Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM SISTEM TELEKOMUNIKASI


SEMESTER III TH 2014/2015

JUDUL
BAND PASS FILTER (BPF)

GRUP
1

3B
PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA


2014

PEMBUAT LAPORAN

: Kelompok 1

NAMA PRAKTIKAN

: 1. Adni Inggar Fadilla


2. Ahmad Syafril Rifai
3. Aida Safitri
4. Annisa Melinda Devi

TGL. SELESAI PRAKTIKUM

: 30 Oktober 2014

TGL. PENYERAHAN LAPORAN: 6 November 2014

N I L A I

:..........

KETERANGAN

: .................................................
..................................................
..................................................

BAND PASS FILTER (BPF)

1. TUJUAN
a. Memberikan kesimpulan tentang level 3 dB filter band pass dari pengukuran statis.
b. Menampilkan kurva respon filter band pass 3 tingkat pada osiloskop.
c. Menjelaskan keistimewaan kurva band pass ideal.
d. Menjelaskan fungsi tiap-tiap tingkat sebuah filter band pass tiga tingkat.
e. Menjelaskan pengaruh miss-match pada putput filter band pass.

2. DIAGRAM RANGKAIAN

3. ALAT DAN KOMPONEN


NO.

ALAT

Var

Jumlah

1.

U. Patch Panel Type C SO 3535-5N

2.

Function Generator GW-INSTEK GFG-9210

3.

Oscilloscope GW-INSTEK GOS-653G

4.

Universal Counter HP-5314 A

5.

BNC to banana Cable

6.

Banana to banana Cable

7.

Jumper plug-in kecil

30

8.

Jumper plug-in besar

9.

Resistor 47 ohm

R1

R2,R3

Resistor 10 kOhm

tambahan

12.

Resistor 100 kOhm

R4

13.

Variable capasitor 5 500 pF

C1,C2,C3

14.

Capasitor 1 nF atau 470 pF

C4

15.

Coils 140 H

L1,L2,L3

16.

Dioda AA118

V1

10.

Resistor 800 ohm (470 seri 330)

11.

4. DASAR TEORI
A. Band Pass Filter
Filter adalah suatu rangkaian yang digunakan untuk membuang tegangan output pada
frekuensi tertentu. Untuk merancang rangkaian filter dapat digunakan komponen pasif
(R,L,C) dan komponen aktif (Op-Amp, transistor). Dengan demikian filter dapat
dikelompokkan menjadi filter pasif dan filter aktif. Pada makalah ini hanya dibahas
mengenai filter pasif saja.
Pada dasarnya filter dapat dikelompokkan berdasarkan response (tanggapan)
frekuensinya menjadi 4 jenis:
1. Filter lolos rendah/ Low pass Filter.
2. Filter lolos tinggi/ High Pass Filter.
3. Filter lolos rentang/ Band Pass Filter.
4. Filter tolah rentang/Band stop Filter or Notch Filter.
Untuk membuat filter seringkali dihindari penggunaan inductor, terutama karena
ukurannya yang besar. Sehingga umumnya filter pasif hanya memanfaatkan komponen R dan
C saja.
Sebuah band-pass filter merupakan perangkat yang melewati frekuensi dalam kisaran
tertentu dan menolak ( attenuates ) frekuensi di luar kisaran tersebut. Contoh dari analog
elektronik band-pass filter adalah sirkuit RLC (a resistor - induktor - kapasitor sirkuit ). Filter ini
juga dapat dibuat dengan menggabungkan -pass filter rendah dengan -pass filter tinggi .

Band pass filter digunakan terutama di nirkabel pemancar dan penerima. Fungsi utama filter
seperti di pemancar adalah untuk membatasi bandwidth sinyal output minimum yang diperlukan
untuk menyampaikan data pada kecepatan yang diinginkan dan dalam bentuk yang diinginkan.
Pada receiver Sebuah band pass filter memungkinkan sinyal dalam rentang frekuensi yang
dipilih untuk didengarkan, sementara mencegah sinyal pada frekuensi yang tidak diinginkan.

