Anda di halaman 1dari 8

Kelenjar Hipofisis (pituitary) disebut juga master of gland atau kelenjar pengendali karena menghasilkan bermacam-macam hormon

yang mengatur kegiatan kelenjar lainnya. Kelenjar ini berbentuk bulat dan berukuran kecil, dengan diameter 1,3 cm. Hipofisis dibagi
menjadi hipofisis bagian anterior, bagian tengah (pars intermedia), dan bagian posterior.

Gambar 2. hipofisis bagian anterior dan posterior


Hipofisis lobus anterior
Hormon yang dihasilkan kelenjar hipofisis lobus anterior dapat dilihat pada gambar 3. Fungsi dan gangguannya dapat dilihat pada
tabel 2.

Gambar.3 Hormon yang dihasilkan hipofisis lobus anterior beserta organ targetnya
Tabel 2. Macam-macam fungsi hormon yang dihasilkan kelenjar hipofisis lobus anterior dan gangguannya.
Hormon yang dihasilkan
Hormon Somatotropin (STH), Hormon pertumbuhan (Growth
Hormone / GH)

Fungsi dan gangguannya


merangsang sintesis protein dan metabolisme lemak, serta
merangsang pertumbuhan tulang (terutama tulang pipa) dan otot.
kekurangan hormon ini pada anak-anak-anak menyebabkan
pertumbuhannya terhambat /kerdil (kretinisme), jika kelebihan akan
menyebabkan pertumbuhan raksasa (gigantisme). Jika kelebihan
terjadi pada saat dewasa, akan menyebabkan pertumbuhan tidak
seimbang pada tulang jari tangan, kaki, rahang, ataupun tulang
hidung yang disebut akromegali.

Hormon tirotropin atau Thyroid Stimulating Hormone (TSH)

Mengontrol pertumbuhan dan perkembangan kelenjar gondok atau


tiroid serta merangsang sekresi tiroksin

Adrenocorticotropic hormone (ACTH)

Mengontrol pertumbuhan dan perkembangan aktivitas kulit ginjal


dan merangsang kelenjar adrenal untuk mensekresikan
glukokortikoid (hormon yang dihasilkan untuk metabolisme
karbohidrat)

Prolaktin (PRL) atau Lactogenic hormone (LTH)

Membantu kelahiran dan memelihara sekresi susu oleh kelenjar susu

Hormon gonadotropin pada wanita :


1.

Follicle Stimulating Hormone (FSH)

Merangsang pematangan folikel dalam ovarium dan menghasilkan


estrogen

2.

Luteinizing Hormone (LH)

Mempengaruhi pematangan folikel dalam ovarium dan


menghasilkan progestron

Hormone gonadotropin pada pria :


1.

FSH

Merangsang terjadinya spermatogenesis (proses pematangan


sperma)

2.

Interstitial Cell Stimulating Hormone (ICSH)

Merangsang sel-sel interstitial testis untuk memproduksi testosteron


dan androgen

Hipofisis pars media

Tabel 3. jenis hormon serta fungsi hipofisis pars media


hormon
MSH (Melanosit Stimulating Hormon)

Fungsi
Mempengaruhi warna kulit individu, dengan cara menyebarkan butir
melanin, apabila hormon ini banyak dihasilkan maka menyebabkan
kulit menjadi hitam.

Hipofisis lobus posterior

Hormon yang dihasilkan hipofisis lobus posterior beserta organ targetnya dapat dilihat pada gambar dan tabel dibawah ini.

Gambar.4 Hormon yang dihasilkan hipofisis lobus anterior beserta organ targetnya

Tabel 4. jenis hormon serta fungsi dari hipofisis posterior


hormon
Oksitosin
Hormon ADH

Fungsi
Menstimulasi kontraksi otot polos pada rahim wanita selama proses
melahirkan
Menurunkan volume urine dan meningkatkan tekanan darah dengan
cara menyempitkan pembuluh darah

Gambar 5. Regulasi hormon ADH


Banyak sedikitnya cairan yang masuk dalam sel akan di deteksi oleh hipotalamus. Jika cairan (plasma) dalam darah sedikit, maka hipofisis akan
mensekresikan ADH untuk melakukan reabsorpsi (penyerapan kembali) sehingga darah mendapatkan asupan cairan dari hasil reabsorpsi
tersebut. Dengan demikian kadar cairan (plasma) dalam darah dapat kembali seimbang. Selain itu, karena cairan pada ginjal sudah diserap, maka
urinenya kini bersifat pekat.
Jika seseorang buang air kecil terus menerus, diperkirakan hipofisis posteriornya mengalami gangguan
biodewi.webs.com/kelenjarhipofisis.htm
STRUKTUR DAN FUNGSI

