Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PRAKTIKUM SUSPENSI

A.

Tujuan Percobaan
Melakukan preformulasi, formulasi, membuat produk jadi dan evaluasi sediaan suspensi.

B.

Tujuan Instruksional
Setelah

melakukan

praktikum

ini,

mahasiswa

mampu

melakukan

kajian

preformulasi,membuat formulasi, produk jadi, dan kajian evaluasi sedian suspensi.


C.

Dasar Teori
Suspensi berasal dari bahasa inggris suspension, yaitu sedian cair yang mengandung
partikel padat tidak larut yang terdispersi dalam fase cair.
Suspensi menurut DOM martin (937) adalah proses penyiapan sistem 2 fase atau
fase dalam adalah padat dan fase luar adalah cairan.
Suspensi menurutScovilles (298) adalah sediaan farmasi dimana mengandung bahan
yang tidak larut.
Jadi dapat dismpulkan suspensi adalah sistem 2 fase yang umumnya tidak stabil
secara energi dalam bentuk padat halus berbagai yang terdispersi dalam cairan, padatan,
atau gas yang berukuran 0 sampai 1 nano mikron.
Ciri-ciri suspensi :
1.

Terbentuk dua fase yang heterogen

2.

Berwarna keruh

3.

Mempunyai diameter partikel : > 100 nm

4.

Dapat disaring dengan kertas saring biasa

5.

Akan memisah jika didiamkan

Komposisi suspensi :
1.

Bahan pembasah (mempengaruhi flokulasi, viskositas, kontrol PH) dimana medium


eksternal biasanya air.

2.

Bahan pengental/viskositas(PGA dan derivat selulosa digunakan pada konsentrasi


rendah 0,1%sebagai koloid pelindung tetapi pada konsentrasi tinggisebagai bahan
pengikat viskositas dan menurunkan laju pengendapan dari partikel deflokulasi/
menambah kestabilan suspensi )

3.

Bahan ekstamporal

penggunaan internal dan penampilan menarik pada aliran contoh

tragakan 1,25%, avicel dan lain-lain )


4.

Bahan pendapar

5.

Bahan pengawet

6.

Korigen : saporis, odoris, coloris

Bahan pensuspensi atau suspending agent dapat dikelompokan menjadi dua yaitu :
1.

Bahan pensuspensi dari alam.


Bahan pensuspensi dari alam yang biasanya digunakan adalah jenis gom/h
idrokoloid.Gom dapat larut atau mengembang atau mengikat air sehingga
campuran tersebut membentuk mucilago. Maka viskositas cairan tersebut bertambah
dan akan menambah stabilitas suspensi. Kekentalan mucilago sangat dipengaruhi oleh
panas, pH, dan prosesfermentasi bakteri .
a. Termasuk golongan gom :
b. Contonya : Acasia ( Pulvis gummi arabici), Chondrus , Tragacanth , Algin
c. Golongan bukan gom :
d. Contohnya : Bentonit, Hectorit dan Veegum.

2.

Bahan pensuspensi sintesis


a. Derivat Selulosa
b. Golongan organ polimer

Cara Mengerjakan Obat Dalam Suspensi/Metode pembuatan suspensi :


Suspensi dapat dibuat dengan cara :
1.

Metode Dispersi

2.

Metode Precipitasi

Sistem pembentukan suspensi :


1.

Sistem flokulasi
a. Partikel merupakan agregat yang basa
b. Sedimentasi terjadi begitu cepat
c. Sedimen tidak membentuk cake yang keras dan padat serta mudah terdispers
i kembali seperti semula.

2.

Sistem deflokulasi

a. Partikel suspense dalam keadaan terpisah satu dengan yang lain.


b. Sedimentasi yang terjadi lambat, masing-masing partikel mengendap terpisah
dan ukuran partikel adalah minimal
c. Sediaan terbentuk lambat.
d. Diakhir sedimen akan membentuk cake yang keras dan sukar terdispersi lagi
Formulasi suspensi
Membuat suspensi stabil secara fisis ada 2 kategori :
1.

Pada penggunaan Structured Vehicle untuk menjaga partikel deflokulasi dala


m suspensi Structured Vehicle,

adalah larutan hidrokoloid seperti tilose,

gom,

bentonit , dan lain-lain.


2.

Penggunaan prinsip-prinsip flokulasi untuk membentuk flok,

meskipun terjadi

cepat pengendapan,
tetapi dengan pengocokan ringan mudah disuspensikan kembali.
Penilaian Stabilitas Suspensi
1.

