Anda di halaman 1dari 12

SISTEM PROTEKSI MOTOR LISTRIK

Sistem proteksi motor listrik dipasang untuk melindungi motor listrik yang sedang
bekerja dari kerusakan akibat beban lebih (overload), arus lebih (over current),
akibat adanya hubungan singkat dan kadang kadang adanya tegangan hilang maka
di perlukan pengaman motor yang memadai.

KOMPONEN PROTEKSI MOTOR LISTRIK


1. Circuit Breaker (CB)
CB adalah alat yang berfungsi sebagai penghubung dan pemutus arus pada
rangkaian instalasi motor yang di lengkapi dengan pengaman yang akan trip, apabila
terjadi hubung singkat. Biasanya CB yang digunakan untuk motor listrik adlah CB
magnetic.
2. FUSE (Sekring)
Alat ini merupakan pengaman motor dari gangguan arus lebih apabila terjadi hubung
singkat pada rangkaian instalasi motor. Kawat fuse akan memutuskan rangkaian
apabila nilai arusnya melebihi batas kemampuan fuse itu sendiri.
3. OVERLOAD
Alat ini berfungsi mengamankan motor dari kerusakan akibat adanya beban lebih
(overload). Proteksi ini akan bekerja membatasi arus pada motor listrik saat
beroperasi.
4. GROUNDING (Sistem Pembumian)
Selain alat pengaman diatas pada motor listrik juga harus dipasang pembumian, hal
ini penting untuk menjaga keselamatan jiwa manusia dan peralatan listrik terhadap
bahaya sentuh jika terjadi arus bocor pada motor tersebut.
5. SISTEM KONTROL MOTOR LISTRIK
Sistem control motor listrik adlah system yang berfungsi untuk mengkontrol pada
saat start ataupun pada saat stop, sistem kontrol motor bertujuan untuk motor listik
jika terjadi gangguan.

http://kangandreas.blogspot.com/2011/07/motor-listriksimpel-1.html

Pengaman motor listrik pada pengontrolan motor listrik terdiri atas 3 macam, yaitu
sebagai berikut.
1
Luqman Hakim LT-2D

1. Pengaman Hubungan Singkat


Arus hubungan singkat dalam suatu rangkaian motor terjadi karena adanya
hubungan singkat. Baik hubungan singkat dalam lilitan motor maupun hubungan dari
komponen-komponen pada rangkalan motornya. Arus hubungan singkat pada
rangkaian tersebut menimbulkan panas yang berlebihan pada motor dan komponenkomponen lain, yang dapat menimbulkan kerusakan. Maka, untuk melindungi motor
listrik digunakan alat pengaman. Macam alat pengaman yang digunakan, yaitu :
sekring dan pengaman otomatis.

2. Pengaman Beban Lebih


Berbicara masalah beban dalam rangkaian listrik, akan teringat pada beban
fisik yang berupa lampu-lampu, tahanan, beban mekanik dari motor listrik dan
sebagainya. Apabila motor mengangkat beban yang lebih berat, maka arus yang
mengalir pada motor itu akan bertambah besar.
Suatu motor listrik dikatakan mempunyai beban lebih, apabila arus yang
mengalir melebihi arus nominalnya.
Seperti telah dijelaskan di atas bahwa motor yang berbeban lebih akan
menyerap arus yang berlebihan, sehingga timbul panas yang tinggi. Panas yang
tinggi dan terus-menerus akan menyebabkan kerusakan pada lilitan motor, yang
akhirnya dapat membakar lilitan motor.
Besar panas yang dihasilkan oleh arus listrik dinyatakan dengan persamaan:
Peu = e. I 2. R. t.
di mana :
e : Konstanta Joule
Dari sini ternyata panas itu merupakan kuadrat dari arus. Apabila arus itu naik
menjadi 2 kali, maka panasnya naik menjadi 4 kali. Oleh karena itu, untuk
melindungi atau mengamankan motor dari panas yang berlebihan, maka
dipasanglah relay suhu

beban

lebih.

Dalam

perdagangan,

nama Thermal Overload Relays (TOR).

