Anda di halaman 1dari 12

BAB II

ANALISIS ABU DAN KADAR MINERAL


A. Pre-lab
1. Apa yang dimaksud dengan abu?
Abu adalah residu (zat anorganik) hasil pembakaran atau oksidasi komponen organik bahan
pangan. Abu dari bahan biasanya menunjukkan: kadar mineral, kemurnian, kebersihan suatu bahan
yang dihasilkan (Aprianto, 2005).
2.Apa yang dimaksud dengan pengabuan basah?
Pengabuan basah adalah pengabuan yang dilakukan dengan cara mengoksidasi komponen organik
sampel meggunakan kombinasi asam sulfat dan asam nitrat (Sudarmadji, 2008).
3.Apa yang dimaksud dengan pengabuan kering?
Pengabuan kering adalah pengabuan yang dilakukan dengan destruksi komponen organik sampel pada
suhu tinggi dalam tanur pengabuan (furnace) tanpa terjadi nyala api sampai terbentuk abu berwarna
putih keabuan dan berat konstan tercapai (Sudarmadji, 2008).
4.Apa tujuan pengabuan basah?
Tujuan pengabuan basah adalah untuk analisa trace mineral dan logam beracun yang akan hilang jika
diabukan dengan suhu tinggi (Sudarmadji, 2008).
5. Jelaskan prinsip penetapan kadar kalsium?
Penetapan kadar kalsium dapat menggunakan metode gravimetri (Ca direaksikan dengan oksalat
membentuk endapan Ca-oksalat), metode kompleksometri (titrasi menggunakan larutan EDTA),
metode AAS. Prinsip metode AAS untuk Ca yaitu unsur Ca pada sampel diukur berdasarkan absorpsi
cahaya pada
tertentu oleh atom logam bebas. Cahaya yang dilewatkan pada atom bebas tersebut
sebagian akan diabsorpsi, dimana intensitas absorpsi tersebut akan sebanding dengan banyaknya atom
bebas di dalam sel (Krisno, 2011).

B. Diagram Alir
1. Analisis Kadar Abu dengan Pengabuan Kering

Sampel
Ditimbang sebanyak 3-5 gr
Dimasukkan cawan pengabuan yang sudah dikonstankan dan ditimbang

2. Penentuan Mineral dengan Spektroskopi Serapan Atom

Sampel hasil pengabuan


1 ml HNO3
Dilarutkan dengan akuades
Dihomogenkan dengan spatula
Larutan difiltrasi hingga volume filtrate 10 ml
Filtrat dipindahkan ke tabung reaksi
Dianalisa dengan AAS
Hasil

TINJAUAN BAHAN
1. H2SO4
H2SO4 merupakan suatu asam yang dapat digunakan untuk mengasamkan garam dan
menghasilkan asam yang lebih lemah. Afinitas H2SO4 terhadap air cukup kuat sehingga dapat
memisahkan atom H dan O2 dari suatu senyawa. H2SO4 merupakan oksidator kuat sehingga bias
digunakan untuk mempercepat suatu reaksi oksidasi (Suryana, 2007).
2. HNO3

Asam nitrat atau HNO3 adalah sejenis cairan korosif yang tak berwarna dan merupakan asam
beracun yang dapat menyebabkan luka bakar. Larutan asam nitrat dengan kandungan asam nitrat lebih
dari 86% disebut sebagai asam nitrat berasap, dan dapat dibagi menjadi dua jenis asam, yaitu asam
nitrat berasap putih dan asam nitrat berasap merah. Asam nitrat dapt mempercepat dekomposisi
senyawa organic (Gianwood, 2007).
3. Larutan standar Ca
Larutan standar Ca adalah kalsium yang dilarutkan dengan akuades pada konsentrasi tertentu,
Ca dapat bersifat korosif terhadap logam, menyebabkan iritasi kulit dan mata yang serius. Densitas Ca
adalah 1.014 g/cm3 dan larut pada suhu 20 C (Merck, 2011).
4. Akuades
Akuades adalah air hasil penyulingan (diuapkan dan disejukkan kembali) dan kandungannya murni
H2O. Akuades dalam metode analisis digunakan untuk melarutkan dan mengencerkan sampel.
Kandungan logam pada akuades 0 ppm dan mempunyai pH 7 (netral) (Suryana, 2007).

