Anda di halaman 1dari 32

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum,,,
Alhamdulillah, puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kekuatan
kepada saya dalam menyusun makalah ini dengan sebaik-baiknya.Tujuan penyusunan
makalah ini ialah sebagai salah satu tugas mata kuliah FARMAKOLOGI pada Jurusan Farmasi,
Fakultas Farmasi, Universitas Halu Oleo.
Dalam makalah ini mencoba menjelaskan tentang AGONIS DAN ANTAGONIS
ADRENERGIK. Penyusun mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang telah
meluangkan waktu dalam mengkoreksi makalah ini agar lebih baik.
Penyusun menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu
saran dan masukan yang membangun sangat kami harapkan.Semoga makalah ini bermanfaat
bagi yang membacanya.

Medan, November 2014

Penyusun

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam arti luas farmakologi ialah ilmu mengenai pengaruh senyawa terhadap sel
hidup, lewat proses kimia khususnya lewat reseptor. Dalam ilmu kedokteran senyawa
tersebut disebut obat. Karena itu dikatakan farmakologi merupakan seni menimbang ( the art
of weighing ). Tanpa pengetahuan farmakologi yang baik, seorang dokter dapat merupakan
sumber bencana bagi pasien karena tidak ada obat yang aman secara murni. Hanya dengan
penggunaan yang cermat, obat akan bermanfaat tanpa efek samping tidak diinginkan yang
terlalu menggangu. Selain itu, pengetahuan mengenai efek samping obat memampukan
dokter mengenal tanda dan gejala yang disebabkan obat. Hampir tidak ada gejala dari
demam, gatal sampai syok anafilaktik, yang tidak terjadi dengan obat. Jadi obat selain
bermanfaat dalam pengobatan penyakit, juga merupakan penyebab penyakit. Menurut suatu
survey di Amerika Serikat, sekitar 5 % pasien masuk rumah sakit akibat obat. Rasio fatalitas
kasus akibat obat dirumah sakit bervariasi antara 2 12%. Efek samping obat meningkat
sejalan dengan jumlah obat yang diminum. Melihat fakta tersebut, pentingnya pengetahuan
obat bagi seorang dokter maupun apoteker tidak dapat diragukan.
Obat didefinisikan sebagai senyawa yang digunakan untuk mencegah, mengobati,
mendiagnosis penyakit/gangguan atau menimbulkan suatu kondisi tertentu misalnya
membuat seorang infertile, atau melumpuhkan otot rangka selama pembedahan. Salah satu
bagian dalam ilmu farmakologi yaitu obat otonom yakni obat adrenergic atau
simpatomimetika yaitu zat zat yang dapat menimbulkan ( sebagian ) efek yang sama dengan
stimulasi susunan simpaticus ( SS ) dan melepaskan noradrenalin ( NA ) di ujung ujung
sarafnya. SS berfungsi meningkatkan penggunaan zat oleh tubuh dan menyiapkannya untuk
proses disimilasi. Organisme disiapkan agar dengan cepat dapat menghasilkan banyak energy,
yaitu siap untuk suatu reaksi fight, fright, or flight ( berkelahi, merasa takut, atau
melarikan diri ). Oleh karena itu, adrenergika memiliki daya yang bertujuan mencapai
keadaan waspada tersebut.

B. Rumusan Masalah
1. Apa itu agonis adrenergik dan antagonis adrenergik ?
2. Bagaimana jenis-jenis dari obat adrenergik ?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui tentang agonis adrenergik dan antagonis adrenergik
2. Untuk mengetahui jenis-jenis obat agonis adrenergik dan antagonis adrenergik

BAB II
PEMBAHASAN
A. SENYAWA ADRENERGIK
Struktur umum:
HO
HO

OH
CH-CH-NH-R
R

Senyawa adrenergik adalah senyawa yang dapat menghasilkan efek serupa dengan
respons akibat rangsangan pada sistem saraf adrenergik. Disebut juga dengan nama
adrenomimetik, perangsang adrenergik, simpatomimetik atau perangsang simpatetik. Sistem
saraf adrenergik adalah cabang sistem saraf otonom dan mempunyai neurotransmitter yaitu
norepinefrin.
Sintesis Epinefrin

1. Efek samping senyawa adrenergik sangat bervariasi:


a) Sebagai vasopresor dan bronkodilator dapat menyebabkan sakit kepala, kecemasan,
tremor, lemah dan palpitasi.
b) Sebagai dekongestan hidung yang digunakan secara local dapat menyebabkan rasa
pedih, terbakar atau kekeringan mukosa.
c) Sebagai obat mata setempat menyebabkan iritasi, penglihatan kabur, hyperemia dan
alergi konjungtivitas.
d) Kelebihan dosis dapat menyebabkan kejang, aritmia jantung, dan perdarahan otak,
sedang padapenggunaan jangka panjang menimbulkan hipertropi jaringan.
2. Efek adrenomimetik dapat ditimbulkan oleh penggunaan obat-obat berikut:
a) Penghambat

monoamin oksidase

(MAO), dapat

menurunkan metabolisme

norepinefrin bebas dan menyebabkakn penumpukan norepinefrin di otak dan


jaringan lain. Contoh: pargilin dan tranilsipromin.
b) Kokain, desipramin, imipramin, klorfeniramin dan klorpromazin, dapat memblok
transport aktif dari cairan luar sel ke mobie pool I sitoplasma, menghambat
pemasukan norepinefrin pada membran akson presinaptik, sehingga senyawa tetap
aktif.
c) Senyawa adrenomimetik, dapat mengaktifkan dan -reseptor.
d) Tiramin dan efedrin, dapat mengganti norepinefrin dai mobile pool I sitoplasma,
menghasilkan efek simpatomimetik.
e) Pirogalol, katekol dan4-metiltropolon, dapat menghambat enzim katekol-ometiltransferase (COMT).
3. Sistem saraf menghasilkan 2 tipe respons, yaitu:
a) Respon -adrenergik, secara umum dapat menimbulkan rangsangan atau
vasokonstriksi otot polos, tetapi kemungkinan juga menimbulkan respons
penghambatan, seperti relaksasi otot polos usus.
b) Respon -adrenergik, secara umum dapat menimbulkan respons penghambatan,
seperti relaksasi otot polos dan vasodilatasi otoy rangka, tetapi kemungkinan juga
menimbulkan rangsangan, seperti meningkatkan konstraksi dan kecepatan jantung.

B. HUBUNGAN STRUKTUR DAN AKTIVITAS


1. Struktur yang diperlukan untuk memberikan aktivitas agonis pada reseptor
adrenergik adalah sebagai berikut :
a. Struktur induk feniletilamin.
b. Substituen 3 hidroksi fenolat pada cincin atau yang lebih baik adalah substituen
3,4 dihidroksi fenolat pada cincin.
c. Gugus -hidroksi alifatik mempunyai stereokimia yang sebidang dengan gugus
hidroksi fenolat.
d. Substituen yang kecil (R=H,CH3, atau C2H5) dapat dimasukkan dalam atom C
tanpa mempengaruhi aktivitas agonis.
e. Atom N paling sedikit mempunyai satu atom hidrogen (R=H atau gugus alkil)
2. Reseptor yang terlibat dalam respon saraf adrenergik adalah reseptor -adrenergik
dan reseptor -adrenergik.
a. Gugus hidroksi fenolat membantu interaksi obat dengan sisi reseptor adrenergik melalui ikatan hidrogen atau kekuatan elektrostatik. Hilangnya gugus
ini menyebabkan menurunnya aktivitas -adrenergik, tetapi tidak mempengaruhi
aktivitas -adrenergik.
b. Gugus hidroksi alkohol dalam bentuk isomer (-) dapat mengikat reseptor secara
serasi melalui ikatan hidrogen atau kekuatan elektrostatik. Atom C- seri
feniletilamin yang dapat membentuk karbokation juga menunjang interaksi obat
reseptor.
c. Adanya gugus amino juga penting terutama untuk aktivitas -adrenergik, karena
dalam bentuk kationik dapat berinteraksi dengan gugus fosfat reseptor yang
bersifat anionik. Penggantian gugus amino dengan gugus OCH3 akan
menghilangkan aktivitas adrenergik.
d. Adanya substituen gugus alkil yang besar pada atom N akan meningkatkan
afinitas senyawa terhadap -reseptor dan menurunkan afinitasnya terhadap reseptor.
e. Peran R-stereoselektivitas terlihat lebih besar pada -reseptor. -agonis dan antagonis mempunyai struktur mirip seperti yang terlihat pada struktur
isoproterenol, tipe perangsang -adrenergik, dan propanolol, tipe pemblok
adrenergik.

