Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Menurut bentuk dan struktur selnya makhluk hidup dibedakan menjadi


dua yaitu makhluk hidup bersel banyak dan makhluk hidup bersel satu,
makhluk ini tidak dapat terlihat dengan mata kita, karena panca indra
manusia memiliki kemampuan daya pisah atau daya lihat yang sangat
terbatas. Oleh karena itu banyak masalah mengenai benda atau organisme
yang akan diamati dan pengamatan itu hanya bisa dilakukan dengan
menggunakan alat bantu. Salah satu alat bantu yang sering digunakan
dalam penelitian atau pengamatan tentang organisme yang tidak bisa
dilihat dengan mata, terutama dalam bidang kedokteran dan biologi adalah
mikroskop dalam (bahasa latin mikro diartikan kecil sedangkan scopium
berarti penglihatan). Mikroskop sering digunakan untuk, meningkat
kemampuan daya pisah atau lihat seseorang sehingga memungkinkan
dapat mengamati obyek yang sangat halus dan tidak dapat terlihat oleh
mata terbuka (Dwidjoseputro, 1984).

Morfologi suatu mikroba dapat diperiksa dalam keadaan hidup


maupun mati.Pemeriksaan morfologi ini penting untuk mengenal nama
bakteri, pengenalan sifat fisiologisnya yang kebanyakan merupakan faktor
penentu dalam mengenal nama spesies. Bagian-bagian sel dapat dilihat
dengan terlebih dahulu memberi warna dimana warna bisa bersifat asam,
netral, maupun basa (Dwidjoseputro, 1984).
Bakteri dapat digolongkan menjadi dua kelompok yaitu Gram positif
dan Gram negatif didasarkan pada perbedaan struktur dinging sel. Pada
umumnya bakteri gram negatif lebih tahan terhadap aktivitas antimikroba
dibandingkan dengan bakteri gram positif. Perbedaan daya tahan ini
disebabkan karena perbedaan komponen penyusun dinding sel (Rahayu,
2000).
Bakteri Gram positif memiliki dinding sel yang terdiri dari 40 lapis
rangka dasar murein, meliputi 30-70 % berat kering dinding sel bakteri.
Murein adalah senyawa yang tersusun dari N-asetil glukosamin dan Nasetil asam muramat yang terikat oleh ikatan 1,4--glikosida. Senyawa
lain penyusun dinding sel gram positif adalah polisakarida yang terikat
secara kovalen, dan asam teikoat yang sangat spesifik. Sementara bakteri
Gram negatif memiliki 1 lapis rangka dasar murein, dan hanya meliputi +
10% dari berat kering dinding sel. Murein hanya mengandung
diaminopemelat, dan tidak mengandung lisin. Di luar rangka murein
tersebut terdapat sejumlah besar lipoprotein, lipopolisakarida, dan lipida
jenis lain. Senyawa-senyawa ini merupakan 80 % penyusun dinding sel.
Asam teikoat tidak terdapat dalam dinding sel ini (Sumarsih, 2003).
Kapang merupakan mikroba yang tergolong dalam fungi, organisme
lainnya yang termasuk dalam fungi adalah khamir dan jamur (Lay, 1994).
Menurut Pelczar (1958) bagian terbesar suatu kapang secara potensial
mampu untuk tumbuh dan berkenbang biak. Inokulasi fragmen yang kecil
sekali pada medium sudah cukup untuk memulai individu baru. Hal ini
diperoleh dengan menanamkan inokulan pada agar dengan bantuan jamur
transfer, suatu cara yang sama dilakukan untuk bakteri. Perbedaannya

