Anda di halaman 1dari 34

MAKALAH KIMIA FISIKA

PEMICU 2
KESETIMBANGAN KIMIA DAN KINETIKA REAKSI KIMIA

KELOMPOK: EQUILIBRIUM
AISYAH NUR RIDHA

1306481991

AULIA ANDIKA PUTRI

1306449145

DIAN ANGELINA

1306449284

LINGGAR ANINDITA

1306392954

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA


UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
Oktober 2014

PETA KONSEP

DAFTAR ISI

Peta Konsep..2
Daftar Isi...3
Bab I Pendahuluan
Teori Dasar...4
Bab II Isi
Jawaban Pemicu..9
Bab III Penutup
Kesimpulan32
Daftar Pustaka34

BAB I
PENDAHULUAN
Teori Dasar
Reaksi kesetimbangan adalah reaksi bolak-balik (reversibel) yang menunjukan
reaktan bereaksi membentuk produk dan produk dapat bereaksi balik membentuk
reaktan. Arah panah persamaan reaksinya dua arah, yaitu ke arah kanan (ke produk)
dan ke arah kiri (ke reaktan). Pada reaksi kesetimbangan, keadaan reaksinya secara
mikroskopis berlangsung dinamis/terus-menerus/tidak berhenti (namun secara
makroskopis reaksi diam/berhenti) dan laju reaksi ke arah kanannya akan sama dengan
laju reaksi ke arah kirinya. Karena laju reaksi ke arah kanannya sama dengan laju reaksi
ke arah kirinya, maka jumlah zat-zat pada saat kesetimbangnya itu akan tetap.
Kesetimbangan Homogen
Istilah kesetimbangan homogen berlaku untuk reaksi yang semua spesi bereaksinya
berada pada fasa yang sama.
Subskrip dalam Kc menyatakan bahwa konsentrasi spesi yang bereaksi
dinyatakan dalam mol per liter. Konsentrasi reaktan dan produk dalam reaksi gas juga
dapat dinyatakan dalam tekanan parsialnya. Pada suhu tetap, tekanan P dari suatu gas
berbanding lurus dengan konsentrasi dalam mol per liter gas tersebut. Secara umum,
untuk reaksi kesetimbangan dalam fasa gas:
aA (g) bB (g)
di mana a dan b adalah koefisien stoikiometri. Konstanta kesetimbangan Kc
adalah:

dan persamaan untuk Kp adalah:

di mana PA dan PB adalah tekanan parsial A dan B


Kesetimbangan Heterogen
Reaksi reversible yang melibatkan reaktan dan produk yang fasanya berbeda
menghasilkan kesetimbangan heterogen. Persamaan konstanta kesetimbagan

hanya mengandung komponen yang konsentrasi berubah selama reaksi


berlangsung.
Hal seperti itu tidak terjadi pada zat padat murni atau zat cair murni dikarenakan
konsentrasi suatu padatan atau cairan, seperti halnya kerapatannya, merupakan
sifat intensif dan tidak bergantung pada banyaknya zat yang ada. Jadi, kita dapat
memperlakukannya konsentrasinya sebagai konstanta dan kita dapat
menghilangkannya dari persamaan konstanta kesetimbangan.
Kesetimbangan pada Gas Inert
Gas inert adalah gas yang mempunai sifat yang sulit bereaksi dengan unsur
kimia lainnya atau tidak reaktif. Apabila gas inert dimasukkan kedalam suatu
sistem reaksi setimbang, maka tekanan total sistem akan meningkat, sebab jumlah
molekul dalam sistem juga bertambah. Tekanan total sistem merupakan
penjumlahan dari tekanan parsial masing-masing komponen reaksi, yaitu :
P total = P1 + P2 + ... + Pn
Dengan P1, P2, ..., Pn sebagai tekanan parsial dari tiap komponen.
Jika tekanan parsial dari komponen sistem berubah, maka komposisi gas juga
berubah. Akibatnya, sistem kesetimbangan berubah pula. Hal ini dikarenakan
tetapan kesetimbangan dipengaruhi oleh nilai tekanan parsial masing-masing
komponen gas.
Derajat Disosiasi
Derajat disosiasi adalah perbandingan mol zat yag terdisosiasi dengan mol zat
mula mula sebelum disosiasi. Secara sistematis dapat dirumuskan sebagai
=

Jumlah mol yang terurai


Jumlah mol mula mula

Harga derajat disosiasi terletak antara 0 dan 1 jika:


= 0, tidak terjadi penguraian
= 1, terjadi penguraian sempurna
0 < < 1berarti disosiasi pada reaksi setimbang (disosiasi sebagian)
Konstanta Kesetimbangan
Cato Maximilian Gulberg dan Peter Wage menemukan adanya hubungan
yang tetap antara konsentrasi komponen-komponen dalam kesetimbangan, yang
dikenal dengan hukum kesetimbangan (hukum aksi massa) yang berbunyi sebagai
berikut.
"Pada suhu tertentu, hasil kali konsentrasi zat-zat sebelah kanan (hasil reaksi)
dibagi dengan hasil kali konsentrasi zat-zat sebelah kiri (pereaksi) dari
persamaan reaksi kesetimbangan, kemudian tiap-tiap konsentrasi dipangkatkan
5

dengan koefisien reaksinya maka akan menghasilkan suatu bilangan tetap atau
konstanta."
Pada reaksi:

+ +

[} []
[] []

K diatas biasa disebut Kc yaitu konstanta yang berhubungan dengan


konsentrasi, berlaku untuk fasa gas dan aquos. Sedangkan, untuk konstanta
yang berhubungan dengan tekanan disebut Kp hanya berlaku untuk gas saja.
=

( ) ( )
( ) ( )

Kp dan Kc memiliki hubungan yaitu, = ()


