Anda di halaman 1dari 15

Pengertian dan Tujuan Penetapan Harga Pokok Produksi

1. Pengertian Harga Pokok Produksi


Sebelum proses produksi dimulai, terlebih dahulu harus diketahui berapa besarnya harga
pokok

dari

barang

yang

akan

diproduksikan.

Dengan

demikian,

dapat

pula diketahui besarnya harga jual serta pengendalian biaya produksi.


Demikian halnya untuk, mengetahui besarnya harga pokok produksi, maka terlebih dahulu
harus diketahui jalannya kegiatan-kegiatan atau proses produksi, yang berarti unsur-unsur biaya
yang melekat pada produksi tersebut dapat pula diidentifikasikan.
Untuk mendapatkan gambaran tentang perhitungan harga pokok produksi, penulis
memperlihatkan contoh perhitungan sederhana sebagaimana dikemukakan oleh Suharwan, (1999
: 54) sebagai beberikut :
Perhitungan Harga Pokok Produksi
Untuk Jenis Perusahaan Dagang
Persediaan awal barang dagangan

Rp. ............

Pembelian barang dagangan

' ............

Jumlah barang dagangan yang siap dijual

Rp. ............

Persediaan akhir barang dagangan

' ............

Harga Pokok Produksi

Rp. ............

Sedangkan harga pokok produksi (HPP) untuk jenis perusahaan industri (manufacturing),
yang tidak mempunyai barang setengah jadi, dengan membandingkan perhitungan harga pokok
penjualan pada perusahaan industri yang memproduksi pada suatu tertentu dan sudah dikenal
oleh masyarakat konsumen.

Mengingat pentingnya suatu produksi pada perusahaan industri dengan memperhitungkan


yang berdasarkan persediaan bahan baku yang harus diadakan pengendalikan, agar produk
tersebut dapat dipertahankan mutu dan kualitas produk terjamin.
Untuk memproduksi barang yang setengah jadi membutuhkan waktu dalam proses produksi,
sehingga dalam bahan baku telah diadakan pengendalian terlebih dahulu yang dapat menjamin
mutu produk perusahaan agar konsumen yang telah dikenal.
Selanjutnya, perhitungan biaya yang terkait dengan proses produksi tentu diperhitungkan
seluruh pengeluaran yaitu mulai pembelian bahan baku, ongkos angkut, tenaga kerja langsung,
biaya tenaga tidak langsung dan biaya pemasaran serta biaya administrasi turut diperhitungkan
dalam penentuan harga pokok produksi, kemudian untuk dapat ditentukan harga pokok
penjualan. Penetapan harga pokok produksi perusahaan dapat menetapkan setelah ditetapkan
biaya-biaya dalam proses produksi pada periode tertentu.
Perhitungan Harga Pokok Produksi
Untuk Perusahaan Industri Barang Setengah Jadi
1) Pemakaian bahan :
- Persediaan awal bahan baku
- Pembelian bahan baku
- Jumlah bahan yang siap untuk diproduksi
- Persediaan akhir bahan baku

Rp. .........
Rp. ......... +
Rp. .........
Rp. ......... _
Rp(A)

- Jumlah Nilai bahan baku yang dipakai


2) Perhitungan Biaya Produksi :
- Persediaan awal barang setengah jadi
- Nilai bahan baku yang dipakai

Rp. .........
Rp. .......

- Biaya upah

Rp. .......

- Biaya operasi pabrik

Rp. ....... +

- Jumlah nilai barang setengah jadi yang dapat


menjadi barang jadi ................
- Persediaan akhir barang setengah jadi

Rp. .................
Rp. ...............

- Jumlah biaya produksi

Rp. ......... (B)

3) Perhitungan harga pokok penjualan :


- Persediaan awal barang jadi

Rp. .........

- Nilai barang yang diproduksi

Rp. ......... +

Jumlah nilai barang yang siap dijual

Rp. .........