3. Molekul senyawa adrenomimetik bersifat lentur dan dapat membentuk konformasi


cis dan trans. Penelitian dengan analog dopamin menunjukkan bahwa bentuk
konformasi trans yang memanjang berinteraksi lebih baik dengan reseptor dan adrenergik dibanding bentuk konformasi cis yang tertutup.
4. Hubungan struktur dan aktivitas senyawa -agonis didapatkan bahwa :
a. Pemasukan gugus metil pada atom C- rangka feniletilamin akan meningkatkan
selektivitas terhadap.
b. Penghilangan gugus 4-OH dari cincin aromatik, secara drastis meningkatkan
selektivitas terhadap 1-reseptor.
c. Penghilangan gugus 3-OH dari cincin aromatik, pada banyak kasus dapat
meningkatkan selektivitas terhadap
d. Semua turunan imidazolin menunjukkan selektivitas yang lebih baik terhadap 2
reseptor dan aktivitasnya akan lebih besar bila ada substituen pada posisi 2 dan 6
cincin aromatik.
5. Obat adrenergik, yang juga sebagai amin simpatomimetik, mempunyai struktur dasar
-feniletilamin, yang terdiri dari inti aromatis berupa cincin benzen dan bagian alifatis
berupa etilamin. Substitusi dapat dilakukan pada cincin benzen maupun pada atom C, atom C-, dan gugus amino dari etilamin.
1. Substitusi pada cincin benzen dan pada atom C-.
a) Amin simpatomimetik dengan substitusi gugus OH pada posisi 3 dan 4 cincin
benzen disebut katekolamin (o-dihidroksibenzen disebut katekol). Sebstitusi
pada gugus OH yang polar pada cincin benzen atau pada atom C-
mengurangi kelarutan obat dalam lemak dan memberikan aktivitas untuk
bekerja langsung pada reseptor adrenergik di perifer. Karena itu, obat
adrenergik yang tidak mempunyai gugus OH pada cincin benzen maupun
pada atom C- (misalnya amfetamin, metamfetamin) mudah menembus
sawar darah otak sehingga menimbulkan efek sentral yang kuat. Disamping
itu, obat-obat ini kehilangan aktivitas perifernya yang langsung, sehingga
kerjanya praktis hanya secara tidak langsung.
b) Katekolamin dengan gugus OH pada C- (misalnya epinefrin, norepinefrin dan
isoprenalin) sukar sekali masuk SSP sehingga efek sentralnya minimal. Obat-

obat ini bekerja secara langsung dan menimbulkan efek perifer yang
maksimal.
c) Amin simpatomimetik dengan 2 gugus OH, pada posisi 3 dan 4 (misalnya
dopamin dan dobutamin) atau pada posisi 3 dan C- (misalnya fenilefrin,
metaramirol) juga sukar masuk SSP.
d) Obat dengan 1 gugus OH, pada C- (misalnya efedrin, fenilpropanolamin)
atau pada cincin benzen (misalnya hidroksiamfetamin) mempunyai efek
sentral

yang

lebih

lemah

daripada

efek

sentral

amfetamin

(hidroksiamfetamin hampir tidak mempunyai efek sentral).


e) Gugus OH pada posisi 3 dan 5 bersama gugus OH pada C- dan substitusi
yang besar pada gugus amino memberikan selektivitas reseptor 2.
f)

Katekolamin tidak efektif pada pemberian oral dan masa kerjanya singkat
karena merupakan substrat enzim COMT (katekol-O-metiltransferase) yang
banyak terdapat pada dinding usus dan hati; enzim ini mengubahnya menjadi
derivat 3-metoksi yang tidak aktif.

g) Tidak ada atau hanya satu substitusi OH pada cincin benzen, atau gugus OH
pada posisi 3 dan 5 meningkatkan efektivitas oral dan memperpanjang masa
kerja obat, misalnya efedrin dan terbutalin.
2. Substitusi pada atom C-.
a) Menghambat oksidasi amin simpatomimetik oleh enzim monoamin oksidase
(MAO) menjadi mandelat yang tidak aktif.
b) Meningkatkan efektivitas oral dan memperpanjang masa kerja amin
simpatomimetik yang tidak mempunyai substitusi 3-OH pada inti benzen
(misalnya efedrin, amfetamin), tetapi tdak memperpanjang masa kerja amin
simpatomimetik

yang

mempunyai

substitusi

3-OH

(misalnya

etil-

norepinefrin).
3. Substitusi pada gugus amino.
a) Makin besar gugus alkil pada atom N, makin kuat aktivitas , seperti terlihat
pada Isoprenalin > epinefrin > norepinefrin.
b) Makin kecil gugus alkil pada atom N, makin kuat aktivitas , dengan
gugusmetil memberikan aktivitas yang paling kuat, sehingga urutan aktivitas
: epinefrin >> norepinefrin > isoprenalin.

4. Isomeri optik.
a) Substitusi yang bersifat levorotatory pada atom C- disertai aktivitas perifer
yang lebih kuat. Dengan demikian, L-epinefrin dan L-norepinefrin mempunyai
efek perifer > 10 kali lebih kuat daripada isomer dekstonya. Substitusi yang
bersifat dextrorotatory pada atom C- menyebabkan efek sentral yang lebih
kuat, misalnya d-amfetamin mempunyai efek sentral lebih kuat daripada Lamfetamin.
Kerja obat adrenergik dapat dibagi dalam 7 jenis:
1. Perangsangan perifer terhadap otot polos pembuluh darah kulit dan mukosa, dan
terhadap kelenjar liur dan keringat.
2. Penghambatan perifer terhadap otot polos usus, bronkus, dan pembuluh darah otot
rangka.
3. Perangsangan jantung, dengan akibat peningkatan denyut jantung dan kekuatan
kontraksi.
4. Perangsangan SSP, misalnya perangsangan pernafasan, peningkatan kewaspadaan,
aktifitas psikomotor, pengurangan nafsu makan.
5. Efek metabolik, misalnya peningkatan glikogenolisis di hati dan otot, lipolisis lemak
dan pelepasan asam lemak bebas dari jaringan lemak.
6. Efek endokrin, misalnya mempengaruhi sekresi insulin, renin dan hormon hipofisis.
7. Efek

prasinaptik,

dengan

akibat

hambatan

atau

peningkatan

pelepasan

neurotransmitter NE dan Ach


Obat adrenergik terbagi menjadi dua, kerja langsung dan kerja tidak langsung. Obat
adrenergik kerja langsung bekerja secara langsung pada reseptor adrenergik di membran sel
efektor. Jadi, efek suatu obat adrenergik dapat diduga bila duketahui reseptor mana yang
terutama dipengaruhi oleh obat tersebut. Obat adrenergik kerja tidak langsung menimbulkan
efek adrenergik melalui pelepasan NE yang tersimpan dalam ujung saraf adrenergik.
Reseptor adrenergik dibagi pada dua kategori umum: dan . Yang masingmasingnya telah dibagi lebih lanjut menjadi dua subtipe: 1 dan 2, 1 dan 2 dan 3.
Reseptor telah dibagi lebih lanjut menggunakan teknik kloning molekul menjadi 1A,
1B, 1D, 2A, 2B, 2C. reseptor ini dihubungkan ke protein-G reseptor heterotrimerik

dengan sub unit , , dan . Adrenoseptor yang berbeda dihubungkan melalui protein-G
yang spesifik, masing-masing dengan efektor yang unik, tetapi masing-masing
menggunakan guanosine trifosfat (GTP) sebagai kofaktor. 1 berhubungan dengan Gq,
yang mengaktifkan fosfolipase, 2 berhubungan dengan Gs, yang mengaktivasi adenilat
siklase.