adalah jamur yang dipakai untuk kapang itu lebih kaku dengan ujung pipet
agar dapat memotong amilum.
Ukuran sel khamir (Yeast) lebih besar daripada kebanyakan bakteri, tetapi
khamir yang terkecil tidak sebesar bakteri yang paling besar, khamir
sangat beragam ukurannya yaitu berkisar antara 1-5 m dengan lebar dan
panjang antara 5-30 m atau lebih. Diameter bagian bakteri yang terkenal
kurang lebih 42 m. Ukuran bakteri prokariot sangat jarang yang mampu
mencapai ukuran tersebut. Walaupun ukuran bakteri sangat kecil, namun
dapat diukur dengan relatif mudah dan tepat. Untuk tujuan ini, mikroskop
dilengkapi dengan mikrometer okuler. Suatu piringan yang di ukir dengan
garis-garis berjarak sama. Jarak antara garis-garis tersebut ditentukan
sebelumnya dengan berpedomankan mikrometer pentas, suatu alat yang
berfungsi sebagai mistar pada kerja mikroskopik. Pemeriksaan bakteri
melalui mikroskop okuler akan menampakan garis-garis yang sudah
diketahui ukurannya di atas mikroorganisme yang diperiksa, sehingga
panjang dan lebar sel dapat di tentukan dengan mudah (Pelczar and Chan,
1958).
Pengukuran sel jasad renik tidak dapat dilakukan secara langsung
seperti mengukur benda dengan meteran, tetapi harus menggunakan
mikroskop yang dilengkapi dengan mikrometer. Pengukuran diameter,
panjang dan lebar suatu jasad renik akan diperoleh volume atau berat sel
(Suryawina, 1986)
1. Rhizopus

Rhizopus sering diebut kapangoti karena sering tumbuh dan


menyebabkan kerusakan pada roti. Selain itu kapang ini jugatumbuh pada
sayuran, dan buah-buahan. Spesies rhizopus yang umum ditemukan pada
roti yaitu rhizopus stoloniferdan Rhizopus nigricans. Selain merusak

makanan sebagian Rhizopus diguaka untuk beberapa makanan fermentasi


tradisional seperti, Rhizopus oligosporus dan Rhzopus orizaeyang
digunakan dalam pembuatan berbagai macam tempedan oncom hitam.
Ciri-ciri Rhizopus adalah: (1) Hifa nonseptat, (2) mempunyai
stolon dan rhizoid yang wananya gelap jik sudah tua, (3) Sporangiopora
tumbuh pada noda dimana terbentuk juga rhizoid, (4) sporangia biasanya
besar dan berwarna hitam, (5) kolumela agak bulat dan apofisisberbentuk
seerti cangkir, (6) tidak mempunyai sporangiola, (7) pertumbuhannya
cepat, membentuk miselium seperti kapas, (8) Pertumbuhannya seksual
dengan membentuk Zigospora, (9) kapang bersifat heterotalik, dimana
repoduksi seksual membutuhkan dua talus yang berbeda.
2. Sacharomyces

Dari segi warna, yeast yang juga sangat berperan dalam proses
fermentasi alkohol ini mempunyai warna putih kekuningan yang dapat
dilihat diatas permukaan tumbuh koloni, sehingga tidak seperti khamir
lainnya yang seringkali tidak terlihat dibawah miskroskop karena tidak
kontras dengan mediumnya. Penampilan makroskopisnya yaitu bentuk
koloni yang bulat, warna yang kuning muda-keputihan, permukaan
berkilau, licin, tekstur lunak dan memiliki sel bulat dengan askopora 1-8
buah5. Dilihat dari dinding selnya,S.Cerevisiae memiliki dinding sel yang
mengandung a-D-Glukan, kitin, dan manoprotein. Dinding selnya ini
diketahui mempunyai 3 lapisan, yaitu lapisan dalam alkali in-soluble (3035%), lapisan tengah alkali-soluble a glukan (20-22%), serta lapisan luar
adalah glikoprotein(30%) yaitu suatu karbohidrat yang tersusun dari
manan yang terfosforilasi.

1. Bakteri gram-positif
Bakteri gram-positif memiliki dinding sel yang lebih sederhana, banyak
mengandung

peptidoglikan.

Misalnya

bakteri

Micrococcus,

Staphylococcus, Leuconostoc, Pediococcus dan Aerococcus.


