Anda di halaman 1dari 178

DAFTAR ISI

PENDAHULUAN ....................................................................................................................3
1.1.
1.2.
1.3.
1.4.
1.5.
1.6.
1.7.
1.8.

LATAR BELAKANG ...........................................................................................................3


TUJUAN ..........................................................................................................................5
RUANG LINGKUP .............................................................................................................5
SASARAN ........................................................................................................................5
KEDUDUKAN DOKUMEN .................................................................................................5
LANDASAN HUKUM ........................................................................................................6
PENGERTIAN ...................................................................................................................8
SISTEMATIKA PENULISAN .............................................................................................. 11

GAMBARAN UMUM WILAYAH DAN KEBENCANAAN ................................................... 12


2.1. GAMBARAN UMUM WILAYAH .............................................................................................. 12
2.1.1.
GEOGRAFI ............................................................................................................................. 13
2.1.2.
IKLIM .................................................................................................................................... 13
2.1.3.
FISIOGRAFI DAN GEOMORFOLOGI .............................................................................................. 14
2.1.4.
DEMOGRAFI .......................................................................................................................... 15
2.2. TATA RUANG WILAYAH ....................................................................................................... 16
2.2.1.
STRUKTUR RUANG .................................................................................................................. 17
2.2.2.
POLA RUANG ......................................................................................................................... 18
2.2.3
PENGENDALIAN DAN PEMANFAATAN RUANG ............................................................................... 26
2.3 GAMBARAN UMUM KEBENCANAAN ........................................................................................ 27
2.3.1
SEJARAH BENCANA INDONESIA ................................................................................................. 27
2.3.2
SEJARAH BENCANA DI PROPINSI DKI JAKARTA............................................................................. 29
2.4 TREND KEJADIAN BENCANA ................................................................................................... 47
KAJIAN RISIKO BENCANA ................................................................................................ 50
3.1.
3.2.
3.2.1.
3.2.2.
3.3.
3.3.1.
3.3.2.
3.3.3.
3.3.4.
3.4.
3.4.1.
3.4.2.
3.4.3.
3.4.4.
3.4.5.
3.4.6.
3.4.7.
3.4.8.
3.5.

PENDAHULUAN............................................................................................................. 50
METODOLOGI ............................................................................................................... 53
PRASYARAT UMUM................................................................................................................. 53
METODE UMUM .................................................................................................................... 53
HASIL KAJIAN MULTI BENCANA...................................................................................... 55
HASIL KAJIAN TINGKAT ANCAMAN MULTI BENCANA ...................................................................... 55
HASIL KAJIAN TINGKAT KERUGIAN MULTI BENCANA ....................................................................... 56
HASIL KAJIAN TINGKAT KAPASITAS MULTI BENCANA ...................................................................... 57
HASIL KAJIAN RISIKO MULTI BENCANA......................................................................................... 58
HASIL KAJIAN PRA BENCANA ......................................................................................... 59
KAJIAN BANJIR ....................................................................................................................... 59
KAJIAN KEBAKARAN ................................................................................................................ 64
KAJIAN EPIDEMI DAN WABAH PENYAKIT ..................................................................................... 67
KAJIAN GELOMBANG EKSTRIM DAN ABRASI ................................................................................ 76
KAJIAN KEGAGALAN TEKNOLOGI ............................................................................................... 84
KAJIAN KONFLIK SOSIAL ........................................................................................................... 76
KAJIAN CUACA EKSTRIM .......................................................................................................... 86
KAJIAN GEMPA BUMI .............................................................................................................. 92
PROGRES AKTIFITAS KERANGKA KERJA HYOGO PROPINSI DKI JAKARTA .......................... 95

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-1-

KEBIJAKAN PENANGGULANGAN BENCANA ................................................................ 99


4.1.
4.2.

VISI DAN MISI ............................................................................................................... 99


KEBIJAKAN PENANGGULANGAN BENCANA .................................................................. 100
1.REGULASI .............................................................................................................................. 100
4.3. KELEMBAGAAN ........................................................................................................... 102
4.4. STRATEGI DAN CAKUPAN ............................................................................................ 102
STRATEGI 1: PENGUATAN, PENYUSUNAN DAN PENYELARASAN REGULASI ............................................ 103
STRATEGI 2: PENGUATAN KAPASITAS PARA PIHAK DALAM PENANGGULANGAN BENCANA ....................... 103
STRATEGI 3: PERENCANAAN DAN PELAKSANAAN PENANGGULANGAN BENCANA TERPADU ...................... 104
4.5. KAIDAH PELAKSANAAN: KETERLIBATAN ....................................................................... 105
1.INSTANSI PEMERINTAH .......................................................................................................... 105
2.INSTANSI VERTIKAL DAN INSTANSI TERKAIT LAINNYA..................................................................... 110
3.POTENSI MASYARAKAT............................................................................................................. 111
4.6. PENDANAAN............................................................................................................... 111
4.6.1.
KLASIFIKASI ANGGARAN KEBENCANAAN DALAM APBD ............................................................... 113
4.6.2.
MEKANISME PENGAJUAN ANGGARAN MELALUI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGARA ... 113
SUMBER PENDANAAN MENURUT SEKUEN KEBENCANAAN .......................................................................... 113
UPAYA PENANGGULANGAN BENCANA .................................................................................. 115
5.1.
5.2
5.3

FOKUS PROGRAM DAN KEGIATAN .............................................................................. 116


PAGU INDIKATIF ..................................................................................................... 149
ANGGARAN PENANGGULANGAN BENCANA ................................................................. 149

PELAPORAN, MONITORING DAN EVALUASI ........................................................................... 151


6.1
6.2

MONITORING DAN EVALUASI ....................................................................................... 151


PELAPORAN ................................................................................................................. 172

P E N U T U P ......................................................................................................................... 173

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-2-

PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Provinsi DKI Jakarta merupakan Ibu Kota Republik Indonesia yang memiliki
permasalahan kebencanaan yang komplek. Dengan luas 661,52 km2, 40% atau
24.000 hektar merupakan dataran rendah dengan ketinggian rata-rata di bawah
permukaan air laut. DKI Jakarta juga merupakan pertemuan sungai dari bagian
Selatan dengan kemiringan dan curah hujan tinggi. Terdapat 13 sungai yang
melewati dan bermuara ke Teluk Jakarta. Secara alamiah, kondisi ini memposisikan
wilayah DKI Jakarta memiliki kerawanan yang tinggi terhadap banjir.
Beberapa wilayah DKI Jakarta, pada musim penghujan menjadi wilayah
banjir. Dari catatan sejarah kejadian banjir, banjir besar pernah terjadi pada tahun
1621, 1654 dan 1918. Banjir besar juga terjadi pada tahun 1976, 1996, 2002 dan
terakhir tahun 2007. Banjir tahun 1996 menggenangi hampir seluruh penjuru kota.
Kejadian ini menjadi tragedi nasional dan mendapat perhatian dunia. Banjir tahun
2007 juga memiliki cakupan wilayah genangan lebih luas. Berulangnya kejadian
banjir per lima tahun menyebabkan banyak kalangan mempercayai sebagai siklus
lima tahunan. Kerusakan dan kerugian terhadap aset terkena banjir yang melanda
DKI Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (JABODETABEK) tahun 2007,
baik milik pemerintah, aset dunia usaha dan aset masyarakat diperkirakan senilai
Rp. 5,16 trilyun1
Selain ancaman bencana banjir, DKI Jakarta juga memiliki ancaman bencana
lain berupa cuaca ekstrim, gelombang ekstrim, gempa bumi, tanah longsor maupun
ancaman bencana non alam dan sosial seperti konflik sosial, kegagalan teknologi,
epidemi dan wabah penyakit, kebakaran gedung dan pemukiman
Risiko bencana di DKI Jakarta dipengaruhi oleh ancaman bencana,
kerentanan dan kapasitas dalam menghadapi ancaman yang ada. Curah hujan
tinggi dalam waktu yang pendek meningkatkan tingkat bahaya banjir akibat topografi
wilayah, daya dukung lingkungan yang semakin menurun maupun kerentanan dan
kapasitas warga dalam menghadapi ancaman bencana. Penurunan permukaan
tanah yang diakibatkan oleh eksploitasi air yang berlebihan dan pembangunan
infrastruktur semakin meningkatkan ancaman banjir dan meningkatkan kerentanan
wilayah maupun komunitas DKI Jakarta.
Dampak perubahan iklim yang saat ini ada, secara signifikan mempengaruhi
tingkat risiko bencana. Karena selain mempengaruhi variabel ancaman bencana,
khususnya hidrometeorologis dan biologis, juga mempengaruhi kerentanan dan
kapasitas yang ada. Hasil kajian Economy and Environment Program For Southeast
Asia (EEPSEA) menyebutkan bahwa DKI Jakarta merupakan daerah yang paling
BAPPENAS, Perkiraan kerusakan dan kerugian paska bencana banjir awal februari 2007 di wilayah
JABODETABEK, 2007, hal. vii
1

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-3-

rentan terhadap perubahan iklim. Dari 530 kota di 7 negara; Indonesia, Thailand,
Kamboja, Laos, Vietnam, Malaysia dan Filipina, Indonesia merupakan negara paling
rentan terhadap dampak perubahan iklim. Kondisi ini perlu disikapi secara sinergis
dalam pemanfaatan ruang, lingkungan yang menempatkan pengurangan risiko
bencana sebagai landasan berpikir.
Kompleksnya bencana di DKI Jakarta sebagai Ibu Kota Negara Republik
Indonesia, megapolitan maupun pusat pertumbuhan dan pembangunan,
membutuhkan sebuah perencanaan yang sifatnya terpadu, terkoordinasi dan
menyeluruh. Rencana penanggulangan bencana Provinsi DKI Jakarta akan menjadi
pedoman dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana dalam lima tahun
mendatang. Baik bagi pemerintah, pemerintah daerah, dunia usaha maupun
masyarakat. Dimulai dari pengenalan dan pengkajian ancaman bencana,
pemahaman tentang kerentanan masyarakat, analisis kemungkinan dampak
bencana, pilihan tindakan pengurangan risiko bencana, penentuan mekanisme
kesiapan dan penanggulangan, dampak bencana; dan alokasi tugas, kewenangan,
dan sumber daya yang tersedia2.
Telah cukup banyak insiatif masyarakat dalam mengahadapi ancaman
bencana di provinsi DKI Jakarta, khususnya banjir. Upaya tersebut diwujudkan
dalam berbagai bentuk kegiatan. Dari mulai penyadaran masyarakat, pemetaan
kawasan rawan bencana, membuat dan menyiapkan jalur evakuasi, peringatan dini
banjir, membentuk kelompok siaga bencana dan lain sebagainya. Demikian juga
yang dilakukan pemangku kepentingan lain seperti sektor swasta maupun
kelompok-kelompok masyarakat sipil. Inisiatif ini perlu terus didorong dan
dikembangkan. Pelibatan seluruh komponen pemangku kepentingan dalam
perencanaan
merupakan
bagian
dari
upaya
mensinergiskan
dalam
penyelenggaraan penanggulangan bencana.
Rencana Penanggulangan Bencana yang selanjutnya disebut RPB Provinsi,
merupakan wujud dari upaya pemerintah daerah terkait untuk merumuskan
program-program kegiatan dan fokus prioritas penanggulangan bencana.
Penyusunan RPB Provinsi merupakan pelaksanaan dari Undang-undang Nomor 24
Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana. RPB Provinsi adalah sebuah
dokumen resmi yang memuat data dan informasi tentang risiko bencana yang ada di
Provinsi DKI Jakarta dalam kurun waktu 2012-2017 melalui program-program
kegiatan.
RPB Provinsi memuat upaya-upaya pengurangan risiko bencana yang
efektif, penanganan kondisi tanggap darurat yang efisien dan upaya pemulihan yang
tepat sasaran. Program-program kegiatan dalam RPB Provinsi disusun berdasarkan
visi misi penanggulangan bencana dan rencana tindakan yang harus diambil sesuai
dengan manajemen risiko. Dalam pelaksanaannya, RPB ini akan dipadukan dalam
perencanaan pembangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 huruf d
Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007. Sebagai bagian dari perencanaan, RPB
Provinsi perlu selaras dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Provinsi.

2UU

No. 24 tahun 2007 tentang penanggulangan bencana pasal 36 ayat 4

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-4-

1.2. TUJUAN
RPB Propinsi DKI Jakarta disusun dengan tujuan:
1. Menjadi bagian dari Rencana Induk Pembangunan Daerah secara terpadu dan
terkoordinasi, dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan yang ada,
sehingga dapat menjadi landasan untuk upaya penanggulangan bencana di
Propinsi DKI Jakarta.
2. Meningkatkan kinerja antar lembaga dan instansi penanggulangan bencana di
Propinsi DKI Jakarta menuju profesionalisme dengan pencapaian yang terukur
dan terarah.
3. Membangun dasar yang kuat untuk kemitraan penyelenggaraan penanggulangan
bencana.
4. Melindungi masyarakat di wilayah Propinsi DKI Jakarta dari ancaman bencana

1.3. RUANG LINGKUP


RPB Propinsi DKI Jakarta memuat panduan penyelenggaraan
penanggulangan bencana yang disusun berdasarkan kajian risiko bencana serta
kondisi terkini penyelenggaraan penanggulangan bencana di DKI Jakarta. Panduan
dijabarkan dalam visi, misi, kebijakan program dan berbagai kegiatan serta alokasi
anggaran yang menjadi mandat Pemerintah DKI Jakarta dalam penyelenggaraan
penanggulangan bencana selama lima tahun ke depan. RPB ini ditujukan pada pra
bencana, pada saat bencana dan pasca bencana. Selain itu dokumen ini juga
menjabarkan meknisme yang mampu menjamin penerapan pemantauan dan
evaluasi dari perencanaan.
1.4. SASARAN
Sasaran dari RPB Propinsi DKI Jakarta adalah sebagai pedoman bagi
pemerintah, baik Propinsi maupun pemerintah kabupaten/kota (setiap Satuan Kerja
Perangkat Daerah dan Unit Pelaksana Teknis), swasta dan pemangku kepentingan
lainnya dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta.
RPB Provinsi DKI Jakarta juga merupakan dasar mensinergiskan penanggulangan
bencana dengan provinsi lain yang memiliki hubungan ekologis maupun prediksi
dampak bagi wilayah DKI Jakarta.
1.5. KEDUDUKAN DOKUMEN
RPB Provinsi DKI Jakarta ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari
beberapa rencana nasional maupun provinsi.
Adapun rencana-rencana yang tak terpisahkan tersebut adalah:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Rencana Pembangungan Jangka Panjang Nasional;


Rencana Pembangungan Jangka Panjang Provinsi;
Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional;
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi;
Rencana Penanggulangan Bencana Nasional;
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional;
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Provinsi;
Rencana Strategis Sektoral baik Kementerian, Lembaga dan SKPD Provinsi;

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-5-

9.

Rencana Aksi PRB baik Rencana Aksi Nasional (RAN PRB) dan Rencana Aksi
Daerah (RAD PRB Provinsi);
10. Rencana Kerja Pemerintah Nasional (RKP Nasional) dan Rencana Kerja
Pemerintah Daerah (RKPD);
11. Rencana Kerja Kementerian/Lembaga (Renja K/L) dan Rencana Kerja SKPD
Provinsi (Renja SKPD).

Gambar 1. Kerangka koordinasi perencanaan penanggulangan bencana

1.6. LANDASAN HUKUM


Rencana Penanggulangan Bencana Provinsi DKI Jakarta Tahun 2012-2017
dibuat berdasarkan landasan hukum yang berlaku di Indonesia dan Provinsi DKI
Jakarta. Landasan-landasan hukum tersebut adalah:
1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Sumber Daya
Alam;
2. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999, tentang Kehutanan;
3. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286);
4. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355);
5. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004, tentang Sumber-daya Air;
6. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004, tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (SPPN);
7. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, tentang Pemerintah Daerah;
8. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2015 (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4700);
9. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007, tentang Penanggulangan Bencana;
10. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007, tentang Penataan Ruang;
11. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007, tentang Pengelolaan Wilayah
Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil;

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-6-

12. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009, tentang Pengelolaan Lingkungan


Hidup;
13. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1988 tentang koordinasi Kegiatan
Instansi Vertikal di Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
1988 Nomor 10, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3733);
14. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan
Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005
Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578);
15. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara
Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 96, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4663);
16. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara
Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4664);
17. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007, tentang Urusan Pemerintahan
antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota;
18. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817);
19. Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008, tentang Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana;
20. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2008, tentang Pendanaan dan
Pengelolaan Bantuan Bencana Penanggulangan Bencana;
21. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2008, tentang Peran Serta
Lembaga Internasional dan Lembaga Asing Non-Pemerintah dalam
penanggulangan bencana;
22. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833);
23. Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2008 tentang Badan Nasional
Penanggulangan Bencana;
24. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional Tahun 2010-2014;
25. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 T ahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana telah beberapa kali diubah
terakhir dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2011
tentang Perubahan Keduan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13
Tahun 2006;
26. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang
Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah;
27. Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nomor 4
Tahun 2008 tentang Pedoman Penyusunan RPB;
28. Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2008, tentang
Pencegahan dan Penanggulangan Bahaya Kebakaran;
29. Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 9 Tahun 2011 tentang BPBD
Provinsi DKI Jakarta;
30. Peraturan Daerah Provinsi DKI Jakarta Nomor 1 Tahun 2012, tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi DKI Jakarta 2030.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-7-

1.7. PENGERTIAN
Untuk memahami RPB Propinsi DKI Jakarta ini, maka disajikan pengertianpengertian kata dan kelompok kata sebagai berikut:
1. Adaptasi Perubahan Iklim adalah suatu proses untuk memperkuat dan
membangun
strategi
antisipasi
dampak
perubahan
iklim
serta
melaksanakannya sehingga mampu mengurangi dampak negatif dan
mengambil manfaat positifnya.
2. Badan Penanggulangan Bencana Daerah, yang selanjutnya disingkat BPBD,
adalah Satuan Kerja Perangkat Daerah yang melakukan yang melakukan
penyelenggaraan penanggulangan bencana di Daerah.
3. Banjir adalah peristiwa terendamnya daratan yang biasanya kering. Kejadian
banjir dapat disebabkan oleh naiknya muka air laut (rob) maupun
meningkatnya volume air di daratan akibat ketidak-mampuan penyerapan air
ke dalam tanah (in-land). Bisa juga merupakan kombinasi dari kedua nya.
4. Bahaya (hazard) adalah situasi, kondisi atau karakteristik biologis,
klimatologis, geografis, geologis, sosial, ekonomi, politik, budaya dan teknologi
suatu masyarakat di suatu wilayah untuk jangka waktu tertentu yang berpotensi
menimbulkan korban dan kerusakan.
5. Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan
mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik
oleh faktor alam dan / atau nonalam maupun faktor manusia sehingga
mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan,
kerugian harta benda, dan dampak psikologis.
6. Cuaca ekstrim adalah fenomena alam yang berubah secara ekstrim dari
kebiasaan. Dampaknya diantaranya adalah terjadinya badai, angin puting
beliung, badai dan gelombang ekstrim yang terutama mengancam wilayah
pesisir.
7. Data dan Informasi Bencana Indonesia selanjutnya disebut DIBI adalah
sebuah aplikasi analisis tools yang digunakan untuk menyimpan data bencana
serta mengelola data spasial maupun data nonspasial baik bencana skala kecil
maupun bencana dalam skala besar.terdapat banyak faktor yang dapat
meningkatkan terjadinya resiko bencana
8. Epidemi dan Kejadian Luar Biasa (KLB) adalah kejadian berjangkitnya
wabah penyakit di masyarakat di suatu wilayah tertentu dimana jumlah
penderitanya terus meningkat. Kondisi KLB dinyatakan saat jumlah
penderitanya meningkat melebihi kejadian yang lazim.
9. Forum Pengurangan Risiko Bencana adalah wadah yang menyatukan
organisasi pemangku kepentingan, yang bergerak dalam mendukung upayaupaya pengurangan risiko bencana (PRB)
10. Gempa Bumi adalah peristiwa pergerakan permukaan bumi baik yang
disebabkan oleh tumbukan lempeng (tektonik) maupun karena aktivitas gunung
api (vulkanik).
11. Kajian Risiko Bencana adalah mekanisme terpadu untuk memberikan
gambaran menyeluruh terhadap risiko bencana suatu daerah dengan
menganalisis tingkat ancaman, tingkat kerugian, dan kapasitas daerah dalam
bentuk tertulis dan peta.
12. Kapasitas (capacity) adalah penguasaan sumber-daya, cara dan ketahanan
yang dimiliki pemerintah dan masyarakat yang memungkinkan mereka untuk
mempersiapkan
diri,
mencegah,
menjinakkan,
menanggulangi,
mempertahankan diri serta dengan cepat memulihkan diri dari akibat bencana.
13. Kebakaran pemukiman yakni peristiwa nyala api yang tidak diinginkan pada
obyek pemukiman yang ditinggali oleh masyarakat baik yang disebabkan
karena faktor kelalaian maupun kegagalan sistem seperti arus pendek.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-8-

14. Kerangka Aksi Hyogo/Hyogo Frameworks for Actions untuk selanjutnya


disebut HFA adalah rencana 10 tahun untuk menjelaskan, menggambarkan
dan detail pekerjaan yang diperlukan dari semua sektor dan aktor yang
berbeda untuk mengurangi risiko bencana.
15. Kerentanan (vulnerability) adalah tingkat kekurangan kemampuan suatu
masyarakat untuk mencegah, menjinakkan, mencapai kesiapan, dan
menanggapi dampak bahaya tertentu. Kerentanan berupa kerentanan sosial
budaya, fisik, ekonomi dan lingkungan, yang dapat ditimbulkan oleh beragam
penyebab.
16. Kesiapsiagaan (preparedness) adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan
untuk mengantisipasi bencana melalui pengorganisasian serta melalui langkah
yang tepat guna dan berdaya guna.
17. Konflik Sosial adalah perseteruan dan/atau benturan fisik antara satu
kelompok dengan kelompok lain yang bertikai karena adanya perbedaan
pendapat, cara pandang, kepentingan untuk perebutan kekuasaan, status
sosial dan sebagainya.
18. Korban bencana adalah orang atau kelompok orang yang menderita atau
meninggal dunia akibat bencana.
19. Mitigasi (mitigation) adalah upaya yang dilakukan untuk mengurangi risiko
bencana dengan menurunkan kerentanan dan/atau meningkatkan kemampuan
menghadapi ancaman bencana.
20. Mitigasi fisik (structure mitigation) adalah upaya dilakukan untuk
mengurangi risiko bencana dengan menurunkan kerentanan dan/atau
meningkatkan kemampuan menghadapi ancaman bencana dengan
membangun infrastruktur.
21. Mitigasi non-fisik (non structure mitigation) adalah upaya yang dilakukan
untuk mengurangi risiko bencana dengan menurunkan kerentanan dan/ atau
meningkatkan kemampuan menghadapi ancaman bencana dengan
meningkatkan kapasitas pemerintah dan masyarakat dalam menghadapi
bencana.
22. Mitigasi Perubahan Iklim adalah usaha pengendalian untuk mencegah
terjadinya perubahan iklim melalui kegiatan yangdapat menurunkan
emisi/meningkatkan penyerapan gasrumah kaca dari berbagai sumber emisi.
23. Non proletisi adalah bahwa dilarang menyebarkan agama atau keyakinan
pada saat keadaan darurat bencana, terutama melalui pemberian bantuan dan
pelayanan darurat bencana
24. Pemulihan (recovery) adalah upaya mengembalikan kondisi masyarakat,
lingkungan hidup dan pelayanan publik yang terkena bencana melalui
rehabilitasi.
25. Penanggulangan bencana (disaster management) adalah upaya yang
meliputi: penetapan kebijakan pembangunan yang berisiko timbulnya bencana;
pencegahan bencana, mitigasi bencana, kesiap-siagaan, tanggap darurat,
rehabilitasi dan rekonstruksi.
26. Pencegahan (prevention) adalah upaya yang dilakukan untuk mencegah
terjadinya sebagian atau seluruh bencana.
27. Pengungsi adalah orang atau sekelompok orang yang terpaksa atau dipaksa
keluar dari tempat tinggalnya untuk jangka waktu yang belum pasti sebagai
akibat dampak buruk bencana.
28. Pengurangan risiko bencana (disaster risk reduction) adalah segala
tindakan yang dilakukan untuk mengurangi kerentanan dan meningkatkan
kapasitas terhadap jenis bahaya tertentu atau mengurangi potensi jenis bahaya
tertentu.
29. Penyelenggaraan penanggulangan bencana adalah serangkaian upaya
pelaksanaan penanggulangan bencana mulai dari tahapan sebelum bencana,
saat bencana hingga tahapan sesudah bencana yang dilakukan secara
terencana, terpadu, terkoordinasi dan menyeluruh.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-9-

30. Peringatan dini (early warning) adalah upaya pemberian peringatan


sesegera mungkin kepada masyarakat tentang kemungkinan terjadinya
bencana pada suatu tempat oleh lembaga yang berwenang.
31. Prosedur Operasi Standar adalah serangkaian upaya terstruktur yang
disepakati secara bersama tentang siapa berbuat apa, kapan, dimana, dan
bagaimana cara penanganan bencana.
32. Pusdalops Penanggulangan Bencana adalah Unsur Pelaksana Operasional
pada Pemerintah Pusat dan Daerah, yang bertugas memfasilitasi pengendalian
operasi serta menyelenggarakan sistem informasi dan komunikasi
penanggulangan bencana.
33. Rehabilitasi (rehabilitation) adalah perbaikan dan pemulihan semua aspek
pelayanan publik atau masyarakat sampai tingkat yang memadai pada wilayah
pascabencana dengan sasaran utama untuk normalisasi atau berjalannya
secara wajar semua aspek pemerintahan dan kehidupan masyarakat pada
wilayah pascabencana.
34. Rekonstruksi (reconstruction) adalah pembangunan kembali semua
prasarana dan sarana, kelembagaan pada wilayah pascabencana, baik pada
tingkat pemerintahan maupun masyarakat dengan sasaran utama tumbuh dan
berkembangnya kegiatan perekonomian, sosial dan budaya, tegaknya hukum
dan ketertiban, dan bangkitnya peran serta masyarakat dalam segala aspek
kehidupan bermasyarakat pada wilayah pascabencana.
35. Rencana Penanggulangan Bencana tahun 2012-2017 yang selanjutnya
disebut RPB adalah dokumen perencanaan penanggulangan bencana untuk
jangka waktu tahun 2012 sampai dengan tahun 2017.
36. Rencana Kontinjensi adalah Suatu proses identifikasi dan penyusunan
rencana yang didasarkan pada keadaan kontinjensi atau yang belum tentu
tersebut. Suatu rencana kontinjensi mungkin tidak selalu pernah diaktifkan, jika
keadaan yang diperkirakan tidak terjadi.
37. Risiko (risk) bencana adalah potensi kerugian yang ditimbulkan akibat
bencana pada suatu wilayah dan kurun waktu tertentu berupa kematian, luka,
sakit, jiwa terancam, hilangnya rasa aman, mengungsi, kerusakan atau
kehilangan harta, dan gangguan kegiatan masyarakat.
38. Setiap orang adalah orang perseorangan, kelompok orang, dan/atau badan
hukum.
39. Sistem penanganan darurat bencana adalah serangkaian jaringan kerja
berdasarkan prosedur-prosedur yang saling berkaitan untuk melakukan
kegiatan yang dilakukan dengan segera pada saat kejadian bencana untuk
mengurangi dampak buruk yang ditimbulkan, yang meliputi kegiatan
penyelamatan dan evakuasi korban, harta benda, pemenuhan kebutuhan
dasar, perlindungan pengurusan pengungsi, penyelamatan, serta pemulihan
prasarana dan sarana.
40. Perubahan Iklim adalah berubahnya kondisi rata-rata iklim dan/atau
keragaman iklim dari satu kurun waktu ke kurunwaktu yang lain sebagai akibat
dari aktivitas manusia.
41. Status keadaan darurat bencana adalah suatu keadaan yang ditetapkan oleh
pemerintah untuk jangka waktu tertentu atas dasar rekomendasi badan yang
diberi tugas untuk menanggulangi bencana.
42. Tanggap darurat (emergency response) bencana adalah upaya yang
dilakukan dengan segera pada saat kejadian bencana untuk menangani
dampak buruk yang ditimbulkan, yang meliputi kegiatan penyelamatan,
evakuasi korban dan harta benda, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan,
pengurusan pengungsi, penyelamatan, serta pemulihan pra-sarana dan
sarana.
43. Tsunami adalah gelombang laut dahsyat yang menerpa hingga kedaratan
akibat perubahan permukaan laut secara vertikal dengan tiba-tiba. Perubahan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-10-

permukaan laut secara tiba-tiba tersebut bisa disebabkan oleh gempa bumi
atau letusan gunung berapi yang berpusat dibawah laut.

1.8. SISTEMATIKA PENULISAN


Dokumen RPB ini disusun dengan sistematika sebagai berikut:
Bab 1. Pendahuluan
Bab 2. Gambaran umum wilayah dan kebencanaan
Bab 3. Kajian risiko bencana
Bab 4. Kebijakan penanggulangan bencana
Bab 5. Upaya penanggulangan bencana
Bab 6. Pelaporan, monitoring, dan evaluasi
Bab 7. Penutupan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-11-

GAMBARAN UMUM WILAYAH


DAN KEBENCANAAN
2.1. GAMBARAN UMUM WILAYAH
Provinsi DKI Jakarta merupakan daerah khusus Ibu Kota Negara Republik
Indonesia. Provinsi DKI Jakarta memiliki kekhususan hak, kewajiban, dan tanggung
jawab dalam penyelenggaraan pemerintahan dan sebagai tempat kedudukan
perwakilan negara asing, serta pusat/perwakilan lembaga internasional. Otonomi
Provinsi DKI Jakarta diletakkan pada tingkat provinsi sehingga kabupaten dan kota
di DKI Jakarta berbentuk adminitratif. Wilayah administrasi propinsi DKI Jakarta
terbagi menjadi 5 wilayah kota administrasi dan 1 kabupaten adminitratif, yaitu Kota
Administratif Jakarta Selatan, Kota Administratif Jakarta Pusat, Kota Administratif
Jakarta Timur, Kota Administratif Jakarta Barat, Kota Administratif Jakarta Utara,
dan Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu.

Gambar 2. Peta administratif Propinsi DKI Jakarta

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-12-

2.1.1. Geografi
Sebelah Utara
Propinsi
DKI
Jakarta terbentang
pantai dari Barat
sampai ke Timur
sepanjang 35 km
yang
menjadi
tempat
bermuaranya
sungai dan kanal.
Sementara
di
sebelah
Selatan
dan
Timur
berbatasan dengan
wilayah administrasi
Provinsi Jawa Barat,
Gambar 3. Aliran sungai yang melewati Propinsi DKI
sebelah
Barat
Jakarta
dengan
wilayah
Provinsi Banten sedangkan di sebelah Utara berbatasan dengan Laut
Jawa. Jakarta merupakan dataran rendah dengan ketinggian rata-rata 7
meter di atas permukaan laut, terletak pada posisi 6012 Lintang Selatan dan
106048 Bujur Timur. Luas wilayah Provinsi DKI Jakarta terdiri dari daratan
seluas 662 km2 dan lautan seluas 6.998 km2 dengan 110 pulau di
Kepulauan Seribu. Terdapat pula 13 sungai yang melewati DKI Jakarta
yang semuanya bermuara ke Teluk Jakarta; Mockervart, Angke,
Pesanggrahan, Grogol, Krukut, Baru Barat, Ciliwung, Baru Timur, Cipinang,
Sunter, Buaran, Jati Kramat, dan Sungai Cakung3.
2.1.2. Iklim
Provinsi DKI Jakarta pada umumnya beriklim panas dan kering atau
beriklim tropis dengan suhu udara maksimum berkisar 32,7C - 34,5C
pada siang hari, dan suhu udara minimum berkisar 23,8C - 25,4C pada
malam hari. Terletak di bagian barat Indonesia, Jakarta mengalami puncak
musim penghujan pada bulan Januari dan Februari dengan rata-rata curah
hujan 350 milimeter (mm) dengan suhu rata-rata 270C 4 . Curah hujan di
wilayah Jakarta pada umumnya bertipe monsunal dengan satu puncak
pada bulan November hingga Maret (NDJFM) yang dipengaruhi oleh
monsun barat laut yang basah dan satu palung pada bulan Mei hingga
September (MJJAS) yang dipengaruhi oleh monsun tenggara yang kering,
sehingga dapat dibedakan dengan jelas antara musim kemarau dan musim
hujan5.
Kenaikan suhu dalam kurun waktu 25 tahun dengan persentase
variansi yang cukup tinggi (sekitar 39% hingga 62%) didukung pula dengan
adanya peningkatan konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer yang
menyebabkan terjadinya efek rumah kaca. Berdasarkan hasil pengukuran
gas rumah kaca di Stasiun Global Atmospheric Watch (GAW), Bukit

3Badan Pusat

Statistik. (2010). Jakarta dalam angka: 2010. Jakarta Badan Pusat Statistik

4ibid.

Aldrian, E., Susanto, R. D. Identification of Three Dominant Rainfall Region WithinIndonesian And Their
Relationship to Surface Temperature. 2003 Int. J. Climatol, 23,1435-1452.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-13-

Kototabang, Sumatera Barat selama kurun waktu tahun 2004-2011, terlihat


adanya kecenderungan kenaikan konsentrasi gas rumah kaca.
Kenaikan suhu bisa berpengaruh pada perubahan curah hujan. Untuk
wilayah DKI Jakarta, meskipun analisis trend iklim historis hingga 30 tahun
ke belakang menunjukkan kenaikan suhu rata-rata di wilayah Jakarta tidak
disertai dengan perubahan curah hujan yang signifikan, namun
kecenderungan tersebut cenderung berubah pada periode mendatang.
Hasil analisis BMKG menunjukkan meskipun proyeksi prosentase
perubahan suhu udara rata-rata dari tahun 2011-2030 dengan baseline
data (2001-2010) cenderung menurun dengan curah hujan mencapai 0,43%. Namun prosentase perubahan curah hujan pada periode bulan
basah (Januari-Februari) di tahun 2030 adalah mengalami peningkatan
4,09% dari prosentase perubahan curah hujan bulan basah (JanuariFebruari) saat ini yaitu 0,3%. Sementara bulan Januari-Februari umumnya
merupakan puncak terjadinya banjir.
Peningkatan suhu, curah hujan, topografi wilayah dan kualitas
lingkungan yang semakin menurun ikut mempengaruhi peningkatan
ancaman bencana seperti banjir dan rob, penurunan permukaan tanah,
wabah, dan abrasi wilayah pesisir DKI Jakarta. Curah hujan di atas normal
dan pergantian cuaca yang kurang stabil bisa berpengaruh pada
penyebaran penyakit di DKI Jakarta. Sebagai contohnya, pergantian hujan
lebat menjadi panas terik matahari yang menyengat mendorong
perkembangbiakan nyamuk dengan cepat. Bertambah nya luasan
genangan air di tempat-tempat penampungan air juga dapat menambang
tempat perindukan nyamuk.
2.1.3. Fisiografi dan Geomorfologi
Secara morfologi, dataran Propinsi DKI Jakarta dapat dibagi menjadi
4 satuan morfologi; dataran pantai yang dicirikan oleh permukaannya yang
nisbi datar dengan ketinggian antara 0-15 m di atas permukaan laut;
lebarnya antara 7 - 40 km, meliputi tanggul pematang pantai, daerah rawa
dan dataran delta. Dataran ini dikenal sebagai Dataran Rendah Jakarta
(Bemmelen, 1949).
Bentangalam DKI Jakarta terdiri atas beberapa satuan, yakni satuan
bentangalam bentukan sungai, satuan bentangalam bentukan laut dangkal,
dan bentang alam bentukan pematang pantai. Satuan bentangalam
bentukan sungai berupa satuan bentangalam perbukitan denudasi dengan
lembah-lembah sungai berarah ke utara dan sejajajar satu dengan lainnya
dijumpai di selatan Kota Jakarta. Satuan bentangalam bentukan laut
dangkal berupa bukit berlereng miring ke arah utara dijumpai di sebelah
utara Jakarta sampai garis pantai. Bentangalam bentukan pematang pantai
dengan arah barat-timur.
Provinsi DKI Jakarta yang terletak di dataran rendah dengan
ketinggian rata-rata berkisar 7 m dpl, bahkan lebih kurang 40% dari wilayah
Provinsi DKI Jakarta memiliki ketinggian dibawah permukaan laut. Hal ini
ditambah dengan 13 sungai yang mengaliri Jakarta menyebabkan
kecenderungan untuk semakin rentannya wilayah Jakarta untuk tergenang
air dan banjir pada musim hujan.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-14-

Kemiringan lereng kawasan membengaruhi peruntukan lahan seperti


perencanaan jaringan jalan, sistem pengairan, peletakan bangunan, letak
penimbunan sampah dan lain sebagainya. Kemiringan lereng merupakan
sudut yang dibentuk oleh bidang horisontal dan permukaan tanah yang
dinyatakan dalam persen (%) atau derajat (o). Kemiringan lereng di
kelompokkan menjadi sangat datar (kemiringan < 3%), datar (kemiringan 3
- 8%), landai (kemiringan 8-50%) curam (kemiringan 15 - 5 %) dan sangat
curam (kemiringan >50%) Kemiringan lereng wilayah provinsi DKI Jakarta
adalah sekitar 0 - 3% sehingga wilayah ini memiliki kecenderungan datar,
sementara daerah hulu dimana sungai- sungai yang bermuara di Provinsi
DKI Jakarta memiliki ketinggian yang cukup tinggi yaitu sekitar 8 - 15% di
wilayah Bogor dan Cibinong dan untuk daerah Ciawi - Puncak lebih dari
15%. Dengan tingkat perkembangan wilayah tersebut yang relatif
berkembang, maka semakin rendah resapan air kedalam tanah dan
menyebabkan run off semakin tinggi. Pada gilirannya hal ini akan
menyebabkan ancaman banjir ke Jakarta semakin besar.
2.1.4. Demografi
Setiap tahunnya jumlah penduduk DKI Jakarta menunjukkan
kecenderungan yang terus meningkat. Pada tahun 1990 penduduk DKI
Jakarta mencapai 8,2 juta jiwa, sepuluh tahun kemudian bertambah
menjadi 8,4 juta jiwa, dan tahun 2010 mencapai 9,6 juta jiwa. Peningkatan
jumlah penduduk ini relatif kecil dibandingkan dengan tiga dasawarsa
sebelumnya. Pertumbuhan penduduk DKI Jakarta mencapai 2,42 % per
tahun pada periode 1980 - 1990, kemudian turun menjadi 0,14 % per tahun
pada kurun 1990 - 2000, dan tahun 2000 - 2010 sebesar 1,4 % per tahun.
Dengan luas wilayah 662,33 km2 berarti kepadatan penduduknya mencapai
13,9 ribu/km2, sehingga menjadikan Provinsi ini sebagai wilayah terpadat
penduduknya di Indonesia.
Rasio jenis kelamin (RJK) di DKI Jakarta pada tahun 2010
menunjukkan angka di bawah 100 (99,61) atau dengan kata lain jumlah
penduduk perempuan di DKI Jakarta lebih banyak dibandingkan dengan
jumlah penduduk laki-laki. Jika dilihat menurut kabupaten/kota administrasi,
tampak pola yang sama terjadi di Kepulauan Seribu, Jakarta Selatan,
Jakarta Pusat, dan Jakarta Utara. Adapun di Jakarta Barat dan Jakarta
Timur, RJK penduduk berada pada level di atas 100 sehingga dapat
dikatakan bahwa pada wilayah tersebut jumlah penduduk laki-laki lebih
besar dibandingkan dengan jumlah penduduk perempuan.
Laju Pertumbuhan Penduduk Provinsi DKI Jakarta per tahun selama
sepuluh tahun terakhir yaitu dari tahun 2000 - 2010 sebesar 1,40 %. Laju
pertumbuhan penduduk Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu adalah
tertinggi dibandingkan wilayah lainnya di DKI Jakarta yakni sebesar 2,02 %,
sedangkan yang terendah di Kota Administrasi Jakarta Pusat yakni sebesar
0,27 %. Kota Administrasi Jakarta Timur walaupun menempati urutan
pertama dari jumlah penduduk namun dari sisi laju pertumbuhan penduduk
adalah terendah kedua setalah Kota Administrasi Jakarta Pusat yakni 1,36
%. Wilayah lainnya yang mempunyai laju pertumbuhan penduduk di atas
angka provinsi adalah Kota Administrasi Jakarta Barat (1,81 %), Jakarta
Utara (1,49 %) dan Jakarta Selatan (1,43 %).
Berkaitan dengan komposisi umur dan jenis kelamin, Provinsi DKI
Jakarta di masa depan akan lebih banyak dipengaruhi oleh arah
perkembangan kelahiran dan kematian karena penduduk yang keluar dan
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-15-

masuk DKI Jakarta dapat dikatakan relatif seimbang. Jika tingkat kematian
turun sedangkan tingkat kelahiran tetap tinggi, maka bagian penduduk yang
tergolong usia muda akan meningkat sehingga pada gilirannya akan
menambah angka beban tanggungan. Kondisi ini akan mengganggu
percepatan akselerasi pembangunan karena dengan jumlah penduduk
yang besar, maka sebagian besar sumber daya pembangunan akan
terserap untuk kebutuhan yang bersifat konsumtif.
Tenaga kerja merupakan salah satu faktor yang paling menentukan
dalam proses pembangunan di suatu wilayah. Semakin besar jumlah
tenaga kerja, terlebih apabila disertai dengan keahlian yang cukup
memadai, akan semakin pesat pula perkembangan pembangunan di
wilayah tersebut. Kegiatan penduduk usia 15 tahun ke atas di Provinsi DKI
Jakarta dapat dibedakan menjadi Angkatan Kerja dan Bukan Angkatan
Kerja. Pada tahun 2009 jumlah Angkatan Kerja sebesar 4,69 juta orang dan
Bukan Angkatan Kerja 2,35 juta orang. Selanjutnya dari Angkatan Kerja
tersebut terdapat penduduk bekerja sebanyak 4,12 juta orang dan yang
mencari pekerjaan sebanyak 569 ribu orang. Kebanyakan dari mereka yang
bekerja berkecimpung di sektor perdagangan/hotel dan restoran, jasa dan
industri, masing-masing sebesar 36,83 %, 24,52 %, dan 16,22 %. Jika
diamati berdasarkan status pekerjaannya ada sebesar 57,72 % sebagai
buruh, sementara dengan status pengusaha sebesar 35,48 %.
2.2. TATA RUANG WILAYAH
Kota Jakarta berada dalam daerah kota delta (delta city) sehingga pengaruh
utama tantangan dan kendala daerah delta melalui pengelolaan tata air, analisa
resiko bencana, dan perbaikan ekosistem, harus menjadi perhatian utama dalam
penataan ruang. Sebagaimana kota-kota besar lain di dunia DKI Jakarta
menghadapi tantangan global, khususnya pemanasan global (global warming) dan
perubahan iklim(climate change) yang membutuhkan aksi baik aksi adaptasi
maupun aksi mitigasi yang perlu dituangkan dalam penataan ruang.
Salah satu misi penataan ruang wilayah DKI Jakarta adalah
mengarusutamakan pembangunan berbasis mitigasi bencana, dengan tujuannya
tercapainya penurunan resiko bencana. Sedangkan kebijakan yang diambil dalam
pengurangan resiko bencana adalah6 :

a. Pengembangan prasarana dan sarana pengurangan resiko bencana alamiah,


dengan strategi :
1. Mengembangkan prasarana dan sarana untuk pengendalian banjir dengan
pengembangan sistem polder, pemulihan dan pengembangan situ dan waduk,
normalisasi sungai serta pembangunan tanggul pengaman sungai dan laut;
2. Mengembangkan kawasan Pantai Utara sebagai upaya mengantisipasi
perubahan iklim;
3. Memperbaiki dan meningkatkan sistem drainase kota;
4. Mengembangkan jalur, kawasan dan ruang evakuasi bencana;
5. Meningkatkan penyediaan ruang terbuka biru untuk antisipasi intensitas curah
hujan;
6. Menciptakan kehidupan harmonis berdampingan dengan air; dan
7. Menyempurnakan peraturan bangunan dan lingkungannya yang lebih sesuai
dengan ancaman bahaya di Jakarta misalnya gempa dan kebakaran.

6Rencana

Tata Ruang Wilayah Provinsi DKI Jakarta 2010 2030 (Proses Perda)

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-16-

b. Pengembangan prasarana dan sarana pengurangan resiko bencana non alam


atau ulah manusia, dengan strategi :
1. Mengembangkan jalur, kawasan dan ruang evakuasi bencana;
2. Memberikan kemudahan akses bagi respon gawat darurat, terutama pada
kawasan-kawasan perumahan padat; dan
3. Menyediakan prasarana dan sarana penanggulangan bencana.
Rencana tata ruang wilayah Provinsi DKI Jakarta merupakan perwujudan
dan penjabaran dari rencana struktur, pola ruang dan pengendalian serta
pemanfaatan ruang Provinsi DKI Jakarta. Adapun rencana struktur, pola ruang serta
pemanfaatan ruang yang terkait dengan kebencanaan di Provinsi DKI Jakarta
adalah sebagai berikut:
2.2.1. Struktur Ruang
Struktur Ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem
jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan
sosial ekonomi masyarakat yang secara hirarkis memiliki hubungan
fungsional. Ada beberapa struktur ruang di wilayah Provinsi DKI Jakarta
yang mempunyai kaitan dengan kebencanaan, seperti:

Pusat Kegiatan Primer Kawasan Pantura, pengembangan areal


reklamasi dan kawasan daratan pantai secara terpadu yang bersamasama ditetapkan sebagai satu kawasan perencanaan yang
penyelenggaraan reklamasinya wajib memperhatikan kepentingan
lingkungan, kepentingan pelabuhan, kepentingan kawasan berhutan
bakau, kepentingan nelayan dan fungsi-fungsi lain yang ada di
kawasan Pantura.

Sistem Prasarana Pengendalian Daya Rusak Air


o

Sistem Tata Air


Konsep sistim tata air mendatang dirumuskan sebagai berikut;
Prinsip pertama bahwa air yang datang dari Selatan lebih dahulu
dapat ditahan oleh vegetasi di dataran tinggi di Selatan (Puncak).
Kemudian sedapat mungkin disimpan pada waduk dan situ yang
terdapat di Bogor, Depok dan Jakarta Selatan. Jika air memang
masih ada yang harus dialirkan, maka air akan mengalir melalui
Banjir Kanal Barat (BKB), Banjir Kanal Timur (BKT), Cengkareng
Drain dan rencana kanal baru di bagian Barat Jakarta (Cengkareng
Drain-2).
Karena landsubsidence (penurunan muka tanah) dan sea level rise
(kenaikan muka air laut) semakin luas, maka wilayah Jakarta yang
berada dibawah permukaan laut juga akan semakin luas.
Konsekuensinya implementasi sistim polder akan meluas, terutama
ke sebelah Barat. Selain BKB dan BKT, juga ada Cengkareng Drain
yang membawa air dari hulu (upstream). Namun, dikarenakan
kapasitas Cengkareng Drain masih belum memadai, saat ini sedang
direncanakan untuk membuat kanal baru (Cengkareng Drain 2)
yang akan mengalirkan air dari Kali Pesanggrahan menuju ke laut
dengan muara di sekitar Kali Dadap dekat Bandara Soekarno-Hatta.
Bagaimana mengelola banjir yang terjadi di Jakarta Utara, dimana
wilayah tersebut hanya memiliki rasio badan air yang sedemikian
rendah itu? Dengan rasio badan air yang rendah sulit untuk
membebaskan Jakarta Utara dari banjir dan genangan. Oleh

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-17-

karenanya, pengembangan sistem Pantura akan diintegrasikan


sebagai bagian dalam penanggulangan banjir, antisipasi akan
penurunan muka tanah dan antisipasi kenaikan muka air laut.
o

Tata Air dan Reklamasi


Daerah reklamasi dapat dibagi menjadi 3 (tiga) wilayah: yaitu BKB
ke Barat, daerah tengah, dan daerah Timur Tanjung Priok. Di
Tanjung Priok menghadapi kesukaran membuat tanggul di
kedalaman 8 m karena adanya transportasi kapal-kapal. Karena
itu sistem tanggul dimulai dari bagian Barat sampai tengah pulau
reklamasi, pada kedalaman -8 m.
Setelah itu, kemudian turun ke Selatan menuju ke existing coast line
pada kawasan timur (Pelabuhan Tanjung Priok). Alternatif lain, bisa
saja tanggul dipasang juga mengelilingi Tanjung Priok dengan
menggunakan lock, yang mengatur transportasi kapal pada
ketinggian air yang berbeda. Namun dalam 20 tahun kedepan
kemungkinan lebih baik dibuat terbuka seperti sekarang.

Upaya Non Teknis Penanggulangan Banjir diantaranya:


1. Penanganan dalam konteks tata ruang
2. Pembatasan penggunaan airtanah
3. Pengembangan dan pemanfaatan situ/waduk
4. Pengembangan pemanfaatan bantaran sungai
5. Pengaturan Penataaan Ruang (Redevelopment) Kawasan
Permukiman
6. Pengaturan Limbah Dan Sampah
7. Permukiman Yang Menjorok Ke Badan Sungai/Saluran
8. Konservasi Daerah Aliran Sungai (DAS)

Upaya Teknis Pengendalian Banjir diantaranya:


1. Perbaikan Kapasitas Saluran Makro
2. Banjir Kanal Barat (BKT)
3. Pembangunan Banjir Kanal Timur (BKT)
4. Sodetan BKT-BKB
5. Pengerukan dan Pelebaran Sungai
6. Perbaikan Pintu Air
7. Penambahan Dan Perbaikan Sistem Sub-Makro
8. Perbaikan Sistem Mikro
9. Pengembangan Dan Pembuatan Sumuran/Resapan Air
10. Pembangunan Bangunan Penahan Lumpur (Kantong Lumpur)
11. Pengembangan Tampungan Setempat

2.2.2. Pola Ruang


Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah
yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang
untuk fungsi budidaya. Ada beberapa pola ruang di wilayah Provinsi DKI
Jakarta yang mempunyai kaitan dengan kebencanaan, seperti:
Kawasan Lindung
Kawasan lindung merupakan wilayah yang ditetapkan dengan fungsi
utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber
daya alam dan sumber daya buatan.
Dengan fungsi lindungnya maka kawasan ini ditetapkan untuk dapat
mencegah kerusakan alam dan mengakibatkan bencana baik yang
diakibatkan oleh alam ataupun dari kesalahan manusia.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-18-

Kawasan lindung di Provinsi KDI Jakarta mencakup kawasankawasan seperti :


1. Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Kawasan Bawahnya
Daerah Peresapan Air Tanah
Lokasi dan penyebaran :
a. Secara umum wilayah-wilayah yang mampu untuk meresapkan air
adalah yang dibentuk oleh batuan yang bersifat lulus air (permeabel)
seperti pasir lepas atau batu padat yang berongga/ bercelah,
sehingga mampu menyalurkan air permukaan ke dalam tanah.
b. Berdasarkan kondisi fisik batuannya, kawasan yang bersifat lulus air
adalah yang dibentuk oleh formasi Kampungbaru, dimana batuannya
berupa batu pasir kuarsa yang mengandung sisipan lempung,
serpihan tanah, kerikil, lignit, dan batubara.
c. Daerah resapan secara umum terdapat di bagian selatan wilayah DKI
Jakarta.
Fungsi perlindungan :
a. Perlindungan daerah resapan air untuk wilayah di sekitarnya, seperti
air tanah dalam, airtanah dangkal, maupun mata air.
b. Perlindungan kondisi morfologi dan formasi batuan.
c. Perlindungan kelestarian sumber-sumber air.
d. Perlindungan terhadap gejala erosi dan gerakan tanah/longsoran.
Objek yang dilindungi :
a. Morfologi dan batuan yang berfungsi sebagai daerah resapan air.
b. Vegetasi.
c. Lahan di kawasan resapan air dan kawasan sekitarnya.
2. Kawasan Perlindungan Setempat
Sempadan Pantai
Lokasi dan penyebaran :
Sempadan pantai menempati bagian sepanjang pantai utara Jakarta
dan di pulau-pulau Kepulauan Seribu. Wilayah yang perlu dilindungi di
kawasan tersebut terutama yang berkaitan dengan kegiatan manusia.
Wilayah tersebut perlu dilindungi karena pemanfaatannya cenderung
tidak terkendali, sehingga dapat menimbulkan dampak lingkungan,
seperti abrasi air laut, kemunduran garis pantai, pendangkalan, dan
pencemaran kawasan pantai. Penyebaran sempadan pantai meliputi
wilayah Jakarta Utara.
Fungsi perlindungan :
a. Perlindungan terhadap kemungkinan kerusakan bentang alam
kawasan dan penurunan daya dukung kawasan.
b. Perlindungan terhadap perubahan garis pantai akibat perubahan
hidrooseanografis.
c. Perlindungan kualitas dan kuantitas airtanah dangkal dan airtanah
dalam.
d. Perlindungan kelestarian flora dan fauna.
e. Perlindungan kelestarian kawasan.
Objek yang dilindungi :
a. Morfologi dan litologi kawasan.
b. Keberadaan airtanah dangkal dan airtanah dalam.
c. Ekosistem kawasan.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-19-

d. Lahan budidaya yang ada di bagian dalam wilayah pantai agar


perkembangannya dapat dikendalikan dan diarahkan kepada
usaha konservasi.
Sempadan Sungai
Lokasi dan penyebaran :
Sempadan sungai menempati bagian tepian di sepanjang sungai,
baik yang merupakan daerah perumahan, tepi sungai yang belum
dimanfaatkan untuk kegiatan budidaya. Dengan adanya kawasan
lindung di sempadan sungai menjadikan pemanfaatan sempadan
sungai terkendali.
Fungsi perlindungan :
a. Perlindungan terhadap kerusakan morfologi sungai dan alirannya
akibat erosi, sedimentasi dan banjir.
b. Perlindungan kualitas dan kuantitas air sungai dari pencemaran
limbah industri atau limbah rumah tangga.
c. Perlindungan ekosistem air sungai.
d. Perlindungan flora atau fauna sungai yang khas, langka, atau
hampir punah.
e. Pengaturan dan penataan sempadan sungai untuk penggunaan
budidaya.
Objek yang dilindungi :
a. Wilayah di sepanjang tepi sungai, kualitas, dan kuantitas air
sungai.
b. Pengarahan dan pembatasan budidaya di sepanjang tepi sungai.
c. Pengarahan pemanfaatan sumberdaya yang terdapat di
sepanjang sungai dan sempadan sungai.
Kawasan Sekitar Danau/waduk/situ
Lokasi dan penyebaran :
Kawasan sekitar danau/waduk/situ di Provinsi DKI Jakarta seluruh
wilayah DKI Jakarta yang terdiri dari 52 buah danau/waduk/situ.
Kawasan tersebut perlu dilindungi, oleh karena sumberdaya
danau/waduk/situ relatif dimanfaatkan masyarakat, sehingga perlu
pengaturan dan pengendalian pemanfaatannya.
Fungsi perlindungan :
a. Perlindungan kondisi fisik danau dari kegiatan yang dapat
menimbulkan erosi dan sedimentasi.
b. Perlindungan flora dan fauna.
c. Perlindungan kualitas dan kuantitas air danau/waduk/situ.
d. Perlindungan terhadap perubahan ekosistem akibat pemanfaatan
sumberdaya danau/waduk/situ.
Obyek yang dilindungi :
a. Morfologi, batuan penyusun, dan air.
b. Flora, fauna, dan ekosistemnya.
3. Kawasan Suaka Alam
Cagar Alam
Lokasi dan penyebaran :
Kawasan cagar alam tersebar di wilayah Provinsi DKI Jakarta, baik di
Pulau Bokor dan Kamal Jakarta Utara.
Fungsi perlindungan :
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-20-

a. Perlindungan flora dan fauna tropis Indonesia.


b. Perlindungan flora dan fauna khas, langka, atau hampir punah.
c. Perlindungan ekosistem hutan pantai dan ekosistem dasar
perairan.
d. Perlindungan iklim makro dan mikro.
e. Perlindungan kondisi fisik wilayah terhadap erosi dan gerakan
tanah longsor.
f. Perlindungan daerah resapan air.
Objek yang dilindungi :
a. Kondisi fisik morfologi, tanah, dan batuan.
b. Flora dan fauna yang khas, langka, atau hampir punah.
c. Ekosistem hutan hujan tropis, ekosistem hutan pantai, dan
ekosistem dasar perairan
Hutan Lindung
Lokasi dan penyebaran :
Hutan lindung di Provinsi DKI Jakarta, berada di wilayah Jakarta
Utara tepatnya di Kawasan Hutan Lindung Kapuk.
Sedangkan untuk di Kepulauan Seribu Kawasan Lindung dibagi
menjadi 3, yaitu:
a. Kawasan Hijau Lindung 1 meliputi Zona Inti I (Gosong Rengat)
dan Zona Inti II (Pulau Peteloran Barat, Pulau Peteloran Timur,
Pulau Penjaliran Barat, Gosong Buton, Gosong Peteloran dan
Pulau Penjaliran Timur) dan Zona inti III (pulau Belanda dan Pulau
Kayu Angin Bira) Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu.
b. Kawasan Hijau Lindung II meliputi perairan laut dan pesisir serta
pulau-pulau dalam Zona Penyangga Taman Nasional Laut
Kepulauan Seribu yang berfungsi sebagai penyangga Kawasan
Hijau Lindung I.
c. Kawasan Terbuka Hijau Lindung III terdiri dari Pulau Rambut yang
berfungsi sebagai Suaka Margasatwa dan Pulau Bokor yang
berfungsi sebagai Cagar Alam.
Fungsi perlindungan :
a. Perlindungan fungsi hidrologis tanah, yang menjamin tersedianya
airtanah dan air permukaan serta unsur-unsur hara tanah.
b. Perlindungan terhadap iklim, baik dalam skala makro maupun
mikro.
c. Perlindungan terhadap flora dan fauna.
d. Perlindungan ekosistem mangrove, terumbu karaqng dan padang
lamun.
e. Perlindungan terhadap erosi pantai.
f. Perlindungan ekosistem bagian dasar perairan dan ekosistem
tumbuhan bakau.
4. Kawasan Pelestarian Alam
Taman Nasional dan Taman Wisata Alam
Lokasi dan penyebaran :
Taman nasional dan taman wisata alam berada di Kepulauan Seribu,
yaitu Kawasan Taman Nasional Laut Kepulauan Seribu dan Kawasan
Taman Arkeologi khususnya di Pulau Onrust, Pulau Cipir dan Pulau
Kelor.
Fungsi perlindungan :

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-21-

a. Perlindungan flora dan fauna.


b. Perlindungan kualitas lingkungan di sekitarnya.
c. Perlindungan kawasan yang berpotensi untuk pengembangan
pendidikan dan pariwisata.
Obyek yang dilindungi :
a. Kondisi fisik morfologi dan batuan yang menyusun kawasan.
b. Ekosistem kawasan.
c. Situs-situs yang berada di Taman Arkeologi.
d. Flora dan fauna yang khas, langka,atau hampir punah.
5. Kawasan Rawan Bencana Alam
Banjir
Lokasi dan penyebaran :
Secara umum kawasan yang berpotensi banjir terletak di Bagian utara
wilayah DKI Jakarta, serta di sepanjang tepi sungai atau di muara
sungai.
Fungsi perlindungan :
a. Perlindungan terhadap ancaman banjir.
b. Perlindungan pelabuhan.
c. Perlindungan kawasan budidaya di sekitarnya, seperti
permukiman, industri, pariwisata dan lain-lain.
Sedimentasi
Lokasi dan penyebaran :
Kawasan berpotensi sedimentasi terletak di 13 muara Sungai di
sepanjang pantai utara Jakarta.
Fungsi perlindungan :
a. Perlindungan terhadap peningkatan kecepatan sedimentasi.
b. Perlindungan terhadap kemungkinan banjir.
c. Perlindungan daerah permukiman, pelabuhan, dan kawasan
budidaya lainnya.
d. Perlindungan ekosistem muara sungai yang khas, langka, atau
hampir punah.
6. Kawasan Budidaya
Wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas
dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia,
dan sumber daya buatan.
Untuk kawasan budidaya menurut RTRW Provinsi DKI Jakarta yang
berkaitan dengan kebencanaan baik sebelum, pada saat dan setelah
bencana serta harus mendapatkan perlindungan setidaknya dapat
meminimalisir kondisi kerusakan pada saat bencana adalah sebagai
berikut:
a. Kawasan Terbuka Hijau Non Lindung
Terdiri dari :
Hutan Kota
Taman Kota
Kawasan terbuka hijau lainnya
Pemanfaatan dan pengelolaan ruang terbuka hijau non lindung
dilaksanakan melalui:

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-22-

1.

