Anda di halaman 1dari 20

I.

PENDAHULUAN

Penghambat adrenergik dan adrenolitik ialah golongan obat yang menghambat perangsangan
adrenergik. Berdasarkan tempat kerjanya, golongan obat ini dibagi atas antagonis adrenoseptor
dan penghambat saraf adrenergik.
Antagonis adrenoseptor atau adrenoseptor blocker ialah obat yang menduduki arenoseptor
sehingga menghalanginya untuk berinteraksi dengan obat adrenergik, dan dengan demikian
menghalangi kerja kerja obat adrenergik pada sel efektornya. Ini berarti adrenoseptor blocker
mengurangi respons sel efektor adrenergik terhadap perangsangan saraf adrenergik maupun
terhadap obat adrenergik eksogen. Untuk masing masing adrenoseptor dan ada
penghambatnya yang selektif. Antagonis adrenoseptor atau -blocker memblok hanya reseptor
dan tidak menduduki reseptor . Sebaliknya, antagonis adronoseptor atau -bloker memblok
hanya reseptor dan tidak mempengaruhi reseptor .
Penghambat saraf adrenergik ialah obat yang mengurangi respons sel efektor terhadap
perangsangan saraf adrenergik, tetapi tidak terhadap obat adrenergik eksogen. Obat golongan ini
bekerja pada ujung saraf adrenergik, mengganggu penglepasan dan/atau penyimpanan
norepinefrin (NE).

1.

ANTAGONIS ADRENOSEPTOR (-BLOKER)


1-BLOKER SELEKTI
Dalam golongan ini termasuk derivat kuinazolin dan beberapa obat lain, misalnya
indoramin dan urapidil.
DERIVAT KUINAZOLIN
Dalam kelompok ini termasuk Prazosin sebagai prototipe, Terazosin, Doksazosin, Alfulozin,

dan Tamsuzolin. Semuanya merupakan antagonis kompetitif pada reseptor 1 yang sangat
selektif dan sangat poten. Rasio selektivitasnya (afinitas terhadap reseptor 1 yang sangat
selektif dan sangat poten. Rasio selektivitasnya (afinitas terhadap reseptor 1 dibanding reseptor

2) sekitar 1000 untuk prazosin. Prazosin, Terazosin, Doksazosin, dan Alfulozin mempunyai
potensi yang sama pada reseptor 1A , 1B, dan 1D. Tamsuzolin lebih selektif untuk reseptor
1A (dan 1D) dibanding 1B, sehingga lebih kuat memblok reseptor 1A di prostat. Karena
itu Tamsuzolin efektif untuk pengobatan BPH dengan hanya sedikit efek terhadap tekanan darah.
Semua derivat kuinazolin diindikasikan untuk hipertensi, yang merupakan penggunaan utama
dari kelompok obat ini. Hanya -bloker yang selektif menghambat reseptor 1 yang digunakan
sebagai antihipertensi. -bloker non-selektif kurang efektif sebagai antihipertensi karena
hambatan reseptor 2 di ujung saraf adrenergic akan meningkatkan aktivitas simpatis.
Hipertensi adalah penyakit yang terjadi akibat peningkatan tekanan darah. Tekanan darah
(TD) ditentukan oleh dua faktor utama yaitu curah jantung dan resistensi perifer. Curah jantung
adalah hasil kali denyut jantung dan isi sekuncup. Besar ini sekuncup ditentukan oleh kekuatan
kontraksi miokard dan alir balik vena. Resistensi perifer merupakan gabungan resistensi pada
pembuluh darah (arteri dan arteriol) dan viskositas darah. Resistensi pembuluh darah ditentukan
oleh tonus otot polos arteri dan arteriol dan elastisitas dinding pembuluh darah.
Diagnosis hipertensi tidak boleh ditegakan berdasarkan sekali pengukuran, kecuali bila tekanan
darah diastolik (TDD) 120 mmHg dan atau tekanan darah sistolik (TDS) 210 mmHg.
Pengukuran pertama harus dikonfirmasi pada sedikitnya dua kunjungan lagi dalam waktu satu
sampai beberapa minggu (tergantung dari tingginya tekanan darah tersebut). Diagnosis hipertensi
ditegakan bila dari pengukuran berulang-ulang tersebut diperoleh nilai rata-rata TDD 90
mmHg dan atau TDS 140 mmHg.
Geriatri berasal dari kata-kata geros (usia lanjut) dan iatreia (mengobati). Geriatri merupakan
cabang Gerontologi. Gerantologi ini dibagi menjadi tiga yaitu Biology of aging, social
gerontology, dan geriatri medicine, yang mengupas problem klinik orang-orang lanjut usia.
Menua (menjadi tua=aging) adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan
kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti diri dan mempertahankan struktur
serta fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap jejas (termasuk infeksi) dan
kerusakan yang diderita.

