Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN KASUS

GANGGUAN PANIK
GANGGUAN CAMPURAN ANXIETAS DAN DEPRESI (F.41.2)
I. IDENTITAS PASIEN
No. Status

Masuk RS tanggal

: 6 Juni 2013

Nama

: Ny. A

Jenis Kelamin

: Perempuan

Tempat/Tanggal Lahir : 31 Juli 1969


Status Perkawinan

: Kawin

Agama

: Islam

Warga Negara

: Indonesia

Suku Bangsa : Makasar

Pendidikan/Sekolah

: SMA

Alamat/No.Telp

: Jl. Kapasa Baru

LAPORAN PSIKIATRIK
I. RIWAYAT PSIKIATRIK
Autoanamnesa
Nama
: Ny. A
Agama
: Islam
Pekerjaan
: Bekerja di Pabrik Roti
Alamat
: Kapasa Baru
Hubungan dgn pasien
: Pasien
II. RIWAYAT PENYAKIT
A. Keluhan Utama
: Rasa panas di dada
B. Riwayat Gangguan Sekarang
:
Dirasakan 1 hari yang lalu pasien terbangun dari tidurnya dan dirasakan rasa panas di
dadanya , 1 minggu yang lalu pasien datang berobat ke poli jiwa RS Ibnu Sina karena rasa
sesak yang seperti mencekik. Pasien juga selalu merasa cemas sejak 24 tahun yang lalu
awalnya pasien merasakan perasaan cemas dikarenakan pasien melihat perkelahian yang
terjadi dihadapannya secara langsung, semenjak saat itu pasien sering merasakan rasa
cemas. Baru 1 minggu yang lalu dirasakan memberat. Pasien juga suka merasa berdebardebar dan rasa keringat dingin. Pasien mengaku saat ini sedang sering memikirkan masalah
ekonomi serta bagaimana nantinya nasib anak- anaknya jika pasien tidak ada. Pasien juga
mengatakan bahwa anaknya yang tua ingin melanjutkan sekolahnya ke pendidikan S1.

Pasien juga mengeluh sulit tidur dan nafsu makan menurun dan mengalami penurunan
berat badan dari 63 ke 57 kg. pasien juga mengatakan pasien cepat lelah.
B. Riwayat Gangguan Sebelumnya.
1. Riwayat gangguan psikiatri : pasien tidak pernah mengalami keluhan seperti ini
sebelumnya.
2. Riwayat gangguan medis:
Berobat ke interna dengan diagnosis GERD
3. Riwayat gangguan neurologi : Pasien memiliki riwayat berobat di neurologi dengan
diagnosis migraine.
4. Riwayat penyalahgunaan zat psikotropik
Pasien tidak pernah mengkonsumsi obat-obatan terlarang, alkohol dan juga tidak merokok.
C. Riwayat Kehidupan Pribadi
1. Riwayat prenatal dan perinatal (0-1 tahun)
Pasien lahir normal,cukup bulan, di rumah, dan ditolong oleh dukun. Selama masa
kehamilan ibu pasien dalam keadaan sehat.
2. Riwayat masa anak (usia 1-14 tahun)
Pertumbuhan dan perkembangan pasien sama dengan pertumbuhan dan perkembangan anak
lainnya kemudian bersekolah di Sekolah Dasar hingga selesai.
3. Riwayat masa remaja-dewasa
Pendidikan :
Pasien melanjutkan sekolah di Sekolah Menengah Pertama hingga tamat. Setelah tamat
pasien tidak melanjutkan pendidikannya ke jenjang selanjutnya.
Pekerjaan
Pasien bekerja sebagai di Pabrik roti
Perkawinan
Pasien menikah dan memiliki 4 orang anak
Aktivitas sosial dan Hobi/ Kebiasaan
Pasien berhubungan baik dengan tetangga di sekitar perumahan tempatnya tinggal
D. Riwayat Kehidupan Keluarga
Pasien merupakan anak ke 2 dari 5 bersaudara (,,,,).pasien tinggal satu rumah
dengan suami dan 4 orang anaknya. Hubungan pasien dengan keluarga, saudara, dan
tetangga baik. Riwayat keluarga dengan gejala yang sama tidak ada.
E. Situasi Sekarang.
Pasien sekarang tinggal dengan suami dan 4 orang anaknya, dan sehari-hari pasien bekerja
di pabrik roti di daerah kima
F. Persepsi pasien tentang diri dan kehidupannya
Pasien merasa dirinya sakit dan akhir-akhir ini selalu memikirkan tentang masalah ekonomi
dan bagaimana keadaan anaknya nanti jika pasien sudah tidak ada
III. Autoanamnesa ( 21 Mei 2013 di RS Ibnu Sina)
DM : Selamat siang, Bu
P
: Selamat siang, Dok
2

DM : Perkenalkan saya dokter muda, Bu. Maaf Bu, boleh saya minta waktunya sebentar?
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P

Saya mau menanyakan beberapa hal mengenai apa yang Ibu keluhkan
: Iya dok, silahkan
: Siapa nama ta ibu?
: Nama saya A
: Berapa umur Ibu sekarang?
: 44 tahun
: Apa yang ibu rasakan sekarang?
: Rasa panas di dada
: Sejak kapan Ibu rasakan itu?
: dari kemarin dok
: bagaimana awalnya ibu rasakan itu?
: saya mulai tidur dok tapi tiba-tiba terbangun rasa panas didada.
: Selalu kita rasakan rasa panas di dadata itu bu?
: baru tadi malam mulai lagi dok, tapi satu minggu yang lalu datang juga berobat ke poli

jiwanya RS ibsi dok karena tiba-tiba saya rasa sesak nafas dok.
DM : apa ibu rasa juga susah tidur kalau malam
P
: dulu begitu dok susah tidur tapi setelah minum obat mulaimi membaik, tadi malam ji
DM
P
DM
P

lagi tidur tapi terbangun kembali karena rasa panas di dada.


