Anda di halaman 1dari 19

SIFAT FISIK DAN MEKANIK BAHAN POLIMER

Polimer merupakan molekul besar yang terbentuk dari unit unit berulang sederhana.
Nama ini diturunkan dari bahasa Yunani Poly, yang berarti banyak dan mer, yang berarti
bagian. Polimer merupakan Molekul besar (makromolekul) yang terbangun oleh susunan unit
ulangan kimia yang kecil, sederhana dan terikat oleh ikatan kovalen.
Dalam kehidupan sehari-hari banyak barang-barang yang digunakan merupakan polimer
sintetis mulai dari kantong plastik untuk belanja, plastik pembungkus makanan dan minuman,
kemasan plastik, alat-alat listrik, alat-alat rumah tangga, dan alat-alat elektronik. Setiap kita
belanja dalam jumlah kecil, misalnya diwarung, selalu kita akan mendapatkan pembungkus
plastik dan kantong plastik (keresek).
Sifat Makanik

Kekuatan Tarik (Tensile Strength):Kekuatan tarik adalah tegangan yang dibutuhkan


untuk mematahkan suatu sampel. Kekuatan tarik penting untuk polymer yang akan
ditarik, contohnya fiber, harus mempunyai kekuatan tarik yang baik.

Compressive strength:Adalah ketahanan terhadap tekanan. Beton merupakan contoh


material yang memiliki kekuatan tekan yang bagus. Segala sesuatu yang harus menahan
berat dari bawah harus mempunyai kekuatan tekan yang bagus.

Flexural strength:Adalah ketahanan pada bending (flexing). Polimer mempunyai flexural


strength jika dia kuat saat dibengkokkan.

Impact strength :Adalah ketahanan terhadap tegangan yang datang secara tiba-tiba.
Polimer mempunyai kekuatan impak jika dia kuat saat dipukul dengan keras secara tibatiba seperti dengan palu.

Elongation:Semua jenis kekuatan memberitahu kita berapa tegangan yang dibutuhkan


untuk mematahkan sesuatu, tetapi tidak memberitahu kita tentang apa yang terjadi pada
sampel kita saat kita mencoba untuk mematahkannya, itulah kenapa kita mempelajari
elongation dari polimer. Elongasi merupakan salah satu jenis deformasi. Deformasi
merupakan perubahan ukuran yang terjadi saat material di beri gaya. % Elongasi adalah
panjang polimer setelah di beri gaya (L) dibagi dengan panjang sampel sebelum diberi

gaya (Lo) kemudian dikalikan 100. Elongation-to-break (ultimate elongation) adalah


regangan pada sampel pada saat sampel patah.

Modulus:Modulus diukur dengan menghitung tegangan dibagi dengan elongasi. Satuan


modulus sama dengan satuan kekuatan (N/cm2)

Ketangguhan (Toughness):Ketangguhan adalah pengukuran sebenarnya dari energi yang


dapat diserap oleh suatu material sebelum material tersebut patah.

1. Polipropilena (PP)
Polipropilena adalah semikristalin yang dihasilkan dari proses polimerisasi gas
propilena. Monomer-monomer yang menyusun rantai polipropilena adalah propilena
yang diperoleh dari pemurnian minyak bumi. Propilena merupakan senyawa vinil yang
mempunyai struktur CH2=CHCH3. Nama kimia dari polipropilena adalah poli (1metiletilena) dengan formula kimia (C3H6)X.
Polipropilena atau polipropena (PP) adalah sebuah polimer termo-plastik yang
dibuat oleh industri kimia dan digunakan dalam berbagai aplikasi, diantaranya
pengemasan, tekstil (contohnya tali, pakaian dalam termal, dan karpet), alat tulis,
berbagai

tipe

wadah

terpakaikan

ulang

serta

bagian

plastik,

perlengkapan

labolatorium, pengeras suara , komponen otomotif, dan uang kertas polimer. Polimer
adisi yang terbuat dari propilena monomer, permukaannya tidak rata serta memiliki sifat
resistan yang tidak biasa terhadap kebanyakan pelarut kimia, basa dan asam.
Pengolahan lelehnya polipropilena bisa dicapai melalui ekstrusi dan pencetakan .
Metode ekstrusi (peleleran) yang umum menyertakan produksi serat pintal ikat (spun
bond) dan tiup (hembus) leleh untuk membentuk gulungan yang panjang buat nantinya
diubah menjadi beragam produk yang berguna seperti masker muka, penyaring, popok
dan lap.
Teknik pembentukan yang paling umum adalah pencetakan suntik, yang
digunakan untuk berbagai bagian seperti cangkir, alat pemotong, botol kecil, topi, wadah,
perabotan, dan suku cadang otomotif seperti baterai.
Ada banyak penerapan penggunaan akhir untuk PP karena dalam proses
pembuatannya bisa di-tailor grade dengan aditif serta sifat molekul yang spesifik. Sebagai

