Anda di halaman 1dari 122

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS TRISAKTI

SKRIPSI

ANALISIS BIAYA MODAL DAN ECONOMICS VALUE ADDED SEBELUM DAN


SESUDAH PENERAPAN PROGRAM KEPEMILIKAN SAHAM KARYAWAN
PADA PERUSAHAAN PUBLIK DI INDONESIA

Diajukan oleh :
DWITYA ARIBAWA
NIM : 022080011

UNTUK MEMENUHI SEBAGIAN DARI SYARAT-SYARAT


GUNA MENCAPAI GELAR
SARJANA EKONOMI
2012

FACULTY OF ECONOMICS
TRISAKTI UNIVERSITY

THESIS

ANALYSIS COST OF CAPITAL AND ECONOMICS VALUE ADDED


BEFORE AND AFTER EMPLOYEE STOCK OWNERSHIP PLAN
ADOPTION ON THE INDONESIA PUBLIC COMPANIES

Submitted by:
DWITYA ARIBAWA
NIM : 0220080011

SUBMITTED IN PARTIAL FULFILMENT OF


THE REQUIREMENT FOR AWARD OF:
SARJANA EKONOMI
2012

UNIVERSITAS TRISAKTI
FAKULTAS EKONOMI

TANDA PERSETUJUAN SKRIPSI


1.

Nama

: Dwitya Aribawa

2.

NIM

: 022080011

3.

Jurusan

: Manajemen

4.

Bidang / Konsentrasi

: Manajemen Keuangan

5.

Judul Skripsi

: Analisis Biaya Modal dan Economics Value Added


Sebelum dan Sesudah Penerapan Program Kepemilikan
Saham Karyawan Pada Perusahaan Publik di Indonesia.

Jakarta,

Februari 2012

Mengetahui,

Menyetujui,

Ketua Jurusan Manajemen

Pembimbing Skripsi

(DR. Andreas Wahyu Gunawan, MBA )

(Susy Muchtar, SE, MM)

UNIVERSITAS TRISAKTI
FAKULTAS EKONOMI
TANDA PENGESAHAN SKRIPSI
1.

Nama

: Dwitya Aribawa

2.

N.I.M

: 022080011

3.

Jurusan

: Manajemen

4.

Bidang / Konsentrasi

: Manajemen Keuangan

5.

Judul Skripsi

: Analisis Biaya Modal dan Economics Value Added


Sebelum dan Sesudah Penerapan Program Kepemilikan
Saham Karyawan Pada Perusahaan Publik di Indonesia.

PANITIA PENGUJI SKRIPSI

Tanggal:

Februari 2011 KETUA

: ....................................................
(H. Bahtiar Usman, SE, MM)

Tanggal:

Februari 2011 PEMBIMBING : .................................................


(Susy Muchtar, SE, MM)

Tanggal:

Februari 2011 ANGGOTA

: .....................................................
(Hj. Wulansari, SE, ME)

Telah disetujui dan diterima untuk memenuhi sebagian dari persyaratan guna memperoleh
gelar Sarjana Ekonomi.

Jakarta,

Februari 2012
Mengetahui,

Ketua Jurusan Manajemen

(DR. Andreas Wahyu Gunawan, MBA)


ii

SURAT PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN


Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama

Dwitya Aribawa

NIM

022080111

Jurusan

Manajemen

Menyatakan bahwa skripsi ini adalah murni hasil karya sendiri. Apabila saya mengutip dari
karya orang lain, maka saya mencantumkan sumbernya sesuai dengan ketentuan yang
berlaku. Saya bersedia dikenakan sanksi pembatalan laporan apabila melakukan tindakan
plagiat.

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya.

Jakarta,

Februari 2012

Dwitya Aribawa
Nim : 022080011

iii

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Ida Sang Hyang Widhi Wasa, Tuhan Yang Maha Esa,
karena atas perlindungan dan berkah Nya penulisan skripsi ini dapat diselesaikan dengan
tepat waktunya, sebagai salah satu syarat guna memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada
Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi Universitas Trisakti.
Penulisan skripsi ini pun tidak luput dari berbagai ketidaksempurnaan karena masih
terbatasnya pengetahuan yang dimiliki oleh penulis. Penulis sangat berharap bahwa skripsi
ini dapat menjadi sesuatu yang bermanfaat kepada para pembaca melalui pengetahuan yang
diberikan. Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada :
1. Papa, Mama dan seluruh keluarga dari kedua orang tua atas dukungan, perhatian dan
kasih sayangnya.
2. Kakak kandung Aditya Prabawa S.Ked atas seluruh dukungan dan bantuan moril yang
diberikan.
3. Ibu Susy Muchtar, SE, MM, selaku dosen pembimbing skripsi.
4. Ibu Dr. Hj. Arwini Sumardi, MM, selaku Dosen Penasehat Akademik.
5. Ibu Wahyuningsih, SE, ME, Bapak Jakaria, SE, ME dan seluruh dosen pada Kelas
Unggulan FE Usakti yang memberikan mentoring dan support selama di KU.
6. Saudara-saudara tercinta di UKM Kerohanian Hindu Trisakti,.
7. Sahabat-sahabat KU MJ 2008, Garry, Chandra, Kiki, Ipeh, Elya, Annisa, Velly, Primas,
Yuliana, Inand, Yessi, Naldi, Affar, Ezy dan Rivaldi serta seluruh kelaurga besar KU.
8. Keluaraga Manajemen seluruh angkatan dan terutama angkatan 2008, Kopet, Widi,
Takur, Faisal, Anda, Lutfi, Vivi, Dede, Herys, Serek, Asdos MK dan MO FE Usakti dan
sahabat seperjuangan konsentrasi Manajemen Keuangan.
Dalam penulisan skripsi ini masih terdapat banyak kekurangan, untuk itu penulis dengan
tangan terbuka menerima saran dan kritik guna menyempurnakan penulisan skripsi ini agar
dapat lebih bermanfaat bagi semua pihak.

Jakarta,

Februari 2012

Dwitya Aribawa
NIM : 022080011
iv

DAFTAR ISI
Halaman
TANDA PERSETUJUAN SKRIPSI ....................................................................

TANDA PENGESAHAN SKRIPSI .....................................................................

ii

SURAT PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ..............................................

iii

KATA PENGANTAR ..........................................................................................

iv

DAFTAR ISI.........................................................................................................

DAFTAR TABEL.................................................................................................

vii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................

viii

DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................................

ix

ABSTRAK ............................................................................................................

BAB I

BAB II

BAB III

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .......................................................................

1.2. Pembatasan Masalah .............................................................

1.3. Perumusan Masalah ...............................................................

1.4. Tujuan dan Manfaat Penelitian ..............................................

1.5. Sistematika Pembahasan .......................................................

LANDASAN TEORI
2.1. Tinjauan Pustaka ....................................................................

Empolyee Stock Ownership Plan ......................................

Cost of Capital ..................................................................

18

Economic Value added .....................................................

22

2.2. Kerangka Konseptual ...........................................................

24

2.3. Rumusan Hipotesa ................................................................

27

METODE PENELITIAN
3.1. Rancangan Penelitian .............................................................

30

3.2. Variabel dan Pengukuran .......................................................

31

3.3. Metode Pengumpulan Data ....................................................

33

3.4. Pengujian Data .......................................................................

35

Normalitas pada WACC ...................................................

35

Normalitas pada EVA .......................................................

37

3.6. Metoda Analisis Data.............................................................

37

Linear Regression ............................................................

37

Paired Sample Test ...........................................................

38

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN

BAB V

4.1. Deskripsi Objek Penelitian ....................................................

40

4.2. Deskripsi Data Penelitian .......................................................

45

Analisis Statistik Deskriptif WACC .................................

45

Analisis Statistik Deskriptif EVA .....................................

48

4.3. Analisis Data ..........................................................................

52

Analisis Paired Sample Test WACC ................................

52

Analisis Paired Sample Test EVA ....................................

54

4.3. Pembahasan Hasil Penelitian .................................................

56

KESIMPULAN DAN SARAN


5.1. Kesimpulan ............................................................................

60

5.2. Implikasi Manajerial ..............................................................

61

5.3. Keterbatasan Penelitian ..........................................................

62

5.4. Saran .....................................................................................

62

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................

64

LAMPIRAN ..........................................................................................................

66

vi

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 3.4.1 Uji Normalitas WACC.......................................................................

36

Tabel 3.4.2 Uji Normalitas EVA .........................................................................

37

Tabel 4.1.1 Daftar Perusahaan Sample .................................................................

41

Tabel 4.2.1 Analisis Statistik Deskriptif WACC ..................................................

46

Tabel 4.2.2 Analisis Statistik Deskriptif EVA ......................................................

49

Tabel 4.3.1 Hasil Pengolahan Data WACC .........................................................

53

Tabel 4.3.2 Hasil Pengolahan Data EVA..............................................................

55

vii

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1.1 Skema Kerangka Konseptual .........................................................

24

Gambar 4.1.1 Grafik Jumlah Akumulasi Saham ESOP 2004 -2010 ....................

43

Gambar 4.1.2 Pie Chart ESOP 2004-2010............................................................

44

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1.

Jumlah saham Alokasi ESOP Tiap Perusahaan ......................

66

Lampiran 2.

Data Risk Free Rate (RF) ........................................................

67

Lampiran 3.

Data Market Country Risk Premium ......................................

68

Lampiran 4.

Perhitungan Beta Perusahaan ESOP .......................................

69

Lampiran 5.

Data Keuangan dan Variabel Penelitian .................................

70

Lampiran 6.

Input Data WACC dan EVA...................................................

98

Lampiran 7.

Pajak dan NOPAT Perusahaan Sample ..................................

102

Lampiran 8.

Statistik Deskriptif WACC dan EVA .....................................

104

Lampiran 9.

Hasil Olah Data .......................................................................

106

ix

ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis perbedaan yang terjadi akibat dari
penerapan Employee Stock Ownership Plan (ESOP) atau di Indonesia memiliki nama
Program Kepemilikan Saham Karyawan (PKSK) terhadap Biaya Modal dan Economic Value
Added pada perusahaan publik yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini
menggunakan metode Purposive Sampling dalam pengambilan sampel perusahaan, dimana
perusahaan yang menjadi sample pada penelitian sebanyak 17 Perusahaan dari berbagai
industri. Jenis data dalam penelitian ini ialah data pooling dengan metode analisis data yang
digunakan adalah Paired Sample t-test yang diolah dengan menggunakan program IBM
SPSS 19.
Hasil pengujian hipotesa menunjukkan adanya perbedaan yang signifikan pada
perusahaan yang menerapkan Program Kepemilikan Saham Karyawan (PKSK) terhadap
biaya modal dan economic value added pada perusahaan public sebelum dan sesudah
implementasi dari PKSK. Bagi penelitian yang akan datang disarankan untuk melakukan
penelitian yang lebih mendalam pada produktifitas perusahaan ESOP dan melakukan
penelitian setelah peraturan tentang implementasi ESOP di Indonesia selesai debentuk oleh
pemerintah.
Kata kunci : Program Kepemilikan Saham Karyawan (PKSK), Biaya Modal Perusahaan
dan Economics Value Added

ABSTRACT
This research aim to analyze the differences that probably happen from Employee
Stock Ownership Plan Adoption to Cost of Capital and Economic Value Added from public
company in Indonesia that listed on Indonesia Stock Exchange (IDX). This research is use
purposive sampling method to classify the company that will be sample for analysis. 20
companies were passed some criteria to be the samples of this research. Pooling data is the
kind of data that used in this research because of this research not boundaries by the industry
of company. Analysis method of research is Paired sample test, that analysis will be executed
by IBM SPSS 19 program.
Result from hypothesis test found the employee stock ownership plan significant
effect to cost of capital and economic value added of public company in Indonesia. For
further research, writers was suggested to explore more research to productivity of ESOP
adoption firms and for the future research will be better to do research more deep after
government finish the law and rule about ESOP in Indonesia.
Keywords

: Employee Stock Ownership Plan (ESOP), Cost Of Capital


(COC), Economics Value Added (EVA)

xi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang

Employee Stock Ownership Plan (ESOP) dapat didefinisikan sebagai program


yang memberikan kesempatan untuk karyawan agar berhak memiliki saham pada
perusahaan dimana karyawan tersebut bekerja (Rosen et al, 2005). Saat ini di Indonesia
perusahaan-perusahaan sudah banyak yang mulai mengadopsi pemberian saham kepada
karyawan dengan tujuan mengurangi turn over dan meningkatkan kinerja karyawan.
Ditambah lagi dengan adanya keringanan atas penerbitan saham kepada karyawan sejak
tahun 1999, peraturan perpajakan mengatur bahwa dalam hal saham tersebut diberikan
secara cuma-cuma, maka pada saat saham diterbitkan hanya terkena PPh Pasal 21 atas
nilai pasarnya (dalam hal tercatat di Bursa) atau nilai nominalnya (dalam hal tidak
diperdagangkan di bursa) (Bapepam, 2002).
Pada umumnya dalam pemberian saham kepada karyawan, emiten atau
perusahaan publik di Indonesia melaksanakan Employee Stock Ownership Plan (ESOP)
atau Management Stock Ownership Plan (MSOP) dalam bentuk opsi saham atau waran
dengan salah satu tujuan untuk meningkatkan rasa memiliki karyawan atas perusahaan
tempatnya bekerja. Sedangkan untuk perusahaan tertutup yang merupakan anak
perusahaan dari perusahaan multinasional menggunakan cashless exercise yang

menyerupai phantom stock atau SARs (Hibah berupa saham). Perusahaan-perusahaan


terbuka menggunakan peraturan Bapepam Nomor IX.D.4 dan Nomor IX.A.7 sebagai
dasar hukum untuk melaksanakan program kepemilikan saham oleh karyawan
(Bapepam, 2002). Employee Stock Option Plans (ESOP) merupakan salah satu
kebijakan jangka panjang perusahaan yang melibatkan psikologi karyawan dalam bentuk
program kompensasi yang berbasis ekuitas (saham). Di Indonesia program ini diatur dan
dikoordinasi oleh BAPEPAM dan dikenal dengan nama Program Kepemilikan Saham
Karyawan (PKSK) (Anshar, 2004). Penelitian ini berfokus pada perusahaan publik yang
mengadopsi PKSK sebagai salah satu cara membagikan sahamnya.
Implementasi ESOP pada cost of capital di perusahaan memiliki pengaruh
negatif bila dilihat secara univariate analysis, untuk semua jenis penerapan ESOP
(Leverage dan non-Leverage) dengan cost of debt, cost of equity dan WACC. Dimana
ESOP adoption pada perusahaan akan berdampak bagi berkurangnya cost of capital dari
perusahaan. Semakin kecil cost of capital maka semakin tinggi value dari perusahaan,
ceteris paribus. Sedangkan bila dilihat secara multivariate analysis mengindikasikan
bahwa perusahaan yang melakukan implementasi ESOP berpengaruh signifikan pada
COC.Perusahaan

yang mengadopsi ESOP memperlihatkan bahwa perusahaan

mendapatkan keuntungan dari berkurangnya pajak yang harus dibayarkan perusahaan


pada implementasi ESOP dan meningkatnya kinerja karyawan.(Ivanov & Zaima, 2011).
Dampak dari pengaruh ESOP pada nilai perusahaan dikarenakan perusahaan
memperoleh keuntungan dari penurunan agency cost dan penurunan pajak yang
signifikan dimana kedua hal tersebut memberikan benefit untuk pemegang saham lama

dan karyawan (Henry et. al, 2007). Hal ini dikarenakan dengan adanya penerbitan saham
kepada karyawan maka kepentingan karyawan pada perusahaan akan sejalan dengan
kepentingan yang dimiliki oleh pemegang saham. EVA adalah salah satu indikator
akurat dalam pengukuran dari bertambah atau berkurangnya value dari sebuah
perusahaan, maka pada penelitian ini EVA digunakan sebagai tolak ukur untuk melihat
apakah sebuah implementasi ESOP berpengaruh pada nilai perusahaan.
Penelitian ini akan menganalisis Biaya Modal dan Economics Value Added
Sebelum dan Sesudah Penerapan Program Kepemilikan Saham Karyawan Pada
Perusahaan Publik di Indonesia dimana perusahaan yang digunakan sebagai objek
penelitian pada penelitian ini adalah perusahaan publik yang menggunakan kebijakan
ESOP/MSOP sebagai sarana pemberian saham untuk karyawan.

1.2.

Pembatasan Masalah

Penelitian ini melakukan analisis pada perusahaan publik dari Bursa Efek
Indonesia yang mengadopsi ESOP/MSOP sebagai solusi untuk mendistribusikan saham
pada karyawan. Data dari penelitian ini menggunakan data dari perusahaan publik yang
mengeluarkan kebijakan ESOP sejak tahun 2004, karena banyak perusahaan publik
mulai mengadopsi ESOP sejak awal tahun 2000an dan kebijakan inflation targeting rate
yang ditetapkan Bank Indonesia sebagai risk free rate atau investasi bebas resiko sejak
tahun 2004 sehingga perhitungan dari cost of capitaldan economic value added yang
lebih akurat.

1.3.

Perumusan Masalah

Latar belakang pada awal Bab ini menjelaskan bahwa ESOP sebagai salah satu
sarana untuk motivasi karyawan atau tingkatan manajemen dengan tujuan akhir
meningkatkan performa perusahaan. Maka pada penelitian ini difokuskan penerapan
ESOP pada cost of capital dan economics value added pada perusahaan. Perumusan
masalah pada penelitian ini adalah sebagai berikut :
Apakah terdapat perbedaan Biaya Modal dan Economics Value Added Sebelum
dan Sesudah Penerapan Program Kepemilikan Saham Karyawan Pada
Perusahaan Publik di Indonesia?

1.4.

Tujuan dan Manfaat Penelitian

Tujuan yang diharapkan dari penelitian ini adalah melihat perbedaan Biaya
Modal dan Economics Value Added Sebelum dan Sesudah Penerapan Program
Kepemilikan Saham Karyawan Pada Perusahaan Publik di Indonesia, dimana Biaya
Modal dan EVA merupakan tolak ukur dari kinerja keuangan dan value dari perusahaan.
Pada penelitian ini dapat dilihat apakah terdapat perbedaan cost of capital dan economic
value added dari perusahaan, sebelum dan sesudah mengadopsi ESOP.
Berdasarkan rumusan masalah dan tujuan penelitian, hasil dari penelitian ini
diharapkan mempunyai manfaat sebagai berikut :

1. Memberi masukan kepada emiten atau perusahaan publik untuk melihat


pengaruh implementasi dari ESOP terhadap Cost of Capital dan Economic
Value Added dari perusahaan dimana pengaruh tersebut akan berdampak
pada kinerja keuangan dan value atau nilai dari perusahaan yang
bersangkutan.
2. Memberikan informasi kepada manajer investasi tentang adanya perbedaan
cost of capital dan economics value added yang akan ditimbulkan dari ESOP
adoption pada perusahaan terbuka (public).
3. Memberi masukan kepada peneliti lain yang membahas tema mengenai
pengaruh Employee Stock Ownership Plan pada perusahaan publik baik
dilihat dari COC, EVA ataupun indikator lain dari penilaian kinerja
perusahaan dan nilai perusahaan di masa akan datang.

