Anda di halaman 1dari 59

TUGAS SOFTSKILL

EKONOMI KOPERASI
BAB 1 S/D BAB 12

DI SUSUN OLEH :

YUSI YUSNIA(19213621)
KELAS : 2EA32

UNIVERSITAS GUNADARMA
FAKULTAS EKONOMI JURUSAN MANAGEMENT
2014

KATA PENGANTAR
Dengan memanjatkan Puji dan Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
rahmat dan karuni-Nya dapat menyelesaikan tugas EKONOMI KOPERASI.
Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih yang yang sebesarbesarnya kepada semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan penyusunan
tugas EKONOMI KOPERASI ini. Semoga dengan adanya buk Ekonomi Koperasi ini, dapat
membantu Mahasiswa atau Mahasiswi dalam memahami materi Ekonomi Koperasi.
Dalam pembuatan buku ini, penulis kekurangan, terutama dalam hal penyajian materi.
Untuk itu kritik dan saran pembaca saat penting bagi penulis.
Akhir kata semoga Makalah Ekonomi Koperasi ini dapat berguna bagi diri penulis pada
khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya.

Bekasi, Oktober 2014

Yusi Yusnia

EKONOMI KOPERASI

Page i

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i
DAFTAR ISI ............................................................................................................................ ii
BAB I .........................................................................................................................................1
KONSEP,SEJARAH,DAN ALIRAN KOPERASI ..................................................................1
1.1

KONSEP KOPERASI.................................................................................................2

a) Konsep Koperasi Barat ...............................................................................................2


b) Konsep Koperasi Sosialis ............................................................................................2
c)
1.2

Konsep Koperasi Negara Berkembang ......................................................................2


LATAR BELAKANG TIMBULNYA ALIRAN KOPERASI ...................................2

a) Keterkaitan Ideologi,system perekonomian dan aliran koperasi..............................2


b) Aliran Koperasi ...........................................................................................................2
1.3

SEJARAH PERKEMBANGAN KOPERASI ............................................................4

a) Sejarah lahirnya koperasi ...........................................................................................4


b) Sejarah perkembangan koerasi di Indonesia .............................................................4
BAB II........................................................................................................................................6
PENGERTIAN DAN PRINSIP-PRINSIP KOPERASI ..........................................................6
2.1

PENGERTIAN KOPERASI .......................................................................................7

a) Koperasi menurut definisi ILO ..................................................................................7


b) Koperasi menurut Chaniago ......................................................................................7
c)

Koperasi menurut Dooren .........................................................................................7

d) Koperasi menurut Hatta .............................................................................................7


e)

Koperasi menurut Munker .........................................................................................7

f)

Koperasi menurut UU No.25 / 1992 ...........................................................................7

2.2

TUJUAN KOPERASI .................................................................................................7

2.3

PRINSIP PRINSIP KOPERASI ..............................................................................8

a) Prinsip Munkner .........................................................................................................8


b) Prinsip Rochdale .........................................................................................................8
c)

Prinsip Raiffesisen.......................................................................................................8

d) Prinsip Schulze ............................................................................................................9

EKONOMI KOPERASI

Page ii

e)

Prinsip ICA .................................................................................................................9

f)

Prinsip-Prinsip koperasi Indonesia ............................................................................9

BAB III .................................................................................................................................... 11


ORGANISASI DAN MANAGEMENT .................................................................................. 11
3.1 BENTUK ORGANISASI............................................................................................... 12
a) Bentuk Organisasi meurut Hanel ............................................................................. 12
b) Bentuk Organisasi menurut Ropke .......................................................................... 12
c)
3.2

Bentuk Organisasi di Indonesia................................................................................ 12


HIRARKI TANGGUNG JAWAB............................................................................ 13

a) Pengurus koperasi ..................................................................................................... 13


b) Pengelola koperasi..................................................................................................... 13
c)
3.3

Pengawas koperasi .................................................................................................... 13


POLA MANAJEMENT ............................................................................................ 14

BAB IV .................................................................................................................................... 15
TUJUAN DAN FUNGSI KOPERASI .................................................................................... 15
4.1 PENGERTIAN BADAN USAHA ................................................................................ 16
4.2 KOPERASI SEBAGAI BADAN USAHA ................................................................... 17
4.3 TUJUAN DAN NILAI KOPERASI ............................................................................ 17
a) Memaksimalkan keuntungan ................................................................................... 18
b) Memaksimalkan nilai perusahaan ........................................................................... 18
c)

Meminimumkan biaya .............................................................................................. 18

4.4 MENDEFINISIKAN TUJUAN PERUSAHAAN KOPERASI .................................. 18


4.5 KETERBATASAN TEORI PERUSAHAAN .............................................................. 18
4.6 TEORI LABA ............................................................................................................... 19
4.7 FUNGSI LABA ............................................................................................................. 19
4.8 KEGIATAN USAHA KOPERASI ............................................................................... 20
a) Status dan Motif anggota koperasi ............................................................................. 20
b) Kegiatan Usaha ........................................................................................................... 20
c) Permodalan Koperasi................................................................................................. 21
d) Sisa Hasil Usaha Koperasi (SHU) ............................................................................. 22
BAB V ...................................................................................................................................... 23
SISA HASIL USAHA.............................................................................................................. 23
5.1

PENGERTIAN SHU INFORMASI DASAR ........................................................... 24

EKONOMI KOPERASI

Page iii

5.2

RUMUS PEMBAGIAN SHU.................................................................................... 24

5.3

PRINSIP-PRINSIP PEMBAGIAN SHU.................................................................. 26

5.4

PEMBAGIAN SHU PER ANGGOTA ..................................................................... 27

BAB VI .................................................................................................................................... 29
POLA MANAGEMENT KOPERASI .................................................................................... 29
6.1 PENGERTIAN MANAJEMEN DAN PERANGKAT ORGANISASI ........................ 30
a) Pengeertian Manajemen ........................................................................................... 30
b) Pengertian Koperasi.................................................................................................. 30
c)
6.2

Pengertian Manajemen Koperasi ............................................................................. 30


RAPAT ANGGOTA .................................................................................................. 31

6.3 PENGURUS .................................................................................................................. 32


6.4 PENGAWAS ................................................................................................................. 33
6.5. MANAGER .................................................................................................................. 33
6.6. PENDEKATAN SISTEM PADA KOPERASI ........................................................... 34
BAB VII ................................................................................................................................... 35
JENIS DAN BENTUK KOPERASI ....................................................................................... 35
7.1 JENIS KOPERASI ........................................................................................................ 36
a) Menurut PP No.60/1959. ........................................................................................... 36
b) Menurut Teori Klasik ............................................................................................... 36
7.2 KETENTUAN PENJENISAN KOPERASI SESUAI UU NO 12/1967 ....................... 37
7.3 BENTUK KOPERASI ................................................................................................. 37
a) Sesuai PP No.60/1959 ............................................................................................... 37
b) Sesuai Wilayang Administrasi pemerintah ............................................................. 37
c)

Koperasi Primer dan Sekunder ................................................................................ 38

BAB VIII ................................................................................................................................. 39


PERMODALAN KOPERASI ................................................................................................ 39
8.1

ARTI MODAL KOPERASI ..................................................................................... 40

8.2

SUMBER MODAL ................................................................................................... 40

a) Menurut UU No.12/1967 ........................................................................................... 40


b) Menurut UU No.25/1992 ........................................................................................... 40
8.3. DISTRIBUSI CADANGAN KOPERASI..................................................................... 40
BAB IX .................................................................................................................................... 41
EVALUASI KEBERHASILAN KOPERASI DILIHAT DARI SISI ANGGOTA ............... 41
EKONOMI KOPERASI

Page iv

9.1 EFEK-EFEK EKONOMI KOPERASI....................................................................... 42


9.2. EFEK HARGA DAN EFEK BIAYA .......................................................................... 42
9.3 ANALISIS HUBUNGAN EFEK EKONOMIS DENGAN KEBERHASILAN
KOPERASI .......................................................................................................................... 42
9.4 PENYAJIAN DAN ANALISIS NERACA PELAYANAN ......................................... 43
BAB X ...................................................................................................................................... 44
EVALUASI KEBERHASILAN DILIHAT DARI SISI PERUSAHAAN ............................. 44
10.1 EFISIENSI PERUSAHAAN KOPERASI .................................................................. 45
10.2 EFEKTIFITAS ............................................................................................................ 45
10.3 PRODUKTIFITAS ...................................................................................................... 45
10.4 ANALISIS LAPORAN KOPERASI ........................................................................... 46
BAB XI .................................................................................................................................... 47
PERANAN KOPERASI .......................................................................................................... 47
11.1 PERANAN KOPERASI DI BERBAGAI BIDANG KEADAAN PERSAINGAN ... 48
a) Di Pasar persaingan Sempurna ................................................................................... 48
b) Di Pasar Monopolistis ................................................................................................. 48
c) Di Pasar Monopsoni .................................................................................................... 49
d) Di Pasar Oligopoli ....................................................................................................... 49
BAB XII ................................................................................................................................... 50
PEMBANGUNAN KOPERASI .............................................................................................. 50
12.1 PEMBANGUNAN KOPERASI DI NEGARA BERKEMBANG........................... 51
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 53

EKONOMI KOPERASI

Page v

BAB I
KONSEP,SEJARAH,DAN ALIRAN
KOPERASI

Tujuan Pemebelajaran
1. Mahasiwa dapat menerangkan tentang konsep koperasi,aliran koperasi dan
sejarah perkembangan koperasi
2. Mahasiswa diharapkam dapat mengetahui dan menjelaskan koperasi jaman dulu
sampai sekarang.
EKONOMI KOPERASI

Page 1

1.1 KONSEP KOPERASI


a) Konsep Koperasi Barat
Konsep Koperasi Barat menyatakan bahwa koperasi merupakan organisasi swasta, yang
dibentuk secara sukarela oleh orang-orang yang mempunyai persamaan kepentingan, dengan
maksud mengurusi kepentingan para anggotanya serta menciptakan keuntungan timbale balik
bagi anggota koperasi maupun perusahaan koperasi.
b) Konsep Koperasi Sosialis
Konsep koperasi sosialis menyatakan bahwa koperasi direncankan dan dikendalikan oleh
pemerintah, dan di bentuk dengan tujuan merasionalkan produksi, untuk menunjang perencanaan
nasional.
Peran penting koperasi lain adalah sebagai wahana untuk mewujudkan kepemilikan
kolektif sarana produksi dan untuk mencapai tujuan social politik. Menurut konsep ini, koperasi
tidak berdiri sendiri tetapi merupakan subsistem dari system sosialisme untuk mencapai tujuantujuan system sosialis komunis.
c) Konsep Koperasi Negara Berkembang
Koperasi sudah berkembang dengan cirri tersendiri, yaitu dominasi campur tangan
pemerintah dalam pembinaan dan pengembangannya. Perbedaanya adalah, tujuan koperasi
dalam konsep sosialis adalah untuk merasionalkan factor produks dari kepemilikan kolektif,
sedangkan koperasi di Negara berkembang seperti di Indonesia, tujuanya adalah meningkatkan
kondisi social ekonomi anggotanya.

