Anda di halaman 1dari 112

LAPORAN UMUM

MAGANG TENTANG KESEHATAN DAN


KESELAMATAN KERJA DI CHEVRON INDONESIA
COMPANY TERMINAL LAWE LAWE KAB. PPU
KALIMANTAN TIMUR

Oleh:
Ika Setyaningrum
NIM. R0007126

PROGRAM DIPLOMA III HIPERKES DAN KESELAMATAN KERJA


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010

PENGESAHAN

Laporan umum dengan judul :


Magang Tentang Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Chevron Indonesia
Company Terminal Lawe Lawe Kab. PPU Kalimantan Timur

dengan penulis :
Ika Setyaningrum
NIM. R0007126

telah disahkan pada tanggal :


28 Juni 2010

Pembimbing I

Pembimbing II

Sumardiyono, SKM, M.Kes

Vitri Widyaningsih, dr.

NIP. 19650706 198803 1 002

NIP. 19820423 200801 2011

An. Ketua Program


D.III Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Sekretaris,

Sumardiyono, SKM, M.Kes


NIP. 19650706 198803 1 002
ii

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah penulis panjatkan kepada Allah Subhanahu Wa


Taala yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulisan dan
penyusunan laporan umum dengan judul Magang Tentang Kesehatan dan
Keselamatan Kerja di Terminal Lawe Lawe Chevron Indonesia Company
Kabupaten

Penajam Pasir Utara Kalimantan Timur dapat terselesaikan

dengan baik dan tepat pada waktunya.


Praktek kerja lapangan atau magang yang dilaksanakan oleh penulis
merupakan kegiatan yang termasuk dalam kurikulum perkuliahan yang harus
diikuti oleh penulis. Penulisan dan penyusunan laporan umum merupakan salah
satu syarat kelulusan penulis dari Program D-III Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Atas terselesaikannya laporan umum ini, penulis ingin mengucapkan
terima kasih kepada :
1. Allah SWT yang telah memberikan kesehatan dan kelancaran hingga penulis
dapat menyelesaikan tugas akhir ini.
2. Bapak Prof. Dr. dr. AA. Subiyanto, MS selaku Dekan Fakultas Kedokteran
Universitas

Sebelas Maret Surakarta.

3. Bapak dr. Putu Suriyasa, MS, PKK, Sp.oK selaku Ketua Program D-III
Hiperkes dan Keselamatan Kerja Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas
Maret Surakarta.
4. Bapak Sumardiyono, SKM, M.Kes selaku Pembimbing I yang telah
memberikan bimbingan dalam membuat laporan ini.

iv

5. Ibu Vitri Widyaningsih, dr. selaku Pembimbing II yang telah memberikan


bimbingan dan saran dalam menyususn laporan ini.
6. Bapak Reza Renaldi, Bapak Deni Avianto selaku pembimbing lapangan yang
telah memberikan bimbingan kepada kami untuk menyusun laporan ini.
7. Bapak Toto Sudarto yang telah membantu penulis untuk menyusun laporan
khusus ini.
8. Bapak Suprawoto, bapak Imam Sudirman, Bapak Suparno, Bapak Charita
Permana, Bapak Ardian, Bapak Wijayanto, Bapak Rahdiana, Bapak Thofandi,
Bapak Teguh, Dr. Bayu serta semua rekan On The Job Training (OJT) yang
telah membantu dalam memberikan informasi tentang pemeriksaan dan
pengujian peralatan yang digunakan di perusahaan.
9. Bapak, Ibu, sahabat serta keluarga besarku yang selalu mendoakan,
memberikan dukungan, dan semangat selama pelaksanaan magangku.
10. Teman-teman Hiperkes dan KK Angkatan 2007 yang selalu memberikan
masukan dan saran dalam penulisan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan ini masih banyak
kekurangannya, maka dari itu untuk mencapai hasil yang lebih baik penulis sangat
mengharapkan kritik, saran, dan masukan demi perbaikan laporan ini.

Surakarta, 30 Mei 2010

Ika Setyaningrum

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN ..........................................................................

ii

HALAMAN PENGESAHAN PERUSAHAAN ..............................................

iii

KATA PENGANTAR ......................................................................................

iv

DAFTAR ISI ....................................................................................................

vi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................

viii

DAFTAR TABEL ............................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................

BAB I

PENDAHULUAN .............................................................................

A. Latar Belakang Masalah ..............................................................

B. Perumusan Masalah .....................................................................

C. Tujuan Praktek Kerja Lapangan ..................................................

D. Manfaat Praktek Kerja Lapangan ................................................

E. Langkah-Langkah Praktek Kerja Lapangan ................................

BAB II METODE PENGAMBILAN DATA ................................................

A. Observasi .....................................................................................

B. Wawancara ..................................................................................

C. Metode Kepustakaan ......................................................................

BAB III HASIL PENELITIAN .......................................................................

A. Sejarah Perusahaan ......................................................................

B. Proses Produksi ...........................................................................

20

vi

C. Unit Sarana Terminal Lawe-Lawe ..............................................

27

D. Potensi Bahaya dan Faktor Bahaya .............................................

29

E. Kebijakan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L) ..............

38

F. Sistem Manajemen K3L ..............................................................

42

G. Pengelolaan Lingkungan .............................................................

56

H. Audit Lingkunga, Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) ........

60

I. Izin Kerja .....................................................................................

61

J. Gizi Kerja ....................................................................................

68

K. Ergonomi .....................................................................................

69

L. Pelayanan Kesehatan ...................................................................

74

BAB IV PEMBAHASAN ................................................................................

76

A. Potensi Bahaya dan Faktor Bahaya ...............................................

76

B. Kebijakan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L) ................

86

C. Sistem Manajemen K3L ................................................................

87

D. Pengelolaan Lingkungan................................................................

88

E. Kebijakan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L) ................

89

F. Izin Kerja .......................................................................................

90

G. Gizi Kerja.......................................................................................

90

H. Ergonomi .......................................................................................

91

I. Pelayanan Kesehatan .....................................................................

94

BAB V PENUTUP ...........................................................................................

96

A. Kesimpulan ..................................................................................

96

B. Saran ............................................................................................

98

vii

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 100


LAMPIRAN

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 : Location Balikpapan Bay .............................................................

13

Gambar 2 : Bagan Struktur Organisasi Indoasia Business Unit .......................

18

Gambar 3 : Bagan Struktur Organisasi Chevron Indonesia Company daerah 19


Gambar 4 : Bagan Struktur Organisasi Terminal Lawe-lawe ..........................

20

Gambar 5 : Safety Helmet .................................................................................

47

Gambar 6 : Saferty Glasess ..............................................................................

47

Gambar 7 : Safety Shoes ...................................................................................

48

Gambar 8 : Ear Plug.........................................................................................

49

Gambar 9 : Alat Pelindung Pernapasan ............................................................

50

Gambar 10 : Fire Resardant Clothing (FRC)....................................................

51

Gambar 11 : Peralatan Loto..............................................................................

53

Gambar 12 : Pemasangan Loto Pada Sebuah Katup (Valve) ...........................

53

Gambar 13 : Material Data Sheet (MSDS) .......................................................

55

Gambar 14 : Simbol Belah Ketupat untuk MSDS ............................................

56

Gambar 15 : Flow Charyt Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan ............................

64

Gambar 16 : Pekerjaan Dengan Izin Kerja Panas.............................................

66

Gambar 17 : Pekerjaan Dengan Izin Kerja Umum ...........................................

68

Gambar 18: Proses Housekeeping ....................................................................

74

ix

DAFTAR TABEL
Tabel. 1 NAB faktor bising di tempat kerja .................................................

84

Tabel. 2 NAB Iklim Kerja di tempat kerja ...................................................

85

DAFTAR LAMPIRAN

Driver Training KLO ........................................................................................ 101


Flow Chart Process Plant .................................................................................. 102
Flow Chart API Separator Simplified .............................................................. 103
Flow Chart Gas Dehydration Unit .................................................................... 104
Flow Chart CO2 Removal Plant ....................................................................... 105
Formulir Check List Kesehatan Tenaga Kerja ................................................. 106
Data Pengecekan Bahan Kimia ........................................................................ 107
Zona Kontrol Bahaya........................................................................................ 108
Formulir pemeriksaan kesehatan ..................................................................... 119
Operator Routine Duties Checklst .................................................................... 110
ORDC Master Summary Page .......................................................................... 111
Maintenance Preventive Shcedule .................................................................... 112
Formulir Observasi BBS .................................................................................. 113
JSA Worksheet Form........................................................................................ 114
Kriteria Masuknya Anggota ORT .................................................................... 115
Keijakan Kesehatan, Lingkungan dan Keselamatan ....................................... 116
Tenets Operasi .................................................................................................. 117

xi

xii

BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Perguruan tinggi merupakan suatu pendidikan yang menyelenggarakan
pendidikan tinggi dimana tujuan pendidikan tinggi adalah menyiapakan peserta
didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademik dan atau
profesional yang dapat menerapkan, mengembangkan dan atau menciptakan ilmu
pengetahuan, teknologi dan atau kesenian serta mengupayakan penggunaanya
untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat dan memperkaya kebudayaan
nasional (PP 30/1990 Tentang Pendidikan Tinggi).
Mengacu pada tujuan pendidikan tinggi tersebut diatas, maka lulusan dari
suatu perguruan tinggi diharapkan tidak hanya menguasai ilmu yang diajarkan di
bangku perkuliahan, tetapi lebih kepada aplikasi ilmu yang diperolehnya sehinga
dapat memberikan banyak manfaat baik untuk dirinya sendiri maupun untuk
masyarakat luas. Aplikasi ilmu tersebut slah satunya dituntut dalam dunia kerja.
Untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan program jurusan D.III
Hiperkes dan Keselamatan Kerja Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret,
maka mahasiswa diwajibkan melaksanakan praktek kerja lapangan disuatu
perusahaan sesuai dengan study yang dijalaninya. Dengan dilaksanakan kerja
praktek ini diharapkan mahasiswa dapat mengembangkan wawasannya sehingga
lebih memahami, menguasai dan mengembangkan ilmu pengetahuan yang telah

diperolehnya dibangku kuliah. Selain itu diharapkan terjadi kesinambungan antara


institusi pendidikan dengan perusahaan.
Indonesia merupaka negara yang berlimpah dengan kekayaan alam yang
memiliki potensi yang berguna bagi kehidupan manusia bila dikelola dengan
tepat. Indonesia mempunyai banyak ladang minyak dan gas yang sudah, sedang
tereksplorasi maupun yang belum tereksplorasi. Walau penemuan cadangan
minyak di dunia menurun, namun cadangan minyak di Indonesia masih cukup
besar dan belum terjamah.di Indonesia terdapat banyak perusahaan yang bergerak
di bidang eksplorasi dan produksi minyak dan gas. Khususnya di Kalimantan
Timur yang beroperasi di Terminal Lawe-Lawe yang dimiliki oleh Chevron
Indonesia Company ( CICo).
Chevron Indonesia Company (CICo) telah beroprasi di Kalimantan
Timur selama 3 dekade. CICo memiliki peranan penting dalam menemukan dan
mengembangkan minyak dan gas alam. Selain itu CICo juga menerapkan sistem
Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) yang baik. CICo memproduksi crude oil
dan gas yang bahan mentahnya berasal dari lapangan Yakin dan Sepinggan. CICo
memiliki fasilitas fasilitas seperti Process Plant, Laboratory, Workshop, Power
House, Fire and Safety, Maintenence yang saling menunjang antara satu dengan
yang lainnya dalam menghasilkan produk yang sesuai dengan spesifikasi yang
telah ditetapkan.
B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang diatas maka penulis akan berusaha merumuskan
masalah : Bagaimana Keselamatan dan Kesehatan kerja yang diterapkan di

Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company, Balikpapan - Kalimantan


Timur.
C. Tujuan Magang
Tujuan pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan di Terminal Lawe-Lawe
Chevron Indonesia Company, Balikpapan - Kalimantan Timur adalah :
1. Mengenal dunia kerja yang membutuhkan kompetensi yang syarat akan
kompetensi melalui pendidikan dan pelatihan guna mempersiapkan diri
sebagai angkatan kerja profesional.
2. Mengetahui gambaran tentang penerapan Keselamatan, Kesehatan Kerja dan
Lingkungan Hidup (K3LH) di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company, Balikpapan - Kalimantan Timur.
3. Mengetahui penerapan program Pengendalian resiko dan SMK 3 yang telah
diterapkan di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company, Balikpapan
- Kalimantan Timur.
4. Untuk menerapkan teori yang telah didapatkan di kampus dengan kenyataan
di perusahaan.
5. Mengamati dan mempelajari aspek identifikasi bahaya dan resiko serta
penangannya yang terdapat di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company, Balikpapan - Kalimantan Timur.
6. Menjamin terselenggaranya pelaksanaan magang di Jurusan D.III Hiperkes
dan Keselamatan Kerja Fakultas kedokteran Universitas Sebelas Maret.
7. Mengetahui proses pengolahan minyak dan gas yang terdapat di Terminal
Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company, Balikpapan - Kalimantan Timur.

8. Mengetahui dan memahami analisa Laboratorium yang ada di Terminal LaweLawe Chevron Indonesia Company, Balikpapan - Kalimantan Timur.

D. Manfaat Magang
Dalam pelaksanaan kegiatan Praktek Kerja Lapangan, diharapkan dapat
memberikan manfaat kepada :
1. Perusahaan.
Sebagai masukan terhadap upaya penerapan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja serta Lingkungan Hidup sehingga dapat meminimalisasi tingkat kecelakaan
kerja, penyakit akibat kerja dan pencemaran lingkungan. Dapat dijadikan
pertimbangan perusahaan dalam meningkatkan jaminan kesehatan tenaga kerja.

2. Program D III Hiperkes dan Keselamatan Kerja.


a) Meningkatkan kemampuan dan kualitas mahasiswa dalam penerapan K3
di dunia kerja.
b) Menjalin kerja sama dalam mensuskseskan program magang dengan
perusahaan atau instansi terkait.
c) Menambah kepustakaan untuk perkembangan ilmu pengetahuan dalam
bidang K3.
d) Menghasilkan lulusan yang siap berkompetensi di dunia kerja karena
sudah ada praktek kerja lapangan sebelumnya.

3. Mahasiswa
a) Menambah pengalaman mahasiswa dalam memahami sistem dan suasana
kerja sehingga mahasiswa dapat menerapkan ilmu yang telah dipelajari ke
dalam lingkungan kerja yang nyata.
b) Melatih kemampuan mahasiswa dalam menganalisis, mengobservasi dan
memecahakan masalah yang ada pada industri.
c) Mengaplikasikan ilmu Kesehatan dan Keselamatan Kerja serta konsep
konsep dalam perkuliahan dan praktikum yang telah diberikan dalam
dunia kerja secara nyata dan dapat mengetahui secara langsung tentang
pelaksanaan operasi dari kegiatan di dalam indusri perminyakan.
d) Meningkatkan kemampuan dan kualitas mahasiswa dalam merencanakan
pengendalian faktor-faktor bahaya yang terdapat di perusahaaan.
e) Menambah pengetahuan dan wawasan dalam bidang Keselamatan dan
Kesehatan Kerja serta Lingkunga Hidup.
f) Mendapatkan lapangan pekerjaan secepat mungkin setelah lulus program
jurusan D.III Hiperkes dan Keselamatan Kerja.

E. Langkah Langkah Magang


1.Persiapan
Metode pengambilan data pada tahap persiapan adalah :
a. Mengajukan permohonan izin Praktek Kerja Lapangan ke ChevronIndonesia
Company pada tanggal 25 November 2009 yang ditujukan ke HR-Training

Service & Administration Pasir Ridge Chevron Indonesia Company,


Balikpapan Kalimantan Timur .
b. Tanggal 22 februari 2010 mengurus surat ijin kegiatan PKL, dimana
pengurusan
bagi

dilakukan di Divisi HR Training yang mengelola kegiatan PKL

mahasiswa.

Kemudian

HR-Training Service

&

Administration

mengeluarkan surat ijin masuk ke lingkungan Terminal Lawe Lawe Chevron


Indonesia Company dan buku kegiatan PKL yang ditandatangani oleh
Pembimbing magang yang ditelah ditentukan dari perusahaan.
c. Tanggal 22 Februari 2010 training Keselamatan dan Kesehatan Kerja di bagian
HR-Training Service & Administration Pasir Ridge Chevron Indonesia
Company, Balikpapan Kalimantan Timur .
d. Tanggal 22 Februari 2010 pengambilan Alat Pelindung Diri di Divisi K3LH,
serta pengarahan oleh Kepala Dinas Hiperkes serta pembimbing lapangan
Tujuan training K3.
Tujuan training K3 :
1) Memberikan pengetahuan mengenai aspek K3 di lingkungan industri.
2) Mencegah terjadinya kecelakaan akibat kekecerobohan praktikan.
Manfaat training K3 :
1) Mendapatkan gambaran umum kondisi lingkungan kerja PT Chevron
Indonesia Company.
2) Mendapatkan pengarahan tentang bagaimana berprilaku aman dan
selamat di lingkungan kerja.

3) Mengetahui tatacara atau aturan-aturan (safety induction) yang berlaku di


PT. Chevron Indonesia Company.

2.Lokasi
Kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan di Terminal Lawe-Lawe
Chevron Indonesia Company, Kabupaten Penajam Pasir Utara, Balikpapan Kalimantan Timur.
3.Pelaksanaan
Pelaksanaan kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan dari tanggal
22 Februari 2010 sampai tanggal 30 Maret 2010 dengan kegiatan sebagai berikut :
a.Observsi dan Pengukuran
SMK3 dan Pengendalian Potensi Bahaya secara langsung di lapangan
kerja yaitu di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company, Balikpapan Kalimantan Timur.
b.Administratif
1) Pengetikan data hasil pengukuran.
2) Pengolahan data sesuai tema yang telah diambil dan yang diarahkan oleh
pembimbing.
3) Penyusunan laporan baik untuk Chevron Indonesia Company maupun untuk
Program D3 Hiperkes dan Keselamatan Kerja Universitas Negeri Sebelas
Maret.