1.5.

Sistematika Pembahasan

Dalam penulisan skripsi ini untuk mempermudah pemahaman sari garis besar
skripsi, maka pembahasan pada skripsi ini dibagi kedalam lima bab utama, yaitu:

BAB I :

PENDAHULUAN
Bab ini akan menjelaskan tentang latar belakang dari penelitian ini,
perumusan masalah penelitian, tujuan dan manfaat penelitian dan
sistematika pembahasan.

BAB II :

LANDASAN TEORI
Bab ini akan menjelaskan tentang teori yang relevan dan dapat
mendukung riset ini. Teori tentang cost of capital, economics value added
perusahaan, employee stock ownership plan dan beberapa penelitian
terdahulu akan mendukung penelitian ini agar lebih mudah dipahami.

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN
Bab ini terdiri dari kerangka kerja dari penelitian ini, hipotesis, sampling,
metode pengumpulan data, definisikan variabel penelitian, alat ukur
penelitian dan metode analisis data dari penelitian ini.

BAB IV

ANALISIS DAN PEMBAHASAN


Bab ini akan menjelaskan gambaran umum tentang objek penelitian,
ikhtisar data sampling, analisis data, dan pembahasan analisis data
dengan metodologi.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini akan menjelaskan tentang kesimpulan dari penelitian ini yang
berasal dari analisis data dari bab sebelumnya, implikasi manajerial dari
penelitian dan saran untuk penelitian dalam bidang yang sama di masa
akan datang.

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1.

Tinjauan Pustaka

Employee Stock Ownership Plan

Employee Stock Ownership Plan (ESOP) atau dikenal juga dengan Program
Kepemilikan Saham Bagi Karyawan (PKSK), merupakan suatu program yang
memungkinkan partisipasi karyawan untuk memiliki saham perusahaan atau induk
perusahaan tempat mereka bekerja (Bapepam, 2002). Employee Stock Ownership Plan
(ESOP) dapat didefinisikan sebagai program yang memberikan kesempatan untuk
karyawan agar berhak memiliki saham pada perusahaan dimana karyawan tersebut
bekerja (Rosen et al, 2005). ESOPs merupakan suatu jenis program pensiun yang
dirancang untuk menerima kontribusi perusahaan pada suatu pengelola dana(fund) yang
akan melakukan investasi pada saham perusahaan untuk kepentingan karyawan
(Freeman, 2007). Pendekatan ini memungkinkan seorang karyawan berhak memiliki
saham dari perusahaan tempatnya bekerja.
Pemberian saham kepada karyawan, emiten atau perusahaan publik di Indonesia
melaksanakan Employee Stock Ownership Plan (ESOP) atau Management Stock
Ownership Plan (MSOP) dalam bentuk opsi saham atau waran dengan salah satu tujuan

untuk meningkatkan rasa memiliki karyawan atas perusahaan tempatnya bekerja.


Sedangkan untuk perusahaan tertutup yang merupakan anak perusahaan dari perusahaan
multinasional menggunakan cashless exercise yang menyerupai phantom stock atau
SARs (Hibah berupa saham). Perusahaan-perusahaan terbuka menggunakan peraturan
Bapepam Nomor IX.D.4 dan Nomor IX.A.7 sebagai dasar hukum untuk melaksanakan
program kepemilikan saham oleh karyawan (Bapepam, 2002). Employee Stock Option
Plans (ESOP) merupakan salah satu kebijakan jangka panjang perusahaan yang
melibatkan psikologi karyawan dalam bentuk program kompensasi yang berbasis ekuitas
(saham). Pemberian sejumlah ekuitas pada internal perusahaan akan memacu karyawan
dan/atau manajer untuk berusaha meningkatkan harga saham dimasa yang akan datang
karena dengan demikian karyawan dan manajer akan mendapat manfaat dari pemberian
kompensasi berbasis saham. Di beberapa negara di dunia, umumnya telah menggunakan
ESOP, contohnya seperti di Amerika Serikat, Jepang, Singapura dan Mesir. Program
ini sudah secara luas digunakan karena telah tumbuh kesadaran akan pentingnya
keselarasan antara manajer dan pemegang sahamnya. Di Indonesia program ini diatur
dan dikoordinasi oleh BAPEPAM dan dikenal dengan nama Program Kepemilikan
Saham Karyawan (PKSK) (Anshar, 2004).
Pada teorinya, ESOP akan memotivasi karyawan dengan memberikan rasa
kepemilikan atau kepentingan karyawan pada perusahaan. Hal tersebut akan
meningkatkan produktivitas karyawan dan dilain pihak juga meningkatkan harga saham,
dimana harga saham meningkat akan berdampak baik untuk shareholders wealth.
Ditambah lagi tax benefit yang muncul dari penerapan ESOP akan berdampak positif

10

pada neraca keuangan perusahaan. Di lain pihak ESOP dapat menjadi sebuah dampak
negatif pada shareholder lama, dimana kondisi karyawan yang memiliki ESOP tidak
memiliki performa baik ataupun bersatu untuk menjatuhkan perusahaan (Brigham &
Ehrhardt, 2010).
Dengan suatu ESOPs non-leveraged, perusahaan membuat suatu akun trust
setiap tahun atas nama masing-masing karyawan, perusahaan akan memberikan sebuah
benefit pada akun tersebut sebagai program pensiun. Benefit tersebut dapat dibuat dalam
bentuk saham (yang memperbaiki arus kas perusahaan karena dapat mengurangi
pengeluaran pajak perusahaan), atau dapat juga berbentuk cash yang kemudian
digunakan oleh trust untuk membeli saham perusahaan.Saham yang diperoleh dengan
program ini dialokasikan kepada akun-akun perorangan yang dikelola untuk masingmasing karyawan yang berpartisipasi.Para karyawan menerima saldo akun mereka
setelah pensiun atau pemberhentian oleh perusahaan (Ivanov & Zaima 2011).
ESOPs Leveraged telah menjadi sarana ekuitas yang digunakan secara meluas
pada pasar, terutama untuk perusahaan yang berencana untuk go public atau akan
diakuisisi oleh seorang penawar. Program ini dapat digunakan oleh pemilik perusahaan
sebagai suatu strategi keluar (exit strategy), memungkinkan untuk menjual sahamnya
kepada sekelompok karyawan sebesar nilai pada pasar.ESOPs pada perusahaan publik
mendanai pembelian dengan melalui suatu pinjaman, yang dijamin oleh perusahaan.
Sebagai incentive untuk menghargai kinerja jangka panjang karyawan pada
perusahaan yang menerapkan ESOP/MSOP dimana pendekatan ini merupakan
merupakan langkah efektif untuk mengurangi bahkan menghapuskan agency problem

11

dan tentu saja menurunkan agency cost melalui posisi karyawan/manajer yang juga
memiliki kepentingan sebagai eksekutif dengan pemegang saham (Ross et. al., 2008).
Kepemilikan saham oleh karyawan perusahaan (insiders) memberi kesan positif untuk
investor. Kepemilikan tersebut akan memberikan rasa memiliki yang besar terhadap
perusahaan, komitmen yang tinggi dan kontrol pada

perusahaan adalah kepuasan

tersendiri pada karyawan.


Berdasarkan penelitian dapat ditemukan bahwa 90% dari karyawan yang
menerima incentive dalam bentuk saham (ESOP) menjual saham tersebut sesaat setelah
mereka exercise saham tersebut, jadi dapat dilihat bahwa program ESOP ini memotivasi
karyawan hanya pada waktu yang singkat (Brigham & Ehrhardt, 2010). Penelitian
sebelumnya yang menguji hubungan antara pelaksanaan ESOPs dan nilai perusahaan,
bukti-bukti tentang dampak implementasi ESOP tergantung pada kinerja perusahaan
setelah implementasi ESOP yang sangat tergantung pada motivasi karyawan terhadap
pelaksanaan ESOP di perusahaan. Saham perusahaan bereaksi negatif terhadap
pengumuman dari penerapan ESOP bila digunakan sebagai mekanisme pertahanan antipengambilalihan (anti takeover), karena pasar saham melihat bahwa ESOP hanya
digunakan untuk sementara sehingga saat kondisi perusahaan stabil maka saham-saham
yang melakukan ESOP akan kembali dijual dan akan memunculkan fluktuasi pada harga
saham. Namun, saham perusahaan mengadopsi ESOP bereaksi positif ketika ESOP
diadopsi sebagai Leverage Buy Out (LBO) atau penghargaan kepada karyawan (Ivanov
& Zaima 2011). Hal ini dikarenakan perusahaan mendapatkan tax benefit dari penerbitan
ESOP dan kinerja karyawan yang meningkat (William et. al. , 2000).

12

Employee stock ownership plan meningkatkan productivity dan profitability serta


meningkatkan dedikasi karyawan dan rasa memiliki terhadap perusahaan (Rosen et al,
2005). Dampak dari kepemilikan karyawan pada saham perusahaan dapat menimbulkan
efek negatif maupun positif pada profitabilitas dan produktivitas karyawan pada
perusahaan, hal ini tergantung pada latar belakang perusahaan mengambil keputusan
ESOP. Dampak dari implementasi ESOP pada Leveraged dan non-Leveraged company
pada cost of capital dari perusahaan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa
implementasi ESOP pada perusahaan Leveraged dan Non-Leveraged di Amerika Serikat
memiliki reputasi yang buruk karena dilihat dari tingginya tingkat bankruptcies dan
berpengaruh terhadap value dari perusahaan yang mengadopsi ESOP (Ivanov & Zaima,
2011).
Kepemilikan saham karyawan dimanfaatkan oleh perusahaan untuk mengurangi
pajak yang harus dibayarkan perrusahaan, motivasi karyawan, dan pertahanan antipengambilalihan. Dimana pada pengurangan pajak akan meningkatkan tingkat
profitabilitas dari perusahaan yang akan berdampak pada value dari perusahaan
sedangkan motivasi karyawan yang memegang saham milik perusahaan akan semakin
tinggi untuk meningkatkan kinerja perusahaan (Abudy & Benninga, 2011).
Terdapat pengaruh negatif dari implementasi ESOP pada cost of capital di
perusahaan mengalami bila dilihat secara univariate analysis antara ESOP dengan cost
of debt, ESOP dengan cost of equity dan ESOP dengan WACC. Sedangkan bila dilihat
secara multivariate mengindikasikan bahwa perusahaan yang melakukan pendekatan
ESOP berpengaruh signifikan pada Cost of Capital. Perusahaan mengadopsi ESOP

13

memperlihatkan

bahwa

perusahaan

tersebut

mendapatkan

keuntungan

dari

meningkatnya kinerja dan berkurangnya pajak perusahaan secara rata-ratra yang harus
dibayarkan perusahaan pada setelah perusahaan mengadopsi ESOP (Ivanov & Zaima,
2011).
Secara general, ESOP adoption akan mempengaruhi produktifitas dan nilai
perusahaan dari meningkatnya penerbitan ESOP pada karyawan, selain itu market price
dari saham perusahaan akan meningkat dan menimbulkan kesejahteraan di dua belah
pihak baik pemilik perusahaan dan karyawan. Disamping itu peningkatan nilai
perusahaan dapat diperoleh dari penurunan agency cost dan penurunan pajak yang
signifikan dimana kedua hal tersebut memberikan benefit untuk pemegang saham lama
dan karyawan (Henry et. al, 2007).
ESOP diselenggarakan untuk mencapai beberapa tujuan antara lain sebagai
berikut :
a. Memberikan penghargaan (reward) kepada seluruh pegawai, direksi, dan pihakpihak tertentu atas kontribusinya terhadap meningkatnya kinerja perusahaan;
b. Menciptakan keselarasan kepentingan serta misi dari pegawai dan pejabat
eksekutif dengan kepentingan dan misi pemegang saham, sehingga tidak ada
benturan

kepentingan

antara pemegang saham dan

pihak-pihak

yang

menjalankan kegiatan usaha perusahaan;


c. Meningkatkan motivasi dan komitmen karyawan terhadap perusahaan karena
mereka juga merupakan pemilik perusahaan, sehingga diharapkan akan
meningkatkan produktivitas dan kinerja perusahaan;

14

d. Menarik, mempertahankan, dan memotivasi (attract, retain, and motivate)


pegawai kunci perusahaan dalam rangka peningkatan shareholders value.
e. Sebagai sarana program sumber daya manusia untuk mendukung keberhasilan
strategi bisnis perusahaan jangka panjang, karena ESOP pada dasarnya
merupakan bentuk kompensasi yang didasarkan atas prinsip insentif, yaitu
ditujukan untuk memberikan pegawai suatu penghargaan yang besarnya
dikaitkan dengan ukuran kinerja perusahaan atau shareholders value.
Memperhatikan tujuan dari penyelenggaraan ESOP di atas, terutama dalam hal
perbaikan kualitas manajemen/karyawan dan penyelarasan kepentingan manajemen
dengan kepentingan pemegang saham, maka dari itu pelaksanaan ESOP oleh
perusahaan, khususnya perusahaan yang pernyataan pendaftarannya telah dinyatakan
efektif (Emiten/Perusahaan Publik), diharapkan akan menghasilkan peningkatan kinerja
Emiten atau Perusahaan Publik, yang pada akhirnya akan meningkatkan kinerja pasar
modal Indonesia (Bapepam, 2002).
Penerapan ESOP di Indonesia belum optimal karena tidak ada perangkat hukum
yang mengatur ESOP secara khusus, baik ditinjau dari aspek pasar modal, perpajakan,
maupun ketenagakerjaan.Hal ini mengakibatkan penerapan ESOP dibatasi oleh ramburambu hukum yang sesungguhnya tidak secara khusus didesain untuk mengatur ESOP.
Selain itu, untuk perusahaan tertutup yang belum go public tetapi ingin melakukan
program ini masih dibatasi dengan ketentuan penawaran umum mengingat belum
adanya ketentuan khusus tentang ESOP (Bapepam, 2002).

15

Dalam kerangka pasar modal, ketentuan yang ada tentang kepemilikan saham
oleh karyawan masih terbatas pada penjatahan pasti atas saham yang ditawarkan pada
saat perusahaan melakukan penawaran umum perdana (IPO). Sedangkan untuk
Emiten/Perusahaan Publik yang akan melakukan ESOP selain dari penjatahan pasti
tersebut, wajib memperhatikan ketentuan yang terkait dengan jenis sumber saham yang
akan digunakan dalam program tersebut. Dalam hal Emiten atau Perusahaan Publik
bermaksud menerbitkan saham baru, maka harus terlebih dahulu memberikan Hak
Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) kepada para pemegang saham yang ada.
Namun demikian, untuk Emiten atau Perusahaan Publik yang memenuhi kriteria tertentu
dapat melakukan penambahan modal tanpa right sebagaimana diatur dalam Peraturan
Bapepam No. IX.D.4 tentang Penambahan Modal tanpa Hak Memesan Efek Terlebih
Dahulu. Berdasarkan peraturan tersebut, Emiten atau Perusahaan Publik dapat
menambah modal tanpa memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu kepada
pemegang saham yang ada, sebagaimana ditentukan dalam anggaran dasar, dengan
kondisi sebagai berikut :
a. Jika dalam jangka waktu 3 (tiga) tahun, penambahan modal tersebut sebanyakbanyaknya 5% (lima per seratus) dari modal disetor; atau
b. Jika tujuan utama penambahan modal adalah untuk memperbaiki posisi
keuangan perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan dengan persyaratan
kondisi tertentu yang dijabarkan sebagai berikut:
i) Bank yang menerima pinjaman dari Bank Indonesia atau lembaga pemerintah
lain yang jumlahnya lebih dari 200% (dua ratus perseratus) dari modal

16

disetor atau kondisi lain yang dapat mengakibatkan restrukturisasi bank oleh
instansi pemerintah yang berwenang;
ii) Melibatkan restrukturisasi bank oleh instansi Pemerintah yang berwenang;
perusahaan selain bank yang mempunyai modal kerja bersih negatif dan
mempunyai kewajiban melebihi 80% (delapan puluh perseratus) dari aset
perusahaan tersebut pada saat RUPS yang menyetujui penambahan modal;
atau
iii) Perusahaan yang gagal atau tidak mampu untuk menghindari kegagalan atas
kewajibannya terhadap pemberi pinjaman yang tidak terafiliasi dan jika
pemberi pinjaman tersebut atau pemodal tidak terafiliasi menyetujui untuk
menerima saham atau obligasi konversi perusahaan untuk menyelesaikan
pinjaman tersebut.
Dari Peraturan Bapepam No.IX.D.4, dapat dilihat bahwa penambahan modal
tanpa right lebih ditujukan kepada Emiten atau Perusahaan Publik yang mengalami
kesulitan keuangan dan bermaksud melakukan restrukturisasi keuangan. Beberapa
Emiten telah melakukan ESOP dengan menggunakan kondisi butir a pada peraturan di
atas. Sehubungan dengan hal tersebut, informasi yang disampaikan dalam rangka
keterbukaan tentang ESOP juga mengacu pada Peraturan Bapepam No.IX.D.4 tersebut
yang dirasa sangat terbatas. Demikian juga informasi tentang pelaksanaan (progress
report) dan administrasi dari program tersebut dalam laporan berkala agar tidak
melanggar ketentuan-ketentuan pasar modal lainnya, misalnya aspek keterbukaan serta

17

potensi benturan kepentingan dan perdagangan orang dalam, mengingat perubahan


status karyawan sebagai pemilik perseroan (Bapepam, 2002).
Adapun perkembangan pelaksanaan kepemilikan saham oleh karyawan di
Indonesia, sebagai berikut :
a. Sebelum tahun 1998, ESOP yang dilaksanakan oleh perusahaan- perusahaan
Indonesia, pada awal perkembangannya berbentuk alokasi saham pada saat
perusahaan

go public, sehingga dapat disimpulkan lebih merupakan sebuah

stock allocation scheme dimana pada penawaran tersebut karyawan


memperoleh subsidi ataupun pinjaman yang dijamin oleh perusahaan.
b. Tahun 1998 sampai sekarang, perkembangan lebih lanjut mengenai kepemilikan
saham oleh karyawan selain penjatahan tetap hasil penawaran umum 10%,
kemudian lebih menyerupai suatu program opsi dimana sebelum melakukan
penawaran umum (go public) karyawan diberi waran yang dapat dilaksanakan
pembelian sahamnya dengan harga tertentu di masa yang akan datang yang telah
ditentukan periode dan harganya (Bapepam, 2002).