Bacillus sp

Bentuk selnya batang, diameter koloni berkisar 0,5-2 m. koloni muncul


di atas permukaan media NA. warna koloni kuning. Termasuk ke dalam
gram positif. Motil, katalase negatif, dapat tumbuh pada media yang diberi
5 % NaCL, tidak dapat tumbuh pada 500C, sitrat negatif, glukosa positif.
Suhu optimum untuk pertumbuhannya 26-280C. dapat tumbuh pada
kondisi aerobik dan anaerobik.
2. Bakteri gram-negatif
Bakteri gram-negatif memiliki dinding sel yang lebih kompleks,
kandungan peptidoglikan lebih sedikit. Misalnya bakteri Escherichia,
Citrobacter, Salmonella, Shigella, Enterobacter, Vibrio, Aeromonas,
Photobacterium, Chromabacterium, Flavobacterium.
Escherichia coli

Bentuk sel batang. Diameter koloni 1,1-1,5 x 2-6 m. koloni muncul di


atas permukaan media NA. koloni bakteri berwarna putih susu. Termasuk
5

ke dalam bakteri gram negatif. Temasuk ke dalam anaerob fakultatif. Suhu


optimal pertumbuhan adalah 370C. oksidasi negatif, katalase positif, motil.
PEWARNAAN GRAM : Pada saat pemberian larutan cat kristal violet,
bakteri gram positif dan negatif sama-sama berwarna ungu. Saat ditetesi
iodin, pada gram positif terbentuk kompleks iodin kristal violet sehingga
sel berwarna biru, demikian juga gram negatif. Namun setelah pencucian
dengan etanol warna ungu yang diikat oleh bakteri gram NEGATIF luntur,
sedangkan pada bakteri gram POSITIF tidak.

PEWARNAAN GRAM : Pada gram negatif lemak terekstraksi dari


dinding sel sehingga pori membesar dan kompleks violet kristal- iodin
keluar sel, sedangkan pada gram positif dinding sel dehidrasi, pori
berkerut dan permeabilitas rendah sehingga kompleks violet kristal-iodin
terperangkap antara dinding sel dan membran sitoplasm sehingga sel tetap
biru/ungu. Saat penambahan safranin, bakteri gram negatif mengikatnya
sedangkan gram positif melewatkannya.

2.1 Maksud dan Tujuan


Dengan adanya praktikum ini, diharapkan mahasiswa mampu :
1. Mengetahui dan memahamai tentang mikroorganisme.
2. Memahami karakteristik dari kapang dan pengaruhnya terhadap
kehidupan manusia dalam keseharian.
3. Memahami karakteristik dari khamir dan pengaruhnya terhadap
kehidupan manusia dalam keseharian.
4.

Memahami karakteristik dari bakteri dan pengaruhnya terhadap


kehidupan manusia dalam keseharian.

1.1 Waktu dan Tempat


Praktikum

pengaruh

Faktor

lingkunagan

terhadap

pertumbuhan

mikroorganisme berlangsung pada hari senin tanggal 03 November 2014


dari jam 14.30 - 16.00 di laboratorium Mikrobiologi Pangan AkademiGizi
Surabaya.

BAB II
METODELOGI

2.1 Pendinginan dan pembekuan


Alat dan Fungsi
No

Nama Alat

Jumlah

Fungsi

Mikroskop cahaya

Pipet tetes

Gelas objek dan


kaca penutup

Untuk meletakkan kapang, khamir,


dan bakteri yang akan diamati pada
mikroskop.

Jarum ose

Untuk mengambil sampel

untuk mengamati morfologi kapang,


khamir, dan bakteri
untuk memindahkan cairan tertentu.

Bahan dan Fungsi


No

Nama Bahan

Jumlah

Biakkan
dalam 1
tabung
reaksi

Biakan
kapang (Rhizopus)
khamir (saccharomyces)
bakteri (Bacilus dan E.
Coli)
Alkohol 70%

Fungsi
Sampel

10 ml

Untuk sterilisasi alat

Larutan lactofenol

2 tetes

Mencegah penguapan dan


pengerutan sel sehingga
mudah diamati

Metilen blue

2 tetes

Sebagai pewarna sel sehingga


mudah diamati

Larutan A (Kristal
violet)

2 tetes

Memberikan warna sehingga


sama-sama berwarna ungu

Air steril
6
7

Larutan B (Iodine)

10 ml

Untuk mencuci bakteri saat


pengecatan gram

2 tetes

Pewrna
mordan
untuk
memperkuat
pengikatan

warna oleh bakteri


Larutan C (Alkohol
aseton)

2 tetes

Membilas atau melunturkan


kelebihan zat warna pada sel
bakteri

2 tetes

Mewarnai kembali sel-sel


yang
telah
kehilangan
pewarna
utama
setelah
perlakuan dengan alcohol

sckpnya

Untuk mengeringkan pada


saat pencucian pengecatan
gram.

