Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN

I.1

Latar Belakang
Seiring dengan semakin berkembangnya sains dan tekhnologi,
perkembangan di dunia farmasi pun tak ketinggalan. Semakin hari semakin
banyak jenis dan ragam penyakit yang muncul. Perkembangan pengobatan
pun terus di kembangkan. Berbagai macam bentuk sediaan obat, baik itu
liquid, solid dan semisolid telah dikembangkan oleh ahli farmasi dan industri.
Dalam bidang industri farmasi, perkembangan tekhnologi farmasi
sangat berperan aktif dalam peningkatan kualitas produksi obat-obatan. Hal
ini banyak ditunjukkan dengan banyaknya

sediaan obat-obatan

yang

disesuaikan dengan karakteristik dari zat aktif obat, kondisi pasien dan
penigkatan kualitas obat dengan meminimalkan efek samping obat tanpa
harus mengurangi atau mengganggu dari efek farmakologis zat aktif
obat. Sekarang ini banyak bentuk sediaan obat yang dijumpai di pasaran
antara lain: Dalam bentuk sediaan padat: pil, tablet, kapsul, suppositoria.
Dalam bentuk sediaan setengah padat: Krim, Salep, gel, pasta dll. Dalam
bentuk cair: Sirup, Eliksir, Suspensi, Emulsi, lotio dan lain-lain.
Suspensi adalah sediaan yang mengandung bahan obat padat dalam
bentuk halus dan tidak larut, terdispersi dalam cairan pembawa. Zat yang
terdispersi harus halus, tidak boleh cepat mengendap, dan bila dikocok
perlahan-lahan, endapan harus terdispersi kembali. Dapat ditambahkan zat
tambahan untuk menjamin stabilitas suspensi tetapi kekentalan suspensi harus
menjamin sediaan mudah dikocok dan dituang.
Dalam pembuatan suspensi harus diperhatikan beberapa faktor antara
lain sifat partikel terdispersi, zat pembasah, medium pendispersi serta
komponen-komponen formulasi seperti pewarna, pengaroma, pemberi rasa
dan pengawet yang digunakan. Suspensi harus dikemas dalam wadah yang
memadai sehigga dapat dikocok dan mudah dituang. Pada etiket harus tertera

Kocok dahulu dan disimpan dalam wadah tertutup baik dan disimpan
ditempat yang sejuk.
Sediaan suspensi terdiri dari bermacam-macam seperti suspensi oral,
suspensi topikal, dan lain-lain. Beberapa suspensi dapat langsung digunakan,
sedangkan yang lain berupa sediaan padat yang harus dikonstitusikan terlebih
dahulu dengan pembawa yang sesuai segera sebelum digunakan .
Suspensi topikal adalah sediaan cair mengandung partikel yang
terdispersi dalam pembawa cair yang bertujuan untuk penggunaan pada kulit.
Beberapa suspensi yang diberi etiket sebagai lotio termasuk dalam golongan
ini (FI IV, 1995).
Oleh karena itu pada praktikum Teknologi Sediaan Cair dan Semi
Padat untuk materi suspensi ini, mahasiswa diharapkan dapat merancang suatu
formula suspensi dengan zat aktif Zink Oksida (lotio) dengan memperhatikan
berbagaai aspek seperti bahan pensuspensi sampai penyangga yang dipakai
untuk menstabilkan pH sehingga dihasilkan suatu sediaan suspensi yang baik
dan stabil.
I.2

Maksud dan Tujuan Percobaan

I.2.1 Maksud Percobaan


Adapun maksud dalam percobaan ini adalah agar mahasiswa dapat mengetahui
dan memahami cara memformulasi dan pembuatan Zink Oksida (Lotio) sediaan
suspensi disertai dengan evaluasinya.
I.2.2 Tujuan Percobaan
Adapun tujuan dalam percobaan ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk memformulasikan Zink Oksida (Lotio) sediaan suspensi.
2. Untuk mengamati uji evaluasi Zink Oksida (Lotio) sediaan suspensi yaitu
melalui uji organoleptik, uji pH, uji sentrifus, uji densitas larutan, dan uji
volume terpindahkan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1