1.2 LATAR BELAKANG TIMBULNYA ALIRAN KOPERASI

a) Keterkaitan Ideologi,system perekonomian dan aliran koperasi

IDEOLOGI
LIBERAL
KOMUNIS
TIDAK KEDUANYA

SISTEM PEREKONOMIAN
SISTEM EKONOMI BEBAS
SISTEM EKONOMI SOSIAL
SISTEM EKONOMI CAMPURAN

ALIRAN
YARDSTICK
SOSIALIS
PERSEMAKMURAN

b) Aliran Koperasi
Perbedaan aliran dalam koperasi berkaitan erat dengan factor ideology dan pandangan hidup
yang dianut oleh Negara dan masyarakat yang bersangkutan. Dengan mengacu kepada
keterkaitan ideology dan system perekonomian di suatu Negara, maka secara umum aliran
koperasi yang diianut oleh berbagai Negara di dunia dapat dikelompokan berdasarkan peran

EKONOMI KOPERASI

Page 2

gerakan koperasi dalam system perekonomian dan hubungannya dengan pemerintah. Paul
Hubert membaginya menjadi 3 aliran, yaitu :
1. Aliran Yardisk
a) Pemerintah tidak melakukan campur tangan terhadap jatuh bangunnya koperasi di
tengah-tengah masyarakat. Maju tidaknya koperasi terletak di tangan anggota
koperasi sendiri
b) Pengaruh aliran ini sangat kuat, terutama dinegara-negara barat dimana industri
berkembang dg pesat. Spt di AS, Perancis, Swedia, Denmark, Jerman, Belanda
dll.
2. Aliran Sosialis
a) Koperasi dipandang sebagai alat yang paling efektif untuk mencapai
kesejahteraan masyarakat, disamping itu menyatukan rakyat lebih mudah melalui
organisasi koperasi.
b) Pengaruh aliran ini banyak dijumpai di negara-negara Eropa Timur dan Rusia
3. Aliran Persemakmuran
a) Koperasi sebagai alat yang efisien dan efektif dalam meningkatkan kualitas
ekonomi masyarakat.
b) Koperasi sebagai wdah ekonomi rakyat berkedudukan strategis dan memegang
peranan utama dalam struktur perekonomian masyarakat.
c) Koperasi berperan untuk mencapai kemakmuran masyarakat yang adil dan
merata dimana koperasi memegang peranan yang utama dalam struktur
perekonomian masyarakat.
d) Hubungan pemerintah dengan gerakan koperasi bersifat kemitraan (partnership),
dimana pemerintah bertanggung jawab dan berupaya agar iklim pertumbuhan
koperasi tercipta dengan baik.

EKONOMI KOPERASI

Page 3

1.3 SEJARAH PERKEMBANGAN KOPERASI


a) SEJARAH LAHIRNYA KOPERASI
1. Gerakan koperasi digagas oleh Robert Owen (17711858), yang menerapkannya
pertama kali pada usaha pemintalan kapas di New Lanark, Skotlandia.
2. Gerakan koperasi ini dikembangkan lebih lanjut oleh William King (17861865)
dengan mendirikan toko koperasi di Brighton, Inggris.
3. 1844 di Rochdale Inggris, lahirnya koperasi modern yang berkembang dewasa ini. Th
1852 jumlah koperasi di Inggris sudah mencapai 100 unit.
4. 1862 dibentuklah Pusat Koperasi Pembelian The Cooperative Whole Sale Society
(CWS).
5. 1818 1888 koperasi berkembang di Jerman dipelopori oleh Ferdinan Lasalle,
Fredrich W. Raiffesen.
6. 1808 1883 koperasi berkembang di Denmark dipelopori oleh Herman Schulze.
7. 1896 di London terbentuklah ICA (International Cooperative Alliance) maka koperasi
telah menjadi suatu gerakan internasional.

b) SEJARAH PERKEMBANGAN KOPERASI DI INDONESIA


1895 di Leuwiliang didirikan pertama kali koperasi di Indonesia (Sukoco, Seratus Tahun
Koperasi di Indonesia). Raden Ngabei Ariawiriaatmadja, Patih Purwokerto dkk mendirikan
Bank Simpan Pinjam untuk menolong teman sejawatnya para pegawai negeri pribumi
melepaskan diri dari cengkeraman pelepas uang. Koperasi tersebut lalu berkembang pesat dan
akhirnya ditiru oleh Boedi Oetomo dan SDI.Belanda yang khawatir koperasi akan dijadikan
tempat pusat perlawanan, mengeluarkan UU no. 431 tahun 19 yang isinya yaitu :
1. Harus membayar minimal 50 gulden untuk mendirikan koperasi.
2. Sistem usaha harus menyerupai sistem di Eropa
3. Harus mendapat persetujuan dari Gubernur Jendral
4. Proposal pengajuan harus berbahasa Belanda
Kemudian, melalui perjuangan yang cukup panjang pada tahun 1927 keluar peraturan
tentang Perkumpulan Koperasi Bumi Putera No. 91 tahun 1927. Melalui peraturan tersebut
maka izin mendirikan koperasi di perlonggar.
1. 1920 diadakan Cooperative Commissie yang diketuai oleh Dr. JH. Boeke sebagai Adviseur
voor Volks-credietwezen. Komisi ini diberi tugas untuk menyelidiki apakah koperasi
bermanfaat di Indonesia.
EKONOMI KOPERASI

Page 4

12 Juli 1947, diselenggarakan kongres gerakan koperasi se Jawa yang pertama di


Tasikmalaya
3. 1960 Pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah No. 140 tentang Penyaluran Bahan
Pokok dan menugaskan koperasi sebagai pelaksananya.
4. 1961, diselenggarakan Musyawarah Nasional Koperasi I (Munaskop I) di Surabaya untuk
2.

melaksanakan prinsip Demokrasi Terpimpin dan Ekonomi Terpimpin.


5. 1965, Pemerintah mengeluarkan Undang-Undang No. 14 th 1965, dimana prinsip
NASAKOM (Nasionalis, Sosialis dan Komunis) diterapkan di Koperasi. Tahun ini juga
dilaksanakan Munaskop II di Jakarta.
6. 1967 Pemerintah mengeluarkan Undang-Undang No. 12 tahun 1967 tentang Pokok Pokok
Perkoperasian disempurnakan dan diganti dengan UU no. 25 tahun 1992 tentang
Perkoperasian.
7. Peraturan Pemerintah No.9 tahun 1995 tentang kegiatan Usaha Simpan Pinjam dan Koperasi.

EKONOMI KOPERASI

Page 5

BAB II
PENGERTIAN DAN PRINSIP-PRINSIP
KOPERASI

Tujuan Pembelajaran
1. Mahasiswa dapat mengetahui tentang pengertian,tujuan dan prinsip-prinsip
koperasi

EKONOMI KOPERASI

Page 6

2.1 PENGERTIAN KOPERASI


a) Koperasi menurut definisi ILO
Dalam ILO ada 6 elemen dalam koperasi,yaitu :
1. Koperasi adalah perkumpulan orang-orang.
2. Bergabungnya orang-orang dalam kesukarelaan.
3. Terdapat tujuan ekonomi yang ingin di capai.
4. Koperasi berbentuk organisasi bisnis dan di kendalikan dengan demokratis.
5. Adil terhadap modal yang dibutuhkan.
6. Menerima resiko dan manfaat secara seimbang.
b) Koperasi menurut Chaniago
Drs. Arifinal Chaniago (1984) dalam bukunya Perkoperasian Indonesia
memberikan definisi, Koperasi adalah suatu perkumpulan yang beranggotakan
orang - orang atau badan hukum yang memberikan kebebasan masuk dan keluar
sebagai anggota dengan bekerja sama secara kekeluargaan menjalankan usaha
untuk mempertinggi kesejahteraan jasmaniah para anggotanya.
c) Koperasi menurut Dooren
Menurut P.J.V. Dooren tidak ada satu definisi koperasi yang diterima secara
umum. Disini Dooren memperluas pengertian koperasi, dimana koperasi tidak
hanya kumpulan orang-orang melainkan juga kumpulan badan-badan hukum.
d) Koperasi menurut Hatta
Definisi koperasi menurut Bapak Koperasi Indonesia Moh. Hatta adalah usaha
bersama untuk memperbaiki nasib penghidupan ekonomi berdasarkan tolongmenolong.
e) Koperasi menurut Munker
Munkner mendefinisikan koperasi sebagai organisasi tolong menolong yang
menjalankan urusniaga secara kumpulan, yang berazaskan konsep tolong
menolong. Aktivitas dalam urusniaga semata - mata bertujuan ekonomi, bukan
social seperti yang dikandung gotong - royong.
f) Koperasi menurut UU No.25 / 1992
Koperasi adalaah badan usaha yang beranggotakan orang seorang atau badan
hukum koperasi, dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi
sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat, yang berdasar atas azas kekeluargaan.