3. Pengaman hubungan singkat dan beban lebih

2
Luqman Hakim LT-2D

dikenal

dengan

Alat yang dapat melindungi motor listrik terhadap adanya hubungan singkat
dan beban lebih dalam perdagangan dikenal dengan nama "Pengaman Pemutus
Rangkaian Motor atau Motor Protection Circuit Breaker (MPCB).
Di dalam MPCB terdapat dua buah relay yaitu relay magnet dan relay thermis. Relay
magnet akan memutuskan rangkaian apabila terjadi hubungan singkat, sedangkan
relay therrnis akan memutuskan rangkaian apabila terjadi beban lebih pada motor.
Konstruksi MPCB ada yang dilengkapi dengan pengaman terhadap tegangan
rendah, ada yang tidak. Apabila motor listrik dikontrol langsung dengan
menggunakan MPCB, maka gunakanlah MPCB yang dilengkapi dengan relay
pelindung terhadap tegangan rendah.
Sebaliknya apabila motor dikontrol dengan menggunakan kontaktor magnet,
maka gunakanlah MPCB yang tidak dilengkapi dengan relay pelindung terhadap
tegangan rendah, sebab kontaktor magnet itu sendiri sudah dapat melindungi sendiri
terhadap adanya penurunan tegangan.

http://pdtmstemba.blogspot.com/2012/09/pengaman-motor-listrik.html

Pengaman Hubung Singkat

Sekring (fuse) berguna untuk memutuskan atau membuka rangkaian


pengontrolan motor listrlk apabila terjadi hubungan singkat. Sekring mempunyai
kelebihan dan kekurangan dibanding alat pengaman lain.
Kelebihan sekring adalah :

mempunyai kesanggupan untuk membatasi arus, sehingga apabila rangkaian


mengalami gangguan, dapat diputuskan sebelum arus melebihi harga
maksimum,

mempunyai konstruksi yang lebih sederhana.


Kekurangan sekring adalah : tidak dapat diganti dengan yang baru apabila

kawat leburnya putus. Oleh sebab itu, sekring hanya dlpakai untuk pengaman
transformator kecil, transformator tegangan, motor 1 fasa, motor 3 fasa yang
berdaya kecil, dan pengaman saluran cabang.
Berdasarkan konstruksinya, sekring dapat dibagi dalam 3 macam, yaitu sebagai
berikut.

3
Luqman Hakim LT-2D

1) Sekring tipe ulir

Sekring ini mempunyai satu kawat tunggal yang kecil, pendek dan mudah
mencair atau meleleh.
Kawat tunggal merupakan elemen lebur yang biasanya terbuat dart bahan
logam perak, tembaga, aluminium, seng, dan timah putih. Logam perak adalah
bahan yang paling baik dan banyak dipergunakan sebagai elemen lebur sekring. Hal
ini karena logam perak mempunyal kemampuan menghantarkan arus yang cukup
besar, titik lebur atau cair yang rendah dan tidak mudah teroksidasi oleh udara
sehingga proses pemutusannya konstan dan dalam waktu yang cukup lama.

Kawat sekring atau elemen lebur dlitempatkan dalam patrun yang terbuat dari
bahan porselin. Jika kuat arus melampaul batas tertentu, kawat meleleh atau
melebur,

maka

rangkalan

terbuka

open/off.

Pasir

yang

ada

di

dalam

digunakan untuk memadamkan bunga api yang terjadi pada saat pemutusan arus
tersebut. Selain itu serbuk pasir berfungsi juga sebagai pendingin, karena dapat
menyerap panas.
Agar segera dapat diketahui besarnya ampere patrun sekring dan sekrup
kontak, maka pada mata patrun diberi tanda berwama sebagai berikut.

4
Luqman Hakim LT-2D

6A : hijau, 20A biru,

25A kuning,

10A merah, 35A

hitam,

15A

abu-

abu, 50A putih, 60A : kuning emas.


Besar sekring dalam suatu rangkaian harus disesuaikan dengan besarnya
alat pemakat listrik yang ada dalam rangkaian Itu. Arus sekring harus lebih bsar
atau sama dengan arus nominal alat pernakai listrik. Apabila ditulis dengan rumus:
I sekring > I nominal
atau
I sekring = 20 % sampa 30 % > nominal

Misalnya arus nominal motor listrik besarnya 4A, maka besarnya arus sekring
yang dipergunakan 20%.
I

=In

+ [(20% - 30%) In]

=4A

+ (20% 30%) 4 A]

=4A

+ (0,8 A 1,2 A)

= 4,8A sd 5,2A
Kapasitas arus sekring untuk Instalasi tenaga atau instalasi listrik yang ada di
pasaran minimum besamya 6 A, oleh karena itu untuk mengamankan motor listrik
diambil sekring yang besarnya 6 A dengan jenis sekring lambat.
2) Sekring tabung
Sekring ini mempunyai elemen lebur yang ditempatkan dan dilindungi oleh
tabung kertas fiber dan kedua ujungnya ditutup dengan kontak cincin perunggu.
Kedua ujung elemen leburnya disambungkan kepada kontak cincin perunggu
tersebut, sehingga apabila di antara kedua ujung cincin perunggu diukur dengan
ohmmeter akan menunjukkan adanya hubungan.
3). Sekring Pisau
Sekring ini mempunyai konstruksi yang tertutup sehingga dapat memutuskan
arus hubungan singkat yang sangat besar tanpa menimbuilcan ledakan. Oleh
karena itu, sekring ini dipergunakan untuk pengaman instalasi listrik di atas 63A.
Patrun atau tabung terbuat dari bahan porselen yaitu jenis paduan bahan yang
sangat kuat. Kedua ujung patrunnya ditutup dengan pelat logam, sehingga tercipta
suatu ruangan pemadam yang aman.