BAB II
METODE PENGAMBILAN DATA

A. Observasi Lapangan
Pada kegiatan ini dilakukan Observasi lapangan yang dilaksanakan di
setiap plant antara lain pada bagian Process Plant, Laboratory, Workshop, Power
House, Fire and Safety, Maintenence.
B. Wawancara
Pada kegiatan ini adalah metode pengambilan data yang berupa
wawancara langsung dengan pihak yang terkait di Process Plant, Laboratory,
Workshop, Power House, Fire and Safety, Maintenence guna melengkapi data
yang dibutuhkan untuk laporan umum, selain metode pengambilan data yang lain.
C. Metode Kepustakaan
Yaitu dengan membaca buku-buku kepustakaan, laporan-laporan
penelitan yang sudah ada, dan sumber-sumber lain yang ada kaitannya dengan
topik magang sebagai bahan referensi.

BAB III
HASIL MAGANG

A. Gambaran Umum Perusahaan

1. Sejarah Perusahaan
Unocal merupakan salah satu perusahaan terbesar di dunia. Perusahaan
ini didirikan di Santa Paula, California, pada tanggal 17 Oktober 1890, dengan
nama Union Oil Company Of Calofornia. Pada tahun 1965, Union Oil bergabung
dengan Pure Oil Company Of Illionis dan mulai banyak melakukan kegiatan
eksplorasi di 37 negara bagian Amerika Serikat. Pada bulan April 1984 secara
resmi berubah nama menjadi Unocal Coorporation dengan kantor pusat di El
Segundo, California AmerikaSerikat. Kegiatan utamanya adalah eksplorasi,
eksploitasi dan produksi sumber daya alam khusunya minyak dan gas alam yang
berlokasi di Asia Tenggara dan Teluk Meksiko, Amerika.
Unocal Indonesia Company (UICo) sepenuhnya merupakan anak
perusahaan Unocal Corporation, salah satu perusahaan yang bergerak dalam
pemanfaatan sumber daya alam terkemuka di dunia. Dalam operasinya di
Indonesia, UICo bekerja sama dengan pemerintah Indonesia sebagai salah satu
Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang bergerak dibawah BPMIGAS
(Badan Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi).
Chevron Indonesia Company (CICo) pada tahun 1968 menandatangani
kontrak kerjasama produksinya yang pertama untuk blok lepas pantai dibarat utara

10

10

Sumatra. Namun justru KKS(Kontrak Kerja Sama) kedua ditanda-tangani pada


tahun yang sama, yang membawa didirikannya perusahaan yang waktu itu
dinamakan UICo. KKS ini terletak di Kalimantan Timur mencakup daerah
konsesi didarat dan lepas pantai. Tahun 1970 Chevron Indonisia Company
menemukan lapangan minyak dan gas lepas pantai terbesar di Indonesia, Attaka
diselat makasar.
Kegiatan eksplorasi dilanjutkan dan dalam kurun waktu setahun 19731995 Chevron Indonesia Company menemukan lapangan yaitu Sepinggan, Yakin,
Melahi, Kerindingan, Santan dan Lawe-Lawe yang terletak di lepas pantai
Kalimantan Timur pada tahun 1996, Chevron menggeser fokus kegiatan
eksplorasinya kelaut dalam diselat Makassar, yang ditandai dengan penemuan
penting lapangan lapangan West Seno dan Merah Besar setahun kemudian.
2. Profil Chevron Indonesia Company
Pemegang saham Chevron Indonesia Company, Chevron Corporation,
termasuk salah satu perusahaan energi terbesar di dunia. Anak anak perusahaan
Chevron beroperasi di sekitar 180 negara diseluruh dunia dan memperkerjakan
kurang lebih 53.000 karyawan. Di Indonesia, Chevron beroperasi dibawah Indo
Asia Business Unit (IBU) yang mencakup kegiatan operasi di Indonesia dan
Filipina (Geothermal), yang mana Chevron Indonesia Company merupakan salah
satu badan usahanya. Selain Indonesia Company IBU juga mengelola Chevron
Pasific Indonesia perusahaan KKS yang beroperasi di propinsi Riau dan Sumatra
Utara dan badan usaha dibidang Geothermal & Power, di Indonesia Chevron
Geothermal Indonesia , ltd.

11

Chevron Indonesia Company telah beroperasi di Indonesia selama 38


tahun. Chevron Indonesia Company bekerja sebagai mitra dari pemerintah
Republik Indonesia melalui KKS dengan BP MIGAS. Saat ini Chevron telah
mengoperasikan 12 lapangan di KKS Kalimantan Timur dan satu lapangan di
KKS Makassar Strait. Mencakup daerah seluas 6.6 juta are atau 27.000 km2.
Chevron juga memiliki kontrak untuk menyediakan pasokan gas ke bontang
instalasi pengolahan gas alam (LNG) terbesar di dunia.
Sampai bulan juni 2006 kegiatan operasi Chevron Indonesia didukung
oleh 1734 karyawan, yang mana 1221 ditugaskan di Kalimantan Timur dan 513 di
Jakarta. Chevron Indonesia Company juga didukung oleh 1300 pekerja kontrak.
Pada tahun 2005 Chevron Indonesia Company memproduksikan sekitar 54.000
BOPD minyak / fliuda 218 MMCFD.
Kegiatan Chevron Indonesia Company dibelah oleh delta mahakam
sebagai batas imajiner, menjadi 2 daerah utama : Utara dan selatan dan West
Seno, trayek laut dalam diselat Makassar. Didaerah operasi utara, Chevron
Indonesia Company mengoperasikan lapangan lapangan Attaka, Melahi,
Kerindingan, Serang dan West Sono, serta terminal Santan. Sedangkan di daerah
operasi selatan mengelola lapangan lapangan Sepinggan dan Yakin, Terminal
Lawe Lawe dan Base Camp, pusat logistik penajam (PSB) dan kantor Pasiridge
di Balikpapan.
Chevron Indonesia Company memiliki 3 lapangan utama yaitulapangan
Attaka, Sepinggan dan Yakin dan West Seno. Terletak disebelah selatan delta
mahakam, lapangan Sepinggan dan Yakin telah memproduksikan minyak dan gas

12

selama 30 tahun. Sepinggan mulai beroperasi pada bulan april 1975, dan
mencapai puncak produksinya pada tahun 1981 dengan produksi sebyak 26.000
BPOD. Yakin mulai memproduksi setahun kemudian dan mencapai produksi
sebanyak 13,000 BPOD pada 1986.
Terminal Lawe lawe merupakan tempat pengumpulan minyak dari
lapangan Sepinggan dan Yakin yang kemdian diekspor dengan menggunakan
tangker atau dialirkan melalui pipa kepenyulingan Pertamina di Balikpapan.

BALIKPAPAN BLOCK
LOCATION BALIKPAPAN BAY

Gambar 1: Location Balikpapan Bay


(Sumber : Chevron Dokumen, Tahun 2008)

13

3. Visi dan Misi Perusahaan


Visi dari Chevron Indonesia Company adalah menjadi perusahaan energi
global yang paling dipuji oleh karayawan dan partnership. Untuk menjalankan
visinya ini Chevron Indonesia Company memiliki misi sebagai berikut :
a. Chevron Indonesia Company menyediakan produk yang sangat penting untuk
perkembangan manusia diseluruh dunia.
b. Karyawan dan organisasi Chevron Indonesia Company memiliki kapabilitas
dan komitmen.
c. Chevron Indonesia Company adalah pilihan bagi para partnership.
d. Chevron Indonesia Company memberikan performance kelas dunia.
Selain visi dan misi, Chevron Indonesia Company Indonesia Company
juga memiliki prinsip. Prinsip Chevron Indonesia dalam beroperasi berdasarkan
pada dua prinsip, yaitu :
a. Do it safety or not all ( kerjakan dengan aman atau tidak sama sekali)
b. There is always time to do it right ( selalu ada waktu untuk mengerjakan
pekerjaan secara benar).
4. Struktur Organisasi perusahaan
Organisasi seluruh unit Indonesia dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu
organisasi yang berpusat di Jakarta dan organisasi yang berpusat di Balikpapan.
Pembagian ini juga memperlihatkan adanya pembagian dari segi operasional,
dalam hal ini produksi berpusat di Balikpapan kedua bagian ini seperti
ditunjukkan pada bagian yang sesungguhnya saling berkaitan anatara basis di
Jakarta dengan yang ada di Balikpapan mempunyai hubungan yang hierarkis.

14

Chevron Indonesia Company dipimpin oleh President dan Managing Director dan
dibantu oleh Sr. Vice President yang membawhi sleuruh kegiatan di Indonesia.
Vice Presiden yang ada di Balikpapan dalam hal ini merangkap sebgai General
Manager. Secara teknis ia membawahi seluruh operasi yang berpusat di
Balikpapan, koordinasi dengan pusat di Jakarta yang mana turut pula menentukan
arah dan kebijakan organisasi dari sudut opersional.
Untuk lokasi di Balikpapan sesungguhnya dalam kaitan struktur
komando dan koordinasi memiliki hubungan lansung dan melewati beberapa
jalur. Jalur yang paling utama yaitu antara President dan Vice President untuk
General manager praktis merupakan perwakilan President untuk kegiatan
operasional dilapangan.
Vice president ini yang memimpin setiap Departement. Dlam setiap
management, Chevron Indonesia Company menganut sistem Line dan Staf
Organitation System, yang memiliki bebrapa departement dan sub departement.
Struktur organisasi yang di Chevron Indonesia Company dapat dibagi menjadi
dua sub bagian yaitu :
a. Bagian management yang bertanggung jawab dalam pengaturan dan
pengarahan dan pengawsan jalannya operasi dilapangan.
b. Bagian operasi yang bertanggung jawab dalam hal penanganan maslah operasi
lapangan baikdi onshore maupaun yang bertanggung jawab di management.
Bagian operasi untuk terminal Balikpapan terbagi menjadi 2 bagian yaitu
operasi wilayah selatan an operasi wilayah utara yang berada langsung dibawah

15

pengawasan dan koordinasi superitendent lapangan masing masing. Pada


dasarnya struktur organisasi dilapangan terdiri dari :
a. Terminal Superitended
Mempunyai tugas untuk merencanakan, mengendalikan serta mengawasi
seluruh kegiatan operasi perusahaan yang berada diwilayahnya. Selain itu
terminal superintendent bertugas untuk melakukan pembinaan pada seluruh
karayawan yang ada. Serta bertanggung jawab pada pihak management
dikantor pusat.
b. Head of Process (HOP) Process Operation
Mempunyai tugas untuk mengontrol seluruh kegiatan proses produksi
minyak dan gas bumi yang ada diterminal Lawe Lawe. HOP Process
Operation juga mempertanggung jawabkan kepada Supertendent.
c. Head of Maintaenace (HOM) Process Maintenance
Mempunya tanggung jawab dalam pemeliharaan perawtan maupun unit
unit yang ada di proses plant untuk maslahh tehnikal. Seluruh hasil kerjanya
juga dilaporkan kepada superitendent.
d. Head of Maintence (HOM) Terminal Maintenance
Mempunyai tugas untuk memantau dan mengawasi seluruh pemeliharaan
fasilitas fasilitas terminal diantaranya : pemeliharaan asset pemeliharaan
perusahaan, peralatan, lingkungan kerja dan pemeliharaan sarana pengolahan
samapah

dan

limbah.

Mempertanggung

jawabkan

superitendent.
e. TS Laboratory (Technology Suport Laboratory )

hasil

kinerjanya

16

Mempunyai tugas dalam mengontrol dalam kualitas produksi, kuapitas


bangunan, dll dalam bentuk sampling pada effluent effluentnya. Untuk
mengetahui kualitasnya apakah telah sesuai dengan standart yang telah
ditetapkan. Hasilnya dipertanggung jawablan kepada superitendent.
f. F & ERT ( Fire and Emergency Respons Team)
Mempunyai tugas dalam hal penanganan kejadian kejadian yang
bersifat emergency. Mempertanggung jawabkan kepada superitendent.
g. Maintenance Planner
Mempunyai tugas dalam merencanakan pemeliharaan yang ada di
process plant temasuk pemeliharaan unit unit produksi maupun peralatan
peralatan

yang digunakan,

juga

bertanggung

jawab

langsung pada

superitendent.
h. PG dan PA Officer (Policy Goverment an Public Affair)
Mempunyai tugas dalam mengurusi masalah masalah keluar atau
public, menjembatani urusan urusan yang berhubungan dengan masyarakat
sekitar Lawe Lawe terminal (HUMAS), bertanggung jawab kepada
superitendent.
i. Administrasi And Crude Liftingn Assastance
Bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan administrasi, juga
mempertanggungjawabkan hasil kinerja kepada superitendent.
j. Field Environment Safety Officer
Bertugas dalam hal penanganan dan pengadaan masalah masalah
keselamatan kerja di Lawe Lawe, bertanggung jawab kepada superitendent.

17

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI INDOASIA BUSINESS UNIT (IBU)

Managing Director

Excecutive Secretary

President
Director
PT. CPI

Law Departement

Planning, Reserv,
Tech & OS

Business Service

Operation East
Kalimantan

Commercial

IndoAsia
Deepwater
Development

Exploration,
NV & NOJV

Finance

Geothermal &
Power
Excecutive

Corporate Internal
Audit

Gambar 2 : Bagan Struktur Organisasi IndoAsia Business Unit


(Sumber : Website IndoAsia Business Unit)

18

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI CHEVRON INDONESIA COMPANY


(CICo) DAERAH OPERASI KALIMANTAN TIMUR

Operation East Kalimantan

OE/HES East
Kalimantan

Assistant
Operation

Shelf Operations

Facilities ENG
& Construction

HR Kalimantan

Policy, Govt &


Public AFF
KLO

East Kalimantan

West Seno
Asset

Planning & Gas


Operations

SCM KLO

Security East
Kalimantan
Excecutive

Gambar 3 : Bagan Struktur Organisasi Chevron Indonesia Company


(CICo) daerah Operasi Kalimantan Timur
(Sumber : Website IndoAsia Business Unit)

19

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI TERMINAL LAWE-LAWE


(DAERAH OPERASI AREA SELATAN)

OnShore Installation
Manager
(OIM)
Operation Section
Chief

Planning Section
Chief

Muster/Shelter Area
Manager

Logistic Section
Chief

On Scene
Commander
Task Leader PGPA

Site Safety
Officer

Staging Area
Manager

Task Leader Fire


Fighting

Task Leader Oil


Spil

Task Leader
Medical

Task Leader
Security

Source Control
Task

Gambar 3.4 : Bagan Struktur Organisasi Terminal Lawe-Lawe


(Sumber : Data Primer)

20

5. Tenets Operasi
Di terminal Lawe Lawe Production tenets yang wajib diketahui oleh
karyawan atau kontraktor Chevron Indonesia Company yaitu :
Lakukan pekerjaan secara selamat atau tidak sama sekali
Selalu ada waktu untuk melakukan pekerjaan dengan benar
a. Selalu beroperasi di dalam batas batas daerah atau lingkungan.
b. Selalu beroperasi dalam batas batas aman dan terkendali.
c. Selalu memastikan alat alat pengaman terpasang dan berfungsi.
d. Selalu mengikuti praktek dan prosedur yang selamat.
e. Selalu memenuhi atau melebihi kebutuhan pelanggan.
f. Selalu menjaga keutuhan system sesuai peruntukkanya.
g. Selalu menaati semua peraturan yang berlaku.
h. Selalu menangani semua keadaan yang tidak normal.
i. Selalu mengikuti prosedur yang tertulis untuk pekerjaan yang beresiko tinggi
atau tidak biasa.
j. Selalu melibatkan orang orang yang tepat dalam pengambilan keputusan
yang mempengaruhi prosedur dan peralatan.
B. Proses Produksi
1. Proses Pengolahan Minyak Bumi
Ketika crude oil diproduksi dari offshore, formasi crude tersebut masih
banyak mengandung air, lumpur, pasir dan ikutan ikutan lainnya yang biasanya
disebut dengan Basic Sediment and Water (BS & W). Air dan sedimen sedimen

21

tersebut dapat menimbulkan bergbagai masalah penyumbatan (plugging),


terbentuknya kerak (scale formation), pengisian (erosion). Untuk itulah di Lawe
Lawe process plant dilakukan proses separasi ( pemisahan) minyak dari unsur BS
& W tersebut, sehingga minyak yang dihasilkan dapat memenuhi standard
permintaan dari pihak costumer (buyer).
Prinsip dasar pemisahan crude dari impurities yang digunakan antara lain :
a. Penurunan tekanan ( pressure drop)
b. Pengendapan ( stellling)
c. Pemanasan ( heating)
d. Penambahan bahan kimia ( chemical tretmnet)
e. Induksi atau elektrostatik ( electrostatic separation)
Di Lawe Lawe Process Plant fasilitas untuk pemrosesan crude oil
terdiri dari :
a. 1 buah Hight Pressure Separator (1001S)
b. 3 buah Crude Oil Heat Exchanger (901 A1/A2/A3) dihubungkan secara seri
c. 2 buah Direct Fired Crude Header (501 A/B) dihubungkan secara paralel.
d. 1 buah Low Pressure Separator (1000S)
e. 1 buah Gas Boot (003S)
f. 1 buah Stabilizer Tank (1306B)
g. 3 buah Crude Stabilizer Pump (1203 A/B/C)
h. 1 buah Horizontal Electrostatic Dehydrator (1007S)
i. 2 buah 300.000 bbls Strorage Tank (1306 C/D)
j. 2 buah Shipping Pump (1202 A/B)

22

k. 2 buah De-aerator/ Air Eliminator (1005 A/B)


l. 7 buah Positive Displacement Meter Unit (1401)
m. 1 buah Intermedicine Gas Cooler (902 A/B)
n. 1 buah Rock Box (1110C)
o. 1 buah Gas Knock Out Drum (10004S)
p. 1 buah Flare Stack (1406)
q. Vapor Recovery Compressor dengan 3 buah scrubber
r. Gas Dehidration Unit yang terdiri dari Inlet Scubber, Outlet Scubber,
Contactor, Glycol Separator, Glycol Surge Drum, Glycol Reboiler (dengan
Reflux Coil dan Stripping Colum), glycol pump dan Heat Exchanger (Glycol
Glycol, Glycol Gas).
a. Diskripsi Proses
Dari Sepinggan production dan Yakin production crude oil dengan
pressure 150 psig dan temperatur 85F diterima melalui pipa 12 yang
bertemu di Tanjung Jumai. Crude oil masuk ke Lawe Lawe process plant
melalui Pressure Control PC-PI.5 yang menjaga tekanan berada pada 150 psig,
dan selanjutnya melalui Emergency Pressure Separator (1001S). Di dalamnya
akan terjadi proses pemisahan berdasarkan physical properties.
Selanjutnya minyak akan dialirkan menuju Crude Crude Heat
Exchanger (901 A/B/C) sehingga temperatur minyak yang akan keluar dapat naik
menjadi 100 F dan tekanannya turun mejadi 70 80 psig. Dari Heat
Exchanger minyak dipanaskan sampai temperaturnya mencapai 150 F, dengan
tujuan untuk memecah emulsi minyak air sehingga proses pemisahan di dalam