C. Hasil dan Pembahasan


1. Analisis Kadar Abu dengan Pengabuan Kering
No

Sampel

Berat awal

Berat kurs

Berat akhir

Berat abu
(gr)

% Abu

1.

Crackers I

5,0188

22,5066

22,6114

0,1048

2,09%

2.

Crackers II

5,0021

22,5446

22,6467

0,1021

2,04%

3.

Susu Bubuk I

5,0034

22,4609

22,900

0,4391

8,78%

4.

Susu Bubuk II

5,0538

21,5974

22,0391

0,4417

8,74%

Perhitungan
1. Crackers I
%kadar abu =
=
= 2,09%
2.

Crackers II
%kadar abu =
=
= 2,04%

3.

Susu Bubuk I
%kadar abu =
=
= 8,78%

4.

Susu bubuk II
%kadar abu =
=

= 2,04%
a. Analisa Prosedur
Prinsip pengabuan kering adalah pengabuan dilakukan pada suatu bahan pangan
tanpa penambahan reagen yang prinsipnya mengoksidasi semua zat organik pada suhu tinggi
500-6000C. Suhu dinaikkan secara bertahap agar tidak merusak komposisi bahan dan energi
yang dibutuhkan tidak terlalu besar.
Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan pada pengabuan kering. Alat yang
digunakan pada pengabuan kering adalah cawan porselen, desikator, burner, tanur pengabuan,
spatula, penjepit cawan, dan timbangan analitik. Bahan yang digunakan yaitu sampel yang
berupa crackers dan susu bayi.
Langkah pertama dalam praktikum yaitu persiapan cawan porselen yang akan
digunakan sebagai tempat sampel. Cawan porselen harus dioven pada suhu 1050C selama 24
jam. Pengovenan bertujuan untuk menghilangkan uap air yamg ada pada cawan karena jika
pada cawan terdapat uap air maka dapat menambah berat sampel dan ini termasuk kesalahan
positif. Cawan porselen dipilih karena beratnya relatif konstan setelah pemanasan berulangulang dan harganya murah. Setelah cawan porselen siap, kemudian cawan ditimbang. Setelah
itu jika tidak langsung digunakan maka cawan harus dimasukkan dalam desikator untuk
mencegah penyerapan uap kembali. Jika telah siap digunakan, maka sampel dapat diletakkan
didalam cawan dan ditimbang sebanyak 5 gram. Cawan yang digunakan sebanyak empat buah
karena sampel yang digunakan ada dua yaitu crackers dan susu bubuk kemudian setiap
sampel dibuat duplo untuk perbandingan hasil pada akhir analisa. Setelah sampel ditimbang
kemudian sampel diarangkan dengan cara cawan diletakkan di atas penangas. Pengarangan
dilakukan di dalam lemari asam karena selama pengarangan akan timbul asap yang berbau
dan dapat mengganggu kenyamanan. Pengarangan bertujuan untuk menguapkan zat organik
dalam sampel. Pengarangan dilakukan hingga sampel yang diarangkan tidak mengeluarkan
asap lagi dan warna sampel berubah menjadi hitam. Hal tersebut karena diasumsikan

