Anda di halaman 1dari 42

Jaringan Distribusi Tegangan

Menengah

Kelompok 1

Pendahuluan
Pemanfaatan Tenaga Listrik
Selain memberikan manfaat, tenaga listrik mempunyai potensi
membahayakan bagi manusia dan berpotensi merusak lingkungan.
Beberapa permasalahan di bidang ketenaga listrikan bila dilihat dari
sisi pemanfaatan tenaga listrik banyak ditemukan instalasi tenaga listrik
yang digunakan masih banyak yang belum memenuhi standar dan
peralatan listrik yang beredar di masyarakat banyak yang belum
memenuhi standar.
Disamping itu, untuk menjamin keselamatan manusia di sekitar
instalasi,keselamatan pekerja, keamanan instalansi dan kelestarian
fungsi lingkungan, usaha penyediaan tenaga listrik dan pemanfaatan
tenaga listrik harus memenuhi ketentuan mengenai keselamatan
ketenaga-listrikan.

Tenaga listrik sebagai bagian dari bentuk energi dan cabang


produksi yang penting bagi negara sangat menunjang upaya dalam
memajukan dan mencerdaskan bangsa.Sebagai salah satu hasil
pemanfaatan kekayaan alam yang menguasai hajat hidup orang
banyak,tenaga listrik perlu dipergunakan untuk kesejahteraan dan
kemakmuran rakyat.
Sistem tenaga listrik adalah sekumpulan pusat listrik dan gardu
induk(pusat beban) yang satu dengan yang lain dihubungkan oleh
jaringan transmisi dan distribusi sehingga merupakan satu kesatuan
yang terinterkoneksi. Suatu sistem tenaga listrik terdiri dari tiga bagian
utama, yaitu: pusat pembangkit listrik, saluran transmisi, dan sistem
distribusi.

Kualitas Daya Listrik


Secara umum, baik buruknya sistem penyaluran dan distribusi
tenaga listrik terutama adalah ditinjau dari kualitas daya yang diterima
oleh konsumen. Kualitas Daya yang baik, antara lain meliputi:
kapasitas daya yang memenuhi dan tegangan yang selalu konstan dan
nominal.
Tegangan harus selalu di jaga konstan, terutama rugi tegangan
yang terjadi di ujung saluran.Tegangan yang tidak stabil dapat
berakibat merusak alat-alat yang peka terhadap perubahan tegangan
(khususnya alat-alat elektronik).Demikian juga tegangan yang terlalu
rendah akan mengakibatkan alat-alat listrik tidak dapat beroperasi
sebagaimana mestinya.
Salah satu syarat penyambunganalat-alat listrik, yaitu tegangan
sumber harus sama dengantegangan yang dibutuhkan oleh peralatan
listrik tersebut. Tegangan terlalutinggi akan dapat merusak alat-alat
listrik.

Keselamatan Pemanfaat Tenaga Listrik


Keselamatan yang berhubungan dengan ketenagalistrikan
(electricalsafety) pada dasarnya adalah segala upaya atau langkahlangkahpengamanan terhadap instalasi tenaga listrik, peralatan serta
pemanfaatlistrik untuk mewujudkan kondisi andal dan aman, baik bagi
pekerja maupunmasyarakat umum. Untuk itu, perlusosialisasi yang
intensif untuk mencegah terjadinya bahaya dari listrik, baikterhadap
jiwa manusia maupun harta benda.
Resiko atas suhu yang berlebihan pada instalasi listrik adalah:
(1) Bahaya api,
(2) Api dapat menyebabkan hilangnya nyawa,
(3) Kematian karena kejut listrik biasanya hanya menimpa pada satu
orangsaja.
Kematian karena kebakaran yang terjadi pada tempat dengan
orang banyak, seperti tempat tempat hiburan, pertokoan dan industri,
dapat menimpa pada banyak orang pada satu kali kejadian.

Penyebab timbulnya api/kebakaran pada instalasi adalah


(1) Peralatan listrik dibawah standard,
(2) bencana alam,
(3) manusia sebagai konsumen,
(4) karena keawaman,
(5) salah penggunaan,
(6) kelalaian,
(7) kesengajaan.
Manusia sebagai pemasang (instalatir), karena penyimpangan dari
peraturan, kelalaian, dan kesengajaan. Manusia sebagai pemeriksa
karena kurang teliti, kelalaian, kesengajaan, dan kegagalan
pengamanan atau sistem.

