Anda di halaman 1dari 17

PEMUDA PEMUDI ISLAM:ANTARA CABARAN DAN PERANAN

DALAM MENGHADAPI KONSPIRASI MUSUH

‫بسم الله الرحمن الرحيم‬


‫الحمد لله رب العالمين والصلة والسلم على أشرف المرسلين وعلى آله وصحبه‬
‫أجمعين‬
(13) ‫نحن نقص عليك نبأهم بالحق إنهم فتية آمنوا بربهم وزدناهم هدى‬

Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar;


sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan
kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk. (Al-Kahfi: 13)

IFTITAH

Telah menjadi sunnatullah, Allah menjadikan setiap kehidupan ini mempunyai Rasul dan
para pengikutnya. Sama ada pengikut tersebut mendengar dan mentaati perintah atau
ajaran tersebut terpulanglah kepada ketentuan yang telah ditentukan oleh Allah kerana
Dialah yang Maha Mengetahui dan mengatur segala-galanya. Firman Allah SWT:

56) ‫)إنك ل تهدى من أحببت ولكن الله يهدى من يشاء وهو أعلم بالمهتدين‬

Maksudnya: Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah


petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia menerima Islam), tetapi Allah
jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya
(menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan
orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk (kepada memeluk
Islam) (Al-Qasas: 56)

40) ‫)أفأنت تسمع الصم أو تهدى العمى ومن كان فى ضلل مبين‬

PEMUDA PEMUDI ISLAM: ANTARA CABARAN DAN PERANAN …


Maksudnya: Maka (mengapa engkau berdukacita wahai Muhammad) adakah engkau
berkuasa menjadikan orang-orang yang buta (mata hatinya), dan juga orang-orang yang
berada dalam kesesatan yang nyata? (Al-Zukhruf: 40)

43) ‫)ومنهم من ينظر إليك أفأنت تهدى العمى ولو كانوا ل يبصرون‬

Maksudnya: Dan di antara mereka pula ada yang memandang kepada perkara-perkara
yang engkau tunjukkan (tetapi mereka tidak nampak kebenarannya 敳慢慧⁩
sebagai orang buta); maka engkau (wahai Muhammad) tidak berfaedah menunjuk jalan
kepada orang-orang yang buta, juga kalau mereka menjadi orang-orang yang tidak mahu
melihat (perkara yang engkau tunjukkan itu) (Yunus: 43)

Para Rasul dan Nabi-nabi telah tiada di atas muka bumi ini kecuali yang tinggal hanyalah
para alim ulama yang mewarisi keperibadian tersebut sahaja yang tinggal di atas muka
bumi ini. Membentuk generasi ulama mestilah bermula dari perimgkat pemuda lagi,
pentarbiahan yang berterusan kepada setiap peribadi pemuda mampu menjadi pemangkin
kepada keutuhan sesuatu ummah.

Generasi pemuda kini memerlukan kepada kekuatan pentarbiahan yang berterusan bagi
pemantapan aqidah, akhlak dan jiwa yang semakin taat kepada perintah Allah. Ertinya,
sekira pemuda/di Islam tidak mengerti hakikat tarbiah dalam pengertian sebenar, maka
natijah yang paling hampir kepada sebuah masyarakat itu, ialah menunggu saat
kehancuran.

SATU GAMBARAN PEMUDA PEMUDI MENGIKUT KACAMATA AL-


QURAN, AS-SUNNAH DAN SEJARAH.

Sebenarnya,
kalau diperhati dengan teliti kita akan dapati bahawa pemuda/di merupakan asas yang
utama dalam pembinaan setiap kerja. Nyatanya dalam Al-Quran sendiri menegaskan
beberapa ayat yang khusus menyebut tentang pemuda antaranya:

13) ‫)نحن نقص عليك نبأهم بالحق إنهم فتية آمنوا بربهم وزدناهم هدى‬
Maksudnya: Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar;
sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan
kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk. (Al-Kahfi:13)

Manakala hadith pula terlalu banyak yang menyebut tantang pemuda antaranya:

‫ قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لككو كككان‬: ‫حديث أبى هريرة رضى الله عنه قال‬
‫الدين عند التريا لذهب به رجل من فارس أو قال من أبناء فارس حتى يتناوله‬

Maknanya: Diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA katanya: Rasulullah SAW bersabda:


Seandainya agama itu berada di bintang , nescaya salah seorang dari lelaki Parsi atau
pemuda-pemuda Parsi akan pergi ke sana untuk mendapatkannya.