Kelenjar hipofisis berada di dasar otak di bawah hipotalamus dalam sella tursica dan dipisahkan dari cavum cranii oleh kondensasi duramater yang menutup sella tursica ( diafragma sellae )
Kelenjar hipofisis terdiri dari 2 bagian utama yaitu :
1. Neurohipofisis terdiri dari :
a. Lobus posterior ( pars nervosa )
b. Tangkai hipofisis ( infundibulum )
c. Eminensia medialis
Neurohipofisis berasal dari jaringan neural dan mempunyai hubungan langsung dengan hipotalamus dan susunan saraf pusat.
2. Adenohipofisis terdiri dari :
a. Pars distalis ( lobus anterior )
b. Pars intermedia ( lobus intermedialis )

c. Pars tuberalis
Adenohipofisis berasal dari jaringan ektoderm
Jalinan arteri pada eminensia medialis dan infundibulum ( sistem portal hipofisis ) merupakan sarana utama transportasi sekresi hipotalamus menuju hipofisis anterior.
Hipofisis posterior merupakan tempat penyimpanan dua buah hormon yang diproduksi oleh hipotalamus :

Oksitosin

Arginine vasopresin (ADH-antidiuretic hormone)

Hipofisis anterior memproduksi hormon tropik dibawah kendali regulasi hipotalamus melalui perantaraan sinyal neuroendokrin yang berjalan melalui sirkulasi disekitar infundibulum. Terdapat 5 buah
jenis sel dalam hipofisis anterior yang terkait dengan produksi hormon tropik yaitu :

Gonadotrof

Somatotrof

Tirotrof

Kortikotrof

Laktotrof

Sel sel tersebut secara spesifik bertanggung jawab terhadap produksi dan sekresi dari :

FSH follicle stimulating hormone

LH Luteinizing hormone

Prolaktin

GH Growth Hormone

ACTH Adrenocorticotropic hormone

Sel sel tirotrof dan gonadotrof secara histologis sangat mirip sehingga produk sekresinya berupa LH,FSH dan TSH-thyroid stimulating hormone merupakan glikoprotein yang terdiri dari dua rantai
subunit dan . Subunit FSH,LH dan TSH adalah identik dan juga terdapat dalam hCG-human chorionic gonadotropin. Pada berbagai hormon tersebut yang berbeda adalah rantai subunit .
Pengendalian aktivitas kelenjar hipofisis sebagian besar dilakukan oleh hipotalamus melalui suatu proses mekanisme umpan-balik (feedback mechanisme). Sel-sel pada nukleus hipotalamus yang
mengendalikan hipofisis memiliki beberapa fungsi. Sel sel tersebut dapat menerima sinyal dari pusat yang lebih tinggi didalam otak, atau membangkitkan sinyal saraf tersendiri dan memiliki
kemampuan neuroendokrin.
Beberapa sinyal saraf intrinsik yang berhubungan dengan sistem reproduksi dibentuk di dalam hipotalamus. Sinyal ini berasal dari suatu generator denyut (pulse generator) untuk GnRH
Gonadotropin Releasing Hormone dan dari neuron dopaminergik yang projeksinya menuju ke eminensia mediana hipotalamus. Pada keadaan basal, GnRH disekresi oleh hipotalamus dalam bentuk
pulsasi dengan frekuensi 1 denyut per jam dan frekuensi ini berubah selama siklus menstruasi.
GnRH merupakan hormon tropik utama dalam regulasi fungsi sel gonadotropin sehingga memegang peranan penting dalam sistem reproduksi disamping TRH thyrotropin releasing factor dan PIF
prolactine inhibiting factor.

PROLAKTIN

Prolaktin diproduksi oleh sel laktotrof. Sekresi prolaktin memiliki keunikan tertentu oleh karena berada dibawah kendali inhibisi tonik hipotalamus. Selain itu, sekresi prolaktin tidak diatur oleh
lingkaran mekanisme umpan balik yang klasik.
Stimulus utama sekresi prolaktin :
1.

TRH-Thyroid Releasing Hormon

2.

Estradiol

Stimulator lain : serotonin, opioid, oksitosin dan histamin


Fungsi utama prolaktin : inisiasi dan pemeliharaan laktasi.
Prolaktin dan GH growth hormone memiliki kemiripan struktur dan berperan penting dalam fungsi imunologi.
Kelainan tiroid sering ditemui pada masa reproduksi terutama pada wanita. Jumlah hormone tiroid yang abnormal dapat mempengaruhi sistem reproduksi melalui 2 mekanisme :

Efek langsung hormon tiroid terhadap sel sel perifer yang gen nya memiliki elemen respon terhadap tiroid , atau :

Efek tak langsung melalui aktivitas TRH atau sekresi prolaktin

Sekresi TSH berada dibawah kendali hipotalamus melalui pelepasan hormone TRH. Produksi organ target seperti tiroksin akan mengatur sekresi TRH dan TSH melalui mekanisme umpan balik negatif
pada hipotalamus dan hipofisis.
Pada wanita dengan aktivitas tiroid yang rendah menunjukkan kadar TRH dan TSH yang meningkat dan sebaliknya.