Dasar Teori
Suspensi adalah sediaan cair yang mengandung partikel padat tidak larut
yang terdispersi dalam fase cair (FI IV, 1995).
Sediaan yang digolongkan sebagai suspensi adalah sediaan seperti
tersebut di atas dan tidak termasuk kelompok suspensi yang lebih spesifik,
seperti suspensi oral, suspensi topikal, dan lain-lain. Beberapa suspensi dapat
langsung digunakan, sedangkan yang lain berupa sediaan padat yang harus
dikonstitusikan terlebih dahulu dengan pembawa yang sesuai segera sebelum
digunakan .
Suspensi topikal adalah sediaan cair mengandung partikel yang
terdispersi dalam pembawa cair yang bertujuan untuk penggunaan pada kulit.
Beberapa suspensi yang diberi etiket sebagai lotio termasuk dalam golongan
ini (FI IV, 1995).
Suspensi adalah sediaan yang mengandung bahan obat padat dalam
bentuk halus dan tidak larut, terdispersi dalam cairan pembawa. Zat yang
terdispersi harus halus, tidak boleh cepat mengendap, dan bila dikocok
perlahan-lahan, endapan harus segera terdispersi kembali. Dapat ditambahkan
zat tambahan untuk menjamin stabilitas suspensi tetapi kekentalan suspensi
harus menjamin sediaan mudah dikocok dan dituang.
Suspensi sering disebut pula mikstur gojog (mixtura agitandae). Bila obat
dalam suhu kamar tidak larut dalam pelarut yang tersedia maka harus dibuat
mikstur gojog atau disuspensi (Anief, 2006).
Macam-macam suspensi berdasarkan penggunaan (FI IV, 1995):
1.

Suspensi oral, sediaan cair mengandung partikel padat yang terdispersi


dalam pembawa cair dengan bahan pengaroma yang sesuai dan ditujukan
untuk penggunaan oral.

2.

Suspensi topikal, sediaan cair mengandung partikel-partikel padat yang


terdispersi dalam pembawa cair yang ditujukan untuk penggunaan kulit.

3.

Suspensi tetes telinga, sediaan cair mengandung partikel-partikel halus


yang ditujukan untuk diteteskan pada telinga bagian luar.

4.

Suspensi optalmik, sediaan cair steril yang mengandung partikel-partikel


yang terdispersi dalam cairan pembawa untuk pemakaian pada mata.

Berdasarkan istilah:
1.

Susu, untuk suspensi dalam pembawa yang mengandung air yang


ditujukan untuk pemakaian oral (contoh: susu magnesia)

2.

Magma, suspensi zat padat anorganik dalam air seperti lumpur, jika zat
padatnya mempunyai kecenderungan terhidrasi dan teragregasi kuat yang
menghasilkan konsistensi seperti gel dan sifat reologi tiksotropik (contoh:
magma bentonit).

3.

Lotio, untuk golongan suspensi topikal dan emulsi untuk pemakaian pada
kulit (contoh: lotio kalamin).

Syarat suspensi (FI IV, 1995):


1.

Suspensi tidak boleh diinjeksikan secara iv dan intratekal

2.

Suspensi yang dinyatakan untuk digunakan dengan cara tertentu harus


mengandung zat antimikroba

3.

Suspensi harus dikocok sebelum digunakan

4.

Suspensi harus disimpan dalam wadah tertutup rapat


Beberapa faktor yang mempengaruhi stabilitas suspensi ialah (Anonim,

2004):
1. Ukuran partikel
Semakin besar ukuran partikel semakin kecil luas penampangnya (dalam
volume yang sama). Sedangkan semakin besar luas penampang partikel
daya tekan keatas cairan akan semakin memperlambat gerakan partikel
untuk mengendap, sehingga untuk memperlambat gerakan tersebut dapat
dilakukan dengan memperkecil ukuran partikel.
2. Kekentalan (viskositas)