‫ بينا أنا واقككف فكى الصككف يككوم بككدر‬: ‫حديث عبد الرحمن بن عوف رضى الله عنه قال‬
‫نظرت عن يمينى وشمالى فإذا أنا بين غلمين من النصار حديثككة أسككنانهما تمنيككت لككو‬
‫كنت بين أضلع منهما فغمزنى أحدهما فقال يا عم هل تعرف أبا جهككل قككال قلككت نعككم‬
‫وما حاجتك إليه يا ابن أخى قال أخبرت أنه يسب رسول اللككه صككلى اللككه عليككه وسككلم‬
‫والذى نفسى بيده لئن رأيته ل يفككارق سككوادى سككواده حككتى يمككوت العجككل منككا قككال‬
‫فتعجب لذلك فغمزنى الخر فقال مثلها قال فلم أنشب أن نظرت إلى أبي جهل يزول‬
‫فى الناس فقلكت أل تريكان هكذا صكاحبكما الكذى تسكألن عنكه قكال فابتكدراه فضكرباه‬
‫بسيفيهما حتى قتله ثم انصرفا إلى رسول الله صلى الله عليككه وسككلم فككأخبراه فقككال‬
‫أيكما قتله فقال كل واحد منهما أنا قتلت فقال هل مسحتما سيفيكما قال ل فنظر فككى‬
‫السيفين فقال كلكما قتله وقضى بسلبه لمعاذ بن عمرو بن الجموح والرجلن معاذ بن‬
‫الجموح ومعاذ بن عفراء‬

Maknanya: Di 楲慷慹歴
riwayatkan daripada Abdul Rahman bin Auf RA katanya: Ketika aku berdiri di tengah-
tengah barisan semasa peperangan badar aku menoleh ke kanan dan ke kiriku, tiba-tiba
aku terpandang dua orang pemuda Ansar yang masih remaja. Aku benar-benar berhasrat
untuk bersama dengan mereka berdua. Salah seorang daripada mereka mengisyaratkan
kepadaku dan bertanya kepadaku: Wahai pakcik! Apakah pakcik kenal Abu Jahal? Aku
menjawab: Ya! Aku mengenalinya, kenapakah kamu menghajatinya wahai anak
saudaraku? Lalu dia berkata: Aku pernah diberitahu bahawa Abu Jahal pernah mencaci
maki Rasulullah SAW. Demi zat yang jiwaku berada dalam kekuasaanNya, sekiranya aku
melihat Abu Jahal maka aku akan berlawan dengannya satu lawan satu sehingga terbukti
siapa yang akan mati terlebih dahulu. Aku begitu kagum dengan tekad dan semangat
anak muda tersebut. Kemudian pemuda yang seorang lagi pun berkata demikian juga
kepadaku. Tidak berapa lama kemudian aku melihat Abu Jahal muncul dari kejauhan dan
mundar-mandir di antara orang ramai. Aku katakan kepada kedua orang pemuda itu:
Bukankah sekarang kalian sudah melihat Abu Jahal. Itulah dia lawan yang kamu berdua
tanyakan tadi. Lalu mereka mendekati Abu Jahal dan tanpa menunggu lebih lama lagi
mereka menghunuskan pedang ke arah Abu Jahal sehingga dia meninggal dunia pada
waktu itu juga. Kemudian mereka berdua menemui Rasulullah SAW dan memberitahu
kepada baginda. Rasulullah SAW lalu bertanya kepada mereka: Sebenarnya siapakah di
antara kamu berdua yang telah membunuhnya? Kemudian mereka berdua masing-masing
mengaku sebagai pembunuhnya. Rasulullah SAW bertanya lagi: Apakah pedang kamu
sempat ditepisnya? Mereka menjawab: Tidak! Selanjutnya Rasulullah SAW memeriksa
pedang mereka. Setelah puas lalu baginda bersabda: Kalian berdua telah membunuhnya.
Akhirnya Rasulullah SAW memutuskan bahawa harta orang yang terbunuh tersebut
adalah untuk Mu’az bin Amru bin al-Jamah. Dua orang pemuda tersebut bernama Mu’az
bin Amru bin al-Jamuh dan Mu’az bin Afra’.

‫ عن النبى صلى الله عليه وسلم قكال سككبعة يظلهككم‬: ‫حديث أبى هريرة رضى الله عنه‬
‫الله في ظله يوم ل ظل إل ظله المام العادل وشاب نشأ بعبادة الله ورجل قلبه معلق‬
‫في المساجد ورجلن تحابا في الله اجتمعنا عليه وتفرقا عليه ورجككل دعتككه امككرأة ذات‬
‫منصب وجمال فقال إني أخاف الله ورجل تصدق بصدقة فأخفاها حتى ل تعلم يمينه ما‬
‫تنفق شماله ورجل ذكر الله خاليا ففاضت عيناه‬

Maknanya: Diriwayatkan daripada Abu Hurairah RA katanya: Nabi SAW telah bersabda:
Ada tujuh golongan manusia yang akan dinaungi oleh Allah di bawah naunganNya. H 牡⁩
整獲
ari tersebut tidak ada naungan kecuali naungan Allah. Golongan tersebut ialah pemimpin
yang adil, pemuda yang sentiasa beribadat kepada Allah semasa hidupnya, seseorang
yang hatinya sentiasa berpaut pada masjid-masjid iaitu sangat mencintainya dan selalu
melakukan sembahyang berjemaah, dua orang yang saling mengasihi kerana Allah iaitu
keduanya berkumpul dan berpisah kerana Allah, seorang lelaki yang diundang oleh
seorang perempuan yang mempunyai kedudukan dan rupa paras yang elok untuk
melakukan kejahatan tetapi dia berkata: Aku takut kepada Allah!, seorang yang memberi
sedekah tetapi dia merahsiakannya seolah-olah tangan kanan tidak tahu apa yang
diberikan oleh tangan kirinya dan seseorang yang mengingati Allah di waktu sunyi
sehingga mengalirkan air mata dari kedua matanya.