Peningkatan luasan untuk memberikan perlindungan terhadap


kualitas udara dan iklim mikro;
2. Peningkatan luasan untuk memberikan perlindungan terhadap
badan-badan air;
3. Peningkatan luasan guna memulihkan daya resap dan daya alir
presipitasi air permukaan;
4. Pengembangan dan pemeliharaan kawasan terbuka hijau melalui
penanaman tanaman keras berkanopi lebar, tanaman buahbuahan, dan tanaman hias dan bunga;
5. Pengembangan dan pemeliharaan hutan kota, taman kota, dan
taman lingkungan baru;
6. Pengembangan dan pemeliharaan jalur hijau pada sempadan
sungai, sempadan waduk dan situ, di sepanjang tepi dan median
jalan, di sepanjang jalur rel kereta api, di bawah jaringan
transmisi listrik tegangan tinggi, dan di sepanjang jalur pipa;
7. Pengembangan dan pemeliharaan taman lingkungan yang
sekaligus dimanfaatkan sebagai sarana olah raga, rekreasi, dan
sosial bagi warga perumahan;
8. Mendorong Peran serta aktif masyarakat dalam pengembangan
dan pemeliharaan kawasan hijau terbangun;
9. Pengembangan kawasan terbuka hijau pada wilayah sempadan
situ/waduk baru di kawasan rawan banjir dengan manfaat multi,
ekologis, sosial dan estetis;
10. Pemberian Insentif dan disinsentif bagi lingkungan permukiman
yang mampu memiliki atau mempertahankan RTH; dan
11. Mendorong pengembang pemukiman untuk membangun ruang
terbuka hijau binaan di wilayah perencanaannya yang bisa
mendukung fungsi ekologis, sosial dan estetis.
b. Kawasan Perumahan Berfungsi Lindung
Kawasan perumahan terdiri atas:
Kawasan perumahan horisontal dan fasilitasnya, dan
Kawasan perumahan vertikal dan fasilitasnya.
Kawasan permukiman berfungsi lindung, terdiri atas:
1. Kawasan perumahan horisontal berfungsi lindung dan fasilitasnya;
dan
2. Kawasan perumahan vertikal berfungsi lindung dan fasilitasnya;
3. Kawasan permukiman berfungsi lindung, ditetapkan dengan
ketentuan:
4. Berada di luar kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan rawan
bencana atau berada pada kawasan rawan bencana tetapi sudah
memiliki rencana dan strategi mitigasi dan adaptasi terhadap
bencana;
5. Pembangunan baru tidak berada pada wilayah cekungan air;
6. Tersedia rencana pengelolaan air limbah dan air limbah tidak
diperkenakan untuk dialirkan langsung ke drainase publik;
7. Tidak menambah beban pada saat debit puncak saluran drainase
public;
8. Tidak mengganggu fungsi lindung yang ada;
9. Tidak mengganggu upaya pelestarian kemampuan sumber daya
alam;
10. Sesuai dengan daya dukung lahan setempat;
11. Memiliki akses menuju pusat kegiatan masyarakat di luar
kawasan; dan/atau
12. Memiliki kelengkapan prasarana, sarana, dan utilitas pendukung.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-23-

Pemanfaatan dan pengelolaan kawasan permukiman berfungsi


lindung, dilaksanakan melalui:
1. Penyediaan secara bertahap agar tercapai norma 1(satu) unit
rumah yang layak untuk tiap keluarga;
2. Pengembangan melalui pola perumahan vertikal dengan
memprioritaskan pembangunan rumah susun sederhana, yang
ruang luarnya dilengkapi dengan ruang terbuka hijau yang bisa
berfungsi resapan, sarana sosial dan sebagai fasilitas
penanggulangan dan evakuasi bencana;
3. Peningkatkan kualitas lingkungan pada kawasan perumahan
kumuh dan atau padat melalui program Perbaikan Kampung
Terpadu;
4. Setiap kawasan permukiman secara bertahap dilengkapi dengan
sarana lingkungan yang jenis dan jumlahnya disesuaikan dengan
kebutuhan masyarakat setempat berdasarkan standar fasilitas
umum dan fasilitas sosial;
5. Penataan kawasan permukiman yang berada di sekitar bantaran
sungai, waduk dan situ yang mengganggu sistem tata air harus
ditata kembali dan atau direlokasi;
6. Kawasan permukiman yang berada pada kawasan rawan
bencana banjir sejauh dapat diatasi dengan teknik rekayasa tidak
perlu di relokasi;
7. Pengurangan secara bertahap pemanfaatan air tanah dalam
sebagai sumber utama air bersih;
8. Penyediaan sistem utilitas yang memadai terutama persampahan,
pengolahan air limbah, dan air bersih;
9. Penyediaan sistem pembuangan air hujan dan drainase yang
mempunyai kapasitas tampung yang cukup sehingga lingkungan
perumahan dan kawasan sekitarnya bebas dari genangan;
10. Penyediaan ruang terbuka hijau atau sejenisnya yang memadai;
11. Pelarangan dan relokasi perumahan yang berada pada kawasan
berfungsi lindung;
12. Pengarahan pembangunan baru pada kawasan yang berada
dalam jangkauan fasilitas Sosial dan fasilitas umum perkotaan;
13. Pembangunan rumah susun sederhana diprioritaskan pada lokasi
yang memiliki aksesibilitas tinggi dan utilitas yang memadai; dan
14. Peningkatan KLB dimungkinkan dalam peremajaan rumah susun
sederhana guna meningkatkan kualitas dengan tetap
memperhitungkan daya dukung lingkungannya.
c. Kawasan Perkantoran, Perdagangan dan Jasa
Fungsi utama dari kawasan perkantoran, pedagangan dan jasa ialah:
Memfasilitasi kegiatan transaksi perdagangan dan jasa anta
masyarakat yang membutuhkan (sisi permintaan) dan
masyarakat yang menjual jasa (sisi penawaran);
Menyerap tenaga kerja di perkotaan dan memberikan
kontribusi yang dominan terhadap PDRB.
Karakteristik lokasi dan kesesuaian lahan kawasan perkantoran,
perdagangan dan jasa memiliki beberapa ciri yaitu sebagai berikut:
1. Tidak terletak pada kawasan lindung dan kawasan bencana alam;
2. Lokasinya strategis dan mudah dicapai dari seluruh penjuru kota;
3. Dilengkapi dengan sarana antara lain tempat parkir umum,
bank/ATM, pos polisi, pos pemadam kebakaran, kantor pos

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-24-

pembantu, tempat ibadah, dan sarana penunjang kegiatan


komersial serta kegiatan pengunjung;
4. Terdiri dari perdagangan lokal, regional, dan antar regional.
d. Kawasan Fungsi Ibukota Negara
Kawasan fungsi ibukota negara adalah kawasan yang memiliki
kekhususan tugas, hak, kewajiban, dan tanggung jawab tertentu
dalam penyelenggaraan pemerintahan dan sebagai tempat
kedudukan perwakilan negara asing, serta pusat/perwakilan lembaga
internasional.
Kawasan fungsi Ibukota Negara terdiri atas :
1. Kawasan Pemerintahan Nasional
2. Kawasan Perwakilan Asing
Pemanfaatan dan pengeloaan kawasan fungsi Ibukota Negara
dilaksanakan melalui:
1. Untuk
kawasan
pemerintahan
Nasional,
harus
dapat
mencerminkan identitas dan karakter suatu bangsa dan negara.
2. Untuk kawasan pemerintahan tingkat provinsi dan kota
administrasi, harus bersifat terbuka yang berorientasi pada
cerminan bentuk pelayanan dan pengayoman kepada penduduk
Ibukota, serta tersedianya ruang-ruang terbuka interaksi yang
memungkinkan terciptanya keharmonisan antara elemen
pemerintah dengan masyarakatnya.
3. Untuk kawasan perwakilan asing, tetap harus mengikuti
ketentuan-ketentuan yang berlaku pada kawasan-kawasan
dimana mereka berada.
4. Pelarangan pemanfaatan pada pada kawasan lindung dan
kawasan rawan bencana.
e. Kawasan Industri dan Pergudangan
Kawasan industri dan pergudangan adalah kawasan yang diarahkan
dan diperuntukkan bagi pengembangan industri dan pergudangan
beserta fasiilitas penunjangnya dengan Koefisien Dasar Bangunan
(KDB) maksimal 50% dengan prosentase luas kawasan di tiap
wilayah mengacu pada ketentuan yang berlaku dan kecenderungan
pengembangan yang terjadi dilapangan.
Kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan industri berdasarkan
Rencana Tata Ruang Wilayah yang ditetapkan oleh Pemerintah
Provinsi DKI Jakarta, sebagian atau seluruh bagian kawasan
peruntukan industri dapat dikelola oleh satu pengelola tertentu. Dalam
hal ini, kawasan yang dikelola oleh satu pengelola tertentu tersebut
disebut kawasan industri. Kawasan industri memiliki fungsi antara lain
:
1. Memfasilitasi kegiatan industri agar tercipta aglomerasi kegiatan
produksi di satu lokasi dengan biaya investasi prasarana yang
efisien;
2. Mendukung upaya penyediaan lapangan kerja;
3. Meningkatkan nilai tambah komoditas yang pada gilirannya
meningkatkan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) di wilayah
yang bersangkutan;
4. Mempermudah koordinasi pengendalian dampak lingkungan yang
mungkin ditimbulkan.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-25-

f. Kawasan Terbuka Non Hijau


Kawasan/Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) adalah ruang terbuka
diwilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori RTH, berupa
lahan yang diperkeras, maupun yang berupa badan air. Kawasan
terbuka non hijau meliputi:
1. Kawasan terbuka atau plasa
2. Kawasan terbuka biru.
Fungsi utama RTNH adalah fungsi Sosial Budaya, dimana antara lain
dapat berperan sebagai:
1. Wadah aktifitas Sosial Budaya masyarakat dalam wilayah kota/
kawasan perkotaan terbagi dan terencana dengan baik
2. Pengungkapan ekspresi budaya/kultur lokal;
3. Merupakan media komunikasi warga kota;
4. Tempat olahraga dan rekreasi;
5. Wadah dan objek pendidikan, penelitian, dan pelatihan dalam
mempelajari alam.
g. Kawasan Evakuasi Bencana
Mitigasi Bencana adalah upaya untuk mengurangi risiko bencana,
baik secara struktur atau fisik melalui pembangunan fisik alami
dan/atau buatan maupun nonstruktur atau nonfisik melalui
peningkatan kemampuan menghadapi ancaman bencana di Wilayah
Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.
Adapun lokasi kawasan evakuasi dan jalur evakuasi :
1. Lokasi kawasan evakuasi bencana utama diarahkan di Kawasan
Monumen Nasional, Gelora Bung Karno, Ancol, Kawasan Islamic
Centre, Taman Mini Indonesia Indah, kawasan pusat
pemerintahan, kawasan pemakaman, dan kawasan rekreasi
lainnya.
2. Jalur evakuasi bencana adalah jaringan jalan yang dilalui
Transjakarta, jalan arteri menuju lokasi kawasan evakuasi
bencana utama (Kawasan Monumen Nasional, Gelora Bung
Karno, Senayan, Ancol, Kawasan Islamic Centre) dan menuju
fasilitas vital (Pelabuhan Tanjung Priok dan Bandara Halim
Perdana Kusuma).
2.2.3

Pengendalian dan pemanfaatan ruang


Pengendalian dan Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk
mewujudkan tertib tata ruang. Tata tertib ruang yang dimaksud adalah agar
tidak terjadinya kesalahan dan kelalaian dalam praktek-praktek penataan
ruang baik pada saat rencana ataupun pada proses implementasi, dengan
tujuan agar dapat tercipta ruang yang aman, nyaman dan sejahtera.
Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi terdiri dari:
1. Peraturan Zonasi, merupakan ketentuan yang mengatur tentang
persyaratan pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan
disusun untuk setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya
dalam rencana rinci tata ruang. Kriteria umum pemanfaatan ruang
ditetapkan guna menjamin pemanfaatan ruang yang dapat mencapai
standar kualitas minimum untuk kesehatan, keamanan, dan
keselamatan. Peraturan zonasi disusun berdasarkan rencana rinci tata
ruang untuk setiap zona pemanfaatan ruang.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-26-

2. Perizinan, merupakan arahan-arahan yang disusun oleh pemerintahan


provinsi, sebagai dasar dalam menyusun ketentuan perizinan oleh
pemerintahan kabupaten/kota, yang harus dipenuhi oleh setiap pihak
sebelum pemanfaatan ruang, yang ditetapkan oleh pemerintah daerah
sesuai dengan kewenangannya, yang digunakan sebagai alat dalam
melaksanakan pembangunan keruangan yang tertib sesuai dengan
rencana tata ruang yang telah disusun dan ditetapkan. Mekanisme ini
merupakan perangkat penting dari pengendalian pemanfaatan ruang,
oleh karenanya apabila mekanisme ini terselenggara dengan baik,
maka penyimpangan pemanfaatan ruang dapat dikurangi, dan secara
legal penyimpangan dapat diidentifikasi dan ditertibkan. Ijin dalam
pemanfaatan ruang ialah ijin yang berkaitan dengan lokasi, kualitas
ruang, dan tata bangunan yang sesuai dengan peraturan perundangundangan, hukum adat dan kebiasaan yang berlaku.
3. Pemberian insentif dan insentif, merupakan mekanisme yang dapat
mendorong perkembangan kota dan dapat menimbulkan dampak positif
yang menunjang pembangunan kota atau upaya pengarahan pada
perkembangan yang berdampak negatif untuk mengefektifkan
pembangunan/rencana tata ruang yang telah ditetapkan, atau upaya
untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang
sejalan dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi DKI Jakarta,
serta memberikan kontribusi dalam membantu pemecahan masalah
perkotaan. Disinsentif merupakan perangkat untuk mencegah,
membatasi pertumbuhan, atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan
dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi DKI Jakarta dan
kegiatannya menimbulkan dampak negatif perkotaan.
4. Sanksi, merupakan tindakan penertiban dilakukan melalui pemeriksaan
dan penyidikan atas semua pelanggaran dan kejahatan yang dilakukan
terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata
ruang yang ditetapkan. Kegiatan penertiban dapat dilakukan secara
langsung melalui penegakan hukum dan penertiban tidak langsung
melalui pengenaan disinsentif pemanfaatan ruang, melalui pengenaan
retribusi secara progresif atau membatasi penyediaan sarana dan
prasarna dasar lingkungannya. Pengenaan sanksi dapat berupa sanksi
administratif, sanksi pidana, maupun sanksi perdata.
2.3

GAMBARAN UMUM KEBENCANAAN


2.3.1 Sejarah Bencana Indonesia
Indonesia adalah sebuah negeri yang rawan bencana. Sejarah
mencatat bahwa Indonesia pernah menjadi tempat terjadinya berbagai
peristiwa yang menimbulkan dampak yang cukup besar. Salah satunya
letusan gunung api terbesar di dunia. Tahun 1815 Gunung Tambora yang
berada di Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat dan Gunung Krakatau
meletus pada tahun 1883.
Bencana yang paling mematikan selanjutnya pada awal abad XXI
juga dari Indonesia. Gempa bumi besar terjadi pada tanggal 26 Desember
2004, di dalam laut sebelah barat Pulau Sumatra di dekat Pulau Simeuleu.
Gempabumi ini memicu tsunami yang menewaskan lebih dari 225.000 jiwa.
Bencana yang menimbulkan korban jiwa masif ini melanda beberapa negara
di Asia Tenggara dan Selatan. Di Indonesia sendiri, gempa bumi dan tsunami
mengakibatkan sekitar 165.798 korban jiwa dan nilai kerusakan yang
ditimbulkan mencapai lebih dari Rp 48 triliun. Secara umum jumlah kejadian
dapat dilihat pada tabel 1. Selain bencana yang berskala besar, bencana di

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-27-

Indonesia hampir setiap tahun menimbulkan kerugian tidak sedikit. Bencana


tersebut adalah banjir yang hampir setiap tahun menimpa Jakarta dan
wilayah sekitarnya, kota-kota di sepanjang daerah aliran sungai Bengawan
Solo dan beberapa daerah lain di Indonesia. Total dari kejadian ini
menimbulkan kerugian material dan non-material senilai triliunan rupiah.
Demikian pula kekeringan yang semakin sering terjadi di beberapa daerah di
Indonesia, selain mengancam produksi tanaman pangan juga kian
mempermiskin penduduk yang mata pencahariannya tergantung pada
pertanian, perkebunan dan peternakan. Persentase jumlah kejadian bencana
di Indonesia dari tahun 1815-2011 dari data DIBI dapat dilihat pada Gambar
4 dibawah ini.

Tabel 1. Sejarah bencana di Indonesia per propinsi dari tahun 1815-2010

Gambar 4. Prosentase kejadian bencana di Indonesia tahun 1815-2011

Dari Tabel 1 dan Gambar 4 dapat dilihat bahwa bencana yang paling
sering terjadi di Indonesia dari tahun 1815-2011 adalah banjir 3990 kejadian
(39%), angin puting beliung 1771 kejadian (17%), tanah longsor 1600

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-28-

kejadian (16%), dan kekeringan 1413 kejadian (14%) sedangkan untuk banjir
dan tanah longsor 306 kejadian (3%), gempa bumi 272 kejadian (3%),
gelombang pasang/abrasi 174 kejadian (2%), kecelakaan transportasi 164
kejadian (2%), kebakaran hutan dan lahan 116 kejadian (1%), letusan
gunungapi 110 kejadian (1%), epidemic dan wabah penyakit 109 kejadian
(1%), dan konflik/kerusuhan sosial 94 kejadian (1%). Jika dilihat dari lokasi
kejadian, sebagian besar bencana terjadi di Jawa Tengah 2171 kejadian,
Jawa Barat 1534 kejadian, dan Jawa Timur 1203 kejadian.
2.3.2

Sejarah Bencana Di Propinsi DKI Jakarta


Sejarah bencana yang pernah terjadi di Propinsi DKI Jakarta
merupakan bencana alam dan non-alam serta bencana sosial akibat ulah
manusia. Terdapat 9 potensi bencana yang teridentifikasi berdasarkan
sejarah kejadiannya. Kelompok potensi bencana tersebut dapat dilihat pada
Tabel 2.

Tabel 2. Sejarah bencana di DKI Jakarta


POTENSI BENCANA DKI JAKARTA
BERDASARKAN CATATAN SEJARAH
1. Banjir
6. Cuaca Ekstrim (Angin Puting Beliung)
2. Kebakaran Gedung dan Permukiman 7. Gempa Bumi
3. Epidemi Penyakit
8. ROB (Gelombang Pasang dan Abrasi)
4. Konflik Sosial
9. Tanah Longsor dan Penurunan Tanah
5. Kegagalan Teknologi
Sumber : Analisis Pemetaan Resiko Bencana Provinsi DKI Jakarta

Dari tabel diatas maka dapat diuraikan diatas maka dapat diuraikan kejadian
bencana yang pernah terjadi di Propinsi DKI Jakarta yaitu:
2.3.2.1

Banjir
Permasalahan banjir ini ternyata sudah ada sejak Jakarta
dibangun oleh Jan Pieters Z. Coen di awal abad ke 17 dengan
konsep kota air (waterfront city). Pada waktu didirikan di tahun
1619 pada lokasi kota pelabuhan Sunda Kalapa, Batavia dirancang
dengan kanal-kanal seperti kota Amsterdam atau kota-kota lain di
Belanda. Secara historis semenanjung dan Teluk Jakarta memang
rawan banjir akibat peningkatan debit air sungai-sungai Cisadane,
Angke, Ciliwung, Bekasi dan Citarum pada musim hujan.
Pertumbuhan permukiman dan perkotaan yang tak terkendali
disepanjang dan disekitar daerah aliran sungai, tidak berfungsinya
kanal-kanal dan tiadanya sistem drainase yang memadai
mengakibatkan semakin terhambatnya aliran air ke laut, yang
mengakibatkan Jakarta dan kawasan di sepanjang daerah aliran
sungai menjadi sangat rentan terhadap banjir.
Berdasarkan dokumentasi yang tersedia, Kota Jakarta
pernah dilanda banjir besar pada tahun 1621, 1654 dan 1918,
kemudian pada tahun 1976,1996, 2002 dan 2007. Banjir di Jakarta
yang terjadi pada tahun 1996, 2002, 2007 dan 2008 selain

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-29-

menggenangi hampir seluruh penjuru kota juga menjadi tragedi


nasional yang menjadi perhatian dunia.
Terjadinya banjir di Jakarta, pada dasarnya disebabkan oleh:

Luapan air sungai karena aliran air dari hulu yang melebihi
kapasitas sungai;
Tidak memadainya fungsi saluran drainase serta semakin
berkurangnya daerah resapan untuk Jakarta;
Sulitnya pemeliharaan sungai karena sebagian bantaran
sungai telah digunakan sebagai permukiman;
Pola pengelolaan sampah yang buruk dan kurangnya
kesadaran masyarakat dalam kebersihan lingkungan;
Kerusakan lingkungan daerah tangkapan air di bagian hulu
sungai akibat pemanfaatan yang kurang terkendali. Sehingga
wilayah kota Jakarta daratan rawan terhadap banjir;
Belum optimalnya koordinasi lintas sektor dalam pengelolaan
air (water management);
Curah hujan tinggi;
Naiknya permukaan air laut dan sungai yang dipengaruhi oleh
pemanasan global;
Kondisi geografis 40% wilayah DKI Jakarta lebih rendah dari
permukaan laut.

Banjir di DKI Jakarta dibagi menjadi kategori 2 kategori, yaitu


(1) banjir in-land dan (2) banjir rob. Banjir in-land adalah banjir
didaratan DKI Jakarta yang disebabkan oleh meluapnya kali akibat
tingginya curah hujan di daerah hulu (wilayah Kabupaten Bogor,
Jawa Barat). Banjir besar yang terjadi sejak tanggal 3 Januari
hingga 9 Februari 2007 disebabkan oleh curah hujan yang tinggi
serta banjir yang berasal dari daerah hulu yang dibawa arus
Sungai Ciliwung maupun anak-anak sungai Cisadane ke wilayah
Jakarta, berbagai kerusakan dan kerugian baik pada sektor
pemerintah, swasta, maupun masyarakat. Kerusakan dan kerugian
terhadap aset terkena banjir yang melanda DKI Jakarta dan
sekitarnya diperkirakan senilai Rp. 7,3 triliun7;
Sementara itu, rob (atau dalam istilah Inggrisnya dikenal
sebagai coastal flooding) adalah banjir yang disebabkan
gelombang pasang air laut, banjir tersebut tidak saja disebabkan
oleh kenaikan tinggi permukaan air laut akibat pasang surut laut
tetapi juga karena banyak lokasi di pesisir utara seperti Jakarta
memang berupa dataran rendah dengan ketinggian di bawah
permukaan laut, sehingga bila terjadi gelombang pasang laut agak
besar banjirpun melanda permukiman warga. Naiknya gelombang
pasang laut dapat juga disebabkan oleh faktor-faktor lain seperti
dorongan air, angin dan fenomena-fenomena alam lain yang sering
terjadi di laut. Sedangkan abrasi merupakan mundurnya garis
pantai/garis tepi sungai akibat tergerus gelombang laut atau arus
sungai sehingga berkurangnya luas daratan dan rusak/hilangnya
aset wilayah seperti pemukiman, kawasan wisata, pertambakan
maupun pelabuhan.

7BAPPENAS.

(2007). Laporan perkiraan kerusakan dan kerugian pasca bencana banjir awal Februari 2007
di wilayah JABODETABEK (Jakarta, Bogor, Depok, Tanggerang, dan Bekasi).

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-30-

2.3.2.2

Kebakaran
Berdasarkan Gambar 5 data yang dikumpulkan oleh Dinas
Pemadam Kebakaran Propinsi DKI Jakarta, terdapat 5 jenis
kebakaran yang kerap terjadi, yaitu kebakaran pemukiman,
bangunan, industry, kendaraan bermotor, dan lain-lain.
Data yang ada menunjukkan angka kejadian kebakaran
yang fluktuatif sejak tahun 2006 - 2010. Meskipun demikian,
kecenderungan jumlahnya naik dalam kurun waktu tersebut.
Bahkan terjadi lonjakan pada tahun 2011 dengan 953 kejadian
dibanding pada tahun 2010 dengan 698 kejadian. Jika diambil
angka rata-rata, kejadian pertahun mencapai lebih dari 800
kejadian kebakaran. Ditahun 2011, angka kejadian meningkat
mencapai puncaknya pada bulan Agustus yakni 141 kejadian.
Gambar 5 Jumlah dan tipe bencana kebakaran per wilayah
administratif tahun 2006 - 2010

120
100
Houses

80

Bangunan Public

60

Industry

40

Motor vehicle

20

Others

Jakarta
Selatan

Jakarta
Timur

Jakarta
Pusat

Jakarta
Barat

Jakarta
Utara

Pulau
Seribu

Angka kebakaran di Jakarta pada 2011 meningkat cukup


drastis. Berdasarkan data Dinas Pemadam Kebakaran dan
Penanggulangan Bencana DKI Jakarta, hingga 13 Oktober 2011
tercatat sebanyak 779 kasus. Dari data, terdapat 56 kelurahan
yang rawan kebakaran, di antaranya Kelurahan Tambora Kelurahan
Bukit Duri, Kelurahan Johar Baru, Kelurahan Penjaringan,
Kelurahan Tanah Tinggi, Kelurahan Tanah Abang, Kelurahan
Penggilingan, dan Kelurahan Manggarai (Dinas Pemadam
Kebakaran, 2012).
Dari lima wilayah administratif Provinsi DKI Jakarta, Jakarta
Barat merupakan wilayah dengan kasus kebakaran gedung dan
pemukiman tertinggi, yakni mencapai 188 peristiwa. Disusul
Jakarta Selatan sebanyak 178 kasus, Jakarta Timur 174 kasus,
Jakarta Utara 150 kasus, dan Jakarta Pusat 88 kasus. Sedangkan
di Kepulauan Seribu hanya terjadi satu peristiwa kebakaran saja.
Penyebab kebakaran didominasi karena arus pendek listrik.
Disusul penyebab lain-lain, ledakan kompor, penggunaan alat
penerangan dan api rokok.
Kerugian materi akibat kabakaran selama 2012 mencapai
Rp 290.367.480.000,-, dengan korban tewas sebanyak 35 orang,

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-31-

dan luka-luka 119 orang. Luas areal yang terbakar seluas 587.504
meter persegi. Akibat kebakaran itu, sebanyak 5.823 kepala
keluarga atau 21.507 jiwa kehilangan tempat tinggal. Kasus
kebakaran paling banyak terjadi pada Agustus yakni mencapai 150
kasus, disusul pada September sebanyak 130 kasus. Sementara
selama Januari hingga Juli kasus kebakaran rata-rata terjadi
sekitar 65 kasus per bulannya.
2.3.2.3

Epidemi dan Wabah Penyakit


Menurut catatan sejarah, pada tahun 1732 pernah terjadi
wabah penyakit besar, yang sekarang diduga adalah malaria,
disentri dan kolera (pada zaman itu belum diketahui, setidaknya di
Batavia, bahwa kuman dalam air akan mati kalau air dimasak
sampai mendidih). Sampai akhir abad ke-19 banyak orang tak
peduli dan minum air Ciliwung begitu saja, hampir tidak dapat
dibayangkan betapa tidak sehatnya daerah kota dan sekitarnya
pada abad ke-18.
Kasus Penyakit Endemik DBD di DKI Jakarta dapat
digolongkan merupakan salah satu penyakit menular yang cukup
dominan. Pada Tahun 2003 DKI Jakarta pernah dinyatakan
sebagai KLB (Kejadian Luar Biasa) Penyakit DBD. Pada bulan
Oktober Tahun 2006 jumlah penderita DBD sebanyak 700 orang
dengan prosentase 34 % dari total jumlah penderita penyakit
menular dan merupakan penyakit yang memakan korban
meninggal. Berdasar data kasus DBD Kotamadya Jakarta Utara
dari Awal Bulan Januari 2006 sampai dengan tanggal 10 Agustus
2006 terdapat 3.235 Penderita dengan korban meninggal 2 orang.
Kejadian luar biasa DBD terjadi lagi di DKI pada tahun 2007
dengan jumlah penderita mencapai 31.836 orang dan 87 orang
meninggal. Meskipun tahun-tahun selanjutnya hingga tahun 2010
kasus DBD di DKI Jakarta menurun. Namun tahun 2010 jumlah
kasus DBD di DKI Jakarta meningkat mencapai 18.006 kasus dan
ditemukan hampir di seluruh wilayah 8.
Kejadian Luar Biasa penyakit (KLB) adalah timbulnya atau
meningkatnya kejadian kesakitan/kematian yang bermakna secara
epidemiologis pada suatu daerah dalam kurun waktu tertentu, dan
merupakan keadaan yang dapat menjurus pada terjadinya wabah
(PP 40 tahun 1991, Bab I Pasal 1 ayat 7).
Pemerintah
melalui
Permenkes
Nomor
1501/Menkes/PER/X/2010 sebagai pengganti Permenkes No. 560
tahun 1989 telah menetapkan kriteria KLB yaitu :
1. Timbulnya suatu penyakit menular tetentu yang sebelumnya
tidak ada atau tidak dikenal pada suatu daerah
2. Peningkatan kejadian kesakitan terus-menerus selama 3 (tiga)
kurun waktu dalam jam, hari atau minggu berturut-turut
menurut jenis penyakitnya
3. Peningkatan kejadian kesakitan dua kali atau lebih
dibandingkan dengan periode sebelumnya dalam kurun waktu
jam, hari, atau minggu menurut jenis penyakitnya

8Beritajakarta.com,

2010

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-32-

4. Jumlah penderita baru dalam periode waktu 1 (satu) bulan


menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibandingkan
dengan angka rata-rata jumlah per bulan dalam tahun
sebelumnya.
5. Rata-rata jumlah kejadian kesakitan per bulan selama 1 (satu)
tahun menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibandingkan
dengan rata-rata jumlah kejadian kesakitan per bulan pada
tahun sebelumnya
6. Angka kematian kasus suatu penyakit (Case Fatality Rate)
dalam 1 (satu) kurun waktu teftentu menunjukkan kenaikan
500/o (lima puluh persen) atau lebih dibandingkan dengan
angka kematian kasus suatu penyakit periode sebelumnya
dalam kurun waktu yang sama
7. Angka proporsi penyakit (Proportional Rate) penderita baru
pada satu periode menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih
dibanding satu periode sebelumnya dalam kurun waktu yang
sama
Berdasarkan Permenkes di atas ada 17 penyakit yang
termasuk ke dalam kategori penyakit menular yang dapat
menimbulkan wabah, diantaranya adalah Kolera, Pes, Demam
Berdarah Dengue, Campak, Polio, Difteri, Petusis, Rabies, Malaria,
Avian Influenza H5N1, Anthrax, Leptospirosis, Hepatitis, Influenza
A baru (H1N1) / pandemi 2009, Meningitis, Yellow Fever,
Chikungunya, dan penyakit menular tertentu lainnya sebagaimana
ditetapkan oleh Menteri Kesehatan.
Tabel 3 memaparkan jumlah penderita dan kematian serta jumlah
kecamatan dan kelurahan yang terserang KLB di DKI Jakarta,
pada tahun 2007:
Tabel 3. Kejadian KLB di DKI Jakarta Tahun 2007.
No

Jenis KLB

JAKARTA PUSAT

Yang terserang
Jumlah
Jumlah
Kecamatan
Desa
5
6

Jumlah
Penduduk
Terancam

Jumlah
Penderita

Jumlah
Kematian

34

Chikungunya

30

Flu Burung

JAKARTA UTARA

16

722,251

2,625

DBD

16

722,251

2,625

262

93

1
1

JAKARTA BARAT

JAKARTA SELATAN

Flu Burung

22

Chikungunya

240

92

JAKARTA TIMUR
Suspect Afian Influensa

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-33-

No

Yang terserang
Jumlah
Jumlah
Kecamatan
Desa
1

Jenis KLB
Leptospirosis

Jumlah
Penduduk
Terancam

Jumlah
Penderita
1

Suspect chikungunya

92

Suspect AFP

Keracunan makanan

Diphteri

Chikungunya

Jumlah
Kematian

119
42,218

105

KEP. SERIBU

Berikut dipaparkan sejarah bencana masing-masing penyakit


menular yang berpotensi menimbulkan wabah dan KLB :

1. Wabah Malaria
Batasan KLB malaria adalah meningkatkan jumlah kesakitan
baru dua kali atau lebih dibandingkan bulan yang sama dalam
tahun lalu atau satu bulan sebelumnya pada tahun yang
sama di suatu wilayah, disertai adanya kematian karena
gejala malaria atau keresahan pada masyarakat.
Penyakit malaria adalah penyakit yang disebabkan oleh
parasit malaria (plasmodium) bentuk aseksual yang masuk ke
dalam tubuh manusia yang ditularkan oleh nyamuk malaria
(anopheles) betina. (Sumber: WHO. 1981)
Lokasi dimana dapat ditemukan wabah malaria tergantung
pada faktor iklim seperti suhu, kelembaban, dan hujan.
Malaria ditransmisikan pada area tropis dan subtropis yang
mana nyamuk Anopheles dapat bertahan hidup dan
berkembang biak serta parasit penyebab malaria dapat
melengkapi siklus pertumbuhannya. Pada suhu dibawah
20oC, plasmodium falcifarum tidak dapat menyelesaikan
siklus pertumbuhan nya sehingga tidak bisa ditransmisikan.
Pada banyak wilayah/kawasan endemik malaria, transmisi
malaria tidak dapat terjadi pada ketinggian yang sangat tinggi,
selama musim dingin, pada padang pasir (kecuali oasis) serta
pada daerah yang memiliki program pengontrolan dan
elimininasi malaria yang baik.
Semakin dekat dengan ekuator, transmisi bisa terjadi makin
sering. Pada daerah yang lebih dingin, transmisi terjadi lebih
jarang dan tergantung musim. Plasmodium vivax lebih sering
terjadi disana karena lebih toleran terhadap suhu yang tidak
stabil.
Keadaan lingkungan yang memiliki danau air payau,
genangan air di hutan, persawahan, tambak ikan, pembukaan
hutan, dan pertambangan di suatu daerah meningkatkan
kemungkinan timbulnya penyakit malaria karena merupakan
tempat hidup yang baik bagi nyamuk anopheles.
Morbiditas dan mortalitas karena malaria lebih tinggi pada
masa anak-anak. Imunitas melawan infeksi ini sulit
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-34-

menangani sulit untuk menangani infeksi terutama pada


daerah yang mengalami holoendemik atau hiperendemik.
Pada orang dewasa, kebanyakan infeksi malaria bersifat
asimptomatik. Peningkatan kejadian malaria terjadi pada
musim hujan ketika nyamuk berkembang. Epidemi dapat
berkembang saat ada perubahan lingkungan, ekonomi, atau
kondisi sosial seperti hujan lebat yang diikuti dengan musim
kemarau atau migrasi dari daerah non malaria ke daerah
yang transmisinya tinggi.
Faktor-faktor penentu epidemiologi malaria diantaranya
adalah jumlah, kebiasaan menggigit manusia, dan masa
hidup nyamuk anopheles.
Di Indonesia, malaria dapat berjangkit didaerah dengan
ketinggian 1800 m di atas permukaan laut. Spesies yang
banyak dijumpai adalah Plasmodium falcifarum dan
Plasmodium Vivax. Plasmodium malariae dijumpai di
Indonesia bagian timur sedangkan Plasmodium ovale pernah
ditemukan di Papua dan Nusa Tenggara Timur.
Kasus malaria di Jakarta masih terbilang tinggi, penyakit ini
bukan berasal dari wilayah Ibukota tetapi dari daerah lain.
Kasus malaria di Ibukota adalah kasus impor atau penderita
malaria yang tinggal di luar wilayah DKI, tapi berobat di
rumah sakit di Jakarta.
Berdasarkan data Dinas Kesehatan DKI Jakarta, hingga
Maret 2011, ada 20 kasus yang ditemukan tersebar di lima
wilayah dan satu kabupaten. Rinciannya, Jakarta Pusat (2),
Utara (3), Barat (6), Selatan (3), Timur (5) dan Kepulauan
Seribu (1). Dari data tersebut, pasien laki-laki 15 dan
wanita 5.
Tidak terdapat pola tertentu dari prevalensi penyakit malaria
menurut umur, jenis kelamin, pendidikan dan pekerjaan.
Malaria tersebar di semua kelompok umur (kecuali bayi),
terutama di kelompok usia produktif.

2. Demam Berdarah
Diantara penyakit yang ditularkan oleh vektor (demam
berdarah, filariasis, malaria), demam berdarah merupakan
penyakit dengan prevalensi tertinggi (1,2%) di DKI Jakarta.
Jumlah penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) di
Provinsi DKI Jakarta pada tahun 2009 sebanyak 22.816
penderita dengan angka kesakitan sebesar 247 per-100 ribu
penduduk (yang dilaporkan).
Penyebab utama penyakit DBD adalah virus dengue, yang
merupakan virus dari famili Flaviviridae. Terdapat empat jenis
virus dengue yang diketahui dapat menyebabkan penyakit
DBD. Keempat virus tersebut adalah DEN-1, DEN-2, DEN-3,
dan DEN-4. Penyakit DBD banyak terjangkit seiring
datangnya musim penghujan. Air hujan yang menggenang di
beberapa area menjadi tempat bersemainya benih benih

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-35-

nyamuk Aedes aegypti atau Aedes albopictus penyebab


terjadinya DBD.
Antara bulan Oktober sampai Februari merupakan bulan
dengan curah hujan yang tinggi di Indonesia. Pada saat itu
kewaspadaan kita semua akan ancaman penyakit DBD perlu
ditingkatkan. Penyakit DBD banyak terjadi terutama di
daerah tropis dan sub tropis dengan curah hujan tinggi dan
lembab. Aedes aegypti adalah nyamuk yang aktif pada siang
hari dan menyukai genangan air yang bersih untuk tempat
berkembang biaknya. Musim penghujan yang menimbulkan
banyak genangan air bening diberbagai tempat sangat
disukai oleh nyamuk ini.
Lebih dari sepertiga total penderita DBD di Provinsi DKI
Jakarta ada di wilayah Jakarta Selatan yaitu sebesar 32
persen, diikuti oleh wilayah Jakarta Utara dan Jakarta Timur.
Komposisi sebaran kasus DBD dapat dilihat pada grafik 6
berikut ini:

Prosentase Penderita DBD


10%

0.14%
23%

24%

Jakarta Timur
Jakarta Selatan
Jakarta Pusat

11%

32%

Jakarta Utara
Jakarta Barat
Kep. Seribu

Gambar 6. Prosentasi Penderita DBD berdasarkan wilayah


administrasi.
Berdasarkan Incidence Rate (IR) secara nasional data
Kementerian Kesehatan tahun 2010, DKI Jakarta masuk
peringkat kedua provinsi yang paling banyak ditemukan
kasus penyakit demam berdarah (DBD) setelah Bali. Data
dari Surveilans Aktif Rumah Sakit juga menyebutkan DBD
ditemukan hampir di seluruh wilayah DKI Jakarta.
Tahun 2010 ditemukan jumlah kasus sebanyak 18.006
dengan IR sebesar 202,4 per 100.000 penduduk, tak
memenuhi target yang telah ditetapkan yakni kurang dari 150
per 100.000 penduduk serta Case Fatality Rate (CFR)
sebesar 0,2 persen dari target kurang dari 1,0 persen. Dari
angka tersebut, situasi Jakarta masih dianggap ancaman
penularan di dunia khususnya negara ASEAN sehingga para
Menteri kesehatan negara ASEAN menganggap perlu untuk
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-36-

membuat suatu momentum akan bahaya penyakit DBD ini


dengan membuat hari peringatan DBD di Asia Tengara yakni
ASEAN Dengue Day. Tidak terdapat pola tertentu dari
prevalensi penyakit DBD menurut umur, jenis kelamin,
pendidikan dan pekerjaan. DBD terutama dijumpai pada anak
di bawah 15 tahun, namun tampak sudah menyebar ke
kelompok dewasa.

3. HIV/AIDS
Terjadinya KLB HIV/AIDS, pada dasarnya disebabkan oleh:
tingginya penyalahgunaan obat bius, merajalelanya praktek
pelacuran, praktek homoseksualitas, dan perilaku bebas lain
yang kurang aman, rendahnya penggunaan kondom,
penggunaan jarum suntik yang tidak steril, donor darah yang
tidak melalui uji saring atau diskrining bebas HIV, mobilitas
penduduk terutama dari desa ke kota, lemahnya pelayanan
kesehatan (pendidikan kesehatan dan konseling).
Berdasarkan data dari Depertemen Kesehatan (Juni 2011),
kasus HIV/AIDS di Indonesia hingga Juni 2011, secara
kumulatif tertinggi terjadi di Provinsi DKI Jakarta. Namun
secara prevalensi kasus AIDS per 100.000 penduduk
berdasarkan provinsi, DKI Jakarta menempati posisi keempat
setelah Papua, Jawa Barat, dan Bali. Jumlah penderita HIV
dan AIDS berdasarkan faktor risiko tertinggi adalah
heteroseksual (651 orang), pengguna narkoba suntik (431
orang), serta biseksual (39 orang).
Jumlah kasus HIV/AIDS di Provinsi DKI Jakarta sampai
bulan Juni 2011 mencapai 3.997 orang. Bila dibagi per
wilayah Kota, maka jumlah penderita terbanyak ada di
Jakarta Timur yaitu 28 persen, disusul Jakarta Barat (23
persen), Jakarta Pusat (20 persen), Jakarta Selatan (15
persen) dan Jakarta Utara (14 persen). Sementara untuk
korban meninggal, sudah mendekati 200 orang yang ratarata usia remaja. Berdasarkan kelompok umur, sekitar 81
persen yang terkena HIV/AIDS berkisar usia 19-24 tahun.
Pada periode Januari September 2012, Dinas Kesehatan
Provinsi DKI Jakarta mencatat ada 649 kasus AIDS baru.
Pada periode yang sama, penyakit tersebut merenggut 168
jiwa.
Angka kumulatif kasus AIDS di Jakarta sampai
September 2012 tercatat 6.299 orang. Sedangkan kasus
HIV tercatat 19.848 orang. Diperkirakan jumlah kasus HIV di
Jakarta merupakan fenomena gunung es, jauh lebih besar
dari yang tampak, sekitar 40.000 orang. (Sumber : Kompas,
8 Desember 2012)

4. Campak
Campak merupakan salah satu dari lima penyakit penyebab
utama kematian anak didunia yang meningkat sepanjang
tahun. Campak merupakan penyakit menular yang sering
menyebabkan Kejadian Luar Biasa (KLB) dan pada saat ini
campak masih dalam taraf reduksi berdasarkan kesepakatan
global sidang WHO.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-37-

Penyakit Campak di wilayah Jakarta Utara mengalami


peningkatan yang tercatat berdasarkan data dari rumah sakit,
balita yang terkena penyakit Campak di tahun 2009
sebanyak 703 balita, kemudian 2010 penderita penyakit
Campak mengalami peningkatan mencapai 1.588 balita
terkena penyakit Campak.
Prevalensi penyakit campak ditemukan sebesar 1,6%.
Menurut wilayah tidak mempunyai perbedaan yang
mencolok, berkisar 0,7 2,3%.
Sedangkan secara menyeluruh di Provinsi DKI Jakarta pada
tahun 2011 menurut data yang dikeluarkan oleh Dinas
Kesehatan DKI Jakarta bahwa penyakit campak di DKI
Jakarta terdapat 1743 kasus campak, dengan analisa
Tingkat Provinsi DKI Jakarta rata-rata 158 kasus dan yang
diduga KLB hanya 336 kasus, terjadi penurunan dari tahun
2010 ke 2011.
Penyakit campak (rubeola, campak 9 hari, measles) adalah
suatu infeksi virus yang sangat menular, yang ditandai
dengan demam, batuk, konjungtivitis (peradangan selaput
ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit. Penyakit campak
disebabkan karena infeksi virus campak golongan
Paramyxovirus. Penularan infeksi terjadi karena menghirup
percikan ludah penderita campak. Penderita bisa
menularkan infeksi ini dalam waktu 2-4 hari sebelum
timbulnya ruam kulit dan 4 hari setelah ruam kulit ada.
Penyebab campak, rubeola, atau measles adalah penyakit
infeksi yang menular atau infeksius sejak awal masa
prodromal, yaitu kisaran 4 hari pertama sejak munculnya
ruam. Campak disebabkan oleh paramiksovirus (virus
campak). Penularan terjadi melalui percikan ludah dari
hidung, mulut maupun tenggorokan penderita campak (air
borne disease). Masa inkubasi adalah 10-14 hari sebelum
gejala muncul.
Orang-orang yang rentan terhadap campak adalah : bayi
berumur lebih dari 1 tahun, bayi yang tidak mendapatkan
imunisasi, remaja dan dewasa muda yang belum
mendapatkan imunisasi kedua.
2.3.2.4

Konflik Sosial
Konflik Sosial, yang selanjutnya disebut Konflik, adalah
perseteruan dan/atau benturan fisik dengan kekerasan antara dua
kelompok masyarakat atau lebih yang berlangsung dalam waktu
tertentu dan berdampak luas yang mengakibatkan ketidakamanan
dan disintegrasi sosial sehingga mengganggu stabilitas nasional
dan menghambat pembangunan nasional (UU no 7 tahun 2012).
Badan Kesbangpol DKI (Badan Kesatuan Bangsa dan Politik
dalam laporannya mengidentifikasi bentuk-bentuk konflik sosial
dapat berupa bentrok antar warga, antar kelompok bernuansa
SARA, tawuran pelajar, kerusuhan massa, aksi premanisme,
pengeroyokan.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-38-

Menurut data DIBI selama kurun waktu 16 tahun terakhir


hanya terjadi 6 kasus konflik sosial di wilayah DKI Jakarta yang
berdampak pada 295 orang meninggal dunia, 219 orang
mengalami luka-luka dan 1026 rumah mengalami rusak berat.
Namun data tersebut tidak cukup memadai untuk memetakan
konflik sosial yang pernah terjadi di wilayah DKI Jakarta
dikarenakan menurut data konflik sosial dari Badan Kesbangpol
DKI Jakarta, sepanjang tahun 2010 saja telah terjadi 120 kasus
konflik sosial yang terdiri atas konflik antar warga, premanisme,
konflik etnis, konflik antar kelompok, tawuran pelajar, konflik
warga-pelajar, konflik SARA, pengeroyokan, konflik warga-aparat
TNI (Badan Kesbangpol DKI Jakarta, 2010). Penelitian lain yang
dilakukan oleh Saputra et.al, (2010) mendukung laporan yang
dibuat oleh Badan Kesbangpol DKI Jakarta tersebut. Penelitian
tersebut menyebutkan bahwa selama kurun waktu 2 tahun terakhir
(2009-2010) di wilayah DKI Jakarta telah terjadi 199 kasus konflik
berkekerasan (rata-rata 99 kasus per tahun) terkait dengan konflik
sumber daya dan kekerasan rutin (tawuran pelajar, bentok warga).
Pembacaan mengenai sejarah konflik sosial di wilayah
Jakarta dapat lebih lengkap manakala melihat dalam kurun waktu
tertentu dari berbagai sumber. Berkaitan dengan kejadian
penghakiman masa maka Varshney et. al (2004) dalam
penelitiannya mencatat bahwa dalam kurun waktu 13 tahun antara
19902003 di wilayah DKI Jakarta telah terjadi 26 kasus
penghakiman massa (rata-rata 1-2 kasus per tahun) dengan
jumlah kematian 20 orang. Varshney et. al (2004) juga mencatat
dalam kurun waktu yang sama di ibu kota negara ini telah terjadi
99 kasus konflik antar warga/ kelompok (bentrok warga) (rata-rata
7 kasus per tahun) dengan jumlah kematian sebanyak 44 orang.
Konflik sosial dalam bentuk tawuran pelajar yang terjadi di
Wilayah DKI Jakarta dapat dilihat dari penelitian yang dilakukan
oleh Tadie (2009) yang mencatat selama kurun waktu 25 tahun
(19752000) di provinsi Jakarta telah terjadi 3.413 kasus tawuran
pelajar (rata-rata 136 kasus per tahun) yang menimbulkan 163
korban meninggal, 4352 kendaraan rusak dan 396 pelaku diproses
dalam pengadilan. Sementara itu konflik sosial terkait dengan isu
agama di wilayah Jakarta selama rentang 18 tahun (19902008)
telah terjadi 21 kasus konflik keagamaan dengan kekerasan (ratarata 1 kasus per tahun) dan 267 aksi masa terkait konflik agama
(rata-rata 14-15 kasus per tahun) (Al Fauzi et.al, 2009). Selain
peristiwa-peristiwa tersebut DKI Jakarta juga pernah beberapa kali
mengalami peristiwa aksi ledakan bom yang mempengaruhi rasa
aman warga Jakarta. Sejak 1978 hingga 2009 (kurun waktu 30
tahun) telah terjadi 38 kasus ledakan bom bom/granat/roket di
Jakarta oleh berbagai pelaku pada berbagai sasaran yang berbeda
(Adisaputra, 2008; Halim, 2011).
Tiga kerusuhan masa yang cukup besar pun pernah terjadi
di DKI Jakarta dalam kurun waktu 25 tahun yang berkaitan
dengan peristiwa politik di tingkat nasional yaitu peristiwa Malari-15
Januari 1974, peristiwa Kerusuhan 27 Juli 1996 dan peristiwa
Kerusuhan 1415 Mei 1998 (Tadie, 2009). Kerusuhan Malari pada
tahun 1974 mengakibatkan 144 bangunan rusak. Sementara

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-39-

kerusuhan 1996 (27 Juli 1996) telah menimbulkan kerugian fisik


sebesar 100 miliar rupiah akibat berbagai kerusakan yang ada
(Habibie. 2006). Dampak dari kerusuhan 1415 Mei 1998 menurut
Tim Gabungan Pencari Fakta Kerusuhan Mei 1998 (tim yang
dibentuk pemerintah) mencatat jumlah korban meninggal berkisar
antara 2881.217 orang dan korban luka berkisar antara 6991
orang, 4 orang hilang dan 85 perempuan menjadi korban
perkosaan dan pelecehan seksual saat itu (Komnas Perempuan,
2006). Menurut Gubernur DKI Jakarta saat itu kerusuhan Mei 1998
menimbulkan dampak 4.939 bangunan rusak, 1.119 mobil pribadi
ter/dibakar, 66 angkutan umum ter/dibakar dan 1.026 rumah
penduduk rusak terbakar. Kerugian fisik yang ditimbulkan pun
mencapai 2,5 trilyun rupiah (Habibie, 2006).
Bila melihat data-data diatas dapat dikatakan bahwa DKI
Jakarta memiliki kecenderungan yang cukup besar untuk
terjadinya kejadian konflik sosial. Kurang lebih hampir setiap
tahunnya di Jakarta mengalami 152 kasus konflik sosial yang bisa
berupa konflik antar warga, pengeroyokan, tawuran pelajar hingga
konflik agama. Kecenderungan tersebut dihitung berdasarkan
perhitungan rata-rata kejadian per tahun. Namun perlu dicatat
bahwa perhitungan kecenderungan ini hanya memasukkan 4
bentuk konflik sosial yaitu penghakiman massa/ pengeroyokan,
bentrok warga, konflik agama dengan kekerasan dan tawuran
pelajar.
Angka kejadian konflik sosial pun seringkali tidak terlepas
dari konteks sosial politik yang terjadi di wilayah Jakarta pada
tahun yang bersangkutan. Peristiwa kerusuhan besar cenderung
terkait dengan konflik politik berskala nasional seperti peristiwa
1996 terkait dengan konflik di tingkat nasional dari Partai
Demokrasi Perjuangan (PDI) atau peristiwa kerusuhan 1998 yang
terkait dengan krisis moneter dan ketidakpuasan atas performa
pemimpin politik di tingkat nasional. Bahkan beberapa kejadian
kekerasan dipengaruhi oleh gejolak politik di tingkat dunia seperti
kasus-kasus ledakan bom.
Beradasarkan data tahun 2010 terlihat bahwa wilayah kota/
kabupaten yang memiliki tingkat kejadian konflik sosial tertinggi
adalah Jakarta Pusat (38 kasus), Jakarta Selatan (26 kasus) dan
Jakarta Utara (25 kasus). Sementara untuk wilayah kecamatan
terdapat kecamatan Senen (9 kasus), Tanjung Priok (8 kasus),
Cilincing dan Tebet (masing-masing 7 kasus) menjadi wilayah
yang memiliki angka kejadian konflik tertinggi di Jakarta. Pola
konflik yang terjadi per kota/kabupaten dapat terlihat sebagai
berikut: wilayah Jakarta Selatan konflik sosial didominasi oleh aksi
premanisme, Jakarta Pusat didominasi oleh tawuran antara warga
dengan pelajar, Jakarta Utara, Jakarta Timur dan Jakarta Barat
didominasi oleh konflik antar warga. Berdasarkan data tersebut
juga teridentifikasi beberapa kekhasan seperti titik rawan konflik
banyak teridentifikasi di wilayah Jakarta Timur (4 titik), konflik
warga dengan aparat keamanan banyak teridentifikasi di wilayah
Jakarta Utara, tawuran pelajar banyak terdapat di wilayah Jakarta
Barat dibanding wilayah lain, konflik berunansa SARA banyak
ditemukan di Jakarta Pusat dan Jakarta Timur. Selain itu ada
beberapa titik yang dikatakan rawan konflik di wilayah Jakarta

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-40-

dikarenakan tradisi konflik antar warga yang sudah berlangsung


selama bertahun-tahun. Wilayah seperti Matraman atau Manggarai
memiliki sejarah yang panjang akan terjadinya konflik antar warga
(warga Berlanda dengan warga Pal meriam, warga Manggarai
Utara dengan Manggari Selatan).
Badan Kesbangpol DKI Jakarta dalam pemetaan
kerawanan social di DKI Jakarta pada tahun 20119 mengidentifikasi
beberapa kelurahan yang memiliki indeks kerawanan social (IPKS)
tinggi. IPKS bertujuan untuk memetakan potensi kerawanan social
dari suatu wilayah dengan memperhitungkan beberapa indicator
seperti tingkat kemiskinan, kondisi kekumuhan, tingkat kepadatan
penduduk, jumlah tindak pidana dan jumlah perkelahian yang
terjadi di suatu wilayah. Berdasarkan hal tersebut maka wilayahwilayah kecamatan yang memiliki IPKS tinggi (rawan terjadi konflik
social) adalah: kelurahan Kampung Rawa, Penjaringan, Kapuk,
Kali Baru, Tanah Tinggi, Angke, Duri Utara, Pademangan,
Manggarai Selatan dan Grogol. Berdasarkan data tersebut
Kecamatan Johar Baru dan Kecamatan Tambora memiliki 2
kelurahan yang IPKSnya tinggi. Bila dilihat per wilayah Jakarta
Barat, Jakarta Pusat dan Jakarta Utara memiliki wilayah-wilayah
dengan IPKS tinggi dibandingkan wilayah lainnya di Jakarta10.
2.3.2.5

Gelombang Ekstrim dan Abrasi


Proses terjadinya abrasi karena faktor alam disebabkan
oleh angin yang bertiup di atas lautan yang menimbulkan
gelombang dan arus laut mempunyai kekuatan untuk mengikis
daerah pantai. Gelombang yang tiba di pantai dapat menggetarkan
tanah atau batuan yang lama kelamaan akan terlepas dari daratan.
Gelombang pasang yang melanda daerah pantai sebagai
akibat adanya gempa bumi yang terjadi di dasar laut, karena terjadi
badai di laut. Bencana ini telah menimbulkan kerugian jiwa
maupun harta benda. Daerah rawan bencana gelombang pasang
di DKI Jakarta adalah wilyah pesisir pantai utara Jakarta.
Gelombang pasang setinggi lebih dari dua meter diperkirakan
terjadi dua kali selama bulan Desember 2007.
Gelombang pasang pada 8 - 12 Desember 2007 mulai
pukul 09.00 - 11.00 WIB untuk gelombang pasang pertama.
Sedangkan gelombang pasang kedua terjadi pada 20 - 25
Desember 2007 mulai pukul 08.00 - 11.00 WIB gelombang pasang
tersebut mencapai lebih tinggi dari 200 sentimeter. Sejumlah
kawasan di pesisir utara Jakarta, seperti Muara Baru dan Muara
Karang, tergenang banjir akibat limpasan gelombang pasang air
laut setinggi 220 cm, yang terjadi akhir November 2007, ketinggian
pasang air laut normal berkisar antara 198 - 204 cm.

Indeks Potensi Kerawanan Sosial (IPKS) Provinsi DKI Jakarta Tahun 2011
Masyarakat di Johar Baru mengidentifikasi bahwa konflik social (tawuran) cenderung terjadi pada
waktu-waktu tertentu seperti bulan Ramadhan, saat liburan sekolah dan Tahun Baru. Pada waktuwaktu tersebut kesempatan terjadinya tawuran lebih besar dikarenakan banyaknya waktu luang dan
kesempatan berkumpulnya massa (pemuda/pelajar/warga) lebih besar dibandingkan waktu-waktu
lain.
9

10

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-41-

2.3.2.6

Kegagalan Teknologi
Pola penilaian dalan menentukan indek risiko bencana
kegagalan teknologi masih menjadi perdebatan. Hal ini karena
luasnya ruang lingkup bencana kegagalan teknologi. Badan PBB
untuk Pengurangan Risiko Bencana Internasional (United Nations
for In mendefinisikan bencana kegagalan teknologi semua
bencana yang diakibatkan oleh kegagalan design, pengoperasian,
kelalaian dan kesengajaan manusia dalam penggunaan teknologi
dan atau industri. Secara global, berdasarkan data dari UNISDR,
penyebab terjadinya kegagalan teknologi adalah antara lain:
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

Kebakaran;
Kegagalan/kesalahan design;
Kesalahan prosedur pengoperasian pabrik/teknologi;
Kerusakan komponen;
Kebocoran reaktor nuklir;
Kecelakaan transportasi;
Sabotase atau kebakaran akibat kerusuhan;
Jebolnya bendungan; dan
Dampak ikutan dari bencana alam (gempa bumi, banjir, dan
sebagainya).

Kegagalan teknologi dapat menyebabkan pencemaran


(udara, air, dan tanah), korban jiwa, kerusakan bangunan,
kerusakan lainnya. Bencana gagal teknologi pada skala yang
besar akan dapat mengancam kesetabilan ekologi secara global.
Merujuk dari terminologi dan ruang lingkup yang ada pada
Perka No 4/2008 maupun terminologi oleh UN ISDR, ruang lingkup
bencana teknologi menjadi sangat luas. Selain itu, bencana
teknologi juga saling beririsan dengan jenis-jenis bencana lain;
seperti kebakaran, banjir atau longsor. Bencana kegagalan
teknologi juga dapat menjadi ikutan bagi bencana atau kejadian
bencana lain. Seperti bencana banjir bandang yang terjadi di Situ
Gintung atau jebolnya beberapa tanggul/penahan kali cipinang
baru-baru ini pada kejadian banjir di Jakarta tahun 2012 yang
merendam 700-an rumah penduduk. Artinya, bencana teknologi
selain dalam bentuk pencemaran udara, air, atau tanah - termasuk
radiasi nuklir dan kecelakaan transportasi karena kesalahan
desain, pengoperasian, kelalaian dan kesengajaan manusia dalam
menggunakan teknologi dan atau industri dapat menjadi bagian
dari bencana jenis lainnya, seperti banjir, longsor atau kebakaran.
Provinsi DKI Jakarta mengalami 3 (tiga) kali bencana yang
diakibatkan oleh gagal teknologi. Dimana kegagalan teknologi ini
diakibatkan oleh kecelakaan transportasi pada tahun 2007 di
Kepulauan Seribu yang menelan korban 54 jiwa dan kecelakaan
industri tahun 2004 yang menupahkan minyak sebesar 21,03
persen disekitar Pulau Pabelokan, Kepulauan Seribu.
Beberapa kejadian bencana yang berhubungan dengan
kegagalan teknologi diantara di rangkum diantaranya:
1. Kejadian pencemaran minyak yang terjadi di sekitar pulau
Pabelokan, Kepulauan Seribu pada tanggal 29 Desember 2004

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-42-

yang menumpahkan minyak sebesar 21,03 persen yang dapat


menimbulkan kerusakan pada ekosistem laut. Tumpahan
minyak bahkan mencapai kawasan pulau Kalapa, jarak antara
pulau Pabelokan dengan pulau Kalapa sekitar satu setengah
jam bila ditempuh dengan perahu motor. perusahaan China
National Offshore Oil Corporation (CNOOC-SES) Ltd yang
melakukan pengeboran minyak di sekitar pulau Pabelokan itu.
Akibat pencemaran tersebut, pendapatan nelayan di kawasan
tersebut menurun dari Rp 300 ribu per hari menjadi Rp 100 ribu
per hari. Selain itu terumbu karang dan biota laut di sekitar
kawasan itu juga rusak. Belum lagi adanya kemungkinan
limbah minyak tersebut telah meresap ke tanah di sekitar
lokasi11.
2. Terbakarnya kapal Lentera Bangsa di perairan Widuri pada hari
Sabtu tanggal 24 September 2011, di dekat Pulau Pabelokan,
yang masuk wilayah Kelurahan Pulau Kelapa, Kepulauan
Seribu Utara. Lokasi tersebut berjarak 51 mil laut atau 81
kilometer dari pantai Jakarta. Perairan Widuri merupakan area
pengeboran minyak lepas pantai PT China National Oil
Offshore Company (CNOOC). Penyebab terjadinya kebakaran
kapal ini adalah kegiatan pengelasan yang dilakukan di ruang
mesin, kejadian ini melukai lima orang anak buah kapal.
3. Kebakaran Depo minyak Pertamina di Plumpang Jakarta Utara
terjadi pada hari Minggu tanggal 18 Januari 2009 itu terjadi
sekitar pukul 20.30 WIB. Kebakaran disebabkan oleh tekanan
dari dalam tangki yang tidak mampu diantisipasi oleh sistem
pengamanan tangki. Api di Plumpang baru bisa dipadamkan
pada Senin, 19 Januari 2009, sekitar pukul 06.00 WIB. Warga
Bendungan Melayu yang rumah mereka berdekatan dengan
lokasi kebakaran Depo Pertamina Plumpang mengungsi di
Kantor PMI Jakarta Utara,. Sekitar 150 jiwa yang terdiri dari
wanita, anak-anak, dan lanjut usia menginap di tempat ini,
sedangkan laki-laki harus berjaga di sekitar kampung. Satu
orang tewas dalam musibah kebakaran ini, yakni Zaenuddin
(25) yang merupakan petugas satuan pengamanan Pertamina.
Depo Plumpang adalah pusat suplai bahan bakar untuk
wilayah Jabodetabek dan sekitarnya yang memiliki peran
sentral dalam distribusi BBM di Jabotabek yang notabene
menjadi pusat perputaran bahan bakar terbesar di Tanah Air.
Saat ini Depo Plumpang menyalurkan berbagai macam produk
yaitu premium, kerosene, solar, biosolar, pertamax, dan
pertamax plus. Depo itu melayani SPBU se-Jabodetabek dan
memasok premium ke 600 SPBU. Tak hanya itu, Depo
Plumpang bahkan menyuplai pertamax hingga ke Bandung.
Depo Plumpang juga menyuplai 11.000 kilo liter/hari untuk
premium, 4.200 kilo liter/hari kerosene, dan solar plus biosolar
sebesar 5.100 kilo liter/hari12.