RITME SIKARDIAN

Manusia mengalami siklus normal malam dan siang , fungsi vital tubuh berubah dalam periode 24 jam. Ritme ini dikenal sebagai ritme sirkadian dan dipengaruhi oleh lingkungan
Mediator paling penting dalam pengaturan ini adalah melatonin, suatu hormon yang disekresi oleh kelenjar Pineal. Lingkungan gelap akan mengaktivasi sekresi melatonin dan adanya cahaya akan
menghambat sekresi melatonin. Sekresi melatonin nokturnal menyebabkan rasa kantuk, penurunan suhu tubuh dan frekuensi denyut jantung.

Definisi
Kelenjar hipofisa (atau yang disebut juga kelenjar pituitary) merupakan sebuah kelenjar sebesar kacang polong, yang terletak di dalam struktur
tulang (sela tursika) di dasar otak.
Sela tursika melindungi hipofisa tetapi hanya memberikan ruang yang sangat kecil untuk mengembang, sehingga jika hipofisa membesar, akan
cenderung mendorong ke atas dan seringkali menekan daerah otak yang membawa sinyal dari mata sehingga dapat menyebabkan sakit kepala
atau gangguan penglihatan.

Hipofisa mengendalikan fungsi dari sebagian besar kelenjar endokrin lainnya. Hipofisa dikendalikan oleh hipotalamus, yaitu bagian otak yang
terletak tepat diatas hipofisa.
Hipofisa memiliki 2 bagian yang berbeda, yaitu lobus anterior (depan) dan lobus posterior (belakang). Hipotalamus mengendalikan lobus
anterior (adenohipofisa) dengan cara melepaskan faktor atau zat yang menyerupai hormon, melalui pembuluh darah yang secara langsung
menghubungkan keduanya. Pengendalian lobus posterior (neurohipofisa) dilakukan melalui impuls saraf.
Lobus anterior menghasilkan hormon yang pada akhirnya mengendalikan fungsi:
Kelenjar tiroid, kelenjar adrenal dan organ reproduksi (indung telur dan buah zakar)
Laktasi (pembentukan susu oleh payudara)
Pertumbuhan seluruh tubuh.
Adenohipofisa juga menghasilkan hormon yang menyebabkan kulit berwarna lebih gelap dan hormon yang menghambat sensasi nyeri.
Hipofisa posterior menghasilkan hormon yang berfungsi:
Mengatur keseimbangan air
Merangsang pengeluaran air susu dari payudara wanita yang menyusui
Merangsang kontraksi rahim.
Dengan mengetahui kadar hormon yang dihasilkan oleh kelenjar yang berada dibawah kendali hipofisa (kelenjar target), maka bisa ditentukan
berapa banyak perangsangan atau penekanan yang diperlukan oleh hipofisa sesuai dengan aktivitas kelenjar target.
Hormon yang dihasilkan oleh hipofisa (dan hipotalamus) tidak semuanya dilepaskan terus menerus. Sebagian besar dilepaskan setiap 1-3 jam
dengan pergantian periode aktif dan tidak aktif.
Beberapa hormon (misalnya kortikotropin yang berfungsi mengendalikan kelenjar adrenal, hormon pertumbuhan yang mengendalikan
pertumbuhan dan prolaktin yang mengendalikan pembuatan air susu) mengikuti suatu irama yang teratur, yaitu kadarnya akan meningkat dan
menurun sepanjang hari, biasanya kadarnya akan mencapai puncak sesaat sebelum bangun tidur dan turun sampai kadar terendah sesaat sebelum
tidur.
Kadar hormon lainnya bervariasi, tergantung kepada beberapa faktor. Pada wanita, kadar LH (luteinizing hormone) dan FSH (follicle-stimulating
hormone) yang mengendalikan fungsi reproduksi, bervariasi selama siklus menstruasi. Terlalu banyak atau terlalu sedikitnya satu atau lebih
hormon hipofisa menyebabkan sejumlah gejala yang bervariasi.
FUNGSI HIPOFISA ANTERIOR
Lobus anterior merupakan 80% dari berat kelenjar hipofisa. Bagian ini melepaskan hormon yang mengatur pertumbuhan dan perkembangan fisik
yang normal, serta merangsang aktivitas kelenjar adrenal, kelenjar tiroid serta indung telur atau buah zakar.
Jika hormon yang dilepaskan oleh hipofisa anterior terlalu banyak atau terlalu sedikit, maka kelenjar endokrin lainnya juga akan melepaskan
hormon yang terlalu banyak atau terlalu sedikit.
Salah satu hormon yang dilepaskan oleh lobus anterior adalah kortikotropin (ACTH, adenocorticotropic hormone), yang merangsang kelenjar
adrenal untuk melepaskan kortisol dan beberapa steroid yang menyerupai testosteron (androgenik). Tanpa kortikotropin, kelenjar adrenal akan
