Anda di halaman 1dari 47

EKONOMI KOPERASI

Nama : Dhea Ajeng Clara P


NPM : 12213317
Kelas : 2 EA33

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS GUNADARMA
2014

Kata Pengantar

Puji dan Syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
berkat dan rahmatnya sehingga saya bisa menyelesaikan materi yang berjudul Ekonomi
Koperasi. Materi ini saya buat untuk memenuhi tanggung jawab tugas pada mata kuliah
softskill Ekonomi Koperasi.
Tak lupa juga saya ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
sehingga saya bisa menyelesaikan materi ini dengan lancar dan tepat waktu.
Materi ini jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun saya
harapkan demi kesempurnaan materi ini.
Semoga materi ini bermanfaat untuk menambah wawasan informasi mengenai Ekonomi
Koperasi. Akhir kata saya ucapkan terima kasih.

Penulis.

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ......................................................................................................................................... i
DAFTAR ISI........................................................................................................................................... ii
BAB I ...................................................................................................................................................... 1
I.1 Konsep Koperasi................................................................................................................................ 1
I.2 Latar Belakang Timbulnya Aliran Koperasi ..................................................................................... 2
I.3 Sejarah Perkembangan Koperasi ....................................................................................................... 4
BAB II..................................................................................................................................................... 8
II.1 Pengertian Koperasi ......................................................................................................................... 8
II.2 Tujuan Koperasi ............................................................................................................................... 8
II.3 Prinsip- prinsip Koperasi .................................................................................................................. 9
BAB III ................................................................................................................................................. 14
III.1 Bentuk Organisasi ......................................................................................................................... 14
III.2 Hierarki Tanggungjawab .............................................................................................................. 15
BAB IV ................................................................................................................................................. 17
IV.1 Pengertian Badan Usaha ............................................................................................................... 17
IV.2 Koperasi Sebagai Badan Usaha .................................................................................................... 18
IV.3 Tujuan dan Nilai Koperasi ............................................................................................................ 18
IV. 4 Mendefinisikan Tujuan Perusahaan Koperasi ............................................................................. 19
IV.5 Keterbatasan Teori Perusahaan ..................................................................................................... 19
IV.6 Teori Laba..................................................................................................................................... 19
IV. 7 Fungsi Laba ................................................................................................................................. 20
IV. 8 Kegiatan Usaha Koperasi............................................................................................................. 20
BAB V .................................................................................................................................................. 24
V.1 Pengertian SHU.............................................................................................................................. 24
V.2 Rumus Pembagian SHU................................................................................................................. 25
V.3 Prinsip-prinsip Pembagian SHU .................................................................................................... 26
V4.

Pembagian SHU per Anggota ..................................................................................................... 27

BAB VI ................................................................................................................................................. 29
VI.1 Pengertian Manajemen dan Perangkat Organisasi ........................................................................ 29
VI.2 Rapat Anggota .............................................................................................................................. 29
VI.3 Pengurus ...................................................................................................................................... 29
VI.4 Pengawas ...................................................................................................................................... 30
VI.5 Manajer ......................................................................................................................................... 30

ii

VI.6 Pendekatan pada Sistem Koperasi ................................................................................................ 30


BAB VII ................................................................................................................................................ 31
VII.1 Jenis Koperasi.............................................................................................................................. 31
VII.2 Ketentuan Penjenisan Koperasi sesuai UU No. 12 / 1967 .......................................................... 31
VII.3 Bentuk Koperasi .......................................................................................................................... 31
VIII.1 Arti Modal Koperasi .................................................................................................................. 33
VIII.2 Sumber Modal ............................................................................................................................ 33
VIII.3 Distribusi Cadangan Koperasi.................................................................................................... 33
BAB IX. ................................................................................................................................................ 34
IX.1 Efek-efek ekonomis koperasi........................................................................................................ 34
IX.2 Efek harga dan efek biaya ............................................................................................................. 34
IX.3 Analisis hubungan efek ekonomis dengan keberhasilan koperasi ................................................ 34
IX.4 Penyajian dan analisis neraca pelayanan ...................................................................................... 34
BAB X. ................................................................................................................................................. 36
X.1 Efisiensi Perusahaan Koperasi ...................................................................................................... 36
X.2 Efektivitas Koperasi ....................................................................................................................... 37
X.3 Produktivitas Koperasi ................................................................................................................... 37
X.4 Analisis Laporan Koperasi ............................................................................................................. 38
BAB XI. ................................................................................................................................................ 39
Peranan Koperasi di berbagai keadaan persaingan : ............................................................................. 39
BAB XII. ............................................................................................................................................... 41
Pembangunan Koperasi di Negara Berkembang................................................................................... 41
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 43

iii

BAB I.
I.1 Konsep Koperasi
Munker dari University of Marburg, Jerman Barat membedakan konsep koperasi
menjadi dua : konsep koperasi barat dan kosep koperasi sosialis. Hal ini dilatarbelakangi oleh
pemikiran bahwa pada dasarnya, perkembangan konsep-konsep yang ada berasal dari negaranegara barat dan negara-negara berpaham sosialis, sedangkan konsep yang berkembang di
negara dunia ketiga merupakan perpaduan dari kedua konsep tersebut.
1. Konsep Koperasi Barat
Menurut konsep Barat koperasi merupakan organisasi swasta, yang dibentuk secara
sukarela oleh orang-orang yang mempunyai persamaan kepentingan dan maksud mengurusi
kepentingan para anggotanya serta menciptakan keuntungan timbal balik bagi anggota
koperasi maupun perusahaan koperasi.
Persamaan kepentingan tersebut bisa berasal dari perorangan atau kelompok.
Kepentingan bersama suatu kelompok keluarga atau kelompok kerabat dapat diarahkan untuk
membentuk atau masuk menjadi anggota koperasi.
Jika dinyatakan secara negatif maka koperasi dalam pengertian tersebut dapat dikatakan
sebagai organisasi bagi egoisme kelompok . Namun demikian, unsur egoistik ini diimbangi
dengan unsur positif sebagai berikut :
a.
keinginan individu dapat dipuaskan dengan cara bekerja sama antar sesama anggota,
dengan saling membantu dan saling menguntungkan
b.
setiap individu dengan tujuan yang sama dapat berpartisipasi untuk mendapatkan
keuntungan dan menanggung resiko bersama
b.
hasil berupa surplus/keuntungan didistribusikan kepada anggota sesuai dengan
metode yang telah disepakati
c.
keuntungan yang belum didistribusikan akan dimasukan sebagai cadangan koperasi

Dampak langsung koperasi terhadap anggotanya:


a. Promosi kegiatan ekonomi anggota
b. Pengembangan usaha perusahaan koperasi dalam hal investasi, formasi permodalan,
pengembangan SDM, pengembangan keahlian untuk bertidak sebagai wirausahawan dan
bekerja sama antar koperasi secara horizontal dan vertikal.

Dampak tidak langsung koperasi terhadap anggotanya :


a. pengembangan kondisi sosial ekonomi sejumlah produsen skala kecil maupun pelanggan
b. mengembangkan inovasi pada perusahaan skala kecil
c. memberikan distribusi pendapatan yang lebih seimbang dengan pemberian harga yang
wajar antar produsen dengan pelanggan, serta pemberian kesempatan yang sama kepada
koperasi dan perusahaan kecil

2. Konsep Koperasi Sosialis


Konsep koperasi sosialis adalah konsep yang menjelaskan bahwa koperasi
direncanakan dan dikendalikan oleh pemerintah serta dibentuk dengan tujuan
merasionalkan produksi, untuk menunjang perencanaan nasional.
Sebagai alat pelaksana dari perencanaan yang ditetapkan secara sentral, maka
koperasi merupakan bagian dari suatu tata administrasi yang menyeluruh, berfungsi
sebagai badan yang turut menentukan kebijakan publik, serta merupakan badan
pengawasan dan pendidikan. Peran penting koperasi lainya adalah sebagai wahana untuk
mewujudkan kepemilikan kolektif sarana produksi dan untuk mencapai tujuan sosial politik.
Dan menurut konsep ini koperasi tidak berdiri sendiri, tetapi merupakan subsistem dari
sistemsosialisme untuk mencapai tujuan-tujuan sistemsosialis-komunis.
3. Konsep Koperasi Negara Berkembang
Seperti yang dikatakan sebelumnya, Munker hanya membedakan konsep koperasi
barat dan konsep koperasi sosialis. Sementara itu dunia ketika, walaupun masih mengacu
pada kedua konsep tersebut, namun koperasinya sudah berkembang. Ciri konsep koperasi
negara berkembang yaitu, dominasi campur tangan pemerintah dalam pembinaan dan
pengembanganya. Campur tangan ini dimaksudkan untuk membantu pengembangan
koperasi masyarakat yang kemampuan sumberdayanya terbatas.
Dengan ini, maka pengembangan koperasi dinegara berkembang seperti Indonesia
dengan top down approach pada awal penggunaanya dapat diterima, sepanjang polanya selalu
disesuaikan dengan perkembangan pembangunan negara tersebut. Dengan kata lain,
penerapan pola top down harus diubah secara bertahap menjadi bottom up approach.
Hal ini dimaksudkan agar rasa memiliki terhadap koperasi oleh anggota semakin tumbuh
sehingga para anggotanya akan secara sukarela berpartisipasi aktif. Apabila hal seperti
tersebut dapat dikembangkan, maka koperasi yang benar-benar mengakar dari bawah akan
tercipta, tumbuh, dan berkembang.
Adanya campur tangan pemerintah dalam pembinaan dan pengembangan koperasi di
Indonesia membuatnya mirip dengan konsep sosialis. Perbedaanya adalah, tujuan koperasi
dalam konsep sosialis adalah untuk merasionalkan faktor produksi dari kepemilikan pribadi
ke pemilikan kolektif, sedangkan koperasi di negara berkembang seperti di Indonesia,
tujuanya adalah meningkatkan kondisi sosial ekonomi anggotanya.
I.2 Latar Belakang Timbulnya Aliran Koperasi
Perbedaan aliran dalam koperasi berkaitan dengan faktor ideologi dan pandangan hidup
yang dianut oleh negara dan masyarakat yang bersangkutan. Secara garis besar, ideologi
negara-negara di dunia ini dapat dikelompokan menjadi 3 :
- Liberalisme / Kapitalisme
- Sosialisme
- Tidak termasuk liberalisme maupun sosialisme
Implementasi dari masing-masing ideologi ini melahirkan sistem perekonomian yang
berbeda-beda. Pada giliranya, suatu sistem perekonomian tertentu akan saling menjiwai
dengan koperasi sebagai subsistemnya. Aliran koperasi dalam suatu negara tidak dapat
dipisahkan dari siste perekonomian yang dianut oleh negara yang bersangkutan.

1. Keterkaitan Ideologi, Sistem Perekonomian, dan Aliran Koperasi


IDEOLOGI

SISTEM
ALIRAN
PEREKONOMI
KOPER
AN
ASI
Sistem Ekonomi Yardstick
Liberalisme/ Bebas Liberal
Kapitalisme

Komunisme
/ Sosialisme

Tidak
termasuk
Liberalisme
dan
Sosialisme

Sistem
Ekonomi
Sosialis

Sistem Ekonomi
Campuran

Sosialis

Persemakmu
ran
(Commonwe
alth)

PENJELASAN

Dijumpai pada negaranegara yang berideologi kapitalis


atau yang menganut perekonomian
Liberal.

Koperasi dapat menjadi


kekuatan untuk mengimbangi,
menetralisasikan dan mengoreksi

Pemerintah tidak melakukan


campur tangan terhadap jatuh
bangunnya koperasi di tengahtengah masyarakat. Maju tidaknya
koperasi terletak di tangan anggota
koperasi sendiri

Pengaruh aliran ini sangat


kuat, terutama dinegara-negara
barat dimana industri berkembang
dg pesat. Spt di AS, Perancis,
Swedia, Denmark, Jerman, Belanda
dll.