11
12

Tempo.co.id, 2004
Kompas.com, 2009

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-43-

2.3.2.7

Cuaca Ekstrim
Peningkatan suhu secara global menyebabkan gangguan
pada komposisi atmosfir dan variablitias iklim atau disebut
perubahan iklim. Perubahan iklim adalah berubahnya iklim yang
diakibatkan langsung atau tidak langsung oleh aktivitas manusia
sehingga menyebabkan perubahan komposisi atmosfir dan
variabilitas iklim alamiah secara global yang teramati pada kurun
waktu yang dapat dibandingkan. Fenomena perubahan iklim ini
mengakibatkan perubahan frekuensi dan intensitas kejadian cuaca
ekstrim, badai tropis yang semakin sering, dan pergeseran musim.
Cuaca ekstrim merupakan fenomena meteorologi yang
ekstrim dalam sejarah (distribusi), khususnya fenomena cuaca
yang mempunyai potensi menimbulkan bencana, menghancurkan
tatanan kehidupan sosial, atau yang menimbulkan korban jiwa
manusia. Pada umumnya cuaca ekstrim didasarkan pada distribusi
klimatologi, dimana kejadian ekstrim lebih kecil sama dengan 5 %
distribusi. Tipenya sangat bergantung pada Lintang tempat,
ketinggian, topografi dan kondisi atmosfer. Misalkan pada bulan
November 2010 curah hujan sebesar 150 mm, disebut ekstrim
apabila jika dibandingkan dengan curah hujan rata-rata 30 tahun
(1981 - 2010) selisihnya mencapai 5 %. Sehingga memicu
terjadinya atau memperburuk kejadian banjir, longsor, badai,
kekeringan, hujan es, dan gelombang laut tinggi. Kondisi demikian
berpotensi menimbulkan kerugian baik materi ataupun korban jiwa.
Ancaman bencana cuaca ekstrim memiliki keterkaitan erat
dengan ancaman bencana lain. Cuaca ekstrim memicu sebuah
ancaman bencana yang telah ada menjadi lebih tinggi. Pada
beberapa kasus, cuaca ektrim berupa angin ribut atau kekeringan
dapat terjadi pada wilayah-wilayah yang sebelumnya tidak menjadi
wilayah rawan bencana. Cuaca ektrim disebabkan oleh Efek
Rumah Kaca, Siklon Tropis, Pemanasan Global dan El Nino, La
Nino. Hasil analisis BMKG dari pengolahan data selama 50 tahun
menunjukkan intesitas siklon tropis semakin tinggi terutama di
Samudera Hindia, perubahan panjang musim, dan awal musim
hujan/musim kemarau, kenaikan suhu laut dan kenaikan
permukaan laut.
Di wilayah DKI Jakarta, dalam kurun waktu 25 tahun suhu
udara di wilayah DKI Jakarta mengalami kenaikan rata-rata
0,170C, saat ini suhu di daerah Jakarta cenderung lebih tinggi
0,70C -0,9 0C di bandingkan dengan daerah sekitarnya (seperti:
Halim dan Cengkareng), Kelembaban udara di DKI Jakarta juga
lebih kecil, yaitu antara 3%-7% dari daerah sekitarnya.
Peningkatan suhu, curah hujan, topografi wilayah dan kualitas
lingkungan yang semakin menurun pada akhirnya mempengaruhi
peningkatan ancaman bencana. Salah satunya adalah terjadinya
angin puting beliung.
Pada kajian risiko bencana ini, ruang lingkup cuaca ekstrim
dibatasi pada angin puting beliung. Menurut Djamaluddin, Peneliti
Hubungan Matahari-Bumi LAPAN, angin puting beliung berbeda
definisinya dengan angin kencang. Angin kencang adalah efek dari
terjadinya daerah tekanan rendah di lautan yang tumbuh menjadi
badai tropis. Angin kencang cakupan wilayahnya sangat luas dan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-44-

bisa berlangung berhari-hari. Sedangkan puting beliung atau angin


puyuh bersifat lokal (misalnya satu kampung), merupakan badai
skala kecil (mesocyclone) dan hanya berlangsung beberapa menit
saja.
Perbedaan angin puting beliung dengan istilah kejadian
ekstrem lain (Badai Tropis/Siklon/Typhoon/Hurricane) dengan
Puting Beliung dapat dilihat di tabel berikut:
Kriteria
Daerah tumbuhnya
Periode ulang

Arah gerakan

Proses terjadinya
Deteksi
Waktu terjadinya

Kecepatan Angin
Lamanya
Sifat

Luas daerah yang


rusak

Siklon/Typhoon/Hurricane
Selalu di laut, diatas lintang 10
LU maupun LS
Selatan Equator Indonesia:
Desember April
Utara Equator Indonesia : Mei Nopember

Puting Beliung
Sering di darat, di laut
namanya Water spout
Lebih sering di musim transisi,
bias juga pada musim
penghujan,
Tidak mempunyai siklus dan
tidak ada angin puting beliung
susulan

Selalu menjauhi lintang Indonesia, Tergantung arah gerakan awan


dan tidak mungkin melintasi
Cumulunimbus (Cb).
kepulauan di Indonesia
Perbedaan tekanan dalam skala Hanya dari awan Cb bukan dari
yang luas
pergerakan awan Cb
3 hari sebelumnya
Terdeksi 0.5 1 jam
sebelumnya
Tidak tentu, bias siang, malam
Lebih sering terjadi pada siang
maupun pagi hari
atau sore hari, malam hari
sangat jarang
Minimum 35 knots (63 Km/jam), 30 40 atau 50 knots, durasi
bisa lebih dari 90 knots
sangat singkat
1 3 hari
3 menit, maksimum 5 menit
Kerusakan yang sangat hebat
Hanya atap rumah dan tiang
atau pohon yang tinggi, rimbun
dan rapuh yang tumbang
200 km
5 10 km

Menurut Djamaluddin, kejadian puting beliung biasanya


terjadi pada musim pancaroba, peralihan musim hujan ke musim
kemarau (Maret Mei) atau peralihan musim kemarau ke musim
hujan (September November). Pada musim pancaroba, terjadi
peralihan angin dari Selatan ke Utara (Maret Mei) atau dari Utara
ke Selatan (September November). Pada muism pancaroba itulah
distribusi panas di wilayah Indonesia seolah terkungkung di dalam
wilayah Indonesa yang memicu temperatur tinggi di beberapa kota.
Pemanasan lokal di wilayah minim pepohonan pada siang
hari yang terik disertai dengan dinamika atmosfer lokal akan
menyebabkan udara basah yang hangat akan naik cepat
membentuk awan hujan yang tebal. Naiknya udara basah dengan
cepat bisa mencapai ketinggian beberapa kilometer yang suhunya
mencapai titik beku sehingga sebagian titik-titik air berkondensasi

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-45-

membentuk butiran es. Selanjutnya angin turun dengan cepat


disertai dengan hujan lebatdan kadang-kadang disertai juga dengan
butiran-butiran es. Naiknya udara dengan cepat disertai dengan
pusaran angin yang bersifat lokal itulah yang dinamakan puting
beliung; sangat merusak, tetapi bersifat lokal dan waktunya sangat
singkat.
2.3.2.8

Gempa Bumi
Dalam catatan sejarah, gempa bumi di wilayah Jakata dan
sekitarnya yang merusak terjadi di Bogor (1699) dan Jakarta (1834)
yang menyebabkan sebagian besar bangunan di wilayah tersebut
retak. Gempa terakhir yang menggoyang Jakarta, terjadi Kamis
1/11/2012 pukul 21.15 WIB. Getaran gempa terasa hanya beberapa
detik saja. Sejumlah orang melaporkan merasakan gempa tersebut
di jejaring sosial Twitter dan menyatakan bahwa getaran beberapa
saat dan menggoyang barang-barang yang tergantung dan di atas
meja. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)
melansir gempa yang terasa di Jakarta berkekuatan 5,8 Skala
Richter (SR). Pusat gempa berjarak sekitar 136 kilometer dari
Jakarta atau sekitar 24 kilometer tenggara Cianjur, yaitu pada
koordinat 7.25 Lintang Selatan (LS) dan 107.35 Bujur Timur (BT)
serta pada kedalaman 163 kilometer. Sebelumnya, Senin 4/6/2012,
sekitar pukul 18.20 WIB gempa juga dilaporkan dirasakan di wilayah
Jabodetabek, Bandung, Garut, dan Tasikmalaya. Berdasarkan data
Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), gempa
terjadi pukul 18.18 WIB, berkekuatan 6,1 skala Richter (SR) dan
berpusat di laut sekitar 121 kilometer arah barat daya Kota
Sukabumi, Jawa Barat.
Sebelumnya, gempa terjadi pada Senin, tanggal 17/3/1997
dengan magnitudo 5,8 Skala Ritcher selama 10-20 detik. Gempa ini
dilaporkan membuat keretakan di beberapa gedung di kawasan
Jalan Jendral Sudirman-Thamrin. Gempa itu juga dirasakan di
Bandung, Bogor dan wilayah Jawa Barat lainnya hingga ke ujung
selatan Sumatra. Gempa ini dirasakan di Jakarta pada IV V MMI
dengan epicenter 7,47 LS dan 104,66 BT di kedalaman 33 km
dibawah permukaan laut. Gempa ini diakibatkan karena pergerakan
lempeng Indo-Australia yang menghujam kebawah lempeng Eurasia
(Kompas, 18/3/1997). Sebelumnya, juga dilaporkan rentetan
kejadian gempa yang terjadi di Jakarta, yaitu pada 2/2/1997 dengan
skala 5,4 SR dan 9/12/1996 dengan kekuatan 6,5 SR dengan jarak
epicenter 180 km di sebalah tenggara Pelabuhan Ratu, gempa ini
dirasakan di Jakarta pada II III MMI.
Kegempaan Jakarta tersebut lebih berhubungan dengan
kondisi geologi regional Jakarta, terutama hubungannya dengan
jalur-jalur patahan yang ada di Jakarta. Dari peta topografi dan citra
landsat struktur wilayah Jakarta dan sekitarnya ditentukan
berdasarkan pola kelurusan sungai yang terbelokkan secara tibatiba. Berdasarkan ciri-ciri tersebut dijumpai kelurusan patahan
berpola Timur Laut Barat Daya, yaitu kelurusan Patahan Cikeas,
Cangkudu-Tangerang dan Serpong-Dukuh. Selain patahan berarah
Timur Laut Barat Daya, dijumpai patahan beruarah baratlauttenggara, yaitu Patahan Cibinong, Patahan Cisadane, dan Patahan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-46-

Parung Ciparai. Memotong dua struktur utama tersebut dijumpai


kelurusan arah barat-timur yang disebut sebagai kelurusan Patahan
Jasinga-Cijantung-Tambun.
Patahan Aktif Cisadane Ciliwung, Kedua patahan aktif ini
mengikuti kelurusan Sungai Cisadane dan Sungai Ciliwung.
Berdasarkan data evolusi Cekungan Jakarta (Herman Mochtar,
2009; dalam Asdani Soehaini, diduga ada empat kali deformasi
pada batuan dasar Cekungan Jakarta sehingga mengakibatkan
adanya endapan tebal di kawasan Jakarta. Keempat deformasi
tersebut berhubungan dengan dinamika Patahan Cisadane di
sebelah barat Cekungan Jakarta, dan Patahan Citarik di sebelah
timur Cekungan Jakarta.
Untuk mengantisipasi kejadian gempabumi maka dilakukan
pemetaan intensitas gempabumi merusak yang pernah terjadi.
Intensitas gempabumi adalah ukuran besarnya pengaruh
goncangan gempa terhadap lingkungan geologi, sarana dan
prasarana berdasarkan hasil observasi gempabumi yang terjadi.
2.3.2.9

Tanah Longsor
Dikarenakan kondisi wilayah DKI jakarta yang relatif datar
maka kejadian tanah longsor berdsarakan tabel 3 di atas bencana
tanah longsor pernah terjadi 1 kali di Jakarta Timur yang
mengakibatkan 2 orang luka-luka dan 16 rumah rusak. Namun
karena jenis bencana ini sangat kecil sekali kemungkinannya untuk
terjadi di wilayah DKI Jakarta, jenis bencana tanah longsor tidak
dibahas secara khusus di dokumen RPB ini.

2.4

TREND KEJADIAN BENCANA


Untuk mengoptimalkan upaya penanggulangan bencana di tengah sumber
daya yang terbatas, maka pemerintah provinsi DKI Jakarta perlu untuk menentukan
bencana prioritas. Bencana prioritas didefinisikan sebagai bencana dengan
frekuensi kejadian paling sering dan dampak paling besar. Bencana yang masuk
kategori ini perlu didahulukan penanganannya karena kerugian yang ditimbulkan
dari kejadian bencana ini paling besar. Bencana ini akan diberikan alokasi jumlah
program dan anggaran yang lebih besar daripada bencana non-prioritas.
Diharapkan dengan ditentukannya bencana prioritas maka upaya penanggulangan
bencana akan mampu mengurangi risiko bencana secara signifikan dalam beberapa
tahun ke depan.
Pemilihan bencana prioritas dapat dilakukan dengan melakukan kajian risiko
berdasarkan data pada peta risiko. Kajian yang dimaksud akan dilakukan pada bab
3. Namun sebelum hasil kajian risiko didapat, kita sudah dapat memberikan prediksi
mengenai bencana prioritas berdasarkan pemaparan sejarah kejadian bencana
pada bab ini. Caranya adalah dengan melakukan analisis tren kejadian bencana
yang diperoleh dari Data dan Informasi Bencana Indonesia (DIBI). Data kejadian
bencana selama kurun waktu beberapa tahun terakhir yang diperoleh dari DIBI
dianalisis dengan membuat grafik kejadian bencana time series dimana sumbu X
adalah jumlah kejadian bencana dan sumbu Y adalah nama kejadian bencana. Dari
grafik tersebut dapat diambil kesimpulan bencana apa yang memiliki tren kejadian

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-47-

positif. Selain melihat data kejadian, prediksi mengenai bencana prioritas juga dapat
dilakukan dengan memanfaatkan data kerugian, baik berupa jiwa maupun aset.
Perhatikan Gambar 6. Gambar tersebut mengilustrasikan tren historis
bencana untuk setiap jenis bencana di Provinsi DKI Jakarta pada kurun waktu 3
tahun terakhir (2009-2011). Dari 9 jenis bencana yang terjadi di Provinsi DKI
Jakarta, hanya 8 bencana yang tersaji di dalam grafik tersebut. Bencana yang
datanya tidak tersedia di DIBI adalah bencana kebakaran gedung dan permukiman.
Pada Gambar 7 diketahui bahwa bencana banjir merupakan bencana yang
frekuensi kejadiannya paling sering dalam 3 tahun terakhir. Pada tahun 2011
tercatat ada 8 kejadian bencana ini. Bencana cuaca ekstrim terjadi pada tahun 2010
sebanyak 2 kali dan pada tahun 2011 sebanyak 1 kali. Untuk bencana gelombang
ekstrim hanya terjadi pada tahun 2009 sebanyak 2 kali. Sedangkan yang terakhir
adalah bencana konflik sosial yang terjadi pada tahun 2009 sebanyak 1 kali dan
untuk tahun 2010 sebanyak 4 kali yang menunjukkan tren kecenderungan naik,
sedangkan untuk tahun 2011 data tidak tersedia di DIBI.

Gambar 7 Trend kejadian bencana berdasarkan data historis tahun 2009-2011


Sumber: www.dibi.bnpb.go.id

Gambar 8 Trend kejadian bencana kebakaran Tahun 2009-2011


Sumber: www.dibi.bnpb.go.id

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-48-

Pada Gambar 8 menunjukkan bencana kebakaran gedung dan permukimanbencana yang memiliki tren kejadian positif pada rentang waktu 2009-2011. Pada
tahun 2009 terjadi kebakaran gedung dan permukiman sebanyak 818 kali, tahun
2010 sebanyak 684 kali, sedangkan untuk tahun 2012 sebanyak 1039 kali. Meski
ada tren menurun, namun apabila ditinjau dari keseluruhan bencana, bencana
kebakaran gedung dan permukiman merupakan bencana yang paling sering terjadi.
Dengan asumsi sederhana bahwa semakin tinggi frekuensi kejadian
berbanding lurus dengan besar gangguan terhadap aktivitas masyarakat, maka
disimpulkan bahwa bencana prioritas berdasarkan kejadian bencana untuk provinsi
DKI Jakarta adalah bencana banjir dan kebakaran gedung dan permukiman.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-49-

KAJIAN RISIKO BENCANA


3.1. PENDAHULUAN
Dalam Undang-undang No. 24 tahun 2007 Bencana (Disaster) didefinisikan
sebagai: suatu peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan
mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh
faktor alam dan/atau faktor non alam maupun faktor manusia sehingga
mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian
harta benda, dan dampak psikologis (UU No. 24 / 2007).
Bencana terjadi akibat kolektifitas atas komponen bahaya (hazard) yang
mempengaruhi kondisi alam dan lingkungan, serta bagaimana tingkat kerentanan
(vulnerability) dan kemampuan (capacity) suatu komunitas dalam mengelola
ancaman.
Semakin tinggi nilai ancaman dan nilai kerentanan maka risiko terjadinya
bencana semakin tinggi. Untuk mengurangi risiko bencana perlu melakukan
peningkatan nilai kerentanan (vulnerability) menjadi kapasitas (capacity) dengan
melakukan penguatan kapasitas di dalam masyarakat dalam mengelola lingkungan,
mengenal ancaman, mengetahui dampak yang dapat ditimbulkan oleh faktor-faktor
yang mengakibatkan terjadinya bencana.
Kajian risiko bencana menjadi landasan untuk memilih strategi yang dinilai
mampu mengurangi risiko bencana. Kajian risiko bencana ini harus mampu menjadi
dasar yang memadai bagi daerah untuk menyusun kebijakan penanggulangan
bencana. Ditingkat masyarakat hasil pengkajian diharapkan dapat dijadikan dasar
yang kuat dalam perencanaan upaya pengurangan risiko bencana. Untuk
mendapatkan nilai risiko bencana tergantung dari besarnya ancaman dan
kerentanan yang berinteraksi. Interaksi ancaman, kerentanan dan faktor - faktor luar
menjadi dasar untuk melakukan pengkajian risiko bencana terhadap suatu daerah.
Seluruh data-data yang ada di Bab 3 ini diperoleh dari hasil pengkajian risiko
bencana yang dimuat dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Propinsi DKI Jakarta
Tahun 2011. Kajian risiko bencana dilakukan dengan melakukan identifikasi,
klasifikasi dan evaluasi risiko melalui beberapa langkah, yaitu:
1. Pengkajian Ancaman
Ancaman/Bahaya (hazard); adalah suatu kondisi, secara alamiah maupun
karena ulah manusia, yang berpotensi menimbulkan kerusakan atau kerugian
dan kehilangan jiwa manusia. Bahaya berpotensi menimbulkan bencana, tetapi
tidak semua bahaya selalu menjadi bencana.
Pengkajian ancaman dimaknai sebagai cara untuk memahami jenis dan
unsur-unsur ancaman yang berisiko bagi daerah dan masyarakat. Kajian
ancaman bencana berdasarkan penilaian probabilitas atau kemungkinan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-50-

terjadinya bencana dan dampak bencana atau dampak kerugian atau kerusakan
yang ditimbulkan akibat bencana.
Karakter-karakter ancaman pada suatu daerah dan masyarakatnya
berbeda dengan daerah dan masyarakat lain. Pengkajian karakter ancaman
dilakukan sesuai tingkatan yang diperlukan dengan mengidentifikasikan unsurunsur berisiko oleh berbagai ancaman di lokasi tertentu.
2. Pengkajian Kerentanan
Kerentanan (Vulnerability); adalah sekumpulan kondisi dan atau suatu
akibat keadaan (faktorfisik, sosial, ekonomi dan lingkungan) yang berpengaruh
buruk terhadap upaya-upaya pencegahan dan penanggulangan bencana. Faktor
kerentanan tersebut meliputi;

Fisik: Kekuatan bangunan struktur (rumah, jalan, jembatan) terhadap


ancaman bencana
Sosial: Kondisi demografi (jeniskelamin, usia, kesehatan, gizi, perilaku
masyarakat) terhadap ancaman bencana
Ekonomi: Kemampuan finansial masyarakat dalam menghadapi ancaman di
wilayahnya
Lingkungan: Tingkat ketersediaan/kelangkaan sumberdaya (lahan, air,
udara) serta kerusakan lingkungan yang terjadi.

Pengkajian kerentanan dilakukan dengan menganalisa dan menilai tingkat


kerentanan suatu masyarakat, wilayah dan penghidupannya dari faktor-faktor
berisiko. Penilaian kerentanan ditentukan dengan mengkaji aspek sosial-budaya,
sumberdaya/lingkungan, infrastruktur dan ekonomi terhadap ancaman dan
dampak bencana yang ada.
3. Pengkajian Kapasitas
Kapasitas (Capacity) adalah kekuatan dan potensi yang dimiliki oleh
perorangan, keluarga dan masyarakat yang membuat mereka mampu
mencegah, mengurangi, siap-siaga, menanggapi dengan cepat atau segera
pulih dari suatu kedaruratan dan bencana.
Pengkajian kapasitas dilakukan dengan mengidentifikasikan status
kemampuan individu, masyarakat, lembaga pemerintah atau non pemerintah
dan aktor lain dalam menangani ancaman dengan sumber daya yang tersedia
untuk melakukan tindakan pencegahan, mitigasi, dan mempersiapkan
penanganan darurat, serta menangani kerentanan yang ada dengan kapasitas
yang dimiliki oleh masyarakat tersebut.
4. Pengkajian Dan Pemeringkatan Risiko
Risiko (Risk) adalah besarnya kerugian atau kemungkinan terjadi korban
manusia, kerusakan dan kerugian ekonomi yang disebabkan oleh bahaya
tertentu di suatu daerah pada suatu waktu tertentu.
Pengkajian risiko merupakan penilaian dari hasil-hasil pengkajian
ancaman/bahaya, kerentanan dan kemampuan/ketahanan suatu daerah
terhadap bencana. Hasil penilaian berupa peringat risiko bencana yang ada
pada suatu wilayah. Hasil kajian risiko bencana akan menjadi dasar menentukan
skala prioritas tindakan yang dibuat dalam bentuk rencana kerja dan
rekomendasi guna mengurangi risiko bencana.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-51-

Hubungannya risiko bencana dapat dirumuskan sebagai berikut13:


dimana:
R: Disaster Risk

V
RH*
C

H: Hazard Threat:frekuensi (kemungkinan) bencana


tertentu cenderung terjadi dengan intensitas tertentu
pada lokasi tertentu
V: Vulnerability:kerugian yang diharapkan (dampak)
didaerah tertentu dalam sebuah kasus bencana
tertentu
terjadi
dengan
intensitas
tertentu.
Perhitungan variable ini biasanya didefinisikan
sebagai pajanan (penduduk, aset, dll) dikalikan
sensitivitas untuk intensitas spesifik bencana
C: Capacity: kapasitas yang tersedia di daerah itu untuk
pulih dari bencana tertentu

Kajian Risiko Bencana dilaksanakan pada seluruh tingkat pemerintahan dari


kabupaten/kota, provinsi hingga nasional. Produk dari kajian risiko bencana
berupa peta akan menyediakan gambaran Tingkat Risiko bencana suatu daerah
secara spasial dan non spasial berdasarkan Kajian Risiko Bencana suatu
daerah14 (Gambar 9).

Gambar 9 Kaitan antara pemetaan risiko bencana dan tingkat risiko bencana

13Badan koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana (Bakornas PB), Pengenalan Karakteristik Bencana
dan Upaya Mitigasinya di Indonesia, edisi II, 2007, hal. 12
14Perka No. 2 tahun 2012 tentang pedoman umum pengkajian risiko bencana. Hal. 3.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-52-

3.2. METODOLOGI
Komponen pengkajian risiko bencana terdiri dari ancaman, kerentanan dan
kapasitas. Komponen ini digunakan untuk memperoleh tingkat risiko bencana suatu
kawasan dengan menghitung potensi jiwa terpapar, kerugian harta benda dan
kerusakan lingkungan. Selain tingkat risiko, kajian diharapkan mampu menghasilkan
peta risiko untuk setiap bencana yang ada pada suatu kawasan. Kajian dan peta
risiko bencana ini harus mampu menjadi dasar yang memadai bagi daerah untuk
menyusun kebijakan penanggulangan bencana. Ditingkat masyarakat hasil
pengkajian diharapkan dapat dijadikan dasar yang kuat dalam perencanaan upaya
pengurangan risiko bencana.
3.2.1.

Prasyarat Umum
Prasyarat Umum untuk membuat peta risiko adalah:

3.2.2.

Memenuhi aturan tingkat kedetailan analisis (kedalaman analisis di


tingkat nasional minimal hingga kabupaten/kota, kedalaman analisis di
tingkat Propinsi minimal hingga kecamatan, kedalaman analisis di
tingkat kabupaten/kota minimal hingga tingkat kelurahan / desa /
kampong / nagari).
Skala peta minimal adalah 1:250.000 untuk Propinsi; peta dengan skala
1:50.000 untuk kabupaten/kota di Pulau Sumatera, Kalimantan dan
Sulawesi; peta dengan skala 1:25.000 untuk kabupaten/kota di Pulau
Jawa dan Nusa Tenggara.
Mampu menghitung jumlah jiwa terpapar bencana (dalam jiwa).
Mampu menghitung nilai kerugian harta benda dan kerusakan
lingkungan (dalam rupiah).
Menggunakan 3 kelas interval tingkat risiko, yaitu tingkat risiko tinggi,
sedang dan rendah.
Menggunakan GIS dengan Analisis Grid (1 ha) dalam pemetaan risiko
bencana.

Metode Umum
a. Metode Kajian Ancaman
Berdasarkan data dan informasi bencana Indonesia yang
dipadukan dengan data dari catatan BPBD Propinsi DKI Jakarta (data
DIBI, BNPB tahun 2011, dan BPBD DKI Jakarta, 2011) terdapat 8 jenis
bencana yang mengancam Propinsi DKI Jakarta.
Penentuan tingkat ancaman bencana menggunakan matriks
tingkat ancaman, dengan memadukan indeks ancaman pada lajur
dengan indeks penduduk terpapar pada kolom. Titik pertemuan antara
indeks ancaman dengan indeks penduduk terkapar adalah tingkat
ancaman. Skala indeks ancaman dibagi dalam 3 kategori yaitu : rendah
(0,0 0,3), sedang (> 0,3 0,6), dan tinggi (> 0,6 1,0).
Skala indeks penduduk terpapar dibagi dalam 3 kategori, yaitu
rendah, sedang, dan tinggi, dengan masing-masing nilai indeks sebagai
berikut :

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-53-

Rendah: 0,0 - 0,3, apabila kepadatan jumlah penduduk terpapar


kurang dari 500 jiwa / Km2, dan jumlah penduduk kelompok rentan
kurang dari 20%
Sedang: >0,3 - 0,6, apabila kepadatan jumlah penduduk terpapar
500 1000 jiwa/Km2, dan jumlah penduduk kelompok rentan 20%
40%
Tinggi: >0,6 1,0, apabila kepadatan jumlah penduduk terpapar lebih
dari 1000 jiwa/Km2, dan jumlah penduduk kelompok rentan lebih
dari 40%.

b. Metode Kajian Kerentanan


Kerentanan bencana ditinjau dari komponen sosial budaya, fisik,
ekonomi dan lingkungan. Penghitungan kerentanan suatu kawasan bila
terpapar oleh suatu ancaman bencana terdiri dari 3 indeks kerentanan.
Indeks tersebut adalah Indeks Penduduk Terpapar (dalam satuan jiwa),
Indeks Kerugian (dalam satuan Rupiah) dan Indeks Kerusakan
Lingkungan (dalam satuan hektar).
Tingkat Kerugian dapat disusun bila Tingkat Ancaman pada suatu
daerah telah dikaji. Tingkat Kerugian diperoleh dari penggabungan
Tingkat Ancaman dengan Indeks Kerugian. Penentuan Tingkat
Kerugian dilakukan dengan menggunakan matriks seperti yang terlihat
pada Gambar 11. Penentuan dilaksanakan dengan menghubungkan
kedua nilai indeks dalam matriks tersebut. Warna tempat pertemuan
nilai tersebut melambangkan Tingkat Kerugian yang mungkin
ditimbulkan oleh suatu bencana pada daerah tersebut.
c. Metode Kajian Risiko
Berdasarkan identifikasi bencana yang telah dijelaskan pada
sub bab sebelumnya maka dihasilkan indeks bencana yang selanjutnya
akan diolah menjadi kajian risiko bencana. Dalam melakukan
penelaahan kajian risiko bencana, maka pedoman yang digunakan
adalah Pedoman Umum Pengkajian Risiko Bencana Nasional yang
dikeluarkan oleh BNPB pada tahun 2011. Pada pedoman disebutkan
bahwa kajian risiko bencana akan memberikan gambaran umum
daerah terkait tingkat risiko suatu bencana pada setiap daerah.
Kajian risiko terdiri atas penentuan tingkat ancaman, penentuan
tingkat kerugian dan penentuan tingkat kapasitas. Proses ini dengan
merumuskan kembali hasil pemetaan dan suplemen peta yang berupa
matriks ke dalam tabel nilai yang telah ditentukan.
Salah satu tujuan kajian risiko ini dilaksanakan adalah untuk
menjadi dasar pengambilan kebijakan bagi pengurangan risiko untuk 8
jenis bencana di Provinsi DKI Jakarta. Terkait dengan hubungan antara
pemerintah kabupaten/kota hingga nasional, kajian ini diharapkan dapat
memberikan rekomendasi intervensi dan dukungan yang diberikan dari
nasional dan provinsi untuk kabupaten/kota yang telah menyelesaikan
kajian.
Gambar 10 dibawah ini menggambarkan alur untuk analisis
kajian risiko bencana. Dari gambar tersebut maka dibuatlah penentuan
tingkat untuk tiap variabel. Penentuan dilakukan dengan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-54-

menghubungkan dua nilai yang dijabarkan sesuai dengan karakteristik


bencana tersebut. Berikut adalah penjelasan masing-masing kajian.

Gambar 10 Alur analisis kajian risiko bencana

3.3. HASIL KAJIAN MULTI BENCANA


3.3.1.

Hasil kajian tingkat ancaman multi bencana


Ancaman merupakan pemicu eksternal maupun internal terhadap
kejadian terjadinya yang bisa menimbulkan bencana di DKI Jakarta. Untuk
kajian ancaman terdapat dua komponen yang dipertimbangkan yaitu: 1)
jumlah masyarakat terpapar yaitu komposisi kelompok masyarakat yang
berpotensi terkena bencana dan 2) indeks ancaman yang berasal dari peta
ancaman. Dari masingmasing komponen yaitu penduduk terpapar dan
indeks ancaman dibagi menjadi tiga kelas yaitu tinggi, sedang dan rendah.
Penentuan tingkat ancaman dengan mencocokkan nilai masing
masing indeks. Warna tempat pertemuan nilai tersebut melambangkan
Tingkat Ancaman suatu bencana. Pada tabel 4 di bawah digambarkan
tingkat ancaman untuk tiap jenis bencana di DKI Jakarta.
Dari tabel tersebut tergambarkan bahwa tingkat ancaman untuk
setiap bencana di DKI Jakarta masuk pada dua kategori yaitu sedang dan
tinggi. Pada kategori ancaman sedang terdapat bencana epidemi wabah
penyakit dan gempa bumi. Apabila dipadankan dengan riwayat kejadian,
jenis ancaman ini memang jarang terjadi dan sedikit memberi dampak
kepada penduduk yang bertempat tinggal di DKI Jakarta.
Sementara pada kategori ancaman tinggi termasuk di dalamnya
bencana kebakaran gedung dan permukiman, kegagalan teknologi, cuaca
ekstrim, banjir, gelombang ekstrim dan abrasi, dan konflik sosial. Untuk tipe
ancaman di kategori tinggi ini, memang sudah seringkali menjadi isu
prioritas provinsi, utamanya seperti banjir ataupun abrasi.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-55-

TINGKAT
ANCAMAN

INDEKS PENDUDUK TERPAPAR (JIWA/KM2)


RENDAH

SEDANG

INDEKS ANCAMAN

RENDAH

TINGGI
Epidemi Wabah
Penyakit, Gempa
Bumi.

SEDANG

TINGGI

Ket
Konflik sosial ,
Kebakaran Gedung
dan Permukiman
Kegagalan Teknologi
Cuaca Ekstrim, Banjir,
Gelombang Ekstrim
dan Abrasi

Rendah
Sedang
Tinggi

Tabel 4 Tingkat ancaman bencana di Propinsi DKI Jakarta


3.3.2.

Hasil kajian tingkat kerugian multi bencana


Kerentanan merupakan keadaan atau sifat/perilaku manusia atau
masyarakat yang menyebabkan ketidak mampuan menghadapi bahaya
atau ancaman. Semakin tinggi nilai rentannya maka, semakin besar
dampak negatif bencana yang mengenai wilayah tersebut. Pada
perhitungan dalam kajian kerentanan, akan dilihat besar kerugian materi
yang muncul akibat pengrusakan bencana.
Tingkat kerugian baru dapat disusun bila tingkat ancaman pada
suatu daerah telah dikaji. Tingkat kerugian diperoleh dari penggabungan
tingkat ancaman dengan indeks kerugian. Penentuan tingkat kerugian
dilakukan dengan menggunakan matriks seperti berikut
Dari Tabel 5 tergambarkan bahwa tingkat kerugian untuk setiap
bencana di DKI Jakarta masuk pada satu kategori tunggal yaitu tinggi
apabila terjadi ancaman dari jenis bencana apapun. Hal tersebut cukup
logis dikarenakan padatnya infrastruktur dan fasilitas di kota besar ini,
mengakibatkan tingginya potensi untuk mengalami kerugian apabila terjadi
bencana.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-56-

TINGKAT
KERUGIAN

INDEKS KERUGIAN (dalam RUPIAH)


RENDAH

SEDANG

TINGGI

TINGKAT ANCAMAN

RENDAH

SEDANG

TINGGI

Epidemi Wabah
Penyakit, Gempa
Bumi dan Konflik
Sosial
Kegagalan
Teknologi,
Kebakaran Gedung
dan Permukiman,
Cuaca Ekstrim,
Banjir, Gelombang
Ekstrim dan Abrasi

Ket
Rendah
Sedang
Tinggi

Tabel 5 Tingkat kerugian bencana di DKI Jakarta


3.3.3.

Hasil kajian tingkat kapasitas multi bencana


Kajian untuk kapasitas menunjukkan seberapa besar kemampuan
penanggulangan terhadap munculnya bencana. Kapasitas yang diukur
adalah kemampuan institusi pemerintah lokal baik tingkat kabupaten/kota
dan tingkat provinsi. Sama halnya dengan penentuan tingkat kerugian,
tingkat kapasitas baru dapat ditentukan setelah diperoleh tingkat ancaman.
Tingkat kapasitas diperoleh dengan penggabungan tingkat ancaman dan
indeks kapasitas. Penentuan tingkat kapasitas dilakukan dengan matriks
seperti yang digambarkan pada Tabel 5.
Tabel 6 menggambarkan bahwa kapasitas dalam penanggulangan
bencana melibatkan pemerintah lokal dan pemangku kepentingan lokal
lainnya. Dari tabel tersebut, penanggulangan dari instansi untuk ke 9 jenis
bencana di DKI Jakarta masih tergolong rendah. Salah satunya disebabkan
oleh karena baru terbentuknya BPBD DKI Jakarta sebagai Badan
koordinasi untuk penanggulangan bencana

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-57-

TINGKAT
KAPASITAS

INDEKS KAPASITAS
TINGGI

SEDANG

RENDAH

TINGKAT ANCAMAN

RENDAH
Ket

SEDANG

TINGGI

Epidemi dan Wabah


Penyakit, Gempa
Bumi dan Konflik
Sosial
Kebakaran Gedung
dan Permukiman,
Kegagalan Teknologi,
Cuaca Ekstrim,
Banjir, Gelombang
Ekstrim dan Abrasi

Rendah
Sedang
Tinggi

Tabel 6 Tingkat kapasitas Propinsi DKI Jakarta

3.3.4.

Hasil kajian risiko multi bencana


Perhitungan dari masing-masing kajian baik itu ancaman dan
kerugian akan dipadukan bersama dengan kapasitas. Hasil yang muncul
adalah kajian risiko setiap bencana di provinsi DKI Jakarta. Pertemuan dari
faktor-faktor ancaman bencana/bahaya dan kerugian akan dapat
memposisikan daerah tersebut pada tingkatan risiko yang berbeda.
Analisis risiko bencana dilakukan untuk mempersiapkan informasi
yang dibutuhkan dalam rangka mengantisipasi dan menurunkan tingkat
risiko, sedangkan tujuannya adalah mengetahui sejauh mana tingkat risiko
wilayah dalam menghadapi bencana yang mungkin terjadi.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-58-

TINGKAT RISIKO
BENCANA

TINGKAT KAPASITAS
TINGGI

SEDANG

RENDAH

TINGKAT KERUGIAN

RENDAH

SEDANG
Ket

TINGGI

Epidemi dan Wabah


Penyakit, Gempa
Bumi, Konflik Sosial,
Kegagalan Teknologi,
Kebakaran Gedung
dan Permukiman,
Cuaca Ekstrim,
Banjir, Gelombang
Ekstrim dan Abrasi

Rendah
Sedang
Tinggi

Tabel 7 Tingkat risiko multi bencana di Propinsi DKI Jakarta


Pada tabel 7 di atas menunjukkan bahwa tingkat risiko untuk semua
jenis bencana di DKI Jakarta masuk dalam kategori tinggi. Hal tersebut
sudah mempertimbangkan tingkat ancaman dan kerugian yang muncul
akibat bencana dibandingkan dengan kemampuan masing-masing SKPD di
DKI Jakarta. Oleh karena tingkat risiko seluruh bencana termasuk tinggi
sehingga hal ini menjadi masukan untuk penyusunan rencana
penanggulangan bencana tingkat provinsi.

3.4. HASIL KAJIAN PER BENCANA


3.4.1.

Kajian Banjir
Kajian Ancaman Banjir
Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang sering dilanda
banjir. Berdasarkan kajian ancaman bencana di Provinsi DKI Jakarta,
banjir merupakan jenis ancaman bencana dengan tingkatan yang tinggi.
Ancaman bencana banjir dengan tingkatan tinggi khususnya berada pada
bagian Utara dan Pusat serta Timur dan Barat sebagian di DKI Jakarta
Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman
bencana banjir dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Kelas
Indeks Rendah Ancaman Bencana Banjir dihitung dari luas kawasan yang
berpotensi digenangi banjir kurang dari 1 meter. Kelas Indeks Sedang
Ancaman Bencana Banjir dihitung dari luas kawasan yang berpotensi
digenangi banjir antara 1-3 meter. Sedangkan kelas Indeks Tinggi
Ancaman Bencana Banjir dari luas kawasan yang berpotensi digenangi
banjir lebih dari 3 meter. Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks
Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko
bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.
Banjir di provinsi DKI Jakarta selain secara alamiah memiliki
topografi dataran rendah dan menjadi limpasan air dari wilayah yang lebih
tinggi, juga tata guna lahan yang menyimpang dari fungsi ekologis.
Penyimpangan ini terjadi tidak saja tidak saja di wilayah hilir, namun juga

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-59-

pada wilayah tengah dan hulu. Eksploitasi air berlebihan untuk memenuhi
berbagai kebutuhan sektor industri, jasa maupun rumah tangga mendorong
krisis ekologis semakin tinggi. Menurunnya tanah, intrusi air laut, krisis air
bersih maupun abrasi menciptakan tekanan terhadap peningkatan
ancaman bencana; tingkat ancaman banjir semakin tinggi.
Permasalahan intrusi air laut dan penyebab amblesan masih
simpang siur dengan ditemukannya data baru. Data baru menunjukkan
tidak pernah terjadi intrusi air laut ke dalam lapisan air tanah tertekan
sampai di bawah Monas. Yang terjadi justry sebaliknya, terjadi pancaran air
di pantai sebagai mata-air di pantai dan Teluk Jakarta. Kandungan air agak
payau di air tanah dalam terjadi karena percampuran dengan air perasan
dari lempung-lempung pengapit di atas dan di bawah akuifer karena
kompaksi biasa, bukan karena air laut. Data isotop juga menunjang
kesimpulan tersebut. Sementara Payau pada air tanah bebas dangkal dan
air permukaan dipengaruhi oleh pasang surut air laut di sana.
Pada lapisan berumut "Mid-Holocene" atau sekitar 4-5 ribu tahun
lalu, garis pantai mundur sampai di selatan Monas yang menyebabkan
diendapkannya lapisan sedimen laut dengan air asin di dalamnya. Hal yang
sama terjadi di dataran Semarang, Demak dan Kudus. Air di dalam akuifer
tersebut sudah asin dari asalnya, dan sering disebut juga sebagai "connate
water". Kedalaman lapisan2 tersebut lebih dr 300-400 meter di daerah
Jakarta Pusat dan makin mendangkal ke selatan.
Tata ruang kota yang tidak konsisten dengan rencana dan lemahnya
penegakan hukum, menyebabkan banjir sulit dikendalikan. Wilayah Selatan
Jakarta merupakan wilayah yang ditetapkan sebagai daerah resapan air.
Namun ketentuan tersebut kerap dilanggar dengan terus dibangunnya
perumahan serta pusat-pusat bisnis baru. Beberapa wilayah yang
diperuntukkan untuk pemukiman tidak sedikit beralih fungsi menjadi tempat
komersial.
Kondisi yang sudah menjadi bagian tidak terpisahkan pada
beberapa wilayah DKI Jakarta, akan semakin meningkat dengan pengaruh
perubahan iklim yang terjadi saat ini. Banjir tidak saja diakibatkan oleh
curah hujan yang tinggi dalam waktu yang pendek, tapi juga banjir rob
karena naiknya permukaan air laut. Kondisi ini untuk tahun ke depan, akan
meningkatkan tingkat ancaman bencana banjir. Kenaikan muka air laut
serta meningkatnya intensitas badai di wilayah laut dan pesisir merupakan
salah satu faktor yang memicu tingkat ancaman, selain kondisi lingkungan
pantai yang telah rusak.
Peningkatan ancaman rob/gelombang pasang juga semakin tinggi
dengan terjadinya penurunan tanah yang terjadi di banyak wilayah di DKI
Jakarta. Sehingga wilayah yang mengalami penurunan muka tanah akan
menjadi wilayah genangan dengan waktu yang relatif lebih lama.
Kajian Kerentanan Banjir
Sekitar 40 persen atau 26.000 hektar wilayah DKI Jakarta berada di
bawah permukaan air pasang. Ketinggian permukaan tanahnya lebih
rendah dari elevasi pasang laut. Wilayah ini disebut sebagai dataran banjir
sungai, dan tentu saja sangat rawan dengan banjir. Jakarta utara
merupakan daerah yang sangat rentan terhadap banjir.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-60-

Lokasi yang terletak di bawah permukaan air pasang ini umumnya


rawan banjir dan rawan genangan. Beberapa waktu lalu daerah-daerah
seperti ini biasanya dijadikan sebagai tempat penampungan air banjir
sementara (retarding basin). Namun dalam perkembangan selanjutnya
daerah-daerah ini berubah fungsi menjadi kawasan pemukiman yang relatif
padat penduduk. Beberapa diantaranya adalah Gang Arus, Bidaracina,
Bukit Duri yang ada di bantara Sungai Ciliwung. Kurangnya penyediaan
drainase yang memadai dan pesatnya pertumbuhan pemukiman di daerah
tersebut, dapat diindikasikan sebagai salah satu penyebab banjir.
Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana banjir di Provinsi DKI
Jakarta akan berdampak pada 3.852.545 jiwa yang tinggal dan/atau
beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman
bencana banjir di Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana
terlihat bahwa kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana banjir adalah
sebesar 1.038,93 triliun rupiah. Ancaman bencana banjir juga berpotensi
untuk merusak lingkungan. Indeks Kerusakan Lingkungan akibat bencana
banjir dari pengkajian risiko bencana luas dan indeks ancaman terancam
terhitung sebesar 32.382 Ha.
Berbagai faktor kerentanan Jakarta utamanya akibat perubahan
penggunaan lahan menjadi perkantoran, kawasan industri dan pemukiman,
kepadatan penduduk, kemiskinan dan perilaku masyarakat. Daerah
sempadan kali Jakarta juga merupakan salah satu konsentrasi kerawanan.
Akibat banyaknya hunian terutama yang didiami secara illegal dengan
membangun rumah tidak permanen tanpa sistem pembuangan dan
pengelolaan limbah domestik yang tepat. Disamping itu, penyempitan
sungai baik karena proses alam maupun karena perilaku merupakan faktor
kerentanan lain.
Gambar 11. Perubahan penggunaan lahan DKI Jakarta

2005
1992

Banjir Jakarta tidak bisa dilepaskan dari kaitan dengan wilayah


penyangga yakni Bogor, Tangerang, Bekasi dan Depok. Gambar 11
menunjukkan perubahan penggunaan lahan terbangun. Dibandingkan
menggunakan citra satelit antara tahun 1992 dengan tahun 2005.
Berkurangnya Ruang Terbuka Hijau (RTH) didaerah hulu akibat pesatnya
pembangunan dan perubahan tata guna lahan menambah kecepatan runoff air ke Jakarta.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-61-

Kajian Kapasitas Terhadap Banjir


Kapasitas terhadap banjir mencakup berbagai hal seperti sarana
dan prasarana, sistem informasi, sumber daya manusia dan kesiapan
masyarakat.
Pemerintah Propinsi DKI Jakarta telah dan sedang melakukan
berbagai upaya untuk mengendalikan banjir. Berbagai infrastruktur yang
termasuk diantara seperti pembangunan polder, normalisasi kali,
pembangunan tanggul, pembangunan banjir kanal, revisi tata ruang dan
pengembangan rencana Megapolitan yang melibatkan daerah penyangga
Jakarta. Untuk menahan air pasang masuk ke wilayah daratan, maka
kawasan sepanjang pantai Utara DKI Jakarta dibangun tanggul. Kemudian
dibawah tanggul-tanggul itu dibangun polder. Dengan demikian air yang
berada di bawah permukaan air pasang langsung masuk ke sistem polder
dan di situ dipasang pompa untuk membuang air ke laut.
Seperti yang sudah disampaikan sebelumnya, Jakarta memiliki 13
buah kali. Kali-kali ini merupakan saluran makro yang sangat penting dan
harus bisa dikendalikan. Pemerintah Propinsi DKI Jakarta bekerja sama
dengan Bank Dunia untuk melakukan normalisasi kali melalui JUFMP/JEDI.
Jakarta Urgent Flood Mitigation Project/Jakarta Emergency Dredging
Initiative Project (JEDI) dilaksanakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum
dengan dukungan Bank Dunia. Proyek ini dimaksudkan untuk
memperbaikan sistem pengelolaan banjir melalui pengerukan 15
sungai,kanal dan daerah tahanan prioritas. Selain pengerukan, lingkup
pekerjannya juga mencakup asitensi teknis untuk pengelolaan proyek,
perlindungan sosial, pengembangan kapasitas. Proyek ini diharapkan
mampu mengurangi dampak banjir hingga 30%. Hanya saja, masih perlu
waktu yang cukup panjang untuk melakukan pengerukan ini. Sehingga
hasilnya belum akan terlihat dalam waktu dekat.
Setiap tahunnya juga dilakukan pekerjaan normalisasi dan
pembangunan saluran air baru. Untuk antisipasi banjir, DPU Propinsi DKI
Jakarta telah melaksanakan berbagai pekerjaan infrastruktur diantaranya:
a. Pengerukan Kali/Saluran/ Waduk (2008, 2009, 2010)
b. Layanan Pembersih di 144 Kali / Saluran
c. Peninggian Tanggul ROB (Muara Angke, Muara Baru, Marunda,
Cilincing, Kamal)
d. Genangan Jalan Arteri & Kolektor 123 lokasi
e. Pembersihan Mulut Air dan Saluran Mikro (Jetting)
f. Pembangunan Polder (Marunda, Dewa Ruci, Kapuk I, II, III, Kapuk
Poglar, Kampung Bandan, Banglio, Jatikramat)
g. Pembangunan 26 Waduk Retensi
h. Normalisasi Kali Pesanggarahan, Angke dan Sunter (Pemprov DKI
dan Pemerintah Pusat)
i. Perbaikan Pompa Underpass dan Pompa Sistem Polder
j. Pembangunan Pompa ( Poglar, Kampung Bandan, Kapuk I & II,
Thamrin, Kebon Nanas, Jalan Batu, Pangeran Jayakarta, Kartini,
Sumur Batu, Dwi Warna )
k. Penertiban Bangunan di Atas Badan Air.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-62-

Dalam kejadian banjir, Dinas PU DKI mempunyai kesiapan berupa:


a. Peralatan terdiri dari: Pompa Mobile, Pompa Stasioner,Truck, Dump
Truck, Long Excavator, mini Excavator, Shovel Loader, Jetting Truck,
Ponton, Jack Hammer/Breaker, Takel, Handy Talky, Genset, Truck
Trailer.
b. Bahan terdiri dari: pasir, karung pasir, batu kali, semen, besi beton,
bronjong, mini pile, crucuk dolken, solar, pelumas.
c. Sarana Prasarana pengendali banjir terdiri dari: Pompa, waduk dan
pintu pengendali banjir, pompa mobile, pompa underpass, posko piket
banjir, titik pantau early warning.
d. Personil berjumlah 646 orang yang siap siaga.
Didalam perkembangannya harus diakui sistem pengendali berupa
infrastruktur ini tetap tidak mampu menampung luapan banjir. Akibat
berkurangnya ruang resapan karena pembangunan yang pesat di Jakarta
dan daerah penyangganya. Pada tahun 2007, Pemda DKI menyusun
master plan pengendalian banjir Jabodetabek untuk menjadi acuan untuk
penataan ruang seluruh wilayah Jabodetabek. Masterplan ini merupakan
revisi dari master plan pengendalian banjir tahun 1973 yang dianggap
sudah tidak relevan. Pengalaman menunjukkan bahwa banjir Jakarta
sebagian besar merupakan akibat dari hujan besar di daerah hulu. Namun,
implementasi master plan ini masih menyisakan tantangan karena otoritas
pengelolaan wilayah dipegang oleh pemerintah pusat dan masterplan
masih berorientasi pada penananganan secara struktural.
Untuk informasi dini banjir, mengandalkan informasi yang berasal
dari BMKG, prediksi pasang surut tanjung priok, informasi dari pakar
meteorology dan informasi dari petugas pemantau ketinggian air di tujuh
lokasi titik pantau dihulu (DAS Kali Angke, Pesanggrahan, Krukut,
Ciliwung, Cipinang, Pondok Rangon, Sunter).
Kendala dalam pengendalian banjir diantaranya adalah koordinasi
dengan unit lain kurang optimal, Menurunnya kinerja sarana dan prasarana
banjir, Penyerobotan prasarana banjir, Pembebasan Tanah, Sarana dan
prasarana banjir pemerintah pusat yang belum diserahkan ke pemerintah
daerah, Sarana dan prasarana banjir pemerintah pusat yang belum selesai
dan anggaran yang terbatas (DPU DKI, 2011).
Kajian Risiko Banjir
Jakarta memiliki ancaman banjir yang sangat tinggi. Catatan
mengenai kejadian banjir Jakarta baik dari sisi frekuensi maupun skala nya
menunjukkan dengan jelas ancaman ini meningkat. Peta risiko banjir dapat
ditemukan dilampiran.
Kapasitas pengendalian banjir Jakarta terus ditingkatkan.
Menyangkut infrasruktur, sarana dan prasarana, sistem informasi dan
sumber daya manusia nya. Hanya saja, seiring dengan beralih fungsi nya
lahan menjadi pemukiman, beban kepadatan penduduk dan perilaku
manusia dan berbagai kendala lain dalam penanganan banjir
menyebabkan kapasitas tersebut menjadi tidak optimal.
Berdasarkan kajian risiko bencana, maka disimpulkan bahwa
Provinsi DKIJakarta memiliki indeks ancaman banjir TINGGI dan memiliki
indeks penduduk terpapar TINGGI. Dengan demikian maka Provinsi DKI
Jakarta memiliki tingkat ancaman banjir TINGGI.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-63-

3.4.2.

Kajian Kebakaran
Kajian Ancaman Kebakaran
Berdasarkan Gambar 11 kebakaran terutama disebabkan oleh arus
pendek listrik, disusul penyebab lain-lain, ledakan kompor dan kelalaian
akibat penggunaan alat penerangan yang mudah terbakar, dan api rokok.
Angka kejadian berdasarkan berbagai penyebab tersebut diatas jumlahnya
cenderung meningkat.(Dinas DAMKAR, 2012).
Gambar 12. Sumber kebakaran di DKI Jakarta Tahun 2008 s/d 2012.
800
600
400
200
0
Tahun 2008

Tahun 2009

Kompor

Lampu

Tahun 2010
Listrik

Tahun 2011
Rokok

Tahun 2012

Lain-lain

Sumber: Adaptasi dari Dinas Damkar, 2012


Gambar 13. Data Kebakaran di DKI Jakarta menurut Jumlah Kerugian,
Korban Luka, Korban Meninggal dari Tahun 2007 s/d 2012
300
200
100
0
Tahun 2008 Tahun 2009 Tahun 2010 Tahun 2011 Tahun 2012
Jumlah Keurgian (Milyar RP)

Korban Jiwa (Luka-luka)

Korban Jiwa (Meninggal)

Sumber: Adaptasi dari Dinas Damkar, 2012


Demikian juga dengan kerugian yang ditimbulkan. Kerugian, korban
luka-luka dan korban jiwa angkanya cenderung meningkat sejak tahun
2007. Data ini menunjukkan skala dampak kebakaran yang meningkat di
Jakarta seiring dengan kenaikan jumlah kejadiannya.
Ancaman bencana kebakaran gedung dan permukiman dengan
tingkatan ancaman sedang (indeks frekuensi kejadian 2 - 5%) berada di
wilayah:

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-64-

1. Jakarta Utara di kecamatan Cilincing (3.993 Ha), Kelapa Gading (1.768


Ha), Koja (1.189 Ha), Penjaringan (3.486 Ha), Pademangan (1.033 Ha)
dan Tanjung Priok (2.156 Ha).
2. Jakarta Pusat di kecamatan Cempakah Putih (359 Ha), Gambir (785
Ha), Johar Baru (215 Ha), Kemayoran (752 Ha), Sawah Besar (726 Ha),
Senen (432 Ha) dan Tanah Abang (1.199 Ha)
3. Jakarta Timur di kecamatan Cakung (4.199 Ha), Cipayung (2.263 Ha),
Ciracas (1.769 Ha), Duren Sawit (2.266 Ha), Jatinegara (1.098 Ha),
Kramat Jati (1.420 Ha), Makasar (2.097 Ha), Matraman (523 Ha), Pasar
Rebo (1.583 Ha) dan Pulo Gadung (1.715 Ha)
4. Jakarta Barat di kecamatan Cengkareng (2.822 Ha), Grogol
Petamburan (1.207 Ha), Kali Deres (2.797 Ha), Kebon Jeruk (1.591 Ha),
Kembangan (2.396 Ha), Palmerah (706 Ha), Taman Sari (439 Ha) dan
Tambora (517 Ha).
5. Jakarta Selatan di kecamatan Cilandak (1.648 Ha), Jagakarsa (2.388
Ha), Kebayoran Baru (1.309 Ha), Kebayoran Lama (2.210 Ha),
Mampang Prapatan (809 Ha), Pancoran (735 Ha), Pasar Minggu (2.304
Ha), Pesanggrahan (1.975 Ha), Setia Budi (919 Ha) dan Tebet (1.099
Ha).
6. Kepulauan Seribu di kecamatan Kepulauan Seribu Selatan (1.480 Ha)
dan Kepulauan Seribu Utara (1.860 Ha).
Kajian Kerentanan Kebakaran
Kerentanan untuk bencana kebakaran gedung dan perumahan di
Provinsi DKI Jakarta pada umumnya tinggi hampir disemua wilayahnya.
Karena berdasarkan hasil analisis kerentanan seluruh wilayah di DKI
Jakarta walaupun tingkat ancaman bahaya bencananya sedang tapi
dengan jumlah penduduk yang besar, kepadatan diatas 1000 jiwa/km,
dengan jumlah penduduk yang terpapar yaitu 7,530,545 jiwa, dan dengan
kerugian ekonomi dapat mencapai Rp. 1.148.461.299.884.000, sehingga
menjadikan tingkat kerentanan bencana kebakaran gedung dan perumahan
menjadi tinggi di hampir semua wilayah DKI Jakarta.
Ada berbagai faktor yang mempengaruhi kerentanan kebakaran di
Jakarta. Mencakup kerentanan fisik, sosial, ekonomi dan lingkungan
Pemukiman padat merupakan salah satu faktor kerentanan yang potensial
menyebabkan kerugian yang lebih besar. Pemukiman padat di Jakarta
merupakan konsentrasi kemiskinan, rumah-rumah tanpa jarak yang cukup
antara satu dengan yang lain dan material rumah yang non-permanen
hingga semi permanen yang mudah terbakar. Pemahaman dan kesadaran
masyarakat yang minim mengenai penggunaan alat elektronik secara
aman serta ketidakmampuan untuk menyiapkan sistem proteksi terhadap
kebakaran merupakah faktor kerentanan yang lain.
Dinas Pemadam Kebakaran (DPK) menyebutkan berbagai ciri-ciri
daerah rawan kebakaran. Diantaranya adalah
jalan lingkungan yang
sempit, banyaknya belokan yang menyulitkan kendaraan pemadam untuk
belok, bahu jalan yang digunakan parkir kendaraan, jarak antar bangunan
sangat rapat dan tidak teratur, sumber air yang langka dan perilaku
masyarakat yang kurang kooperatif. Ciri-ciri tersebut mengacu pada kondisi
umum pemukiman padat di Jakarta. Dalam kategori fasilitas umum, pasar
tradisional juga rentan mengalami kebakaran dan kerugian yang besar
karena umumnya sangat padat, menyimpan banyak material yang mudah

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-65-

terbakar. Pada jam-jam tertentu, pasar juga tidak dihuni oleh orang
sehingga tidak berada dalam pengawasan yang cukup.
Menilik penyebab kebakaran, faktor kerentanan lain berasal dari
kelalaian manusia. Ledakan kompor menyumbang cukup signifikan pada
penyebab kebakaran. Disusul oleh api yang disulut dari rokok yang
menyala. Meskipun angkanya tidak besar, perilaku manusia turut
memperbesar kerentanan.
Selain faktor manusia, dampak dari perubahan iklim yang
menyebabkan kecenderungan kemarau lebih panjang dan kering, akan
memicu tingkat ancaman kebakaran semakin tinggi. Pada beberapa
wilayah pemukiman, kondisi ini perlu menjadi kewaspadaan serius. Apalagi
dampak perubahan iklim juga akan menyebabkan kelangkaan air sebagai
sumber utama pemadaman kebakaran.
Kajian Kapasitas terhadap Kebakaran
Wilayah Provinsi DKI Jakarta selama 1 x 24 jam dijaga dan
disiagaan personil Pemadam Kebakaran yang tersebar di 5 wilayah
Kotamadya. Jumlahnya sebanyak 3200 orang petugas, Idealnya petugas
Damkar sebanyak 4.500 orang. (Din Damkar, 2012). Sejumlah 3200
personil tersebut bekerja diatas jam kerja yang wajar yakni 8 jam sehari.
Dengan luas kota 661,52 km2 dibutuhkan 20 ribu hidran. Data tahun 2009
menyebutkan jumlah hidran air adalah 1.493 unit. Dari jumlah itu 599
hidran air dalam kondisi rusak. Kerusakan disebabkan karena dicuri atau
ditabrak oleh pengendara kendaraan. Dengan jumlah tersebut, jumlahnya
sangat jauh dari ideal.
Dinas Pemadam Kebakaran telah dilengkapi dengan sejumlah
kendaraan operasional. Sebagian kecil dalam kondisi rusak dan
membutuhkan perbaikan/penggantian agar bisa digunakan. Namun
demikian masih terdapat sejumlah permasalahan diantaranya informasi
kejadian kebakaran yang sering terlambat, akses kendaraan operasional
yang terbatas (jalan sempit, parkir di bahu jalan, adanya portal, kepadatan
yang menyebabkan evakuasi warga dan barang menjadi tidak teratur,
sumber air terbatas dan sulit dijangkau (jumlah, debit dan akses), kurang
efektifnya koordinasi dengan instansi lain, banyanknya mobil pompa yang
yang sudah tidak layak pakai karena usianya lebih dari 25 tahun (53%),
terbatasnya petugas operasional dari sisi kuantitas dan kualitas, sistem
komunikasi yang sering terganggu dan adanya faktor faktor risiko.
Di sisi kapasitas masyarakat, DPK telah membentuk dan melatih
sejumlah relawan sebagai Sistem Ketahanan Lingkungan terhadap
kebakaran. Pesertanya adalah anggota masyarakat. Sudah terbentuk 124
SKLK di Jakarta. Anggotanya telah dilatih untuk menggunakan alat dan
perlengkapan pemadan kebakaran.
Kajian Risiko Kebakaran
Tingkat risiko bencana kebakaran gedung dan permukiman di DKI
Jakarta berdasarkan hasil kajian risiko bencana adalah tinggi. Terutama
wilayah-wilayah yang seperti Jakarta Utara seluas 12.533 Ha untuk
kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah Cilincing (3.993 Ha) dan
Penjaringan (2.535 Ha), Jakarta Pusat seluas 3.050 Ha untuk kecamatan
yang paling luas risiko lahannya adalah Menteng (815 Ha) dan Kemayoran
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-66-

(633 ha), Jakarta Timur seluas 18.953 Ha untuk kecamatan yang paling
luas risiko lahannya adalah Cakung (4.215 Ha) dan Cipayung (2.260 Ha),
Jakarta Barat seluas 11.600 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko
lahannyaadalah Cengkareng (2.819 Ha) dan Kali Deres (2.727 ha), Jakarta
selatan seluas 15.243 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko
lahannyaadalah Jagakarsa (2.369 Ha) dan Pasar Minggu (2.304
Ha).Sedangkan total DKI Jakarta yang berisiko terkena bencana kebakaran
gedung dan permukiman adalah sebesar 61.379 Ha, hanya wilayah
Kepulauan Seribu risiko bencananya sedang yangberdampak pada 3.309
Ha luas lahannya.
Berbagai faktor kerentanan yang memperbesar risiko yakni berupa
kepadatan penduduk, kondisi hunian yang padat , kemiskiinan, kondisi
infrastruktur pemukiman yang membatasi akses, terbatasnya sumber dan
debit air yang bisa dimanfaatkan. Dari sisi kapasitas sumber daya manusia
, meskipun DKI Jakarta sudah memiliki personil pemadam kebakaran yang
siaga sepanjang waktu dan fasilitas pendukung berupa perlengkapan
operasional pemadam, namun dari sisi jumlah personil masih kurang .
Konsekuensi kurangnya personil berdampak pada penerapan jam kerja
yang melebihi waktu ideal kerja. Dengan didasarkan pada rasio antara
luasan
seluruh wilayah Jakarta dengan jumlah penduduk nya.
Perlengkapan pendukung operasional juga dianggap jauh dari mencukupi.
Apalagi mengingat kondisinya yang sebagian mengalami kerusakan.
Di sisi kebijakan, Pemerintah Propinsi DKI telah mengeluarkan
Perda No. 8/2008 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Bencana,
Sedikit berbeda, Perda tersebut menyatakan bahwa pemukiman tidak
tertata masuk dalam kategori bahaya sedang III, sementara bahan
berbahaya yang biasanya juga terdapat di pasar tradisional memiliki potensi
bahaya kebakaran berat. Perda No. 8/2008 sebenarnya telah memuat
secara tegas aturan untuk pencegahan dan penangan kebakaran baik di
wilayah pemukiman, fasilitas umum maupun penangan bahan berbahaya.
Namun,
pada tataran pelaksanaan masih nampakterkendala.Dengan
tingkat ancaman yang tinggi, skala dampak kerugian yang besar,
kerentanan yang tinggi dan kapasitas yang rendah, Jakarta memiliki risiko
tinggi terhadap kebakaran
3.4.3.

