Anda di halaman 1dari 3

Surat Untuk Pak Al-Habib Muhammad Rizieq Syihab

assallamuallaikum,

Bapak-Bapak FPI yang terhormat,

Sebelumnya tolong jangan berprasangka atau mengatakan saya kafir.. ya.. apalagi
agen CIA atau intel

walaupun saya ini orang yang kotor.. dzolim dan munafik tapi saya ini sayang sama
nabi lho pak… sering juga membaca syahadat… insya allah saya bisa di sebut orang
islam... walau ilmu saya masih rendah

Karena dari buku buku, Guru-Guru dan kata orang-orang… Nabi saya itu orang
(manusia) yang berdakwah dengan lemah lembut.. beliau pemaaf.. beliau penyabar..
beliau tidak pernah marah.. membimbing orang yang tersesat dengan kelembutan.. dan
ikhlas dalam berdakwah…

Setelah membaca FPI.or.id, kok saya ingin mengatakan sesuatu hal..

“Sebaiknya lebih baik kalau sampean (anda) merubah cara berdakwah..

Tidak perlu teriak-teriak dengan memakai tutup kepala seperti sorban…, ya kalau
melarang orang berbuat maksiat, larang dengan sabar… Jangan di "jihad" cara
sampean...

Tenang saja pak… tenang pak…!! Orang amerika itu tidak akan invasi ke sini kok
pak..

Sebenarnya mereka tidak membenci sampean, cukup hormati dan sayangi mereka… mereka
akan sayangi dan hormati sampean juga kok pak..

jangan di “jihad” pak… mereka punya agama sendiri… biarkan saja… sampean juga
punya agama sendiri kan…

Saya mohon pak…jangan menyakiti orang yang tidak salah… walaupun kafir atau yahudi
sekalipun… apalagi yang sudah punya agama di indonesia pak.. jangan di “jihad” ya
pak…

bener pak sampean memang bikin takut… semua pada takut di “jihad” sama sampean…

Pak Al-Habib Muhammad Rizieq Syihab yang menjadi pemimpin yang bertanggung jawab…
coba bapak baca di fpi.or.id,

ada tulisan “Ganyang teroris ekonomi” atau kata-kata “antek neolib” di press
statemen…

siapa sih yang antek neolib? atau teroris ekonomi..?

Jangan gibah dan ber prasangka lho pak… apalagi ngganyang orang…

O iya saya sama sekali tidak ada hubungan dengan neolib atau teroris ekonomi itu
lho pak…

saya bener-bener orang kebanyakan… saya jangan di “jihad” lho pak… saya takut sama
golongan sampean…

Islam itu melarang gibah dan prasangka, sampean itu islam bukan sih…
kalau golongan Sampean itu islam kok eggak terasa kalau golongan sampean “rahmatan
lil ‘alamin”…

saya tahu sampean itu pinter banget membenarkan diri… pakai ayat-ayat suci lagi…
tapi kami semua itu jadi saksi allah dimuka bumi lho pak..

coba tanyain orang orang di jalan, suruh mereka komentar… gimana FPI itu…

saya bermaksud baik… cuma ingin mengingatkan sampean… Jangan malu mengkoreksi
diri... dari pada di akherat nanti sampaian di minta pertanggung jawaban...
sekaligus pertanggung jawaban terhadap laskar-laskar sampean... apa sampean
merasa benar..??? jangan sombong pak...

terus terang saya takut mencantumkan alamat… bahkan email sama nomer telephone
saya juga palsu…

saya takut di “jihad” sama sampean…

saya cuma ingat ketika pak Al-Habib


Muhammad Rizieq Syihab berbantahan dengan Gusdur… (saya juga bukan orang NU lho
pak…)

coba lihat pak begitu banyak orang yang mendoakan dan menyolatkan GusDur… hampir
semua mesjid… jutaan orang lho pak… saya kemarin jum’atan juga ikut sholat Ghoib…
Bapak saya nonton TV sampai mbrambangi… padahal bertemu sama Gus Dur saja belum
pernah…

ingat pak… kami ini jadi saksi nya allah di muka bumi lho pak..

Coba pelajari Islam lagi ya pak… pelajari islam lagi… apa maksudnya islam yang
rahmatan li ‘alamin… ya…

jangan yang “jihad.. Jihad-tan” gitu, kalau mau “jihad-jihad-tan” jangan pakai
nama Islam deh.., pakai saja nama lain… malu-maluin… pak

karena saya pribadi dan banyak orang menjadi saksi kalau cara anda kurang tepat…

ini saya cuplikan dakwah dari media internet…

Pernah suatu hari sebuah jenazah dibawa melewati sekelompok para sahabat
Rasulullah saw, melihat itu mereka menyebutkan kebaikan si mayit, Nabi menjawab:
wajib. Setelah itu mayit yang lain lagi dibawa. Para sahabat yang melihatnya tidak
memujinya, bahkan menilainya tidak baik. Nabi menjawab: wajib. Umar lalu bertanya:
Apa maksud dari pernyataan wajib yang diucapkan Nabi? Nabi menjawab: mayit pertama
yang kamu sebut kebaikannya wajib masuk surga, sementara mayit kedua yang kamu
sebut keburukannya wajib masuk neraka. Kamu semua adalah saksi Allah di bumi. (HR.
Bukhari, no. 181, Muslim, no. 949)

saya mohon pak Al-Habib Muhammad Rizieq Syihab bertobat… saya berdoa untuk bapak…

Sampean itu memalukan lho pak… memalukan agama rohmatan lil ‘alamin…

sampean tidak merasa ya pak,

tambah memalukan lagi kalau sampean itu membela diri pakai dalil dalil al qur’an…

istigfar pak… istigfar


saya berdoa untuk bapak… semoga hati anda tenteram dan menjadi penyebar kedamaian
di muka bumi… dan berdakwah dengan sabar… amin

sehingga semua orang akan bersaksi kalau anda itu orang baik…