Prinsip dan tujuan terapi pada usia lanjut antara lain:


1.

Menghindari obat yang tidak perlu, misalnya pada pasien hipertensi yang belum begitu
parah mungkin bisa diberi tanpa obat yang telah terbukti efikasinya. Penggunaan obat
golongan sedative hipnotik sebaiknya dihindari.

2.

Tujuan terapi dari para pasien usia lanjut antara lain tidak hanya memperpanjang
umurnya tetapi juga mengubah kualitas hidupnya.

3.

Terapi sebaiknya ditujukan pada penyebab penyakit, bukan terhadap gejala yang timbul.

4.

Riwayat penggunaan obat, untuk memastikan bahwa pasien tidak alergi terhadap obat
tersebut.

5.

Sejarah penyakit dan komplikasi yang ada.

6.

Pemilihan obat, obat yang diberikan pada usia lanjut hendaknya yang sudah terbukti
efikasinya dan mungkin terjadinya Adverse Drug Reactions kecil atau tidak ada.

7.

Titrasi dosis.

Pada geriatri patogenesis terjadinya hipertensi usia lanjut sedikit berbeda dengan yang

terjadi

pada dewasa muda. Faktor yang berperan pada geriatric adalah:


a.

Penurunan kadar rennin karena menurunya jumlah nefron akibat proses menua.

b.

Peningkatan sensitivitas terhadap asupan natrium.

c.

Penurunan elastisitas pembuluh darah perifer akibat proses menua akan


meningkatkan resistensi pembuluh darah perifer yang pada akhirnya akan mengakibatkan
hipertensi.

d.

Sistolik saja (ISH = Isolated Systolic Hypertension).

Terapi farmakologi sedikit berbeda dibanding dengan pasien usia muda. Perubahanperubahan fisiologis yang terjadi pada usia lanjut menyebabkan konsentrasi

obat

menjadi

tinggi dan waktu eliminasi menjadi panjang. Juga terjadi penurunan fungsi

dan

respon

organ-organ, adanya penyakit lain, adanya obat-obat untuk penyakit lain yang sementara
dikonsumsi, harus diperhitungkan dalam pemberian obat anti-hipertensi.

Prinsip pemberian obat pada pasien usia lanjut:


1.

Sebaiknya dimulai dengan satu macam obat dengan dosis kecil.

2.

Penurunan tekanan darah sebaiknya secara perlahan, untuk penyesuaian autoregulasi


guna mempertahankan perfusi ke organ vital.

3.

Regimen obat harus sederhana dan dosis sebaiknya sekali sehari.

4.

Antisipasi efek samping obat.

5.

Pemantauan tekanan darah itu sendiri di rumah untuk evaluasi efektivitas pengobatan.

Hipertensi pada usia lanjut perlu diobati seperti pada usia yang lebih muda, secara hati- hati
sampai tekanan sistolik 140 mmHg dan diastolik 80 mmHg atau kurang. Selain itu
diobati faktor resiko kardiovaskuler yang lain: dislipedemia, merokok, obesitas,

perlu

diabetes

melitus dan lain-lain.

Berikut akan dibahas obat antihipertensi atau obat prostat golongan penghambat adrenoseptor
-bloker derivate kuinazolin pilihan utama yang dianjurkan untuk pasien usia
disamping tujuan terapeutik dapat tercapai semaksimal mungkin, serta
seminimal mungkin.

lanjut,

agar

efek samping ditekan

II. TINJAUAN PUSTAKA

II. 1

DEFINISI

a. Prazosin
Prazosin di gunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau hiperplasia prostat jinak.
Obat ini juga dapat digunakan untuk kondisi lain sebagaimana ditentukan oleh dokter.
Prazosin adalah alpha-blocker. Bekerja dengan merelaksasikan pembuluh darah dan otototot sekitar uretra (tabung terkemuka dari kandung kemih). Ini membantu untuk
menurunkan tekanan darah dan meningkatkan urin yang berhubungan dengan gejala
pembesaran prostat.