Koperasi dipandang sebagai


alat yang paling efektif untuk
mencapai
kesejahteraan
masyarakat,
disamping
itu
menyatukan rakyat lebih mudah
melalui organisasi koperasi.

Pengaruh aliran ini banyak


dijumpai di negara-negara Eropa
Timur dan Rusia

Koperasi sebagai alat yang


efisien
dan
efektif
dalam
meningkatkan kualitas ekonomi
masyarakat.

Koperasi sebagai wadah


ekonomi rakyat berkedudukan
strategis dan memegang peranan
utama
dalam
struktur
perekonomian masyarakat

Hubungan
Pemerintah
dengan gerakan koperasi bersifat
Kemitraan (partnership), dimana
pemerintah bertanggung jawab dan

berupaya agar iklim pertumbuhan


koperasi tercipta dengan baik.

2. Aliran Koperasi
1. Aliran Yardstick
Aliran yardstick biasa kita temukan pada negara negara yang menganut ideologi
kapitalisme atau yang menganut sistem perekonomian liberal. di aliran ini koperasi dapat
menjadi suatu kekuatan untuk menyeimbangkan, menetralisasikan, menstabilkan dan
mengoreksi perekonomin negara tersebut. tapi, pemerintah tidak akan ikut campur tangan
terhadap keadaan koperasi tersebut. pemerintah terlihat masa bodoh atas bangun jatuh nya
koperasi tersebut. maju tidaknya koperasi tersebut tergantung anggota koperasi itu sendiri.
2. Aliran Sosialis
Disini koperasi dianggap sebagai suatu badan yang mempunyai peranan penting.
koperasi dianggap alat yang paling efektif untuk dapat menyejahterkan masyarakat. karna
sistem nya yang sangat menguntungkan. tidak hanya itu koperasi juga dianggap sebagai
penyatu masyarakat. maksudnya adalah di dalam koperasi tersebut tidak membedakan
kalangan atas, menengah, ataupun bawah. koperasi juga merupakan suatu organisasi yg
menganut kekeluargaan. koperasi aliran ini biasanya ditemukan di Eropa Timur dan Rusia.
3. Aliran Persemakmuran (common wealth)
Koperasi dianggap sebagai wadah ekonomi rakyat yang berkedudukan stratgis dan
juga koperasi memiliki peranan penting dalam sektor perekonomian masyarakat. koperasi
juga sebagai alat yang efisien dan efektif dalam meningkatkan kualitas hidup anggotanya. di
sini pemerintah ikut membantu dalam gerakan koperasi tersebut. tujuannya adalah agar
pertumbuhan ekonomi tersebut dapat berjalan baik. maju tidaknya koperasi ini, menjadi
tanggug jawab pemerintah.
I.3 Sejarah Perkembangan Koperasi
1.

Sejarah Lahirnya Koperasi

Koperasi di gagas oleh Robert Owen (1771-1858), ia menerapkannya di usaha


pemintalan kapas. kemudian dilanjutkan pada tahun 1844 di rochdale, inggris. di tahun itulah
lahirnya koperasi modern yang berkembang dewasa ini. dan pada tahun 1852 pertumbuhan
koperasi sudah mulai terlihat banyak, di inggris saja sudah mencapai 100 unit. dan pada tahun
1862 di bentuklah pusat koperasi pembelian the cooperative whole sale society (CWS)
Pada tahun 1848 koperasi berkembang di jerman. perkembangan tersebut di pelopori oleh
ferdinan lasallen dan fredrich w. raiffesen.. mereka menganjurkan untuk para petani
menyatukan diri untuk membentuk organisasi simpan pinjam.
Setelah melalui beberapa rintangan, akhirnya mereka dapat mendirikan Koperasi dengan
pedoman kerja sebagai berikut :
1.
Anggota Koperasi wajib menyimpan sejumlah uang
2.
Uang simpanan boleh dikeluarkan sebagai pinjaman dengan membayar bunga.
3.
Usaha Koperasi mula-mula dibatasi pada desa setempat agar tercapai kerjasama yang
erat.

4.
Pengurusan Koperasi diselenggarakan oleh anggota yang dipilih tanpa
mendapatkan upah
5.
Keuntungan yang diperoleh digunakan untuk membantu kesejahteraan masyarakat
Dan pada tahun 1896 di london terbentuk lah ICA (international cooperative alliance) dan
pada tahun ini koperasi dianggap sebagai suatu gerakan international.
2.

Sejarah Perkembangan Koperasi di Indonesia


Koperasi memang lahir dari penderitaan sebagai mana terjadi di Eropa pertengahan
abad ke-18. Di Indonesia pun koperasi ini lahir sebagai usaha memperbaiki ekonomi
masyarakat yang ditindas oleh penjajah pada masa itu.Untuk mengetahui perkembangan
koperasi di Indonesia, sejarah perkembangan koperasi Indonesia secara garis besar dapat
dibagi dalam dua masa , yaitu masa penjajahan dan masa kemerdekaan.
Koperasi di Indonesia sebelum merdeka
Pada zaman penjajahan banyak rakyat Indonesia yang hidup menderita, tertindas, dan terlilit
hutang dengan para rentenir. Beberapa tahap penting mengenai perkembangan koperasi di
Indonesia :
Karena hal tersebut pada tahun 1896, patih purwokerto yang bernama R. Aria
Wiriaatmadja mendirikan koperasi kredit untuk membantu para rakyat yang terlilit hutang.
Lalu pada tahun 1908, perkumpulan Budi Utomo memperbaiki kesejahteraan rakyat
melalui koperasi dan pendidikan dengan mendirikan koperasi rumah tangga, yang dipelopori
oleh Dr.Sutomo dan Gunawan Mangunkusumo.
Setelah Budi Utomo sekitar tahun 1911, Serikat Dagang Islam (SDI) dipimpin oleh
H.Samanhudi dan H.O.S Cokroaminoto mempropagandakan cita-cita toko koperasi (sejenis
waserda KUD), hal tersebut bertujuan untuk mengimbangi dan menentang politik pemerintah
kolonial belanda yang banyak memberikan fasilitas dan menguntungkan para pedagang
asing. namun pelaksanaan baik koperasi yang dibentuk oleh Budi Utomo maupun SDI tidak
dapat berkembang dan mengalami kegagalan, hal ini karena lemahnya pengetahuan
perkoperasian, pengalaman berusaha, kejujuran dan kurangnya penelitian tentang bentuk
koperasi yang cocok diterapkan di Indonesia.
Upaya pemerintah kolonial Belanda untuk memecah belah persatuan dan kesatuan
rakyat Indonesia ternyata tidak sebatas pada bidang politik saja, tapi kesemua bidang
termasuk perkoperasian. Hal ini terbukti dengan adanya undang-undang koperasi pada tahun
1915, yang disebut Verordening op de Cooperative Vereenigingen yakni undang-undang
tentang perkumpulan koperasi yang berlaku untuk segala bangsa, jadi bukan khusus untuk
Indonesia saja. Undang-undang koperasi tersebut sama dengan undang-undang koperasi di
Nederland pada tahun 1876 (kemudian diubah pada tahun 1925), dengan perubahan ini maka
peraturan koperasi di indonesia juga diubah menjadi peraturan koperasi tahun 1933
LN no.108. Di samping itu pada tahun 1927 di Indonesia juga mengeluarkan undangundang no.23 tentang peraturan-peraturan koperasi, namun pemerintah belanda tidak
mencabut undang-undang tersebut, sehingga terjadi dualisme dalam bidang pembinaan
perkoperasian di Indonesia.
Meskipun kondisi undang-undang di indonesia demikian, pergerakan dan upaya
bangsa indonesia untuk melepaskan diri dari kesulitan ekonomi tidak pernah berhenti, pada
tahun 1929, Partai Nasionalis Indonesia (PNI) di bawah pimpinan Ir.Soekarno mengobarkan
semangat berkoperasi kepada kalangan pemuda. Pada periode ini sudah terdaftar 43 koperasi
di Indonesia.

Pada tahun 1930, dibentuk bagian urusan koperasi pada kementrian Dalam Negeri di
mana tokoh yang terkenal masa itu adalah R.M.Margono Djojohadikusumo.
Lalu pada tahun 1939, dibentuk Jawatan Koperasi dan Perdagangan dalam negeri oleh
pemerintah.
Dan pada tahun 1940, di Indonesia sudah ada sekitar 656 koperasi, sebanyak 574
koperasi merupakan koperasi kredit yang bergerak di pedesaan maupun di perkotaan.
Setelah itu pada tahun 1942, pada masa kedudukan jepang keadaan perkoperasian di
Indonesia mengalami kerugian yang besar bagi pertumbuhan koperasi di Indonesia, hal ini
disebabkan pemerintah jepang mencabut undang-undang no.23 dan menggantikannya dengan
kumini (koperasi model jepang) yang hanya merupakan alat mereka untuk mengumpulkan
hasil bumi dan barang-barang kebutuhan jepang.

Koperasi di Indonesia setelah merdeka

Keinginan dan semangat untuk berkoperasi yang hancur akibat politik pada masa
kolonial belanda dan dilanjutkan oleh sistem kumini pada zaman penjajahan jepang, lambat
laun setelah Indonesia merdeka kembali menghangat. Apalagi dengan adanya UndangUndang Dasar Republik Indonesia tahun 1945, pada pasal 33 yang menetapkan koperasi
sebagai soko guru perekonomian Indonesia, maka kedudukan hukum koperasi di Indonesia
benar-benar menjadi lebih mantap. Dan sejak saat itu Moh.Hatta sebagai wakil presiden
Republik Indonesia lebih intensif mempertebal kesadaran untuk berkoperasi bagi bangsa
Indonesia, serta memberikan banyak bimbingan dan motivasi kepada gerakan koperasi agar
meningkatkan cara usaha dan cara kerja, atas jasa-jasa beliau lah maka Moh.Hatta diangkat
sebagai Bapak Koperasi Indonesia.

Beberapa kejadian penting yang mempengaruhi perkembangan koperasi di


Indonesia :
v Pada tanggal 12 Juli 1947, dibentuk SOKRI (Sentral Organisasi Koperasi Rakyat
Indonesia) dalam Kongres Koperasi Indonesia I di Tasikmalaya, sekaligus ditetapkannya
sebagai Hari Koperasi Indonesia.
v Pada tahun 1960 dengan Inpres no.2, koperasi ditugaskan sebagai badan penggerak yang
menyalurkan bahan pokok bagi rakyat. Dengan inpres no.3, pendidikan koperasi di Indonesia
ditingkatkan baik secara resmi di sekolah-sekolah, maupun dengan cara informal melalui
siaran media masa,dll yang dapat memberikan informasi serta menumbuhkan semangat
berkoperasi bagi rakyat.
v Lalu pada tahun 1961, dibentuk Kesatuan Organisasi Koperasi Seluruh Indonesia
(KOKSI).
v Pada tanggal 2-10 Agustus 1965, diadakan (Musyawarah Nasional Koperasi)
MUNASKOP II yang mengesahkan Undang-Undang koperasi no.14 tahun 1965 di Jakarta.

Koperasi di Indonesia pada zaman orde baru hingga sekarang

Tampilan orde baru dalam memimpin negeri ini membuka peluang dan cakrawala
baru bagi pertumbuhan dan perkembangan perkoperasian di Indonesia, dibawah
kepemimpinan Jenderal Soeharto. Ketetapan MPRS no.XXIII membebaskan gerakan
koperasi dalam berkiprah.