23

Low Pressure Separator (1000S) dengan pressure dan temperatur di dalam vessel
60 psig dan 150 F, selanjutnya minyak dialirkan ke Gas Boot (1003S) Blalu ke
Crude Stabilizer Tank (1306B). Pressur di dalam Spilizer Tank mendekati tekanan
udara luar (Atmospheric Pressure) sehingga diperlukan pompa untuk mengalirkan
minyak dari Stabilizer Tank ke vessel berikutnya. Dari Stabilizer tank minyak
dialirkan ke Horizontal Electrostatic.
Tekanan di dalam Stabilizer Tank mendekati tekanan udara luar
(Atmospheric Pressure) sehingga diperlukan pompa untuk mengalirkan minyak
dari Stabilizer Tank ke vessel berikutnya. Dari Stabilizer Tank minyak akan
dialirkan Horizontal Electrostatic Dehydrator (1007S) untuk diturunkan nilai
BS&W-nya sehingga memenuhi standard permintaan. Minyak dari Dehydrator
yang temperaturnya masih cukup tinggi (140 oF) dimasukkan kembali ke CrudeCrude Heat Exchanger (901 A/B/C) untuk memberikan panasnya ke minyak yang
masuk dari High Pressure Separator. Selanjutnya minyak dialirkan ke Storage
Tank(1306 C/D).
Kegiatan yang dilakukan di Process Plant dapat dibagi menjadi dua
kelompok besar yaitu kegiatan rutin dan tidak rutin yang pada intinya bertujuan
untuk menjaga supaya BS&W oil to stock < 0,3% dan oil content waste water to
sea < 25 ppm.
Kegiatan tidak rutin dilakukan biasanya berupa troubleshooting terhadap
masalah yang timbul pada peralatan. Misalnya High Level Alarm pada High
Pressure Separator, Compressor Shutdown dan sebagainya. Kegiatan rutin
meliputi antara lain :

24

a. Reading
Reading adalah pembacaan parameter-parameter pada peralatan/unit
yang ada di Process Plant, seperti Vessel Pressure, temperatur, Level dan
Flow Rate kemudian dicatat. Dengan demikian dapat dimonitor kondisi dan
kinerja dan peralatan, juga sebagai dasar perhitungan produksi yang dilakukan
tiap tengah malam. Selain itu, reading difungsikan untuk melakukan kntrol
secara langsung terhadap peralatan oleh operator yang melakukan reading.
Jika ditemukan kejanggalan ataupun hal yang memerlukan tindakan maka
dapat diketahui dan ditangani lebih dini.
b. Sandjet
Sandjet/sedimant wash adalah proses penyemprotan bagian dalam vessel
(bagian dasar) dengan air bertekanan untuk membuang endapan pasir, lumpur
dan lain-lain yang berada di dalam vessel. Hal ini perlu dilakukan karena
endapan pada dasar vessel selain dapat megurangi volume vessel juga dapat
menimbulkan penyumbatan. Untuk sandjet digunakan sandjet pump

yang

berada di process water plant, kecuali sandjetpada heater treater yang


menggunakan waste water to sea. Yang perlu diperhatikan pada waktu
melakukan sandjet adalah tekanan discharge sandjet pump harus lebih besar
dari tekanan vessel yang akan di sandjet.
c. Chart Replacement
Chart (Foxboro Chart)digunakan untuk mencatat temperatur, tekanan
dan flow rate yang digunakan dalam perhitungan. Dibedakan menjadi chart
yang diganti setiap 24 jam dan yang diganti tiap 7 hari. Yang harus sering

25

diperhatikan adalah putaran kunci untuk chart supaya putaran chart tidak
berhenti sebelum waktu penggantian. Termasuk dalam chart

yang ada di

PERTAMINA DHP.
d. Penambahan Chemical
Injeksi bahan kimia ditujukan untuk memperbaiki kualitas proses dan
hasilnya. Injeksi menggunakan pneumaticchemical pump dengan feed yang
berasal dari chemical container atau langsung dari chemical drum. Chemical di
injeksikan dengan memakai pneumatic chemical pump ( Displacement Pump
Type).
e. Midnight Tank Gauging (Handip)
Dilakukan sebagai dasar perhitungan jumlah produksi dalam 24 jam.
Dari level yang terbaca dikonversikan menjadi volume dengan menggunakan
tabel tangki sehingga dapat diketahui jumlah produksi 24 jam dan shipment
availability. Selain tank gauging yang rutin tiap tengah malam juga dilakukan
tank gauging tiap kali dilakukan shipment/loading.
f. Water Treatment Operation
Adalah kegiatan yang dilakukan pada instalasi pengolahan drain sistem
yang bertujuan menjaga agar oil content pada air yang dibuang ke laut tidak
melebihi 25 ppm, dan mengambi kembali minyak yang terpisahkan.
g. Pigging (Pig Launching dan Pig Receiving)
Adalah kegiatan transfer pig melalui pipe line dengan tujuan untuk
membersihkan bagian dalam jalur pipa.

26

2. Proses Pengolahan Gas Bumi


Gas yang di proses Lawe Lawe Process Plant berasal dari offshore (
Sepinggan, Yakin an pantai) dan dari proses separasi di Lawe Lawe Process
Plant itu sendiri (solution gas). Gas dari offshore dibedakan menjadi dua yaitu
natural gas yang dihasilkan dari sumur gas dan Well Effluent atau Associeted gas
gas yang bercampur dalam sumur minyak.
Dari Sepinggan dan Yakin jalur gas bertemu di Tanjung Jumlai menuju
knock out drum ( KOD) di Lawe Lawe Terminal. Dari Outler KOD dibagi dua,
ada yang langsung ke refinery, sebagaian dilairkan ke Dehidrator Unit bersama
gas pantai sebagian ke Pertamina Utility dan sebagaian dialirkan sebagai make
up atau gas blanket ke Flash Gas Srubber dan Hight Pressure Separator.
Sedangkan solution gas dari Hight Pressure Separator dan Low Separator
dialirkan ke Flash Gas Srubber.
Output dari Flash Srubber digunakan untuk pemakai sendiri ( untuk Fuel
Heater, Glycol Reboiler, Genset Engine dan sebagainya). Gas dari Gas Boot
dialirkan ke Vapor Recovery Compressor yang outputnya digunakan untuk fuel
Crude Heater, sekarang ini karena produksi gas Yakin Field sudah menurun maka
suplai gas dari offshore hanya dari Sepinggan dan pantai. Kadang kala jika Yakin
Field kekurangan gas maka disuplay dari Sepinggan Field atau dari Pantai.
Pengolahan gas terbagi menjadi dua tahap yaitu penurunan kadar CO 2
oleh CO2 removal unit dan penurunan kadar air oleh Dehydration Unit. Penurunan
kadar CO2 menggunakan larutan DEA (diethanol amine) untuk menyerap CO2
hingga mencapai komposisi yang dipersyaratkan Pertamina yaitu sekitar 8 % .

27

sedangkan penurunan kadar air dilakukan dengan penyerapan air dengan Glycol
hingga gas memenuhi persyaratan kadar air maksimum yang dinyatakan dengan
Dew Point yaitu pada 47 F.
C. Unit Sarana Terminal Lawe-Lawe
1) Main Office
Sebagai kantor pusat Terminal Lawe-Lawe serta mengatur segala sesuatu
tentang administrasi perusahaan.
2) Process Plant
Terdiri dari pengolahan minyak dan gas bumi, power house, meter skid, tank
area (storage tank dan return tank), drainage system area (sandtrap,
classifier, API Separator, WEMCO depurator, slop pit, heater treater dan
sludge tank), flare system, dan control room.
3) Klinik
Sebagai pusat tempat kesehatan di Terminal Lawe-Lawe.
4) Laboratorium
Laboratorium merupakan bagian yang penting dari unit produksi Terminal
Lawe Lawe yang berfungsi sebagai kendali mutu yang baik bagi hasil
produksi maupun limbah yang dibuang. Diman Crude Oil, gas dan air
diperiksa dan di analisis karakteristiknya. Hasil pemeriksaan tersebut dicatat
sebagai bahan pertimbangan pada saat penjualan ke costumer dan juga
dugunakan sebagai evaluasi dari performance unit pengolahan produk yang
bersangkutan. Ada berbagai fasilitas yang terdapat di laboratorium, namun

28

prinsipnya ada 3 hal pokok yang diuji dilaboratorium yanitu Crude oil
analysis, water dan gas analysis.
5). Maintenance Shop
Pada terminal Lawe- Lawe terdapat 2 bagian maintenance yaitu Lawe-Lawe
maintenance proses dan utility yang memiliki satu buah shop yang bertugas
merawat peralatan peralatan yang terdapat pada proses plant dan LaweLawe Terminal yang memiliki dua buah shop yang bertugas untuk merawat
peralatan peralatan berat dan mesin- mesin penunjang yang ada di terminal.
6). Fire dan Safety
Unit fire and safety dibentuk dengan tujuan untuk mencegah dan
menanggulangi segala sesuatu yang menyebabkan kecelakaan kerja baik
secara langsung berpengaruh terhadap proses produksi, sehingga sumbersumber produksi dapat digunakan secara efisien dan produktif berjalan lancar
tanpa adanya hambatan yang berarti.
7) Mess Hall
Fasilitas bagi tenaga kerja yang berupa tempat makan, ruang music, dan
ruangan untuk senam.
8) Living Area
Meliputi Mess Pegawai dan Musholla.

29

9) Training Area
Sarana berupa ruangan yang digunakan ketika ada pelatihan bagi tenaga
kerja, bagi kontraktor dan pendatang ( tamu).
10) Helipad
Tempat turunnya pesawat helicopter.
11) Fasilitas pendukung Terminal Lawe Lawe Balikpapan
Jenis transportasi yang disediakan di Terminal Lawe Lawe berupa alat
alat transportasi darat yaitu bis bagi karyawan yang tinggal diluar terminal.
Diteluk Balikpapan dilengkapi dengan dilengkapi dengan pelabuhan dan
kapal khusus untuk karyawan sebagai alat transportasi laut dari Balikpapan ke
Penajam atau sebaliknya.
Penggunaan pelampung sebagai salah satu fasilitas untuk tujuan keamanan
sangat penting saat menyebrang dengan kapal milik Chevron Indonesia
Company. Jenis fasilitas lain yang terdapat di Terminal Lawe Lawe adalah
terdapat tempat penginapan bagi karyawan, Laundry, Catering, dan sarana
olah raga seperti lapangan olah raga, tennis, bulu tangkis, voli dan tennis
meja. Setiap rabu dan jumat sore diadakan aerobik bersma bagi karyawan.

30

D. Potensi dan Faktor Bahaya


1. Potensi Bahaya
Potensi bahaya adalah segala sesuatu yang ada di tempat kerja yang dapat
menimbulkan terjadinya suatu kecelakaan kerja. Potensi bahaya yang terdapat di
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company yaitu :
a. Tergores benda tajam atau mesin, seperti pada proses penyambungan besi,
pengelasan pipa, pemotongan rumput dan

menggerinda besi. Upaya

pengendalian yang dilakukan adalah pemakaian APD, training pekerja, dan


safety sign.
b. Kejatuhan benda, terbentur, dan terpukul benda-benda seperti kejatuhan
material di area maintenance, area konstruksi, dan area yang sedang
berlangsung pekerjaan proyek. Upaya untuk mengendalikan potensi bahaya
ini adalah dengan membuat sistem ijin kerja, SOP, pemasangan Safety Sign,
serta menyediakan APD untuk para pekerja.
c. Kecelakaan transportasi, seperti kecelakaan antar kendaraan di dalam maupun
di luar area Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company.
d. Jatuh dari ketinggian yang terdapat pada area proyek (konstruksi), perbaikan
instalasi yang berada di ketinggian, dan pada tangga yang tidak memenuhi
standar konstruksi aman.Chevron Indonesia Company melakukan upaya
pencegahan dengan substitusi konstruksi tangga yang lebih aman, prosedur
ijin kerja, pemeriksaan kesehatan sebelum dan sesudah bekerja bagi tenaga
kerja yang bekerja di ketinggian, penggunaan Safety Harness, dan APD
lainnya seperti safety shoes dan safety helmet.

31

e. Tersengat arus listrik, pada panel listrik, peralatan elektronik, dan instalasi
saluran arus listrik yang tanpa atau tidak terisolasi dengan baik. Chevron
Indonesia Company melakukan inspeksi untuk mencegah adanya bahaya
tersebut, selain itu menyediakan APD dan memasang Safety Sign.
f. Bahaya Ledakan dan Kebakaran, potensi bahaya ini terdapat di area Process
Plant, Welding Center, mesin API Separator, tabung-tabung bertekanan, dan
gudang Chemical memiliki potensi ledakan dan kebakaran yang tinggi akibat
bahan kimia yang digunakan. Upaya yang dilakukan adalah dengan
menetapkan SOP pengoperasian alat, pemeriksaan mesin secara teratur,
MSDS pada tabung bahan kimia, dan APAR. Akan tetapi setiap tempat yang
terdapat instalasi listrik berpotensi kebakaran meskipun kecil seperti office dan
dapur, Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company juga menyediakan
alat proteksi kebakaran seperti APAR yang tersedia di setiap area kerja,
APAR disediakan pada setiap jarak 15 meter dan selalu dilakukan pengecekan
kondisi APAR setiap satu bulan satu kali. Selain itu Terminal Lawe-Lawe
Chevron Indonesia Company juga memasang Smoke detector, Fire Alarm dan
Hydrant yang dicek secara berkala serta dilakukannya drill sebagai simulasi
penanggulangan kebakaran jika

kebakaran benar-benar terjadi yang

melibatkan team penanggulangan kebakaran dan team medis.


Secara umum, penanggulangan tehadap potensi bahaya di Terminal LaweLawe Chevron Indonesia Company telah baik. Hal ini terlihat dari ketatnya ijin
kerja dan pemeriksaan kesehatan yang dilakukan sebelum dan sesudah bekerja.

32

2. Faktor Bahaya
Faktor bahaya adalah segala sesuatu yang ada di tempat kerja yang dapat
menimbulkan terjadinya suatu penyakit akibat kerja Faktor bahaya yang terdapat
di lingkungan kerja Terminal Lwe-Lawe Chevron Indonesia Company adalah :
a. Faktor Kimia
1) Asbes
Bahan ini dapat dijumpai pada insulasi pipa-pipa dan kakikaki/struktur, gasket bertemperatur tinggi, valve packing material dan
beberapa bahan bangunan. Penyakit yang dapat ditimbulkan adalah kanker
dan organ tubuh yang terkena adalah paru-paru. Upaya pengendalian
dengan memberi perlindungan pernafasan, baju pelindung sekali pakai harus
digunakan jika bekerja pada material yang berasbes, pemberian tanda, dan
mendapat ijin dari Manajer Operasi, Manajer Keselamatan dan Dokter
Kepala.
2) Silika
Debu silica dapat ditemukan ditempat kerja misalnya pada proses
abrasive blasting dan penggerindaan. Pemakaian bahan bebas silika pada
proses abrasive blasting sangat dianjurkan untuk mengurangi terhamburnya
silika bebas di udara. Nozzles (mulut pipa) yang digunakan dalam abrasive
blasting harus dilengkapi dengan dead-man control. Penyakit yang dapat
ditimbulkan adalah silikosis dan organ tubuh yang terkena adalah paru-paru.
Upaya pengendaliannya yaitu dengan penyediaan ruang blasting khusus,

33

pembuatan rencana kerja tertulis yang disetujui supervisor setempat,


penggunaan APD.
3) Asam dan Basa
Bila kontak dengan kulit atau mata dapat menyebabkan luka bakar
dan bila tertelan atau terhirup akan menyebabkan luka bakar organ tubuh
yang dilewati seperti mulut, tenggorokan, dan saluran pernafasan.
4) Uap Logam (Metal Fume)
Apabila uap logam kontak dengan kulit atau terhirup maka dapat
mengakibatkan pusing-pusing, anemia, kerusakan susunan saraf pusat
(SSP), ginjal, serta menimbulkan masalah sistem reproduksi.
Uap logam dapat diproduksi selama pengelasan dan pemotongan
logam-logam dengan api. Uap beracun atau gas dapat terproduksi sebagai
akibat pemanasan dan pembakaran welding rod, paint, coating atau sisa
produk yang ada di dalam logam. Upaya pencegahan yang dilakukan adalah
pengelasan dan pemotongan dengan api harus dilakukan di daerah terbuka
dengan ventilasi yang cukup dan jika pekerjaan tersebut dilakukan di ruang
tertutup maka local exhaust ventilation harus digunakan serta diperlukan
pemakaian perlindungan pernafasan untuk pekerjaan pengelasan dan
pemotongan tertentu.