mengkisut (atrofi) dan berhenti menghasilkan kortisol, sehingga terjadi kegagalan kelenjar adrenal.
Beberapa hormon lainnya dihasilkan secara bersamaan dengan kortikotropin, yaitu beta-melanocyte stimulating hormone, yang mengendalikan
pigmentasi kulit serta enkefalin dan endorfin, yang mengendalikan persepsi nyeri, suasana hati dan kesiagaan.
TSH (thyroid-stimulating hormone) juga dihasilkan oleh lobus anterior dan berfungsi merangsang kelenjar tiroid untuk menghasilkan hormon
tiroid. Terlalu banyak TSH menyebabkan pembentukan tiroid yang berlebihan (hipertiroidisme), terlalu sedikit TSH menyebabkan berkurangnya
pembentukan hormon tiroid (hipotiroidisme).
Ada 2 hormon lain yang dihasilkan oleh lobus anterior, yaitu LH (luteinizing hormone) dan FSH (follicle-stimulating hormone). Keduanya
merupakan gonadotropin, berfungsi merangsang indung telur dan buah zakar.
Pada wanita, kedua hormon ini merangsang pembentukan estrogen dan progesteron serta merangsang pelepasan sel telur setiap bulannya dari
indung telur. Pada pria, LH merangsang buah zakar untuk menghasilkan testosteron dan FSH merangsang pembentukan sperma.
Salah satu hormon penting yang dihasilkan oleh lobus anterior adalah hormon pertumbuhan, yang merangsang pertumbuhan otot dan tulang serta
membantu mengatur metabolisme. Hormon pertumbuhan dapat meningkatkan aliran gula ke otot dan lemak, merangsang pembentukan protein di
hati dan otot serta memperlambat pembentukan jaringan lemak. Efek jangka panjang dari hormon pertumbuhan adalah menghambat pengambilan
dan pemakaian gula sehingga kadar gula darah meningkat dan meningkatkan pembentukan lemak dan kadar lemak dalam darah. Kedua efek
tersebut sangat penting karena tubuh harus menyesuaikan diri dengan kekurangan makanan ketika berpuasa. Bersamaan dengan kortisol, hormon
pertumbuhan membantu mempertahankan kadar gula darah untuk otak dan memindahkan lemak, sehingga sel-sel tubuh lainnya dapat
menggunakannya sebagai cadangan sumber energi.
Pada berbagai kasus, hormon pertumbuhan tampaknya bekerja dengan cara mengaktifkan sejumlah faktor pertumbuhan, yang paling penting
adalah faktor pertumbuhan yang menyerupai insulin (IGF-1, insulin-klike growth factor).
FUNGSI LOBUS POSTERIOR
Lobus posterior hanya menghasilkan 2 macam hormon, yaitu hormon antidiuretik dan oksitosin. Sesungguhnya kedua hormon ini dihasilkan oleh
sel-sel saraf di dalam hipotalamus; sel-sel saraf ini memiliki tonjolan-tonjolan (akson) yang mengarah ke hipofisa posterior, dimana hormon ini
dilepaskan.
Hormon antidiuretik dan oksitosin tidak merangsang kelenjar endokrin lainnya, tetapi langsung mempengaruhi organ target.
Hormon antidiuretik (disebut juga vasopresin) meningkatkan penahanan air oleh ginjal. Hormon ini membantu tubuh menahan jumlah air yang
memadai.
Jika terjadi dehidrasi, maka reseptor khusus di jantung, paru-paru, otak dan aorta, akan mengirimkan sinyal kepada kelenjar hipofisa untuk
menghasilkan lebih banyak hormon antidiuretik. Kadar elektrolit (misalnya natrium, klorida dan kalium) dalam darah harus dipertahankan dalam
angka tertentu agar sel-sel berfungsi secara normal. Kadar elektrolit yang tinggi (yang dirasakan oleh otak) akan merangsang pelepasan hormon
antidiuretik.
Pelepasan hormon antidiuretik juga dirangsang oleh nyeri, stress, olah raga, kadar gula darah yang rendah, angiotensin, prostaglandin dan obatobat tertentu (misalnya klorpropamid, obat-obat kolinergik dan beberapa obat yang digunakan untuk mengobati asma dan emfisema).
Alkohol, steroid tertentu dan beberapa zat lainnya menekan pembentukan hormon antidiuretik. Kekurangan hormon ini menyebabkan diabetes
insipidus, yaitu suatu keadaan dimana ginjal terlalu banyak membuang air.
Kadang hormon antidiuretik diproduksi secara berlebihan, misalnya pada SIADH (syndrome of inappropriate secretion of antidiuretic hormone).
Pada SIADH, kadar hormon antidiuretik terlalu tinggi sehingga tubuh menahan air dan kadar beberapa elektrolit dalam darah (misalnya natrium)
menurun. Sindroma ini terjadi pada penderita gagal jantung dan penderita penyakit hipotalamus.