Larutan D (Safranin red)


9

Kertas hisap
10

2.1 Diagram Alir Cara Kerja


A. Morfologi kapang
Gelas objek + kaca penutup

di bersihkan dengan alcohol 70 %

di tetesi larutan lactofenol 2 tetes

diambil bahan dengan jarum ose

di letakkan diatas tetesan lactofenol (ratakan)

di tutup dengan kaca penutup (tidak ada gelembung udara)

diamati dengan mikroskop pembesaran 100x, 400x

diamati dan catat hasil

B. Khamir
Gelas objek + kaca penutup

di bersihkan dengan alcohol 70 %

di tetesi larutan metilen blue 2 tetes

diambil bahan dengan jarum ose

di letakkan diatas tetesan lactofenol (ratakan)

di tutup dengan kaca penutup (tidak ada gelembung udara)

diamati dengan mikroskop pembesaran 100x, 400x

diamati dan catat hasil

B. Pengecatan sederhana
preparat

diolesi bakteri

di tetesi larutan A (Kristal violet) 2 tetes

diamkan selama 1 menit

di cuci dengan air steril

di keringkan dengan kertas hisap

10

di tetesi larutan B (Iodine) 2 tetes

diamkan selama 1 menit

di cuci dengan air steril

di keringkan dengan kertas hisap

di tetesi larutan C (Alkohol aseton) 2 tetes

diamkan selama 1 menit

di cuci dengan air steril

di keringkan dengan kertas hisap

di tetesi larutan D (Safranin red) 2 tetes

diamkan selama 1 menit

di cuci dengan air steril

di keringkan dengan kertas hisap

diamati dengan mikroskop pembesaran 1000x

diamati dan catat hasil

11

BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Analisa Prosedur


Morfologi Kapang dan Khamir
a. Gelas objek kaca penutup di bersihkan dengan alcohol 70 % untuk
mensterilkan sehingga tidak ada mikroorganisme lain.
b. Di tetesi 2 tetes larutan lactofenol untuk kapang agar tidak terjadi
penguapan dan pengerutan sel saat diamati. Di tetesi 2 tetes larutan
metilen blue untuk khamir untuk pemberi warna sehingga sel
mudah diamati.
c. Pengambilan bahan dengan jarum ose agar tidak terkontaminasi
dengan lingkungan
d. di letakkan diatas tetesan lactofenol (kapang) dan metilen blue
(khamir) dan di tutup dengan kaca penutup (tidak ada gelembung
udara, kemudian diamati dengan mikroskop pembesaran 100x,
400x untuk mendapatkan hasil morfologi kapang dan khamir.

Pengecatan sederhana
a.

Preparat yang steril diolesi bakteri.

b.

Di tetesi larutan A (Kristal violet) 2 tetes untuk memberikan warna


mikroorganisme target.

c.

Diamkan selama 1 menit agar cat melekat sempurna pada dinding


bakteri.

d.

Di cuci dengan air steril dan di keringkan dengan kertas hisap


untuk membuang kelebihan zat warna.

e.

Di tetesi larutan B (Iodine) 2 tetes untuk memperkuat pengikatan


warna oleh bakteri.

f.

Diamkan selama 1 menit agar pengikatan warna oleh bakteri lebihh


kuat.

g.

Di cuci dengan air steril dan di keringkan dengan kertas hisap


untuk membuang kelebihan zat warna.

12

h.

Di tetesi larutan C (Alkohol aseton) 2 tetes untuk membilas atau


melunturkan kelebihan zat warna pada sel bakteri sehingga di
dapat 2 kemungkinan : bakteri akan tetap berwarna ungu atau
bakteri menjadi tidak berwarna.

i.

Diamkan selama 1 menit agar zat warna dapat luntur secara


sempurna dan tidak ada yang tersisa.

j.

Di cuci dengan air steril dan di keringkan dengan kertas hisap


untuk membuang kelebihan zat warna.

k.