Energi Bebas Gibbs
Energi bebas Gibbs adalah energi yang menyatakan kespontanan reaksi.
Hubungan Energi Gibbs dengan Konstanta Kesetimbangan
= + ln
Dimana Q adalah hasil pembagian inisial produk dengan reaktan. Jika
reaksi dalam kesetimbangan maka nilai = 0 dan Q = K sehingga persamaannya
menjadi
= ln
Persamaan Laju Reaksi
Laju reaksi didefinisikan sebagai perubahan konsentrasi reaktan atau
produk per satuan waktu. Satuan laju reaksi adalah M/s (Molar per detik).
Sebagaimana yang kita ketahui, reaksi kimia berlangsung dari
arah reaktan menuju produk. Ini berarti, selama reaksi kimia berlangsung, reaktan
digunakan (dikonsumsi) bersamaan dengan pembentukan sejumlah produk.
Dengan demikian, laju reaksi dapat dikaji dari sisi pengurangan konsentrasi
reaktan maupun peningkatan konsentrasi produk.
Secara umum,laju reaksi dapat dinyatakan dalam persamaan sederhana berikut :
A B
Laju reaksi = [A] / t

atau

Laju reaksi = + [B] / t

Tanda negatif (-) menunjukkan pengurangan konsentrasi reaktan


Tanda positif (+) menunjukkan peningkatan konsentrasi produk

Laju suatu reaksi kimia sangat dipengaruhi oleh besarnya konsentrasi


reaktan yang digunakan dalam reaksi. Semakin besar konsentrasi reaktan yang
digunakan, laju reaksi akan meningkat. Di samping itu, laju reaksi juga
dipengaruhi oleh nilai konstanta laju reaksi (k). Konstanta laju reaksi (k)
adalah perbandingan antara laju reaksi dengan konsentrasi reaktan.
Nilai k akan semakin besar jika reaksi berlangsung cepat, walaupun dengan
konsentrasi reaktan dalam jumlah kecil. Nilai k hanya dapat diperoleh melalui
analisis data eksperimen, tidak berdasarkan stoikiometri maupun koefisien reaksi.

Orde reaksi
Orde reaksi adalah nilai dalam konsentrasi reaktan yang dapat menaikkan laju
reaksi, sedangkan orde reaksi keseluruhan adalah jumlah dari pangkat-pangkat
setiap konsentrasi reaktan yang ada dalam hukum laju. Pada persamaan v = k [A]
[B] menunjukkan bahwa A memiliki orde pertama dan B juga memiliki orde
pertama, sehingga orde reaksi keseluruhan adalah 2. Orde reaksi juga tidak perlu
memiliki angka yang bulat, contohnya:
v = k [A]1/2 [B]
Untuk persamaan v = k[A]0[B], A memiliki orde reaksi nol, sehingga laju
reaksi tidak bergantung pada konsentrasi A.
1. Integrasi pada rumus penentuan Orde Nol
= []0

=
=
2. Integrasi pada rumus penentuan Orde Satu
= []

= [P]
7

1
=
[]

=
0

3. Metode Penentuan Laju Reaksi


Dalam menentukan orde reaksi dari v = k [A]a [B]b ... [Z]z terdapat beberapa
cara, yaitu:
- Metode Laju Awal Reaksi
Merupakan metode penentuan laju dan orde reaksi dengan cara
membandingkan beberapa data konsentrasi dan laju atau konsentrasi dan
waktu dari tiap zat yang diketahui.
- Metode integrasi
Metode penentuan laju reaksi dan orde reaksi menggunakan rumus laju
reaksi yang diintegrasi. Dalam metode ini dibutuhkan data konsentrasi dan
waktu dari masing-masing zat, kemudian data diuji terhadap orde 0, orde 1,
orde 2, dst. Selanjutnya membuat grafik untuk melihat tingkat
kelinieritasannya sehingga dapat ditentukan orde reaksinya dari titik yang
memiliki tingkat kelinieritasan paling besar.
- Metode waktu paro
Penentuan besar laju reaksi dan orde reaksi berdasarkan konsentrasi dan
waktunya, yang diplot pada grafik dengan menggunakan rumus waktu
paruh. Dari grafik tersebut dapat dilihat orde reaksinya berdasarkan
kelinieritasannya.
Hubungan Konstanta Reaksi dengan Suhu
Sebuah persamaan yang menghubungan antara konstanta laju reaksi
suatu reaksi kimia dengan suhu dinyatakan oleh Arrhenius, ialah

= / atau ln = ln
Ea adalah energi aktivasi yang merupakan energi minimum yang
dibutuhkan oleh suatu reaksi kimia agar dapat berlangsung.
Pengaruh Kesetimbangan Kimia terhadap Suhu
Pengaruh kesetimbangan kimia terhadap energy bebas Gibbs
dinyatakan dalam persamaan Gibbs-Helmhotz, yaitu
ln =

Persamaan ini kemudia dikembangkan untuk menyatakan pengaruh


suhu dengan adanya entalpi standar () menjadi
ln
=

BAB II
ISI

KESETIMBANGAN KIMIA
1. Nitrogen oksida (NOx) adalah kelompok gas yang terdapat di atmosfer yang
terdiri dari gas NO dan NO2. Walaupun bentuk nitrogen oksida lainnya ada,
tetapi kedua gas ini yang paling banyak ditemui sebagai polutan udara. NO
merupakan gas yang tidak berwarna dan tidak berbau, sebaliknya NO2
mempunyai warna coklat kemerahan dan berbau tajam.
Oksida yang lebih rendah, NO, terdapat di atmosfer dalam jumlah yang
lebih besar daripada NO2. Pembentukkan NO dan NO2 mencakup reaksi
antara nitrogen dan oksigen di udara sehingga membentuk NO dan reaksi
selanjutnya antara NO dengan lebih banyak oksigen akan membentuk NO2.
Reaksi pembentukan NO dari komponen-komponennya hanya dapat terjadi
pada suhu tinggi. Jika dalam suatu wadah 1,0 dm3 mengandung 5,0 g
nitrogen dan 2,0 g oksigen dipanaskan sampai suhu 2300 K, nilai konstanta
kesetimbangan dari 2 () + 2 () 2() adalah 1,69 103 .
Pertanyaan:
a. Reaksi pembentukan NO, berdasarkan persamaan reaksi di atas,
merupakan reaksi kesetimbangan. Berikanlah penjelasan tentang
perbedaan reaksi kesetimbangan dengan reaksi bentuk lain
Jawaban:
Persamaan reaksi :