b. Terazosin
Terazosin merupakan obat-obatan hipertensi yang selektif menghambat reseptor -1.
Obat golongan ini bekerja pada pembuluh darah perifer dan menghambat pengambilan
katekolamin pada sel otot halus dan menyebabkan terjadinya vasodilatasi dan penurunan
tekanan darah. -1 bloker merupakan antihipertensi alternatif yang biasa digunakan pada
pemberian terapi kombinasi dengan satu atau lebih obat antihipertensi utama.
Efek samping penggunaan -1 adalah pusing sementara atau pingsan, palpitasi dan
bahkan sinkop 1-3 jam setelah dosis pertama.
Efek samping dapat juga terjadi pada kenaikan dosis . penggunaan harus hati-hati pada
pasien lansia
Pemakaian terazosin digunakan 1-2x sehari dosis lazim 20-80mg/ hari.

c. Doksazosin
-

d. Tamsulozin

Tamsulosin digunakan untuk mengobati gejala pembesaran prostat jinak (benign prostatic
hyperplasia atau BPH). Pembesaran prostat jinak adalah gangguan yang bisa terjadi pada
pria ketika bertambah tua.

Kelenjar prostat terletak di bawah kandung kemih. Ketika kelenjar prostat membesar,
otot-otot tertentu di kelenjar dapat menegang dan menyumbat aliran saluran urin dari
kandung kemih.

Hal ini dapat menyebabkan masalah kencing seperti sering ingin buang air kecil, aliran
urin yang lemah saat kencing, atau perasaan sulit mengosongkan kandung kemih
sepenuhnya.

Tamsulosin membantu mengendurkan otot-otot di prostat dan pembukaan kandung


kemih. Hal ini dapat membantu meningkatkan aliran urin atau mengurangi gejalanya.
Namun, tamsulosin tidak akan mengecilkan prostat.

Prostat dapat terus menjadi lebih besar dan dapat menyebabkan gejala-gejalanya menjadi
lebih buruk dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, meskipun tamsulosin dapat
mengurangi masalah yang disebabkan oleh pembesaran prostat sekarang, operasi
mungkin masih diperlukan.

e. Alfuzosin

obat ini mempunyai cara kerja yaitu dengan merelaksasi otot polos yang berada pada
prostat, sehingga mengurangi gejala kesulitan berkemih, harus mengedan saat berkemih
dan lain-lain.

II. 2

FARMAKOLOGI

a. Prazosin

Farmakodinamik : Alfa-1 bloker menghambat reseptor alpha-adrenergic postsynaptic,


menyebabkan dilatasi arteri dan vena dan berikutnya penurunan
tekanan darah
.
Farmakokinetik : a. Absorpsi
Ketersediaanhayati dari prazosin adalah 43-82% yang memiliki
onset sekitar 2 jam, durasi obat ini dapat mencapai waktu 1024 jam dengan efek puncak terjadi 2-4 jam setelah penggunaan
dan mencapai puncak plasma dalam waktu 2-3 jam.

b. Distribusi
Protein yang mengikat 93%

c. Metabolisme
Dimetabolisme oleh hati secara luas.

d. Ekskresi
Diekskresi melalui Urin (6-10%) dan sisanya dalam tinja
(melalui empedu).

b. Terazosin
Farmakodinamik : Efeknya yang utama adalah hasil hambatan reseptor 1 pada otot
polos arteriol dan vena, yang menimbulkan vaso- dan
venodilatasi sehingga menurunkan resistensi perifer dan alir balik
vena. Penurunan tekanan darah tetapi biasanya menimbulkan
refleks takikardi. Hal ini disebabkan 1-bloker tidak memblok

reseptor 2 prasinaps sehingga tidak meningkatkan pelepasan


NE dari ujung saraf (yang akan merangsang jantung melalui
reseptor 1 yang tidak diblok); penurunan alir balik vena
menyababkan berkurangnya peningkatan curah jantung dan
denyut jantung ( berbeda dengan vasodilator murni, misalnya
hidralazin, yang tidak menyebabkan vesodilatasi); bekerja sentral
untuk mengurngi pelepasan NE dari ujung saraf diperifer; dan
menekan fungsi baroreseptor pada pasien hipertensi.
Karena efek vasodilatasinya, maka aliran darah di organ-organ
vital ( otak,jantung,ginjal) dapat dipertahankan, demikian juga
dengan aliran darah perifer di ekstremitas.
Kelompoik obat ini cenderung mempunyai efek yang baik
terhadap lipid dan serum pada manusia,menurunkan kolesterol
LDL dan trigliserid serta meningkatkan kadar kolesterol HDL.