: sulit atau memulai tidur atau suka terbangun?
: itu baru bisa tidur biasa dok kalau capek sekali ji.
: Apakah hal yang sering Ibu pikirkan?
: Saya selalu pikirkan masalah ekonomi dok sama anak-anakku kodong bagaimana nanti

mereka kalo tidak adaka.


DM : ibu sekarang kerja dimana?
P
: saya kerja di pabrik roti dok.
DM : ini masalah ta ibu tidak berefek ke pekerjaanta?
P
: tidak ji dok
DM : selama di tempat kerjata, nyamanji perasaanta kita nikmatiji?
P
: iya dok
DM : kalau suaminya ibu kerja dimana?
P
: petugas keamanan dok di indosat
DM : ibu ada suka rasakan perasaan cemas?
P
: iya dok
DM : sejak kapan itu rasa perasaan cemas bu rasakan? Dan sudah berapa lama?
P
:sudah 24 tahunmi kayaknya dok
DM : bagaimana mulanya itu bu,, ada peritiwa mungkin kita alami?
P
: Saya lihat orang berkelahi dok, langsung terjadi pas didepanku dok
DM : semenjak saat itu kita rasa selalu cemas
P
: iya dok
DM : suka kita ras berdebar-debar atau keringat dingin?
P
: Iya dok
DM : setiap saat kita rasakan itu?
P
: tidak dok
DM : kapan saja ibu rasakan hal itu?
P
: paling sering kalau ada saya lihat orang berkelahi dok
DM : kalau berada di keramain ibu suka rasa berdebar-debar juga?
P
: tidak ji dok
3

DM :ibu tadi bilang selalu pikirkan bagaimana nanti masa depannya anak , ada berapa
P
DM
P
DM
P
DM
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM
P
DM

anaknya ibu?
: 4 orang dok
: yang antar ini anak ibu?
: iya dok, yang paling tua ini?
: masih sekolah anaknya ibu yang tua?
: selesaimi D3 dok tapi mau lanjut lagi ambil S1
: bagaimana tidurnya ibu?
: bagaimana nafsu makannya selama ini baik ji?
: tidak dok
: bagaimana berat badannya ibu? Ada dirasakan penurunan?
: Iya dok, beratku dulu 63 dok sekarang 57
: ini berat badan ibu rasa ada penurunan kurun waktunya berapa lama ibu?
: ada mau 1 tahun dok
: selama ini kehidupan ibu sama suami dan anak-anak baik?
: iya dok.
: kalau dirumah siapa yang jadi tempat curhatnya ibu?
: anakku yang tua dok.
: hubungan sama suami baik?
: baikji dok, tapi pernah waktu msih dua anakku sempatka mau bercerai sama suamiku.
: kenapa bisa ibu?
: main perempuan
: suami ibu main perempuan ibu lihat atau dengar?
: saya dengar.
: tapi ibu tidak jadi cerai?
: tidak ji dok, diperbaikiji hubungan waktu itu.
: sekarang ada ibu lihat perubahan sikap dari suami?
: tidakji dok
: pernah ibu rasa dengar-dengar suara tau lihat-lihat bayangan ibu?
: tidakji dok.
: Baik Ibu. Saya harap Ibu mulai berusaha tenang, jangan terlalu banyak yang dipikir.

Saya rasa sudah cukup yang saya tanyakan ke Ibu. Terima kasih atas waktunya Bu.
: Iya dok.

IV. Status Mental ( 6 Juni 2013 )


A. Deskripsi Umum
1. Penampilan : tampak seorang perempuan memakai jilbab warna ungu, pakaian
berawarna ungu dengan motif bunga, memakai jaket dan celana jins, perawatan
diri cukup.
2. Kesadaran : baik
3. Perilaku dan aktivitas psikomotor : tenang
4. Pembicaraan : lambat, intonasi sura kecil
5. Sikap terhadap pemeriksa : kooperatif
B. Keadaan Afektif(mood), perasaan, empati dan perhatian
1. Mood
: cemas
2. Afek
: depresi
4

3. Empati
: dapat dirabarasakan
4. Keserasian : serasi
C. Fungsi Intelektual (kognitif)
1. Taraf Pendidikan, pengetahuan umum, dan kecerdasan

: sesuai dengan taraf

pendidikan
2. Daya konsentrasi
: cukup
3. Orientasi (waktu, tempat, dan orang)
: tidak terganggu
4. Daya Ingat
1. Jangka panjang : baik
2. Jangka pendek
: baik
3. Segera
: baik
5. Pikiran Abstrak
:baik
6. Bakat Kreatif
: tidak ada
7. Kemampuan menolong diri sendiri : baik
D. Gangguan Persepsi
1. Gangguan halusinasi : tidak ada
2. Ilusi
: tidak ada
3. Depersonalisasi
: tidak ada
4. Derealisasi
: tidak ada
E. Proses Berfikir
1. Arus Pikiran
a. Produktivitas
: cukup
b. Kontinuitas
: relevan, koheren
c. Hendaya berbahasa : tidak ada
2. Isi Pikiran
a. Preokupasi
: (+) terhadap penyakit sebelumnya
F. Pengendalian Impuls
: baik
G. Daya Nilai
1. Norma sosial
: tidak terganggu
2. Uji Daya Nilai
: tidak terganggu
3. Penilaian realitas
: tidak terganggu
H. Tilikan ( insight )
: derajat 5
I. Taraf dapat dipercaya
: dapat dipercaya
V. Pemeriksaan Diagnostik Lebih Lanjut
Pemeriksaan Fisik :
Status Internus
: Tekanan darah :120/80, Frekuensi nadi : 76x/menit, Frekuensi
Pernafasan : 20x/menit, Suhu: 36,5c. konjungtiva anemis (-),sklera ikterik(-),cor dalam batas
normal, bunyi napas tambahan: ronkhi(-),wheezing(-) ,ekstremitas atas dan bawah tidak ada
kelainan.
Status Neurologis:
GCS E4M6V5, compos mentis. Pupil bulat isokor,reflek cahaya langsung dan tidak
langsung(+/+),tanda rangsang meningeal: kaku kuduk(-),kernig's sign(-),fungsi motorik &
sensorik dalam batas normal dan tidak ditemukan refleks patologis.
VI. Ikhtisar Penemuan Bermakna
, 44 tahun, datang ke poli jiwa RS ibnu sina dengan keluhan rasa panas di dada yang
dirasakan 1 hari yang lalu pasien terbangun dari tidurnya dan dirasakan rasa panas di
5