- Persediaan akhir barang jadi

Rp. ......... _

- Harga pokok penjualan

Rp ..

2. Tujuan Penetapan Harga Pokok


Adapun tujuan penetapan harga pokok sebagaimana dikemukakan Winardi (2002; 149),
mengemukakan bahwa :
1) Sebagai alat untuk perencanaan
2) Sebagai alat untuk pengawasan atau pengendalian biaya.
3) Sebagai alat untuk memecahkan persoalan khusus.
Sedangkan Winardi menyatakan bahwa tujuan penetapan harga pokok adalah :
1) Sebagai dasar bagi harga pokok penawaran
2) Sebagai dasar guna menentukan hasil - hasil perusahaan.
3) Penilaian mengenai harga-harga pasar yangberlaku
4) Sebagai alat guna mengontrol efisiensi perusahaan.

Dengan demikian, apabila diketahui harga pokok sesuatu barang yang diproduksikan,
maka penentuan harga pokok penjualan dapat pula ditentukan. Demikian pula dengan
diketahuinya harga pokok produksi dalam suatu barang, maka untuk kepentingan pengendalian
efisiensi dalam proses produksi dengan mudah dapat dilakukan pengontrolan dan pengawasan.
Efisiensi yang dimaksud tersebut adalah penawaran prinsip-prinsip ekonomi dalam
perusahaan, yaitu dengan pengorbanan yang seminimal akan mencapai hasil yang maksimal
mungkin.

Metode Penentuan Harga Pokok Produksi


Posted on 21 Mei 2009 by Hadi Muttaqin Hasyim

Metode penentuan harga pokok produksi adalah cara untuk memperhitungkan unsur-unsur biaya
kedalam harga pokok produksi. Dalam memperhitungkan unsur-unsur biaya ke dalam harga
pokok produksi, terdapat dua pendekatan yaitu full costing dan variabel costing.
1. Full Costing

Full costing merupakan metode penentuan harga pokok produksi yang memperhitungkan semua
unsur biaya produksi ke dalam harga pokok produksi yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya
tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik baik yang berperilaku variabel maupun tetap.
Menurut LM Samryn, full costing adalah :
Full costing adalah metode penentuan harga pokok yang memperhitungkan semua biaya
produksi yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan overhead tanpa
memperhatikan perilakunya.14)
Pendekatan full costing yang biasa dikenal sebagai pendekatan tradisional menghasilkan laporan
laba rugi dimana biaya-biaya di organisir dan sajikan berdasarkan fungsi-fungsi produksi,
administrasi dan penjualan. Laporan laba rugi yang dihasilkan dari pendekatan ini banyak
digunakan untuk memenuhi pihak luar perusahaan, oleh karena itu sistematikanya harus
disesuaikan dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum untuk menjamin informasi yang tersaji
dalam laporan tersebut.
1. Variabel Costing

Variabel costing merupakkan metode penentuan harga pokok produksi yang hanya
memperhitungkan biaya produksi yang berperilaku variabel ke dalam harga pokok produksi yang
terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik variabel.
Dalam pendekatan ini biaya-biaya yang diperhitungkan sebagai harga pokok adalah biaya
produksi variabel yang terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya
overhead pabrik variabel. Biaya-biaya produksi tetap dikelompokkan sebagai biaya periodik
bersama-sama dengan biaya tetap non produksi.
Menurut Masud Machfoed variabel costing adalah Suatu metode penentuan harga pokok
dimana biaya produksi variabel saja yang dibebankan sebagai bagian dari harga pokok.15)
Pendekatan variabel costing di kenal sebagai contribution approach merupakan suatu format
laporan laba rugi yang mengelompokkan biaya berdasarkan perilaku biaya dimana biaya-biaya
dipisahkan menurut kategori biaya variabel dan biaya tetap dan tidak dipisahkan menurut fungsifungsi produksi, administrasi dan penjualan.