Dengan menambah viskositas cairan maka gerakan turun dari partikel


yang dikandungnya akan diperlambat. Tatapi perlu diingat bahwa
kekentalan suspensi tidak boleh terlalu tinggi agar sediaan mudah dikocok
dan dituang.
3. Jumlah partikel (konsentrasi)
Makin besar konsentrasi partikel, makin besar kemungkinan terjadi
endapan partikel dalam waktu yang singkat.
4. Sifat / muatan partikel
Dalam suatu suspensi kemungkinan besar terdiri dari beberapa macam
campuran bahan yang sifatnya tidak selalu sama. Dengan demikian, ada
kemungkinan terjadi interaksi antar bahan tersebut yang menghasilkan
bahan yang sukar larut dalam cairan tersebut karena sifat bahan tersebut
sudah merupakan sifat alam, maka kita tidak dapat mempengaruhinya.
Cara Mengerjakan Obat Dalam Suspensi (Anonim, 2004):
1. Metode pembuatan suspensi

Metode dispersi
Dengan cara menambahkan serbuk bahan obat kedalam mucilago yang
telah terbentuk kemudian baru diencerkan.

Metode presipitasi
Zat yang hendak didispersi dilarutkan dahulu dalam pelarut organik
yang hendak dicampur dengan air. Setelah larut, diencerkan dengan
larutan pensuspensi dalam air.

2. Sistem pembentukan suspensi

Sistem flokulasi
Partikel merupakan agregat yang bebas
Sedimentasi terjadi cepat
Sedimen terbentuk cepat
Sedimen tidak membentuk cake yang keras dan padat dan mudah
terdispersi kembali seperti semula

Wujud suspensi kurang menyenangkan sebab sedimentasi terjadi


cepat dan diatasnya terjadi daerah cairan yang jernih dan nyata.

Sistem deflokulasi
Partikel suspensi dalam keadaan terpisah satu dengan yang lain
Sedimentasi

yang

terjadi

lambat

masing-masing

partikel

mengendap terpisah dan ukuran partikel adalah minimal


Sedimen terbentuk lambat
Akhirnya sedimen akan membentuk cake yang keras dan sukar
terdispersi lagi.
Keuntungan dan kerugian sediaan suspensi (Anief, M., 1987):
1.

Keuntungan sediaan suspensi antara lain sebagai berikut:


a. Bahan obat tidak larut dapat bekerja sebagai depo, yang dapat
memperlambat terlepasnya obat.
b. Beberapa bahan obat tidak stabil jika tersedia dalam bentuk larutan.
c. Obat dalam sediaan suspensi rasanya lebih enak dibandingkan dalam
larutan, karena rasa obat yang tergantung kelarutannya.

2.

Kerugian sediaan suspensi antara lain sebagai berikut:


a. Rasa obat dalam larutan lebih jelas.
b. Tidak praktis bila dibandingkan dalam bentuk sediaan lain, misalnya
pulveres, tablet, dan kapsul.
c. Rentan terhadap degradasi dan kemungkinan terjadinya reaksi kimia
antar kandungan dalam larutan di mana terdapat air sebagai
katalisator .

II.2

Analisis Permasalahan Zat Aktif dan Sediaan


Zink oksida memiliki kelarutan yang praktis tidak larut dalam air, untuk zat
aktif yang tidak larut air, sangat cocok dibuat dalam sediaan suspensi (FI
III, 636).
Zink oksida memiliki khasiat sebagai antiseptikum lokal, maka sangat
cocok dibuat sebagai suspensi topikal (lotio) (FI III, 636).

Zink oksida memiliki pemerian tidak berwarna, tidak berbau, maka untuk
menambah nilai fisik tampilan perlu ditambahkan pewarna dan pengaroma
(FI III, 636).
Zink oksida memiliki rentang pH yang cukup sempit. Menurut Houngton
bahan aktif yang memiliki rentang pH sempit dapat mempengaruhi
stabilitas dari bahan aktif itu tersebut, maka ditambahkan pendapar untuk
mencegah hal ini (FI III, 636, Houngton, 1997).
Karena zink oksida dibuat dalam sediaan lotio, maka dibutuhkan pengawet
yang dapat mencegah pertumbuhan mikroba.
Lotio ditambahkan pelembab karena sediaannya untuk kulit.
Untuk menurunkan tegangan permukaan antara partikel halus dan zat aktif,
maka ditambahkan agen pembasah.
Untuk meningkatkan homogenitas bahan aktif, ditambahkan bahan
pensuspensi dalam sediaan suspensi.