34

5) Radiasi
Sumber radiasi ion dapat ditemukan peralatan/pekerjaan pada
instrument, unit X-Ray, radiography, radio aktif yang ada secara alami, dan
radio isotop untuk menganalisa reservoir. Upaya untuk mencegah kontak
langsung adalah dengan isolasi tempat penyimpanan, safety sign, dan
karyawan yang terlibat harus dilengkapi dengan radiasi dosimeter/film
badge.
6) Pelarut
Bahan ini digunakan untuk melarutkan berbagai macam material
dapat menggunakan aceton, toluene, freon, khloroform, glikol ether, dll.
Akibat paparan pelarut ini antara lain :
a) Jika terhirup dan tertelan akan berdampak pada susunan saraf pusat dan
menyebabkan pusing-pusing, mual, iritasi, dan bahkan tidak sadarkan
diri.
b) Kontak dengan

kulit

mengakibatkan dermatitis, endemik dan

pembengkakan.
Upaya yang dilakukan adalah dengan menggunakan APD lengkap, MSDS,
dan ijin kerja.
7) Glikol
Bahan ini digunakan sebagai absorber (penyerap) pada proses
dehidrasi, bahan anti beku, cairan hydraulic, pengikat H2O dalam proses
produksi gas bumi dan senyawa surfactant. Jika glikol dipanasi dan sampai

35

terjadi dekomposisi maka akan mengeluarkan asap berbau tajam dan uapnya
dapat menyebabkan iritasi mata, merusak saluran pernafasan, iritasi kulit
dan dermatitis setelah kontak dalam waktu yang lama. Upaya pencegahan
yang dilakukan adalah dengan menggunakan APD untuk tangan, mata, dan
muka, respirator jenis air purifying respirator.
8) Hidrokarbon Aromatik
Senyawa aromatik yang ada di lingkungan kerja minyak dan gas
berupa benzene, toluene dan xilena dan umumnya terdapat dalam light
crude oil dan kondensat serta terkonsentrasi pada peralatan API Separator,
charcoal filter pada Unit Dehidrasi dan CO2 Removal. Benzena bersifat
karsinogen (dapat menyebabkan kanker) pada manusia. Zat ini mempunyai
bau yang manis dan mudah menguap di udara bebas. Pada saat bekerja pada
unit tersebut dimana karyawan kemungkinan terpapar senyawa aromatik
maka harus menggunakan APD minimum dan respirator jenis air purifying
respirator, serta pelindung tangan bahan kimia jika diperlukan.
9) Hidrogen Sulfida (H2 S)
Sumber-sumber gas H2 S adalah Flare pit, shale shaker dan mud pit,
dehydration unit, API Separator, pig launcher dan sand trap, sumur (air,
minyak, dan gas), dan stimulasi sumur. Konsentrasi H2 S yang tinggi dapat
merusak indra penciuman karena saraf pengolah bau di otak menjadi tidak
berfungsi dan pada konsentrasi rendah bila mengenai kulit, mata,
tenggorokan atau saluran pernafasan akan menimbulkan iritasi. Upaya yang
dilakukan adalah apabila bekerja di daerah yang mengandung kadar H 2S

36

harus menggunakan full face respirator dengan air line system yang
dilengkapi dengan Self Contained Breathing Aparaus (SCBA).
b. Faktor Fisika
1) Penerangan.
Penerangan (illumination) merupakan faktor fisik yang juga
berpengaruh terhadap kesehatan khususnya mata. Untuk itu penerangan
yang baik harus sesuai dengan standar. Bila penerangan kurang dari standar
maka akan menyababkan gangguan penglihatan.
Untuk pengendalian penerangan di Terminal Lawe-Lawe Chevron
Indonesia Company menggunakan langkah sebagai berikut:
a) Di Terminal Lawa-Lawe Chevron Indonesia Company penerangan di
dalam ruangan dan di lapangan pada malam hari dengan penerangan
alami dan buatan dan pada siang hari di lapangan terbuka dengan
penerangan alami.
b) Pengendalian dengan warna cat dinding yang segar dan jendela diberi
gorden agar bila ada cahaya langsung dari sinar matahari langsung dapat
mencegah kesilauan.
2) Kebisingan
Kebisingan terdapat dalam berbagai bentuk yang dapat ditemukan di
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company, antara lain benturan 2
obyek, getaran yang ditimbulkan oleh pergerakan atau percepatan mesin,
atau sumber bunyi keras yang terus menerus atau konstan. Sumber

37

kebisingan ini berasal dari mesin-mesin besar di bagian Power Plant dan
Process Plant.
Dalam mengendalikan kebisingan Terminal Lawe-Lawe Chevron
Indonesia Company menggunakan beberapa metode. Metode pengendalian
bising tersebut antara lain :
a) Identifikasi tempat-tempat yang terpapar bising, kemudian pasang
rambu peringatan agar karyawan menyadari perlunya alat pelindung
pendengaran sewaktu bekerja di area tesebut.
b) Alat pelinndung pendengaran terdiri dari ear plug, ear muff dan
gabungan antara keduanya.
c) Monitoring kebisingan dengan inspeksi dan pengukuran kebisingan tiap
6 bulan sekali.
d) Dilakukan pemeriksaan kesehatan untuk mendeteksi penyakit akibat
kerja.
3) Iklim Kerja
Panas merupakan masalah bagi tenaga kerja Terminal Lawe-Lawe
Chevron Indonesia Company terutama yang berada di lapangan yang tanpa
ada bangunan atap di atas mereka bekerja yang paling panas terutama
dirasakan oleh tenaga kerja yang bekeja di area WEMCO.
Salah satu penyakit yang ditimbulkan oleh panas adalah sengatan
panas (heat stress). Sengatan panas terjadi ketika temperatur tubuh naik,
keringat keluar berlebihan dan tubuh kehilangan cairan tubuh dan garam
tubuh. Tanda dan gejala heat stress adalah tubuh terasa panas, lelah dan

38

lemah, sering kali disertai sakit kepala, kulit pucat, terasa dingin, lengket
dan keringat terus menerus keluar banyak.
Pengendalian yang dilakukan oleh Terminal Lawe-Lawe Chevron
Indonesia Company adalah dengan :
a) Menyediakan banyak air minum untuk tenaga kerja baik di kantor
maupun lapangan.
b) Memasang AC untuk mengatur suhu agar sesuai dengan suhu nikmat
pada semua ruangan kantor.
c) Tenaga kerja yang bekerja di lapangan dengan memakai standar Alat
Pelindung Diri (APD) berupa helmet, safety google, safety shoes,
chemical respirator dan pakaian panjang (cover roll) untuk melindungi
tubuh dari bahaya sinar radiasi.

E. Kebijakan Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L)


Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company (CICo) mempunyai
kebijakan tentang Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L) dan
menjalankan operasi secara handal dan efisien. Manajemen keselamatan kerja,
kesehatan, lingkungan, kehandalan dan efisiensi operasi yang sistimatis untuk
mencapai kinerja kelas dunia didefinisikan sebagai Keunggulan Operasi.
Komitmen

terhadap Keunggulan Operasi menyatu dalam tatanan nilai The

Chevron Way, melindungi manusia dan lingkungan yang menempati prioritas


teratas pada keselamatan dan kesehatan pekerja dan perlindungan terhadap aset
dan lingkungan melalui penerapan Sistim Manajemen Keunggulan Operasi secara

39

disiplin. Sistim ini terdiri dari tiga bagian, yaitu Akuntabilitas Pimpinan, Proses
Sistim Manajemen, dan Ekspektasi Keunggulan Operasi.
Kepemimpinan merupakan faktor utama terbesar dalam keberhasilan
Keunggulan Operasi. Pemimpin bertanggung jawab tidak hanya untuk pencapaian
hasil, namun juga mencapainya melalui cara yang benar yaitu berperilaku sesuai
dengan tatanan nilai Chevron Indonesia Company. Pemimpin mengarahkan
Proses Sistim Manajemen untuk mendorong perbaikan terhadap hasil Keunggulan
Operasi. Proses Sistim Manajemen terdiri dari lima langkah, yaitu :
1. Visi dan Tujuan
Membuat visi Keunggulan Operasi, tujuan kelas dunia, ukuran dan target
berdasarkan tujuan korporat, membandingkan data dan faktor kritis bisnis
lainnya.
2. Penilaian
Menyelesaikan evaluasi menyeluruh untuk mengidentifikasi prioritas dalam
proses-proses Keunggulan Operasi dan kinerja terhadap tujuan yang telah
dibuat.
3. Perencanaan
Membuat rencana tiga tahunan untuk mengelola prioritas dan menyatukan
rencana tersebut kedalam rencana bisnis dan penugasan pihak yang
bertanggung jawab.

40

4. Pelaksanaan
Melaksanakan langkah-langkah yang sudah direncanakan dan memantau
pencapaian rencana tersebut serta kinerja Keunggulan Operasi.
5. Pengkajian
Melakukan evaluasi tahunan terhadap kinerja dan mengidentifikasi
penyesuaian yang diperlukan terhadap rencana yang bertujuan mencapai hasil
kelas dunia.
Chevron Indonesia Company menilai dan dan mengambil langkah untuk
mengelola resiko-resiko potensial terhadap karyawan, mitra kerja, masyarakat dan
lingkungan dalam kerangka ekspektasi Keunggulan Operasi sebagai berikut :
1. Keamanan Individu dan Aset
Menyediakan lingkungan kerja yang aman untuk menjalankan bisnis dengan
sukses.
2. Perancangan dan Pembangunan Fasilitas
Merancang dan membangun fasilitas yang dapat mencegah terjadinya cedera,
sakit dan kecelakaan akibat kerja dan mengoperasikannya secara handal,
efisien dan ramah lingkungan.
3. Keselamatan Operasi
Mengoperasikan dan memelihara fasilitas dengan benar agar tidak
menyebabkan terjadinya cedera, sakit atau kecelakaan akibat kerja.

41

4. Manajemen Perubahan
Mengelola

perubahan-perubahan

permanen

maupun

sementara

untuk

mencegah kecelakaan kerja.


5. Kehandalan dan Efisiensi :
a.

Kehandalan, yaitu mengoperasikan dan memelihara fasilitas untuk


mempertahankan kesatuan struktur dan mencegah terjadinya kecelakaan
kerja.

b.

Efisiensi, yaitu emaksimalkan efisiensi operasi dan melindungi


sumberdaya alam.

6. Pelayanan Pihak Ketiga


Mengarahkan dan mengelola secara sistimatis pemenuhan kontraktor
terhadap Keunggulan Operasi melalui perjanjian kontrak.
7. Perlindungan Lingkungan
Berupaya mencegah terjadinya pencemaran dan limbah, berusaha secara terus
menerus untuk meningkatkan kinerja lingkungan dan mengurangi dampak
dari operasi kita terhadap lingkungan.
8. Perlindungan Produk
Mengelola resiko potensial dari produk-produk kita selama daur hidup
produk.
9. Penyelidikan Kecelakaan Kerja
Menyelidiki kecelakaan kerja untuk mengidentifikasi, menyebarluaskan dan
memperbaiki akar penyebab kecelakaan sehingga tidak terulang kembali.

42

10. Pengembangan dan Penyuluhan Masyarakat


Membantu masyarakat dan terlibat dalam dialog terbuka untuk membangun
kepercayaan.
11. Manajemen Tanggap Darurat
Mempunyai rencana kesiapsiagaan untuk merespon secara cepat dan efektif
serta memulihkan setiap keadaan darurat.
12. Penjaminan Kepatuhan
Mematuhi dan memastikan kepatuhan terhadap kebijakan perusahaan dan
semua peraturan dan perundangan yang berlaku, menerapkan standar yang
dapat diterima apabila tidak terdapat peraturan dan perundangan terkait,
memastikan karyawan dan mitra kerja agar memahami tanggungjawab
terhadap keselamatan kerja, kesehatan dan lingkungan.
13. Keterlibatan dalam Penyusunan Peraturan dan Perundangan
Berperan serta secara etis dan konstruktif dalam penyusunan peraturan dan
perundangan, dan mendiskusikan masalah-masalah yang menjadi isu hangat.
F. Sistem Manajemen K3L
Sistem manajemen K3L yang diterapkan di Chevron Indonesia Company
dalam mencapai pelaksanaan proyek yang sukses yaitu sehat, aman dan selamat
bagi karyawan, klien, masyarakat dan lingkungan dimana Chevron Indonesia
Company beroperasi serta untuk mencapai Zero Accident, maka Chevron
Indonesia Company telah menerapakan suatu manajemen di bidang Kesehatan,
Keselamatan Kerja dan Lingkungan yang berlandaskan pada kebijakan dasar.

43

Sistem manajemen K3L Chevron Indonesia Company mempunyai tujuh


elemen kunci sebagai dasar penerapan keselamatan pekerjaan.
Tujuh elemen kunci sebagai dasar penerapan keselamatan pekerjaan
dikenal dengan Fundamental Safe Work Practice (FSWP). Sistem FSWP telah
dirancang dan dilaksanakan untuk meningkatakan kepatuhan terhadap program
dasar keselamatan kerja serta kegiatan-kegiatannya dan untuk memastikan bahwa
kita semua telah menyelesaikan pekerjaan dengan selamat terdiri dari tiga
program utama yaitu:
1. Pelatihan dan program penilaian kemampuan FSWP untuk mendapatkan
tingkat pengetahuan standar para supervisor, karyawan dan kontraktor.
2. Program Penilaian berkala untuk memantau dan memperbaiki kepatuhan dan
kinerja pada pelaksanaan FSWP.
3. Melakukan proses konsekuensi untuk meningkat perilaku aman dan
mengurangi pelanggaran pada pelaksanaan FSWP
Merupakan tanggung jawab perusahaan bahwa semua karyawan harus
dapat bekerja dengan aman setiap saat. Jika karyawan tidak melaksanakan
pekerjaan sesuai dengan prosedur yang ada maka aka nada kebijkanan atas
tindakan indisipliner tersebut. Chevron telah menetapkan pekerjaan-pekerjaan
berbahaya yang memerlukan persetujuan khusus dari manajemen yaitu:
1. Melakukan pekerjaan pada fasilitas-fasilitas yang dimatikan atau sedang
berfungsi pada proses minyak dan gas, melibatkan peralatan dan atau teknologi
yang merugikan produksi, kecelakaan serius, kehilangan jiwa kerusakan
peralatan atau lingkungan.

44

2. Untuk setiap pekerjaan yang berbahaya, rencana kerjanya harus dibuat


termasuk melakukan peninjauan ulang terhadap potensi bahaya dan metodemetode kerja untuk memperkecil bahaya terhadap karyawan yang terlibat dan
peralatan yang digunakan.
3. Rencana kerja yang telah dibuat harus dikomunikasikan kepada manajemen
dalam bentuk yang cukup lengkap, hal ini untuk memastikan pemahaman
terhadap cakupan pekerjaan, potensi bahaya, dan rencana-rencana kerja untuk
mengatasi bahaya-bahaya yang sudah dikenali.
4. Manajer operasi bertanggung jawab untuk menyetujui rencana kerja dan
memastikan bahwa semua pekerjaan akan dilaksanakan sesuai dengan rencana
kerja yang telah disetujui.
Bekerja dengan aman merupakan syarat mutlak bagi setiap karyawan, jika
karyawan gagal mengikuti standar-standar pekerjaan dengan baik atau sengaja
melanggar peraturan perusahaan akan dikenakan tindakan indisipliner yang
mungkin sampai dengan pemutusan kerja sesuai dengan kebijakan perusahaan.
Oleh karena itu FSWP harus selalu dilakukan dan diawasi, hal-hal yang
menyangkut FSWP adalah sebagai berikut:

1. Access Control
Merupakan sebuah buku yang mana bertujuan untuk mengetahui siapa
saja yang memasuki suatu area, dari bagian atau perusahaan mana orng itu
berasal, serta tujuan orang tersebut memasuki area tersebut.

45

2. Work Permit
Setiap karaywan harus memahami semua standar dan prosedur untuk
melaksanakan pekerjaan sesuai dengan bidangnya masing-masing. Tujuan dari
izin kerja aman ini adalah untuk mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan
kondisi-kondisi bahaya maupun persyaratan khusus serta pertanggung jawaban
atas pekerjaan yang akan dilakukan. Izin kerja diterapkan disemua kegiatan fisik
yang mengakibatkan kecelakaan berdampak pada kesehatan manusia atau bahkan
kematian, kerusakan lingkungan dan fasilitas.
3. PPE (Personal Protective Equipment)
PPE adalah alat perlindungan diri yang digunakan untuk melindungi
karyawan dari hazard (bahaya) yang dihasilkan oleh proses industry yang secara
praktek dan ergonomic tidak dapat dihilangkan dengan cara Engineering dan
Administrative control.
Chevron menjamin kualitas dan standarisasi PPE yang digunakan pada
pekerjaan rutin di lokasi-lokasi khusunya di Terminal Santan. Para supervisor
bertanggung jawab untuk meastikan bahwa setiap karyawan di bawah
pengawasannya mengetahui cara menggunakan, menginspeksi, memelihara dan
merawat PPE yang telah diberikan. Sedangkan para karyawan juga bertanggung
jawab untuk menggunakan PPE dengan benar, melakukan perawatan serta
mengetahui standarisasi PPE yang ada. PPE minimal yang harus digunakan jika
melakukan kegiatan pekerjaan di Terminal Lawe-Lawe adalah sebagai berikut :

46

a. Pelindung Kepala
Setiap karyawan harus menggunakan pelindung kepala sesuai dengan
standarisasi Chevron yaitu sesuai dengan standar ANSI (American Nasional
Standard Institute) Z89.1. Penggunaan jika sedang bekerja pada lokasi kerja
atau mengerjakan pekerjaan konstruksi. Contoh pelindung kepala yang
digunakan adalah sebagai berikut:

Gambar 5. Safety Helmet


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)
b. Pelindung Mata
Alat pelindung mata harus digunakan di area kerja yang ditentukan
seperti area proses, production, bengkel dan sedang bekerja dengan potensi
bahaya partikel berterbangan, bahan kimia, radiasi atau pekerjaan lain yang
dapat embahayakan mata. Setiap pekerja harus menggunakan pelindung mata
sesuai standarisasi yang telah ditetapkan oleh Chevron yaitu standar ANSI
Z87.1 edisi terakhir. Contoh salah satu alat pelindung mata yang digunakan
adalah sebagai berikut:

47

Gambar 6. Safety Glasess


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)

c. Pelindung Kaki
Pelindung kaki harus digunakan di lokasi kerja yang telah ditentukan
seperti lokasi proses, produksi, bengkel atau lokasi lainnya yang berpotensi
adanya bahay benda jatuh, menggelinding atau sengatan listrik. Pelindung
kaki yang digunkan harus mengacu kepada standarisasi yang digunakan oleh
Chevron serta standar ANSI Z41 edisi terakhir dan Europian Standart
EN/ISO 20344. Contoh pelindung kaki yang digunakan dapat dilihat pada
gambar berikut ini :

Gambar 7. Safety Shoes


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)
d. Pelindung Pendengaran

48

Pelindung pendengaran harus digunakan bila berada didaerah yang


harus menaikkan volume suara bila berkomunikasi dengan orang lain pada
jarak satu lengan atau 45 cm. Pelindung pendengaran juga harus digunakan
jika bekerja dilokasi dengan tingkat kebisingan lebih dari 85 dB atau sesuai
dengan analisa bahaya terhadap kesehatan. Alat pelindung pendengaran ada
tiga macam yaitu foam, PVC ear plug dan ear muff. Alat pelindung
pendengaran harus sesuai dengan standar yang ditetapkan yaitu ANSI S3.19
edisi terakhir. Salah satu contoh alat pelindung pendengaran dapat dilihat
pada gambar berikut ini:

Gambar 8. Ear Plug


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)

e. Sarung Tangan
Sarung tangan (hand glove) digunakan untuk melindungi tangan dari
bahaya chemical maupun fisik. Sarung tangan tidak boleh digunakan pada saat
mengoperasikan mesin-mesin berputar seperti gergaji, gerinda atau mesin lain
yang dapat menjerat sarung tangan tersebut.