Di tetesi larutan D (Safranin red) 2 tetes untuk mewarnai kembali


sel-sel yang telah kehilangan pewarna utama setelah perlakuan
dengan alcohol (member warna pada mikroorganisme non target).

l.

Di cuci dengan air steril dan di keringkan dengan kertas hisap


untuk membuang kelebihan zat warna.

m.

Diamati dengan mikroskop pembesaran 1000x untuk mengamati


morfologi bakteri baik gram positif maupun negative.

13

3.2 Analisa Hasil


Hasil percobaan
JENIS

GAMBAR
Rhizopus oryzae

KARAKTERISTIK
bentuk koloni yang agak
bulat, warna yang gelap

A. KAPANG

Saccharomyces cerevisiae
bentuk koloni yang bulat,
warna yang biru, permukaan
berkilau dan memiliki sel
bulat

B. KHAMIR

Escherichia coli
bentuk koloni yang seperti
batang, warna yang ungu,
permukaan berkilau

C. BAKTERI

Bacillus subtilis
bentuk koloni yang batang,
warna yang kuning mudakeputihan, permukaan
berkilau

14

Pembahasan :
1. Kapang (Rhizopus oryzae)
Berdasarkan

hasil

pengamatan

mikroskop

dengan

pembesaran 100x dan 400x di dapatkan hasil karakteristik kapang


yakni, bentuk koloni yang agak bulat dan warna yang gelap.
Ciri-ciri

Rhizopus

adalah: (1) Hifa nonseptat, (2)

mempunyai stolon dan rhizoid yang wananya gelap jik sudah tua,
(3) Sporangiopora tumbuh pada noda dimana terbentuk juga
rhizoid, (4) sporangia biasanya besar dan berwarna hitam, (5)
kolumela agak bulat dan apofisisberbentuk seerti cangkir, (6) tidak
mempunyai sporangiola, (7) pertumbuhannya cepat, membentuk
miselium seperti kapas, (8) Pertumbuhannya seksual dengan
membentuk Zigospora, (9) kapang bersifat heterotalik, dimana
repoduksi seksual membutuhkan dua talus yang berbeda.
Pada pengamatan tidak terlihat serabut-serabut Hifa, hal
dapat disebabkan karena pada saat proses pengambilan dan
peletakkan sampel (kapang) dalam keadaan yang menggumpal atau
tidak rata, sehingga sampel masih dalam keadaan yang berkoloni
besar.
2. Khamir (Saccharomyces cerevisiae)
Berdasarkan

hasil

pengamatan

mikroskop

dengan

pembesaran 100x dan 400x di dapatkan hasil karakteristik khamir


yakni, bentuk koloni yang bulat, warna yang biru cerah, permukaan
berkilau dan memiliki sel bulat.
Dari segi warna, yeast ini mempunyai warna putih
kekuningan yang dapat dilihat diatas permukaan tumbuh koloni,
sehingga tidak seperti khamir lainnya yang seringkali tidak terlihat
dibawah miskroskop karena tidak kontras dengan mediumnya.
Penampilan makroskopisnya yaitu bentuk koloni yang bulat, warna
yang kuning muda-keputihan, permukaan berkilau, licin, tekstur
lunak dan memiliki sel bulat dengan askopora 1-8 buah5.

15

Pada pengamatan di dapatkan hasil warna biru, hal ini dapat


disebabkan karena pada saat proses pengamatan sebelumnya gelas
objek telah diberi larutan metilen blue yang berfungsi untuk
member warna agar lebih mudah diamati.
3. Pengecatan gram
A. Bakteri gram positif (Bacillus subtilis)
Berdasarkan

hasil

pengamatan

mikroskop

dengan

pembesaran 1000x di dapatkan hasil karakteristik bacillus yakni,


bentuk koloni yang batang, warna yang kuning muda-keputihan.
Karakteristik, bentuk selnya batang, diameter koloni
berkisar 0,5-2 m. koloni muncul di atas permukaan media NA.
warna koloni kuning.
Pada saat pemberian larutan cat kristal violet, bakteri gram
positif dan negatif sama-sama berwarna ungu. Saat ditetesi iodin,
pada gram positif terbentuk kompleks iodin kristal violet sehingga
sel berwarna biru, demikian juga gram negatif. Namun setelah
pencucian dengan etanol warna ungu yang diikat oleh bakteri gram
POSITIF tidak luntur.
Pada gram positif dinding sel dehidrasi, pori berkerut dan
permeabilitas rendah sehingga kompleks violet kristal-iodin
terperangkap antara dinding sel dan membran sitoplasm sehingga
sel tetap biru/ungu. Saat penambahan safranin gram positif
melewatkannya.