misal, berbagai aditif antistatik bisa ditambahkan untuk memperkuat resistensi


permukaan PP terhadap debu dan pasir. Kebanyakan teknik penyelesaikan fisik, seperti
pemesinan, bisa pula digunakan pada PP. Perawatan permukaan bisa diterapkan ke
berbagai bagian PP untuk meningkatkan adhesi (rekatan) cat dan tinta cetak.
Polipropilena

dapat

mengalami

degradasi

rantai

saat

terkena

radiasi ultraungu dari sinar matahari . Jadi untuk penggunaan propilena di luar ruangan,
bahan aditif yang menyerap ultraungu harus digunakan. Jelaga (celak) juga menyediakan
perlindungan dari serangan UV.
Untuk menghasilkan polipropilena yang elastis, katalis yang menghasilkan
polipropilena isotaktik bisa dibuat, tapi dengan gugus organik yang mempengaruhi
taktisitas yang ditahan di tempat oleh sebuah ikatan yang relatif lemah. Setelah katalis
menghasilkan polimer pendek yang mampu berkristalisasi, cahaya dengan frekwensi
yang tepat digunakan untuk memecahkan ikatan yang lemah ini, serta menghilangkan
selektivitas katalis sehingga panjang rantai yang tersisa adalah ataktik. Hasilnya adalah
bahan yang pada umumnya amorf dengan kristal-kristal kecil tersisip di dalamnya.Karena
salah satu ujung dari tiap rantai berada di dalam sebuah kristal sedang sebagian besar
panjangnya berada dalam bentuk amorf dan lunak, maka wilayah kristalin punya
kegunaan

yang

sama

dengan

vulkanisasi.(sumber:

http://1tommyputra.wordpress.com/2011/05/21/polimer-polipropilena-pp-acrylonitrilebutadiene-styrene-abs-dan-poliuretan/)
a. Sifat fisik polipropilen
1. Indeks bias 1,49
2. Densitas 0.855 g/cm3 (tak berbentuk),0.946 g/cm3(Kristal)
3. Titik leleh ~160 oC (320oF)
4. Suhu transisi gelas -10 oC
5. Titik degradasi 286 oC.(sumber: digilib.its.ac.id/public/ITS-NonDegree17098-2308030031-Chapter1.pdf)
6. Kebanyakan polipropilena komersial merupakan isotaktik dan memiliki
kristalinitas tingkat menengah di antara polietilena berdensitas rendah
dengan polietilena berdensitas tinggi;

7. Polipropilena memiliki permukaan yang tak rata, seringkali lebih kaku


daripada beberapa plastik yang lain, lumayan ekonomis, dan bisa dibuat
translusen

(bening)

saat

tak

berwarna

tapi

tidak

setransparan polistirena, akrilik maupun plastik tertentu lainnya. (Sumber:


dan https://www.scribd.com/doc/37170563/plastik-polipropilen)
b. Sifat mekanik polipropilen
1. kekuatan tarik, pemanjangan pada saat putus dan kekuatan bentur,
menunjukkan bahwa untuk setiap peningkatan komposisi bahan pengisi yaitu
POFA

mengalami

meningkatkan

penurunan,
sifat

yang

mekanik

berarti
dari

POFA

belum

komposit

mampu
yang

dihasilkan.(sumber:http://jurnal.usu.ac.id/index.php/jtk/article/download/6245
/2749)
2. Modulus elastisitas film tipis PP semakin besar dengan bertambahnya suhu
peleburan. Film tipis PP dengan suhu peleburan yang tinggi, modulus
elastisitas lebih besar dibandingkan dengan film tipis PP dengan suhu
peleburan yang rendah.
3. Hasil uji tarik yang didapatkan berupa kurva stress-strain dengan variabel
yang dihasilkan yield strength, tensile strength, break strengh, yield strain,
break

strai,

break

elongation

dan

elastic

modulus.(sumber:http://jusami.batan.go.id/dokumen/materi/06Feb12_130940
_Sudirman%2019-26.pdf)
4. Tensile strength 4300-5500 psi
5. Elongation, 200-700 %
6. Tensile modulus 1,6-2,3 x 103 psi
7. Impact strength 0,5-2,0 ft-lb/in of notch

