Anda di halaman 1dari 3

ENZIM PTIALIN

Dasar Teori

Enzim atau biokatalisator adalah katalisator organik yang dihasilkan oleh sel. Jika tidak ada enzim, atau
aktivitas enzim terganggu maka reaksi metabolisme sel akan terhambat hingga pertumbuhan sel juga terganggu.
Enzim merupakan suatu protein seperti halnya protein lain, enzim dapat mengalami perubahan struktur apabila
dikenakan pada suhu yang ekstrem. Bila terjadi perubahan struktur, enzim menjadi tidak fungsional lagi.
Supaya dapat bekera secara optimal, enzim memerlukan kondisi (pH, suhu, kepekatan) tertentu. Kerja enzim
bersifat spesifik, emzim ptialin hanya bekerja untuk amilum, enzim katalase untuk hydrogen peroksida dan
sebagainya.
Salah satu jenis enzim yang mempunyai peranan penting adalah enzim pencernaan. Enzim ini
merupakan bagian integral dari proses pencernaan. Enzim pencernaan sudah mulai bekerja dari saat makanan
masuk ke dalam mulut sampai makanan masuk ke dalam lambung, usus halus dan usus besar.
Aktivitas enzim disebut juga sebagai kinetik enzim. Kinetik enzim adalah kemampuan enzim dalam
membantu reaksi kimia. Tubuh manusia menghasilkan berbagai macam enzim yang tersebar di berbagai bagian
dan memiliki fungsi tertentu. Salah satu enzim yang penting dalam sistem pencernaan manusia adalah enzim
amilase. Enzim ini terdapat dalam saliva atau air liur manusia.
Amilase atau ptialin yang terdapat dalam saliva adalah -amilase liur yang mampu membuat
polisakarida (pati) dan glikogen dihidrolisis menjadi maltosa dan oligosakarida lain dengan menyerang ikatan
glikosodat (1 4). Amilase liur akan segera terinaktivasi pada pH 4,0 atau kurang sehingga kerja pencernaan
makanan dalam mulut akan terhenti apabila lingkungan lambung yang asam menembus partikel makanan.
Enzim amilase umumnya bekerja maksimal pada suhu tubuh normal dan aktivitasnya akan menurun
seiring terjadinya penyimpangan dari suhu normal.

Analisis Data
Pada percobaan pengaruh PH terhadap kerja enzim ptialin di dapatkan data sebagai berikut ;
No Tabung
1.

Perlakuan

A (Larutan Buffer pH 3 + Ditetesi 1cc saliva dan tunggu 5 menit, Ungu pekat kehitamLarutan Amilum 1%)

2.

kemuadian ditetesi larutan iodine 10%

C (Larutan Buffer pH 7
Larutan Amilum 1%)

4.

hitaman

B (Larutan Buffer pH 5 + Ditetesi 1cc saliva dan tunggu 5 menit, Putih Gading
Larutan Amilum 1%)

3.

Warna

kemuadian ditetesi larutan iodine 10%


+

Ditetesi 1cc saliva dan tunggu 5 menit, Putih


kemuadian ditetesi larutan iodine 10%

(Muda)

D (Larutan Buffer pH 9 + Ditetesi 1cc saliva dan tunggu 5 menit, Tidak


Larutan Amilum 1%)

kemuadian ditetesi larutan iodine 10%

Gading

Berwarna

(Bening)

Dari percobaan ini dapat diketahui bahwa semakin rendah pH, warna yang dihasilkan akan semakin pekat.
Dan dapat diketahui bahwa enzim ptialin bekerja pada pH-pH tertentu.