Volume sedimentasi adalah suatu rasio dari volume sedimentasi akhir

(Vu)

terhadap volume mula-mula dari suspensi (Vo) sebelum mengendap


2.

Derajat flokulasi adalah suatu rasio volume sedimentasi akhir dari suspensi
flokulasi (Vu) terhadap volume sedimentasi akhir suspensi deflokulasi (Voc) .

3.

Metode reologi berhubungan dengan faktor sedimentasi dan redispersibilitas,


membantu menemukan perilaku pengendapan dan mengartur vehicle dan susunan
partikel untuk tujuan pperbandingan.

4.

Perubahan ukuran partikel digunakan cara Freeze-thaw cycling yaitu temperatur


diturunkan sampai titik beku, lalu dinaikan sampai mencair kembali. Dengan cara
ini, dapat dilihat pertumbuhan kristal.

Keuntugan sediaan suspensi antara lain sebagai berikut :


1.

Bahan obat tidak larut dapat bekerja sebagai depo,

yang dapat memperlambat

terlepasnya obat.
2.

Beberapa obat yang tidak larut dalam semua media penerima oleh karena itu
harus dibuat sebagai padatan.

3.

Rasa yang tidak enak dapat ditutupi dengan penggunaan suspensi

4.

Suspensi secara kimia lebih stabil dibanding larutan

5.

Suspensi merupakan bentuk sediaan yang ideal untuk pasien yang sulit menelan
tablet atau kapsul dalam pembuatan obat untuk anak-anak.

Kerugian bentuk suspensi antara lain sebagai berikut :


1.

Rasa obat dalam larutan lebih jelas .

2.

Tidak praktis bila dibandingkan dalam bentuk sediaan lain, misalnya pulveres ,
tablet dan kapsul .

3.

Rentan terhadap degradasi dan kemungkinan terjadinya reaksi kimia antar kandu
ngan dalam larutan dimana terdapat air sebagai katalisator

4.

Pengaruh gravitasi menyebabkan sedimentasi fase padat terdispersi dalam suspen


si

5.

Pemisahan dalam fase emulsi harus dicegah jika pasien diberikan dengan dosis
yang seragam obat yang terkandung di dalamnya.

6.

Beberapa obat ATB tidak stabil dalam larutan terdispersi.


Sifat cair suatu suspensi menjamin keseragaman dosis terapi.

7.

D.

Ada beberapa masalah dalam mempertahankan konsistensi regimen dosis.

Kajian Preformulasi
1. Zat aktif

: Ibuprofen

a.

Pemerian

: Serbuk hablur, putih, berbau khas lemah

b.

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air, sangat mudah dalam etanol,

metanol, aseton dan kloroform


c.

Titik lebur

: 740C 770C

d.

pKa/pKb

: 4,43 0,03

e.

pH larutan

: 7,4

f.

Stabilitas

: Terhadap suhu 370C terhadap pH 7,2 pada buffer fosfat

g.

Inkompatibilitas

: Terhadap beta blocker efek anti hipertensi mungkin akan

menurun
2. Zat Tambahan
a.

Pemerian
telur

: PGA
: Putih, rasa tawar seperti lendir, tidak berbau, bentuk butir bulat

b.

Kelarutan

: Mudah larut dalam air, menghasilkan larutan yang kental dan

tembus cahaya, praktis tidak larut dalam etanol


c.

Stabilitas

: Lebih mudah terurai dengan adanya udara dari luar, mudah

teroksidasi, mudah terurai oleh bakteri dan reaksi enzimatik


d.

Inkompatibilitas

: Inkompatibel dengan amidopirin, apomorfin, aerosol,

etanol, garam feri, morfin, tanin, timol, banyak kandungan garam, menurunnya
viskositas
3. Zat tambahan

: Sorbitol

a.

Pemerian

: serbuk, butiran putih, manis, higroskopis

b.

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air, sangat larut dalam etanol

c.

Inkompatibilitas

: Sorbitol akan membentuk kelat yang larut dalam air

dengan banyak divalent dan ion logam tripalent dalam asam kuat dan kondisi
basa. Penambahan polietilenglikol menghasilkan lilin, gel larut dalam air
4. Zat Tambahan
b.

Pemerian

: Asam Benzoat
: Granul putih, bersifat higroskopis dalam bentuk serbuknya tidak

berbau atau bau khas seperti benzoat, memiliki rasa tidak manis,
c.

Kelarutan

: Larut dalam 18 bagian air, larut dalam 1,4 bagian air pada suhu

1000C
d.