2. Acrylonitrile butadiene styrene (akrilonitril butadiene stirena, ABS)


Acrylonitrile butadiene styrene (akrilonitril butadiene stirena, ABS) termasuk
kelompok engineering thermoplastic yang berisi 3 monomer pembentuk. Akrilonitril
bersifat tahan terhadap bahan kimia dan stabil terhadap panas. Butadiene memberi
perbaikan terhadap sifat ketahanan pukul dan sifat liat (toughness). Sedangkan stirena

menjamin kekakuan (rigidity) dan mudah diproses. Beberapa grade ABS ada juga yang
mempunyai karakteristik yang berfariasi, dari kilap tinggi sampai rendah dan dari yang
mempunyai impact resistance tinggi sampai rendah. Berbagai sifat lebih lanjut juga dapat
diperoleh dengan penambahan aditif sehingga diperoleh grade ABS yang bersifat
menghambat nyala api, transparan, tahan panas tinggi, tahan terhadap sinar UV, dll.
ABS mempunyai sifat-sifat :
o tahan bahan kimia
o biaya proses rendah
o liat, keras, kaku
o dapat direkatkan
o tahan korosi
o dapat dielektroplating
o dapat didesain menjadi berbagai bentuk.
o memberi kilap permukaan yang baik

ABS dapat diproses dengan tehnik cetak injeksi, ekstrusi, thermoforming, cetak
tiup, roto moulding dan cetak kompresi. ABS bersifat higroskopis, oleh karena itu harus
dikeringkan dulu sebelum proses pelelehan.
Karena keunggulan sifat-sifatnya maka banyak digunakan membuat peralatan
seperti :hair dryer, korek api gas, telepon, intercom, body dan komponen mesin ketik
elektronik maupun mekanik, mesin hitung, dll. Peralatan otomotif maka ABS digunakan
untuk radiator grill, rumah -rumah lampu, emblem, horn grill, tempat kaca spion, dll.
ABS dengan grade tahan nyala api digunakan untuk cabinet TV, kotak penutup video, dll.
Grade tahan pukul pada suhu rendah dan tahan fluorocarbon dapat digunakan untuk pintu
dan body kulkas. Penggunaan lain : komponen AC, kotak kamera, dudukan kipas angina
meja, dll. Bangunan dan perumahan : dudukan kloset, bak air, frame kaca, cabinet, kran
air, gantungan handuk, saringan, dll.Elektroplated ABS : regulator knob, pegangan pintu
kulkas, pegangan paying, spare-parts kendaraan bermotor, tutup botol, dll.
Sumber:http://mesinunimus.files.wordpress.com/2008/02/sifat-karakteristikmaterial-plastik.pdf.
a. Sifat fisik akrilonitril

Sifat fisik

Nilai/satuan

Berat molekul

53,06 g/mol

Densitas

0,806 g/ml

Titik leleh

-83,55 0C

Titik didih

77,3 0C

Kelarutan dalam air

7,30 % berat

Kelarutan air dalam akrilonitril

3,08 % berat

Viskositas

0,34 centipoise

Konstanta dielektrik

38

Momen dipol

3,88 Debye

Densitas uap

1,83

Tekanan kritikal

1,6524 x 104 mm Hg

Temperature kritikal

245,8 0C

Volume kritikal

3.790 ml/g

Panas pembakaran
Entalpi pembentukan,H

-420,8 kkal/mol
0

f.g

43,0 kkal/mol

Entalpi pembentukan,H0f.i

35,16 kkal/mol

Entalpi penguapan,H0f.vap

7,8 kkal/mol

Panas polimerisasi

17,3 kkal/mol

Kapasitas panas molar, cair

26,53 kal/mol. 0C

Kapasitas panas molar, uap

15,3 kal/mol. 0C

Molar fusi panas

1,58 kkal/mol

Entropi, gas

65,5 kkal/mol 0C

Konduktivitas termal

397 kal/cm.sec. 0C

(Sumber: https://www.scribd.com/doc/238809438/polimer-akrilonitril)
b. Sifat mekanik akrilonitril
1. ABS mempunyai kecenderungan peningkatan harga kekuatan tarik yang
relative besar daripada LDPE, hal ini disebabkan karena terjadi ikatan
silang pada ABS, sehingga ABS mempunyai sifat kuat Tarik yang jauh
lebih baik