Gambar 12-3. Metabolisme sequential dari norepinefrin dan epinefrin. Monoamin


oksidase (MAO) dan katekol-O-metiltransferase (COMT) memproduksi sebuah produk akhir
yang sama, asam vanililmandelik (VMA).
Simpatomimetik, menghasilkan efek farmakologiknya dengan mengaktifkan baik
direk atau indirek adrenergic, adrenergic atau reseptor dopaminergik yang merupakan
bagian dari reseptor pasangan protein G.
Semua obat yang mengandung struktur 3,4 dihidroksi benzene (katekolamin) secara
cepat ditidak aktifkan oleh enzim monoamine oksidase atau katekol-O-methyltransferase
(COMT). MAO adalah enzim yang terdapat pada hati, ginjal dan saluran gastrointestinal yang
mengkatalisa oksidasi deaminasi. COMT dapat mengmetilasi sebuah grup hidroksi dari

katekolamin. Hasilnya adalah metabolit yang sudah termetilasi dan tidak aktif dihubungkan
dengan asam glukorinik danditemukan diginjal sebagai asam 3-metoksi-4-hidroksimendelik,
metanefrin (turunan dari epinefrin) dan normetanefrin (turunan dari norepinefrin).
C. JENIS RESEPTOR ADRENERGIK
1. Reseptor 1
Reseptor 1 adalah adrenoreseptor postsinaptik yang berlokasi di otot polos seluruh
tubuh, pada mata, paru-paru, pembuluh darah, uterus, usus, dan sistem genitourinaria.
Pengaktifan dari reseptor ini meningkatkan konsentrasi ion kalsium intraseluler yang
berakibat pada kontraksi otot. Sehingga, 1agonis sering dihubungkan dengan midriasis
(dilatasi pupil karena kontraksi dari otot radial mata), bronkokonstriksi, vasokontriksi,
kontraksi uterus, dan kontraksi dari spinter di gastrointestinal dan traktus genitourinari.
Stimulasi 1 juga menginhibisi sekresi insulin dan lipolisis. Otot jantung juga memiliki
reseptor 1 yang mempunyai sedikit efek inotropik dan tidak ada efek kronotropik. Selama
infark otot jantung, peningkatan reseptor 1 bersama dengan agonis diobservasi.
Bagaimanapun, efek kardiovaskular yang paling penting dari stimulasi 1 adalah
vasokonstriksi, yang meningkatkan tahanan perifer vaskular, afterload ventrikel kiri, dan
tekanan darah arteri.
2. Reseptor 2
Berbeda dengan reseptor 1, reseptor 2 awalnya berlokasi di serat terminal
presinaptik. Aktifasi dari adrenoreseptor menginhibisi aktifitas adenilat siklase. Ini
menurunkan pemasukan daripada ion kalsium kedalam terminal neuronal, yang membatasi
penambahan eksositosis dari penyimpanan vesikel yang mengandung norepinefrin. Sehingga,
reseptor 2 menciptakan loop negatif umpan balik yang menginhibisi pelepasan norepinefrin
lebih lanjut dari neuron. Sebagai tambahan, otot polos vaskular mengandung postsinaptik 2
reseptor yang menciptakan vasokonstriksi. Lebih penting lagi, stimulasi dari reseptor 2
postsinaptik di sistem saraf pusat menyebabkan sedasi dan menurunkan aliran keluar dari
simpatis, yang mengakibatkan vasodilatasi perifer dan menurunkan tekanan darah.

Gambar 12-4. Adrenoseptor adalah reseptor transmembranspanning yang terbuat dari 7


subunit, yang tehubung ke sebuah protein G. Protein G adalah membran endoplasma trimerik
terbuat dari unit , , dan . Dengan pengaktifan, GTP pada sub unit digantikan dengan
GDP, stimulasi dari perubahan konformasional, perubahan pada unit , , dan . Baik subunit
G maupun G dapat mengaktivasi (atau menginhibisi) efektor enzim yang untuk
adrenoseptor. M1 M7, unit membranspanning, unit , , dan dari G protein; GTP, guanisin
trifosfat, Pi fosfat inorganic cepat diasimilasi; gdp,guanisin difosfat, efektor E, siklofosfat
untuk Gq, adenosiklat suklase untuk Gp dan Gs.
3. Reseptor 1
Reseptor 1 yang paling penting berlokasi di membran postsinaptik ada jantung.
Stimulasi dari reseptor ini mengaktivasi adenilat siklase, yang merubah adenosin trifosfat
menjadi adenosin siklik monofosfatase dan memulai kaskade kinase fosforilasi. Mulainya
kaskade ini mempunyai efek kronotopik positif (meningkatkan denyut jantung), dromotopik
(meningkatkan konduksi), dan inotropik (meningkatkan kontraktilitas).
4. Reseptor 2
Reseptor 2 berasal dari adrenoreseptor postganglionik yang berlokasi pada otot
polos dan sel kelenjar. Reseptor ini mempunyai cara kerja yang sama dengan reseptor 1:
aktivasi adenilat siklase. Selain persamaan ini, stimulasi 2 merelaksasi otot polos,
mengakibatkan bronkodilator, vasodilasi, dan relaksasi daripada uterus (tokolisis), kandung
kemih dan usus. Glikogenolisis, lipolisis, glukoneogenesis, dan pelepasan insulin distimulasi
oleh aktivasi reseptor 2. Agonis 2 juga mengaktifkan pompa kalium-natrium, yang merubah
kalium intraselular dan dapat membuat hipokalemi dan disritmia.

5. Reseptor 3
3 reseptor ditemukan di kandung kemih dan dijaringan lemak otak. Peranannya
pada fisiologis kandung kemih belum diketahui, tetapi ada yang berpendapat bahwa reseptor
3 ini berperan pada lipolisis dan termogenesis pada lemak coklat.

AGONIS ADRENERGIC
Agonis adrenergik berinteraksi dengan perubahan tertentu pada adrenoseptor dan
. Aktifitas yang tumpang tindih mempengaruhi perkiraan dari efek klinis. Sebagai contohnya,
epinefrin menstimulasi adrenoseptor 1-, 2-, 1-, 2Tabel 12-1. Selektifitas reseptor untuk agonis adrenergik

Ket : 0, tidak ada efek; +, efek agonis (ringan, sedang, ditandai), ?, efek tidak diketahui;
DA1dan DA2, reseptor dopaminergik. Efek 1, efek dari epinefrin, norepinefrin, dan
dopamine menjadi lebih lama pada dosis lebih tinggi. Mode efek pertama dari efedrin adalah
stimulasi tidak langsung.
Efek akhir keseluruhannya pada tekanan darah arteri bergantung pada keseimbangan
pada vasokonstriksi 1-, dan vasodilatasi 2-, dan pengaruh inotropik 1-. Lebih lanjut,
keseimbangan ini berubah pada dosis yang berbeda.

