Anda di halaman 1dari 15

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Karbohidrat adalah polihidroksi aldehida atau keton atau senyawa
yang menghasilkan senyawa-senyawa ini bila dihidrolisis. Nama
karbohidrat berasal dari kenyataan bahwa kebanyakan senyawa dari
golongan ini mempunyai rumus empiris, yang menunjukkan bahwa
senyawa tersebut adalah karbon hidrat dan memiliki nisbah karbon
terhadap hidrogen dan terhadap oksigen sebagai 1: 2 : 1. Sebagai contoh,
rumus empiris D-glukosa hidrogen adalah C6H12O6, yang juga dapat ditulis
sebagai (CH2O)6 atau C6(H2O)6.
Karbohidrat terdiri dari tiga golongan utama berdasarkan jumlah
unit gula dalam rantai, yakni monosakarida, disakarida dan polisakarida.
Contoh dari karbohidrat sederhana adalah monosakarida seperti glukosa,
fruktosa & galaktosa atau juga disakarida seperti sukrosa & laktosa. Jenisjenis karbohidrat sederhana ini dapat ditemui terkandung di dalam produk
pangan seperti madu, buah-buahan dan susu. Sedangkan contoh dari
karbohidrat kompleks adalah glikogen (simpanan energi di dalam tubuh),
selulosa, serat (fiber) dan pati (starch).
Pati merupakan homopolimer glukosa dengan ikatan glikosidik. Ini
polisakarida diproduksi oleh semua hijau tanaman sebagai menyimpan
energi. Salah satu produk makanan pokok yang mengandung pati yakni
terdapat pada umbi-umbian seperti ubi kayu. Berbagai macam pati tidak
sama sifatnya, tergantung dari panjang rantai C-nya, serta apakah lurus atau

bercabang rantai molekulnya. Pati terdiri dari dua fraksi yang dapat
dipisahkan dengan air panas. Fraksi terlarut tersebut disebut amilosa dan
fraksi tidak terlarut disebut amilopektin. Berdasarkan latar belakang di atas
maka perlu diadakan praktikum Isolasi Pati.
B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah pada praktikum Isolasi Pati adalah sebagai
berikut :
1. Bagaimana cara mengisolasi pati pada ubi kayu, ubi jalar, dan ubi talas.
2. Bagaimana presentase pati pada ubi kayu, ubi jalar, dan ubi talas.
C. Tujuan Praktikum
Tujuan yang ingin dicapai pada praktikum Isolasi Pati adalah
sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui cara mengisolasi pati pada ubi kayu, ubi jalar, dan
ubi talas.
2. Untuk mengetahui presentase pati pada ubi kayu, ubi jalar, dan ubi talas.
D. Manfaat Praktikum
Manfaat yang diperoleh pada praktikum Isolasi Pati adalah sebagai
berikut :
1. Dapat mengetahui cara mengisolasi pati pada ubi kayu, ubi jalar, dan
ubi talas.
2. Dapat mengetahui presentase pati pada ubi kayu, ubi jalar, dan ubi talas.

II. TINJAUAN PUSTAKA


Pati merupakan polisakarida berupa polimer dari -D-glukosa. Pati
terdapat pada sel akar dan biji tanaman sebagai partikel yang tidak larut air
yang disebut granula. Pati dapat dicerna dengan cepat oleh tubuh dan
merupakan sumber energi yang penting dalam bahan pangan. Hampir
setengah dari pati yang dihasilkan digunakan pada pembuatan sirup dan
gula. Pati, termasuk pati yang termodifikasi kimia, digunakan dalam
berbagai pangan olahan seperti saus, puding dan pengisi pie, serta dalam
berbagai industri seperti industri tekstil, kertas serta sebagai bahan utama
pada pembuatan plastik biodegradable (Davidek dkk., 1990 dalam Erika,
2010).
Ubi kayu merupakan tanaman yang mudah beradaptasi di daerah
tropis maupun subtropis dan mudah diperoleh dengan harga murah. Ubi
kayu memiliki kandungan pati yang cukup tinggi yaitu mencapai 34,70%
dalam 100 gram bahan sehingga tanaman ini sangat cocok dimanfaatkan
sebagai sumber pati dalam pembuatan dekstrin (Zusfahair, 2012).
Starch atau pati merupakan polisakarida hasil sintesis dari tanaman
hijau melalui proses fotosintesis . Pati memiliki bentuk Kristal bergranula
yang tidak larut dalam air pada temperature ruangan yang memiliki ukuran
dan bentuk tergantung pada jenis tanamannya. Komposisi pati pada
umumnya terdiri dari amilopektin sebagai bagian terbesar dan sisanya
amilosa, dimana masing-masing memiliki sifat alami yang berbeda yaitu
10-20% amilosa dan 80-90% amilopektin (Niken, 2013).