Untuk menangkal bahaya api listrik yaitu dengan


(1) Perlengkapan listrik dipilih yang memenuhi standard teknik (IECStandard)
dan sesuai dengan lingkungan instalasinya, agar tidak terjadi percikan api,
(2) Dimontase dengan ketentuan instalasi yang benar, atau sesuai dengan
instruksi manual dari pembuatnya, kalaupun ada, dan semua sambungan
dan hubungan dilakukan dengan erat,
(3) Instalasi sebaiknya diperiksa dan diuji secara periodik untuk mengetahui
kemungkinan kerusakan, termasuk longgarnya sambungan/hubungan,
(4) Dengan melengkapi gawai proteksi arus sisa yang tepat, dapatmenghindari
kegagalan pengamanan atau sistem,
(5) Hindari kelebihan beban pada konduktor agar tidak timbul panas pada
instalasi.Untuk mencegah timbulnya api disarankan agar: Dilakukan
penertiban mutu perlengkapan listrik yang ada dipasaran, Penyuluhan
secara terus menerus lewat berbagai kesempatan, seminar, media
massa,media elektronik dan sebagainya.

Sistem Ketenaga listrikan


Tenaga listrik sebagai bagian dari bentuk energi dan cabang
produksi yang penting bagi negara sangat menunjang upaya dalam
memajukan dan mencerdaskan bangsa.Sebagai salah satu hasil
pemanfaatan kekayaan alam yang menguasai hajat hidup orang
banyak, tenaga listrik perlu dipergunakan untuk kesejahteraan dan
kemakmuran rakyat. Yang dimaksud dengan sistem tenaga listrik
adalah sekumpulan pusat listrik dan gardu induk (pusat beban) yang
satu dengan yang lain dihubungkan oleh jaringan transmisi dan
distribusi sehingga merupakan sebuah satu kesatuan yang
terinterkoneksi.
Suatu sistem tenaga listrik terdiri dari tiga bagian utama,yaitu:
pusat pembangkit listrik, saluran transmisi, dan sistem distribusi.Suatu
sistem distribusi menghubungkan semua beban yang terpisah
satudengan yang lain kepada saluran transmisi. Hal ini terjadi pada
gardu-garduinduk (substation) di mana juga dilakukan transformasi
tegangan dan fungsifungsipemutusan (breaker) dan penghubung
beban (switching).

Klasifikasi Sistem Tenaga Listrik


Tegangan pada generator besar biasanya berkisar di antara 13,8
kV dan 24 kV. Tetapi generator besar yang modern dibuat dengan
tegangan bervariasi antara 18kV dan 24 kV.Tegangan generator
dinaikkan ke tingkat yang dipakai untuk transmisi, yaitu 115 kV dan 765
kV.Tegangan tinggi standar (high voltage, HV standard) di luar negeri
adalah 70 kV, 150 kV, dan220 kV.Tegangan tinggi-ekstra standar
(extra high voltage, HV standard) adalah 500 kV dan 700 kV.
Keuntungan transmisi (transmission capability) dengan tegangan
lebih tinggi akan menjadi jelas jika kita melihat pada kemampuan
transmisi (transmission capability) suatu saluran transmisi.
Kemampuan ini biasanya dinyatakan dalam Mega-Volt-Ampere
(MVA).Tetapi kemampuan transmisidari suatu saluran dengan
tegangan tertentu tidak dapat diterapkan dengan pasti, karena
kemampuan ini masih tergantung lagi pada batasan-batasan termal
dari
penghantar,
jatuh
tegangan
(drop
voltage)
yang
diperbolehkan,keandalan, dan persyaratan kestabilan sistem.