N2(gas) + O2(gas) 2NO(gas)

Persamaan reaksi diatas termasuk reaksi kesetimbangan yang


merupakan reaksi reversible yaitu reaksi pembentukan produk dan
reaktan kembali oleh produk terus berlangsung. Namun dalam reaksi
kesetimbangan laju pembentukan produk dan reaktan sama, sehingga
tidak ada perbedaan lagi dalam sistem tersebut. Reaksi ini berlangsung
dinamis atau terus-menerus.
Sedangkan reaksi irreversible merupakan reaksi yang berjalan
satu arah yaitu reaktan bereaksi membentuk produk, reaksi ini berbeda
dengan reaksi kesetimbangan, dimana dalam reaksi kesetimbangan

10

reaksi berlangsung dalam dua arah. Sifat-sifat dari reaksi ini berlawanan
dengan sifat yang dimiliki oleh reaksi kesetimbangan.
b. Ketika menjelaskan tentang reaksi kesetimbangan, kita selalu
melibatkan

suatu

kesetimbangan.

konstanta
Berikanlah

yang

dikenal

penjelasan

dengan

mengenai

konstanta
konstanta

kesetimbangan tersebut, persamaan yang menghubungkan antara


berbagai jenis konstanta kesetimbangan dan hubungannya dengan
energi bebas gibbs.
Jawaban:
Konstanta kesetimbangan kimia adalah hasil perkalian konsentrasi
produk dibagi dengan hasil perkalian konsentrasi reaktan dipangkatkan
koefisien. Konstanta kesetimbangan dapat berubah sesuai dengan suhu.
Jika informasi yang diberikan berupa konsentrasi maka konstantanya
disebut Kc biasanya Kc adalah untuk fasa larutan. Sedangkan, jika
dalam fasa gas biasanya informasinya berupa tekanan maka
konsntantanya adalah Kp. Untuk perhitungan Kc jika dalam reaksi
terdapat fasa solid maka tidak dimasukkan dalam perhitungan. Dan
untuk Kp yang diperhitungkan hanya fasa gas saja. Untuk persamaan
reaksi:
aA + bB cC + dD
maka nilai K-nya:
=

{} {}
{} {}

Hubungan antara Kc dan Kp:


Sesuai dengan rumus = maka tekanan (P) suatu gas
adalah
= /
Hal ini menyebabkan jika ada reaksi: aA(g) bB(g)
[]

()

Nilai Kc = [] dan nila Kp = (

sehingga ketika kita mengganti P

dengan nRT/V akan didapat hubungan Kp dan Kc yaitu,


= []

11

Dimana adalah selisih koefisien produk dikurangi koefisien


reaktan.
Hubungan Energi Bebas Gibbs dan Konstanta Kesetimbangan:
Dimisalkan reaksi:
A (g) B (g)
Untuk reaksi diatas (gas di reaksi adalah gas ideal) berlaku persamaan
berikut:
= +

Selanjutnya dari persamaan diatas dapat dikembangkan menjadi


= = ( + ln ) ( + ln )

sehingga dapat ditulis menjadi:


= +

diubah menjadi Q maka persamaannya menjadi


= +

Pada kesetimbangan G = 0, nilai Q pada persamaan diatas merupakan


konstanta kesetimbangan (K). Jadi, persamaannya menjadi:
= +
0 = + ln
=

G < 0, maka reaksi bergeser ke kanan


G > 0, maka reaksi bergeser ke kiri
G = 0, maka reaksi berada dalam kesetimbangan

12

c. Dengan memanfaatkan nilai konstanta kesetimbangan, kita dapat


menentukan komposisi atau fraksi dari setiap spesi reaksi. Dari
persamaan reaksi pembentukkan NO diatas, turunkanlah suatu
persamaan yang menghubungkan antara konstanta kesetimbangan
dengan fraksi spesi reaktan maupun produk, berikanlah langkahlangkah penyelesaian nya dan tentukan fraksi NO saat tercapai
kesetimbangan.
Jawaban:
Diketahui: massa nitrogen = 5,0 gram
massa oksigen = 2,0 gram

volume = 1 dm3
T = 2300 K

K = 1,69 x 10-3
Mol N2 = 5/28 = 0,18 mol
Mol O2 = 2/32 = 0.0625 mol

N2 (g)
Mula-mula
Bereaksi
Sisa

O2 (g)

2NO(g)

0,18

0,0625

2x

0,18-x

0.0625-x

2x

Mol total = 0,18 + 0,0625 = 0,2425 mol

2
)

( 2 ).( 2 )

2 2
)
0,2425
0,18 0,0625
(
).(
)
0,2425
0,2425

4 2
(0,18 ). (0.0625 )

4 2 = (0,01125 0,2425 + 2 )
x = 0,00213
maka fraksi NO saat setimbang (XNO) adalah

=
2.