BAB III
PENDEKATAN FORMULA

III.1 Alasan
1. Bahan pelembab
-

Pada sediaan farmasetik topical dan kosmetik gliserin digunakan


karena sifatnya melembabkan. Konsentrasi maksimal giserin sebagai
bahan pelembab yaitu 30% (HOPE 6th, 283)

Asam stearat berbentuk keras, putih/ kuning berwarna samar,


konsentrasi asam stearat sebagai emollient 1-20% (HOPE, 697)

Cetil alkohol digunakan sebagai emollient 2-5% (HOPE 6th, 155)

2. Bahan pembasah
-

Polysorbat -80 memiliki bau khas dan hangat, rasa agak pahit.
Polysorbat biasa digunakan sebagai agen pembasah pada konsentrasi
0,1-3%

sodium lauril sulfat terdiri dari putih atau krim pucat, rasa pahit dan
bau samar zat lemak. Sodium lauril sulfat mempunyai potensi sebagai
wetting agen dengan konsentrasi 1,0-2,0% (HOPE 6th, 691)

3. Bahan pengaroma
-

Pengaroma bentuk essence sering digunakan dalam sediaan farmasi


berupa padatan atau cairan. Bentuk fisik khas penutup rasa ini berupa
minyak essensial (dalam ekstrak cair, destilat, tingtur,dsb) (effionora,
290)

Konsentrasi essence yaitu 0,5%

Flavor alami (madu) merupakan salah satu jenis pengaroma alami


untuk sediaan farmasi yang baik digunakan dalam bentuk cair, padat,
atau semisolid. Pengaroma alami biasa ditambahkan sedikit demi
sedikit hingga dapat menutupi rasa tidak enak, atau bau tidak enak
pada sediaan, namun pengaroma alami mudah terkontaminasi mikroba
(effionora, 289)

Menthol dapat memberikan sensasi dingin pada sediaan cair, kosmetik,


dll. Konsentrasi yang biasa digunakan sebagai pengaroma yaitu 0,0510% (HOPE 6th, 433)

4. Larutan penyangga (Pendapar)


-

Asam sitrat
Asam sitrat banyak digunakan dalam formulasi farmasi dan produk
makanan, terutama untuk mencampur pH larutan (Hope 6th,181).
Kategori fungsi dari agen sitrat sebagai agen penyangga dengan
konsetrasi 0,1-0,2% (Hope, 181).

Natrium sitrat
Sebagai buffer yang digunakan dalam sediaan farmasi berasal dari
karbonat, sitrat, laktat, fosfat atau tartat.
Konsentrasi natrium sitrat sebagai penyangga yaitu 0,3% - 2 % (HOPE
6th, 641)

III.2 Uraian Bahan


1. Zink oksida
Nama resmi

: Zinci oxydum

Nama lain

: Seng oksida

Pemerian

: Serbuk amorf, sangat halus, putih, putih


kekuningan, tidak berbau,

tidak berasa,

lambat laun menyerap karbondiosida dari


udara.
Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air dan dalam


etanol 95%, larut dalam asam mineral dan
dalam laarutan hidroksida.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik

2. Na-CMC
Nama resmi

: CMC- Na

Kelarutan

: Larut dalam air, memberikan larutan jernih,


praktis tidak larut dalam larutan organic

Stabilitas

Stabil

terhadap

panas,

na-cmc

dapat

disterilisasi dalam keadaan kering dengan


mempertahankan suhu pada 160C selama 1
jam tetatpi akan terjadi penurunan viskositas
secara perlahan-lahan dan sifat-sifat larutan
yang dibuat dari bahan dari bahan yang
disterilkan memburuk
pH