Titik lebur

: 4100C-4300C

e.

pKa/pKb

: 4,20 atau 9,8

f.

pH larutan

: 8,0

g.

Stabilitas

: larutan berairnya mungkin harus disterilisasi dengan autoklaf atau

filtrasi.
h.

Inkompatibilitas

: dengan komponen guarter, gelatin, garam feri, garam

kalsium dan garam dari heavy metalis termasuk silver, leabmenty active
presentative, mungkin jarang jika dengan kalkin surfaktan nonionik.

E. Formulasi
i.

Formulasi standar
Ibuprpfen

100mg / 5ml

Sukrosa

3000mg / 5ml

ii.

Sodium benzoat

10mg / 5ml

Sacharin sodium

5mg / 5ml

Sodium EDTA

5mg / 5ml

Gliserol

500mg / 5ml

Sorbitol 70%

500mg / 5ml

Xantangum

100mg / 5ml

Microcrystalline cellulosa

20mg / 5ml

Polisorbate 80 / tween 80

5mg / 5ml

Citri acid

8,5mg / 5ml

FD&C red no.40

1,35mg/ 5ml

Mixed fruit flavour

7,1mg/ 5ml

Purifed water ad

1L

Formula usulan
Ibuprofen

2 gr

Sodium benzoat

0,2gr

Sodium EDTA

0,1gr

Sorbotol 70%

10 gr

PGA

7%

Aq.dest

F.

Alat dan bahan


Alat

Neraca

Mortit+stamper

Spatula

Gelas ukur

Corong

Pipet tetes

ad

100ml

Bahan

Zat aktif

:Ibuprofen

Zat tambahan

: Sodium benzoat
Sodium EDTA
Sorbitol 70%
PGA

G.

Cara Kerja
1.

Siapkan alat dan bahan

2.

Mengkalibrasi botol @ 60ml

3.

Meninbang semua bahan

4.

Didalam mortir kembangkan PGA dalam air panas sampai , gerus sampai terbentuk
mucilago

5.

Masukan ibuprofen ke dalam mortir, gerus sampai terdispersi merata

6.

Larutkan sodium EDTA dalam aq.dest , kemudian masukan ke dalam mortir , gerus
sampai homogen

7.

Masukan sorbitol 70% ke dalam mortir , gerus sampai homogen

8.

Masukan sdium benzoat ke dalam mortir, gerus sampai homogen

9.

Masukan ke gelas ukur (500ml) dan tanbahkan aq.dest sampai 200ml

10. Masukan ke dalam 3 botol sampai batas kalibrasi 60ml.

H.

Pembahasan
Dalam praktikum ini, dilakukan proses pembuatan sediaan farmasi berupa suspensi.

Suspensi adalah sistem yang secara termodinamik tidak stabil, bila di diamkan dalam waktu yang
lama partikel-partikel mengalami agregasi dan pengendapan yang kadang-kadang bisa
menimbulkan caking. Caking merupakan salah satu masalah sangat sulit yang harus diatasi pada
saat formulasi sediaan suspensi. Caking tidak dapat diatasi hanya dengan pengecilan ukuran
partikel dan peningkatan viskositas medium, caking dapat diatasi dengan flokulasi yaitu apabila
partikel bergabung dengan ikatan yang lemah.
Pada dasarnya obat mempunyai berbagai macam bentuk. Semua bentuk obat mempunyai
karakteristik dan tujuan tersendiri. Ada zat yang tidak stabil jika berada dalam sediaan tablet
sehingga harus dalam bentuk kapsul ada juga dalam sediaan emulsi.

Semua sediaan

diformulasikan khusus demi tercapainya efek terapi yang diinginkan.