18

Cost of Capital

Cost of capital merupakan biaya yang harus dikeluarkan atau dibayar oleh
perusahaan untuk mendapatkan modal yang digunakan untuk investasi perusahaan.
Biaya modal identik dengan tingkat pengembalian yang harus diperoleh perusahaan dari
kinerja operasional dimana diperlukan investasi untuk menjaga market value dari saham
perusahaan. Tingkat pengembalian berguna bagi perusahaan untuk menarik investor
yang akan menanam modal di perusahaan. Bila risk diasumsikan konstan maka
perusahaan yang memiliki tingkat pengembalian lebih tinggi dari cost of capital akan
meningkatkan value dari perusahaan dan sebaliknya bila perusahaan memiliki tingkat
pengembalian dibawah cost of capital maka value dari perusahaan akan berkurang. Cost
of capital merupakan konsep keuangan yang sangat penting. COC berperan penting pada
investasi jangka panjang yang dilakukan oleh perusahaan dan kesejahteraan
pemilik/direksi perusahaan yang dipengaruhi oleh investor di pasar (Gitman, 2010).
Konsep biaya modal penting dalam pembelanjaan perusahaan, karena dapat
dipakai untuk menentukan besarnya biaya yang secara riil harus ditanggung oleh
perusahaan untuk memperoleh modal dari berbagai sumber. Konsep biaya modal erat
hubungannya dengan konsep mengenai pengertian tingkat keuntungan yang disyaratkan
(required rate of return). Biaya modal biasanya digunakan sebagai ukuran untuk
menentukan diterima atau ditolaknya suatu usulan investasi (sebagai discount rate),
yaitu dengan membandingkan rate of return dari usulan investasi tersebut dengan biaya
modalnya (Ross et. al., 2008).

19

Biaya modal perusahaan telah bertahun-tahun dianggap sebagai nilai yang


penting dalam evaluasi dan perbandingan kinerja keuangan. Karena biaya modal dapat
didefinisikan sebagai pengembalian minimum yang diperlukan oleh investor ke
perusahaan, dari sudut pandang manajemen itu adalah ukuran dasar kinerja keuangan
(Brigham & Ehrhardt, 2010). Nilai perusahaan itu sendiri terdiri dari nilai saat ini
(present value) dari free cash flow yang didiscount pada biaya modal perusahaan (cost of
capital). Oleh karena itu, biaya modal secara langsung terkait dengan nilai (value)
perusahaan, dan pada umumnya, semakin rendah cost of capital maka semakin tinggi
nilai perusahaan, ceteris paribus.
Komponen dari Cost of capital diukur dari laba setelah pajak untuk melihat
tingkat konsistensinya dengan capital budgeting framework. Satu-satunya komponen
dari cost of capital yang memerlukan penyesuaian pajak adalah cost of debt (biaya
hutang), karena bunga atas hutang diperlakukan sebagai pengeluaran atau taxdeductible. Penggunaan weighted average cost of capital (biaya modal rata-rata
tertimbang) dianjurkan menggunakan biaya dari sumber dana jangka panjang yang
dimiliki perusahaan. Keterkaitan keputusan pembiayaan adalah asumsi adanya struktur
modal sasaran, hal ini tercermin dalam weighted average cost of capital (Gitman, 2010).
Weighted Average Cost of Capital (WACC) merupakan cerminan pengembalian
masa depan yang diharapkan dari rata-rata biaya dana jangka panjang yang dikeluarkan
perusahaan, dimana masing-masing biaya jangka panjang memiliki bobot biaya masingmasing dengan proporsinya dalam struktur modal perusahaan. Konsep perhitungan biaya
modal dapat dilakukan dengan menggunakan konsep rata-rata tertimbang (WACC) dari

20

keseluruhan modal yang digunakan didalam perusahaan. WACC sifatnya explicit, sama
dengan discount rate dimana dapat menjadikan present value dari modal neto yang
diterima perusahaan sama dengan present value dari semua biaya yang harus dibayarkan
karena penggunaan modal tersebut (Gitman, 2010). Metode yang digunakan untuk
melihat tingkat pengembalian yang diharapkan dari sebuah investasi dalam bentuk
ekuitas adah metode CAPM (Capital Asset Pricing Model), salah satu kelebihan metode
ini adalah dapat memperlihatkan hubungan tingkat pengembalian yang diharapkan
investor dengan tingkat resiko yang dihadapi perusahaan (Ross et.al., 2008)
Perusahaan yang mengadopsi ESOP mempengaruhi biaya modal dari perusahaan
tersebut. Hal ini berdampak pada value dari perusahaan yang bersangkutan secara
langsung, sesuai dengan Modigliani dan Miller preposition (Ivanov & Zaima 2011)
yakni biaya modal perusahaan secara langsung terkait dengan nilai (value) perusahaan,
dan pada umumnya, semakin rendah cost of capital maka semakin tinggi nilai
perusahaan, ceteris paribus.
Implementasi ESOP pada cost of capital di perusahaan memiliki pengaruh
negatif bisa dilihat secara univariate analysis, untuk semua jenis penerapan ESOP
(Leverage dan non-Leverage) dengan cost of debt, cost of equity dan WACC. Dimana
ESOP adoption pada perusahaan akan berdampak bagi berkurangnya cost of capital dari
perusahaan, pada teori sebelumnya telah dinyatakan bahwa semakin kecil cost of capital
maka semakin tinggi value dari perusahaan, ceteris paribus. Sedangkan bila dilihat
secara multivariate analysis mengindikasikan bahwa perusahaan yang melakukan
implementasi ESOP berpengaruh signifikan pada COC. Perusahaan yang mengadopsi

21

ESOP memperlihatkan bahwa mereka mendapatkan keuntungan dari berkurangnya


pajak yang harus dibayarkan perusahaan pada implementasi ESOP dan meningkatnya
kinerja karyawan.(Ivanov & Zaima, 2011).
Studi yang menyatakan bahwa implementasi ESOP secara langsung berpengaruh
pada cost of capital masih terbatas pada penelitian yang dilakukan oleh Ivanov & Zaima
(2011), tetapi ditemukan pada penelitian terdahulu oleh Clark et.al. (1997) menyatakan
bahwa meningkatnya investment grade berpengaruh pada perusahaan yang mengadopsi
ESOP dimana akan berdampak signifikan pada cost of equity capital. Dimana bila
terjadi perubahan pada cost of equity maka nilai cost of capital secara rata-rata akan
mengalami perubahan. Hal ini dikarenakan Negara yang memiliki investment grade
yang tinggi akan

memiliki nilai beta yang rendah dan stabil, dimana beta adalah

pengukur risiko sistematik dari suatu sekuritas atau portofolio relatif terhadap risiko
pasar. Beta suatu sekuritas menunjukkan risiko sistemetik yang tidak dapat dihilangkan
(Ross et.al., 2008).

22

Economic Value Added

EVA (Economic Value Added) adalah ukuran nilai tambah ekonomis (value
creation) yang dihasilkan perusahaan sebagai akibat dari aktifitas atau strategi
manajemen.EVA yang positif menandakan perusahaan berhasil menciptakan nilai bagi
pemilik modal karena perusahaan mampu menghasilkan tingkat penghasilan yang
melebihi tingkat biaya modalnya.Hal ini sejalan dengan tujuan untuk memaksimalkan
nilai perusahaan.Sebaliknya EVA yang negatif menunjukkan bahwa nilai perusahaan
menurun karena tingkat pengembalian lebih rendah daripada biaya modalnya.
Adanya EVA (Economic Value Added) menjadi relevan untuk mengukur kinerja
berdasarkan nilai (value) ekonomis yang dihasilkan oleh suatu perusahaan. Dengan
adanya EVA, maka pemilik perusahaan akan memberikan imbalan (reward) aktivitas
yang menambah nilai dan membuang fasilitas yang merusak atau mengurangi nilai
keseluruhan suatu perusahaan dan membantu manajemen dalam hal menetapkan tujuan
internal (internal goal setting) perusahaan untuk implikasi jangka panjang dan bukan
jangka pendek saja. Dalam hal investasi, EVA memberikan pedoman untuk keputusan
penerimaan suatu proyek (capital budgeting decision), dalam hal mengevaluasi kinerja
rutin (performance assessment) manajemen, EVA membantu tercapainya aktivitas yang
meningkatkan nilai dari pemegang saham (Brigham & Ehrhardt, 2010).
Economic Value Added (EVA) adalah metode yang digunakan untuk menentukan
apakah suatu proyek penganggaran modal akan menyebabkan perubahan positif dalam
kesejahteraan pemilik. Penggunaan EVA sangat popular dalam melihat apakah sebuah

23

investasi baik jangka pendek ataupun jangka panjang berkontribusi pada kesejahteraan
pemilik atau shareholders.EVA dihitung dengan melihat perbedaan dari Net Operating
Profit after Taxes (NOPAT) dan cost of funds dari sebuah investasi. Cost of funds dapat
ditemukan dari perkalian antara jumlah capital invested dengan WACC perusahaan
(Gitman, 2010).
Dalam menyusun struktur modal manajemen harus benar-benar mengetahui dan
memahami bagaimana komposisi modalnya, bagaimana pendapatannya, darimana
sumber modalnya. Sehingga diharapkan dengan penambahan modal, nilai pemegang
saham dan EVA akan mengalami kenaikan (Brigham & Ehrhardt, 2010).
Secara general, ESOP adoption akan mempengaruhi produktifitas dan nilai
perusahaan dari meningkatnya penerbitan ESOP pada karyawan, selain itu market price
dari saham perusahaan akan meningkat dan menimbulkan kesejahteraan di dua belah
pihak baik pemilik perusahaan dan karyawan. Pengaruh ini dikarenakan perusahaan
memperoleh keuntungan dari penurunan agency cost dan penurunan pajak yang
signifikan dimana kedua hal tersebut memberikan benefit untuk pemegang saham lama
dan karyawan (Henry et. al, 2007). Hal ini dikarenakan dengan adanya penerbitan saham
kepada karyawan maka kepentingan karyawan pada perusahaan akan sejalan dengan
kepentingan yang dimiliki oleh pemegang saham.
Dampak dari implementasi Leveraged ESOP dan non Leveraged ESOP pada
nilai perusahaan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa implementasi ESOP pada
perusahaan memiliki reputasi buruk karena dinilai dari tingginya tingkat bankruptcies
dan berpengaruh pada value perusahaan yang mengadopsi ESOP (Ivanov & Zaima,

24

2011). EVA adalah salah satu indikator akurat dalam pengukuran dari bertambah atau
berkurangnya value dari sebuah perusahaan, maka pada penelitian ini EVA digunakan
sebagai tolak ukur untuk melihat apakah sebuah implementasi ESOP berpengaruh pada
value perusahaan.

2.2.

Kerangka Konseptual

Biaya modal perusahaan telah bertahun-tahun dianggap sebagai bahan penting


dalam evaluasi dan perbandingan kinerja keuangan.Karena biaya modal dapat
didefinisikan sebagai pengembalian minimum yang diperlukan oleh investor ke
perusahaan, dari sudut pandang manajemen itu adalah ukuran dasar kinerja keuangan
(Brigham & Ehrhardt, 2010). Nilai perusahaan itu sendiri terdiri dari nilai saat ini
(present value) dari free cash flow yang didiscount pada biaya modal perusahaan (cost of
capital). Oleh karena itu, biaya modal perusahaan (COC) secara langsung terkait dengan
nilai (value) perusahaan, dan pada umumnya, semakin rendah cost of capital maka
semakin tinggi nilai perusahaan, ceteris paribus (Ross et. al., 2008).
Beberapa penelitian sebelumnya menguji hubungan antara pelaksanaan ESOPs
dan nilai perusahaan, bukti-bukti tentang dampak adopsi ESOP tergantung pada kinerja
perusahaan setelah implementasi ESOP yang sangat tergantung pada motivasi karyawan
terhadap pelaksanaan ESOP di perusahaan. Saham perusahaan bereaksi negatif terhadap
pengumuman dari penerapan ESOPs bila digunakan sebagai mekanisme pertahanan antipengambilalihan (anti takeover), namun, saham perusahaan mengadopsi ESOP

25

bereaksi positif ketika ESOP diadopsi sebagai Leverage Buy Out (LBO) atau
penghargaan kepada karyawan (Ivanov & Zaima 2011).
Implementasi ESOP pada cost of capital di perusahaan memiliki pengaruh
negatif bila dilihat secara univariate analysis, untuk semua jenis penerapan ESOP
(Leverage dan non-Leverage) dengan cost of debt, cost of equity dan WACC. Sedangkan
bila dilihat secara multivariate analysis mengindikasikan bahwa perusahaan yang
melakukan implementasi ESOP berpengaruh signifikan pada COC.Perusahaan yang
mengadopsi ESOP memperlihatkan bahwa mereka mendapatkan keuntungan dari
berkurangnya pajak yang harus dibayarkan perusahaan pada implementasi ESOP dan
meningkatnya kinerja karyawan. (Ivanov & Zaima, 2011)
Dampak dari implementasi Leveraged ESOP dan non Leveraged ESOP pada
nilai perusahaan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa implementasi ESOP pada
perusahaan memiliki reputasi buruk karena dinilai dari tingginya tingkat bankruptcies
dan berpengaruh pada value perusahaan yang mengadopsi ESOP (Ivanov & Zaima,
2011). EVA adalah salah satu indikator akurat dalam pengukuran dari bertambah atau
berkurangnya nilai dari sebuah perusahaan, maka pada penelitian ini EVA digunakan
sebagai tolak ukur untuk melihat apakah sebuah implementasi ESOP berpengaruh pada
nilai perusahaan.

26

Gambar 2.2.1
Skema Kerangka Konseptual

Biaya Modal
dan
EVA Sebelum
Implementasi ESOP

Biaya Modal
dan
EVA Setelah
Implementasi ESOP

Kerangka konseptual menjelaskan bahwa bagaimanakah dampak dari perusahaan


yang melakukan pendekatan ESOP yang dilaksanakan oleh perusahaan publik pada cost
of capital dan economic value added dari perusahaan, dimana cost of capital itu sendiri
dapat dilihat dari nilai weighted average cost of capital pada perusahaan. Economics
value added disini adalah sebagai kelanjutan dari perhitungan WACC untuk melihat
perubahan nilai perusahaan sebelum dan setelah adanya ESOP adoption.

27

2.3.

Rumusan Hipotesa

Perusahaan yang mengadopsi ESOP mempengaruhi biaya modal dari sebuah


perusahaan, pengaruh tersebut bisa positif atau negatif. Hal tersebut berdampak pada
value dari perusahaan yang bersangkutan secara langsung sesuai dengan Modigliani dan
Miller preposition (Ivanov & Zaima 2011)

yakni biaya modal perusahaan secara

langsung terkait dengan nilai (value) perusahaan, dan pada umumnya, semakin rendah
cost of capital maka semakin tinggi nilai perusahaan, ceteris paribus. Jadi terdapat
hubungan negatif antara cost of capital terhadap nilai perusahaan.
Terdapat pengaruh negatif dari implementasi ESOP pada cost of capital di
perusahaan bila dilihat secara univariate analysis antara ESOP dengan cost of debt,
ESOP dengan cost of equity dan ESOP dengan WACC. Sedangkan bila dilihat secara
multivariate mengindikasikan bahwa perusahaan yang melakukan pendekatan ESOP
berpengaruh signifikan pada Cost of Capital. Perusahaan yang mengadopsi ESOP
memperlihatkan bahwa mereka mendapatkan keuntungan dari berkurangnya pajak yang
harus dibayarkan perusahaan pada saat perusahaan melakukan pendekatan ESOP
sebagai cara untuk memberikan benefit berupa saham pada karyawan (Ivanov & Zaima
2011).
Studi yang menyatakan bahwa implementasi ESOP secara langsung berpengaruh
pada cost of capital masih terbatas pada penelitian yang dilakukan oleh Ivanov & Zaima
(2011), tetapi ditemukan pada penelitian terdahulu oleh Clark et.al. (1997) menyatakan
bahwa meningkatnya investment grade berpengaruh pada perusahaan yang mengadopsi

28

ESOP dimana akan berdampak signifikan pada cost of equity capital. Dimana bila
terjadi perubahan pada cost of equity maka nilai cost of capital secara rata-rata akan
mengalami perubahan. Hal ini dikarenakan Negara yang memiliki investment grade
yang tinggi akan memiliki nilai beta yang rendah dimana beta adalah pengukur risiko
sistematik dari suatu sekuritas atau portofolio relatif terhadap risiko pasar (Ross et.al.,
2008).

H1 :

Terdapat perbedaan signifikan antara weighted average cost of capital dari


perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi ESOP.

Secara general, ESOP adoption akan mempengaruhi produktifitas dan nilai


perusahaan dari meningkatnya penerbitan ESOP pada karyawan, selain itu market price
dari saham perusahaan akan meningkat dan menimbulkan kesejahteraan di dua belah
pihak baik pemilik perusahaan dan karyawan. Pengaruh ini dikarenakan perusahaan
memperoleh

keuntungan dari penurunan agency cost dan penurunan pajak yang

signifikan dimana kedua hal tersebut memberikan benefit untuk pemegang saham lama
dan karyawan (Henry et. al, 2007).
Dampak dari implementasi Leveraged ESOP dan non Leveraged ESOP pada
nilai perusahaan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa implementasi ESOP pada
perusahaan memiliki reputasi buruk karena dinilai dari tingginya tingkat bankruptcies
dan berpengaruh pada value perusahaan yang mengadopsi ESOP (Ivanov & Zaima,
2011). EVA adalah salah satu indikator akurat dalam pengukuran dari bertambah atau

29

berkurangnya value dari sebuah perusahaan, maka pada penelitian ini EVA digunakan
sebagai tolak ukur untuk melihat apakah implementasi ESOP berpengaruh pada value
perusahaan.

H2 :

Terdapat perbedaan signifikan antara economic value added dari


perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi ESOP.