dadanya , 1 minggu yang lalu pasien datang berobat ke poli jiwa RS Ibnu Sina karena rasa
sesak yang seperti mencekik. Pasien juga selalu merasa cemas sejak 24 tahun yang lalu
awalnya pasien merasakan perasaan cemas dikarenakan pasien melihat perkelahian yang
terjadi dihadapannya secara langsung, semenjak saat itu pasien sering merasakan rasa
cemas. Baru 1 minggu yang lalu dirasakan memberat. Pasien juga suka merasa berdebardebar dan rasa keringat dingin. Pasien mengaku saat ini sedang sering memikirkan masalah
ekonomi serta bgaimana nantinya nasib anak- anaknya jika pasien tidak ada. Pasien juga
mengatakan bahwa anaknya yang tua ingin melanjutkan sekolahnya ke pendidikan S1.
Pasien juga mengalami sulit tidur dan mengeluh nafsu makan menurun dan mengalami
penurunan berat badan dari 63 ke 57 kg. Pasien rasa cepat lelah.
Status mental : ,memakai jilbab ungu, memakai baju ungu motif bunga, celana panjang
jins warna biru, memakai jaket, wajah sesuai umur,perawatan diri cukup. Kontak mata
(+),verbal (+),perilaku dan aktivitas motorik tenang, pembicaraan ragu-ragu dan intonasi
suara kecil, Mood cemas, produktivitas baik, preokupasi (+) memikirkan masalah
penyakitnya. Pasien merasa dirinya sakit dan memerlukan pengobatan.
VII. Formulasi Diagnostik
Berdasarkan autoanamnesis didapatkan adanya gejala klinis yang bermakna yaitu rasa
panas di dada, dan rasa cemas dirasakan 24 tahun memberat dalam satu minggu terakhir,
keringat dingin, jantung berdebar-debar, cepat lelah, kadang pusinrasa sakit kepala. Keadaan
ini menimbulkan penderitaan, dan juga ditemukan hendaya dalam penggunaan waktu
senggang, maka dapat disimpulkan pasien mengalami gangguan jiwa. Dari pemeriksaan
status mental tidak ditemukan hendaya berat dalam menilai realita, sehingga digolongkan ke
dalam gangguan jiwa non psikotik.
Dari keluhan dan gejala-gejala yang timbul, sulit tidur, seperti cepat lelah, dan sulit
berkonsentrasi merupakan gejala depresi. Gejala lainnya seperti, jantung berdebar-debar dan
keringat dingin merupakan gejala anxietas. Pada pasien ini terdapat gejala anxietas maupun
depresi, dimana masing-masing tidak menunjukkan rangkaian gejala yang cukup berat untuk
menegakkan diagnosis tersendiri. Maka kasus ini masuk dalam kriteria Gangguan
campuran anxietas dan depresi (F41.2).
VIII. Evaluasi Multiaksial
1. Aksis I
:Gangguan campuran anxietas dan depresi ( F.41.2)
2. Aksis II
: pendiam, dan mudah bergaul
3. Aksis III
: GERD dan Migrain
4. Aksis IV
: stressor masalah ekonomi
5. Aksis V
: GAF Scale 80-71
6

IX. Daftar Problem


:
1. Organobiologik

: dari pemeriksaan neurologi ditemukan pasien didiagnosis

migrein. Dari pemeriksaan fisik interna ditemukan pasien didiagnosis GERD. Dan
diduga terdapat ketidakseimbangan dari neurotransmitter, maka untuk pasien
diperlukan farmakoterapi.
2. Psikologi
: ditemukan adanya gejala cemas dan depresi sehingga
membutuhkan psikoterapi.
3. Sosiologik
: tidak ditemukan adanya masalah yang berkaitan dengan aktivitas
social

X. Prognosis
:
Bonam
1. Faktor pendukung
Keinginan pasien yang jelas untuk sembuh
Tidak terdapat keluhan yang sama pada keluarga.
Stressor jelas
2. Faktor penghambat
Perlangsungan yang lama.
Stressor masih berlangsung
XI. Pembahasan / Tinjauan Pustaka
Berdasarkan PPDGJ III untuk mendiagnosis gangguan campuran anxietas dan depresi
(F.41.2) adalah memenuhi kriteria umum diagnosis :
1. Terdapat gejala anxietas maupun depresi, di mana masing-masing tidak menunjukkan gejala
yang cukup berat untuk menegakkan diagnosis tersendiri. Untuk anxietas, beberapa gejala
otonomik harus ditemukan walaupun tidak terus menerus, disamping rasa cemas atau
kekhawatiran berlebih.
2. Bila ditemukan anxietas berat disertai depresi yang lebih ringan, maka harus
dipertimbangkan kategori gangguan anxietas lainnya atau anxietas fobik.
3. Bila ditemukan sindroma depresi dan anxietas yang cukup berat untuk menegakkan masingmasing diagnosis maka diagnosis tersebut harus dikemukakan, dan diagnosis campuran
tidak dapat digunakan. Jika karena suatu hal yang dapat dikemukakan satu diagnosis maka
gangguan depresif harus diutamakan.
4. Bila gejala-gejala tersebut berkaitan erat dengan stress kehidupan yang jelas, maka harus
digunakan kategori F43.2 yaitu gangguan penyesuaian.
XII. Rencana Terapi
1. Psikofarmako
- Alprazolam 0,5 mg 0-1-1
- Fluoxetin 20 mg 2 x
7