Dalam pendekatan ini biaya-biaya berubah sejalan dengan perubahan out put yang diperlakukan
sebagai elemen harga pokok produk. Laporan laba rugi yang dihasilkan dari pendekatan ini
banyak digunakan untuk memenuhi kebutuhan pihak internal oleh karena itu tidak harus
disesuaikan dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Perbedaan Full Costing dan Variabel Costing


Perbedaan pokok antara metode full costing dan variabel costing sebetulnya terletak pada
perlakuan biaya tetap produksi tidak langsung. Dalam metode full costing dimasukkan unsur
biaya produksi karena masih berhubungan dengan pembuatan produk berdasar tarif (budget),
sehingga apabila produksi sesungguhnya berbeda dengan budgetnya maka akan timbul
kekurangan atau kelebihan pembebanan. Tetapi pada variabel costing memperlakukan biaya
produksi tidak langsung tetap bukan sebagai unsur harga pokok produksi, tetapi lebih tepat
dimasukkan sebagai biaya periodik, yaitu dengan membebankan seluruhnya ke periode dimana
biaya tersebut dikeluarkan sehingga dalam variabel costing tidak terdapat pembebanan lebih atau
kurang.
Adapun unsur biaya dalam metode full costing terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja
langsung dan biaya overhead pabrik baik yang sifatnya tetap maupun variabel. Sedangkan unsur
biaya dalam metode variabel costing terdiri dari biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung
dan biaya overhead pabrik yang sifatnya variabel saja dan tidak termasuk biaya overhead pabrik
tetap.
Akibat perbedaan tersebut mengakibatkan timbulnya perbedaan lain yaitu :
1. Dalam metode full costing, perhitungan harga pokok produksi dan penyajian laporan laba rugi
didasarkan pendekatan fungsi. Sehingga apa yang disebut sebagai biaya produksi adalah
seluruh biaya yang berhubungan dengan fungsi produksi, baik langsung maupun tidak langsung,
tetap maupun variabel. Dalam metode variabel costing, menggunakan pendekatan tingkah
laku, artinya perhitungan harga pokok dan penyajian dalam laba rugi didasarkan atas tingkah
laku biaya. Biaya produksi dibebani biaya variabel saja, dan biaya tetap dianggap bukan biaya
produksi.
2. Dalam metode full costing, biaya periode diartikan sebagai biaya yang tidak berhubungan
dengan biaya produksi, dan biaya ini dikeluarkan dalam rangka mempertahankan kapasitas yang
diharapkan akan dicapai perusahaan, dengan kata lain biaya periode adalah biaya operasi.
Dalam metode variabel costing, yang dimaksud dengan biaya periode adalah biaya yang setiap
periode harus tetap dikeluarkan atau dibebankan tanpa dipengaruhi perubahan kapasitas
kegiatan. Dengan kata lain biaya periode adalah biaya tetap, baik produksi maupun operasi.
3. Menurut metode full costing, biaya overhead tetap diperhitungkan dalam harga pokok,
sedangkan dalam variabel costing biaya tersebut diperlakukan sebagai biaya periodik. Oleh
karena itu saat produk atau jasa yang bersangkutan terjual, biaya tersebut masih melekat pada
persediaan produk atau jasa. Sedangkan dalam variabel costing, biaya tersebut langsung diakui
sebagai biaya pada saat terjadinya.
4. Jika biaya overhead pabrik dibebankan kepada produk atau jasa berdasarkan tarif yang
ditentukan dimuka dan jumlahnya berbeda dengan biaya overhead pabrik yang sesungguhnya