2.2 TUJUAN KOPERASI


a) Tujuan Koperasi Indonesia adalah meneyejahterakan secara khusus anggota nya
dan menyejahterakan masyarakat juga pada umumnya.Tujuan ini dapat di
dapatkan dari karya atau jasa yang di sumbangkan dari anggota kepada
masyarakat secara sukarela.
b) Tujuan Koperasi menurut UU No 25 / 1992 pasal 3 adalah koperasi bertujuan
memajukan kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada

EKONOMI KOPERASI

Page 7

c) mumnya serta ikut membangun tatanan perekonomian nasional dalam rangka


mewujudkan masyarakat yang maju, adil dan makmur berlandaskan Pancasila dan
Undang-Undang Dasar.
d) Tujuan Koperasi menurut Moch Hatta. Adalah bukanlah mencari laba yang
sebesar-besarnya, melainkan melayani kebutuhan bersama dan wadah partisipasi
pelaku ekonomi skala kecil.

2.3 PRINSIP PRINSIP KOPERASI


a) Prinsip Munkner
Menurut Hans H. Munkner ada 12 prinsip koperasi yakni sebagai berikut :
1. Keanggotaan bersifat sukarela
2. Keanggotaan terbuka
3. Pengembangan anggota
4. Identitas sebagai pemilik dan pelanggan
5. Manajemen dan pengawasan dilakukan secara demokratis
6. Koperasi sebagai kumpulan orang-orang
7. Modal yang berkaitan dengan aspek sosial tidak dibagi
8. Efisiensi ekonomi dari perusahaan koperasi
9. Perkumpulan dengan sukarela
10. Kebebasan dalam pengambilan keputusan dan penetapan tujuan
11. Pendistribusian yang adil dan merata akan hasil-hasil ekonomi
12. Pendidikan anggota
b) Prinsip Rochdale
Prinsip ini dipelopori oleh 28 koperasi konsumsi di Rochdale, Inggris (1944)
dan menjadi acuan bagi koperasi diseluruh dunia.
Adapun unsur-unsurnya sebagai berikut :
1. Pengawasan secara demokratis
2. Keanggotaan yang terbuka
3. Bunga atas modal dibatasi
4. Pembagian sisa hasil usaha (SHU) kepada anggota sesuai jasanya.
5. Penjualan sepenuhnya dengan tunai
6. Barang yang dijual harus asli dan tidak dipalsukan
7. Menyelenggarakan pendidikan kepada anggotanya sesuai prinsip kop.
8. Netral terhadap politik dan agama
c) Prinsip Raiffesisen
Menurut Freidrich William Raiffeisen (1818-1888) , dari Jerman , prinsip
koperasi adalah sebagai berikut :
1. Swadaya
2. Daerah kerja terbatas
3. SHU untuk cadangan
4. Tanggung jawab anggota tidak terbatas
5. Pengurus bekerja atas dasar kesukarelaan
EKONOMI KOPERASI

Page 8

6. Usaha hanya kepada anggota


7. Keanggotaan atas dasar watak, bukan uang
d) Prinsip Schulze
Prinsip koperasi menurut Herman Schulze (1800-1883) adalah sebagai
berikut.
1. Swadaya
2. Daerah kerja tak terbatas
3. SHU untuk cadangan dan untuk dibagikan kepada anggota
4. Tanggung jawab anggota terbatas
5. Pengurus bekerja dengan mendapat imbalan
6. Usaha tidak terbatas tidak hanya untuk anggota
e) Prinsip ICA
ICA didirikan pada tahun 1895 merupakan organisasi gerakan koperasi
tertinggi di dunia. Sidang ICA di Wina pada tahun 1966 merumuskan prinsipprinsip koperasi sebagai berikut.
1. Keanggotaan koperasi secara terbuka tanpa ada batasan.
2. Kepemimpinan yang demokrasi atas dasar satu orang satu suara
3. Modal menerima bunga yang terbatas, itupun bila ada
4. SHU dibagi 3 :
1)
Sebagian untuk cadangan
2)
Sebagian untuk masyarakat
3)
Sebagian untuk dibagikan kembali kepada anggota sesuai jasanya
5. Semua koperasi harus melaksanakan pendidikan secara terus-menerus
6. Gerakan koperasi harus melaksanakan kerja sama yang erat, baik di
tingkat regional, nasional, maupun internasional.
f) Prinsip-Prinsip koperasi Indonesia
Prinsip Koperasi Indonesia Menurut UU No. 12 tahun 1967 adalah sebagai
berikut.
1. Sifat keanggotaannya sukarela dan terbuka untuk setiap WNI
2. Rapat anggota merupakan kekuasaan tertinggi sebagai pencerminan
demokrasi dalam koperasi.
3. Pembagian SHU diatur menurut jasa masing-masing anggota
4. Adanya pembatasan bunga atas modal
5. Mengembangkan kesejahteraan anggota khususnya dan masyarakat
umumnya
6. Usaha dan ketatalaksanaannya bersifat terbuka
7. Swadaya, swakarya, dan swasembada sebagai pencerminan prinsip dasar
percaya pada diri sendiri.

EKONOMI KOPERASI

Page 9

Prinsip Koperasi Indonesia Menurut UU No.25 tahun 1992 adalah sebagai


berikut.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

EKONOMI KOPERASI

Keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka


Pengelolaan dilakukan secara demokrasi
Pembagian SHU dilakukan secara adil sesuai dengan jasa masing-masing
Pemberian batas jas yang terbatas terhadap modal
Kemandirian
Pendidikan perkoperasian
Kerja sama antar koperasi

Page 10

BAB III
ORGANISASI DAN MANAGEMENT

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa dapat menjelaskan tentang bentuk organisasi,hirarki tanggung jawab dan pola
manajemen.

EKONOMI KOPERASI

Page 11

3.1 BENTUK ORGANISASI


a) Bentuk Organisasi meurut Hanel
Suatu system social ekonomi atau social teknik yang terbuka dan
berorientasi pada tujuan,cirri-ciri nya :
1. Kelompok Koperasi : Sejumlah individu yang bersatu dalam suatu kelompok
atas dasar sekurang kurangnya satu kepentingan atau tujuan yang sama.
2. Swadaya dari Kelompok Koperasi : Anggota anggota kelompok koperasi
secara individu bertekad mewujudkan tujuannya, yaitu memperbaiki situasi
ekonomi dan sosial mereka, melalui usaha usaha bersama dan saling
membantu.
3. Perusahaan Koperasi : Sebagai instrumen atau wahana untuk mewujudkannya
adalah suatu perusahaan yang dimiliki dan dibina secara bersama.
b) Bentuk Organisasi menurut Ropke
Kumpulan sejumlah individu dengan tujuan yang sama (kelompok
koperasi), Kelompok usaha untuk perbaikan kondisi social ekonomi (swadaya
kelompok koperasi), Pemanfaatan koperasi secara bersama oleh anggota
(perusahaan koperasi), Koperasi bertugas untuk menunjang kebutuhan para
anggotanya (penyediaan barang dan jasa).Ciri daari organisasi menurut Ropke :
1. Terdapat sejumlah individu yang bersatu dalam suatu kelompok , atas dasar
sekurang-kurangnya satu kepentingan atau tujuan yang sama, yang disebut
sebagai kelompok koperasi.
2. Terdapat anggota-anggota koperasi yang bergabung dalam kelompok usaha
untuk memperbaiki kondisi sosial ekonomi mereka sendiri, yang disebut
sebagai swadaya dari kelompok koperasi.
3. Anggota yang bergabung dalam koperasi memanfaatkan koperasi secara
bersama, yang disebut sebagai perusahaan koperasi.
4. Koperasi sebagai perusahaan mempunyai tugas untuk menunjang kepentingan
para anggota kelompok koperasi, dengan cara menyediakan barang dan jasa
yang dibutuhkan oleh anggota dalam kegiatan ekonominya.

c) Bentuk Organisasi di Indonesia


BentukRapat Anggota, Pengurus, Pengelola dan Pengawas.RapatAnggota
adalah Wadah anggota untuk mengambil keputusan.Pengurus adalah Mewakili
koperasi didalam & luar pengadilan serta meningkatkan peran koperasi Pengawas
adalah Perangkat organisasi yang dipilih dari anggota dan diberi mandat
untuk melakukan pengawasan terhadap jalannya organisasi & usahak operasi.
nPengelola adalah

EKONOMI KOPERASI

Page 12

Karyawan / Pegawai yang diberikan kuasa & wewenang oleh pengurus untuk
mengembangkan usaha dengan efisien & professional.
3.2

HIRARKI TANGGUNG JAWAB


a) Pengurus koperasi
Suatu perangkat organisasi koperasi yang merupakan suatu lembaga/badan
struktural organisasi koperasi.kedudukan pengurus sebagai pemegang kuasa rapat
anggota memiliki tugas dan wewenang yang ditetapkan oleh undang-undang nomor
25 tahun 1992 tentang perkoperasian,anggaran dasar dan anggaran rumah tangga
serta peraturan lainnya yang berlaku dan diputuskan oleh rapat anggota.dalam pasal
29 ayat 2 undang-undang nomor 25 tahun 1992 tentang perkoperasian disebutkan
bahwa pengurus merupakan pemegang kuasa rapat anggota,sedang dalam pasal 30
di antaranya juga disebutkan bahwa 1) pengurus bertugas mengelola koperasi dan
usahanya pengurus berwenang mewakili koperasi di dalam dan di luar pengadilan
b) Pengelola koperasi
Bertugas melakukan pengelolaan usaha sesuai dengan kuasa dan wewenang yang
diberikan oleh pengurus.
c) Pengawas koperasi
Pengawas pada organisasi koperasi adalah salah satu perangkat organisasi
koperasi,dan karenanya merupakan suatu lembaga/badan struktural organisasi
koperasi. Pengawas mengembangkan amanat untuk melaksanakan pengawasan
terhadap pelaksanaan kebijaksanaan dan pengelolaan koperasi, sebagaimana telah
diterapkan dalam anggaran dasar/anggaran rumah tangga koperasi, kepuutusan
pengurus dan peraturan lainnya yang diterapkan dan berlaku dalam koperasi.