Pada pasien ini diberikan terapi Alprazolam, di mana alprazolam merupakan golongan
benzodiazepine yang nantinya bereaksi dengan reseptornya ( benzodiazepine receptors )
akan meng-reinforce the inhibitory action of GABA-ergic neuron, sehingga
hiperaktifitas tersebut mereda. Golongan obat Benzodiazepin merupakan obat anti anxietas
yang nantinya akan menghambat neurotransmitter asam-gamma aminobutirat (GABA)
dalam otak sehingga menyebabkan hiperpolarisasi membrane sinaptik di mana dapat
membuat neuron ini resisten terhadap rangsangan, sehingga menyebabkan efek penenang.
Fluoxetin mempunyai mekanisme kerja sebagai anti-depresi dan diduga berhubungan
dengan efek inhibisinya terhadap reuptake serotonin, teteapi tidak untuk norepinefrin, ke
dalam platelet.
2. Psikoterapi suportif
- Ventilasi : memberikan kesempatan kepada pasien untuk menceritakan keluhan dan isi
hati sehingga pasien menjadi lega.
- Konseling memberikan pengertian kepada pasien mengenai penyakitnya dan
memahami kondisinya lebih baik dan menganjurkan untuk berobat teratur.
XIII. Follow up
Memantau keadaan umum pasien dan perkembangan penyakitnya serta efektifitas terapi dan
kemungkinan terjadinya efek samping dari obat yang diberikan.

INSOMNIA SEKUNDER
I.

Pendahuluan
Insomnia adalah kesulitan masuk tidur, kesulitan dalam mempertahankan tidur, atau

tidak cukup tidur(ilmu jiwa darurat). Insomnia dikelompokkan menjadi insomnia primer, yaitu
insomnia menahun dengan sedikit atau sama sekali tidak berhubungan dengan berbagai stress
maupun kejadian, dan insomnia sekunder, yaitu suatu keadaan yang disebabkan oleh nyeri,
kecemasan, obat, depresi, atau stres yang hebat. Insomnia bukan suatu penyakit, tetapi
merupakan suatu gejala yang memiliki berbagai penyebab, seperti kelainan emosional, kelainan
fisik, dan pemakaian obat-obatan. Sulit tidur sering terjadi, baik pada usia muda maupun usia
lanjut, dan seringkali timbul bersamaan dengan gangguan emosional, seperti kecemasan,
kegelisahan, depresi, atau ketakutan (kadang seseorang sulit tidur hanya karena badan dan
otaknya tidak lelah).1
Dengan bertambahnya usia, waktu tidur cenderung berkurang. Stadium tidur juga
berubah, dimana stadium 4 menjadi lebih pendek dan pada akhirnya menghilang. Perubahan ini,
walaupun normal, sering membuat orang tua berpikir bahwa, mereka tidak cukup tidur. Pola
terbangun pada dini hari lebih sering ditemukan pada usia lanjut. Beberapa orang tertidur secara
normal, tetapi terbangun beberapa jam kemudian, dan sulit untuk tertidur kembali. Penderita
mengalami kesulitan untuk tertidur, atau sering terjaga di malam hari, dan sepanjang hari
merasakan kelelahan. Kadang mereka tidur dalam keadaan gelisah dan merasa belum puas tidur.
Terbangun pada dini hari, pada usia berapa pun, merupakan pertanda dan depresi. Orang yang
pola tidurnya terganggu dapat mengalami irama tidur yang terbalik, mereka tertidur bukan pada
waktunya tidur, dan bangun pada saatnya tidur. Hal ini sering terjadi sebagai akibat dari:1
- jetlag (terutama jika bepergian dari timur ke barat); bekerja pada malam hari;
- sering berubah-ubah jam kerja;
- penggunaan alkohol yang berlebihan;
- efek samping obat (kadang-kadang);
- kerusakan pada otak (ensefalitis, stroke, penyakit Alzheimer)
Pengobatan insomnia tergantung kepada penyebab dan beratnya insomnia. Orang tua
yang mengalami perubahan tidur karena bertambahnya usia, biasanya tidak memerlukan
pengobatan, karena perubahan tersebut adalah normal.1
9

II.

Definisi
Insomnia skunder merupakan gangguan sulit tidur yang penyebabnya diketahui secara

pasti. Gangguan tersebut dapat berupa faktor gangguan sakit fisik maupun gangguan kejiwaan
misalnya pada gangguan psikiatri (depresi, cemas, substance abuse) penyakit medis (penyakit
jantung, hipertensi, nyeri kronik, gangguan pencernaan, gangguan saraf, gangguan kencing,
gangguan pernafasan)2,3
III.

Klasifikasi3
1. DSM-IV-TR
DSM-IV-TR mengklasifikasikan gangguan tidur berdasarkan kriteria diagnostik klinis
dan dugaan etiologi. Tiga kategori utama gangguan tidur pada DSM-IV-TR adalah
gangguan tidur primer, gangguan tidur yang berhubungan dengan gangguan mental lain,
dan gangguan tidur lainnya (karena kondisi medis umum atau substansi diinduksi).
Gangguan yang dijelaskan dalam DSM-IV-TR hanya sebagian kecil dari gangguan tidur
dikenal, mereka menyediakan kerangka kerja untuk penilaian klinis.
2. ICSD
Klasifikasi yang paling rinci dari gangguan tidur muncul dalam Klasifikasi Internasional
American Sleep Disorders Association Gangguan Tidur: Diagnostik dan Coding Manual
(ICSD). ICSD membagi gangguan tidur menjadi empat kategori: dyssomnias,
parasomnia, gangguan tidur yang berhubungan dengan gangguan medis-psikiatris, dan
gangguan tidur yang diusulkan. Tabel 1. menyajikan garis besar klasifikasi ini.