Perusahaan publik di Indonesia mulai melihat ESOP sebagai salah satu sarana
untuk meningkatkan kinerja karyawan pada awal tahun 2000.Implementasi ESOP pada
perusahaan publik diharapkan akan mampu mengurangi bahkan menghilangkan agency
problem yang muncul antara stockholders dan manager atau CEO (Ross et.al., 2008).
Hal ini mengakibatkan banyak terjadi perubahan biaya modal pada perusahaan yang
mengadopsi ESOP.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Rancangan Penelitian

Pengujian hipotesis dilakukan untuk mendapatkan kesimpulan mengenai suatu


populasi berdasarkan sampel pada sebuah penelitian. Penelitian ini merupakan pengujian
hipotesis dengan tujuan untuk mengetahui dan menganalisa apakah terdapat pengaruh
antara

ESOP adoption terhadap cost of capital dan economic value added dari

perusahaan dimana dilakukan perbandingan sebelum dan setelah (Before and After)
penerapan ESOP pada perusahaan publik. Unit Analisis dari penelitian ini adalah 17
perusahaan yang

pertama kali mengadopsi ESOP/MSOP sejak tahun 2004 sampai

dengan 2009. Data WACC dan EVA diperoleh dari perhitungan yang dilakukan pada
data laporan keuangan perusahaan ter-audit yang didapat dari Bursa Efek Indonesia
(BEI) dan jenis data yang digunakan ialah pooling data karena menggunakan data dari
sektor industri yang berbeda dan dengan time series yang berbeda.

30

31

3.2. Variabel dan Pengukuran

Variabel yang diuji dalam penelitian ini yaitu, Weighted Average Cost of Capital
(WACC) dan Economic Value Added (EVA). Variabel-variabel tersebut memiliki kriteria
pengukuran yang berbeda dan di ukur berdasarkan formula yang telah ditentukan.

Weighted Average Cost of Capital (WACC)

Dalam perhitungan WACC ini didahului oleh perhitungan untuk proporsi hutang
dan proporsi ekuitas dari masing-masing perusahaan. Perhitungan selanjutnya yaitu
memperoleh nilai dari total biaya hutang (cost of debt) setelah pajak dan total biaya
ekuitas (cost of equity). Untuk memperoleh nilai WACC maka total biaya hutang dikali
dengan proporsi hutang perusahaan lalu dijumlahkan dengan total biaya ekuitas yang
sebelumnya dikalikan dengan proporsi ekuitas dari perusahaan.

Formula perhitungan untuk Weighted Average Cost of Capital


WACC = [Wd *(Kd (1 T))] + [Ws * Ks]

Dimana WACC = Biaya modal rata-rata tertimbang


Wd = Proporsi utang
Kd

= Total biaya utang

32

= Pajak

Ws

= Proporsi ekuitas

Ks

= Total biaya ekuitas

(Ivanov & Zaima 2011)

Economic Value Added (EVA)

Perhitungan Economic Value Added (EVA) dilakukan setelah menemukan nilai


dari WACC tiap perusahaan. Laba bersih setelah pajak dikurangi dengan nilai dari
modal yang diinvestasikan atau capital invested. Dimana capital invested diperoleh
dengan WACC dikali dengan operating capital dari perusahaan.

Formula perhitungan untuk Economic Value Added


EVA = NOPAT (WACC x Operating Capital)

Keterangan:
NOPAT

= Laba bersih operasi setelah pajak

WACC

= Biaya modal rata-rata tertimbang (Weighted Average Cost of Capital)

OC

= Total modal

Dari perhitungan akan diperoleh kesimpulan dengan interpretasi sebagai berikut:


-

Jika EVA > 0, hal ini menunjukkan terjadi nilai tambah ekonomis bagi
perusahaan.

33

Jika EVA < 0, hal ini menunjukkan tidak terjadi nilai tambah ekonomis bagi
perusahaan.

Jika EVA = 0, hal ini menunjukkan posisi impas karena laba telah digunakan untuk
membayar kewajiban kepada penyandang dana baik kreditur maupun pemegang saham.
(Brigham & Ehrhardt, 2010)

3.3. Metode Pengumpulan Data

Dalam penelitian ini, penulis memperoleh data dari data sekunder yaitu
menggunakan metode pengumpulan data dengan cara melihat dan menganalisa laporan
keuangan (Balance Sheet dan Income Statements) dari

perusahaan sesuai dengan

sample. Dimana sample tersebut adalah perusahaan yang terdaftar dalam Bursa Efek
Indonesia (BEI). Jumlah perusahaan yang mengadopsi ESOP yang dijadikan sample
adalah 17 perusahaan dari berbagai industri.
Data yang dikumpulkan merupakan gabungan dari data time series dan cross
sectional atau disebut dengan pooling data yang artinya merupakan teknik pengumpulan
data dengan banyak objek (perusahaan) dan banyak waktu pengamatannya.
Elemen/subjek dimana penelitian ini akan dilakukan adalah perusahaan publik di
Indonesia yang melaksanakan ESOP. Sampel adalah suatu proporsi atau bagian dari
suatu populasi sesuai dengan tingkat kepentingannya, atau bagian dari seluruh jumlah
dan karakteristik populasi yang akan diteliti untuk mewakili populasi tersebut.Sampel

34

yang baik harus valid (benar). Validitas dari sampel tergantung dari dua pertimbangan
yaitu akurat (accuracy) dan tepat untuk menaksir (precision of estimate). Sampel yang
akurat berarti tidak ada variasi yang sistematis pada sampel tersebut. Variasi yang
sistematis merupakan variasi dalam pengukuran yang menyebabkan nilai suatu
pengukuran tersebut memberikan petunjuk lebih kecil atau lebih besar dari pengukuran
yang lain (Sekaran, 2008).
Pemilihan sampel dilakukan dengan metode purposive sampling yaitu pemilihan
sampel untuk tujuan tertentu, dengan menetapkan kriteria sebagai berikut :
1. Perusahaan tersebut terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada periode
pengamatan sebelum dan sesudah implementasi ESOP dan tidak sedang dalam
proses delisting pada periode tersebut.
2. Sampel yang diambil adalah seluruh perusahaan yang pertama kali mengadopsi
ESOP dalam rentang periode penelitian (2004 2009).
3. Saham perusahaan aktif diperdagangkan selama periode pengamatan.
4. Mempunyai laporan keuangan yang lengkap dan telah di audit setiap tahunnya.

35

3.4. Pengujian Data

Uji Normalitas Data

Pengujian data yang dilakukan untuk data kuantitatif pada penelitian ini
adalah dengan melakukan uji Normalitas data.Uji normalitas berguna untuk menentukan
apakah data yang telah dikumpulkan memiliki sebuah distribusi yang normal. Pengujian
normalitas akan mengarahkan teknik statistik apa yang akan digunakan untuk uji
pengambilan keputusan, dimana pada penelitian ini akan dilakukan uji beda untuk
pengambilan keputusan. Jadi bila data terdistribusi normal maka digunakan compare
means - paired sample test sedangkan bila data tidak terdistribusi normal maka
digunakan non parametric test - 2 related samples (Wilcoxon dan Sign test) sebagai alat
untuk pengambilan keputusan (Ghozali, 2011).

1. Normalitas Pada WACC


Ho : Distribusi data WACC normal
Ha : Distribusi data WACC tidak normal
Pengambilan keputusan
Jika sig dari Z-KS < 0.05 Ho ditolak
Jika sig dari Z-KS > 0.05 Ho diterima

36

Tabel 3.4.1
Uji Normalitas WACC
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
N
Normal Parameters a,b
Most Extreme
Differences

Mean
Std. Deviation
Absolute
Positive
Negative

Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

WACC_BEF
17
.066389
.0285140
.214
.214
-.098
.882
.417

WACC_AFT
17
.044553
.0180169
.196
.196
-.111
.809
.530

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.

Seluruh data WACC menunjukkan data terdistribusi normal (sig. > 0.05), baik
data rata-rata WACC sebelum implementasi ESOP maupun rata-rata WACC setelah
implementasi ESOP tiap perusahaan. Maka dari itu pendekatan analisis yang digunakan
untuk pengambilan keputusan untuk data WACC pada penelitian ini adalah analisis
compare means - paired sample test.

2. Normalitas Pada EVA


Ho : Distribusi data EVA normal
Ha : Distribusi data EVA tidak normal
Pengambilan keputusan
Jika sig dari Z-KS < 0.05 Ho ditolak
Jika sig dari Z-KS > 0.05 Ho diterim

37

Tabel 3.4.2
Uji Normalitas EVA
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
N
Normal Parameters a,b

Mean
Std. Deviation
Absolute
Positive
Negative

Most Extreme
Differences
Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

EVA_BEF
17
395392.00
533185.3
.261
.261
-.191
1.078
.196

EVA_AFT
17
1327907
1927333
.279
.279
-.234
1.149
.143

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.

Seluruh data EVA menunjukkan data terdistribusi normal (sig. > 0.05), baik data
rata-rata EVA sebelum implementasi ESOP maupun rata-rata EVA setelah implementasi
ESOP tiap perusahaan. Maka dari itu pendekatan analisis yang digunakan untuk
pengambilan keputusan untuk data EVA pada penelitian ini adalah analisis compare
means - paired sample test.

3.5. Metode Analisa Data

Linear regression
Regresi linear disini digunakan untuk memperoleh nilai beta dari perusahaan.
Dimana beta digunakan untuk mengetahui tingkat volatilitas return suatu saham
perusahaan terhadap return pasar (IHSG). Pada penelitian ini diperlukan beta masing-

38

masing perusahaan per tahun untuk perhitungan cost of equity (metode CAPM) yang
merupakan komponen dari perhitungan WACC.

Paired Sample test


Paired sample test dilakukan untuk melihat apakah suatu distribusi data (sampel)
yang berhubungan mempunyai perbedaan atau tidak dengan nilai tertentu. Uji ini bisa
dilakukan bila sebuah data memiliki distribusi data yang normal, dimana akan diuji
dengan uji normalitas terlebih dahulu (Ghozali, 2011). Hipotesis pertama dan kedua
diuji dengan paired sample test untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan signifikan
antara WACC dan EVA sebelum dan sesudah implementasi ESOP.

Dasar pengambilan keputusan:


Jika probabilitas > 0,05 maka H0 tidak dapat ditolak.
Jika probabilitas < 0,05 maka H0 ditolak
Jika H0 ditolak H1 diterima maka, pada penelitian ini terdapat perbedaan
signifikan antara weighted average cost of capital dari perusahaan publik sebelum dan
sesudah implementasi ESOP. Sebaliknya jika H0 tidak dapat ditolak maka, pada
penelitian ini

tidak terdapat perbedaan signifikan antara weighted average cost of

capital dari perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi ESOP.


Jika H0 ditolak H2 diterima maka, pada penelitian ini terdapat perbedaan
signifikan antara economic value added dari perusahaan publik sebelum dan sesudah
implementasi ESOP. Sebaliknya jika H0 diterima maka, pada penelitian ini

tidak

39

terdapat terdapat pengaruh signifikan terhadap EVA dari perusahaan sebelum dan
sesudah implementasi ESOP.
Tahap pengolahan data pada penelitian ini adalah:
1. Mengumpulkan data historis harga saham masing-masing perusahaan, data
historis IHSG, dan BI Rate (Rf) selama periode pengamatan.
2. Perhitungan proporsi untuk bobot dari masing-masing komponen modal.
3. Perhitungan Beta saham dengan regresi linear dan input data risk premium (Rm).
4. Menghitung Cost of Equity menggunakan [CoE = RF + * (RM RF)].
5. Menghitung Cost of Debt (sebelum pajak) dengan membagi interest expense
dengan total liabilities.
6. Menghitung persentase pajak, dengan cara membagi total pajak dengan
pendapatan operational (EBT) dikalikan dengan 100%.
7. Menghitung NOPAT, yaitu mengalikan

operating income dengan persentase

pajak yang sudah dikurangi satu. [NOPAT = EBIT x (1 T)].


8. Menghitung Weighted Average Cost of Capital (WACC) dengan formula
[WACC= (CoE * We) + (CoD after tax * Wd)]
9. Menghitung nilai Economic Value Added (EVA) dengan formula [EVA = NOPAT
(CI * WACC)].
10. Input seluruh data pada SPSS dan melakukan uji normalitas data.
11. Pengolahan data dengan input nilai WACC dan EVA secara pooling dan
melakukan analisis compare means (paired sample t-test) bila data normal, bila
data tidak normal digunakan analisis non parametric (2 related sample)

40

BAB IV
ANALISIS DAN PEMBAHASAN

4.1.

Deskripsi Objek Penelitian

Data perusahaan yang dipakai sebagai objek penelitian adalah data weighted
average cost of capital dan economic value added dari semua perusahaan dari beberapa
tahun sebelum implementasi ESOP dan beberapa tahun setelah implementasi ESOP
dimana penentuan rentang tahun sebelum dan sesudah implementasi ESOP dilihat dari
event corporate action ESOP/MSOP adoption pada perusahaan dan tahun perusahaan
terdaftar di BEI. Perusahaan yang menjadi objek penelitian adalah perusahaan yang
memiliki laporan keuangan yang telah diaudit dari periode pengamatan (sebelum dan
setelah ESOP adoption) dan tetap listing dan aktif di Bursa Efek Indonesia (BEI) saat
periode pengamatan berlangsung. Dari beberapa kriteria tersebut, maka jumlah
perusahaan yang menjadi sampel pada penelitian ini adalah 17 perusahaan. Perusahaanperusahaan tersebut adalah:

40

41

Tabel 4.1.1
Daftar Perusahaan Sample

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Kode
Saham
Perusahaan
Perusahaan Industri
Internet Services
PT Centrin Online Tbk.
CENT
Provider
Broadcasting
Surya Citra Media Tbk.
SCMA
Services
General Trade and
PT Indosiar Karya Media Tbk. IDKM
Services
Electronic and
PT Metrodata Electronics Tbk. MTDL
Office Equipment
Electronic and
PT Astra Graphia Tbk.
ASGR
Office Equipment
PT Indonesia Air Transport
Transportation
Tbk.
IATA
Services
PT Trimegah Securities Tbk.
TRIM
Securities
Automotive and
PT United Tractor Tbk.
UNTR
Allied Products
Mining and mining
PT Gas Negara (Persero) Tbk. PGAS
services
Chemical and
PT Sorini Agro Asia Corp.Tbk. SOBI
allied Products
PT Bank Danamon Tbk.
BDMN
Banking

ESOP/MSOP First Company


Listing Date
Listing Date
ESOP 19/08/2004

01/11/2001

ESOP 02/06/2008

16/07/2002

ESOP 04/02/2005

04/10/2004

MSOP 26/07/2007

1990

ESOP 01/01/2004

1989

EMSOP 10/10/2007 13/09/2006


ESOP 29/7/2005
31/01/2000
ESOP 01/01/2004

19/09/1989

EMSOP 13/12/2004 15/12/2003


MSOP 18/04/2008
ESOP 03/01/2006

03/08/1992
06/12/1989

42

12
13
14
15

PT Bank Central Asia Tbk.


PT Bank CIMB Niaga Tbk.
PT Bank Internasional Tbk.
PT Bank Mandiri Tbk.
PT Bank Rakyat Indonesia
16 Tbk.
17 Wijaya Karya (Persero) Tbk.

Source : ICMD dan IDX Statistic

BBCA
BNGA
BNII
BMRI

Banking
Banking
Banking
Banking

ESOP 04/01/2004
ESOP 03/01/2007
ESOP 04/01/2007
MSOP 09/01/2007

31/05/2000
29/11/1989
21/11/1989
14/07/2003

BBRI
WIKA

Banking
Construction

MSOP 01/11/2004
10/11/2003
EMSOP 16/12/2009 29/10/2007

43

Gambar 4.1.1
Grafik Jumlah Akumulasi Saham ESOP/MSOP 2004 2010

Tahun

Saham ESOP/MSOP
Conversion

Akumulasi

2004

7,413,948,780

7,413,948,780

2005

335,452,400

7,749,401,180

2006

292,231,000

8,041,632,180

2007

4,056,320,959

12,097,953,139

2008

26,318,027,334

38,415,980,473

2009

111,219,947

38,527,200,420

2010

219,359,937

38,746,560,357

Source : ICMD dan IDX Statistic (detail pada lampiran 1)

44

Gambar 4.1.2
Pie Chart Presentase Saham ESOP/MSOP yang Diterbitkan Perusahaan
2004 2010

Pie chart diatas menunjukkan bahwa PT Gas Negara (Persero) Tbk. (PGAS)
adalah perusahaan publik yang menerbitkan ESOP/MSOP dengan proporsi terbanyak
dari tahun 2004 s/d 2010. Sektor perbankan juga merupakan penyumbang terbanyak
untuk saham ESOP yang diterbitkan pada periode 2004-2010 dimana terdapat empat
bank besar yaitu BMRI, BBCA dan BDMN yang total proporsi 48% dari saham ESOP
yang diterbitkan.

45

4.2.

Deskripsi Data Penelitian

Analisis Statistik Deskriptif

Statistik deskriptif merupakan bagian dari ilmu statistika yang mempelajari alat,
teknik atau prosedur yang digunakan untuk menggambarkan atau mendeskripsikan
kumpulan data atau hasil pengamatan.Data yang dikumpulkan tersebut perlu disajikan
sedemikian rupa agar mudah dimengerti, menarik, komunikatif dan informative bagi
pihak yang membaca sebuah penelitian (Ghozali, 2011). Pada penelitian ini dilakukan
dua kali analisis statistik deskriptif untuk data WACC dan EVA dengan pendekatan
analisis Descriptives pada pilihan statistic descriptive di program SPSS.

Analisis Statistik Deskriptif WACC

Dari analisis statistik deskriptif (hasil olah data pada lampiran) dapat dilihat
bahwa seluruh nilai WACC pada penelitian ini menunjukkan nilai positif. Untuk sample
pada data rata-rata WACC sebelum implementasi ESOP dan rata-rata setelah
implementasi ESOP

memiliki jumlah sample 17 sesuai dengan jumlah perusahaan

ESOP yang dijadikan sample. Untuk data yang lain memiliki jumlah sampel yang
berbeda, hal ini dikarenakan implementasi ESOP pada masing-masing perusahaan tidak
dimulai pada tahun yang sama.