Fungsi utama pengawas adalah Menjaga keputusan rapat anggota, anggaran


dasar/anggaran rumah tangga koperasi, keputusan pengurus rapat anggota, anggaran
dasar/anggaran rumah tangga koperasi, pengurus dan peraturan lainnya yang berlaku dalam
koperasi yang bersangkutan. Dan juga melindungi serta menjaga kepentingan anggota dan
koperasi dari penyimpangan yang dilakukan oleh pengurus dan atau pengelola.
Kedudukan pengawas sebagai lembaga kontrol dengan tugas, wewenang dan tanggung
jawab khusus menunjukkan identitas identitas tersendiri karena itu, istilah dan pengertian
pengawas dalam organisasi koperasi adalah baku dan normatif, yang dapat disejajarkan dengan
dewan komisaris pada perseroan terbatas. Disamping itu mempunyai tugas, wewenang dan

EKONOMI KOPERASI

Page 13

tanggung jawab, pengawas juga mempunyai kewajiban hukum dan karenanya dapat
terkena sanksi hukum sebagaimana dapt diatur dalam peraturan perundang undangan.
3.3 POLA MANAJEMENT
a) Pengertian Manajemen
Manajemen menurut stoner adalah suatu proses perencanaan, pengorganisasian,
pengarahan, dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan
sumber daya sumber daya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang
telah ditetapkan. Sehingga dapat disimpulkan manajemen adalah proses kegiatan
dengan melalui orang lain untuk mencapai suatu tujuan tertentu serta dilaksanakan
secara berurutan berjalan ke arah suatu tujuan.
b) Pengertian Koperasi
Koperasi menurut Dr. Fay (1980) adalah suatu perserikatan dengan tujuan
berusaha bersama yang terdiri atas mereka yang lemah dan diusahakan selalu dengan
semangat tidak memikirkan dari sendiri sedemikian rupa, sehingga masing-masing
sanggup menjalankan kewajibannya sebagai anggota dan mendapat imbalan
sebanding dengan pemanfaatan mereka terhadap organisasi.
c) Pengertian Manajemen Koperasi
Manajemen koperasi diartikan sebagai suatu proses untuk mencapai tujuan
melalui usaha bersama berdasarkan azas kekeluargaan. Untuk mencapai tujuan
Koperasi, perlu diperhatikan adanya sistem Manajemen yang baik, agar tujuannya
berhasil, yaitu dengan diterapkannya fungsi fungsi manajemen.
Dengan adanya ketentuan pada pasal 32 yang mengandung arti bahwa pengurus
dapat mengangkat atau tidaknya pengelola,tergantung pada kemampuan pengurus
dan usaha yang dilaksanakan.Dengan demikian hal-hal yang ada pada manajemen
koperasi adalah rapat anggota,pengurus,pengelola usaha dan pengawas.

EKONOMI KOPERASI

Page 14

BAB IV
TUJUAN DAN FUNGSI KOPERASI

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa diharapkan dapat mengerti tentang badan usaha,koperasi,tujuan dan nilai
perusahaan serta koperasi sebagai badan usaha.

EKONOMI KOPERASI

Page 15

4.1 PENGERTIAN BADAN USAHA


Badan usaha adalah kesatuan yuridis dan ekonomis dari faktor-faktor produksi yang
bertujuan mencari laba atau memberi layanan kepada masyarakat. Disebut kesatuan yuridis
karena badan usaha umumnya berbadan hukum. Disebut kesatuan ekonomis karena faktor-faktor
produksi badan usaha terdiri atas sumber daya alam, modal, dan tenaga kerja dikombinasikan
untuk mendapat laba atau member layanan kepada masyarakat. Badan usaha yang bertujuan
untuk mencari laba pada umumnya dimiliki oleh pihak swasta, seperti PT Astra, PT Indofood,
dan PT Unilever.
Pada pengertian sehari-hari sebagian orang menganggap bahwa antara badan usaha dan
perusahaan memiliki pengertian yang sama. Pandangan yang menyamakan badan usaha dan
perusahaan dapat dimaklumi karena badan usaha dan perusahaan merupakan satu kesatuan
dalam melaksanakan kegiatan. Namun, diantara keduanya terdapat perbedaan. Badan usaha
merupakan kesatuan yuridis ekonomis, sedangkan perusahaan merupakan kesatuan teknis dalam
produksi. Sebenarnya, perusahan adalah bagian dari badan usaha yang tugasnya menghasilkan
barang dan jasa.
a) Jenis-jenis badan usaha dapat dikelompokkan berdasarkan kegiatan yang dilakukan,
kepemilikan modal, dan wilayah Negara. Jenis badan usaha berdasarkan kegiatan yang
dilakukan, terdiri dari:
1. Badan Usaha Ekstraktif: Badan usaha ini mengambil apa yang telah tersedia di alam.
Contoh badan usaha ekstraktif: PT Pertamina dan PT Bukit Asam.
2. Badan Usaha Agraris: Badan usaha ini berusaha membudidayakan tumbuh-tumbuhan
atau segala kegiatan yang berkaitan dengan pertanian. Contoh badan usaha agraris: PT
Perkebunan Negara, Badan Usaha Pembibitan, dan Badan Usaha Tambak.
3. Badan Usaha Industri: Badan usaha ini berusaha meningkatkan nilai ekonomi barang
dengan jalan mengubah bentuknya. Contoh badan usaha industri: PT Kimia Farma.
4. Badan Usaha Perdagangan: Badan usaha ini bergerak dalam aktivitas yang
berhubungan dengan menjual dan membeli barang tanpa mengubah bentuknya untuk
memperoleh keuntungan. Contoh badan usaha perdagangan: PT Matahari.
5. Badan Usaha Jasa: Badan usaha ini memenuhi kebutuhan konsumen dengan jalan
menyediakan jasa kepada masyarakat. Contoh badan usaha jasa: PT Bank Rakyat
Indonesia.
b) Jenis-jenis badan usaha berdasarkan kepemilikan modal, terdiri dari:
1. Badan Usaha Milik Swasta (BUMS): Badan Usaha Milik Swasta adalah badan usaha
yang modalnya dimiliki oleh pihak swasta (nasional dan asing) dan mempunyai tujuan
utama mencari laba.
2. Badan Usaha Milik Negara (BUMN): Badan Usaha Milik Negara adalah badan usaha
yang pemilik modalnya adalah Negara atau pemerintah. Contoh BUMN: PT Kereta Api,
PT Timah Bangka, dan PT Peruri.
3. Badan Usaha Milik Daerah (BUMD): Badan Usaha Milik Daerah adalah badan usaha
yang dimiliki oleh pemerintah daerah. Contoh BUMD: Bank Pembangunan Daerah
(BPR).
4. Badan Usaha Campuran: Badan usaha campuran adalah badan usaha yang modalnya
sebagian dimiliki swasta dan sebagian lagi dimiliki oleh pemerintah. Contoh Badan usaha
EKONOMI KOPERASI

Page 16

campuran: PT Pembangunan Jaya yang modalnya dimiliki oleh Pemda DKI Jakarta dan
pihak swasta.
c) Jenis-jenis badan usaha berdasarkan wilayah negara, terdiri dari:
1. Badan Usaha Penanaman Modal Dalam Negeri: Badan Usaha Penanaman Modal
Dalam Negeri adalah badan usaha yang modalnya dimiliki oleh masyarakat Negara itu
sendiri.
2. Badan Usaha Penanaman Modal Asing: Badan Usaha Penanaman Modal Asing adalah
badan usaha milik masyarakat luar negeri yang beroperasi di dalam negeri.
d) Fungsi badan usaha :
1. Fungsi Komersial: Salah satu tujuan badan usaha adalah untuk memperoleh keuntungan.
Untuk memproleh keuntungan secara optimal, setiap badan usaha harus menghasilkan
produk yang bermutu dan harga bersaing.
2. Fungsi Sosial: Fungsi sosial badan usaha berhubungan dengan manfaat badan usaha
secara langsung atau tidak langsung terhadap kehidupan masyarakat. Misalnya, dalam
penggunaan tenaga kerja, hendaknya badan usaha lebih memprioritaskan tenaga kerja
yang berasal dari lingkungan disekitar badan usaha.
3. Fungsi Pembangungan Ekonomi: Badan usaha merupakan mitra pemerintah dalam
pembangunan ekonomi nasional dan dapat membantu pemerintah dalam peningkatan
ekspor dan sebagai perpanjangan tangan pemerintah dalam pemerataan pendapatan
masyarakat.
4.2 KOPERASI SEBAGAI BADAN USAHA
Badan usaha atau perusahaan adalah suatu organisasi yang mengkombinasikan dan
mengkoordinasikan sumber sumber daya untuk tujuan memproduksi dan menghasilkan barang
atau jasa.
Koperasi adalah badan usaha (UU No.25 tahun 1992). Sebagai badan usaha, koperasi
tetap tunduk terhadap kaidah-kaidah perusahaan dan prinsip prinsip ekonomi yang berlaku.
Dengan mengacu pada konsepsi system yang bekerja pada suatu badan usaha, maka koperasi
sebagai badan usaha juga bearti merupakan kombinasi dari manusia, asset-aset fisik dan non
fisik, informasi, dan teknologi.
Koperasi sebagai badan usaha maka :
a.
Tunduk pada kaidah & prinsip ekonomi yang berlaku
b.
Mampu menghasilkan keuntungan & mengembangkan org.&usahanya
c.
Anggota sebagai pemilik sekaligus pengguna jasa
d.
Memerlukan sistem manajemen usaha (keuangan,teknik,organisasi & informasi)
4.3 TUJUAN DAN NILAI KOPERASI
Tujuan utama koperasi indonesia adalah meningkatkan kesejahteraan anggotanya. Hal ini
diperoleh dengan adanya pembagian Sisa Hasil Usaha (SHU) kepada para anggotanya. Tujuan
koperasi ini membedakan koperasi dengan badan usaha lainnya yang secara umum bertujuan
untuk memperoleh keuntungan sebesar- besarnya. Tujuan koperasi tersebut yaitu:
EKONOMI KOPERASI