: 6-8,5

3. Veegum
Nama resmi

: Magnesium almunium silikat

Nama lain

: Veegum

Pemerian

: serbuk warna putih, cokelat

Kelarutan

: Praktis tidak larut dalam air, alkohol, dan


pelarut organic

Stabilitas

: umumnya cukup stabil apabila ditempatkan


dalam

keadaan

kering,

stabil

pada

penambahan pH, mengabsorbsi beberapa


substansi dan kompatibel pelarut-pelrut
organic
Kegunaan

: Suspending agen

Inkompatibilitas

: tidak stabil pada larutan asam di bawah ph


3,5, larutan pekat, dan dapat mengabsorbsi
beberapa obat

4. Carbomer
Nama resmi

: Carbomer

Kelarutan

: Larut dalam air, alkohol, dan gliserin

Stabilitas

: Bentuk

serbuk

dari

carbomer

tidak

menyebabkan pertumbuhan kapang dan


jamur, tetapi mikroba akan tumbuh dengan

baik pada dispersi (dalam air) yang tidak


diberi bahan pengawet
pH

: 3

penyimpanan

: Suhu kamar, terlindung dari cahaya

5. Tween 80
Nama resmi

: Polysorbatum 80

Nama lain

: Tween 80

Pemerian

: Cairan kental seperti minyak ; jernih, kuning


muda hingga coklat muda, bau karakteristik,
rasa pahit dan hangat.

Kelarutan

: Mudah larut dalam air, dalam etanol, dalam


etil aseat P dan dalam metanol P,sukar larut
dalam parafin cair dalam minyak biji kapas
P.

Bobot

: Lebih kurang 1.08 g/ml

Kekentalan

: Antara 300 dan 500 sentistokes pada suhu


25C

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat.

Kegunaan

: Sebagai emulgator fase air.

HLB

: 15

6. Gliserol
Nama resmi

: Glycerolum

Nama lain

: Gliserol, Gliserin

Pemerian

: Cairan seperti sirop; jernih; tidak berwarna;


tidak berbau; manis diikuti

rasa hangat;

higroskopik. Jika disimpan beberapa lama


pada

suhu

rendah

dapat

mamadat

membentuk massa hablutr tidak berwarna


yang tidak melebur hingga mencapai suhu
lebih kurang 20.

Kelarutan

: Dapat bercampur dengan air, dan dengan


etanol (95%) P, praktis tidak larut dalam
kloroform P, dalam eter dalam minyak
lemak.

7. Asam Sitrat (FI IV, 48)


Nama resmi

: Acidum Citricum

Nama Sinonim:

: Asam Sitrat

Berat molekul

: 192,12

Rumus molekul

: C6H8O7

Pemerian

: Hablur bening tidak berwarna atau serbuk


hablur granul sampai halus, putih; tidak
berbau atau praktis tidak berbau; rasa sangat
asam. Bentuk hidrat mekar dalam udara
kering.

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air; mudah larut


dalam etanol; agak sukar larutndalam eter.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat.

Kegunaan

: Bahan dasar pendapar

8. Natrium Sitrat (FI IV, 588)


Nama resmi

: Natrii Citras

Nama Sinonim

: Natrium Sitrat

BM

: 258,07

RM

: C6H5NAO7

Pemerian

: Hablur tidak berwarna atau serbuk hablur,


putih.

9. Menthol
Pemerian

: hablur heksagonal/ serbuk hablur, tidak


berwarna, biasanya berbentuk jarum, atau
massa yang melebur, berlemak seperti
minyak pemen

Kelarutan

: sukar larut dalam air; sangat mudah larut


dalam etanol, dalam kloroform, dalam eter,
dan dalam heksana; mudah larut dalam
asam asetat glasial, dalam minyak mineral,
dan dalam minyak lemak, dan dalam
minyak atsiri

Khasiat

: sebagai Pengaroma/pendingin

Konsentrasi

: untuk formula topical : 0,05-1% (Handbook


of pharmaceutical Exipients hal 304)

Penyimpanan

: dalam wadah tertutup rapat sebaiknya pada


suhu kamar terkendali

10. Alkohol (FI III, hal 65)


Nama resmi

: Aethanolum

Nama latin

: Etanol, alcohol

RM/BM

: C2H6O/46,07

Pemerian

: jernih,

tidak

berbau,

bergerak,

cairan

pelarut, menghasilkan bau yang khas dan


rasa terbakar pada lidah.
Penyimpanan

: dalam wadah tertutup baik, terlindung dari


cahaya, di tempat sejuk jauh dari nyala api.