B. Bakteri gram negatif (Escherichia coli)


Berdasarkan

hasil

pengamatan

mikroskop

dengan

pembesaran 1000x di dapatkan hasil karakteristik yakni, bentuk


koloni yang batang, warna yang keunguan.
Karakteristik, bentuk sel batang. Diameter koloni 1,1-1,5 x
2-6 m. koloni muncul di atas permukaan media NA. koloni
bakteri berwarna putih susu.

16

Pada saat pemberian larutan cat kristal violet, bakteri gram


positif dan negatif sama-sama berwarna ungu. Saat ditetesi iodin,
pada gram positif terbentuk kompleks iodin kristal violet sehingga
sel berwarna biru, demikian juga gram negatif. Namun setelah
pencucian dengan etanol warna ungu yang diikat oleh bakteri gram
NEGATIF luntur.
Pada gram negatif lemak terekstraksi dari dinding sel sehingga pori
membesar dan kompleks violet kristal- iodin keluar sel. Saat
penambahan safranin, bakteri gram negatif sehingga terdapat
warna ungu pada saat pengamatan.

17

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
1. Kapang (Rhizopus oryzae)
Karakteristik kapang yakni, bentuk koloni yang agak bulat dan
warna yang gelap.

2. Khamir (Saccharomyces cerevisiae)


karakteristik khamir yakni, bentuk koloni yang bulat, warna
yangbiru cerah, permukaan berkilau dan memiliki sel bulat.

3. Pengecatan gram
A. Bakteri gram positif (Bacillus subtilis)
Berdasarkan

hasil

pengamatan

mikroskop

dengan

pembesaran 1000x di dapatkan hasil karakteristik bacillus yakni,


bentuk koloni yang batang, warna yang kuning muda-keputihan.
Pada akhir proses pengecatan gram menghasilkan warna
tetap kekuningan.
B. Bakteri gram negatif (Escherichia coli)
Berdasarkan

hasil

pengamatan

mikroskop

dengan

pembesaran 1000x di dapatkan hasil karakteristik yakni, bentuk


koloni yang batang, warna yang keunguan.
Pada akhir proses pengecatan gram menghasilkan warna
menjadi keunguan.

18

4.2 Saran
Pengamatan morfologi kapang diperlukan larutan lactofenol agar
sel tidak menguap dan mengerut sehingga mudah diamati, Sedangkan
untuk pengamatan morfologi khamir diperlukan larutan metilen blue untuk
member warna pada sel sehingga mudah diamati. Pada proses pengecatan
gram dilakukan dengan hati-hati sehingga meminimalisir kesalahan akibat
zat warna.

19

Supardi, imam. 1999. Mikrobiologi Dalam Pengolahan Dan Keamanan


Pangan. Bandung: Alumni.
BambangHariyono, dkk. 2014. ModulPraktikumMikrobiologiPangan.
Surabaya: AkademiGizi Surabaya.
Sri, hastuti. 2012. Petunjuk Praktikum Mikrobiologi. Malang: UMM Press.
http://www.oseanografi.lipi.go.id/sites/default/files/oseana_xxv(1)3141.pdf
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/21773/1/Appendix.pdf
https://www.academia.edu/5030128/Mikrobiologi_Umum__Perbedaan_Kapang_dan_Khamir
https://www.academia.edu/attachments/34549971/download_file?st=MTQ
xNDY3NTA0MiwxMTIuMjE1LjYzLjIwMiw5ODIxNDcz&s=work_strip
&ct=MTQxNDY3NTA0MiwxNDE0Njc1MDQ1LDk4MjE0NzM=

https://apikdewefppundip2011.wordpress.com/2012/06/29/makalahmikrobiologi-mikroorganisme-dalam-makanan/

http://www.slideshare.net/titissari/7-perbedaan-gram-positif-dan-gramnegatif

20