maka selisihnya dapat berupa pembebanan overhead pabrik berlebihan (over-applied factory
overhead). Menurut metode full costing, selisih tersebut dapat diperlakukan sebagai penambah
atau pengurang harga pokok yang belum laku dijual (harga pokok persediaan).
5. Dalam metode full costing, perhitungan laba rugi menggunakan istilah laba kotor (gross profit),
yaitu kelebihan penjualan atas harga pokok penjualan.
6. Dalam variabel costing, menggunakan istilah marjin kontribusi (contribution margin), yaitu
kelebihan penjualan dari biaya-biaya variabel.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dari perbedaan laba rugi dalam metode full costing dengan
metode variable costing adalah :
1. Dalam metode full costing, dapat terjadi penundaan sebagian biaya overhead pabrik tetap pada
periode berjalan ke periode berikutnya bila tidak semua produk pada periode yang sama.
2. Dalam metode variable costing seluruh biaya tetap overhead pabrik telah diperlakukan sebagai
beban pada periode berjalan, sehingga tidak terdapat bagian biaya overhead pada tahun
berjalan yang dibebankan kepada tahun berikutnya.
3. Jumlah persediaan akhir dalam metode variable costing lebih rendah dibanding metode full
costing. Alasannya adalah dalam variable costing hanya biaya produksi variabel yang dapat
diperhitungkan sebagai biaya produksi.
4. Laporan laba rugi full costing tidak membedakan antara biaya tetap dan biaya variabel, sehingga
tidak cukup memadai untuk analisis hubungan biaya volume dan laba (CVP) dalam rangka
perencanaan dan pengendalian.

Dalam praktiknya, variable costing tidak dapat digunakan secara eksternal untuk kepentingan
pelaporan keuangan kepada masyarakat umum atau tujuan perpajakan

Praktisi akunting, Trainer Manager PT. Zahir Internasional


Menentukan harga jual produk sering memusingkan pengusaha. Padahal harga produk penting
dan menyumbang keberhasilan bisnis. Apalagi dalam bisnis penjualan barang. Selain
berpengaruh terhadap profit, juga terhadap daya saing atas kompetitor.
Banyak metode untuk menentukan harga jual produk. Artikel ini hanya menguraikan dua di
antara metode yang ada, karena paling banyak digunakan. Yakni pendekatan biaya (Cost
Oriented Pricing), dan pendekatan pasar atau pesaing (Competition Oriented Priching).
Dengan metode yang pertama, harga jual produk ditetapkan melalui biaya-biaya produksi barang
dan menambahkan persentasi tertentu sebagai laba. Ada tiga kelompok dalam metode ini. Yakni
(1) Metode Penetapan Harga Biaya-Plus (Cost Plus Pricing Method); (2) Metode Penetapan
Harga Mark-Up (MarkUp Pricing Method); dan (3) Target Pricing.
Metode Penetapan Harga Biaya-Plus
Dengan Metode Penetapan Harga Biaya-Plus, harga jual per unit produk dihitung dengan
menjumlahkan seluruh biaya per unit ditambah jumlah tertentu sebagai laba atau marjin yang
dikehendaki pada unit tersebut.
Rumusnya: Biaya Total + Marjin = Harga jual
Contoh, usaha katering mendapatkan order 200 porsi pada acara pernikahan. Biaya diperkirakan
Rp 5.000.000, dengan rincian sebagai berikut:

Biaya bahan baku Rp 2.500.000


Biaya tenaga kerja Rp 1.500.000
Biaya lain-lain Rp 1.000.000

Jika menginginkan laba 30% dari biaya total, perhitungannya: Rp 5.000.000 + (30% x Rp
5.000.000) = Rp 6.500.000. Jadi, harga setiap porsi Rp 32.500.
Metode Penetapan Harga Mark-Up adalah variasi lain dari metode Cost Plus. Perhitungannya
hampir sama. Hanya perbedaannya, metode ini diterapkan pada produk yang dibeli untuk dijual
kembali tanpa memerlukan proses lebih lanjut. Sedangkan pada metode Cost Plus, produk dibuat
sendiri kemudian dijual. Metode ini banyak dipakai oleh pedagang perantara.
Formulanya: Harga Jual = Harga Beli + MarkUp
Mark up merupakan kelebihan harga jual produk di atas harga beli. Keuntungan diperoleh dari
sebagaian mark up. Selain itu pedagang juga harus mengeluarkan sejumlah biaya eksploitasi
yang diambilkan dari sebagian mark up.
Contoh: toko tas membeli sebuah tas Rp 100.000/buah, dengan keuntungan ditentukan Rp
50.000. Harga jual: Rp 100.000 + Rp 50.000 = Rp 150.000. Keuntungan diperoleh dari mark-