Page 17

a) Memaksimalkan keuntungan
segala sesuatu kegiatan yang dilakukan untuk mencapai pemaksimuman
keuntungan.
b) Memaksimalkan nilai perusahaan
maksudnya yaitu membuat kualitas perusahaan bernilai tinggi dan mencapai tingkat
maksimal, yaitu dari nilai perusahaan itu sendiri, dan
c) Meminimumkan biaya
segala sesuatu yang dilakukan agar hasil maksimal dan keuntungan besar kita harus
meminimalkan segala biaya agar mendapatkan sesuatu yang terbaik.
Nilai-nilai Koperasi adalah nilai egaliterian, kesamaan, kekeluargaan, self help, peduli
terhdap sesama dan kemandirian salah satunya. Koperasi indonesia berangkat dari nilai
koletivisme yang tercermin dengan budaya gotong royong. Menurut UU No. 25 Tahun 1992
pasal 3, tujuan koperasi Indonesia adalah : Koperasi bertujuan memajukan kesejahteraan anggota
pada khususnya dan masyarakat pada umumnya serta ikut membangun tatanan perekonomian
nasional dalam rangka mewujudkan masyarakat yang maju, adil, dan makmur berlandaskan
Pancasila dan UUD 1945.
Tujuan koperasi sebagai perusahaan atau badan usaha tidaklah semata-mata hanya pada
orientasi laba (profit oriented), melainkan juga pada orientasi manfaat ( benefit oriented ). karena
itu, dalam banyak kasus koperasi, manajemen koperasi tidak mengejar keuntungan sebagai
tujuan perusahaan karena mereka bekerja didasari dengan pelayanan (service at cost). Untuk
koperasi di Indonesia, tujuan badan usaha koperasi adalah memajukan kesejahteraan anggota
pada khususnya dan masyarakat pada umumnya ( UU No. 25/1992 pasal 3 ). Tujuan ini
dijabarkan dalam berbagai aspek program oleh manajemen koperasi pada setiap rapat anggota
tahunan.
4.4 MENDEFINISIKAN TUJUAN PERUSAHAAN KOPERASI
Tujuan koperasi sebagai perusahaan atau badan usaha tidaklah semata-semata hanya pada
orientasi laba (profit oriented), melainkan juga pada orientasi manfaat (benefit oriented). Karena
itu, dalam banyak kasus koperasi, nmanajemen koperasi tidak mengejar keuntungan sebgai
tujuan perusahaan karena mereka bekerja didasari dengan pelayanan (service at cost). Untuk
koperasi diindonesia, tujuan badan usaha koperasi adaalah memajukan kesejahteraan anggota
pada khususnya dan masyarakat pada umumnya (UU No. 25/1992 pasal 3). Tujuan ini dijabarka
dalam berbagai aspek program oleh manajemen koperasi pada setiap rapat angggota tahunan.

4.5 KETERBATASAN TEORI PERUSAHAAN


Perusahaan adalah suatu organisasi yang mengkombinasikan dan mengorganisir berbagai
sumber daya yang bertujuan untuk memproduksi barang atau jasa. Keterbatasan teori
perusahaan :

EKONOMI KOPERASI

Page 18

1. Adanya kesulitan menentukan apakah manajemen suatu perusahaan


memaksimumkan nilai perusahaan atau hanya memuaskan pemiliknya
sembari mencari tujuan lainnya.
2. Biaya dan manfaat dari setiap tindakan harus dipertimbangkan sebelum
keputusan diambil.
3. Kritikan atas tanggung jawab social.

4.6

TEORI LABA

Dalam perusahaan koperasi laba disebut Sisa Hasil Usaha (SHU). Menurut teori laba,
tingkat keuntungan pada setiap perusahaan biasanya berbeda pada setiap jenis industry. Terdapat
beberapa teori yang menerangkan perbedaan ini sebagai berikut.
a)

Teori Laba Menanggung Resiko (Risk- Bearing Theory Of profit). Menurut Teori ini,
keuntungan ekonomi diatas normal akan doperoleh perusahaan dengan resiko diatas ratarata.

b) Teori Laba Frisional (frictional Theory Of Profit). Teori ini menekankan bahwa

keuntungan menigkat sebagai suatu hasil dari friksi keseimbangan jagka panjang .
c)

Teori Laba Monopoli (Monopoly Theory Of Profits). Teori ini mengatakan bahwa
beberapa perusahaan dengan kekuatan monopoli dapat membatasi output dan
menekankan harga yang lebih tinggi bila perusahaan beroperasi dalam kondisi persaingan
sempurna. Kekuatan monopoli ini dapat diperoleh melalui :
a)

Penguasaan penuh atas supply bahan baku tertentu

b) Skala ekonomi
c)

Kepemilikan hak paten

d) Pembatasan dari pemerintah

4.7

FUNGSI LABA
Laba yang tinggi adalah pertanda bahwa konsumen menginginkan output yang

lebih dari industry perusahaan. Sebaiknya, laba yang rendah atau rugi adalah pertanda bahwa
konsumen menginginkan kurang dari produk/ komoditi yang ditangani dan metode produksinya
tidak efisien.

EKONOMI KOPERASI

Page 19

Ditinjau dari konsep koperasi, fungsi laba bagi koperasi tergantung pada besar
kecilnya partisipasi ataupun transaksi anggota dengan koperasinya. Semakin tinggi partisipasi
anggota, maka idealnya semakin tinggi manfaat yang diterima oleh anggota.

4.8 KEGIATAN USAHA KOPERASI


a) Status dan Motif anggota koperasi
Anggota koperasi adalah orang-orang atau badan hukum koperasi yang mempunyai
kepentingaan ekonomi yang sama sebagai pemilik dan sekaligus pengguna jasa, berpartisipasi
aktif untuk memngembangkan usaha koperasi serta terdaftar dalam buku daftar anggota. Status
anggota koperasi sebagia badan usaha adalah sebagia pemilik dan sebagai pemakai.

b) Kegiatan Usaha
Koperasi menyelenggarakan kegiatan usaha yang berkaitan - dengan kegiatan usaha
anggota, sebagai berikut unit usaha simpan pinjam :
1. Perdagangan umum.
2. Perdagangan, perakitan, instalasi hardware dan software dan jaringan
komputer serta aksesorisnya.
3. Kontraktor dan konsultan bangunan.
4. Penerbitan dan percetakan.
5. Agrobisnis dan agroindustri.
6. Jasa pendidikan, konsultan dan pelatihan pendidikan.
7. Jasa telekomunikasi umum.
8. Jasa teknologi informasi.
9. Biro jasa
10. Jasa pengiriman barang
11. Jasa transportasi.
12. Jasa pemasaran umum.
13. Jasa perbaikan kendaraan dan elektronik.
14. Jasa pengembangan dan konsultan olahraga.
15. Event organizer
16. Kerjasama dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha
Milik Daerah (BUMD) dan Badan Usaha Koperasi (BUK).

17. Klinik kesehatan dan apotek.


18. Desain grafis dan galeri seni.
19. Permodalan Koperasi

EKONOMI KOPERASI

Page 20

c) Permodalan Koperasi
Pengertian modal koperasi adalah sejumlah dana yang akan digunakan untuk
melakukan kegiatan-kegiatan atau usaha-usaha dalam koperasi. Modal koperasi ini bisa berasal
dari modal sendiri maupun pinjaman anggota ataupun lembaga, maupun surat-surat
hutang.Sumber Modal Menurut UU No. 12 Tahun 1967 dan Menurut UU No. 25 Tahun 1992,
yaitu :
1. Modal koperasi terdiri dan dipupuk dari simpanan-simpanan, pinjaman-pinjaman,
penyisihan-penyisihan hasil usahanya termasuk cadangan-cadangan dan sumber lain.
2. Simpanan anggota di dalam koperasi terdiri atas :

simpanan pokok;

simpanan wajib;

simpanan sukarela.
3. Simpanan sukarela dapat diterima oleh koperasi dari bukan anggota.
Menurut UU No. 25 tahun 1992 pasal 41, modal koperasi bersumber dari:
1. Modal koperasi terdiri dari modal sendiri dan modal pinjaman.
2. Modal sendiri dapat berasal dari :

simpanan pokok

simpanan wajib

simpanan cadangan

hibah.
3. Modal pinjaman dapat berasal dari :

Anggota

Koperasi lainnya dan/atau anggotanya

Bank dan lembaga keuangan lainnya

Penerbitan obligasi dan surat hutang lainnya

Sumber lain yang sah.


