Anda di halaman 1dari 3

al Hawaa

Segala puji hanya bagi Pengembang


Tuhan perjuangan di sayap kiri
Lantaran telah Diadun dengan
menjadikan daku kelembutan
seorang wanita Menjadi teman sejati..
Dicipta dari tulang rusuk sahabat setia penyejuk
kiri Adam mata
Dengan seindah dan Pembina semangat dan
sebaik ciptaan penguat jiwa
Seanggun peribadi Siti
Daku Khadijah
Si tulang bengkok Ketenangan Baginda
Yang Kau gubah dengan Rasulullah utusan Allah
kekuatan perasaan
Mengatasi panjangnya
akal fikiran
Sebagai fitrah dan
anugerah
Hasil doa seorang lelaki Bebas jiwa dari
Namun Ya Allah belenggu
Biarkan kejadian ku keperempuanan
memberi guna Yang memiliki sembilan
Bengkok yang ada nafsu
manfaatnya Merdeka dari
kepentingan peribadi
Kiranya daku menjadi Setulus Siti Fatimah
seorang isteri yang sering ditinggalkan
Kurniakanlah pada ku suami Saidina Ali
kekuatan Dihantar pemergiannya
Menjadi tulang belakang tanpa ditanya
seorang suami.. seorang Bila kan pulang?
mujahid
Disambut Tidak kan mungkin ku
kepulangannya dengan penuhi
penuh khidmat dan Biar telah ku jilat
kemanisan nanahnya yang
Bersulamkan kemesraan berlelehan
Rumah tangga adalah Biar telah ku tadahkan
syurga wajah ku
Wadah suburnya cinta Buat mengesat debu di
ketuhanan Ubudiyyah telapak kakinya
Akal yang tunggal tidak
dibiarkan Dan sememangnya daku
Hanya berlegar di mengimpikan
celahan periuk belanga Watak seorang ibu
Di sebalik lipatan lampin Yang bakal melahirkan
anak Putera putera secekal
Menjangkau Mus'ab bin Umar
kebangkitan Islam di Menggadai dunia demi
alam sejagat kasih Tuhannya
Menjadi pentadbir di Segigih Zubair Ibnu
sebalik tabir!! Awwaam
Yang diangkat Rasul
sebagai hawarijnya
Namun Ya Tuhan Hasil didikan seorang
Siapalah daku untuk wanita bergelar ibu
memiliki Jua...
Watak wanita solehah Memiliki puteri setabah
pendampingan Nabi seteguh Masyitah
Dek berkaratnya Rela direbus demi
mazmumah yang mempertahankan iman
bersarang di hati Atau sesuci Maryan
Maka kurniakanlah daku seluruh hidupnya
Sekeping hati yang Mengabdikan diri
sentiasa insaf kepada Tuhan
Hak seorang suami
Meskipun daku bukan Yang telah kematian
ibunya putera puteranya di
Yang memiliki peribadi medan jihad;
semurni Siti Fatimah
Ibu Syeikh Abdul Kadir "Mereka telah
Jailani berbahagia
Yang tiap titis darah sebagaimana aku
mampu berzikir bahagia
kehadrat Ilahi Aduhai.. kiranya aku
punya seorang anak lagi
Namun... Ku relakan dia turut
Mudah mudahan gugur di jalan Ilahi".
zuriatku Dan seandainya daku
Bakal menampilkan ditakdirkan kehilangan
Mujahid mujahid yang mereka
rindu memburu syahid Setenang Ummu Faisal
Srikandi srikandi yang Yang tidak menjadikan
mampu memakmurkan kematian suami dan
muka bumi Allah anak anaknya
Dengan ketaqwaan.. Halangan kecintaan
kesolehah ramainya pada-Mu Ya Ilahi
ummat Rasulullah
Redalah daku yang dhaif
ini sebagai hamba-Mu
Inilah pengaduan harap
dan munajat
Kiranya kekasih-Mu
Yang saling reda sendiri pernah
berkorban dan menyatakan
dikorbankan "Ku lihat kebanyakan
Buat menyemarakkan dari isi neraka itu
Islam di akhir zaman adalah wanita"
Sebagaimana kesah
seorang ibu