46

Untuk data WACC sebelum implementasi ESOP memiliki nilai maksimum pada
setahun sebelum implementasi ESOP yaitu 19.66% dengan standar deviasi 3.81%
sedangkan nilai minimum ditemukan pada dua tahun sebelum implementasi ESOP
dengan nilai WACC 2.31 % dengan standar deviasi 3.96%. Pada data WACC setelah
implementasi ESOP ditemukan memiliki nilai maksimum pada lima tahun setelah ESOP
adoption dengan WACC sebesar 17.79% yang memiliki standar deviasi 4.74%,
sedangkan nilai minimum ditemukan pada tujuh tahun setelah ESOP adoption dengan
nilai WACC 0.34% dengan standar deviasi 1.16%.
Data rata-rata sebelum ESOP adoption menunjukkan nilai minimum 2.95% dan
nilai maksimum sebesar 14.11% sedangkan nilai rata-rata WACC 6.64% dengan standar
deviasi 2.85%. Untuk rata-rata WACC setelah ESOP adoption menunjukkan data
minimum 1.29% dan data maksimum 8.13% dengan nilai rata-rata 4.64% dan standar
deviasi 1.80%. Lebih lanjut, statistik deskrptif untuk WACC ada pada tabel di bawah:
Tabel 4.2.1
Analisis Statistik Deskriptif WACC

Data

Sampel

Minimum

Maksimum

Mean

St. Deviasi

Rata-Rata WACC sebelum

17

2.95%

8.33%

4.47%

1.83%

17

1.29%

8.13%

4.46%

1.80%

ESOP Adoption
Rata- Rata WACC setelah
ESOP Adoption

47

WACC setahun setelah

17

1.50%

12.08%

5.23%

2.71%

17

0.99%

9.26%

4.49%

1.84%

16

1.49%

14.27%

5.36%

3.65%

14

2.49%

8.61%

4.46%

2.00%

2.92%

17.79%

5.22%

4.74%

2.59%

5.78%

3.52%

1.06%

0.34%

3.41%

2.25%

1.16%

17

3.58%

19.66%

7.90%

3.81%

13

2.31%

13.85%

6.65%

3.96%

12

2.83%

14.11%

5.84%

3.36%

2.32%

11.31%

4.88%

2.75%

ESOP Adoption
WACC dua tahun setelah
ESOP Adoption
WACC tiga tahun setelah
ESOP Adoption
WACC empat tahun
setelah ESOP Adoption
WACC lima tahun setelah
ESOP Adoption
WACC enam tahun setelah
ESOP Adoption
WACC tujuh tahun setelah
ESOP Adoption
WACC setahun sebelum
ESOP Adoption
WACC dua tahun sebelum
ESOP Adoption
WACC tiga tahun sebelum
ESOP Adoption
WACC empat tahun
sebelum ESOP Adoption

48

WACC lima tahun

2.32%

6.34%

4.09%

1.71%

4.74%

9.05%

6.89%

3.05%

6.92%

8.03%

7.47%

0.79%

sebelum ESOP Adoption


WACC enam tahun
sebelum ESOP Adoption
WACC tujuh tahun
sebelum ESOP Adoption

Source: Data diolah (hasil olah data pada lampiran)


Analisis Statistik Deskriptif EVA

Dari analisis statistik deskriptif (hasil olah data pada lampiran) dapat dilihat
bahwa nilai EVA pada penelitian ini menunjukkan nilai positif dan negatif. Untuk
sample pada data rata-rata EVA sebelum implementasi ESOP dan rata-rata setelah
implementasi ESOP

memiliki jumlah sample 17 sesuai dengan jumlah perusahaan

ESOP yang dijadikan sample. Untuk data yang lain memiliki jumlah sampel yang
berbeda, hal ini dikarenakan implementasi ESOP pada masing-masing perusahaan tidak
dimulai pada tahun yang sama.
Untuk data EVA sebelum implementasi ESOP memiliki nilai maksimum pada
tiga tahun sebelum implementasi ESOP dengan nilai Rp3.069.275 dan memiliki standar
deviasi 1.045.066 sedangkan nilai minimum ditemukan pada tiga tahun sebelum
implementasi ESOP dengan nilai EVA Rp-946.142 dengan standar deviasi 468.175.
Pada data WACC setelah implementasi ESOP ditemukan memiliki nilai maksimum
pada tujuh tahun setelah ESOP adoption dengan nilai Rp11.883.665 dan memiliki

49

standar deviasi 4.576.939, sedangkan nilai minimum ditemukan pada dua tahun setelah
ESOP adoption dengan nilai EVA Rp-235.771 dengan standar deviasi 1.081.835.
Data rata-rata EVA sebelum ESOP adoption menunjukkan nilai minimumRp70.866 dan nilai maksimum sebesar Rp 1.638.085 sedangkan nilai rata-rata EVA Rp
395.392 dengan standar deviasi 533.185. Untuk rata-rata EVA setelah ESOP adoption
menunjukkan data minimum Rp -68.878 dan data maksimum Rp 5.910.628 dengan nilai
rata-rata Rp 1.327.907 dan standar deviasi 1.927.333. Lebih lanjut, statistik deskrptif
untuk EVA ada pada tabel di bawah:
Tabel 4.2.2
Analisis Statistik Deskriptif EVA
Data

Sampel

Minimum

Maksimum

Mean

St.Deviasi

Rata-Rata EVA

17

-70866

1638085

395392

533185.2717

17

-68878

5910628

1327906.882 1927333.261

17

-186962

3602492

676866.8824 1073157.141

17

-235771

3061321

663084.8235 1081835.352

16

-100426

5974596

1240812

sebelum ESOP
Adoption
Rata- Rata EVA
setelah ESOP
Adoption
EVA setahun setelah
ESOP Adoption
EVA dua tahun setelah
ESOP Adoption
EVA tiga tahun setelah

1705639.715

50

ESOP Adoption
EVA empat tahun

14

-42570

7814434

1828316.214 2519302.901

-18033

5987746

1506439.889 2139770.632

8532

7847511

2955707.75

3818

11883665

4701153.167 4576939.234

17

-297927

2731717

402878.2941 768987.2612

13

-595684

3069275

569412.3846 1045066.93

12

-946142

1030142

154807.0833 468175.2882

-36095

2025507

392356.5556 668103.2037

setelah ESOP
Adoption
EVA lima tahun
setelah ESOP
Adoption
EVA enam tahun

3303048.566

setelah ESOP
Adoption
EVA tujuh tahun
setelah ESOP
Adoption
EVA setahun sebelum
ESOP Adoption
EVA dua tahun
sebelum ESOP
Adoption
EVA tiga tahun
sebelum ESOP
Adoption
EVA empat tahun
sebelum ESOP

51

Adoption
EVA lima tahun

24881

699367

286403.25

313656.7563

49669

313965

181817

186885.4938

2417

340769

171593

239250.9936

sebelum ESOP
Adoption
EVA enam tahun
sebelum ESOP
Adoption
EVA tujuh tahun
sebelum ESOP
Adoption

Source: Data diolah (hasil olah data pada lampiran)

52

4.3.

Analisis Data

Analisis Paired Sample Test WACC


H1 :

Terdapat perbedaan signifikan antara weighted average cost of capital dari


perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi ESOP.

WACC Before ESOP WACC After ESOP (Rata-Rata)

Dilihat dari paired sample statistic (hasil pengolahan pada tabel 4.3.1) antara
nilai rata-rata WACC sebelum dan rata-rata WACC sesudah implementasi ESOP pada
perusahaan publik yang pertama kali melakukan ESOP adoption sejak tahun 2004
sampai dengan 2009 ditemukan mean (rata-rata) dari WACC sebelum implementasi
ESOP adalah 0.0445 (4.45%) sedangkan nilai mean WACC setelah implementasi ESOP
adalah 0.0664 (6.64%). Jadi dapat dilihat bahwa terdapat peningkatan dari nilai WACC
setelah implementasi ESOP, dengan nilai yang cukup signifikan (WACC meningkat
sebesar 2.19%). Dari tabel paired sample correlation dapat dilihat korelasi positf antara
WACC sebelum dan sesudah implementasi dari ESOP pada perusahaan publik dimana
nilai korelasi 0.788 dengan nilai signifikansi 0.000 (sig < 0.05). Dari tabel ini dapat
diambil kesimpulan terdapat hubungan positif antara WACC sebelum dan WACC
setelah implementasi ESOP dilihat dari data rata-rata WACC. Dari tabel paired sample
test, dilihat dari sig. (2-tailed) memiliki nilai sig, 0.000, dimana nilai ini lebih kecil dari

53

nilai signifikansi 0.05. Jadi dapat diambil kesimpulan yaitu, terdapat perbedaan
signifikan antara weighted average cost of capital dari perusahaan publik sebelum dan
sesudah implementasi ESOP.
Tabel 4.3.1
Hasil Pengolahan Data WACC
Paired Samples Statistics

Pair
1

WACC_BEF
WACC_AFT

Mean
.066389
.044553

N
17
17

Std. Error
Mean
.0069157
.0043697

Std. Deviation
.0285140
.0180169

Paired Samples Correlations


N
Pair
1

WACC_BEF &
WACC_AFT

Correlation
17

.788

Sig.
.000

Paired Samples Test


Paired Differences

Pair 1

WACC_BEF - WACC_AFT

Mean
.021835

Std. Deviation
.0181207

Std. Error
Mean
.0043949

95% Confidence
Interval of the
Difference
Lower
Upper
.012519
.031152

Source: Data diolah

t
4.968

df
16

Sig. (2-tailed)
.000

54

Analisis Paired Sample Test EVA


H2 :

Terdapat perbedaan signifikan antara economic value added dari


perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi ESOP.

EVA Before ESOP EVA After ESOP (Rata-Rata dalam Juta Rupiah)
Dilihat dari paired sample statistic (hasil pengolahan pada tabel 4.3.3) antara
nilai rata-rata EVA sebelum dan rata-rata EVA sesudah implementasi ESOP pada
perusahaan publik yang pertama kali melakukan ESOP adoption sejak tahun 2004
sampai dengan 2009 ditemukan mean (rata-rata) dari EVA sebelum implementasi ESOP
adalah Rp395.392 sedangkan nilai mean EVA setelah implementasi ESOP adalah
Rp.1.327.907. Jadi dapat dilihat bahwa terdapat peningkatan dari nilai EVA setelah
implementasi ESOP, dengan nilai yang cukup signifikan (EVA meningkat sebesar
Rp932.515). Dari tabel paired sample correlation dapat dilihat korelasi positf antara
EVA sebelum dan sesudah implementasi dari ESOP pada perusahaan publik dimana
nilai korelasi 0.812 dengan nilai signifikansi 0.000 (sig < 0.005). Dari tabel ini dapat
diambil kesimpulan terdapat hubungan positif antara EVA sebelum dan EVA setelah
implementasi ESOP dilihat dari data rata-rata EVA. Dari tabel paired sample test, dilihat
dari sig. (2-tailed) memiliki nilai sig, 0.023, dimana nilai ini lebih kecil dari nilai
signifikansi 0.05. Jadi dapat diambil kesimpulan yaitu, terdapat perbedaan signifikan
antara economic value added dari perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi
ESOP.

55

Tabel 4.3.2
Hasil Pengolahan Data EVA

Paired Samples Statistics

Pair
1

EVA_BEF
EVA_AFT

Mean
395392.00
1327907

Std. Deviation
533185.272
1927333.261

17
17

Std. Error
Mean
129316.4
467447.0

Paired Samples Correlations


N
Pair 1

EVA_BEF & EVA_AFT

17

Correlation
.812

Sig.
.000

Paired Samples Test


Paired Differences

Pair 1

EVA_BEF - EVA_AFT

Mean
-932515

Std. Deviation
1526491.338

Std. Error
Mean
370228.5

95% Confidence
Interval of the
Difference
Lower
Upper
-1717364
-147665

Source: Data diolah

t
-2.519

df
16

Sig. (2-tailed)
.023

56

4.4.

Pembahasan Hasil Penelitian

Pada pembahasan ini akan menjelaskan hasil pengujian terhadap variable


variable yang ada dalam model penelitian. Variable pertama yaitu weighted average cost
of capital (WACC), dimana berdasarkan hasil pengujian dengan analisis Compare means
(Paired Sample Test) diketahui bahwa hasil perbandingan antara rata-rata WACC
sebelum implementasi ESOP dengan rata-rata WACC sesudah implementasi ESOP
memiliki nilai signifikansi (2-tailed) 0.000, dimana nilai ini lebih kecil dari nilai
signifikansi 0.05. Jadi dapat diambil kesimpulan yaitu, terdapat perbedaan signifikan
antara weighted average cost of capital dari perusahaan publik sebelum dan sesudah
implementasi ESOP.
. Untuk variabel WACC sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menyatakan
bahwa terdapat pengaruh dari implementasi ESOP pada cost of capital bila dilihat
secara univariate analysis antara ESOP dengan WACC dimana perusahaan yang
mengadopsi ESOP memperlihatkan bahwa mereka mendapatkan keuntungan dari
berkurangnya pajak yang harus dibayarkan perusahaan pada implementasi ESOP dan
meningkatnya kinerja karyawan sehingga nilai dari perusahaan bila dilihat secara
perspektif baru meningkat (Ivanov & Zaima 2011). Pada penelitian ini dilihat WACC
sebelum dan sesudah implementasi ESOP dalam rentang waktu yang cukup panjang,
dimana berdasarkan teori penggunaan weighted average cost of capital (biaya modal
rata-rata tertimbang) dianjurkan menggunakan biaya dari sumber dana jangka panjang

57

yang dimiliki perusahaan sehingga semakin panjang rentang tahun pada penelitian, maka
akan menemukan nilai WACC yang semakin baik (Gitman, 2010). Menurut penelitian
Clark et.al. (1997) yang menyatakan bahwa meningkatnya tingkat investment grade
berpengaruh pada perusahaan yang mengadopsi ESOP, dimana akan berdampak
signifikan pada cost of equity capital. Dimana bila terjadi perubahan pada cost of equity
maka nilai cost of capital secara rata-rata akan mengalami perubahan. Hal ini
dikarenakan Negara yang memiliki tingkat investment grade yang tinggi akan memiliki
nilai beta yang rendah dan stabil. Pada penelitian ini ditemukan bahwa tingkat
investment grade dari Indonesia dalam rentang waktu penelitian (1997 2010)
mengalami kondisi turun (1997-1999) dan naik (2001-2010), hal ini berpengaruh pada
nilai beta perusahaan yang cenderung stabil setelah penerapan ESOP (2004-2010) pada
perusahaan publik di Indonesia, karena terdapat beberapa perusahaan sampel yang
merupakan penggerak utama dari pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG)
sebagai salah satu dari elemen perhitungan untuk beta coefiicient.
Dari penelitian yang dilakukan oleh Bapepam (2002) disampaikan bahwa
beberapa emiten telah melakukan ESOP dengan menggunakan kondisi Jika dalam
jangka waktu 3 (tiga) tahun, penambahan modal tersebut sebanyak-banyaknya 5% dari
modal disetor. Sehubungan dengan hal tersebut, informasi yang disampaikan dalam
rangka keterbukaan tentang ESOP juga hanya mengacu pada Peraturan Bapepam
No.IX.D.4 tersebut yang dirasa sangat terbatas.

58

Variable kedua pada penelitian ini adalah economic value added (EVA) pada
perusahaan publik yang melakukan implementasi ESOP, dimana berdasarkan hasil
pengujian dengan analisis Compare means (Paired Sample Test) diketahui bahwa hasil
perbandingan antara rata-rata EVA sebelum implementasi ESOP dengan rata-rata EVA
sesudah implementasi ESOP memiliki nilai signifikansi (2-tailed) 0.023, dimana nilai ini
lebih kecil dari nilai signifikansi 0.05. Jadi dapat diambil kesimpulan yaitu, terdapat
perbedaan signifikan antara economic value added dari perusahaan publik sebelum dan
sesudah implementasi ESOP. Untuk variabel EVA sejalan dengan penelitian
sebelumnya yang menyatakan bahwa dampak dari implementasi Leveraged ESOP dan
non Leveraged ESOP pada nilai perusahaan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa
implementasi ESOP pada perusahaan berpengaruh pada value perusahaan yang
mengadopsi ESOP (Ivanov & Zaima, 2011). Implementasi program kepemilikan saham
pada karyawan dalam bentuk stock option mengakibatkan perusahaan mendapatkan tax
benefit , hal ini dikarenakan perusahaan atau karyawan hanya akan dikenakan pajak
penghasilan pribadi dalam penerbitan ESOP, dibandingkan perusahaan menerbitkan
saham pada publik atau mengambil sebuah hutang jangka panjang (Abudy & Benninga,
2011). Berkurangnya pajak yang dibayarkan pada perusahaan secara langsung akan
memperbaiki neraca pendapatan yang dimiliki perusahaan, dimana pada neraca tersebut
memiliki Net Operating Profit After Tax (NOPAT) sebagai nilai penadapatan bersih dari
sebuah perusahaan dalam satu periode. NOPAT disini berperan dalam penentuan value
pada perusahaan untuk perhitungan Economic Value Added (EVA), dimana semakin

59

tinggi NOPAT maka nilai dari EVA juga akan semakin tinggi, ceteris paribus. Dengan
adanya tax benefit ini maka akan terjadi perubahan jumlah pada NOPAT perusahaan
(dapat dilihat pada lampiran) dimana hal ini berdampak pada perubahan nilai akhir dari
EVA.
Hasil dari penelitian ini juga sejalan dengan penelitian sebelumnya yang
menyatakan, ESOP adoption akan mempengaruhi nilai perusahaan dari meningkatnya
penerbitan ESOP pada karyawan. Pengaruh ini dikarenakan perusahaan memperoleh
keuntungan dari penurunan agency cost dan pajak yang signifikan yang akan
memberikan benefit untuk pemegang saham lama dan karyawan (Henry et.al., 2007).

60

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Kesimpulan

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk melihat pengaruh dari ESOP adoption
pada perusahaan publik di Indonesia terhadap cost of capital dan economic value added.
Dimana COC dan EVA merupakan tolak ukur dari kinerja keuangan dan value dari
perusahaan. Maka dari itu pada penelitian ini akan meneliti apakah terdapat
pengaruhcost of capital dan economic value added pada saat perusahaan belum
mengadopsi ESOP dan setelah mengadopsi ESOP. Berdasarkan hasil dari analisis dan
pembahasan pada bab sebelumnya dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. WACC
Berdasarkan hasil pengujian dengan analisis compare means (Paired Sample
Test) diketahui bahwa terdapat perbedaan signifikan antara weighted average
cost of capital dari perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi
ESOP.
2.

EVA
Berdasarkan hasil pengujian dengan analisis compare means (Paired Sample
Test) diketahui bahwa terdapat perbedaan signifikan antara economic value
added dari perusahaan publik sebelum dan sesudah implementasi ESOP.

60

61

5.2.