Berikut beberapa kejadian perkembangan koperasi di Indonesia pada zaman
orde baru hingga sekarang :
v Pada tanggal 18 Desember 1967, Presiden Soeharto mensahkan Undang-Undang
koperasi no.12 tahun 1967 sebagai pengganti Undang-Undang no.14 tahun 1965.
v Pada tahun 1969, disahkan Badan Hukum terhadap badan kesatuan Gerakan Koperasi
Indonesia (GERKOPIN).
v Lalu pada tanggal 9 Februari 1970, dibubarkannya GERKOPIN dan sebagai penggantinya
dibentuk Dewan Koperasi Indonesia (DEKOPIN).
v Dan pada tanggal 21 Oktober 1992, disahkan Undang-Undang no.25 tahun 1992 tentang
perkope rasian, undang-undang ini merupakan landasan yang kokoh bagi koperasi Indonesia
di masa yang akan datang.
v Masuk tahun 2000an hingga sekarang perkembangan koperasi di Indonesia cenderung
jalan di tempat.

BAB II.
II.1 Pengertian Koperasi
a.

Definisi Koperasi menurut ILO

Dalam definisi ILO terdapat 6 elemen yang dikandung dalam koperasi, yaitu :
1. Koperasi adalah perkumpulan orang-orang
2. Penggabungan orang-orang berdasarkan kesukarelaan
3. Terdapat tujuan ekonomi yang ingin dicapai
4. Koperasi berbentuk organisasi bisnis yang diawasi dan dikendalikan secara
demokratis
5. Terdapat kontribusi yang adil terhadap modal yang dibutuhkan
6. Anggota koperasi menerima resiko dan manfaat secara seimbang
b.

Definisi Koperasi menurut Chaniago


Drs. Arifinal Chaniago (1984) dalam bukunya Perkoperasian Indonesia memberikan
definisi, Koperasi adalah suatu perkumpulan yang beranggotakan orang - orang atau badan
hukum yang memberikan kebebasan masuk dan keluar sebagai anggota dengan bekerja sama
secara kekeluargaan menjalankan usaha untuk mempertinggi kesejahteraan jasmaniah para
anggotanya.
c.
Definisi Koperasi menurut Dooren
Menurut P.J.V. Dooren tidak ada satu definisi koperasi yang diterima secara umum.
Disini Dooren memperluas pengertian koperasi, dimana koperasi tidak hanya kumpulan
orang-orang melainkan juga kumpulan badan-badan hukum.
d.
Definisi Koperasi menurut Hatta
Definisi koperasi menurut Bapak Koperasi Indonesia Moh. Hatta adalah usaha
bersama untuk memperbaiki nasib penghidupan ekonomi berdasarkan tolong-menolong.
e.
Definisi Koperasi menurut Munker
Munkner mendefinisikan koperasi sebagai organisasi tolong menolong yang
menjalankan urusniaga secara kumpulan, yang berazaskan konsep tolong menolong.
Aktivitas dalam urusniaga semata - mata bertujuan ekonomi, bukan social seperti yang
dikandung gotong-royong.
f.
Definisi UU No.25 / 1992
Koperasi adalaah badan usaha yang beranggotakan orang seorang atau badan hukum
koperasi, dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai
gerakan ekonomi rakyat, yang berdasar atas azas kekeluargaan.
II.2 Tujuan Koperasi
Tujuan utama koperasi adalah mewujudkan masyarakat adil makmur material dan spiritual
berdasarkan Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945.
Dalam BAB II Pasal 3 Undang undang RI No. 25 Tahun 1992, menyatakan bahwa koperasi
bertujuan untuk:
Memajukan kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya serta
ikut membangun tatanan perekonomian nasional dalam rangka mewujudkan masyarakat yang
maju, adil dan makmur berlandaskan Pancasila dan Undang undang Dasar 1945.

Menurut Bang Hatta, tujuan koperasi bukanlah mencari laba yang sebesar-besarnya,
melainkan melayani kebutuhan bersama dan wadah partisipasi pelaku ekonomi skala kecil.
Selanjutnya fungsi koperasi tertuang dalam pasal 4 UU No. 25 Tahun 1992 tentang
perkoperasian, yaitu:

Membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota pada


khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan
sosialnya.

Berperan serta aktif dalam upaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia dan
masyarakat.

Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan


perekonomian nasional dengan koperasi sebagai gurunya.

Berusaha untuk mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional yang


merupakan usaha bersama berdasar atas azas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi.

II.3 Prinsip- prinsip Koperasi


Prinsip prinsip koperasi adalah garis garis penuntun yang digunakan oleh koperasi
untuk melaksanakan nilai nilai tersebut dalam praktik.

Prinsip pertama : keanggotaan Sukarela dan Terbuka


Koperasi koperasi adalah perkumpulan perkumpulan sukarela, terbuka bagi semua orang
yang mampu menggunakan jasa jasa perkumpulan dan bersedia menerima tanggung jawab
keanggotaan, tanpa diskriminasi jender, social, rasial, politik atau agama.

Prisip kedua : Pengendalian oleh Anggota Secara demokratis


Koperasi koperasi adalah perkumpulan perkumpulan demokratis yang dikendalikan oleh
para anggota secara aktif berpartisipasi dalam penetapan kebijakan kebijakan perkumpulan
dan mengambil keputusan keputusan. Pria dan wanita mengabdi sebagai wakil wakil
yang dipilih, bertanggung jawab kepada para anggota. Dalam koperasi primer anggota
anggota mempunyai hak hak suara yang sama ( satu anggota, satu suara ), dan koperasi
pada tingkatan tingkatan lain juga di atur secara demokratis.

Prinsip ketiga : Partisipasi Ekonomi Anggota


Anggota anggota menyumbang secara adil dan mengendalikan secara demokrasi modal dari
koperasi mereka. Sekurang kurangnya sebagian dari modal tersebut biasanya merupakan
milik bersama dari koperasi. Anggota anggota biasanya menerima kompensasi yang
terbatas, bilamana ada, terhadap modal. Anggota anggota membagi surplus surplus untuk
sesuatu atau tujuan tujuan sebagai berikut :
* Pengembangan koperasi koperasi mereka
* Kemungkinan dengan membentuk cadangan sekurang kurangnya sebagian padanya tidak
dapat dibagi bagi
* Pemberian manfaat kepada anggota anggota sebanding dengan transaksi transaksi
mereka dengan koperasi
* Mendukung kegiatan kegiatan yang disetujui oleh anggota

Prinsip keempat : Otonomi Dan Kebebasan


Koperasi koperasi bersifat otonom, merupakan perkumpulan perkumpulan yang
menolong diri sendiri dan dikendalikan oleh anggota anggotanya. Koperasi koperasi
mengadakan kesepakatan kesepakatan dengan perkumpulan perkumpulan lain, termasuk
pemerintah, atau memperoleh modal dari sumber sumber luar, dan hal itu dilakukan dengan
persyaratan persyaratan yang menjamin adanya pengendalian anggota anggota serta
dipertahankannya ekonomi koperasi.

Prinsip kelima : Pendidikan, Pelatihan, dan Informasi


Koperasi koperasi menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan bagi anggota anggotanya,
para wakil yang dipilih, manajer dan karyawan, sehingga mereka dapat memberikan
sumbangan yang efektif bagi perkembangan koperasi koperasi mereka. Mereka memberi
informasi kepada masyarakat umum, khususnya orang orang muda pemimpin pemimpin
opini masyarakat mengenai sifat dan kemanfaatan kemanfaatan kerjasama.

Prinsip keenam : Kerjasama diantara Koperasi


Koperasi koperasi akan dapat memberikan pelayanan paling efektif kepada para anggota
dan memperkuat gerakan koperasi dengan cara bekerja sama melalui struktur struktur local,
nasional, regional, dan internasional.

Prinsip ketujuh : Kepedulian Terhadap Komunitas


Koperasi koperasi bekerja bagi pembangunan yang berkesinambungan dari komunikasi
komunitas mereka melalui kebijakan kebijakan yang disetujui oleh anggota anggotanya.

Beberapa prinsip prinsip koperasi yang didapatkan dari berbagai sumber,


sebagai berikut :
1.
Prinsip menurut Munkner
Hans H. Munkner menyarikan 12 prinsip koperasi yang ditunkan dari 7 variabel gagasan
umum sebagai berikut :

7 variabel gagasan umum :


1.
Menolong diri sendiri berdasarkan kesetiakawanan ( self-help based on solidarity )
2.
Demokrasi ( democracy )
3.
kekuatan modal tidak diutamakan ( neutaralited Capital )
4.
ekonomi ( Economy )
5.
Kebebasan ( Liberty )
6.
Keadilan ( Equity )
7.
Memajukan kehidupan social melalui pendidikan ( Social Advancement Through
Education )

12 Prinsip koperasi :
1.
Keanggotaan bersifat sukarela (Valuntarily membership )
2.
Keanggotaan terbuka ( Open membership )
3.
Pengembangan anggota ( Member Promotion )
4.
Identitas sebagai pemilik dan pelanggan ( Identity of co-owners and customers )
5.
Manajemen dan pengawasan dilaksanakan secara demokratis (Democratic
management and control)
6.
Koperasi sebagai kumpulan orang orang ( Personal Cooperation)
7.
Modal yang berkaitan dengan aspek social tidak dibagi (Indivisible social capital)
8.
Efisiensi ekonomi dari perusahaan koperasi (Economic efficiency of the cooperative
enterprise)
9.
Perkumpulan dengan sukarela ( Valuntarily association )
10.
Kebebasan dalam pengambilan keputusan dan penetapan tujuan (Autonomy in goal
setting and the decision making)
11.
Pendistribusi yang adil dan merata akan hasil hasil ekonomi (Fair and just
distribution of economic result)

10

12.

Pendidikan anggota ( Member Education )

2.
Prinsip menurut Rochdale ( Equitable Pioners Rochdale)
Prinsip prinsip koperasi rochdale menurut bentuk dan sifat aslinya :
1.
Pengawasan secara demokratis ( Democratic Control )
2.
Keanggotaan yang terbuka ( Open membership )
3.
Bunga atas modal dibatasi ( a fixed or limited interest on capital )
4.
Pembagian sisa hasil usaha ( SHU ) kepada anggota sebanding dengan jasa masing
masing anggota ( The distribution of surplus in dividend to the members in proportion to their
purchases )
5.
Penjualan sepenuhnya dengan tunai ( Trading strictly on a cash basis )
6.
Barang barang yang dijual harus asli dan tidak dipalsukan ( Selling only pure and
unadulterated goods )
7.
Netral terhadap politik dan agama ( Political and religious neutrality )
Prinsip prinsip koperasi Rochdale ini selanjutnya merupakan landasan kerja koperasi :
1.
Pembelian barang secara tunai
2.
Harga jual sama dengan harga barang pasar setempat
3.
Mutu barang baik, timbangan dan ukurannya benar
4.
Pemberian bunga atas modal dibatasi
5.
Keuntungan dibagi berdasarkan banyaknya pembelian
6.
Sebagian keuntungan dipergunakan untuk cadangan dana pendidikan, dan dana social
7.
Keanggotaan terbuka untuk umum, netral terhadap agama dan politik
3.
Prinsip menurut Raiffeisen
Prinsip Raiffeisen adalah sebagai berikut :
1.
Swadaya
2.
Daerah kerja terbatas
3.
SHU untuk cadangan
4.
Tanggung jawab anggota tidak terbatas
5.
Pengurus bekerja atas dasar kesukarelaan
6.
Usaha hanya kepada anggota
7.
Keanggotaan atas dasar watak, bukan uang
Untuk itu Raiffeisen memupuk modal dari para pemilik modal dengan bunga yang sangat
rendah. Landasan dan cara kerja yang ditempuh oleh F.W Raiffeisen adalah :
1.
Petani dibiasakan untuk menabung
2.
Adanya pengawasan terhadap pemakaian kredit
3.
Keanggotaan dibatasi agar antar anggota dapat saling mengenal dan dapat bekerja
sama dengan baik
4.
Pengelolaan oleh anggota dan tidak mendapat upah
5.
keuntungan bersih menjadi milik bersama
Koperasi ini menjadi kredit union dan Basnk Perkreditan Rakyat yang kemudian dikenal
sebagai Bank Raiffeisen.

