Anda di halaman 1dari 4

Erika . 0706291243 . Jurusan Ilmu Hubungan Internasional .

Fakultas Ilmu Sosial dan


Ilmu Politik. Universitas Indonesia.

Bebas Aktif, Tepatkah bagi Indonesia?


Sebuah Refleksi Kritis terhadap Artikel “Indonesia‟s Foreign Policy”

Bebas aktif. Dua kata itu terdengar sempurna jika digunakan untuk
menggambarkan keadaan politik luar negeri suatu negara. Bagaimana tidak, politik luar
negeri bebas aktif pada hakikatnya menunjukkan suatu sikap tidak berpihak pada salah
satu blok yang sedang mengadakan pertentangan, namun juga tidak menunjukkan suatu
netralitas. Seperti yang dikatakan Mohammad Hatta dalam pidatonya “Mendayung
Antara Dua Karang” yang disampaikan di depan Badan Pekerja Komite Nasional Pusat
(BP-KNP) pada tanggal 2 September 1948 di Yogyakarta, “aktif” yang dimaksud dalam
politik luar negeri Indonesia bebas aktif menunjukkan suatu intensitas Indonesia untuk
ikut serta dalam usaha menjaga dan menciptakan perdamaian dunia. Ini berarti Indonesia
tidak menunjukkan suatu netralitas, yang diartikan sebagai keadaan tak memihak dan
juga tak berpartisipasi. Yang dimaksudkan Bung Hatta, sebagai pencetus politik luar
negeri Indonesia yang bebas aktif, adalah Indonesia tidak memihak adidaya dunia namun
bukan berarti Indonesia mundur dari arena pertentangan internasional, melainkan
Indonesia akan terus berusaha secara aktif untuk melakukan upaya-upaya demi
menciptakan perdamaian dunia.
Apa yang menyebabkan Indonesia memilih untuk menganut politik luar negeri
bebas aktif? Salah satu alasannya tertuang dalam pidato Mohammad Hatta yang berjudul
“Mendayung Antara Dua Karang” :
“Pemerintah memiliki pendapat yang tegas bahwa kebijakan terbaik yang diadopsi adalah
tidak menjadikan kita objek konflik internasional. Sebaliknya, kita harus menjadi subyek
yang memiliki hak untuk memutuskan takdir kita sendiri serta berjuang untuk tujuan kita,
yaitu kemerdekaan bagi seluruh bangsa Indonesia”.
Sepenggal pidato Mohammad Hatta itu menunjukkan itikad Bangsa Indonesia untuk
menentukan sendiri kebijakan apa yang akan diambil sehubungan dengan berbagai
konflik internasional yang terjadi, tanpa dipengaruhi oleh negara-negara lain. Indonesia
tidak ingin menjadi objek, yang hanya akan digunakan oleh negara adidaya untuk
memuluskan tujuan dan kepentingan mereka. Namun Indonesia juga memiliki cita-cita
untuk ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian
abadi, dan keadilan sosial 1. Untuk mewujudkan cita-citanya itulah, Indonesia akan selalu
berpartisipasi aktif dalam dunia internasional. Kedua hal inilah yang menjadi alasan
mengapa Indonesia memilih menggunakan politik luar negeri bebas aktif.
Salah satu kejadian yang melatarbelakangi keputusan Indonesia untuk menganut
politik luar negeri bebas aktif adalah Perang Dingin, yang terjadi pasca Perang Dunia II.
Perang Dingin itu sendiri merupakan sebuah konflik idiologi yang didasarkan pada
perbedaan sistem ekonomi yang dianut oleh dua negara adidaya kala itu, Amerika Serikat
dan Rusia. Ketika itu, dunia seakan terbagi dalam dua kubu, kubu negara-negara maju
yang dipimpin Amerika Serikat, dan kubu negara berkembang dan komunis yang
dipimpin Rusia. Seperti halnya negara lain, Indonesia pun diwajibkan memilih untuk
bergabung dengan salah satu blok, yang berarti menjadi musuh blok yang lain. Indonesia,
yang saat itu masih termasuk negara baru, begitu dipenuhi semangat kebangsaan.
Indonesia terus-menerus menekankan bahwa mereka tidak ingin kembali ditindas oleh
bangsa lain, dalam bentuk apa pun juga. Keberpihakan kepada salah satu blok yang ketika
itu sedang bertarung, Blok Barat yang dipelopori Amerika Serikat dan Blok Timur yang
dipimpin Rusia, diyakini Indonesia sebagai salah satu bentuk penindasan juga. Indonesia
khawatir, dengan berpihak pada salah satu blok, Indonesia akan merasa terus-menerus