5
Luqman Hakim LT-2D

Dalam ruang pemadam tersebut diletakkan elemen lebur yang berbentuk pita
tipis dan bahan perak. Ujung-ujung dari elemen lebur dthubungkan ke pelat-pelat
penutup tabung yang mempunyai hubungan pula dengan kontak pisaunya. Pasir
kuarsa digunakan sebagai bahan pemadam bunga api apabila terjadl arus hubungan
singkat.
Sekring pisau juga dilengkapi dengan alat pemegang yang di dalamnya
terdapat pegas penahan, demikian pula pada patrun pisaunya terdapat pinggulan
yang menyerupai anak kunci dan dapat masuk ke dalam alat pemegangnya. Apabila
patrun pisau ditanik oleh alat pemegang, maka pegas penahan akan mengunci
pinggulan tersebut sehingga patrun pisaunya tidak lepas.
Oleh karena itu, dengan menggunakan alat pemegang ini, operator dapat
memasang dan melepas patrun pisau dengan aman tanpa harus memutuskan
tegangan listriknya.
Bagian lain dan sekring pisau adalah tempat patrun yang terbuat dani bahan
porselen. Pada tempat porselen terdapat kontak-kontak pegas yang terbuat dari
logam baja dilapisi perak. Kontk pegas berfungsi untuk menjepit kontak pisau di
mana patrun pisaunya ditempatkan.
Perlu diketahui bahwa jenis sekring yang dipergunakan untuk pengaman
hubungan singkat pada motor listrik adalah jenis sekring lambat, sedangkan sebagai
pengaman instalasi penerangan dipergunakan jenis sekring cpat.
Jika motor diamankan dengan sekring cepat maka sekringnya akan putus setiap
motor itu dijalankan, sebab pada,saat start, motor akan mengambil arus yang
besarnya mencapai 4 sampai 6 kali arus nominalnya.
Kawat atau elemen lebur sekring lambat, terbuat dari bahan tembaga yang
dilapisi perak untuk mencegah terjadinya oksidasi. Pada elemen lebur diberi
beberapa lubang udara dengan maksud untuk memperbesar tahanan elemen
leburnya dan menambah pendinginan. Dengan diberinya lubang-luhang udara,
maka panas yang terjadi pada elemen lebur akan berkurang, karena adanya
sebagian panas yang diradiasikan melalui lubang udara tadi. Akibatnya temperatur
menjadi berkurang Sehingga untuk memutuskan elemen lebur memerlukan waktu
yang cukup lama. Perlu diingat bahwa pada porselen sekring lambat terdapat tanda
T.
Cara pemakaian sekring pada rangkaian motor listrik adalah dengan
memasang sekring atau pengaman tersebut pada kawat fasa (-),
6
Luqman Hakim LT-2D

Sekring akan segera memutuskan arus ke motor, apabila terjadi hubungan


singkat antara kawat fasa dengan kawat nol, hubungan singkat antara lilitan dengan
badan motor atau hubungan singkat antara lilitan motor itu sendiri.
http://pdtmstemba.blogspot.com/2012/09/pengaman-hubungan-singkat-sekring.html
Pengaman Beban Lebih

Thermal Overload Relay (TOR) adalah pengaman beban lebih atau overload
yang digunakan pada instalasi beban motor listrik adalah TOR. Jika arus yang
melaui penghantar yang menuju motor listrik melebihi kapasitas atau seting
TOR,maka TOR drop atau terputus sehingga rangkain yang menuju motor listrk
terputus.
TOR dihubungkan dengan kontaktor pada kontak utama (untuk seri magnet
kontaktor tertentu).Rotasi kontak utamanya adalah 2,4,6 sebelum beban atau motor
listrik.
Beberapa penyebab terjadinya beban lebih :
1. Beban mekanik pada motor listrik terlalu besar
2. Arus start terlalu besar dan terlalu lama putaran nominal tercapai atau motor
listrik berhenti secara mendadak
3. Terjadi hubungan singkat pada motor listrik antara fasa dengan fasa,atau
antara fas dengan body
4. Motor listrik bekerja hanya dengan duaa fasa atau terbukanya salah satu fasa
dari motor listrik tiga fasa.
Prinsip kerja termal beban berdasarkan panas atu temperature yang
ditimbulkan oleh arus yang mengalir melalui elemn-elemen pemanas bimetal.Jika
panas berlebihan maka salah satu logam bimetal melengkung dan menggerakkan
kontak mekanis pemutus rangkaian listrik(untuk bimetal seri tertentu) notasinya
95,96