Gambar 12-5. Adregernik Agonis yang mempunyai struktur 3,4 dihidroksibenzen yang
diketahui sebagai katekolamin. Perubahan pada R1, R2 dan R3 mempengaruhi aktifitas dan
selektifitas
Adrenergik agonis dapat dikategorikan dengan langsung atau tidak langsung. Agonis
langsung terikat dengan aktifitas neurotransmitter endogen. Mekanisme dari aksi tidak
langsung termasuk peningkatan pelepasan atau penurunan pengambilan kembali daripada
norepinefrin. Perbedaan antara mekanika aksi langsung atau tidak langsung sebagian penting
bagi pasien yang memiliki penyimpanan noreponefrin endogon yang abnormal, yang sebagian
dapat timbul pada beberapa pengobatan anti hipertensi atau pada inhibitor monoamin
oksidase. Hipotensi intraoperasi pada pasien ini harus diterapi dengan agonis langsung, agar
responnya terhadap agonis tidak langsung dapat dirubah.
Hal lain yang dapat membedakan adrenergik agonis dari yang lainnya adalah struktur
kimiawinya. Adrenergik agonis memiliki struktur 3,4 dihidroksibenzen yang dikenal sebagai
katekolamin. Obat-obatan ini biasanya kerja pendek karena metabolismenya oleh monoamin
oksidase dan katekol-O-metiltransferase. Pasien yang mendapat inhibitor monoamin oksidase
atau antidepressan trisiklik dapat menunjukkan sebelumya respon yang berlebihan terhadap
katekolamin. Katekolamin yang timbul secara alami adalah epinefrin, norepinefrin dan
dopamine. Perubahan dari struktur rantai-samping (R1,R2,R3) dari katekolamin yang timbul
secara alami telah membawa kepada perubahandari katekolamin sintetik (mis: isoprotetenol
dan dobutamin), yang lebih mengarah kepada reseptor yang lebih spesifik.
Adrenergik agonis biasanya digunakan pada anestesiologi dibahas secara tersendiri
dibawah. Perhatikan dosis yang direkomendasikan untuk infus berkesinambungan
ditunjukkan dengan g/kg/min untuk beberapa agen dan g.min untuk yang lainnya. Pada
kasus yang manapun, rekomendasi ini harus dipertimbangkan sebagai protokol, yang mana
respon individu dapat berbeda-beda.

EPINEFRIN
Epinefrin merupakan prototype obat kelompok adrenergic. Zat ini dihasilkan juga oleh
anak-ginjal dan berperan pada metabolisme hidrat-arang dan lemak. Adrenalin memiliki
semua khasiat adrenergis alfa dan beta, tetapi efek betanya relative lebih kuat ( stimulasi
jantung dan bronchodilatasi ).
A. Mekanisme Kerja
1. Farmakodinamika
Pada umumnya pemberian epinefrin menimbulkan efek mirip stimulasi saraf
adrenergic. Ada beberapa perbedaan karena neurotransmitter pada saraf adrenergic adalah
NE. Efek yang paling menonjol adalah efek terhadap jantung, otot polos pembuluh darah dan
otot polos lain.
a. Jantung, epinefrin mengaktivasi reseptor 1 di otot jantung, sel pacu jantung dan jaringan
konduksi. Ini merupakan dasar efek inotropik dan kronotropik positif epinefrin pada
jantung. Epinefrin mempercepat depolarisasi fase 4, yakni depolarisasi lambat sewaktu
diastole, dari nodus sino-atrial ( SA ) dan sel otomatik lainnya, dengan demikian
mempercepat firing rate pacu jantung dan merangsang pembentukan focus ektopik
dalam ventrikel. Dalam nodus SA, epinefrin juga menyebabkan perpindahan pacu jantung
ke sel yang mempunyai firing rate lebih cepat. Epinefrin mempercepat konduksi
sepanjang jaringan konduksi, mulai dari atrium ke nodus atrioventrikular ( AV ). Epinefrin
juga mengurangi blok AV yang terjadi akibat penyakit, obat atau aktivitas vagal. Selain itu
epinefrin memperpendek periode refrakter nodus AV dan berbagai bagian jantung
lainnya.

Epinefrin memperkuat

kontraksi

dan mempercepat relaksasi.

Dalam

mempercepat denyut jantung dalam kisaran fisiologis, epinefrin memperpendek waktu


sistolik tanpa mengurangi waktu diastolic. Akibatnya curah jantung bertambah tetapi
kerja jantung dan pemakaian oksigen sangat bertambah sehingga efisiensi jantung ( kerja
dibandingkan dengan pemakaian oksigen ) berkurang. Dosis epinefrin yang berlebih
disamping menyebabkan tekanan darah naik sangat tinggi juga menimbulkan kontraksi
ventrikel premature diikuti takikardia ventrikel dan akhirnya fibrilasi ventrikel.
b. Pembuluh darah, efek vascular epinefrin terutama pada arteriol kecil dan sfingter
prekapiler, tetapi vena dan arteri besar juga dipengaruhi. Pembuluh darah kulit, mukosa
dan ginjal mengalami konstriksi karena dalam organ organ tersebut reseptor
dominan. Pembuluh darah otot rangka mengalami dilatasi oleh epinefrin dosis rendah,

akibat aktivasi reseptor 2 yang mempunyai afinitas lebih besar pada epinefrin
dibandingkan dengan reseptor . Epinefrin dosis tinggi bereaksi dengan kedua jenis
reseptor tersebut. Dominasi reseptor di pembuluh darah menyebabkan peningkatan
resistensi perifer yang berakibat peningkatan tekanan darah. Pada waktu kadar epinefrin
menurun, efek terhadap reseptor yang kurang sensitive lebih dulu menghilang. Efek
epinefrin terhadap reseptor 2 masih ada pada kadar yang rendah ini. Dan menyebabkan
hipotensi sekunder pada pemberian epinefrin secara sistemik. Jika sebelum epinefrin
telah diberikan suatu penghambat reseptor , maka pemberian epinefrin hanya
menimbulkan vasodilatasi dan penurunan tekanan darah. Gejala ini disebut epinefrin
reversal yaitu suatu kenaikan tekanan darah yang tidak begitu jelas mungkin timbul
sebelum penurunan tekanan darah ini, kenaikan yang selintas ini akibat stimulsai jantung
oleh epinefrin. Pada manusia pemberian epinefrin dalam dosis terapi yang menimbulkan
kenaikan tekanan darah tidak menyebabkan konstriksi arteriol otak, tetapi menimbulkan
peningkatan aliran darah otak. Epinefrin dalam dosis yang tidak banyak mempengaruhi
tekanan darah, meningkatkan resistensi pembuluh darah ginjal dan mengurangi aliran
darah ginjal sebanyak 40%. Ekskresi Na, K dan Cl berkurang volume urin mungkin
bertambah, berkurang atau tidak berubah. Tekanan darah arteri maupun vena paru
meningkat oleh epinefrin meskipun terjadi konstriksi pembuluh darah paru, redistribusi
darah yang berasal dari sirkulasi sistemik akibat konstriksi vena vena besar juga
berperan penting dalam menimbulkan kenaikan tekanan darah paru. Dosis epinefrin yang
berlebih dapat menimbulkan kematian karena adema paru.
c. Pernapasan, epinefrin mempengaruhi pernapasan terutama dengan cara merelaksasi
otot bronkus melalui reseptor 2. efek bronkodilatasi ini jelas sekali bila sudah ada
kontraksi otot polos bronkus karena asma bronchial, histamine, ester kolin, pilokarpin,
bradikinin, zat penyebab anafilaksis yang bereaksi lambat dan lain lain. Disini epinefrin
bekerja sebagai antagonis fisiologik. Pada asma, epinefrin juga menghambat penglepasan
mediator inflamasi dari sel sel mast melalui reseptor 2, serta mengurangi sekresi
bronkus dan kongesti mukosa melalui reseptor 1.
d. Proses Metabolik, epinefrin menstimulasi glikogenolisis di sel hati dan otot rangka melalui
reseptor 2, glikogen diubah menjadi glukosa-1-fosfat dan kemudian glukosa-6-fosfat.
Hati mempunyai glukosa-6-fosfatase tetapi otot rangka tidak, sehingga hati melepas
glukosa sedangkan otot rangka melepas asam laktat. Epinefrin juga menyebabkan

penghambatan sekresi insulin akibat dominasi aktivasi reseptor 2 yang menghambat,