Regulasi Sektor Ketenaga listrikan


Agar sektor ketenaga listrikan dapat menyediakan tenaga listrik
yang andal, aman, memperhatikan lingkungan, efisien dan tetap
menjaga nilaiaset milik negara, maka dilakukan regulasi. Kerangka
Regulasi meliputi:
1) aspek keteknikan,
2) peraturan keselamatan ketenagalistrikan,
3) persiapan penataan struktural,
4) persiapan pemenuhan standar lingkungan,
5) standar teknis untuk keandalan dan efisiensi sistem,
6) aturan operasi sistem, dan
7) program nasional. Regulasi aspek keteknikan,

Persyaratan Umum Instalasi Listrik harus mengacu pada PUIL2000,sebagai acuan dalam perancangan, pemasangan, pengamanan
dan pemeliharaan instalasi di dalam bangunan. Peraturan Instalasi
Ketenaga listrikan untuk perancangan instalasi mengacu SNI, IEC,
PUIL atau Standar lain berdasarkan the best engineering practies dan
dilakukan oleh Perusahaan Jasa Perancangan Teknik yang telah
disertifikasi.
Peraturan Instalasi ketenaga listrikan untuk bidang konstruksi,
dilaksanakan oleh perusahaan jasa konstruksi bidang ketenaga
listrikan yang telah disertifikasi.Hasil konstruksi/pemasangan perlu
diinspeksi oleh inspektur (perorangan) atau perusahaan jasa inspeksi
teknik.Testing atau pengujian dilakukan untuk memastikan dan
menjamin instalasi tenaga listrik telah memenuhi standar keselamatan
dan standar unjuk kerja.Testing ini dilakukan oleh lembaga/perusahaan
jasa inspeksi teknik yang telah diakreditasi.

Tujuan sertifikasi tenaga teknik


a.Klasifikasi tenaga teknik sesuai kualifikasi.
b.Memastikan pekerjaan dilaksanakan oleh tenaga teknik yang
kompeten.
c.Memastikan tenaga teknik yang bekerja di dalam negeri bersertifikasi.
d.Menjamin tersediannya tenaga teknik memahami tentang
keandalan,keselamatan dan lindungan lingkungan.
e.Tenaga Teknik untuk Usaha Penunjang Tenaga Listrik.
f. Kualifikasinya ditentukan menurut standar kompetensi.
g.Sertifikasi dilakukan oleh Organisasi Profesi yang berakreditasi.

Standarisasi dan Sertifikasi


Tujuan
sertifikasi
kompetensi
adalah
untuk
memberi
kerangkapembangunan kompetensi tenaga kerja Indonesia yang
harmonis dandigunakan sebagai acuan bagi seluruh sektor, untuk
menghasilkan tenagakerja Indonesia yang kompeten, profesional dan
kompetitif.
Standardisasi Kompetensi Tenaga Teknik Ketenaga listrikan,
meliputi:
1) Perumusan Standar Kompetensi,
(2) Akreditasi dan Sertifikasi Kompetensi,
(3) Pembinaan dan Pengawasan,
(4) Sanksi Administrasi, dan
(5) Ketentuan Peralihan.

Pembahasan
Sistem penyaluran tenaga listrik dari pembangkit tenaga listrik
kekonsumen (beban), merupakan hal penting untuk dipelajari.
Mengingat penyaluran tenaga listrik ini, prosesnya melalui beberapa
tahap, yaitu dari pembangkit tenaga listrik penghasil energi listrik,
disalurankan ke jaringan transmisi (SUTET) langsung ke gardu induk.
Dari gardu induk tenaga listrik disalurkan ke jaringan distribusi primer
(SUTM), dan melalui gardu distribusi langsung ke jaringan distribusi
sekunder (SUTR), tenaga listrik dialirkan kekonsumen.
Dengan demikian sistem distribusi tenaga listrik berfungsi
membagikan tenaga listrik kepada pihak pemakai melalui jaringan
tegangan rendah (SUTR), sedangkan suatu saluran transmisi berfungsi
untuk menyalurkan tenaga listrik bertegangan ekstra tinggi ke pusatpusat beban dalam daya yang besar (melalui jaringan distribusi).

Pada gambar disamping ini


dapat dilihat, bahwa tenaga listrik
yang dihasilkan dan dikirimkan ke
konsumen
melalui
Pusat
Pembangkit Tenaga Listrik, Gardu
Induk, Saluran Transmisi, Gardu
Induk,
Saluran
Distribusi,dan
kemudian ke beban (konsumen
tenaga listrik).