Simpanan pokok merupakan sejumlah uang yang wajib dibayarkan anggota kepada
koperasi pada saat masuk menjadi anggota. Besarnya simpanan pokok untuk setiap anggota sama
dan tidak dapat diambil selama masih menjadi anggota koperasi.
Simpanan wajib adalah sejumlah uang tertentu yang wajib dibayarkan oleh anggota
kepada koperasi dalam waktu dan kesempatan tertentu, misalnya setiap bulan dengan jumlah
yang sama setiap bulannya. Simpann wajib ini tidak dapat diambil oleh anggota selama masih
menjadi anggota koperasi.Simpanan sukarela sama seperti simpanan wajib tetapi dapat diambil
sewaktu-waktu.
Hibah merupakan sejumlah uang atau barang modal yang dapat dinilai dengan uang yang
diterima dari pihak lain yang bersifat pemberian yang tidak mengikat.seperlima dari jumlah
koperasi. Sebelum jumlahnya mencapai tersebut, penggunaannya hanya dibatasi untuk menutup

EKONOMI KOPERASI

Page 21

kerugian. Apabila telah melampaui, dana cadangan dapat didistribusikan untuk meningkatkan
jumlah operating capital koperasi maupun perluasan usaha.
d) Sisa Hasil Usaha Koperasi (SHU)
Menurut pasal 45 ayat (1) UU No. 25/1992, adalah sebagai berikut Sisa Hasil Usaha
Koperasi merupakan pendapatan koperasi yang diperoleh dalam satu tahun buku dikurangi biaya,
penyusutan dan kewajiban lainnya termasuk pajak dalam tahun buku yang bersangkutan. SHU
setelah dikurangi dana cadangan, dibagikan kepada anggota sebanding jasa usaha yang dilakukan
oleh masing-masing anggota dengan koperasi, serta digunakan untuk keperluan pendidikan
perkoperasian dan keperluan koperasi, sesuai dengan keputusan Rapat Anggota.
1. Besarnya pemupukan modal dana cadangan ditetapkan dalam Rapat Anggota.
2. Penetapan besarnya pembagian kepada para anggota dan jenis serta jumlahnya
ditetapkan oleh Rapat Anggota sesuai dengan AD/ART Koperasi.
3. Besarnya SHU yang diterima oleh setiap anggota akan berbeda, tergantung besarnya
partisipasi modal dan transaksi anggota terhadap pembentukan pendapatan koperasi.
4. Semakin besar transaksi (usaha dan modal) anggota dengan koperasinya, maka
semakin besar SHU yang akan diterima.

EKONOMI KOPERASI

Page 22

BAB V
SISA HASIL USAHA

Tujuan Pembelajaran :

1. Mahaiswa dapat mengetahui tentang Sisa Hasil Usaha dengan cara penghitungannya.
EKONOMI KOPERASI

Page 23

5.1 PENGERTIAN SHU INFORMASI DASAR


Beberapa informasi dasar dalam penghitungan SHU anggota diketahui sebagai berikut :
1. SHU Total Koperasi pada satu tahun buku
2. Bagian (persentase) SHU anggota
3. Total simpanan seluruh anggota
4. Total seluruh transaksi usaha (volume usaha atau omzet) yang bersumber dari anggota
5. Jumlah simpanan peranggota
6. Omzet atau Volume usaha peranggota
7. Bagian (persentase) SHU untuk simpanan anggota
8. Bagian (persentase) SHU untuk transaksi usaha anggota.

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Istilah istilah Informasi Dasar


SHU TOTAL adalah SHU yang terdapat pada neraca atau laporan laba-rugi koperasi setelah
pajak (Profit After tax)
Transaksi anggota adalah kegiatan ekonomi (jual beli barang atau jasa) antara anggota dengan
koperasinya.
Partisipasi Modal adalah kontribusi anggota dalam memberi modal koperasinya yaitu bentuk
simpanan pokok, simpanan wajib, simpanan usaha, dan simpanan lainnya.
Omzet atau volume usaha adalah total nilai penjualan atau penerimaan dari barang dan atau
jasa pada suatu periode waktu atau tahun buku yang bersangkutan
Bagian (persentase) SHU untuk simpanan anggota adalah SHU yang diambil dari SHU
bagian anggota yang ditujukan untuk jasa modal anggota.
Bagian (persentase) SHU untuk transaksi usaha anggota adalah SHU yang diambil dari SHU
bagian anggota yang ditujukan untuk jasa transaksi anggota.

5.2 RUMUS PEMBAGIAN SHU


Untuk koperasi Indonesia, dasar hukum bahwa pembagian SHU dilakukan secara adil
sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota adalah pasal 5 ayat 1 UU No. 25
Tahun 1992 tentang Perkoperasian yang dalam penjelasannya mengatakan bahwa pembagian
SHU kepada anggota dilakukan tidak semata-mata berdasarkan modal yang dimiliki seseorang
dalam koperasi, tetapi juga berdasarkan perimbangan jasa usaha anggota terhadap koperasi.
Ketentuan ini merupakan perwujudan kekeluargaan dan keadilan.
Dengan demikian, SHU koperasi yang diterima oleh anggota bersumber dari 2 kegiatan
ekonomi yang dilakukan oleh anggota sendiri, yaitu :
SHU atas jasa modal
Pembagian mencerminkan anggota sebagai pemilik ataupun investor, karena jasa atas
modalnya (simpanan) tetap diterima dari koperasinya sepanjang koperasi tersebut
menghasilkan SHU pada tahun buku yang bersangkutan.
1. SHU atas jasa usaha
Jasa ini menegaskan bahwa anggota koperasi selain pemilik juga sebagai pemakai atau
pelanggan. Secara umum SHU Koperasi dibagi sesuai dengan aturan yang telah
EKONOMI KOPERASI

Page 24

ditetapkan pada Anggaran Dasar / Anggaran Rumah Tangga Koperasi sebagai berikut :
Cadangan koperasi
- Jasa anggota
- Dana pengurus
- Dana karyawan
- Dana pendidikan
- Dana sosial
- Dana untuk pembangunan lingkungan
Tentunya tidak semua komponen di atas harus diadopsi koperasi dalam membagi
SHU-nya. Hal ini sangat tergantung dari keputusan anggota yang ditetapkan dalam rapat
anggota.Berikut contoh kasus pembagian SHU di salah satu koperasi (selanjutnya disebut
Koperasi A).
Contoh Kasus Pembagian SHU
Menurut AD/ART Koperasi A, SHU dibagi sebagai berikut :
Cadangan
: 40%
Jasa anggota
: 40%
Dana pengurus
: 5%
Dana karyawan
: 5%
Dana pendidikan
: 5%
Dana sosial
: 5%
SHU per anggota dapat dihitung sebagai berikut :
SHUA= JUA + JMA
Dimana :
SHUA : Sisa Hasil Usaha Anggota
JUA : Jasa Usaha Anggota
JMA : Jasa Modal Anggota
Dengan menggunakan model matematika, SHU per anggota dapat dihitung sebagai
berikut :
SHUPa= VA x JUA + Sa x JMA
V UK
TMS
Dimana :
SHUPa : Sisa Hasil Usaha per Anggota
JUA : Jasa Usaha Anggota
JMA : Jasa Modal Anggota
VA
: Volume usaha anggota (total transaksi anggota)
VUK : Volume usaha total koperasi (total transaksi koperasi)
Sa
: Jumlah simpanan anggota
TMS : Modal sendiri total (simpanan anggota total)
EKONOMI KOPERASI

Page 25

Bila SHU bagian anggota menurut AD/ART Koperasi A adalah 40% dari total SHU, rapat
anggota menetapkan bahwa SHU bagian anggota tersebut dibagi secara proporsional menurut
jasa modal dan usaha, dengan pembagian Jasa Usaha Anggota sebesar 70%, dan Jasa Modal
Anggota sebesar 30%, maka ada 2 cara menghitung persentase JUA dan JMA, yaitu :
Pertama, langsung dihitung dari total SHU Koperasi, sehingga :
JUA = 70% 40% total SHU Koperasi setelah pajak
= 28% dari total SHU Koperasi
JMA = 30% 40% total SHU Koperasi setelah pajak
= 12% dari total SHU Koperasi
Kedua, SHU bagian anggota (40%) dijadikan menjadi 100%, sehingga dalam hal ini diperoleh
terlebih dahulu angka absolut, kemudian dibagi sesuai dengan persentase yang ditetapkan.

5.3 PRINSIP-PRINSIP PEMBAGIAN SHU


Anggota koperasi memiliki dua fungsi ganda, yaitu:
a. Sebagai pemilik (Owner)
b. Sebagai pelanggan (Costomer)
Sebagai pemilik, seorang anggota berkewajiban melakukan investasi. Dengan demikian,
sebagai investoranggota berhak menerima hasil investasinya.Disisi lain, sebagai pelanggan,
seorang anggota berkewajiban berpartisipasi dalam setiap transaksi bisnis di koperasinya.
Agar tercermin azaz keadilan, demokrasi, trasparansi ,dan sesuai dengan prinsip-prinsip
koperasi,maka perlu diperhatikan prinsip-prinsip pembagian SHU sebagai berikut.
1. SHU yang dibagi adalah yang bersumber dari anggota
Pada hakekatnya SHU yang dibagi kepada anggota adalah yang bersumber dari anggota
itu sendiri.Sedangkan SHU yang bukan berasal dari transaksi dengan anggota pada
dasarnya tidak bibagi kepada anggota, melainkan dijadikan sebagai cadang koperasi.
Dalam kasus koperasi tertentu, bila SHU yang bersumber dari non anggota cukup besar,
maka rapat anggota dapat menetapkannya untuk bibagi secara merata sepanjang tidak
membebani Likuiditas koperasi.
Pada koperasi yang pengelolaan pembukuannya sydah bai, biasanya terdapat pemisahan
sumber SHU yang berasal dari anggota yang berasal dari nonanggota. Oleh sebab itu, langkah
pertama dalam pembagian SHU adalah memilahkan yang bersumber dari hasil transaksi usaha
dengan anggota dan yang bersumber dari nonanggota.
2. SHU anggota adalah jasa dari modal dan transaksi usaha yang dilakukan anggota sendiri
SHU yang diterima setiap anggota pada dasarnya merupakan insentif dari modal yang
diinvestasikannya dan dari hasil transaksi yang dilakukan anggotakoperasi. Oleh sebab

EKONOMI KOPERASI

Page 26

itu, perlu ditentukan proposisi SHU untuk jasa modal dan jasa transaksi usaha yang
dibagi kepada anggota.
Dari SHU bagian anggota, harus ditetapkan beberapa persentase untuk jasa
modal,misalkan 30% dan sisanya sebesar 70% berate untuk jasa usaha. Sebenarnya
belum ada formula yang baku mengenai penentuan proposisi jasa modal dan jasa transaksi usaha,
tetapi hal ini dapat dilihat dari struktur pemodalan koperasi itu sendiri.Apabila total modal
sendiri koperasi sebagian besar bersumber dari simpanan-simpanan anggota (bukan dari donasi
ataupun dana cadangan),maka disarankan agar proporsinya terhadap pembagian SHU bagian
anggota diperbesar, tetapi tidak akan melebihi dari 50%. Hal ini perlu diperhatikan untuk tetap
menjaga karakter koperasi itu sendiri, dimana partisipasi usaha masih lebih diutamakan.
1. Pembagian SHU anggota dilakukan secara transparan
Proses perhitungan SHU peranggota dan jumlah SHU yang dibagi kepada anggota harus
diumumkan secara transparan, sehingga setiap anggota dapat dengan mudah menghitung
secara kuantitatif berapa bartisipasinya kepada koperasinya.
Prinsip ini pada dasarnya juga merupakan salah satu proses pendidikan bagi anggota
koperasi dalam membangun suatu kebersamaan, kepemilikan terhadap suatu badan
usaha, dan pendidikan dalam proses demakrasi.
2. SHU anggota dibayar secara tunai
SHU per anggota haruslah diberikan secara tunai, karena dengan demikian koperasi
membuktikan dirinya sebagai badan usaha yangsehat kepada anggota dan masyarakat
mitra bisnisnya.

