Anda di halaman 1dari 5

FATWA KESESATAN JAMA’AH / ORMAS / YAYASAN WAHDAH ISLAMIYAH

(Bag. 2)
Syaikh Rabi’ bin Hady Al-Madkhaly [1]– hafidzhohullah –
(Imam Jarh wat Ta’dil)

‫بسم ال الرحمن الرحيم‬

Kemudian Syeikh membaca beberapa perkataan Zaitun dan memberikan


komentarnya :

Perkataan Zaitun : “Karena itu disini ada poin yang penting. Tauhid kita[2]
hendaknya membawa kita kepada pengertian yang syamil[3] (menyeluruh)
terhadap ajaran Islam ini.”

Komentar Syeikh : “Demi Allah tauhid kalian menelantarkan faham Islam, tauhid
kalian adalah tauhidnya Sayyid Quthb, ‘Abdurrahman ‘Abdul Kholiq dan orang-
orang yang semisalnya dari kalangan Sururiyyin Quthbiyyin. Demi Allah…..,
kalian telah menelantarkan Islam dan kaum muslimin.”.

Perkataan Zaitun : “Hendaknya membawa kita kepada pengertian yang syamil


(menyeluruh) terhadap ajaran Islam ini. Kita tidak bisa menganggap seseorang
itu dikatakan sebagai orang yang bertauhid atau orang-orang yang benar-benar
Salafiyyah lalu jika dia menganggap masih ada hukum lain yang lebih baik dari
hukum Allah”.

Jawaban Syeikh : “Siapa yang menganggap bahwa di sana ada hukum lain yang
lebih baik dari hukum Allah ? Menurut Salafiyyin dia (orang tidak berhukum
dengan hukum Allah) adalah kafir, sedangkan kamu masih ragu-ragu
menentukan apakah dia Salafy atau bukan Salafy karena sesungguhnya kamu
tidak mengerti Salafiyyah. Kami tidak ragu-ragu tentang keislamannya !!, dia kafir
!! (karena dia tidak berhukum dengan hukum Allah). Lalu bagaimana dia (Zaitun-
pent) mengatakan kita tidak mampu untuk mengatakan bahwasanya dia Salafy
atau berada diatas Salafiyah. Ini adalah perkataan orang yang tidak paham.
Kami tidak mengatakan bahwa orang yang menganggap adanya hukum lain
yang lebih baikdari hukum Allah adalah Salafy…, kami tidak mengatakan dia itu
muslim…, bahkan dia adalah kafir. Keraguanmu ini dan ketidaktegasanmu pada
permasalahan ini, tentang hakimiyah yang merupakan hal yang paling khusus
yang kalian sangat peduli terhadapnya sementara kamu ragu-ragu apakah dia
Salafy atau bukan Salafy. Orang ini (yang menganggap bahwa disana ada
hukum lain yang lebih baik dari hukum Allah) adalah kafir yang nyata menurut
Salafiyyin dan para Imam kaum muslimin”.

Perkataan Zaitun : “Atau ada hukum lain yang boleh diterapkan selain dari
hukum Allah”
Jawaban Syaikh : “Ini kafir menurut kami, kami tidak ragu-ragu tentangnya
apakah dia Salafy atau bukan Salafy. Kami memastikan bahwasanya dia adalah
kafir –barakallahu fiikum-, orang ini (Zaitun-pent) meskipun sangat menggebu-
gebu semangatnya terhadap hakimiyah akan tetapi dia ragu apakah dia Salafy
atau bukan Salafy. Sementara seorang Salafy yang sebenarnya memandang
dua jenis ini adalah kafir dan keluar dari Islam, apalagi mau bimbang tentang ke-
salafiyannya. Maka inilah Salafiyah yang sebenarnya lagi faham, bukan seperti
salafiyah kalian yang tidak tegas”.