terhadap aktivasi reseptor 2 yang menstimulasi sekresi insulin. Sekresi glucagon
ditingkatkan melalui reseptor pada sel pancreas. Selain itu epinefrin mengurangi
ambilan glukosa oleh jaringan perifer, sebagian akibat efeknya pada sekresi insulin, tapi
juga akibat efek langsung pada otot rangka. Akibatnya terjadi peningkatan kadar glukosa
dan laktat dalam darah dan penurunan kadar glikogen dalam hati dan otot rangka.
Epinefrin melalui aktivasi reseptor meningkatkan aktivasi lipase trigliserida dalam
jaringan lemak, sehingga mempercepat pemecahan trigliserida menjadi asam lemak
bebas dan gliserol. Akibatnya kadar asam lemak bebas dalam darah meningkat. Efek
kalorigenik epinefrin terlihat sebagai peningkatan pemakaian oksigen sebanyak 20
sampai 30% pada pemberian dosis terapi. Efek ini terutama disebabkan oleh peningkatan
katabolisme lemak, yang menyediakan lebih banyak substrat untuk oksidasi.
Efek utamanya terhadap organ dan proses proses tubuh penting dapat diikhtisarkan
sebagai berikut :
1. Jantung : daya kontraksi diperkuat ( inotrop positif ), frekuensi ditingkatkan ( chronotrop
positif ), sering kali ritmenya di ubah.
2. Pembuluh : vasokontriksi dengan naiknya tekanan darah.
3. Pernapasan : bronchodilatasi kuat terutama bila ada konstriksi seperti pada asma atau
akibat obat.
4. Metabolisme ditingkatkan dengan naiknya konsumsi O2 dengan ca 25%, berdasarkan
stimulasi pembakaran glikogen ( glycogenolysis ) dan lipolysis. Sekresi insulin di hambat,
kadar glukosa dan asam lemak darah ditingkatkan.

2. Farmakokinetik
a. Absorbsi, pada pemberian oral, epinefrin tidak mencapai dosis terapi karena sebagian
besar dirusak oleh enzim COMT dan MAO yang banyak terdapat pada dinding usus dan
hati. Pada penyuntikan SK, absorbsi lambat karena vasokontriksi local, dapat dipercepat
dengan memijat tempat suntikan. Absorbsi yang lebih cepat terjadi dengan penyuntikan
IM. Pada pemberian local secara inhalasi, efeknya terbatas terutama pada saluran napas,
tetapi efek sistemik dapat terjadi, terutama bila digunakan dosis besar.
b. Biotransformasi dan ekskresi, epinefrin stabil dalam darah. Degradasi epinefrin terutama
terjadi dalam hati terutama yang banyak mengandung enzim COMT dan MAO, tetapi

jaringan lain juga dapat merusak zat ini. Sebagian besar epinefrin mengalami
biotransformasi, mula mula oleh COMT dan MAO, kemudian terjadi oksidasi, reduksi
dan atau konyugasi, menjadi metanefrin, asam 3-metoksi-4-hidroksimandelat, 3-metoksi4-hidroksifeniletilenglikol, dan bentuk konyugasi glukuronat dan sulfat. Metabolit
metabolit ini bersama epinefrin yang tidak diubah dikeluarkan dalam urin. Pada orang
normal, jumlah epinefrin yang utuh dalam urin hanya sedikit. Pada pasien
feokromositoma, urin mengandung epinefrin dan NE utuh dalam jumlah besar bersama
metabolitnya.
3. Indikasi
Terutama sebagai analepticum, yakni obat stimulan jantung yang aktif sekali pada keadaan
darurat, seperti kolaps, shock anafilaktis, atau jantung berhenti. Obat ini sangat efektif pada
serangan asma akut, tetapi harus sebagai injeksi karena per oral diuraikan oleh getah
lambung.
4. Kontraindikasi
Epinefrin dikontraindikasikan pada pasien yang mendapat -bloker nonselektif, karena
kerjanya yang tidak terimbangi pada reseptor 1 pembuluh darah dapat menyebabkan
hipertensi yang berat dan perdarahan otak.
5. Efek samping
Pemberian epinefrin dapat menimbulkan gejala seperti gelisah, nyeri kepala berdenyut,
tremor, dan palpitasi. Gejala gejala ini mereda dengan cepat setelah istrahat. Pasien
hipertiroid dan hipertensi lebih peka terhadap efek efek tersebut maupun terhadap efek
pada system kardiovaskular. Pada pasien psikoneuretik epinefrin memperberat gejala
gejalanya.

NOREPINEFRIN
Norepinefrin adalah derivate tanpa gugus-metil pada atom-N. neurohormon ini
khususnya berkhasiat langsung terhadap reseptor dengan efek fasokontriksi dan naiknya
tensi. Efek betanya hanya ringan kecuali kerja jantungnya ( 1 ). Bentuk-dekstronya, seperti
epinefrin, tidak digunakan karena ca 50 kali kurang aktif. Karena efek sampingnya bersifat

lebih ringan dan lebih jarang terjadi, maka norepinefrin lebih disukai penggunaannya pada
shok dan sebagainya. Atau sebagai obat tambahan pada injeksi anastetika local.
A. Mekanisme Kerja
1. Farmakodinamika
NE bekerja terutama pada reseptor , tetapi efeknya masih sedikit lebih lemah bila
dibandingkan dengan epinefrin. NE mempunyai efek 1 pada jantung yang sebanding dengan
epinefrin, tetapi hampir tidak memperlihatkan efek 2. Infus NE pada manusia menimbulkan
peningkatan tekanan diastolic, tekanan sistolik, dan biasnya juga tekanan nadi. Resistensi
perifer meningkat sehingga aliran darah melalui ginjal, hati dan juga otot rangka juga
berkurang. Filtrasi glomerulus menurun hanya bila aliran darah ginjal sangat berkurang.
Reflex vagal memperlambat denyut jantung, mengatasi efek langsung

NE yang

mempercepatnya. Perpanjangan waktu pengisian jantung akibat perlambatan denyut jantung


ini, disertai venokonstriksi dan peningkatan kerja jantung akibat efek langsung NE pada
pembuluh darah dan jantung, mengakibatkan peningkatan curah sekuncup. Tetapi curah
jantung tidak berubah atau bahkan berkurang. Aliran darah koroner meningkat, mungkin
karena dilatasi pembuluh darah koroner tidak lewat persarafan otonom tetapi dilepasnya
mediator lain, antara lain adenosin, akibat peningkatan kerja jantung dan karena peningkatan
tekanan darah. Berlainan dengan epinefrin, NE dalam dosis kecil tidak menimbulkan
vasodilatasi maupun penurunan tekanan darah, karena NE boleh dikatakan tidak mempunyai
efek terhadap reseptor 2 pada pembuluh darah otot rangka. Efek metabolic NE mirip
epinefrin tetapi hanya timbul pada dosis yang lebih besar.
2. Indikasi
Pengobatan pada pasien shock atau sebagai obat tambahan pada injeksi pada
anastetika local.
3. Kontraindikasi
Obat ini dikontraindikasikan pada anesthesia dengan obat obat yang menyebabkan
sensitisasi jantung karena dapat timbul aritmia. Juga dikontraindikasikan pada wanita hamil
karena menimbulkan kontraksi uterus hamil.
4. Efek Samping
Efek samping NE serupa dengan efek samping epinefrin, tetapi NE menimbulkan
peningkatan tekanan darah yang lebih tinggi. Efek samping yang paling umum berupa rasa