5.4 PEMBAGIAN SHU PER ANGGOTA


SHU per anggota haruslah diberikan secara tunai, karena dengan demikian koperasi
membuktikan dirinya sebagai badan usaha yang sehat kepada anggota dan masyarakat mitra
bisnisnya.
Contoh :
Perhitungan SHU (Laba/Rugi) Koperasi A Tahun Buku 1998 (Rp000)
Penjualan /Penerimaan Jasa

Rp 850.077

Pendapatan lain

Rp 110.717
Rp 960.794

Harga Pokok Penjualan

Rp (300.539)

Pendapatan Operasional

Rp 659.888

Beban Operasional

Rp (310.539)

EKONOMI KOPERASI

Page 27

Beban Administrasi dan Umum

Rp (35.349)

SHU Sebelum Pajak

Rp 214.00

Pajak Penghasilan (PPH Ps 21)

Rp (34.000)

SHU setelah Pajak

Rp 280.000

b. Sumber SHU
SHU Koperasi A setelah pajak Rp 280.000
Sumber SHU:
- Transaksi Anggota Rp 200.000
- Transaksi Non Anggota Rp 80.000
c. Pembagian SHU menurut Pasal 15, AD/ART Koperasi A:
1. Cadangan : 40% X 200.000 = Rp 80.000
2. Jasa Anggota : 40 % X 200.000 = Rp 80.000
3. Dana Pengurus : 5% X 200.000 = Rp 10.000
4. dana Karyawan : 5 % X 200.000 = Rp 10.000
5. dana Pendidikan : 5 % X 200.000 = Rp 10.000
6. dana Sosaial : 5 % X 200.000 = Rp 10.000
Rapat anggota menetapkan bahwa SHU bagian Anggota dibagi sebagai berikut:
jasa Modal : 30% X Rp 80.000 = Rp 24.000
Jasa Usaha : 70% X Rp 80.000 = Rp 56.000
d. jumlah anggota,simpanan dan volume usaha koperasi:
jumlah Anggota : 142 orang
total simpanan anggota : Rp 345.420
total transaksi anggota : Rp 2.340.062
Contoh: SHU yang diterima per anggota:
SHU usaha Adi = 5.500/2.340.062 X 56.000 = Rp 131,62
SHU Modal Adi = 800/345.420 X 24.000 = Rp 55,58
Dengan demikian jumblah SHU yang diterima Adi Adalah:
Rp 131.620 + Rp 55.580 = Rp 187.200;

EKONOMI KOPERASI

Page 28

BAB VI
POLA MANAGEMENT KOPERASI

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa dapat mengerti tentang pola manajemen yang di terapkan
dalam koperasi

EKONOMI KOPERASI

Page 29

6.1 PENGERTIAN MANAJEMEN DAN PERANGKAT ORGANISASI


a) Pengeertian Manajemen
Manajemen adalah suatu proses yang terdiri dari rangkaian kegiatan, seperti
perencanaan, pengorganisasian, penggerakan dan pengendalian/pengawasan, yang
dilakukan untuk menetukan dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan melalui
pemanfaatan sumberdaya manusia dan sumberdaya lainnya.
Manajemen menurut Drs. Oey Liang Lee adalah seni dan ilmu perencanaan
pengorganisasian,penyusunan,pengarahan dan pengawasan daripada sumberdaya
manusia untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
Manajemen menurut James A.F. Stoner adalah proses perencanaan, pengorganisasian
dan penggunakan sumberdaya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi
yang telah ditetapkan.
Manajemen menurut R. Terry adalah suatu proses khas yang terdiri dari tindakantindakan perencanaan, pengorganisasian, penggerakan dan pengendalian yang
dilakukan untuk menentukan serta mencapai sasaran yang telah ditentukan melalui
pemanfaatan sumberdaya manusia dan sumberdaya lainnya.
Manajemen menurut Lawrence A. Appley adalah Manajemen adalah seni pencapaian
tujuan yang dilakukan melalui usaha orang lain.
Manajemen menurut Horold Koontz dan Cyril Odonnel adalah usaha untuk mencapai
suatu tujuan tertentu melalui kegiatan orang lain
b) Pengertian Koperasi
Koperasi adalah gerakan yang terorganisasi yang di dorong oleh cita-cita rakyat
mencapai masyarakat yang maju,adil dan makmur.
Koperasi menurut UU No.12 tahun 1967 adalah Organisasi ekonomi rakyat berwatak
social , beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi yang merupakan tata
susunan ekonomi sebagai usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan.
Koperasi menurut UU No.25 tahun 1992 pasal 1 ayat 1 adalah badan usaha yang
beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan
kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi dan berdasarkan atas asas kekeluargaan.
c) Pengertian Manajemen Koperasi
Manajemen koperasi adalah suatu proses untuk mencapai tujuan melalui usaha
bersama, berdasarkan azas kekeluargaan. Untuk mencapai tujuan perlu diperhatikan
adanya sistem manajemen yang baik, agar tujuannya berhasil dengan diterapkannya
fungsi-fungsi manajemen.
Manajemen Koperasi secara umum adalah suatu cara mencapai tujuan koperasi
dengan bekerjasama sesuai dengan nilai dan prinsip koperasi, definisi ini tidak akan
anda temukan dalam jurnal manajemen koperasi manapun karena saya memang ini
adalah hasil pemikiran saya yang saya rumuskan sendiri.

EKONOMI KOPERASI

Page 30

6.2

RAPAT ANGGOTA
Pengertian rapat anggota
Rapat anggota sebagai kekuasaan tertinggi dalam organisasi
Dalam rapat anggota inilah segala masalah yang menyangkut tata kehidupan koperasi
di tetapkan , dimana keputusan dalam rapat anggota, sejauh mungkin di ambil
berdasarkan hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan. \
Rapat anggota menetapkan:
1. Anggaran dasar
2. Kebijaksanaan umum di bidang organisasi, menajemen, dan usaha kopersi
3. Pemilihan, pengangkatan, pemberhentia Pengurus dan Pengawas
4. Rencana kerja,rencana anggaran pendapatan dan belanja
5. Koperasi,serta pengesagan laporan keuangan
6. Pengesahan pertanggungjawavan Pengurus dalam pelaksanaan tugasnya
7. Pembagian sisa hasil usaha
8. Penggabungan,peleburan,pembagian,dan pembubara Koperasi.
a) JENIS RAPAT ANGGOTA KOPERASI
1. Rapat Pengurus
A. Membahas surat-surat yang masuk
B. Meutuskan masuk atau keluar anggota
C. Mempertimbangkan ddan memutuskan permintaan pinjaman
D. Menilai(mengadakan evaluasi) mengenai usaha.
2. Rapat Anggota tahunan
3. Rapat Anggota Khusus
4. Rapat Anggota Luar Biasa
b) TATA TERBIT RAPAT ANGGOTA TAHUNAN KOPERASI
1. Dasar dan status rapat
2. Waktu dan tempat
3. Pengunjung dan peserta rapat
4. Hak-hak dan kewajiban peserta rapat
5. Kuorum
6. Pimpinan rapat
7. Kewajiban pimpinan rapat
8. Cara pengambilankeputusan dalam rapat
9. Pemilihan Pengurus dan Badab pemeriks
10. Cara pemilihan pengurus
11. Sumpah atau Janji
12. Lain-lain dan penutup

EKONOMI KOPERASI

Page 31

6.3 PENGURUS
Pengertian pengurus adalah Pengurus koperasi dipilih dari anggota dalam suatu rapat
anggota. Ada kalanya rapat anggota tersebut tidak berhasil memilih seluruh anggota
Pengurus dari kalangan anggota sendiri. Hal demikian umpamanya terjadi jika calon-calon
yang berasal dari kalangan-kalangan anggota sendiri tidak memiliki kesanggupan yang
diperlukan untuk memimpin koperasi yang bersangkutan.
Tugas dan kewajiban Pengurus adalah :
1. Menyelenggarakan dan mengendalikan usaha koperasi
2. Melakukan seluruh perbuatan hukum atas nama koperasi
3. Mewakili koperasi didalam dan diluar pengadilan
4. Mengajukan rencana kerja, anggaran pendapatan dan belanja koperasi
5. Menyelenggarakan Rapat Anggota serta mempertanggungjawabkan
pelaksanaan

tugas kepengurusannya

6. Memutuskan penerimaan anggota baru, penolakan anggota tserta


pemberhentian anggota
7.

Membantu pelaksanaan tugas pengawasan dengan memberikan keterangan


dan memperlihatkan bukti-bukti yang diperlukan

8. Memberikan penjelasan dan keterangan kepada anggota mengenai jalannya


organisasi dan usaha koperasi
9. Memelihara kerukunan diantara anggota dan mencegah segala hal yang
menyebabkan perselisihan
10. Menanggung kerugian koperasi sebagai akibat karena kelalaiannya
Pengurus mempunyai hak :
1.