Berikut merupakan gambar rangkaian BPF

5. DATA PERCOBAAN

5.1 Lembar Kerja 1


5.1.1 Frekuensi Resonansi

: f0 = 1 MHz

3 db drop pada

: f1 = 648.29 kHz

Drop pada

: f2 = 1080

kHz

Bandwidth

: f

kHz

3 db drop pada

: f1 = 376 kHz

Drop pada

: f2 = 1080 kHz

Bandwidth

: f

= 420

= 704 kHz

Rangkaian

6.

Ekstra

Berfungsi

Sebagai

Penyearah

Setengah

Gelombang
Frekuensi

Filter

1 tingkat

250

300

350

400

450

500

550

600

650

700

750

800

2.4

2.8

3.4

3.8

4.2

4.8

5.8

6.2

6.5

6.8

850 900 950 1000

1050

1100

1150

1200

1250

1300

1350

1400

7.4

8.1

8.2

8.2

8.2

7.9

7.7

7.6

7.6

7.8

1450 1500 1550 1600 1650 1700 1750 1800 1850


7.4

7.2

6.6

6.6

6.2

6.1

5.8

1900 1950 2000 2050 2100 2150 2200 2250 2300 2350 2400 2450
5.6

5.4

5.2

4.8

4.8

4.7

4.6

4.4

4.2

4.1

2500 2550 2600 2650 2700 2750 2800 2850 2900 2950 3000 3050
4

3.8

3.8

3.7

3.6

3.6

3.4

3.4

3.4

3.2

3.2

3.2

3100 3150 3200 3250 3300 3350 3400 3450 3500 3550 3600 3650
3

2.9

2.8

2.8

2.8

2.7

2.7

2.7

2.6

2.6

2.6

3700 3750 3800 3850 3900 3950 4000 4050 4100 4150 4200 4250
2.4

2.4

2.4

2.4

2.4

2.2

2.2

2.2

2.2

2.2

2.2

2.1

1500 kHz

4300 4350 4400 4450 4500 KHz


2.1

2.05

Frekuensi
Filter
3 tingkat,
R3=800
3 tingkat,
R3=10k

2.05

2.05

Vpp

500

600

700

800

900

1000

1100

1260

1300

1400

3.2

3.5

3.5

3.4

3.3

3.3

3.2

2.5

2.4

1.6

3.4

3.6

3.9

4.3

4.5

5.2

5.6

4.7

4.1

3.6

1.4

2.4

Vpp

Vpp

6. ANALISA
Pada percobaan ini digunakan frekuensi input 1 MHz dengan amplitudo maksimum. Pada
rangkaian filter 1 tingkat, nilai kapasitor variable diubah-ubah sampai didapat amplitudo
maksimum. Pada filter 1 tingkat ini, amplitudo maksimum yang didapat adalah 8Vpp.
Untuk mencari bandwidth, digunakan attenuasi -3 dB. Nilai ini harus diubah ke level
tegangan pada oscilloscope.
20 log X = -3
Vpp = 8 x 0,7
Log X = -0,15
= 5,6 Vpp
X 0,7
Jadi, attenuasi -3 dB terjadi pada output 5,6 Vpp. Selanjutnya untuk mencari
batasan untuk bandwidth (frequency low dan high), maka frekuensi diubah-ubah sampai
didapat tegangan output 5,6 Vpp. Dari hasil percobaan, didapatkan fL=629 KHz dan
fH=1608 KHz. Dengan demikian, bandwidth rangkaian ini dapat dihitung.