Perkataan Zaitun : “Nah, inilah kita harus jujur dan kita harus adil memberikan
penilaian, jangan saudara-saudara kita para du’at dikatakan tidak bertauhid
karena tidak sesuai dengan pendapat kita.”

Jawaban Syaikh : “Saudara-saudara kamu para da’i…., siapa mereka ??. Kami
mengatakan kepada mereka ada bid’ah-bid’ah, kesesatan-kesesatan dan
penyimpangan-penyimpangan. Maka jika yang kamu maksudkan dengan
saudara-saudaramu para du’at itu adalah Quthbiyyin, Al-Ikhwan (Ikhwanul
Muslimin) dan Tabhligiyyin (Jama’ah Tabligh) maka mereka adalah orang-orang
sesat. Mereka punya sedikit dari tauhid tetapi –sungguh sangat disayangkan-
mereka tidak mementingkan tauhid dan memerangi ahli Tauhid. Mereka adalah
ahli fitnah dan kesesatan”.

Perkataan Zaitun : “Lalu orang-orang yang nyata-nyata tidak mau berhukum


dengan hukum Allah lalu kita anggap dia sebagai orang yang bertauhid lalu….
kita anggap dia sebagai orang yang bertauhid ?”

Jawaban Syaikh : “Seakan-akan (Wallahu a’lam) dia (Zaitun) di sini menyindir


Salafiyyin dan dia dengan zholim menuduh bahwa ada orang-orang yang
berhukum selain apa yang diturunkan Allah, sementara Salafiyyin menganggap
mereka termasuk Ahli Tauhid. Ini adalah kedustaan dan kebohongan yang
sangat jelas. Jika yang mereka maksudkan adalah pemerintah Arab Saudi, maka
pemerintah ini adalah pemerintah yang Mushlih (mengadakan perbaikan) tegak
di atas Kitabullah dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallah dan
menerapkan manhaj ini di sekolah-sekolah, mesjid-mesjid dan pengadilan-
pengadilannya –walaupun kalian tidak senang-, dan kami membantah
kedustaan-kedustaan ini dengan mengatakan bahwa ada beberapa kesalahan
pada pemerintahan tersebut, akan tetapi ‘aqidahnya tegak di atas Kitabullah dan
Sunnah Rasul-Nya dan manhaj Salaf , dan hukumnya tegak di atas Kitabullah
dan Sunnah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam. Dan kesalahan-kesalahan
itu selalu ada, baik di masa lalu maupun sekarang. Dan pemerintah Saudi
komitmen terhadap Kitabullah lebih baik dari kalian, dari pemimpin-pemimpin
kalian dan dari pemerintahan kalian yang berbentuk tanzhim-tanzhim Ikhwanul
Muslimin. Mengapa kalian tidak mempermasalahkan pemerintahan At-Turaby
(pembesar Ikhwanul Muslimin Sudan) yang mengajak kepada persatuan agama-
agama dan mengadakan muktamar-muktamar untuk hal itu, membangun
kuburan-kuburan, memberikan keleluasaan bagi gerakan kristenisasi,
penyebaran faham Rafidhoh dan segala macamnya sedangkan kalian senang
menerima pemerintahannya ?.

Hal ini menunjukkan bahwasanya kalian tidak ada apa-apanya dari Kitabullah
dan Sunnah Rasulullah kecuali slogan-slogan dusta.

Demikian pula dengan pemerintahan Arbekan yang pemimpinnya ruku’ kepada


kuburan Mustofa Ataturk dan berjanji padanya untuk berjalan diatas manhajnya,
mengadakan pernjanjian militer, politik dan ekonomi dengan Yahudi untuk
menghadapi kaum muslimin, sedangkan kalian tidak mengeritiknya dengan satu
kalimatpun !.