Kajian Epidemi dan Wabah Penyakit


Kajian Ancaman epidemi dan wabah penyakit
Kejadian Luar Biasa penyakit (KLB) adalah timbulnya atau
meningkatnya kejadian kesakitan/kematian yang bermakna secara
epidemiologis pada suatu daerah dalam kurun waktu tetentu, dan
merupakan keadaan yang dapat menjurus pada terjadinya wabah (PP 40
tahun 1991, Bab I Pasal 1 ayat 7).
Pemerintah melalui Permenkes No.1501/Menkes/PER/X/2010
sebagai pengganti Permenkes No. 560 tahun 1989 telah menetapkan
kriteria KLB yaitu :

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-67-

1. Timbulnya suatu penyakit menular tetentu yang sebelumnya tidak ada


atau tidak dikenal pada suatu daerah
2. Peningkatan kejadian kesakitan terus-menerus selama 3 (tiga) kurun
waktu dalam jam, hari atau minggu berturut-turut menurut jenis
penyakitnya
3. Peningkatan kejadian kesakitan dua kali atau lebih dibandingkan
dengan periode sebelumnya dalam kurun waktu jam, hari, atau minggu
menurut jenis penyakitnya
4. Jumlah penderita baru dalam periode waktu 1 (satu) bulan
menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibandingkan dengan angka
rata-rata jumlah per bulan dalam tahun sebelumnya.
5. Rata-rata jumlah kejadian kesakitan per bulan selama 1 (satu) tahun
menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibandingkan dengan ratarata jumlah kejadian kesakitan per bulan pada tahun sebelumnya
6. Angka kematian kasus suatu penyakit (Case Fatality Rate) dalam 1
(satu) kurun waktu teftentu menunjukkan kenaikan 500/o (lima puluh
persen) atau lebih dibandingkan dengan angka kematian kasus suatu
penyakit periode sebelumnya dalam kurun waktu yang sama
7. Angka proporsi penyakit (Proportional Rate) penderita baru pada satu
periode menunjukkan kenaikan dua kali atau lebih dibanding satu
periode sebelumnya dalam kurun waktu yang sama
17 Penyakit yang termasuk ke dalam kategori yang dapat
menimbulkan wabah sesuai dengan Permenkes di atas, adalah Kolera,
Pes, Demam Berdarah Dengue, Campak, Polio, Difteri, Petusis, Rabies,
Malaria, Avian Influenza H5N1, Anthrax, Leptospirosis, Hepatitis, Influenza
A baru (H1N1)/pandemi 2009, Meningitis, Yellow Fever, Chikungunya, dan
penyakit menular tertentu lainnya sebagaimana ditetapkan oleh Menteri
Kesehatan.
Potensi risiko KLB dapat mengancam siapa saja baik orang dewasa
maupun anak-anak karena menurunnya kualitas kehidupan baik secara
ekonomi, sosial dan lingkungan masyarakat. Potensi risiko terhadap
pemerintah adalah menurunnya sumber daya manusia, menurunnya kinerja
dan pelayanan administrasi pemerintahan. Dari sisi anggaran, kebijakan
subsidi untuk pengobatan penyakit (kuratif) memerlukan anggaran yang
lebih besar jika dibandingkan dengan anggaran yang diperlukan untuk
pencegahan (preventif) penyakit melalui promosi kesehatan.
Salah satu penyakit yang berpotensi untuk KLB adalah Malaria.
Penyakit malaria adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit malaria
(plasmodium) bentuk aseksual yang masuk ke dalam tubuh manusia yang
ditularkan oleh nyamuk malaria (anopheles) betina. (Sumber: WHO. 1981).
Keadaan lingkungan yang memiliki danau air payau, genangan air di hutan,
persawahan, tambak ikan, pembukaan hutan, dan pertambangan di suatu
daerah meningkatkan kemungkinan timbulnya penyakit malaria karena
merupakan tempat hidup yang baik bagi nyamuk anopheles. Morbiditas
dan mortalitas karena malaria lebih tinggi pada masa anak-anak. Imunitas
melawan infeksi ini sulit menangani sulit untuk menangani infeksi terutama
pada daerah yang mengalami holoendemik atau hiperendemik. Pada orang
dewasa, kebanyakan infeksi malaria bersifat asimptomatik. Peningkatan
kejadian malaria terjadi pada musim hujan ketika nyamuk berkembang.
Epidemi dapat berkembang saat ada perubahan lingkungan, ekonomi, atau
kondisi sosial seperti hujan lebat yang diikuti dengan musim kemarau atau
migrasi dari daerah non malaria ke daerah yang transmisinya tinggi.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-68-

Selain malaria, DBD juga sangat berpotensi untuk KLB. Angka


kesakitan DBD meningkat dari 214,2/100.000 penduduk pada tahun 2009
menjadi 216,55/100.000 penduduk pada tahun 2010.
Hal tersebut
disebabkan karena kondisi iklim yang tidak menentu (perubahan iklim yang
ekstrim) dan belum optimalnya kegiatan PSN.Penyebab utama penyakit
DBD adalah virus dengue, yang merupakan virus dari famili Flaviviridae.
Terdapat empat jenis virus dengue yang diketahui dapat menyebabkan
penyakit DBD. Keempat virus tersebut adalah DEN-1, DEN-2, DEN-3, dan
DEN-4. Gejala DBD baru muncul saat seseorang yang pernah terinfeksi
oleh salah satu dari empat jenis virus dengue mengalami infeksi oleh jenis
virus dengue yang berbeda. Sistem imun yang sudah terbentuk di dalam
tubuh setelah infeksi pertama justru akan mengakibatkan kemunculan
gejala penyakit yang lebih parah saat terinfeksi kedua kalinya. Seseorang
dapat terinfeksi oleh sedikitnya dua jenis virus dengue selama masa hidup,
namun jenis virus yang sama hanya dapat menginfeksi satu kali akibat
adanya sistem imun tubuh yang terbentuk. Virus dengue dapat masuk ke
tubuh manusia melalui gigitan vektor pembawa-nya, yaitu nyamuk dari
genus Aedes seperti Aedes aegypti betina dan Aedes albopictus. Aedes
aegypti adalah vektor yang paling ditemukan menyebabkan penyakit ini.
Nyamuk dapat membawa virus dengue setelah menghisap darah orang
yang telah terinfeksi virus tersebut. Sesudah masa inkubasi virus didalam
nyamuk selama 8-10 hari, nyamuk yang terinfeksi dapat memindahkan
virus dengue tersebut ke manusia sehat yang digigitnya. Nyamuk betina
juga dapat menyebarkan virus dengue yang dibawanya ke keturunannya
melalui telur (transovarial).
Tingkat risiko terjangkit penyakit DBD meningkat pada seseorang
yang memiliki antibodi terhadap virus dengue akibat infeksi pertama. Selain
itu, resiko DBD juga lebih tinggi pada wanita, seseorang yang berusia
kurang dari 12 tahun, atau seseorang yang berasal dari ras Kaukasia.
Penyakit DBD banyak terjangkit seiring datangnya musim penghujan. Air
hujan yang menggenang di beberapa area menjadi tempat bersemainya
benih benih nyamuk Aedes aegypti atau Aedes albopictus penyebab
terjadinya DBD. Antara bulan Oktober sampai Februari merupakan bulan
dengan curah hujan yang tinggi di Indonesia. Pada saat itu kewaspadaan
kita semua akan ancaman penyakit DBD perlu ditingkatkan. Penyakit DBD
banyak terjadi terutama di daerah tropis dan sub tropis dengan curah hujan
tinggi dan lembab. Aedes aegypti adalah nyamuk yang aktif pada siang
hari dan menyukai genangan air yang bersih untuk tempat berkembang
biaknya. Musim penghujan yang menimbulkan banyak genangan air
bening diberbagai tempat sangat disukai oleh nyamuk ini.
HIV/AIDS juga berpotensi untuk KLB di DKI Jakarta. Meningkatnya
kasus HIV/AIDS pada dasarnya disebabkan oleh: tingginya penyalah
gunaan obat bius, merajalelanya praktek pelacuran, praktek homoseksualitas, dan perilaku bebas lain yang kurang aman, rendahnya
penggunaan kondom, penggunaan jarum suntik yang tidak steril, donor
darah yang tidak melalui uji saring atau diskrining bebas HIV, mobilitas
penduduk terutama dari desa ke kota dan lemahnya pelayanan kesehatan
(pendidikan kesehatan dan konseling).
Selain itu, penyakit campak juga cukup berisiko untuk terjadi KLB di
DKI Jakarta. Penyakit campak (atau yang cukup dikenal dengan istilah
rubela, campak 9 hari, atau measles) adalah suatu infeksi virus yang sangat
menular atau infeksius sejak awal masa prodromal, yaitu kisaran 4 hari
pertama sejak munculnya ruam, yang ditandai dengan demam, batuk,

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-69-

konjungtivitis (peradangan selaput ikat mata/konjungtiva) dan ruam kulit.


Penyakit campak disebabkan karena infeksi virus campak golongan
Paramyxovirus. Penularan infeksi terjadi karena menghirup percikan ludah
penderita campak. Penderita bisa menularkan infeksi ini dalam waktu 2-4
hari sebelum timbulnya ruam kulit dan 4 hari setelah ruam kulit ada.
Sebelum vaksinasi campak digunakan secara meluas, wabah campak
terjadi setiap 2-3 tahun, terutama pada anak-anak usia pra-sekolah dan
anak-anak SD. Jika seseorang pernah menderita campak, maka seumur
hidupnya dia akan kebal terhadap penyakit ini.Penularan terjadi melalui
percikan ludah dari hidung, mulut maupun tenggorokan penderita campak
(air borne disease). Masa inkubasi adalah 10-14 hari sebelum gejala
muncul. Kekebalan terhadap campak diperoleh setelah vaksinasi, infeksi
aktif dan kekebalan pasif pada seseorang bayi yang lahir dari ibu yang telah
kebal (berlangsung selama satu tahun). Orang-orang yang rentan terhadap
campak adalah : bayi berumur lebih dari 1 tahun, bayi yang tidak
mendapatkan imunisasi, remaja dan dewasa muda yang belum
mendapatkan imunisasi kedua. Potensi risiko KLB dapat mengancam siapa
saja baik orang dewasa maupun anak-anak karena menurunnya kualitas
kehidupan baik secara ekonomi, sosial dan lingkungan masyarakat.
Untuk mengetahui adanya ancaman KLB, maka dilakukan kajian
secara terus menerus dan sistematis terhadap berbagai jenis penyakit
berpotensi KLB dengan menggunakan bahan kajian : 1) data surveilans
epidemiologi penyakit berpotensi KLB, 2) kerentanan masyarakat antara
lain status gizi dan imunisasi, 3) kerentanan lingkungan, 4) kerentanan
pelayanan kesehatan, 5) ancaman penyebaran penyakit berpotensi KLB
dari daerah atau negara lain, serta 6) sumber data lain dalam jejaring
surveilans epidemiologi.Potensi risiko terhadap pemerintah adalah
menurunnya sumber daya manusia, menurunnya kinerja dan pelayanan
administrasi pemerintahan. Dari sisi anggaran, kebijakan subsidi untuk
pengobatan penyakit (kuratif) memerlukan anggaran yang lebih besar jika
dibandingkan dengan anggaran yang diperlukan untuk pencegahan
(preventif) penyakit melalui promosi kesehatan.
Berdasarkan hasil kajian ancaman bencana epidemi dan wabah
penyakit di Provinsi DKI Jakarta, hampir semua wilayah DKI Jakarta
bencana epidemi dan wabah penyakit merupakan jenis ancaman bencana
dengan tingkatan rendah di semua wilayah DKI Jakarta, baik wilayah
Jakarta Utara, Jakarta Pusat, Jakarta Timur, Jakarta Barat, Jakarta Selatan
dan Kepulauan Seribu mempunyai tingkatan rendah.
Kajian Kerentanan epidemi dan wabah penyakit
Status Imunisasi pada Balita: cakupan lima jenis imunisasi di DKI
Jakarta belum baik. Secara umum hanya imunisasi BCG dan Campak yang
sudah memiliki cakupan diatas 80%. Untuk cakupan imunisasi polio, DPT3
dan HB3 umumnya masih dibawah 80%. Menurut Kabupaten/Kota tidak
berbeda, kecuali di Kepulauan Seribu, hanya cakupan imunisasi HB3 yang
belum mencapai 80%. Persentase Balita 12-59 bulan yang mendapatkan
imunisasi dasar lengkap di DKI Jakarta juga sangat rendah yaitu 38,5%.
Demikian pula cakupan imunisasi dasar lengkap menurut kabupaten/kota.
Menurut pendidikan, baik cakupan jenis imunisasi maupun cakupan
imunisasi dasar lengkap mempunyai pola cakupan rendah pada KK dengan
pendidikan tamat SD. Sedangkan menurut tingkat pengeluaran keluarga
nampak semakin tinggi tingkat pengeluaran semakin rendah cakupan
imunisasi dasar yang tidak lengkap, kecuali untuk cakupan imunisasi HB3.
Dari sepuluh indikator tunggal Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-70-

yang terdiri dari enam indikator individu dan empat indikator rumah tangga,
memperlihatkan proporsi rumah tangga yang memenuhi kriteria PHBS baik
di provinsi DKI jakarta sebesar 42,4%. Terdapat tiga Kabupaten/Kota
dengan pencapaian diatas rerata provinsi yaitu Jakarta Timur (48.2%),
Jakarta Selatan (48,1%) dan Jakarta Pusat (40,8%)15.
Kerentanan untuk bencana kejadian luar biasa/bahaya epidemi dan
wabah penyakit di Provinsi DKI Jakarta pada tingkat kerentanan tinggi
disemua wilayahnya. Karena hasil analisis kerentanan seluruh wilayah di
DKI Jakarta walaupun tingkat ancaman bahaya bencananya rendah tapi
dengan jumlah penduduk yang besar, kepadatan diatas 1000 jiwa/km,
dengan jumlah penduduk yang terpapar yaitu 7,530,545 jiwa, dengan
jumlah luas lahan lingkungan yang rusak akibat bencana ini 76,85 km dan
dengan sisi ekonomi kerugian dapat mencapai Rp. 1.148.461.299.884.000,
sehingga menjadikan tingkat kerentanan bencana kejadian luar biasa /
bahaya epidemi dan wabah penyakit menjadi tinggi di semua wilayah DKI
Jakarta.
Tabel. 8 Jumlah dan Presentase Desa/Kelurahan Terkena KLB yang
ditangani < 24 Jam Menurut Provinsi dan Puskesmas di DKI Jakarta Tahun
2007.
No

KABUPATEN/KOTA

JUMLAH
PUSKESMA
S

JUMLAH
DESA/KEL.

DESA/KEL. TERKENA KLB

Jakarta Pusat

80

44

DITANGANI
< 24 JAM
6

Jakarta Utara

88

31

16

16

100

Jakarta Barat

41

56

11

11

100

Jakarta Selatan

75

65

100

Jakarta Timur

49

65

56

41

73.21

Kep. Seribu

287

96

81

84.38

Total

JUMLAH

%
100

Berdasarkan Profil Kesehatan Kota/Kabupaten tahun 2007 diketahui


belum semua kelurahan yang terkena KLB ditangani kurang dari 24 jam.
Data menunjukkan jumlah kelurahan yang terkena KLB dengan
penanganan kurang dari 24 jam di Provinsi DKI Jakarta adalah sebanyak
69 kelurahan. Angka ini hanya mencakup 78 persen dari total 88 kelurahan
yang terkena KLB (Lihat Tabel 8).
Kajian Kapasitas terhadap epidemi dan wabah penyakit
Secara umum, tingkat kesehatan penduduk di Jakarta relatif lebih
tinggi dibandingkan tingkat kesehatan penduduk di provinsi lain di
Indonesia. Keberhasilan pembangunan bidang kesehatan dapat dilihat dari
indikator angka kematian bayi dan usia harapan hidup. Angka Kematian
Bayi (AKB) DKI Jakarta tahun 2010 sebesar 8 bayi per 1.000 kelahiran.
Angka tersebut turun, bila dibandingkan dengan AKB DKI Jakarta tahun
2007 yang sebesar 8,4 bayi per 1.000 kelahiran. Tahun 2010, usia harapan
hidup penduduk DKI Jakarta naik menjadi 76,0 tahun dari 75,8 tahun pada
tahun 2007.

15

Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas), Kementrian Kesehatan Republik Indonesia, 2007

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-71-

Untuk meningkatkan kinerja fasilitas layanan kesehatan, pada tahun


2010, jumlah Puskesmas yang mendapatkan sertifikasi manajemen
pelayanan ISO 9001:2008 meningkat dari 42 Puskesmas Kecamatan dan
Kelurahan pada tahun 2009 menjadi 81 Puskesmas. Persentase penduduk
DKI Jakarta sudah pernah mendengar tentang HIV/AIDS sebesar 67,8%,
tetapi tidak ada yang berpengetahuan benar tentang penularan HIV/AIDS.
Sebesar 61,8% berpengetahuan benar tentang pencegahan HIV/AIDS.
Kabupaten/Kota yang penduduknya paling sedikit mendengar tentang
HIV/AIDS adalah Kepulauan Seribu (58,6%). Dari yang pernah mendengar,
Kabupaten/Kota dengan penduduk yang berpengetahuan benar tentang
pencegahan HIV/AIDS terendah adalah Jakarta Utara (44,6%), dan
Kepulauan Seribu (47,1%). Sedangkan menurut sikap bila ada anggota
keluarga menderita HIV/AIDS, yang menyatakan akan merahasiakan
(30,5%) dan mengucilkan (6,8%). Sedangkan sebesar 91,5% akan
melakukan konseling dan pengobatan16.
Berdasarkan kajian epidemiologi dirumuskan suatu peringatan
kewaspadaan dini KLB dan atau terjadinya peningkatan KLB pada daerah
dan periode waktu tertentu. Peringatan kewaspadaan dini KLB dan atau
terjadinya peningkatan KLB pada daerah tertentu dibuat untuk jangka
pendek (periode 3-6 bulan yang akan datang) dan disampaikan kepada
semua unit terkait di Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas Kesehatan
Propinsi, Departemen Kesehatan, sektor terkait dan anggota masyarakat,
sehingga mendorong peningkatan kewaspadaan dan kesiapsiagaan
terhadap KLB di Unit Pelayanan Kesehatan dan program terkait serta
peningkatan kewaspadaan masyarakat perorangan dan kelompok.
Peringatan kewaspadaan dini KLB dapat juga dilakukan terhadap penyakit
berpotensi KLB dalam jangka panjang (periode 5thn yang akan datang),
agar terjadi kesiapsiagaan yang lebih baik serta dapat menjadi acuan
perumusan perencanaan strategis program penanggulangan KLB.
Kewaspadaan dan kesiapsiagaan terhadap KLB meliputi
peningkatan kegiatan surveilans untuk deteksi dini kondisi rentan KLB;
peningkatan kegiatan surveilans untuk deteksi dini KLB; penyelidikan
epidemiologi adanya dugaan KLB; kesiapsiagaan menghadapi KLB dan
mendorong segera dilaksanakan tindakan penanggulangan KLB, berikut
penjelasan masing-masing tahap kegiatan tersebut :
a. Deteksi Dini Kondisi Rentan KLB : Deteksi dini kondisi rentan KLB
merupakan kewaspadaan terhadap timbulnya kerentanan masyarakat,
kerentanan lingkungan-perilaku, dan kerentanan pelayanan kesehatan
terhadap KLB dengan menerapkan cara-cara surveilans epidemiologi
atau pemantauan wilayah setempat (PWS) kondisi rentan KLB.
Identifikasi timbulnya kondisi rentan KLB dapat mendorong upayaupaya pencegahan terjadinya KLB dan meningkatkan kewaspadaan
berbagai pihak terhadap KLB.
b. Deteksi Dini KLB : Deteksi dini KLB merupakan kewaspadaan
terhadap timbulnya KLB dengan mengidentifikasi kasus berpotensi KLB,
pemantauan wilayah setempat terhadap penyakit-penyakit berpotensi
KLB dan penyelidikan dugaan KLB.
c. Deteksi Dini KLB melalui Pelaporan Kewaspadaan KLB oleh
Masyarakat : Laporan kewaspadaan KLB merupakan laporan adanya
seorang atau sekelompok penderita atau tersangka penderita penyakit
berpotensi KLB pada suatu daerah atau lokasi tertentu. Isi laporan
kewaspadaan terdiri dari jenis penyakit; gejala-gejala penyakit;
16

Ibid..

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-72-

desa/lurah, kecamatan dan kabupaten/kota tempat kejadian; waktu


kejadian; jumlah penderita dan jumlah meninggal. d. Kesiapsiagaan
Menghadapi KLB. Kesiapsiagaan menghadapi KLB dilakukan terhadap
sumber daya manusia, sistem konsultasi dan referensi, sarana
penunjang, laboratorium dan anggaran biaya, strategi dan tim
penanggulangan KLB serta kerjasama tim penanggulangan KLB
Kabupaten/Kota, Propinsi dan Pusat.
d. Tindakan Penanggulangan KLB Yang Cepat Dan Tepat : Setiap
daerah menetapkan mekanisme agar setiap KLB dapat terdeteksi dini
dan dilakukan tindakan penanggulangan dengan cepat dan tepat
Advokasi dan Asistensi Penyelenggaraan SKD-KLB. Penyelenggaraan
SKD-KLB dilaksanakan terus menerus secara sistematis di tingkat
nasional, propinsi, kabupaten/kota dan di masyarakat yang
membutuhkan dukungan politik dan anggaran yang memadai di
berbagai tingkatan tersebut untuk menjaga kesinambungan
penyelenggaraan dengan kinerja yang tinggi.
Berdasarkan data Riskesdas 2007, gambaran adanya akses
masyarakat, terhadap sumber biaya dan ketanggapan pelayanan
kesehatan adalah sebagai berikut :
Sebanyak 60,8% Rumah Tangga (RT) di DKI Jakarta berada
kurang dari 1 Km dari sarana pelayanan kesehatan, sedangkan
masih 39,2% sarana pelayanan kesehatan berada pada jarak lebih
dari 1Km tetapi kurang dari 5 km, tidak ditemukan jarak >5 Km.
Kabupaten/kota dengan proporsi RT bertempat tinggal lebih dari 1
km dan <5 Km ke sarana pelayanan kesehatan tertinggi ditemukan
di Jakarta Barat dan yang terendah di Kepulauan Seribu.
Dari segi waktu tempuh ke sarana pelayanan kesehatan, DKI masih
ada sekitar 4,2% RT yang memerlukan waktu lebih dari setengah
jam untuk mencapai sarana kesehatan. Kabupaten/kota dengan
proporsi tertinggi RT yang memerlukan waktu tempuh lebih dari 30
menit ke sarana kesehatan adalah Kepulauan Seribu (12,4%),
Jakarta Selatan (7,0%), dan Jakarta Barat (5,8%), sedangkan yang
terendah adalah Jakarta Pusat (0,9%).
Persentase rumah tangga memanfaatkan pelayanan di posyandu
atau poskesdes sebanyak 26,6%. Di antara yang tidak
memanfaatkan, sebanyak 65,7% rumah tangga menyatakan tidak
membutuhkan karena berbagai alasan, seperti tidak ada anggota
rumah tangga (ART) yang sakit, tidak ada yang hamil atau tidak
mempunyai bayi/balita. Sedangkan yang sebetulnya membutuhkan
tetapi tidak memanfaatkan posyandu atau poskesdes adalah
sebanyak 7,7% rumah tangga.Jenis pelayanan yang dimanfaatkan
rumah tangga dalam tiga bulan terakhir adalah penimbangan
(87,5%) dan imunisasi (60,9%). Hanya sedikit rumah tangga yang
memanfaatkan untuk konsultasi risiko penyakit (13,9%) dan
pelayanan KIA (26,2%).
Secara keseluruhan, pemanfaatan fasilitas rawat inap di DKI
Jakarta paling tinggi RS Swasta (4,8%), diikuti RS pemerintah
(3,3%). Tiga kabupaten/kota dengan RS swasta sebagai rawat inap
di atas rerata DKI adalah Jakarta Barat (6,7%), Jakarta Timur
(6,2%), dan Jakarta Selatan (5,1%). Sedangkan yang
memanfaatkan RS Pemerintah untuk rawat inap tinggi pada Jakarta
Selatan (5,3%) dan terendah pada Jakarta Pusat (1,7%). Sumber
pembiayaan rawat inap secara keseluruhan masih didominasi
(65,5%) pembiayaan yang dibayar oleh pasien sendiri atau
keluarga (out of pocket), sedangkan pembiayaan oleh
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-73-

Askes/Jamsostek sebesar 25,6%. Di Kepulauan Seribu seluruh


responden menggunakan biaya sendiri untuk rawat inap, di wilayah
lain masih ada pemanfaatan askes, jamsostek, askeskin, dan
sebagian kecil dari dana sehat.
Fasilitas pelayanan kesehatan yang paling banyak dimanfaatkan
untuk rawat jalan adalah puskesmas, terutama di Kepulauan
Seribu. Fasilitas lain yang banyak dimanfaatkan untuk rawat jalan
adalah praktek tenaga kesehatan (5,0%) dan poliklinik (4,9%).
Sedangkan sumber pembiayaan rawat jalan juga didominasi oleh
pembiayaan sendiri/keluarga (85,1%). Persentase sumber biaya
sendiri/keluarga tertinggi ditemukan di Kepulauan Seribu (90,9%).
Sedangkan sumber biaya rawat jalan yang berasal dari Askes/
Jamsostek tinggi di Jakarta Timur (12,5%) dan Jakarta Pusat
(10,2%).
Domain ketanggapan untuk rawat inap terdiri dari lama waktu
menunggu; keramahan petugas; kejelasan petugas dalam
menerangkan segala sesuatu terkait dengan keluhan kesehatan
yang diderita; kesempatan yang diberikan petugas untuk
mengikutsertakan klien dalam pengambilan keputusan untuk
memilih jenis perawatan yang diinginkan; dapat berbicara secara
pribadi dengan petugas kesehatan; kebebasan klien untuk memilih
tempat dan petugas kesehatan yang melayaninya; keberhasilan
ruang rawat/pelayanan; dan kemudahan dikunjungi keluarga atau
teman (rawat inap).
Secara umum, penduduk DKI yang memberikan penilaian baik
terhadap aspek kemudahan dikunjungi (87,5%) dan keramahan
petugas (85,9%) pada rawat inap, dan persentase terendah adalah
aspek waktu tunggu (82,8%). Untuk rawat jalan, kepuasan
terhadap berbagai aspek pelayanan kesehatan tidak ada satu
aspek yang lebih menonjol dari aspek yang lain, hampir seluruh
penduduk (lebih dari 70%) puas terhadap pelayanan kesehatan
rawat jalan.
Peningkatan pelayanan kesehatan untuk Gakin dan KLB dapat
dilihat dari semakin meningkatnya pelayanan jaminan pemeliharaan
kesehatan (JPK) dengan kartu Gakin pada Puskesmas dari
1.890.248 kasus (2009) menjadi 2.109.367 (2010), meningkatnya
pelayanan JPK dengan kartu Gakin pada Rumah Sakit dari 154.377
kasus (2009) menjadi 213.490 (2010), dan meningkatnya
pelayanan JPK dengan surat Keterangan Tidak mampu (SKTM)
pada Rumah Sakit dari 191.751 kasus (2009) menjadi 246.624
(2010).
Selain itu, terjadi penurunan jumlah pelayanan JPK kasus bencana
atau KLB pada Rumah Sakit dari 21.868 kasus (2009) menjadi
15.957 (2010). Penyerapan anggaran JPK Gakin tahun (2009)
94,45 persen tahun (2010) 99,99 persen, menunjukkan semakin
baiknya proses administrasi reimbursement claim pelayanan
kesehatan.

Kajian Risiko epidemi dan wabah penyakit


Tingkat risiko bencana kejadian luar biasa/bahaya epidemi dan
wabah penyakit di DKI Jakarta berdasarkan hasil kajian risiko bencana
bahwa hampir seluruh wilayah DKI Jakarta umumnya mempunyai tingkat
risiko bencana kejadian luar biasa/bahaya epidemi dan wabah penyakit
yang sedang.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-74-

Tingkat risiko sedang tersebut, salah satu faktornya adalah


disebabkan capaian persentase Jumlah Rumah Tangga Miskin di DKI
Jakarta periode 2007-2010 mengalami penurunan dari 4,48 persen pada
tahun 2007 menjadi 3,26 persen pada tahun 2010. Pada tahun 2007
penduduk miskin di DKI Jakarta sebanyak 405,7 ribu jiwa dan pada tahun
2010 menurun menjadi 312,2 ribu jiwa. Penurunan penduduk miskin
tertinggi terjadi pada periode 2008-2009, dimana para periode tersebut
penduduk miskin turun sebanyak 56,4 ribu jiwa dan angka kemiskinan turun
sebanyak 0,67 point. Seiring dengan laju inflasi, Garis Kemiskinan (GK) di
DKI Jakarta mengalami kenaikan. Sejak tahun 2009 GK di DKI Jakarta
mencapai angka diatas 300 ribu per kapita per bulan. Pada tahun 2010 GK
sebesar Rp. 331.169,- per kapita per bulan.
Di samping jumlahnya yang terus menurun, kondisi penduduk
miskin pun mengalami perbaikan. Kondisi ini tercermin dari Indeks
Kedalaman Kemiskinan (P1) dan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2).
Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) adalah rata-rata jarak pengeluaran per
kapita per bulan penduduk miskin dengan GK. Sementara, Indeks
Keparahan Kemiskinan (P2) adalah penyebaran pengeluaran diantara
penduduk miskin. Sejak tahun 2008, P1 terus mengalami penurunan dari
0,72 menjadi 0,45 pada tahun 2010 yang artinya rata-rata jarak
pengeluaran penduduk miskin dengan GK semakin dekat. Demikian juga
untuk P2 yang mengalami penurunan sejak 2008 dari 0,19 menjadi 0,11
yang artinya penyebaran pengeluaran di antara penduduk miskin semakin
menyempit (lihat Tabel 9).
Tabel 9. Angka Kemiskinan di DKI Jakarta dari Tahun 2007-2010
Uraian

2007

2008

2009

2010

Jumlah Penduduk Miskin (000 Orang)

405.7

379.6

323.2

312.2

Presentase Penduduk Miskin (Persen)

4.48

4.29

3.62

3.48

266,897

290,268

316,936

331,169

Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1)

0.59

0.72

0.57

0.45

Indeks Keparahan Kemiskinan (P2)

0.12

0.19

0.14

0.11

Garis Kemiskinan (Rp/Kapita/bulan)

Walaupun risiko bencana kejadian luar biasa/bahaya epidemi dan


wabah penyakit termasuk tingkat sedang di DKI Jakarta, tapi cakupan
daerahnya berdampak cukup luas, seperti Jakarta Utara 13,783 Ha untuk
kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah Cilincing (4.018 Ha) dan
Penjaringan (3.514 Ha), Jakarta Pusat 5,285 Ha untuk kecamatan yang
paling luas risiko lahannya adalah Menteng (817 Ha) dan Gambir (785 Ha),
Jakarta Timur 19,028 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya
adalah Cakung (4.227 Ha) dan Duren Sawit (2.282 Ha), Jakarta Barat
12,492 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah
Cengkareng (2.824 Ha) dan Kembangan (2.806 Ha), Jakarta Selatan
15,437 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah
Jagakarsa (2.395 Ha) dan Pasar Minggu (2.304 Ha) dan Kepulauan Seribu
3,666 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah
Kepulauan Seribu Selatan (2.061 Ha).

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-75-

3.4.4.

Kajian Konflik Sosial


Kajian Ancaman Konflik Sosial
Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan ancaman bencana
konflik sosial. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko Bencana,
ancaman bencana konflik sosial dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks
Ancaman.
Kelas Indeks Rendah Ancaman Bencana Konflik Sosial dihitung dari
frekuensi kejadian kurang dari 2 kali dan dampak akibat kejadian kurang
dari 5 orang. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Konflik Sosial
dihitung dari frekuensi kejadian antara 2-3 kali dan dampak akibat kejadian
antara 5-10 orang. Sedangkan Kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana
Konflik Sosial dihitung dari frekuensi kejadian lebih dari 3 kali dan dampak
akibat kejadian lebih dari 10 orang. Perhitungan untuk mendapatkan kelas
Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam
pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.
Wilayah Jakarta memiliki tingkat ancaman tinggi dikarenakan kepadatan
penduduk yang dimiliki tinggi (diatas 1000 jiwa/km2) dengan tingkat
kejadian konflik rata-rata 152 kasus per tahun. Kejadian konflik di wilayah
Jakarta ini berdampak pada 90,36 % penduduk Jakarta (sekitar 8 juta jiwa
penduduk yang tinggal dan beraktivitas di wilayah-wilayah rawan konflik
social). Sementara untuk tingkat wilayah, keenam (ke-6) wilayah kota /
kabupaten di DKI Jakarta juga memiliki tingkat ancaman yang tinggi.
Kajian Kerentanan Konflik Sosial
Pengkajian kerentanan dapat dilakukan dengan menganalisa kondisi dan
karakteristik suatu masyarakat dan lokasi penghidupan mereka untuk
menentukan faktor-faktor yang dapat mengurangi kemampuan masyarakat
dalam menghadapi bencana. Kerentanan dapat ditentukan dengan
mengkaji aspek keamanan lokasi penghidupan mereka atau kondisi-kondisi
yang diakibatkan oleh faktor-faktor atau proses-proses fisik, sosial ekonomi
dan lingkungan hidup yang bisa meningkatkan kerawanan suatu
masyarakat terhadap ancaman dan dampak bencana. Kerentanan terhadap
konflik sosial juga dapat dipengaruhi oleh banyak faktor, diantaranya adalah
kemiskinan, premanisme, dan daerah kumuh.
Berdasarkan Pengkajian Kerentanan maka wilayah DKI Jakarta memiliki
tingkat kerentanan yang tinggi. Hal ini dikarenakan beberapa factor
diantaranya bencana konflik sosial di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak
pada 7.426.664 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan
terancam. Untuk Indeks Kerugian dari ancaman bencana konflik sosial di
Provinsi DKI Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa
kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana konflik sosial adalah sebesar
1.148,46 triliun rupiah Dari pengkajian risiko bencana luas dan indeks
ancaman kerusakan lingkungan akibat bencana konflik sosial terancam
terhitung sebesar 68.737 Ha.
Secara umum persentase penduduk DKI Jakarta yang termasuk dalam
penduduk miskin per 2010 adalah 4,04 persen dari total penduduk
keseluruhan (388.200 penduduk miskin). Bila melihat per wilayah
kota/kabupaten maka wilayah kepulauan seribu termasuk wilayah yang
tinggi persentase penduduk miskinnya per 2010 sebanyak 13,07 % dari
total penduduk di kepulauan seribu (2,700 penduduk miskin). Jakarta Utara
termasuk sedang dibanding wilayah lain. Keempat wilayah lainnya (Jakarta

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-76-

Timur, Barat, Pusat dan Selatan) termasuk dalam persentase rendah


dibandingkan wilayah lain.
Selain itu di wilayah DKI Jakarta terdapat 392 wilayah RW kumuh dengan
jumlah penduduk yang tinggal di wilayah kumuh tersebut sebesar 1.036.254
jiwa dengan kepadatan penduduk wilayah kumuh 576 orang/Ha. Kriteria
RW kumuh ini meliputi kepadatan penduduk, tata letak bangunan,
konstruksi bangunan tempat tinggal, ventilasi perumahan, kepadatan
bangunan, keadaan jalan, drainase/saluran air, pemakaian air bersih,
pembuangan limbah manusia dan pengolahan sampah. Sebagian besar
pemukiman kumuh di Jakarta berlokasi di sekitar bantaran kali dan pasar
tradisional. Bila melihat dari lokasi kumuh (RW kumuh) maka wilayah kota
Jakarta Utara dan Jakarta Barat memiliki wilayah RW kumuh terbanyak (96
RW kumuh, 92 RW kumuh)/Ha. Namun wilayah kumuh yang memiliki
kepadatan penduduk tertinggi justru berada di wilayah Jakarta Pusat
dengan kepadatan penduduk di wilayah kumuh sebesar 1.173 orang/Ha17.
Sementara bila melihat lokasi-lokasi rawan premanisme maka di wilayah
DKI Jakarta terdapat 35 lokasi premanisme yang melibatkan preman dari
berbagai beberapa etnis tertentu seperti Makasar, Batak, Ambon, Irian,
Padang, Palembang, Banten, Jawa Timur dan Demak/ Jepara. Meskipun
data jumlah preman yang ada di wilayah DKI Jakarta sulit diperoleh
(ketrbatasan data). Bila melihat dari kota/kabupaten maka wilayah Jakarta
Timur memiliki lokasi premanisme terbanyak (12 lokasi) (termasuk rentan
konfik tinggi). Namun bila melihat ke wilayah yang lebih khusus, wilayah
senen merupakan wilayah yang rentan konflik mengingat di wilayah
tersebut berlokasi 7 kelompok etnis preman. Wilayah Jakarta Barat dan
Jakarta Utara kerentanan sedang, wilayah Jakarta pusat dan kepulauan
seribu tingkat kerentanan rendah. Namun mengingat wilayah Senen masuk
ke dalam wilayah Jakarta Pusat maka Jakarta Pusat dapat dikategorikan
dalam wilayah kerentanan sedang.
Kajian Kapasitas terhadap Konflik Sosial
Berkaitan dengan kapasitas yang dimiliki untuk bencana konflik
sosial ini maka salah satunya adalah adanya kebijakan-kebijakan yang
mendukung PB konflik sosial. Berikut adalah beberapa kebijakan terkait PB
konflik sosial yang ada:
a. UU No 7 tahun 2012 tentang Penanggulangan Konflik Sosial dimana
didalamnya terdapat pembentukan satgas konflik yang bersifat adhoc
untuk penanganan konflik sosial
b. Peraturan bersama menag dan mendagri no 8 dan 9 tahun 2006
tentang tugas kepala daerah dalam pemeliharaan kerukunan umat
beragama
c. Pergub 67 tahun 2008 tentang Juknis Penanggulangan Bencana
d. Pergub no 26 tahun 2011 tentang Badan Penanggulangan Bencana
Daerah (BPBD) DKI Jakarta
e. Pergub 170 tahun 2009 dan Pergub no 64 tahun 2007 tentang
pedoman pembentukan organisasi dan tata kerja Forum Kerukunan
Umat Beragama (FKUB) yang diikuti oleh Keputusan Gubernur no 1065
tahun 2007 tentang Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB)
f. Pergub No 110 tahun 2008 dan Pergub no 104 tahun 2007 tentang
pedoman penyelenggaraan Forum Kewaspadaaan Dini Masyarakat
(FKDM) yang diikuti oleh Keputusan Gubernur no 1749 tahun 2008
17

Hasil evaluasi program MHT 2011

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-77-

tentang susunan keanggotaan dewan penasihat Forum Kewaspadaan


Dini Masyarakat (FKDM)
g. Pergub no 74 tahun 2012 tentang Komunitas Intelejen Daerah
(KOMINDA)
Selain itu beberapa kapasitas yang dimiliki oleh DKI Jakarta terkait dengan
bencana konflik social:
a. Di wilayah DKI Jakarta sudah terbentuk forum-forum daerah yang
berkaitan dengan pengelolaan konflik social seperti Forum Kerukunan
Umat Beragama (FKUB), Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat
(FKDM), Pokja Kamtibnas. Untuk wilayah Jakarta sendiri forum-forum
kerukunan umat beragama telah ada di tingkat provinsi (1 FKUB) dan 6
FKUB di tingkat kota/kabupaten. Sementara untuk forum-forum
kewaspadaan dini masyarakat telah ada hingga tingkat kelurahan di ke6 wilayah kota/kabupaten. Namun peran dan fungsi dari forum-forum
tersebut perlu dioptimalisasi untuk lebih profaktif menjadi bagian dari
penanggulangan konflik social. Sementara Pokja Kamtibnas dibentuk
dengan inisiasi dari Polda DKI dan berada di tingkat RT/RW yang
bersama dengan forum mandiri inisiatif warga lainnya memiliki peran
langsung dan cukup besar dalam penanggulangan konflik social yang
terjadi di masyarakat.
b. Pemerintah DKI Jakarta memiliki anggaran khusus terkait dengan
konflik social yang dialokasikan di badan kesbangpol (DPA 2012: 47 M;
0,21%). Anggaran ini berkaitan dengan program pencegahan konflik,
peningkatan kerukunan umat beragama.
c. Upaya kajian kerawanan bencana social (konflik social dan aksi terror)
pemetaan konflik social (termasuk actor, titik rawan konflik dll) di
Jakarta yang dilakukan Badan Kesbangpol dan kajian lain yang
dilakukan oleh kalangan akademis maupun LSM/NGO.
d. Wilayah DKI Jakarta sudah memiliki Badan Penanggulangan Bencana
Daerah (BPBD) dengan jejaring koodinasi hingga tingkat kecamatan
walaupun jejaring dengan FKUB, FKDM sebagai forum yang dibentuk
berkaitan dengan potensi konflik social belum berjalan.
e. Pemerintah DKI telah memiliki beberapa program penanggulangan
kemiskinan dan perbaikan kawasan kumuh seperti program
pembangunan kampung MHT, PPMK (Program Pemberdayaan
Masyarakat Kelurahan), dana bergulir Pemberdayaan Ekonomi
Masyarakat Kelurahan (PEMK).
Sementara itu kapasitas yang masih kurang atau belum dimiliki oleh DKI
Jakarta untuk penanggulangan konflik sosial:
a. Dokumen kebijakan dan regulasi terkait Penanggulangan Bencana
khususnya untuk bencana konflik sosial seperti analisis resiko, peta
rawan konflik, SOP penanggulangan konflik sosial, rencana kontigensi.
b. Kajian-kajian terkait konflik sosial dan penanggulangannya masih belum
cukup komprehensif dikarenakan system data dan informasi
kebencanaan khusiusnya bencana sosial belum optimal dan terpadu.
c. Tata ruang yang dimiliki oleh Jakarta belum mengintegrasikan
penanggulangan bencana kedalamnya. Misalkan penataan ruang
terkait dengan komposisi etnis, agama dan kelas ekonomi,
pembangunan-pembangunan dalam ruang Jakarta yang kurang
melakukan kajian resiko konflik sosial.
d. Pendidikan masyarakat akan bencana konflik masih minim dilakukan
seperti kampanye public, sosialisasi maupun bentuk pendidikan
masyarakat lainnya.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-78-

Kajian Risiko Konflik Sosial


Wilayah DKI Jakarta memiliki tingkat kerentanan yang tinggi terlihat dari
frekuensi kejadian konflik social yang rata-rata setiap 3 hari sekali terjadi
konflik social di Jakarta. Ada beberapa wilayah DKI Jakarta mempunyai
tingkat risiko bencana konflik sosial yang sedang dan tinggi, wilayah yang
beresiko tinggi adalah Jakarta Barat dengan luas lahan yang berisiko
11.886 Ha , Jakarta Utara dengan luas lahan yang berisiko 13,236 Ha,
Jakarta Pusat mencakup luas 5,028 Ha, Jakarta Selatan mencakup luas
lahan 14765.00 Ha, Jakarta Timur seluas 18,422 Ha dan Kepulauan Seribu
mencakup luas 2,758 Ha. Tingkat kerentanan masyarakat pun menjadi
tinggi dikarenakan seluruh wilayah Jakarta memiliki tingkat kepadatan
penduduk yang tinggi dan penyebaran titik-titik rawan konflik yang hampir
merata di seluruh wilayah DKI.
Kapasitas penanggulangan konflik social di Jakarta masih perlu
ditingkatkan. Hal ini terlihat dari masih banyak dokumen-dokumen terkait
penanggulangan bencana social yang belum dimiliki, regulasi, system data
dan informasi yang terkait dengan hal tersebut. Meskipun sudah terbangun
system dan mekanisme penanggulangan bencana social namun
keberfungsiannya masih belum optimal. Selain itu sumber daya pemerintah
maupun masyarakat terkait penanggulangan konflik social masih kurang.
DKI Jakarta yang memiliki fungsi selain sebagai ibu kota provinsi sekaligus
ibu kota negara sangat terpengaruh kondisi social masyarakatnya dengan
situasi poleksosbudhankam di tingkat nasional maupun internasional. Hal
ini ditunjukkan dengan berbagai kejadian konflik social yang dipengaruhi
oleh perubahan kondisi di skala nasional dan juga internsional.
Berdasarkan kajian-kajian kerentanan dan kapasitas diatas maka bisa
dikatakan bahwa wilayah DKI Jakarta memiliki tingkat resiko bencana
konflik social yang cukup tinggi.
3.4.5.

Kajian Gelombang Ekstrim dan Abrasi


Tanda-tanda utama pemanasan global adalah kenaikan suhu muka
bumi yang menyebabkan melelehnya lapisan es dan kenaikan muka air
laut. Kenaikan muka air laut disebabkan oleh dua hal yaitu tambahan
volume air di laut akibat aliran lelehan es di daratan dan akibat pemuaian
molekul air oleh peningkatan suhu muka laut. Untuk wilayah pesisir,
ancaman kenaikan muka air laut akibat pemanasan global dapat terjadi
untuk waktu yang sangat lama.
Hasil analisis BMKG untuk prakiraan cuaca maritim dan gelombang
laut
wilayah Tanjung Priok dan sekitarnya sepanjang November
Desember 2012 kecepatan angin dapat mencapai 20 knot atau lebih pada
saat terjadi hujan dari awan Cumulonimbus. Dengan tinggi gelombang laut
berkisar antara 0.1 meter s/d 0.8 meter.
Di antara dampak perubahan iklim global pada Kota Jakarta adalah
kenaikan paras muka air laut. Pemuaian air laut, mencairnya gletser dan
lapisan es di kutub menyebabkan permukaan air laut naik antara 9 hingga
100 cm. Kenaikan muka air laut dapat mempercepat erosi wilayah
pesisir, memicu intrusi air laut ke air tanah, dan merusak lahan rawa
pesisir serta menenggelamkan pulau-pulau kecil. Kenaikan tinggi muka air

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-79-

laut antara 8 hingga 30 centimeter akan berdampak parah pada Kota


Jakarta yang rentan terhadap banjir dan limpasan badai18.
Kajian Ancaman gelombang ekstrim dan abrasi
Dokumentasi BNPB menunjukkan gelombang pasang dan abrasi
yang terjadi sepanjang tahun 2006-2009 telah menyebabkan 167 orang
luka-luka, 18.003 menderita, 4300 jiwa mengungsi 17 rumah rusak berat
dan 21 rumah rusak ringan.
Gelombang pasang dan abrasi akan sangat berisiko terhadap
masyarakat yang tinggal di pesisir dan kepulauan kecil. Bagi masyarakat
nelayan dan kepulauan kecil, terjadinya gelombang ekstrim mengancam
keselamatan dan ekonomi. Sebagai daerah yang berbatasan dengan laut,
Jakarta Utara dan kepulauan seribu merupakan wilayah di DKI Jakarta
yang paling terancam.
Beberapa wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang
terancam dilanda Gelombang Ekstrim & Abrasi. Berdasarkan Pedoman
Nasional Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana Gelombang
Ekstrim & Abrasi dapat dibagi menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman.
Kelas Indeks Ancaman Bencana Gelombang Ekstrim & Abrasi dihitung dari
tinggi gelombang, kekuatan arus (current), tutupan lahan/vegetasi pesisir
dan bentuk garis pantai berteluk. Perhitungan untuk mendapatkan kelas
Indeks Ancaman dari luas kawasan terpapar dilaksanakan dalam
pengkajian risiko bencana dalam Dokumen Kajian Risiko Bencana Daerah.
Curah hujan di wilayah Jakarta pada umumnya bertipe monsunal
dengan satu puncak pada bulan November hingga Maret (NDJFM) yang
dipengaruhi oleh monsun barat laut yang basah dan satu palung pada
bulan Mei hingga September (MJJAS) yang dipengaruhi oleh monsun
tenggara yang kering, sehingga dapat dibedakan dengan jelas antara
musim kemarau dan musim hujan (Aldrian dan Susanto, 2003). Iklim jenis
ini sangat dipengaruhi oleh angin musiman yang berubah-ubah setiap
periode tertentu. Biasanya satu periode perubahan angin muson adalah 6
bulan. Iklim musim terdiri dari 2 jenis, yaitu Angin musim barat daya (Muson
Barat) dan Angin musim timur laut (Muson Tumur). Angin muson barat
bertiup sekitar bulan Oktober hingga April yang basah sehingga membawa
musim hujan/penghujan. Angin muson timur bertiup sekitar bulan April
hingga bulan Oktober yang sifatnya kering yang mengakibatkan wilayah
Indonesia mengalami musim kering/kemarau. Sedangkan pada masa
peralihan (pancaroba) ditandai dengan terjadi peningkatan kecepatan angin
yang disertai gelombang .
Kondisi hidrologi Laut Jawa sangat dipengaruhi adanya dua jenis
angin muson ini. Kedua pola angin tersebut menyebabkan timbulnya
perubahan yang sangat nyata pada pola arus dan kecepatan arus, salinitas
dan suhu di perairan laut Jawa. Puncak musim barat berlangsung sekitar
bulan Desember sampai dengan bulan Februari, sedangkan puncak musim
timur terjadi pada bulan Juni sampai dengan bulan Agustus. Keadaan Laut
Jawa tersebut akan berganti pada bulan April atau Mei yaitu angin muson

18IPCC.

(2012). Managing the risks of extreme events and disasters to advance climate change adapation In C. B.
Field, V. Barros, T. F. Stocker, Q. Dahe, D. J. Dokken, K. L. Ebi, M. D. Mastrandrea, K. J. Mach, G.-K. Plattner, S. K. Allen,
M. Tignor & P. M. Midgley (Eds.), A Special Report of Working Groups I and II of the Intergovernmental Panel on
Climate Change (pp. 582). Cambridge, UK, and New York, USA.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-80-

peralihan I dan pada bulan September atau Oktober berganti dengan angin
muson peralihan II.
Di Jakarta, pada bulan Mei 2011 pernah terjadi gelombang pasang
akibat adanya aditional force karena Swell (gelombang yang ditimbulkan
dari jarak jauh) yang digerakan dari Afrika, sedangkan pada bulan
November Rob terjadi selain karena gelombang maksimum juga ditambah
aditional force berupa badai di Selat Karimata, yang mendorong masa air
dari Utara ke Selatan tegak lurus ke Jakarta.
Gelombang pasang pada 8 - 12 Desember 2007 mulai pukul 09.00 11.00 WIB untuk gelombang pasang pertama. Sedangkan gelombang
pasang kedua terjadi pada 20 - 25 Desember 2007 mulai pukul 08.00 11.00 WIB gelombang pasang tersebut mencapai lebih tinggi dari 200
sentimeter. Sejumlah kawasan di pesisir utara Jakarta, seperti Muara Baru
dan Muara Karang, tergenang banjir akibat limpasan gelombang pasang air
laut setinggi 220 cm, yang terjadi akhir November 2007, ketinggian pasang
air laut normal berkisar antara 198 - 204 cm.
Pada tahun 1924, bangunan yang ada di Teluk Jakarta terletak di
atas air pasang maksimum, 83 tahun kemudian tahun 2007, akibat global
warming, muka air laut naik sebesar 40-50 cm, ini cukup signifikan.
Ditambah faktor-faktor lain, inilah yang menyebabkan banjir Rob terjadi.
Aktivitas gelombang laut akan berpengaruh pada abrasi pantai.
Abrasi adalah proses pengikisan pantai oleh tenaga gelombang laut dan
arus laut yang bersifat merusak. Abrasi biasanya disebut juga erosi pantai.
Kerusakan garis pantai akibat abrasi ini dipacu oleh terganggunya
keseimbangan alam daerah pantai tersebut. Walaupun abrasi bisa
disebabkan oleh gejala alami, namun manusia sering disebut sebagai
penyebab utama abrasi. Salah satu cara untuk mencegah terjadinya abrasi
adalah dengan penanaman hutan mangrove.
Saat ini, beberapa bagian hutan seperti di daerah Angke Kapuk
mengalami abrasi yang cukup kuat oleh gempuran ombak. Padahal
Ekosistem mangrove, padang lamun dan terumbu karang sebagai
ekosistem utama di pesisir memiliki keterkaitan dan interaksi yang erat satu
sama lain, dimana bila terjadi gangguan pada salah satu ekosistem
tersebut akan mempengaruhi ekosistem lainnya yang pada akhirnya akan
mengganggu keseluruhan ekosistem di wilayah pesisir. Selain itu interaksi
ketiga ekosistem pesisir berperan penting sebagai pereduksi bahan-bahan
pencemar, penahan laju abrasi yang disebabkan oleh arus dan gelombang
laut dan peredam badai dan tsunami.
Kajian ancaman gelombang ekstrim dan abrasi di Provinsi DKI
Jakarta menghasilkan bobot tinggi ancaman.
Kajian Kerentanan gelombang ekstrim dan abrasi
Berdasarkan Pengkajian Kerentanan, bencana gelombang ekstrim
dan abrasi di Provinsi DKI Jakarta akan berdampak pada 984.163 jiwa
yang tinggal dan/atau beraktivitas di kawasan terancam. Untuk Indeks
Kerugian dari bencana gelombang ekstrim dan abrasi di Provinsi DKI
Jakarta dari hasil pengkajian risiko bencana terlihat bahwa kerugian fisik
dan ekonomi akibat bencana gelombang ekstrim dan abrasi adalah sebesar
326,94 triliun rupiah. Ancaman bencana gelombang ekstrim dan abrasi juga
berpotensi untuk merusak lingkungan. Dari pengkajian risiko bencana luas
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-81-

dan indeks ancaman kerusakan lingkungan akibat bencana gelombang


ekstrim dan abrasi terancam terhitung sebesar 8.802 Ha. Bagi warga DKI
Jakarta, di antara pihak yang cukup rentan terhadap ancaman bencana
gelombang ektrim adalah nelayan dan masyarakat yang tinggal di pesisir.
Selain itu, kenaikan paras muka air laut dapat mempercepat erosi
wilayah pesisir, memicu intrusi air laut ke air tanah, dan merusak lahan
rawa pesisir serta menenggelamkan pulau-pulau kecil. Kenaikan tinggi
muka air laut antara 8 hingga 30 centimeter akan berdampak parah pada
Kota Jakarta yang rentan terhadap banjir dan limpasan badai. Di Ibukota
masalah ini diperparah dengan turunnya permukaan tanah akibat pendirian
bangunan bertingkat dan pengurasan air tanah secara berlebihan.
Suatu penelitian memperkirakan bahwa kenaikan paras muka air
laut setinggi 0,5 meter dan penurunan tanah yang terus berlanjut dapat
penyebabkan enam lokasi di Jakarta dengan total populasi sekitar 270.000
jiwa terendam secara permanen, yakni di kawasan Kosambi, Penjaringan
dan Cilicing dan tiga lagi di Bekasi yaitu di Muaragembong, Babelan dan
Tarumajaya.
Hasil studi yang dilakukan ilmuwan di Pusat Pengembangan
Kawasan Pesisir dan Laut, Institut Teknologi Bandung (2007) ditemukan
bahwa permukaan air laut Teluk Jakarta meningkat setinggi 0,8 cm. Jika
temperatur bumi terus meningkat, maka diperkirakan, pada tahun 2050
kenaikan Muka Laut akan membanjiri daerah Jakarta seluas 160,4 km 2
(24,3% Luas Jakarta) dan berdampak pada daerah-daerah di Jakarta
(seperti: Kosambi, Penjaringan, dan Cilincing) dan Bekasi (seperti :
Muaragembong, Babelan, dan Tarumajaya) akan terendam semuanya.
Bahkan, hasil kajian Kementerian Kelautan dan perikanan,
menyebutkan bahwa 7 pulau kecil di Kawasan Kabupaten kelupalaun
seribu telah tenggelam. Sebagaimana tiga pulau di Nanggroe Aceh
Darussalam (NAD), tiga pulau di Sumatera Utara, tiga di Papua, lima di
Kepulauan Riau, dua di Sumatera Barat, satu di Sulawesi Selatan, dan
tujuh di kawasan Kepulauan Seribu, Jakarta.
Selain karena proses alami seperti angin dan arus dan gelombang,
aktivitas manusia juga menjadi penyebab penting erosi pantai. Kebanyakan
erosi pantai yang diakibatkan oleh aktivitas manusia adalah pembukaan
hutan pesisir dan reklamasi pantai untuk kepentingan pemukiman, industri
dan pembangunan infrastruktur yang mengurangi fungsi perlindungan
terhadap pantai. Salah satu degradasi sumberdaya alam pesisir Teluk
Jakarta yang cukup menonjol adalah degradasi hutan mangrove sebagai
akibat pembukaan lahan/konversi hutan atau reklamasi pantai menjadi
kawasan pemukiman, pertambakan dan industri19.
Reklamasi lahan pantai Utara DKI Jakarta memiliki implikasi
tersendiri bagi wilayah pesisir Jakarta;
a. Perubahan pola sedimentasi akibat perubahan garis pantai, hidrologi
dan potensi intensitas kegiatan di lokasi reklamasi.