Implikasi Managerial

Hasil penelitian ini diharapkan dapat diterapkan oleh manajer keuangan


perusahaan, karyawan perusahaan dan juga oleh investor. Adapun implikasi managerial
dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Manajer keuangan pada perusahaan yang belum mengadopsi ESOP sebagai salah
satu sarana pendistribusian saham pada karyawan perlu mempertimbangkan
program ini sebagai salah satu incentive untuk karyawan. Dimana pada program
ini selain akan meningkatkan kinerja dan motivasi karyawan juga akan
meningkatkan laba akhir dari perusahaan karena tax benefit yang diciptakan oleh
program ESOP ini.
2. Hasil penelitian ini memberikan informasi kepada para investor, bahwa dilihat
untuk

jangka

panjang

perusahaan

yang

mengadopsi

ESOP memiliki

kecenderungan kinerja keuangan yang baik, sehingga secara langsung akan


berdampak pada harga saham yang relative meningkat seiring berjalannya waktu.
3. Kepada perusahaan di Indonesia yang hendak mengadopsi ESOP pada
perusahaan sebaiknya melihat ESOP ini sebagai incentive yang diberikan kepada
karyawan untuk meningkatkan kinerja atau produktivitas karyawan bukan
sebagai jalan keluar untuk anti-takeover dari perusahaan lain ataupun sebagai
sarana meningkatkan harga saham.
4. Kepada pemerintah (Bapepam) sebaiknya secepatnya merampungkan regulasi

62

dan aturan hukum yang jelas untuk penerbitan ESOP. Info terakhir menyatakan
pihak Bapepam-LK masih meminta masukan dari pelaku saham di bursa untuk
peraturan yang baik untuk seluruh pihak terkait (Infobank, 23/09/2011).

5.3.

Keterbatasan Penelitian

Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan dan kelemahan diantaranya


sebagai berikut:
1. Saat ini di Indonesia program ESOP/MSOP merupakan hal yang masih awam,
sehingga belum banyak yang mengetahui apa sebetulnya esensi dari
ESOP/MSOP bagi investor dan perusahaan.
2. Penelitian ini terbatas pada perusahaan publik yang mengadopsi EOSP/MSOP di
Indonesia, dimana jumlah perusahaan tersebut di Indonseia belum terlalu banyak
dan tersebar di berbagai industry.
3. Variabel-variabel yang diteliti hanya terbatas pada WACC dan EVA

5.4.

Saran

Dalam penelitian ini hanya melihat apakah terdapat pengaruh signifikan dari
implementasi ESOP pada perusahaan publik dilihat dari EVA dan WACC sebelum dan

63

setelah implementasi ESOP. Beberapa saran untuk penelitian dengan subject perusahaan
ESOP adalah:

1. Rentang waktu pengamatan yang lebih panjang diperlukan untuk analisis


pengaruh ESOP Adoption terhadap cost of capital untuk mendapatkan data
yang lebih akurat. ESOP merupakan program jangka panjang yang hasilnya
tidak dapat dilihat dalam jangka waktu yang pendek (Ivanov & Zaima 2011).
2. Penelitian selanjutnya akan lebih menarik apabila menganalisis pengaruh
Employee stock ownership plan padaproductivity dan profitability perusahaan
(Rosen et al, 2005). Dampak dari kepemilikan karyawan pada saham
perusahaan dapat menimbulkan efek negatif maupun positif pada
profitabilitas dan produktivitas karyawan pada perusahaan, hal ini tergantung
pada latar belakang perusahaan mengambil keputusan ESOP.
3. Melakukan penelitian lebih lanjut setelah rangkumnya penyusunan peraturan
baru berkaitan dengan permasalahan penerapan ESOP oleh perusahaan baik
perusahaan publik, non publik (tertutup) atau perusahaan multinasional yang
akan melakukan ESOP (Bapepam, 2002). Sehingga informasi penerbitan
ESOP oleh perusahaan akan menjadi lebih teratur dan transparan dalam
implementasinya oleh perusahaan.

64

DAFTAR PUSTAKA

Abudy M. & Benninga S. (2011). Taxation and The Value of Employee Stock Options.
International Journal of Managerial Finance, 7 (1) : 9-37

Anshar M. (2004). Analisa Latar Belakang dan Pengaruh Persepsi Penerapan Employee
Stock Option Plan (ESOP): Studi Empiris di Indonesia (pdf document).
http://eprints.ui.ac.id (diakses 20 Februari 2012).

Bapepam. (2002). Studi Penerapan ESOP (Employee Stock Ownership Plan) pada
Emiten di Pasar Modal Indonesia. (PDF Document) http://www.bapepam.go.id/
(diakses 11 Maret 2011).

Brigham, E.F. & Ehrhardt, M.C. (2010). Financial Management: Theory & Practice
(13th Ed). Kentucky: South-Western College Pub.

Clark, R.W. & Philippatos, G.C. (1997). Employee Stock Ownership Plans (ESOPs):
An International Comparison and Analysis. Managerial Finance, 24 (4) : 19 29.

Damodaran, A. (2011). Risk Premium. (xls document) http://pages.stern.nyu.edu/


(diakses 10 Desember 2011).

Freeman, S.F (2007). Effects of ESOP Adoption and Employee Ownership: Thirty years
of Research and Experience. Working Paper University of Pennsylvania.

Ghozali, I., (2011). Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program IBM SPSS 19.
Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro.
Gitman, L.J. (2010). Managerial Finance. (12th ed.). Boston: Pearson Addison-Wesley.

65

Henry, S. ; Kavanaugh, J. ; Stretcher, R. & Chisholm, D (2007). ESOP Firm


Performance Pre- and Post-Market Peak: Empirical Evidence. Academy of
Accounting and Financial Studies Journal, 1 (1): 125-142.

InfoBank. (2011). Bapepam: Peraturan ESOP Masih Terkendala Banyak Masalah (www
document). http://www.infobanknews.com (diakses 7 Januari 2012).

Ivanov, S.I & Zaima, J.K. (2011). Analysis of The Effects of ESOP Adoption on The
Company Cost of Capital. Journal of Managerial Finance, 37 (2): 173 - 188.
Rosen, C. ; Case, J. & Staubus, M. (2005). Equity: Why Employee Ownership Is Good
for America. Massachusetts: Harvard Business School Press.
Ross, S.A ; Westerfield, R & Jaffe, D. (2008). Modern Financial Management. (8th ed.).
USA: Mc Graw Hill, International Edition.
Sekaran, U. (2008) Research Methods for Business. (4th ed.) English: John Wiley &
Sons.

William N.P ; Sharon L.O & John S.J (2000). The Effect of ESOP Adoptions on
Corporate Performance. Journal of Managerial and Decision Economics, 21 (5):
167-180.

Source : ICMD dan IDX Statistic

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Number of Share per Listing of ESOP Announcement from 2004 2010


Kode
Perusahaan
2004
2005
2006
2007
2008
2009
CENT
25,000,000
SCMA
5,514,145
10,159,880
IDKM
27,576,000
8,874,500
MTDL
4,201,000
ASGR
1,159,500
IATA
9,605,000
TRIM
1,260,000
UNTR
1,274,772,500
2,324,900
PGAS
108,144,500
51,010,500
130,888,500
18,427,300,160
SOBI
2,030,000
1,908,750
BDMN
2,406,500 1,588,693,600
37,530,300
29,241,800
BBCA
6,113,016,780
16,028,500
BNGA
58,842,652
21,007,000
BNII
135,200,500
BMRI
189,465,707
7,788,225,729
64,469,017
BBRI
180,118,500 238,814,000 1,930,549,500
36,420,000
5,227,000
WIKA
213,500
7,413,948,780 335,452,400 292,231,000 4,056,320,959 26,318,027,334
111,219,947
Total

Jumlah Saham Alokasi ESOP Tiap Perusahan

LAMPIRAN 1

38,746,560,357

26,377,937
4,914,500
141,803,500

219,359,937

8,826,500
26,859,850

10,577,650

TOTAL
25,000,000
26,251,675
36,450,500
4,201,000
1,159,500
9,605,000
1,260,000
1,277,097,400
18,717,343,660
12,765,250
1,684,732,050
6,129,045,280
79,849,652
135,200,500
8,068,538,390
2,396,043,500
142,017,000
2010

66

20%
35.25%
11.93%
14.53%
17.62%
12.93%
8.31%
6.86%
9.12%
9.75%
8.00%
9.25%
6.50%
6.50%

1997
1998
1999
2000
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010
Source : www.bi.go.id

Risk Free Rate (BI Rate)

Tahun

Data Risk Free Rate (RF) 2000 2010

LAMPIRAN 2

67

1997
1998
1999
2000
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Indonesia

Source : Damordaran, 2010 &


http://asianbondsonline.adb.org

Year

Country

BB+/Positive

BB+/Positive

BB+/Stable

BB+/Stable

BB+/Stable

BB/Stable

BB/Positive

B+/Stable

B-/Stable

B-/Negative

B/Stable

B-/CW-Negative

B-/Negative

BBB+/Negative

Long-Term Rating

4.13%

4.50%

7.88%

4.50%

5.25%

7.50%

8.25%

13.07%

17.26%

12.03%

12.01%

8.15%

6.72%

11.44%

Country Risk Premium

Data Market Country Risk Premium (Rm)

LAMPIRAN 3

68

69

LAMPIRAN 4
Perhitungan Beta (i) Perusahaan ESOP
(contoh hasil olah data hanya perhitungan beta (i) CENT tahun 2010)

PT Centrin Online Tbk. (CENT)


Month
2010.02
2010.03
2010.04
2010.05
2010.06
2010.07
2010.08
2010.09
2010.10
2010.11
2010.12

Stock Return
R_CENT R_IHSG
0.10377 -0.02366
-0.06268
0.08955
0.13779
0.06983
-0.10508 -0.05866
-0.05373
0.04173
0.09464
0.05340
-0.10855
0.00411
0.11530
0.13609
0.00000
0.03828
-0.10531 -0.02864
0.06263
0.06131

Coefficientsa
Standardized
Unstandardized Coefficients
Model
1

B
(Constant)
R_IHSG

Std. Error
-.025

.031

.914

.483

a. Dependent Variable: R_Company

Beta dari CENT untuk tahun 2010 adalah 0.914

Coefficients
Beta

.533

Sig.
-.789

.451

1.890

.091

No Data perusahaan
1 CENT (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

Sebelum Implementasi ESOP


2002
12.45%
87.38%
12.62%
11.78%
12.93%
-0.266
17.26%
17.14%
1866849400
9334247000
73987684000
64653437000
14.30%
4768473000
4086424000
5686252329
-2366059155

2001
19.66%
89.48%
10.52%
20.18%
17.62%
-0.458
12.03%
15.19%
1424251000
7121255000
67671691000
60550436000
24.04%
11319372000
8597853000
9679671031
-2221658861

10.23%
88.38%
11.62%
9.55%
8.31%
0.261
13.07%
15.38%
1827411600
9137058000
78604476000
69467418000
23.10%
6782726000
5215890000
6621162436
-485188624

2003

Data Perusahaan Sebelum dan Sesudah ESOP/MSOP Adoption

LAMPIRAN 5 (Data Keuangan dan Variabel Penelitian)

70

No Data Perusahaan
3 IDKM (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt

No Data perusahaan
2 SCMA (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA
4.96%
62.58%
37.42%
4.00%
9.75%
1.278
5.25%
6.58%
818280000
6819000000
18222000000
11403000000
45.19%
131900000
72300000
520834071
-45210824

7.32%
61.69%
38.31%
7.64%
9.12%
0.911
7.50%
6.79%
873840000
7282000000
19007000000
11725000000
43.38%
115500000
65400000
560197714
-297927578

9.31%
51.68%
48.32%

2004

2006

2005
4.10%
48.52%
51.48%
4.07%
8.00%
1.123
4.50%
4.14%
89324376
1313924241
2552198461
1238274220
39.14%
208683953
127001037
181362133
130538293

2007

71

2004
4.29%
45.65%
54.35%
8.13%
6.86%
0.915
8.25%
1.05%

8.61%
6.86%
1.262
8.25%
10.06%
1.06905E+11
7.79573E+11
1.61324E+12
8.33667E+11
26.65%
2.11824E+11
57007403731
233798590726
156163720735

2003
10.31%
55.60%
44.40%
15.96%
8.31%
1.608
13.07%
3.22%

COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

No Data Perusahaan
4 MTDL (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)

3.95%
46.05%
53.95%
7.23%
9.12%
1.168
7.50%
1.15%

2005

2.32%
35.41%
64.59%
4.98%
9.75%
1.06
5.25%
0.86%

2006

72

No Data Perusahaan
5 ASGR (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate

Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

1998
8.03%
8.95%
91.05%
36.28%
35.25%
-0.036
6.72%
5.26%
36687120000
1.2229E+12
1.34304E+12
1.2014E+11
-75.18%

1997
4.68%
9.22%
90.78%
20.93%
20%
-0.109
11.44%
3.03%
28515510000
9.50517E+11
1.04711E+12
96591000000
-0.89%

6025560000
2.00852E+11
4.52368E+11
2.51516E+11
-7.32%
17939000000
-1314000000
25719921605
-200255941

3.50%
19.40%
80.60%
12.72%
11.93%
-0.209
8.15%
1.28%
10579095000
7.05273E+11
8.75008E+11
1.69735E+11
14.68%

1999

9962370000
3.32079E+11
6.11042E+11
2.78963E+11
64.88%
34892000000
12253000000
15751478723
3797831203

3.40%
24.43%
75.57%
12.84%
14.53%
0.67
12.01%
0.35%
9653085000
6.43539E+11
8.51558E+11
2.08019E+11
76.68%

2000

10612770000
3.53759E+11
6.55698E+11
3.01939E+11
61.74%
42621000000
16307000000
20367496947
8448231028

2.32%
58.87%
41.13%
2.36%
17.62%
2.721
12.01%
2.27%
4261025000
1.70441E+11
4.14419E+11
2.43978E+11
9.16%

2001

2002
9.05%
44.13%
55.87%
18.37%
12.93%
1.256
17.26%
1.68%
10095975000
4.03839E+11
7.22881E+11
3.19042E+11
32.69%

5734001969
4.78502E+11
7.408E+11
2.62298E+11
27.86%
44253841425
20775872977
36063023962
29973239541

73

8.03%
47.19%
52.81%
14.70%
8.31%
1.342
13.07%
2.07%
9302800000
3.72112E+11
7.04664E+11
3.32552E+11
17.13%

2003

EVA

NOPAT

-18194000000
-31873000000
32397010760
22749154977

2006
8.99%
62.09%
37.91%
9.91%
9.75%
-0.07
7.50%
7.49%
9737340
154308681
407029954
252721273
-18.65%
24135903
28636962
40190200
17470803

-49129000000
-49568000000
-20797685121
-25316768831

No Data Perusahaan
6 IATA (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

EBT
EAT
NOPAT
EVA

58845000000
50207000000
59233164035
53294144133

72217000000
16844000000
19095499837
12020045652

29364000000
26673000000
30543532619
24881972980

1.06585E+11 25841000000
71738000000 21414000000
78533187452 29123073147
49669762532 2417835174

74

No Data Perusahaan
8 UNTR (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt

No Data Perusahaan
7 TRIM (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

1998
3.06%
0.58%
99.42%

3.81%
12.27%
87.73%

2002

4.00%
12.75%
87.25%

3.24%
10.44%
89.56%

2000

14.11%
71.47%
28.53%
18.44%
12.93%
1.272
17.26%
3.27%
4435200
88704000
310924000
222220000
34.65%
10721000
7006000
9904331
-21450443

1999

13.85%
76.54%
23.46%
16.93%
17.62%
0.124
12.03%
3.80%
3350650
67013000
285626000
218,613,000
23.95%
45758000
34800000
37348246
7075460

7.67%
53.39%
46.61%
10.77%
14.53%
1.494
12.01%
4.12%
4010200
80204000
172086000
91882000
17.68%
17375000
14303000
17604174
10560356

1997

2001

2000

3.37%
12.61%
87.39%

2001

11.31%
61.70%
38.30%
15.97%
8.31%
1.61
13.07%
3.80%
7644550
152891000
399200000
246309000
23.95%
45758000
34800000
40613854
12750908

2003

4.74%
18.48%
81.52%

2002

2003
6.92%
24.59%
75.41%

6.34%
37.77%
62.23%
9.41%
6.86%
1.838
8.25%
4.48%
26288287
490008000
787450000
297442000
16.49%
69490190
58031000
79984251
61114133

2004

75

No Data Perusahaan
9 PGAS (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)

COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

5.80%
20%
1.659
11.44%
3.54%
109123
3637447
4146053
508606
-17.84%
-252931
-298048
-169460
-188852

12.70%
11.93%
-0.204
8.15%
2.72%
154585
3864628
4429615
564987
31.89%
670475
456686
561980
539397

4.97%
35.74%
64.26%
10.20%
8.31%
0.397
13.07%
2.06%

2003

41.07%
35.25%
-0.204
6.72%
2.84%
174294
4357349
4382918
25569
29.08%
-1013172
-718504
-594901
-595684

15.38%
14.53%
-0.338
12.01%
1.83%
195246
4881159
5450044
568885
54.27%
6130
2803
92081
73628

8.35%
17.62%
1.659
12.03%
2.65%
225968
5649212
6464186
814974
33.76%
359294
238009
387698
360251

19.69%
12.93%
1.561
17.26%
1.35%
193685
4842137
5939946
1097809
66.24%
890554
300616
365997
313965

21.33%
8.31%
2.736
13.07%
2.21%
182689
4567236
6056439
1489203
44.63%
618813
342610
443757
340769

76

No Data Perusahaan
10 SOBI (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate

Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

2006
4.43%
59.82%
40.18%
5.67%
9.75%
0.906
5.25%
2.58%
10322400000
2.5806E+11
6.42315E+11
3.84255E+11
35.56%

2005
6.23%
61.95%
38.05%
8.45%
9.12%
0.416
7.50%
2.61%
9080600000
2.27015E+11
5.96642E+11
3.69627E+11
34.78%

1.75952E+11
5.86505E+12
9.12702E+12
3.26197E+12
31.19%
7.40346E+11
5.09401E+11
630465860665
468287642601

5.12%
52.38%
47.62%
7.89%
8.00%
0.032
4.50%
2.08%
12058690000
4.01184E+11
8.42505E+11
4.4132E+11
30.89%

2007

77

No Data Perusahaan
11 BDMN (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

EBT
EAT
NOPAT
EVA

2002
11.58%
9.92%
90.08%
17.42%
12.93%
1.037
17.26%
10.94%
4823692
42256625
46911346
4654721
4.17%
989284
948034
5570593
137172