Kalian semua di belahan barat bumi dan di timurnya yaitu Quthbiyah dan
Ikhwanul Muslimin semuanya membela orang ini (Arbekan). Dan mereka tidak
mengkritiknya sedikitpun pada hal-hal yang dia terjatuh kedalamnya dari
kesesatan-kesesatan berupa kekufuran. Maka orang yang bergabung dengan
Ikhwanul Muslimin atau kepada Sayyid Quthb walaupun berbuat apapun dari
kemungkaran-kemungkaran dan kekafiran-kekafiran yang besar, tidak kalian
kritik. Akan tetapi yang berpegang teguh dengan manhaj Salaf dan berbuat
kekeliruan maka ini adalah musuhnya yang paling berbahaya dan lawannya
yang paling utama diantara seluruh kelompok-kelompok yang sesat.

Perkataan Zaitun : “Sebab negara-negara Arab banyak yang ummat Islamnya


dipimpin oleh orang-orang yang tidak menjalankan hukum Islam, namun mereka
dikenal sebagai orang-orang atau diberi gelar-gelar sebagai orang-orang yang
menjaga da’wah, da’wah Salafiyah misalnya atau da’wah Ahlussunnah.”

Jawaban Syaikh : “Salafiyyun ada di setiap tempat di berbagai negeri dan di


negeri kaum muslimin. Mereka ada di India, ada di Pakistan, ada di Bangladesh,
ada di Sudan, di Mesir, serta di dunia seluruhnya, termasuk di negeri-negeri
yang tidak berhukum dengan apa yang Allah turunkan. Sedangkan pemerintah
Arab Saudi berhukum dengan apa yang Allah turunkan. Jika kamu bermaksud
untuk mencela mereka (Salafiyyin) karena mereka tidak mengkafirkan
pemerintah Arab Saudi sebagaimana kalian, maka mereka tidak
mengkafirkannya.

* Kalian tidak mencaci maki dan tidak mengeluarkan satu kata-pun terhadap
orang-orang yang mengajak kepada orang-orang yang telah disebutkan
terdahulu dari orang-orang yang mengajak kepada persatuan agama dan
kesesatan-kesesatan lainnya. Kalian tidak berbicara sepatah katapun.
* Kalian menginginkan tertancapnya panah-panah mereka di negara yang
ditegakkan atas Kitabullah dan Sunnah Rasulullah Shollallaahu ‘alaihi wasallam.
* Kalian tidak bergerak memerangi negara-negara ini kecuali dengan
pergerakan Rafidhah (Syi’ah), Khawarij dan musuh-musuh Islam.
* Kalian tidak bergerak diatas manhaj shohih, kalian hanyalah bergerak diatas
manhaj yang bathil. Seandainya kalian mempunyai mizan (timbangan) Islam,
dan kalian memandangnya dengan pandangan Islamy, maka kalian tidak akan
menyelisihi Salafiyyin. Tidak menyelisihi pada manhaj mereka dan tidak pula
kalian berselisih terhadap sikap Salafiyyin terhadap negeri-negeri ini.
* Kalian sekarang sudah hampir mengkafirkan mereka dan kalian mencela
mereka dengan celaan ini dengan kezholiman dan permusuhan. Dan telah
terdahulu penjelasan sikap mereka terhadap orang-orang yang tidak berhukum
dengan apa yang Allah turunkan, jika dia begini, begini, dan begini. Kalian
pelajari ini dari Salafiyyin, dan mereka (salafiyyin) meletakkan perkara-perkara
tersebut pada tempatnya, sedangkan kalian tidak meletakkannya pada
tempatnya. Kalian mengkafirkan orang yang tidak berhak dikafirkan.
* Kalian membela dan pertahankan orang-orang yang terjerumus dalam
kekufuran-kekufuran dan kesesatan-kesesatan”.