1
Pembukaan UUD 1945 alinea 4.

Page | 1
Erika . 0706291243 . Jurusan Ilmu Hubungan Internasional . Fakultas Ilmu Sosial dan
Ilmu Politik. Universitas Indonesia.

tergantung pada negara pemimpin blok tersebut. Ketergantungan itu diyakini Indonesia
akan menyebabkan kedaulatan mereka terganggu. Inilah sebabnya, Indonesia tidak ingin
berpihak pada blok mana pun. Indonesia merasa berhak untuk menentukan nasibnya
sendiri. Inilah juga yang menyebabkan Indonesia kemudian memilih untuk menganut
politik luar negeri bebas aktif.
Pada hakikatnya, politik luar negeri Indonesia yang bebas aktif merupakan
dambaan setiap negara. Namun sayangnya, teori tinggal teori. Pelaksanaan dari politik
luar negeri bebas aktif itu ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Yang terjadi adalah
Indonesia selalu menunjukkan kecenderungan ke salah satu pihak, Barat atau Timur. Di
bawah ini, penulis akan mengungkapkan secara rinci berbagai kecenderungan yang
terjadi dalam penerapan politik luar negeri Indonesia dari masa ke masa.
Dimulai pada masa pemerintahan Presiden Indonesia pertama, Soekarno. Pada
era pemerintahan Soekarno, yaitu sejak tahun 1945 sampai tahun 1965, pelaksanaan
politik luar negeri Indonesia dapat dikatakan cenderung ke arah kiri. Jakarta tampak lebih
akrab dengan Moskow, Beijing maupun Hanoi, dan tampak garang terhadap AS dan
sekutu Baratnya 2. Kedekatan Indonesia pada Blok Timur juga terlihat dari terbentuknya
berbagai kelompok-kelompok komunis di Indonesia, salah satu contohnya adalah Partai
Komunis Indonesia (PKI).
Menjelang masa pemerintahan Presiden Soeharto, yaitu dari tahun 1965 sampai
tahun 1998, politik luar negeri Indonesia menjadi lebih condong ke kanan. Hal ini
ditunjukkan dengan membaiknya hubungan Indonesia dengan negara-negara Barat seperti
Amerika Serikat. Indonesia, yang pada jaman pemerintahan Presiden Soekarno sangat
anti-Barat, menjadi mau tidak mau sangat bergantung pada kekuatan negara Barat. Hal ini
dikarenakan pada masa ini, Indonesia sedang mengalami fase pembangunan sebagai
negara baru yang sedang berbenah. Berbagai pembangunan yang dilakukan ini tentunya
membutuhkan dana yang cukup besar. Dana ini diperoleh Indonesia dari pinjaman pada
negara-negara Barat, sehingga pada waktu itu dapat dikatakan Indonesia menjadi sangat
tergantung pada Barat dalam hal kekuatan ekonomi. Kedekatan Indonesia dengan Barat
kala itu tidak hanya berlaku di bidang ekonomi, namun juga di bidang industri dan
keamanan. Amerika Serikat, sebagai negara adidaya yang sudah maju industri dan
keamanannya, kala itu sangat dekat hubungannya dengan Indonesia.
Pada masa pemerintahan Presiden B.J. Habibie, politik luar negeri Indonesia
terlihat seperti tidak mengalami perubahan yang cukup berarti. Hal ini mungkin
disebabkan karena masih menjabatnya Ali Alatas sebagai Menteri Luar Negeri, seperti
yang terjadi pada jaman Orde Baru. Indonesia masih dapat dikatakan pro-Barat. Kerja
sama Indonesia dengan Barat kala itu memang banyak mendatangkan dampak positif,
salah satunya adalah berbagai kemajuan di bidang teknologi, industri, dan ekonomi.
Selepas B.J. Habibie, Indonesia kemudian beralih di bawah pimpinan
Abdurrahman Wahid. Saat itulah, terjadi perbedaan yang cukup berarti pada politik luar
negeri Indonesia. Pada masa jabatannya, Abdurrahman Wahid banyak mengadakan
kunjungan ke berbagai negara-negara berkembang, yang kemudian banyak mendatangkan
tanggapan positif berupa janji untuk memberikan bantuan-bantuan ekonomi bagi
Indonesia oleh negara-negara berkembang yang dikunjunginya, yang sebagian besar
tergabung dalam ASEAN. Hubungan Indonesia dengan sesama negara berkembang yang
tadinya sempat terbengkalai pun kembali terjalin. Tidak hanya itu, Abdurrahman Wahid
juga mengurangi berbagai kunjungan ke Amerika Serikat, yang tadinya sering dilakukan
di masa-masa sebelumnya. Sehingga dapat dikatakan, jika dilihat dari berbagai kunjungan
yang dilakukan Abdurrahman Wahid, saat itu Indonesia menjadi seperti lebih pro Timur.
Presiden Indonesia yang selanjutnya adalah Megawati Soekarnoputri. Di
bawah pimpinan Megawati, politik luar negeri Indonesia kembali condong ke kanan. Ini

2
Riza Sihbudi. Politik Luar Negeri RI Mau Ke Mana?. http://www.polarhome.com/pipermail/na-
sional-m/2002-October/000341.html, diakses pada 18 Febuari 2008, pukul 15.42.