2
0,2425

2(0,00213)
0.2425

= 0.0175

Untuk mengurangi konsentrasi NO2, dapat dilakukan reaksi dekomposisi


terhadap NO2 mengikuti persamaan reaksi berikut:

13

1
()
2 2
Jika reaksi dilakukan pada tekanan 1 atm, maka persentasi NO2 yang
2 () () +

terdekomposisi adalah:
T,K

457

552

767

903

NO2 decomposed, %

5,0

13,0

56,5

99,0

Pertanyaan:
a. Dari bacaan sebelumnya diketahui bahwa NO2 dapat terbentuk dari
reaksi NO dengan oksigen. Berikanlah penjelasan mengenai hubungan
antara nilai konstanta kesetimbangan reaksi pembentukkan NO2 dari NO
dan penguraian NO2 kembali menjadi NO seperti reaksi diatas, dan
bagaimanakah nilai konstanta kesetimbangan jika reaksi yang terjadi
adalah sebagai berikut
22 () 2() + 2 ()
Jawaban:
Reaksi Pembentukan:

NO (g) + O2 (g) NO2 (g)

1 =
Reaksi Penguraian:

1
2 2

1 =

[2 ]
1

[][2 ]2

NO2 (g) NO (g) + O2 (g)


1

2 =

2 2
2

2 =

[][2 ]2
[2 ]

Hubungan dari reaksi diatas adalah


2 =
Untuk reaksi:

1
1

() () + ()

3 =

[]2 [2 ]
[2 ]2

3 =

[]2 [2 ]
[2 ]2

Hubungan antara Kp2 dengan Kp3 adalah Kp3 merupakan bentuk pangkat 2
dari Kp2
b. Derajat disosiasi dari suatu reaksi disosiasi dapat ditentukan dengan
memanfaatkan nilai konstanta kesetimbangan pada suhu tertentu atau
sebaliknya. Turunkanlah persamaan yang menghubungkan derajat
disosiasi dengan konstanta kesetimbangan, dan berikanlah langkah14

langkah penyelesaian untuk menentukan nilai konstanta kesetimbangan


dari reaksi penguraian NO2 pada setiap suhu yang diberikan.
Jawaban:
Keterangan:

stokiometrinya:
NO2 (g)
NO (g) +
M n
-

=derajat disosiasi

n= mol mula mula


n total= n+1/2n

-n

n(1-)

O2 (g)

1/2n
1/2n

tekanan pasrsial masing-masing gas:

=
2 =
02 =

(1 )
(1 + 1/2)
1/2

(1 + 1/2)

(1 + 1/2)

. =

. =

. =

(1 )
(1 + 1/2)
1/2

(1 + 1/2)

(1 + 1/2)

Kp

1/2

(1 + 1/2) P(1 + 1/2) P


1

(1 + 1/2)

= (

2+

Sehingga nilai pada setiap suhu


T
457
552
767
903

0,05
0,13
0,565
0.99

Kp (atm^1/2)
8,322x10-4
0,0381
0,6903
69,65

Karena = 1 = 1, Jadi
= (

2+

Perhitungannya:
Tekanan gas NO2 yang didekomposisi adalah 1 atm.
i.

Pada suhu 457 K, NO2 tedekomposisi sebanyak 5,0%.

15

NO2(g)
i
r

:
:

1
5
1
100

eq

0,950 atm
1

Kp =

( )( 2 )2
( 2 )

(0,95 )

O2(g)

1
2 100
1 5

0,050 atm

(0,005 )(0,025 )2

0,025 atm
1

= 8,322 x 10-4 2

Pada suhu 552 K, NO2 tedekomposisi sebanyak 13,0%.

NO2(g)

NO(g)
+
O2(g)

i
r

:
:

1
13
1
100

eq

0,870 atm

( )( 2 )2
( 2 )

1
100

1 13

0,130 atm

(0,130 )(0,065 )2
(0,870 )

1
2 100

13

0,065 atm
1

= 8,3 x 10-4 2 = 3,810 x 10-2 2

iii.

Pada suhu 767 K, NO2 tedekomposisi sebanyak 56,5%.

NO2(g)

NO(g)
+
O2(g)

i
r

:
:

1
56,5
1
100

eq

0,4350 atm
1

Kp =

1
100
5

ii.

Kp =

NO(g)

( )( 2 )2
( 2 )

1
2

1
100

(0,5650 )(0,2825 )2
(0,4350 )

1 56,5

0,5650 atm
1

1
2 100

56,5

0,2825 atm
1

= 8,3 x 10-4 2 = 6,903 x 10-1

iv.

Pada suhu 903 K, NO2 tedekomposisi sebanyak 99,0%.

NO2(g)

NO(g)
+
O2(g)

i
r

:
:

1
99
1
100

eq

0,010 atm

1
100
99

0,990 atm

1
2 100
1 99

0,495 atm

16

Kp =

( )( 2 )2
( 2 )

(0,990 )(0,495 )2
(0,010 )

= 8,3 x 10-4 2 = 6,965 x 10 2

c.

Le Chatelier-Braun mengatakan bahwa whenever stress is placed on


any system in a state of equilibrium, the system will always react in a
direction which will tend to counteract the applied stress. Berikanlah
hubungannya dengan nilai konstanta keseimbangan untuk setiap
pengaruh yang diberikan?
Jawaban:
Le Chatelier-Braun menyatakan bahwa setiap perubahan pada
salah satu variabel sistem kesetimbangan akan menggeser posisi
kesetimbangan kearah tertentu yang akan meniadakan pengaruh
variabel yang berubah tadi. Menurut Le Chatelier-Braun, konstanta
kesetimbangan reaksi kimia dipengaruhi oleh:
a.
Konsentrasi
Jika konsentrasi suatu reaktan dinaikan maka kesetimbangan bergeser
kearah produk dan jika konsentrasi suatu reaktan diturunkan maka
kesetimbangan bergeser kearah reaktan.
b.
Tekanan
Jika tekanan dinaikan maka kesetimbangan akan bergeser ke arah
reaksi yang jumlah koefisiennya kecil dan jika tekanan diturunkan
maka kesetimbangan akan bergeser ke arah reaksi yang jumlah
koefisiennya besar.
c.
Volume
Jika volume diperbesar maka kesetimbangan akan bergeser ke arah
reaksi yang jumlah koefisiennya besar dan jika volume diperkecil
maka kesetimbangan akan bergeser ke arah reaksi yang jumlah
koefisiennya kecil.
d.
Suhu
Jika pada sistem kesetimbangan suhu dinaikan maka kesetimbangan
akan bergeser ke arah yang membutuhkan kalor atau reaksi
endotermis. Pada reaksi ini naiknya suhu menyebabkan nilai K turun.
Jika pada sistem kesetimbangan suhu diturunkan maka kesetimbangan
akan bergeser ke arah yang membebaskan kalor atau reaksi eksotermis.
Pada reaksi ini naiknya suhu menyebabkan nilai K naik.

d.