Farmakokinetik

: Semua derivat kuinazolin diabsorpsi dengan baik pada pemberian


oral, terikat kuat pada protein plasma ( terutama 1-glikoprotein),
mengalami metabolisme yang ekstensif dihati, dan hanya sedikit
yang diekskeresi utuh melalui ginjal.
Perbedaan utama terletak pada waktu paruh eliminasinya.
Prazosin mempunyai waktu paruh 2-3 jam sehingga harus diberi
2-3 kali sehari. Terazosin mempunyai waktu paruh 12 jam,
sehingga harus diberikan 1-2 kali sehari. Sedangkan doksazosin
dengan waktu paruh 20-22 jam dapat diberikan sekali sehari.
Tamsulozin mempunyai waktu paruh 5-10 jam, alfulozin 3-5
jam.

c. Doksazosin
Farmakodinamik : Efeknya yang utama adalah hasil hambatan reseptor 1 pada otot
polos arteriol dan vena, yang menimbulkan vaso- dan
venodilatasi sehingga menurunkan resistensi perifer dan alir balik

vena. Penurunan tekanan darah tetapi biasanya menimbulkan


refleks takikardi. Hal ini disebabkan 1-bloker tidak memblok
reseptor 2 prasinaps sehingga tidak meningkatkan pelepasan
NE dari ujung saraf (yang akan merangsang jantung melalui
reseptor 1 yang tidak diblok); penurunan alir balik vena
menyababkan berkurangnya peningkatan curah jantung dan
denyut jantung ( berbeda dengan vasodilator murni, misalnya
hidralazin, yang tidak menyebabkan vesodilatasi); bekerja sentral
untuk mengurngi pelepasan NE dari ujung saraf diperifer; dan
menekan fungsi baroreseptor pada pasien hipertensi.
Karena efek vasodilatasinya, maka aliran darah di organ-organ
vital ( otak,jantung,ginjal) dapat dipertahankan, demikian juga
dengan aliran darah perifer di ekstremitas.
Kelompoik obat ini cenderung mempunyai efek yang baik
terhadap lipid dan serum pada manusia,menurunkan kolesterol
LDL dan trigliserid serta meningkatkan kadar kolesterol HDL.

Farmakokinetik

: Semua derivat kuinazolin diabsorpsi dengan baik pada pemberian


oral, terikat kuat pada protein plasma ( terutama 1-glikoprotein),
mengalami metabolisme yang ekstensif dihati, dan hanya sedikit
yang diekskeresi utuh melalui ginjal.
Perbedaan utama terletak pada waktu paruh eliminasinya.
Prazosin mempunyai waktu paruh 2-3 jam sehingga harus diberi
2-3 kali sehari. Terazosin mempunyai waktu paruh 12 jam,
sehingga harus diberikan 1-2 kali sehari. Sedangkan doksazosin
dengan waktu paruh 20-22 jam dapat diberikan sekali sehari.
Tamsulozin mempunyai waktu paruh 5-10 jam, alfulozin 3-5
jam.

d. Tamsulozin
Farmakodinamik : Efeknya yang utama adalah hasil hambatan reseptor 1 pada
otot polos arteriol dan vena, yang menimbulkan vaso- dan
venodilatasi sehingga menurunkan resistensi perifer dan
alir balik vena. Penurunan tekanan darah tetapi biasanya
menimbulkan refleks takikardi. Hal ini disebabkan 1-bloker
tidak memblok reseptor 2 prasinaps sehingga tidak
meningkatkan pelepasan NE dari
ujung saraf (yang akan merangsang jantung melalui
reseptor 1 yang tidak diblok); penurunan alir balik vena
menyababkan berkurangnya peningkatan curah jantung dan
denyut jantung ( berbeda dengan vasodilator murni, misalnya
hidralazin, yang tidak menyebabkan vesodilatasi); bekerja sentral
untuk mengurngi pelepasan NE dari ujung saraf diperifer; dan
menekan fungsi baroreseptor pada pasien hipertensi.
Karena efek vasodilatasinya, maka aliran darah di organ-organ
vital ( otak,jantung,ginjal) dapat dipertahankan, demikian juga
dengan aliran darah perifer di ekstremitas.
Kelompoik obat ini cenderung mempunyai efek yang baik
terhadap lipid dan serum pada manusia,menurunkan kolesterol
LDL dan trigliserid serta meningkatkan kadar kolesterol HDL.