2. ABS maupun LDPE mempunyai kecenderungan peningkatan harga mulur


putus, tetapi masih lebih besar harga mulur putus LDPE daripada ABS.
3. ABS mempunyai kecenderungan peningkatan harga kekuatan luluh
daripada LDPE, hal ini disebabkan karena ikatan silang pada ABS,
sehingga ABS mempunyai sifat kestabilan dimensi yang jauh lebih
baik.(sumber:http://jusami.batan.go.id/dokumen/materi/01Feb12_154144_
MH%20Intrawan%2034-40.pdf.)
4. Pengaruh penambahan PP pada polimer ABS dalam bentuk polyblend
menurunkan sifat kekuatan luluh,kekuatan putus dan perpanjangan putus
polimer ABS, kecuali pada penambahan PP 5% berat memperlihatkan
nilai perpanjangan putus lebih baik dibanding polimer ABS tanpa bahan
pengisi.
5. Pengaruh penambahan PS terhadap polimer ABS akan cenderung
meningkatkan nilai kekuatan putus polimer ABS dikarenakan derajat
kristalinitas PS relatif rendah menyebabkan susunan rasa karet dan fasa
gelas dari polimer ABS saling terikat sehingga meningkatkan kekuatan
putus
ABS.(sumber: http://digilib.batan.go.id/ppin/katalog/index.php/searchkatal
og/downloadDatabyId/2434/1411-2213-2002-1-0441.pdf)

3. Poliuretan
Poliuretan adalah jenis polimer yang sangat unik dan luas pemakaiannya.
Poliuretan ditemukan pada tahun 1937 oleh Prof. Otto Bayer sebagai pembentuk serat
yang didesain untuk menandingi serat nylon. Tetapi penelitian lebih lanjut menunjukkan
bahwa poliuretan bukan saja bisa digunakan sebagai serat, tapi dapat juga digunakan
untuk membuat busa (foam), bahan elastomer (karet/plastik), lem, pelapis (coating), dan
lain-lain.
Poliuretan dibuat dengan mereaksikan molekul yang memiliki gugus isosianat
dengan molekul yang memiliki gugus hidroksil. Dengan demikian, jenis dan ukuran
setiap molekul pembentuk akan memberikan sumbangan terhadap sifat poliuretan yang

terbentuk. Hal inilah yang membuat poliuretan menjadi polimer yang sangat fleksibel
baik dalam sifat mekanik maupun aplikasinya.
Saat ini, aplikasi poliuretan paling banyak (sekitar 70%) adalah sebagai bahan
busa, kemudian diikuti dengan elastomer, baru kemudian sebagai lem dan pelapis.
Pembuatan busa dari poliuretan dimungkinkan dengan menggunakan agen pengembang
(blowing agent), yang akan menghasilkan gas pada saat terjadi reaksi sehingga poliuretan
dapat membentuk busa.
Jika poliuretan yang digunakan bersifat lunak, maka yang dihasilkan adalah busa
lunak seperti pada kasur busa, alas kursi dan jok mobil. Ada juga jenis busa kaku (rigid
foam), seperti pada insulasi dinding, insulasi lemari es, atau insulasi kedap suara. Busa
poliuretan bersifat ulet dan tidak mudah putus. Dalam aplikasi sebagai insulasi dinding,
poliuretan juga dapat dibuat menjadi tahan api dengan penambahan senyawa halogen.
Serat Spandex, yang biasanya digunakan sebagai serat untuk kaus kaki atau Tshirt, juga dibuat dari poliuretan. Bahan spandex terkenal sangat elastis dan tidak mudah
putus. Kemampuan poliuretan untuk dibuat menjadi fiber yang tipis, elastis, dan tidak
mudah putus, bergantung kepada pemilihan jenis isosianat dan hidroksil yang digunakan.
Aplikasi terbaru yang kini sedang giat dipromosikan adalah sebagai pelapis untuk cat
mobil. Dalam hal ini yang digunakan bukan sifat elastisnya, melainkan sifat tahan gores.
Poliuretan yang keras dapat dibuat menjadi lapisan sangat tipis dan akan memiliki efek
tahan gores sehingga cocok untuk aplikasi pada cat mobil. Sifat poliuretan yang dapat
terdegradasi oleh sinar ultraviolet dari matahari dapat diatasi dengan menambahkan
aditif UV stabilizer.
Aplikasi yang tak kalah penting adalah sebagai elastomer untuk menggantikan
karet alam. Di sini, sifat poliuretan yang elastis, kuat, tahan gores, dan tahan terhadap
minyak sangat berguna. Bahan elastomer digunakan untuk melapisi bahan yang terkena
tekanan mekanik terus-menerus, seperti roda gigi, pelapis rol, dan sol sepatu. Misalnya
sebagai pelapis rol pada mesin pembuat kertas, di mana poliuretan akan mengalami
tekanan hingga 5.3 MPa dan diputar dengan kecepatan sampai 600 rpm.
Pemakaian poliuretan di Indonesia sebagai bahan pendukung industri masih
sangat tergantung pada impor, walaupun beberapa industri sudah mulai mencoba
memproduksi poliuretan di dalam negeri. Banyaknya pabrik kertas, furnitur, industri