Persamaan yang menggambarkan antara konstanta kesetimbangan


dengan perubahan suhu adalah persamaan Gibbs-Helmholtz.
Turunkanlah persamaan tersebut menjadi persamaan yang lebih
sederhana jika kita asumsikan bahwa perubahan entalpi reaksi tetap.
Dan bagaimana bentuk penurunan persamaannya jika perubahan
entalpi reaksi juga dipengaruhi perubahan suhu?
Jawaban:
Hubungan antara konstanta kesetimbangan (K) dengan Energi
Bebas Gibbs dinyatakan
17

Kemudian, dengan didiferensialkan terdapat hubungan antara K


dengan entalpi standar () menjadi
ln
1
=
(
)

( )

=( 2 )

ln
=

ln =

Melalui persamaan Gibbs-Helmholtz tersebut, dapat diperoleh


turunan persamaan perubahan entalpi yang dipengaruhi oleh perubahan
suhu.
Perubahan entalpi dapat ditulis
=
Penurunan dari perubahan entalpi yang dipengaruhi oleh suhu adalah

=

Jika digantikan dengan Cp maka

= =

Dengan mengintegralkan persamaan diatas, maka terbentuk


2

= 2 1 =

Karena Cp = = a + bT + (C/T2), maka

2 1 =
1

1
1
1
= (T2 T1) + ()(2 1) ()( )
2
2 1
Dengan persamaan diatas, kita dapat menghitung perubahan entalpi
dari satu temperatur ke temperature lainnya.

18

3. Bentuk NO2 bisa berdisosiasi dengan N2O4 dan bentuk ini tergantung pada
suhu. Disosiasi yang terjadi adalah N2O4(g) NO2(g). Jika pada 25C dan
tekanan 0.597 bar, diketahui densitas dari gas adalah 1.477 g/dm3.
a. Turunkanlah persamaan yang menghubungkan antara konstanta
kesetimbangan dengan densitas gas, kemudian tentukan derajat
disosiasi untuk reaksi disosiasi N2O4 .
Jawab :
Hubungan konstanta kesetimbangan dan densitas gas
stokiometri :

N 2O4( g ) 2 NO2( g )
Mula-mula
Reaksi
Setimbang
n total

n
0
n(1- )
2n
n
2n
n(1+ )

Keterangan :
P

= tekanan total

Wcam = massa campuran


cam = densitas gas campuran
MrX

P.V ntotal.RT
PV n(1 ).RT
Wcampuran
P.V
(1 ) RT
MrX
Wcampuran (1 ) RT
P
V
MrX
camp
P
(1 ) RT
MrX

= Massa molekul relatif dari N2

( P)( MrX )
1
( camp)( RT )
0,597 atm.92 gr / mol

1
1,477 gr / L.0,082 L.atm / mol.K .298 K
54,92

1
36,09
0,52

19

b. Penambahan gas inert ke dalam sistem reaksi dapat mempengaruhi kondisi


kesetimbangan. berikanlah penjelasan mengenai pengaruh tersebut, dan
bagaimana dengan derajat disosiasi dari reaksi diatas
Jawaban:
Gas inert merupakan gas yang rendah tingkat partisipasinya dalam
bersenyawa dengan unsur kimia lain. Gas inert merupakan gas yang terletak
pada golongan VIIIA dalam tabel periodik, dengan unsur-unsurnya yaitu He,
Ne, Ar, Kr, Xe, Rn. Dan juga N2 karena 3 dari 5 elektronnya digunakan untuk
berikatan sehingga membentuk ikatan rangkap 3 yang membuat sulit terputus.
Pengaruh gas inert jika dimasukkan kedalam reaksi kimia akan
mengubah tekanan total dari suatu persamaan kimia. Karena penambahan gas
inert akan menambah komponen tekanan parsial dalam suatu reaksi,
menyebabkan tekanan total sistem juga berubah. Seperti dalam persamaan:
P total = P1 + P2 + + Pn
Dengan P1, P2, .... , Pn adalah Tekanan parsial dari tiap komponen
persamaan reaksi.
Tekanan parsial dari masing-masing komponen gas menjadi berkurang
karena keberadaan gas inert dalam reaksi tersebut sehingga akan menyebabkan
bergesernya reaksi kesetimbangan. Asas Le Chatelier mengatakan bahwa jika
pada

reaksi

kesetimbangan

tekanan

diperkecil

akan

menyebabkan

kesetimbangan bergeser kearah komponen yang memiliki jumlah molekul lebih


banyak (NO2).
Karena penambahan gas inert hanya menggeser reaksi kesetimbangan,
derajat disosiasi dari reaksi N2O4 yang tidak akan mengalami perubahan.
e. Reaksi yang melibatkan NOx di atas merupakan reaksi kesetimbangan
homogen dalam fasa gas. Seperti yang kita ketahui, reaksi kesetimbangan
homogen bisa saja terjadi dalam fasa cair, seperti reaksi berikut ini:
fruktosa 1,6 difosfat gliseraldehid-3-fosfat + dihidroksiaseton fosfat
atau dalam bentuk reaksi kesetimbangan heterogen seperti di bawah ini:
CaCO3(s) CaO(s) + CO2(g)
Bagaimanakah bentuk persamaan konstanta kesetimbangan dari dua reaksi
tersebut? Jelaskan perbedaan nya dengan reaksi kesetimbangan dalam fasa gas.
20

Jawaban:
fruktosa 1,6 difosfat gliseraldehid-3-fosfat + dihidroksiaseton fosfat,
Merupakan reaksi kesetimbangan fasa cair sehingga hanya memiliki Kc dan tidak
memiliki Kp
=

[3 5 3 ][3 5 3 ]
[6 10 6 2 ]

Untuk reaksi CaCO3(s) CaO(s) + CO2(g) merupakan reaksi heterogen dan dalam
menentukan konstanta kesetimbangan, yang diperhitungkan hanya fasa cair dan
gas saja sehingga,
= [2 ] dan = 2
Jika dalam reaksi kesetimbangan fasa gas maka setiap spesi kimia dalam reaksi
masuk dalam perhitungan Kc maupun Kp sedangkan pada reaksi kesetimbangan
heterogen yang melibatkan beberapa fasa, untuk Kc hanya menghitung fasa larutan
dan gas dan Kp hanya menghitung fasa gas saja.