up. Mengapa hanya sebagian? Seperti dijelaskan sebelumnya, terdapat biaya lain-lain yang harus
diambil sebagian dari mark up.
Dengan metode Target Pricing, harga ditetapkan berdasarkan tingkat pengembalian investasi
(ROI) yang diinginkan.
Formulanya:

Metode Pasar atau Pesaing


Harga jual produk ditetapkan berdasarkan harga produk pesaing. Tidak didasarkan unsur biaya.
Harga-lah yang menentukan biaya produk. Metode ini ditetapkan agar harga jual produk tidak
lebih tinggi daripada harga produk pesaing.
Dengan metode ini, harga jual produk dapat ditetapkan berdasarkan tiga alternative. Yakni: (1)
Sama dengan harga produk pesaing; atau (2) Lebih rendah daripada harga produk pesaing; atau
(3) Lebih tinggi daripada harga produk pesaing.
Metode penetapan harga jual produk yang kita bicarakan ini mempersempit rentang harga
produk yang harus dipilih perusahaan untuk menentukan harga akhir. Dalam memilih harga
akhir, perusahaan harus mempertimbangkan berbagai faktor lain. Yaitu penetapan harga
psikologis, pengaruh elemen bauran pemasaran lain terhadap harga, kebijakan penetapan harga
perusahaan, dan pengaruh harga terhadap pihak-pihak lain. (PM)

BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar belakang
Perubahan dunia yang begitu cepat telah memaksa produsen dan para penjal berfikir keras agar
tetap eksis di dunianya. Perubahan ini diakibatkan oleh berbagai sebab seperti pesatnya
pertumbuhan dan perkembangan teknologi, baik teknoogi mesin dan alat-alat berat, terlebih lagi
telekomunikasi. Perkembangan teknologi mesin misalnya telah mampu mengubah mutu produk.
Mulai dari kemasan sampai kepada isinya semakin menarik dan kompetitif.
Begitu pula dngan teknologi komunikasi informasi dan telekomunikasi yang berkembang dalam
hitungan detik. Dunia yang begitu luas dan terkotak-kotak dalam berbagai bagian menjadi
menyatu seolah tanpa batas menebus belahan dunia lainnya. Kejadian didunia lain yang juga
dalam waktu sekejap mata.
Akibat perubahan teknologi yang begitu cepat berimbas juga kepada perilaku masyarakat.
Informasi yang masuk dari berbagai sumber dengan mudah diperoleh dan diserap oleh berbagai
msyarakat sekalipun di pelosok perdesaan yang terpencil. Imbas yang oaling nyata adalah adlah
masyarakat begitu cepat pandai dalam memilih produk yang disukai dengan mebandingbandingkan antara produk yang sejenis, tentu saja dalam arti yang sesuai dengan keinginan dan
kebutuhan mereka.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Rumusan masalah
Mamahami pengertian harga ?
Bagaimana tujuan penentuan harga ?
Bagaimana metode penentuan harga bank ?
Memahami Strategi penetapan harga ?
Bagaiman pemasaran bank ?
BAB II
PEMBAHASAN