senyawa organik sudah menguap semuanya dan yang tersisa adalah senyawa anorganik.
Setelah pengarangan selesai, kemudian sampel dimasukkan kedalam tanur 6400C dengan
tetap memperhatikan posisi sampel karena sampel tidak dapat diberi label. Kemudian tanur
dinyalakan dan ditunggu hingga suhunya konstan. Setelah suhunya konstan sampel ditanur
selama lima jam. karena menunggu suhu pada tanur konstan membutuhkan watu yang sangat
lama, maka diasumsikan bahwa suhu akan konstan setelah 2 jam sehingga sampel ditanur
selama delapan jam. Tujuan sampel ditanur adalah untuk mengoksidasi senyawa-senyawa
organik yang masih terdapat pada sampel menggunakan suhu tinggi. Sampel ditanur hingga
sampel berwarna putih.Karena jika sampel masih berwarna hitam, maka dalam sampel
tersebut masih terdapat senyawa organik. Setelah delapan jam, kemudian tanur dimatikan dan
setelah suhunya turun kira-kira 2000C atau kurang, sampel dapat diambil dengan hati-hati dan
didinginkan dalam desikator. Kemudian sampel ditimbang dan dicatat berat akhir sampel
kemudian dikurangi dengan berat cawan porselen. Dari selisish berat itulah kemudian
dilakuan perhitungan kadar abu yang terdapat dalam sampel.
b. Analisa Hasil dan Pembahasan Pengabuan Kering
Pada pengabuan kering, sampel yang digunakan adalah crackers dan susu bubuk.
Kadar abu yang diperoleh dari crackers I dan II yaitu 2,09% dan 2,04%. Kadar abu diperoleh
dari hasil perhitungan yaitu dengan membandingkan berat sampel setelah percobaan dengan
berat sampel sebelum percobaan kemudian dikalikan 100%. Berat awal crackers I adalah
5,0188 gram dan berat akhir crackers I setela dikurangi dengan berat cawan porselen adalah
0,1048 gram sehingga diperoleh kadar abu 2,09%. Kadar abu crackers II diperoleh dari hasil
perhitungan yang sama yaitu dengan membandingkan berat sampel setelah percobaan dengan
berat sampel sebelum percobaan kemudian dikalikan 100%. Berat awal crackers II adalah
5,0021 gram dan berat akhir crackers II setelah dikurangi dengan berat cawan porselen adalah
0,1021 gram sehingga diperoleh kadar abu 2,04%. Dari hasil tersebut terdapat perbedaan
kadar abu pada crackers I dan crackers II. Perbedaan yang terjadi sekitar 0,05%. Perbedaan
yang terjadi mungkin dikarenakan massa dari crackers I dan crackers II tidak sama sehingga
hasil perhitungan pada akhir analisa juga tidak sama. Selain itu, pemerataaan pemanasan juga
sangat berpengaruh karena pemanasan mempengaruhi banyaknya senyawa organik yang
dioksidasi.
Sedangkan menurut SNI dalam Astuti (2013) kadar abu pada crackers maksimal
adalah 2 %. Hasil yang didapat pada praktikum untuk analisa kadar abu pada crackers telah
sesuai dengan standar abu pada SNI yaitu berkisar pada angka 2% dengan perbedaan tidak
lebih dari 0,1%. Berdasarkan literatur dan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa
praktikum yang dilakukan sudah cukup berhasil. Hal ini dibuktikan bahwa hasil kadar abu
dari praktikum dan hasil kadar abu dari literatur berbeda tidak terpaut jauh.
Pada sampel susu bubuk juga digunakan duplo yaitu susu bubuk I dan susu bubuk
II. Dari praktikum diperoleh kadar abu susu bubuk I adalah 8,78% dan kadar susu bubuk II
sebesar 8,74%. Kadar abu pada susu bubuk diperoleh dengan perhitungan yang sama dengan
perhitungan kadar abu pada crackers yaitu perbandingan residu hasil pembakaran dengan
berat awal sampel sebelum praktikum. dari hasil praktikum terdapat perbedaan kadar abu
antara susu bubuk I dan susu bubuk II yaitu sekitar 0,04%. Perbedaan ini lebih kecil daripada
perbedaan kadar abu crackers I dan crackers II. Perbedaan yang terjadi mungkin dikarenakan
massa dari susu bubuk I dan susu bubuk II tidak sama sehingga hasil perhitungan pada akhir
analisa juga tidak sama. Selain itu, pemerataaan pemanasan juga sangat berengaruh karena
pemanasan mempengaruhi banyaknya senyawa organik yang dioksidasi.
Menurut Kajal (2012) dalam penelitiannya mengatakan bahwa kadar abu pada pada
susu bubuk di Bangladesh adalah sekitar 5,4%. Jika dibandingkan dengan literatur, kadar abu
yang didapatkan dari hasil praktikum masih dibawah kadar abu hasil dari penelitian literatur.
Hal tersebut dapat dipengaruhi oleh berbagai kemungkinan misalnya kurang telitinya
praktikan saat melakukan setiap step praktikum. Selain itu juga faktor yang diduga