Bandwidth = fH fL
= 1608 629
= 979 KHz
Pada rangkaian filter 3 tingkat dilakukan hal yang sama, yaitu nilai kapasitor
variable diubah-ubah sampai didapat amplitudo maksimum. Pada rangkaian ini, frekuensi
input yang digunakan sebesar 1 MHz dengan amplitudo maksimum sebesar 8 Vpp.
Attenuasi -3 dB (output 5,6 Vpp) didapatkan pada frekuensi fL=505 KHz dan fH=1155
KHz. Dengan demikian, bandwidth dari rangkaian ini sebesar 650 KHz. Jika hasil ini
dibandingkan dengan hasil pada rangkaian filter 1 tingkat, maka dapat diketahui bahwa
penambahan rangkaian filter akan menyebabkan bandwidth menjadi lebih sempit.
Semakin sempit bandwidth yang dihasilkan maka semakin baik filter tersebut.
Rangkaian filter 3 tingkat ini kemudian ditambahkan dengan rangkaian ekstra,
yaitu dioda, kapasitor 1 nF, dan resistor 100 K. Rangkaian ekstra ini berfungsi sebagai
penyearah. Dioda akan melewatkan tegangan positif dan memotong tegangan negative.
Kapasitor akan mengisi muatan listrik, lalu melepaskannya pada saat tegangan positif
turun dari titik puncak. Akibatnya, gelombang output yang diterima resistor 100 K
menjadi gelombang DC. Hal ini terlihat pada tampilan gelombang output pada
oscilloscope yang bentuknya mendekati garis lurus. Jika tampilan tersebut diperbesar,
maka hasilnya seperti yang terlihat pada hasil percobaan. Gelombang tersebut masih
memiliki unsure AC karena terdapat ripple. Hal ini dapat dikurangi dengan menggunakan
kapasitor dengan kapasitas yang lebih besar.
Selanjutnya dibuat suatu kurva respon pada rangkaian filter 1 tingkat dan 3
tingkat. Pada filter 3 tingkat digunakan 2 kondisi yaitu untuk nilai R3 800 Ohm dan untuk
nilai R3 10 KOhm. Untuk membuat kurva, diambil data tegangan output pada frekuensi
tertentu. Akan tetapi, untuk menentukan attenuasi -3 dB, data-data tersebut harus diubah
dalam bentuk decibel(dB). Berikut datanya :

Filter

Frekuensi (Hz)
900 1000 1100 1200 1300 1400 1500
15,27 15,56 15,27 14,96 14,32 13,62 13,06

dB

4,86

-0,35

-4,44

-7,53

dB

4,86

-4,44

-7,96

dB

500 600 700


800
1
10,1 11,6 13,06 14,5
tingkat
3
5,1 9,25 12,67 12,87 13,25 14,96 12,04
tingkat
R3
800
3
5,1
9,1 12,46 12,67 13,06 14,32 11,13
tingkat
R3
10K
Filter 3 tingkat dengan R3 = 10 kOhm
Tegangan Output turun, Bandwidth juga turun.

Kemudian dari data ini dibuat suatu kurva


18
16
14
12
10

dB

Attenuasi 3 dB

6
4
2
0
500 600 700 800 900 100011001200130014001500
Kurva Respon Filter 1 Tingkat

20
15
10
dB

Attenuasi 3 dB

0
500 600 700 800 900 100011001200130014001500
-5
-10
Kurva Respon Filter 3 Tingkat untuk R3 = 800 Ohm

20
15
10
5
0
500

600

700

800

900

1000

1100

1200

1300

1400

1500

-5
-10
dB

Attenuasi 3 dB

Kurva Respon Filter 3 Tingkat untuk R3 = 10 kOhm

Dari kurva tersebut terlihat bahwa penambahan rangkaian filter akan mempersempit
Bandwidth. Penggunaan R3 yang besar akan menyebabkan tegangan output menurun.

7. KESIMPULAN

8. REFERENSI
Tapis pelewat rendah atau tapis lolos rendah (low-pass filter) digunakan untuk
meneruskan sinyal berfrekuensi rendah dan meredam sinyal berfrekuensi tinggi. Sinyal
dapat berupa sinyal listrik seperti perubahan tegangan maupun data-data digital seperti citra
dan suara.