49

f. Alat Pelindung Diri Untuk Pernafasan


Karyawan harus dilindungi dari paparan partikel-partikel berterbangan seperti
abu, kabut, asap, uap dan gas menggunakan alat bantu pernapasan (respirator).
Pemantauan polusi udara dapat dilakukan secara berkala dilingkungan kerja
menggunakan unit pengambilan contoh udara. Respirator yang digunakan harus
sesuai dengan standarisasi yang telah ditentukan oleh Chevron. Respirator tidak
boleh digunakan lagi bila sudah rusak .

Contoh Respirator yang digunakan dapat dilihat pada gambar berikut ini:

Gambar 9. Alat Pelindung Pernapasan


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)

g. Pakaian Tahan Api (Fire Retardant Clothing)


Pakaian kerja tahan api harus digunakan di area Santan Terminal
oleh setiap Karyawan, ini dimaksudkan jika terjadinya bahaya kebakaran
setiap karayawan dipastikan telah menggunkana pakaian tahan api. Pakaian

50

tahan api yang digunakan harus sesuai dengan standarisasi yang telah
ditetapkan oleh Chevron. Contoh pakaian tahan api yang digunakan dapat
dilihat pada gambar berikut ini:

Gambar 10. Fire Retardant Clothing (FRC)


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)
4. Job Safety Analysis (JSA) / Standard Operation Procedure (SOP)
JSA merupakan suatu kajian sistematis dan bertahap terhadap semua
pekerjaan yang berpotensi bahaya yang dapat timbul di setiap langkah kerja, dan
menentukan cara pengendaliannya. Hal ini berlaku pada setiap pekerjaan baru,
rutin maupun non rutin dan semua pekerjaan yang mempunyai bahaya dan
beresiko kecelakaan. JSA yang dibuat harus melibatkan pelaksana kerja,
supervisor produksi, maintenance construktion dan tergantung jenis pekerjaan
lainnya.
Tujuan dilakukannya JSA adalah memastikan semua langkah pekerjaan
telah dianalisa bahayanya dengan cara dan urutan-urutan langkah yang telah

51

disetujui secara tertukis dan telah dipertimbangkan bahaya serta tindakan


pengendaliannya. Serta demi terwujudnya pekerjaan yang aman dan berkualitas.
SOP merupakan petunjuk langkah demi langkah secara tertulis mengenai
cara melaksanakan pekerjaan baik itu operasi maupun perawatan untuk
mengurangi kerugian dan mempertahankan kehandalan. Secara umum SOP
berisikan prosedur keselamatan kerja dan cara memulai serta mengakhiri suatu
pekerjaan dalam operasi secara normal maupun darurat.
SOP yang telah dibuat minimal harus berisikan tentang uraian kegiatan
atau peralatan secara umum, informasi penting tentang kesehatan dan keselamatan
kerja (K3) tentang bahaya dan cara pengendalian bahaya tersebut, langkahlangkah prosedur mulai dari persiapan, pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan,
serta digram alir yang menggambarkan uraian kegiatan dan spesifikasi teknis
peralatan yang digunakan, serta dokumen-dokumen yang terkait dalam
pelaksanaan pekerjaan seperti prosedur, gambar, JSA dan lain-lain.
5. LOTO (Log Out-Tag Out)
Merupakan peralatan pengaman, jika suatu peralatan rusak atau tidak bisa
digunakan maka diberi tanda, tanda ini yang berguna sebagai peralatan pengaman.
Dalam pemasangan LOTO harus mengikuti prosedur yang telah ditetapkan seperti
supervisor harus memeriksa LOTO dalam keadaan standar sebelum izin kerja
ditandatangani, pemasangan LOTO harus sesuai dengan peralatan yang akan di
amankan misalnya peralatan produksi, mekanik, listrik dan instrument. Setelah
melakukan pemasangan LOTO

maka dilakukan pemeriksaan terhadap semua

bagian yang terlibat dalam pengamanan, ini bertujuan untuk memastikan bahwa

52

bahaya pada peralatan tersebut telah diamankan. Contoh peralatan LOTO adalah
sebagai berikut :

Gambar 11. Peralatan LOTO


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book
Berikut merupakan contoh pemasangan LOTO pada sebuah katup (valve)

Gambar 12. Pemasangan Loto Pada Sebuah Katup (Valve)


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)

6. Hazcom (Hazard Communication) dan MSDS (Material Safety Data Sheet)


Hazcom merupakan suatu program Chevron dalam komunikasi bahaya
untuk mendukung program ini maka Chevron melakukan beberapa hal seperti

53

pelatihan karyawan, pemasangan label disetiap peralatan yang menimbulkan


bahaya, ini merupakan suatu informasi bahwa peralatan tersebut berbahaya, serta
cara-cara penanganan yang aman jika suatu bahaya terjadi.
MSDS merupakan program Chevron yang mana dalam hal ini hanya
berbentuk lembaran dimana lembaran ini berisikan tentang penjelasan terhadap
bahan berbahaya serta cara pengamanan bahan berbahaya tersebut. Apabila dalam
pengiriman barang kimia berbahaya tidak dilengkapi dengan MSDS maka barang
kimia berbahaya tersebut harus dikembalikan. Pengetahuan ini akan dapat
mendukung budaya terciptanya kesehatan dan keselamatan kerja. Salah satu hal
yang penting untuk diperhatikan dalam MSDS adalah mengenai tanda bahaya.
Contoh lembaran dari MSDS adalah sebagai berikut :

Gambar 13. Material Safety Data Sheet (MSDS)


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)
Adanya beberapa kecelakaan kerja di laboratorium dilingkungan
puspiptek, serpong inilah yang mendasari kajian dengan ini di lakukan. Ledakan
dilaboratorium yang mengakibatkan kebakaran terjadi karena kelalaian personal
yang tidak mengindahkan sifat-sifat bahan tersebut atau bahkan kurangnya
pengkajian terhadap MSDS bahan yang digunakan untuk melakukan. Dengan

54

mengkaji lebih dalam mengenai MSDS, pemahaman karakter serta penanganan


bahan tersebut akan lebih optimal. Hal ini agar kesehatan dan keselamatan kerja
dilaboratorium

lebih

terjamin

sehingga

kecelakaan

bisa

diminimalkan.

Pengelolaan bahan kimia yang diperlukan pada riset proses reaksi harus
diperhatikan, karena bahan-bahan tersebut tergolong dalam bahan Bahan
Berbahaya dan Beracun (B3). Bahan yang termasuk dalam kategori B3 perlu
penanganan yang lebih spesifik baik dalam penggunaan, perlakuan, penyimpanan
maupun pengangkutannya agar tidak menimbulkan cedera bagi pengguna. Oleh
karena itu MSDS memagang penanan penting dalam penanganan bahan dalam
kategori B3 tersebut. Dengan mengetahui sifat masing-masing bahan, maka
perlakukan bahan tersebut sesuai dengan sifat bahan serta mengantisipasi agar
jangan sampai tejadi kecelakaan saat eksperimen berlangsung. Pada MSDS
dikelompokkan menjadi 4 yaitu bahaya dari segi kesehatan, kemudahan terbakar,
reaktivitas bahan dan bahaya khusus dan digunakan belah ketupat yang terdiri
empat bagian. Arti tersebut adalah :
a. Bagian sebelah kiri berwarna biru menunjukkan skala bahaya kesehatan.
b. Bagian sebelah atas berwarna merah menunjukkan skala bahaya kemudahan
terbakar.
c. Bagian sebelah kanan berwarna kuning menunjukkan skala bahaya
reaktivitas.
d. Bagian sebelah bawah berwarna putih menunjukkan skala bahaya khusus
lainnya.

55

Gambar 14 . Simbol Belah Ketupat Untuk MSDS


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)

7. Housekeeping
House artinya rumah, gedung atau tempat tinggal dan bernaung.
Sedangkan Keeping mempunyai arti memelihara, merawat, menjaga. Oleh sebab
itu Housekeeping di sebut juga tata. Housekeeping (tata) adalah bagian dari
departemen yang mengatur atau menata peralatan, menjaga kebersihan,
melaporkan kerusakan dan dekorasi dengan tujuan tempat bernaung atau tempat
tinggal tersebut tampak rapi, bersih, menarik dan menyenangkan bagi
penghuninya.
G. Pengelolaan Lingkungan
Seluruh unsur terkait yang terlibat dalam aktivitas di Terminal Lawe-Lawe
Chevron Indonesia Company mengacu pada kebijakan lingkungan yang telah di
tetapkan oleh menagemen. Pengelolaan lingkungan dilaksanakan pada seluruh

56

areal perusahaan. Pengelolaan lingkungan ini meliputi pengolahan limbah baik


limbah yang berbahaya maupun limbah yang tidak berbahaya meliputi:
1. Limbah Domestik
Limbah domestik dihasilkan dari area camp, kantor, dan workshop. Limbah
domestik ini berupa sampah rumah tangga seperti sampah kertas, sisa makanan,
plastik, sampah daun-daunan, kayu, dan sejenisnya. Untuk sampah domestik
dikumpulkan pada tempat sampah berwarna biru. Kemudian sampah ini
dikumpulkan lalu dibakar di incinerator dengan suhu 8000F setiap harinya dengan
pemantauan kadar CO2 yang dihasilkan dari proses pembakaran tersebut.
2. Limbah Metal
Limbah metal dihasilkan di area process, workshop, dan maintenance
yang dikirim dan dikumpulkan di suatu area yang bernama Jang.
3. Limbah Medis
Limbah medis yang berupa jarum suntik, infus, perban dan semacamnya
dikumpulkan dan dibakar dengan incinerator.
4. Limbah Proses
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company menerima pasokan
limbah air sumur minyak dan air sumur gas dari Sepinggan Field dan Yakin Field.
Proses pengolahan limbah produksi terbagi menjadi tiga bagian, yaitu Gas Train,
Oil Train, dan Waste Water.
Pengolahan limbah minyak terbagi menjadi dua metode, yaitu dengan
metode gravity dan heater. Metode gravity yaitu dengan memisahkan sedimen air,

57

gas, dan minyak dengan memanfaatkan gaya tarik bumi dan campuran bahan
kimia. Dengan metode heater yaitu dengan metode electrical dan direct fire.
Pengolahan limbah proses pengolahan gas alam terbagi menjadi dua
metode yaitu gravity dan chemical. Metode chemical yaitu dengan Amine yang
mengikat CO2 dan dibuang ke atmosfer. Amine yang sudah jenuh yang bisa
disebut dengan rich amine dapat diperbaharui melalui pemanasan di steam boiler
dan keluar menjadi lean amine. Metode chemical dengan menggunakan glycol
yang berfungsi mengikat H2O yang jika sudah jenuh akan dibakar di direct fire
boiler.
Pada waste water, air limbah diolah dan dibuang ke laut dengan nilai
average 18 dan kadar < 25 ppm. Indikator air yang akan dibuang ke laut di cek
oleh bagian laboratorium dan proses. Air limbah yang dibuang ke laut, setiap satu
bulan satu kali diambil sampelnya oleh team laboratorium untuk pengecekan
kadarnya. Sedangkan indikator yang berada di dekat laut, pengecekan kadar
dengan menggunakan biota laut yang dikelola oleh Third Party Services.
5. Limbah Minyak
Limbah minyak adalah semua sampah turunan dari minyak yang
diaplikasikan pada unit land-treatment. Land treatment adalah suatu metoda
pengolahan sampah minyak secara biologis yang berdasarkan pada optimalisasi
kemampuan alamiah mikroorganisme di lapisan tanah untuk menguraikan
hidrokarbon menjadi karbon dioksida, air dan sel mikroba.
Karena tingginya konsentrasi kandungan hidrokarbon di dalam sampah
minyak, maka tidak diperkenankan untuk langsung mengolah sampah minyak

58

tersebut langsung ke lokasi unit land treatment. Pencampuran sampah minyak


dengan tanah untuk mengencerkan kandungan hidrokarbon sampai suatu
konsentrasi yang dapat diterima, akan berakibat pada penggunaan bahan
pencampuran yang jumlahnya sangat besar dan dengan demikian akan
meningkatkan volume bahan yang harus diolah. Oleh karena itu, pencampuran
sampah minyak ke tanah adalah suatu praktek yang tidak dianjurkan dan tidak
memenuhi petunjuk land treatment.
Sebelum pengolahan land treatment dimulai, dibutuhkan perhatian untuk
memastikan bahwa praktek pengolahan memenuhi standar peraturan yang ada.
Persiapan yang perlu diselesaikan antara lain :
a. Karakterisasi Tanah Lokasi
Penentuan permeabilitas tanah yang terdapat di bawah lapisan lokasi
pengolahan dan analisa tanah asli ataupun tanah bekas pengolahan yang akan
digunakan kembali.
b. Persiapan Lahan
Memastikan bahwa perencanaan sipil, hidrologi lokasi, elevasi tanah, dan
kemiringan muka air tanah di lokasi telah memenuhi syarat untuk lokasi
pengolahan
c. SOP Pengolahan
Mengatur tentang proses pengolahan dan mencakup tentang proses
pengolahan dan mencakup penanganan tanah, perawatan, pemantauan,
pengambilan sampel, analisa lapangan dan laboratorium, system arsip data
dan juga pelaporan.

59

d. Pembelian Peralatan dan Konsumsi


Menyediakan alat berat yang dibutuhkan, bahan konsumsi (Urea, NPK,
kapur), peralatan analisa laboratorium, bahan untuk analisa air dan tanah.
e. Kesehatan dan Keselamatan Kerja
1) Mempersiapkan APD yang sesuai, memastikan bahwa APD tersebut telah
dipakai sesuai peruntukannya. Peralatan tersebut mencakup sepatu safety,
helmet, kacamata pengaman, sarung tangan tahan minyak, jubah kerja
dengan warna mencolok, masker debu atau peralatan pernafasan yang
dibutuhkan.
2) Menyediakan rambu peringatan yang menyampaikan informasi peringatan
akan bahaya pekerjaan.
3) Memastikan bahwa masalah kesehatan dan keselamatan kerja telah
dipertimbangkan dan dimasukkan sebagai bagian dari SOP.
4) Memastikan bahwa kolam-kolam penampungan yang ada di lokasi
pengolahan tidak dipakai sebagai tempat pemeliharaan ikan dan membuat
tanda peringatan akan larangan tersebut.
f. Tenaga Kerja
Menentukan jumlah tenaga kerja di lokasi pengolahan, yang didasarkan pada
kebutuhan jumlah dan jenis keahlian yang diperlukan.

H. Audit Lingkungan, Kesehatan, dan Keselamatan Kerja (K3)


Audit K3 adalah kegiatan pemeriksaan secara sistematik dan independen,
untuk menentukan suatu kegiatan dan hasil-hasil yang berkaitan sesuai dengan

60

pengaturan yang direncanakan, dan dilaksanakan secara efektif dan cocok untuk
mencapai kebijakan dan tujuan perusahaan.
Audit yang dilaksanakan di Terminal Chevron Indonesia Company antara lain:
1. Audit Internal, dilaksanakan oleh auditor dari salah satu department yang
meng-audit department lain yang mengacu pada program dasar keselamatan
kerja yang digunakan Chevron Indonesia Company agar dapat mencegah dan
mengurangi kecelakaan secara langsung ditempat kerja. Program ini dikenal
dengan Fundamental Safe Work Practice (FSWP).
2. Audit Corporate, dilaksanakan oleh team Chevron Corporate Audit yang
datang langsung dari Amerika untuk mengevaluasi K3 yang ada di Terminal
Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company. Audit dilaksanakan setiap 5 tahun
sekali yang disesuaikan dengan menggunakan baku mutu yang paling ketat
yang diterapkan di Amerika maupun di Indonesia.

I. Izin Kerja
Chevron Indonesia Company menerapkan sistem izin kerja pada semua
kegiatan fisik yang dapat mengakibatkan kecelakaan yang berdampak pada
kesehatan manusia atau bahkan kematian, kerusakan lingkungan dan fasilitas.
Pekerjaan yang memerlukan izin kerja aman yaitu :
1. Pekerjaan Non Produksi (Pemeliharaan, perbaikan, pemeriksaan, pengetesan,
konstruksi, dan lain-lain).
2. Pekerjaan operasi tidak rutin.