Begitu juga kalau diperhati di sudut sejarah pemuda memainkan peranan yang penting
dalam membangun sesuatu bangsa dan agama, kekuatan suatu bangsa sebenarnya
secara jelas ia sepenuhnya bergantung kepada keupayaan golongan pemuda/di di dalam
sesebuah negara tersebut. Sebagai contoh yang terdekat, gerakan reformasi yang berlaku
di Indonesia digerakkan sepenuhnya oleh golongan muda, sehingga tumbang kerajaan
yang begitu kukuh hampir 30 tahun memerintah negara tersebut.

Sebuah gerakan atau jemaah mempunyai sayap terkanan iaitu pemuda bagi bagi
membantu gerakan, jemaah atau pertubuhan tersebut demi berhadapan dengan
ancaman atau serangan liar dari musuh.

Pendeknya, golongan muda berada di barisan hadapan di mana sahaja keadaan bagi
memperkukuhkan dan menguatkan sesuatu negara, pertubuhan atau jemaah.

KEDUDUKAN PEMUDA ISLAM DI MALAYSIA

Secara ringkasnya kalau diperhati kepada pemuda Islam di Malaysia kita boleh
membahagikan kepada beberapa bahagian:

Pemuda/di yang mendapat pendidikan agama dan beramal dengan agama.


Pemuda/di yang mendapat pendidikan agama dan tidak beramal dengan agama.
Pemuda/di yang tidak mendapat pendidikan agama dan cenderung untuk beramal dengan
agama.
Pemuda/di yang tidak mendapat pendidikan agama dan tidak langsung minat kepada
agama.

SERANGAN MUSUH TERHADAP PEMUDA/DI ISLAM DI MALAYSIA

Dekad 20 an ini kita menyaksikan kehancuran demi kehancuran sistem sosial di kalangan
anak-anak remaja di Malaysia, perhati sahajalah kepada situasi semasa di sekeliling
keluarga atau jiran tetangga sudah pasti masalah yang berterusan melanda dalam
keluarga tersebut, jarang sekali di ketika ini sesebuah keluarga itu tidak menghadapi
masalah. Jelasnya, kita dapat simpulkan permasalahan ini kepada luaran terlebih dahulu
iaitu serangan yang bertubi-tubi musuh Islam kepada umat Islam, antaranya:

1) Memasuk dan meramaikan bilangan penyanyi dan pemuzik di kalangan anak muda-
mudi, dan menjadikan mereka idola atau pujian di dalam kehidupan mereka. Dalam masa
yang sama menyempit ruang lingkup alim ulama dalam konteks dakwah dan menyisihkan
mereka dari kalangan contoh di kalangan remaja.

2) Menambah tempat-tempat hiburan dan menaja konsert-konsert tertentu bagi tujuan


untuk merosak akhlak serta meleka dan melalai dari ajaran agama Islam.

3) Menghadkan peruntukan kepada program-program agama dan memberi peruntukan


yang besar kepada apa jua jenis sukan dengan tujuan untuk merapat hubungan kaum
sesama penduduk Malaysia tetapi dalam masa yang sama untuk meminggirkan program-
program agama. Sebagai contoh belanja untuk SUKOM, SUKMA, PIALA MALAYSIA dll

4) Sukatan pelajaran agama dipersempitkan, manakala sukatan pelajaran yang lain diberi
keutamaan. Lihat sahaja kepada pandangan Dr. Faisal Othman di dalam majalah Massa 7
September 1996, “Pendidikan dan ajaran agama Islam kepada murid dan pelajar
beragama diajar mengikut sukatan pelajaran dan jadual waktu yang ditetapkan. Sistem
persekolahan Malaysia adalah antara yang terbaik di dunia kini. Oleh yang demikian,
adalah sukar untuk diterima dakwaan kononnya mengucap dua kalimah shahadah pun
ramai yang tak tahu maka dikatakan remaja Islam di Malaysia buta agama atau tidak
mengetahui ajaran pokok agama Islam.” Ucapan ini telah dijawab oleh kerajaan Selangor
melalui JAIS (Jabatan Agama Islam Selangor) melalui khutbah Jumaat keseluruh pada
bulan September 1998 menyebut bahawa, “Mengikut satu kajian yang dijalankan di sekitar
Sek. Menengah di Lembah Klang kajian yang dilakukan terhadap 100 orang pelajar Islam
bermula dari tingkatan 3 hingga 5 yang menunaikan solat 5 waktu, hanyalah 8 orang yang
sembahyang 5 waktu dan selebihnya seramai 92 orang meninggalkan sembahyang 5
waktu.”

5) Membenarkan missionari-missionari kristian melebarkan pengaruh di dalam suasana


kehancuran akhlak muda/di demi membina kekuatan agama mereka di kalangan orang
Melayu yang beragama Islam dengan cara membuka ruang pengampunan dosa dan juga
kaunseling agama mengikut ajaran kristian.