Untuk sinyal listrik, low-pass filter direalisasikan dengan meletakkan kumparan secara
seri dengan sumber sinyal atau dengan meletakkan kapasitor secara paralel dengan sumber
sinyal. Contoh penggunaan filter ini adalah pada aplikasi audio, yaitu pada peredaman
frekuensi tinggi (yang biasa digunakan pada tweeter) sebelum masuk speaker bass atau
subwoofer (frekuensi rendah). Kumparan yang diletakkan secara seri dengan sumber
tegangan akan meredam frekuensi tinggi dan meneruskan frekuensi rendah, sedangkan
sebaliknya kapasitor yang diletakkan seri akan meredam frekuensi rendah dan meneruskan
frekuensi tinggi.
Untuk sinyal berupa data-data digital dapat difilter dengan melakukan operasi
matematika seperti konvolusi. 5 (FIR) dan Infinite impulse response (IIR) adalah algoritma
untuk memfilter sinyal digital. Contoh aplikasi low-pass filter pada sinyal digital adalah
memperhalus gambar dengan Gaussian blur.
Batas frekuensi antara sinyal yang dapat diteruskan dan yang diredam disebut dengan
frekuensi cut-off. Frekuensi cut-off dapat ditentukan dengan perhitungan sebagai berikut:

Dimana:
R: Nilai hambatan
C: Nilai kapasitor
Low-pass filter yang dirangkai dengan high-pass filter (filter yang meneruskan
frekuensi tinggi) akan membentuk filter baru, yaitu band-pass filter (meneruskan sinyal pada
jangkauan frekuensi tertentu) ataupun band-stop filter (menghambat sinyal pada frekuensi
tertentu).
http://id.wikipedia.org/wiki/Tapis_pelewat_rendah

Rangkaian filter (rangkaian penyaring) merupakan rangkaian yang di desain hanya


untuk memperbolehkan suatu frekuensi pada rentang tertentu memiliki nilai redaman

(atenuasi) yang kecil (disebut sebagai Pass Band), sedangkan pada rentang frekuensi
lainnya memiliki nilai redaman yang sangat besar (disebut sebagai Attenuation Band atau
Stop Band).
Sebuah rangkaian filter bisa terdiri hanya dari komponen-komponen pasif dan biasa
disebut sebagai rangkaian filter pasif (Passive Filter Network). Ada juga rangkaian filter
yang menggunakan komponen-komponen aktif dan biasa disebut sebagai rangkaian filter
aktif (Active Filter Network). Pada artikel ini hanya akan dibahas rangkaian filter pasif saja,
sedangkan rangkaian filter aktif akan dibahas pada artikel tersendiri.
Rangkaian Low Pass Filter
Low pass filter merupakan rangkaian filter yang memberikan redaman sangat kecil
pada frekuensi di bawah frekuensi cut-off (-3dB ) yang telah ditentukan, sedangkan
frekuensi di atas frekuensi cut-off akan mendapatkan redaman yang sangat besar. Lebih
sederhana-nya, hanya frekuensi rendah saja yang dapat melewati rangkaian filter ini.
Frekuensi Cut-Off adalah frekuensi keluaran yang amplitudo-nya turun 70,7% (-3dB)
terhadap amplitudo frekuensi masukan-nya.
Rangkaian low pass filter dapat dibangun menggunakan dua jenis rangkaian dasar,
yakni rangkaian low pass filter induktif dan rangkaian low pass filter kapasitif. Untuk
rangkaian low pass filter induktif, rangkaian terdiri dari induktor (L1) dan beban (R1),
seperti diperlihatkan pada gambar berikut ini.

Kurva keluaran hasil simulasi elektronika dari rangkaian low pass filter induktif di atas
diketahui bahwa frekuensi di atas frekuensi cut-off (-3dB) yakni di atas 32,94 Hz,
mengalami atenuasi (redaman) yang sangat besar. Perlu diketahui bahwa reaktansi induktor
meningkat seiring meningkat-nya frekuensi. Reaktansi yang semakin besar menyebabkan
frekuensi tinggi tidak dapat melewati induktor untuk dapat mengalir ke beban.
Persamaan untuk menghitung frekuensi cut-off pada rangkaian low pass filter induktif
adalah sebagai berikut:

Keterangan:
Fc = Frekuensi cut-off (Hz)
RLoad = Resistansi (tahanan) beban (Ohm)
L = Induktansi (Henry/H)
p = 3,14
Contoh, diketahui R = 1k dan L = 5H, tentukan fc?
Jawab:

fc = RLoad / (2 . 3,14 . 5 )

fc = 1000 / 31,4

fc = 31.85 Hz
Jika rangkaian low pass filter induktif dibangun menggunakan sebuah induktor dan

beban, lain hal-nya dengan rangkaian low pass filter kapasitif. Rangkaian low pass filter
kapasitif dibangun menggunakan dua komponen utama yakni resistor (R1) dan
kapasitor (C1). Berikut ini diperlihatkan gambar rangkaian dan kurva keluaran low pass
filter kapasitif hasil simulasi elektronika.