International Classification of Sleep Disorders (ICSD)


1. Dyssomnias
A. Intrinsic sleep disorders
1. Psychophysiological insomnia
2. Sleep state misperception
3. Idiopathic insomnia
4. Narcolepsy
5. Recurrent hypersomnia

10

6. Idiopathic hypersomnia
7. Posttraumatic hypersomnia
8. Obstructive sleep apnea syndrome
9. Central sleep apnea syndrome
10. Central alveolar hypoventilation syndrome
11. Periodic limb movement disorder
12. Restless legs syndrome
13. Intrinsic sleep disorder NOS
B. Extrinsic sleep disorder
1. Inadequate sleep hygiene
2. Environmental sleep disorder
3. Altitude insomnia
4. Adjustment sleep disorder
5. Insufficient sleep syndrome
6. Limit-setting sleep disorder
7. Sleep-onset association disorder
8. Food allergy insomnia
9. Nocturnal eating (drinking) syndrome
10. Hypnotic-dependent sleep disorder
11. Stimulant-dependent sleep disorder
12. Alcohol-dependent sleep disorder
13. Toxin-induced sleep disorder
14. Extrinsic sleep disorder NOS
C. Circadian rhythm sleep disorders
1. Time zone change (jet lag) syndrome
2. Shift work sleep disorder
3. Irregular sleepwake pattern
4. Delayed sleep phase syndrome
5. Advanced sleep phase syndrome
11

6. Non-24-hour sleepwake disorder


7. Circadian rhythm sleep disorder NOS
2. Parasomnias
A. Arousal disorders
1. Confusional arousals
2. Sleepwalking
3. Sleep terrors
B. Sleepwake transition disorders
1. Rhythmic movement disorder
2. Sleep starts
3. Sleep talking
4. Nocturnal leg cramps
C. Parasomnias usually associated with REM sleep
1. Nightmares
2. Sleep paralysis
3. Impaired-sleep-related penile erections
4. Sleep-related painful erections
5. REM-sleep-related sinus arrest
6. REM sleep behavior disorder
D. Other parasomnias
1. Sleep bruxism
2. Sleep enuresis
3. Sleep-related abnormal swallowing syndrome
4. Nocturnal paroxysmal dystonia
5. Sudden unexplained nocturnal death syndrome
6. Primary snoring
7. Infant sleep apnea
8. Congenital central hypoventilation syndrome
9. Sudden infant death syndrome
12

10. Benign neonatal sleep myoclonus


11. Other parasomnia NOS
3. Sleep disorders associated with medical-psychiatric disorders
A. Associated with mental disorders
1. Psychoses
2. Mood disorders
3. Anxiety disorders
4. Panic disorders
5. Alcoholism
B. Associated with neurological disorders
1. Cerebral degenerative disorders
2. Dementia
3. Parkinsonism
4. Fatal familial insomnia
5. Sleep-related epilepsy
6. Electrical status epilepticus of sleep
7. Sleep-related headaches
C. Associated with other medical disorders
1. Sleeping sickness
2. Nocturnal cardiac ischemia
3. Chronic obstructive pulmonary disease
4. Sleep-related asthma
5. Sleep-related gastroesophageal reflux
6. Peptic ulcer disease
7. Fibrositis syndrome
4. Proposed sleep disorders
1. Short sleeper
2. Long sleeper
3. Subwakefulness syndrome
13

4. Fragmentary myoclonus
5. Sleep hyperhidrosis
6. Menstrual-associated sleep disorder
7. Pregnancy-associated sleep disorder
8. Terrifying hypnagogic hallucinations
9. Sleep-related neurogenic tachypnea
10. Sleep-related laryngospasm
11. Sleep choking syndrome
NOS, not otherwise specified.
Tabel 1. ICSD 3
3. ICD-10
Dalam revisi-10 Klasifikasi Statistik Internasional Penyakit dan Masalah Kesehatan
Terkait (ICD-10), subjek gangguan tidur hanya mencakup jenis nonorganik. Gangguan
ini diklasifikasikan sebagai dyssomnias, kondisi psikogenik yang dominan.
IV.

Epidemiologi
Insomnia lebih banyak ditemukan pada wanita, pada dewasa usia paruh baya dan pada

lansia, pekerja shift, dan pasien dengan penyakit medis dan psikiatri. Pada orang dewasa muda
kesulitan untuk memulai tidur lebih sering terjadi, pada orang dewasa paruh baya dan lansia,
masalah mempertahankan tidur yang lebih umum.4
Survey nasional di Inggris menunjukkan peningkatan prevelensi dari insomnia dari tahun
1993 2007 . Responden melaporkan persentasi dari gejala dari insomnia menigkat dari 35%
ke 38,5%

pada priode tersebut. Dibawah ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan

insomnia:4,5
-

Jenis wanita
Peningkatan umur
Pendidikan yang rendah
Depresi
Pengangguran
Masalah ekonomi
Janda/duda, perceraian, status berpisah

Data epidemiologi mengindikasi bahwa 40% pada wanita umur 40 dan 55 tahun
melaporakan kejadian kesulitan tidur menyerupai insomnia.
14

Insomnia meningkat frekuensinya pada peningkatan usia dan pada umumnya pada usia
lansia. persepsi ini terjadi akibat dari sters psikososial yng berat, kehilangan, dan masalah
penyakit medis. Dapa epidemiologi menunjukkan indiksi prevelensi dar insomnia meningkat
dari 25% pada populasi dewasa sampai mendekati 50% pada populasi lansia.4
V.