10.61%
7.92%
92.08%
9.50%
17.62%
1.452
12.03%
10.70%
5419125
48507485
52680346
4172861
4.18%
754468
722900
5915281
326340

43118000000
27784000000
34435457897
17415540059

2001

64959000000
35582000000
48291522414
25281777008

6.93%
12.95%
87.05%
7.34%
8.31%
-0.203
13.07%
6.87%
3238492
45858670
52681943
6823273
2.75%
1572540
1529344
4678878
1028262

2003

1.54083E+11
94184632000
114817758736
92217609763

4.13%
13.27%
86.73%
8.76%
6.86%
1.37
8.25%
3.42%
2376403
51016862
58820805
7803943
26.49%
3378236
2483415
4230361
1799454

2004

2005
4.33%
12.67%
87.33%
9.19%
9.12%
-0.044
7.50%
3.63%
3526000
59214000
67803000
8589000
39.03%
1960000
1195000
3344781
405561

78

No Data Perusahaan
13 BNGA (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt

No Data Perusahaan
12 BBCA (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

2004
4.05%
7.67%
92.33%

6.41%
8.32%
91.68%

9.66%
6.09%
93.91%
22.85%
17.62%
-0.935
12.03%
8.81%
8267020
96922004
103206297
6284293
-3.27%
3158035
3261277
11798561
1825527

10.73%
7.28%
92.72%
14.54%
14.53%
-0.004
12.01%
10.43%
8280416
89182949
96188207
7005258
-12.32%
1604570
1802233
11102693
783663

2003

2001

2000

4.23%
9.54%
90.46%

2005

7.47%
9.81%
90.19%
20.76%
12.93%
1.809
17.26%
6.03%
8529649
105796676
117304586
11507910
25.25%
3400066
2541631
8917748
152247

2002

4.86%
10.29%
89.71%

2006

5.16%
9.51%
90.49%
13.12%
8.31%
1.01
13.07%
4.32%
6841604
120593005
133260087
12667082
23.85%
3139711
2390988
7601083
729371

2003

79

No Data Perusahaan
14 BNII (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)

COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

2004
4.13%
11.67%
88.33%
3.92%
6.86%
1.086
8.25%
4.15%

8.46%
9.67%
90.33%
8.56%
8.31%
1.795
13.07%
8.45%

11.17%
6.86%
3.099
8.25%
3.46%
1126790
28435311
30798312
2363001
12.63%
754077
658840
1643321
394949

2003

2.38%
8.31%
-1.246
13.07%
6.77%
1404287
21774103
23749329
1975226
-5.04%
446479
468976
1944022
421985

2005
3.65%
10.32%
89.68%
2.71%
9.12%
1.196
7.50%
3.76%

7.93%
9.12%
0.736
7.50%
3.84%
1976122
37613748
41579861
3966113
26.84%
746320
546035
1991838
231614

2006
6.66%
10.52%
89.48%
8.80%
9.75%
0.285
5.25%
6.41%

2.21%
9.75%
1.675
5.25%
5.16%
3100767
41757251
46544346
4787095
30.49%
931797
647732
2803208
541818

80

No Data Perusahaan
15 BMRI (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate

Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

2004
3.61%
10.05%
89.95%
8.77%
6.86%
1.372
8.25%
3.03%
9679402
223217577
248155827
24938250
30.16%

5.33%
8.18%
91.82%
9.09%
8.31%
0.164
13.07%
5.00%
17550248
229036856
249435554
20398698
34.78%

1313010
31866343
36077143
4210800
-0.78%
815213
821582
2144850
656531

2003

2323727
31368863
34728795
3359932
-14.05%
271636
309809
2960089
22230

2.83%
8.82%
91.18%
6.68%
9.12%
1.508
7.50%
2.46%
12044181
240164245
263383348
23219103
50.98%

2005

2090618
43967247
49026180
5058933
20.86%
916252
725118
2379624
587865

2.85%
9.85%
90.15%
4.53%
9.75%
1.161
5.25%
2.67%
15776751
241171346
267517192
26345846
59.16%

2006

3574845
47516558
53102230
5585672
14.77%
743490
633710
3680711
142237

81

EVA

NOPAT

No Data Perusahaan
16 BBRI (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

EBT
EAT
NOPAT
EVA

6.16%
8.93%
91.07%
11.13%
8.31%
0.592
13.07%
5.67%
7040914
86255947
94709726
8453779
30.53%
3712080
2578815
7470201
1638085

2003

7031524
4586089
16032683
2731717

7525002
5255631
12015944
3069275

1232553
603369
6508358
-946142

2831196
2421405
7598996
-36095

82

No Data Perusahaan
17 WIKA (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

2008
2.31%
23.99%
76.01%
7.70%
9.25%
1.128
7.88%
0.61%
44024039
4386782604
5771423810
1384641206
39.15%
256414877
156034395
182824043
150821249

2007
3.58%
31.24%
68.76%
8.75%
8.00%
-0.214
4.50%
1.23%
51044430
2841851777
4133063845
1291212068
31.29%
187947679
129138907
164211550
117962071

83

EVA

No Data perusahaan
1 CENT (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT

2005
9.26%
92.37%
7.63%
8.20%
9.12%
0.568
7.50%
22.12%
1743626646
6467629000
84768272000
78284672000
17.96%
4344432000
3564365000
4994913755
-2255820403

2004
7.89%
91.12%
8.88%
7.34%
6.86%
0.342
8.25%
13.57%
1293158756
7357175000
82889704000
75512746000
22.78%
5356947000
4136687000
5135276871
-822040908

Setelah Implementasi ESOP

9.00%
93.97%
6.03%
7.52%
9.75%
0.496
5.25%
32.07%
1929471956
5393913000
89417459000
84007746000
10.35%
7874799000
7059465000
8789164989
1229169758

2006
5.73%
95.25%
4.75%
4.24%
8.00%
1.075
4.50%
35.69%
1772831064
4691606209
98707930117
94000820880
5.54%
16723020636
15795827288
17470365274
12081502111

2007
17.79%
80.28%
19.72%
6.82%
9.25%
1.764
7.88%
62.42%
9675415516
17370360562
94248794872
70695814158
-12.07%
-14544094347
-16299261741
-5456226335
-18033572609

2008
5.78%
85.49%
14.51%
4.70%
6.50%
0.901
4.50%
12.18%
1633288760
14135696889
1.02768E+11
83317830253
-5.40%
11034055924
11629385441
13350796376
8532573167

2009

2010
1.43%
26.61%
73.39%
4.33%
6.50%
0.914
4.13%
0.37%
830501688
2.35885E+11
3.2756E+11
85533758424
-6.31%
3909811242
4156451705
5039343472
3818983680

84

No Data Perusahaan
3 IDKM (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt

EVA

NOPAT

No Data perusahaan
2 SCMA (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

2006
6.84%
26.17%
73.83%

12.08%
41.90%
58.10%

2007
14.27%
20.63%
79.37%

3.67%
59.14%
40.86%
2.98%
6.50%
1.758
4.50%
4.66%
64322477
964172183
2349836581
1395664398
30.12%
408510743
285453430
330399792
279186606

6.90%
58.39%
41.61%
7.86%
9.25%
1.01
7.88%
5.55%
90043658
966341449
2322301901
1355960452
40.39%
348872211
207960589
261635062
168055642

2005

2009

2008

8.61%
23.25%
76.75%

2008

2.21%
59.10%
40.90%
0.59%
6.50%
2.487
4.13%
4.54%
63655869
1028815119
2515567387
1486752268
26.54%
721696248
530127428
576886327
544036859

2010

3.24%
25.07%
74.93%

2009

85

2.67%
50.94%
49.06%

2010

No Data Perusahaan
4 MTDL (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)

EVA

NOPAT

COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

3.09%
24.61%
75.39%
7.35%
9.25%
1.379
7.88%
1.70%

1.50%
24.46%
75.54%
3.98%
8.00%
0.14
4.50%
0.70%

3.96%
30.24%
69.76%
6.22%
6.50%
1.15
4.50%
2.98%

2009

6.02%
8.00%
0.566
4.50%
16.42%
1.29663E+11
1.0091E+12
1.27138E+12
2.62282E+11
-27.76%
-1.78973E+11
-1.29285E+11
-62996399392
-100426498780

2008

3.31%
9.75%
1.431
5.25%
8.09%
1.22679E+11
1.09201E+12
1.47918E+12
3.87167E+11
27.99%
-4.13338E+11
-2.97631E+11
-209294508592
-235771105561

2007

7.77%
9.12%
0.832
7.50%
15.20%
1.10843E+11
9.28415E+11
1.59798E+12
6.6956E+11
-27.27%
-1.94165E+11
-1.41209E+11
-106047035406
-186962287440

3.49%
37.89%
62.11%
3.98%
6.50%
2.009
4.13%
3.19%

2010

8.91%
9.25%
0.248
7.88%
8.52%
1.25885E+11
9.30402E+11
1.21225E+12
2.81847E+11
37.00%
34232193968
19564753721
100873262280
76596453214

4.54%
6.50%
0.978
4.50%
2.80%
1.10554E+11
8.68006E+11
1.15837E+12
2.9036E+11
78.01%
38712259811
8513147708
32823938842
23422810427

2.25%
6.50%
1.791
4.13%
3.10%
79728515043
4.7189E+11
9.61775E+11
4.89885E+11
81.64%
45172805544
8295292590
22937073501
9874091592

86

No Data Perusahaan
5 ASGR (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate

EVA

NOPAT

Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

2005
6.12%
54.91%
45.09%
6.64%
9.12%
1.528
7.50%
5.47%
19417899304
2.33928E+11
5.18804E+11
2.84876E+11
34.07%

7.78%
57.98%
42.02%
8.99%
6.86%
1.535
8.25%
6.12%
20062500003
2.39918E+11
5.71015E+11
3.31097E+11
26.87%

5.26%
50.60%
49.40%
6.76%
9.75%
0.664
5.25%
3.72%
15782500000
2.88885E+11
5.84839E+11
2.95954E+11
31.91%

2007

4.62%
39.58%
60.42%
7.64%
9.25%
1.169
7.88%
2.64%
18011199952
5.08178E+11
8.41054E+11
3.32876E+11
25.54%

2008

29102200948
5.87095E+11
9.45242E+11
3.58147E+11
35.66%
1.58213E+11
30438567670
120522751850
108023699140

3.26%
50.29%
49.71%
2.67%
8.00%
1.523
4.50%
3.86%
15826340279
3.10481E+11
6.24557E+11
3.14076E+11
24.36%

34189853435
7.38793E+11
1.05905E+12
3.20261E+11
35.64%
89793497873
10064638280
79801880852
67123153786

2006

26546312574
9.71645E+11
1.2888E+12
3.17151E+11
37.91%
1.32193E+11
29956430437
98556595121
88761339080

2004

8803080723
8.77969E+11
1.16225E+12
2.84282E+11
30.50%
99557927653
28480083561
75307114531
71046733538

4.06%
49.16%
50.84%
4.99%
6.50%
0.755
4.50%
3.16%
16868582557
3.93916E+11
7.74857E+11
3.80941E+11
26.18%

2009

87

0.34%
47.53%
52.47%
0.18%
6.50%
2.663
4.13%
0.49%
3379623760
5.15495E+11
9.8248E+11
4.66985E+11
25.29%

2010

59374654592
36066628399
58090526969
32317322360

No Data Perusahaan
6 IATA (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

EVA

NOPAT

EBT
EAT

2008
4.76%
31.40%
68.60%
9.18%
9.25%
0.052
7.88%
2.73%
32832636
414309088
603909384
189600296
65.50%
-91263009
-59779946
-20156766
-29176300

4.01%
45.80%
54.20%
5.52%
8.00%
0.709
4.50%
2.74%
12266563
295065400
544445616
249380216
34.17%
7468217
2551851
12991508
2989108

81600124273
55565251184
66312276199
50746695450

2007

54706848817
37333955283
48868282554
31444975209

13.08%
33.18%
66.82%
6.61%
6.50%
-0.056
4.50%
16.29%
51908852
375630279
562169537
186539258
-17.91%
-42360594
-34773624
11258393
-13143649

2009

95279479391
72074000366
84045808591
73809177075

5.55%
30.50%
69.50%
6.50%
6.50%
0
4.13%
5.13%
18399148
412446633
593412811
180966178
-15.08%
-46662086
-39623330
-32526269
-42570796

2010

83914944293
62486617867
75898519385
60521359278

90692141317
1.5849E+11
66947426012 1.18415E+11
79399532294 120939786748
63932424880 119350322771

88

No Data Perusahaan
8 UNTR (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt

EVA

NOPAT

No Data Perusahaan
7 TRIM (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

2005
4.11%
39.01%
60.99%

5.85%
46.39%
53.61%

6.09%
46.10%
53.90%
6.89%
9.75%
0.635
5.25%
5.41%
26288287
452032135
838606282
386574147
6.96%
77058324
71695479
96154243
72597004

7.48%
54.30%
45.70%
7.42%
9.12%
1.05
7.50%
7.55%
26288287
293444000
642097000
348653000
15.77%
71844000
60513000
82655185
56586857

2004

2006

2005

5.21%
41.26%
58.74%

2006

2008

2007

2009

2008

2010

2.59%
56.98%
43.02%

3.03%
54.38%
45.62%

2010

3.48%
42.80%
57.20%
4.70%
6.50%
0.757
4.13%
2.56%
16179377
490908493
858287816
367379323
22.24%
20584072
16007032
28588790
15809136

2009

3.48%
38.58%
61.42%
2.55%
6.50%
1.974
4.50%
4.06%
28971391
576314001
938381881
362067880
19.29%
26250391
21186993
44570136
31982743

4.15%
48.87%
51.13%

8.22%
39.44%
60.56%
8.00%
9.25%
0.912
7.88%
8.37%
71419328
586319608
968116149
381796541
31.26%
45506156
31282964
80379800
48977928

3.94%
44.27%
55.73%

1.49%
26.38%
73.62%
-0.98%
8.00%
2.566
4.50%
2.38%
37789161
1234850358
1677267615
442417257
22.39%
123334451
95718973
125046867
118455775

2007

89

No Data Perusahaan
9 PGAS (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)

COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

2005
3.88%
33.39%
66.61%
9.77%
9.12%
-0.399
7.50%
0.93%

3.22%
28.78%
71.22%
7.63%
6.86%
0.554
8.25%
1.43%

7.09%
9.12%
1.254
7.50%
2.20%
212744
6485918
10633839
4147921
32.88%
1565530
1050729
1193515
1023129

2004

9.17%
6.86%
1.662
8.25%
2.97%
143915
3629278
6769367
3140089
25.08%
1467749
1099633
1207454
1023868

3.93%
36.89%
63.11%
7.40%
9.75%
0.523
5.25%
1.90%

2006

6.64%
9.75%
0.692
5.25%
4.21%
398847
6606651
11247846
4641195
30.32%
1351809
930372
1219811
978053

3.39%
31.00%
69.00%
6.50%
8.00%
0.43
4.50%
1.99%

2007

3.58%
8.00%
1.262
4.50%
4.23%
415281
7216432
13002619
5733335
26.48%
2048361
1493037
1811379
1585248

2008

3.48%
6.50%
1.512
4.50%
1.41%
188467
10453748
24404828
13843710
21.80%
5444238
3817541
4404878
4046731

3.79%
31.58%
68.42%
7.73%
9.25%
1.109
7.88%
1.97%

6.72%
9.25%
1.841
7.88%
1.69%
283117
11644916
22847721
11131607
30.28%
3851947
2660724
2882814
2420831

3.23%
40.92%
59.08%
4.29%
6.50%
1.106
4.50%
2.49%

2009

4.69%
6.50%
0.761
4.13%
1.04%
207141
13535508
29700914
16136338
31.79%
5016260
3872931
3563013
3074377

90

3.41%
43.22%
56.78%
5.81%
6.50%
0.29
4.13%
1.58%

2010

2009
4.89%
53.30%
46.70%
6.81%
6.50%
-0.157
4.50%
2.70%
21457298000
5.89621E+11
1.26253E+12
6.72907E+11
25.72%

2008
5.82%
48.94%
51.06%
7.90%
9.25%
0.98
7.88%
3.83%
32455035000
5.67341E+11
1.1111E+12
5.43759E+11
33.09%

4.03%
42.07%
57.93%
5.11%
6.50%
0.587
4.13%
3.25%
42257516000
9.59729E+11
1.65657E+12
6.96842E+11
26.15%

2010

1.62157E+11
1.22914E+11
2.48398E+11
4.1006E+11
5.47212E+11
5.58262E+11
3.71632E+11
7.86209E+12
8.37646E+12
9.53787E+12
1.40404E+13
1.74805E+13
1.69384E+13
1.82189E+13
1.10397E+13
1.25748E+13
1.51139E+13
2.03483E+13
2.55506E+13
2.86704E+13
3.20874E+13
3.17761E+12
4.1983E+12
5.57603E+12
6.30798E+12
8.07008E+12
1.17321E+13
1.38686E+13
30.56%
36.81%
27.10%
31.94%
37.17%
24.47%
22.62%
6.83102E+11
1.36416E+12
2.64706E+12
2.45382E+12
1.28149E+12
8.24717E+12
8.06317E+12
4.74338E+11
8.62014E+11
1.89271E+12
1.57256E+12
6.3386E+11
6.22904E+12
6.23936E+12
586938053775 939683776815 2110663669137 1949218130254 1149063624711 6650695773190 6526933567644
484741239420 776859449824 1891700506138 1735690691181 843555923460 6272294359586 6054305523096

No Data Perusahaan
10 SOBI (Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate

Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT
NOPAT
EVA

91

EVA

NOPAT

No Data Perusahaan
11 BDMN (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

EVA
Data Perusahaan

NOPAT

EBT
EAT

2007
4.65%
12.12%
87.88%
4.99%
8.00%
0.861
4.50%
4.60%
4912113
78576382
89409827
10833445
26.43%
3313525
2116915
6051432
1897482

2006
4.49%
11.50%
88.50%
4.00%
9.75%
1.277
5.25%
4.56%
5251036
72630760
82072687
9441927
36.99%
2103241
1325332
4634209
947324

2.43944E+11
1.42496E+11
184931895706
153275645956
2006

4.38%
9.86%
90.14%
7.30%
9.25%
1.421
7.88%
4.06%
5834855
96689295
107268363
10579068
32.71%
2677837
1530022
5728469
1030142

2008

2009
3.37%
15.74%
84.26%
4.91%
6.50%
0.668
4.13%
3.08%
4509295
99597545
118206573
18609028
31.93%
2370560
2883468
4683355
699367