Kadang hormon antidiuretik dibuat diluar hipofisa, terutama oleh beberapa kanker paru-paru. Karena itu jika ditemukan kadar hormon
antidiuretik yang tinggi, selain dilakukan pemeriksaan terhadap fungsi kelenjar hipofisa, juga dilakukan pemeriksaan terhadap kanker.
Oksitosin menyebabkan kontraksi rahim selama proses persalinan dan segera setelah persalinan untuk mencegah perdarahan. Oksitosin juga
merangsang kontraksi sel-sel tertentu di payudara yang mengelilingi kelenjar susu. Pengisapan puting susu merangsang pelepasan oksitosin oleh
hipofisa. Sel-sel di dalam payudara berkontraksi, sehingga air susu mengalir dari dalam payudara ke puting susu.
Hormon yang dihasilkan oleh kelenjar hipofisa

Hormon

Organ target

Hormon antidiuretik

Ginjal

Beta-melanocyte stimulating hormone

Kulit

Kortikotropin

Kelenjar adrenal

Endorfin

Otak

Enkefalin

Otak

FSH

Indung telur atau buah zakar

Hormon pertumbuhan

Otot & tulang

LH

Indung telur atau buah zakar

Oksitosin

Rahim & kelenjar susu

Prolaktin

Kelenjar susu

TSH

Kelenjar tiroid

http://m.medicastore.com/index.php?mod=penyakit&id=760

Kelainan Kelenjar Hipofisa


Kelenjar hipofisa adalah sebuah kelenjar berukuran sebesar kacang polong, yang terletak di dasar otak dan menghasilkan sejumlah hormon, yaitu:
TSH (thyroid-stimulating hormone)
FSH (follicle-stimulating hormone)
LH (luteinizing hormone)
Kortikotropin
Hormon pertumbuhan
Ketiga hormon pertama bertugas mengendalikan fungsi kelenjar endokrin lainnya dan merangsang kelenjar tersebut untuk menghasilkan hormon.
Jika kelenjar hipofisa (atau disebut juga kelenjar pituitary) tidak dapat memproduksi satu atau lebih hormon dalam jumlah yang cukup maka akan
terjadi kelainan. Kondisi ini disebut hipopituitarisme.
PENYEBAB
Hipopituitarisme seringkali disebabkan oleh adanya tumor kelenjar hipofisa. Tumor kelenjar hipofisa yang membesar menyebabkan penekanan
dan kerusakan pada jaringan kelenjar hipofisa sehingga terjadi gangguan produksi hormon. Selain itu tumor juga dapat menekan saraf
penglihatan sehingga menyebabkan gangguan penglihatan.
Penyebab yang secara langsung mempengaruhi kelenjar hipofisa (hipopituitarisme primer) :

Tumor hipofisa
Berkurangnya aliran darah ke hipofisa (akibat perdarahan hebat, bekuan darah,anemia)
Infeksi dan peradangan
Sarkoidosisatauamiloidosis
Terapi radiasi
Pengangkatan kelenjar hipofisa melalui pembedahan
Penyakitautoimun

Hipopituitarisme juga bisa disebabkan oleh kelainan yang mengenaihipotalamus,yaitu bagian otak yang terletak di atas kelenjar hipofisa.
Hipotalamus menghasilkan hormon yang langsung mempengaruhi aktivitas kelenjar hipofisa.Hipopituitarisme yang disebabkan oleh penyebabpenyebab yang tidak langsung mengenai kelenjar hipofisa disebuthipopituitarisme sekunder, misalnya disebabkan oleh :

Tumor hipotalamus
Peradangan hipotalamus
Cedera kepala
Kerusakan pada hipofisa, pembuluh darah maupun sarafnya akibat pembedahan pada kepala

Pada panhipopituitarisme, pembentukan seluruh hormon hipofisa berkurang atau terhenti sama sekali. Panhipopituitarisme terjadi jika seluruh
kelenjar hipofisa mengalami kerusakan.
GEJALA
Gejala hipopituitarisme bervariasi tergantung pada jenis hormon yang berkurang.Pada beberapa kasus, kelenjar hipofisa hanya mengalami
penurunan produksi satu jenis hormon. Namun lebih sering terjadi penurunan produksi beberapa hormon dalam waktu bersamaan
(panhipopituitarisme).