Etiologi
Stres. Kekhawatiran tentang pekerjaan, kesehatan sekolah, atau keluarga dapat membuat

pikiran menjadi aktif di malam hari, sehingga sulit untuk tidur. Peristiwa kehidupan yang
penuh stres, seperti kematian atau penyakit dari orang yang dicintai, perceraian atau
kehilangan pekerjaan, dapat menyebabkan insomnia.
Kecemasan dan depresi. Hal ini mungkin disebabkan ketidakseimbangan kimia dalam otak

atau karena kekhawatiran yang menyertai depresi.


Obat-obatan. Beberapa resep obat dapat mempengaruhi proses tidur, termasuk beberapa

antidepresan, obat jantung dan tekanan darah, obat alergi, stimulan (seperti Ritalin) dan
kortikosteroid.
Kondisi Medis. Jika seseorang memiliki gejala nyeri kronis, kesulitan bernapas dan sering

buang air kecil, kemungkinan mereka untuk mengalami insomnia lebih besar dibandingkan
mereka yang tanpa gejala tersebut. Kondisi ini dikaitkan dengan insomnia akibat artritis,
kanker, gagal jantung, penyakit paru-paru, gastroesophageal reflux disease (GERD), stroke,
penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer.4,5
VI.

Gejala Klinik

Kesulitan untuk memulai tidur pada malam hari

Sering terbangun pada malam hari

Bangun tidur terlalu awal

Kelelahan atau mengantuk pada siang har

Iritabilitas, depresi atau kecemasan

Konsentrasi dan perhatian berkurang

Peningkatan kesalahan dan kecelakaan

Ketegangan dan sakit kepala

Gejala gastrointestinal5

VII.

Diagnosis
Untuk mendiagnosis insomnia sekunder, dilakukan penilaian terhadap:

Pola tidur penderita.


15

Pemakaian obat-obatan, alkohol, atau obat terlarang.


Tingkatan stres psikis.
Riwayat medis.
Aktivitas fisik
Diagnosis berdasarkan kebutuhan tidur secara individual.

Sebagai tambahannya, dokter akan melengkapi kuisioner untuk menentukan pola tidur dan
tingkat kebutuhan tidur selama 1 hari. Jika tidak dilakukan pengisian kuisioner, untuk mencapai
tujuan yang sama Anda bisa mencatat waktu tidur Anda selama 2 minggu.5
Pemeriksaan fisik akan dilakukan untuk menemukan adanya suatu permasalahan yang bisa
menyebabkan insomnia. Ada kalanya pemeriksaan darah juga dilakukan untuk menemukan
masalah pada tyroid atau pada hal lain yang bisa menyebabkan insomnia.5
Jika penyebab dari insomnia tidak ditemukan, akan dilakukan pemantauan dan pencatatan
selama tidur yang mencangkup gelombang otak, pernapasan, nadi, gerakan mata, dan gerakan
tubuh.5

VIII.

Tatalaksana
1. Non Farmakoterapi
Terapi Tingkah Laku
Terapi tingkah laku bertujuan untuk mengatur pola tidur yang baru dan mengajarkan cara
untuk menyamankan suasana tidur. Terapi tingkah laku ini umumnya direkomendasikan
sebagai terapi tahap pertama untuk penderita insomnia.4
Terapi tingkah laku meliputi
-

Edukasi tentang kebiasaan tidur yang baik.


Teknik Relaksasi.
Meliputi merelaksasikan otot secara progresif, membuat biofeedback, dan latihan
pernapasan. Cara ini dapat membantu mengurangi kecemasan saat tidur. Strategi ini
dapat membantu Anda mengontrol pernapasan, nadi, tonus otot, dan mood.4

Terapi kognitif.
Meliputi merubah pola pikir dari kekhawatiran tidak tidur dengan pemikiran yang
positif. Terapi kognitif dapat dilakukan pada konseling tatap muka atau dalam grup.4

Sleep restriction therapy (Terapi Pembatasan Tidur)

16

Terapi ini dimaksudkan untuk mengurangi waktu yang dihabiskan di tempat tidur
yang dapat membuat lelah pada malam berikutnya. Tujuan dari pembatasan tidur
adalah untuk membatasi waktu yang dihabiskan di tempat tidur dengan aktual waktu
tidur dan untuk memperpanjang tidur waktu, sehingga dapat meningkatkan efisiensi
tidur . Alasan di balik pendekatan ini adalah keyakinan bahwa waktu berlebihan di
tempat tidur dapat menyebabkan tidur terfragmentasi dan tampaknya menjadi
merupakan faktor penting dalam mempertahankan insomnia. Membatasi waktu di
tempat tidur dapat membuat kekurangan tidur ringan dan dapat memberikan tidur
lebih lama. Pembatasan tidur membutuhkan sedikit waktu untuk diterapkan daripada
perawatan Insomnia non-farmakologis lainnya seperti latihan relaksasi. Instruksi dari
terapi pembatasan tidur:4,6
1. Tentukan rata-rata perkiraan waktu tidur total. Data yang digunakan untuk
melakukan hal ini dapat diperoleh dari buku harian tidur yang telah diisi selama
minimal 2 minggu.
2. Batasi waktu di tempat tidur dengan rata-rata perkiraan waktu tidur total.
3. Setiap minggu, menentukan efisiensi tidur mingguan pasien (Tidur total / waktu di
tempatt tidur) dari data yang diperoleh dari buku harian tidur.
4. Meningkatkan total waktu di tempat tidur dengan 15-20 menit ketika efisiensi tidur
melebihi 90%. Penurunan itu dengan 15-20 menit ketika efisiensi tidurdi bawah
80%. Jauhkan total waktu di tempat tidur ketika efisiensi tidur yang sama adalah
antara 80-90%.
5. Setiap minggu, sesuaikan total waktu di tempat tidur sampai durasi tidur ideal
diperoleh.
6. Jangan mengurangi waktu di tempat tidur di bawah 5 jam.
7. Tidur siang singkat mungkin diperkenankan, terutama di awal fase pengobatan.
8. Ketika menerapkan protokol ini untuk orang tua, beberapa merekomendasikan
mengurangi waktu di tempat tidur hanya ketika efisiensi tidur di bawah 75%.
-