mempengaruhi adalah karena data literatur merupakan data kadar abu pada susu bubuk di
negara Bangladesh, sehingga dimungkinkan terjadinya perbedaan nutrisi antara susu bubuk di
Indonesia dan di Bangladesh. Akan tetapi sudah dapat disimpulkan bahwa hasil yang
didapatkan sudah baik karena perbedaan yang terjadi cukup kecil.
Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil pengabuan kering antara lain : suhu yang
digunakan pada saat pengabuan, proses pengarangan sampel, proses penyimpanan sampel dan
alat karena jika sampel dan alat terkena uap air maka akan menyebabkan berat sampel seakan
akan menjadi bertambah.
2. Penentuan Mineral dengan Spektroskopi Serapan Atom
a. Kurva standar kalsium
No

Volume (ml)

Konsentrasi larutan

Absorbansi

1.

0,5 ppm

0,0295

2.

1 ppm

0,0610

3.

2 ppm

0,1108

4.

4 ppm

0,2452

absorbansi
absorbansi

0.3
y = 0.0614x - 0.0034
R = 0.9964

0.2

absorbansi

0.1

Linear (absorbansi)

0
0

konsentrasi

b. Data Hasil Praktikum


No.

Nama sampel

absorbansi

Kadar Ca (ppm)

Berat sampel (gram)

1.

Oat

0,1914

3,17

10,0368

2.

Bubur Bayi

2,2655

36,95

10,0044

3.

Susu UHT

0,137

2,29

43,3112

Perhitungan:
1. Oat
y = 0,0614x 0,0034
y = absorbansi = 0,1914
0,1914 = 0,0614x 0,0034
x =
x = 3,17 ppm
3.Susu UHT
y = 0,0614x 0,0034