Gambar 1. Sistem pendistribusian tenaga listrik

Sistem pembangkit (generation plant) terdiri dari satu atau lebih unit
pembangkit yang akan mengkonversikan energi mekanik menjadi
energi listrik dan harus mampu menghasilkan daya listrik yang cukup
sesuai kebutuhan konsumen. Sistem transmisi berfungsi mentransfer
energi listrikdari unit-unit pembangkitan di berbagai lokasi dengan jarak
yang jauh ke sistem distribusi, sedangkan sistem distribusi berfungsi
untuk menghantarkan energi listrik ke konsumen, seperti ditunjukkan
pada gambar dibawah ini.

Sistem Pendistribusian Tenaga Listrik


1. Sistem Pendistribusian Langsung
Sistem pendistribusian langsung merupakan sistem penyaluran
tenaga listrik yang dilakukan secara langsung dari Pusat Pembangkit
Tenaga Listrik, dan tidak melalui jaringan transmisi terlebih
dahulu.Sistem pendistribusian langsung ini digunakan jika Pusat
Pembangkit Tenaga Listrik berada tidak jauh dari pusat-pusat beban,
biasanya terletak daerah pelayanan beban atau dipinggiran kota.
2. Sistem Pendistribusian Tak Langsung
Sistem pendistribusian tak langsung merupakan sistem penyaluran
tenaga listrik yang dilakukan jika Pusat Pembangkit Tenaga Listrik
jauh dari pusat-pusat beban, sehingga untuk penyaluran tenaga
listrik memerlukan jaringan transmisi sebagai jaringan perantara
sebelum dihubungkan dengan jaringan distribusi yang langsung
menyalur kantenaga listrik ke konsumen.

Karakteristik Jaringan Distribusi Saluran Kabel Tanah

Pada gardu induk, pemutus tenaga dengan relai proteksi (non


directional).
Jaringan penghantar; Multicore belted cable, Single belted
cable,Ukuran 95 mm2, 150 mm2, 240 mm2, Tingkat kontinuitas
pelayanan tinggi, Sistem 3 fasa dengan gardu distribusi kapasitas
besar.
Struktur jaringan: Radial open ring, pada jarak yang sangat pendek
dapat dipertimbangkan sistem radial.
Jangkauan pelayanan; maksimum 8 km panjang rute lintasan.
Rugi tegangan; Diatur pada batas normal operasi dengan:
Tap changer pada transformator tenaga di gardu induk (on-load).
Tap changer off load 5 % pada gardu distribusi.

Gardu distribusi
Gardu beton dengan dilengkapi:
Load breakswitch pada kabel keluar
Isolating switch pada kabel masuk(Kadang-kadang dipakai juga load
breakswitch pada kabelmasuk)
Pengaman transformator dengan HRC fused.
Pembatas beban dengan relai pembatas dan trafo tegangan pada
pelanggan tegangan menengah.
Gardu kiosk/metal (lad).
Perlengkapan sama dengan gardu beton.
Kapasitas 1 transformator maksimum 630 kVA.
Tingkat kontinuitas pelayanan.
Orde menit untuk pemulihan gangguan.
Orde detik (short break) pada gardu dengan memakai, network protector
(automatic change over).

Karakteristik Jaringan Distribusi Saluran Udara

Pada gardu induk: pengaman circuit breaker dengan automaticredoser


(pemutus balik).
Jaringan Penghantar
A 3 C, A 2C, ACSR
Single core cable
Twisted cable
Ukuran 35 mm2, 50 mm2, 70,mm2, 150 mm2, 187;5 mm2, 240mm2.
Secara umum penggunaan pada daerah dengan kepadatan bebanrendah:
Pedesaan
Kota kecil
Daerah penyangga
Konstruksi " Antara"

Sifat Pelayanan
Jangkauan luas
Tingkat keandalan penyaluran relatif rendah
Tingkat perawatan tinggi.
Pemeliharaan lebih sulit
Sistem 3 fasa dan atau 1 fasa.
Kapasitas-kapasitas Transformator
Pada gardu beton, kapasitas besar.
Pada gardu portal/cantol, kapasitas 25 kVA, 50 kVA , 160 kVA, 250kVA,
315 kVA, 400 kVA, sistem 3 fasa atau 25 kVA, 50 kVA satu fasa pada
sistem jaringan netral bersama.
Cut-out fused dan arrester untuk proteksi transformator distribusi.
Gardu distribusi beton, portal, cantol.