11. Aqua Destillata (Dirjen POM, 1979)


Nama resmi

: Aqua Destilata

Nama Sinonim

: Air suling

RM/BM

: H2O/1

Rumus struktur

Pemerian

: Cairan

Jernih,

mempunyai Rasa

tidak

berwarna,

tidak

Kelarutan

: Tidak mempunyai kelarutan karena secara


umumnya

air

pembanding

merupakan

pelarut

dan

suatu larutan.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup baik.

Kegunaan

: Sebagai pelarut

Kelarutan

: Dalam bentuk hidrat mudah larut dalam air;


sangat mudah larut dalam air mendidih;
tidak larut dalam etanol.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

Kegunaan

: Bahan dasar pendapar

BAB IV
FORMULASI DAN PERHITUNGAN

IV. Formula
Zink oksida

8%

( Zat Aktif )

Vegum

8%

( Pensuspensi )

Na-cmc

1%

( Pensuspensi )

Carbomer

1%

( Peningkat Viskositas )

As. Sitrat

0,04 g ( Pendapar )

Na sitrat

0,9 g ( Pendapar )

Tween-80

5%

( Pembasah )

Alkohol 95% 10%

( Pendingin/Pengawet )

Gliserin

30%

( Pelembab )

Menthol

3%

( Pengaroma )

Air add

100% ( Pembawa)

IV.2 Perhitungan
-

Zink oksida

x 100 ml = 8 g

vegum

x 100 ml = 8 g

carbomer

x 100 ml = 1 g

na-cmc

x 100 ml = 1 g

tween-80

x 100 ml = 5 g

Alkohol

x 100 ml = 10 g

Gliserin

x 100 ml = 30 g

menthol

x 100 ml = 3 g

Asam sitrat

= 0,04 g

Natrium sitrat

= 0,9 g

Aqua destillata

ad

=100 ( 8%+8 %+5 %+1 %+1 % +5%+10

%+30%+3%)
=100- 71
= 29 g

BAB V
CARA KERJA DAN EVALUASI

V.1 Cara Kerja


1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Dibersihkan alat dengan menggunakan alkohol 70%
3. Ditimbang semua bahan dengan menggunakan neraca analitik
4. Dikembangkan na.cmc selama 12 jam, vegum 12 jam dengan
menggunakan air panas (Campuran A)
5. Dimasukkan dan dicampurkan zat aktif dan tween-80 (Campuran B)
6. Dimasukkan campuran B kedalam campuran A (Campuran C)
7. Dimasukkan carbomer dan larutan pendapar
8. Dimasukkan dan dicampurkan alkohol
9. Dimasukkan dan dicampurkan gliserin
10. Dimasukkan dan dicampurkan menthol
11. Ditambahkan sisa air
12. Dimasukkan kedalam botol yang telah diberi etiket
V.1 Evaluasi
Waktu

Evaluasi
Uji organoleptis
Uji pH

T0

Uji densisitas Larutan


Uji volume terpindahkan

T1

Uji organoleptis
Uji pH
Uji densisitas larutan
Uji volume terpindahakan

Pengamatan
: Putih
: Min

Warna
Bau
pH = 5,9
Bj = 0,918605
Rj = 0.954839

40 ml tidak terpindahkan (Selama

30 menit)
- Warna : Putih
- Bau
: Min
- 6,1
Bj = 0,918605
Rj = 0.954839
40 ml tidak terpindahkan = 40

(Selama 30 menit)
T2

Uji organoleptis
Uji pH

Uji densisitas larutan


Uji volume terpindahkan

T3

Uji organoleptis
Uji pH
Uji densisitas larutan
Uji volume terpindahkan

T4

Uji organoleptis
Uji pH
Uji densisitas larutan

Uji volume terpindahkan


T5

Uji organoleptis
Uji pH
Uji densisitas larutan
Uji volume terpindahkan

- Warna : Putih
- Bau
: Min
- 6,3
Bj = 0,918605
Rj = 0.954839
39 ml terpindahkan = 39 (Selama 30

menit)
- Warna : Putih
- Bau
: Min
- 6,3
Bj = 0,918605
Rj = 0.954839
39 ml terpindahkan = 39 (Selama 30

menit)
- Warna : Putih
- Bau
: Min
- 6.3
Bj = 0,918605
Rj = 0.954839
38 ml terpindahkan = 38 (Selama 30

menit)
- Warna : putih
- Bau
: Min
- 6,1
Bj = 0,918605
Rj = 0.954839
38 ml terpindahkan = 38 (Selama 30

menit)