11

4.
Prinsip menurut Schulze
Untuk membentuk koperasi kredit atau Bank Tabungan Kredit adalah dengan cara :
1.
Membeli saham untuk menjadi anggota
2.
Mengumpulkan modal dari penyambung yang mau memberikan uangnya sebagai
modal
3.
Membatasi pinjaman untuk jangka pendek
4.
Menetapkan wilayah kerja diperkotaan
5.
Menggaji para pengurus
6.
Membagi keuntungan kepada para anggota
Herman Schulze yang dikembangkan didaerah pinggiran kota ( urban ). Inti prinsip Herman
Schulze adalah sebagai berikut :
1. Swadaya
2. SHU untuk cadanan dan untuk dibagikan kepada anggotanya
3. Tanggung jawab anggota terbatas
4. Pengurus bekerja dengan mendapatkan imbalan
5. . Usaha tidak terbatas tidak hanya untuk anggota
5.
Prinsip menurut ICA ( International Cooperative Allience )
ICA ( International Cooperative alliance ) yang didirikan pada tahun 1895 merupakan
organisasi gerakan koperasi yang tertinggi didunia.
Dalam BAB IV Undang undang NO. 12 Tahun 1967 yang membahas asas dan sendi dasar
koperasi, dimana dikatakan bahwa asas koperasi adalah kekeluargaan dan kegotong
royongan, sednagkan dalam sendi dasar koperasdi di antaranya dimasukan keanggotaan yang
sukarela, pembagian sisa hasil usaha diatur menurut masing masing anggota, pembatasan
bunga atas modal dan sebagainya, yang semua ini oleh ICA dikelompokkan sebagai
Cooperative Principles.
Sidang ICA pada tahun 1966 merumuskan prinsip prinsip koperasi, dirinci sebagai berikut:
* Keanggotaan koperasi secara terbuka tanpa adanya pembatasan yang dibuat buat ( Open
and voluntarily membership )
* Kepimpinan yang demokrasi atas dasar satu orang satu suara (Democratic control one
member one vote)
* Modal menerima bunag yang terbatas, itupun bila ada ( Limited interest of capital )
* SHU dibagi tiga :
1) Sebagian untuk cadangan
2) Sebagian untuk masyarakat
3) Sebagian untuk dibagikan kembali kepada anggota sesuai dengan jasa masing masing
* Semua koperasi harus melaksanakan pendidikan secara terus menerus (Promotion of
Education)
* Gerakan koperasi harus melaksanakan kerja sama yang erat, baik di tingkat regional,
nasional, maupu internasional (Intercooperative network)
Prinsip prinsip koperasi Indonesia
* Menurut Undang undang No.12 Yahun 1967
Jika dilihat dari sejarah perundang undangan koperasi Indonesia, maka sejak Indonesia
merdeka sudah ada empat undang undang menyangkut perkoperasian, yaitu :
1) Undang undang No. 79 Tahu 1958 tentang perkumpulan koperasi
6.

12

2) Undang undang No. 14 Tahun 1965


3) Undang undang No. 12 Tahun 1967 tentang pokok- pokok perkoperasian
4) Undang undang No. 25 Tahun 1992 tentang perkoperasian
Prinsip prinsip atau sendi sendi dasar koperasi menurut undang undang No. 12 tahun
1967, adalah sebagai berikut
1. Sifat keanggotaannya sukarela dan terbuka untuk setiap warga Negara Indonesia
2. Rapat Anggota merupakan kekuasaan tertinggi sebagai pencerminan demokrasi dalam
koperasi
3. Pembagian SHU diatur menurut jasa masing masing anggota
4. Adanya pembatasan bunga atas modal
5. Mengembangkan kesejahteraan anggota khususnya dan masyarakat umumnya
6. Usaha dan ketatalaksanaannya bersifat terbuka
7. Swadaya, swakarta, dan swasembada sebagai pencerminan prinsip dasar percaya diri
sendiri
* Menurut Undang undang No. 25 Tahun 1992
Prinsip prinsip menurut undang undang No. 25 tahun 1992 Pasal 5 dan yang berlaku saat
ini di Indonesia disebutkan prinsip koperasi adalah sebagai berikut :
1) Keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka
2) Pengelolaan dilakukan secara demokratis
3) Pembagian Sisa Hasil Usaha ( SHU ) dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya
jasa usaha masing masing anggota (andil anggota tersebut dalam koperasi)
4) Pemberian balas jasa terhadap modal terbatas
5) Kemandirian
6) Pendidikan perkoperasian
7) Kerjasama antar koperasi

13

BAB III
III.1 Bentuk Organisasi
a. Menurut Hanel :
Suatu sistem sosial ekonomi atau sosial tehnik yang terbuka dan berorientasi pada
tujuan.
- Bentuk organisasi koperasi menurut Hanel :
Merupakan bentuk koperasi / organisasi yang tanpa memperhatikan bentuk hukum dan
dapat didefiniskan dengan pengertian hukum
Sub sistem koperasi :
Individu (pemilik dan konsumen akhir)
Pengusaha Perorangan/kelompok ( pemasok /supplier)
Badan Usaha yang melayani anggota dan masyarakat
b. Menurut Ropke :
Identifikasi Ciri Khusus
Kumpulan sejumlah individu dengan tujuan yang sama (kelompok koperasi)
Kelompok usaha untuk perbaikan kondisi sosial ekonomi (swadaya kelompok koperasi)
Pemanfaatan koperasi secara bersama oleh anggota (perusahaan koperasi)
Koperasi bertugas untuk menunjang kebutuhan para anggotanya (penyediaan barang dan
jasa)
- Bentuk organisasi koperasi menurut Ropke :
Koperasi merupakan bentuk organisasi bisnis yang para anggotanya adalah juga
pelanggar utama dari perusahaan tersebut.
Sub sistem :
Anggota Koperasi
Badan Usaha Koperasi
Organisasi Koperasi
c. Di Indonesia :
- Bentuk organisasi Koperasi di Indonesia :
Merupakan suatu susunan tanggung jawab para anggotanya yang melalui hubungan dan
kerjasama dalam organisasi perusahaan tersebut
Bentuk : Rapat Anggota, Pengurus, Pengelola dan Pengawas
Wadah anggota untuk mengambil keputusan
Pemegang Kekuasaan Tertinggi, dengan tugas :
1.
2.

Penetapan Anggaran Dasar


Kebijaksanaan Umum (manajemen, organisasi & usaha koperasi)

14

3.
4.
5.
6.
7.

Pemilihan, pengangkatan & pemberhentian pengurus


Rencana Kerja, Rencana Budget dan Pendapatan serta pengesahan Laporan Keuangan
Pengesahan pertanggung jawaban
Pembagian SHU
Penggabungan, pendirian dan peleburan

III.2 Hierarki Tanggungjawab


Bagan Hierarki Tanggungjawab

Hirarki tanggung jawab dalam koperasi dapat digambarkan sebagai berikut :


1. Pengurus
Pengurus adalah perwakilan anggota koperasi yang dipilih melalui rapat anggota, yang
bertugas mengelola organisasi dan usaha. Kedudukan pengurus sebagai penerima mandat dari
pemilik koperasi yang mempunyai fungsi dan wewenang sebagai pelaksana keputusan rapat
anggota sangat strategis dan menentukan maju mundurnya koperasi, hal ini ditetapkan dalam
UU Koperasi No.25 tahun 1992 pasal 29 ayat (2).
2. Pengelola
Pengelola koperasi adalah mereka yang diangkat dan diberhentikan oleh pengurus untuk
mengembangkan usaha koperasi secara efisien dan profesional.
Kedudukan pengelola adalah sebagai pegawai yang diberi wewenang oleh pengurus.
3. Pengawas

15

Pengawas adalah perangkat organisasi yang dipilih dari anggota dan diberi mandat untuk
melakukan pengawasan terhadap jalannya roda organisasi dan usaha koperasi.
Menurut UU No. 25 tahun 1992 pasal 39 ayat (1), pengawas bertugas melakukan pengawasan
terhadap pelaksanaan kebijakan dan pengelolaan koperasi. Sedangkan ayat (2) menyatakan
pengawas berwenang untuk meneliti segala catatan yang ada pada koperasi, dan mendapatkan
segala keterangan yang diperlukan.
III. 3 Pola Manajemen
Pola Manajemen

Pola manajemennya terdiri dari :


1. Rapat Anggota
2. Pengawas
3. Pengurus Pengelola

Menggunakan gaya manajemen yang partisipatif


Terdapat pola jon description pada setiap unsure dalam koperasi
Setiap unsure memiliki ruang lingkup keputusan yang berbeda (decision area)
Seluruh unsure memiliki ruang lingkup keputusan yang sama (shared decision areas)

16

BAB IV
IV.1 Pengertian Badan Usaha
Badan usaha merupakan kesatuan yuridis dan ekonomis atau kesatuan organisasi yang terdiri
dari faktor-faktor produksi yang bertujuan mencari keuntungan. Badan usaha adalah rumah
tangga ekonomi yang bertujuan mencari laba dengan faktor-faktor produksi.
Untuk mendirikan badan usaha, perlu memperhatikan hal-hal berikut:
1.

Barang dan jasa yang akan diperdagangkan

2.

Pemasaran barang dan jasa yang diperdagangkan

3.

Penentuan harga pokok dan harga jual barang dan jasa yang diperdagangkan

4.

Pembelian

5.

Kebutuhan tenaga kerja

6.

Organisasai intern

7.

Pembelanjaan

8.

Jenis badan usaha yang dipilih

Pemilihan atas suatu jenis badan usaha dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain:
1.

Tipe usahanya: perkebunan, perdagangan, atau industri

2.

Luas operasinya atau jangkauan pemasaran yang hendak dicapai

3.

Modal yang dibutuhkan untuk memulai usaha

4.

Sistem pengawasan yang dikehendaki

5.

Tinggi rendahnya resiko yang dihadapi

6.

Jangka waktu ijin operasional yang diberikan pemerintah

7.

Keuntungan yang direncanakan

Dengan demikian kita dapat melihat adanya perbedaan yang jelas antara perusahaan dengan
badan usaha, yaitu:
1.
Perusahaan menghasilkan barang atau jasa, sedangkan Badan Usaha menghasilkan
keuntungan atau sebaliknya mendatangkan kerugian
2.
Perusahaan adalah alat badan usaha yang dapat berupa bengkel, pabrik, kedai, toko,
kantor, dan sebagainya, sedangkan Badan Usaha merupakan kesatuan organisasi yang dapat
berupa Firma (Fa), Perseroan Komanditer (CV), Perseroan Terbatas (PT) dan lain-lain.

17

3.
Perusahaan merupakan alat badan usaha untuk mencari keuntungan, sedangkan badan
usaha itu sebagai kesatuan yuridis dan ekonomi yang bertujuan mencari keuntungan.
IV.2 Koperasi Sebagai Badan Usaha
Koperasi adalah badan usaha (UU No.25 tahun 1992). Sebagai badan usaha, koperasi
tetap tunduk terhadap kaidah-kaidah perusahaan dan prinsip prinsip ekonomi yang berlaku.
Dengan mengacu pada konsepsi system yang bekerja pada suatu badan usaha, maka koperasi
sebagai badan usaha juga bearti merupakan kombinasi dari manusia, asset-aset fisik dan non
fisik, informasi, dan teknologi.
Ciri utama koperasi yang membedakannya dengan badan usaha lainnya (non koperasi) adalah
posisi anggota. Dalam UU No. 25 tahun 1992 tentang perkoperasian disebutkan bahwa,
anggota koperasi adalah pemilik dan sekaligus pengguna jasa koperasi.

Koperasi sebagai badan usaha maka :


1.

Tunduk pada kaidah & prinsip ekonomi yang berlaku

2.

Mampu menghasilkan keuntungan & mengembangkan org.&usahanya

3.

Anggota sebagai pemilik sekaligus pengguna jasa

4.

Memerlukan sistem manajemen usaha (keuangan,teknik,organisasi & informasi)

Tujuan perusahaan koperasi :


1.