Farmakokinetik

: Semua derivat kuinazolin diabsorpsi dengan baik pada


pemberian oral, terikat kuat pada protein plasma ( terutama 1glikoprotein), mengalami metabolisme yang ekstensif dihati, dan
hanya sedikit yang diekskeresi utuh melalui ginjal.
Perbedaan utama terletak pada waktu paruh eliminasinya.
Prazosin mempunyai waktu paruh 2-3 jam sehingga harus diberi
2-3 kali sehari. Terazosin mempunyai waktu paruh 12 jam,
sehingga harus diberikan 1-2 kali sehari. Sedangkan doksazosin

dengan waktu paruh 20-22 jam dapat diberikan sekali sehari.


Tamsulozin mempunyai waktu paruh 5-10 jam, alfulozin 3-5
jam.

e. Alfuzosin
Farmakodinamik : Efeknya yang utama adalah hasil hambatan reseptor 1 pada otot
polos arteriol dan vena, yang menimbulkan vaso- dan
venodilatasi sehingga menurunkan resistensi perifer dan alir balik
vena. Penurunan tekanan darah tetapi biasanya menimbulkan
refleks takikardi. Hal ini disebabkan 1-bloker tidak memblok
reseptor 2 prasinaps sehingga tidak meningkatkan pelepasan
NE dari ujung saraf (yang akan merangsang jantung melalui
reseptor 1 yang tidak diblok); penurunan alir balik vena
menyababkan berkurangnya peningkatan curah jantung dan
denyut jantung ( berbeda dengan vasodilator murni, misalnya
hidralazin, yang tidak menyebabkan vesodilatasi); bekerja sentral
untuk mengurngi pelepasan NE dari ujung saraf diperifer; dan
menekan fungsi baroreseptor pada pasien hipertensi.
Karena efek vasodilatasinya, maka aliran darah di organ-organ
vital ( otak,jantung,ginjal) dapat dipertahankan, demikian juga
dengan aliran darah perifer di ekstremitas.
Kelompoik obat ini cenderung mempunyai efek yang baik
terhadap lipid dan serum pada manusia,menurunkan kolesterol
LDL dan trigliserid serta meningkatkan kadar kolesterol HDL.

Farmakokinetik

: Semua derivat kuinazolin diabsorpsi dengan baik pada pemberian


oral, terikat kuat pada protein plasma ( terutama 1-glikoprotein),
mengalami metabolisme yang ekstensif dihati, dan hanya sedikit
yang diekskeresi utuh melalui ginjal.

Perbedaan utama terletak pada waktu paruh eliminasinya.


Prazosin mempunyai waktu paruh 2-3 jam sehingga harus diberi
2-3 kali sehari. Terazosin mempunyai waktu paruh 12 jam,
sehingga harus diberikan 1-2 kali sehari. Sedangkan doksazosin
dengan waktu paruh 20-22 jam dapat diberikan sekali sehari.
Tamsulozin mempunyai waktu paruh 5-10 jam, alfulozin 3-5 jam.

II.3

PROFIL OBAT

a. PRAZOSIN

1.

DOSIS
-

Dosis awal: 1 mg secara oral 2 - 3 kali sehari.

Dosis pemeliharaan: 6-15 mg setiap hari diberikan dalam dosis


terbagi.

2.

CARA PENGGUNAAN
Mengkonsumsi obat ini dengan mulut dengan atau tanpa makanan,
biasanya dua atau tiga kali sehari atau seperti yang diarahkan oleh dokter.
Jika terjadi sakit perut, konsumsi dengan makanan atau susu.
Prazosin terkadang dapat menyebabkan pingsan secara tiba-tiba setelah
dosis pertama dan kapan saja saat dosis dinaikkan. Untuk mengurangi
risiko pingsan, dosis pertama yang diberikan adalah dosis terkecil yang
tersedia. pasien harus mengambil dosis pertama ini ketika ingin segera
tidur. Ini akan mengurangi kemungkinan pingsan. Dosis bisa secara
bertahap meningkat.
Jangan berhenti minum obat ini tanpa terlebih dahulu berkonsultasi
dengan dokter. Beberapa kondisi yang mungkin menjadi lebih buruk
ketika obat tiba-tiba dihentikan.