Berdarkan Sistem Penyaluran


a. Saluran Udara (Overhead Lines)
Keuntungannya
a. Lebih fleksibel dan leluasa dalam upaya untuk perluasan beban.
b. Dapat digunakan untuk penyaluran tenaga listrik pada tegangan diatas 66
kV.
c. Lebih mudah dalam pemasangannya.
d. Bila terjadi gangguan hubung singkat, mudah diatasi dan dideteksi.
Kerugiannya
a. Mudah terpengaruh oleh cuaca buruk, bahaya petir, badai,tertimpa pohon,
dsb.
b. Untuk wilayah yang penuh dengan bangunan yang tinggi, sukar untuk
menempatkan saluran,
c. Masalah efek kulit, induktansi, dan kapasitansi yang terjadi, akan
mengakibatkan tegangan drop lebih tinggi.

b. Saluran Bawah Tanah (Underground Lines)


Keuntungannya
a. Tidak terpengaruh oleh cuaca buruk, bahaya petir, badai,tertimpa pohon,
dsb.
b. Tidak mengganggu pandangan, bila adanya bangunan yangtinggi,
c. Dari segi keindahan, saluran bawah tanah lebih sempurna danlebih indah
dipandang,
d. Mempunyai batas umur pakai dua kali lipat dari saluran udara
Kerugiannya
a. Biaya investasi pembangunan lebih mahal dibanding-kan dengansaluran
udara,
b. Saat terjadi gangguan hubung singkat, usaha pencarian titikgangguan tidak
mudah (susah),
c. Perlu pertimbangan-pertimbangan teknis yang lebih mendalam didalam
perencanaan, khususnya untuk kondisi tanah yang dilalui.

Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM)

Saluran
Udara
Tegangan
Menengah (SUTM) adalah sebagai
konstruksi termurah untuk penyaluran
tenaga listrik pada daya yang sama.
Konstruksi ini terbanyak digunakan
untuk konsumen jaringan Tegangan
Menengah
yang
digunakan
di
Indonesia.

Ciri utama jaringan ini adalah


penggunaan penghantar telanjang
yang ditopang dengan isolator pada
tiang
besi/beton.Penggunaan
penghantar
telanjang,
dengan
sendirinya harus diperhatikan faktor
yang terkait dengan keselamatan
ketenagalistrikan seperti jarak aman
minimum yang harus dipenuhi
penghantar bertegangan 20 kV
tersebut antar Fase atau dengan
bangunan atau dengan tanaman atau
dengan jangkauan manusia.

Komponen Utama Konstruksi SUTM


Penghantar
a. Penghantar Telanjang(bc : bare conductor)
Konduktor dengan bahan utama tembaga(cu) atau alluminium (al) yang di
pilin bulat padat , sesuai spln 42 -10 : 1986 dan spln 74 : 1987. Pilihan
konduktor penghantar telanjang yang memenuhi pada dekade ini adalah
aac atau aaac.Sebagai akibat tingginya harga tembaga dunia, saat ini
belum memungkinkan penggunaan penghantar berbahan tembaga sebagai
pilihan yang baik.
b. Penghantar Berisolasi Setengah Aaac-S(half insulated single core)
Konduktor dengan bahan utama aluminium ini diisolasi dengan material
xlpe (croslink polyetilene langsung), dengan batas tegangan 6 kv dan harus
memenuhi spln no 43-5-6 tahun 1995
c.Penghantar Berisolasi Penuh (three single core)

Isolator
Pada jaringan sutm, isolator pengaman penghantar bertegangan dengan
tiang penopang/travers dibedakan untuk jenis konstruksinya adalah :
a. Isolator Tumpu

b. Isolator Tarik

c. Peralatan Hubung (switching)


Pada percabangan atau pengalokasian seksi pada jaringan sutm untuk
maksud kemudahan operasional harus dipasang pemutus beban (load break
switch : lbs), selain lbs dapat juga dipasangkan fused cut-out (fco).