Kontrol stimulus
Tujuan dari kontrol stimulus adalah untuk membantu pasien mengasosiasi onset tidur
cepat dengan tempat tidur dan kamar tidur. Hal ini dicapai dengan mengurangi
kegiatan yang mengganggu tidur. Terapi ini dimaksudkan untuk membatasi waktu
yang dihabiskan untuk beraktivitas. Instruksi dalam terapi stimulus-kontrol:4,6
1. Pergi ke tempat tidur hanya bila Anda merasa lelah.
2. Gunakan tempat tidur dan kamar tidur untuk tidur. Misalnya, jangan membaca
buku atau majalah, menonton TV, makan atau khawatir saat di tempat tidur.

17

3. Meninggalkan ruangan jika Anda tidak tertidur dalam waktu 15-20 menit. Tinggal
di ruangan lain selama yang Anda inginkan atau butuhkan. Kembali ke tempat
tidur hanya ketika Anda merasa mengantuk lagi.
4. Jika Anda masih tidak bisa tidur, ulangi langkah 3. Lakukan ini sesering yang
diperlukan sepanjang malam.
5. Bangunlah pada waktu yang sama setiap pagi terlepas dari berapa banyak tidur
yang diperoleh memperoleh malam sebelumnya (menggunakan jam alarm jika
diperlukan).
6. Hindari tidur siang.
-

Sleep hygiene education


Pendekatan ini mencoba untuk mengubah gaya hidup pasien dan lingkungan untuk
mengoptimalkan kualitas tidur .Kebersihan tidur yang buruk adalah penyebab utama
sering Insomnia.Instruksi terapi Sleep hygiene education :4,6
1. Hindari penggunaan kafein mengandung produk, nikotin dan alcohol terutama di
2.
3.

kemudian hari.
Hindari makanan berat dalam waktu 2 jam dari waktu tidur.
Hindari minum banyak air setelah makan malam untuk mencegah sering malam-

4.

waktu buang air kecil.


Hindari lingkungan yang akan membuat Anda benar-benar aktif setelah 05:00

5.

(Yakni menghindari lingkungan yang bising).


Hanya gunakan tempat tidur Anda untuk tidur. Duduk di kursi Anda ketika Anda

hanya ingin rileks.


6. Hindari menonton televisi di tempat tidur (yaitu menonton di kursi Anda).
7. Menetapkan rutin untuk bersiap-siap untuk pergi tidur.
8. Menyisihkan waktu untuk bersantai sebelum tidur, dan memanfaatkan teknikteknik relaksasi.
9. Menciptakan suasana yang kondusif untuk tidur: (1) Posiskan diri Anda pada suhu
yang nyaman dengan memodifikasi nomor selimut yang Anda gunakan. (2)
Gunakan penyumbat telinga jika terlalu berisik. (3) Membuat ruangan gelap jika
ada terlalu banyak cahaya (misalnya dekat pintu). (4) Masukan kasur tambahan di
tempat tidur Anda jika tidak nyaman.
10. Ketika di tempat tidur, santai dan berpikir pikiran yang menyenangkan untuk
membantu Anda jatuh tertidur.
11. Bangunlah pada waktu yang sama setiap hari, termasuk akhir pekan. Gunakan jam
alarm jika itu akan membantu.
12. Hindari tidur siang. Jika memang harus, pastikan Anda melakukannya sebelum
15:00 dan bahwa total waktu tidur siang tidak melebihi satu jam.
13. Melakukan aktivitas fisik secara teratur, seperti berjalan atau berkebun tapi
menghindari olahraga berat terlalu dekat dengan waktu tidur.
18

2. Farmakologi
Pengobatan insomnia secara farmakologi dibagi menjadi dua golongan yaitu
benzodiazepine dan non-benzodiazepine.7
a. Benzodiazepine (Nitrazepam,Trizolam, dan Estazolam)
b. Non benzodiazepine (Chloral-hydrate, Phenobarbital)
Pemilihan obat, ditinjau dari sifat gangguan tidur :7
-

Initial Insomnia (sulit masuk ke dalam proses tidur)


Obat yang dibutuhkan adalah bersifat Sleep inducing anti-insomnia yaitu golongan
benzodiazepine (Short Acting)
Misalnya pada gangguan anxietas
Delayed Insomnia (proses tidur terlalu cepat berakhir dan sulit masuk kembali ke
proses tidur selanjutnya)
Obat yang dibutuhkan adalah bersifat Prolong latent phase Anti-Insomnia, yaitu
golongan heterosiklik antidepresan (Trisiklik dan Tetrasiklik)
Misalnya pada gangguan depresi
Broken Insomnia (siklus proses tidur yang normal tidak utuh dan terpecah-pecah
menjadi beberapa bagian (multiple awakening).
Obat yang dibutuhkan adalah bersifat Sleep Maintining Anti-Insomnia, yaitu
golongan phenobarbital atau golongan benzodiazepine (Long acting).
Misalnya pada gangguan stres psikososial.

Pengaturan Dosis
-

Pemberian tunggal dosis anjuran 15 sampai 30 menit sebelum pergi tidur.