Pati (starch) berbeda dengan selulosa. Pada selulosa monomer Dglukosa terhubung satu dengan yang lain secara sedangkan pada tepung
(pati) monomer D-glukosanya terhubung secara . Pati merupakan
cadangan karbohidrat bagi tanaman, dan seperti halnya selulosa, pati juga
akan terhidolisis dalam suasana asam menjadi monomer -D-glukopiranosa
(Riswiyanto, 2009).
Ubi kayu merupakan salah satu jenis umbi-umbian yang diduga juga
mempunyai pola hubungan antara tingkat ketuaan, kekerasan dan
kandungan pati. Hal ini sesuai dengan Abbot dan Harker (2001) dan Wills
et al.(2005) yang menyatakan bahwa pada umumnya dengan bertambahnya
tingkat ketuaan umbi-umbian akan semakin keras teksturnya karena
kandungan pati yang semakin meningkat, akan tetapi apabila terlalu tua
kandungan seratnya bertambah sedang kandungan pati menurun
(Nurdjanah, 2011).

III. METODE PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat


Praktikum Isolasi Pati dilaksanakan pada hari Selasa tanggal 14
Oktober 2014, pukul 10.00 12.00 WITA dan bertempat di Laboratorium
Zoologi Jurusan Biologi FMIPA UHO.
B. Alat dan Bahan
1. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum Isolasi Pati dapat dilihat pada
Tabel 1.
Tabel 1. Alat dan kegunaan pada praktikum Isolasi Pati
No
Alat
Kegunaan
Untuk memarut bahan pengamatan (3 jenis
1 Parut
ubi)
2 Timbangan ohaus
Untuk menimbang berat awal dan akhir pati
Untuk mencampurkan parutan bahan
3 Erlenmeyer
pengamatan dengan aquades
Untuk menyaring/ memisahkan ampas
4 Kain penyaring
dengan cairan keruh pati
5 Gelas beker
Untuk menampung hasil penyaringan
6 Pipet tetes
Untuk mengambil cairan etanol 95%
7 Oven
Untuk mengeringkan sampel pengamatan
Untuk
mendokumentasikan
hasil
8 Kamera
pengamatan
9 Alat tulis
Untuk menuliskan hasil pengamatan

2. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum Isolasi Pati dapat dilihat
pada Tabel 2.

Tabel 2. Bahan dan kegunaan pada praktikum Isolasi Pati


No
Bahan
Kegunaan
Ubi kayu
Sebagai objek pengamatan pada
1
(Manihot utilisima)
isolasi pati
Ubi jalar
Sebagai objek pengamatan pada
2
(Ipomea batatas)
isolasi pati
Ubi talas
Sebagai objek pengamatan pada
3
(Colocasia esculenta)
isolasi pati
Sebagai
medium
pencampuran
4 Aquades
dengan residu pati
5 Etanol 95%
Untuk mensuspensikan residu pati

3. Prosedur Kerja
Prosedur kerja yang dilakukan pada percobaan Isolasi Pati dapat
dilihat pada diagram alir berikut :
100 gram ubi kayu

Ditambahkan 100 ml aquades

Disaring dengan kain saring

Ditampung cairan yang keruh

Ditambahkan 100 ml aquades pada


residu pati

Disaring ulang pakai kain saring

Ditampung

cairan

yang

keruh

Ditambahkan 100 ml aquades pada


residu pati
-

Disaring dengan saringan

Ditampung cairan yang keruh ke


dalam gelas beker

Ditambahkan etanol 95%

Diendapkan cairan keruh selama 24


jam

Dipisahkan antara pati yang sudah


mengendap dengan air

Dikeringkan dengan oven selama


20 menit

Dicatat berat pati yang tertera pada


timbangan ohaus

Dihitung % pati

Hasil pengamatan

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan
Hasil pengamatan pada praktikum Isolasi Pati dapat dilihat pada
tabel berikut :
Tabel 3. Hasil pengamatan pada praktikum Isolasi Pati pada ubi kayu
(Manihot utilissima)
No
Gambar
Keterangan
1.
Cairan pati dan residu setelah
penyaringan

2.