Prinsip Kerja Bimetal pada TOR


7
Luqman Hakim LT-2D

Jika terjadi beban lebih maka arus menjadi besar dan menyebabkan penghantar
panas.panas pada penghantar melewati bimetal sehingga bimetal melengkung dan
selanjutnya aliran listrik yang menuju motor listrik terputus dan motor listrik
belitannya tidak sampai terbatas

Diagram Kontak-Kontak pada TOR

Diagram Pemasangan TOR pada Magnetic Contactor

Cara kerja Overload pada suatu rangkaian motor listrik.Apabila terjadi beban lebih
pada motor maka TOR atau Overload,akan menarik kontak-kontaknya secara
otomatis

yang

tadinya

97,92

NO

akan

terhubung

ke

95,96

NC

dan

sebaliknya.Jika,pada rangkain motor dipasang pada kondisi 95,96 dan terjadi beban
lebih maka 95,96 kembali keposisi awal.Semua pengontrol mati dan kontaktorkontaktor tidak hidup dan motornya juga mati,dan jika dilengkapi dengan aplikasi
seperti bell,atau lampu pada TOR pada kontak 97,98 maka bell dan lampu akan
hidup ketika terjadi beban lebih.

http://ilmanfauziharahap.blogspot.com/2012/11/thermal-overload-relay-tor.html

Pengaman Hubungan Singkat dan Beban Lebih

8
Luqman Hakim LT-2D

Alat untuk melindungi motor listrik terhadap adanya hubungan singkat dan
beban lebih dalam perdagangan disebut Pengaman Pemutus Rangkaian Motor
atau Motor Protection Circuit Breaker (MPCB)

Di dalam MPCB ada 2 buah relay yaitu


1. Relay magnet
2. Relay thermis

Relay magnet akan memutuskan hubungan singkat, sedangkan relay thermis


terjadi beban lebih pada motor. Kontruksi MPCB ada yang dilengkapi pengaman
terhadap tegangan rendah tetapi juga ada yang tidak ada pengamannya.
Apabila motor listrik dikontrolkan langsung dengan MPCB, maka gunakanlah
MPCB yang dilengkap dengan relay pelindung terhadap tegangan rendah.
Sebaliknya, apabila mmotor kontrol dengan menggunakan kontrkator magnet maka
gunakannlah MPCB yang tidak dilengkapi dengan relay pelindung tegangan rendah,
sebab kontraktor itu sendiri dapat melindungi sendiri terhadap adanya penurunan
tegangan.

Perhatikan gambar, apabila terjadi hubungan sngkat atau konsleting pada motor,
maka arus yang mengalir pada kumparan relay C cukup besar, berati penguatan
magnet yang terjadi jga besar akiabta inti dari relay magnet C menekan

9
Luqman Hakim LT-2D

kontak Normal Closed(NC) sehingga kumparan dari relay tegangan M terputus dan
kehilangan penguatannya. Hilangnya penguatan magnet M menyebabkan pegas e
tidak mendapat tarikan lagi dari magnet M. Pegas e akan menarik palang d ke atas
dan berikutnya palang a akan tertarik oleh pegas f ke sebelah kiri sambil
memutuskan kontak-kontak NC, akibatnya hubungan jala-jala ke motor terputus.
Begitu pula jika motor memikul beban lebih besar dari arus nominalnya, maka
pada bimetal (B) akan timbul panas yang berlebihan dan melengkung ke sebelah
kanan menyebabkan kontak Ncdari relay thermis membuka (open) sehingga
kumparan magnet M kehilangan penguatan. Selanjutnya palang di tarik oleh pegas f
kekiri, akibatnya kontak-kontak NC yang menghubungkan motor ke jala-jala
diputuskan.