KINETIKA REAKSI KIMIA


a. Jika dalam reaksi kesetimbangan kita mengenal istilah konstanta kesetimbangan,
maka dalam kinetika reaksi kimia dikenal istilah konstanta laju reaksi. Berilah
penjelasan mengenai hubungan antara dua konstanta tersebut, dan turunkanlah
bentuk persamaan laju reaksi untuk reaksi pembentukkan NO? Bagaimanakah
bentuk persamaan laju reaksi untuk jenis reaksi lain, seperti yang Anda jelaskan
sebelumnya?
Jawaban:
-

Konstanta Kesetimbangan (K)

Terdapat dua macam yaitu Kc dan Kp. Kc adalah tetapan kesetimbangan yang
dihitung berdasarkan jumlah konsentrasi atau Molaritas (M). sedangkan Kp adalah
tetapan kesetimbangan yang dihitung berdasarkan jumlah tekanan parsial gas (P).
Secara umum K adalah perkalian jumlah zat di ruas kanan dengan masing-masing
dipangkatkan dengan koefisien dan dibagi dengan perkalian jumlah zat di ruas kiri
dengan masing-masing dipangkatkan koefisiennya. Konstentrasi dan Tekanan
parsial yang digunakan pada perhitungan Kp dan Kc adalah konsentrasi saat
keadaan setimbang. Lalu fase zat yang dipakai pada perhitungan ialah fase gas dan
aquos saja
21

Konstanta laju reaksi (k)

Atau disebut juga koefisien laju reaksi, yaitu tetapan perbandingan antara laju reaksi
dan hasil kali konsentrasi spesi yang mempengaruhi laju reaksi. Juga merupakan
perubahan konsentrasi pereaktan atau produk reaksi per satuan waktu dalam suatu
reaksi jika konstentrasi semua pereaksi sama dengan satu.
Hubungan antara Konstanta kesetimbangan (K) dengan konstanta laju reaksi (k)
terletak pada reaksi reversible, yang merupakan reaksi dua arah dimana sebuah produk
yang terbentuk dapat bereaksi membentuk reaktan lagi.
+
Laju reaksi menuju reaktan

: Kf [N2][O2]

Laju reaksi menuju produk

: Kb [NO]2

Dimana
Kf = K forward
Kb = K backward
Konsentrasi yang digunakan adalah konsentrasi saat setimbang. Konstanta
kesetimbangan merupakan hasil bagi Kf dengan Kb

Jika dituliskan reaksi menuju reaktan : ( ) = Kf ([] 2)2 ([] )

Jika dituliskan reaksi menuju produk : ( ) = Kb (2)2

Dengan x sebagai NO yang terbentuk


Karena kedua persamaan tersebut saling berkebalikan, kedua persamaan dapat
dikurangkan, menjadi

( ) = ( ) ( ) = Kf ([] 2)2 ([] ) Kb (2)2

Karena terjadi saat setimbang, maka ( ) = 0 sehingga

K=

Kf

(2)2
([]2)2 ([])

22

Berikut adalah salah satu bentuk persamaan reaksi untuk reaksi parallel. Suatu
susunan reaksi disebut sebagai parallel bila satu pereaksi secara bersamaan dapat
mengalami dua atau lebih reaksi yang berbeda, dengan produk yang berbeda pula.
1

+ 1 +
2

+ 2 +
Jika a dan b adalah konsentrasi dari A dan B dan x adalah jumlah yang bereaksi maka
persamaan lajunya adalah
[1]
= 1 ( )( )

[2]
= 2 ( )( )

sehingga laju dari hilangnya reaktan adalah

= (1 + 2) ( )( )

rasionya menjadi
[1] 1 ( )( ) 1
=
=
[2] 2 ( )( ) 2

b. Ada beberapa metoda yang dapat digunakan untuk menentukan persamaan laju
reaksi, yaitu menentukan konstanta laju reaksi dan orde reaksi. Berikanlah
penjelasan mengenai metoda yang dapat digunakan untuk menentukan persamaan
laju reaksi. Jika pada reaksi dekomposisi C2H4O menjadi CH4 dan CO dalam fasa
gas, data yang dikumpulkan dari hasil percobaan adalah data perubahan tekanan
setiap waktu seperti dibawah ini:
t (menit)
P (mm)

0
116,51

5
122,56

7
128,74

9
125,72

12
18
133,23 141,37

Jelaskan langkah-langkah yang Anda gunakan untuk menentukan


konstanta laju reaksi dan orde reaksi nya.
Jawaban:
Terdapat beberapa cara dalam penentuan laju reaksi dan orde reaksi, antara lain:
23

Metode Laju Awal Reaksi

Merupakan metode penentuan laju dan orde reaksi dengan cara membandingkan
beberapa data konsentrasi dan laju atau konsentrasi dan waktu dari tiap zat yang
diketahui.
-

Metode integrasi

Metode penentuan laju reaksi dan orde reaksi menggunakan rumus laju reaksi yang
diintegrasi. Dalam metode ini dibutuhkan data konsentrasi dan waktu dari masingmasing zat, kemudian data diuji terhadap orde 0, orde 1, orde 2, dst. Selanjutnya
membuat grafik untuk melihat tingkat kelinieritasannya sehingga dapat ditentukan
orde reaksinya dari titik yang memiliki tingkat kelinieritasan paling besar.
-