Tiang
a. Tiang kayu
Spln 115 : 1995 berisikan tentang tiang kayu untuk jaringan distribusi,
kekuatan, ketinggian dan pengawetan kayu sehingga pada beberapa
wilayah pengusahaan pt pln persero bila suplai kayu memungkinkan, dapat
digunakan sebagai tiang penopang penghantar penghantar sutm.

b. Tiang besi
Adalah jenis tiang terbuat dari pipa besi yang disambungkan hingga
diperoleh kekuatan beban tertentu sesuai kebutuhan.Walaupun lebih
mahal, pilihan tiang besi untuk area/wilayah tertentu masih diijinkan karena
bobotnya lebih ringan dibandingkan dengan tiang beton. Pilihan utama juga
dimungkinkan bilamana total biaya material dan transportasi lebih murah
dibandingkan dengan tiang beton akibat diwilayah tersebut belum ada
pabrik tiang beton.
c. Tiang beton
Untuk kekuatan sama, pilihan tiang jenis ini dianjurkan digunakan di seluruh
pln karena lebih murah dibandingkan dengan jenis konstruksi tiang lainnya
termasuk terhadap kemungkinan penggunaan konstruksi rangkaian besi
profil.

Spesifikasi teknis material


a. penghantar
Konstruksi menggunakan penghantar telanjang aac dan aaac.Untuk kawat
petir (shield/earth wire) dipakai penghantar dengan luas penampang 16
mm2. Kawat acsr digunakan untuk kondisi geografis tertentu (antara lain
memerlukan bentangan melebihi jarak standar untuk memperkecil
andongan dan memperkuat gaya mekanis).
b. Spesifikasi konstruksi tiang
Spesifikasi tiang kayu yang dapat digunakan pada jaringan distribusi harus
memenuhi spln 115:1995 tentang tiang kayu untuk jaringan distribusi.

Jenis isolator
Isolator tumpu dan isolator tarik yang digunakan dapat dengan material dasar
keramik atau gelas ataupun polimer.Dimensi dan kekuatan jenis-jenis isolator
tumpu dan tarik dapat dilihat pada gambar konstruksi.
Jenis konektor
Konektor adalah peralatan yang dipergunakan untuk menyambung kawat
penghantar.
Jenis konektor yang digunakan ada beberapa macam yaitu :
A. Joint sleeve connector (sambungan lurus)
B. Paralel groove connector (sambungan percabangan)
C. Live line connector (sambungan sementara yang bisa dibuka pasang)
Joint sleeve adalah jenis konektor yang digunakan untuk sambungan
penghantar pada posisi lurus. Tap connector adalah jenis konektor yang
digunakan untuk sambungan penghantar pada titik pencabangan.
Live line connector adalah jenis konektor yang digunakan untuk pekerjaan
dalam keadaan bertegangan (pdkb).

Peralatan hubung (switching)


Pada jaringan sutm digunakan juga peralatan switching untuk optimasi
operasi distribusi. Sesuai karakteristiknya, peralatan hubung dapat
dibedakan atas :
1. Pemisah (disconnecting switch = ds)
2. Pemutus beban (load break switch = lbs)
Peralatan proteksi jaringan sutm
1. Pemisah dengan pengaman lebur (fused cut-out )
2. Pemutus balik otomatis (automatic recloser)
3. Saklar seksi otomatis (automatic sectionalizer)
4. Penghantar tanah (shield wire

Konstruksi SUTM

Konstruksi SUTM Sistem 3 Kawat


1. Konstruksi SUTM Sirkit Tunggal
-Konstruksi tiang penumpu (line pole) dan kelengkapannya
-Konstruksi tiang sudut kecil dengan sudut 15 s/d 30 dan kelengkapannya
-Konstruksi tiang sudut besar dengan sudut lintasan 30- 60 dan
kelengkapannya
-Konstruksi tiang sudut besar dengan sudut lintasan 60- 90 dan
kelengkapannya
-Konstruksi tiang awal (riser pole) dan kelengkapannya
-Konstruksi tiang peregang (tension pole) dan kelengkapannya
-Konstruksi tiang pencabangan ( tee- off pole)
-Konstruksi saklar tiang (pole switch)
-Konstruksi tiang akhir (end pole)
-Konstruksi penopang tiang

2. Konstruksi SUTM Sirkit Ganda


Konstruksi sutm sirkit ganda pada dasarnya sama dengan konstruksi sutm
sirkit tunggal, dengan pertimbangan sebagai berikut :
1) panjang tiang sekurang-kurangnya 12 meter.
2) posisi tiang sudut, tiang akhir harus diperkuat dengan konstruksi penopang.
3) tidak menggunakan satu tiang awal untuk atau arus kabel naik tm.
4) kebutuhan material konstruksi menjadi dua kali lebih banyak pada satu tiang
konstruksi.
5) tidak memasang saklar tiang pada tiang yang sama.
6) sutm dioperasikan dari transformator yang sama.
7) instalasi load break switch pada jaringan sutm lurus
3. Konstruksi Penopang Tiang
-Instalasi guywire/treckschoor
-Konstruksi penghantar pengikat (bending wire) sutm pada isolator tumpu
dengan menggunakan bending wire atau preformed tie
-Konstruksi transisi sutm horizontal ke sutm vertikal
-Konstruksi khusus