2. Bubur Bayi
y = 0,0614x 0,0034
y = absorbansi = 2,2655
2,2655 = 0,0614x 0,0034
x
=
x

= 36,95 ppm

y = absorbansi = 0,137
0,137 = 0,0614x 0,0034
x =
x

= 2,29 ppm

Pertanyaan :
a. Apa fungsi penambahan H2SO4 dan HNO3 pada proses pengabuan basah?
fungsi penambahan H2SO4 adalah untuk mempercepat reaksi oksidasi karena
H2SO4 merupakan oksidator kuat. Kemudian fungsi penambahan HNO3 untuk
mempercepat reaksi oksidasi senyawa organik. Pada analisa kalsium, HNO3 digunakan
untuk membantu dekomposisi senyawa organik yang masih tersisa agar berubah
menjadi abu.
b. Mengapa digunakan larutan standar Ca untuk penentuan mineral dengan AAS?
Karena mineral yang akan dianalisa pada penentuan mineral adalah larutan Ca,
maka larutan standar Ca yang digunakan sebagai standar.
c. Bagaimana prinsip analisis mineral dengan AAS?
Prinsip penentuan mineral metode AAS adalah analisa unsur secara kuantitatif
yang diukur berdasar pada serapan cahaya dengan panjang gelombang tertentu oleh
atom logam dalam keadaan bebas. Bila cahaya dengan panjang gelombang tertentu
dilewatkan pada suatu sel yang mengandung atom bebas yang bersangkutan sebagian
cahaya akan terserap. Intensitas penyerapan cahaya berbanding lurus dengan
banyaknya atom bebas pada sel
Analisa Prosedur
Prinsip AAS adalah analisa unsur secara kuantitatif diukur berdasarkan serapan cahaya
dengan panjang gelombang tertentu oleh atom logam dalam keadaan bebas. Bila cahaya
dengan panjang gelombang tertentu dilewatkan pada suatu sel yang mengandung atom bebas
yang bersangkutan sebagian cahaya akan diserap. Intensitas penyerapan cahaya berbanding
lurus dengan banyaknya atom bebas pada sel.
Sebelum melakukan analisa dengan AAS, maka perlu dilakukan persiapan sampel.
Persiapan sampel dapat dilakukan dengan cara pengabuan basah. Prinsip pengabuan basah
yaitu penggunaan asam nitrat (HNO3) pekat untuk mendestruksi zat organik dari sampel
menggunakan suhu rendah.
Pada pengabuan basah, yang pertama harus dilakukan yaitu menyiapkan alat dan
bahan yang akan digunakan untuk praktikum. Alat yang digunakan yaitu erlenmeyer,
timbangan analitik, penangas, beaker glas 100ml, pipet ukur 10ml, pipet ukur 5ml, pipet ukur
1 ml dan bola hisap. Serta bahan yang digunakan yaitu sampel, HNO3, H2SO4, batu didih,
akuades, alumiium foil, dan kertas saring.
Langkah pertama yaitu melakukan preparasi sampel. Sampel yang digunakan dalam
praktikum ini adalah susu UHT, oat, dan bubur bayi, dan aquades sebagai blanko. Namun
pada sampel oat dan bubur bayi telah berupa abu karena merupakan sampel sisa dari hasil
pengabuan kering pada praktikum sebelumnya sehingga perlakuan yang diberikan akan
berbeda dengan susu UHT. Pertama, akan dijelaskan prosedur pengabuan basah dengan
sampel susu UHT dan aquades sebagai blanko. Susu UHT diambil 50 ml menggunakan gelas
ukur kemudian dimasukkan dalam erlenmeyer. Setelah itu berat susu ditimbang. Untuk
aquades, diambil 10 ml kemudian dimasukkan ke erlenmeyer. Setelah itu, pada masingmasing erlenmyer susu UHT dan aquades, ditambahkan 10 ml HNO3, 10 ml H2SO4, dan satu
pieces batu didih. Penambahan dilakukan di dalam lemari asam karena HNO3 dan H2SO4
adalah asam kuat yang merupakan oksidator kuat dan mudah menguap sehingga harus