19

Status Lingkungan Hidup Daerah Provinsi DKI Jakarta 2009 Halaman I 158 Kondisi
Lingkungan Hidup dan Kecenderungannya

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-82-

b. Kecepatan arus meningkat sehingga meningkatkan tekanan terhadap


ekosistem di Kep. Seribu akibat meningkatnya transport material
termasuk bahan pencemar dan sedimen.
c. Ekosistem mangrove (baik di pesisir pantai utara DKI Jakarta maupun
di Kep. Seribu) akan rusak sehingga fungsi ekologis sebagai daerah
perlindungan pantai, regulasi sedimen dan perlindungan ikan menjadi
hilang.
d. Pertumbuhan karang di Kep. Seribu akan terganggu akibat tekanan
bahan pencemar dan sedimen20.
Kondisi wilayah dan penduduk di wilayah tersebut memposisikan
Provinsi DKI Jakarta pada tingkat kerentanan tinggi. Apabila muka laut
terus naik akibat pemanasan global, laju reklamasi pantai berjalan terusek,
eksploitasi air tanah berlebih terus berlangsung dan konversi lahan tidak
terkendali ( terutama Kawasan tanggapan air sungaisungai mengalir di
Teluk Jakarta ) akan mengancam kawasan pesisir lama Jakarta; rentan
terhadap banjir pada musim ekstrim basah dan rob pada musim kemarau
pada pasut tinggi diTeluk Jakarta menyebabkan degradasi fungsi utilitas
Infrastuktur Sumber daya air (sistem drainase) di kawasan terbangun
seiring terjadinya degradasi debit rencana basah / kering di hulu sungai.
Kajian Kapasitas gelombang ekstrim dan abrasi
Sejalan dengan tingkat ancaman bencana yang semakin tinggi,
berbagai upaya pengurangan risiko bencana telah dan akan dilaksanakan
oleh pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Antara lain;

Program Kali Bersih yang bertujuan untuk mengendalikan beban


pencemaran dari kegiatan di sepanjang DPS Ciliwung, Cipinang,
Mookervart, Cakung dan Grogol. Selain itu, Pemerintah pusat melalui
Badan Pengelola Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Provinsi DKI
Jakarta, juga telah merencanakan Program Pantai Lestari yang
bertujuan untuk meningkatkan kualitas lingkungan pantai dan laut agar
pemanfaatannya dapat ditingkatkan serta memperbaiki. BPLHD
Provinsi DKI Jakarta setiap tahunnya melaksanakan kegiatan
pengambilan sampel kualitas perairan Teluk Jakarta dan sekitarnya
dengan harapan dapat diperoleh informasi yang dapat dipakai sebagai
bahan pengendalian lingkungan.
Pelestarian dan Perlindungan Kawasan Mangrove Melalui
Pemberdayaan CSR (Corporate Social Responsibility) atau
Tanggungjawab Sosial Perusahaan, yaitu Pertamina, Mandiri, PN Gas,
BNI, Garuda Indonesia, PT. Aneka Tambang, Pemberdayaan LSM
Peduli Lingkungan, United Tractor dan lain-lain. Luasan kawasan
mangrove sebesar 327 ha, diketahui sudah direhabilitasi 80% dan
ditargetkan tercapai 100% di tahun 201221.
Pembangunan Break Water/Penahan Gelombang di Suaka
Margasatwa Pulau Rambut dalam rangka penyelamatan abrasi di
Pulau Rambut. Pembangunan Break Water dilaksanakan semenjak
tahun 2007. Pada tahun 2011 dibangun sekitar 243 m.
Penanggulangan masyarakat pesisir/nelayan oleh pemerintah pusat
melalui pemerintah daerah

Bahan tayang dampak reklamasi pantai terhadap ekosistem teluk jakarta, Alan F. Koropitan,
Departemen Ilmu dan Teknologi Kelautan Institut Pertanian Bogor.
20

21

laporan penyelenggaraan pemerintahan daerah akhir masa jabatan Tahun 2007 2012
hal III-229.
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-83-

Kartu sehat bagi 1.035 Nelayan di Jakarta Utara.

Dari sisi kapasitas, upaya penanggulangan bencana gelombang


ekstrim dan abrasi dapat dikategorikan sedang. Penting untuk melakukan
upaya pemulihan secara bertahap daerah aliran sungai dengan
memperhatikan kualitas air sungai secara terpadu antar kabupaten,
propinsi, dan instansi terkait. Hal ini juga perlu dikaitkan dengan
pengembangan wilayah pesisir pantai, sebagai contoh daerah aliran sungai
Ciliwung sampai Teluk Jakarta. Dalam hal ini sudah disiapkan konsep
Peraturan Presiden tentang Pemulihan Kualitas Lingkungan Daerah Sungai
Ciliwung sampai Teluk Jakarta.
Hal lain, bagi daerah pesisir dan kepulauan, meski upaya seperti
pembangunan tanggul telah dilaksanakan untuk menghadang banjir dari air
laut pasang tetapi ketika turun hujan. Namun pasca hujan air menggenangi
daerah tersebut. Solusinnya adalah meninggikan daerah pemukiman
dengan memperhatikan kenaikan muka air laut tertinggi dan memprediksi
kenaikkannya beberapa tahun kedepan dan juga penurunan muka tanah.
Penataan pemukiman di kawasan rentan menjadi hal krusial.
Dari sisi kesadaran dan partisipasi masyarakat, sejumlah upaya
yang dilakukan oleh masyarakat belum terdokumentasikan dengan baik.
Sementara untuk kebijakan pemerintah, khususnya di Kpeulauan Seribu,
umumnya masih bersifat Top Down, yaitu kebijakan yang dilahirkan dari
pendekatan manajemen strategis, sementara masyarakatnya masih
bersifat pasif atau menerima apa adanya, apalagi kegiatannya adalah
bersifat bantuan dana.
Kajian Risiko gelombang ekstrim dan abrasi
Tingkat risiko bencana gelombang pasang dan abrasi di DKI Jakarta
berdasarkan hasil kajian risiko bencana bahwa seluruh wilayah DKI Jakarta
umumnya mempunyai tingkat risiko bencana gelombang pasang dan abrasi
yang cukup tinggi, terutama wilayah-wilayah yang tingkat risikonya tinggi
seperti Jakarta Utara seluas 5,926 Ha untuk kecamatan yang paling luas
risiko lahannya adalah Penjaringan (2.371 Ha), Tanjung Priok (1.344 Ha),
Cilincing (1.187 Ha), Koja (559 Ha) dan Pademangan (465 Ha) sedangkan
yang risikonya rendah ada di Kepulauan Seribu dengan luas lahan 2,783
Ha.
3.4.6.

Kajian Kegagalan Teknologi


Kajian Ancaman Kegagalan Teknologi
Provinsi DKI Jakarta memiliki kualitas udara yang buruk. Tingginya
volume kendaraan bermotor, aktifias industri maupun rumah tangga
menyebabkan udara di beberapa titik wilayah DKI Jakarta tercemar. Survei
yang dilakukan Bank Dunia tahun 2004 menempatkan DKI Jakarta sebagai
kota dengan tingkat polusi terburuk nomor 3 di dunia (setelah kota di
Meksiko dan Thailand). Selain itu kadar partikel debu (particulate matter)
yang terkandung dalam udara Jakarta adalah yang tertinggi nomor 9 (yaitu
104 mikrogram per meter kubik) dari 111 kota dunia.
Polusi udara yang melampuai ambang batas berdampak buruk
pada kesehatan. Selain memunculkan dampak ikutan lain seperti sosial
budaya, ekonomi maupun politis. Data Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo
menujukan, 46 persen penyakit di Jakarta disebabkan oleh pencemaran
udara seperti infeksi saluran pernapasan, asma, dan kanker paru-paru.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-84-

Selain penyakit-penyakit itu, polusi juga berpotensi mengakibatkan


perubahan fisiologis pada manusia seperti: melemahkan fungsi paru-paru
dan memengaruhi tekanan darah.
Dampak lanjutan dari menurunnya kualitas kesehatan masyarakat
adalah meningkatnya biaya untuk pengobatan. Jika masyarakat sakitsakitan, tentu saja akan ada beban sosial pada masyarakat yang akan
memengaruhi GDP (Gross Domestic Product). Sebagai ilustrasi, biaya
untuk mengatasi masalah kesehatan yang diakibatkan oleh polusi udara
pada tahun 1998 mencapai Rp 1,8 triliun. Apabila peningkatan kadar polusi
tidak juga dicegah, biaya tersebut akan terus meningkat dan bisa mencapai
Rp 4,3 triliun pada tahun 2015.
Kecelakaan transportasi di jalan raya di DKI Jakarta sangat tinggi.
Untuk Jakarta Selatan saja dari Januari - Oktober 2012, terdapat 544 kasus
dengan kerugian mencapai Rp. 1,8 Milyar. Puncak kecelakaan di jalan raya
adalah pada saat menjelang, saat dan paska idul fitri, dimana tradisi mudik
berlangsung. Data Kementerian Perhubungan menyebutkan angka 908
orang meninggal dunia dan 1.505 luka berat serta 5.139 luka ringan dari
8.032 kasus kecelakaan pada masa mudik 2012.
Hal yang menjadi pertimbangan dalam menentukan tingkat
ancaman bencana dan menjadi bagian dari probabiltas adalah instalasi Gas
dan jaringan listrik yang melewati wilayah DKI Jakarta. DKI Jakarta juga
menjadi pusat bisnis serta DKI Jakarta juga bertetangga dengan wilayahwilayah yang menjadi pusat industri.
Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang dilanda
terancam bencana gagal teknologi. Berdasarkan Pedoman Nasional
Pengkajian Risiko Bencana, ancaman bencana gagal teknologi dapat dibagi
menjadi 3 (tiga) kelas Indeks Ancaman. Kelas Indeks Rendah Ancaman
Bencana Gagal Teknologi dihitung dari jenis industri dengan kapasitas
kecil. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Gagal Teknologi dihitung
dari jenis industri manufaktur dengan kapasitas industri menengah.
Sedangkan kelas Indeks Tinggi Ancaman Bencana Gagal Teknologi
dihitung dari jenis industri kimia dengan kategori industri besar. Perhitungan
untuk mendapatkan kelas Indeks.
Berdasarkan kondisi diatas provinsi DKI Jakarta memiliki indek risiko
bencana kegagalan teknologi yang tinggi. Sehingga perlu upaya-upaya
untuk meredam tingkat risiko, baik dengan melakukan upaya preventif dan
mitigasi atas ancaman bencana yang ada, mengurangi kerentanan maupun
menaikan kapasitas untuk mengahadapi ancaman bencana kegagalan
teknologi.
Kajian Kerentanan Kegagalan Teknologi
Penilaian kerentanan adalah dengan melihat korelasi variabel sosial
budaya, ekonomi, infrastruktur dan lingkungan dengan ancaman bencana
yang ada. Dalam penilaian kerentanan terhadap ancaman bencana
kegagalan teknologi, penilaian kerentanannya adalah dengan melihat
secara langsung komponen-komponen tersebut dengan ancaman bencana
kegagalan teknologi. Keterkaitan penilaian kerentanan dengan ancaman
bencana memposisikan penilaian kerentanan baru dapat dilakukan setelah
kajian ancaman bencana kegagalan teknologi telah selesai dilakukan.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-85-

Ancaman bencana gagal teknologi di Provinsi DKI Jakarta diprediksi


berdampak pada 7.469.792 jiwa yang tinggal dan/atau beraktivitas di
kawasan terancam. Sedangkan kerugian fisik dan ekonomi akibat bencana
gagal teknologi yang mungkin ditimbulkan diperkirakan mencapai 1.148,46
triliun rupiah. Dan kerusakan Lingkungan akibat bencana gagal teknologi
dapat mencapai kurang lebih 65.930 Ha.
Hal ini menunjukan, tingkat kerentanan provinsi DKI Jakarta
terhadap ancaman bencana kegagalan teknologi tergolong tinggi. Tinggi
dari sisi penanggulangan bencana yang masih lemah, belum sistematis dan
terstruktur. Sehingga masih dibutuhkan penyelarasan-penyelarasan multi
pihak dan masyarakat dalam mengurangi dampak negatif yang mungkin
ditimbulkan. Penanganan yang parsial, keterkaitan dengan bidang lain atau
bahkan membutuhkan kepastian hukum, menyebabkan proses penganan
mungkin terkendala.
Kerentanan bencana kegagalan teknologi di Provinsi DKI Jakarta
pada umumnya memiliki tingkat kerentanan tinggi pada semua wilayah DKI
Jakarta. Walaupun tingkat ancaman bahaya bencananya bervariasi, dari
rendah sampai tinggi, namun jika dikaitkan dengan jumlah penduduk
terpapar sebanyak 7.530.545 jiwa dengan kepadatan diatas 1000 jiwa/km,
dengan jumlah luas lahan lingkungan yang rusak akibat bencana 2.442,98
km serta kerugian ekonomi yang mencapai Rp. 1.148.461.299.884.000
maka tingkat kerentanannya menjadi tinggi.
Kajian Risiko Kegagalan Teknologi
Tingkat risiko bencana kegagalan teknologi di DKI Jakarta
berdasarkan hasil kajian risiko bencana dengan melihat tingkat ancaman
bencana, kerentanan dan kapasitas adalah tinggi. Tingginya tingkat risiko
bencana tersebut menyebar hampir pada semua wilayah di DKI Jakarta.
Wilayah-wilayah yang perlu mendapatkan perhatian khusus terkait
risiko bencana kegagalan teknologi adalah Jakarta Utara dengan luas
wialayah berisiko seluas 13,526 Ha. Kecamatan yang berisiko tinggi antara
lain Cilincing (4.006 Ha) dan Penjaringan (3.467 Ha). Sedangkan di Jakarta
Pusat wilayah berisiko seluas 4,919 Ha. Kecamatan terluas dengan tingkat
risiko tinggi adalah Tanah Abang (833 Ha) dan Menteng (817 Ha). Jakarta
Timur seluas 19,007 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya
adalah Cakung (4221 Ha) dan Duren Sawit (2.282 Ha. Jakarta Barat
seluas 12,487 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah
Cengkareng (2.824 Ha) dan Kalideres (2.802 Ha). Jakarta Selatan seluas
15,428 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah
Jagakarsa (2.392 Ha) dan Pasar Minggu (2.304 Ha). Sedangkan Kepulauan
Seribu, sebagai wilayah kepulauan memiliki tingkat risiko tinggi hampir
diseluruh wilayahnya. Hal ini dapat terlihat pada kasus pencemaran minyak
mentah yang menyebabkan wilayah ini lumpuh, baik dari sisi mata
pencaharian, aset-aset komunitas, pariwisata maupun transportasi yang
terganggu keluar dari wilayah kepulauan.
3.4.7.

Kajian Cuaca Ekstrim


Kajian Ancaman Cuaca Ekstrim
Sepanjang tahun 2006-2012, data BNPB menunjukkan di wilayah
DkI Jakarta telah terjadi 9 kali bencana angin puting beliung yang
menyebabkan 4 orang meninggal dan 51 orang luka-luka. Dari sisi
ancaman, tren kejadian puting beliung cenderung mengalami peningkatan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-86-

di setiap tahunnya. Ancamannya akan makin meningkat seiring


meningkatnya pengaruh perubahan iklim global dan antropogenik 22 .
Kejadian angin puting beliung pernah terjadi di Kelurahan Petojo Selatan
Kecamatan Gambir tanggal 31 Maret 2009 pada pukul 19:14 WIB. Puluhan
atap rumah di RW 07 Kelurahan Petojo selatan, Gambir Jakarta Pusat
berterbangan diamuk angin puting beliung.
Peristiwa yang berlangsung hanya 10 menit itu terjadi sekitar pukul
16.30 - 16.40 WIB, dan mengakibatkan puluhan rumah yang rusak
kebanyakan terdapat di RT 01, 04, 06, 07, 08, 017 RW 07 Petojo Selatan.
Kemudian, Kantor sekretariat RW 07, kantor Kelurahan Petojo Selatan,
Gedung SDN 06 juga tak luput dari sapuan angin puting beliung. Tidak
hanya atap rumah, belasan pohon besar serta rambu lalu lintas juga
bertumbangan. Selain itu beberapa pohon tercabut hingga akarnya dan
belasan pohon yang tumbang diantaranya terdapat di Jl. Kesehatan III (dua
pohon angsana), Jl Suryopranoto (satu pohon angsana), Jl Kesehatan
Raya (satu pohon akasia). Pohon jambu di depan kantor sekretariat RW 07
juga tumbang. Demikian halnya pohon mangga berdiameter sekitar 40
sentimeter dan pohon tanjung berdiameter 30 sentimeter, tumbang di
halaman SDN 06 Petojo. Sejumlah genteng dan pot serta papan sekolah
juga hancur. Kondisi serupa juga terjadi di Madrasah Aisyiah, yang terletak
di Jl Petojo Enclek XII. Sebuah menara radio amatir, di kawasan Jatibaru
juga turut tumbang.
Kejadian lain adalah pada Selasa 28 Desember 2010, hujan deras
disertai angin puting beliung yang melanda Jakarta pada pukul 17:40 WIB.
Menurut BMKG, hujan deras yang disertai angin puting beliung itu
disebabkan adanya tekanan udara rendah yang terjadi di Teluk Carpentaria
di utara Australia dan menarik masa udara dari barat ke wilayah ibu kota
melalui pengunungan Banten. Kecepatan angin mencapai 30 knot atau
setara dengan 50 kilometer per jam. Mengakibatkan sejumlah papan
reklame bertumbangan puluhan pohon tumbang di 12 ruas jalan; antara
lain terjadi di Jalan MH Thamrin, Tanahabang, Kampung Sawah, Radio
Dalam, Blok M, Jalan Sinabung, Gandaria, Jalan Tendean, Jalan Wijaya,
Artha Gading, Srengseng dan Cibubur. Selain itu juga menyebabkan
sejumlah mobil ringsek, beberapa atap di bandara soekarno hatta
berterbangan, tiang lampu dan Baliho roboh d tengah jalan tol Pluit,
mengakibatkan arus lalu lintas menjadi tersendat. Selain itu, jalan dari
wisma asia mengarah Jl. Tali mengalami kemacetan akibat runtuhnya
pelapis bangunan Wisma Aisa. Di Mampang, Gondola gedung Cyber jatuh,
pecahan kaca menimpa pengguna jalan23.
Pada hari Minggu, tanggal 6 November 2011 jam 17:45 WIB angin
puting beliung juga menerjang sedikitnya 12 rumah di RT. 014/07

Pernyataan Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, dalam jumpa
pers 'Evaluasi Penanggulangan Bencana Tahun 2012' di Gedung BNPB, Jalan Juanda No 36, Jakarta
Pusat, Kamis (20/12/2012), http://news.detik.com/read/2012/12/20/123424/2123367/10/putingbeliung-terjang-indonesia-259-kali-selama-2012?9922022, diakses pada tanggal 25 Desember 2012
jam 17.23.
22

23

Tyribun news, atap Bandara Soekarno Hatta beterbangan digerus angin puting beliung.
Http://jakarta.tribunnews.com/2010/12/28/atap-bandara-soekarno-hatta-beterbangandigerus-puting-beliung, diaskes pada tanggal 24 desember 2012 jam 20: 47.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-87-

Kelurahan Sunter Jaya, Kecamatan Tanjung Priok Jakarta Utara tepatnya


di Perumahan Asrama Kebersihan DKI Sunter jaya24.
Di tahun 2012, BNPB mendata sebanyak 259 bencana puting
beliung melanda Provinsi DKI Jakarta. Dari data base BPBD Provinsi DKI
Jakarta, kejadian angin puting beliung yang melanda Kepulauan Seribu
pada Rabu (25/1/2012) pukul 12.30 WIB memporak-porandakan lebih dari
400 rumah; BPBD merinci, rumah yang rusak itu terletak di Pulau Harapan
(salah satu pulau di Kepulauan Seribu) sebanyak 200 rumah dengan 10
korban luka dan di Pulau Kelapa sebanyak 240 rumah rusak dan 24 orang
dilarikan ke puskesmas setempat. Selain merusak ratusan rumah di
Kepulauan Seribu, hujan angin kencang hari ini juga menyebabkan
pepohonan di Jakarta tumbang. Pohon tumbang ini menyebabkan seorang
sopir bajaj tewas, tukang ojek patah tulang dan merusak sedikitnya 5
kendaraan.
Menurut pengalaman masyarakat Kepulauan Seribu, sebagai
wilayah yang paling sering mengalami angin puting beliung dan dampak
cuaca ekstrim lainnya, kejadian angin puting beliung sejak tahun 1989
masih membekas dalam ingatan penduduk yang mengalaminya. Disusul
empat tahun kemudian, tahun 1993 dan 1996. Dampak kejadian tahun
1996 lebih parah 2 kali lipat dari 2 kejadian sebelumnya. Selanjutnya tahun
2007 angin puting beliung kembali melanda, menimbulkan dampak sama
seperti bencana tahun 2012. Pohon tumbang menimpa sebuah dan
menyebabkan sekolah rusak total.
Namun dari sekian kejadian cuaca buruk yang dialami warga, hanya
bencana tahun 2012 yang terkekspos. Realitanya, sekitar 4 atau 3 tahun
sekali angin puting beliung dan angin kencang selalu terjadi dan
menyebabkan dampak yang sama. Tidak hanya kerugian harta dan jiwa.
Kejadian ekstrem di Kepulauan Seribu meninggalkan trauma mendalam
bagi anak usia sekolah.
Di Jakarta, dampak serius angin puting beliung adalah tumbangnya
sejumlah pohon dan Bilboard. Per Januari 2012 tercatat 102 pohon
tumbang dan 82 pohon patah ranting dan dahannya. Jumlah ini meningkat
dari tahun sebelumnya. Pada 2011 hujan angin yang terjadi mengakibatkan
42 pohon tumbang dan 125 rusak. Dalam peristiwa ini 14 mobil, satu
motor, dan satu warung rusak. Di 2010, angin kencang juga merobohkan
78 pohon dan 42 pohon rusak, sebanyak 13 pohon yang tumbang menimpa
mobil, motor, rumah, dan bangunan. Sementara 30 persen dari 70 ribu
pohon atau 21 ribu pohon yang tumbuh di DKI Jakarta merupakan
pepohonan tua yang rawan tumbang.
Di musim hujan yang hampir berjalan sebulan ini, hal tersebut
menjadi penting. Sebab, belakangan ini pohon tumbang akibat hujan dan
angin kencang di ibukota kerap terjadi. Dalam catatan Dinas Pertamanan
dan Pemakaman Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Saat ini, ada 36 korban
pohon tumbang yang mengajukan ganti rugi. Ada yang mengajukan klaim
kendaraan, dan gedung yang rusak.
Kajian Kerentanan Cuaca Ekstrim
Indek kerentanan cuaca ekstrim yang meliputi angin ribut dan atau
angin puting beliung di DKI Jakarta TINGGI. Ini berdasarkan atas penduduk
24

Kompas.com, 2009

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-88-

yang terkena dampak dari angin ribut atau angin putting beliung. Selain
penduduk yang tinggal pada wilayah rawan angin putting beliung/angin
ribut, jakarta sebagai pusat pemerintahan, pusat bisnis maupun ibu kota
republik Indonesia menjadi pusat aktifitas untuk berbagai kepentingan.
Dari infrastruktur, beberapa baliho berukuran besar dengan
konstruksi yang belum disesuaikan dengan ancaman cuaca buruk menjadi
salah satu sumber yang akan memunculkan kerugian besar. Beberapa
kejadian robohnya billboard berukuran besar di Sebagian besar Wilayah
DKI Jakarta berdampak pada kematian serta kerugian materi seperti
rusaknya kendaraan dan menimbulkan kemacetan lalu lintas.
Rumah-rumah yang berada di kawasan kumuh/slum area umumnya
di bangun tidak berdasarkan atau disiapkan menghadapi ancaman
bencana. Termasuk ancaman bencana cuaca ektrim. Wilayah-wilayah
tersebut tersebar merata, khususnya pada disekitar pusat bisnis. Tidak
sedikit penghuninya adalah pendatang yang tidak memahami jenis dan
karakteristik ancaman. Jalan/gang yang sempit, menambah kerentanan
penduduk pada proses menangani masa krisis, seperti evakuasi.
Dari 104.752 pohon besar yang ada di DKI Jakarta, teridentifikasi
11.420 pohon berstatus kurang dan tidak layak. Artinya, pohon-pohon ini
dapat menjadi ancaman bagi warga dan aset-aset penting lainnya pada
saat terjadi angin ribut.
Dampak perubahan iklim yang terjadi, semakin meningkatkan
kerentanan yang ada. Selain intensitas dan volumenya yang meningkat,
dampak perubahan iklim juga memperluas cakupan wilayah terpapar.
Wilayah-wilayah yang sebelumnya tidak memiliki sejarah cuaca eksrim,
saat ini dapat menjadi wilayah rawan. Di wilayah DKI Jakarta, dalam kurun
waktu 25 tahun suhu udara di wilayah DKI Jakarta mengalami kenaikan
rata-rata 0,170C, saat ini suhu di daerah Jakarta cenderung lebih tinggi
0,70C -0,9 0C di bandingkan dengan daerah sekitarnya (seperti: Halim dan
Cengkareng), Kelembaban udara di DKI Jakarta juga lebih kecil, yaitu
antara 3%-7% dari daerah sekitarnya25.
Peningkatan suhu, curah hujan, topografi wilayah dan kualitas
lingkungan yang semakin menurun pada akhirnya mempengaruhi
peningkatan ancaman bencana. Salah satunya adalah terjadinya angin
puting beliung.
Kajian Kapasitas Cuaca Ekstrim
Hingga saat ini sistem peringatan dini puting beliung belum ada di
Indonesia. Sehingga informasi dini potensi terjadinya bencana puting
beliung sangat terbatas untuk disampaikan ke masyarakat 26. Hingga kini
belum ditemukan teknologi modern untuk mendeteksi detil lokasi dan waktu
kejadian angin puting beliung. Menurut Edvin Aldrian, Kepala Pusat
Perubahan Iklim dan Kualitas Udara Badan Meteorologi, Klimatologi, dan
Geofisika (BMKG) pada Senin (10/12), sulitnya memprediksi angin puting
beliung karena skala dan waktu kejadian amat cepat.

25Analis
26

iklim BMKG 2012 melengkapi kajian kerentanan di wilayah DKI Jakarta.

Ibid...Pernyataan Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho...

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-89-

Dari sejumlah kejadian, jika dilihat secara kasat mata pusaran angin
Puting Beliung tersebut seolah berputar menggulung dari langit ke bumi.
Walaupun sesungguhnya pusarannya berputar ke arah langit, sehingga
setiap benda yang dilalui akan ditarik naik atau diterbangkan ke atas untuk
kemudian terhempas jika keluar dari pusaran.
Pasal 63 ayat (1) huruf j UU Lingkungan Hidup secara tegas
mewajibkan kepada Pemerintah pusat untuk menetapkan dan
melaksanakan kebijakan mengenai pengendalian dampak perubahan iklim
dan perlindungan lapisan ozon. Selain itu tanggung jawab pemerintah
pusat dalam upaya API yaitu menetapkan dan melaksanakan kebijakan
mengenai inventarisasi emisi gas rumah kaca, RPPLH dan KLHS.
Sementara Pemerintah Provinsi bertanggung jawab untuk menetapkan dan
melaksanakan inventarisasi emisi gas rumah kaca tingkat provinsi, KLHS
tingkat provinsi dan RPPLH tingkat provinsi. Terakhir, di Pemerintah
kabupaten/kota bertanggung jawab untuk menetapkan dan melaksanakan
inventarisasi emisi gas rumah kaca tingkat kabupaten/kota, KLHS tingkat
kabupaten/kota dan RPPLH tingkat kabupaten/kota.
Dari sisi kebijakan dan implementasi di pusat dan daerah, adaptasi
perubahan iklim dan pengurangaan risiko bencana belum sepenuhnya
terintegrasi. Meskipun berbagai upaya terkait PRB dan API telah
direncanakan dan dilaksanakan oleh berbagai sektor pemerintah,
masyarakat sipil maupun swasta.
Lemahnya integrasi Adaptasi perubahan iklim dan pengurangan
risiko bencana menjadi tantangan tersendiri bagi pemerintah dan
pemerintah daerah. Suatu kemajuan, Provinsi DKI Jakarta terus berupaya
merumuskan dan melaksanakan sejumlah program yang bertujuan
meningkatkan ketahanan Kota mengantisipasi berbagai permsalahan
akibat perubahan iklim27:
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 33 Tahun 2008

Tentang Pelaksanaan Penghematan Energi di Lingkungan Pemprov


DKI Jakarta
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 38 Tahun 2012

tentang Bangunan Gedung Hijau.


Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 114 Tahun 2012

tentang Rencana Aksi Daerah (RAD) Percepatan Pencapaian


Millennium Development Goals (MDGs) tahun 2011-2015.
Pemerintah DKI Jakarta juga telah melakukan :
Upaya-upaya konservasi air di kota Jakarta yaitu melakukan pemulihan

kondisi air tanah dengan menjaga keberadaan danau, situ, kolam


resapan, berupaya melakukan penyerapan dan pemasukan air hujan
melalui sumur resapan, sumur injeksi air tanah dalam dan pembuatan
lubang resapan biopori.

Dikutip dari web site Badan Pengelolaan Lingkungan hidup Daerah,


http://bplhd.jakarta.go.id/masterpage.php?&id_berita1=79, diakses pada tanggal 26 Desember 2012
jam 08.53.
27

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-90-

Upaya

diversifikasi energi yang telah dilakukan yaitu merubah


penggunaan energi primer dari Bahan Bakar Minyak (BBM) ke non
BBM seperti Bahan Bakar Gas, bio diesel/bio solar, intensifikasi energi
yaitu pencarian sumber energi alternatif seperti PLTS (Pembangkit
Listrik Tenaga Surya Pulau Karya, Pulau Rambut, Pulau Payung, Pulau
Sabira di Kepulauan Seribu).

Pelaksanaan Program Audit energi bagi gedung-gedung Pemerintah

Daerah Provinsi DKI Jakarta ( 30 gedung Pemda sudah di lakukan


audit), Sosialisasi hemat energi dan air di Provinsi DKI Jakartauntuk
Instansi-instansi Pemerintah, BUMN dan BUMD.
Selain itu, sebagai upaya membangun ketahanan masyarakat
Provinsi DKI Jakarta dari dampak perubahan iklim, pemerintah Provinsi DKI
Jakarta saat ini juga sedang dalam proses penyusunan Rencana Aksi
Daerah untuk Adaptasi Perubahan Iklim. Selanjutnya, berbagai kebijakan
tersebut diharapkan dapat terlaksana secara terpadu dan menyeluruh antar
sektor dan instansi. Hal lain adalah berbagai upaya penelitian mengenai
kajian fenomena-fenomena puting beliung merupakan kebutuhan
mendesak untuk kebutuhan melakukan deteksi dini angin puting beliung.
Kajian Risiko Cuaca Ekstrim
Sebagian besar wilayah DKI Jakarta memiliki tingkat risiko tinggi
terhadap cuaca ekstrem, terutama di wilayah Jakarta Utara dan Kepulauan
Seribu. Hal ini disebabkan karena wilayah Sebelah Utara Jakarta
berbatasan dengan Laut Jawa dengan kondisi topografi sebagian besar
daratan adalah hasil dari pengurukan rawa-rawa yang mempunyai
ketinggian rata-rata 0 s/d 1 diatas permukaan laut terutama ditemukan
disepanjang pantai. Tidak hanya berisiko tinggi terhadap angin puting
beliung dan badai, hasil studi yang dilakukan ilmuwan di Pusat
Pengembangan Kawasan Pesisir dan Laut, Institut Teknologi Bandung
(2007) ditemukan bahwa permukaan air laut Teluk Jakarta meningkat
setinggi 0,8 cm.
Sementara bagi Kabupaten Kepulauan Seribu, meskipun dari data
sejarah yang ada kejadian cuaca ekstrem tergolong rendah, namun kondisi
topografi dan trend suhu ke depan yang semakin meningkat bisa
meningkatkan risiko bencana cuaca ekstrim di wilayah Kepulauan Seribu.
Dampak angin puting beliung yang mengintai Jakarta adalah
tumbangnya sejumlah pohon dan Bilboard. Per Januari 2012 tercatat 102
pohon tumbang dan 82 pohon patah ranting dan dahannya. Jumlah ini
meningkat dari tahun sebelumnya. Pada 2011, hujan angin yang
terjadi mengakibatkan 42 pohon tumbang dan 125 rusak. Dalam peristiwa
ini 14 mobil, satu motor, dan satu warung rusak. Di 2010, angin kencang
juga merobohkan 78 pohon dan 42 pohon rusak, sebanyak 13 pohon yang
tumbang menimpa mobil, motor, rumah, dan bangunan. Sementara 30
persen dari 70 ribu pohon atau 21 ribu pohon yang tumbuh di DKI Jakarta
merupakan pepohonan tua yang rawan tumbang. Di musim penghujan, hal
tersebut menjadi penting. Sebab, belakangan ini pohon tumbang akibat
hujan dan angin kencang di ibukota kerap terjadi. Dalam catatan Dinas Pertamanan dan Pemakaman Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Saat ini, ada
36 korban pohon tumbang yang mengajukan ganti rugi. Ada yang
mengajukan klaim kendaraan, dan gedung yang rusak.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-91-

Wilayah lain secara spot memiliki risiko tinggi adalah wilayahwilayah dengan gedung-gedung tinggi sehingga membentuk lorong dan
terdapat billboard berukuran besar. Seperti daerah slipi, grobol, (lihat
refrensi ya, mana daerah yang terkena angin ribut dan billboardnya runtuh).
Beberapa kejadian menujukan tingkat risiko bencana tinggi.
Secara menyeluruh, tingkat risiko bencana cuaca ekstrim dengan
fokus pada angin ribut/angin putting beliung untuk wilayah DKI Jakarta
adalah TINGGI. Untuk itu, upaya penanggulangan bencana dan
pembangunan yang terintegrasi dan menyeluruh merupakan kebutuhan
untuk mereduksi risiko bencana dan dampak perubaha iklim.
3.4.8.

Kajian Gempa Bumi


Kajian Ancaman Gempa Bumi
Kajian respon dinamika batuan / tanah terdapat getaran alami /
gempa bumi dilakukan pada 500 spektral hasil pengukuran respon
dinamika batuan / tanah setempat. Kajian menghasilkan dua karakter
respon dinamika batuan / tanah yang digunakan sebagai dasar penilaian
tingkat kerentanan terhadap bahaya goncangan tanah akibat gempa bumi,
yakni amplifikasi dan periode dominan batuan / tanah setempat.
Evaluasi dan analisis respon dinamika batuan / tanah terhadap
getaran alami di DKI Jakarta memiliki fungsi dan karakter lingkungan yang
spesifik dan dapat dibedakan antara satu wilayah lain ke dalam zona-zona.
Pembagian zonasi dalam dinamika kegempaan ditentukan berdasarkan
klasifikasi respon dinamika terhadap getaran alami yang memiliki karakter
sama dengan gempa bumi ke dalam zona dengan pengaturan lebih lanjut
mengenai pemanfaatannya. Kelengkapan zonasi respon kegempaan terdiri
atas zonasi teks dan ketentuannya yang dilengkapi dengan peta zonasi
respon dinamika gempa bumi, yang berisi pembagian blok wilayah
berdasarkan tingkat kerentanannya terhadap potensi bahaya gempa bumi
dan peruntukannya dengan ketentuan untuk setiap blok peruntukan sesuai
UU 26/2007 tentang Tata Ruang.
Wilayah Provinsi DKI Jakarta memiliki kawasan yang di ancam
bencana gempa bumi. Berdasarkan Pedoman Nasional Pengkajian Risiko
Bencana, ancaman bencana gempa bumi dapat dibagi menjadi 3 (tiga)
kelas Indeks Ancaman. Komponen dari indeks tersebut adalah peta bahaya
gempa bumi dan peta zonasi gempa bumi tahun 2010. Kelas Indeks
Rendah Ancaman Bencana Gempa Bumi dengan nilai pga value kurang
dari 0,2501. Kelas Indeks Sedang Ancaman Bencana Gempa Bumi dengan
nilai pga value antara 0,2501-0,70. Sedangkan kelas Indeks Tinggi
Ancaman Bencana Gempa Bumi dengan nilai pga value lebih dari 0,70.
Perhitungan untuk mendapatkan kelas Indeks Ancaman dari luas kawasan
terpapar dilaksanakan dalam pengkajian risiko bencana dalam Dokumen
Kajian Risiko Bencana Daerah.
Kajian Kerentanan Gempa Bumi
Geologi teknik adalah penerapan ilmu geologi pada praktek
rekayasa dengan tujuan agar faktor-faktor geologi yang mempengaruhi
lokasi, desain, kontruksi, pengoperasian dan pemeliharaan pekerjaanpekerjaan rekayasa telah benar-benar dikenali dan disediakan dengan
cukup. Data ini dapat dimanfaatkan sebagai dasar perencanaan kontruksi
maupun pengembangan regional. Kecenderungan sat ini kegiaan kontruksi
dan pengembangan regional mengabaikan hal ini.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-92-

Berdasarkan Peta Geologi Kuarter DKI Jakarta (Puslitbang Geologi


1995), kota Jakarta dan sekitarnya disusun oleh endapan sedimen Kuarter
sekitar 2 juta tahun sampai saat ini. Batuan Kuarter dengan ketebalan 0294 meter tersebut terdiri dari berbagai lingkungan pengendapan, yaitu
lingkungan pengendapan fluviatil dan endapan dekat pantai. Lingkungan
penendapan fluviatil terdiri atas kipas aluvium hasil kegiatan G. Gede
Pangrango dan G. Salak, sedang endapan banjir menutup separuh wilayah
DKI Jakarta. Lingkungan pengendapan laut berselingan dengan endapan
fluviatil di sebelah utara.
Geologi Jakarta yang tersusun oleh aluvium mempunyai sifat
keteknikan yang kompleks. Bagian utara dibangun oleh aluvium sungai,
rawa dan pantai yang muda an kurang padu. Pantai purba DKI Jakarta
membentang dari timur ke barat mulai Pulogadung Monas sampai Daan
Mogot. Kondisi ini akan membagi dua wilayah yang berbeda sifat
keteknikannya. Di bagian utara tersusun oleh satuan lempung endapan
rawa, sedang di bagian selatan tersusun oleh endapan vulkanik.
Patahan Aktif Cisadane Ciliwung, Kedua patahan aktif ini mengikuti
kelurusan Sungai Cisadane dan Sungai Ciliwung. Berdasarkan data evolusi
Cekungan Jakarta (Herman Mochtar, 2009; dalam Asdani Soehaini, diduga
ada empat kali deformasi pada batuan dasar Cekunga Jakarta sehingga
mengakinatkan adanya endapatan tebal di kawasan Jakarta. Keempat
deformasi tersebut berhubungan dengan dinamika Patahan Cisadane di
sebelah barat Cekungan Jakarta, dan Patahan Citarik di sebelah timur
Cekungan Jakarta.
Kondisi geologi teknik dikelompokkan berdasarkan kesamaan fisik
dan karakteristik keteknikan tanah dan batuan. Untuk wilayah Jakarta
dapat dikelompokkan menjadi:
1. Pasir lempungan dan lempung pasiran hasil endapan aluvial sungai dan
pantai
2. Pasir lempungan hasil endapan pematang pantai
3. Lempung pasiran dan pasir lempungan hasil endapan sungai
4. Lempung lanauan dan lanau pasiran hasil endapan kipas aluvial
vulkanik
5. Pasir lempungan dan pasir kerikilan hasil pelapukan lanjut batuan
vulkanik
6. Lempung pasiran dan pasir lempungan hasil pelapukan lanjut batuan
vulkanik
7. Lempung lanauan krikilan hasil pelapukan lanjut batugamping pasiran
dan batupasir terumbu
8. Lempung lanauan-lmepung pasiran, dan pasir lempungan hasil
pelapukan lanjut batugamping pasiran dan batupasir terumbu
9. Lanau-lanau lempungan merupakan hasil pelapukan lanjut napal tufaan,
serpih lempung dan lempung napalan
10. Lempung lanauan krikilan hasil pelapukan lanjut batuamping pasiran
dan batugamping terumbu
11. Batuan beku andesit, lava andesit, andesit basal dan lahar
12. Napal-tufaan, sertpih lempung dan lempung napalan
13. Batugamping dan batugamping terumbu
Dua parameter dasar kerentanan wilayah terhadap potensi bahaya
gempa bumi ditentukan oleh: (1) besar kecilnya H/V amplifikasi yang dapat
mencerminkan keras lunak batuan/tanah, (2) besar kecilnya nilai periode
dominan yang dapat menentukan tebal tipisnya sedimen batuan/tanah.
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-93-

Pembagian (1) zona amplifikasi, (2) periode dominan dan (3) indeks
kerentanan, disajikan dalam tabel berikut:
Perpaduan antara nilai amplifikasi dan periode dominan dapat
mencerminkan indeks kerentanan. Perhitungan indeks kerentanan dapat
ditentukan dengan rumus Nakamura (1997) sebagai berikut :
K = A2/f;
Dengan K : Nilai indeks kerentanan ,
A: faktor amplifikasi tanah dan
f: frekuensi dominan alamiah tanah.
Nilai indeks kerentanan tersebut di atas merupakan pencerminan respon
dinamika batuan dan tanah setempat terhadap getaran alami. Peta indeks
kerentanan ini selanjutnya dipakai sebagai petunjuk wilayah yang
mempunyai potensi bahaya guncangan gempa bumi.
Potensi respon gempa bumi di wilayah DKI Jakarta ditentukan oleh
tiga parameter utama yakni PSHA (Ac), koefisien seismik (Z), dan faktor
batuan/tanah (V) setempat yang direfleksikan oleh nilai periode dominan.
Percepatan kebolehjadian gempa bumi (Ac) ditentukan dengan
menggunakan rumus atenuasi Fukusima dan Tanaka (1990) untuk periode
100, 200 dan 500 tahun dengan peluan kebolehjadian 10%. Koefisien
seismik ditetukan oleh maksimum dan minimum intensitas gempa bumi
yang pernah terjadi di wilayah DKI Jakarta. Untuk fktor batuan/tanah
setempat ditentukan oleh keras periode dominan. Hasil perkalian ketiganya
adalah percepatan terhitung (At = Ac x Z x V).
Kajian Kapasitas Terhadap Gempa Bumi
Suhaimi (2011) menyusun peta index kerentanan bahaya gempa
DKI Jakarta yang mencerminkan respon dinamika batuan dan tanah
setempat terhadap getaran alami. Berdasarkan peta tersebut, maka kondisi
kegempaan Jakarta diketahui sebagai berikut.
Kota Jakarta Selatan mempunyai wilayah berperiode sangat tinggi
(>0,75 detik) sebanyak 16,42% dan beramplifikasi sangat tinggi (>9)
sebanyak 6,62 % dengan indeks kerentanan sangat tinggi sebanyak
15,60% dari total luas wilayah
Kota Jakarta Pusat mempunyai wilayah berperiode sangat tinggi (>0,75
detik) sebanyak 5,77% dan beramplifikasi sangat tinggi (>9) sebanyak
14,69 % dengan indeks kerentanan sangat tinggi sebanyak 9,68% dari
total luas wilayah
Kota Jakarta Utara mempunyai wilayah berperiode sangat tinggi (>0,75
detik) sebanyak 12,04% dan beramplifikasi sangat tinggi (>9) sebanyak
12,04 % dengan indeks kerentanan sangat tinggi sebanyak 35,44% dari
total luas wilayah.
Kota Jakarta Barat mempunyai wilayah berperiode sangat tinggi (>0,75
detik) sebanyak 10,19% dan beramplifikasi sangat tinggi (>9) sebanyak
1,59 % dengan indeks kerentanan sangat tinggi sebanyak 7,97% dari
total luas wilayah.
Kota Jakarta Barat mempunyai wilayah berperiode sangat tinggi (>0,75
detik) sebanyak 5,01% dan beramplifikasi sangat tinggi (>9) sebanyak
10,50% dengan indeks kerentanan sangat tinggi sebanyak 4,86% dari
total luas wilayah.
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-94-

Kajian Risiko Gempa Bumi


Tingkat risiko bencana gempa bumi di DKI Jakarta berdasarkan
hasil kajian risiko bencana bahwa hampir seluruh wilayah DKI Jakarta
umumnya mempunyai tingkat risiko bencana gempa bumi yang sedang,
walaupun sedang tapi cakupan daerah yang berdampak cukup luas, seperti
Jakarta Utara 13,597 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya
adalah Cilincing (3.983 Ha) dan Penjaringan (3.454 Ha), Jakarta Pusat
5,362 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah
Menteng (820 Ha) dan Gambir (819 Ha), Jakarta Timur 19,148 Ha untuk
kecamatan yang paling luas risiko lahannya adalah Cakung (4.264 ha) dan
Cipayung (2.286 Ha), Jakarta Barat 12,566 Ha untuk kecamatan yang
paling luas risiko lahannya adalah Cengkareng (2.848 Ha) dan Kali Deres
(2.783 Ha), Jakarta Selatan 15,516 Ha untuk kecamatan yang paling luas
risiko lahannya adalah Jagakarsa (2.407 Ha) dan Pasar Minggu (2.332 Ha),
Kepulauan Seribu 2,764 Ha untuk kecamatan yang paling luas risiko
lahannya adalah Keplauan Seribu Selatan (1.413 Ha) sedangkan
Kepulauan Seribu Utara satu-satunya kecamatan di DKI Jakarta yang
terkena risiko tinggi dengan dampak luas lahannya 436 Ha.
3.5. PROGRES AKTIFITAS KERANGKA KERJA HYOGO PROPINSI DKI JAKARTA
Pemetaan kapasitas Provinsi DKI Jakarta dalam penanggulangan bencana
dilakanakan dengan menggunakan perangkat inisiasi pencapaian daerah
berdasarkan Kerangka Aksi Hyogo (Hyogo Framwork for Actions/HFA).HFA yang
disepakati oleh lebih dari 160 negara di dunia terdiri dari 5 Prioritas program
Pengurangan Risiko Bencana. Pencapaian prioritas-prioritas pengurangan risiko
bencana ini diukur dengan 22 indikator pencapaian.
Prioritas program
pencapaiannya adalah:

pengurangan

risiko

bencana

HFA

dan

indikator

1. Memastikan bahwa pengurangan risiko bencana menjadi sebuah prioritas


nasional dan lokal dengan dasar kelembagaan yang kuat untuk pelaksanaannya,
dengan indikator pencapaian:
a. Kerangka hukum dan kebijakan nasional/lokal untuk pengurangan risiko
bencana telah ada dengan tanggungjawab eksplisit ditetapkan untuk semua
jenjang pemerintahan
b. Tersedianya sumber daya yang dialokasikan khusus untuk kegiatan
pengurangan risilco bencana di semua tingkat pemerintahan
c. Terjalinnya partisipasi dan desentralisasi komunitas melalui pembagian
kewenangan dan sumberdaya pada tingkat lokal
d. Berfungsinya forum/jaringan daerah khusus untuk pengurangan risiko
bencana.
2. Tersedianya Kajian Risiko Bencana Daerah berdasarkan data bahaya dan
kerentanan untuk meliputi risiko untuk sektor-sektor utama daerah; dengan
indikator:
a. Tersedianya kajian risiko bencana daerah berdasarkan data bahaya dan
kerentanan untuk meliputi risiko untuk sektor-sektor utama daerah
b. Tersedianya sistem-sistem yang siap untuk memantau, mengarsip dan
menyebarluaskan data potensi bencana dan kerentanan-kerentanan utama
c. Tersedianya sistem peringatan dini yang siap beroperasi untuk skala besar
dengan jangkauan yang luas ke seluruh lapisan masyarakat
d. Kajian risiko daerah mempertimbangkan risiko-risiko lintas batas guna
menggalang kerajasama antar daerah untuk pengurangan risiko bencana.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-95-

3. Terwujudnya penggunaan pengetahuan, inovasi dan pendidikan untuk


membangun ketahanan dan budaya aman dari bencana di semua tingkat,
dengan indikator:
a. Tersedianya informasi yang relevan mengenai bencana dan dapat diakses di
semua tingkat oleh seluruh pemangku kepentingan (melalui jejaring,
pengembangan sistem untuk berbagi informasi, dst)
b. Kurikulum sekolah, materi pendidikan dan pelatihan yang relevan mencakup
konsep-konsep dan praktik-praktik mengenai pengurangan risiko bencana
dan pemulihan
c. Tersedianya metode riset untuk kajian risiko multi bencana serta analisis
manfaat-biaya (cost benefit analysis) yang selalu dikembangkan berdasarkan
kualitas hasil riset
d. Diterapkannya strategi untuk membangun keadaran seluruh komunitas dalam
melaksanakan praktik budaya tahan bencana yang mampu menjangkau
masyarakat secara luas baik di perkotaan maupun pedesaan.
4. Mengurangi faktor-faktor risiko dasar; dengan indicator:
a. Pengurangan risiko bencana merupakan salah satu tujuan dari kebijakankebijakan dan rencana-rencnna yang berhubungan dengan lingkungan hidup,
termasuk untuk pengelolaan sumber daya alam, tata guna lahan dan adaptasi
terhadap perubahan iklim
b. Rencana-rencana dan kebijakan-kebijakan pembangunan sosial dilakanakan
unluk mengurangi kerentanan penduduk yang paling berisiko terkena dampak
bahaya
c. Rencana-rencana dan kebijakan-kebijakan sektoral di bidang ekonomi dan
produksi telah dilaksanakan untuk mengurangi kerentanan kegiatan-kegiatan
ekonomi
d. Perencanaan dan pengelolaan pemukiman manusia memuat unsur-unsur
pengurangan risiko bencana termasuk pemberlakuan syarat dan izin
mendirikan bangunan untuk keselamatan dan kesehatan umum (enforcement
of building codes)
e. Langkah-langkah pengurangan risiko bencana dipadukan ke dalam prosesproses rehabilitasi dan pemulihan pasca bencana
f. Siap sedianya prosedur-prosedur untuk menilai dampak-dampak risiko
bencana atau proyek-proyek pembangunan besar, terutama infrastruktur.
5. Memperkuat kesiapsiagaan terhadap bencana demi respon yang efektif di semua
tingkat, dengan indikator :
a. Tersedianya kebijakan, kapasitas teknis kelembagaan serta mekanisme
penanganan darurat bencana yang kuat dengan perspektif pengurangan
risiko bencana dalam pelaksanaanya
b. Tersedianya rencana kontinjensi bencana yang berpotensi terjadi yang siap
disemua jenjang pemerintahan, latihan reguler diadakan untuk menguji dan
mengembangkan program-program tanggap darurat bencana
c. Tersedianya cadangan finansial dan logistik serta mekanisme antisipasi yang
siap untuk mendukung upaya penanganan darurat yang efekif dan pemulihan
pasca bencana
d. Tersedianya prosedur yang relevan untuk melakukan tinjauan pasca bencana
terhadap pertukaran informasi yang relevan selama masa tanggap darurat.
Berdasarkan pengukuran indikator pencapaian ketahanan daerah maka kita
dapatmembagi tingkat tersebut kedalam 5 tingkatan, yaitu :
Level 1 Daerah telah memiliki pencapaian-pencapaian kecil dalam upaya
pengurangan risiko bencana dengan melaksanakan beberapa tindakan maju
dalam rencana-rencana atau kebijakan
Level 2 Daerah telah melaksahakan beberapa tindakan pengurangan risiko
bencan dengan pencapaian-pencapaian yang masih bersifat sporadis yang
disebabkan belu adanya komitmen kelembagaan dan/atau kebijakan sistematis

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-96-

Level 3 Komitmen pemerintah dan beberapa komunitas tekait pengurangan


risiko bencana di suatu daerah telah tercapai dan didukung dengan kebijakan
sistematis, namun capaian yang diperoleh dengan komitmen dan kebijakan
tersebut dinilai belum menyeluruh hingga masih belum cukup berarti untuk
mengurangi dampak negatif dari bencana
Level 4 Dengan dukungan komitmen serta kebijakan yang menyeluruh dalam
pengurangan risiko bencana disuatu daerah telah rnemperoleh capaian-capaian
yang berhasil, namun diakui masih ada keterbatasan dalam komitmen, sumber
daya finansial ataupun kapasitas operasional dalam pelaksanaan upaya
pengurangan risiko bencana di daerah tersebut.
Level 5 Capaian komprehensif telah dicapai dengan komitmen dan kapasitas
yang memadai disemua tingkat komunitas dan jenjang pemerintahan.

Kapasitas Provinsi Dari Perspektif Pemerintah Kabupaten/Kotaberdasarkan


progres Kerangka Kerja Hyogo
Nilai indeks ketahanan atau kapasitas Provinsi DKI Jakarta diperoleh dari
nilai indeks rata-rata tingkat ketahanan kabupaten/kota di Wilayah Provinsi DKI
Jakarta. Berdasarkan hasil pemetaan kajian ketahanan di 1 Kabupaten dan 5 Kota
Administrasi di Provinsi DKI Jakarta, terlihat bahwa Tingkat Ketahanan DKI Jakarta
dalam menghadapi bencana yang terjadi adalah pada level 1 (besar indeks : 24,96)
seperti yang dapat dilihat pada Tabel 10.
Tabel 10: Tingkat ketahanan DKI Jakarta berdasarkan Kerangka Kerja Hyogo
No.
1
2
3
4
5
6

Kabupaten/Kota
Jakarta Pusat
Jakarta Barat
Jakarta Selatan
Jakarta Timur
Jakarta Utara
Kepulauan Seribu
Provinsi

1
53.7
56.2
53.7
53.7
12.5
27.5
30.62

Prioritas (Nilai Maks : 100)


2
3
4
5
62.5
38.7
42.5
25
31.2
7.5
28.7
22.5
62.5
38.7
42.5
25
62.5
38.7
42.5
25
41.2
31.2
65
41.2
22.5
27.5
77.5
30
30.1
18.9
29.2
15.9
5
0
1
3

Total
Indeks
44.5
29.2
44.5
44.5
38.2
37
24.96

Tingkat
Ketahanan
2
1
2
2
2
2
1

Sumber : Hasil Analisis

Berdasarkan tabel diatas, diketahui bahwa secara keseluruhan tingkat


kapasitas atau ketahanan di 6 wilayah kabupaten/kota provinsi DKI Jakarta masih
kurang. Untuk setiap faktor prioritas indeks prioritas adalah 1& 2 yang artinya
rendah, sehingga untuk itu diperlukan upaya peningkatan untuk semua faktor
prioritas. Perlu diketahui untuk nilai indeks ketahanan 1 & 2 dikategorikan rendah,
indeks 3 dikategorikan sedang dan indeks ketahanan 4 & 5 dikategorikan tinggi.
Begitu juga hasil agregat dari 6 wilayah DKI Jakarta, secara keseluruhan
faktor prioritas semua nilai indeks prioritasnya 1 dan dengan nilai indeks ketahanan
sudah pasti 1 maka dapat dikatakan bahwa setiap faktor prioritas sangat kurang
perlu ditingkatkan dengan memberikan kebijakan prioritas yang tepat, untuk lebih
jelasnya hasil agregat tingkat ketahanan kapasitas provinsi dapat dilihat dibawah ini:
Kapasitas Dari Perspektif Pemerintah Provinsi
Selain dari perspektif kabupaten/kota, tingkat ketahanan Provinsi DKI Jakarta
juga dapat dipandang dari perspektif provinsi secara langsung, dimana data dan
informasi didapat melalui pengisian kuesioner HFA oleh perwakilan SKPD Provinsi.
Berikut akandipaparkan tingkat ketahanan Provinsi Jawa Timur berdasarkan 5
indikator prioritas pengurangan risiko bencana.
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-97-

1. Memastikan bahwa pengurangan risiko bencana menjadi sebuah prioritas


nasional dan lokal dengan dasar kelembagaan yang kuat untuk
pelaksanaannya.
Untuk prioritas ini, Provinsi DKI Jakarta dengan nilai prioritas 56.25 dinilai
sedang, dengan indeks prioritasnya 3. Hal ini artinya bahwa Provinsi DKI Jakarta
belum dapat dikatakan memiliki dasar kelembagaan yang kuat, terutama dalam
pengurangan resiko bencana belum menjadi prioritas utama baik nasional
maupun lokal, secara struktural dengan keberadaan BPBD Provinsi atau dengan
lembaga/komunitas yang terkait dalam pembagian wewenang belum begitu
mantap dan secara formal dengan adanya peraturan daerah mengenai
penanggulangan bencana masih perlu ditingkatkan.
2. Tersedianya Kajian Risiko Bencana Daerah berdasarkan data bahaya dan
kerentanan untuk meliputi risiko untuk sector-sektor utama daerah.
Untuk prioritas ini, Provinsi DKI Jakarta dengan nilai prioritas 31,25 dinilai
masih sangat rendah, dan indeks prioritasnya 1. Dapat dikatakan untuk hal-hal
mengindentifikasi, mengkaji dan memantau resiko bencana Provinsi DKI Jakarta
masih sangat rendah, kajian-kajian dan sistem-sistem dalam penanggulangan
bancana yang tersedia sangat perlu ditingkatkan, begitu juga dengan sistem
peringatan dini yang bisa beroperasi dalam sekala besar dengan jangkauan yang
luas masih sangat rendah.
3. Terwujudnya penggunaan pengetahuan, inovasi dan pendidikan untuk
membangunketahanan dan budaya aman dari hencana di semua tingkat.
Untuk prioritas ini, Provinsi DKI Jakarta dengan nilai prioritas 31,25 dinilai
masih sangat rendah, dan indeks prioritasnya 1. Dapat dikatakan untuk hal-hal
mengindentifikasi, mengkaji dan memantau resiko bencana Provinsi DKI Jakarta
masih sangat rendah, kajian-kajian dan sistem-sistem dalam penanggulangan
bancana yang tersedia sangat perlu ditingkatkan, begitu juga dengan sistem
peringatan dini yang bisa beroperasi dalam skala besar dengan jangkauan yang
luas masih sangat rendah.
4. Mengurangi faktor-faktor risiko dasar
Untuk prioritas ini, Provinsi DKI Jakarta dengan total nilai prioritas 28,75
dinilai masih rendah, dan indeks prioritasnya 1. Menandakan bahwa untuk
mengurangi faktor-faktor yang mendasar seperti berhubungan dengan rencanarencana dan kebijakan-kebijakan yang behubungan dengan lingkungan hidup,
tata guna lahan, kebijakan pembangunan sosial dan kebijakan sektoral baik
ekonomi dan produksi serta prosedur untuk menilai dampak resiko bencana
masih sangat rendah.
5. Memperkuat kesiapsiagaan terhadap bencana demi respon yang efektif di
semua tingkat.
Untuk prioritas ini, Provinsi DKI Jakarta dengan nilai prioritas 22,5 dinilai
masih sangat rendah, dan indeks prioritasnya 1. Pada kondisi indeks prioritas
nilai ini dapat diketahui bahwa kesiapsiagaan terhadap bencana masih sangat
lemah apalagi respon efektifitas disemua tingkat masih rendah termasuk
didalamnya penanganan darurat bencana, rencana kontijensi, tersedianya
finansial dan logistik, mekanisme antisipasi dan prosedur yang relevan untuk
peninjauan pasca bencana terhadap pertukaran informasi masih harus
ditingkatkan.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-98-

KEBIJAKAN
PENANGGULANGAN
BENCANA
Propinsi DKI Jakarta yang berada pada kawasan rawan bencana, memerlukan
implementasi kebijakan pembangunan penanggulangan bencana. Pelaksanaan kebijakan
ini berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
Propinsi DKI Jakarta.
Kebijakan Penanggulangan Bencana dibangun berdasarkan prinsip-prinsip dasar
Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta yang juga selaras dengan prinsip- prinsip
dasar Penanggulangan Bencana di tingkat Nasional, yaitu:
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.

Cepat dan Tepat


Prioritas
Koordinasi dan Keterpaduan
Berdaya guna dan Berhasil guna
Transparansi dan Akuntabilitas
Kemitraan
Pemberdayaan
Nondiskriminatif
Nonproletisi

4.1. VISI DAN MISI


Visi Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta adalah:

Mewujudkan Jakarta yang tangguh terhadap bencana


Visi ini diwujudkan dengan 9 misi penanggulangan bencana yang diadopsi dari
strategi yang terdapat dalam RPJMD Provinsi DKI Jakarta, yaitu :
1. Memberdayakan masyarakat dengan prinsip pemberian otoritas pada
masyarakat untuk mengenali permasalahan yang dihadapi dan mengupayakan
pemecahan yang terbaik;
2. Membangun kapasitas penanggulangan bencana dengan mengintegrasikan
fungsi crisis centre, pemadam kebakaran dan ambulan gawat darurat dalam satu
pengelolaan.
3. Meningkatkan kinerja dari sistem surveilance, respon cepat dan penanggulangan
terhadap penyakit menular antara lain flu burung, DBD, TBC, HIV/AIDS,
Hepatitis, dan Diare;
4. Memperbaiki distribusi fasilitas pelayanan kesehatan (termasuk rumah sakit)
serta meningkatkan mutu dan keamanan (safety) pelayanan kesehatan;
5. Memberi perhatian khusus terhadap pengendalian banjir di DKI Jakarta dengan
fokus antara lain: Membangun sistem polder; Memperbaiki dan membangun
tanggul untuk mengantisipasi kenaikan pasang laut; Review masterplan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-99-

6.
7.
8.
9.

pengendalian banjir; Menertibkan dan menata sempadan sungai, situ, saluran


dan waduk; Menyelesaikan Banjir Kanal Timur dan menata bantaran Banjir
Kanal Barat; Melakukan pengerukan muara, badan sungai, dan saluran yang
menjadi tanggung jawab Provinsi DKI Jakarta; Membangun dan memelihara
sarana prasarana drainase; Meningkatkan kerjasama pengendalian banjir
dengan Pemerintah Pusat serta Pemda Bodetabekjur; dan Mengefektifkan
sistem peringatan dini;
Meningkatkan penelitian tentang geologi, geofisik dan geokimia, untuk antisipasi
masalah kebencanaan dan lingkungan;
Menangani korban bencana dengan menyiapkan makan, minum, sarana
berteduh sementara, pakaian, selimut, alat masak, pakaian dan logistik untuk
beberapa waktu selama belum dapat kembali ke rumahnya;
Mendampingi korban bencana selama di penampungan;
Regulasi dan kebijakan dalam upaya meningkatkan pelayanan pencegahan dan
penanggulangan kebakaran, evakuasi, rescue dan pengelolaan bencana.