Pembahasan
Percobaan ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pH terhadap aktivitas enzim. Kondisi pH dapat
mempengaruhi aktivitas enzim melalui pengubahan stuktur atau pengubahan muatan pada residu yang
berfungsi dalam pengikatan substrat atau katalis.
Setelah ditambahkan iodine pada masing-masing sampel didapatkan hasil sebagai berikut:

pH

Warna

Ungu pekat kehitam-hitaman

Putih Gading

Putih Gading (muda)

Tidak Berwarna (bening)

Dari warna yang diperoleh, dapat terlihat perbedaan warna yang signifikan antara larutan amilum yang
dicampurkan dengan air liur saat pH 3, pH 5, pH 7 dan pH 9 setelah ditambahkan larutan iodine. Warna yang
dihasilkan semakin lama semakin pudar, hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi pH maka semakin banyak
substrat yang telah terdegradasi atau terhidrolisis. Iodine sendiri merupakan suatu indikator adanya amilum,
semakin sedikit amilum dalam larutan uji (semakin banyak amilum yang telah tehidrolisis) maka warna yang
dihasilkan juga akan semakin pudar.
Dari pH 3 sampai pH 9, warna ungu kehitam-hitaman semakin hilang. Keadaan ini menandakan bahwa
enzim ptialin pada air liur bekerja menghidrolisa larutan amilum menjadi produk yang terdiri dari glukosa dan
maltosa. Pada pH 5 sampai pH 9 ini dapat dikatakan sudah tidak adanya karbohidrat karena dihidrolisis oleh
ptialin terlihat dengan tidak didapatkan warna ungu kehitaman ketika ditambahkan larutan iodine. Reaksi yang
terjadi adalah sebagai berikut:
Amilum + Enzim Ptialin

-->

Disakarida (maltosa) -->

glukosa+glukosa

kerja enzim mempunyai pH optimum yang apabila pH lingkungan dalam hal ini yaitu pH substrat sudah
melebihi pH optimum maka aktivitas enzim justru akan menurun. Dapat dilihat bahwa pH optimum didapat
pada substrat yang memiliki pH 9.
Enzim merupakan suatu protein yang memiliki aktifitas biokimiawi sebagai katalis suatu reaksi. Karena
merupakan suatu protein, enzim ini sangat rentan terhadap kondisi lingkungan. Adanya perubahan Konsenrasi
substrat atau pH lingkungan akan mengakibatkan aktivitas enzim ikut mengalami perubahan meskipun masih
banyak juga hal lain yang dapat mempengaruhi aktivitas enzyme misalnya temperature atau komposisi media.
Karena itu tiap enzim mempunyai pH dan temperatur tertentu yang menyebabkan aktifitasnya mencapai
2

keadaan optimum. Kondisi pH dan temperatur yang optimum akan mendukung enzim dalam melakukan
katalisa suatu reaksi dengan baik.

Kesimpulan

Dari hasil percobaan diperoleh beberapa kesimpulan sebagai berikut:


pH substrat mempengaruhi aktivitas enzim. Semakin besar pH maka aktivitas enzim semakin meningkat,
namun suatu saat akan mencapai keadaan optimum yaitu pada pH optimum, yang bilamana jika pH lingkungan
atau pH substrat sudah melebihi ph optimum maka aktivitas enzimnya akan menurun. Didapat pH optimum
untuk enzim amilase dari percobaan ini yaitu 9.

Daftar Pustaka

_________.2013.

Pengaruh

pH

Terhadap

Aktivitas

Enzim,

(Online),

(http://wwwbulubebek4.blogspot.com/2013/04/pengaruh-ph-terhadap-ativitas-enzim.html),

diakses

19 November 2013.

Dewi,

kartika

Risma

Wati.

2013.

Pengaruh

PH

Terhadap

Kerja

Enzim

Ptialin,

(Online),(http://kartikarismawatidewi.blogspot.com/2013/07/pengaruh-ph-terhadap-kerja-enzimptialin.html), diakses 19 November 2013.

Indranatan,

Rudi.

2011.

Laporan

Pengaruh

pH

Tehadap

Kerja,

(Online),

(http://rudy-

indranatan.blogspot.com/2011/12/laporan-pengaruh-ph-terhadap-kerja.html), diakses 19 November


2013.

Konye, Ayu. 2010. Laporan Praktikum, (Online), (http://ayukonye.wordpress.com/2010/12/28/laporanpraktikum-enzim/), diakses 19 November 2013.

Tim Biologi Dasar I. 2013. Jantung, tekanan darah, dan analisis darah. Malang:Universitas Negeri Malang