Dosis awal dapat dinaikkan sampai mencapai dosis efektif dan dipertahankan
sampai 1-2 minggu, kemudian secepatnya tapering off (untuk mencegah

timbulnya rebound dan toleransi obat)


Pada usia lanjut, dosis harus lebih kecil dan peningkatan dosis lebih perlahanlahan, untuk menghindari oversedation dan intoksikasi
Ada laporan yang menggunakan antidepresan sedatif

dosis kecil 2-3 kali

seminggu (tidak setiap hari) untuk mengatasi insomnia pada usia lanjut7

Lama Pemberian

19

Pemakaian obat antiinsomnia sebaiknya sekitar 1-2 minggu saja, tidak lebih dari
2 minggu, agar resiko ketergantungan kecil. Penggunaan lebih dari 2 minggu
dapat menimbulkan perubahan Sleep EEG yang menetap sekitar 6 bulan

lamanya.
Kesulitan pemberhetian obat seringkali oleh karena Psychological Dependence
(habiatuasi) sebagai akibat rasa nyaman setelah gangguan tidur dapat
ditanggulangi.7

Efek Samping
1.
2.

Supresi SSP (susunan saraf pusat) pada saat tidur


Efek samping dapat terjadi sehubungan dengan farmakokinetik obat anti-insomnia
(waktu paruh) :
Waktu paruh singkat, seperti Triazolam (sekitar 4 jam) gejala rebound lebih
-

berat pada pagi harinya dan dapat sampai menjadi panik


Waktu paruh sedang, seperti Estazolam gejala rebound lebih ringan
Waktu paruh panjang, seperti Nitrazepam menimbulkan gejala hang over
pada pagi harinya dan juga intensifying daytime sleepiness7

3.

Penggunaan lama obat anti-insomnia golongan benzodiazepine dapat terjadi


disinhibiting effect yang menyebabkan rage reaction7

Interaksi obat
-

Obat anti-insomnia + CNS Depressants (alkohol dll) menimbulkan potensiasi


efek supresi SSP yang dapat menyebabkan oversedation and respiratory failure
Obat golongan benzodiazepine tidak menginduksi hepatic microsomal enzyme
atau produce protein binding displacement sehingga jarang menimbulkan

interaksi obat atau dengan kondisi medik tertentu.


Overdosis jarang menimbulkan kematian, tetapi bila disertai alkohol atau CNS
Depressant lain, resiko kematian akan meningkat.7

Perhatian Khusus
-

Kontraindikasi :
o Sleep apneu syndrome
o Congestive Heart Failure
o Chronic Respiratory Disease
20

Penggunaan Benzodiazepine pada wanita hamil mempunyai risiko menimbulkan


teratogenic effect (e.g.cleft-palate abnormalities) khususnya pada trimester
pertama. Juga benzodiazepine dieksresikan melalui ASI, berefek pada bayi
(penekanan fungsi SSP)7

IX.

Prognosis
Prognosis umumnya baik dengan terapi yang adekuat dan juga terapi pada gangguan lain
seperti depresi, penyakit yang diderita pasien ,dll. Lebih buruk jika gangguan ini disertai
skizophrenia.

X.

Kesimpulan
Insomnia

merupakan

kesulitan

untuk

memulai

tidur, kesulitan

dalam

mempertahankan tidur, atau tidak cukup tidur. Insomnia dapat disebabkan oleh berbagai
faktor seperti stres, kecemasan berlebihan, pengaruh makanan dan obat-obatan,
perubahan lingkungan, dan kondisi medis. Insomnia didiagnosis dengan melakukan
penilaian terhadap pola tidur penderita, pemakaian obat-obatan, alkohol, atau obat
terlarang, tingkatan stres psikis, riwayat medis, aktivitas fisik, dan kebutuhan tidur secara
individual.
Insomnia dapat ditatalaksana dengan cara farmakologi dan non farmakologi,
bergantung pada jenis dan penyebab insomnia. Obat-obatan yang biasanya digunakan
untuk mengatasi insomnia dapat berupa golongan benzodiazepin (Nitrazepam, Trizolam,
dan Estazolam), dan non benzodiazepine (Chloral-hydrate, Phenobarbital). Tatalaksana
insomnia secara non farmakologis dapat berupa terapi tingkah laku dan pengaturan gaya
hidup dan pengobatan di rumah seperti mengatur jadwal tidur.

21

DAFTAR PUSTAKA
1.

Ilyas S. Insomnia.

2.

Candra GADP. Diagnosis dan Penanganan Insomnia Kronik. Bagian/ SMF Psikiatri
Fakultas Kedokteran Universitas Udayana/ Rumah Sakit Umum Pusat Sanglah
Denpasar.p.5

3.

Sadock BJ, Sadock VA. Sleep Disorders. In: Grebb JA, Pataki CS, Sussman N, editors.
Kaplan & Sadock's Synopsis of Psychiatry: Behavioral Sciences/Clinical Psychiatry. 10th
ed: Lippincott Williams & Wilkins; 2007. p. 754-6.

4.

Jasvinder Chawla, MD. Insomnia [Updated: May 27, 2013]

tersedia dari:

5.

http://emedicine.medscape.com/article/1187829-overview .
Daniel K. Hall-Flavin, David Mrazek. Insomnia, Cause. [Updated: Jan. 7, 2011] tersedia

6.

dari: http://www.mayoclinic.com/health/insomnia/DS00187/DSECTION=causes
Petit L, Azad N, Byszewsk A, Sarazan FF-A, Power B. Non-pharmacological
management of primary and secondary insomnia among older people: review of

7.

assessment tools and treatments. British Geriatrics Society. 2003;32:1925.


Maslim R. Obat Anti Insomnia. Panduan Praktis: Penggunaan Klinis Obat Psikotropik.
3rd ed. Jakarta: Bagian ILmu Kedokteran Jiwa FK Unika Atma Jaya; 2007. p. 42-6.

22

23