otomotif dan industri alas kaki di Indonesia membuat prospek usaha di bidang poliuretan
di masa depan cukup menjanjikan, asalkan kita mau tekun mendalami teknik pembuatan
dan pencetakannya.
a. Sifat fisik poliuretan
1. memiliki ketahanan yang sangat baik abrasi, resistensi dampak, ketahanan
retak, dan tahan UV, kinerja suhu tinggi, dan efisiensi yang tinggi dalam
pembangunan, konstruksi dapat dicapai dengan ketebalan desain, tetapi juga
dari suhu, kelembaban, dapat permukaan permukaan apapun.
2. memiliki kinerja lapisan tahan air yang baik. Dan mudah untuk
memperbaiki setelah kerusakan.
b. Sifat mekanik poliuretan
memiliki kekuatan yang baik tarik, kekuatan sobek, resistensi dampak,
ketahanan abrasi, tahan cuaca, tahan hidrolisis, tahan minyak
4. Poliasetal
Polyacetal (poliasetal) merupakan salah satu engineering plastic yang penting
yang banyak digunakan di bidang teletronik, bangunan dan sector alat-alat tehnik. Ada 2
tipe poliasetal yaitu homopolimer dan kopolimer. Asetal homopolimer merupakan
polimer kristalin yang dibuat dari formaldehida. Resin ini secara tehnis disebut polioksi
metilena (POM). Asetal homopolimer dapat dicampur daengan aditif seperti :
antioksidan, lubrikan, filler, pewarna, UV stabilizer,dll. Resin ini aslinya berwarna putih
buram.
a. Sifat fisik poliasetal
1.

Titik leleh homopolimer asetal lebih rendah daripada engineering


thermoplastic lainnya.

2.

Tahan terhadap bermacam-macam pelarut, eter, minyak pelumas,


minyak, bensin, bahan baker dari methanol, dll.

3.

Resin asetal homopolimer ini merupakan material yang terbakar pelanpelan dan berasap sedikit.

4.

Karena asetal menyerap sangat sedikit uap air, maka perubahan


dimensinyapun sangat kecil.