1. A.

Pengertian

Harga adalah salah satu unsur bauran pemasaran yang menghasilkan pendapatan, unsurunsur lainnya menghasilkan biaya. Harga barangkali adalah unsur program pemasaran yang
paling mudah disesuaikan; ciri-ciri produk, saluran bahkan promosi membutuhkan lebih banyak
waktu. Harga juga mengkomunikasikan posisi nilai yang dimaksudkan perusahaan tersebut
kepada pasar tentang produk atau mereknya. Sebagai produk yang dirancang dan dipasarkan
dengan baik, dapat menentukan premium harga dan mendapatkan laba besar.[1]
Harga juga salah satu aspek penting dalam kegiatan marketing mix (Pembauran Pasar),
penentuan harga menjadi sangat penting untuk diperhatikan, mengingat harga sangat

menentukan laku tidaknya produk dan jasa perbankan. Salah dalam menentukan harga akan
berakibat fatal terhadap produk yang ditawarkan. Bagi perbankan terutama bank yang berprinsip
konvensional, harga adalah bunga, biaya administrasi, biaya provisi dan komisi, biaya kirim,
biaya tagih, biaya sewa, biaya iuran, dan biaya lainnya. Sedangkan harga bagi Bank yang
berdasarkan prinsip Syariah adalah bagi hasil. [2]
1. B.

Tujuan Penentuan Harga

Penentuan harga oleh suatu Bank dimaksudkan untuk berbagai tujuan yang hendak di
capai. Secara umum tujuan penentuan harga adalah sebagai berikut:
1. Untuk bertahan hidup
Dalam hal ini Bank menentukan harga semurah mungkin dengan maksud produk atau
jasa yang ditawarkan laku dipasaran, misalnya bunga simpanan tinggi dan bunga pinjaman
rendah tetapi dalam kondisi yang masih menguntungkan.
1. Untuk memaksimalkan laba
Tujuan harga ini dengan mengharapkan penjualan yang meningkat sehingga laba dapat
ditingkatkan. Penentuan harga biasanya dapat dilakukan dengan harga murah atau tinggi.
1. Untuk memperbesar market share (penguasaan Pasar)
Penentuan harga ini dengan harga murah sehinga diharapkan jumlah pelanggan
meningkat dan diharapkan pula pelanggan pesaing beralih ke produk yang ditawarkan seperti
penentuan suku bunga simpanan yang lebih tinggi dari pesaing.
1. Mutu produk
Tujuan adalah untuk memberikan kesan bahwa produk atau jasa yang ditawarkan
memiliki kualitas yang tinggi dan biasanya harga jual ditentukan setinggi mungkin.
1. Karena pesaing
Dalam hal ini penentuan harga dengan melihat harga pesaing. Tujuannya adalah agar harga yang
ditawarkan jangan melebihi harga pesaing, artinya bunga simpanan di atas pesaing dan bunga
pinjaman di bawah pesaing. [3]
Bank/lembaga keuangan harus mempertimbangkan banyak faktor dalam menentukan kebijakan
penetapan harganya. Ada enam langkah prosedur yaitu
1)

memilih tujuan penetapan harga,

2)

menentukan permintaan,

3)

memperkirakan biaya,

4)

menganalisa biaya, harga dan tawaran pesaing,

5)

memilih metode penetapan harga, dan

6)

memilih harga akhir.[4]


1. C.

Metode Penentuan harga Bank

Dalam penentuan harga digunakan beberapa metode yang sesuai dengan tujuan
perusahaan. Metode penentuan suatu harga produk bank secara umum terdapat beberapa model,
antara lain:
1. Modifikasi harga atau diskriminasi yaitu:
a)
Menurut pelanggan, yaitu harga yang dibedakan berdasarkan nasabah utama (primer) atau
nasabah biasa (sekunder). Nasabah utama adalah nasabah yang loyal dan memenuhi kriteria yang
ditetapkan oleh Bank. Nasabah biasa adalah nasabah umum.
b)
Menurut bentuk produk, harga ditentukan berdasarkan bentuk produk atau kelebihankelebihan yang dimiliki oleh suatu produk, misalnya untuk kartu kredit ada master card dan ada
visa card.
c)
Menurut tempat, yaitu harga yang ditentukan berdasarkan lokasi cabang bank dimana
produk atau jasa ditawarkan.
d) Menurut waktu, yaitu harga yang ditentukan berdasarkan periode atau masa tertentu dapat
berupa jam, hari, minguan, atau bulanan.
1. Penetapan harga untuk produk baru
a)
Market Skimming Pricing(Menetapkan Harga) yaitu harga awal produk yang ditetapkan
setinggitingginya dengan tujuan bahwa produk atau jasa memiliki kualitas tinggi.
b)
Market penetration pricing, yaitu dengan menetapkan harga yang serendah mungkin
dengan tujuan untuk menguasai pasar.[5]
1. metode penetapan harga
a)