Kapasitor (C1) pada rangkaian low pass filter akan memiliki reaktansi yang semakin
rendah ketika frekuensi meninggi. Hal ini menyebabkan frekuensi yang berada di atas
frekuensi cut-off langsung mengalir (bypass) ke ground, sedangkan frekuensi yang berada di
bawah frekuensi cut-off akan mengalir ke beban (RLoad).

Persamaan untuk menghitung frekuensi cut-off pada rangkaian low pass filter kapasitif
adalah sebagai berikut:

Keterangan:
Fc = Frekuensi cut-off (Hz)

R1 = Resistansi (Ohm)
C1 = Kapasitansi (Farad/F)
p = 3,14
Contoh, diketahui R1 = 1k dan C1 = 1uF, tentukan fc?
Jawab:

fc = 1 / (2 . 3,14 . 1000 . 1x10-6 )

fc = 1 / 0.00628

fc = 159.23 Hz
Dari hasil perhitungan di atas diperoleh fc = 159,23 Hz mendekati dengan apa yang

dihasilkan oleh hasil simulasi elektronika yakni fc = 160,88 Hz. Perlu diingat bahwa
perhitungan di atas merupakan kondisi ideal suatu rangkaian low pass filter kapasitif (tanpa
ada faktor eksternal), sedangkan hasil simulasi merupakan hasil yang mendekati kondisi
sebenarnya.
Rangkaian High Pass Filter
High pass filter merupakan kebalikan dari low pass filter yakni rangkaian filter yang
memberikan redaman sangat kecil pada frekuensi di atas frekuensi cut-off (-3dB ) yang telah
ditentukan, sedangkan frekuensi di bawah frekuensi cut-off akan mendapatkan redaman
yang sangat besar. Lebih sederhana-nya, hanya frekuensi tinggi saja yang dapat melewati
rangkaian filter ini.
Seperti rangkaian low pass filter, high pass filter juga dapat dibangun menggunakan
dua jenis rangkaian dasar, yakni rangkaian high pass filter induktif dan kapasitif. Untuk
rangkaian high pass filter induktif, rangkaian terdiri dari resistor (R1), induktor (L1) dan
beban, seperti diperlihatkan pada gambar berikut ini.

Induktor akan memiliki reaktansi yang rendah ketika frekuensi juga rendah. Hal ini
menyebabkan frekuensi rendah (di bawah frekuensi cut-off) akan mengalir (bypass) ke
ground melalui induktor, sedangkan frekuensi tinggi (di atas frekuensi cut-off) akan terus
mengalir ke beban.
Persamaan untuk menghitung frekuensi cut-off pada rangkaian high pass filter induktif
adalah sebagai berikut:

Untuk rangkaian high pass filter kapasitif dibangun oleh sebuah kapasitor yang
disusun seri terhadap beban.

Persamaan untuk menghitung frekuensi cut-off pada rangkaian high pass filter
kapasitif sama seperti yang digunakan pada rangkaian low pass filter kapasitif yakni:

Rangkaian Band Pass Filter


Band pass filter merupakan rangkaian filter yang hanya memperbolehkan frekuensi
dengan rentang (band) tertentu untuk dapat melewati-nya, dengan memberi redaman yang
sangat besar pada frekuensi yang terlalu tinggi dan terlalu rendah. Pada dasarnya rangkaian
band pass filter dibangun oleh low pass filter dan high pass filter yang disusun secara seri,
sehingga rangkaian band pass filter memiliki dua frekuensi cut-off (fcH dan fcL).