61

3. Ada pemindahtanganan pekerjaan dan tanggung jawab dari satu kelompok


kerja ke kelompok kerja lain.
4. Izin kerja aman tidak diterapkan pada semua pekerjaan karena berdasarkan
pengalaman hal ini mengurangi efektifitas pada pelaksanaan pekerjaan.
Pekerjaan yang tidak memerlukan izin kerja adalah :
1. Melaksanakan pekerjaan rutin seperti pengambilan sampel oleh operator,
pembacaan/pengukuran proses operasi, inspeksi visual rutin, dan penanganan
barang-barang operasi oleh operator dan maintenance.
2. Melakukan perbaikan/pemeliharaan di Maintenance dan welding shop.
3. Perbaikan kendaraan bermotor di daerah yang tidak berbahaya.
4. Perbaikan lat-alat kantor seperti mesin fotocopy atau komputer.
5. Upgrade peralatan non-proses atau software pada komputer control room.
Pembuatan surat izin melakukan suatu pekerjaan di area Terminal LaweLawe harus melalui prosedur yaitu harus disetujui oleh Supervisor Terminal
Lawe-Lawe, Supervisor Area dan Supervisor Pekerja. Berikut Prosedur dari
pelaksanaan
berikut :

pekerjaan dengan menyertakan surat izin dapat dilihat sebagai

62

planner

Supervisor Santan
Terminal

Supervisor
Pekerja

tidak

Pekerjaan bisa
dilaksanakan

ya

Pekerja

Supervisor
Lapangan/Area
kerja

tidak

Dengan melihat kondisi


dan ketentuan. apa
pekerjaan bisa
dilaksanakan

ya

Pekerjaan
dilaksanakan

Gambar 15. Flow Chart Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)

63

Prosedur pelaksanaan pelaksanan pekerjaan akan diawali terlebih dahulu


oleh planner sebagai perencana pekerjaan yang kemudian rencana pekerjaan akan
disampaikan ke Supervisor Wilayah Terminal Lawe-Lawe setelah disetujui maka
akan dilanjutkan ke Supervisor Pekerja, Supervisor Pekerja akan dianalisis dahulu
pekerjaan yang akan dilaksanakan apakah pekerjaan tersebut bisa dilaksanakan
jika bisa langsung diberikan pekerjaan tersebut kepada pekerja, dan pekerja
langsung memberikan surat izin pekerjaan ke Supervisor Area pekerjaan,
Supervisor Area pekerjaan akan menganalisi pekerjaan yang akan dilakukan
tersebut apakah tidak membahayakan dan menganalisis peralatan apa saja yang
akan digunakan apakah telah sesuai dengan standar yang telah ditetapkan Chevron
jika telah mencakupi standar maka pekerjaan bisa dilaksanakan.
Izin kerja aman yang ada di Chevron Indonesia Company berlaku 12 jam
atau sampai pekerjaan selesai tetapi tidak boleh melebihi masa gilir kerja operator
yang terdiri dari 3, yaitu :
1. Izin Kerja Panas
Izin Kerja Panas merupakan izin untuk melakukan pekerjaan yang dapat
menimbulkan percikan api atau sumber penyalaan api yang lain. Izin kerja ini
diperlukan bagi setiap kegiatan yang bersifat sementara, meliputi semua pekerjaan
yang berhubungan dengan :
a. Bahan peledak
b. Alat-alat las
c. Mesin gerinda
d. Alat-lat listrik dengan keadaan ON

64

e. Alat-alat listrik yang non-intrinsically safe


f. Solder
g. Bekerja dengan mesin grass cutting
h. Bekerja dengan semua sparking equipment and tool yang di operasikan
pada hazardous area (portable generator, wireline engine, steel hammer
wrench, impact wrench)
Bengkel maintenance space yang khusus dirancang untuk pekerjaan diatas
misalnya bengkel bubut, bengkel pengelasan dan tempat pengetesan peralatan
tidak memerlukan Izin Kerja Panas.Dalam pelaksanaan di Chevron lembaran izin
kerja ini berwarna merah. Contoh pekerjaan yang menggunakan izin kerja panas
dapat dilihat sebagai berikut:

Gambar 16. Pekerjaan Dengan Izin Kerja Panas


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)
Gambar diatas merupakan suatu pekerjaan yang menggunakan surat izin
(permit) kerja panas, pekerjaan diatas adalah pekerjaan yang dilakukan oleh
maintenance, dimana maintenance melakukan pencabutan pompa di area process

65

plant dimana area ini merupakan area produksi crude karna pekerjaan ini beresiko
akan kebakaran maka perlu diawasi oleh Fire Safety.
,2. Izin Kerja Di Ruang Terbatas
Merupakan pekerjaan yang dikerjakan ditempat terbatas dan tertutup
dimana tidak ada ventilasi alami untuk menjamin pernafasan yang cukup dan
akses yang terbatas. Tujuan diterapkannya izin kerja di ruang terbatas ini adalah
untuk menciptakan dan mempertahankan adanya lingkungan yang aman untuk
para tenaga kerja yang akan memasuki Ruang Terbatas dan untuk menentukan
langkah-langkah persiapan yang diperlukan. Dalam pelaksanaan di Chevron
lembaran izin kerja ini berwarna kuning. Izin ini berlaku untuk setiap memasuki
Ruang Terbatas yang cukup besar dan untuk bekerja didalamnya serta :
a. Mempunyai tempat masuk dan keluar yang terbatas atau terhalang.
b. Tidak dirancang untuk dihuni secara terus menerus.
c. Mempunyai lingkungan yang berpotensi menimbulkan bahaya, toksik, dll.
Contoh ruang terbatas yang memenuhi kriteria di atas adalah termasuk
tetapi tidak terbatas hanya pada bejana proses, menara proses, well cellars, pipa,
direct fire heater, steam boiler dan penggalian dengan kedalaman lebih dari 1,25
meter.
3. Izin Kerja Umum atau Listrik
Merupakan izin pekerjaan yang tidak termasuk dalam pekerjaan panas atau
ruang terbatas. Pekerjaan yang memerlukan izin kerja ini adalah seperti pekerjaan
dibawah ini tetapi tidak terbatas pada :
a. Pengambilan sampel selain operator.

66

b. Pekerjaan diatas ketinggian lebih dari 1,8 meter.


c. Mendirikan atau menurunkan scaffolding.
d. Penanganan bahan kimia berbahaya dan bahan mudah terbakar.
e.

Pekerjaan atau pembuatan dek diatas air.

f. Mengganti grating atau handrail.


g. Pekerjaan critical lift.
h. Pekerjaan dengan sumber radioaktif.
i.

Pekerjaan sipil seperti : penggalian, piling, pondasi, painting dan bangunan.

j.

Pekerjaan listrik dengan mematikan power.


Dalam pelaksanaan di Chevron lembaran izin kerja ini berwarna biru.

Contoh pekerjaan yang menggunakan izin kerja umum dapat dilihat sebagai
berikut:

Gambar 17. Pekerjaan Dengan Izin Kerja Umum


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)
Gambar diatas merupakan pekerjaan yang menggunakan surat izin
(permit) kerja umum. Pekerjaan ini dilakukan oleh maintenance, pekerjaan yang
dilakukan adalah instalasi chubing pada pompa hot oil.

67

J. Gizi Kerja
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company menyediakan kantin
sebagai tempat untuk makan dan beristirahat para karyawan pada saat jam
istirahat kantin beserta tempat mengolah makanan (dapur) dan menu kerja untuk
para karyawan yang bekerjasama dengan PT Indocater. Sebelum disajikan, setiap
hari akan diambil sampel untuk ditimbang dan dihitung kalorinya dan untuk
menghindari gejala keracunan makanan.
Perusahaan memenuhi kebutuhan kalori tenaga kerja berupa menu
makan untuk semua shift, baik siang maupun malam. sistem penyajian makan
dalam empat waktu yaitu :
1. Makan Pagi

: 05.15-07.00 WITA

2. Makan Siang

: 11.30-12.30 WITA

3. Makan Malam

: 17.15-20.00 WITA

4. Makanan Tambahan (Supper)

: 22.00-23.00 WITA

Karena pentingnya menjaga bahan makanan agar tetap baik maka Chevron
Indonesia Company mempunyai kebijakan yang telah ditetapkan oleh internal
induk perusahaan sebagai penerapan dan penilaian keselamatan makanan dan
sanitasi di semua perusahaan Chevron Indonesia Company yaitu dengan
menerapkan metode yang mengacu pada Essential of Food Safety and Sanitation,
metode ini berlandaskan pada standar yang digunakan di negara Amerika yang
dikeluarkan oleh Food and Drug Assessment (FDA)
Development of Agriculture (USDA).

dan United States

68

K. Ergonomi
Ergonomi adalah ilmu, seni, dan penerapan teknologi untuk menyerasikan
atau menyeimbangkan antara segala fasilitas yang digunakan baik dalam
beraktifitas maupun istirahat dengan kemapuan dan keterbatasan manusia baik
fisik maupun mental sehingga kualitas hidup secara keseluruhan menjadi lebih
baik.
1. Sistem Kerja
Pekerja Chevron Indonesia Company yang berada di Terminal Lawe-Lawe
menerapkan sistem kerja untuk karyawannya yang terbagi menjadi 2 macam,
karywan (office) dan operator bekerja selama 2 minggu dan libur 2 minggu,
untuk itu di setiap jabatan terdapat dua kepala pemimpin/superintendent.
Pembagian shift kerja dibagi menjadi dua berdasarkan jenis pekerjaan yang
dilakukan, yaitu :
a. Karyawan (Office)
Shift 1

: 08.00 17.00 WITA

Shift 2

: Libur

b. Operator
Shift 1

: 06.00 18.00 WITA

Shift 2

: 18.00 06.00 WITA

Shift 3

: Libur

69

Dalam kaitan waktu kerja, Chevron Indonesia Company (CICo)


memperhatikan karyawan dengan memberikan sistem jadwal 1 on 1 off untuk
karyawan (office) dan 2 on 1 off dalam 2 minggu untuk operator.
2. Sikap Kerja
Berbagai sikap kerja dapat ditemukan dalam pekerjaannya di Chevron
Indonesia Company (CICo), dalam melaksanakan tugasnya adalah dengan sikap
kerja duduk, berdiri, bergerak, atau berpindah tempat, berada di ketinggian,
mengangkat dan mengangkut sesuai dengan keperluan dari masing-masing
pekerjaan tenaga kerja itu sendiri.:
a. Sikap kerja dominan duduk
Sikap ini banyak ditemukan di pekerjaan kantor. Dalam hal ini
perusahaan telah menyediakan tempat duduk yang dinamis yang bisa diatur
tinggi tendahnya dan bisa untuk memutar serta sandaran tempat duduk yang
telah disesuaikan dengan bentuk tulang belakang agar nyaman saat bekerja.
Begitu pula dengan meja kerja yang telah disesuaikan dengan penggunaan
komputer terhadap pengguna antara lain tempat keyboard yang dapat ditarik
atau dimasukkan serta diatur ketinggiannya dan terdapat bantalan untuk tangan
di tempat tersebut serta komputer dilengkapi dengan program pengingat untuk
beristirahat sejenak saat bekerja. Pengguanaan komputer yang layarnya dapat
diatur ketinggiannya agar posisi kerja pada kepala tidak dipaksakan
menghadap ke atas atau ke bawah dan pemilihan keyboard yang dapat diatur
ketinggiannya agar dapat mengetik dengan nyaman.
b. Sikap kerja berdiri dan berpindah

70

Sikap ini ditemukan pada karyawan lapangan seperti pada Process Plant
yang bekerja di area pegolahan limbah, perbaikan mesin, dan lain-lain.

3. Kondisi Lingkungan
Di Terminal Lawe-Lawe, Chevron Indonesia Company (CICo) kondisi
lingkungan kerja cukup nyaman. Untuk pekerjaan di dalam ruangan dan daerah
yang beratap dapat dilakukan pada kondisi panas maupun hujan dan tidak
terpengaruh dengan musim. Untuk ruangan-ruangan ini disediakan AC dan
ventilasi yang memadai. Sedangkan untuk pekerjaan lapangan yang tidak terdapat
atap di atasnya pada musim hujan pekerjaan tidak dapat dilakukan.
Selain hal di atas, dari hasil observasi kondisi lingkungan di Terminal
Lawe-Lawe, Chevron Indonesia Company (CICo) adalah sebagai berikut :
a. Jalan di area Terminal Lawe-Lawe sudah dalam keadaan baik namun perlu
ada perbaikan khususnya di area biore (situasi dan kondisi jalan yang belum di
aspal) namun belum pernah terjadi kecelakaan transportasi.
b. Tangga di area maintenace atau area process plant dalam keadaan baik dan
tidak ada benda/barang yang menghalangi.
c. Pemasangan sign ditempatkan di tempat yang strategis sehingga jelas terlihat.
d. Penempatan alat-alat dan perkakas diatur dengan rapi dan diletakkan pada
box.
e. Penempatan alat alat berat di atur di area maintenance sehingga tampak rapi.

71

f. Lingkungan dibersihkan tiap hari sehingga kebersihan tetap terjaga dan


disediakan tempat sampah yang dipisahkan menjadi 3 berdasar jenis sampah
yang dibuang.
g. Kerapian rumput dan tanaman lainnya djaga untuk menjaga keindahan.

4. Housekeeping
Proses Housekeeping (kebersihan dan kerapian) dimaksudkan untuk
memastikan fasilitas operasi dalam keadaan bersih, rapi dan teratur. Situasi ini
akan memberikan banyak manfaat, yaitu menghindari kemungkinan cedera dan
kebakaran, menghindari membuang-buang energi, mengoptimalkan pemanfaatan
ruang, membantu mengendalikan pengelolaan limbah dan asset, membantu
memastikan kerapihan tempat kerja, meningkatkan kebiasaan kerja dan
memcerminkan pengelolaan tempat kerja dengan baik. Sasaran Housekeeping
adalah :
a. Kebersihan
Kebersihan di suatu tempat kerja sangat menentukan, bila kebersihan terjaga
dengan baik akan merasa nyaman dan tenang karena sanitasi dan hygine
terjamin.
b. Kerapian
Kerapian mencakup pengaturan tata letak suatu ruangan dengan
perlengkapan serta dekorasi yang serasi membuat ruangan tersebut menjadi
lebih menarikdan nyaman dalam bekerja.
c. Kelengkapan

72

Mengantisipasi

keperluan

pekerja

selama

mereka

bekerja

dengan

melengkapi semua kelengkapan ruangan kerja sesuai dengan standardnya


sehingga pekerja merasa nyaman dalam bekerja.
d. Fasilitas
Fasilitas mencakup semua peralatan yang disediakan agar dapat berfungsi
dan dipergunakan oleh pekerja, sehingga fasilitas tersebut meningkatkan
kenyamanan dan tidak menggangu kegiatan-kegiatan mereka tetapi bias
memudahkan para pekerja tersebut.
Proses housekeeping dilaksanakan di semua area fasilitas di area operasi Terminal
Chevron Indonesia Company dan harus dilakukan oleh seluruh tenaga kerja.

73

Pekerja
(karyawan/kontraktor)

Pemimpin Tim
Kerja
(Supervisor)

Superintendent atau
orang yang ditunjuk

Buat Rencana
Housekeeping
berkala dan
rencana saat
penyelesaian
suatu pekerjaan
di tempat kerja.
Masukan
rencana ini
kedalam
rencana kerja,
SOP dan JSA.

Start

Lakukan
housekeeping
sesuai rencana
(berkala / saat
penyelesaian
pekerjaan)

Kaji ulang dan


setujui rencana
kerja
housekeeping
(dalam
persetujuan izin
kerja/SOP/JSA)

HES Inspector
inspeksi bulanan
menggunakan
Formulir Inspeksi
Housekeeping

Y
N
Sesuai
rencana?

Gambar 18. Proses Housekeeping


(Sumber : Manual Fundamental Safety Work Practice Book)

Stop

74

L. Pelayanan Kesehatan
Manusia sebagai tenaga kerja dalam suatu perusahaan merupakan faktor
penggerak yang sangat penting. Oleh karena itu perlu upaya untuk terus menjaga
kualitas tenaga kerja itu sendiri, salah satunya adalah dengan memberikan fasilitas
kesehatan.
1. Pemeriksaan Kesehatan
a. Pemeriksaan Kesehatan Awal
Pemeriksaan kesehatan awal bagi karyawan dilakukan sebelum
karyawan tersebut mulai bekerja di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company. Hasil pemeriksaan digunakan sebagai dokumentasi catatan
kesehatan awal yang dapat dipergunakan untuk mengetahui kondisi awal
kesehatan pekerja dan menentukan diizinkannya pekerja melakukakn
pekerjaan. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemerikasaan fisik.
b. Pemeriksaan Kesehatan Berkala
Pemeriksaan kesehatan berkala dilakukan secara rutin dengan periode
waktu 1 tahun sekali. Hasil pemeriksaan digunakan sebagai pantauan
kesehatan karyawan dan identifikasi adanya penyakit akibat kerja.
c. Pemeriksaan Kesehatan Khusus
Pemeriksaan khusus dilakukan untuk mengetahui lebih lanjut keluhan
penyakit karyawan. Pemeriksaan kesehatan khusus dimaksudkan untuk
menilai adanya pengaruh-pengaruh dari pekerjaan tertentu terhadap tenaga
kerja.

75

2. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan di Tempat Kerja (P3K)


Tersedia kotak P3K dengan isinya di setiap departemen Terminal LaweLawe Chevron Indonesia Company. Setiap kotak P3K berisi Obat luka, Kasa
steril, Pembalut rekat, Salep luka bakar, Pencuci mata (aquadestilata), Gelas
pencuci mata (aquadestilata glass), Form penggunaan obat, dan Kartu petunjuk
pemakaian.
3. Sistem Rujukan
Jika terjadi suatau kecelakaan yang fatal di perusahaan untuk poliklinik
hanya memberikan pertolongan pertama sedangkan untuk tindakan lanjut
perusahaan merujuknya ke rumah sakit terdekat.
4. Kesegaran Jasmani
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company mengadakan kegiatan
senam setiap hari jumat sore. Hal ini dilakukan agar kesegaran jasmani karyawan
tetap baik dan dapat menunjang aktivitas pekerjaan pekerja serta menghilangkan
kejenuhan dalam bekerja di lapangan. Dengan kesegaran jasmani yang tin ggi,
dapat menghasilkan kinerja yang optimal.
5. Klinik
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company menyediakan klinik.
Klinik buka setiap hari yang dijaga oleh perawat, dengan jadwal praktek yang
dibuka setiap hari mulai dari pukul 07.00 s/d 17.00. Perawat telah memiliki
sertifikat pelatihan hiperkes dan keselamatan kerja.

76

BAB IV
PEMBAHASAN

A. Potensi Bahaya dan Faktor Bahaya


Kondisi lingkungan kerja di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company mempunyai banyak sekali potensi dan faktor bahaya yang dapat
mengakibatkan kecelakaan kerja (Sumamur, 1996).
1. Potensi Bahaya
a. Bahaya Tergores Benda Tajam
Potensi bahaya ini muncul pada proses pemotongan rumput dan
menggerinda besi. Upaya pengendalian yang dilakukan adalah dengan pemakaian
APD, pemberian training kepada pekerja dan safety sign. Upaya tersebut
bertujuan untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja, sehingga dalam hal ini
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company telah sesuai dengan Undangundang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja pasal 3 mengenai syaratsyarat keselamatan kerja.
b. Bahaya Kejatuhan atau Terbentur Benda Tajam
Potensi bahaya ini muncul seperti kejatuhan material di area
maintenance, area konstruksi, dan area yang sedang berlangsung pekerjaan
proyek. Tindakan Chevron Indonesia Company untuk mengendalikan potensi
bahaya ini adalah dengan membuat sistem ijin kerja, SOP, pemasangan Safety
Sign, serta menyediakan APD untuk para pekerja.