3.

EFEK SAMPING

a. Umum
Pusing atau sakit kepala ringan, terutama ketika bangun dari berbaring
atau posisi duduk, pingsan (tiba-tiba), mengantuk, kekurangan energi.

b. Kurang umum
Kehilangan kendali kandung kemih, detak jantung berdebar,
pembengkakan di kaki bagian bawah, mulut kering, gugup, tidak bias
kelelahan.

c. Langka
Nyeri dada, ereksi tidak tepat yang menyakitkan, sesak napas, sering
mendesak untuk buang air kecil, mual.

4.

KONTRAINDIKASI

Hipersensitivitas.

5.

PERHATIAN

Risiko pingsan secara tiba-tiba setelah penggunaan dosis pertama; tidak


ada kaitannya dengan kadar plasma prazosin. Dapat mengganggu
pekerjaan karena pusing. Administrasi seiring dengan inhibitor PDE-5
(misalnya, sildenafil) dapat mengakibatkan efek menurunkan tekanan
darah aditif dan gejala hipotensi; memulai dosis terendah terapi inhibitor
PDE-5.
Pertimbangan untuk pasien geriatri, Hindari penggunaan untuk hipertensi;
risiko tinggi hipotensi orthostatic (bir kriteria). Dapat menyebabkan

hipotensi orthostatic signifikan dan pingsan; Pertimbangkan dosis awal


yang lebih rendah; Titrasi tanggapan. Efek samping seperti mulut kering
dan komplikasi kencing dapat mengganggu pada orang tua.

b. TERAZOSIN

1. Dosis

: Pemakaian terazosin digunakan 1-2x sehari dosis


lazim 20- 80mg/ hari.

2. Efek samping

: Efek samping penggunaan -1 adalah pusing


sementara atau pingsan, palpitasi dan bahkan
sinkop 1-3 jam setelah dosis pertama.
Efek samping dapat juga terjadi pada kenaikan
dosis.

3. Perhatian

: penggunaan harus hati-hati pada pasien lansia.

c. DOKSAZOSIN

1. Indikasi

: Antihipertensi, hiperplapsia prostat ringan

2. Kontra Indikasi

: Hipersensitivitas

3. Dosis

: Diawali dengan 1mg sekali sehari selama 1-2 minggu


dapat ditingkatkan sampai 2mg sekali sehari untuk
tambahan selama 1 atau 2 minggu. Jika diperlukan, dosis
hari anda pat dinaikkan secara bertahap dalam jarak waktu
yang sama menjadi 4mg, 8mg, dan maksimal 16mg.

4. Efek samping

: Umumnya berhubungan dengan tipe postural (jarang


sekali terjadi sinkope) atau yang spesifik termasuk juga
pusing, sakit kepala, lelah, edema dan asthenia.

d. TAMSULOZIN

1. Nama dagang

: Harnal D

2. Komposisi

: Tamsulozin Hcl

3. Dosis

: 0,2-0,4 mg 1x/hr.

4. Pemakaian obat

: Berikan sesudah makan. Letakkan di atas lidah dan


biarkan hingga larut sendiri. Lalu, telan bersama liur atau
air minum.

5. Kontra Indikasi

: Gangguan fungsi ginjal, insufisiensi hati berat. Pemberian


bersama dengan vardenafil Hcl.

6. Peringatan

: Hipotensi ortostatik. Gangguan fungsi hati, gangguan


fungsi ginjal ringan sampai sedang. Intra-op floppy iris
syndrome (IFIS). Dapat mengganggu kemampuan
mengemudi kendaraan bermotor atau menjalankan mesin
usia Lanjut.

7. Efek Samping

: Gangguan fungsi hati, ikterus. Pusing, sakit kepala,


gelisah, penurunan TD, hipotensi ortostatik, takikardi,
palpitasi, gatal, ruam kulit, gangguan GI, obstruksi nasal,
edema, inkontinensia urin, rasa panas terbakar pada
farings, kelelahan yang menyeluruh; priapismus, IFIS.