BAB VI
PEMBAHASAN

Pada praktikum ini dilakukan percobaan pembuatan sediaan suspensi topikal


(lotio) menggunakan Zink oksida sebagai zat aktif.
Zink oksida berupa serbuk, amorf sangat halus, putih, tidak berbau, praktis
larut dalam air dan dalam etanol. Zink oksida bekerja sebagai bakteriostatik dan
membasmi mikroorganisme yang berada dipermukaan kulit, atau sebagai
antiseptikum lokal (FI III, 636;OOP, 229).
Lotio merupakan salah satu sediaan kosmetik golongan emolien (pelembut)
atau obat yang mengandung dua fase yang tidak stabil secara termodinamika
(Mahapradipa 2012). Fungsi dari lotio adalah untuk mepertahankan kelembaban
kulit, melembutkan, membersihkan mencegah kekurangan air pada kulit
(kosmetik), untuk masalah pada sekitar bagian kulit karena bakteri atau jamur
(Obat). Komponen-komponen penyusun lotio berupa bahan aktif, pengsuspensi,
pengawet, dan pewangi (Setyaningsih, 2007).
Adapun yang harus dilakukan sebelum membuat sediaan yaitu menyiapkan
alat dan bahan. Semua alat yang akan digunakan dibersihkan terlebih dahulu
menggunakan kapas yang diberi alkohol 70% agar alat yang akan digunakan
tersebut terbebas dari mikroba atau bakteri, kemudian menimbang semua bahan
yang digunakan dengan menggunakan neraca analitik, serta membuat stok air
sesuai dengan formula yang dibuat.
Pada pembuatan suspensi topikal ini digunakan Zink oksida 8 %. Menurut
formularium nasinonal bahwa konsentrasi Zink oksida sebesar 8 % dapat
digunakan sebagai antispetikum lokal (Dirjen POM 1979).
Veegum dalam suspensi topikal ini berperan sebagai pensuspensi.
Konsentrasi veegum sebagai pensuspensi 1-10 % (Rowe et al, 2003).
Na-CMC dalam suspensi topikal ini berperan sebagai pensuspensi. dan
peningkat viskositas. Konsentrasi na-cmc sebagai pensuspensi 1-10 % (Rowe et
al, 2003).

Carbomer dalam suspensi topikal ini berperan sebagai peningkat viskositas.


Konsentrasi carbomer sebagai peningkat viskositas 1-10 % (Rowe et al, 2003).
Tween-80 dalam suspensi topikal ini berperan sebagai agen pembasah
dengan tujuan agar zat aktif terbasahi sempurna dan, untuk mengurangi potensi
zat aktif kontak dengan udara bebas. Konsentrasi Tween-80 sebagai pensuspensi
1-5 % (Rowe et al, 2003).
Asam sitrat dan natrium sitrat dalam sediaan suspense topikal ini berperan
sebagai larutan penyangga, sebab ditinjau pH dari Zink oksida memiliki range
pH yang lumayan sempit yaitu 6,95 7,37. Menurut Houston, peneliti dari
Universitas Columbia, bahwa jika jarah pH yang saling berdekatan dapat
mempengaruhi stabilitas dari zat itu sendiri. (Codex,987; Houston, 1995).
Karena suspensi topikal merupakan sediaan setengah cair atau lotio maka
mudah untuk ditumbuhi oleh mikroba, maka dibutuhkan pengawet yang dapat
mencegah pertumbuhan mikroba, dalam suspense topila ini kami menggunakan
Alkohol sebagai pengawet dengan konsentrasi 10 %. (Codex, 987;Rowe et,al
2003;Farmakope Indonesia III, 37; Effionora,87).
Untuk menambah kualitas pemakaian dari sediaan suspense topikal, kami
menambahkan gliserin sebagai pelembab (emollient) dengan konsentrasi 25%
dan methol untuk memberikan aroma dan sensasi dingin pada saat pemakaian
dengan konsentrasi 1%. (Rowe et al, 2003).
Langkah pertama dalam pembuatan suspense topikal ini dengan
mengembangkan pensuspensi dalam formulasi ini yaitu veegum dan na- cmc.
Veegum dan na-cmc dikembangkan dalam air hangat (air formula) dengan waktu
12 jam. Dengan tujuan agar kedua pensuspensi tersebut terbasahi sempurna
tanpa menimbulkan gumpalan-gumpalan pada saat pembuatan suspense.
Kemudian zat aktif dibasahi dengan agen pembasah, dalam formulasi ini
tween bertindak sebagai pembasah. Tween terlebih dahulu diencerkan dengan air
(air formula) 5 ml untuk mengurangi kekentalannya. Kemudian ditetesi sedikit
demi sedikit tween kedalam zat aktif, hingga zat aktif terbasahi semua dengan