Page | 2
Erika . 0706291243 . Jurusan Ilmu Hubungan Internasional . Fakultas Ilmu Sosial dan
Ilmu Politik. Universitas Indonesia.

ditandai dengan dijadikannya AS sebagai negara non-Asia pertama yang dikunjungi


Megawati 3.
Dari penjelasan di atas, dapat kita lihat bahwa pelaksanaan politik luar negeri
Indonesia yang bebas aktif sebenarnya tidak pernah terjadi. Indonesia selalu cenderung
lebih condong ke salah satu blok. Dan jika kita amati lagi, ternyata pelaksanaan politik
luar negeri Indonesia berbeda-beda, tergantung siapa yang sedang memimpin Indonesia
kala itu. Karakteristik politik luar negeri Indonesia seperti bergantung pada karakteristik
dan orientasi pemimpinnya kala itu, contoh yang paling jelas adalah yang terjadi pada
masa pemerintahan dua presiden yang berkuasa paling lama di Indonesia, Soekarno dan
Soeharto. Pada diri kedua orang itu, kita dapat melihat perbedaan orientasi yang sangat
jelas, yaitu Soekarno yang anti Barat dan Soeharto yang justru pro Barat. Perbedaan
orientasi ini nampaknya sangat tercermin dalam pelaksanaan politik luar negeri Indonesia
di masa jabatan mereka masing-masing; di masa jabatan Soekarno, Indonesia condong ke
kiri sementara di masa jabatan Soeharto, Indonesia lebih condong ke kanan.
Hal ini sangat berbahaya, karena sebenarnya politik luar negeri suatu negara
bukan ditentukan oleh karakteristik maupun orientasi dalam diri pemimpinnya. Jika
pelaksanaan politik luar negeri suatu negara hanya bergantung pada keputusan
pemimpinnya, akan terjadi suatu ketidaktegasan. Negara lain akan menganggap negara
itu tidak konsisten dalam menentukan sikapnya, karena keberpihakan negara akan
berganti-ganti seiring dengan pergantian pemimpinnya. Ini dapat berdampak buruk di
kemudian hari pada hubungan internasional negara tersebut dengan negara-negara lain,
apalagi pada masa globalisasi seperti sekarang ini—di mana hubungan antar negara
merupakan hal yang penting untuk menentukan kelangsungan hidup dan kemakmuran
suatu negara. Hal inilah yang terjadi pada Indonesia. Indonesia seperti tidak mempunyai
arah dan orientasi yang jelas dalam menentukan politik luar negerinya. Pelaksanaan
politik luar negeri di Indonesia terkesan asal-asalan dan tidak profesional. Penulis
mengamati, selama ini politik luar negeri Indonesia tidak ditangani dengan serius. Inilah
yang menyebabkan pelaksanaan politik luar negeri Indonesia—yang seharusnya bebas
aktif—menjadi tidak jelas dan tidak sesuai dengan prinsip awalnya.
Memang, pada kenyataannya ketidakberpihakan itu sulit dilakukan.
Kecenderungan pada salah satu pihak sangat mudah terjadi. Jika demikian, mengapa
Indonesia harus tetap berkedok „bebas aktif‟? Ke-„bebas aktif‟-an hanya akan
mengesankan suatu anggapan „tidak mau memilih demi mencari posisi aman‟ dari
negara-negara lain yang tergabung dalam suatu blok. Memang, tujuan dari politik luar
negeri bebas aktif Indonesia sebenarnya baik adanya namun jika semua itu tidak
didukung oleh praktik di kehidupan sebenarnya, lantas apa gunanya? Indonesia
seharusnya sudah menyadari dan memikirkan hal ini. Jika kenyataannya politik luar
negeri bebas aktif seperti yang dicita-citakan Bung Hatta sulit dilakukan, bukankah
sebaiknya kita mulai memikirkan satu bentuk politik luar negeri yang baru? Seperti
misalnya, kita dapat pro dengan salah satu kelompok negara, Barat ataupun Timur. Selain
itu, mengingat penjelasan sebelumnya tentang keadaan politik luar negeri Indonesia yang
kerap berubah-ubah sesuai dengan orientasi pemimpinnya, kiranya kita perlu memikirkan
untuk mulai menentukan sikap tegas dalam memihak. Ini penting untuk memperbaiki
nama Indonesia dari negara yang terkesan plin-plan dan tidak konsisten menjadi negara
yang konsisten pada keberpihakannya.
Penulis pribadi berpendapat, alangkah baiknya bila Indonesia menjadi negara
yang pro Barat, yang notabene dipenuhi oleh berbagai negara yang sudah maju dan
berkembang. Alasannya sederhana dan realistis : kita membutuhkan bantuan mereka. Kita
sudah melihat sendiri berbagai kemajuan telah kita alami sewaktu kita masih membangun
relasi yang baik dengan negara Barat. Kemajuan itu antara lain kita rasakan dalam bidang
pembangunan, teknologi, keamanan, sampai pada ekonomi, yang dikatakan merupakan