Berorientasi pada profit oriented & benefit oriented

2.

Landasan operasinal didasarkan pada pelayanan (service at a cost)

3.

Memajukan kesejahteraan anggota adalah prioritas utama

IV.3 Tujuan dan Nilai Koperasi


A.
Memaksimumkan Keuntungan
Dalam teori ekonomi, perusahaan akan melakukan kegiatan sampai pada tingkat dimana
keuntungan mereka mencapai jumlah maksimum. Keuntungan akan diperoleh apabila hasil
penjualan melebihi biaya produksi, dan keuntungan maksimum akan diperoleh apabila
perbedaan diantara hasil penjualan dan biaya produksi mencapai tingkat yang paling besar.
B.
Memaksimumkan Nilai Perusahaan
Nilai perusahaan yang diperoleh pada masa yang akan datang dihitung pada masa sekarang,
dan diperhitungkan tingkat resiko dan tingkat bunga yang tepat.
C. Meminimumkan Biaya
Meminimumkan biaya dapat dilihat dari tujuan perusahaan tersebut dan dapat dilihat dari
faktor faktor mana yang diperioritaskan dalam suatu organisasi.

18

IV. 4 Mendefinisikan Tujuan Perusahaan Koperasi


Tujuan koperasi sebagai perusahaan atau badan usaha tidaklah semata-semata hanya
pada orientasi laba (profit oriented), melainkan juga pada orientasi manfaat (benefit oriented).
Karena itu, dalam banyak kasus koperasi, nmanajemen koperasi tidak mengejar keuntungan
sebgai tujuan perusahaan karena mereka bekerja didasari dengan pelayanan (service at cost).
Untuk koperasi diIndonesia, tujuan badan usaha koperasi adaalah memajukan
kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya (UU No.
25/1992 pasal 3). Tujuan ini dijabarka dalam berbagai aspek program oleh manajemen
koperasi pada setiap rapat angggota tahunan

IV.5 Keterbatasan Teori Perusahaan


Tujuan perusahaan adalah untuk memaksimumkan nilai perusahaan ternyata
mendapat kritik karena dinilai terlalu sempit dan tidak realistis. Beberapa Kritik dari teori
tersebut adalah segai berikut :
1.
Tujuan Perusahaan adalah memaksimumkan penjualan (maximization of sales).
Model ini diperkenalkan oleh William banmolb yang mengatakan bahwa manajer perusahaan
modern akan memaksimumkan penjualan setelah keuntungan yang diperoleh telah memadai
untuk memuaskan para pemegang saham (stock holders).
2.
Tujuan Perusahaan adalah untuk memaksimumkan penggunaan manajemen
(maximization of managemen utility). Dalil ini diperkenalkan oleh oliver Williamson yang
mengatakan bahwa sebagai akibat dari pemisahaan manajemen dengan pemilik (separation of
management from ownership), para manajer lebih tertarik untuk memaksimumkan
penggunaan manajemen yang diukur dengan kompensasi seperti gaji, tunjangan tambahan
(fringe benefit), pemberian saham (stock option), dan sebagainya, daripada memaksimumkan
keuntungan perusahaan.
3.
Tujuan perusahaan adalah untuk memuaskan sesuatu dengan berusaha keras
(satisfying behavior). Postulat ini dikembangkan oelh Herbet Simon. Didalam perusahaan
modern yang sangat dan kompleks, dimana tugas manajemen menjadi sangat rumit dan
penuh ketidakpastian kerana kekurangan data, maka manajer tidak mampu memaksimumkan
keuntungan tapi hanya dapat berjuang untuk memuaskan beberapa tujuan yang berkaitan
dengan penjualan (sales), pertumbuhan (growth), pangsa pasar(market share),dll.
IV.6 Teori Laba
Dalam perusahaan koperasi, laba disebut sebagai Sisa Hasil Usaha (SHU). Menurut
teori laba, tingkat keuntungan pada setiap perusahaan biasanya berbeda pada setiap jenis
setiap industri, baik perusahaan yang bergerak dibidang tekstil, baja, farmasi, komputer, alat
perkantoran, dan lain lain. Terdapat beberapa teori yang menerangkan perbedaan ini
sebagai berikut :

19

Teori Laba Menanggung Risiko (Risk-Bearing Theory of Profit).

Menurut Teori ini, keuntungan ekonomi diatas normall akan doperoleh perusahaan dengan
resiko diatas rata-rata.

Teori Laba Friksional (Frictional Theory of Profit).

Teori ini menekankan bahwa keuntungan menigkat sebagai suatu hasil ari friksi
keseimbangan jagka panjang (long run equilibrium).

Teori Laba Monopoli (Monopoli Theory of Profit).

Teori ini mengatakan bahwa beberapa perusahaan dengan kekuatan monopoli dapat
membatasi output dan menekankan harga yang lebih tinggi daripada bila perusahaan
beroperasi dalam kondisi persaingan sempurna.

Teori Laba Inovasi (Innovation Theory of Profit).

Dalam teori inovasi, laba yang diatas normal dapat timbul sebagai hasil inovasi yang berhasil.
Walau demikian, perusahaan yang telah berhasil dalam inovasi tidaklah kebal dari serangan
persaingan dari perusahaan-perusahaan imitator. Oleh karena itu, perusahaan perlu
melakukan inovasi terus-menerus.

Teori Laba Efisiensi Manajerial (Manajerial Efficiency Theory of Profit).

Teori ini menekankan bahwa perusahaan yang dikelola secara efisien akan memperoleh laba
di atas rata-rata laba normal.
IV. 7 Fungsi Laba
Laba yang tinggi adalah pertanda bahwa konsumen menginginkan output yang lebih
dari industry/perusahaan. Sebaiknya, laba ynag rendah atau rugi adalah pertanda bahwa
konsumen menginginkan kurang dari produk/ komoditi yang ditangani dan metode
produksinya tidak efisien.
Dengan demikian, laba memberikan pertanda krusial untuk realokasi
sumberdaya yang dimiliki masyarakat sebagai refleksi perubahan selera konsumen dan
permintaan sepanjang waktu. Tetapi perlu diketahui bahwa laba tidaklah suatu sistem yang
sempurna. Dalam badan usaha koperasi, laba bukanlah satu-satunya yang dikejar oleh
manajemen, melainkan juga aspek pelayanan (benefit-oriented).
Ditinjau dari konsep koperasi, fungsi laba bagi koperasi tergantung pada besar kecilnya
partisipasi ataupun transaksi anggota dengan koperasinya. Semakin tinggi partisipasi
anggota, maka idealnya semakin tinggi manfaat yang diterima oleh anggota.
IV. 8 Kegiatan Usaha Koperasi
Faktor kunci sukses kegiatan usaha koperasi yakni :

Status dan motif anggota koperasi

20

Bidang usaha bisnis yang dijalani


Modal koperasi
Manajemen koperasi
Organisasi koperasi
Sistem Pembagian SHU

Berikut adalah Status dan Motif Anggota :

Anggota sebagai pemilik dan pengguna

Pemilik : yang menanamkan modal investasi

Konsumen : memanfaatkan pelayanan usaha koperasi

Kriteria minimal adalah anggota koperasi


1. Tidak berada dibawah garis kemiskinan dan memiliki potensi ekonomi.
2. Memiliki pendapatan yang pasti.

Kegiatan Usaha

Koperasi menyelenggarakan kegiatan usaha yang berkaitan - dengan kegiatan usaha anggota,
sebagai berikut:

Unit usaha simpan pinjam.

Perdagangan umum.

Perdagangan, perakitan, instalasi hardware dan software dan jaringan komputer


serta aksesorisnya.

Kontraktor dan konsultan bangunan.

Penerbitan dan percetakan.

Agrobisnis dan agroindustri.

Jasa pendidikan, konsultan dan pelatihan pendidikan.

Jasa telekomunikasi umum.

Jasa teknologi informasi.

Biro jasa.

Jasa pengiriman barang.

Jasa transportasi.

Jasa pemasaran umum.

Jasa perbaikan kendaraan dan elektronik.

Jasa pengembangan dan konsultan olahraga.

Event organizer

21

Kerjasama dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik
Daerah (BUMD) dan Badan Usaha Koperasi (BUK).

Klinik kesehatan dan apotek.

Desain grafis dan galeri seni.

1. Dalam hal terdapat kelebihan kemampuan pelayanan kepada anggota, Koperasi dapat
membuka peluang usaha dengan non-anggota.
2. Sesuai dengan ketentuan yang berlaku Koperasi dapat membuka cabang atau perwakilan
di tempat lain, baik didalam maupun diluar wilayah Republik Indonesia, pembukaan cabang
atau perwakilan harus mendapat persetujuan Rapat Anggota.
3. Dalam melaksanakan kegiatan usaha sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) sampai
dengan ayat (3), Koperasi dapat melakukan kerjasama dengan Koperasi dan Badan Usaha
lainnya, baik didalam maupun diluar wilayah Republik Indonesia.
4. Koperasi harus menyusun Rencana Kerja Jangka Panjang (Business Plan) dan Rencana
Kerja Jangka Pendek (tahunan) serta Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Koperasi
dan disahkan oleh Rapat Anggota.

Permodalan Koperasi :
UU 25/992 Pasal 41 : Modal koperasi terdiri dari modal sendiri dan modal pinjaman.
Modal sendiri : simpanan pokok anggota, simpanan wajib, dana cadangan, donasi atau
dana hibah.
Modal Pinjaman : bersumber dari anggota, koperasi atau perusahaan lainya, bank atau
lembaga lainnya, pnerbitan obligasi dan surat hutang lainnya dan sumber lainnya yang
sah.
Sisa Hasil Usaha Koperasi (SHU)

SHU Koperasi adalah sebagai selisih dari seluruh pemasukan atau penerimaan total (total
revenue ) atau biasa dilambangkan (TR) dengan biaya-biaya atau biaya total (total cost)
dengan lambang (TC) dalam satu tahun waktu. Lebih lanjut pembahasan mengenai
pengertian koperasi bila ditinjau menurut UU No.25/1992, tentang perkoperasian, Bab IX,
pasal 45 adalah sebagai berikut:
SHU koperasi adalah pendapatan koperasi yang diperoleh dalam satu tahun buku dikurang
dengan biaya, penyusutan, dan kewajiban lain termasuk pajak dalam tahun buku yang
bersangkutan.

22

SHU setelah dikurangi dana cadangan, dibagikan kepada anggota sebanding jasa usaha
yang dilakukan oleh masing-masing anggota dengan koperasi, serta digunakan untuk
keperluan pendidikan perkoperasian dan keperluan koperasi, sesuai dengan keputusan Rapat
Anggota.
Besarnya pemupukan modal dana cadangan ditetapkan dalam Rapat Anggota.
Penetapan besarnya pembagian kepada para anggota dan jenis serta jumlahnya ditetapkan
oleh Rapat Anggota sesuai dengan AD/ART Koperasi.
Besarnya SHU yang diterima oleh setiap anggota akan berbeda, tergantung besarnya
partisipasi modal dan transaksi anggota terhadap pembentukan pendapatan koperasi.
Semakin besar transaksi(usaha dan modal) anggota dengan koperasinya, maka semakin
besar SHU yang akan diterima.

23

BAB V
V.1 Pengertian SHU
SHU merupakan pendapatan koperasi yang diperoleh dalam satu tahun buku
dikurangi biaya-biaya,penyusutan dan kewajiban lainnya termasuk pajak dalam satu
tahun buku bersangkutan.
Menurut pasal 45 ayat (1) UU No. 25/1992, adalah sebagai berikut :
a.
Sisa Hasil Usaha Koperasi merupakan pendapatan koperasi yang diperoleh dalam satu
tahun buku dikurangi biaya, penyusutan dan kewajiban lainnya termasuk pajak dalam tahun
buku yang bersangkutan
b. SHU setelah dikurangi dana cadangan, dibagikan kepada anggota sebanding jasa usaha
yang dilakukan oleh masing-masing anggota dengan koperasi, serta digunakan untuk
keperluan pendidikan perkoperasian dan keperluan koperasi, sesuai dengan keputusan Rapat
Anggota.
c.