b. Sifat mekanik poliasetal

1. Tanpa adanya modifikasi, resin ini mempunyai kekuatan tarik, kekuatan kompresi
dan ketahanan gesek yang tinggi. Resin ini halus dan deformasinya rendah jika
diberi beban. Resin ini mempunyai batas lelah bengkukan (flexural fatique) yang
tinggi sehingga baik digunakan sebagai bahan baku pegas.
2. Resin ini umumnya liat, tahan pukul meskipun pada suhu rendah, kemulurannya
pada suhu kamar mencapai 12% dan pada suhu yang lebih tinggi mencapai 18%.
3. Sifat elektrikalnya dipengaruhi oleh kandungan uap air. Konstanta dielektrikalnya
bervariasi dari frekwensi 102-106 Hz, dan dielectric strength-nya tinggi.
4. Sifat pakai dan friksi baik karena permukaannya lebih keras dan koefisien
gesekannya
rendah.
(Sumber:http://mesinunimus.files.wordpress.com/2008/02/sifat-karakteristikmaterial-plastik.pdf.)
5. Rami
Serat Rami yaitu serat alami(tumbuhan)yang dihasilan oleh tanaman rami.yang
kulit batangnya banyak digunakan untuk baku tekstil.serat rami juga bisa dipintal jadi
benang yang akan dirajut menjadi kain.karakternya sama dengan kapas,tapi rami lebih
berkilap,kuat,jauh dari bakteri dan dapat menyerap air dengan sangat baik.serat rami
sangat digemari oleh perancang karena teksturnya yang nyaman dan baik digunakan
untuk busana apapun.(sumber: http://dektiyin.wordpress.com/2012/02/28/definisi-seratdan-jenis-jenisnya/)
Rami dapat tumbuh di hampir semua kondisi iklim atau tanah, dan tumbuh sangat
cepat, menghasilkan hingga 4 tanaman setahun. Kanada, China dan Perancis adalah
produsen utama ganja. George Washington dan Thomas Jefferson keduanya
menumbuhkan rami. Ben Franklin dimiliki mempunyai sebuah pabrik yang membuat
kertas rami. Tapi hari ini Amerika Serikat adalah satu-satunya negara industri di dunia di
mana tumbuh ganja dilarang.
pohon rami yang berasal dari daratan Cina itu juga tumbuh subur di Indonesia.
Selain itu serat rami adalah bahan yang ramah lingkungan. Malahan, saat ini Amerika
melalui pihak ketiga telah menanam ribuan hektare rami di wilayah Kalimantan Timur.

Rami juga bisa dijadikan bahan jaket, helm, atau tank anti peluru biasanya dibuat dari
serat Kevlar yang merupakan derivatif dari minyak bumi. Untuk jaket anti-peluru standar
Polri dari bahan Aramid.
Proses dekortikasi menghasilkan limbah rami yang sangat baik untuk pupuk
organik ( kompos). Setelah mengalami bio proses, pupuk organik dari batang rami
tersebut dapat digunakan untuk pemupukan tanaman. Di samping tanaman rami itu
sendiri kelebihannya dapat digunakan untuk tanaman hortiku-tura atau tanaman
perkebunan lainnya. Kegunaan batang rami yang lain adalah sebagai bahan baku pulp
(kertas), bahan baku particle board serta mempunyai kandungan cellulosa yang cukup
baik untuk dijadikan bahan baku propelant double base (bahan baku isian dorong peluru).
Pada tahun 1941, perusahaan motor Ford menghasilkan mobil eksperimental dengan
tubuh plastik terdiri dari 70% serat selulosa dari ganja. Bodi mobil bisa menyerap
pukulan 10 kali lebih besar baja tanpa denting. Mobil itu juga dirancang untuk pemakaian
minyak rami. Karena larangan pada kedua rami dan alkohol mobil tidak pernah
diproduksi massal. Pada tahun 2008, Lotus Cars mengumumkan mereka akan
menggunakan ganja dalam produksi panel bodi untuk mereka Lotus Elise Eco. .(sumber:
http://djolbis.wordpress.com/2013/05/03/kegunaan-multifungsi-dari-tumbuhan-rami/)
a. Sifat fisik
Sifat fisik serat rami dalam keadaan standar adalah sebagai berikut :
1. Kekuatan

: 33 99 gr/tex rata-rata 67 78 gr/tex

2. Mulur

: 2 10 % rata-rata 3 4 %

3. Kehalusan

: 0,5 1, 16 tex rata-rata 0,66 0,77 tex

4. Moisture regain

: 12 %

5. Berat jenis

: 1,50 1,55 rata-rata 1,51

Perbandingan sifat fisik serat rami dan kapas


No Sifat

Rami

Kapas

Tensile strength (103) psi

58-136

59-67

Tenacity, Mn/tex

265-618

265-433

Pertambahan kekuatan (%)


+34

+65

Basah

Kering

-25

-21

Basah

2,3

7,2

kering

2,3

6,9

Kehalusan (d.tex)

4,5-10,5

2,1

Moisture regain (%)

12

8,5

Specific grafity (g/cm3)

1,52

1,5

Kekakuan (Mn/tex)

16,2

5,3

bulky

kurang

Baik

Mulur saat putus (%)

b. Sifat mekanik rami


1. Memiliki kekuatan tarik (Tensile Strength) lebih besar dari serat kapas
2. Daya serapnya (Absorbancy) tinggi hingga 12 % sedang serta kapas hanya
8%
3. Memiliki warna dan kilap yang lebih tinggi
4.