cost plus pricing

harga pokok =
di mana:

variable cost (VC)

= Biaya variable

fixed cost (FC)

= Biaya tetap

total sales (TS)

= Total penjualan

b)

cost plus pricing degan mark up

jiks perusahaan mengharapkan laba 20 %


c)

marginal princing

yaitu dengan menghitung marginal cost ditambah laba yang diinginkan.


d)

non cost princing

yaitu harga yang didasakan kepada mekanisme permintaan dan penawaran, dalam hal ini bank
harus mampu menyesuaikan dengan kondisi yang terbentuk di pasar.
e)

break even pricing (BEP) atau target pricing

yaitu harga ditentukan berdasarkan titik impas


atau
f)

percive value princing

yaitu harga ditentukan oleh kesan pembeli (persepsi) terhadap produk yang ditawarkan
1. D.

Strategi penetapan harga

Penetapan Harga barang atau jasa merupakan suatu strategi kunci dalam berbagai perusahaan
sebagai konsekuensi dan deregulasi, persaingan global yang kian sengit, rendahnya pertumbuhan
di banyak pasar, dan peluang bagi perusahaan untuk memantapkan posisinya di pasar, dan
peluang bagi perusahaan untuk memanfaatkan posisinya di pasar. Harga mempengaruhi kinerja
keuangan dan juga sangat mempengaruhi persepsi pembeli dan penentuan posisi merek. Harga
menjadi suatu ukuran tentang mutu produk bila pembeli mengalami kesulitan dalam
mengevaluasi produk-produk yang kompleks.[6]
Masalah penetapan harga ini, dijabarkan dalam Pasal 5 UULPM dan PUTS, yaitu sebagai
berikut:
(1) Pelaku usaha dilarang membuat perjanjian dengan pelaku usaha pesaingnya untuk
menetapkan harga atas suatu barang dan atau jasa yang harus dibayar oleh konsumen atau
pelanggan pada dasar bersangkutan yang sama.

(2) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) tidak berlaku bagi:
a. Suatu perjanjian yang dibuat dalam suatu usaha patungan atau
b. suatu perjanjian yang didasarkan undang-undang yang berlaku.[7]
1. E.