Besarnya pemupukan modal dana cadangan ditetapkan dalam Rapat Anggota.

d.
Penetapan besarnya pembagian kepada para anggota dan jenis serta jumlahnya
ditetapkan oleh Rapat Anggota sesuai dengan AD/ART Koperasi.
e.
Besarnya SHU yang diterima oleh setiap anggota akan berbeda, tergantung besarnya
partisipasi modal dan transaksi anggota terhadap pembentukan pendapatan koperasi.
f.
Semakin besar transaksi (usaha dan modal) anggota dengan koperasinya, maka semakin
besar SHU yang akan diterima.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa Sisa Hasil Usaha adalah pendapatan KOPERASI
yang diperoleh dalam satu tahun buku dikurangi dengan biaya yang dapat
dipertanggungjawabkan, penyusutan, dan kewajiban lainnya termasuk Pajak dan
Zakat yang harus dibayarkan dalam tahun buku yang bersangkutan.

Informasi Dasar

Beberapa informasi dasar dalam penghitungan SHU anggota diketahui sebagai berikut :

SHU Total Koperasi pada satu tahun buku

Bagian (persentase) SHU anggota

Total simpanan seluruh anggota

anggota

Total seluruh transaksi usaha (volume usaha atau omzet) yang bersumber dari

Jumlah simpanan per anggota

Omzet atau volume usaha per anggota

Bagian (persentase) SHU untuk simpanan anggota

Bagian (persentase) SHU untuk transaksi usaha anggota

24

Istilah-istilah Informasi Dasar

SHU Total adalah SHU yang terdapat pada neraca atau laporan laba-rugi koperasi setelah
pajak (profit after tax)
Transaksi Anggota adalah kegiatan ekonomi (jual beli barang atau jasa), antara anggota
terhadap koperasinya
Partisipasi Modal adalah kontribusi anggota dalam memberi modal koperasinya, yaitu
bentuk simpanan pokok, simpanan wajib, simpanan usaha, dan simpanan lainnya
Omzet atau Volume Usaha adalah total nilai penjualan atau penerimaan dari barang dan
atau jasa pada suatu periode waktu atau tahun buku yang bersangkutan
Bagian (persentase) SHU untuk simpanan anggota adalah SHU yang diambil dari SHU
bagian anggota, yang ditujukan untuk jasa modal anggota
Bagian (persentase) SHU untuk transaksi usaha anggota adalah SHU yang diambil dari
SHU bagian anggota, yang ditujukan untuk jasa transaksi anggota

V.2 Rumus Pembagian SHU


Menurut UU No. 25 tahun 1992 pasal 5 ayat (1), mengatakan bahwa Pembagian
SHU kepada anggota dilakukan tidak semata-mata berdasarkan modal yang dimiliki
seseorang dalam koperasi, tetapi juga berdasarkan perimbangan jasa usaha anggota
terhadap koperasi. Ketentuan ini merupakan perwujudan kekeluargaan dan keadilan.
Dengan demikian, SHU koperasi yang diterima oleh anggota bersumber dari dua kegiatan
ekonomi yang dilakukan oleh anggota sendiri, yaitu :
1. SHU atas jasa modal
Pembagian ini juga sekaligus mencerminkan anggota sebagai pemilik ataupun investor,
karena jasa atas modalnya (simpanan) tetap diterima oleh koperasinya sepanjang koperasi
tersebut menghasilkan SHU pada tahun buku yang bersangkutan.
2. SHU atas jasa usaha
Jasa ini menegaskan bahwa anggota koperasi selain pemilik juga sebagai pemakai atau
pelanggan.
Secara umum SHU koperasi dibagi sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan pada anggaran
dasar/anggaran rumah tangga koperasi sebagai berikut:
-

Cadangan koperasi

Jasa anggota

Dana Pengurus

Dana karyawan

Dana pendidikan

Dana sosial

Dana untuk pembangunan lingkungan

25

Tentunya tidak semua komponen diatas harus diadopsi oleh koperasi dalam membagi SHUnya. Hal ini sangat tergantung pada keputusan anggota yang ditetapkan dalam Rapat
Anggota.
a.

SHU per anggota

SHU Koperasi = Y + X
Dimana:
SHU Koperasi : Sisa Hasil Usaha Koperasi
Y : SHU Koperasi yang dibagi atas Aktivitas Ekonomi
X : SHU Koperasi yang dibagi atas Modal Usaha
b. SHU per anggota dengan model matematika
SHU Koperasi = Y + X
Dengan :
SHU Koperasi AE = Ta/Tk (Y)
SHU Koperasi MU = Sa/Sk (X)
Dimana :
SHU Koperasi : Total Sisa Hasil Usaha per Anggota
SHU Koperasi AE : SHU Koperasi Aktivitas Ekonomi
SHU Koperasi MU : SHU Koperasi Anggota atas Modal Usaha
Y : Jasa Usaha Anggota
X : Jasa Modal Anggota
Ta : Total transaksi Anggota
Tk : Total transaksi Koperasi
Sa : Jumlah Simpanan Anggota
Sk : Simpanan anggota total (Modal sendiri total)

V.3 Prinsip-prinsip Pembagian SHU


Prinsip-prinsip Pembagian SHU Koperasi
SHU yang dibagi adalah yang bersumber dari anggota.
SHU anggota adalah jasa dari modal dan transaksi usaha yang dilakukan anggota sendiri.
Pembagian SHU anggota dilakukan secara transparan.
SHU anggota dibayar secara tunai

26

V4. Pembagian SHU per Anggota


SHU per anggota haruslah diberikan secara tunai, karena dengan demikian koperasi
membuktikan dirinya sebagai badan usaha yang sehat kepada anggota dan masyarakat mitra
bisnisnya.
Contoh :
Perhitungan SHU (Laba/Rugi) Koperasi A Tahun Buku 1998 (Rp000)
Penjualan /Penerimaan Jasa

Rp 850.077

Pendapatan lain

Rp 110.717
Rp 960.794

Harga Pokok Penjualan

Rp (300.539)

Pendapatan Operasional

Rp 659.888

Beban Operasional

Rp (310.539)

Beban Administrasi dan Umum

Rp (35.349)

SHU Sebelum Pajak

Rp 214.00

Pajak Penghasilan (PPH Ps 21)

Rp (34.000)

SHU setelah Pajak

Rp 280.000

Sumber SHU
SHU Koperasi A setelah pajak Rp 280.000
Sumber SHU:
- Transaksi Anggota Rp 200.000
- Transaksi Non Anggota Rp 80.000
Pembagian SHU menurut Pasal 15, AD/ART Koperasi A:
a.

Cadangan : 40% X 200.000 ; Rp 80.000

b. Jasa Anggota : 40 % X 200.000 : Rp 80.000


c.

Dana Pengurus : 5% X 200.000 : Rp 10.000

27

d. Dana Karyawan : 5 % X 200.000 : Rp 10.000


e.

Dana Pendidikan : 5 % X 200.000 : Rp 10.000

f.

Dana Sosaial : 5 % X 200.000 : Rp 10.000

Rapat anggota menetapkan bahwa SHU bagian Anggota dibagi sebagai berikut:
Jasa Modal : 30% X Rp 80.000.000 Rp24.000.000
Jasa Usaha : 70% X Rp 80.000.000 Rp 56.000.000
Jumlah anggota,simpanan dan volume usaha koperasi:
Jumlah Anggota : 142 orang
Total Simpanan Anggota : Rp 345.420.000
Total Transaksi Anggota : Rp 2.340.062.000.
Contoh: SHU yang diterima per anggota
SHU Usaha Adi = 5.500/2.340.062 (56.000) = Rp 131,62
SHU Modal Adi = 800/345.420 (24.000) = Rp 55,58
Dengan demikian, jumlah SHU yang diterima Adi adalah:
Rp 131.620 + Rp 55.580 = Rp 187.200

28

BAB VI
VI.1 Pengertian Manajemen dan Perangkat Organisasi

Pengertian Manajemen
Menurut G. Terry defenisi Manajemen adalah Manajemen adalah suatu proses tertentu
yang terdiri dari perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan penggunaan
suatu ilmu dan seni yang bersama-sama menyelesaikan tugas untuk mencapai tujuan.

Pengertian Koperasi
Menurut UU No. 25/1992, Koperasi didefinisikan adalah Badan usaha yang
beranggotakan orang seorang, atau Badan Hukum Koperasi, dengan melandaskan
kegiatannya berdasarkan prinsip-prinsip Koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat
yang berdasarkan azas kekeluarga

Pengertian Manajemen Koperasi

Definisi manajemen koperasi yang sering dipakai adalah suatu cara mencapai tujuan
koperasi dengan bekerjasama sesuai dengan nilai dan prinsip koperasi, Dengan demikian
Manajemen Koperasi dapat diartikan sebagai suatu proses untuk mencapai tujuan melalui
usaha bersama berdasarkan azas kekeluargaan. Untuk mencapai tujuan Koperasi, perlu
diperhatikan adanya sistim Manajemen yang baik, agar tujuannya berhasil, yaitu dengan
diterapkannya fungsi-fungsi Manajemen.
Fungsi-fungsi Manajemen menurut G Terry:
a. Planning (Perencanaan)
b. Organizing (Pengorganisasian)
c. Actuating (Penggerakan untuk bekerja)
d. Controlling (Pengawasan/Pengendalian)
VI.2 Rapat Anggota
Rapat Anggota merupakan forum tertinggi koperasi yang dihadiri oleh anggota sebagai
pemilik. Wewenag RA diantaranya adalah
a. Menetapkan Anggaran Dasar /ART
b. Kebijakan Umum Organisasi, Manajemen, dan usaha koperasi
c. Memilih, mengangkat, memberhantikan pengurus dan pengawas.
d. Pengesahan pertanggung jawaban pengurus pengawas.
e. Amalgamasi dan pembubaran koperasi
VI.3 Pengurus
Pengurus koperasi merupakan pemegang kuasa Rapat Anggota untuk mengelola koperasi.

29

Pada prinsipnya RAT diselenggarakan dan dipimpin oleh pengurus tetapi pengurus dapat
diserahakan kepada anggota pada saat pertanggungjawaban pengurus.
Pengurus berwenang:
a. Mewakili koperasi didalam dan diluar koperasi.
b. Melakukan tindakan hukum atau upaya lain untuk kepentingan anggota dan kemanfaatan
koperasi.
c. Memutuskan penerimaan anggota dan pemberhentian anggota sesuai ketentuan
VI.4 Pengawas
Pada prisipnya tugas pengawas tidak untuk mencari-cari kesalahan tetapiuntuk
menjaga agar kegiatan yang dilakukan oleh koperasi sesuai dengan RapatAnggota. apabila
pengawas menemukan penyimpangan maka itu harus dikonsultasikan kepada pengurus untuk
diambil tindakan, selanjunya hasil pengawasan dilaporkan kepada Rapat Anggota.
VI.5 Manajer
Peranan manajer adalah membuat rencana ke depan sesuai dengan ruang lingkup dan
wewenangnya; mengelola sumberdaya secara efisien, memberikan perintah, bertindak
sebagai pemimpin dan mampu melaksanakan kerjasama dengan orang lain untuk mencapai
tujuan organisasi (to get things done by working with and through people).

VI.6 Pendekatan pada Sistem Koperasi


Menurut Draheim, koperasi mempunyai sifat ganda yaitu:
1. organisasi dari orang-orang dengan unsur eksternal ekonomi dan sifat-sifat social
(pendekatan sosiologi)
2. perusahaan biasa yang harus dikelola sebagai layaknya perusahaan biasa dalam ekonomi
pasar (pendekatan neo klasik)
Interprestasi dari koperasi sebagai Sistem :
a. Kompleksitas dari perusahaan koperasi adalah suatu sistem yang terdiri dari orang-orang
dan alat-alat teknik.
b. Cooperative Combine adalah sistem sosio teknis pada substansinya, sistem yang terbuka
pada lingkungannya, sistem dasar target pada tugasnya dan sistem ekonomi pada pengguna
sumber-sumber.
Contoh : Koperasi penyediaan alat pertanian,serba usaha, kerajinan, dan industri.