Lebih cepat kering

5. Daya tahan kusutnya lebih baik dari pada kapas.


(sumber: http://evgust.wordpress.com/2011/04/16/serat-rami/)
6. Penelitian komposit diperkuat serat rami ini dengan fraksi volume serat
20%, 30%, 40% dan 50%. Hasil pengujian didapat harga kekuatan tarik
tertinggi dimiliki oleh komposit dengan fraksi volume serat 50% yaitu
6,78 Mpa.
7. Harga impak tertinggi dimiliki oleh komposit dengan fraksi vole serat
50% yaitu 7,3 kJ/m.
(sumber: http://www.unigal.ac.id/ejurnal/html/index.php?naon=589)

PILIHAN GANDA
Silanglah jawaban yang menurut Anda benar.
1. Molekul besar (makromolekul) yang terbangun oleh susunan unit ulangan kimia yang
kecil, sederhana dan terikat oleh ikatan kovalen adalah
a. monomer
b. kopolimer
c. hemipolimer
d. Polimer
2. Berikut adalah analisis yang dilakukan dalam sifat mekanik bahan polimer, kecuali
a. Kecepatan
b. Ketahanan terhadap tekanan
c. Kekuatan Tarik
d. Modulus elastis
3. Semikristalin yang dihasilkan dari proses polimerisasi gas propilena adalah
a. Polistiren
b. Polipropilen
c. Poliuretan
d. Poliasetal
4. Contoh polipropilen dalam teknik pembentukan yang paling umum, kecuali
a. Wadah
b. Topi
c. Karpet
d. Cangkir
5. Pengolahan lelehnya polipropilena bisa dicapai melalui ekstrusi dan pencetakan pada
metode ini akan menghasilkan
a. Topi dan cangkir
b. Parabot dan baterai
c. Masker muka dan pokok
d. Lap dan suku cadang
6. Polipropilena dapat mengalami degradasi rantai saat terkena

a. Sinar gamma dan ultraviolet


b. Ultra violet dan sinar matahari
c. Ultrasonic dan infrared
d. Sinar X dan UV
7. Modulus elastisitas film tipis PP dengan bertambahnya suhu peleburan.
a. Sangat rendah
b. Semakin kecil
c. bertambah
d. Semakin besar
8. Hasil uji tarik yang didapatkan berupa kurva stress-strain dengan variabel yang
dihasilkan , kecuali
a. impact
b. tensile strength
c. break elongation
d. elastic modulus
9. kelompok engineering thermoplastic yang berisi 3 monomer pembentuk adalah ...
a. PVC
b. POM
c. ABS
d. PVA
10. Penambahan aditif pada ABS akan memperoleh grade ABS yang bersifat
a. Mempercepat nyala api
b. Tahan terhadap sinar UV
c. Buram
d. Tidak tahan panas tinggi
11. Dibawah ini adalah sifat-sifat ABS,kecuali
a. Liat
b. Keras
c. Kaku
d. Berkarat
12. ABS dapat diproses dengan tehnik

a. Penyuntikan
b. Cetak injeksi
c. Pembekuan
d. Ekstraksi
13. ABS harus dikeringkan dulu sebelum proses pelelehan karena bersifat.
a. Lembab
b. Tidak tahan panas
c. higroskopis
d. Menyerap bahan lain
14. ABS mempunyai kecenderungan peningkatan harga kekuatan tarik yang relative
daripada LDPE
a. Kecil
b. Besar
c. Sama
d. Berubah-ubah
15. Contoh ABS dalam bangunan dan perumahan antara lain
a. Lapisan lekatan
b. Lapisan pembatas
c. Kloset dan lampu pijar
d. Kran air dan gantungan handuk
16. Reaksi antara molekul yang memiliki gugus isosianat dengan molekul yang memiliki
gugus hidroksil disebut
a. poliuretan
b. polimer
c. polistiren
d. polipropilen
17. Aplikasi poliuretan paling banyak yaitu sekitar 70% adalah sebagai
a. elastomer
b. busa
c. lem
d. pelapis