kuatir, sukar bernafas, denyut jantung yang lambat tetapi kuat, dan nyeri kepala selintas.
Dosis berlebih atau dosis biasa pada pasien yang hiper-reaktif ( misalnya pasien hipertiroid )
menyebabkan hipertensi berat dengan nyeri kepala yang hebat, fotofobia, nyeri dada, pucat,
berkeringat banyak, dan muntah.
PENILEFRIN
1. Pertimbangan klinis
Penilefrin adalah nonkatekolamin dengan predominan oleh aktifitas agonis 1(dosis
tinggi dapat menstimulasi reseptor 2 dan ). Efek utama dari penilefrin adalah
vasokonstriksi dengan penaikan secara perlahan pada tahanan resisten perifer dan tekanan
darah arteri. Reflek takikardi dapat menurunkan kardiak output. Peningkatan aliran darah
koroner disebabkan oleh efek langsung dari vasokonstriksi penilefrin pada arteri koroner yang
dikendalikan oleh rangsangan vasodilatasi karena pelepasan dari faktor faktor metabolik.
Secarta klinis penilefrin mempunyai efek yang sama dengan norepinefrin tetapi
kurang potent dan lebih lama serat efek yang minimal pada SSP. Penyuntikan secara intra
vena dengan cepat pada pasien dengan penyakit arteri coroner mengakibatkan peningkatan
pada tekanan pembuluh darah sistemik yang diiringi dengan penurunan curah jantung.
2. Dosis dan kemasan
Bolus kecil intravena dari 50 100 g (0,5 1 g/kg) dari penilefrin secara cepat
membalik penurunan tekanan darah yang disebabkan oleh vasodilatasi perifer. (misalanya:
anestesi spinal). Infus berkesinambungan (100 g/ml pada rata-rata 0,25 1 g/kg/min) akan
menjaga tekanan darah arteri tetapi pada pengeluaran aliran darah ginjal. Takifilaksis yang
terjadi dengan infus penilefrin membutuhkan titrasi yang meningkat dari infusnya. Penilefrin
harus dilarutkan dari cairan 1% (10 mg/ampul 1 mL), biasanya sampai 100 g/mL larutan.
AGONIS 2
1. Pertimbangan klinis
Metildopa, sebuah obat prototipikal, sebuah analog dari levodopa. Metildopa
memasuki jalur sintesis norepinefrin dan dirubah ke -metilnorepinefrin dan metilepinefrin. Transmitter yang salah ini mengaktifkan -adrenoreseptor, terutama reseptor

pusat 2. Sebagai hasilnya, pelepasan norepinefrin dan tonus simpatik tidak ada. Penurunan
pada tahanan vaskular perifer bertanggung jawab terhadap penurunan tekanan darah arteri
(efek puncak kurang dari 4 jam). Aliran darah ginjal dipertahankan atau meningkat. Karena
metildopa bergantung kepada metabolit untuk dapat efektif, maka telah digantikan dengan
aktifitas 2, walaupun masih direkomendasikan dalam mengatasi tekanan darah tinggi dalam
kehamilan.
Klonidine adalah agonis 2 yang sekarang secara umum digunakan untuk anti
hipertensi (menurunkan tahanan resisten sistemik) dan efek kronotropik negatif. Belakangan
ini, klonidine dan agonis 2 ditemukan mempunyai efek sedatif. Penelitian telah memeriksa
efek anestesi pada pemberian klonidin (3-5 g/kg), intramuscular (2 g/kg), intravena (1-3
g/kg), transdermal (0,1-0,3 mg dilepaskan perhari), intrataekal (75-150 g), dan epidural (12 g). secara umum, klonidin tampaknya dapat menurunkan kebutuhan anestesi dan
anlagesik (menurunkan MAC) dan membuat sedasi dan ansiolisis. Selama anestesi umum,
klonidin dilaporkan meningkatkan kestabilan sirkulasi selama operasi dengan mengurangi
level katekolamin. Selama anestesi regional, termasuk blok saraf perifer, klonidin
memperlama durasi dari blok. Efek langsung pada medula spinalisdapat terjadi melalui
reseptor postsinaptik 2 yang terdapat pada kornu dorsalis. Kemungkinan keuntungan yang
lain termasuk menurunkan menggigil peska operasi, inhibisi dari opioid-menginduksi
kekakuan otot, melemahkan symptom gejala putus obat opioid, dan perawatan dari
beberapa sindrom penyakit kronik. Efek samping termasuk bradikardi, hipotensi, sedasi,
depresi pernafasan, dan mulut kering.

Tabel 12-2. Efek dari agonis adrenergik pada sistem organ

0, tidak ada efek; , meningkat (ringan, sedang, ditandai); , penurunan (ringan, sedang,
ditandai); / , efek yang bervariasi; /, peningkatan ringan hingga sedang.
Dexmedetomidine adalah suatu turunan lipofilik methylol dengan sifat afinitas
yang lebih kuat dari reseptor 2 daripada klonidin. Ini mempunyai sedasi, analgesik, dan
efek simpatolitik yang menumpulkan banyak respon kardiovaskular yang tampak selama
periode perioperatif. Bila digunakan saat intraopereatif, dapat menurunkan kebutuhan
anestesi intravena dan anestesi inhalasi; bila digunakan saat posoperatif, dapat
menurunkan analgesik yang sebelumnya dan kebutuhan sedatif. Pasien tetap tersedasi
bila tidak diganggu dan dapat cepat terangasang dengan stimulasi. Sama seperti
metildopa dan klonidin, dexemedetomidine adalah simpatolitik karena pengeluaran
simpatetik dikurangi. Ini dapat menjadi agen yang bermanfaat untuk mengurangi
kebutuhan anestesi intraoperatif dan untuk mensedasi pasien yang diventilator
postoperative di ruang pemulihan dan di ruang rawat intensif karena efek ansiolitik dan
analgesik. Hal ini dapat terjadi tanpa depresi pernafsan yang signifikan. Pemberian yang
cepat dapat meningkatkan tekanan darah, tetapi hipotensi dan bradikardi dapat terjadi
selama terapi masih berlangsung.

Walaupun

agen

ini

adalah

agonis

adrenergik,

mereka

juga

dapat

dipertimbangkan sebagai simpatolitik karena pengeluaran simpatolitik dikurangi.


Penggunaan jangka panjang daripada agen ini, terutama klonidin dan dexmedetomidine,
mengarah ke supersensitisasi dan up-regulationdari reseptor; dengan kelanjutan yang
tidak jelas dari obat yang manapun, symptom gejala putus obat akut bermanifestasi oleh
krisis hipertensi yang dapat terjadi. Karena dari peningkatan afinitas dari
dexmedetomidine dibandingkan klonidin untuk reseptor 2, sindrom ini dapat terjadi
hanya setelah 48 jam dari pemberhentian penggunaan obat dexmedetomidine.
2. Dosis dan Sediaan
Klonidin tersedia dalam bentuk oral, transdermal, atau sediaan parenteral (lihat
bagian Pertimbangan Klinis pada agonis 2 untuk dosisnya). Sediaan parenteral
disepakati hanya untuk epidural atau intrataekal digunakan sebagai obat tambahan
untuk analgesi/anestesi regional. Bagaimanapun, ini digunakan secara luas di Eropa
pada bolus intravena dengan dosis 50 g untuk mengatur tekanan darah atau nadi.
Mempunyai onset masa kerja yang lambat.

EFEDRIN
1. Pertimbangan Klinis
Efedrin adalah alkaloid yang terdapat pada tumbuhan jenis efedra. Efeknya
seperti efek epinefrin, bedanya adalah bahwa efedrin efektif pada pemberian oral, masa
kerjanya jauh lebih panjang, efek sentralnya lebih kuat. Efedrin merupakan non
katekolamin sintetik kerja indirek yang menstimulasi reseptor dan adrenergik. Efek
farmakologis dari obat ini secara tidak langsung menyebabkan lepasnya norepinefrin
endogen (kerja indirek), tetapi obat ini juga mempunyai efek langsung pada reseptor
adrenergik (kerja direk). Efek kardiovaskular dari efedrin sama seperti epinefrin:
meningkatkan tekanan darah, laju nadi dan curah jantung. Seperti biasanya, efedrin juga
digunakan sebagai bronkodilator. Ada perbedaan penting, bagaimanapun juga: efedrin
mempunyai masa kerja yang lama karena efedrin adalah nonkatekolamin, tidak begitu
kuat, mempunyai efek langsung dan tidak langsung, dan menstimulasi sistem saraf pusat
(meningkatkan konsentrasi alveoli minimum). Efek tidak langsung agonis lainnya dari

efedrin dapat terjadi karena stimulasi pusat, pelepasan norepinefrin postsinaps perifer,
atau inhibisi dari pengambilan kembali norepinefrin.
Efedrin biasa digunakan sebagai vasopressor selama anestesi. Sebagai contoh,
pemberiannya harus dilihat sebagai ukuran sementara selama penyebab hipotensi
masih ditentukan dan ditangani. Tidak seperti efek langsung agonis 1, epinefrin tidak
menurunkan aliran darah uteri. Ini membuatnya sebagai vasopressor pilihan pada
banyak penggunaan obstetri. Efedrin juga dilaporkan memiliki efek antiemetik, terutama
yang berhubungan dengan hipotensi karena spinal anestesi. Premedikasi dengan
klonidin melawan efek dari efedrin. Efedrin, tidak seperti epinefrin, tidak menyebabkan
hiperglikemi. Midirasis terjadi sejalan dengan pemberian efedrin, dan stimulasi SSP
terjadi, walaupun kurang bila dibandingkan dengan yang dihasilkan oleh amfetamin.
2. Dosis dan Sediaan
Pada dewasa, pemberian efedrin sebagai bolus 2,5 10 mg, pada anak-anak
diberikan bolus 0,1 mg/kg. dosis laluditingkatkan untuk menurunkanterjadinya
takifilaksis, yang mungkin terjadi karena deplesi dari penyimpanan norepinefrin. Efedrin
tersedia pada sedian 1 ampul mengandung 25 atau 50 mg obat.