Cairan pati setelah penambahan


etanol (sebelum 24 jam )

3.

Cairan pati setelah penambahan


etanol (setelah 24 jam )

4.

Cairan pati setelah dikeringkan

Persentase pati pada ubi kayu (Manihot utilisima) :


% =
=

Berat awal
Berat
32,18
100

x 100%

x 100%

= 32,18%
Tabel 4. Hasil pengamatan pada praktikum Isolasi Pati pada ubi jalar
(Ipomea batatas)
No.
Gambar
Keterangan
1.
Cairan pati dan residu setelah
penyaringan

2.

Cairan pati setelah penambahan


etanol (sebelum 24 jam)

3.

Cairan pati setelah penambahan


etanol (setelah 24 jam)

4.

Cairan pati setelah dikeringkan

Persentase pati pada ubi jalar (Ipomea batatas) :


% =
=

Berat awal
Berat
14,09
100

x 100%

x 100%

= 14,09%
Tabel 5. Hasil pengamatan pada praktikum Isolasi Pati pada ubi talas
(Colocasia esculenta)
No.
1.

Gambar

Keterangan
Cairan pati dan residu setelah
penyaringan

2.

Cairan pati setelah penambahan


etanol (sebelum 24 jam)

3.

Cairan pati setelah penambahan


etanol (setelah 24 jam)

4.

Cairan pati setelah dikeringkan

Persentase pati pada ubi talas (Colocasia esculenta) :


% =
=

Berat awal
Berat
7,34
100

x 100%

x 100%

= 7, 34%
B. Pembahasan
Karbohidrat didiefinisikan sebagai polihidroksi aldehid atau
polihidroksi keton. Karbohidrat dapat dibagi tiga kelompok yaitu
monosakarida, oligosakarida dan polisakarida. Monosakarida merupakan
sakar (gula) sederhana yang tidak dapat dihidrolisis menjadi unit lebih kecil
walaupun dalam suasana lunak sekalipun. Gula yang paling banyak terdapat
dialam, seperti ribosa, glukosa, fruktosa, dan maltosa adalah rangkaian gula.
Disakarida terdiri dari dua monosakarida yang digabungkan oleh suatu
ikatan kovalen. Polisakarida mengandung banyak unit monosakarida yang
berikatan glikosida. Beberapa berfungsi sebagai bentuk penyimpan
karbohidrat. Polisakarida penyimpan paling penting

adalah pati dan

glikogen.
Pada percobaan ini akan diisolasi pati dari 3 jenis ubi, yakni ubi
kayu (Manihot utilisima), ubi jalar (Ipomea batatas), dan ubi talas

(Colocasia esculenta). Pati adalah nutrien polisakarida yang ditemukan


dalam sel tumbuhan dan beberapa mikroorganisme dan dalam beberapa hal
mempunyai keasaman dengan glikogen. Ketiga jenis ubi tersebut terlebih
dahulu dihaluskan dengan tujuan agar kandungan pati yang terdapat dalam
ubi kayu mudah disaring. Pada proses isolasi pati dilakukan pemisahan
dengan cara pengendapan, pada tehnik pengendapan yang dilakukan yaitu
dengan cara dekantasi yang merupakan proses pemisahan antara cairan dan
pati. Proses dekantasi dilakukan lebih dari satu kali yang tujuannya supaya
pati yang masih terdapat dan bercampur dalam cairan benar-benar terpisah.
Pengujian dilakukan terhadap sampel dengan berbagai perlakuan,
cairan keruh hasil penyaringan ditambahkan dengan etanol 95% kemudian
disimpan selama 24 jam dan pada akhirnya diperoleh endapan dari ketiga
jenis ubi dan larutan keruh. Hasil endapan dan cairan keruh tersebut
kemudian disaring, selanjutnya dikeringkan dengan menggunakan oven
selama 20 menit dan didapatkan pati. Setelah itu masing-masing pati dari
ketiga jenis ubi tersebut ditimbang untuk memperoleh berat akhir pati. Dan
dari hasil penimbangan diperoleh berat akhir pati yakni, berat pati ubi kayu
32,18 gram, berat pati ubi jalar 14,09 gram dan berat pati ubi talas 7,34
gram. Setelah diperoleh berat akhir pati, kemudian dihitung presentase
masing-masing pati dari ketiga jenis ubi dengan cara berat awal pati (100
gram) dibagi dengan dengan berat akhir pati dan dikalikan 100% sehingga
diperoleh hasil presentase pati dari masing-masing jenis ubi yakni, ubi kayu
32,18%, ubi jalar 14,09% dan ubi talas 7,34%.