76

77

Pencegahan yang dilakukan ini sesuai dengan persyaratan dalam


Kepmentamben No. 555.K/26/M.PE/1995 pasal 468 bahwa Setiap orang yang
harus memakai topi pengaman apabila berada didalam tambang bawah tanah atau
di sekitar tambang atau pabrik yang terdapat potensi bahaya kejatuhan benda atau
terbentur.
c. Kecelakaan Transportasi
Fasilitas transportasi yang memadai dan area kerja yang tidak datar
memungkinkan terjadinya kecelakaan transportasi yang disebabkan karena faktor
manusia dan faktor lingkungan.
Untuk menanggulangi masalah kecelakaan transportasi, Terminal LaweLawe Chevron Indonesia Company menggunakan metode :
1) Pemasangan safety sign di jalan utama.
2) Setiap pengemudi atau operator yang mengemudikan kendaraan di wilayah
Terminal CICo harus mempunyai SIM (Surat Izin Mengemudi), Surat Izin
Perjalanan Kendaraan (SIPK), dan kartu izin mengemudi perusahaan untuk
menjalankan kendaraan tersebut.
3) Pemasangan indikator kecepatan mengemudikan kendaraan.
4) Memberi tanda peringatan bunyi ketika kendaraan akan berjalan, mundur dan
belok di persimpangan.
5) Mengobservasi perilaku pengemudi dengan formulir BBS (Behaviour Based
Safety) yang telah disediakan.
Hal ini telah sesuai dengan Kepmentamben No. 555.K/26/M.PE/ 1995
pasal 136 yaitu pada setiap persimpangan dengan jalan raya atau jalan orang harus

78

dilengkapi dengan rambu-rambu atau pengaman lainnya yang harus ditutup


apabila angkutan sedang melintas dan tanda peringatan bunyi atau visual harus
dibunyikan selama melintas.
d. Jatuh dari Ketinggian
Area proyek (Konstruksi) yang berada di ketinggian memungkinkan
tenaga kerja terjatuh dari ketinggian. Pencegahan yang dilakukan dengan
substitusi konstruksi tangga yang lebih aman, prosedur ijin kerja, pemeriksaan
kesehatan sebelum dan sesudah bekerja bagi tenaga kerja yang bekerja di
ketinggian, penggunaan Safety Harness, dan APD lainnya seperti safety shoes dan
safety helmet.
Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No.555.K/26/M.PE/1995
pasal 93 menyebutkan bahwa apabila seseorang bekerja pada ketinggian lebih dari
2,5 meter dari lantai, perlindungan terhadap kemungkinan jatuh harus disediakan
dengan cara memberi pagar, pegangan atau tempat pegangan tangan.
Untuk mengendalikan bahaya ini Terminal Lawe-Lawe Chevron
Indonesia Company mempunyai program perlindungan dengan mengenakan alat
atau sistem penahan jatuh bagi siapa saja yang bekerja di suatu ketinggian atau
bila ada kemungkinan terjatuh. Hal ini sesuai dengan UU No. 1 Tahun 1970 pasal
3 ayat 1 huruf f tentang Syarat-Syarat Keselamatan Kerja yaitu Memberikan alatalat perlindungan diri pada para pekerja. Adapun alat pencegah bahaya jatuh
adalah :
1) Sefety harness atau tali pengaman (life line).
2) Sabuk keselamatan (safety belt).

79

3) Lanyards (tali pencegah bahaya jatuh, panjangnya kurang dari 2m).


Bentuk pencegahan dan pemberian APD secara cuma-cuma yang
dilakukan oleh Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company ini sesuai
dengan UU No. 1 Tahun 1970 pasal 14 huruf c. APD ini harus wajib dipakai oleh
tenaga kerja seperti yang tertera pada peraturan Terminal Lawe-Lawe Chevron
Indonesia Company mengenai APD dan hal ini sesuai dengan UU No. 1 Tahun
1970 pasal 12 huruf b tentang Kewajiban dan Hak Tenaga Kerja yaitu Memakai
alat-alat pelindung diri yang diwajibkan.
e. Bahaya Tersengat Listrik
Instalasi listrik yang tidak terisolasi dengan baik memungkin potensi
bahaya tersengat listril bisa muncul. Chevron Indonesia Company melakukan
inspeksi untuk mencegah adanya bahaya tersebut, selain itu menyediakan APD
dan memasang Safety Sign, penggunaan alat listrik yang standart, pemasangan
kabel-kabel dan stop contact yang aman sehingga tidak mengancam keselamatan
tenaga kerja, menyebabkan kerugian peralatan, material dan lingkungan.
Pemasangan instalasi penangkal petir, dengan memasang poster dan tanda tandatanda bahaya atau peringatan.. Hal ini sesuai dengan UU No. 1 Tahun 1970 pasal
3 ayat 1 huruf q tentang Syarat-Syarat Keselamatan Kerja yang menyebutkan
bahwa harus diadakan pencegahan terkena aliran listrik yang berbahaya.
Dalam hal pencegahan potensi bahaya listrik yang berhubungan dengan
sistem LOTO (Lock Out Tag Out) Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company menerapkan beberapa metode pencegahan dan penanggulangan antara
lain :

80

1) Peralatan dipasang danger tag (label bahaya).


2) Peralatan dikunci dengan gembok atau kunci pribadi.
3) Kabel under ground (bawah tanah) dipasang tanda pemasangan dan danger
tag.
4) Tenaga kerja dipastikan harus mengetahui dan memahami prosedur tagging
dan lock out.
f. Bahaya Ledakan
Potensi bahaya ini terdapat di area Process Plant, Welding Center, mesin
API Separator, tabung-tabung bertekanan, dan gudang Chemical memiliki potensi
ledakan dan kebakaran yang tinggi.
Dalam

keputusan

menteri

Pertambangan

dan

Energi

No.555.K/26/M.PE/1995 dicantumkan mengenai bahan beracun berbahaya


termasuk bahan kimia, yaitu cara penanganan, penyimpanan dan pemasangan
label (pasal 86), hygiene dan kesehatan (pasal 87), pencegahan dan hygiene dan
kesehatan (pasal 87), pencegahan dan penanggulangan (pasal 88), alat pelindung
diri (pasal 89). Selain itu dalam Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI No. Kep187/MEN/1999 pasal 2 dan pasal 3 tentang LDKB (MSDS) dan label.
Penyediaan APAR (Alat Pemadam Api Ringan) didistribusikan
maksimal 15 meter di setiap bangunan (kantor, klinik, kantin, workshop, water
treatment, power room/ruang genset dan sebagainya) dan di lapangan sesuai
dengan potensi kebakaran yang ada serta APAR untuk kendaran operasional dan
lain-lain yang jumlahnya disesuaikan dengan besarnya alat dan potensi kebakaran
yang ditimbulkan. Hal ini sesuai dengan Permenakertrans RI No. Per-

81

04/MEN/1980 tentang Syarat-Syarat Pemasangan dan Pemeliharaan Alat


Pemadam Api Ringan.
2. Faktor Bahaya
Faktor bahaya adalah segala sesuatu yang ada di tempat kerja yang dapat
menimbulkan terjadinya suatu penyakit akibat kerja. Faktor bahaya yang terdapat
di lingkungan Terminal Lawe-lawe Chevron Indonesia Company adalah :
a. Faktor Kimia
Adanya beberapa jenis bahan kimia yang digunakan dalam proses
produksi, sehingga dilakukan pemantauan secara rutin. Adanya Material Safety
Data Sheet (MSDS) dan dilaporkan ke Depnaker maupun BPLHD Kabupaten
Penajam Pasir Utara, Kalimantan Timur. Hal ini telah sesuai dengan Kepmenaker
No. Kep-187/MEN/1999 tentang Pengendalian Bahan Kimia Berbahaya di
Tempat Kerja tentang penyediaan dan penyampaian lembar dan data label.
MSDS dipasang pada setiap bahan kimia yang digunakan. Hal ini telah
sesuai dengan PP No. 74 tahun 2001 pada pasal 12 yang menyatakan bahwa wajib
menyertakan MSDS untuk penanggungjawab pengangkutan, penyimpanan, dan
pengedaran B3. Departemen HES (Health, Environment and Safety) telah
memberi simbol-simbol terhadap B3 seperti simbol beracun, padatan mudah
terbakar, mudah meledak, gas bertekanan, korosif, dan lain-lain yang telah
disesuaikan dengan simbol yang ada dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup
No. 03 tahun 2008 tentang Tata Cara Pemberian Simbol dan Label Bahan
Berbahaya dan Beracun.

82

b. Faktor Fisika
Faktor fisika yang berpengaruh pada karyawan di Terminal Lawe-lawe
Chevron Indonesia Company, antara lain adalah :
1) Penerangan
Pengukuran penerangan di seluruh ruang kerja di Terminal LaweLawe Chevron Indonesia Company belum dilakukan, sehingga belum dapat
dipastikan telah sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dalam Peraturan
Menteri

Perburuan

No.

07/MEN/1964

tentang Syarat

Kesehatan,

Kebersihan serta Penerangan dalam Tempat Kerja.Pengendalian masalah


pencahayaan dilakukan dengan 2 cara :
a) Penerangan di dalam ruangan dan di lapangan pada malam hari dengan
penerangan alami dan buatan dan pada siang hari di lapangan terbuka
dengan penerangan alami.
b) Pemilihan warna cat dinding yang segar dan jendela diberi gorden agar
bila ada cahaya langsung dari sinar matahari langsung dapat mencegah
kesilauan.
2) Kebisingan
Kebisingan adalah semua suara yang tidak dikehendaki yang
bersumber dari alat-alat proses produksi dan atau alat-alat kerja yang pada
tingkat tertentu dapat menimbulkan gangguan pendengaran.

83

Kebisingan terdapat dalam berbagai bentuk yang dapat ditemukan di


Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company, antara lain benturan 2 obyek,
getaran yang ditimbulkan oleh pergerakan atau percepatan mesin, atau sumber
bunyi keras yang terus menerus atau konstan. Sumber kebisingan ini berasal dari
mesin-mesin besar di bagian Power Plant dan Process Plan.
Tenaga kerja yang berada di daerah proses dan maintenance shop yang
intensitas kebisingannya melebihi Nilai Ambang Batas (NAB) 85 dB(A) untuk 8
jam kerja harus memakai alat pelindung telinga (ear plug atau ear muff) yang
telah disediakan oleh perusahaan bagi semua tenaga kerjanya secara cuma-cuma.
Hal ini sesuai dengan dengan UU No. 1 Tahun 1970 pasal 14 huruf c tentang
Kewajiban Pengurus yaitu Menyediakan cuma-cuma, semua alat perlindungan
diri yang diwajibkan pada tenaga kerja yang berada dibawah pimpinannya dan
menyediakan bagi setiap orang lain yang memasuki tempat kerja tersebut, disertai
dengan petunjuk-petunjuk yang diperlukan menurut petunjuk pegawai pengawas
atau ahli-ahli keselamatan kerja. Dan UU No. 1 Tahun 1970 pasal 3 ayat 1 huruf
f tentang Syarat-Syarat Keselamatan Kerja yaitu Memberikan alat-alat
perlindungan diri pada para pekerja. NAB tersebut sesuai dengan Keputusan
Menteri Tenaga Kerja RI No. Kep-51/MEN/1999 tentang Nilai Ambang Batas
Faktor Fisika di Tempat Kerja.
Tabel I. Nilai Ambang Batas Kebisingan Menurut Keputusan Menteri
Tenaga Kerja RI No. 51/MEN/1999.

84

Tabel NAB Faktor Bising di Tempat Kerja


Waktu pemajanan perhari

Intensitas (dBA)

8 jam

85

4 jam

88

2 jam

91

1 jam

94

30 menit

97

15 menit

100

7,5 menit

103

3,75 menit

106

1,88 menit

109

0,94 menit

112

(Sumber : Kepmenaker RI No.51/MEN/1999)


Catatan : Tidak boleh terpajan lebih dari 140 dBA, walaupun sesaat.
3) Iklim Kerja
Pada Kepmenaker No.Kep-51/MEN/1999 tentang Nilai Ambang
Batas Faktor Fisika di Tempat Kerja, pasal 1 ayat 5 berbunyi Iklim kerja
adalah hasil perpaduan antara suhu, kelembaban, kecepatan gerakan udara
dan panas radiasi dengan tingkat pengeluaran panas dari tubuh tenaga kerja
sebagai akibat dari pekerjaannya.
Tabel I. Nilai Ambang Batas Iklim Kerja Menurut Keputusan Menteri
Tenaga Kerja RI No. 51/MEN/1999.

85

Tabel NAB Iklim Kerja di Tempat Kerja

Variasi Kerja

ISBB (oC)
Kerja ringan

Kerja sedang

Kerja berat

Kerja terus menerus

30,0

26,7

25,0

Kerja 75% - Istirahat 25%

30,6

28,0

25,9

Kerja 50% - Istirahat 50%

31,4

29,4

27,9

Kerja 25% - Istirahat 75%

32,2

31,1

30,0

(Sumber : Kepmenaker RI No.51/MEN/1999)


Karena belum diadakan pengukuran iklim kerja di Terminal Lawe-lawe
Chevron Indonesia Company maka pengendalian yang dilakukan untuk mengatasi
masalah iklim kerja dengan pemasangan AC untuk mengatur suhu ruangan agar
tenaga kerja nyaman. Upaya ini dilakukan agar mennciptakan lingkungan kerja
yang sesuai dengan Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI No. Kep-51/MEN/1999
tentang Nilai Ambang Batas Faktor Fisika di Tempat Kerja disebutkan bahwa
untuk beban kerja berat pada suhu sekitar 30oC harus dilakukan pengaturan waktu
kerja dimana 25% kerja, 75% istirahat.
Hal ini juga sesuai dengan UU No. 1 Tahun 1970 pasal 3 ayat 1 huruf g
tentang Syarat-Syarat Keselamatan Kerja. Serta UU No. 1 Tahun 1970 pasal 3
ayat 1 huruf j tentang Syarat-Syarat Keselamatan Kerja Menyelenggarakan suhu
dan lembab udara yang baik.

B. Kebijakan Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L)


Chevron Indonesia Company (CICo) mempunyai kebijakan tentang
Kesehatan, Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L) dan menjalankan operasi

86

secara handal dan efisien. Manajemen keselamatan kerja, kesehatan, lingkungan,


kehandalan dan efisiensi operasi yang sistimatis untuk mencapai kinerja kelas
dunia didefinisikan sebagai Keunggulan Operasi. Komitmen

terhadap

Keunggulan Operasi menyatu dalam tatanan nilai The Chevron Way,


melindungi manusia dan lingkungan yang menempati prioritas teratas pada
keselamatan dan kesehatan pekerja dan perlindungan terhadap aset dan
lingkungan melalui penerapan Sistim Manajemen Keunggulan Operasi secara
disiplin. Sistim ini terdiri dari tiga bagian, yaitu Akuntabilitas Pimpinan, Proses
Sistim Manajemen, dan Ekspektasi Keunggulan Operasi.
C. Sistem Manajemen K3L
Untuk mencapai Zero Accident, maka Chevron Indonesia Company telah
menerapkan suatu manajemen di bidang Kesehatan, Keselamatan Kerja dan
Lingkungan yang berlandaskan pada kebijakan dasar. Sistem manajemen K3L ini
terintegrasi pada seluruh tahap proses manajemen pekerjaan yang dilakukan di
Chevron Indonesia Company dan yang meyakinkan bahwa semua isu K3L
dipertimbangkan pada setiap dan seluruh tahap proses pembuatan keputusan.
Sistem manajemen K3L Chevron Indonesia Company mempunyai tujuh
elemen kunci sebagai dasar penerapan keselamatan pekerjaan.
Tujuh elemen kunci sebagai dasar penerapan keselamatan pekerjaan
dikenal dengan Fundamental Safe Work Practice (FSWP). Sistem FSWP telah
dirancang dan dilaksanakan untuk meningkatakan kepatuhan terhadap program
dasar keselamatan kerja serta kegiatan-kegiatannya dan untuk memastikan bahwa

87

kita semua telah menyelesaikan pekerjaan dengan selamat terdiri dari tiga
program utama yaitu:
1. Pelatihan dan program penilaian kemampuan FSWP untuk mendapatkan
tingkat pengetahuan standar para supervisor, karyawan dan kontraktor.
2. Program Penilaian berkala untuk memantau dan memperbaiki kepatuhan dan
kinerja pada pelaksanaan FSWP.
3. Melakukan proses konsekuensi untuk meningkat perilaku aman dan
mengurangi pelanggaran pada pelaksanaan FSWP.
Oleh karena itu FSWP harus selalu dilakukan dan diawasi, hal-hal yang
menyangkut FSWP adalah sebagai berikut :
1. Access Control
2. Work Permit
3. PPE (Personal Protective Equipment)
4. Job Safety Analysis (JSA) / Standard Operation Procedure (SOP)
5. LOTO (Log Out-Tag Out)
6. Hazcom (Hazard Communication) dan MSDS (Material Safety Data Sheet)
7. Housekeeping
Dengan telah diterapkan sistem manajemen ini Kesehatan, Keselamatan
Kerja dan Lingkungan di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company
berarti telah sesuai dengan Undang-undang Republik Indonesia No. 13 tahun
2003 tentang Ketenagakerjaan pasal 87 ayat 1 yaitu setiap perusahaan wajib
menerapkan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja yang terintegrasi
dengan sistem manajemen perusahaan dan sesuai Peraturan Menteri Tenaga Kerja

88

RI No. Per-05/MEN/1996 Bab III pasal 3 ayat 1 tentang Sistem Manajemen


Keselamatan

dan

Kesehatan

Kerja

bahwa

setiap

tempat

kerja

yang

mempekerjakan tenaga kerja sebanyak seratus orang atau lebih dan atau
mengandung potensi bahaya yang ditimbulkan oleh karakteristik proses atau
bahan yang dapat mengakibatkan kecelakaan kerja seperti peledakan, kebakaran,
pencemaran dan penyakit akibat kerja wajib menerapkan sistem manajemen
keselamatan dan kesehatan kerja.
D. Pengelolaan Lingkungan
Seluruh unsur terkait yang terlibat dalam aktivitas di Terminal LaweLawe Chevron Indonesia Company mengacu pada kebijakan lingkungan yang
telah di tetapkan oleh menagemen. Hal ini sesuai dengan UU No. 1 tahun 1970
tentang Keselamatan Kerja pasal 3 ayat 1 huruf l yaitu memelihara kebersihan,
kesehatan dan ketertiban Pengelolaan lingkungan dilaksanakan pada seluruh areal
perusahaan. Pengelolaan lingkungan ini meliputi pengolahan limbah baik limbah
yang ber bahaya mapunun limbah yang tidak berbahaya
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company telah melakukan
pengolahan limbah padat di incinerator dan cair di WWT (Water Waste
Treatment) sebelum dibuang ke laut, sehingga telah sesuai dengan PPRI No. 18
tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Berbahaya dan Beracun, pasal 3 : Setiap
orang yang melakukan usaha dan atau kegiatan yang menghasilkan limbah B3
dilarang membuang limbah B3 yang dihasilkannya itu secara langsung ke media
lingkungan hidup tanpa pengolahan terlebih dahulu.