ANTAGONIS ADRENERGIK
Penghambat adrenergik atau adrenolitik ialah golongan obat yang menghambat
perangasangan adrenergik. Berdasarkan tempat kerjanya, golongan obat ini dibagi atas
antagonis adrenoseptor dan penghambat saraf adrenergik. Antagonis adrenergik terikat
tetapi tidak mengaktifkan adrenoreseptor. Mereka beraksi dengan mencegah aktifitas
agonis adrenergik. Seperti agonis, antagonis dibedakan berdasarkan spektrum dari
interaksi reseptor. (tabel 12-3)
BLOKER
terbagi menjadi bloker non selektif, 1 bloker selektif dan 2 bloker selektif.
bloker non selektif terbagi lagi menjadi 3 kelompok: derivat haloalkalamin, derivat
imidazolin dan alkaloid ergot.

FENTOLAMIN
1. Pertimbangan Klinis
Fentolamin memproduksi sebuah kompetitif (reversibel) memblokade reseptor
. Antagonisme1 dan relaksasi otot polos bertanggung jawab pada vasodilatasi perifer
dan penurunan pada tekanan darah arteri. Penurunan pada tekanan darah
memprovokasi reflek takikardi. Takikardi ini dirangsang oleh antagonisme dari reseptor
2 pada jantung karena blokade 2 membuat pelepasan norepinefrin dengan
menghilangkan efek umpan balik. Efek kardiovaskular ini biasanya timbul dalam 2 menit
dan bertahan samapai 15 menit. Seperti semua dari antagonis adrenergik, perpanjangan
dari respon kepada respon blokade bergantung kepada tingakatan dari tonus simpatetik
yang sudah ada. Reflek takikardi dan hipotensi postural membatasi kegunaan dari
fentolamin kepada pengobatan dari hipertensi yang disebabkan oleh pengeluaran
berlebihan stimulasi (cth: pheokromositomam efek putus obat klonidin).
Tabel 12-3. Selektifitas reseptor dari agonis adrenergik

Ket : 0,tidak ada efek; -, efek antagonis (ringan, sedang, ditandao). Labetalol juga dapat
mempunyai beberapa aktifitas agonis 2.
Fentolamin diberikan secara intravena sebagai blus intermiten (1-5 mg pada
dewasa) atau sebagai infus berkelanjutan (10 mg dalam 100 D5W [100 g/mL]). Untuk
mencegah nekrosis jaringan diikuti ekstravasasi dari cairan intravena mengandung
sebuah agonis (cth: norepinefrine), 5 10 mg dari fentolamin dalam 10 mL dari cairan
fisiologis dapat diinfiltrasi secara lokal. Fentolamin tersedia dalam sediaan bubuk lipofilik
(5 mg).

ANTAGONIS CAMPURAN LABETALOL


1. Pertimbangan Klinis
Labetalol memblok reseptor 1-, 1- dan 2-. Perbandingan dari rasio blokade
dengan blokade telah diperkirakan untuk mendekati 1:7 mengikuti pemberian
intravena. Blokade campuran ini menurunkan tahan perifer vaskuler dan tekanan darah
arteri. Laju nadi dan curah jantung biasanya sedikit menurun atau tidak berubah. Jadi,
labetalol menurunkan tekanan darah tanpa reflek takikardi karena kombinasinya dengan
efek - dan -. Efek tertinggi biasanya terjadi dalam 5 menit setelah dosis intravena.
Gagal jantung kiri, paradoksikal hipertensi, dan bronkospasme telah dilaporkan.
2. Dosis dan Sediaan
Dosis awal yang direkomendasikan dari labetalol adalah 0,1 0,25 mg/kg
diberikan secara intravena lebih dari 2 menit. Dua kali jumlah ini dapat diberikan dengan
interval 10 menit sampai tekanan darah yang diinginkan telah dicapai. Labetalol dapat
juga diberikan sebagai infus berkesinambungan yang lambat (200mg dalam 250 mL
D5W) dengan kecepatan rata-rata 2 mg/menit. Bagaimanapun, karena waktu paruh
yang panjang (>5 jam), infus yang berkepanjangan tidak disarankan. Labetalol (5 mg/mL)
tersedia dalam 20 dan 40 mL. Kemasan dosis ganda dan di 4 dan 8 mL dosis tunggal
dalam jarum.
BLOKER
Dikloroisoproterenol adalah bloker yang pertama ditemukan tetapi tidak
digunakan karena obat ini juga merupakan agonis parsial yang kuat. Propranolol, yang
ditemukan kemudian menjadi prototipe golongan obat ini. bloker mempunyai
bermacam tingkatan dari selektifitas untuk reseptor 1. Mereka yang lebih ke reseptor
1 mempunyai pengaruh yang lebih sedikitpada bronkopulmonal dan reseptor vaskular
2 (tabel 12-4). Secara teoritis, 1bloker yang selektif akan mempunyai kemampuan
efek inhibisi yang lebih sedikit terhadap reseptor 2. Sehingga obat ini lebih dipilih untuk
pasien dengan penyakit paru obstruksi kronik tau penyakit perifer vaskular. Pasien
dengan penyakit perifer vaskular dapat secara potensial menurunkan aliran darah jika
reseptor 2, yang mendilatasi arteriol, diblok.

-bloker juga diklasifikasikan oleh jumlah dari aktifitas intrinsik simpatomimetik


(ISA) yang dimiliki. Banyak dari -bloker mempunyai bebrapa peningkatan aktifitas
agonis; walaupun merekatidak akan memproduksi efek yang sama seperti agonis yang
sepenuhnya, seperti epinefrin. -bloker dengan ISA tidak memiliki keuntungan seperti bloker tanpa ISA dalam mengobat pasien yang mempunyai penyakit kardiovaskular. bloker dapat diklasifikasikan lebih lanjut seperti yang dieliminasi pada metabolisme
hepatis (seperti atenolol dan metopronol), yang dikeskresikan diginjal tidak mengalami
perubahan (seperti atenolol), atau mereka yang dihidrolisa pada pembuluh darah
(seperti esmolol).
Berdasarkan sifat-sifat ini, -bloker dibagi menjadi 3 golongan:
1. -bloker yang mudah larut dalam lemak (propranolol, alprenolol, oksprenolol,
labetalol, dan metoprolol) semuanya diabsorpsi secara baik disaluran cerna,
tetapi bioavaibilitasnya rendah karena mengalami metabolisme lintas pertama
yang ekstensif dihati.
2. -bloker yang mudah larut dalam air (astenolol, nadolol dan atenolol) tidak
mengalami metabolism, sehingga hampir seluruhnya siekskresikan utuh melalui
ginjal dan mempunyai waktu paruh yang panjang (> 6 jam).
3. -bloker yang kelarutannya terletak diantara keduanya (timolol, bisoprolol,
asetabutol dan pindolol) diabsorpsi dengan baik dari saluran cerna, tetapi
mengalami metabolisme lintas pertama yang berbeda derajatnya.