Gejala biasanya muncul secara bertahap dan tidak disadari selama beberapa waktu, tetapi kadang terjadi secara mendadak dan dramatis.
Produsi hormon pertumbuhan (Growth Hormone), LH (Lutenizing Hormone), dan FSH (Follicle Stimulating Hormone) biasanya menurun lebih
dulu sebelum penurunan TSH (Thyroid Stimulating Hormone) dan ACTH (Adrenocorticotropic Hormone).
Kekurangan gonadotropin (LH dan FSH) pada wanita pre-menopause bisa menyebabkan:
- terhentinya siklus menstruasi (amenore)
- kemandulan
- vagina yang kering
- hilangnya beberapa ciri seksual wanita.
Pada pria, kekurangan gonadotropin menyebabkan:
- impotensi
- pengkisutan buah zakar
- berkurangnya produksi sperma hingga terjadi kemandulan
- hilangnya beberapa ciri seksual pria (misalnya rambut wajah)
Kekurangan gonadotropin juga terjadi pada sindroma Kallmann, yang juga menderita:
- celah bibir atau celah langit-langit mulut
- buta warna
- tidak mampu membaui sesuatu.
Kekurangan hormon pertumbuhan (Growth Hormone) pada dewasa biasanya menyebabkan sedikit atau tidak menimbulkan gejala.
Kekurangan hormon pertumbuhan pada anak-anak bisa menyebabkan hambatan pertumbuhan, terkadang anak menjadi pendek (dwarfisme).
Kekurangan TSH (Thyroid Stimulating Hormone) menyebabkan hipotiroidisme, yang menimbulkan gejala, antara lain:
- kebingungan
- tidak tahan terhadap cuaca dingin
- penambahan berat badan
- sembelit
- kulit kering
Kekurangan kortikotropin (ACTH) saja jarang terjadi; bisa menyebabkan kurang aktifnya kelenjar adrenal, yang akan menimbulkan gejala
berupa:
- lelah
- tekanan darah rendah
- kadar gula darah rendah
- rendahnya toleransi terhadap stres (misalnya trauma utama, pembedahan atau infeksi)
Kekurangan prolaktin sendiri merupakan keadaan yang jarang terjadi, tetapi bisa menjelaskan mengapa beberapa wanita tidak dapat
menghasilkan air susu setelah melahirkan.
Sindroma Sheehan merupakan suatu komplikasi yang jarang terjadi, dimana terjadi kerusakan sebagian kelenjar hipofisa. Gejalanya berupa lelah,
rontoknya rambut kemaluan dan rambut ketiak serta ketidakmampuan menghasilkan air susu.
Kekurangananti-diuretik hormone (ADH). Hormon ini mengatur produksi urin sehingga terjadi keseimbangan cairan di dalam tubuh.
Kekurangan hormon ini menyebabkan keadaan yang dinamakan diabetes insipidus, dimana terjadi produksi urin yang berlebihan dan timbulnya
rasa haus.
DIAGNOSA
Untuk mendiagnosa hipopituitarisme diperlukan pemeriksaan kadar hormon yang menunjukkan adanya gangguan pada kelenjar hipofisa. Selain
itu, diagnosis hipopituitarisme dibuat setelah menyingkirkan adanya kelainan pada organ yang dipengaruhi oleh hormon yang dihasilkan kelenjar
hipofisa.
Pemeriksaan darah dilakukan untuk mengetahui kadar hormon-hormon berikut:
- LH (berkurang)
- FSH (berkurang)
- testosteron (berkurang)
- estrogen (berkurang)
- kortisol (berkurang)
- T4 (berkurang)
- TSH (berkurang)
- hormon pertumbuhan (berkurang)
-IGF-1(insulin-like growth factor 1) (berkurang).
Untuk mengetahui kelainan struktural pada hipofisa dilakukan pemeriksaan CT scan atau MRI, misalnya untuk mendeteksi adanya tumor kelenjar
hipofisa.
Angiografidilakukan untuk menilai pembuluh darah yang menuju ke hipofisa.
PENGOBATAN
Pengobatan lebih ditujukan pada menggantikan kekurangan hormon target, bukan hormon hipofisa. Jika terjadi kekurangan TSH maka diberikan
hormon tiroid, jika terjadi kekurangan kortikotropin diberikan hormon adrenokortikal dan jika terjadi kekurangan LH dan FSH diberikan
estrogen, progesteron atau testosteron. Hormon pertumbuhan biasanya diberikan kepada anak-anak.
Jika penyebabnya adalah tumor hipofisa yang kecil, maka bisa dilakukan pengangkatan tumor. Tumor yang menghasilkan prolaktin dapat diatasi
dengan pemberian Bromocriptine.
Terapi penyinaran dengan kekuatan tinggi juga bisa dilakukan untuk menghancurkan tumor hipofisa. Tumor yang besar dan telah menyebar
keluar sella tursika tidak mungkin hanya diatasi dengan pembedahan. Setelah pembedahan harus dilakukan terapi penyinaran untuk membunuh
sel-sel tumor yang tersisa. Terapi penyinaran cenderung menyebabkan hilangnya fungsi kelenjar hipofisa secara perlahan, baik sebagian maupun