89

E. Audit Lingkungan, Kesehatan, dan Keselamatan Kerja (K3)


Audit

K3 adalah kegiatan pemeriksaan secara

sistematik dan

independen, untuk menentukan suatu kegiatan dan hasil-hasil yang berkaitan


sesuai dengan pengaturan yang direncanakan, dan dilaksanakan secara efektif dan
cocok untuk mencapai kebijakan dan tujuan perusahaan.
Audit yang dilaksanakan di Terminal Chevron Indonesia Company
adalah audit internal dan audit corporate. Audit ini melibatkan unsur manajemen,
tenaga kerja, kondisi, dan lingkungan kerja yang terintegrasi dalam rangka
mencegah dan mengurangi kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja serta
terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif. Hal ini sesuai dengan
Permenaker RI No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen K3.
F. Izin Kerja
Chevron Indonesia Company menerapkan sistem izin kerja pada semua
kegiatan fisik yang dapat mengakibatkan kecelakaan yang berdampak pada
kesehatan manusia atau bahkan kematian, kerusakan lingkungan dan fasilitas. Izin
kerja aman yang ada di Chevron Indonesia Company berlaku 12 jam atau sampai
pekerjaan selesai tetapi tidak boleh melebihi masa gilir kerja operator.
Sistem izin kerja ini merupakan dokumen tertulis sebagai syarat untuk
melaksanakan pekerjaan berbahaya dengan memperhatikan bahaya potensial yang
ada, dan langkah pencegahan yang harus dilakukan, sistim izin kerja ini dibuat
agar semua pekerjaan yang diberlakukan dan persyaratan Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3) dalam pelaksanaannya diketahui oleh bagian yang
bertanggung jawab serta dapat dipenuhi dengan baik. Hal ini sesuai dengan

90

Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. 05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen


Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) dilampiran II bagian 6 bahwa petugas
yang berkompeten mengidentifikasi bahaya yang potensial dan telah menilai
resiko-resiko yang timbul dari suatu proses kerja, atau terdapat prosedur kerja
yang didokumentasikan dan jika diperlukan diterapkan suatu sistem izin kerja
untuk tugas yang beresiko tinggi.
G. Gizi Kerja
Terminal Lawe-lawe Chevron Indonesia Company menyediakan kantin
bagi karyawan-karyawannya. Hal ini sudah sesuai dengan persyaratan dalam SE
Menakertrans No. 01/MEN/1979 tentang pengadaan kantin dan Ruang Makan
pasal 2 yang berisi bahwa perusahaan wajib menyelenggarakan jasa boga tenaga
kerja melalui kantin apabila tenaga kerja lebih dari 200.
Untuk menu makanan dan penyajiannya ditangani sepenuhnya oleh
catering yang bekerja sama dengan perusahaan. Sebelum disajikan, setiap hari
akan diambil sampel untuk ditimbang dan dihitung kalorinya dan untuk
menghindari gejala keracunan makanan. Dalam hal pemenuhan gizi kerja yang
sehat mengenai gizi kerja serta penyelenggaraan makanan di tempat kerja
dilakukan oleh tenaga medis seperti pada Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 tentang Pelayanan Kesehatan Tenaga
Kerja pasal 2 huruf i. Selain itu tenaga medis juga membantu HES melakasanakan
inspeksi kantin yang dilakukan setiap 1 minggu sekali dan setiap bahan makanan
datang.

91

Chevron Indonesia Company mempunyai kebijakan yang telah


ditetapkan oleh internal induk perusahaan sebagai penerapan dan penilaian
keselamatan makanan dan sanitasi di semua perusahaan Chevron Indonesia
Company yaitu dengan menerapkan metode yang mengacu pada Essential of
Food Safety and Sanitation, metode ini berlandaskan pada standar yang
digunakan di negara Amerika yang dikeluarkan oleh Food and Drug Assessment
(FDA) dan United States Development of Agriculture (USDA).

H. Ergonomi
1. Waktu Kerja.
Chevron Indonesia Company (CICo) memperhatikan karyawan dengan
memberikan sistem jadwal 1 on 1 off untuk karyawan (office) dan 2 on 1 off
dalam 2 minggu untuk operator. Peraturan pembagian waktu kerja memang tidak
sesuai dengan UU No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan pasal 77 ayat 2
dimana disebutkan waktu kerja adalah :
a. 7 jam 1 hari atau 40 jam 1 minggu untuk 6 hari kerja dalam 1 minggu; atau
b. 8 jam 1 hari atau 40 jam 1 minggu untuk 5 hari kerja dalam 1 minggu.
Namun pada pasal 77 ayat 3 disebutkan bahwa ketentuan waktu kerja
sebagaimana yang dimaksud pada ayat 2 tidak berlaku bagi sektor usaha atau
pekerjaan tertentu.
2. Sikap Kerja.
Sikap kerja yang ditemukan di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company ada 2 macam yaitu : Sikap kerja dominan duduk yang ditemukan di

92

pekerjaan kantor dan sikap kerja berdiri berpindah yang ditemukan pada
karyawan lapangan.
Untuk sikap kerja yang dominan duduk yang banyak ditemukan pada
pengguna komputer di kantor dianjurkan agar karyawan menyediakan waktu
beristirahat kurang lebih 5 menit setelah 2 jam bekerja atau saat program
khusus pengingat istirahat mengingatkan agar karyawan beristirahat sejenak.
Sikap kerja karyawan juga dinilai menggunakan observasi kebiasaan perilaku
tenaga mengggunakan formulir Behaviour Based Safety (BBS) yang telah
disediakan.

3. Kondisi Lingkungan.
Kondisi lingkungan di Terminal Lawe-lawe Chevron Indonesia Company
cukup nyaman. Untuk pekerjaan terbuka tetap beratap sehingga pada kondisi
hujan atau panas tidak berpengaruh. Untuk pekerjaan dalam ruangan telah
disediakan AC sehingga tenaga kerja merasa nyaman saat bekerja. Selain itu
kondisi peralatan seperti tangga, jalan, dan tata ruang di atur dengan baik.
fasilitas di Terminal Lawe-lawe Chevron Indonesia Company juga sangat
lengkap.
4. Housekeeping.
Housekeeping (kebersihan dan kerapian) dimaksudkan untuk memastikan
fasilitas operasi dalam keadaan bersih, rapi dan teratur. Situasi ini akan
memberikan banyak manfaat, yaitu menghindari kemungkinan cedera dan
kebakaran,

menghindari

membuang-buang

energi,

mengoptimalkan

93

pemanfaatan ruang, membantu mengendalikan pengelolaan limbah dan asset,


membantu memastikan kerapihan tempat kerja, meningkatkan kebiasaan kerja
dan memcerminkan pengelolaan tempat kerja dengan baik.
Penerapan ergonomi di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company telah sesuai dengan teori Ergonomi yang ditulis oleh Tarwaka (2004)
yaitu bahwa setiap desain produk harus berpedoman kepada anthropometri
pemakainya. Desain harus selalu berkompromi antara kebutuhan operator dengan
kebutuhan stasiun kerja fisik baik ukuran maupun fungsi alat dalam stasiun kerja.
Setiap usaha peningkatan mutu di perusahaan harus dimulai dari dasar,
salah satunya adalah 5S/5R (Resik, Rawat, Rajin, Ringkas, dan Rapih) yaitu lima
sikap kerja yang digunakan untuk mengadakan penilaian tempat kerja, penataan
dan pembersihan, pemantapan dan pembiasaan yang kesemuanya diperlukan
untuk melaksanakan pekerjaan yang baik (Osada, 1996). Terminal Lawe-Lawe
Chevron Indonesia Company saat ini sedang melakukan upaya untuk memenuhi
kegiatan 5R tersebut. Kegiatan 5R/5S juga merupakan upaya untuk meningkatkan
kebersihan serta kesehatan di tempat kerja, sehingga dalam hal ini telah sesuai
dengan PMP No. 07 tahun 1964 tentang syarat kebersihan, kesehatan dan
penerangan di tempat kerja.
I. Pelayanan Kesehatan
Berdasarkan Undang-Undang No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan
Kerja pasal 8 ayat (1) disebutkan bahwa Pengurus diwajibkan memeriksakan
kesehatan badan kondisi mental dan kemampuan fisik dari tenaga kerja yang akan

94

diterimanya maupun akan dipindahkan sesuai dengan sifat-sifat pekerjaan yang


diberikan kepadanya.
1. Klinik
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company mempunyai sebuah
klinik yang dijaga oleh perawat yang telah mendapat sertifikasi Hiperkes dan
Keselamatan Kerja, hal ini telah sesuai dengan Permenakertrans No. Per01/MEN/1979 tentang Kewajiban Latihan Hygiene Perusahaan Kesehatan dan
Keselamatan Kerja. Jadwal praktek dibuka setiap hari mulai dari pukul 07.00 s/d
17.00 dan dilengkapi dengan mobil ambulance yang terawat.
Selain kegiatan pemeriksaan kesehatan dan pelayanan pengobatan
terhadap tenaga kerja yang mengalami gangguan kesehatan ringan dan kecelakaan
kerja ringan yang terjadi di area perusahaan, klinik juga melakukan kegiatan
mengenai penyuluhan tentang pentingnya berjalan kaki yang diberi nama 10-K
A Day. Maka Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company telah sesuai
dengan Permenkestrans No. 03/MEN/1982 tentang Pelayanan Kesehatan Kerja.
2. Pemeriksaan Kesehatan
Menurut Permenakertrans No. Per-03/MEN/1982 tentang pelayanan
kesehatan tenaga kerja, pasal 2 menyatakan tugas pokok pelayanan kesehatan
kerja

salah satu diantaranya yaitu pemeriksaan kesehatan sebelum kerja,

pemeriksaan berkala dan pemeriksaan khusus. Untuk pemeriksaan berkala yang


dilakukan di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company telah sesuai
dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. Per-03/MEN/1982,

95

pasal 3 menyebutkan bahwa pemeriksaan kesehatan berkala bagi tenaga kerja


sekurang-kurangnya dilakukan satu tahun sekali.
3. Sistem Rujukan
Sistem rujukan yang diterapkan di Terminal Lawe-lawe Chevron
Indonesia Company, apabila korban yang mengalami sakit akibat kerja maupun
kecelakaan kerja yang fatal dan dokter di bagian klinik tidak bisa menangani mak
korban akan dirujuk di rumah sakit - rumah sakit terdekat perusahaan. Misalnya,
RS. Pertamina Balikpapan, dan sebagainya.
4. Kesegaran Jasmani
Kegiatan kesegaran jasmani ini berupa kegiatan senam yang diadakan
setiap hari selasa dan jumat sore, selain itu juga diadakan kegiatan olah raga
lainnya seperti volly, sepak bola, bulu tangkis pada sore hari. Selain itu juga
terdapat fasilitas fitnes yang lengkap sehingga memudahkan tenaga kerja yang
hoby berolah raga.

96
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dengan memperhatikan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia, prosedur
dan peraturan internasional, serta kebijakan yang diterapkan di Terminal Lawe-lawe Chevron
Indonesia Company telah mampu mengimplementasikan di dalam perusahaan terhadap
karyawan-karyawannya.
1. Aspek Penerapan SMK3.
Kebijakan K3 yang di terapkan di Terminal Lawe-lawe Chevron Indonesia
Company, merupakan bentuk implementasi sistem manajemen K3 perusahaan. Komitmen ini
bertujuan terhadap keunggulan operasi menyatu dalam tatanan nilai The Chevron Way,
yaitu melindungi manusia dan lingkungan yang menempati prioritas teratas pada keselamatan
dan kesehatan pekerja dan perlindungan terhadap aset serta lingkungan melalui penerapan
Sistim Manajemen Keunggulan Operasi secara disiplin. Kebijakan ini telah mendukung
program pemerintah dalam hal keselamatan dan kesehatan kerjadan sesuai dengan
persyaratan keselamatan dan kesehatan kerjadalam UU No 1 tahun 1970.
2. Aspek Penerapan Higine Perusahaan
Chevron Inonesia Company telah

mengimplementasikan beberapa aspek

hygiene perusahaan dengan melakukan pemantauan-pemantauan dalam berbagai faktor


khususnya pemantauan limbah, faktor kimia (debu, bahan berbahaya dan beracun),
namun untuk faktor fisika (kebisingan, iklim kerja, pencahayaan di meja kerja) belum
maksimal dilakukan pemantauan.hal ini dikarenakan belum ada pengukuran faktor fisika
di tempat kerja yang meliputi faktor kebisingan, faktor penerangan iklim kerja.
96

97
3. Aspek Penerapan Pengelolaan Lingkungan.
Pengelolaan lingkungan di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company
mengacu pada kebijakan lingkungan yang telah di tetapkan oleh menagemen, sehingga tidak
mengakibatkan pencemaran maupun merugikan pihak luar Chevron Indonesia Company.
Implementasi pengelolaan limbah berbahaya dan beracun ini sudah dikelola dengan baik dan
sudah sesuai dengan persyaratan penenganan limbah berbahaya dan beracun dalam PPRI No.
18 tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Berbahaya dan Beracun.
4. Aspek Penerapan Audit Lingkungan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)
Pengadaan audit lingkungan, kesehatan dan keselamatan kerja yang dilaksanakan di
Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company baik secara internal maupun Corporate
bermaksud sebagai kegiatan yang memeriksa secara sistematik dan independen untuk
mencapai kebijakan dan tujuan perusahaan sesuai dengan persyaratan dalam Permenaker RI
No. Per-05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen K3.
5. Aspek Penerapan Ergonomi
Chevron Indonesia Company mengadakan sistem berupa shift dan jam kerja normal.
Penyediaan fasilitas dan peralatan kerja di Terminal lawe-lawe baik di area kantor maupun
area terbuka memberikan kenyamanan bagi tenaga kerja sehingga belum ada cedera atau
keluhan otot yang di derita oleh tenaga kerja. Selain itu Chevron Indonesia Company juga
mendesain.
6. Aspek Penerapan Pelayanan Kesehatan
Chevron Indonesia Company khususnya di Terminal Lawe-lawe menyediakan
fasilitas kesehatan seperti klinik, rujukan, fasilitas olah raga yang baik bagi karyawan. Hal ini
dilakukan untuk membentuk masyarakat dan tenaga kerja yang sehat dan produktif serta
terhindar dari penyakit akibat kerja.

98
B. Saran
Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan yang dibandingkan dengan
peundangan yang berlaku mengenai implementasi aspek-aspek hygiene perusahaan,
kesehatan dan keselamatan kerja di Terminal Lawe-lawe Chevron Indonesia Company,
adapun saran yang dapat dikemukakan oleh penulis, antara lain:
1. Sebaiknya Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company mengkoreksi dan
meningkatkan penerapan sistem manajemen keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan
yang telah berjalan khususnya di Terminal Lawe-Lawe, Kabupaten Penajam Kalimantan
Timur.
2. Perlu diadakan pengukuran kebisingan di area process plant agar diketahui tingkat
kebisingannya sehingga tenaga kerja mengetahui situasi dan kondisi area kerja serta dapat
mencegah kecelakaan akibat kerja ( tuli).
3. Sebaiknya dilakukan sitem pengontrolan potensi bahaya khususnya untuk faktor kimia (
paparan gas) di area process plant dan pengontrolan sistematik dalam meningkatkan baku
mutu limbah hasil produksi yang dikelola dalam proses pengolahan limbah agar tidak
berpengaruh kepada lingkungan.
4. Sebaiknya diadakan pengukuran pencahayaan atau penerangan di tempat kerja yang lebih
detail di bagian office dan mess hall Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company.
Dengan membedakan perilaku yang diterima baik penerangan buatan, penerangan alami,
penerangan campuran (alami dan buatan), adanya pemetaan pada pengukuran penerangan
umum atau ruang kerja, pengukuran penerangan lokal atau alat kerja, dan reflaktan
(intensitas pantulan cahaya ke mata).
5. Sebaiknya diadakan pengukuran iklim kerja di bagian process plant Terminal Lawe-Lawe
Chevron Indonesia Company guna menyesuaikan perbedaan suhu tubuh tenaga kerja
dengan suhu lingkungan yang cenderung lebih panas, sehingga menciptakan iklim kerja

99
normal yang nyaman dan tidak menyebabkan tenaga kerja mengalami dehidrasi, heat
struck, dan lainnya.
6. Sebaiknya dilakukan pengukuran getaran mekanis, terutama pada mesin-mesin yang
bergerak maupun statis di bagaian process plant Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company. Karena walaupun getaran yang dihasilkan di bawah standar yang ditentukan,
tetap akan mempengaruhi kesehatan karyawan yang mengoperasikannya. Hal ini perlu
dilakukan karena akibat jangka panjang dari getaran mekanis ini dapat menimbulkan
penyakit akibat kerja yaitu white finger, tremor, dan lainnya.
7. Sebaiknya perlu ditetapkan jadwal penggukuran-pengukuran khususnya faktor fisika,
secara rutin dilaksanakan setiap 6 bulan sekali di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company agar tingkat bahaya dan potensi bahayanya bisa diketahui dan dilakukan
pencegahan dan pengendalian apabila sudah melewati NAB nya.
8. Sebaiknya perlu dilakukan pengawasan terhadap kedisiplinan dalam penggunaan alat
pelindung diri di Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia Company.
9. Sebaiknya perlu didakan penambahan fasilitas untuk team tanggap darurat (Emergency
Response Team) terutama pada masalah transportasi, sehingga pada saat terjadi potensi
bahaya fasilitas transportasi yang digunakan mencukupi.

100

DAFTAR PUSTAKA

Direktorat Pengawasan Norma Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta Direktorat


Jenderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan Program Perlindungan
dan Pengembangan Lembaga Tenaga Kerja, 2006. Himpunan Peraturan
Perundang-undangan Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta:
Departemen Tenga Kerja dan Transmigrasi RI.
Chevron Indonesia Company, 2010. Panduan Operasional Lapangan Untuk
Onsite Response Teams . Kalimantan Timur : Chevron Indonesia
Company.
Dewi Wijayanti, 2008. Skripsi: Proses Pengolahan dan Analisa Laboratorium
Crude Oil. Balikpapan: Sekolah Tinggi Teknologi Minyak dan Gas
Bumi.
Agustina Indri Rahayu, 2008. Laporan Magang; Proses Pengolahan Minyak
Bumi dan Gas Onshore Terminal Lawe-Lawe Chevron Indonesia
Company. Kalimantan Timur: Universitas Indonesia.
Sucofindo, PT (Persero), 2004. Upaya Pengelolaan Lingkungan & Upaya
Pemantauan Lingkungan (UKL & UPL). Kalimantan Timur : Chevron
Indonesia Company.

Beri Nilai