dilakukan di dalam lemari asam. Fungsi penambahan HNO3 adalah untuk mempercepat reaksi
oksidasi senyawa organik pada analisa kalsium dan dapat membantu dekomposisi senyawa
organik yang masih tersisa agar berubah menjadi abu. Kemudian fungsi penambahan H2SO4
adalah untuk mempercepat reaksi oksidasi karena merupakan oksidator kuat.Fungsi
penambahan batu didih adalah untuk menentukan panas sehingga panas jadi homogen
diseluruh bagian larutan, menghindari titik lewat didih yaitu pori-pori dalam batu didih
membantu penangkapan udara pada larutan dan melepaskannya ke permukaan larutan. Tanpa
batu didih maka panas akan menjadi super heat pada bagian tertentu saja. Dan dapat dengan
tiba-tiba mengeluarkan uap panas yang dapat menghasillkan letupan bahkan ledakan. Setelah
ditambahkan asam sulfat, asam nitrat, dan batu didih, maka larutan dipanaskan di atas hot
plate dan dilakukan di dalam lemari asam karena uap yang ditimbulkan dari pemanasan
mengandung senyawa-senyawa yang berbahaya jika terhirup. Pemanasan bertujuan untuk
mempercepat terjadinya destruksi senyawa-senyawa organik. Pada susu UHT pemanasan
dilakukan hingga larutan berwarna gelap, namun pada aquades pemanasan dilakukan haya
sampai air mendidih karena aquades tidak mengandung senyawa organik sehingga aquades
tidak dapat berwarna gelap. Selanjutnya setelah selesai, sampel didinginkan sebentar
kemudian ditambahkan lagi 2 ml HNO3. Fungsi penambahan asam nitrat sama dengan
perlakuan sebelumnya. Setelah itu, sampel dipanaskan lagi diatas hot plate. Untuk susu UHT,
pemanasan dilakukan hingga larutan yang awalnya berwarna gelap menjadi berwarna bening
kembali. Kemudian untuk sampel aquades, karena tidak dapat berubah warna, jadi pemanasan
dilakukan hingga mendidih. Setelah pemanasan selesai, sampel diangkat dan didinginkan
sebentar. Setelah itu, pada susu UHT dan blanko, masing-masing ditambahkan 10 ml aquades.
Fungsi penambahan aquades adalah untuk melarutkan senyawa-senyawa organik yang larut
air. Kemudian sampel dipanaskan kembali hingga berasap.Pemansan kembali ini bertujuan
agar senyawa-senyawa organik yang masih tersisa dalam sampel dapat menguap bersama
aquades.Setelah berasap, sampel diangkat dari hot plate dan didinginkan kembali.Kemudian
ditambahkan lagi 5ml aquades. Fungsi penambahan aquades sama dengan perlakuan
sebelumnya. Penambahan aquades dilakukan secara bertahap agar kerja yang dilakukan
efektif dan penghilangan senyawa organik pada sampel dapat dilakukan dengan
maksimal.Setelah ditambhkan aquades, sampel dipanaskan kembali hingga berasap.
Kemudian sampel didinginkan dan disaring dengan kertas saring untuk diambil filtratnya.
Setelah itu, filtrat yang telah didapat dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan siap digunakan
untuk analisa menggunakan AAS. Sambil menunggu untuk analisa AAS, filtrat dalam tabung
reaksi harus ditutup dengan aluminium foil agar tidak terkontaminasi dengan kotoran dari
luar.
Kemudian selanjutnya adalah prosedur preparasi sampel menggunakan sampel oat dan
bubur bayi yang telah mengalami proses pengabuan kering. Setelah dilakukan proses
pengabuan kering, sampel disimpan dengan dibungkus aluminium foil. Dan telah ditimbang
beratnya. Kemudian sampel dimasukkan ke dalam erlenmeyer. Setelah itu, sampel di
tambahkan 1 ml HNO3. Pada sampel yang telah diabukan, hanya ditambahkan asam nitrat dan
tidak ditambhkan asam sulfat karena senyawa organik pada sampel telah mengalami oksidasi
pada saat pengabuan kering sehingga tidak perlu ditambahkan oksidator yang lain. Asam
nitrat dipilih karena asam nitrat mudah menguap sehingga senyawa organik yang tersisa pada
sampel dapat diuapkan. Setelah ditambahkan asam nitrat pada sampel, kemudian suspensi
disaring menggunakan kertas saring dan yang diambil adalah filtratnya. Filtrat yang
dihasilkan dimasukkan kedalam tabung reaksi dan siap digunakan untuk analisa kadar mineral
menggunakan AAS. Selama menunggu hingga proses AAS, tabung reaksi harus ditutup
menggunakan aluminum foil agar filtrat tidak terkontaminasi kotoran dari luar.
Setelah semua sampel siap, maka dilanjutkan proses analisa kadar mineral
menggunakan metode AAS. Langkah-langkah analisa metode AAS yaitu selang pada AAS
dicelupkan ke dalam tabung reaksi yang berisi aquades untuk kalibrasi. Kemudian dilanjutkan
pada blanko, setelah itu selang dipindah lagi pada sampel, dilanjutkan aquades lagi, kemudian