keseluruhan. Oleh karena itu fungsi kelenjar target biasanya dinilai setiap 3-6 bulan pada tahun pertama kemudian setiap tahun pada tahun
berikutnya.
REFERENSI
- MayoClinic. Hypopituitarism. 2010.http://www.mayoclinic.com/health/hypopituitarism/ DS00479
- Nancy J Rennert. Hypopituitarism. 2011.http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/
ency/article/000343.htm
- Ian M Chapman. Hypopituitarism. 2007.http://www.merckmanuals.com/home/
hormonal_and_metabolic_disorders/pituitary_gland_disorders/hypopituitarism.html
PENGENALAN HORMON, PENGAMBILAN DAN PENGAWETAN HIPOFISA
Dalam Dunia Budidaya Perikanan keterdediaan benih memegang peranan yang sangat penting. Di habitat aslinya ikan akan memijah jika
mendapat rangsangan lingkungan yang tepat, sayangnya dalam lingkungan budidaya ransangat lingkungan itu sulit diwujudkan sehingga perlu
diadakan rekayasa untuk memijahkan ikan. Hipofisasi adalah menyuntikan ekstrak kelenjar hipofisa untuk merangsang ikan memijah.
Dalam praktikum ini diharapkan praktikan dapat mengambil kelenjar hipofisa yang terdapat dalam kepala ikan preparat.
1. Ikan Mas (Cyprinus carpio)
Kepala Ikan mas dipotong mulai dari lubang hidungnya menggunakan pisau. Pomotongan mengikuti lekukan dagu ikan sehingga hasil
potongannya dangkal dan tidak merusak otak. Setelah tulang kepala terbuka otak dikeluarkan menggunakan tusuk gigi atau alat bantu lainnya.
Kelenjar Hipofisa akan terlihat tepat dibawah otak. Kelenjar ini berbentuk bulat kecil dengan warna putih. Prosedur berikutnya adalah kelenjar ini
dikeluarkan dari kepala ikan menggunakan tusuk gigi.
2. Ikan Lele (Clarias batrachus)
Kepala Ikan Lele dipotong mulai dari mulutnya. Semua bagian mulut, insang dan aborensen organ dibuang hingga hanya menyisakan tulang
tempurung kepalanya. Tulang yang melindungi rongga otak dikerok dari bagian dalam kepala hingga otaknya terlihat. Otak dikeluarkan dengan
bantuan tusuk gigi. Prosedur terakhir adalah mengeluarkan kelenjar hipofisa dengan bantuan tusuk gigi. Kelenjar hipofisa memiliki bentuk bulat
dan berwarna putih.
3. Ikan Patin (Pangasius pangasius)
Langkah Pertama adalah membuat luka sedikit diatas lubang hidung supaya kepala patin tidak licin dan sayatan bisa lebih terarah. Pemotongan
dilakukan dari luka yang telah dibuat kearah sirip dorsal sampai otak terlihat. Otak dikeluarkan dengan bantuan tusuk gigi. Prosedur berikutnya
adalah mengeluarkan kelenjar hipofisa dengan bantuan tusuk gigi. Kelenjar hipofisa memiliki bentuk bulat dan berwarna putih
1.Hormon
hormon adalah zat yang dilepaskan ke dalam aliran darah dari suatu kelenjar atau organ, yang mempengaruhi kegiatan di dalam sel-sel.sebagian
besar hormon merupakan protein yang terdiri dari rantai asam amino dengan panjang yang berbeda-beda. sisanya merupakan steroid, yaitu zat
lemak yang merupakan derivat dari kolesterol.
hormon dalam jumlah yang sangat kecil bisa memicu respon tubuh yang sangat luas.hormon terikat kepada reseptor di permukaan sel atau di
dalam sel. ikatan antara hormon dan reseptor akan mempercepat, memperlambat atau merubah fungsi sel. pada akhirnya hormon mengendalikan
fungsi dari organ secara keseluruhan:
hormon mengendalikan pertumbuhan dan perkembangan, perkembangbiakan dan ciri-ciri seksual
hormon mempengaruhi cara tubuh dalam menggunakan dan menyimpan energi
hormon juga mengendalikan volume cairan dan kadar air dan garam di dalam darah.
beberapa hormon hanya mempengaruhi 1 atau 2 organ, sedangkan hormon yang lainnya mempengaruhi seluruh tubuh.
misalnya, tsh dihasilkan oleh kelenjar hipofisa dan hanya mempengaruhi kelenjar tiroid. sedangkan hormon tiroid dihasilkan oleh kelenjar tiroid,
tetapi hormon ini mempengaruhi sel-sel di seluruh tubuh. insulin dihasilkan oleh sel-sel pulau pankreas dan mempengaruhi metabolisme gula,
protein serta lemak di seluruh tubuh. (medicastore.com, 2007)
2. Enzim
Enzim adalah satu atau beberapa gugus polipeptida (protein) yang berfungsi sebagai katalis (senyawa yang mempercepat proses reaksi tanpa
habis bereaksi) dalam suatu reaksi kimia. Enzim bekerja dengan cara menempel pada permukaan molekul zat-zat yang bereaksi dan dengan
demikian mempercepat proses reaksi. Percepatan terjadi karena enzim menurunkan energi pengaktifan yang dengan sendirinya akan
mempermudah terjadinya reaksi. Sebagian besar enzim bekerja secara khas, yang artinya setiap jenis enzim hanya dapat bekerja pada satu macam
senyawa atau reaksi kimia. Hal ini disebabkan perbedaan struktur kimia tiap enzim yang bersifat tetap. Sebagai contoh, enzim -amilase hanya
dapat digunakan pada proses perombakan pati menjadi glukosa.
Kerja enzim dipengaruhi oleh beberapa faktor, terutama adalah substrat, suhu, keasaman, kofaktor dan inhibitor. Tiap enzim memerlukan suhu
dan pH (tingkat keasaman) optimum yang berbeda-beda karena enzim adalah protein, yang dapat mengalami perubahan bentuk jika suhu dan
keasaman berubah. Di luar suhu atau pH yang sesuai, enzim tidak dapat bekerja secara optimal atau strukturnya akan mengalami kerusakan. Hal
ini akan menyebabkan enzim kehilangan fungsinya sama sekali. Kerja enzim juga dipengaruhi oleh kofaktor dan inhibitor. (wikipedia.org, 2007)