Kata Zaitun : “Sebab negara-negara Arab banyak yang ummat Islamnya dipimpin
oleh orang-orang yang tidak menjalankan hukum Islam”

Jawaban Syaikh : “Yakni (pemerintah tersebut-pent) adalah kuffar (orang-orang


kafir) menurut kalian. Dan mereka telah mengkafirkan pemerintah Saudi. Akan
tetapi mereka dikenal dengan uslubnya ( gaya bahasa) yaitu uslub hadatsiyat .
Hadatsiyyin adalah mereka yang menggunakan uslub-uslub yang berupa rumus-
rumus (symbol-simbol). Mereka dengan latah (ikut-ikutan) menyerupai perbuatan
orang yang gemar membuat simbol-simbol dari kalangan Hadatsiyyun, bahkan
mereka telah mengunggulinya. Sekarang mereka telah mengungguli Hadatsiyyin
dalam penggunaan istilah-istilah, dalam mengaburkan dan ketidaktegasan
ucapan. Maka dia (Zaitun-pent) disini bermaksud untuk mengkafirkan
permerintah Arab Saudi dan menginginkan untuk menggolongkan mereka
(Salafiyyin) –sebagaimana yang mereka sangka- sebagai pengekor pemerintah
Arab Saudi, karena mereka tidak sepakat dalam pengkafiran mereka
terhadapnya (pemerintah Arab Saudi). Dan kami tidak mungkin berjalan
dibelakang setiap kebatilan meskipun kami diperangi dan dimusuhi, kami tidak
mungkin akan mengikutinya. Kami berhukum dengan apa yang Allah turunkan –
InsyaAllah-. Manhaj Salafy berhukum dengan apa yang Allah turunkan baik
terhadap perorangan, jama’ah maupun pemerintahan. Maka dia tidak
menghukumi atas mereka kecuali dengan suatu hukum yang dilihatnya sesuai
dengan Kitabullah dan Manhaj Salaf. Dan bahwasanya itulah keadilan dan inshof
yang sebenarnya dan kamu tidak boleh menzholimi seseorang, jama’ah,
pemerintah ataupun rakyat.

Akan tetapi semua hukum mereka dibangun diatas kelancangan, maka mereka
mengkafirkan dan menuduh sesat dengan hawa nafsunya. Mereka menghiasi,
memuji dan mengangkat dengan hawa nafsunya pula. Maka siapa saja yang
mencocoki mereka, dia adalah mujaddid (pembaharu), muhtadi (orang yang
diatas petunjuk), shohhibul haq (pembawa kebenaran) walaupun bergelimang
dengan segala kesesatan seperti Sayyid Quthb dan orang-orang yang
semisalnya. Dan siapa saja yang menyelisihi mereka walaupun dia adalah orang
yang paling komitmen terhadap Kitabullah dan paling kuat mengambil cahaya
Kitabullah dan Sunnah Rasul. Orang seperti ini menurut mereka adalah sesat.
Wal’iyadzubillah.

Footnote :

[1] Silahkan klik http://almakassari.com/biografi-syaikh-robi-bin-hady-al-madkhaly


untuk mengetahui biografi beliau.

[2] Syeikh Rabi’ menimpalinya dengan berkata : “Iya, tauhid kalian”

[3] Yang kami nukil kepada syeikh “pengertian yang baik” tapi setelah dicek
kembali tarnyata perkataannya “pengertian yang syamil”

Sumber : Fatwa Imam Jarh wat Ta’dil, Syaikh Robi’ bin Hady Al-Madkhaly
(hafidzhahullah) tentang Kesesatan Jama’ah/Yayasan Wahdah Islamiyah,
Penerbit : Ma’had As-Sunnah Makassar (2002). Fatwa ini direkam di rumah
beliau di Makkah Al-Mukarramah -semoga Allah menjaganya- pada hari Jum’at,
tanggal 23 Ramadhan 1420 H / 31 Desember 1999 dan diterjemahkan dari kaset
berbahasa Arab oleh pengasuh Pondok Pesantren As-Sunnah Makassar.
http://almakassari.com/artikel-islam/manhaj/fatwa-kesesatan-jama
%E2%80%99ah-yayasan-ormas-wahdah-islamiyah-bag-2.html#more-691