3
Ibid.

Page | 3
Erika . 0706291243 . Jurusan Ilmu Hubungan Internasional . Fakultas Ilmu Sosial dan
Ilmu Politik. Universitas Indonesia.

indikator penilai kesuksesan dan kemakmuran suatu negara. Kita harus mengakui bahwa
Indonesia tidak bisa memajukan negaranya sendiri, tanpa bantuan negara lain. Namun
perlu diingat bahwa keberpihakan Indonesia pada negara Barat tidak lantas menjadikan
Indonesia sebagai “budak” dari arogansi negara Barat. Untuk itu, Indonesia perlu
menempatkan dirinya pada posisi tertentu dalam berbagai organisasi internasional, seperti
PBB, IMF, dan lain-lain. Ini semua perlu dilakukan agar suara Indonesia tetap didengar
oleh negara-negara lain. Selain itu aktif dalam berbagai organisasi internasional akan
membuat Indonesia disegani oleh dunia internasional, hal ini juga pada akhirnya dapat
meningkatkan nama baik Indonesia di percaturan politik internasional sehingga Indonesia
akan dapat menjalin relasi yang baik dengan negara-negara Barat tanpa harus takut akan
dijadikan “budak” negara-negara Barat.
Apapun pilihannya, baik itu pro Barat ataupun pro Timur, hal itu sah-sah saja
dilakukan. Walaupun pada kenyataannya kini yang menguasai perekonomian dunia
sebagian besar adalah negara Barat, namun yang terjadi di masa depan bisa pula
sebaliknya. Prof. Dr. Emil Salim, seorang pakar ekonomi dalam Seminar Mencari Desain
Baru Politik Luar Negeri Indonesia di Centre for Strategic and International Studies
(CSIS) di Jakarta meramalkan bahwa pembangunan di abad 21 akan didominasi oleh
Asia 4, yang notabene adalah negara Timur. Merangkum dari pandangan Prof. Dr. Emil
Salim tersebut, sangatlah bijaksana bila Indonesia dapat lebih mendekatkan dirinya pada
negara-negara Asia, yang berarti Indonesia akan lebih pro Timur. Selain itu, identitas
bangsa Indonesia yang memang merupakan bangsa Timur juga memperkuat Indonesia
untuk lebih pro Timur; Indonesia merasa senasib dengan negara-negara Timur.
Merangkum semua argumen di atas, penulis ingin mengatakan pada hakikatnya
apapun pilihan Bangsa Indonesia, baik itu pro Barat maupun pro Timur, keduanya sah-
sah saja dilakukan. Yang penulis ingin tekankan adalah Indonesia sudah tidak seharusnya
menganut politik luar negeri bebas aktif. Selain sudah tidak relevan dengan jaman
sekarang, penerapan bebas aktif tersebut ternyata tidak pernah bisa dilakukan Indonesia.
Pada kenyataannya, „bebas aktif‟ merupakan hal yang terlalu idealis sehingga sangat sulit
dilakukan. Pelaksanaan „bebas aktif‟ Indonesia itu pada akhirnya akan mendatangkan
kesan plin-plan dan tidak konsisten, yang dapat menyebabkan turunnya harga diri Bangsa
Indonesia di mata dunia internasional. Hal ini sangatlah buruk. Oleh karena itu, penulis
berpendapat seyogyanya Indonesia mulai membuka matanya dan menyadari berbagai
kelemahan yang ada dalam politik luar negeri bebas aktif ini. Seyogyanya Indonesia mau
berubah dan mau menentukan orientasi politiknya secara lebih tegas sekarang, bukan lagi
bersembunyi dalam kedok „bebas aktif‟.

4
Politik LN RI Harus Berpihak. http://www.csis.or.id/feature_view.asp?tab=0&id=126, diakses
pada 12 Febuari 2008, pukul 10.52.

Page | 4