Metode waktu paruh

Penentuan besar laju reaksi dan orde reaksi berdasarkan konsentrasi dan waktunya,
yang diplot pada grafik dengan menggunakan rumus waktu paruh. Dari grafik
tersebut dapat dilihat orde reaksinya berdasarkan kelinieritasannya.
Untuk menentukan laju reaksi dan orde reaksi dapat digunakan integrasi
rumus laju reaksi. Dimana hasil dari konsentrasi dapat dibuat grafiknya untuk
masing-masing orde 0, orde 1, dan orde 2. Dimana grafik dengan linieritas tertinggi
menunjukkan orde reaksinya.
Karena reaksi berlangsung pada fase gas, maka dapat diasumsikan bahwa P
sebanding dengan mol, sehingga :
C2 H4 O
116.51
-x
(116.51-x)

CH4
+x
x

CO
+x
x

Dengan, x = jumlah tekanan parsial C2H4O yang bereaksi


Maka tekanan total :
P total
= P C2H4O + P CH4 + P CO
= (116.51 - x) + x + x
= (116.5 + x)
Menentukan Tekanan Reagen
- t = 5 menit
116.5 + x = 122.56
x = 6.05
P C2H4O 116.5 6.05 = 110.46 mmHg
24

t = 7 menit
116.5 + x = 125.72
x = 9.21
P C2H4O 116.5 9.21 =
107.3 mmHg

t = 9 menit
116.5 + x = 128.74
x = 12.23
P C2H4O 116.5 12.23 =
104.28 mmHg

t = 12 menit
116.5 + x = 133.23
x = 16.72
P C2H4O 116.5 16.72 =
99.79 mmHg

t = 18 menit
116.5 + x = 141.37
x = 24.86
P C2H4O 116.5 24.86 =
91.65 mmHg

25

Orde Nol
Penentuan orde reaksi dilakukan dengan asumsi bahwa orde reaksi adalah nol,
sehingga perhitungan dimulai dari orde nol, dengan konsentrasi sebanding dengan
tekanan, maka:

= []0

=
Po
116.51
116.51
116.51
116.51
116.51
116.51

P
116.51
110.46
107.3
104
99.79
91.65

Po - P
0
6.05
9.21
12.23
16.72
24.86

t (sekon)
0
300
420
540
720
1080

Orde Nol
30
25
20

y = 0.0234x - 0.4114
R = 0.9984

15
10
5
0
-5 0

200

400

600

800

1000

1200

26

Orde Satu
Apabila reaksi diasumsikan orde satu, maka:
= []

= [P]

1
=
[]

=
0

Po

116.51
116.51
116.51
116.51
116.51
116.51

116.51
110.46
107.3
104
99.79
91.65

0
-0.053
-0.082
-0.11
-0.155
-0.24

t (sekon)
0
300
420
540
720
1080

Orde Satu
0.3
0.25
y = 0.0002x - 0.0086
R = 0.9953

0.2
0.15
0.1
0.05
0
-0.05 0

200

400

600

800

1000

1200

27

Dalam penentuan orde reaksi berdasarkan grafik dapat dilihat dari nilai R2 yang
didapatkan. Apabila nilai R2 mendekati satu maka orde tersebutlah yang
terkandung dalam persamaan kimia tersebut. Dalam persoalan ini, nila R2 yang
mendekati satu adalah orde reaksi 0, dengan demikian reaksi dekomposisi dari
C2H4O adalah berorde nol. Dengan nilai k = 0.0234
c. Jika nilai konstanta kesetimbangan sangat dipengaruhi suhu, begitu juga dengan
nilai konstanta laju reaksi. Hubungan antara konstanta laju reaksi dengan suhu
digambarkan Vant Hoff dan Arrhenius dalam bentuk k=Ae-E/RT . Berdasarkan
persamaan tersebut, jelaskan bagaimana Anda bisa menentukan energi aktivasi
dari suatu reaksi dan berikan satu contoh
Jawaban:

= / atau ln = ln
Menurut Arrhenius variasi pada konstanta laju reaksi (k) dengan suhu memiliki
persamaan yang sama dengan konstanta kesetimbangan sehingga dapat
diwakili dengan persamaan, yaitu
ln

2
Dimana k adalah konstanta laju reaksi, T adalah suhu absolute (K), R adalah
konstanta gas dalam kalori, dan Ea adalah energy aktivasi (kJ/mol), energi
minimum yang dibutuhkan agar reaksi kimia dapat terjadi.
Persamaan diatas kemudian diintegralkan menjadi

ln =
+

1
log = [
] +
2.303
Jika kita integralkan dengan limit k=k1 pada saat T=T1 dan k=k2 pada saat
T=T2 maka
1

2 1
log =
(
)
2 2.303 2 1
Contohnya
Laju reaksi dekomposisi acetaldehyde adalah
CH3CHO (g) CH4 (g) + CO (g)

28

diukur pada lima suhu yang berbeda. Datanya ditunjukan di dalam table.
Berapa energy aktivasi (kJ/mol) reaksi tersebut bila satuan k = 1/M1/2 s ?
k (1/M1/2 s)
0.011
0.035
0.105
0.343
0.789

T (Kelvin)
700
730
760
790
810

Soal diatas dapat diselesaikan dengan metode least-square, dimana plot ln k


vs 1/T merupakan linier sehingga perhitungannya
= +
ln =

1
( ) + ln

Dimana y adalah ln k, m adalah Ea/R, x adalah 1/T, dan b adalah ln a.