Konstruksi SUTM sistem 4 kawat ( jaringan sutm dengan penghantar


netral )
Konstruksi sutm sistem 4 kawat merupakan konstruksi sutm dengan ciriciri pemakaian panghantar netral pada sistem tegangan menengah yang di
bumikan pada tiap-tiap tiang. Penghantar netral sisi tegangan menengah ini
juga merupakan penghantar netral sisi tegangan rendah, sehingga
dinamakansistem distribusi dengan penghantar netral bersama ( multi
grounded common netral ).Pada sistem ini konstruksi satuan udara
menggunakan banyak model konstruksi , vertikal, delta, horizontal simetris,
baik untuk konstruksi fasa-3 maupun fasa-1.
Konstruksi SUTM dua sirkit (ganda)
Konstruksi sirkit ganda pada saluran udara tm di bagi atas 2 proses :
A) tambahan saluaran pada tiang saluran yang sudah ada
B) konstruksi saluran ganda yang sama sekali baru
Konstruksi SUTM Tiga Sirkit
Konstruksi sutm 3 sirkit pada 1 tiang sebaiknya dihindari, mengingat masalah
operasi pemeliharaan dan kontinuitas pelayanan.

Konstruksi Palang Sangga (Cross Arm, Travers)


Berkaitan dengan arah tarikan kawat yang harus mengikuti arah
jalan(raya), apakah lajur lurus atau berbelok dalam beberapa derajat,
makadiperlukan palang sangga sesuai dengan kebutuhan perlengkapan
dalampemasangan Saluran Udara Tegangan Menengah.
Telekomunikasi untuk Industri Tenaga Listrik
-Komunikasi untuk Pembagian Beban
-Komunikasi untuk Pemeliharaan
-Komunikasi untuk Keperluan Administratip
Komunikasi dengan Kawat
-Saluran Telekomunikasi
-Komunikasi dengan Pembawa Saluran Tenaga

Gambar Peralatan Pengait untuk komunikasi Pembawa (PLC)

kesimpulan
1. Yang dimaksud dengan sistem tenaga listrik adalah sekumpulan pusat
listrik dan gardu induk (pusat beban) yang satu dengan yang lain
dihubungkan oleh jaringan transmisi dan distribusi sehingga merupakan
sebuah satu kesatuan yang terinterkoneksi. Suatu sistem tenaga listrik
terdiri dari tiga bagian utama, yaitu: pusat pembangkit listrik, saluran
transmisi, dan sistem distribusi.
2. Sistem pembangkit (generation plant) terdiri dari satu atau lebih unit
pembangkit yang akan mengkonversikan energi mekanik menjadi energi
listrik dan harus mampu menghasilkan daya listrik yang cukup sesuai
kebutuhan konsumen.
3. Sistem jaringan tenaga listrik adalah penyaluran energi listrik
daripembangkit tenaga listrik (power station) hingga sampai kepada
konsumen(pemakai) pada tingkat tegangan yang diperlukan. Sistem tenaga
listrik initerdiri dari unit pembangkit, unit transmisi dan unit distribusi.
4. Pada percabangan atau pengalokasian seksi pada jaringan sutm untuk
maksud kemudahan operasional harus dipasang pemutus beban (load
break switch : lbs), selain lbs dapat juga dipasangkan fused cut-out (fco).

5. Saluran Udara Tegangan Menengah (SUTM) adalah sebagai konstruksi


termurah untuk penyaluran tenaga listrik pada daya yang sama.
6. Jarak aman adalah jarak antara bagian aktif/fase dari jaringan terhadap
benda-benda disekelilingnya baik secara mekanis atau elektromagnetis
yang tidak memberikan pengaruh membahayakan.
7. Konstruksi SUTM terdiri dari bermacam-macam jenis tergantung dari
kebutuhan dan kepetingannya.