4.2. KEBIJAKAN PENANGGULANGAN BENCANA


Kebijakan penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta disusun atas
regulasi dan kelembagaan penanggulangan bencana.
1. Regulasi
Regulasi yang menjadi dasar pelaksanaan penanggulangan bencana di
Propinsi DKI Jakarta adalah:

Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 66, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4723);
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran
Negara);
Undang-undang Nomor 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial
Undang-undang Nomor 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir
dan Pulau Kecil-Kecil (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor
84, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4739;
Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2012 tentang Penanganan Konflik Sosial
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 16; Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5315)
Undang-undang no 4 tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular.
Undang-undang Kesehatan no 23 tahun 1992 tentang Kesehatan.
Peraturan Pemerintah no 40 tahun 1991 tentang Penanggulangan Wabah
Penyakit Menular.
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817);
Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 42, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4828);
Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 2008 tentang Pendanaan dan
Pengelolaan Bantuan Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2008 Nomor 43, Tambahan lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4829);
Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2008 tentang Peran Serta Lembaga
Internasional dan Lembaga Asing Non Pemerintah dalam Penanggulangan
Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 44,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4830);

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-100-

Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang


Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833);
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1501/Permenkes/PER/X/2010, tentang
Mekanisme Penetapan KLB.
Keputusan Menteri Kesehatan RI, Nomor 1457/Menkes/SK/X/2003, tentang
Standart Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan.
Keputusan Menteri Kesehatan RI no 1357/Menkes/SK/XII/2001 tentang Standart
Minimal Penanggulangan Masalah Kesehatan Akibat Bencana dan Penanganan
Pengungsi.
Keputusan Menteri Kesehatan RI no 12/Menkes/SK/I/2002 tentang Pedoman
Koordinasi Penanggulangan Bencana di Lapangan.
Keputusan Menteri Kesehatan no 949 tahun 2004 tentang Pedoman
Penyelenggaraan Sistem Kewaspadaan Dini KLB.
Kepmenkes no 1611 tahun 2005 tentang Pedoman Penyelenggaraan Imunisasi.
Kepmenkes no 145 tahun 2007 tentang Pedoman Penyelenggaraan Bencana
Bidang Kesehatan.
Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nomor 4 Tahun
2008 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana;
Peraturan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Nomor 3 Tahun
2010 tentang Rencana Nasional Penanggulangan Bencana 2010-2014;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 7 Tahun 2010 tentang tentang Bangunan
Gedung;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 4 Tahun 2009 tentang Sistem Kesehatan
Daerah;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 10 Tahun 2008 tentang Organisasi Perangkat
Daerah;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2008 tentang Pencegahan dan
Penanggulangan Bahaya Kebakaran;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 1 Tahun 2008 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2007 2012;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2007 tentang Ketertiban
Umum/Sampah;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 5 Tahun 2007 tentang Pokok-pokok
Pengelolaan Keuangan Daerah Provinsi DKI Jakarta;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2006 tentang Sistem Pendidikan;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 6 Tahun 1999 tentang Rencana Tata ruang
Provinsi DKI Jakarta;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 10 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan
dan Pajak Pemanfaatan Air Bawah Tanah;
Perda Provinsi DKI Jakarta Nomor 5 Tahun 1998 tentang Badan Pengendalian
Dampak Lingkungan Provinsi DKI Jakarta;
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 26 Tahun 2011, tentang Badan
Penanggulangan Bencana;
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Nomor 170 Tahun 2007 tentang Pedoman
Pemeriksaan Penyebab Kebakaran;
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 170 tahun 2009 tentang
Pedoman Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Forum Kerukunan antar
Umat Beragama (FKUB)
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 110 tahun 2008 tentang
Pedoman Penyelenggaraan Forum Kewaspadaaan Dini Masyarakat (FKDM)
Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Nomor 74 tahun 2012 tentang
Komunitas Intelejen Daerah (KOMINDA)

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-101-

Surat Keputusan Gubernur Provinsi DKI Nomor 1065 tahun 2007 tentang
Susunan Keanggotaan Dewan Penasihat Forum Kerukunan Umat Beragama
(FKUB)
Surat Keputusan Gubernur Nomor 1749 tahun 2008 tentang Susunan
Keanggotaan Dewan Penasihat Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM)
Surat Keputusan Gubernur Provinsi DKI Nomor 1230 tahun 2002 tentang
prosedur Tetap Penanggulangan Bencana dan Penanganan Pengungsi.

4.3. KELEMBAGAAN
Berdasarkan Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang
Penanggulangan Bencana, lembaga utama yang khusus menangani
penanggulangan bencana di tingkat Propinsi adalah Badan Penanggulangan
Bencana Daerah (BPBD). BPBD merupakan Satuan Perangkat Kerja Daerah
Propinsi DKI Jakarta yang dibentuk berdasarkan Peraturan Gubernur Provinsi DKI
Jakarta Nomor 26 Tahun 2011. SKPD ini bertugas untuk merumuskan dan
menetapkan kebijakan terhadap usaha penanggulangan bencana yang mencakup
pencegahan dan mitigasi bencana, kesiapsiagaan, penanganan darurat, rehabilitasi
serta rekonstruksi secara adil dan setara, serta melakukan pengkoordinasian
pelaksanaan kegiatan penanggulangan bencana secara terencana, terpadu, dan
menyeluruh.
Dalam penyelenggaraan penanggulangan bencana, BPBD tidak bekerja
sendiri tetapi bekerja sama dengan SKPD, lembaga dan instansi terkait.
4.4. STRATEGI DAN CAKUPAN
Keterbatasan kewenangan penyelenggaraan pemerintahan dan keterbatasan
sumberdaya yang dialokasikan untuk penyelenggaraan penanggulangan bencana
juga menjadi salah satu faktor pertimbangan utama untuk memilih bentuk fasilitasi
yang dapat diberikan oleh pemerintah Propinsi kepada pemerintah kabupaten/kota.
Batasan kewenangan dan keterbatasan sumber daya ini menyebabkan
pemerintah Propinsi perlu menerapkan strategi khusus dalam penyelenggaraan
penanggulangan bencana yang dimuat dalam Rencana Penanggulangan Bencana.
Oleh karena itu berbagai fungsi yang melekat pada pemerintah Propinsi perlu
dicermati sebagai dasar penyusunan kebijakan dan strategi penanggulangan
bencana . Peran teknis pemerintah Propinsi terbatas hanya pada aset Propinsi yang
berada di daerah. Peran teknis lain yang mungkin diemban oleh Propinsi di daerah
adalah pada masa darurat bencana, pada saat kabupaten/ kota tidak mampu
menangani bencana yang timbul.
Untuk mencapai visi mewujudkan Kota Jakarta yang tangguh terhadap
bencana, maka perlu untuk menjalankan tiga strategi (3 S), yaitu:

1. Penguatan, Penyusunan dan Penyelarasan regulasi


2. Penguatan kapasitas para pihak dalam penanggulangan bencana
3. Perencanaan dan pelaksanaan penanggulangan bencana terpadu.
Cakupan dari ketiga strategi ini akan dijelaskan lebih lanjut dibawah ini.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-102-

Strategi 1: Penguatan, Penyusunan dan Penyelarasan regulasi


Cakupan strategi 1 antara lain:
1. Memperkuat, Menyusun dan Menyelaraskan Peraturan tentang Sistem
Penanggulangan Bencana dan Mekanisme Pendukung Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana.
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta perlu melakukan beberapa review
terhadap peraturan dan mekanisme penanggulangan bencana yang berlaku di
tingkat Propinsi saat ini. Beberapa poin perkuatan ada pada mekanisme
pembagian kewenangan dan sumber daya, serta mekanisme pengalokasian
anggaran untuk kegiatan-kegiatan penanggulangan bencana. Perkuatan
kemampuan anggaran dapat dilakukan dengan memperjelas mekanisme
pembagian kewenangan dan sumber daya berdasarkan peran dan tanggung
jawab antara Propinsi dengan Kabupaten/Kota. Selain itu pemerintah daerah juga
perlu mendukung pengangggaran dengan regulasi yang relevan dan sistimatis
dengan masyarakat dan institusi non pemerintah sebagai pendukung
penyelenggaraan penanggulangan bencana. Dukungan dan kewenangan
anggaran tersebut didapatkan dari keterlibatan semua pihak. Adanya mekanisme
partisipatif yang mengikutsertakan pemangku kepentingan akan membuat
dampak positif yang lebih besar terhadap pembangunan upaya penanggulangan
bencana terutama pada pemulihan pasca bencana.
Strategi 2: Penguatan kapasitas para pihak dalam penanggulangan bencana
Cakupan strategi 2 adalah:
1. Meningkatkan kapasitas BPBD dan Lembaga Terkait Penanggulangan
Bencana untuk Optimalisasi Operasi Penanggulangan Bencana
Penguatan aturan yang memuat prosedur uperasi perlu dioptimakan oleh
lembaga terkait penanggulangan bencana. Aturan terkait perlu dlaksanakan dan
diujicoba saat operasi darurat dan pemulihan bencana. Adanya Pusdalops
Penanggulangan Bencana di tingkat Propinsi perlu didukung oleh mekanisme
dan prosedur yang jelas serta efektif. Dukungan tersebut juga dari kemampuan
dan kapasitas relawan dan personil yang memiliki kemampuan teknis dan siaga
selama 24 jam setiap harinya. Sehingga Pusdalops PB Propinsi dapat dijalankan
secara optimal dalam penanggulangan bencana di Propinsi DKI Jakarta.
Kinerja Pusdalops PB Propinsi akan terlihat pada saat operasi darurat dan
pemulihan bencana. Pemerintah daerah diharapkan dapat menjamin
terlaksananya mekanisme evaluasi terhadap prosedur yang dijalankan oleh
Pusdalops. Hal ini dilakukan untuk melihat efektivitas operasi darurat bencana
dan pemulihan bencana yang telah dilakukan.
2. Penelitian, Pendidikan dan Pelatihan
Dalam penelitian, pendidikan dan pelatihan difokuskan untuk
meningkatkan kapasitas daerah melalui riset-riset kebencanaan. -upaya riset
yang dilakukan terkait pengurangan risiko bencana harus dilakukan secara
terstruktur.
Untuk mencapai kualitas hasil riset-riset terkait pengurangan risiko
bencana dalam meningkatkan rasio biaya investasi pra bencana dan biaya
pemulihan perlu dibangun kerjasama dengan mekanisme yang jelas dan efektif
antara pemerintah, akademisi dan masyarakat. Pelibatan peran seluruh sektor
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-103-

terkait penanggulangan bencana menjadikan produktivitas riset dapat menjadi


daya guna bagi upaya meredam jatuhnya korban jiwa dan harta benda.
3. Peningkatan Kapasitas dan Partisipasi Masyarakat
Strategi ini difokuskan pada peningkatan kapasitas daerah dan masyarakat
melalui kemitraan dan pengarusutamaan budaya pengurangan risiko bencana.
Upaya tersebut dapat dilakukan dengan memperkuat forum pengurangan risko
bencana di tingkat Propinsi maupun Kabupaten/Kota. Forum ini diharapkan
terdiri dari pemangku kepentingan lintas institusi di Propinsi DKI Jakarta
sehingga forum ini dapat mempercepat kemajuan penyelenggaraan
penanggulangan bencana di daerah.
Salah satu fokus kemitraan dalam forum yang dibentuk adalah optimalisasi
peran dunia usaha dalam pengurangan risiko bencana ditingkat lokal. Kemitraan
dunia usaha dalam penanggulangan becana diharapkan mampu mengurangi
kerentanan sektor ekonomi masyarakat rentan.
Disamping itu Peningkatan Kapasitas Masyarakat dilakukan melalui upayaupaya membangun desa-desa percontohan untuk Kesiapsiagaan Bencana.
Diharapkan Desa-desa percontohan ini akan menjadi stimulan bagi masyarakat
untuk membudayakan kesiapsiagaan bencana dalam kehidupan bermasyarakat.
Strategi 3: Perencanaan dan pelaksanaan penanggulangan bencana terpadu
Cakupan strategi 3 adalah:
1. Memperkuat Perencanaan Penanggulangan Bencana Daerah Berdasarkan
Kajian Risiko Bencana.
Pemerintah Propinsi DKI Jakarta diharapkan dapat menggunakan hasil
kajian risiko bencana untuk memperkuat perencanaan daerah. Dengan demikian
maka rencana pembangunan daerah diharapkan dapat tersinkronisasi dengan
upaya- upaya penanggulangan bencana. Disamping itu Pemerintah Propinsi DKI
Jakarta diharapkan telah mulai mendorong penyusunan dokumen kajian risiko
bencana di tingkat kabupaten/kota. Dokumen kajian bencana ini meliputi semua
jenis ancaman bencana yang ada di kabupaten/kota tersebut. Hal ini dilakukan
agar perencanaan penanggulangan bencana dapat dilakukan secara optimal dan
terpadu.
2. Membangun sistem kesiapsiagaan daerah
Kesiapsiagaan merupakan kebijakan yang perlu diambil bila upaya
pencegahan dan mitigasi belum dirasa optimal. Kunci keberhasilan
kesiapsiagaan adalah keberhasilan proses evakuasi masyarakat yang didukung
oleh sistem pendeteksian ancaman dan sistem peringatan dini. Kolaborasi antara
kultur dan teknologi (struktur) sangat penting dalam mewujudkan system
kesiapsiagaan yang efektif. .
Pemerintah Propinsi DKI Jakarta perlu membangun sistem kesiapsiagaan
daerah yang menyeluruh, terukur dan terpadu. Pembangunan sistem
kesiapsiagaan ini difokuskan kepada pembangunan sistem peringatan dini dan
perencanaan kontinjensi bencana. Pembangunan sistem peringatan dini
difokuskan untuk bencana-bencana prioritas dengan memadukan kemajuan
tenologi dan kearifan lokal. Sistem ini harus dapat melayani pemberian informasi
peringatan kepada seluruh penduduk yang membutuhkan untuk mengurangi
risiko yang mungkin timbul. Selain itu Pemerintah Propinsi DKI Jakarta perlu

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-104-

mendorong pemerintah Kabupaten/ Kota membangun sistem peringatan dini


untuk bencana-bencana bersifat lokal.
Pembangunan sistem kesiapsiagaan lainnya adalah penyusunan rencana
kontinjensi bencana. Pemerintah Propinsi DKI Jakarta bersama pemerintah
Kabupaten/Kota perlu menyusun rencana kontinjensi untuk bencana-bencana
prioritas di Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi. Adanya rencanan
kontinjesi bencana diharapkan dapat menjamin ketersediaan anggaran
penanganan darurat bencana dari berbagai alternatif sumber anggaran. Tidak
hanya anggaran, Pemerintah Propinsi DKI Jakarta dapat memobilisasi sumber
daya yang dimiliki oleh seluruh institusi dan masyarakat untuk penanganan
darurat bencana. Mobilisasi sumber daya ini perlu diperkuat dalam sebuah
mekanisme yang disepakati bersama.
3. Pencegahan dan Mitigasi Bencana
Pencegahan bencana dilaksanakan dengan memberikan perlakuan di
sumber bencana sehingga menghilangkan ancaman sehingga kejadian bencana
dapat dihilangkan. Mitigasi bencana dilaksanakan dengan membangun zona
penghalang antara potensi bencana dengan faktor risiko yang ada. Mitigasi dapat
berupa struktural yaitu dengan memperkuat bangunan dan insfrastruktur yang
berpotensi terkena bencana seperti membuat kode bangunan, desain rekayasa
dan lain-lain, maupun dengan melakukan mitigasi non struktural dengan
meningkatkan pemahaman akan besarnya potensi bencana, menjaga kepekaan
dan kesiapsiagaan agar melakukan tindakan akurat sebelum atau ketika
bencana.
4. PenangananBencana
Penanganan Bencana merupakan kebijakan yang perlu diambil saat masa
krisis, masa darurat dan masa pemulihan dilaksanakan. Penanganan bencana
dilaksanakan untuk menyelamatkan korban bencana sekaligus melakukan
normalisasi secepatnya kehidupan dan perikehidupan korban bencana. Untuk
menjamin capaian dari kebijakan ini, maka program difokuskan kepada tanggap
darurat bencana serta rehabilitasi dan rekonstruksi.
4.5. KAIDAH PELAKSANAAN: KETERLIBATAN
Pelaksanaan Rencana Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta
merupakan tanggung jawab bersama dengan pemerintah sebagai penanggung
jawab utama. Secara garis besar, peran dan fungsi SKPD dan lembaga pemerintah
di tingkat Propinsi serta instansi vertikal yang ada di Propinsi DKI Jakarta dalam
penanggulangan bencana adalah sebagai berikut:
1. Instansi Pemerintah
a. BPBD Provinsi DKI Jakarta

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan koordinasi dengan BMKG secara kontinue tentang Deteksi Dini
bencana;
Melakukan Mitigasi berupa deteksi dini, pemetaan rawan bencana,
peningkatan kapasitas aparat dan masyarakat, penyebaran informasi ke
masyarakat melalui media cetak dan eletronik;
Penyusunan Rencana Kontinjensi tentang bencana;
Menyiapkan lokasi gudang penyimpanan logistik dan sarana
pendistribusian;
Menyiapkan lokasi Secure Building;

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-105-

Menyiapkan sarana prasarana untuk penanggulangan bencana;


Melakukan koordinasi dan pengendalian dengan SKPD terkait berupa
kegiatan mitigasi bencana;
Membentuk Tim Asessment Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (PU,
Satpol PP, Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, Dinas Kebersihan, dan
Pemadam Kebakaran)
Melakukan geladi posko dan geladi lapang penanggulangan bencana
secara terpadu;
Menghimpun dan mengevaluasi laporan hasil kegiatan dari masingmasing SKPD.

b. Dinas Pekerjaan Umum

Secara terus menerus berkoordinasi dengan:


Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi DKI Jakarta
Badan Meteorologi,Klimatologi dan Geofisika (BMKG) dan untuk
memastikan gejala-gejala terjadinya bencana; dan
Kementerian Pekerjaan Umum.
Menyiapkan dan mengatur tugas, jadwal serta jumlah Petugas Piket
bencana di Posko dan Pengamat bencana selama 24 (dua puluh empat)
jam dengan jadwal piket secara bergiliran yang telah ditentukan oleh
Kepala Dinas PU;
Mempersiapkan pengaturan pintu air dan debit air sungai dan memeriksa
kondisi pintu air agar dalam keadaan baik;
Memeriksa kondisi bangunan pengendali banjir, waduk beserta bangunan
penunjang (pompa-pompa), pintu-pintu air, gorong-gorong dan lain-lain;
Memeriksa sarana dan prasarana penanggulangan bencana, peralatan
komunikasi dan monitoring (peralatan hidrologi);
Mengusulkan kepada Gubernur Provinsi DKI Jakarta melalui BPBD untuk
penetapan kondisi/status bencana dalam keadaan siaga 3, siaga 2 atau
siaga 1;

c. Walikota/Bupati

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana


di wilayah Kota/Kabupaten Admnistrasi;
Mengkoordinasikan dan Mengendalikan Sudin, Satpol, Kantor, UPT
Badan/Dinas, Kecamatan Dan Kelurahan serta Lintas Terkait dalam
kesiapsiagaan antisipasi bencana, meliputi:
Pemetaanrawanbencanadiwilayahkotaadministrasi;
Mitigasi di daerah rawan bencana, menyusun rencana kontinjensi
penanggulangan bencana;
Geladi posko dan geladi lapang penanggulangan bencanaberbasis
masyarakat di sekitar lokasi rawan bencana;
Penyiapan dan penentuan lokasi pengungsian, pos pelayanan kesehatan,
pos bantuan sosial, dan pos pelayanan telekomunikasidi lokasi rawan
bencana, alur evakuasi korban/pengungsi;
menyiapkan sarana dan petugas telekomunikasi, berkoordinasi dengan
PT. Telkom dan perusahaan telekomunikasi lainnya.
Melakukan peninjauan ke lapangan untuk memastikan lokasi pengungsian,
pos pelayanan kesehatan, tempat MCK, pos bantuan sosial, dan pos
pelayanan telekomunikasi dan sarana komunikasi lain yang diperlukan;
dan
Memberikan arahan teknis bagi regu yang akan beroperasi di lokasi
kejadian bencana;

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-106-

d. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda)

Mendukung perencanaan, pengawasan, dan evaluasi program-program


pembangunan yang peka risiko bencana bersama dengan dinas-dinas
terkait;
Menyusun program dan anggaran dengan berkoordinasi dengan dinasdinas terkait untuk perencanaan kebencanaan baik sebelum, pada saat
dan setelah bencana; dan
Mengevaluasi anggaran kebencanaan agar tepat sasaran.

e. Dinas Pemadam Kebakaran

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana


tingkat provinsi;
Melakukan pemetaan lokasi pos keamanan sesuai peta rawan bencana
yang dikeluarkan oleh BPBD;
Melakukan
inventarisasi
SDM dan
sarana
prasarana
untuk
penanggulangan bencana;
Melengkapi sarana/fasilitas yang diperlukan termasuk mengembangkan
sistem komunikasi dan informasi;
Melakukan koordinasi dengan lintas terkait dalam rangka kesiapan
pengamanan, pencarian dan penyelamatan korban bencana;
Melaporkan hasil kegiatan pra bencana kepada Gubernur melalui BPBD
DKI Jakarta.

f. Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Melakukan pengawasan dan pengendalian dalam pencegahan bencana


terkait konservasi alam dan lingkungan hidup; dan
Melakukan penataan hukum lingkungan dan pemberian sanksi apabila
terdapat penyalahgunaan lingkungan hidup.

g. Satuan Polisi Pamong Praja

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana


tingkat provinsi;
Melakukan pemetaan lokasi pos keamanan sesuai peta rawan bencana
yang dikeluarkan oleh BPBD;
Melakukan
inventarisasi
SDM dan
sarana
prasarana
untuk
penanggulangan bencana;
Melakukan drill penggerakan SDM dalam rangka pengamanan, pencarian
dan penyelamatan korban bencana;
Melakukan koordinasi dengan lintas terkait dalam rangka kesiapan
pengamanan, pencarian dan penyelamatan korban bencana;
Melaporkan hasil kegiatan pra bencana kepada Gubernur melalui BPBD
DKI Jakarta
Mempersiapkan ruang crisis center berikut fasilitas pendukung yang
diperlukan; dan Menyiapkan Posko Evakuasi.

h. Dinas Perindustrian dan Energi

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan kajian penurunan muka tanah.
Menyiapkan genset/diesel, kabel, lampu, bahan bakar serta peralatan lain
yang diperlukan untuk penerangan di pos pengungsian;
Mempersiapkan peralatan penerangan bila terjadi bencana baik padalokasi
pengungsi maupun rumah-rumah;

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-107-

Menyiapkan dan mengatur tugas serta jadwal tenaga teknisi sesuai


dengan jumlah sarana penerangan.

i. Dinas Kesehatan

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Membuat peta geomedik berdasarkan peta rawan bencana yang
dikeluarkan oleh BPBD;
Membuat rencana kontinjensi bidang kesehatan;
Membuat Sistem Rujukan dari lokasi bencana ke Rumah Sakit dan
antarRumah Sakit dan Inventarisasi Sumber Daya Kesehatan Pemerintah
dan Swasta termasuk LSM (RS, PKM, AGD);
Menyelenggarakan pelatihan, gladi posko dan gladi lapang bidang
kesehatan;
Mengoptimalkan fungsi Pusat Pengendalian Operasional Dukungan
Kesehatan (Pusdaldukes) dan Sistim Pelayanan Gawat Darurat Terpadu
(SPGDT) 119 siaga 1 x 24 jam selama 7 hari;
Melengkapi sarana/fasilitas yang diperlukan termasuk mengembangkan
sistem komunikasi dan informasi;
Menyiapkan tenda, alat-alat kesehatan, obat-obatan, transfusi darah dan
sarana kesehatan lainnya;
Menyiapkan tenaga psikiater untuk menanggulangi korban bencana yang
mengalami gangguan psikologis;
Menyiapkan tenaga medis dan jadwal tenaga medis sesuai dengan jumlah
korban bencana pada suatu pos pengungsian;
Mempersiapkan Rumah Sakit rujukan apabila terdapat korban bencana
yang memerlukan perawatan intensif;
Menyiapkan ambulan dan tenaga pengemudi serta tandu; dan bersamasama dengan Kepala Suku Dinas membuat rencana kegiatan upaya
pencegahan, mitigasi dan kesiapsiagaan penanganan bencana.

j. Dinas Sosial

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Membuat jadwal piket siaga bencana;
Melakukan inventarisasi lokasi rawan bencana;
Mempersiapkan stock bantuan/buffer stock, sandang, pangan dan
prasarana di tingkat provinsi dan kota/kabupaten;
Menyiapkan kelengkapan dapur umum, perlengkapan makan minum dan
petugas Taruna Siaga Bencana (Tagana) untuk mengoperasikan dapur
umum;
Menyiapkan tenda pengungsian, kebutuhan dasar pengungsi;
Menyiapkan petugas dan jadwal petugas sesuai dengan jumlah korban
bencana pada suatu pos pengungsian; dan
Menyiapkan petugas pendampingan mental, spiritual, dan psikologis
kepada para korban bencana khusus anak-anak korban bencana.

k. Dinas Pendidikan

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan pemetaan gedung sekolah yang rawan terkena bencana;
Menginstruksikan kepada kepala sekolah di lokasi rawan banjir untuk
membuat jadwal piket siaga bencana;
Melakukan simulasi penanggulangan banjir di masing2 sekolah rawan
terkena bencana;

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-108-

Menyiapkan tenda, gedung alternatif dan sarana belajar mengajar serta


Tenaga Pendidik, untuk penyelenggaraan belajar mengajar sementara;
dan
Merencanakan dan mengendalikan penyelenggaraan pendidikan darurat
untuk daerah-daerah terkena bencana dan pemulihan sarana- prasarana
pendidikan, serta mengkoordinasikan pendidikan sadar bencana.

l. Dinas Kebersihan

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan penyuluhan kepada masyarakat melalui media cetak maupun
elektronik dan pemasangan spanduk himbauan di beberapa titik/lokasi
rawan bencana;
Menyiapkan dan mengatur tugas serta jadwal petugas kebersihan pada
piket Provinsi, Kota/kab dan Pos Pengungsian;
Menyiapkan kendaraan operasional kebersihan dan MCK mobile serta
pengemudinya;
Menyiapkan tempat pembuangan sampah dan peralatan kebersihan
lainnya yang diperlukan; dan
Melaksanakan koordinasi dengan instansi terkait tentang program kali
bersih.

m. Dinas Pertamanan dan Pemakaman

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan inventarisasi pohon yang rawan tumbang;
Menyiapkan dan mengatur tugas serta jadwal petugas untuk ditempatkan
pada pos piket yang telah ditentukan oleh Kepala Dinas Pertamanan;
Menyiapkan petugas untuk membersihkan pohon tumbang dan menangani
pohon yang akan tumbang;
Menyiapkan kendaraan operasional beserta pengemudinya untuk
mengangkut dan membersihkan dan menangani pohon tumbang;
Menyiapkan mesin potong pohon dan kelengkapannya yang tersedia
dalam jumlah yang cukup;
Menyiapkan sarana dan prasarana pemakaman; dan
Menyiapkan petugas pengurus jenazah.

n. Dinas Perhubungan

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan pemetaan jalan, dan terminal rawan terkena bencana dan jalur
alternatif yang digunakan;
Membuat jadwal piket siaga bencana;
Mempersiapkan jalur lalulintas kendaraan untuk pendistribusian bantuan
logisitik dan evakuasi korban bencana;
Menyiapkan petunjuk/rambu-rambu lalu lintas di lokasi rawan bencana;
Menyiapkan kendaraan truk dan kendaraan angkut cadangan; dan
Menyiapkan petugas pemberi petunjuk jalur lalu lintas dan pengatur lalu
lintas.

o. Dinas Bina Mental Spiritual & Kesejahteraan Sosial

Melakukan pelatihan bagi para pemuka agama dalam penanggulangan


bencana; dan
Merencanakan dan menguatkan nilai-nilai agama serta bina mental korban
bencana.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-109-

p. Dinas Perumahan

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan pemetaan kawasan-kawasan perumahan yang rawan terkena
bencana;
Melakukan inventarisasi kawasan-kawasan perumahan yang pernah
terkena bencana;
Membuat kajian tentang kerusakan rumah beserta kerugiannya;
Menyiapkan
tenda,
gedung
alternatif
dan
sarana-sarana
kelengkapanperumahan untuk pemulihan korban bencana;
Menyiapkan sarana dan prasarana perumahan; dan
Menyiapkan petugas atau tukang-tukang yang siap untuk segera
membangun rumah-rumah korban bencana.

q. Dinas Tata Ruang

Penyusunan rencana kerja dan anggaran untuk penanggulangan bencana;


Melakukan pemetaan seluruh kawasan yang rawan terkena bencana;
Melakukan pengawasan dan pengendalian secara berkala tata ruang kota
pada daerah-daerah rawan bencana;
Merumus ulang kebijakan untuk perencanaan, pemanfaatan, dan
pengendalian tata ruang kota serta penyelenggaraan urusan pertanahan
pada daerah-daerah yang terkena bencana;

r. Dinas Pengawasan dan Penertiban Bangunan

Melakukan pengawasan dan penertiban bangunan pada daerah-daerah


rawan bencana;
Memperketat dalam memberikan izin untuk mendirikan bangunan dan
papan reklame pada daerah-daerah rawan bencana.

2. Instansi Vertikal dan Instansi Terkait Lainnya


a. Tentara Nasional Indonesia; Angkatan Darat, Angkatan Laut dan
AngkatanUdara membantu dalam kegiatan kesiapsiagaan, pencarian dan
penyelamatan (SAR) dan mendukung pengkoordinasian upaya saatterjadi
bencana.
b. Kepolisian Daerah membantu dalam kegiatan SAR dan pengamanan saat
darurat termasuk mengamankan lokasi yang ditinggalkan karena
penghuninya mengungsi.
c. Kantor Badan Search and Rescue (SAR) mendukung dalam
mengkoordinasikan dan menyelenggarakan kegiatan pencarian dan
penyelamatan
d. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) membantu dalam
bidang pemantauan potensi bencana yang terkait dengan meteorologi,
klimatologi dan geofisika.
e. Kantor Wilayah Kementerian Agama merencanakan dan mengendalikan
penyelenggaraan pendidikan darurat untuk daerah-daerah terkena bencana
dan pemulihan sarana-prasarana pendidikan, serta mengkoordinasikan
pendidikan sadar bencana.
f. Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) melaksanakan
pengelolaan SDA yang meliputi perencanaan, pelaksanaan konstruksi,
operasi dan pemeliharaan dalam rangka konservasi SDA, pendayagunaan
SDA dan pengendalian daya rusak air pada wilayah sungai.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-110-

g. Instansi-instansi vertikal pemerintah lainnya antara lain adalah : Balai


Pengelolaan Daerah Aliran Sungai (BPDAS) , Badan Pusat Statistik (BPS),
Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional (Kanwil BPN), Balai Konservasi
Sumberdaya Alam (BKSDA).
3. Potensi masyarakat
a. Masyarakat; Sebagai pelaku awal penanggulangan bencana sekaligus korban
bencana masyarakat harus mampu menolong dirinya sendiri sebelum
datangnya bantuan. Masyarakat juga diharuskan sedapat mungkin mencegah
berkembangnya bencana ke skala yang lebih besar.
b. Pelaku sektor swasta; Dengan kemampuan yang dimiliki, baik pendanaan,
logistik maupun peralatan, pelaku sektor swasta diharapkan untuk secepatnya
membantu masyarakat menanggulangi bencana yang terjadi.
c. Lembaga Non-Pemerintah; Lembaga-lembaga Non Pemerintah pada
dasarnya memiliki fleksibilitas dan kemampuan yang memadai dalam upaya
penanggulangan bencana. Dengan koordinasi yang baik lembaga Non
Pemerintah akan dapat memberikan kontribusi dalam upaya penanggulangan
bencana mulai dari tahap sebelum, pada saat dan pasca bencana.
d. Akademisi/Perguruan Tinggi; Dengan kemampuan akademis yang dimiliki
pihak akademis diharapkan dapat melakukan penelitian-penelitian
kebencanaan serta rekomendasi-rekomendasi penanggulangan bencana.
e. Media; Media memiliki kemampuan besar untuk membentuk opini publik.
Untuk itu peran media sangat penting dalam hal membangun ketahanan
masyarakat menghadapi bencana melalui kecepatan dan ketepatan dalam
memberikan informasi kebencanaan berupa peringatan dini, kejadian
bencana serta upaya penanggulangannya, serta pendidikan kebencanaan
kepada masyarakat.
f. Lembaga Internasional: Pada dasarnya Pemerintah dapat menerima bantuan
dari lembaga internasional, baik pada saat pra bencana, saat tanggap darurat
maupun pasca bencana. Ketentuan mengenai hal ini diatur melalui peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
4.6. PENDANAAN
Mekanisme pengajuan anggaran kegiatan kebencanaan di SKPD mengikuti
ketentuan sebagaimana dicantumkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri
(Permendagri) Nomor 21 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan
Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan
Daerah, dengan prosedur sebagai berikut:
1. BPBD menyusun RPB (lima tahunan)
2. Program dan Pilihan Tindakan dalam RPB dituangkan ke dalam bentuk Kegiatan
Sektoral pada RAD (tiga tahunan)
3. Dikoordinir oleh BPBD, SKPD menyusun Rencana Kerja (Renja) Kebencanaan
SKPD yang merupakan penjabaran dari kegiatan yang tercantum dalam RAD
yang dipilih (dari rencana kegiatan tiga tahunan) berdasar pertimbangan:
a. Tingkat urgensi dari kegiatan untuk dilaksanakan pada tahun anggaran
bersangkutan.
b. Merupakan kegiatan yang bersifat sekuensial terhadap kegiatan berikutnya
c. Ketersediaan dana
d. Renja SKPD memuat Kegiatan Kebencanaan dari SKPD bersangkutan
(selain kegiatan utamanya)
4. Renja SKPD dibahas dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Tingkat
Provinsi (Musrenbang)
5. Musrenbang Tingkat Provinsi menghasilkan Rencana Kerja Pemerintah Daerah
(yang di dalamnya memuat Kegiatan Kebencanaan SKPD)
RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-111-

6.

Berdasar RKPD, Pemda kemudian menyusun Rencana Kebijakan Umum


Anggaran (RKUA) yang kemudian dibahas di DPRD dan disepakati menjadi
Kebijakan Umum Anggaran (KUA)
7. Berdasar KUA yang telah disepakati DPRD, disusun Prioritas Plafon Anggaran
Sementara (PPAS) yang setelah dibahas di DPRD dan disepakati maka
disahkan menjadi Prioritas Plafon Anggaran (PPA)
8. Berdasar PPA, masing-masing SKPD menyusun ulang kegiatan-kegiatan
(termasuk kegiatan kebencanaan) untuk digabung bersama SKPD lainnya
menjadi Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD)
9. RAPBD dibahas di Panitia Anggaran DPRD dan setelah disetujui, kemudian
disahkan sebagai APBD tahun bersangkutan
10. Berdasar APBD, SKPD membuat Dokumen Pelaksana-an Anggaran (DPA)
SKPD
11. Berdasar DPA, SKPD melaksanakan kegiatan menggunakan dana yang
tersedia dalam APBD dengan mengikuti prosedur administrasi keuangan daerah
yang berlaku.
Secara skematis, mekanisme tersebut dapat dilihat pada Gambar 13 berikut:

Gambar 143 Bagan alir APBD Kebencanaan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-112-

4.6.1.

Klasifikasi Anggaran Kebencanaan dalam APBD


Penyusunan Rencana Anggaran Kegiatan (Kebencanaan)
mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 38 tahun 2007 tentang
Pembagian Urusan Daerah beserta peraturan perundangan turutannya
(termasuk Permendagri Nomor 13 tahun 2006 dan Permendagri Nomor 59
tahun 2007). Apabila disimak Lampiran A.I. Permendagri Nomor 13 tahun
2006, tidak tercantum Klasifikasi Urusan Pemerintah dan Organisasi yang
secara tegas menyebutkan Urusan Kebencanaan (baik dalam Urusan Wajib
maupun Urusan Pilihan). Namun demikian, untuk Kebencanaan dapat
dimasukkan sebagai Sub-Urusan pada Urusan Kesatuan Bangsa dan
Politik Dalam Negeri maupun pada Urusan Pemerintahan Umum
(sebagaimana juga pada Departemen Dalam Negeri). Dalam Lampiran
A.VII Permendagri Nomor 13 tahun 2006, ada beberapa SKPD yang telah
menampung Program dan Kegiatan terkait Kebencanaan, sebagai contoh :
pada SKPD Pekerjaan Umum terdapat Program Tanggap Darurat Jalan
dan Jembatan serta Program Pengendalian Banjir.
Dengan diberlakukannya Permendagri Nomor 59 tahun 2007,
maka masing-masing SKPD dapat menambahkan Program dan Kegiatan
(termasuk Kebencanaan) dalam Program dan Kegiatan yang sudah ada.
Pengaturan mengenai pemberlakuan Permendagri Nomor 59 tahun 2007
dilakukan oleh Bappeda DKI Jakarta. Adapula Permendagri Nomor 13
tahun 2006 yang mengatur mengenai Pendanaan Keadaan Daruratpada
Bagian Kelima Pasal 162.

4.6.2.

Mekanisme Pengajuan Anggaran Melalui Anggaran Pendapatan Dan


Belanja Negara (APBN)
Pengajuan Anggaran Kegiatan kebencanaan dari instansi vertikal
di daerah (TNI, Kepolisian, Kanwil, Balai / Balai Besar Kementerian /
Lembaga) mengikuti ketentuan yang ditetapkan dalam:
1. Undang Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2004 tentang Penyusunan
Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga.
3. Beserta peraturan perundangan turutannya (Peraturan Menteri/Kepala
Lembaga bersangkutan) dengan mengacu kepada RPB Daerah dan
RAD.
Sumber Pendanaan Menurut Sekuen Kebencanaan
Sumber dana penanggulangan bencana diatur dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 22 tahun 2008 (PP 22/2008) tentang Pendanaan dan
Pengelolaan Bantuan Bencana Dalam upaya penanggulangan bencana,
biasanya ada lembaga-lembaga asing yang berniat membantu. Ketentuan
mengenai bantuan asing ini diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 23
Tahun 2008 (PP 23/2008) tentang Peran Serta Lembaga Internasional dan
Lembaga Asing NonPemerintah dalam Penanggulangan Bencana.
1. Pra-Bencana
Pada saat pra-bencana, ketentuan mengenai penganggaran
mengacu kepada PP 22/2008 Bab III Bagian Kedua Pasal 11 s/d Pasal
14. Mekanisme pengajuan anggaran kegiatan penanggulangan bencana
oleh SKPD melalui APBD mengikuti mekanisme sebagaimana dijelaskan
pada Butir D.1. Sedangkan untuk instansi vertikal mengikuti prosedur
sebagaimana dijelaskan pada Butir D.3.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-113-

2. Tanggap Darurat Bencana


Pada saat terjadi bencana, tidak mungkin dilakukan mekanisme
penganggaran secara rutin seperti dimaksud pada Butir D.1. dan Butir
D.3. (karena tidak mungkin direncanakan sebelumnya). Proses
perubahan APBD juga tidak mungkin dilakukan karena memerlukan
waktu yang lama.
Dalam Undang Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang
Keuangan Negara dalam Bab VII Pasal 27 Ayat 4 ditetapkan bahwa
"Dalam keadaan darurat Pemerintah dapat melakukan pengeluaran yang
belum tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam
rancangan perubahan APBN dan/atau disampaikan dalam Laporan
Realisasi Anggaran", yang pelaksanaannya diatur melalui PP 22/2008
Bab III Bagian Ketiga Pasal 15 s/d Pasal 18. Perlu diperhatikan bahwa
untuk pengacuan anggaran melalui ketentuan tersebut hanya boleh
dilakukan oleh BNPB (di pusat) dan BPBD (di daerah).
Untuk keperluan tersebut, di daerah dapat diacu ketentuan yang
terdapat pada Permendagri Nomor 13 tahun 2006 Bagian Kelima Pasal
162 yaitu tentang Pendanaan Keadaan Darurat. Dalam keadaan darurat,
Pemerintah dan Pemerintah Daerah menyediakan dan memberikan
bantuan bencana kepada korban bencana. Bantuan bencana
sebagaimana dimaksud terdiri dari:
a) santunan duka cita;
b) santunan kecacatan;
c) pinjaman lunak untuk usaha produktif; dan
d) bantuan pemenuhan kebutuhan dasar.
Sebagaimana ditetapkan dan diatur dalam Bab IV Bagian
Kesatu Pasal 24 s/d Pasal 30.
Perlu diperhatikan bahwa ketentuan pada huruf c diatas
(pinjaman lunak untuk usaha produktif) mungkin akan lebih efektip
apabila diberikan pada tahap pasca bencana.
Dalam kondisi Tanggap Darurat Bencana, bantuan-bantuan dari
Lembaga Asing/Internasional harus mengikuti ketentuan pada PP
23/2008 Bab II Pasal 8.
3. Pasca Bencana
Ketentuan mengenai pendanaan pada saat Pasca Bencana
diatur dalam PP 22/2008 Bab III Bagian Keempat Pasal 19 s/d Pasal 23.
Mekanisme pengajuan anggaran kegiatan penanggulangan
bencana oleh SKPD melalui APBD mengikuti mekanisme sebagaimana
dijelaskan pada Butir D.1. Sedangkan untuk instansi vertikal mengikuti
prosedur sebagaimana dijelaskan pada Butir D.3.
Dalam hal adanya Lembaga Asing/Internasional yang akan
membantu dalam pelaksanaan program rehabilitasi dan rekonstruksi
pasca bencana, diwajibkan untuk mengikuti ketentuan-ketentuan
sebagaimana tercantum dalam PP 23/2008.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-114-

UPAYA PENANGGULANGAN
BENCANA
Kebijakan penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta menjadi dasar
pengambilan tindakan oleh pemangku kepentingan untuk mengurangi risiko bencana yang
terjadi di Propinsi DKI Jakarta. Terdapat 3 (tiga) strategi yang disusun berdasarkan kajian
risiko bencana daerah, tingkat ketahanan daerah (berdasarkan indikator Kerangka Aksi
Hyogo), pembelajaran dari daerah lain, dan masukan dari berbagai pemangku
kepentingan di Propinsi DKI Jakarta.
Penyusunan Rencana Penanggulangan Bencana (RPB) Propinsi DKI Jakarta juga
harus disinkronkan dengan Rencana Nasional Penanggulangan Bencana (RENAS PB).
Penyelarasan ini bertujuan untuk melihat ketercapaian program nasional dan
memudahkan Propinsi DKI Jakarta mendapatkan akses bantuan dalam pelaksanaan
program yang telah menjadi kebijakan nasional.
Pemilihan strategi pada tahap pra bencana sub kelas terdapat potensi bencana
dilakukan untuk memberi perlindungan fisik kepada masyarakat apabila terjadi potensi
bencana. Tindakan pada tahapan ini merupakan langkah kesiapsiagaan seluruh jajaran
aparat pemerintah dimana potensi bencana sudah dapat terdeteksi. Tindakan ini dilakukan
untuk meminimalisir jatuhnya korban jiwa maupun kerugian harta benda milik masyarakat
yang berada di wilayah rawan bencana. Selain itu tindakan ini juga akan memudahkan
upaya tanggap darurat apabila bencana itu terjadi sehingga peran semua pihak dapat
berjalan efektif berdasarkan sistem yang telah dirancang dan disepakati bersama.
Keterbatasan kewenangan propinsi sebagai koordinator, motivator dan katalisator
percepatan upaya pengurangan risiko bencana di kabupaten/kota membutuhkan
kebijakan dan strategi khusus dalam menyusun rencana penanggulangan bencana. Peran
teknis pemerintah Provinsi terbatas hanya pada aset provinsi yang berada di daerah.
Peran teknis lain yang mungkin diemban oleh provinsi di daerah adalah pada masa
darurat bencana, pada saat kabupaten/kota tidak mampu menangani bencana yang
timbul.
Dalam tahap pra bencana sub kelas situasi tidak terjadi bencana, strategi(pilihan
tindakan) perlu difokuskan pada kegiatan-kegiatan yang memberikan penguatan kapasitas
sumber daya manusia dan membangun/meningkatkan kualitas hard infrastructucture
penanggulangan bencana. Kegiatan penguatan kapasitas ditujukan agar pemerintah
maupun masyarakat mampu mengenali dan mengetahui potensi risiko bencana yang ada
di sekitar wilayahnya serta menguasai tindakan-tindakan yang diperlukan apabila terjadi
tanggap darurat bencana. Oleh karenanya, tindakan yang dirancang harus melibatkan
seluruh SKPD dan instansi vertikal pemerintah, serta TNI/POLRI agar di dalam keadaan
darurat bencana masing-masing memahami peran dan tanggung jawab yang dapat
dilakukan secara cepat dan tepat sebagaimana yang telah direncanakan pada situasi
noromal atau tidak terjadi potensi bencana. Selain itu tindakan yang harus dilakukan
Pemerintah Propinsi DKI Jakarta adalah menyusun kebijakan maupun regulasi yang
mendukung kegiatan penanggulangan bencana yang akan dijalankan oleh segenap
satuan kerja perangkat daerah di tingkat Propinsi DKI Jakarta.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-115-

Penanggulangan bencana pada saat tanggap darurat merupakan tahap


penindakan atau pengerahan pertolongan untuk membantu masyarakat terkena bencana,
untuk meminimalisir bertambahnya korban jiwa. Penyelenggaraan penanggulangan
bencana pada saat tanggap darurat dapat meliputi pengkajian cepat dan tepat terhadap
lokasi, kerusakan, kerugian, dan sumber daya; penentuan status keadaan darurat
bencana; penyelamatan dan evakuasi masyarakat terkena bencana; pemenuhan
kebutuhan dasar; perlindungan terhadap kelompok rentan; dan pemulihan segera
prasarana dan sarana vital. Saat Tanggap Darurat dimulai dari saat bencana terjadi
sampai adanya pernyataan secara resmi bahwa Saat Tanggap Darurat telah berakhir.
Pada tahap pasca bencana, strategi atau pilihan tindakan mencakup rehabilitasi
dan rekonstruksi. Rehabilitasi adalah upaya untuk mengembalikan kondisi daerah yang
terkena bencana ke kondisi normal, agar kehidupan dan penghidupan masyarakat dapat
berjalan kembali. Sedangkan rekonstruksi merupakan tahap membangun kembali sarana
dan prasarana yang rusak akibat bencana, yang bila memungkinkan dilakukan dengan
lebih baik. Oleh sebab itu rekonstruksi harus dilakukan melalui perencanaan yang disertai
pengkajian dari berbagai ahli dan sektor terkait.
5.1.

FOKUS, PROGRAM, DAN KEGIATAN


Fokus, program dan kegiatan dipaparkan bersadarkan 3 strategi:

1. Penguatan, penyusunan dan penyelarasan regulasi


2. Penguatan kapasitas para pihak dalam penanggulangan bencana
3. Perencanaan dan pelaksanaan penanggulangan bencana terpadu.
Detail fokus, program dan kegiatan dapat dilihat pada tabel berikut ini.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-116-

Strategi I :
Penguatan, Penyusunan dan Penyelarasan Kebijakan (Pendekatan multi bencana)
Fokus
Penyusunan
kebijakan terkait
dengan
Penanggulangan
Bencana (PB)

Program

Kegiatan

Menyusun kebijakankebijakan penanggulangan


bencana di Propinsi DKI
Jakarta

Menyusun Perda Penanggulangan


Bencana Provinsi DKI Jakarta
Penyusunan RAD Provinsi DKI
Jakarta
Penyusunan Pergub Integrasi
Analisis Risiko Bencana dan
AMDAL
Menyusun rencana kontijensi

Menyusun rencana kedaruratan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Parapihak
BPBD, Biro Hukum, Biro Ortala
BPBD, BPLHD, Bappeda, Dinas Tata Ruang, Biro
Tata Ruang & LH
BPBD, BPLHD, , Bappeda, Dinas Tata Ruang, Biro
Tata Ruang & LH
PANGDAM JAYA , PANGARMABAR PANGOPS AU,
KAPOLDA METRO JAYA, Kanwilkemenag, BPBD,
Bappeda, Bakesbangpol, Dinas Kominfomas, Satpol
PP, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Damkar
dan PB, Dinas Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda
dan Olahraga, Dinas Pendidikan, Walikota/Bupati,
Biro Tata Pemerintahan, Biro Dikmental, Para Camat,
Para Lurah, Universitas/Akademisi, Kantor SAR
Jakarta, PDAM, PLN, ORARI / RAPI, LSM, Ormas,
Asosiasi Usaha/Profesi, Organda, PMI Jakarta, RSUD
PANGDAM JAYA , PANGARMABAR PANGOPS AU,
KAPOLDA METRO JAYA, Kanwilkemenag, Bappeda,
Bakesbangpol, BPBD Dinas Kominfomas, Satpol PP,
Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan
PB, Dinas Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda
dan Olahraga, Dinas Pendidikan, Walikota/Bupati,
Biro Tata Pemerintahan, Biro Dikmental, Para Camat,
Para Lurah, Universitas/Akademisi, Kantor SAR
Jakarta, PDAM, PLN, ORARI / RAPI, LSM, Ormas,
Asosiasi Usaha/Profesi, Organda, PMI Jakarta, RSUD

-117-

Fokus

Program

Kegiatan

Parapihak

Penyusunan Regulasi Sistem


(Komando Pengendalian) KODAL

PANGDAM JAYA , PANGARMABAR PANGOPS AU,


KAPOLDA METRO JAYA, Kanwilkemenag, Bappeda,
Bakesbangpol, BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP,
Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan
PB, Dinas Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda
dan Olahraga, Dinas Pendidikan, Walikota/Bupati,
Biro Tata Pemerintahan, Biro Dikmental, Kantor SAR
Jakarta, PDAM, PLN, ORARI / RAPI, LSM, PMI
Jakarta, RSUD
BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP, Dinas Sosial,
Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan PB, Dinas
Perhubungan , Dinas Pertamanan dan Pemakaman,
Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas Kebersihan,
Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda dan
Olahraga, Dinas Pendidikan, Biro Tata Pemerintahan,
, Para Camat, Para Lurah, Universitas/Akademisi,
Kantor SAR Jakarta, PDAM, PLN, PMI Jakarta
BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP, Dinas Sosial,
Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan PB, Dinas
Perhubungan , Dinas Pertamanan dan Pemakaman,
Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas Kebersihan,
Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda dan
Olahraga, Dinas Pendidikan, Biro Tata Pemerintahan,
, Para Camat, Para Lurah, Universitas/Akademisi,
Kantor SAR Jakarta, PDAM, PLN, PMI Jakarta
BPBD, BPMP, Dinas KUMKMP, Dinas Sosial, Dinas
Kesehatan, Dinas Perindustrian dan Energi, Biro
Perekonomian, Biro Kesos, UNOCHA, Kadinda,
Organda, Asosiasi Pengusaha, DRP,
BPBD, BPKD, Bappeda, Dinas KUMKMP, Dinas
Sosial, Dinas Kesehatan, PMI, Biro Perekonomian,
Biro Kesos, UNOCHA

Penyusunan Peraturan Gubernur


tentang Penanganan Setiap
Ancaman Bencana (SOP)

Penyusunan Peraturan
Gubernurtentang Penetapan Skala
Bencana Daerah

Penyusunan Peraturan Gubernur


tentang Mekanisme Dukungan
Dunia Usaha dalam
Penyelenggaraan PB
Penyusunan Peraturan Gubernur
tentang Mekanisme dan Prosedur
Dukungan Anggaran
Penyelenggaraan PB yang
partisipatif

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-118-

Fokus
Penguatan
kebijakan terkait
dengan
Penanggulangan
Bencana (PB)

Program
Kajian kebijakan yang
berkaitan dengan bencana

Kegiatan
Inventarisasi kebijakan-kebijakan
yang berkaitan dengan
penanggulangan bencana

Pengarusutamaan pengurangan
risiko bencana dalam setiap
kebijakan yang dikeluarkan oleh
Pemerintah Daerah

Memperkuat peraturan
tentang sistem dan
kerangka kerja bersama
untuk penyelenggaraan
penanggulangan bencana
(PB)

Review RPB Provinsi DKI Jakarta


per dua tahun

Review Rencana Kontingensi


Provinsi DKI Jakarta per tahun

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Parapihak
BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP, Dinas Sosial,
Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan PB, Dinas
Perhubungan , Dinas Pertamanan dan Pemakaman,
Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas Kebersihan,
Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda dan
Olahraga, Dinas Pendidikan, Biro Tata Pemerintahan,
Biro Ortala, Biro Hukum
BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP, Dinas Sosial,
Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan PB, Dinas
Perhubungan , Dinas Pertamanan dan Pemakaman,
Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas Kebersihan,
Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda dan
Olahraga, Dinas Pendidikan, Biro Tata Pemerintahan,
Biro Ortala, Biro Hukum
PANGDAM JAYA , PANGARMABAR PANGOPS AU,
KAPOLDA METRO JAYA, Kanwilkemenag, Bappeda,
Bakesbangpol, BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP,
Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan
PB, Dinas Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda
dan Olahraga, Dinas Pendidikan, Walikota/Bupati,
Biro Tata Pemerintahan, Biro Dikmental, Para Camat,
Para Lurah, Universitas/Akademisi, Kantor SAR
Jakarta, PDAM, PLN, ORARI / RAPI, LSM, Ormas,
Asosiasi Usaha/Profesi, Organda, PMI Jakarta, RSUD
PANGDAM JAYA , PANGARMABAR PANGOPS AU,
KAPOLDA METRO JAYA, Kanwilkemenag, Bappeda,
Bakesbangpol, BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP,
Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan
PB, Dinas Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Pemuda
dan Olahraga, Dinas Pendidikan, Walikota/Bupati,

-119-

Fokus

Program

Kegiatan

Review Rencana Rehabilitasi dan


Rekonstruksi Provinsi DKI Jakarta
per tahun

Review SOP Penanggulangan


Bencana per dua tahun

Membangun kesadaran
multi pihak akan
keberadaaan kebijakankebijakan terkait dengan
Penanggulangan Bencana

Sosialisasi kebijakan-kebijakan
penanggulangan bencana kepada
multi pihak; SKPD, sektor swasta,
masyarakat, dan pers.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Parapihak
Biro Tata Pemerintahan, Biro Dikmental, Para Camat,
Para Lurah, Universitas/Akademisi, Kantor SAR
Jakarta, PDAM, PLN, ORARI / RAPI, LSM, Ormas,
Asosiasi Usaha/Profesi, Organda, PMI Jakarta, RSUD
PANGDAM JAYA , PANGARMABAR PANGOPS AU,
KAPOLDA METRO JAYA, Kanwilkemenag, Bappeda,
Bakesbangpol, BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP,
Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan
PB, Dinas Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas
Perumahan dan Gedng Pemda, Dinas Pemuda dan
Olahraga, Dinas Pendidikan, Walikota/Bupati, Biro
Tata Pemerintahan, Biro Dikmental, Para Camat, Para
Lurah, Universitas/Akademisi, Kantor SAR Jakarta,
PDAM, PLN, ORARI / RAPI, LSM, Ormas, Asosiasi
Usaha/Profesi, Organda, PMI Jakarta, RSUD
PANGDAM JAYA , PANGARMABAR PANGOPS AU,
KAPOLDA METRO JAYA, Kanwilkemenag, Bappeda,
Bakesbangpol, BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol PP,
Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Damkar dan
PB, Dinas Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas
Perumahan dan Gedng Pemda, Dinas Pemuda dan
Olahraga, Dinas Pendidikan, Walikota/Bupati, Biro
Tata Pemerintahan, Biro Dikmental, Para Camat, Para
Lurah, Universitas/Akademisi, Kantor SAR Jakarta,
PDAM, PLN, ORARI / RAPI, LSM, Ormas, Asosiasi
Usaha/Profesi, Organda, PMI Jakarta, RSUD
BPBD, Diskominfo

-120-

Fokus

Program
Penegakan hukum untuk
kegiatan yang berpotensi
menyebabkan atau
meningkatkan risiko
bencana

Kegiatan
Pemantauan penerapan kebijakan
penanggulangan bencana

Pemantauan efektivitas upaya


pengurangan risiko bencana DKI
Jakarta

Penerapan sanksi bagi pihak yang


melanggar kebijakan
penanggulangan bencana
Penyelarasan
kebijakan terkait
dengan
Penanggulangan
Bencana (PB)

Kajian kebijakan terkait


penanggulangan bencana
lintas hierarki, sektor, dan
batas wilayah administrasi.