3. Hipofisa
Hipofisa adalah kelenjar endokrin yang terletak dalam sella tursika, yaitu lekukan dalam tulang sfenoid. Kelenjar hipofisa paling tidak
menghasilkan tujuh hormon yaitu GH, ACTH, TSH, LTH, FSH, LH, ICSH, MSH. (budiyanto, 2002) Hipofisa terletak dibawah otak, jadi untuk
mengambil kelenjar hipofisa langkah pertama yang harus diambil adalah mengeluarkan otak. Gambar otak dan hipofisa terlihat seperti gambar
dibawah ini :
Ikan Lele (Clarias batrachus)
Otak Lele
Hipofisa Lele

Ikan Patin (Pangasius pangasius)


Otak Patin
Hipofisa Patin

4. Syarat Donor
Syarat indukan yang bisa diambil kelenjar hipofisanya adalah ikan jantan yang telah matang gonad. Perbandingan berat ikan jantan dengan ikan
betina adalah 1,5 : 1 jadi ikan jantan seberat 1,5 Kg digunakan untuk hipofisasi induk betina yang memiliki berat 1 kg. Perbandingan diatas
berguna jika donor dan penerima berasal dari satu spesies, jika menggunakan donor dari lain spesies maka dosisnya harus ditambah. Donor dari
lain spesies disebut donor universal contohnya ikan mas, tetapi sebaiknya donor dan penerima tetap berasal dari satu famili.
5. Kelebihan dan Kekurangan Hipofisasi
Kelebihan dari hormon hipofisa adalah hormon ini bisa disimpan dalam waktu lama sampai dua tahun. Penggunaan hormon ini juga relatif
mudah (hanya membutuhkan sedikit alat dan bahan), tidak membutuhkan refrigenerator dalam penyimpanan, dosis dapat diperkirakan berdasar
berat tubuh donor dan resepien, adanya kemungkinan terdapat hormon hormon lain yang memiliki sifat sinergik.
Kekurangan dari teknik hipofisasi adalah adanya kemungkinan terjadi reaksi imunitas (penolakan) dari dalam tubuh ikan terutama jika donor
hipofisa berasal dari ikan yang berbeda jenis, adanya kemungkinan penularan penyakit, adanya hormon hormon lain yang mungkin akan merubah
atau malah menghilangkan pengaruh hormon gonadotropin.
6. Pengawetan Kelenjar Hipofisa
Ada dua metode yang biasa dilakukan dalam mengawetkan kelenjar hipofisa yaitu metode kering dan metode basah. Metode kering dilakukan
dengan menggunakan larutan aseton. Kelenjar hipofisa direndam dalam larutan aseton selama 8-12 Jam, kemudian larutan aseton dibuang dan
kelenjar hipofisa dikeringkan lalau disimpan. (Susanto, 2001)
Metode basah digunakan dengan larutan alkohol pekat. Kelenjar hipofisa dimasukan dalam larutan alkohol selama 24 jam. Dalam proses
perendaman alkohol diganti selama 2-3 kali. Setelah 24 jam kelenjar hipofisa dibiarkan terendam larutan alkohol sampai akan digunakan.
(susanto, 2001)
7. Hormon Reproduksi
GnRH (Gonadotropin Releasing Hormon): diekresikan oleh hipotalamus untuk merangsang hipofisa mengeskresikan kelenjar FSH (Folikel
Simulating Hormon) pada betina untuk mematangkan ovarium dan LH (Luitenizing Hormon) pada Jantan Gametogenesis yaitu memacu
kematangan telur dan sperma
luteinizing hormone releasing hormone (LHRH) berfunsi untuk memunculkan sifat pariental care pada ikan. Hormon ini juga akan memacu
kelenjar susu memproduksi air susu pada mamalia
Prolaktin merupakan polipeptida yang mengandung gugus tirosil hormon ini berfungsi sebagai pemicu pariental care
GTH adalah hormone gonadotropin fungsinya adalah merangsang ovulasi sel gamet.
GIH (gonad Inhibitting Hormone) merupakan hormon penghambat pematangan gonad yang diskresikan oleh kelenjar yang terdapat di tangkai
mata krustacea.
GSH (Goanad Stimulating Hormone) akan bekerja jika kelenjar penghasil GIH diablasi. GSH berfungsi untuk merangsang vitelogenesis pada
ovarium.