Pada rangkaian band pass filter di atas, R1 dan C1 bertindak sebagai low pass filter.
C2 dan RLoad bertindak sebagai high pass filter. Hasil simulasi elektronika memperlihatkan
kurva keluaran dari rangkaian band pass filter, dimana fcH = 194,19 Hz dan fcL = 13,02 Hz,
sehingga bandwidth rangkaian adalah:

Bw = fcH fcL

Bw = 194,19 13,02

Bw = 181,17 Hz.

Sama hal-nya seperti low pass dan high pass filter, band pass filter dapat dibangun
menggunakan induktor.

Walau pada rangkaian di atas urutan penempatan high pass filter (R1 dan L1) di urutan
pertama dan diikuti oleh low pass filter (L2 dan R2), hal ini tidak mempengaruhi performa
rangkaian.
Pada rangkaian band pass filter terdapat frekuensi tengah atau frekuensi resonansi,
dimana frekuensi tengah ini merupakan titik puncak penguatan (gain) keluaran diantara fcL
dan fcH. Frekuensi tengah ini dapat dihitung menggunakan persamaan berikut:

Dimana:
fr = Frekuensi tengah (Hz)
fcH = frekuensi cut-off tinggi (Hz)
fcL = frekuensi cut-off rendah (Hz)
Contoh aplikasi penggunaan rangkaian pasif low pass, high pass dan band pass filter
adalah pada rangkaian crossover sistem audio.

Penggunaan rangkaian filter pada crossover adalah untuk mendistribusikan daya sinyal
audio secara efisien kepada masing-masing loudspeaker sesuai alokasi frekuensi-nya.
Rangkaian Band Stop Filter
Biasa dikenal juga sebagai rangkaian Band-Elimination, Band-Reject, atau Notch
Filter. Rangkaian filter ini merupakan kebalikan dari band pass filter, dimana frekuensi pada
rentang tertentu diberikan redaman yang sangat besar (blocking) dan memperbolehkan
frekuensi di bawah dan di atas rentang tersebut untuk melewati-nya.
Rangkaian band stop filter juga disusun dari rangkaian low pass dan high pass filter,
tetapi penyusunan-nya disusun secara paralel seperti tampak pada gambar berikut.

Rangkaian band stop filter di atas juga dikenal sebagai Twin-T band stop filter,
karena bentuk rangkaian-nya yang membentuk dua huruf T. Pada rangkaian di atas
memiliki rasio perbandingan untuk menetapkan nilai pada masing-masing komponen-nya.

R1 = R2 = 2(R3)
C2 = C3 = 0,5(C1)
Berdasarkan pada rasio nilai komponen di atas, frekuensi stop (fstop merupakan
frekuensi yang mendapatkan redaman maksimum) dari rangkaian Twin-T filter dapat
dihitung menggunakan persamaan berikut:

Contoh: Diketahui rangkaian Twin-T filter memiliki R3 = 100 Ohm dan C3 = 2uF tentukan
frekuensi stop?
Jawab:
fstop

= 1 / (4 . 3,14 . 100 . 2x10-6)

fstop

= 1 / 2,5x10-3

fstop

= 398,01 Hz

dan berikut kurva keluaran hasil simulasi rangkaian band stop filter (Twin-T filter).

Kurva keluaran di atas memperlihatkan karakteristik dari rangkaian band stop filter,
dimana antara titik frekuensi cut-off low (fcL) dan frekuensi cut-off high (fcH) mengalami

redaman yang sangat besar, sehingga frekuensi dalam rentang tersebut tidak dapat melewati
rangkaian. Sama hal-nya seperti band pass filter, band stop filter juga memiliki bandwidth
(Bw = fcH fcL).
ilmu-elektronika.co.cc/.../rangkaian-filter-penyaring-pasif.html

http://www.hobbyprojects.com/general_theory/images/filter3.gif

http://www.dsplog.com/db-install/wpcontent/uploads/2008/04/frequency_domain_raised_cosine_filter.png

http://www.token.com.tw/resonator/image/tw-an-example-of-ceramic-filter-frequencycharacteristic.gif

http://1.bp.blogspot.com/_J1jeP9vaQUA/Seg3osLQXQI/AAAAAAAAADg/4969s6bMCA
A/s320/Filter+Band+Pass.jpg

Anda mungkin juga menyukai