k (1/M1/2 s)
-4.51
-3.35
-2.254
-1.070
-0.237

T (Kelvin)
1.43 x 10-3
1.37 x 10-3
1.32 x 10-3
1.27 x 10-3
1.23 x 10-3

29

Nilai gradien dari grafik diatas adalah


=

ln
4.00 (0.45)
=
=
= 2.09 104

1/ (1.41 1.24)3 x 103 K 1

Sehingga dapat ditentukan nilai Ea nya menjadi


= (8.314

) (2.09 104 ) = 1.74 105


= 1.74 102 /

d. Salah satu manfaat mempelajari kinetia adalah kita menurunkan satu


persamaan laju untuk beberapa tahap reaksi, yang biasa dikenal dengan reaksi
rantai. Contohnya adalah reaksi pembentukan HBr dari H2 dan Br2.
Berikanlah langkah-langkah yang jelas untuk dapat menurunkan persamaan
laju reaksi tersebut
Jawaban:
Reaksi yang terdiri dari serangkaian tahap-tahap reaksi yang berasal dari
reaksi primer.
2 + 2 2
Pada reaksi ini terjadi beberapa rangkaian reaksi, yaitu
1

2 2
2

+ 2 +
3

+ 2 +
4

+ 2 +
5

+ 2

(1)
(2)
(3)
(4)
(5)

HBr terbentuk pada persamaan (2) dan (3) dan hilang di persamaan (4)
sehingga laju reaksi HBr adalah
[]

= k 2 [Br2 ][H2 ] + k 3 [H][Br2 ] k 4 [H][HBr]


(a)

Laju reaksi atom H dan Br adalah


[]

= k 2 [Br2 ][H2 ] k 3 [H][Br2 ] k 4 [H][HBr] = 0


(b)

[]

= k1 [Br2 ] k 2 [H][Br2 ] + k 3 [H][Br2 ] + k 4 [H][HBr]


k 5 [Br][Br] = 0 (c)

30

Dengan menghitung persamaan (b) dan (c) didapatkan


[] = [

k1 [Br2 ] 1/2
k5

(d)
Kemudian, dengan mensubtitusikan persamaan (d) ke persamaan (b)
1

[] =

k [k1 /k5 ]2 ][Br2 ]2 [H2 ]


[ 1k [Br
]
3
2 ]+ k4 [HBr]

(e)
Kemudian, persamaan (d) dan (e) disubtitusikan ke persamaan (a) menjadi
1

[]

2k2 [k1 /k5 ]2 ][Br2 ]2 [H2 ]


[]
Br2

1+[k3/ k4 ]

atau

[]

k[Br2 ]2 [H2 ]
[]
[Br2]

1+

31

BAB III
KESIMPULAN
Kesetimbangan merupakan kondisi yang bersifat dinamis dimana konsentrasi
seluruh zat tidak mengalami perubahan, sebab zat-zat di ruas kanan terbentuk dan
terurai kembali dengan kecepatan yang sama. Dalam kesetimbangan, terdapat
konstanta kesetimbangan yang membandingkan kuantitas produk dengan reaktan. Ada
pula yang disebut derajat disosiasi () yang berarti perbandingan antara mol zat yang
terdisosiasi/terurai/bereaksi dengan mol zat mula-mula, nilai berkisar antara 0 s/d 1.
Dalam kesetimbangan terdapat prinsip le Chatelier-Braun, yang menyatakan
jika suatu kesetimbangan dinamis terganggu oleh adanya perubahan kondisi pada
sistem, maka posisi kesetimbangan akan bergeser untuk meminimalisir adanya
perubahan pada sistem.
Dalam kesetimbangan dikenal istilah konstanta kesetimbangan yaitu,
perbandingan inisial produk dipangkatkan koefisien dengan inisial reaktan
dipangkatkan koefisien. Ada beberapa konstanta kesetimbangan, namun yang paling
sering digunakan adalah Kc (konsentrasi) dan Kp (tekanan). Dikenal pula istilah
kesetimbangan homogen yang artinya dalam sistem hanya terdapat satu fasa dan
kesetimbangan heterogen yaitu, dalam sistem terdapat beberapa fasa. Dalam
menghitung Kc, fasa yang diperhitungkan adalah fasa cair (aquos) dan fasa gas
sedangkan pada Kp hanya fasa gas saja.
Penambahan gas inert pada volume tetap akan mengubah nilai tekanan parsial
sehingga dapat dipastikan akan meningkatkan tekanan total pada kesetimbangan.
Sedangkan penambahan gas inert pada tekanan tetap akan meningkatkan volume total
sehingga memperkecil mol/volume yang menyebabkan kesetimbangan bergeser ke
arah koefisien yang lebih besar.

32

Energi bebas gibbs adalah energi yang menyatakan kespontanan suatu reaksi.
Energi ini memiliki hubungan dengan entalpi dan entropi. Energi bebas gibbs juga
memiliki hubungan dengan konstanta kesetimbangan
Kinetika reaksi kimia adalah studi yang mempelajari laju reaksi dalam reaksi
kimia. Dalam kinetika reaksi kimia, terdapat laju reaksi dan orde reaksi. Laju reaksi
adalah laju perubahan konsentrasi zat-zat komponen reaksi setiap satuan waktu.
Sedangkan, orde reaksi adalah jumlah pangkat konsentrasi reaktan yang menghasilkan
suatu garis lurus.

33

DAFTAR PUSTAKA
Atkins, P.W. 2006. Physical Chemistry 8th edition. New York: Oxford
University press.
Barrow, Gordon M. Physical Chemistry 6th edition. 1996. Mcgraw-Hill: New
York
Chang, Raymond. 2005. Kimia Dasar: Konsep konsep Inti Jilid I. Jakarta:
Erlangga.
Levine, Ira N. 2009. Physical Chemistry sixth edition. New York : McGrawHill companies, Inc.
Maron, Samuel .H, and Jerome B. Londo. 1974. Fundamental of Phsyical
Chemistry. New York: Mac Milion Publishing co.inc,
Sukardjo. 1997. Kimia Fisika. Jakarta: Rineka Cipta.

34

Anda mungkin juga menyukai