6) Memecahkan perpaduan umat Islam kepada beberapa kumpulan (berbilang-bilang


jemaah) dan mewujudkan perasaan kumpulan masing-masing adalah benar, dengan
tujuan untuk melahirkan satu natijah yang lebih besar lagi iaitu permusuhan dan
peperangan sesama um
mat Islam. Negara contohnya negara Afganistan dan Pakistan.

Cuba renung balik kepada tulisan Syeikh Annuar al-Jundi di dalam kitabnya, “‫محاولة لبناء‬
‫”المناحج السلمية‬

“Pada hari ini, ajaran Talmud adalah suatu ajaran yang meruntuhkan umat manusia dan
ketamadunan mereka. Melalui uslub ilmiah, ajaran ini menentang agama, akhlak dan nilai-
nilai mulia. Sekaligus dengan itu, ajaran ini juga menentang tuntutan dan kewajipan yang
mesti dijalankan serta hukuman-hukuman (seperti Hudud) yang mesti dijatuhkan kepada
pesalah. Antara perkara-perkara yang paling berbahaya yang didapati daripada ajaran ini
ialah mewujudkan perancangan yang meruntuhkan dan membinasakan seperti
Freemason, zionisme dan buku-buku protokol zionis antarabangsa.”

Berikut dipaparkan ringkasan protokol-protokol zionis antarabangsa:-

Protokol 1: Cara memerintah yang sebaik-baiknya ialah dengan menggunakan kekerasan


dan keganasan bukan dengan perbincangan ilmiah. Hak itu terletak kepada kekuatan
siapa kuat dialah yang berhak, kerana dalam hukum alam kebenaran terletak kepada
kekuatan. Sesungguhnya politik tidak sesuai dengan akhlak. Pemerintah yang
berpandukan moral bukanlah ahli politik yang bijak. Mereka yang ingin memerintah
mestilah pandai menggunakan tipu helah dan matlamat menghalalkan cara. Minuman
keras harus digunakan untuk mencapai tujuan itu.

Protokol 2: Bantuan-bantuan yang diberikan oleh bangsa Yahudi melalui agen-agen


Yahudi akan memperkuatkan kedudukan Yahudi. Yahudi akan memerintah bangsa lain
seperti bangsa itu sendiri memerintah negaranya tanpa disedari bahawa mereka telah
berada di bawah genggaman Yahudi. Ketua pentadbir yang dilantik untuk mengatur
pentadbiran negeri terdiri daripada orang-orang yang berjiwa budak, yang mudah diarah
untuk kepentingan Yahudi. Melalui akhbar, Yahudi menggerakkan fikiran orang ramai
serta mengambil kesempatan mendapatkan emas, meskipun dari lautan darah dan air
mata. Pengorbanan adalah perlu, kerana setiap nyawa di kalangan Yahudi berharga 1,000
orang bukan Yahudi.

Protokol 3: Yahudi akan menjadikan negara bukan Yahudi sebagai gelanggang


pertelagahan manusia yang boleh membawa huru-hara dan seterusnya kemerosotan
ekonomi. Yahudi akan berlagak sebagai penyelamat dengan mempelawa memasuki
PASUKAN KITA iaitu sosialis, komunis dan lain-lain yang dapat memberi ruang kepada
Yahudi untuk menguasai bangsa yang bukan yahudi. Dalam alam fikiran Yahudi wajib
ditanam perasaan bahawa semua haiwan (bangsa bukan Yahudi) tidur nyenyak apabila
kenyang dengan darah. Ketika itu senanglah bagi Yahudi memperhambakan mereka.

Protokol 4: Bangsa Yahudi mestilah menghapuskan segala bentuk kepercayaan agama


serta mengikis dari hati orang yang bukan Yahudi prinsip ketuhanan dan
menggantikannya dengan perkiraan ilmu hisab serta lain-lain keperluan kebendaan.
Fikiran orang bukan Yahudi mestilah dialih ke arah memikirkan soal perdagangan dan
perusahaan supaya mereka tidak ada masa untuk memikirkan musuh-musuh mereka.
Akhirnya seluruh kepentingan akan jatuh ke tangan Yahudi.

PEMUDA PEMUDI ISLAM: ANTARA CABARAN DAN PERANAN …

Protokol 5: Kalau muncul orang-orang yang bijaksana dari kalangan bukan Yahudi,
mereka tidak akan dapat mengatasi bangsa Yahudi. Ilmu sains, politik, ekonomi rekaan
orang Yahudi yang bijak memberi taraf yang tinggi kepada modal. Untuk menjamin public
opinion kepada Yahudi, bangsa Yahudi mestilah membingungkan mereka dengan
memberikan pelbagai pendapat yang saling bertentangan. Akhirnya mereka tidak
mengambil keputusan tidak mencampuri urusan politik kerana politik hanya oleh orang-
orang yang memimpin rakyat sahaja. Inilah rahsia yang pertama.