Ada beberapa alasan pembuatan suspensi. Alasan bahan obat diformulasikan dalam
bentuk sediaan suspensi yaitu bahan obat mempunyai kelarutan yang kecil atau tidaklarut
dalam air, tetapi diperlukan dalam bentuk sediaan cair,mudah diberikan kepada pasien
yang mengalami kesulitan untuk menelan, diberikan pada anak-anak, untuk menutupi rasa
pahit atau aroma yang tidak enak pada bahan obat. Dalam hal seperti ini suspensi menjamin
stabilitas kimia dan memungkinkan terapi dengan cairan. Untuk banyak pasien bentuk cair lebih
disukai ketimbang bentuk padat (tabel atau kapsul dari obat yang sama), karena mudahnya
menelan cairan, pemberian lebih mudah serta lebih mudah untuk pemberian dosis yang relatif
sangat besar, aman, mudah diberikan untuk anak-anak, juga mudah diatur dosisnya untuk anak.
Secara umum sulit untuk membuat sediaan suspensi yang baik (aman, stabil). Dalam
pembuatan suspensi harus diperhatikan beberapa faktor antara lain sifat partikel terdispersi
(derajat pembasahan partikel), zat pembasah, medium pendispersi serta komponen-komponen
formulasi seperti pewarna, pemberi rasa dan pengawet yang digunakan. Suspensi harus dikemas
dalam wadah yang sesuai sehingga dapat dikocok dan mudah dituang.
Kestabilan suatu suspensi dapat ditingkatkan dengan meningkatkan viskositas medium
dispersi, mengecilkan ukuran partikel terdispersi, dan mengurangi perbedaan berat jenis partikel
dan medium dispersi dapat dilakukan dengan meningkatkan densitas cairan.
Dalam pembuatan formula suspensi yang stabil secara fisik terdiri dari dua kategori, yaitu :

1.

Pada penggunaan Structured Vehicle untuk menjaga partikel deflokulasi dalam suspensi
Structured Vehicle, adalah larutan hidrokoloid seperti tilose, gom, bentonit, dan lain-lain.

2.

Penggunaan prinsip-prinsip flokulasi untuk membentuk flok, meskipun terjadi cepat


pengendapan, tetapi dengan pengocokan ringan mudah disuspensikan kembali.
Dalam pembuatan sediaan suspensi, zat aktif yang digunakan adalah ibuprofen. ibuprofen

termasuk obat pereda nyeri yang digolongkan sebagai NSAID (Non Steroidal Antiinflammatory
Drugs). Ibuprofen digunakan untuk mengatasi berbagai jenis rasa nyeri, namun lebih sering
diresepkan untuk mengatasi sakit gigi, nyeri otot, dan nyeri sendi. Seperti juga obat lain,
ibuprofen dapat menyebabkan efek samping.
Selain bahan berkhasiat/zat aktif yang dibutuhkan dalam pembuatan sediaan suspensi,
selain itu juga dibutuhkan bahan pembantu/tambahan,seperti: PGA 7%,sodium benzoat 0,2gr ,
sodium EDTA 0,1 gr, sorbitol 70% 10gr, dan aquadestilata.
Sodium benzoat dalam percobaan ini bertujuan sebagai pengawet yang bertujuan agar
sediaan tidak mudah terkena bakteri. Sodium EDTA digunakan sebagai pendapar, dengan tujuan
untuk menjaga kelarutan obat dalam pembawa air yang digunakan. Sorbitol 70% digunakan
sebagai zat pembasah dengan tujuan untuk menurunkan tegangan antar muka antara partikel
padat dan cairan pembawanya agar tidak mengapung dipermukaan.
Dalam praktikum yang dilakukan pada percobaan digunakan suspending agent yaitu
PGA. Suspending agent adalah bahan tambahan yang berfungsi mendispersikan partikel tidak
larut dalam pembawa dan meningkatkan viskositas sehingga kecepatan sedimentasi diperlambat.
Suspending agent berfungsi mendispersikan partikel tidak larut kedalam pembawa dan
meningkatkan viskositas sehingga kecepatan pengendapan bisa diperkecil. Mekanisme kerja
suspending agent adalah untuk memperbesar kekentalan (viskositas), tatapi kekentalan yang
berlebihan akan mempersulit rekonstitusi dengan pengocokan.

I.

Kesimpulan
Dari hasil pengamatan dan pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan hal-hal sebagai

berikut.
1.

Suspensi adalah sediaan cair yang mengandung partikel padat tidak larut yang terdispersi
dalam fasa cair.

2.

Untuk membantu stabilitas suspensi digunakan beberapa zat tambahan, yaitu dalam
percobaan ini digunakan sodium benzoat sebagai pengawet, sodium EDTA sebagai
pendapar, sorbitol 70% sebagai pembasah dan PGA sebagai suspending agent.

3.

semakin besar konsentrasi PGA maka semakin lambat terbentuk sedimentasi.

J.

Daftar Pustaka

Martin._.Martin Farmasi Fisika dan Ilmu Farmasetika. Jakarta: EGC


Departemen Kesehatan RI. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia
Rowe, C. R, Sheskey, J. R. 2000. Handbook of Pharmaceutical Exipients Edisi IV, 1, USA:
American Society of Health, System Pharmacist

Anda mungkin juga menyukai