30

BAB VII
VII.1 Jenis Koperasi

Menurut PP No. 60/1959


a)
Koperasi Desa
b)
Koperasi Pertanian
c)
Koperasi Peternakan
d)
Koperasi Perikanan
e)
Koperasi Kerajinan/Industri
f)
Koperasi Simpan Pinjam
g)
Koperasi Konsumsi

a)

Menurut Teori Klasik


Koperasi pemakaian

b)

Koperasi penghasil atau

c)

Koperasi produksi

d)

Koperasi Simpan Pinjam

VII.2 Ketentuan Penjenisan Koperasi sesuai UU No. 12 / 1967


a) Penjenisan Koperasi didasarkan pada kebutuhan dari dan untuk efisiensi suatu golongan
dalam masyarakat yang homogen karena kesamaan aktivitas/kepentingan ekonominya guna
mencapai tujuan bersama anggota-anggotanya
b) Untuk maksud efisiensi dan ketertiban, guna kepetingan dan perkembangan Koperasi
Indonesia, di tiap daerah kerja hanya terdapat satu Koperasi yang sejenis dan setingkat.

VII.3 Bentuk Koperasi

Bentuk Koperasi Sesuai PP No.60 Tahun 1959


Terdapat 4 bentuk Koperasi , yaitu:
a. Koperasi Primer
b. Koperasi Pusat
c. Koperasi Gabungan
d. Koperasi Induk

a.
b.
c.
d.

Sesuai Wilayah Administrasi Pemerintah


Di tiap desa ditumbuhkan Koperasi Des
Di tiap Daerah Tingkat II ditumbuhkan Pusat Koperasi
Di tiap Daerah Tingkat I ditumbuhkan Gabungan Koperasi
Di Ibu Kota ditumbuhkan Induk Koperasi

31

Koperasi Primer dan Sekunder

A.
Koperasi Primer : merupakan Koperasi yang anggota-anggotanya terdiri dari orang
seorang dengan jumlah anggota minimal 20 orang, yang mempunyai kesamaan aktivitas,
kepentingan, tujuan dan kebutuhan ekonomi.
B.
Koperasi Sekunder : merupakan Koperasi yang dibentuk oleh sekurang-kurangnya
tiga koperasi yang berbadan hukum baik primer mauoun sekunder. Dengan mengambil
contoh bentuk koperasi yang dikenal sekarang, berarti pusat koperasi didirikan oleh
sekurang-kurangnya tiga koperasi primer. Koperasi gabungan didirikan sekurang-kurangnya
tiga pusat koperasi, dan induk koperasi didirikan oleh sekurang-kurangnya tiga gabungan.

32

BAB VIII.
VIII.1 Arti Modal Koperasi
Pengertian modal koperasi adalah sejumlah dana yang akan digunakan untuk
melakukan kegiatan-kegiatan atau usaha-usaha dalam koperasi. Modal koperasi ini bisa
berasal dari modal sendiri maupun pinjaman anggota ataupun lembaga, maupun surat-surat
hutang.
VIII.2 Sumber Modal

Menurut UU No 12 / 1967
1. Simpanan Pokok
2. Simpanan Wajib
3. Simpanan Sukarela
4. Modal Sendiri

Menurut UU No. 25 / 1992


1. Modal sendiri (equity capital)
2. Modal pinjaman ( debt capital)

VIII.3 Distribusi Cadangan Koperasi


Cadangan Koperasi (UU No.25/1992) adalah sejumlah uang yang diperoleh dari
penyisihan SHU yang dimasukkan untuk memupuk modal sendiri dan untuk menutup
kerugian koperasi bila diperlukan. Besarnya dana ini tergantung dari kebijakan masingmasing koperasi.

Manfaat Distribusi Cadangan:


Memenuhi kewajiban tertentu
Meningkatkan jumlah operating capital
Sebagai jaminan untuk kemungkinan rugi di kemudian hari
Perluasan Usaha

33

BAB IX.
IX.1 Efek-efek ekonomis koperasi
Anggota koperasi merupakan pengguna jasa koperasi sekaligus pemilik koperasi.
Sebagai pengguna jasa koperasi, anggota koperasi mempersoalkan kontinuitas pengadaan
kebutuhan barang maupun jasa, menguntungkan atau tidak pelayanan koperasi dibandingkan
dengan penjual atau pembeli di luar koperasi. Sebagai pemilik yang memiliki simpanan di
dalam koperasi, anggota mempersoalkan masalah simpanan yang sudah diserahkannya,
apakah menguntungkan atau tidak. Dalam badan usaha koperasi, profit bukanlah satu-satunya
yang dicari, melainkan besar kecilnya partisipasi anggota dalam melakukan transaksi di
dalalm koperasi. Semakin tinggi partisipasi anggota, maka semakin tinggi pula manfaatnya
yang didapatoleh anggota.
IX.2 Efek harga dan efek biaya
Partisipasi anggota menentukan keberhasilan koperasi. Sedangkan tingkat partisipasi
anggota dipengaruhi oleh besarnya nilai manfaat pelayanan koperasi secara utilitarian dan
normatif. Motivasi utilitarian sejalan dengan kemanfaatan ekonomis. Kemanfaatan ekonomis
disini adalah insentif berupa pelayanan barang dan jasa oleh koperasi yang efisien, atau
adanya pengurangan biaya, atau pengurangan harga menguntungkan serta penerimaan SHU
baik berupa uang tunai maupun barang. Dilihat dari peranan anggota yang sangat dominan,
maka setiap harga yang ditetapkan koperasi harus dibedakan harga untuk anggota dengan non
anggota. Perbedaan ini mengharuskan analisa yang tajam dalam melihat peranan koperasi
dalam pasar persaingan. Adapun dari sisi perusahaan, koperasi akan mencapai keberhasilan
apabila terdapat efisien koperasi, efektivitas koperasi, dan produktivitas koperasi.
IX.3 Analisis hubungan efek ekonomis dengan keberhasilan koperasi
Dalam badan usaha koperasi, laba bukanlah satu-satunya yang dikejar oleh manajemen,
melainkan aspek pelayanan (benefit oriented). Di tinjau dari konsep koperasi, fungsi laba
bagi koperasi tergantung pada besar kecilnya partisipasi ataupun transaksi anggota dengan
kopersinya. Semakin tinggi partisipasi anggota, maka idealnya semakin tinggi manfaat yang
diterima oleh anggota.
Keberhasilan koperasi ditentukan oleh salah satu faktornya adalah partisipasi anggota dan
partisipasi anggota sangat berhubungan erat dengan efek ekonomis koperasi yaitu manfaat
yang didapat oleh anggota tersebut.

IX.4 Penyajian dan analisis neraca pelayanan


Disebabkan oleh perubahan kebutuhan dari para anggota dan perubahan lingkungan koperasi,
terutama tantangan-tantangan kompetitif, pelayanan koperasi terhadap anggota harus secara
kontinyu di sesuaikan. Ada dua faktor utama yang mengharuskan koperasi meningkatkan
pelayanan kepada anggotanya, yaitu:

1.

Adanya tekanan persaingan dari anggota lain (terutama organisasi non koperasi).

34

Perubahan kebutuhan manusia sebagai akibat perubahan waktu dan peradaban. Perubahan
kebutuhan ini akan menentukan kebutuhan pola kebutuhan anggota dalam mengkonsumsi
produk-produk yang ditawarkan koperasi
2.
Bila koperasi mampu memberikan pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan anggota
yang lebih besar dari pada pesaingnya, maka tingkat partisipasi anggota terhadap koperasinya
akan meningkat. Untuk meningkatkan peayanan, koperasi membutuhkan informasi-informasi
yang datang terutama dari anggota koperasi.

35

BAB X.
X.1 Efisiensi Perusahaan Koperasi
Koperasi tidak boleh terlepas dari ukuran efisiensi bagi usahanya, meskipun tujuan utamanya
melayani anggota.
Ukuran kemanfaatan ekonomis adalah manfaat ekonomi dan pengukurannya dihubungkan
dengan teori efisiensi, efektivitas serta waktu terjadinya transaksi atau diperolehnya manfaat
ekonomi
Efisiensi adalah penghematan input yang diukur dengan cara membandingkan input anggaran
atau seharusnya (la) dengan input realisasi atau seharusnya (ls), jika ls < la disebut efisien
Dihubungkan dengan waktu terjadinya transaksi atau diperolehnya manfaat ekonomi oleh
anggota dapat dibagi menjadi dua jenis manfaat yaitu:
Manfaat Ekonomi Langsung (MEL), yaitu manfaat ekonomi yang diterima oleh anggota
langsung diperoleh pada saat terjadinya transaksi antara anggota dengan koperasinya
Manfaat Ekonomi Tidak Langsun (METL),yaitu manfaat ekonomi yang diterima oleh
anggota bukan pada saat terjadinya transaksi, tetapi diperoleh kemudian setelah berakhirnya
suatu periode tertentu atau periode pelaporan keuangan atau pertanggung jawaban pengurus
dan pengawas, yakni penerimaan SHU (Sisa Hasil Usaha) anggota.
> Manfaat ekonomi pelayanan koperasi yang di terima anggota dapat dihitung dengan cara
sebagai berikut:
TME = MEL + METL
MEN = (MEL +METL) BA
> Bagi suatu badan usaha koperasi yang melaksanakan kegiatan serba usaha (multipurpose),
maka besarnya manfaat ekonomi langsung dapat dihitung dengan cara sebagai berikut:
MEL = EfP + EfPK +EvP + EvPU
METL = SHUa
Efisiensi Perusahaan atau Badan Usaha Koperasi:
a). Tingkat efisiensi biaya pelayanan badan usaha ke anggota
(TEBP) = RealisasiBiayaPelayanan
Anggaran biaya pelayanan
Jika TEBP < 1 berarti efisiensi biaya pelayanan badan usaha ke anggota
b). Tingkat efisiensi badan usaha ke bukan anggota
(TEBU) = Realisasi Biaya Usaha
Anggaran biaya usaha
Jika TEBU < 1 berarti efisiensi biaya usaha

36

X.2 Efektivitas Koperasi


Efektivitas adalah pencapaian target output yang diukur dengan cara membandingkan
output anggaran atau seharusnya (Oa), dengan output realisasi atau seharusnya (Os), jika Os
> Oa disebut efektif.
Rumus perhitungan efektivitas koperasi (EvK) adalah sebagai berikut:
EvkK = Realisasi SHUk + Realisasi MEL
Anggaran SHUk + Anggaran MEL
Jika EvK > 1, berarti Efektif
MEL(Manfaat Ekonomi Langsung) adalah manfaat ekonomi yang diterima oleh anggota
langsung di peroleh pada saat terjadinya transaksi antara anggota dengan koperasinya.