Protokol 6: Untuk memusnahkan perusahaan bangsa bukan Yahudi, ialah dengan cara
merosakkan sumber pengeluaran dengan memupuk tabiat berbuat kejahatan dan
meminum minuman keras di kalangan pekerja, serta mengambil langkah menghapuskan
orang-orang terpelajar dari kalangan bangsa bukan Yahudi. Semua bangsa yang bukan
Yahudi mesti dipatuhkan menduduki martabat kaum buruh yang melarat.
Protokol 7: Orang-orang Yahudi wajib menaburkan fitnah supaya timbul kekacauan,
pertelagahan dan permusuhan di kalangan manusia. Bila timbul penentangan terhadap
bangsa yahudi, maka wajiblah orang-orang Yahudi menyambutnya dengan peperangan
secara total di seluruh dunia.

Protokol 8: Pemerintah Yahudi akan dikelilingi oleh segolongan besar ahli-ahli ekonomi
dan orang-orang Yahudi sendiri akan dikelilingi oleh ribuan ahli-ahli bank, jutawan dan
usahawan.

Protokol 9: Yahudi akan mendirikan KERAJAAN DIKTATOR dengan membuat dan


melaksanakan undang-undang yang tegas, iaitu undang-undang yang akan membunuh
tanpa pengampunan. Yahudi akan merosakkan moral pemuda-pemuda bukan Yahudi
dengan menanamkan teori-teori palsu dan ilmu-ilmu yang batil.

Protokol 10: Yahudi akan membawa masuk racun liberisme ke dalam negara-negara
bukan Yahudi supaya menggugat kestabilan politik. Pilihanraya diatur supaya boleh
memberi kemenangan kepada pemimpin-pemimpin yang dapat bertugas sebagai agen
Yahudi dalam melaksanakan rancangan-rancangan Yahudi.

Protokol 11: Bangsa Yahudi menyifatkan diri mereka sebagai SERIGALA dan bangsa lain
sebagai KAMBING. Bagi mereka, Yahudi merupakan bangsa yang terpilih dan mereka
bercerai-berai di atas muka bumi ini sebagai suatu rahmat. Cerai-berai yang nampak
sebagai kelemahan, tetapi mencerminkan kekuatan yang dapat membawa bangsa itu ke
pintu kekuasaan di seluruh dunia.

Protokol 12: Yahudi akan mengubah pengertian tentang KEBEBASAN atau


KEMERDEKAAN dengan mentafsirkan istilah itu sebagai mengamalkan apa-apa yang
diperkenalkan atau dibenarkan oleh uandang-undang. Kalau bangsa bukan Yahudi diberi

permit menerbitkan 10 akhbar atau majalah, maka bangsa Yahudi mesti menerbitkan 30
akhbar atau majalah. Ia penting kerana menjadi alat untuk mengubah fikiran rakyat.

Protokol 13: Untuk melengkapi usaha-usaha memonopoli dan mempercepatkan proses


keruntuhan kaum industrialis dari kalangan bukan Yahudi, di samping terus mendorong
adanya spekulasi itu, maka bangsa Yahudi menyebarkan projek-projek kemewahan,
badan pertunjukkan di kalangan bukan Yahudi kerana sumuanya ini akan menelan
kekayaan mereka. Untuk mengalihkan perhatian orang-orang bukan Yahudi dari
memikirkan persoalan-persoalan politik, maka agen-agen Yahudi hendaklah membawa
mereka kepada kegiatan-kegiatan hiburan, olahraga (sukan), pesta-pesta, pertandingan-
pertandingan kesenian, kebudayaan dan lain-lain lagi.

Protokol 14: Para filosuf mestilah membincangkan kekurangan-kekurangan serta


mendedahkan keburukan agama-agama lain. Para penulis Yahudi haruslah menonjolkan
tulisan-tulisan pornografi (lucah) iaitu mengadakan sastera yang tidak bermakna, kotor
dan keji.

Protokol 15: Bila mendapat kekuasaan, bangsa Yahudi akan membunuh tanpa belas
kasihan terhadap setiap orang yang menentangnya. Setiap pertubuhan yang merancang
untuk menentangnya mestilah dibubarkan dan ahli-ahlinya dibuang negeri. Oleh itu mesti
didirikan sebanyak-banyak FREMASONIC LODGE iaitu tempat-tempat pertemuan rahsia
orang-orang Yahudi.

Protokol 16: Yahudi akan membangunkan universiti mengikut rancangan yang tersusun.
Pensyarah-pensyarah akan mendidik dan membina para pemuda supaya menjadi
manusia yang patuh kepada pihak berkuasa (Yahudi). Bagaimanapun, ajaran mengenai
undang-undang negeri dan politik tidak diajar kecuali beberapa orang sahaja yang dipilih
kerana kebolehan mereka.

Protokol 17: Yahudi meletakkan kehakiman dalam bidang yang sempit dan terhad.
Perguaman akan melahirkan orang-orang yang kejam dan tidak berperi kemanusiaan. Ia
mempunyai tabiat untuk mencapai kemenangan bagi orang yang dibelanya, walaupun
terpaksa menghancurkan semangat keadilan dan mengorbankan kebajikan masyarakat.

Protokol 18: The King of Jew akan dikawal oleh pengawal-pengawal rahsia, kerana orang-
orang Yahudi tidak akan membuka pintu kepada kemungkinan adanya kegiatan-kegiatan
untuk menentang Yahudi.