Pemasaran bank

Pemasaran adalah termasuk salah satu kegiatan dalam perekonomian dan membantu dalam
penciptaan nilai ekonomi. Sedangkan nilai ekonomi itu sendiri akan menentukan harga barang
dan jasa bagi individu-individu.[8]
Bank sebagai lembaga keuangan yang menghasilkan jasa keuangan juga membutuhkan strategi
pemasaran untuk memasarkan produknya. Dampak dari perubahan teknologi juga berdampak
positif terhadap perkembangan dunia perbankan. Produk yang ditawarkan kepada nasabahnya
menjadi lebih cepat dan efisien. Sebagai contoh untuk pengiriman uang (transfer) dapat
dilakukan pada saat itu juga dengan sistem on line komputer. Padahal sebelumnya untuk
mengirim uang dari satu bank ke lokasi lainnya memerlukan waktu beberapa hari. Demikian juga
dalah hal penagihan (inkaso), waktu penagihan menjadi lebih cepat. Disisi lain untuk melakukan
penarikan uang saat ini tidak perlu dilakukan ke bank tapi cukup dapat ditarik di mesin ATM
yang tersebar di berbagi tepat. Disamping itu ATM juga memberikan kelebihan lain seperti
informasi saldo serta melakukan berbagai pembayaran dalam waktu yang sangat cepat melalui
pendebetan.
Dalam melakukan pemasaran, bank memiliki beberapa saran yang hendak dicapai. Artinya nilai
penting pemasaran bank terletak dari tujuan yang ingin dicapai tersebut seperti dalam hal
meningkatkan mutu pelayanan dan menyediakan ragam produk yang sesuai dengan keinginan
dan kebutuhan nasabah. Untuk mencapai sasaran tersebut maka bank perlu :
1. Menciptakan produk yang sesuai dengan keinginan dan kebutuhan nasasbahnya.
2. Memberikan nilai lebih terhadap produk yang ditawarkan dibandingkan dengan produk
pesaing.
3. Menciptakan produk yang memberikan keuntungan dan keamanan terhadap produknya.
4. Memberikan informasi yang benar-benar dibutuhkan nasabah dalahm hal keuangann
pada saat dibutuhkan.
5. Memberikan pelayanan yang maksimal mulai dari calon nasabah menjadi nasabah yang
bersangkutan.
6. Berusaha menarik minat konsumen untuk menjadi nasabah bank.
7. Berusaha untuk mempertahankan nasabah yang lama dan berusaha mencari nasabah ynag
baru baik dari segi jumlah maupun kualitas nasabah. [9]
Kegiatan pemasaran selalu ada dalam setiap usaha, baik usaha yang beroritasi profit maupun
usaha-usaha sosial. Pentingnya emasaran dilakukan dalam rangka memenuhi kebutuhan dan
keinginan masyarakat akan suatu produk atau jasa. Pemasaran menjadi semakin penting dengan
semakin meningkatnya pengetahuan masyarakat. Pemasaran juga dilakukan dalam rangka
menghadapi pesaing yang dari waktu-kewaktu semakin meningkat.

Manajemen pemasaran bank merupakan usaha untuk memeneuhi kebutuhan dan keinginan para
nasabahnya terhadap produk dan jasa perbankan, baik produk simpanan (giro, tabungan, dan
deposito), pinjaman, (kredit) atau jasa- jasa bank lainnya.penyediaan keinginan dan kebutuhan
produk bank ini harus dilakukan melalui perencanaan yang matang, baik untuk perencanaan
yang baik maupun jangka panjang. Selanjutnya dilaksanakan oleh bankir yang propesional.
Kemudian perlu dialakukan pengawasan dan pengendalian secara terus-menerus agar tidak
menyimpang dari yang sudah direncanakan. Pada akhirnya kegiatan pemasaran bank diharapkan
dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan nasabah serta juga akan memberikan kepuasan kepada
nabahnya.[10]
BAB III
PENUTUP
1. A.

Kesimpulan

Harga adalah salah satu unsur bauran pemasaran yang menghasilkan pendapatan, unsur-unsur
lainnya menghasilkan biaya. Harga barangkali adalah unsur program pemasaran yang paling
mudah disesuaikan; ciri-ciri produk, saluran bahkan promosi membutuhkan lebih banyak waktu.
Manajemen pemasaran bank merupakan usaha untuk memeneuhi kebutuhan dan keinginan para
nasabahnya terhadap produk dan jasa perbankan, baik produk simpanan (giro, tabungan, dan
deposito), pinjaman, (kredit) atau jasa- jasa bank lainnya.penyediaan keinginan dan kebutuhan
produk bank ini harus dilakukan melalui perencanaan yang matang, baik untuk perencanaan
yang baik maupun jangka panjang.
Jadi, strategi pemasaran dalam manajemen pemasaran bank sangat penting yaitu dari penjelasan
ini di bahas masalah pentingnya strategi tersebut, karena untuk menghadapi persaingan dalam
produk antara bank yang lain.