X.3 Produktivitas Koperasi


Dalam produktivitas ada dua pengertian yaitu secara teknis dan finansial. Produktivitas
teknis adalah pengefesiensian suatu produksi terutama di dalam pemakaian ilmu dan
teknologi. Dan produktivitas secara finansial adalah perbandingan produktivitas antara output
dan input yang telah dikuantifikasi. Koperasi merupakan unit proses yang mengolah sumber
daya (input) menjadi output dengan suatu transformasi tertentu. Dalam proses inilah terjadi
penambahan nilai lebih jika dibandingkan sebelum proses.
Produktivitas Koperasi sebagai efisiensi penggunaan sumber organisasi dan untuk
menggunakan sumber daya dan dana untuk memperoleh pendapatan. Produktivitas juga dapat
dilihat dari pertumbuhannya dengan adanya peningkatan kuantitas asset usaha, jasa,
pertumbuhan absolut, peningkatan aktual total asset, volume transaksi, modal sendiri, sisa
hasil usaha (SHU) dan partisipasi anggota.
Produktivitas adalah pencapaian target output (O) atas input yang digunakan (I). Rumus
perhitungan produktivitas perusahaan koperasi adalah SHUk (dalam persen) dibagi dengan
modal koperasi. Produktivitas perusahaan koperasi dapat dihitung cara laba bersih dari usaha
dengan non anggota (dalam persen) dibagi modal koperasi.
PPK = SHUk x 100 % (1) Modal Koperasi.
PPK = Laba bersih dr usaha dgn non anggota x 100% (2) Modal koperasi.
- Setiap Rp.1,00 Modal Koperasi Menghasilkan SHU Sebesar Rp..
- Setiap Rp.1,00 modal koperasi menghasilkan laba bersih dari usaha dengan non anggota
Sebesar Rp.

37

X.4 Analisis Laporan Koperasi


Analisis Laporan Koperasi Laporan keuangan koperasi merupakan bagian dari laporan
pertanggung jawaban pengurus tentang tata kehidupan koperasi. Laporan keuangan sekaligus
dapat dijadikan sebagai salah satu alat evaluasi kemajuan koperasi. Laporan Keuangan
Koperasi berisi :
1.

Neraca

2.

Perhitungan hasil usaha (income statement)

3.

Laporan arus kas (cash flow)

4.

Catatan atas laporan keuangan

5.

Laporan perubahan kekayaan bersih sbg laporan keuangan tambahan.

a) Perhitungan hasil usaha pada koperasi harus dapat menunjukkan usaha yang berasal dari
anggota dan bukan anggota. Alokasi pendapatan dan beban kepada anggota dan bukan
anggota pada perhitungan hasil usaha berdasarkan perbandingan manfaat yang di terima oleh
anggota dan bukan anggota.
b) Laporan koperasi bukan merupakan laporan keuangan konsolidasi dari koperasi-koperasi.
Dalam hal terjadi penggabungan dua atau lebih koperasi menjadi satu badan hukum koperasi,
maka dalam penggabungan tersebut perlu memperhatikan nilai aktiva bersih yang riil dan
bilamana perlu melakukan penilaian kembali. Dalam hal operasi mempunyai perusahaan dan
unit-unit usaha yang berada di bawah satu pengelolaan, maka di susun laporan keuangan
konsolidasi atau laporan keuangan gabungan.

38

BAB XI.
Peranan Koperasi di berbagai keadaan persaingan :
1.
Koperasi dalam pasar persaingan sempurna
Persaingan sempurna adalah stuktur pasar yang paling banyak di gunakan oleh para ahli
ekonomi sebagai dasar analisis dan perencanaan suatu perekonomian.
Ciri-cirinya :
Penjual dan pembeli dari suatu produk sangat banyak sehingga masing-masing pihak tidak
dapat mempengaruhi harga.
-Produk yang di perjual belikan bersifat homogen, yaitu semua produk yang di tawarkan
sama dalam segala hal.
Masing-masing penjual ataupun pembeli mempunyai kebebasan untuk keluar atau masuk
kedalam pasar.
Pelaku ekonomi mempunyai pengetahuan dan informasi yang sempurna dari kondisi pasar,
struktur harga dan kualitas barang.
Dalam jangka panjang dapat diharapkan (dengan asumsi bebas masuk dan keluar dari
pasar) keunggulan kompetitif dapat tercipta dengan introduksi inovasi terbaru. Tetapi
perusahaan perseorangan dan perusahaan-perusahaan lain yang non koperasi akan melakukan
hal yang sama, sehingga koperasi tidak mempunyai keunggulan khusus. Oleh karena itu
koperasi harus meningkatkan kemampuan inovatifnya dengan laju yang lebih cepat daripada
perusahaan saingannya. Hanya dengan cara seperti itu koperasi dapat mempunyai keunggulan
pelayanan kepada anggotanya dibanding pesaingnya baik dalam jangka pendek maupun
panjang. Kondisi keunggulan jangka panjang dari keanggotaan koperasi adalah lebih sulit
untuk direalisasi oleh koperasi, terutama di negara-negara sedang berkembang. Banyak ahli
teori koperasi yang pada akhirnya berkesimpulan bahwa dalam pasar persaingan sempurna
koperasi tidak dapat memberikan kelebihan/ keunggulan dibanding dengan Perusahaan Non
Koperasi.
2. Di Pasar Monopolistik
Pasar Monopolistik adalah bentuk dari organisasi pasar, dimana hanya ada satu
perusahaan atau penjualan suatu produk di pasar yang bersangkutan.Dari sudut cakupan,
monopoli ada yang bersifat lokal, regional, dan nasional. misal yang bersifat lokal : KUD
sebagai penyalur tunggal Kredit Usaha Tani (KUT) dan pupuk. yang bersifat regional : dapat
di lihat dalam penyediaan air minum bersih di mana di monopoli oleh perusahaan daerah air
minum (PDAM). Sedangkan yang bersifat nasional : mopoli di bidang layanan pos, telepon,
dan
listrik.
3. Di Pasar Monopsoni
Dalam pasar monopsomi terdapat banyak penjual tetapi hanya ada satu pembeli.
Kondisi Monopsoni sering terjadi didaerah-daerah Perkebunan dan industri hewan potong
(ayam), sehingga posisi tawar menawar dalam harga bagi petani adalah nonsen. Salah satu
contoh monopsoni juga adalah penjualan perangkat kereta api di Indonesia. Perusahaan
Kereta Api di Indonesia hanya ada satu yakni KAI, oleh karena itu, semua hasil produksi
hanya akan dibeli oleh KAI. Apabila seorang pengusaha membeli suatu factor produksi

39

secara bersaing sempurna dengan pengusaha lain,maka ia secara perorangan tidak bisa
mempengaruhi harga dari factor produksi itu.
4. Dipasar Oligopoli
Oligopoli adalah struktur pasar dimana hanya ada beberapa perusahaan (penjual) yang
menguasai pasar, baik secara independen maupun secara diam-diam bekerja sama.
Banyak koperasi di pasar-pasar lokal yang telah berintegrasi vertikal atau pasar-pasar yang
lebih besar dimana perusahaan-perusahaan yang telah mapan masih sangat terbatas. Hal ini
menunjukkan bahwa koperasi telah berada di struktur pasar oligopoli yaitu struktur pasar
dengan hanya terdapat beberapa penjual yang menyebabkan kegiatan penjual yang satu
mempunyai peranan penting bagi penjual yang lain. Integrasi vertikal yang dilaksanankan
oleh perusahaan koperasi atau perusahan-perusahaan lainnya di samping sebagai upaya
meningkatkan efisiensi perusahaan, juga untuk menghindari persaingan yang ketat antar
penjual.

40

BAB XII.

Pembangunan Koperasi di Negara Berkembang

Kendala yang dihadapi masyarakat dalam mengembangkan koperasi di negara


berkembang adalah sebagai berikut :
a) Sering koperasi hanya dianggap sebagai organisasi swadaya yang otonom partisipatif dan
demokratis dari rakyat kecil (kelas bawah) seperti petani, pengrajin, pedagang dan
pekerja/buruh
b) Disamping itu ada berbagai pendapat yang berbeda dan diskusi-diskusi yang controversial
mengenai keberhasilan dan kegagalan seta dampak koperasi terhadapa proses pembangunan
ekonomi social di negara-negara dunia ketiga (sedang berkembang) merupakan alas an yang
mendesak untuk mengadakan perbaikan tatacara evaluasi atas organisasi-organisasi swadaya
koperasi.
c) Kriteria ( tolak ukur) yang dipergunakan untuk mengevaluasi koperasi seperti
perkembangan anggota, dan hasil penjualan koperasi kepada anggota, pangsa pasar penjualan
koperasi, modal penyertaan para anggota, cadangan SHU, rabat dan sebagainya, telah dan
masih sering digunakan sebagai indikator mengenai efisiensi koperasi.
Konsepsi mengenai sponsor pemerintah dalam perkembangan koperasi yang otonom dalam
bentuk model tiga tahap, yaitu :
a) Tahap pertama : Offisialisasi
Mendukung perintisan pembentukan Organisasi Koperasi. Tujuan utama selama tahap ini
adalah merintis pembentukan koperasi dari perusahaan koperasi, menurut ukuran, struktur
dan kemampuan manajemennya,cukup mampu melayani kepentingan para anggotanya secara
efisien dengan menawarkan barang dan jasa yang sesuai dengan tujuan dan kebutuhannya
dengan harapan agar dalam jangka panjang mampu dipenuhi sendiri oleh organisasi koperasi
yang otonom.
b) Tahap kedua : De Offisialisasi
Melepaskan koperasi dari ketergantungannya pada sponsor dan pengawasan teknis,
Manajemen dan keuangan secara langsung dari organisasi yand dikendalikan oleh Negara.
Tujuan utama dari tahap ini adalah mendukung perkembangan sendiri koperasi ketingkat
kemandirian dan otonomi artinya, bantuan, bimbingan dan pengawasan atau pengendalian
langsung harus dikurangi.
c) Tahap ketiga : Otonomi
Tahap ini terlaksana apabila peran pemerintah sudah bersifat proporsional. Artinya, koperasi
sudah mampu mencapai tahap kedudukan otonomi, berswadaya atau mandiri.
Di negara berkembang koperasi dirasa perlu dihadirkan dalam kerangka membangun
institusi yang dapat menjadi mitra negara dalam menggerakkan pembangunan untuk
mencapai kesejahteraan masyarakat.
Oleh karena itu kesadaran antara kesamaan dan kemuliaan tujuan negara dan gerakan
koperasi dalam memperjuangkan peningkatan kesejahteraan masyarakat ditonjolkan di
negara berkembang, baik oleh pemerintah kolonial maupun pemerintahan bangsa sendiri
setelah kemerdekaan, berbagai peraturan perundangan yang mengatur koperasi dilahirkan

41

dengan maksud mempercepat pengenalan koperasi dan memberikan arah bagi pengembangan
koperasi serta dukungan/perlindungan yang diperlukan.
Pembangunan koperasi dapat diartikan sebagai proses perubahan yang menyangkut
kehidupan perkoperasian Indonesia guna mencapai kesejahteraan anggotanya.
Untuk meningkatkan kualitas koperasi, diperlukan keterkaitan timbal balik antara
manajemen
profesional
dan
dukungan
kepercayaan
dari
anggota.
Mengingat tantangan yang harus dihadapi koperasi pada waktu yang akan datang semakin
besar, maka koperasi perlu dikelola dengan menerapkan manajemen yang profesional serta
menetapkan kaidah efektivitas dan efisiensi. Untuk keperluan ini, koperasi dan pembina
koperasi perlu melakukan pembinaan dan pendidikan yang lebih intensif untuk tugas-tugas
operasional.
Dalam melaksanakan tugas tersebut, apabila belum mempunyai tenaga profesional yang
tetap, dapat dilakukan dengan bekerja sama dengan lembaga-lembaga pendidikan yang
terkait.

42

DAFTAR PUSTAKA

1.
ahim.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/9892/BAB+I.ppt
2.
http://rahayusimanungkalit.blogspot.com/2011/10/konsep-aliran-dan-sejarahkoperasi.html
3.
http://azhari3754.blogspot.com/2012/10/sejarah-koperasi.html
4.
http://wennyekaputri.wordpress.com/2013/10/13/sejarah-perkembangan-koperasi-didunia-di-indonesia-2/
5.
http://pungkiindriyonoblog.wordpress.com/2013/09/30/sejarah-perkembangankoperasi-di-dunia-dan-di-indonesia/
6.
http://rahmanelieser.blogspot.com/2011/12/pengertian-dan-prinsip-prinsipkoperasi.html
7.
http://taniosutrisno.wordpress.com/2013/10/31/ekonomi-koperasi

43