2010

1.17014E+11
63227861000
117621013089
89526875423
2008

5.68%
16.13%
83.87%
6.03%
6.50%
0.237
4.50%
5.61%
6220816
82695967
98597953
15901986
25.43%
4001531
1532533
7622343
2025507

2.53757E+11
1.57548E+11
204427566361
171494354468
2007

92

EVA

NOPAT

No Data Perusahaan
12 BBCA (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

2005
3.37%
10.55%
89.45%
7.29%
9.12%
1.13
7.50%
2.91%
5562338
134333598
150180752
15847154
29.82%
5125937
3597400
7501068
2442238

2004
3.00%
9.34%
90.66%
7.34%
6.86%
0.342
8.25%
2.56%
4898001
135242451
149168842
13926391
29.44%
4528733
3195421
6651393
2173867

3.63%
10.22%
89.78%
5.81%
9.75%
0.876
5.25%
3.38%
7668266
158731366
176798726
18067360
30.06%
6066603
4242692
9605511
3193340

2006
2.55%
9.38%
90.62%
4.05%
8.00%
1.128
4.50%
2.40%
6748435
197563277
218005008
20441731
29.87%
6401630
4489252
9221707
3660953

2007
2.92%
9.48%
90.52%
8.48%
9.25%
0.561
7.88%
2.34%
6940345
222290546
245569856
23279310
25.18%
7720043
5776139
10968908
3802374

2008
2.67%
9.86%
90.14%
5.12%
6.50%
0.69
4.50%
2.40%
8033181
254535631
282392324
27856693
23.90%
8945092
6807242
12920517
5380979

2009

2010
2.33%
10.66%
89.34%
4.07%
6.50%
1.022
4.13%
2.12%
7723774
289851060
324419069
34568009
20.41%
10653269
8479273
14626868
7071404

93

No Data Perusahaan
14 BNII (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt

EVA

NOPAT

No Data Perusahaan
13 BNGA (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

2010

4.39%
8.90%
91.10%

2.92%
9.63%
90.37%
2.52%
6.50%
0.198
4.13%
2.97%
5122137
129812352
143652852
13840500
24.82%
3389504
2548153
6398861
2199113

6.31%
10.01%
89.99%

3.99%
10.53%
89.47%
4.78%
6.50%
1.711
4.50%
3.90%
5161062
95827902
107104247
11276345
27.59%
2165587
1568130
5305323
1029121

2008

3.68%
9.07%
90.93%
7.19%
9.25%
1.499
7.88%
3.33%
4997335
93836346
103197574
9361228
37.45%
1084203
678189
3804114
5222

3.73%
9.48%
90.52%
2.01%
8.00%
0.86
4.50%
3.91%
2591075
49682178
54885576
5203398
24.97%
1026903
770481
2714554
665815

2009

2007

2008

2007

5.18%
8.90%
91.10%

2009

3.19%
9.93%
90.07%

2010

94

No Data Perusahaan
15 BMRI (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)

EVA

NOPAT

COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

2008
2.84%
8.52%
91.48%
7.38%
9.25%
1.36
7.88%
2.42%

2.63%
9.17%
90.83%
2.55%
8.00%
1.507
4.50%
2.64%

7.19%
9.25%
1.499
7.88%
4.12%
3170768
51807459
56868290
5060831
32.75%
789736
468697
2663582
167309

2007

4.27%
8.00%
1.431
4.50%
6.53%
3021161
49629389
55148453
5519064
-7.35%
377040
404757
3648010
169148

2.98%
8.90%
91.10%
3.49%
6.50%
1.558
4.50%
2.93%

2009

3.64%
6.50%
1.066
4.50%
5.33%
3121199
55538722
60965774
5427052
5.09%
1575757
1495551
4457881
1298115

2.49%
9.24%
90.76%
3.74%
6.50%
1.621
4.13%
2.37%

2010

5.82%
6.50%
0.684
4.13%
2.90%
2903116
67671237
75130433
7459196
32.38%
798736
460989
2503288
105768

95

No Data Perusahaan
16 BBRI (Juta Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate

EVA

NOPAT

Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

2005
3.77%
10.88%
89.12%
6.18%
9.12%
1.812
7.50%
3.47%
5597000
109423000
122776000
13353000
32.08%

2004
4.68%
11.63%
88.37%
8.69%
6.86%
1.316
8.25%
4.15%
6384000
94590000
107040000
12450000
38.50%

11142628
289835512
319085590
29250078
31.36%
6333383
4346224
11996243
3602492

3.17%
10.91%
89.09%
3.29%
9.75%
1.435
5.25%
3.16%
6037000
137846000
154725000
16879000
27.92%

2006

2007
3.37%
9.54%
90.46%
4.21%
8.00%
1.082
4.50%
3.28%
6504724
184297303
203734938
19437635
6.97%

12051637
327896740
358438678
30541938
34.12%
8068560
5312821
13254559
3061321

3.64%
9.09%
90.91%
7.46%
9.25%
1.302
7.88%
3.26%
8407912
223720199
246076896
22356697
13.22%

2008

15821849
359507835
394616604
35108769
33.50%
10824074
7198488
17720717
5974596

3.68%
8.60%
91.40%
3.14%
6.50%
1.678
4.50%
3.73%
12284636
289689648
316947029
27257381
12.00%

2009

14413041
408231743
449774551
41542808
32.94%
13972162
9369226
19034089
7814434

2010
2.94%
9.07%
90.93%
3.90%
6.50%
1.095
4.13%
2.85%
11726559
367612492
404285602
36673110
10.70%

96

EVA

NOPAT

No Data Perusahaan
17 WIKA (Ribu Rupiah)
WACC
Wequity
Wdebt
COE
RF
i
rm
COD x (1-tax)
Interest expense
Total Liablities
Total Asset
Total Equity
Tax Rate
EBT
EAT

EVA

NOPAT

EBT
EAT

0.99%
28.66%
71.34%
3.10%
6.50%
1.431
4.13%
0.14%
9611427
4484681121
6286304902
1801623781
34.24%
473326034
284922192
317561360
299736519

1.59%
26.89%
73.11%
3.93%
6.50%
1.287
4.50%
0.74%
51764196
4167672368
5700613602
1532941234
40.67%
348108993
189222076
237234286
212792256

5907000
4258000
8609709
3702259

2010

5608000
3809000
7610529
2983176

2009

5907000
3633000
7559371
2551190

7780074
4838001
13289067
6418851

8822012
5959368
14951655
5987746

9891228
7308292
19515214
7847511

14908230
11472385
23786006
11883665

97

CENT
SCMA
IDKM
MTDL
ASGR
IATA
TRIM
UNTR
PGAS
SOBI
BDMN
BBCA
BNGA
BNII
BMRI
BBRI
WIKA

1 before 2 before 3 before 4 before 5 before 6 before 7 before


19.66%
12.45%
10.23%
7.32%
4.96%
4.10%
9.31%
10.31%
4.29%
3.95%
2.32%
4.68%
8.03%
3.50%
3.40%
2.32%
9.05%
8.03%
8.99%
7.67%
13.85%
14.11%
11.31%
6.34%
3.81%
3.06%
4.00%
3.24%
3.37%
4.74%
6.92%
4.97%
6.23%
4.43%
5.12%
10.61%
11.58%
6.93%
4.13%
4.33%
10.73%
9.66%
7.47%
5.16%
6.41%
4.05%
4.23%
4.86%
8.46%
4.13%
3.65%
6.66%
5.33%
3.61%
2.83%
2.85%
6.16%
3.58%
2.31%

Weighted Average Cost of Capital

Input Data WACC dan EVA

LAMPIRAN 6

Average
Before
14.11%
5.46%
9.31%
5.22%
5.57%
8.99%
10.66%
4.16%
4.97%
5.26%
7.52%
8.26%
4.89%
5.72%
3.66%
6.16%
2.95%

98

CENT
SCMA
IDKM
MTDL
ASGR
IATA
TRIM
UNTR
PGAS
SOBI
BDMN
BBCA
BNGA
BNII
BMRI
BBRI
WIKA

1 after
2 after
3 after
4 after
5 after
6 after
7 after
7.89%
9.26%
9.00%
5.73%
17.79%
5.78%
1.43%
6.90%
3.67%
2.21%
12.08%
6.84%
14.27%
8.61%
3.24%
2.67%
1.50%
3.09%
3.96%
3.49%
7.78%
6.12%
5.26%
3.26%
4.62%
4.06%
0.34%
4.01%
4.76%
13.08%
5.55%
7.48%
6.09%
1.49%
8.22%
3.48%
3.48%
5.85%
4.11%
5.21%
3.94%
4.15%
2.59%
3.03%
3.22%
3.88%
3.93%
3.39%
3.79%
3.23%
3.41%
5.82%
4.89%
4.03%
4.49%
4.65%
4.38% 5.68%
3.37%
3.00%
3.37%
3.63%
2.55%
2.92%
2.67%
2.33%
3.73%
3.68%
3.99%
2.92%
6.31%
4.39%
5.18%
3.19%
2.63%
2.84%
2.98%
2.49%
4.68%
3.77%
3.17%
3.37%
3.64% 3.68%
2.94%
1.59%
0.99%

Average
Before
8.13%
4.26%
7.95%
3.01%
4.49%
6.85%
5.04%
4.13%
3.55%
4.92%
4.51%
2.92%
3.58%
4.77%
2.74%
3.61%
1.29%

99

CENT
SCMA
IDKM
MTDL
ASGR
IATA
TRIM
UNTR
PGAS
SOBI
BDMN
BBCA
BNGA
BNII
BMRI
BBRI
WIKA

1 before
-2221
-297927
156163
-200
-25316
40190
10560
-188852
468287
25281
947324
783663
421985
22230
2731717
1638085
117962
150821

12750
73628

29973
12020

92217
1030142 2025507
152247 729371
231614 541818
587865 142237
-946142
-36095

-21450
539397

7075
-595684
17415
1897482
1825527
394949
656531
3069275

8448
53294

3797
22749

2 before 3 before
4 before
-2366
-485
-45210
130538

Economic Value Added

699367

61114
360251

24881

5 before

313965

49669

6 before

340769

2417

7 before

Average
Before
-1691
-70866
156163
10505
19959
40190
14010
120496
468287
44971
1319965
872702
397591
352216
1204689
1638085
134392

100

CENT
SCMA
IDKM
MTDL
ASGR
IATA
TRIM
UNTR
PGAS
SOBI
BDMN
BBCA
BNGA
BNII
BMRI
BBRI
WIKA

1 after
-822
168055
-186962
71046
32317
2989
56586
1023868
484741
153275
326340
2173867
665815
169148
3602492
2551190
212792

2 after
3 after
4 after
5 after
6 after
7 after
-2255
1229
12081
-18033
8532
3818
279186
544036
-235771
-100426
76596
23422
9874
88761
67123 108023
31444
50746
73809
60521
63932
119350
-29176
-13143
-42570
72597
118455
48977
31982
15809
1023129
978053 1585248 2420831 4046731 3074377
776859 1891700 1735690
843555 6272294 6054305
171494
89526
137172 1028262 1799454
405561
2442238 3193340 3660953 3802374 5380979 7071404
5222 1029121 2199113
167309 1298115 105768
3061321 5974596 7814434
2983176 3702259 6418851 5987746 7847511 11883665
299736

Average
After
650
330426
-68878
83738
61731
-20475
57401
2021748
2579878
138098
739358
3960736
974818
435085
5113211
5910628
256264

101

20.48%
42.57%
26.65%
51.49%
30.07%
-18.65%
24.76%

CENT

SCMA

IDKM

MTDL

ASGR

IATA

TRIM

Company

Tax Rate
Sebelum
Implementasi
ESOP

19.65%

16.67%

27.74%

34.93%

28.27%

32.35%

4.69%

Tax Rate
Setelah
Implementasi
ESOP

PAJAK PERUSAHAAN (%)

-5.11%

35.32%

-2.32%

-16.57%

1.62%

-10.22%

-15.79%

Penurunan
Pajak (-)
Penambahan
Pajak (+)

Rp37,091

Rp40,190

Rp32,590

Rp24,475

Rp233,799

Rp420,798

Rp7,329

NOPAT
Sebelum
Implementasi
ESOP

Rp76,233

-Rp7,108

Rp76,222

Rp93,547

-Rp36,951

Rp389,640

Rp7,046

NOPAT
Setelah
Implementasi
ESOP

Rp39,142

-Rp47,298

Rp43,632

Rp69,072

-Rp270,749

-Rp31,158

-Rp283

Penurunan
NOPAT (-)
Penambahan
NOPAT (+)

NOPAT PERUSAHAAN (Juta Rupiah)

PAJAK (%) DAN NOPAT (Juta Rupiah) PERUSAHAAN SAMPLE

LAMPIRAN 7

102

26.11%

15.32%
24.55%
23.32%
17.81%
43.77%
30.53%
35.22%
28.01%

BDMN

BBCA

BNGA

BNII

BMRI

BBRI

WIKA

Average

37.46%

33.74%

SOBI

20.20%

32.98%

15.72%

28.71%

26.96%

30.70%

28.32%

30.10%

31.19%

PGAS

28.38%

43.31%

UNTR

-1.90%

2.24%

-10.33%

-10.79%

-2.10%

5.39%

2.41%

15.37%

-5.42%

-1.10%

-14.94%

Rp2,312,972

Rp173,518

Rp7,470,201

Rp10,538,995

Rp2,791,319

Rp2,095,597

Rp9,855,021

Rp4,747,979

Rp65,848

Rp630,466

Rp155,308

Rp3,480,366

Rp277,398

Rp13,617,364

Rp15,501,402

Rp3,318,190

Rp4,555,713

Rp10,213,710

Rp5,743,961

Rp168,993

Rp2,844,742

Rp2,326,123

Rp1,167,394

Rp103,880

Rp6,147,164

Rp4,962,407

Rp526,872

Rp2,460,116

Rp358,689

Rp995,983

Rp103,145

Rp2,214,277

Rp2,170,816

103

WACC_BEF
WACC_AFT
AFTER1
AFTER2
AFTER3
AFTER4
AFTER5
AFTER6
AFTER7
BEFORE1
BEFORE2
BEFORE3
BEFORE4
BEFORE5
BEFORE6
BEFORE7
Valid N (listwise)

N
17
17
17
17
16
14
9
8
6
17
13
12
9
4
2
2
2

Minimum
.0295
.0129
.0150
.0099
.0149
.0249
.0292
.0259
.0034
.0358
.0231
.0283
.0232
.0232
.0474
.0692

Maximum
.1411
.0813
.1208
.0926
.1427
.0861
.1779
.0578
.0341
.1966
.1385
.1411
.1131
.0634
.0905
.0803

Descriptive Statistics

Statistik Deskriptif WACC

Mean
.066389
.044553
.052334
.044942
.053604
.044577
.052213
.035190
.022460
.078953
.066470
.058436
.048827
.040906
.068933
.074730

Std. Deviation
.0285140
.0180169
.0271294
.0184242
.0364530
.0200347
.0474029
.0105889
.0116263
.0380903
.0396107
.0335664
.0275460
.0171184
.0304572
.0078822

STATISTIK DESKRIPTIF WACC DAN EVA

LAMPIRAN 8

104

EVA_BEF
EVA_AFT
AFTER1
AFTER2
AFTER3
AFTER4
AFTER5
AFTER6
AFTER7
BEFORE1
BEFORE2
BEFORE3
BEFORE4
BEFORE5
BEFORE6
BEFORE7
Valid N (listwise)

N
17
17
17
17
16
14
9
8
6
17
13
12
9
4
2
2
2

Minimum
-70866
-68878
-186962
-235771
-100426
-42570
-18033
8532
3818
-297927
-595684
-946142
-36095
24881
49669
2417

Maximum
1638085
5910628
3602492
3061321
5974596
7814434
5987746
7847511
11883665
2731717
3069275
1030142
2025507
699367
313965
340769

Descriptive Statistics

Statistik Deskriptif EVA

Mean
395392.00
1327907
676866.88
663084.82
1240812
1828316
1506440
2955708
4701153
402878.29
569412.38
154807.08
392356.56
286403.25
181817.00
171593.00

Std. Deviation
533185.272
1927333.261
1073157.141
1081835.352
1705639.715
2519302.901
2139770.632
3303048.566
4576939.234
768987.261
1045066.930
468175.288
668103.204
313656.756
186885.494
239250.994

105

Mean
Std. Deviation
Absolute
Positive
Negative

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.

Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

Most Extreme
Differences

N
Normal Parameters a,b

WACC_BEF
17
.066389
.0285140
.214
.214
-.098
.882
.417

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

UJI NORMALITAS

WACC

HASIL OLAH DATA

LAMPIRAN 9

WACC_AFT
17
.044553
.0180169
.196
.196
-.111
.809
.530

106

Pair 1

WACC_BEF - WACC_AFT

Pair
1

N
17
17

17

.788

Correlation

Std. Deviation
.0181207

Std. Error
Mean
.0043949

Paired Differences

.000

95% Confidence
Interval of the
Difference
Lower
Upper
.012519
.031152

Paired Samples Test

Std. Error
Mean
.0069157
.0043697

Sig.

Std. Deviation
.0285140
.0180169

Paired Samples Correlations


WACC_BEF &
WACC_AFT

Mean
.021835

Pair
1

WACC_BEF
WACC_AFT

Mean
.066389
.044553

Paired Samples Statistics

PAIRED SAMPLE TEST

t
4.968

df
16

Sig. (2-tailed)
.000

107

Mean
Std. Deviation
Absolute
Positive
Negative

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.

Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

Most Extreme
Differences

N
Normal Parameters a,b

EVA_BEF
17
395392.00
533185.3
.261
.261
-.191
1.078
.196

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

UJI NORMALITAS DATA

EVA

EVA_AFT
17
1327907
1927333
.279
.279
-.234
1.149
.143

108

Pair 1

Mean
-932515

N
17
17

Std. Deviation
533185.272
1927333.261

17

Correlation
.812

Std. Deviation
1526491.338

Std. Error
Mean
370228.5

Paired Differences

Sig.
.000

t
-2.519

Std. Error
Mean
129316.4
467447.0

95% Confidence
Interval of the
Difference
Lower
Upper
-1717364
-147665

Paired Samples Test

Paired Samples Correlations


EVA_BEF & EVA_AFT

EVA_BEF
EVA_AFT

Pair 1

EVA_BEF - EVA_AFT

Pair
1

Mean
395392.00
1327907

Paired Samples Statistics

PAIRED SAMPLE TEST

df
16

Sig. (2-tailed)
.023

109