ESMOLOL
1. Pertimbangan Klinis
Esmolol adalah antagonis 1selektif dengan masa kerja pendek yang
mengurangi laju nadi dan, untuk mengurangi tekanan darah yang berlebih. Obat ini
telah sukses digunakan untuk mencegah takikardi dan hipotensi pada rangsangan
peripoertif, seperti intubasi, rangsangan pembedahan, dan EMERGENCE. Sebagai
contohnya, esmolo (1 mg/kg) menyebabkan peningkatan pada tekanan darah dan laju
nadi yang biasanya diikuti dengan terapi elektrokonvulsi, tanpa mempengaruhi lamanya

kejang. Esmolol sama efektifnya seperti propanolol dalam mengkontrol nadi ventrikuler
dari pasien dengan atrial fibrilasi atau flutter. Walaupun esmolol dipertimbangkan
menjadi kardioselektif, pada dosis tinggi dia menginhibisi reseptor 2 pada bronkus dan
otot polos vaskular.
Masa kerja yang pendek dari esmolol adalah karena redistribusi yang cepat
(waktu paruh distribusi adalah 2 menit) dan hidrolisis oleh sel darah merah esterase
(waktu paruh eliminasi adalah 9 menit). Efek samping dapat dibalik dalam semenit
dengan menghentikan infus. Sama seperti semua antagonis 1, esmolol sebaiknya
menghindari pasien dengan sinus bradikardi, blok jantung lebih besar dari derajat 1,
syok kardiogenik, atau bahkan gagal jantung.
Tabel 12-4. Farmakologi dari -bloker

ISA,Intrinsic sympathomimetic activity;+,efek ringan;0,tidak ada efek.

2. Dosis dan Sediaan


Esmolol diberikan sebagai bolus (0,2-0,5 mg/kg) untuk terapi jangka pendek,
seperti merangsang respon kardiovaskular untuk laringoskopi dan intubasi. Pengobatan
jangka panjang biasanya dimulai dengan dosis awal 0,5 mg/kg dimasukkan lebih dari 1
menit, diikuti dengan infus berkelanjutan 50 g/kg/menit untuk mempertahankan efek
terapeutik. Bila ini gagal untuk menghasilkan respon yang diinginkan dalam 5 menit,
dosis awalnya dapat diulang dan infusnya ditingkatkan dengan perhitungan 50
g/kg/menit setiap 5 menit sampai maksimum dari 200 g/kg/menit. Esmolol tersedia
dalam vial dengan dosisi ganda untuk bolus. Pemberian mengandung 10 ml obat (10

mg/mL). ampul untuk infus berkelanjutan (2,5 g dalam 10 mL) juga tersedia tetapi harus
diencerkan untuk pemberian dengan konsentrasi 10 mg/mL.
PROPANOLOL
1. Pertimbangan Klinis
Propanolol secara nonselektif memblok reseptor 1 dan 2. Tekanan pembuluh
darah arteri diturunkan dengan beberapa mekanisme, termasuk menurunkan
kontraktilitas otot jantung, menurunkan laju nadi, dan menghilangkan pelepasan rennin,
curah jantung dan kebutuhan oksigen oto jantung juga dikurangi. Iskemik berhubungan
dengan peningkatan tekanan darah dan laju nadi. IMPEDANCE dari ejeksi ventrikuler
adalah menguntungkan pada pasien dengan obstruksi kardiomiopati dan aneurisma
aorta. Propanolol memperlambat konduksi atrioventrikuler dan menstabilisasi membran
miokard, walaupun efek yang terjadi tidak begitu signifikan pada dosis klinis. Propanolol
biasanya efektif terutama dlaam memperlambat

respon ventrikuler kepada

supraventrikuler takikardi, dan biasanya mengontrol takikardi ventrikuler yang


berulanhg atau fibrilasi yang disebabkan oleh iskemik miokard. Propanolol memblok
efek adrenergik dari tirotoksikosis dan pheokromasitoma.
Efek samping dari propanolol termasuk bronkospasme (antangonisme 2), gagal
jantung kongestif, bardikardi, dan blok jantung atrioventrikuler (antagonisme 1).
Propanolol mungkin memburuk depresi miokard dari anestesi inhalasi (cth: halotan)
atau tidak menutupi karakteristik negatif inotropik dari rangsangan jantung tidak
langsung (cth: isoflurane). Pemberian terus-menerus dari propanolol dan verapamil
(sebuah bloker kalsium chanel) dapat secara sinergi menekan laju nadi, kontraktilitas,
dan induksi nodus atrioventrikuler.
Memberhentikan terapi -bloker untuk 24-48 jam dapat memacu gejala putus
obat yang ditandai dengan hipertensi (hipertensi yang berulang), takikardi, dan angina
pektoris. Efek ini timbul sebagai sebab dari peningkatan jumlah reseptor adrenergik
(up-regulasi). Propanolol mengikat protein secara ekstensif dan dibuang dari
metabolisme hati. Waktu paruh eliminasinya dari 100 menit cukup lama dibandingkan
esmolol.

2. Dosis dan Sediaan


Dosis individu membutuhkan propanolol yan bergantung kepada tonus dasar
simpatetik. Secara umum, propanolol dititrasi sesuai efek yang diinginkan, dimulai
dengan 0,5 mg dan meningkat dengan penambahan 0,5 mg setiap 3-5 menit. Dosis total
jarang melebihi 0,15 mg/kg. Propanolol tersedia dalam ampul 1 mL berisi 1 mg.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan penyusunan makalah ini dapat disimpulkan bahwa ;

1. Agonis adrenergik berinteraksi dengan perubahan tertentu pada adrenoseptor


dan . Aktifitas yang tumpang tindih mempengaruhi perkiraan dari efek klinis.
adrenergik agonis dari yang lainnya adalah struktur kimiawinya. Adrenergik
agonis memiliki struktur 3,4 dihidroksibenzen yang dikenal sebagai katekolamin.
Obat-obatan ini biasanya kerja pendek karena metabolismenya oleh monoamin
oksidase dan katekol-O-metiltransferase. Adrenergik agonis biasanya digunakan
pada anestesiologi. Penghambat adrenergik atau adrenolitik ialah golongan obat
yang menghambat perangasangan adrenergik. Berdasarkan tempat kerjanya,
golongan obat ini dibagi atas antagonis adrenoseptor dan penghambat saraf
adrenergik.

Antagonis

adrenergik

terikat

tetapi

tidak

mengaktifkan

adrenoreseptor. Mereka beraksi dengan mencegah aktifitas agonis adrenergik.


Seperti agonis, antagonis dibedakan berdasarkan spektrum dari interaksi
reseptor.

2. Jenis golongan obat agonis adrenergik antara lain ; epinefrin, norepinefrin,


pelinefrin, obat yang berargonis seperti dextemetodine,

efedrin, dan

sebagainya. Sedangkan golongan obat antagonis adrenergik antara lain ;


fentolamin, labetalol, esmolol, propanolol, dan sebagainya.

B. Saran
Diharapkan bagi para pembaca agar dapat memahami materi ini dengan baik,
sehingga kita dapat mengetahui bagaimana efek farmakodinamik dan farmakokinetik
dari suatu obat khususnya dalam bidang farmasi. Semoga makalah ini sangat
bermanfaat bagi kita semua.

DAFTAR PUSTAKA
Bagian Farmakologi Universitas Indonesia.: Farmakologi dan terapi, 4th ed. Jakarta:
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia,1995:Bab V, VI.
Ganiswara, Sulistia G(Ed), 1995, Farmakkologi dan Terapi, Edisi 4, Fakultas Kedokteran
UI, Jakarta.
Morgan G. Edward,Jr, MD; Clinical Anesthesiolgy; 4th ed. New york: The Mc Graw-Hill,
2006: chapter 12.
Salma, 2011, http://salmalovejemy.blogspot.sg/2011/10/farmakologi-adrenergik.html.
Diakses pada tanggal 1 november 2014
Siswandono, Soekardjo, B, 2008, Kimia Medisinal, Jilid 2, Airlangga University Press,
Surabaya.
Stoelting K. Robert, MD; Pharmacology & Physiology in Anesthetic Practice, 4th ed.
Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins, 2006: chapter 12.