blanko, baru sampel kedua. Kemudian dilanjutkan blanko lagi kemudian sampel ke tiga.
Ketika selang dicelupkan ke dalam sampel, maka pada komputer akan muncul langkahlangkah analisa, namun langkah-langkah tersebut telah dilakukan oleh laboran sehingga
praktikan hanya mengamati dan tidak melakukan praktikum sendiri.
Mineral yang diamati pada praktikum kali ini adalah Kalsium sehingga pada saat akan
digunakan, panjang gelombang pada AAS di set untuk panjang gelombang Kalsium sehingga
intensitas warna yang terbaca pada AAS hanya Kalsium dan beberapa mineral lain yang
panjang gelombangnya mendekati kalsium. Karena yang dianalisa adalah kalsium, maka
larutan standar yang digunakan juga larutan standar kalsium.
Analisa Hasil dan Pembahasan
Dari praktikum yang telah dilakukan, dilakukan analisa kadar Ca pada kreaker dan
susu bubuk. Persiapan sampel dilakukan dengan pengabuan basah. Dari hasil analisa
didapatkan kadar kalsium sampel oat sebesar 3,17 ppm, sedangkan kadar kalsium dari sampel
bubur bayi sebesar 36,95 ppm dan pada susu UHT didapat kadar kalsium sebesar 2,29 ppm.
Kadar kalsium tersebut didapatkan dari hasil perhitungan yaitu nilai absorbansi yang
didapatkan ketika di ukur dengan AAS dimasukkan kedalam persamaan yang telah diperoleh
dari kurva standar. Nilai anbsorbansi menjadi y, dan kadar kalsium merupakan nilai x.
Menurut Bowers (2005) kadar kalsium pada oat sebesar 54 mg/100g atau 0,054%.
Jika dikonversikan kedalam ppm hasilnya sebesar 0,054 x 104 atau 540 ppm . Sedangkan pada
hasil praktikum kadar kalsium pada oat diperoleh sebesar 3,17 ppm. Jika dilihat maka
perbandingan hasil praktikum dan literatur sangat jauh berbeda. Hal tersebut mungkin
dikarenakan pengkonversian yang dilakukan kurang tepat sehingga dihasilkan perbedaan yang
sangat jauh. Begitu pula dengan susu UHT.
Pada susu UHT diperoleh kadar kalsium pada praktikum yaitu 2,29 ppm. Menurut
Noriyanti (2012) kadar kalsium pada susu adalah 38,45 ppm. Kadar kalsium pada susu UHT
pengamatan jika dibandingkan dengan literatur berbeda jauh. Faktor yang menyebabkan
terjadi perbedaan yang signifikan diduga karena terdapat kesalahan pada pengkonversian
sehingga didapatkan perbedaan hasil yang jauh. Selain itu, bahan susu yang digunakan pada
sampel praktikum dengan literatur berbeda merek dan lainnya, sehingga menyebabkan
perbedaan yang signifikan antara literatur dan pengamatan.
Kemudian pada sampel bubur bayi didapat kadar kalsium sebesar 36,95 ppm. Menurut
224/Menkes/SK/II/2007 kadar kalsium pada bubur bayi sebagai makanan pendamping asi
adalah mengandung kalsium sebesar 200-400 mg dalam 100 gram bubur bayi atau sekitar 0,20,4%. Jika dikonversi dalam ppm hasilnya adalah (0,2-0,4) x 104 atau 2000 ppm. Kadar
kalsium pada literatur dan hasil pengamatan berbeda sangat jauh. Hal ini diduga karena
kesalahan pada saat pengkonversian sehingga hasil yang didapat berbeda sangat signifikan.
Prinsip AAS adalah analisa unsur secara kuantitatif diukur berrdasarkan serapan cahaya
dengan panjang gelombang tertentu oleh atom logam dalam keadaan bebas. Bila cahaya
dengan panjang gelombang tertentu dilewatkan pada suatu sel yang mengandung atom bebas
yang bersangkutan sebagian cahaya akan diserap. Intensitas penyerapan cahaya berbanding
lurus denagn banyaknya atom bebas pada sel.
Faktor-faktor yang mempengaruhi AAS yaitu :
1. Nutrisi bahan pangan
2. Panjang gelombang
3. Proses pengabuan
4. Banyaknya zat pengatur
5. Air untuk pencucian harus bebas dari ion logam.