Protokol 19: Bangsa Yahudi akan membicarakan orang-orang yang melakukan kesalahan
politik sama seperti orang yang mencuri, membunuh, dan lain-lain kesalahan yang hina.
Orang ramai akan memandang kesalahan-kesalahan politik itu sebagai kesalahan yang
hina dan berasa benci kepada mereka yang melakukannya.

Protokol 20: Bank Yahudi Internasional akan memberi pinjaman kepada bangsa bukan
Yahudi dengan kadar bunga yang tinggi. Pinjaman yang sedemikian merupakan lintah
yang melekat pada badan. Bank Yahudi akan membiarkan mereka mati kerana
kehilangan darah terlalu banyak. Ekonomi akan lumpuh bila hutang meningkat.

Protokol 21: Yahudi menggantikan pasaran wang dengan institusi hutang kerajaan di
mana tujuannya untuk menetapkan nilai perusahaan mengikut pendapatan kerajaan.
Institusi ini akan dapat menawarkan kepada pasaran 500 sijil pinjaman perusahaan dalam
sehari atau memberi sebanyak itu juga. Dengan cara inilah semua perusahaan akan
bergantung kepada Yahudi.

Protokol 22: Untuk mencapai tujuan yang baik, kadang-kadang kekerasan terpaksa
digunakan. Kekuasaan bagi Yahudi kerana BERKUASA PENUH dalam rangka
meletakkan dunia di bawah pemerintahannya. Di tangan Yahudilah terletak pusat
kekuasaan yang peling besar.

Protokol 23: Orang Yahudi WAJIB melatih seluruh umat manusia dalam meninggikan rasa
segan dan malu agar mereka terbiasa dengan sifat patuh dan setia, iaitu setia kepada
arahan Yahudi.

Protokol 24: Kerajaan tidak boleh diserahkan kepada mereka yang tidak tahu selok belok
pemerintahan. Hanya mereka yang boleh menunjukkan sikap keras, kejam dan boleh
memerintah dengan tegas akan menerima teraju kerajaan daripada pemimpin-pemimpin
kita (Yahudi).

CABARAN PEMUDA PEMUDI ISLAM

Jika dilihat kepada perancangan yang begitu rapi oleh pihak musuh tersebut, maka
sayugialah pemuda/di Islam menghadapi cabaran yang perlu dilalui oleh setiap mereka
yang berkeyakinan berjumpa dengan Allah nanti, antara cabaran yang mesti dilalui oleh
pemuda Islam ialah:
Diri sendiri.

Dalam kata lain melawan hawa nafsu yang terdapat pada diri setiap manusia, yang
kekadang tertewas dalam suasana semasa, walaupun pertahanan di peringkat pengajian
terlalu kukuh, namun apabila berada dalam masyarakat, terdesak kepada perlumbaan
mengejar dunia.

Keluarga.
Mempunyai keluarga yang hidup dalam suasana damai Islam dan dibajai dengan taqwa
kepada Allah merupakan cita-cita setiap manusia, tetapi tak ramai yang berupaya
mempunyai keluarga sedemikian rupa. Keluarga juga boleh membawa kepada halangan
di dalam perjuangan Islam kepada setiap Muslim.

Sahabat handai.

Allah mengajar supaya kita memilih sahabat yang mampu mendidik dan mengasuhserta
menegur setiap kelemahan yang berlaku pada diri kita. Justeru itu, Islam menggaris
beberapa panduan dalam memilih sahabat bagi membantu kita dalam setiap keadaan
sekalipun. Sila rujuk kitab tarbiah
'‫ لروحانيةؠ'لدوأةؠ‬karangan Abdullah Nasih Ulwan.

Masyarakat.

Suasana masyarakat juga banyak mempengaruhi pembentukan sakhsiah muslim. Kesan


yang utama kepada keruntuhan moral boleh dilihat melalui sesebuah masyarakat, yang
lebih nyata lagi masyarakat dibe 湴畫汥
entuk oleh kerajaan yang memerintah, jika kerajaan memerintah mengikut acuan ajaran
Islam, maka sudah tentu masyarakat menjadi baik, begitulah sebaliknya. Kesimpulannya,
selagi kerajaan yang memerintah tidak melaksana syariat Islam selagi itulah menjadi
tanggungjawab kepada pemuda/di Islam mesti mendesak (mengikut syariat) agar
dilaksanakan Islam kepada negara tersebut. Sabda Rasulullah:

‫ عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال على المرء‬: ‫حديث ابن عمر رضى الله عنهما‬
‫المسلم السمع والطاعة فيما أحب وكككره إل أن يككؤمر بمعصككية فككإن أمككر بمعصككية فل‬
‫سمع ول طاعة‬
Maknanya: Diriwayatkan daripada Ibnu Umar RA katanya: Nabi SAW telah bersabda:
Wajib ke atas setiap orang muslim mendengar serta taat kepada arahan sama ada dia
suka atau tidak kecuali dia diperintahkan supaya melakukan maksiat. Sekiranya dia
diperintahkan supaya melakukan maksiat maka janganlah dia dengar dan mentaatinya.