18. Sifat poliuretan yang dapat terdegradasi oleh sinar ultraviolet dari matahari dapat diatasi
dengan menambahkan aditif
a. UVA
b. UVB
c. UV stabilizer
d. UV sterilisasi
19. Serat Spandex yang biasanya digunakan sebagai serat untuk kaus kaki atau T-shirt dibuat
dari
a. poliuretan
b. polipropilen
c. polistiren
d. poliasetal
20. berikut adalah sifat poliuretan,kecuali
a. tahan gores
b. tahan minyak
c. elastis
d. tanah korosi
21. salah satu engineering plastic yang penting yang banyak digunakan di bidang teletronik,
bangunan dan sector alat-alat tehnik adalah
a. polipropilen
b. Polistiren
c. Poliuretan
d. Poliasetal
22. Poliasetal terdiri atas dua tipe yaitu
a. Polimer dan homopolimer
b. Homopolimer dan kopolimer
c. Kopolimer dan randomer
d. Randomer dan polimer
23. Asetal homopolimer merupakan polimer kristalin yang dibuat dari.
a. fenol
b. uretan

c. formaldehide
d. stiren
24. Warna asli dari resin poliasetal adalah.
a. Bening
b. Putih
c. Coklat
d. Orange
25. Kemuluran poliasetal pada suhu kamar mencapai. pada suhu yang lebih tinggi
mencapai
a. 14% dan 16%
b. 14% dan 18%
c. 12% dan 16%
d. 12% dan 18%
26. Kelebihan rami daripada kapas antara lain, kecuali
a. Tidak menyerap air
b. Jauh dari bakteri
c. mengkilap
d. kuat
27. Manfaat serat batang rami adalah sebagai, kecuali
a. bahan baku isian dorong peluru
b. Bahan baku masker muka
c. bahan baku pulp (kertas)
d. bahan baku particle board
28. Serat rami dapat digunakan sebagai bahan
a. Jaket dan sepatu
b. Jaket dan topi
c. Tang anti peluru dan helm
d. Sepatu dan helm
29. Daya serapnya (Absorbancy) tinggi hingga
a. 12%
b. 8%

c. 18%
d. 16%
30. Rami dapat tumbuh di hampir semua kondisi iklim atau tanah, dan tumbuh sangat cepat,
menghasilkan hingga . tanaman setahun.
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4

MENJODOHKAN
Pasangkan pernyataan di bawah ini dengan kata yang ada di kolom.
1. ketahanan terhadap tegangan yang datang secara tiba-tiba.
(E)
2. PP menghasilakan beragam produk yang berguna seperti
masker muka, penyaring, popok dan lap. (D)

A.
B.
C.
D.
E.

Poliasetal
Higroskopis
Poliuretan
Metode ekstrusi
Impact strength

3. ABS harus dikeringkan dulu sebelum proses pelelehan.(B)


4. Bahan polimer bukan saja bisa digunakan sebagai serat, tapi dapat juga digunakan untuk
membuat busa (foam), bahan elastomer (karet/plastik), lem, pelapis (coating), dan lainlain.(C)
5. plastic yang penting yang banyak digunakan di bidang
teletronik, bangunan dan sector alat-alat tehnik.(A)

ESSAY
1. sebutkan bahan yang dihasilakan dari metode ekstrusi dan pencetakan pada polipropilen?
2. Sebutkan dan jelaskan monomer pembentuk ABS!
3. Sebutkan sifat yang dimiliki oleh polimer poliuretan yang anda ketahui!
4. Apa manfaat dari penambahan aditif pada ABS?
5. Jelaskan perbedaan serat kapas dan serat rami!

Jawaban:
1. Pengolahan lelehnya polipropilena bisa dicapai melalui ekstrusi dan pencetakan . Dari
proses tersebut terdapat beragam produk yang berguna seperti masker muka, penyaring,
popok dan lap.
2. Acrylonitrile butadiene styrene (akrilonitril butadiene stirena, ABS) termasuk kelompok
engineering thermoplastic yang berisi 3 monomer pembentuk. Akrilonitril bersifat tahan
terhadap bahan kimia dan stabil terhadap panas. Butadiene memberi perbaikan terhadap
sifat ketahanan pukul dan sifat liat (toughness). Sedangkan stirena menjamin kekakuan
(rigidity) dan mudah diproses.
3. sifat poliuretan antara lain :

4.

elastis

kuat

tahan gores

tahan terhadap minyak

Penambahan aditif sehingga diperoleh grade ABS yang bersifat menghambat nyala api,
transparan, tahan panas tinggi, tahan terhadap sinar UV .

5.

Serat rami memiliki karakter yang sama dengan kapas,tapi rami lebih berkilap,kuat,jauh
dari bakteri dan dapat menyerap air dengan sangat baik.serat rami sangat digemari oleh
perancang karena teksturnya yang nyaman dan baik digunakan untuk busana apapun.

Anda mungkin juga menyukai