8. Interaksi obat

: Antihipertensi, slidenafil sitrat; vardenafil Hcl.

e. ALFUZOSIN

1. Nama dagang

: xatral xl

2. Komposisi

: alfuzosin hcl

3. Indikasi

: pengobatan gejala fungsional dari hipertrofi prostat jinak.


Terapi tambahan untuk retensi urin akut yang
berhubungan hipertrofi prostat jinak.

4. Dosis

: 1tab/hr. terapi tambahan pada retensi urin akut yang


berhubungan dengan hipertrofi prostat jinak 1tab/hr untuk
2-3 hr selama kateterisasi dan 1hr sesudah pencabut
kateter.

5. Pemakaian obat

: berikan pada jam makan yang sama tiap hari, telan utuh,
jangan dikunyah atau dihancurkan.

6. Konta indikasi

: hipotensi ortostatik, insufisiensi hati, insufisiensi ginjal


berat, oklusi intestinal.

7. Perhatian

: hipotensi, insufisiensi koroner, hentikan jika angina


kambuh kembali atau memburuk. Dapat mengganggu
kemampuan mengemudi kendaraan atau menjalankan
mesil,. Hamil dan laktasi.

8. Efek samping

: sering mual, nyeri perut, kepala terasa ringan, sakit


kepala, astenia. Kadang-kadang pusing, mengantuk,
takikardia, palpitasi, hipotensi ortostatik, sinkop, diare,

mulut kering, ruam kulit, pruritus, rasa panas dan


kemerahan pada wajah, edema, nyeri dada.

9. Interaksi obat

: hindari pemberian bersama dengan penyakit ( prazosin,


urapidil, minoksidil).
Obat anti hipertensi meningkatkan hipotensi ortostatik.

II.4

REKOMENDASI

a. Prazosin
Tidak ada informasi lebih lanjut untuk efek prazosin pada pasien geriatri.
Hipotensi bahkan pingsan dapat terjadi dengan beberapa dosis pertama atau
peningkatan dosis; meminimalkan efek tersebut dengan menggunakan dosis
pertama yang kecil pada waktu ingin tidur; tingkatkan dosis perlahan-lahan.

b. Terazosin
Penggunaan harus hati-hati pada pasien lansia.

c. Doksazosin
Belum ada penelitian yang terkendali pada lanjut usia atau pada hewan belum
tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial.

d. Tamsulozin
Obat Tamsulozin tidak boleh digunakan untuk pasien lanjut usia.

e. Alfuzosin
Untuk obat alfuzosin boleh digunakan untuk lanjut usia

DAFTAR PUSTAKA

MENURUT LITERATUR

Departement

Farmakologi

dan

terapeutik

fakultas

kedokteran

Universitas Indonesia, Farmakologi dan terapi Edisi 5, 2012, FKUI,


Jakarta.

Martono, H. (2004) PenatalaksanaanPadaHipertensipadaUsiaLanjut,


Buku Ajar Geriatri (IlmuKesehatanUsiaLanjut) Edisi Ke-3. Jakarta
:BalaiPenerbit FKUI.

Geratosima,

Salma

2004.

Buku

Ajar

Geriatri

(IlmuKesehatanUsiaLanjut) Edisi Ke-3. Jakarta :BalaiPenerbit FKUI.

FA_InHealth_Gazette_01.pdf

MENURUT WEBSITE

http://health.detik.com/read/2011/11/18/104139/1769999/769/tamsulo
sin-obat-yang-mengendurkan-otot-otot-prostat

http://www.uroblog.info/2011/05/terapi-pembesaran-prostat-jinakdengan.html

http://reference.medscape.com/drug/minipress-prazin-prazosin342352#4

http://www.drugs.com/cons/prazosin.html

TUGAS FARMASI RUMAH SAKIT


OBAT GOLONGAN -BLOKER

DISUSUN OLEH :
AGUNG DWI PUTRA (12003)
CATUR RAHAYU (12015)
ISTIANA MAIDA M (12041)
NANDA PRANATA P (12051)
RENI KUSUMA W (12065)
SITI RAHAYU (12075)

AKADEMI FARMASI HANG TUAH


Jl. Farmasi No.1, Bendungan Hilir Jakarta 10210
Telp/fax : (021)5732438, 40086008
www.akfar.ac.id , email : farmasi@akfar.ac.id