Inventarisasi kebijakan-kebijakan
yang terkait penanggulangan
bencana lintas hierarki, sector, dan
batas wilayah administrasi.
Membangun kesepahaman
bersama (MoU) dalam
penanggulangan bencana dengan
provinsi Jawa Barat dan Banten
Mengintegrasikan Rencana
Penanggulangan Bencana
Provinsi ke dalam RTRW DKI
Jakarta 2030

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Parapihak
Bappeda, Bakesbangpol, BPBD, Dinas Kominfomas,
Satpol PP, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas
Damkar dan PB, Dinas Perhubungan , Dinas
Pertamanan dan Pemakaman, Dinas Perindustrian
dan Energi, Dinas Kebersihan, Dinas Pekerjaan
Umum, Dinas Perumahan dan Gedng Pemda, Dinas
Pemuda dan Olahraga, Dinas Pendidikan,
Walikota/Bupati, Biro Tata Pemerintahan, Biro
Dikmental, Para Camat, Para Lurah,
Universitas/Akademisi,
Bappeda, Bakesbangpol, BPBD, Dinas Kominfomas,
Satpol PP, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas
Damkar dan PB, Dinas Perhubungan , Dinas
Pertamanan dan Pemakaman, Dinas Perindustrian
dan Energi, Dinas Kebersihan, Dinas Pekerjaan
Umum, Dinas Perumahan dan Gedng Pemda, Dinas
Pemuda dan Olahraga, Dinas Pendidikan,
Walikota/Bupati, Biro Tata Pemerintahan, Biro
Dikmental, Para Camat, Para Lurah,
Universitas/Akademisi,
BPBD, Satpol PP, Polda

BPBD, Bappeda, BKSP Jabodetabekjur

BPBD, Bapeda, BKSP Jabodetabekjur

BKSP, Dinas Tata Ruang, Bapeda

-121-

Fokus

Program

Kegiatan

Parapihak

Penyusunan kebijakan baru


sesuai dengan hasil rekomendasi
yang selaras PB

BPBD, Bapeda, Biro Hukum dan Biro Ortala

Penyelarasan Rencana
Penanggulangan Bencana dan
Rencana Aksi Daerah Adaptasi
Perubahan Iklim

BPBD, BPLHD, Bapeda dan semua sektor yang


terkait

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-122-

Strategi II
Penguatan Kapasitas Para Pihak dalam Penanggulangan Bencana (Pendekatan multi bencana)
Fokus

Program

Kegiatan

Parapihak

Penguatan kapasitas
Pemerintah Daerah
dalam
penanggulangan
bencana

Membangun sistem data dan


informasi kebencanaan
terpadu di Propinsi DKI
Jakarta

Pembangunan Jakarta Operation


Controling Centre (JOCC)

Bappeda, Bakesbangpol, BPBD, Dinas


Kominfomas, Satpol PP, Dinas Sosial, Dinas
Kesehatan, Dinas Damkar dan PB, Dinas
Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi,
Dinas Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas
Perumahan dan Gedng Pemda, Walikota/Bupati,
Biro Tata Pemerintahan, Biro Prasarkot, Biro
Ortala, Biro Hukum
Bappeda, Bakesbangpol, BPBD, Dinas
Kominfomas, Satpol PP, Dinas Sosial, Dinas
Kesehatan, Dinas Damkar dan PB, Dinas
Perhubungan , Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Dinas Perindustrian dan Energi,
Dinas Kebersihan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas
Perumahan dan Gedng Pemda, Walikota/Bupati,
Biro Tata Pemerintahan, Biro Prasarkot, Biro
Ortala, Biro Hukum
BPBD, Bappeda, Dinas Tata Ruang

Penerapan master plan


Pusdalops / JOCC

Membangunan Kapasitas
personil PB sesuai dengan
kriteria standar yang
dibutuhkan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kajian kebencanaan di provinsi


DKI Jakarta
Pengembangan sistem
diseminasi informasi tanggap
darurat kebencanaan kepada
para pihak.
Menyusun Kurikulum Pendidikan
dan Pelatihan Standar Personil
BPBD untuk tingkat pelaksana,
administrasi, pengelola dan
pengambil kebijakan
Pembangunan mekanisme
seleksi khusus personil BPBD
Pelaksanaan Diklat BPBD
berdasarkan Kurikulum yang telah
ditetapkan

BPBD, Diskominfomas

BPBD, Badan Diklatprov

BPBD, BKD
BPBD, Badan Diklatprov

-123-

Fokus

Program

Penyempurnaan dan Inovasi


Riset Terapan berdasarkan
pengalaman pengguna hasil
riset

Penguatan kapasitas
masyarakat dalam
penanggulangan
bencana

Pendidikan Kebencanaan di
Lembaga Pendidikan Formal
untuk Meningkatkan
ketangguhan masyarakat

Sekolah aman

Kelurahan dan RT/RW


tangguh bencana

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan
Pelaksanaan latihan dan simulasi
internal secara periodik untuk
sistem penanggulangan bencana
Penerapan hasil riset
kebencanaan dalam PB DKI
Jakarta
Monitoring penggunaan hasil riset
di daerah
Pembangunan Pusat Kajian
Kebencanaan
Internalisasi Hasil Kajian PB
kepada masyarakat
Penyusunan Kurikulum PB di
Lembaga Pendidikan Formal
Penerapan Kurikulum Pendidikan
Kebencanaan di DKI Jakarta
Pembentukan Musyawarah Guru
Mata Pelajaran Kebencanaan
Pelatihan Guru Mata Pelajaran
Kebencanaan
Penyusunan rencana kontingensi
tingkat sekolah
Membentuk dan melatih tim siaga
sekolah dengan memberdayakan
kelompok-kelompok yang sudah
tersedia, seperti PMR, Pramuka,
UKS, dan lain sebagainya.
Pelatihan, gladi dan simulasi
bencana di tingkat sekolah
Penyusunan RPB tingkat
kelurahan hingga RT/RW
Penyusunan rencana kontingensi
tingkat kelurahan hingga RT/RW
Pembentukan tim siaga bencana
dengan mengutamakan
pemberdayaan kelompok-

Parapihak
BPBD, Dinas Damkar& PB, Badan Diklat, Satpol
PP
BPBD, Bappeda, Dinas Damkar& PB, Biro
Tapem, Walikota/Bupati
BPBD, Bappeda
BPBD, Bappeda, Badan Diklatprov
BPBD, Diskominfomas
BPBD, Disdik, Kanwil Kemenag
BPBD, Disdik, Kanwil Kemenag
BPBD, Disdik, Kanwil Kemenag
BPBD, Disdik, Kanwil Kemenag
BPBD, Disdik, Kanwil Kemenag, Dinas
Perumahan & Gedung Pemda
BPBD, Disdik, Kanwil Kemenag, Dinkes, PMI

BPBD, Disdik, Kanwil Kemenag, Dinkes, PMI


BPBD, Walikota/Bupati, Biro Tapem, Camat,
Lurah,
BPBD, Walikota/Bupati, Biro Tapem, Camat,
Lurah,
BPBD, Walikota/Bupati, Bakesbang, Biro Tapem,
Dinsos, Biro Dikmental, Kanwil Kemenag, Camat,
Lurah,

-124-

Fokus

Program

Upaya peningkatan
kesadaran masyarakat

Penguatan kapasitas
dunia usaha dalam
penanggulangan
bencana

Peningkatan peran tokoh dan


organisasi masyarakat
berbasis adat, lingkungan
dan keagamaan dalam upaya
pengurangan risiko bencana
Penerapan mekanisme
apresiasi kepada dunia
swasta yang berkontribusi
aktif dalam kegiatan
penanggulangan bencana
Perlindungan buruh

kelompok yang sudah tersedia


seperti karang taruna, remaja
masjid, dan lain sebagainya.
Pelatihan, gladi dan simulasi
bencana di tingkat kelurahan
hingga RT/RW
Kampanye public terkait
kebencanaan pada level segala
tingkatan masyarakat, khususnya
di wilayah rentan.
Peningkatan pemahaman
mengenai pengurangan risiko
bencana untuk para pemuka
agama, tokoh adat/masyarakat,
pengurus RT/RW dan lingkungan.
Pembuatan kertas konsep
mekanisme apresiasi
Pemberian penghargaan kepada
dunia swasta

Parapihak

BPBD, Walikota/Bupati, Bakesbang, Dinas


Damkar & PB, Satpol PP, Biro Tapem, Dinsos,
Biro Dikmental, Kanwil Kemenag, Camat, Lurah,
BPBD, Diskominfomas, Walikota/Bupati, Biro
Tapem

BPBD, Biro Dikmental, Kanwil Kemenag

BPBD, Dinas Pajak, Perindustrian & Energi, Dinas


KUMKP, BPMP
BPBD, Dinas Pajak, Perindustrian & Energi, Dinas
KUMKP, BPMP
BPBD, Disnaker

Peningkatan peran media


dalam pemberdayaan
masyarakat

Penyusunan SOP darurat


bencana di lingkungan kerja
Penerapan asuransi bencana
Mobilisasi sumber daya untuk
penanggulangan bencana
Meningkatkan inisiatif dunia
usaha untuk memberikan
pelatihan-pelatihan PB kepada
pekerja
Pelatihan jurnalisme bencana
Pembentukan jaringan jurnalis
peduli bencana

Membentuk dan memperkuat


Forum Daerah untuk
Penanggulangan Bencana

Mendukung program-program
forum untuk PB di tingkat
masyarakat

BPBD, BPLHD, Bakesbangpol

Mendorong keterlibatan dunia


usaha dalam upaya untuk
pengurangan risiko bencana.

Penguatan
partisipasi parapihak
dalam

Kegiatan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

BPBD, BPKD
BPBD, Dinas Perindustrian & Energi, Dinas
KUMKP, BPMP
BPBD, Perindustrian & Energi, Dinas KUMKP,
BPMP Disnaker

BPBD, Diskominfomas
BPBD, Diskominfomas

-125-

Fokus
penanggulangan
bencana

Program

Kegiatan

dan Adaptasi Perubahan


28
Iklim (PB API) Propinsi DKI
Jakarta

Mendukung Forum untuk PB API


untuk mengelola SDM dan
lembaga yang bekerja pada isu
penanggulangan bencana dan
perubahan iklim
Fasilitasi Dukungan
Penggalangan Anggaran Forum
Daerah untuk Penanggulangan
Bencana Propinsi dan Adaptasi
Perubahan Iklim DKI Jakarta
Pendidikan, pelatihan dan
pendampingan bagi pengelola
forum terkait dengan
Penanggulangan Bencana
Promosi RPB DKI Jakarta untuk
Penggalangan Anggaran
Partisipasif PB melalui sektor
swasta dan LSM Bidang
Kebencanaan
Pengalokasian anggaran transfer
resiko (bantuan pengganti
kerugian akibat bencana)
- Pemodalan ekonomi berupa
pinjaman
- Pengadaan sarana dan pra
saranan transportasi yang
memadai untuk mendukung
akses masyarakat di Kepulauan
Seribu untuk akses keluar dan
menuju pulau.
Asuransi

Pembangunan Mekanisme
Anggaran Partisipatif untuk
Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana
(PB)

Peningkatan kapasitas
masyarakat melalui Ekonomi
adaptif

Risk transfer

Parapihak
BPBD, BPLHD, Bakesbangpol

BPBD, BPKD, BPLHD, Bakesbangpol

BPBD, BPLHD, Bakesbangpol, Dinas Damkar&PB

BPBD, BPLHD, Diskominfomas,Dinas


Perindustrian & Energi, Dinas KUMKP, BPMP

BPBD, BPKD, Distaman

Dinas KUMKP, BPMPKB

Dinas KUMKP, BPMPKB, Distaman, BPBD

Terkait dengan bencana konflik social maka forum ini memasukkan FKUB, FKDM, Kominda, Pokja Kamtibas maupun forum mandiri yang dibentuk
atas inisiatif masyarakat seperti Forum Anti Tawuran
28

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-126-

Stategi III
Perencanaan dan Pelaksanaan Penanggulangan Bencana Terpadu (Pendekatan per tipe bencana)
1. Banjir
Fokus
Pencegahan Banjir

Program
Penataan Daerah Aliran Sungai

Manajemen pengolahan sampah


terpadu

Mitigasi Banjir

Peningkatan kapasitas daerah


tangkapan air dan pengolahan
wilayah hulu
Pembangunan Sumur Resapan
sesuai dengan Standar di Kantor
Pemerintahan
Pembangunan Infrastuktur
Pengendali Banjir
Upaya structural pengurangan
risiko banjir

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan
Gerakan semilyar titik biophori, sejuta
sumur resapan, dan sejuta pohon di DAS
Ciliwung.
Penataan kembali pemuliman di sempadan
kali dengan konsep Kampung Tumbuh
Meningkatkan cakupan pengangkutan
sampah
Menggalakkan upaya pengurangan
sampah di setiap tingkatan masyarakat.
Sistem pengolahan sampah berbasis
masyarakat di tingkat kelurahan (misal:
Bank Sampah)
Penambahan armada pengangkutan
sampah yang menjangkau wilayah padat
Kampanye publik hingga penegakan hukum
untuk perubahan perilaku masyarakat agar
lebih sadar dan peduli terhadap kebersihan
lingkungan.
Menambah Ruang Terbuka Hijau
Pembangunan waduk, situ.
Pembangunan Sumur Resapan di Setiap
Kantor Pemerintahan
Pembangunan Polder/Tanggul &
Pengerukan Sungai
Daerah Hulu: Pembangunan bendungan
Daerah Hilir:
Pembangunan saluran air baru
Normalisasi fungsi sungai
Pembangunan sistem polder

Para Pihak
BPBD, BPLHD, Dinas PU, Dinas
Pertamanan dan Pemakaman,
BBWSCC
Dinas Perumahan& GP, BPBD,
BPLHD, Dinas PU, Bappeda
Dinas Kebersihan
Dinas Kebersihan, Walikota/Bupati
Dinas Kebersihan, Walikota, Camat,
Lurah
Dinas Kebersihan
Diskominfomas, Biro Hukum, BPBD,
BPLHD, Dinas Kebersihan

Dinas Pertamanan & Pemakaman,


Dinas Tata Ruang, Bappeda
Dinas PU
BPLHD, P2B, Biro Tapem, Camat,
Lurah
Dinas PU , Biro Tapem, Camat,
Lurah
Dinas PU, BKSP Jabodetabekjur
Dinas PU, BKSP Jabodetabekjur,
Dinas Tata Ruang, Bappeda

-127-

Fokus

Program

Upaya non structural pengurangan


risiko banjir

Kesiapsiagaan
Bencana Banjir

Penguatan Sistem Peringatan Dini


Bencana Banjir

Antisipasi potensi krisis

Gladi Lapang & Gladi Posko


Berkala Prosedur Operasi Standar
Peringatan Dini dan Darurat
Bencana Banjir

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan
Penataan Ulang pemukiman rawan
banjir
Antisipasi air pasang
Penegakan aturan tentang ekstraksi air
tanah untuk pengurangan laju penurunan
muka tanah
Penyusunan dan penegakan aturan
mengenai wilayah sempadan
Pelibatan masyarakat dan pihak lain yang
terkait secara penuh dalam upaya
pemeliharaan saluran-saluran air, sungai,
dan wilayah sempadan.
Pemberdayaan kearifan lokal dalam upaya
peringatan dan tindakan dini
Instalasi perangkat teknologi tepat guna
yang mudah untuk dipahami oleh
masyarakat (multi moda)
Penyusunan peta jalur jalan alternatif
Review berkala peta rawan banjir, peta
evakuasi, dan jalur alternatif tingkat provinsi
Pelatihan Gladi Lapang & Gladi Posko
Penanganan Bancana Banjir

Para Pihak

BPLHD, Dinas Perindustrian dan


Energi, Biro Hukum, Satpol PP
Biro Hukum, Satpol PP
Dinas PU, Dinas Kebersihan,
Walikota, Camat, Lurah

Dinas PU, BPLHD, Dinas


Kominfomas, Biro Tapem,
Walikota/Bupati, Camat Lurah
Dinas PU, Diskominfomas, Dinas
DamkarPB
BPBD, Dishub, Dinas PU
BPBD, Dishub, Dinas PU, Dinas TR
PANGDAM JAYA ,
PANGARMABAR PANGOPS AU,
KAPOLDA METRO JAYA,
KanwilKemenag, Bakesbangpol,
BPBD, Dinas Kominfomas, Satpol
PP, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan,
Dinas Damkar dan PB, Dinas
Perhubungan , Dinas Pertamanan
dan Pemakaman, Dinas
Perindustrian dan Energi, Dinas
Kebersihan, Dinas Pekerjaan
Umum, Walikota/Bupati, Biro Tata
Pemerintahan, Para Camat, Para
Lurah, Kantor SAR Jakarta, PDAM,

-128-

Fokus

Penanganan
Darurat Bencana
Banjir

Pemulihan Paska
Bencana Banjir

Program

Kegiatan

Para Pihak
PLN, ORARI / RAPI, LSM, Ormas,
PMI Jakarta
BPBD, Satpol PP, Dinas Sosial,
Dinas Kesehatan, Dinas Damkar
dan PB, Dinas Pekerjaan Umum,
Walikota/Bupati, Camat, Lurah, PMI
Jakarta
BPBD, Satpol PP, Dinas Damkar &
PB, TNI / Polri, SAR Jakarta,
Tagana / Sibat

Kajian Cepat Bencana Banjir

Melakukan Pengkajian terhadap Kebutuhan


apa Saja yang (Makanan, Obat-Obatan, Air
Bersih) diperlukan pada Saat terjadi
Bencana Banjir

Pencarian, Penyelamatan Dan


Evakuasi

Melakukan Pencarian, Penyelamatan, dan


Evakuasi para Korban di Daerah Banjir

Pemenuhan Kebutuhan Dasar


Pangan, Sandang, Hunian
Sementara, Layanan Kesehatan,
Air Bersih, dan Sanitasi
Pemulihan Darurat Fungsi
Prasarana dan Sarana Kritis

Pengadaan Kebutuhan Logistik Darurat


Bencana Langsung ke Produsen
(Makanan, Minuman, Obat-Obatan)

BPBD, Dinas Kesehatan, Dinas


Sosial, Dinas Kebersihan, PDAM,
PMI,

Pembangunan/Perbaikan Kembali
Prasarana dan Sarana yang Kritis Setelah
Kejadian Bencana
Menghitung Kerusakan dan Kerugian
(Damage And Losess Assessment=DALA)
dan HRNA (Human Recovery Need
Assessment)
Menyusun Rencana Perbaikan Sarana
Publik dan Rekonstruksi Rumah Warga
Korban Bencana
Melakukan Pengobatan dan Konseling
untuk Korban Bencana

Dinas PU, Dinas Perumahan & GP ,


TNI

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian

Pemulihan Sarana & Prasarana


Publik dan Rekonstruksi Rumah
Warga Korban Bencana
Pemulihan Kesehatan dan Kondisi
Psikologis

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

BPBD, Dinas PU, Dinas


Perumahan & GP, Dinas
Kesehatan, Dinas Sosial
Dinas PU, Dinas Perumahan & GP,
Dinas P2B
Dinas Kesehatan, BPMPKB, Dinas
Sosial

-129-

2. Kebakaran
Fokus
Pencegahan Bencana
Kebakaran

Program
Peningkatan peran serta dan
kesiapan masyarakat

Kegiatan
Sosialisasi penggunaan alat elektronik
yang standar dan aman dan memperbaiki
kebiasaan penggunaan alat elektronik yang
berpotensi menimbulkan kebakaran
Pemantauan berkala instalasi listrik di
pemukiman padat penduduk
Pemberian subsidi untuk instalasi listrik
yang lebih aman bagi penduduk miskin di
kawasan padat penduduk
Kampanye media untuk pencegahan dan
penanggulangan bencana kebakaran

Terbentuknya paradigma baru


penanganan kebakaran dengan
titik berat pada pencegahan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Pengembangan Sistem Pendidikan


pencegahan kebakaran pada usia dini
(Sidik Api)
Sosialisasi informasi mengenai
pencegahan dan penanggulangan
kebakaran terutama pada 56 Kelurahan
rawan kebakaran
Pembentukan dan penguatan kapasitas tim
relawan kebakaran (tim siaga bencana)
kelurahan (khususnya di kelurahan rawan
kebakaran)
Pengadaan sarana pendukung untuk tim
relawan kebakaran kelurahan
Dialog lintas pemangku kepentingan
Penyusunan rencana strategis pencegahan
dan penanganan kebakaran wilayah padat
penduduk
Sosialisasi dan pemantauan Perda Propinsi
DKI Jakarta No. 8/2008 tentang
Pencegahan dan Penanggulangan
Kebakaran

Para Pihak
BPBD, Dinas Damkar,
Diskominfomas, Camat,
Lurah, PLN
BPBD, Dinas Damkar & PB,
Polri, Satpol PP, PLN, Camat,
Lurah
Dinas Perindustrian & Energi,
PLN, BPBD, Camat, Lurah
BPBD, Dinas Damkar,
Diskominfo, Camat, Lurah
BPBD, Disdik, Kanwil
Kemenag, Biro Dikmental
BPBD, Dinas Damkar& PB,
Diskominfomas, Dinas
Perindustrian & Energi
BPBD, Dinas Damkar & PB,
Walikota, Camat, Lurah

BPBD, Dinas Damkar & PB,


Walikota, Camat, Lurah
BPBD, Dinas Damkar& PB,
Diskominfo
BPBD, Dinas Damkar & PB,
Walikota, Camat, Lurah
BPBD, Dinas Damkar& PB,
Diskominfomas, Satpol PP

-130-

Fokus

Program

Kegiatan
Kajian Rancang Bangun Bangunan yang
mempertimbangkan proteksi terhadap
kebakaran (sarana, akses, manajemen
penyelamatan)
Pemantauan berkala instalasi listrik di
perumahan dan fasilitas umum.

Penataan Ulang Pemukiman Padat


Penduduk

Penciptaan dan Pengelolaan


sistem pengamanan kebakaran
pada pasar traditional
Mitigasi bencana
kebakaran

Kesiapsiagaan Bencana
Kebakaran

Penanganan darurat

Peningkatan kapasitas respon

Pengembangan sistem
penanggulangan kebakaran
berbasis sumber daya lokal
Meningkatkan sistem early warning
dan tindakan dini.

Kajian Cepat Bencana

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Membuka akses terhadap kredit ringan


untuk pembangunan rumahpermanen bagi
pemilik rumah non-permanen
Penataan Bangunan kontrakan dan
penegakan sanksi
Penyusunan rencana kontinjensi dan SOP
pencegahan kebakaran pasar
Sosialisasi SOP dan simulasi kebakaran
untuk pengelola, pedagang, dan konsumen

Para Pihak
BPBD, Dinas Damkar& PB,
Dinas P2B,

BPBD, Dinas Perindustrian &


Energi, Polri, Satpol PP, PLN,
Camat, Lurah
Dinas Perumahan & GP,
Dinas KUMKMP,
P2B, Satpol PP, Camat, Lurah
BPBD, Dinas Damkar& PB,
PD Pasar Jaya
BPBD, Dinas Damkar& PB,
PD Pasar Jaya

Optimalisasi fungsi hidran


Pembuatan kantung air untuk mendukung
pemadaman
Rekrutmen personil
Penambahan jumlah dan pemeliharaan
perangkat pendukung pemadaman
Pembangunan sistem perpipaan air untuk
kawasan padat

Dinas Damkar& PB, PDAM


Dinas Damkar& PB, PDAM

Pengembangan sistem informasi dini dan


cepat
Gladi dan simulasi untuk para pemangku
kepentingan secara berkala
Melakukan Pengkajian terhadap Kebutuhan
apa Saja yang (Makanan, Obat-Obatan, Air
Bersih) diperlukan pada Saat terjadi
Bencana Kebakaran

BPBD, Dinas Damkar& PB

Dinas Damkar& PB, BKD


Dinas Damkar& PB
BPBD, Dinas Damkar& PB,
DPU, PDAM

BPBD, Dinas Damkar& PB


BPBD, Satpol PP, Dinas
Sosial, Dinas Kesehatan,
Dinas Damkar dan PB, Dinas
Pekerjaan Umum,
Walikota/Bupati, Camat,
Lurah, PMI Jakarta

-131-

Fokus

Program
Pencarian, Penyelamatan Dan
Evakuasi

Melakukan Pencarian, Penyelamatan, dan


Evakuasi para Korban di Lokasi Kebakaran

Pemenuhan Kebutuhan Dasar


Pangan, Sandang, Hunian
Sementara, Layanan Kesehatan,
Air Bersih, dan Sanitasi

Pengadaan Kebutuhan Logistik Darurat


Bencana Langsung ke Produsen (Makanan,
Minuman, Obat-Obatan)
Pengadaan kebutuhan untuk kelompok
khusus (anak-anak, manula, Ibu hamil,
diffabel)
Pengembangan Sistem Koordinasi Bantuan

Pemulihan Darurat Fungsi


Prasarana dan Sarana Kritis
Pemulihan paska
bencana kebakaran

Kegiatan

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian

Pemulihan Sarana & Prasarana


Publik dan Rekonstruksi Rumah
Warga Korban Bencana
Pemulihan Kesehatan dan Kondisi
Psikologis

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Pembangunan/Perbaikan Kembali
Prasarana dan Sarana yang Kritis Setelah
Kejadian Bencana
Menghitung Kerusakan dan Kerugian
(Damage And Losess Assessment=DALA)
dan HRNA (Human Recovery Need
Assessment)
Menyusun Rencana Perbaikan Sarana
Publik dan Rekonstruksi Rumah Warga
Korban Bencana
Melakukan Pengobatan, terapi dan
Konseling untuk Korban Bencana

Para Pihak
BPBD, Satpol PP, Dinas
Damkar & PB, TNI / Polri,
SAR Jakarta, Tagana / Sibat
BPBD, Dinas Kesehatan,
Dinas Sosial, Dinas
Kebersihan, PDAM, PMI,
Dinas Kesehatan, BPMPKB,
Dinas Sosial
Dinas Sosial, Dinas
Kebersihan, PDAM, PMI,
BPBD, Dinas Perumahan&
GP, Dinas PU, Satpol PP,
TNI/Polri
BPBD, Dinas PU, Dinas
Perumahan & GP, Dinas
Kesehatan, Dinas Sosial
Dinas PU, Dinas Perumahan
& GP, Dinas P2B
Dinas Kesehatan, BPMPKB,
Dinas Sosial

-132-

3. Epidemi dan Wabah Penyakit


Fokus
Pengendalian dan
Pencegahan bencana
KLB :

Program
Peningkatan kapasitas peran
serta masyarakat

Pengembangan tata laksana


vaksinasi / imunisasi

Pemusnahan segala vektor


pembawa epidemi baik secara
biologi dan kimia

Pengendalian dan
Pencegahan bencana
KLB :

Pengembangan Tata Laksana


Promosi Kesehatan yang
berkelanjutan :

Peningkatan kewaspadaan
terhadap masuknya sumber
penyakit yang berpotensi untuk
wabah

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan

Para Pihak

Penyelidikan epidemiologis secara berkala


berbasis masyarakat
Menumbuh kembangkan kelembagaan UKBM
(Upaya Kesehatan Berbasis Masyarakat)
Pengembangan media kampanye di dari tingkat
provinsi s/d tingkat lokal
Pengadaan sarana/prasarana imunisasi yang
memadai
Pengembangan media kampanye di dari tingkat
provinsi s/d tingkat lokal
Pelaksanaan imunisasi yang terpadu dengan
wilayah Jabar dan Banten
Peningkatan cakupan sasaran PSN, 3M, dan
program Jumantik
Pengembangan sarana kimia untuk membasmi
vektor (pengasapan)
Penggunaan cara-cara biologi (budidaya ikan
untuk membasmi jentik)
Peningkatan status gizi kelompok rentan
Peningkatan cakupan sosialisasi tata kelola
rumah dan lingkungan sehat
Pengembangan media kampanye dari tingkat
provinsi s/d tingkat lokal
Sosialisasi pengembangan strategi upaya
pengendalian yang diarahkan pada mata rantai
terlemah dalam penularan penyakit
Sosialisasi pengembangan strategi upaya
pencegahan yang diarahkan pada agent penyakit,
sumbernya atau reservoirnya.
Penegakan kebijakan dengan mekanisme zero
tolerance pada lokasi-lokasi rawan masuknya
sumber penyakit, seperti pelabuhan dan bandara
udara international.

Dinas Kesehatan,
BPMPKB, Biro Kesos, Biro
Tapem, BPBD, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah

Dinas Kesehatan, BPBD,


Diskominfo, Walikota,
Camat, Lurah, BKSP
Jabodetabekjur

Dinas Kesehatan, BPBD,


Diskominfo, Walikota,
Camat, Lurah, BKSP
Jabodetabekjur

Dinas Kesehatan, BPBD,


Dinas Perumahan, Dinas
Kebersihan, Dinas PU Air,
Diskominfo, BPLHD,
Walikota, Camat, Lurah

Dinas Kesehatan, BPBD,


BPLHD, Dishub, Bea
Cukai, Kepolisian, Satpol
PP, Biro Hukum, BKSP
Jabodetabekjur,

-133-

Fokus

Mitigasi bencana KLB

Program

Perlindungan Khusus dan


Umum

Peningkatan aksesibilitas
pelayanan kesehatan

Pengembangan RTRW yang


terintegrasi dengan upaya
mitigasi bencana KLB

Kesiapsiagaan bencana
KLB

Peningkatan kapasitas peran


serta masyarakat

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan

Para Pihak

Pelarangan bersandar pada moda transportasi


yang baru tiba dari luar negri tanpa di lakukan
pemeriksaan terlebih dahulu
Pemusnahan segala vector pembawa sumber
penyakit pada moda tran- sportasi yang baru tiba
dari luar negri.
Sosialisasi upaya perlindungan diri dari
carcinogen, foxin dan allergen
Pengembangan Program Perilaku Hidup Bersih
dan Sehat (PHBS)
Pengembangan kearifan local upaya
perlindungan masyarakat terhadap KLB
Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan
berbasis PRB dan API
Peningkatan sarana/prasarana pelayanan
kesehatan yang terpadu dengan Kartu Jakarta
Sehat
Sosialisasi mekanisme/system rujukan Kartu
Jakarta Sehat
Penataan kampung kumuh di wilayah yang
berpotensi KLB
Penataan RTH yang bebas dari vector KLB
Peningkatan partisipasi masyarakat dalam
penyusunan kebijakan RTRW

Diskominfo, Instansi terkait

Pengembangan Program RW Siaga, RW


Tangguh, dan Program MHT+
Peningkatan kuantitas dan kualitas tenaga
relawan kesehatan
Pengadaan sarana pendukung peran serta
tenaga relawan kesehatan
Sosialisasi secara berkelanjutan Kebijakan
Pemerintah Pusat dan Daerah yang mengatur
KLB
Gladi dan simulasi untuk para pemangku

Dinas Kesehatan, BPBD,


Biro Tapem, BPMPKB,
Diskominfo, Walikota,
Camat, Lurah

Dinas Kesehatan, BPBD,


Biro Tapem, BPMPKB,
Diskominfo, Bappeda,
Walikota, Camat, Lurah

Dinas Kesehatan, BPBD,


Biro Tapem, BPMPKB,
Diskominfo, Satpol PP,
Walikota, Camat, Lurah,
Dinas Perumahan, Biro
Tarling, Dinas PU
Dinas Kesehatan, BPBD,
Biro Tapem, BPMPKB,
Diskominfo, Satpol PP,
Walikota, Camat, Lurah,
Dinas Perumahan, Biro
Tarling, Dinas PU

-134-

Fokus

Program
Kajian Cepat Bencana KLB

Diagnosa Dini dan Pengobatan


(Early diagnose and prompt
treatment)
Pembatasan gangguan
(Disability Limitation)

Public Campaign
(PKM/Penyuluhan Kesehatan
Masyarakat)
Penanganan darurat
bencana KLB

Penata laksanaan penderita

Pemenuhan Kebutuhan Dasar


Layanan Kesehatan (SPM)
Pengembangan Program P2M

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan
kepentingan secara berkala
Pemetaan wilayah KLB sebagai langkah deteksi
dini
Penyebar luasan informasi potensi KLB musiman
Kajian kebutuhan dasar yang diperlukan pada
saat terjadi KLB
Screening Dini
Penemuan kasus secara dini
Pemeriksaan umum lengkap
Penanganan kasus
Penyempurnaan dan intensifikasi terapi lanjutan
Pencegahan komplikasi
Perbaikan fasilitas kesehatan
Penurunan beban sosial masyarakat
Pembuatan media kampanye tentang informasi
potensi KLB musiman
Penyebar luasan informasi potensi KLB musiman
melalui media massa cetak dan elektronik
Pemeriksaan, pengobatan, perawatan, dan isolasi
penderita termasuk tindakan karantina
Penyusunan dan sosialisasi SOP : meliburkan
sekolah dan menutup fasilitas umum untuk
sementara waktu, melakukan pengamatan secara
intensif (surveilans) selama terjadi KLB serta
melakukan evaluasi terhadap upaya
penanggulangan secara keseluruhan
Peningkatan kapasitas tenaga kesehatan
Peningkatan sarana/prasarana kesehatan yang
diperlukan
Membangun jejaring tenaga relawan kesehatan
Pembangunan prasarana dan sarana logistik
dasar
Pelayanan Kesehatan setelah kejadian bencana.
Pengembangan dan pengelolaan vaksinasi, dan

Para Pihak
Dinas Kesehatan, BPBD,
BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah

Dinas Kesehatan, BPBD,


BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah
Dinas Kesehatan, BPBD,
BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah
Dinas Kesehatan, BPBD,
BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah
Dinas Kesehatan, BPBD,
BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah

Dinas Kesehatan, BPBD,


BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah
Dinas Kesehatan, BPBD,

-135-

Fokus

Program
(Pemberantasan Penyakit
Menular)

Pemulihan bencana KLB

Pengawasan dan pengendalian


vektor pada saat bencana

Program Konseling / Public


Health Nursing (PHN)

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan
sistem surveilans
Melakukan Foging/ Pemberantasan Penyakit di
Daerah Pandemi
Kampanye perilaku pembuangan sampah/sisa
makanan di tingkat rumah tangga
Kampanye peningkatan kesadaran masyarakat
untuk kunjungan ke fasilitas layanan kesehatan
terdekat
Sosialisasi dan penyediaan SPAL (sarana
pembuangan air limbah) dan pembuangan
sampah yang baik di tingkat masyarakat
Peningkatan kualitas pelayanan kesehatan dasar
pelayanan pengobatan, imunisasi, kesehatan ibu
dan anak, pelayanan gizi, kesehatan reproduksi
dan kesehatan jiwa.
Peningkatan keterampilan bagi penderita
cacat (difabel)
Membangun jejaring perkumpulan bagi orangorang yang berkebutuhan khusus.

Para Pihak
BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah

Dinas Kesehatan, BPBD,


BPMPKB, Diskominfo,
Walikota, Camat, Lurah,
Instansi terkait

Dinas Kesehatan, Dinsos,


BPBD, BPMPKB,
Diskominfo, Walikota,
Camat, Lurah, Instansi
terkait

-136-

4. Konflik Sosial
Fokus

Program

Pencegahan konflik sosial

Pengarusutamaan kearifan local


resolusi konflik

Kegiatan
Kajian tentang kearifan local masyarakat
Jakarta terkait resolusi konflik
Sosialisasi kearifan local Jakarta untuk
penyelesaian konflik

Perbaikan kualitas hidup


kawasan kumuh

Mengintegrasikan muatan pendidikan multi


kultural dan resolusi konflik dalam kurikulum
pendidikan Seni Kebudayaan Betawi
Pelatihan bagi kader masyarakat di hingga
tingkat RT/RW mengenai kearifan lokal
Pemetaan kawasan rawan konflik

Perencanaan tata ruang partisipatif untuk


kawasan kumuh
Perbaikan sarana/ prasarana umum di
kawasan kumuh
Perbaikan akses mobilitas dikawasan kumuh

Pemberdayaan ekonomi bagi


kelompok miskin

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Penyediaan/ perbaikan akses kesehatan di


wilayah kumuh
Pemberian modal usaha bersama untuk
kelompok rentan konflik
Pelatihan ketrampilan wirausaha bagi
kelompok miskin
Pelaksanaan Program Padat Karya
khususnya untuk Para Pengangguran
Pendidikan ketrampilan bagi kelompok putus
sekolah SD, SMP maupun SMA

Para Pihak
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
BPBD, Biro Dikmental
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
Diskominfomas, BPBD, Biro
Dikmental
Bakesbangpol, Disdik, Kanwil
Kemenang, Biro Dikmental
Bakesbangpol, Camat, Lurah
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
Diskominfomas, BPBD, Biro
Dikmental, Dinas TR
Dinas TR, Dinas
Kependudukan
Dinas PU, Dinas Perumahan
& GP
Dinas PU, Dinas Perumahan
& GP
Dinas PU, Dinas Perumahan
& GP, Dinkes
BPMPKB, Din KUMKMP,
Bakesbangpol
BPMPKB, Din KUMKMP,
Camat, Lurah, Disnaker
Disnaker, BPMPKB, Din
KUMKMP, Camat, Lurah
Disnaker, BPMPKB, Din
KUMKMP, Camat, Lurah

-137-

Fokus
Mitigasi konflik sosial

Program

Kegiatan

Penataan ulang kawasan rawan


konflik Jakarta

Mereview peta rawan konflik secara berkala

Fasilitasi komunikasi antara


kelompok yang rawan konflik

Dialog bersama secara rutin

Membentuk forum komunikasi antar kelompok

Program pengurangan
urbanisasi Jakarta

Penguatan pusat kegiatan


masyarakat
Kesiapsiagaan konflik
sosial

Deteksi dini dan respon Dini


kasus potensi konflik di
masyarakat

Pembatasan arus urbanisasi


Pemberian prioritas dan kemudahan akses
dan fasilitas bagi non pendatang (penduduk
asli)
Pembentukan dan penguatan pusat-pusat
kegiatan masyarakat di tingkat kelurahan
hingga RT/RW
Pemberdayaan forum-forum dalam system
deteksi dini konflik sosial Forum Komunikasi
Umat Beragama (FKUB) dan Forum
Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM) di
Jakarta hingga tingkat RT/RW
Membangun system infokom deteksi dini
konflik social

Melakukan pertemuan rutin forum-forum


dalam system deteksi dini konflik social
(tahunan/kwartal/bulanan) di berbagai
tingkatan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Para Pihak
Dinas TR, Bakesbangpol,
Polri, Dinsos, FKUB, Kanwil
Kemenag, BPBD, Biro
Dikmental
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
BPBD, Biro Dikmental
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
BPBD, Biro Dikmental
Dinas kependudukan, Satpol
PP
Dinas PU, Dinkes, Dinas
Pendidikan, Disduk
BPMPKB, Dispora, PKK,
Walikota/Bupati, Camat,
Lurah
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
BPBD, Biro Dikmental, Biro
Tapem, Walikota/Bupati,
Camat, Lurah
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
BPBD, Biro Dikmental,
Diskominfomas,
Walikota/Bupati, Camat,
Lurah
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
BPBD, Biro Dikmental,
Diskominfomas,
Walikota/Bupati, Camat,
Lurah

-138-

Fokus
Penanganan darurat
konflik

Program
Penghentian dan peredaan
konflik

Kegiatan
Penghentian kekerasan fisik;

Penetapan Status KeadaanKonflik

Respon tanggap darurat pasca


konflik

Streriliasasi (pengamanan) lokasi terjadinya


konflik
Perlindungan dan pengamanan sarana dan
prasarana vital
Melakukan Pengkajian terhadap Kebutuhan
Dasar diperlukan pada Saat Konflik terjadi

Melakukan Pencarian, Penyelamatan, dan


Evakuasi para Korban di Daerah Rawan
Konflik
Pengadaan dan pemenuhan Kebutuhan
Dasar/LogistikDarurat Bencana (Makanan,
Minuman, Obat-Obatan, tempat tinggal dll)
bagi korban konflik dan juga pengungsi
termasuk kelompok rentan (perempuan,
anak-anak, difable, lansia) bekerjasama
dengan produsen kebutuhan tersebut
Melakukan pengamanan dan perlindungan
(rasa aman) bagi korban konflik dan
pengungsi
Pelayanan kesehatan darurat bagi korban
konflik dan pengungsi
Pembangunan/Perbaikan Kembali Prasarana
dan Sarana yang Kritis Setelah Kejadian
Bencana

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Para Pihak
TNI, Polri, Gubernur,
Bakesbangpol, FKUB, Satpol
PP, Walikota, Camat, Lurah,
BPBD
TNI, Polri, Gubernur,
Walikota, Camat, Lurah,
BPBD
TNI, Polri, Satpol PP
TNI, Polri, Satpol PP
Bakesbangpol, Polri, Dinsos,
FKUB, Kanwil Kemenag,
BPBD, Biro Dikmental,
Diskominfomas,
Walikota/Bupati, Camat,
Lurah, Dinkes
TNI/Polri, SatpolPP, BPBD,
SAR, Dinas Damkar & PB
BPBD, Dinas Kesehatan,
Dinas Sosial, Dinas
Kebersihan, PDAM, PMI,

Dinas Sosial, BPBD, TNI,


Polri, Satpol PP,
Bakesbangpol
Dinkes, PMI
Dinas P2B, DPU, Dinas
Perumahan & GP

-139-

Fokus

Program

Kegiatan
Penyelamatan harta benda korban konflik dan
juga pengungsi
Mengelola mobilitas pengungsi/orang/barang
/jasa dari dan lokasi konflik/pengungsian

Pemulihan paska bencana


konflik

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian

Rehabilitasi dan Pemulihan


pasca konflik

Penghitungan Jumlah Kerusakan dan


Kerugian setelah Kejadian Bencana
Melakukan Perbaikan Sarana Publik dan
Rekonstruksi Rumah Warga Korban Bencana
Melakukan layanan kesehatan darurat dan
layanan kesehatan dasar bagi korban konflik
Melakukan aktivitas pemulihan psikososial
bagi korban konflik
Pemenuhan kebutuhan khusus untuk
kelompok rentan di pengungsian
Penegakan hukum pada pihakyang terbukti
berlaku anarkis/kerusuhan, melakukan
tindakan provokasi pemicu konflik dan
melakukan berbuat criminal lainnya
Proses perdamaian dan reintegrasi pihak
yang berkonflik

Perbaikan pasar dan kawasan perdagangan


yang rusak akibat konflik
Perbaikan layanan kesehatan masyarakat
yang rusak akibat konflik
Perbaikan bangunan sekolah yang rusak
akibat konflik
Menghidupkan kembali aktivitas social di
masyarakat

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Para Pihak
BPBD, TNI, Polri, Satpol PP
Dinas Sosial, BPBD, TNI,
Polri, Satpol PP, PMI,
Dishub, BPKD
Dinas P2B, DPU, Dinas
Perumahan & GP, BPBD
Dinas P2B, DPU, Dinas
Perumahan & GP
Dinkes, PMI
Dinkes, PMI
Dinkes, Camat, Lurah
Polri, Kejaksaan, Satpol PP

TNI, Polri, FKUB, Camat,


Bakesbangpol, Biro
Dikmental, Kanwil Kemenag,
Lurah, Toga/Tomas
Dinas Perumahan & GP, PD
Pasar Jaya
Dinas Perumahan & GP,
Dinkes
Dinas Perumahan & GP,
Disdik, Kanwil Kemenag, Biro
Dikmental
Dinas Sosial, Camat, Lurah,
FKUB

-140-

5. Gelombang Ekstrim dan Abrasi


Fokus
Mitigasi

Program

Kegiatan

Peningkatan kesadaran
pemangku kepentingan atas
upaya PRB Gelombang Ekstrim
dan Abrasi

Penyamaan persepsi multi pihak atas ruang


lingkup dan mekanisme penanganan bencana
gelombang ekstrim
Sosialisasi kepada Masyarakat (khususnya
masyarakat pesisir) tentang dampak
gelombang ekstrim dan abrasi serta upaya
pengurangan risiko bencananya
Pengembangan early warning system
bencana gelombang ekstrim untuk
masyarakat pesisir
Penyiapan tempat dan jalur evakuasi

Peningkatan kesiapsiagaan
pemangku kepentingan terhadap
bencana gelombang ekstrim dan
abrasi

Simulasi penanganan bencana gelombang


ekstrim dan abrasi

Kesiapsiagaan

Monitoring dan evaluasi


terhadap kegiatan atau bidang
berisiko atas bencana
gelombang ekstrim
Peningkatan kesiapsiagaan
pemangku kepentingan terhadap
bencana gelombang ekstrim dan
abrasi

Pelatihan tim penanganan bencana (siaga


bencana) dalam menangani bencana
gelombang ekstrim dan abrasi
Pengawasan dan evaluasi pengurangan risiko
bencana gelombang ekstrim

Pengembangan early warning system


bencana gelombang ekstrim untuk
masyarakat pesisir
Penyiapan tempat dan jalur evakuasi
Simulasi penanganan bencana gelombang
ekstrim dan abrasi
Pelatihan tim penanganan bencana (siaga
bencana) dalam menangani bencana
gelombang ekstrim dan abrasi

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Para Pihak
DPU, BMKG, BPBD, Dinas
Kelautan dan Pertanian
Walikota / Bupati, BPBD, DPU,
DKP

DPU, BMKG, BPBD

DTR, Dishub, Camat, Lurah,


BPBD
DPU, Dishub, Dinsos, Dinkes,
Camat, Lurah, PMI, BMKG,
DKP
DPU, Dishub, Dinsos, Dinkes,
Camat, Lurah, PMI, BMKG,
DKP
DPU, Dishub, Dinsos, Dinkes,
Camat, Lurah, PMI, BMKG,
DKP
DPU, BMKG, BPBD

Dishub, BPBD, Camat Lurah


DPU, Dishub, Dinsos, Dinkes,
Camat, Lurah, PMI, BMKG,
DKP
DPU, Dishub, Dinsos, Dinkes,
Camat, Lurah, PMI, BMKG,
DKP

-141-

Fokus
Respon dan pemulihan

Program
Pemenuhan kebutuhan dasar
sesuai dengan standar minimum
penangan bencana dan upaya
pemulihan pasca bencana

Kegiatan

Pembangunan kembali
paska bencana dengan
prinsip build back better

Blue print pembangunan kembali


dengan prinsip build back
better

Pembangunan fisik dan non fisik


paska bencana

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Para Pihak

Kejelasan tentang status bencana


Kejelasan ruang lingkup dan pembagian
kewenangan antar SKPD
Penyediaan dana darurat (on call) dan
pemulihan yang mudah diakses dan
dikelola secara akuntabel
Penyediaan dan distribusi kebutuhan
dasar sesuai dengan standar minimum
Penyusunan rencana rehabilitasi dan
rekonstruksi paska bencana
Penyiapan kebijakan rehab-rekon

DPU, Dishub, Dinsos, Dinkes,


Camat, Lurah, PMI, BMKG,
DKP

Penyediaan dan pengelolaan dana rehabrekon


Implementasi fisik dan non fisik

DPU, Dinas Perumahan & GP,


BPBD, DTR, BPN, Walikota,
Bappeda, BPKD

DPU, Dinas Perumahan & GP,


BPBD, DTR, BPN, Walikota

-142-

6. Kegagalan Teknologi
Fokus

Program

Kegiatan

Pencegahan bencana
kegagalan teknologi

Kajian bencana kegagalan


teknologi

Pendataan/indentifikasi dan pemetaan


kawasan dan jenis industri maupun
instalasi berbahaya di wilayah DKI
Jakarta dan wilayah di luar DKI Jakarta
yang memiliki pengaruh bagi provinsi DKI
Jakarta
Kajian akademik tentang bencana
kegagalan teknologi
Diseminasi Informasi
Peningkatan penilaian kalaikan
operasional moda transportasi dengan
zero tolerance (misal: kapal laut,
pesawat terbang, dan lain sebagainya)
dan berorientasi pada keselamatan
penumpang
Pemberlakuan Peraturan standar
aksesibilitas pemadam kebakaran pada
Gedung, Permukiman dan Kawasan
Industri
Standarisasi perlengkapan deteksi dini
Standarisasi ruang penahan dan ruang
pemisah
Pengembangan early warning system
bencana kegagalan teknologi
Sosialiasi dan peningkatan kapasitas
pengurangan risiko bencana kegagalan
teknologi kepada masyarakat di wilayah
rawan bencana kegagalan teknologi
Penyiapan tempat dan jalur evakuasi

Upaya pengurangan risiko


kecelakaan transportasi

Mitigasi bencana
kegagalan teknologi

Kesiapsiagaan
bencana kegagalan
teknologi

Standarisasi dan
penegakan hukum

Peningkatan kesiapsiagaan
pemangku kepentingan
terhadap bencana
kegagalan teknologi

Simulasi penanganan bencana kegagalan


teknologi

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Para Pihak
Dinas TR, BPBD, Dinas Perindustrian &
Energi (DPE), Dinas P2B, Satpol PP,
Bappeda, BKSP Jabodetabekjur

Bappeda, DPE, BPBD


BPBD, DPE, Diskominfo
Dishub, BPBD

Dinas Damkar&PB, P2B, BPBD

BPBD, DPE, Dinas Damkar&PB


P2B, Dinas Perumahan&GP, DPE
BPBD, DPE, Dinas Damkar&PB
BPBD, DPE, Dinas Damkar&PB,
Diskominfomas, Camat, Lurah

Dishub, BPBD, DPE, Dinas Damkar&PB,


Diskominfomas, Camat, Lurah
BPBD, DPE, Dinas Damkar&PB,
Diskominfomas, Camat, Lurah, SAR,
TNI/Polri, Satpol PP, Dishub, Dinkes,
Dinsos

-143-

Fokus

Penanganan darurat
bencana kegagalan
teknologi

Pemulihan paska
bencana kegagalan
teknologi

Program

Monitoring dan evaluasi


terhadap kegiatan atau
bidang berisiko atas
bencana kegagalan
teknologi
Pemenuhan kebutuhan
dasar sesuai dengan
standar minimum
penangan bencana dan
upaya pemulihan pasca
bencana

Blue print pembangunan


kembali dengan prinsip
build back better

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Kegiatan

Para Pihak

Pelatihan tim penanganan bencana (siaga


bencana) dalam menangani bencana
kegagalan teknologi
Pengawasan dan evaluasi pengurangan
risiko bencana kegagalan teknologi

Dinas Damkar&PB, BPBD, Dishub, DPE

Kejelasan tentang status bencana

Dinas Damkar&PB, BPBD, Dishub, DPE,


Polda
Dinas Damkar&PB, BPBD, Dishub, DPE,
Polda, Biro Ortala
Dinas Damkar&PB, BPBD, Dishub, DPE,
Polda, Dinkes, Dinsos
Dinkes, Dinsos, PMI

Kejelasan ruang lingkup dan pembagian


kewenangan antar SKPD
DALA/HRNA
Penyediaan dan distribusi kebutuhan
dasar sesuai dengan standar minimum
Penyusunan rencana rehabilitasi dan
rekonstruksi paska bencana
Penyiapan kebijakan rehab-rekon

Dinas Damkar&PB, BPBD, Dishub, DPE,


Polda

Dinas Perumahan & GP, P2B, BPN,


Walikota, Bappeda, BPBD, DTR
Dinas Perumahan & GP, P2B, BPN,
Walikota, Bappeda, BPBD, DTR

-144-

7. Cuaca Ekstrim (Puting Beliung)


Fokus

Program

Mitigasi cuaca ekstrem

Penguatan kebijakan yang


terkait dengan pengurangan
risiko bencana cuaca ekstrim
Pengurangan risiko bencana
cuaca ekstrim (angin puting
beliung)

Kesiapsiagaan cuaca
ekstrem

Peningkatan kesadaran
pemangku kepentingan atas
upaya PRB cuaca ekstrim (angin
puting beliung)

Peningkatan kesiapsiagaan
pemangku kepentingan terhadap
bencana cuaca ekstrim (angin
puting beliung)

Kegiatan

Para Pihak

Penegakan hukum kebijakan tentang:


Standar papan reklame / billboard
Struktur konstruksi menara BTS
Pendataan bangunan, kapal, kabel, menara,
papan reklame yang tidak layak dan berisiko
tinggi untuk ambruk akibat puting beliung
Pendataan pohon yang tidak layak atau
berisiko berdasarkan data kelayakan pohon
Retrofitting atau trim pohon yang rentan untuk
tumbang
Diseminasi risiko cuaca ekstrim (puting
beliung) kepada masyarakat luas dengan
teknologi yang tepat guna.
Penyamaan persepsi multi pihak atas ruang
lingkup dan mekanisme penanganan bencana
cuaca ekstrim (angin puting beliung)
Sosialisasi kepada Masyarakat tentang
dampak angin puting beliung serta upaya
pengurangan risiko bencananya
Pengembangan early warning system
bencana cuaca ekstrim (angin puting beliung)
Rencana Kontijensi

Dinas Damkar&PB, Dinas


P2B, Biro Prasarkot,
Diskominfomas, Dinas TR
Dinas Damkar&PB, Dinas
P2B, Biro Prasarkot,
Diskominfomas, Dinas TR
Dinas Pertamanan dan
Pemakaman
Dinas Pertamanan dan
Pemakaman
Dinas Pertamanan dan
Pemakaman, Diskominfomas,
BPBD
Dinas Pertamanan dan
Pemakaman

Penyiapan tempat dan jalur evakuasi


Simulasi penanganan bencana cuaca ekstrim
(angin puting beliung)
Pelatihan tim penanganan bencana (siaga
bencana) dalam menangani bencana cuaca
ekstrim (angin puting beliung)

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Dinas Pertamanan dan


Pemakaman
BPBD, BMKG
BPBD, BMKG, Camat Lurah,
Distaman, Dishub, Dinas
Kebersihan, Dinas
Perumahan & GP, Satpol PP,
Damkar & PB, Biro Prasarkot,
DTR, Bappeda
Dishub, BPBD, Satpol PP,
Camat, Lurah

Distaman, Dishub, BPBD,


Satpol PP, Camat, Lurah

-145-

Fokus

Penanganan
cuaca ekstrem

Darurat

Pemulihan paska cuaca


ekstrem

Program

Kegiatan

Monitoring dan evaluasi


terhadap kegiatan atau bidang
berisiko atas bencana cuaca
ekstrim (angin puting beliung)
Pemenuhan kebutuhan dasar
sesuai dengan standar minimum
penangan bencana dan upaya
pemulihan pasca bencana
Blue print pembangunan kembali
dengan prinsip build back
better

Pengawasan dan evaluasi pengurangan risiko


bencana cuaca ekstrim (angin puting beliung)

DPU, Distaman, Dishub,


BPBD

Penyediaan dan distribusi kebutuhan dasar


sesuai dengan standar minimum

Dinsos, Dinkes, PMI

Penyusunan rencana rehabilitasi dan


rekonstruksi paska bencana
Penyiapan kebijakan rehab-rekon

DPGP, P2B, Dishub, DPU,


Bappeda, DTR, BPBD

Pembangunan fisik dan non fisik


paska bencana

Penyediaan dan pengelolaan dana rehabrekon


Implementasi fisik dan non fisik
Seminar publik belajar dari pengalaman
bencana

DPGP, P2B, Dishub, DPU,


Bappeda, BPKD, BPBD

Penguatan komunitas

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Para Pihak

BPBD, Walikota/Bupati

-146-

8. Gempa Bumi
Fokus
Mitigasi gempa bumi

Program
Mitigasi struktural
Mitigasi non struktural

Kesiapsiagaan gempa bumi Peningkatanan kesadaran risiko


gempa dan kesiapsiagaan
masyarakat

Penanganan darurat gempa Kajian Cepat Bencana Gempa


bumi
Bumi

Kegiatan
Pembangunan dan perbaikan fasilitas
pemerintah, fasilitas publik dan lingkungan
Penyusunan dan kampanye program standar
penyelamatan diri saat terjadi gempa bumi
Penetapan standar bangunan gedung dan
lingkungan aman gempa bumi
Pengawasan atas pelaksanaan tata ruang
dan bangunan aman gempa bumi
Pemetaan pemukiman dan lingkungan rentan
gempa bumi
Pemetaan data dasar kegempaan (struktur
mikro, amplifikasi)
Penyusunan Aturan Building Code
Pelatihan Pengawas Ketahanan Bangunan
Pembuatan Poster Panduan Rumah Aman
Gempa Bumi
Sosialisasi, pelatihan penyelamatan diri, gladi,
simulasi gempa bumi
Publikasi Panduan Standar Minimum
Penyelamatan Diri Saat Terjadi Bencana
Pembangunan Jaringan Informasi
Kebencanaan Terpusat dengan
Memanfaatkan Fasilitas Publik sebagai
Interface
Melakukan Pengkajian terhadap Kebutuhan
apa Saja yang diperlukan pada Saat Bencana

Pencarian, Penyelamatan &


Evakuasi

Melakukan Pencarian, Penyelamatan, dan


Evakuasi para Korban di Daerah Bencana

Pemenuhan Kebutuhan Dasar


Pangan, Sandang, Hunian
Sementara, Layanan Kesehatan,
Air Bersih, dan Sanitasi
Pemulihan Darurat Fungsi

Pengadaan Kebutuhan LogistikDarurat


Bencana Langsung ke Produsen (Makanan,
Minuman, Obat-Obatan)

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Pembangunan/Perbaikan Kembali Prasarana

Para Pihak
DPU, P2B, DPGP, BPLHD
BPBD, Diskominfomas, DPE
P2B, DPE, BPBD
DTR, P2B, DPE, BPBD,
BPLHD
DTR, P2B, DPE, BPBD,
BPLHD, Bappeda
DTR, P2B, DPE, BPBD,
BPLHD, Bappeda
P2B, BPBD
P2B, Satpol PP, BPBD
P2B, BPBD, Diskominfomas
P2B, Dinas Damkar&PB,
BPBD, Diskominfomas
Dinas Damkar&PB, BPBD,
Diskominfomas
Dinas Damkar&PB, BPBD,
Diskominfomas

Dinas Damkar&PB, BPBD,


Diskominfomas, Dinkes,
Dinsos
Dinas Damkar & PB, SAR,
TNI/Polri, Satpol PP, BPBD,
Dinkes, PMI
Dinkes, Dinsos, PMI, BPBD

P2B, DPGP, Biro Prasarkot,

-147-

Fokus

Program
Prasarana dan Sarana Kritis

Pemulihan paska bencana


gempa bumi

Kegiatan

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian

dan Sarana yang Kritis Setelah Kejadian


Bencana
Penghitungan Jumlah Kerusakan dan
Kerugian setelah Kejadian Bencana

Penyusunan Rencana Aksi


Rehabilitasi Rekonstruksi

Menyusun RAD untuk Rehabilitasi dan


Rekonstruksi

Pemulihan Sarana & Prasarana


Publik dan Rekonstruksi Rumah
Warga Korban Bencana
Pemulihan Kesehatan dan
Kondisi Psikologis
Penyusunan dan Percepatan
Penerapan Aturan Building
Code
Pelatihan Pengawas Ketahanan
Bangunan
Publikasi Panduan Rumah
Aman Gempa Bumi

Menyusun Rencana Perbaikan Sarana Publik


dan Rekonstruksi Rumah Warga Korban
Bencana
Melakukan Pengobatan dan Konseling untuk
Korban Bencana
Penyusunan Aturan Building Code

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Pelatihan Pengawas Ketahanan Bangunan


Pembuatan Poster Panduan Rumah Aman
Gempa Bumi

Para Pihak
BPBD
BPBD, Dinas PU, Dinas
Perumahan & GP, Dinas
Kesehatan, Dinas Sosial
BPBD, Dinas PU, Dinas
Perumahan & GP, Dinas
Kesehatan, Dinas Sosial
BPBD, Dinas PU, Dinas
Perumahan & GP, Dinas
Kesehatan, Dinas Sosial
Dinkes, Dinsos, PMI
DTR, P2B, Bappeda

P2B, Dinas Damkar & PB,


BPBD, Satpol PP
P2B, BPBD, Diskominfomas

-148-

5.2

PAGU INDIKATIF
Secara umum, setiap kegiatan memiliki indikator pencapaian yang harus
dicapai oleh instansi terlibat dalam 5 tahun masa perencanaan ini. Spesifik
pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh setiap instansi amat bergantung pada
sistem dan mekanisme yang berlaku pada saat pelaksanaan perencanaan.
Spesifik pekerjaan penanggulangan bencana yang menjadi tanggung jawab
instansi dimasukkan ke dalam Rencana Strategis dan Rencana Kerja Tahunan
SKPD Propinsi DKI Jakarta.
Pada indikator pencapaian (lihat pada lampiran 4), terlihat pengindikasian
lokasi-lokasi yang harus diprioritaskan. Lokasi-lokasi ini telah dipilih sedemikian
rupa menjadi Zona Prioritas Penanggulangan Bencana Propinsi DKI Jakarta.
Mekanisme zonasi dalam penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta
bertujuan untuk memfokuskan upaya pengurangan risiko bencana kepada
beberapa daerah yang paling rentan

5.3

ANGGARAN PENANGGULANGAN BENCANA


Penghitungan anggaran pada pagu indikatif kegiatan penanggulangan
bencana mengikuti sebuah strategi penganggaran yang membagi penganggaran
penanggulangan bencana menjadi dua bagian. Anggaran pertama merupakan
anggaran periodik yang merupakan pembebanan tahunan pada Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Propinsi DKI Jakarta, sedangkan
anggaran kedua adalah anggaran khusus untuk penanganan darurat dan
pemulihan bencana.
Anggaran pertama dikhususkan untuk penyelenggaraan penanggulangan
bencana pada masa sebelum bencana terjadi. Anggaran ini mengikuti asumsi
bahwa anggaran penyelenggaraan penanggulangan bencana kira-kira 1% dari
total keseluruhan anggaran belanja daerah. Pada tahun anggaran 2013
Anggaran Belanja Propinsi DKI Jakarta ditetapkan sebesar 49 trilyun dengan
asumsi kenaikan inflasi sebesar 10% pertahun maka akumulasi Anggaran
Belanja Propinsi DKI Jakarta 2013 2017 diperkirakan sebesar 303 trilyun.
Dengan demikian total anggaran penanggulangan bencana Propinsi DKI Jakarta
untuk tahun anggaran 2013 2017 adalah sebesar 1% x 303 Trilyun = 3,03 Trilyun
Rupiah. Hasil rasionalisasi anggaran tersebut dapat dilihat pada Tabel 13.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-149-

Tabel 13. Rekapitulasi Anggaran Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana


2013-2017
No

Strategi

Pagu Anggaran Dalam


Milyar Rupiah

Penguatan, penyusunan dan


sinkronisai regulasi

300

Penguatan kapasitas para pihak


dalam penanggulangan bencana

2130

Perencanaan dan pelaksanaan


penanggulangan bencana terpadu

600

Total

3.030

Anggaran kedua di khususkan untuk penyelenggaraan penanggulangan


bencana pada masa darurat dan pemulihan bencana. Anggaran ini disesuaikan
dengan anggaran on call (siap pakai) Propinsi DKI Jakarta. Bila dari hasil kajian
cepat bencana diperoleh bahwa anggaran penanganan dan pemulihan bencana
melebihi kemampuan anggaran siap pakai daerah, maka rekomendasi status
darurat bencana nasional akan direkomendasikan kepada Kepala BNPB. Kondisi
ini juga berlaku bila akumulasi biaya yang dikeluarkan oleh Pemerintah Propinsi
DKI Jakarta dalam satu tahun telah melebihi jumlah anggaran siap pakai, maka
untuk kejadian bencana selanjutnya akan diberikan rekomendasi status darurat
bencana nasional oleh Gubernur DKI Jakarta kepada Kepala BNPB.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-150-

PELAPORAN, MONITORING DAN


EVALUASI
Monitoring dan evaluasi bertujuan untuk mengendalikan pelaksanaan kegiatan
program agar sesuai dengan rencana yang disusun. Monitoring pelaksanaan program
dilakukan untuk menjamin tercapainya tujuan-tujuan dan sasaran yang telah
direncanakan.
6.1

MONITORING DAN EVALUASI

Monitoring yang dimaksud adalah kegiatan mengamati perkembangan


pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta dan mengidentifikasi serta mengantisipasi
permasalahan yang timbul agar dapat diambil tindakan sedini mungkin untuk
penyelesaian masalah tersebut. Pemantauan dilakukan terhadap perkembangan
realisasi penyerapan dana, realisasi pencapaian target keluaran (output) dan kendala
yang dihadapi. Pemantauan harus dilakukan secara berkala untuk mendapatkan
informasi akurat tentang pelaksanaan kegiatan, kinerja program serta hasil-hasil yang
dicapai. Selain untuk menemukan dan menyelesaikan kendala yang dihadapi, kegiatan
ini juga berguna untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas pelaksanaan RPB Propinsi
DKI Jakarta serta mendorong transparansi dan akuntabilitas dalam pelaksanaan
kegiatan-kegiatan pengurangan risiko bencana.
Pelaksanaan monitoring dan evaluasi dilaksanakan dengan memperhatikan asas:
1. Efisiensi, yakni derajat hubungan antara barang/jasa yang dihasilkan melalui
suatu program/kegiatan dan sumber daya yang diperlukan untuk menghasilkan
barang/jasa tersebut yang diukur dengan biaya per unit keluaran (output);
2. Efektivitas, yakni tingkat seberapa jauh program/kegiatan mencapai hasil dan
manfaat yang diharapkan; dan
3. Kemanfaatan, yaitu kondisi yang diharapkan akan dicapai bila keluaran (output)
dapat diselesaikan tepat waktu, tepat lokasi dan tepat sasaran serta berfungsi
dengan optimal.
Selain ketiga asas tersebut, pelaksanaan pemantauan sebaiknya juga menilai
aspek konsistensi, koordinasi, konsultasi, kapasitas dan keberlanjutan dari pelaksanaan
suatu rencana program/kegiatan. Monitoring pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta
dilaksanakan oleh Pimpinan institusi sesuai dengan tugas dan kewenangan masingmasing. Kegiatan monitoring juga dapat melibatkan masyarakat (misalkan melalui
Forum Daerah PRB), LSM dan kelompok profesional. Keterlibatan aktif unsur luar dapat
diakomodasi dalam bentuk kelompok kerja yang dikoordinasikan oleh pemerintah.
Monitoring dapat dilaksanakan antara lain melalui kunjungan kerja ke program-program
dan kegiatan pengurangan risiko bencana, rapat kerja atau pertemuan dengan
pelaksana kegiatan untuk mengidentifikasi hambatan-hambatan dan kendala yang