Demikian pula apabilaterjadi penurunan tegangan jala-jala yang besranya 20


% dari tegangan nominal motor, maka arus yang mengalir melalui kumparan relay
magnet tegangan rendah M menjadi berkurang, sehingga pengatan magnet yang
timbul juga kecil. Hal ini menyebabkan inti dari magnet M tidak kuat menahan gya
tarik pegas e ke atas.
Akibatnya palanng a lepas kembali kaitannya dari palaang d. Palang a tertarik
oleh pegas f ke sebelah kiri yang selanjutnya memutus kontak-kontak NC, sehingga
terputuslah hubungan jala-jala listrik ke motor.
Apabila motor listrik mengunakan MPCB, maka untuk melindungi terhadap
adanya hubungan singkat (konsleting) dan beban lebih tidak perlu lagi dipasang
sekring atau NFB dan TOR secra sendiri-sendiri, sebab MPCB sudah dirancang
untuk dapat melindungi motor listrik, baik terhadap adanya hubungan singkat
(konsleting) maupun beban lebih, bahkan terhadap terjadinya tegangan rendah.
MPCB dilengkapi dengan dua buah tombol tekan yaitu tombol start (on) dan
tombol stop (off) yang dipasang satu poros serta dikopel langsung dengan ketiga

10
Luqman Hakim LT-2D

buah kotak yang menghubungkan motor dengan jala-jala. Warna tombol start
biasayang hitam dan bertanda angka 1 (S), sedangakn stop berwarna merah
bertanda angka 0 (S).
Di dalam sistem pengontrolan motor listrik ada macam ganbar yaitu gambar
pengawatan tunggal (Single Line Diagram)adlah diagram rangkaian kontrol,
sedangkan untuk gambar pengawatan banyak adalah diagram pengawatan.
Cara kerja suatu sistem pengontrolan motor listrik akan lebih mudah
dimengerti apabila diterangkan dengan menggunakan dagram rangkaian kontrol,
lebih-lebih jika sistem pengontrolan sudah abnyak dan rumit. Demikian pula dalam
pelaksanaan praktik. Mula-mula diagram diagram rangkaian diagram rangkaian
kontrolnya dahulu dirakit. Apabila diagram kontrol sudah bekerja dengan baru dirakit
diagram rangkaian motornya.
Peralatan diagram kontrol terdiri atas:
1. Tombol start (on)
2. Tombol stop (off)
3. Kumparan magnet (penarik kontak)
4. Kontak pengaman beban lebih
5. Kontak bantu

Diagram kontrol dibuat berupa garis tipis, ini menunjukkan bahwa rangkaian
kontrol dialiri arus yang kecil. Sebaliknya pada diagram motor garisnya dibuat tebal,
ini menandaan bahwa kabel yang dipergunakan untuk menghubungkan motor ke
jala-jala mempunyai diameter yang lebih besar daripada diameter kabel untuk
rangkaian kontrolnya. Selain itu pula menunjukkan bahwa arus yang mengalir pada
rangkaian motor besar karena arus tersebut merupakan arus beban penuh dari
motor.
Peralatan dari ragkaian motor mencakup:
1. Sekring atau NFB
2. Kontak utama sebagai penghubung motor ke jala-jala
3. Relay bimetal atau MPCB

Berdasarkan maksud diatas diagrampengawatan kontrol adlah gabungan


antara diagram rangkaian kontrol dan diagram rangkain motor. Adanya diagram
kontrol dan diagram pengawatan, maka akan sangat membantu sekali terhadap
11
Luqman Hakim LT-2D

kelancaran perakitanpengontrolan motor listrik di industri. Di samping ittu akan


memudahkan dalam mencari dan melokalisir setiap gangguan yang terjadi pada
peralatan kontrolnya.

Gambar tersebut adalah diagram rangkaian kontrol, diagram rangkaian motor


dan diagram pengawatan motor 3 fasa dengan kontraktor magnet dengan dilengkapi
pengaman MPCB.
Motor Protection Ciercuit Beaker (MPCB) yang dilengkapi relay rendah selain
dapat melindungi motor listrik terhadap gangguan hubungan singkat, beban lebih
dan tegangan rendah, juga dapat dioperasikan secara manual(dengan tangan).
Cara kerja pengontrolan motor 3 fasa dengan MPCB yang dilengkapi relay
tegangan rendah sebagai berikut:

Jika tombol start (S) ditekan, maka motor akan berputar dan jika motor
diinginkan untuk berhenti maka tombol stop (S) yang ditekan.
Apabila selama motor bekerja terjadi hubungan singkat atau beban lebih atau
tegangan rendah, maka pengaman MPCB akan segera memutuskan rankaian motor
dengan jala-jala secara otomatis.

http://agungnugrohonews.blogspot.com/2012/10/pengaman-hubungan-singkat-danbeban.html

12
Luqman Hakim LT-2D