tujuan untuk mengurangi potensi zat aktif yang masih kontak dengan udara
bebas.
Selanjutnya dimasukan vegum, na-cmc, dan zat aktif yang sudah di basahi
dengan agen pembasah kedalam lumpang, dan digerus hingga zat terdispersi
merata kedalam pensuspensi tersebut. Kemudian dimasukan adjuvant lainnya
yaitu asam sitrat dan natrium sitrat yang telah di encerkan dengan air (air
formula), dan menthol yang telah diencerkan dengan alkohol kedalam campuran
sebelumnya, dan diaduk hingga merata. Kemudian dimasukan lotio kedalam
botol yang telah diberi etiket, serta lotio siap untuk dievaluasi.
Dari hasil evaluasi selama 6 hari (t0-t5) zink lotio memiliki kestabilan yang
bagus, tidak terdapat perubahan yang signifikan, dari uji Bj, viskositas, pH,
volume terpindahkan maupun dari segi organoleptis (warna, dan bau), sehingga
zink cocok untuk dibuat sediaan suspensi topikal (lotio). (Untuk hasil evaluasi
dapat dilihat pada bab evaluasi t0-t5).

BAB VII
PENUTUP

VII.1 Kesimpulan
1. Metode yang cocok digunakan dalam pembuatan larutan yaitu suspensi
adalah metode campuran.
2. Dari hasil evaluasi selama 6 hari (t0-t5) zink lotio memiliki kestabilan yang
bagus, tidak terdapat perubahan yang signifikan, dari uji Bj, viskositas,
pH, volume terpindahkan maupun dari segi organoleptis (warna, dan bau),
sehingga zink cocok untuk dibuat sediaan suspensi topikal (lotio). (Untuk
hasil evaluasi dapat dilihat pada bab evaluasi t0-t5).
VII.2 Saran
Untuk alat-alat maupun bahan-bahan di laboratorium teknologi
sediaan cair dan semi padat lebih dilengkapi.

DAFTAR PUSTAKA

Ansel, H. 1985. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi . Jakarta: UI press

Cahyadi, W. 2006. Analisis dan Aspek Kesehatan Bahan Tambahan Pangan. Jakarta:
PT. Bumi aksara

Dirjen POM. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III . Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia

Dirjen POM. 1989. Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta: Departemen Kesehatan
Republik Indonesia

Emulgel: a new platform for topical drug delivery Vikas singla*1, seema saini1,
baibhav joshi1 and a.c rana2 2009.

Lund, W. 1994. The Pharmaceutical Codex. London: The Pharmaceutical Press


Sean, C. 2009. Handbook Martindale Edition 35th . London: Pharmaceutical press
Siswandono dan Soekardjo, B., (2000). Kimia Medisinal. Edisi 2. Surabaya:
Airlangga University Press. hal. 291.303

Snow,E,K,dkk. 2010. AHFS Drug Information 1-4 Berhesda. Mangcand: American


Society Of Health System Pharmacist

Anda mungkin juga menyukai