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-151-

ditemui, dan pengecekan laporan pelaksanaan kegiatan pengurangan risiko yang dikaji
berdasarkan rencana kerja yang tercantum dalam RPB Propinsi DKI Jakarta.
Pasal 6 ayat (6) Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 2008 tentang
Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana mengamanatkan agar RPB ditinjau secara
berkala setiap 2 (dua) tahun atau sewaktu-waktu apabila terjadi bencana. Evaluasi
berkala ini bertujuan untuk menilai hasil yang dicapai melalui pelaksanaan program dan
kegiatan pengurangan risiko bencana serta efektivitas dan efisiensi program dan
kegiatan tersebut. Selain dinilai berdasarkan efektivitas dan efisiensinya, kinerja
program pengurangan risiko bencana yang tercantum dalam RPB Propinsi DKI Jakarta
diukur juga berdasarkan kemanfaatan serta keberlanjutannya.
Evaluasi pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta dilaksanakan terhadap keluaran
kegiatan yang dapat berupa barang atau jasa dan terhadap hasil (outcome) program
yang dapat berupa dampak atau manfaat bagi masyarakat dan/atau pemerintah. Pada
hakikatnya evaluasi adalah rangkaian kegiatan membandingkan realisasi masukan
(input), keluaran (output) dan hasil (outcome) terhadap rencana dan standar. Evaluasi
dilakukan berdasarkan sumber daya yang digunakan serta indikator dan sasaran kinerja
keluaran untuk kegiatan dan/atau indikator dan sasaran kinerja hasil untuk program.
Kegiatan ini dilaksanakan secara sistematis, menyeluruh, objektif dan transparan. Hasil
evaluasi menjadi bahan bagi penyusunan rencana program berikutnya.
Selain berguna untuk memperbaiki pengelolaan program di masa yang akan datang,
evaluasi juga menjamin adanya tanggung-gugat (akuntabilitas) dan membantu
meningkatkan efisiensi serta efektivitas pengalokasian sumber daya dan anggaran. Di
samping membandingkan antara target dan pencapaian indikator kinerja yang telah
ditetapkan dalam RPB Propinsi DKI Jakarta, evaluasi juga dapat dilakukan dengan
mengkaji dampak yang ditimbulkan melalui pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta.
Kedua cara ini dapat saling mendukung dalam memberikan informasi yang bermanfaat
untuk kepentingan perencanaan dan pengendalian pelaksanaan RPB Propinsi DKI
Jakarta.
Sebagaimana halnya monitoring, evaluasi pelaksanaan RPB Propinsi DKI
Jakarta juga dilaksanakan oleh pimpinan institusi sesuai dengan tugas dan kewenangan
masing- masing. Evaluasi dapat melibatkan pihak luar, tetapi tetap di bawah koordinasi
instansi pemerintah terkait.
Indikator sebagai perangkat monitoring atas fokus dan program dapat dilihat dalam tabel
berikut:

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-152-

Strategi I
Penguatan, Penyusunan dan Penyelarasan Kebijakan
(Pendekatan multi bencana)
Fokus

Program

Penyusunan kebijakan
terkait dengan
Penanggulangan
Bencana (PB)

Menyusun kebijakan-kebijakan
penanggulangan bencana di
Propinsi DKI Jakarta

Penguatan kebijakan
terkait dengan
Penanggulangan
Bencana (PB)

Kajian kebijakan yang berkaitan


dengan bencana

Memperkuat peraturan tentang


sistem dan kerangka kerja
bersama untuk penyelenggaraan
penanggulangan bencana (PB)

Membangun kesadaran multi

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Tersusunnya Perda
Penanggulangan Bencana Provinsi
DKI Jakarta
Tersusunnya RAD Provinsi DKI
Jakarta
Tersusunnya Pergub Integrasi
Analisis Risiko Bencana dan
AMDAL
Tersusunnya rencana kontijensi
Tersusunnya rencana kedaruratan
Tersusunnya Regulasi Sistem
(Komando Pengendalian) KODAL
Tersusunnya Peraturan Gubernur
tentang Penanganan Setiap
Ancaman Bencana (SOP)
Tersusunnya Peraturan
Gubernurtentang Penetapan Skala
Bencana Daerah
Tersusunnya Peraturan Gubernur
tentang Mekanisme Dukungan
Dunia Usaha dalam
Penyelenggaraan PB
Tersusunnya Peraturan Gubernur
tentang Mekanisme dan Prosedur
Dukungan Anggaran
Penyelenggaraan PB yang
partisipatif
Terdatakannya kebijakan-kebijakan
yang berkaitan dengan
penanggulangan bencana
Terlaksanakannya
pengarusutamaan pengurangan
risiko bencana dalam setiap
kebijakan yang dikeluarkan oleh
Pemerintah Daerah
Terlaksanakannya Review RPB
Provinsi DKI Jakarta per dua tahun
Terlaksanakannya Review
Rencana Kontingensi Provinsi DKI
Jakarta per tahun
Terlaksanakannya Review
Rencana Rehabilitasi dan
Rekonstruksi Provinsi DKI Jakarta
per tahun
Terlaksanakannya Review SOP
Penanggulangan Bencana per dua
tahun
Terosialisasikannya kebijakan-

-153-

Fokus

Program
pihak akan keberadaaan
kebijakan-kebijakan terkait
dengan Penanggulangan
Bencana
Penegakan hukum untuk
kegiatan yang berpotensi
menyebabkan atau
meningkatkan risiko bencana

Penyelarasan kebijakan
terkait dengan
Penanggulangan
Bencana (PB)

Kajian kebijakan terkait


penanggulangan bencana lintas
hierarki, sektor, dan batas
wilayah administrasi.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
kebijakan penanggulangan
bencana kepada multi pihak;
SKPD, sektor swasta, masyarakat,
dan pers.
Terpantaunya penerapan kebijakan
penanggulangan bencana
Terpantaunya efektivitas upaya
pengurangan risiko bencana DKI
Jakarta
Diterapkannya sanksi bagi pihak
yang melanggar kebijakan
penanggulangan bencana
Terdatakannya kebijakan-kebijakan
yang terkait penanggulangan
bencana lintas hierarki, sector, dan
batas wilayah administrasi.
terbangunnya kesepahaman
bersama (MoU) dalam
penaanggulangan bencana dengan
provinsi Jawa Barat dan Banten
Terintegrasikannya Rencana
Penanggulangan Bencana Provinsi
ke dalam RTRW DKI Jakarta 2030
Tersusunnya kebijakan baru sesuai
dengan hasil rekomendasi yang
selaras PB
Adanya Penyelarasan multi pihak
antara kegiatan pengurangan risiko
bencana dan adaptasi perubahan
iklim

-154-

Strategi II
Penguatan Kapasitas Para Pihak dalam Penanggulangan Bencana
(Pendekatan multi bencana)
Fokus
Penguatan kapasitas
Pemerintah Daerah
dalam penanggulangan
bencana

Program
Membangun sistem data dan
informasi kebencanaan terpadu
di Propinsi DKI Jakarta

Membangunan Kapasitas
personil PB sesuai dengan
kriteria standar yang dibutuhkan

Penyempurnaan dan Inovasi


Riset Terapan berdasarkan
pengalaman pengguna hasil
riset

Pengembangan teknologi untuk


Penguatan upaya pengurangan
risiko bencana
Mendorong praktek-praktek
pengurangan risiko terpadu di
wilayah perbatasan

Penguatan kapasitas
masyarakat dalam
penanggulangan
bencana

Pendidikan Kebencanaan di
Lembaga Pendidikan Formal
untuk Meningkatkan
ketangguhan masyarakat

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
DibangunnyaJakarta Operation
Controling Centre (JOCC)
Diterapkannya master plan
Pusdalops / JOCC
Terlaksanakannya pengkajian
kebencanaan di provinsi DKI
Jakarta
Terlaksanakannya pengembangan
sistem diseminasi informasi
tanggap darurat kebencanaan
kepada para pihak.
Tersusunnya Kurikulum Pendidikan
dan Pelatihan Standar Personil
BPBD untuk tingkat pelaksana,
administrasi, pengelola dan
pengambil kebijakan
Terbangunnya mekanisme seleksi
khusus personil BPBD
Pelaksanaan Diklat BPBD
berdasarkan Kurikulum yang telah
ditetapkan
Terlaksanakannya latihan dan
simulasi internal secara periodik
untuk sistem penanggulangan
bencana
Diterapkannya hasil riset
kebencanaan dalam PB DKI
Jakarta
Terpantaunya penggunaan hasil
riset di daerah
Terbangunnya Pusat Kajian Bidang
Kebencanaan
Terlaksanakannya Internalisasi
Hasil Kajian PB kepada masyarakat
Terlaksanakannya Pengembangan
teknologi inovatif Untuk Deteksi
Dini Potensi Bencana
Terlaksanakannya Dialog multi
pihak wilayah perbatasan untuk
menyusun agenda bersama
pengurangan risiko bencana secara
terpadu.
Tersusunnya Kurikulum PB di
Lembaga Pendidikan Formal
Diterapkannya Kurikulum
Pendidikan Kebencanaan di DKI
Jakarta
Terbentuknya Musyawarah Guru

-155-

Fokus

Program

Sekolah aman

Kelurahan dan RT/RW tangguh


bencana

Upaya peningkatan kesadaran


masyarakat

Penguatan kapasitas
dunia usaha dalam
penanggulangan
bencana

Peningkatan peran tokoh dan


organisasi masyarakat berbasis
adat, lingkungan dan
keagamaan dalam upaya
pengurangan risiko bencana
Penerapan mekanisme apresiasi
kepada dunia swasta yang
berkontribusi aktif dalam
kegiatan penanggulangan
bencana
Perlindungan buruh

Mendorong keterlibatan dunia


usaha dalam upaya untuk
pengurangan risiko bencana.

Peningkatan peran media dalam


pemberdayaan masyarakat

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Mata Pelajaran Kebencanaan
Terlaksanakannya Pelatihan Guru
Mata Pelajaran Kebencanaan
Tersusunnya rencana kontingensi
tingkat sekolah
Terbentuk dan terlatihnya tim siaga
sekolah dengan memberdayakan
kelompok-kelompok yang sudah
tersedia, seperti PMR, Pramuka,
UKS, dan lain sebagainya.
Terlaksanakannya Pelatihan, gladi
dan simulasi bencana di tingkat
sekolah
Tersusunnya RPB tingkat
kelurahan hingga RT/RW
Tersusunnya rencana kontingensi
tingkat kelurahan hingga RT/RW
Terbentuknya tim siaga bencana
dengan mengutamakan
pemberdayaan kelompok-kelompok
yang sudah tersedia seperti karang
taruna, remaja masjid, dan lain
sebagainya.
Terlaksanakannya Pelatihan, gladi
dan simulasi bencana di tingkat
kelurahan hingga RT/RW
Terlaksanakannya Kampanye
public terkait kebencanaan pada
level segala tingkatan masyarakat,
khususnya di wilayah rentan.
Meningkatnya pemahaman
mengenai pengurangan risiko
bencana untuk para pemuka
agama, tokoh adat/masyarakat,
pengurus RT/RW dan lingkungan.
Terlaksanakannya Pembuatan
kertas konsep mekanisme apresiasi
Terlaksanakannya Pemberian
penghargaan kepada dunia swasta
Tersusunnya SOP darurat bencana
di lingkungan kerja
Terlaksanakannya Penerapan
asuransi bencana
Terlaksanakannya mobilisasi
sumber daya untuk
penanggulangan bencana
Meningkatnya inisiatif dunia usaha
untuk memberikan pelatihanpelatihan PB kepada pekerja
Terlaksanakannya pelatihan
jurnalisme bencana
Terbentuknya jaringan jurnalis

-156-

Fokus
Penguatan partisipasi
parapihak dalam
penanggulangan
bencana

Program
Membentuk dan memperkuat
Forum Daerah untuk
Penanggulangan Bencana dan
Adaptasi Perubahan Iklim (PB
29
API) Propinsi DKI Jakarta

Pembangunan Mekanisme
Anggaran Partisipatif untuk
Penyelenggaraan
Penanggulangan Bencana (PB)

Peningkatan kapasitas
masyarakat melalui Ekonomi
adaptif

Risk transfer

Indikator
peduli bencana
Terdukungnya program-program
forum untuk PB di tingkat
masyarakat
Terdukungnya Forum untuk PB API
untuk mengelola SDM dan lembaga
yang bekerja pada isu
penanggulangan bencana dan
perubahan iklim
Terdukungnya Penggalangan
Anggaran Forum Daerah untuk
Penanggulangan Bencana Propinsi
dan Adaptasi Perubahan Iklim DKI
Jakarta
Terlaksanakannya pendidikan,
pelatihan dan pendampingan bagi
pengelola forum terkait dengan
Penanggulangan Bencana
Terlaksanakannya promosi RPB
DKI Jakarta untuk Penggalangan
Anggaran Partisipasif PB melalui
sektor swasta dan LSM Bidang
Kebencanaan
Teralokasikannya anggaran
transfer resiko (bantuan pengganti
kerugian akibat bencana)
Terlaksanakannya pemodalan
ekonomi dan pengadaan sarana
dan pra saranan transportasi yang
memadai untuk mendukung akses
masyarakat di Kepulauan Seribu
untuk akses keluar dan menuju
pulau.
- Cakupan asuransi kebencanaan

Terkait dengan bencana konflik social maka forum ini memasukkan FKUB, FKDM, Kominda, Pokja
Kamtibas maupun forum mandiri yang dibentuk atas inisiatif masyarakat seperti Forum Anti
Tawuran
29

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-157-

Stategi III
Perencanaan dan Pelaksanaan Penanggulangan Bencana Terpadu
(Pendekatan per tipe bencana)
1. Banjir
Fokus
Pencegahan Banjir

Program

Indikator

Penataan Daerah Aliran Sungai

Terwujudnya semilyar titik biophori,


sejuta sumur resapan, dan sejuta
pohon di DAS Ciliwung.
Tertatanya kembali pemuliman di
sempadan kali dengan konsep
Kampung Tumbuh
meningkatnya cakupan
pengangkutan sampah
Meningkatnya upaya pengurangan
sampah di setiap tingkatan
masyarakat.
Terbentuknya sistem pengolahan
sampah berbasis masyarakat di
tingkat kelurahan (misal: Bank
Sampah)
Bertambahnya armada
pengangkutan sampah yang
menjangkau wilayah padat
Terlaksanakannya publik hingga
penegakan hukum untuk
perubahan perilaku masyarakat
agar lebih sadar dan peduli
terhadap kebersihan lingkungan
Bertambahnya Ruang Terbuka
Hijau
Terbangunnya waduk, situ.
Terbangunnya Sumur Resapan di
Setiap Kantor Pemerintahan

Manajemen pengolahan sampah


terpadu

Mitigasi Banjir

Peningkatan kapasitas daerah


tangkapan air dan pengolahan
wilayah hulu
Pembangunan Sumur Resapan
sesuai dengan Standar di Kantor
Pemerintahan
Pembangunan Infrastuktur
Pengendali Banjir
Upaya structural pengurangan
risiko banjir

Upaya non structural


pengurangan risiko banjir

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Terbangunnya Polder/Tanggul &


Pengerukan Sungai
Daerah Hulu: Terbangunnya
bendungan
Daerah Hilir:
Terbangunnya saluran air baru
Normalnya fungsi sungai
Terbangunnya sistem polder
Tertatanya pemukiman rawan
banjir
Terantisipasinya air pasang
Terlaksanakannya Penegakan
aturan tentang ekstraksi air tanah
untuk pengurangan laju penurunan
muka tanah
Tersusunnya dan penegakan
aturan mengenai wilayah
sempadan

-158-

Fokus

Kesiapsiagaan Bencana
Banjir

Program

Penguatan Sistem Peringatan


Dini Bencana Banjir

Antisipasi potensi krisis

Penanganan Darurat
Bencana Banjir

Gladi Lapang & Gladi Posko


Berkala Prosedur Operasi
Standar Peringatan Dini dan
Darurat Bencana Banjir
Kajian Cepat Bencana Banjir

Pencarian, Penyelamatan Dan


Evakuasi
Pemenuhan Kebutuhan Dasar
Pangan, Sandang, Hunian
Sementara, Layanan Kesehatan,
Air Bersih, dan Sanitasi
Pemulihan Darurat Fungsi
Prasarana dan Sarana Kritis

Pemulihan Paska
Bencana Banjir

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian

Pemulihan Sarana & Prasarana


Publik dan Rekonstruksi Rumah
Warga Korban Bencana
Pemulihan Kesehatan dan
Kondisi Psikologis

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Terlibatnya masyarakat dan pihak
lain yang terkait secara penuh
dalam upaya pemeliharaan
saluran-saluran air, sungai, dan
wilayah sempadan.
Terlaksanakannya pemberdayaan
kearifan lokal dalam upaya
peringatan dan tindakan dini
Terbentuknya Instalasi perangkat
teknologi tepat guna yang mudah
untuk dipahami oleh masyarakat
(multi moda)
Tersusunnya peta jalur jalan
alternatif
Terlaksanakannya review berkala
peta rawan banjir, peta evakuasi,
dan jalur alternatif tingkat provinsi
Terlaksanakannya Pelatihan Gladi
Lapang & Gladi Posko Penanganan
Bancana Banjir
Terlaksanakannya Pengkajian
terhadap Kebutuhan apa Saja yang
(Makanan, Obat-Obatan, Air
Bersih) diperlukan pada Saat terjadi
Bencana Banjir
Terlaksanakannya Pencarian,
Penyelamatan, dan Evakuasi para
Korban di Daerah Banjir
Terlaksanakannya pengadaan
kebutuhan logistik darurat bencana
langsung ke produsen (makanan,
minuman, obat-obatan)
Terlaksanakannya
pembangunan/perbaikan kembali
prasarana dan sarana yang kritis
setelah kejadian bencana
Terlaksanakannya penghitungan
Kerusakan dan Kerugian (Damage
And Losess Assessment=DALA)
dan HRNA (Human Recovery Need
Assessment)
Tersusunnya Rencana Perbaikan
Sarana Publik dan Rekonstruksi
Rumah Warga Korban Bencana
Terlaksanakannya Pengobatan dan
Konseling untuk Korban Bencana

-159-

2. Kebakaran
Fokus
Pencegahan Bencana
Kebakaran

Program
Peningkatan peran serta dan
kesiapan masyarakat

Terbentuknya paradigma baru


penanganan kebakaran dengan
titik berat pada pencegahan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Terlaksanakannya Sosialisasi
penggunaan alat elektronik yang
standar dan aman dan
memperbaiki kebiasaan
penggunaan alat elektronik yang
berpotensi menimbulkan kebakaran
Terpantaunya berkala instalasi
listrik di pemukiman padat
penduduk
Terlaksanakannya pemberian
subsidi untuk instalasi listrik yang
lebih aman bagi penduduk miskin
di kawasan padat penduduk
Terlaksanakannya kampanye
media untuk pencegahan dan
penanggulangan bencana
kebakaran
Terlaksanakannya pengembangan
Sistem Pendidikan pencegahan
kebakaran pada usia dini (Sidik
Api)
Terlaksanakannya Sosialisasi
informasi mengenai pencegahan
dan penanggulangan kebakaran
terutama pada 56 Kelurahan
rawan kebakaran
Terbentuknya dan menguatnya
kapasitas tim relawan kebakaran
(tim siaga bencana) kelurahan
(khususnya di kelurahan rawan
kebakaran)
Terlaksanakannya pengadaan
sarana pendukung untuk tim
relawan kebakaran kelurahan
Terlaksanakannya dialog lintas
pemangku kepentingan
Tersusunnya rencana strategis
pencegahan dan penanganan
kebakaran wilayah padat
penduduk
Terlaksanakannya sosialisasi dan
Terpantaunya Perda Propinsi DKI
Jakarta No. 8/2008 tentang
Pencegahan dan Penanggulangan
Kebakaran
Terlaksanakannya pengkajian
Rancang Bangun Bangunan yang
mempertimbangkan proteksi
terhadap kebakaran (sarana,
akses, manajemen penyelamatan)

-160-

Fokus

Program

Penataan Ulang Pemukiman


Padat Penduduk

Penciptaan dan Pengelolaan


sistem pengamanan kebakaran
pada pasar traditional

Mitigasi bencana
kebakaran

Peningkatan kapasitas respon

Kesiapsiagaan Bencana
Kebakaran

Pengembangan sistem
penanggulangan kebakaran
berbasis sumber daya lokal
Meningkatkan sistem early
warning dan tindakan dini.

Penanganan darurat

Kajian Cepat Bencana

Pencarian, Penyelamatan Dan


Evakuasi
Pemenuhan Kebutuhan Dasar
Pangan, Sandang, Hunian
Sementara, Layanan Kesehatan,
Air Bersih, dan Sanitasi

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Terpantaunya berkala instalasi
listrik di perumahan dan fasilitas
umum.
Terbukanya akses terhadap kredit
ringan untuk pembangunan rumah
permanen bagi pemilik rumah nonpermanen
Tertatanya Bangunan kontrakan
dan penegakan sanksi
Tersusunnya rencana kontinjensi
dan SOP pencegahan kebakaran
pasar
Terlaksanakannya Sosialisasi SOP
dan simulasi kebakaran untuk
pengelola, pedagang, dan
konsumen
Terlaksanakannya optimalisasi
fungsi hidran
Terlaksanakannya pembuatan
kantung air untuk mendukung
pemadaman
Terlaksanakannya rekrutmen
personil
Terlaksanakannya penambahan
jumlah dan pemeliharaan
perangkat pendukung pemadaman
Terbangunnya sistem perpipaan air
untuk kawasan padat
Terlaksanakannya Pengembangan
sistem informasi dini dan cepat
Terlaksanakannya Gladi dan
simulasi untuk para pemangku
kepentingan secara berkala
Terlaksanakannya Pengkajian
terhadap Kebutuhan apa Saja yang
(Makanan, Obat-Obatan, Air
Bersih) diperlukan pada Saat terjadi
Bencana Kebakaran
Terlaksanakannya Pencarian,
Penyelamatan, dan Evakuasi para
Korban di Lokasi Kebakaran
Terlaksanakannya Pengadaan
Kebutuhan Logistik Darurat
Bencana Langsung ke Produsen
(Makanan, Minuman, Obat-Obatan)
Terlaksanakannya Pengadaan
kebutuhan untuk kelompok khusus
(anak-anak, manula, Ibu hamil,
diffabel)
Terlaksanakannya Pengembangan
Sistem Koordinasi Bantuan

-161-

Fokus

Program
Pemulihan Darurat Fungsi
Prasarana dan Sarana Kritis

Pemulihan paska
bencana kebakaran

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian

Pemulihan Sarana & Prasarana


Publik dan Rekonstruksi Rumah
Warga Korban Bencana
Pemulihan Kesehatan dan
Kondisi Psikologis

Indikator
Pembangunan/Perbaikan Kembali
Prasarana dan Sarana yang Kritis
Setelah Kejadian Bencana
Terlaksanakannya Menghitung
Kerusakan dan Kerugian (Damage
And Losess Assessment=DALA)
dan HRNA (Human Recovery Need
Assessment)
Tersusunnya Rencana Perbaikan
Sarana Publik dan Rekonstruksi
Rumah Warga Korban Bencana
Terlaksanakannya Pengobatan,
terapi dan Konseling untuk Korban
Bencana

3. Epidemi dan Wabah Penyakit


Fokus
Pengendalian dan
Pencegahan bencana
KLB :

Program

Indikator

Peningkatan kapasitas peran


serta masyarakat

Terlaksanakannya Penyelidikan
epidemiologis secara berkala berbasis
masyarakat
Menumbuh kembangkan
kelembagaan UKBM (Upaya
Kesehatan Berbasis Masyarakat)
Pengembangan media kampanye di
dari tingkat provinsi s/d tingkat lokal
Pengadaan sarana/prasarana
imunisasi yang memadai
Pengembangan media kampanye di
dari tingkat provinsi s/d tingkat lokal
Terlaksanakannya imunisasi yang
terpadu dengan wilayah Jabar dan
Banten
Meningkatnya cakupan sasaran PSN,
3M, dan program Jumantik
Terlaksanakannya pengembangan
sarana kimia untuk membasmi vektor
(pengasapan)
Penggunaan cara-cara biologi
(budidaya ikan untuk membasmi
jentik)
Meningkatnya status gizi kelompok
rentan
Meningkatnya cakupan sosialisasi tata
kelola rumah dan lingkungan sehat
Berkembangannya media kampanye
dari tingkat provinsi s/d tingkat lokal
Terlaksanakannya Sosialisasi
pengembangan strategi upaya
pengendalian yang diarahkan pada
mata rantai terlemah dalam penularan
penyakit

Pengembangan tata laksana


vaksinasi / imunisasi

Pemusnahan segala vektor


pembawa epidemi baik
secara biologi dan kimia

Pengendalian dan
Pencegahan bencana
KLB :

Pengembangan Tata
Laksana Promosi Kesehatan
yang berkelanjutan :

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-162-

Fokus

Program

Peningkatan kewaspadaan
terhadap masuknya sumber
penyakit yang berpotensi
untuk wabah

Mitigasi bencana KLB

Perlindungan Khusus dan


Umum

Peningkatan aksesibilitas
pelayanan kesehatan

Pengembangan RTRW yang


terintegrasi dengan upaya
mitigasi bencana KLB

Kesiapsiagaan bencana
KLB

Peningkatan kapasitas peran


serta masyarakat

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Terlaksanakannya sosialisasi
pengembangan strategi upaya
pencegahan yang diarahkan pada
agent penyakit, sumbernya atau
reservoirnya.
Terlaksanakannya penegakan
kebijakan dengan mekanisme zero
tolerance pada lokasi-lokasi rawan
masuknya sumber penyakit, seperti
pelabuhan dan bandara udara
international.
Terlaksanakannya pelarangan
bersandar pada moda transportasi
yang baru tiba dari luar negri tanpa di
lakukan pemeriksaan terlebih dahulu
Terlaksanakannya pemusnahan
segala vector pembawa sumber
penyakit pada moda tran- sportasi
yang baru tiba dari luar negri.
Terlaksanakannya Sosialisasi upaya
perlindungan diri dari carcinogen, foxin
dan allergen
Terlaksanakannya Pengembangan
Program Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat (PHBS)
Terlaksanakannya Pengembangan
kearifan local upaya perlindungan
masyarakat terhadap KLB
Terlaksanakannya Peningkatan
kapasitas tenaga kesehatan berbasis
PRB dan API
Terlaksanakannya Peningkatan
sarana/prasarana pelayanan
kesehatan yang terpadu dengan Kartu
Jakarta Sehat
Tersosialisasikannya
mekanisme/system rujukan Kartu
Jakarta Sehat
Tertatanya kampung kumuh di wilayah
yang berpotensi KLB
Tertatanya RTH yang bebas dari
vector KLB
Meningkatnya partisipasi masyarakat
dalam penyusunan kebijakan RTRW
Berkembangnya Program RW Siaga,
RW Tangguh, dan Program MHT+
Meningkatnya kuantitas dan kualitas
tenaga relawan kesehatan
Terlaksanakannya Pengadaan sarana
pendukung peran serta tenaga
relawan kesehatan

-163-

Fokus

Program

Kajian Cepat Bencana KLB

Diagnosa Dini dan


Pengobatan (Early diagnose
and prompt treatment)

Pembatasan gangguan
(Disability Limitation)

Public Campaign
(PKM/Penyuluhan Kesehatan
Masyarakat)

Penanganan darurat
bencana KLB

Penata laksanaan penderita

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Tersosialisasikannya secara
berkelanjutan Kebijakan Pemerintah
Pusat dan Daerah yang mengatur KLB
Terlaksanakannya Gladi dan simulasi
untuk para pemangku kepentingan
secara berkala
Terpetakannya wilayah KLB sebagai
langkah deteksi dini
Terlaksanakannya Penyebar luasan
informasi potensi KLB musiman
Terkajinya kebutuhan dasar yang
diperlukan pada saat terjadi KLB
Terlaksanakannya Screening Dini
Terlaksanakannya Penemuan kasus
secara dini
Terlaksanakannya Pemeriksaan
umum lengkap
Terlaksanakannya Penanganan kasus
Terlaksanakannya Penyempurnaan
dan intensifikasi terapi lanjutan
Terlaksanakannya Pencegahan
komplikasi
Terlaksanakannya Perbaikan fasilitas
kesehatan
Terlaksanakannya Penurunan beban
sosial masyarakat
Terlaksanakannya Pembuatan media
kampanye tentang informasi potensi
KLB musiman
Terlaksanakannya Penyebar luasan
informasi potensi KLB musiman
melalui media massa cetak dan
elektronik
Terlaksanakannya Pemeriksaan,
pengobatan, perawatan, dan isolasi
penderita termasuk tindakan karantina
Tersusunnya dan sosialisasi SOP :
meliburkan sekolah dan menutup
fasilitas umum untuk sementara
waktu, melakukan pengamatan secara
intensif (surveilans) selama terjadi
KLB serta melakukan evaluasi
terhadap upaya penanggulangan
secara keseluruhan
Terlaksanakannya Peningkatan
kapasitas tenaga kesehatan
Terlaksanakannya Peningkatan
sarana/prasarana kesehatan yang
diperlukan
Terbangunnya jejaring tenaga relawan
kesehatan

-164-

Fokus

Program
Pemenuhan Kebutuhan
Dasar Layanan Kesehatan
(SPM)
Pengembangan Program
P2M (Pemberantasan
Penyakit Menular)

Pemulihan bencana KLB

Pengawasan dan
pengendalian vektor pada
saat bencana

Program Konseling / Public


Health Nursing (PHN)

Indikator
Terbangunnya prasarana dan sarana
logistik dasar
Terlaksanakannya Pelayanan
Kesehatan setelah kejadian bencana.
Terlaksanakannya Pengembangan
dan pengelolaan vaksinasi, dan sistem
surveilans
Terlaksanakannya Foging/
Pemberantasan Penyakit di Daerah
Pandemi
Terlaksanakannya Kampanye perilaku
pembuangan sampah/sisa makanan di
tingkat rumah tangga
Terlaksanakannya Kampanye
peningkatan kesadaran masyarakat
untuk kunjungan ke fasilitas layanan
kesehatan terdekat
Terlaksanakannya Sosialisasi dan
penyediaan SPAL (sarana
pembuangan air limbah) dan
pembuangan sampah yang baik di
tingkat masyarakat
Meningkatnya kualitas pelayanan
kesehatan dasar : pelayanan
pengobatan, imunisasi, kesehatan ibu
dan anak, pelayanan gizi, kesehatan
reproduksi dan kesehatan jiwa.
Meningkatnya keterampilan bagi
penderita cacat (difabel)
Terbangunnya jejaring perkumpulan
bagi orang-orang yang berkebutuhan
khusus.

4. Konflik Sosial
Fokus
Pencegahan konflik
sosial

Program
Pengarusutamaan kearifan
local resolusi konflik

Perbaikan kualitas hidup


kawasan kumuh

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

indikator
Terlaksanakannya Kajian tentang kearifan
local masyarakat Jakarta terkait resolusi
konflik
Terlaksanakannya Sosialisasi kearifan local
Jakarta untuk penyelesaian konflik
Terintegrasikannya muatan pendidikan multi
kultural dan resolusi konflik dalam kurikulum
pendidikan Seni Kebudayaan Betawi
Terlaksanakannya Pelatihan bagi kader
masyarakat di hingga tingkat RT/RW
mengenai kearifan local
Terlaksanakannya pemetaan kawasan
rawan konflik
Terlaksanakannya perencanaan tata ruang
partisipatif untuk kawasan kumuh

-165-

Fokus

Program

Pemberdayaan ekonomi
bagi kelompok miskin

Mitigasi konflik sosial

Penataan ulang kawasan


rawan konflik Jakarta
Fasilitasi komunikasi antara
kelompok yang rawan
konflik
Program pengurangan
urbanisasi Jakarta

Penguatan pusat kegiatan


masyarakat
Kesiapsiagaan konflik
sosial

Deteksi dini dan respon Dini


kasus potensi konflik di
masyarakat

Penanganan darurat
konflik

Penghentian dan peredaan


konflik

Respon tanggap darurat


pasca konflik

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

indikator
Terlaksanakannya perbaikan sarana/
prasarana umum di kawasan kumuh
Perbaikan akses mobilitas dikawasan kumuh
Terlaksanakannya penyediaan/ perbaikan
akses kesehatan di wilayah kumuh
Terlaksanakannya pemberian modal usaha
bersama untuk kelompok rentan konflik
Terlaksanakannya pelatihan ketrampilan
wirausaha bagi kelompok miskin
Terlaksanakannya program padat karya
khususnya untuk para pengangguran
Terlaksanakannya Pendidikan ketrampilan
bagi kelompok putus sekolah SD, SMP
maupun SMA
Terbarukannya peta rawan konflik secara
berkala
Terlaksanakannya Dialog bersama secara
rutin
Terbantuknya forum komunikasi antar
kelompok
Berkurangnya arus urbanisasi
Terlaksanakannya Pemberian prioritas dan
kemudahan akses dan fasilitas bagi non
pendatang (penduduk asli)
Terlaksanakannya Pembentukan dan
penguatan pusat-pusat kegiatan masyarakat
di tingkat kelurahan hingga RT/RW
Terlaksanakannya pemberdayaan forumforum dalam system deteksi dini konflik
sosial Forum Komunikasi Umat Beragama
(FKUB) dan Forum Kewaspadaan Dini
Masyarakat (FKDM) di Jakarta hingga
tingkat RT/RW
Terbangunnya system infokom deteksi dini
konflik social
Terlaksanakannya melakukan pertemuan
rutin forum-forum dalam system deteksi dini
konflik social (tahunan/kwartal/bulanan) di
berbagai tingkatan
Terlaksananya Penghentian kekerasan fisik;
Terlaksananya Penetapan Status
KeadaanKonflik
Terlaksananya Streriliasasi (pengamanan)
lokasi terjadinya konflik
Terlaksananya Perlindungan dan
pengamanan sarana dan prasarana vital
Terlaksananya Pengkajian terhadap
Kebutuhan Dasar diperlukan pada Saat
Konflik terjadi
Terlaksananya Pencarian, Penyelamatan,
dan Evakuasi para Korban di Daerah Rawan
Konflik

-166-

Fokus

Pemulihan paska
bencana konflik

Program

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian

Rehabilitasi dan Pemulihan


pasca konflik

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

indikator
Terlaksananya Pengadaan dan pemenuhan
Kebutuhan Dasar/LogistikDarurat Bencana
(Makanan, Minuman, Obat-Obatan, tempat
tinggal dll) bagi korban konflik dan juga
pengungsi termasuk kelompok rentan
(perempuan, anak-anak, difable, lansia)
bekerjasama dengan produsen kebutuhan
tersebut
Terlaksananya pengamanan dan
perlindungan (rasa aman) bagi korban
konflik dan pengungsi
Terlaksananya Pelayanan kesehatan darurat
bagi korban konflik dan pengungsi
Terlaksananya pembangunan / perbaikan
kembali prasarana dan terlaksananya
sarana yang kritis setelah kejadian bencana
Terselamatkannya harta benda korban
konflik dan juga pengungsi
Terkelolanya mobilitas
pengungsi/orang/barang/jasa dari dan lokasi
konflik/pengungsian
Terlaksananya penghitungan jumlah
kerusakan dan kerugian setelah kejadian
bencana
Terlaksananya perbaikan sarana publik dan
rekonstruksi rumah warga korban bencana
Terlaksananya layanan kesehatan darurat
dan layanan kesehatan dasar bagi korban
konflik
Terlaksananya aktivitas pemulihan
psikososial bagi korban konflik
Terlaksananya kebutuhan khusus untuk
kelompok rentan di pengungsian
Terlaksananya penegakan hukum pada
pihakyang terbukti berlaku
anarkis/kerusuhan, melakukan tindakan
provokasi pemicu konflik dan melakukan
berbuat criminal lainnya
Terlaksananya proses perdamaian dan
reintegrasi pihak yang berkonflik
Terlaksananya perbaikan pasar dan
kawasan perdagangan yang rusak akibat
konflik
Terlaksananya perbaikan layanan kesehatan
masyarakat yang rusak akibat konflik
Terlaksananya perbaikan bangunan sekolah
yang rusak akibat konflik
Terlaksananya menghidupkan kembali
aktivitas social di masyarakat

-167-

5. Gelombang Ekstrim dan Abrasi


Fokus
Mitigasi

Program
Peningkatan kesadaran
pemangku kepentingan
atas upaya PRB
Gelombang Ekstrim dan
Abrasi

Peningkatan kesiapsiagaan
pemangku kepentingan
terhadap bencana
gelombang ekstrim dan
abrasi

Kesiapsiagaan

Monitoring dan evaluasi


terhadap kegiatan atau
bidang berisiko atas
bencana gelombang
ekstrim
Peningkatan kesiapsiagaan
pemangku kepentingan
terhadap bencana
gelombang ekstrim dan
abrasi

Respon dan
pemulihan

Pemenuhan kebutuhan
dasar sesuai dengan
standar minimum
penangan bencana dan
upaya pemulihan pasca
bencana

Pembangunan kembali
paska bencana
dengan prinsip build
back better

Blue print pembangunan


kembali dengan prinsip
build back better
Pembangunan fisik dan
non fisik paska bencana

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Terjasinya kesamaan persepsi multi pihak
atas ruang lingkup dan mekanisme
penanganan bencana gelombang ekstrim
Terlaksananya Sosialisasi kepada
Masyarakat (khususnya masyarakat pesisir)
tentang dampak gelombang ekstrim dan
abrasi serta upaya pengurangan risiko
bencananya
Terlaksananya Pengembangan early warning
system bencana gelombang ekstrim untuk
masyarakat pesisir
Terlaksananya Penyiapan tempat dan jalur
evakuasi
Terlaksananya Simulasi penanganan
bencana gelombang ekstrim dan abrasi
Terlaksananya Pelatihan tim penanganan
bencana (siaga bencana) dalam menangani
bencana gelombang ekstrim dan abrasi
Terlaksananya Pengawasan dan evaluasi
pengurangan risiko bencana gelombang
ekstrim

Terlaksananya Pengembangan early warning


system bencana gelombang ekstrim untuk
masyarakat pesisir
Terlaksananya Penyiapan tempat dan jalur
evakuasi
Terlaksananya Simulasi penanganan
bencana gelombang ekstrim dan abrasi
Terlaksananya Pelatihan tim penanganan
bencana (siaga bencana) dalam menangani
bencana gelombang ekstrim dan abrasi
Terwujudnya Kejelasan tentang status
bencana
Terdapat Kejelasan ruang lingkup dan
pembagian kewenangan antar SKPD
Tersedia dana darurat (on call) dan
pemulihan yang mudah diakses dan
dikelola secara akuntabel
Tersedia dan distribusi kebutuhan dasar
sesuai dengan standar minimum
Tersusunnya rencana rehabilitasi dan
rekonstruksi paska bencana
Terwujudnya Penyiapan kebijakan
rehab-rekon
Tersedia dan terkelolanya dana rehabrekon
Terwujudnya Implementasi fisik dan non
fisik

-168-

6. Kegagalan Teknologi
Fokus
Pencegahan bencana
kegagalan teknologi

Program
Kajian bencana kegagalan
teknologi

Upaya pengurangan risiko


kecelakaan transportasi

Mitigasi bencana
kegagalan teknologi

Standarisasi dan penegakan


hukum

Kesiapsiagaan
bencana kegagalan
teknologi

Peningkatan kesiapsiagaan
pemangku kepentingan
terhadap bencana
kegagalan teknologi

Penanganan darurat
bencana kegagalan
teknologi

Monitoring dan evaluasi


terhadap kegiatan atau
bidang berisiko atas
bencana kegagalan
teknologi
Pemenuhan kebutuhan
dasar sesuai dengan
standar minimum penangan
bencana dan upaya
pemulihan pasca bencana

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Terdata dan terpetakannya kawasan dan
jenis industri maupun instalasi berbahaya
di wilayah DKI Jakarta dan wilayah di luar
DKI Jakarta yang memiliki pengaruh bagi
provinsi DKI Jakarta
Terlaksananya kajian akademik tentang
bencana kegagalan teknologi
Terlaksananya disiminasi informasi
Terlaksananya peningkatan penilaian
kalaikan operasional moda transportasi
dengan zero tolerance (misal: kapal
laut, pesawat terbang, dan lain
sebagainya) dan berorientasi pada
keselamatan penumpang
Berlakunyaperaturan standar
aksesibilitas pemadam kebakaran pada
gedung, permukiman dan kawasan
industri
Terlaksananya standarisasi
perlengkapan deteksi dini
Terlaksananya standarisasi ruang
penahan dan ruang pemisah
Terlaksananya pengembangan early
warning system bencana kegagalan
teknologi
Tersosialiasikan dan meningkatnya
kapasitas pengurangan risiko bencana
kegagalan teknologi kepada masyarakat
di wilayah rawan bencana kegagalan
teknologi
Tersedianya tempat dan jalur evakuasi
Terlaksananya simulasi penanganan
bencana kegagalan teknologi
Terlaksananya pelatihan tim penanganan
bencana (siaga bencana) dalam
menangani bencana kegagalan teknologi
Terlaksananya pengawasan dan evaluasi
pengurangan risiko bencana kegagalan
teknologi

Terwujudnya kejelasan tentang status


bencana
Terwujudnya Kejelasan ruang lingkup
dan pembagian kewenangan antar SKPD
DALA/HRNA
Terlaksananya penyediaan dan distribusi
kebutuhan dasar sesuai dengan standar
minimum

-169-

Fokus
Pemulihan paska
bencana kegagalan
teknologi

Program
Blue print pembangunan
kembali dengan prinsip
build back better

Indikator
Tersusunnya rencana rehabilitasi dan
rekonstruksi paska bencana
Penyiapan kebijakan rehab-rekon

7. Cuaca Ekstrem (Angin Puting Beliung)


Fokus
Mitigasi cuaca ekstrem

Kesiapsiagaan cuaca
ekstrem

Program

Indikator

Penguatan kebijakan yang


terkait dengan
pengurangan risiko
bencana cuaca ekstrim
Pengurangan risiko
bencana cuaca ekstrim
(angin puting beliung)

Terlaksananya penegakan hukum


kebijakan tentang standar papan reklame /
billboard , Struktur konstruksi menara BTS

Peningkatan kesadaran
pemangku kepentingan
atas upaya PRB cuaca
ekstrim (angin puting
beliung)

Peningkatan
kesiapsiagaan pemangku
kepentingan terhadap
bencana cuaca ekstrim
(angin puting beliung)

Penanganan Darurat
cuaca ekstrem

Monitoring dan evaluasi


terhadap kegiatan atau
bidang berisiko atas
bencana cuaca ekstrim
(angin puting beliung)
Pemenuhan kebutuhan
dasar sesuai dengan
standar minimum
penangan bencana dan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Terdatakannya bangunan, kapal, kabel,


menara, papan reklame yang tidak layak
dan berisiko tinggi untuk ambruk akibat
puting beliung
Terdatakannya pohon yang tidak layak atau
berisiko berdasarkan data kelayakan pohon
Terlaksananya Retrofitting atau trim pohon
yang rentan untuk tumbang
Terlaksananya Diseminasi risiko cuaca
ekstrim (puting beliung) kepada masyarakat
luas dengan teknologi yang tepat guna.
Terlaksananya Penyamaan persepsi multi
pihak atas ruang lingkup dan mekanisme
penanganan bencana cuaca ekstrim (angin
puting beliung)
Terlaksananya Sosialisasi kepada
Masyarakat tentang dampak angin puting
beliung serta upaya pengurangan risiko
bencananya
Terlaksananya Pengembangan early
warning system bencana cuaca ekstrim
(angin puting beliung)
Terlaksananya Rencana Kontijensi
Terlaksananya Penyiapan tempat dan jalur
evakuasi
Terlaksananya Simulasi penanganan
bencana cuaca ekstrim (angin puting
beliung)
Terlaksananya Pelatihan tim penanganan
bencana (siaga bencana) dalam
menangani bencana cuaca ekstrim (angin
puting beliung)
Terlaksananya Pengawasan dan evaluasi
pengurangan risiko bencana cuaca ekstrim
(angin puting beliung)

Terlaksananya Penyediaan dan distribusi


kebutuhan dasar sesuai dengan standar
minimum

-170-

Fokus

Pemulihan paska cuaca


ekstrem

Program
upaya pemulihan pasca
bencana
Blue print pembangunan
kembali dengan prinsip
build back better
Pembangunan fisik dan
non fisik paska bencana
Penguatan komunitas

Indikator

Tersusunnya rencana rehabilitasi dan


rekonstruksi paska bencana
Penyiapan kebijakan rehab-rekon
Terlaksananya Penyediaan dan
pengelolaan dana rehab-rekon
Implementasi fisik dan non fisik
Terlaksananya Seminar publik belajar dari
pengalaman bencana

8. Gempa Bumi
Fokus
Mitigasi gempa bumi

Program
Mitigasi struktural

Mitigasi non struktural

Kesiapsiagaan gempa bumi Peningkatanan kesadaran risiko


gempa dan kesiapsiagaan
masyarakat

Penanganan darurat gempa Kajian Cepat Bencana Gempa


bumi
Bumi

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

Indikator
Terlaksananya Pembangunan dan
perbaikan fasilitas pemerintah,
fasilitas publik dan lingkungan
Tersusunnya dan kampanye program
standar penyelamatan diri saat
terjadi gempa bumi
Terlaksananya Penetapan standar
bangunan gedung dan lingkungan
aman gempa baru
Terlaksananya Pengawasan atas
pelaksanaan tata ruang dan
bangunan aman gempa
Terpetakannya pemukiman dan
lingkungan rentan gempa
Terpetakannya data dasar
kegempaan (struktur mikro,
amplifikasi)
Tersusunnya Aturan Building Code
Terlaksananya Pelatihan Pengawas
Ketahanan Bangunan
Terlaksananya Pembuatan Poster
Panduan Rumah Aman Gempa Bumi
Terlaksananya Sosialisasi, pelatihan
penyelamatan diri, gladi, simulasi
gempa bumi
Terpublikasikannya Panduan
Standar Minimum Penyelamatan Diri
Saat Terjadi Bencana
Terlaksananya Pembangunan
Jaringan Informasi Kebencanaan
Terpusat dengan Memanfaatkan
Fasilitas Publik sebagai Interface
Terlaksananya Pengkajian terhadap
Kebutuhan apa Saja yang diperlukan
pada Saat Bencana

-171-

Fokus

Program
Pencarian, Penyelamatan &
Evakuasi
Pemenuhan Kebutuhan Dasar
Pangan, Sandang, Hunian
Sementara, Layanan Kesehatan,
Air Bersih, dan Sanitasi
Pemulihan Darurat Fungsi
Prasarana dan Sarana Kritis

Pemulihan paska bencana


gempa bumi

Pengkajian Kerusakan dan


Kerugian
Penyusunan Rencana Aksi
Rehabilitasi Rekonstruksi
Pemulihan Sarana & Prasarana
Publik dan Rekonstruksi Rumah
Warga Korban Bencana
Pemulihan Kesehatan dan
Kondisi Psikologis
Penyusunan dan Percepatan
Penerapan Aturan Building
Code
Pelatihan Pengawas Ketahanan
Bangunan
Publikasi Panduan Rumah
Aman Gempa Bumi

6.2

Indikator
Terlaksananya Pencarian,
Penyelamatan, dan Evakuasi para
Korban di Daerah Bencana
Terlaksananya Pengadaan
Kebutuhan LogistikDarurat Bencana
Langsung ke Produsen (Makanan,
Minuman, Obat-Obatan)
Terlaksananya
Pembangunan/Perbaikan Kembali
Prasarana dan Sarana yang Kritis
Setelah Kejadian Bencana
Penghitungan Jumlah Kerusakan
dan Kerugian setelah Kejadian
Bencana
Tersusunnya RAD untuk Rehabilitasi
dan Rekonstruksi
Tersusunnya Rencana Perbaikan
Sarana Publik dan Rekonstruksi
Rumah Warga Korban Bencana
Terlaksananya Pengobatan dan
Konseling untuk Korban Bencana
Tersusunnya Aturan Building Code

Terlaksananya Pelatihan Pengawas


Ketahanan Bangunan
Terlaksananya Pembuatan Poster
Panduan Rumah Aman Gempa Bumi

PELAPORAN
Pelaksanaan program dan kegiatan-kegiatan pengurangan risiko
bencana harus dilaporkan dalam sebuah laporan tertulis. Harapannya adalah
agar semua laporan mengenai penanggulangan bencana dapat terdokumentasi
dengan baik dan secara resmi dikeluarkan oleh BPBD. Laporan tersebut selain
berisi laporan kegiatan dan pencapaiannya juga berisi kajian atas
keberhasilan/kegagalan dari semua program dan kegiatan pengurangan risiko
yang telah dilaksanakan selama kurun waktu RPB. Laporan juga akan berisi
rekomendasi tindak lanjut bagi instansi/lembaga tertentu jika diperlukan

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-172-

PENUTUP
Pengarusutamaan penanggulangan bencana adalah sebuah mekanisme untuk
menjamin
penyelenggaraan
perencanaan,
pelaksanaan
dan
pengawasan
penanggulangan bencana oleh Pemerintah Propinsi DKI Jakarta. RPB Propinsi DKI
Jakarta (RPB Propinsi DKI Jakarta) yang disusun untuk rentang perencanaan 20132017 merupakan salah satu mekanisme efektif untuk itu.
Pelaksanaan RPB Propinsi DKI Jakarta membutuhkan komitmen kuat secara
politis maupun teknis. Beberapa strategi advokasi dalam dokumen ini diharapkan dapat
membangun komitmen tersebut secara optimal pada seluruh jenjang Pemerintah
Propinsi DKI Jakarta hingga terbangun dan terlestarikannya budaya aman terhadap
bencana di masyarakat sesuai dengan Visi Penanggulangan Bencana Propinsi DKI
Jakarta.
Dokumen ini perlu selalu dievaluasi dan disesuaikan dengan perkembangan
Propinsi DKI Jakarta dan perubahan-perubahan lingkungan dan kemajuan yang
mempengaruhi terjadinya bencana. Selain proses evaluasi, dokumen ini juga perlu
diterjemahkan menjadi Rencana Aksi Daerah untuk Pengurangan Risiko Bencana.
Rencana Aksi ini juga memberikan ruang bagi para mitra pemerintah untuk turut serta
untuk berkontribusi dan berpartisipasi aktif dalam pembangunan budaya aman terhadap
bencana di Propinsi DKI Jakarta.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-173-

EKO TEGUH PARIPURNO


Peraih gelar Doktor MIPA dari UNPAD Bandung tahun 2009 ini, dikenal sebagai
Pakar dalam bidang y ang digelutinya. Latar belakang pendidikannya, Magister Teknik
Geologi di ITB Bandung, lulus Th.1998. Sarjana Teknik Geologi di UPN Veteran
Yogyakarta, lulus Th.1988. Pendidikan Sarjana Muda Teknik Geologi di UPN Veteran
Yoygakarta, diselesaikanya tahun 1985.
Dari riwayat dan pengalaman kerjanya, tercatat bahwa beberapa pos penting
menjadi tanggung jawabnya, antara lain sejak tahun 2001 sampai sekarang menjabat
sebagai Ketua Pusat Studi Manajemen Bencana UPN Veteraan Yogyakarta dan sejak
tahun 1988 s/d sekarang juga sebagai Dosen Biasa di UPN Veteran Yogyakarta.
Tahun 2009 s/d sekarang sebagai Dosen Luar Biasa untuk Program Pascasarjana, di
Universitas Tarumanegara, Jakarta. Dari tahun 2005 s/d 2009 sebagai Konsultan di
United Nations Development Program (UNDP), Jakarta.
Disela-sela kesibukanya dalam bekerja, pria yang dikenal humoris ini juga aktif
dalam berorganisasi. Dari tahun 2009 s/d sekarang, sebagai Badan Pengurus di
Perkumpulan Penguatan Institusi dan Kapasitas Lokal (PIKUL), yang berbasis di NTT.
Dari tahun 2005 s/d sekarang menjabat sebagai Ketua Perkumpulan KAPPALA
Indonesia, yang berbasis di Yogyakarta,dengan fokus utama pengkajian pendampingan,
advokasi dan aksi partisipatif dalam pengelolaan lingkungan dan bencana berbasis
masyarakat.
Tahun 2012 s/d sekarang, menjabat sebagai Dewan Pengarah di International
Council for Science Asia Pasific Region, yang berpusat di Kualalumpur, untuk fokus
pada bidang pekerjaan riset ancaman dan bencana. Tahun 2008 s/d 2012, menjabat
sebagai Presidium Masyarakat Penanggulangan Bencana Indonesia (MPBI), yang
berpusat di Jakarta, fokus kegiatan pada pelatihan, manajemen pengetahuan, penelitian
dan pengorganisasian masyarakat dalam bidang penanggulangan bencana.
Atas dedikasi pada keilmuannya, pria yang kerap di panggil profesor oleh para
mahasiswanya, banyak diundang oleh berbagai kalangan untuk menjadi narasumber
dalam berbagai kegiatan seperti lokakarya, seminar, pelatihan/workshop, dll. Tercatat
puluhan hasil karyanya dalam bentuk buku, jurnal maupun prospinding menjadi rujukan
banyak kalangan.
Beberapa penghargaan dan sertifikasi kompetensi yang diterimanya, Sertifikat
Pendidik/Dosen Profesional Kementerian Pendidikan Nasional (Th. 2011). United
Nation Sesakawa Award for Disaster Reduction, United Nation International Strategy
for Disaster Risk Reduction (Th.2009). Satya Lencana Karya Satya 20 tahun Presiden
Republik Indonesia (Th.2008). Ashoka Fellowship, the Ashoka Global, Assocation of
Leading Sosial Entreprenours (Th.2000).

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-174-

EDY JUNAEDI
Pria kelahiran Jakarta 30 Nopember 1976, saat ini menjabat sebagai Kepala
Bidang Informatika dan Pengendalian di Badan Penanggulangan Bencana Daerah
(BPBD) Provinsi DKI Jakarta. Merupakan satu dari empat bidang yang ada di BPBD
Provinsi DKI Jakarta.
Untuk menunjang bidang yang ditanganinya, pria yang memiliki hoby membaca
ini, senantiasa terus belajar banyak hal. Lulusan Doktor (S-3) Ilmu Pemerintahan Unpad
ini, sebelumnya menjabat sebagai Camat di Kepulauan Seribu Utara.
DANANG SUSANTO
Pria kelahiran Solo, 03 Mei 1959, saat ini menjabat sebagai Kepala Bidang
Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD)
Provinsi DKI Jakarta.
Menyelesaikan pendidikan program magisternya (S-2/M.S.i) di STIA LAN
Jakarta, sebelumnya pria yang dikenal tekun dan ulet dalam bekerja ini lebih banyak
mengabdi dilingkungan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta.
FEBI DWIRAHMADI
Pria kelahiran Cirebon, 20 Februari 1981, dikenal sebagai pekerja keras, ulet dan
teliti dalam menangani setiap bidang yang dikerjakannya. Ia merupakan alumni Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (UI) Tahun Angkatan 1999. Dengan
mendapatkan dukungan dari International Post-Graduate Researh Scholarship, ia saat
ini sedang menyelesaikan program Ph.D dalam bidang Kebencanaan dan Adaptasi
Perubahan Iklim di School of Environment, Griffith University, Australia. Ia pun juga
meraih gelar Master of Science in Public Health (MSc.PH) dari universitas yang sama
dari dukungan Australian Leadership Award. Saat ini, ia juga aktif sebagai peneliti pada
Centre for Environment and Population Health (CEPH), Griffith University, Australia.
Sebelumnya, ia menjabat sebagai Disaster Risk Reduction Manager pada
International Federation of Red Cross and Red Crescent Societies (IFRC).
Konstribusinya dalam penguatan kapasitas masyarakat dan ide kreatif penyelarasan
strategi pengurangan risiko bencana dan adaptasi perubahan iklim banyak dituangkan
melalui gagasan dan pemikirannya, termasuk partisipasinya dalam merumuskan RPB
untuk Provinsi DKI Jakarta ini.
BAMBANG SURYA PUTRA,M.Kom
Lahir di Jakarta, 12 Oktober 1972, saat ini menjabat sebagai Kepala Seksi
Informatika Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Prov. DKI Jakarta.
Berlatar belakang pendidikan Magister Teknologi Informatika. Mengawali kariernya dari
pegawai negeri sipil, pria yang terbiasa kerja keras
ini, senantiasa terus
mengembangkan diri, dan menjalin relasi dengan banyak pihak sesuai dengan tuntutan
tugas yang diembanya.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-175-

ANTON AGUS HARYANTO


Dunia NGO bagi pria kelahiran, Yogyakarta 07 Agustus 1967 sudah tidak asing
lagi. Alumni S - 1 Jurusan Ekonomi, Universitas 17 Agustus 1945, Surabaya, saat ini
bekerja sebagai Staff di MarcyCorps Indonesia, salah satu NGO bertaraf internasional,
yang konsen pada penguatan kapasitas masyarakat.
Berbagai pengalaman yang pernah ditanganinya, antara lain sebagai Project
Officer Program Adapatasi Perubahan Iklim dan RPB. District Facilitator Health Service
Program (USAID) dan District Facilitator Initiative Lokal Governance Reform di
Bappenas.
SURYANI AMIN
Saat ini menjabat sebagai Konsultan Adapatasi Iklim di World Bank. Wanita
kelahiran Ujung Pandang, 31 Agustus, dilingkungan keluarga dan rekan-rekanya dikenal
sebagai sosok yang ulet, gigih dan pekerja keras. Lulusan S-2 Sosiologi Lingkungan,
Universitas Indonesia (UI).
Sebelumnya pernah menjabat sebagai Project Coordinator CRC - Kel,
MercyCorps
dan Project Officer IFRC. Konstribusi dan partisipasinya dalam
penyusunan RPB ini, sebagai wujud kepeduliannya terhadap Kota Jakarta.
NORCAHYO BUDI WASKITO
Sarjana Psikologi, kelahiran Jakarta 15 Maret 1979, sejak Agustus 2012 sampai
saat ini aktif sebagai Staff Program di Masyarakat Penanggulangan Bencana Indonesia
(MPBI). Pria yang tak pernah mengenal lelah dalam berkarya ini, dalam usianya yang
masih relatif muda, telah banyak berkonstribusi dalam penguatan kapasitas masyarakat.
Tahun 2006 2007 sebagai Staff Monev di American Red Cross, Tahun 2008
2010, menjadi Konsultan dan Trainer Psikososial dan Pendampingan Anak, Tahun 2010
menjabat sebagai Konsultan Program Psikososial Anak Yayasan Pulih. Tahun 2011,
menjabat sebagai Konsultan Pengembangan ModulPsikososial Pusat Krisis Psikologi
UI.
SOFYAN
Lahir di Serang pada 03 Agustus 1970, pria yang akrab di sapa dengan
panggilan Eyang ini berlatar belakang pendidikan Magister Management Disaster
Management Universitas Tarumanegara, Jakarta. Banyak berkiprah di sejumlah
organisasi non-pemerintah (NGO) di Indonesia. Saat ini menjabat sebagai Disaster Risk
Reduction Specialist MercyCorps Indonesia.
Sebelum bergabung dengan MercyCorps Indonesia, Sofyan aktif di berbagai
NGO, yaitu ; sejak tahun 1994 1999 di Kappala Indonesia, Yogyakarta. Tahun 1991
2005 : di Wahli Yogyakarta, sejak tahun 2005 2008 menjabat sebagai Eksekutif di
Wahli Nasional. Pada tahun 2008 2013 aktif di Bingkai Indonesia. Tahun 2009 2010,
di Samadha Institute dan sejak tahun 2011 2013, di MercyCorp Indonesia.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-176-

INA NISRINA
Wanita kelahiran Aceh Timur, 10 November 1986, saat ini menjabat sebagai
National Engagement Officer di MercyCorps Indonesia. Meraih Magister Management
Disaster di Universitas Tarumanegara, Jakarta.
Tuntutan tugas, yang mengharuskannya selalu berinteraksi dengan masyarakat
luas, semakin paham akan berbagai persoalan yang ada di tengah-tengah masyarakat.
Telah malang melintang dalam organisasi non-pemerintah (NGO), sebelumnya pernah
aktif di WALHI Aceh,sejak tahun 2008 2010. Pada tahun 2011, aktif di Civil Society
Forum for Climate Justice. Tahun 2008 2013, aktif di Bingkai Indonesia, Yogyakarta.
Dan sejak tahun 2011 2013, aktif di MercyCorp Indonesia.

RENCANA PENANGGULANGAN BENCANA PROVINSI DKI JAKARTA2013 2017

-177-