Anda di halaman 1dari 3

LIMBAH PERTAMBANGAN BATUABARA

Limbah batubara adalah produk sampingan pengolahan batubara, berupa sisa batubara,
bersama dengan jejak mineral, kotoran, dan bahan lainnya. Limbah ini berpotensi dapat
digunakan untuk berbagai aplikasi, meskipun terdapat masalah lingkungan yang terkait
dengan pemulihan dan pemanfaatan limbah batubara. Tergantung pada daerahnya, berbagai
istilah digunakan untuk merujuk pada produk limbah batubara, termasuk diantaranya gob dan
culm. Limbah ini biasanya dikumpulkan dalam tumpukan besar di dekat fasilitas pengolahan
batubara.
Salah satu potensi penggunaan limbah batubara adalah sebagai bahan bakar. Limbah ini dapat
dibakar langsung atau dibersihkan dan kemudian dibakar untuk menghasilkan listrik. Banyak
pembangkit listrik yang telah dilengkapi dengan fasilitas penanganan limbah batubara,
meskipun kurang efisien dibandingakan batubara asli. Pengolahan juga dapat dilakukan
dengan mengekstrak logam pada batubara untuk keperluan industri. Di beberapa daerah,
tumpukan limbah batubara telah menjadi situs rekreasi dan telah direklamasi dengan
penanaman vegetasi.
Salah satu masalah lingkungan utama adalah kehadiran sejumlah kontaminan di batubara.
Kontaminan ini dapat berupa logam berat. Tumpukan limbah yang tidak terkontrol mungkin
bocor ke lingkungan sekitarnya, melepas merkuri dan bahan lainnya ke dalam tanah, udara,
dan air. Ketika limbah batubara dibakar, bahan ini dapat dilepaskan ke lingkungan melalui
saluran ventilasi dan menghasilkan sejumlah besar abu batubara yang berpotensi beracun.
Abu batubara ini harus dihilangkan dengan berbagai jalan dan sulit untuk disingkirkan karena
kontaminan yang dikandungnya.
Di daerah-daerah di dunia, di mana tambang batubara telah dipraktekkan selama beberapa
generasi, dapat disaksikan tumpukan limbah batubara yang ditinggalkan. Banyak negara

sekarang ini melarang praktek meninggalkan limbah pertambangan dan perusahaan harus
mengambil langkah-langkah untuk membuang atau mengontrol limbah batubara jika mereka
berencana untuk menutup tambang. Pihak perusahaan juga bertanggung jawab atas
pencemaran yang terkait dengan batubara. Rencana rehabilitasi lingkungan dapat diberikan
kepada masyarakat dengan tujuan mendapatkan persetujuan atas metode tertentu yang
berhubungan dengan batubara.
Ada beberapa kontroversi mengenai bagaimana menangani limbah tambang batubara di
beberapa komunitas. Sebagian anggota masyarakat mendukung agar tumpukan lembah tetap
di tempat meskipun ada kemungkinan kebocoran, sementara yang lain ingin mengangkutnya
ke tempat lain, dan hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang terjadinya pemindahan polusi
ke daerah lain.
Selain limbah, banyak perusahaan yang juga harus berurusan dengan tailing, bahan buangan
dari batubara ketika sedang diproses. Tailing tidak memiliki kegunaan dan seringkali sangat
beracun.

Macam-Macam limbah :
1. Limbah Padat dan B3
Perusahaan harus mengidentifikasi & mendaftar semua limbah (padat & B3) yang ada di area
kerja (ex: oli bekas & aki bekas), setelah itu dilakukan evaluasi resiko setiap jenis limbah B3
dan dibuat SOP ( yang memenuhi semua syarat hukum, peraturan perundangan yang berlaku
& peraturan perusahaan) untuk mengendalikan limbah B3 yang ada Pestisida, Asbes,
Limbah karet tidak termasuk B3 dan tidak boleh dibakar
2. Air Asam Tambang (AAT) /Acid Mining Drainage (AMD)
AMD umumnya muncul dari batuan yang mengandung pyrite, yg jika terekspos O2 (udara)
saat penambangan maka akan teroksidasi membentuk asam sulfat. Jika ada curah hujan yang

cukup maka asam akan menimbulkan timbunan dalam bentuk lindi (leachate). Proses tersebut
dinamakan AMD
3. Limbah Cair
Pengelolaan limbah cair seperti Pit wastewater, mine tailing dam biasa dilakukan melalui
settling pond. Sebuah settling pond adl kolam yang digunakan utk mengendapkan Lumpur &
sisa asam yg lolos dr proses netralisai AMD. Terkadang yang lebih berbahaya adalah limbah
dari tambang mineral yang banyak mengandun glogam berat Terurainya garam yang ada di
tanah (saline waste)