PERANAN PEMUDA PEMUDI ISLAM DI DALAM MENGHADAPI MEHNAH


TERSEBUT

Bagi menyelesai segala cabaran dan konspirasi musuh tersebut, golongan yang
dinamakan pemuda/di ini mestilah mengambil langkah tertentu bagi melakukan isti'dad
(persediaan) dalam menghadapi mehnah tersebut. Kita percaya apa yang digarapkan oleh
Imam Hassan Al-Banna kepada pemuda/di di dalam kitabnya (majmu' rasail) merupakan

panduan penting kepada kejayaan dalam menghadapi setiap mehnah dan fitnah sekitar
kita. Secara ringkasnya ialah:

Membina peribadi muslim.

Peribadi yang sentiasa diasuh dengan setiap ajaran Islam mampu menghadapi setiap
cubaan dan dugaan hidup. Kerana ia sentiasa terarah kepada syurga Allah sebab itulah
Allah berfirman:
‫قد أفلح من زكاها‬

Maksudnya: Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya -yang sedia bersih-
bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan)

‫يا أيها الذين آمنوا عليكم أنفسكم ل يضركم مككن ضككل إذا اهتككديتم إلككى اللككه مرجعكككم‬
(105) ‫جميعا فينبئكم بما كنتم تعملون‬

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Jagalah sahaja diri kamu (dari melakukan
sesuatu yang dilarang oleh Allah). Orang-orang yang sesat tidak akan mendatangkan
mudharat kepada kamu apabila kamu sendiri telah mendapat hidayah petunju琨慡⁴
k (taat mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya). Kepada Allah jualah
tempat kamu semuanya, kemudian Ia akan menerangkan kepada kamu (balasan) apa
yang telah kamu lakukan. (Al-Maidah: 105)

Membentuk keluarga muslim.

Keluarga Islam merupakan aset yang kedua setelah peribadi yang baik. Keluarga muslim
terlalu sukar untuk dibina sekiranya peribadi yang ada di dalam keluarga tersebut cacat
dengan ajaran Allah. Allah Taala berfirman:

‫يا أيها الذين آمنوا قوا أنفسكم وأهلكم نارا وقودها الناس والحجارة عليها ملئكة غلظ‬
(6) ‫شداد ل يعصون الله ما أمرهم ويفعلون ما يؤمرون‬

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu
dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itudijaga
dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras (layanannya); mereka tidak menderhaka
kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula
tetap melakukan segala yang diperintahkan (At-Tahrim: 6)

Memilih teman yang baik.

Maksudnya teman yang sentiasa menegur kepada kebaikan dan sentiasa membimbing ke
arah jalan yang lurus mengikut yang dikehendaki oleh Allah. Teman inilah juga se
ebagai pembantu dalam perjuangan Islam menghadapi setiap karenah hidup. Allah
berfirman:

119) ‫)يا أيها الذين آمنوا اتقوا الله وكونوا مع الصادقين‬

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah, dan
hendaklah kamu berada bersama-sama orang yang benar. (At-Taubah: 119)

Bersama dengan gerakan Islam.

Gerakan tersebut mestilah memenuhi ciri-ciri gerakan yang syumul mengikut kaedah
Islam. Antara ciri-ciri gerakan Islam yang telah disebut oleh Allah dalam firmannya:
‫يا أيها الذين آمنوا من يرتد منكم عن دينه فسوف يأتي الله بقوم يحبهم ويحبككونه أذلككة‬
‫على المؤمنين أعزة على الكافرين يجاهدون في سبيل الله ول يخافون لومة لئم ذلك‬
‫( إنما وليكم الله ورسوله والذين آمنوا‬54) ‫فضل الله يؤتيه من يشاء والله واسع عليم‬
‫( ومن يتول الله ورسوله والذين‬55) ‫الذين يقيمون الصلة ويؤتون الزكاة وهم راكعون‬
(56) ‫آمنوا فإن حزب الله هم الغالبون‬

Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah
dari agamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Ia
kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia; mereka pula bersifat lemah-lembut
terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir,
mereka berjuang dengan bersungguh-sungguh pada jalan Allah, dan mereka tidak takut
kepada celaan orang yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang
diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; kerana Allah Maha Luas limpah
kurniaNya, lagi meliputi pengetahuanNya. Sesungguhnya Penolong kamu hanyalah Allah,
dan RasulNya, serta orang-orang yang beriman, yang mendirikan sembahyang, dan
menunaikan zakat, sedang mereka rukuk (tunduk menjunjung perintah Allah). Dan
sesiapa yang menjadikan Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman itu
penolongnya (maka berjayalah dia). Kerana sesungguhnya golongan (yang berpegang
kepada agama) Allah, itulah yang tetap menang. (Al-Maidah: 54-56)

Sabda Rasulullah:

‫ كان النككاس يسككألون رسككول اللككه صككلى‬: ‫حديث حذيفة بن اليمان رضى الله عنه قال‬
‫الله عليه وسلم عن الخير وكنت أسأله عن الشر مخافة أن يككدركني فقلككت يككا رسككول‬
‫الله إنا كنا في الجاهلية وشر فجاءنا الله بهذا الخير فهل بعد هذا الخيككر شككر قككال نعككم‬
‫فقلت هل بعد ذلك الشر من خير قال نعم وفيه دخن قلت وما دخنه قال قوم يسككتنون‬
‫بغير سنتي ويهدون بغير هدي تعرف منهم وتنكر فقلت هل بعد ذلك الخير من شر قال‬
‫نعم دعاة على أبواب جهنم من أجابهم إليها قذفوه فيها فقلت يا رسول الله صفهم لنككا‬
‫قال نعم من جلدتنا ويتكلمون بألسنتنا قلت يا رسككول اللككه فمككا تككرى إن أدركنككي ذلككك‬
‫قال تلزم جماعة المسلمين وإمامهم فقلت فككإن لككم تكككن لهككم جماعككة ول إمككام قككال‬
‫فاعتزل تلك الفرق كلها ولو أن تعكض علكى أصككل شككجرة حككتى يكدركك المككوت وأنكت‬
‫علىذلك‬

Maknanya: Diriwayatkan daripada Huzaifah bin al-Yaman RA katanya: Manusia sering


bertanya kepada Rasulullah SAW mengenai amalan-amalan yang baik, tetapi aku telah
bertanya tentang amalan-amalan jahat kerana aku takut ia akan menimpa diriku, lalu aku
bertanya: Wahai Rasulullah! Dahulu kami berada dalam kejahilan dan kejahatan,
kemudian Allah mengurniakan kepada kami kebaikan (kebenaran), adakah selepas
kebenaran ini akan berlaku pula kejahatan? Rasulullah menjawab: Ya. Aku bertanya lagi:
Adakah akan berlaku pula kebaikan selepas kejahatan itu? Rasulullah manjawab: Ya,
tetapi ketika itu terdapat kekurangan dan perselisihan. Aku bertanya apakah yang
dimaksudkan dengan kekurangan dan perselisihan itu? Rasulullah menjawab dengan
bersabda: Iaitu satu kaum yang tidak beramal dengan sunnahku dan mengikuti selain dari
jalanku, di antara mereka itu ada yang kamu kenali dan ada yang kamu tidak
mengenalinya. Aku bertanya lagi: Adakah kejahatan akan berlaku lagi selepas itu?
Rasulullah menjawab: Ya, ketika ada orang-orang yang menyeru atau mengajak manusia
ke neraka jahannam, sesiapa yang menyahut ajakan mereka, maka orang itu akan
dicampakkan ke dalam neraka itu. Aku berkata lagi: Wahai Rasulullah! Sifatkan mereka
kepada kami. Rasulullah manjawab: Baiklah, mereka adalah sebangsa dengan kita dan
berbahasa seperti bahasa kita. Aku bertanya lagi: Wahai Rasulullah! Apakah pendapatmu
sekiranya aku masih hidup lagi ketika itu? Rasulullah menjawab dengan
bersabda: Kamu hendaklah bersama dengan jemaah Islam dan pemimpin mereka. Aku
bertanya lagi: Bagaimanakah sekiranya ketika itu umat Islam tidak mempunyai jemaah
(kesatuan) juga tidak ada pemimpin? Rasulullah menjawab lagi dengan bersabda: Kamu
hendaklah hendaklah memencilkan diri kamu dari kumpulan mereka walaupun kamu
terpaksa memakan akar-akar kayu dan tinggallah kamu di sana sehingga kamu mati
dalam keadaan yang demikian.

PENUTUP

Satu kalimah mungkin senang untuk diucapkan, hanya tutup bibir dan buka kembali maka
keluarlah kalimah tersebut berserta nada yang diinginkan , namun pengertian yang
sebenar yang diinginkan terlalu sukar untuk diterjemah dalam kehidupan seharian.
Pengorbanan dan mujahadah yang berterusanlah sahaja yang mampu membentuk semua
itu ke arah sebuah kejayaan yang sebenar. Mudah-mudahan kertas kerja yang ringkas ini
mampu manjadi panduan serta rujukan kepada adik-adik dalam mengharungi suasana
yang mencabar nanti. Selamat maju jaya dan selamat berjuang di atas muka bumi Allah
ini.

Rujukan:

Al-Quran
Al-Hadith
Majmu' Rasail (Hassan Al-Banna)
Majalah Massa
E ‫حاولة‬
‫( محاولة لبناء المناهج السلمية‬Syeikh Anuar Al-Jundi
Kertas kerja Konspirasi Jahat Yahudi (Ustaz Hanafi Ab Rahman)
‫( واجب الشباب المسلم‬Dr. Yusuf Al-Qardawi)
‫الشباب المسلم في موجهة التحديات‬ (Dr Abdullah Nasih Ulwan)

HAK CIPTA TERPELIHARA


TIDAK DIBENARKAN MENERBITKAN SEMULA BAHAN INI DALAM APA JUA BENTUK SEKALIPUN,
MELAINKAN SETELAH MENDAPAT KEIZINAN MANHAL PMRAM. HARGAILAH PENGORBANAN
ORANG LAIN YANG BERTUNGKUS LUMUS MENYIAPKANNYA. MENCETAK SEMULA DAN
MENERBITKANNYA DALAM APA JUA BENTUK SEKALIPUN DIANGGAP SEBAGAI JENAYAH DAN
DIKIRA BERCANGGAH DENGAN SYARIAH ISLAM.

MANHAL PMRAM 2000©