Pengamatan

yang

dilakukan

diperoleh

bahwa

kandungan

polisakarida (pati) ubi kayu (Manihot utilisima) termasuk lebih besar yakni
32,14%, hal ini juga telah sesuai dengan teori. Berdasarkan Rukmana dan
Yuniarsih (2001), ubi kayu merupakan tanaman yang mudah beradaptasi di
daerah tropis maupun subtropis dan mudah diperoleh dengan harga murah.
Ubi kayu memiliki kandungan pati yang cukup tinggi yaitu mencapai
34,70% dalam 100 gram bahan sehingga tanaman ini sangat cocok
dimanfaatkan sebagai sumber pati dalam pembuatan dekstrin.
Presentase perbandingan pati hasil pengamatan dengan teori
hasilnya tidak jauh berbeda, hal ini dikarenakan tidak semua pati ikut
tertimbang sebab saat pemisahan antara endapan pati dan cairan keruh untuk
selanjutnya dikeringkan masih ada pati yang tersisa pada gelas beker (sisa
pati tersebut terbuang), sehingga hasilnya berbeda sedikit. Dengan begitu
percobaan isolasi pati yang dilakukan sudah baik karena perbandingan hasil
pengamatan denga teori tidak berbeda signifikan walaupun percobaan yang
dilakukan kurang fokus dan teliti.

V. PENUTUP

A. Simpulan
Simpulan yang diperoleh dari praktikum Isolasi Pati adalah sebagai
berikut :
1. Mengisolasi pati dilakukan pemisahan dengan cara pengendapan,
pada tehnik pengendapan yang dilakukan yaitu dengan cara dekantasi
yang merupakan proses pemisahan antara cairan dan pati. Proses
dekantasi dilakukan lebih dari satu kali yang tujuannya supaya pati
yang masih terdapat dan bercampur dalam cairan benar-benar
terpisah. Kemudian hasil dekantasi ditambahkan dengan etanol 95%
disimpan selama 24 jam kemudian disaring dan diperoleh pati.
2. Presentase pati masing-masing jenis ubi yakni, ubi kayu 32,18%, ubi
jalar 14,09% dan ubi talas 7,34%.
B. Saran
Saran yang dapat diajukan pada praktikum Isolasi Pati adalah agar
praktikan dalam mengikuti kegiatan praktikum dapat lebih fokus dan teliti
serta memperhatikan penjelasan asisten sehingga praktikum berjalan
sesuai dengan harapan.

DAFTAR PUSTAKA

Erika, C., 2010, Produksi Pati Termodifikasi dari Beberapa Jenis Pati, J.
Rekayasa Kimia dan Lingkungan, VII (3) : 130
Niken, Y, H., Adepristian, D, Y., 2013, Isolasi Amilosa Dan Amilopektin
dari Pati Kentang, J, Teknologi Kimia dan Industri, II (3) : 58
Nurdjanah, S., Sabatini M, R., Susilawati, 2007, Prediksi Kadar Pati Ubi Kayu
(Manihot Esculenta) Pada Berbagai Umur Panen Menggunakan
Penetrometer, J. Teknologi dan Industri Hasil Pertanian, XII (2): 65

Riswiyanto, S., 2009, Kimia Organik, Erlangga, Jakarta.


Zusfahair., Ningsih, D, R., 2012, Pembuatan Dekstrin Dari Pati Ubi Kayu
Menggunakan Katalis Amilase Hasil Fraksinasi Dari Azospirillum
sp. JG3, J, Molekul, VII (I) : 10

Anda mungkin juga menyukai