Kesimpulan
Prinsip pengabuan kering adalah pengabuan yang dilakukan pada suatu bahan pangan
tanpa penambahan reagen yang prinsipnya mengoksidasi semua zat organik pada suhu tinggi
500-6000C. Suhu dinaikkan secara bertahap agar tidak merusak komposisi bahan dan energi
yang dibutuhkan tidak terlalu besar.
Prinsip pengabuan basah adalah penggunaan asam nitrat pekat untuk mendestruksi zat
organik sampel menggunakan suhu rendah.
Prinsip AAS adalah analisa unsur secara kuantitatif diukur berdasarkan serapan
cahaya dengan panjang gelombang tertentu oleh atom logam dalam keadaan bebas. Bila
cahaya dengan panjang gelombang tertentu dilewatkan pada suatu sel yang mengandung atom
bebas yang bersangkutan sebagian cahaya akan diserap. Intensitas penyerapan cahaya
berbanding lurus dengan banyaknya atom bebas pada sel.
Dari hasil praktikum, pada pengabuan kering dengan sampel crackers didapat kadar
abu sebesar 2,09% dan 2,04%. Kemudian pada sampel susu bubuk didapat kadar abu sebesar
8,78% dan 8,74%.
Untuk analisa kadar kalsium dengan metode AAS, pada sampel susu UHT didapat
kadar kalsium sebesar 2,29 ppm. Pada sampel oat didapat kadar kalsium 3,17%. Dan pada
sampel Bubur bayi didapat kadar kalsium sebesar 36,95 ppm.
Pertanyaan tambahan
1. Apakah peran analisa kadar abu dalam bidang industri pangan?
Au gizi (indikator mutu pangan), untuk mengukur tingkat kemurnian tepung atau gula,
untuk memenentukan baik atau tidaknya suatu proses pengolahan, untuk mengetahui
jenis bahan yang digunakan, untuk mengetahui kontaminasi mineral secara fisik, serta
untuk mengetahui tingkat kebersihan pengolahan bahan pangan.
2. Jika kamu memiliki sampel telur, alpukat, dan susu cair, perlakuan pendahuluan apa yang
dilakukan untuk analisa kadar abu?
a. Telur, karena telur mudah berbuih maka perlakuan pendahuluan yang dapat dilakukan
adalah dengan memberikan zat anti pembuih.
b. Alpukat, karena meruapakan bahan yang berlemak, maka harus diabukan
menggunakan suhu mula-mula selama beberapa saat baru dinaikkan ke suhu
pengabuan agar lemak tidak rusak karena teroksidasi
c. Susu cair, dilakukan dengan pengabuan basah karena sampel cair ridak dapat
dilakukan dengan pengabuan kering.

Penilaian
Komponen
Pre-test
Aktivitas
Hasil dan Pembahasan
DAFTAR PUSTAKA

Nilai

Apriantono, Fardiaz dan Puspitasari. 2005. Analisa Pangan. Bogor: IPB Press
Krisno, Budiyanto, Agus. 2011. Dasar-Dasar Ilmu Gizi. Malang : UMM Press
Giandwood. 2007. Chemistry of the Element 2nd ed. Butterwoit Neninemann: Oxford UK
Sudarmadji S, Suhardi. 2008. Analisis Bahan Makanan dan Pertanian. Yogyakarta: Liberty
Suryana, U. 2007. Lembar Kendali Keselamatn Kerja http://akademik.che.itb.ac.id diakses 26
April 2014 pukul 17.15 WIB
Merck. 2011. MSDS Larutan Standar Ca. http://www.merckmillipore.com/ diakses 26 April
2014 pukul 17.15 WIB
Daftar Pustaka Tambahan
Astuti, Theresia Yuli Indri, L.M. Ekawati, Purwijantiningsih, S. Pranata. 2013. Substitusi
Tepung Sukun dalam Pembuatan Non Flaky Crackers Bayam Hijau. Artikel
Ilmiah. Yogyakarta: Universitas Atma Jaya
Bowers, K. K. 2005. Everything Oats. http://www.karenskitchen.com/ a/recipe_oat.htm.
Diakses tanggal 14 Mei 2014.
Kajal, M. F. I, A. Wadud, M. N. Islam, P. K. Sarma. 2012. Evaluation of Some Chemical
Parameters of Powder Milk Available in Mymensingh Town. J. Bangladesh Agril.
Univ. 10(1): 95100, 2012
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia. 2007. Spesifikasi Teknik Makanan
Peendamping Air Susu Ibu (MP-ASI). Jakarta: Dep. Kesehatan Republik
Indonesia
Noriyanti, Tri. 2012. Analisis Kalsium, Kadmium, dan Timbal pada Susu Sapi Secara
Spektrofotometri Serapan Atom. Skripsi. FMIPA UI. Jakarta: Universitas
Indonesia