Menerima imbalan jasa sesuai keputusan Rapat Anggota;

2. Mengangkat dan memberhentikan manajer dan karyawan koperasi;


3. Membuka cabang atau perwakilan usaha baik didalam maupun-diluar Wilayah
Republik Indonesia sesuai dengan KeputusanRapat Anggota;
4. Melakukan upaya-upaya dalam rangka mengembangkan usaha Ikoperasi;
5. Meminta laporan dari manajer secara berkala dan sewaktu waktu diperlukan.

EKONOMI KOPERASI

Page 32

6.4 PENGAWAS
Pengertian pengawas adalah Pengawas dipilih dari dan oleh anggota dalam Rapat
Anggota.Yang dapat dipilih menjadi Pengawas adalah anggota yang memenuhi syarat
sebagai berikut mempunyai pengetahuan tentang perkoperasian pengawasan dan akuntansi,
jujur dan berdedikasiterhadap Koperasi,memiliki kemampuan keterampilan kerja dan
wawasan di bidang pengawasan;sudah menjadi anggota sekurang-kurangnya 3 (tiga) tahun,
kecuali pada saat pendirian koperasi.Pengawas dipilih untuk masa jabatan 3 (tiga)
tahun.Pengawas terdiri terdiri dari sedikit-dikitnya 3 (tiga) orang dan sebanyak-banyaknya
sesuai Keputusan Rapat Anggota.Sebelum melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai
Pengawas, harus terlebih dahulu mengucap sumpah atau janji didepan Rapat Anggota.
Hak dan kewajiban Pengawas adalah :
1. Melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan kebijaksanaan dan
pengelolaa koperasi;
2. Meneliti catatan dan pembukuan yang ada pada koperasi;
3. Mendapatkan segala keterangan yang diperlukan;
4. Memberikan koreksi, saran teguran dan peringatan kepada Pengurus;
5. Merahasiakan hasil pengawasannya terhadap pihak ketiga;
6. Membuat laporan tertulis tentang hasil pelaksanaan tugas pengawasan
kepada Rapat Anggota.

6.5. MANAGER
Manager adalah orang atau seseorang yang harus mampu membuat orang-orang
dalam organisasi yang berbagai karakteristik, latar belakang budaya, akan tetapi
memiliki ciri yang sesuai dengan tujuan (goals) dan teknologi (technology).
Tugas-Tugas seorg manajer :
1. Memimpin organisasi
2. Mengatur organisasi
3. Mengendalikan organisasi
4. Mengembangkan organisasi
5. Mengatasi berbagai masalah yg terjadi dlm organisasi
6. Menumbuhkan kepercayaan
7. Meningkatkan rasa tgg jwb.
8. Mengawasi/mengendalikan keg.organisasi
9. Melakukan evaluasi thdp keg.yg telah dilakukan
10. Menggali dan mengembangkan potensi sumber daya
EKONOMI KOPERASI

Page 33

6.6.PENDEKATAN SISTEM PADA KOPERASI


a) Menurut Draheim koperasi mempunyai sifat ganda yaitu:
1. organisasi dari orang-orang dengan unsur eksternal ekonomi dan sifat-sifat
sosial (pendekatan sosiologi).
2. perusahaan biasa yang harus dikelola sebagai layaknya perusahaan biasa
dalam ekonomi pasar (pendekatan neo klasik).
b) Interprestasi dari Koperasi sebagai Sistem
Kompleksitas dari perusahaan koperasi adalah suatu sistem yang terdiri dari
orang-orang dan alat-alat teknik. Sistem ini dinamakan sebagai Socio
technological system yang selanjutnya terjadi hubungan dengan lingkungan
sehingga dapat dianggap sebagai sistem terbuka, sistem ini ditujukan pada target
dan dihadapkan dengan kelangkaan sumber-sumber yang digunakan.
c) Cooperative Combine
Pengertian : sistem sosio teknis pada substansinya, sistem terbuka pada
lingkungannya, sistem dasar target pada tugasnya dan sistem ekonomi pada
penggunaan sumber-sumber.
Semua pelaksanaan dalam keseluruhan kompleks dan pengaruh eksternal,
dipengaruhi oleh hubungan sistem, demikian juga dilihat dari sudut pandang
ekonomi, tidak cukup hanya melaksanakan koperasi secara ekonomis saja, tetapi
juga berhubungan dengan hubungan antar manusia dalam kelompok koperasi
dan antara anggota tetapi juga berhubungan dengan hubungan antar manusia
dalam kelompok koperasi dan antara anggota dengan manajemen perusahaan
koperasi dalam lapangan lain.

EKONOMI KOPERASI

Page 34

BAB VII
JENIS DAN BENTUK KOPERASI

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiwa diharapkan dapat mengerti jenis dan bentuk koperasi.

EKONOMI KOPERASI

Page 35

7.1 JENIS KOPERASI


a) Menurut PP No.60/1959.
Ada 7 jenis koperasi, yaitu:
1. Koperasi Unit Desa
Mempunyai beberapa fungsi yaitu Perkreditan, Penyediaan & penyaluran
sarana produksi pertanian & keperluan sehari hari dan Pengelolaan serta
pemasaran hasil pertanian.
2. Koperasi Pertanian (KOPERTA)
3. Koperasi Peternakan
4. Koperasi Kerajinan/Industri
5. Koperasi Simpan Pinjam.
Koperasi di bagi menjadi 3 jenis bedasarkan fungsinya, yaitu:
1. Koperasi konsumsi
adalah koperasi yang didirikan untuk memenuhi kebutuhan umum para
anggotanya, yang pasti barang yang dijual di koperasi ini harganya lebih
murah jika dibandingkan dengan tempat lain, karena tujuannya untung
mensejahterakan anggotanya.
2. Koperasi Jasa
adalah koperasi yang memberikan jasa peminjaman uang kepada anggotanya,
tetapi bunga yang diberikan harus lebih rendah jika dibandingkan dengan
meminjam uang di tempat lain.
3. Koperasi Produksi
adalah koperasi yang bidang usahanya untuk menyediakan bahan baku,
penyediaan peralatan produksi, membantu memproduksi jenis barang yang
telah diproduksi . sebaiknya anggoa yang terdapat dalam koperasi ini adalah
orang yang mempunyai jenis produksi yang sama.
b) Menurut Teori Klasik
1. Koperasi pemakaian(Koperasi Konsumsi)
Koperasi ini didirikan untuk memenuhi kebutuhan umum sehari-hari para
anggotanya. Yang pasti barang kebutuhan yang dijual di koperasi harus lebih
murah dibandingkan di tempat lain, karena koperasi bertujuan untuk
mensejahterakan anggotanya
2. Koperasi penghasil atau Koperasi produksi
Koperasi produksi beranggotakan orang orang yang melakukan kegiatan
produksi (produsen). Tujuannya adalah memberikan keuntungan yang
sebesar besarnya bagi anggotanya dengan cara menekan biaya produksi
serendah rendahnya dan menjual produk dengan harga setinggi tingginya.
Untuk itu, pelayanan koperasi yang dapat digunakan oleh anggota adalah
Pengadaan bahan baku dan Pemasaran produk anggotanya.

EKONOMI KOPERASI

Page 36

3. Koperasi Simpan Pinjam


adalah koperasi yang memiliki usaha tunggal yaitu menampung simpanan
anggota dan melayani peminjaman. Anggota yang menabung (menyimpan)
akan mendapatkan imbalan jasa dan bagi peminjam dikenakan jasa.
Besarnya jasa bagi penabung dan peminjam ditentukan melalui rapat
anggota. Dari sinilah, kegiatan usaha koperasi dapat dikatakan dari, oleh,
dan untuk anggota.

7.2 KETENTUAN PENJENISAN KOPERASI SESUAI UU NO 12/1967


Ketentuan Penjenisan Koperasi Sesuai Undang-Undang No. 12/67 tentang Pokokpokok Perkoperasian (Pasal 17) :
1. Penjenisan Koperasi didasarkan pada kebutuhan dari dan untuk efisiensi suatu
golongan dalam masyarakat yang homogen karena kesamaan aktivita/ kepentingan
ekonominya guna mencapai tujuan bersama anggota-anggotanya.
2. Untuk maksud efisiensi dan ketertiban, guna kepentingan dan perkembangan
Koperasi Indonesia, di tiap daerah kerja hanya terdapat satu Koperasi yang sejenis
dan setingkat.

7.3 BENTUK KOPERASI


a) Sesuai PP No.60/1959
1.

2.
3.
4.

Koperasi Primer : Koperasi yang minimal memiliki anggota sebanyak 20


orang perseorangan. Biasanya terdapat di tiap desa ditumbuhkan koperasi
primer
Koperasi Pusat : koperasi yang beranggotakan paling sedikit 5 kopera si
primer di tiap daerah Tingkat II (Kabupaten) ditumbuhkan pusat koperasi
Koperasi gabungan : Koperasi yang anggotanya minimal 3 koperasi pusat di
tiap daerah Tingkat I (Propinsi) ditumbuhkan Gabungan Koperasi.
Koperasi Induk : koperasi yang minimum anggotanya adalah 3 gabungan
koperasi, di Ibu Kota ditumbuhkan Induk Koperasi.
b) Sesuai Wilayang Administrasi pemerintah

1.
2.
3.
4.

Di tiap desa ditumbuhkan Koperasi Desa


Di tiap daerah tingkat II ditumbuhkan pusat koperasi
Di tiap daerah tingkat I ditumbuhkan gabungan koperasi
Di ibu kota ditumbuhkan induk koperasi

EKONOMI KOPERASI

Page 37

c) Koperasi Primer dan Sekunder


1. Koperasi Primer adalah koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan orang
seorang.Koperasi primer dibentuk oleh sekurang-kurangnya 20 orang.
Yang termasuk dalam koperasi primer adalah Koperasi Karyawan,Koperasi Pegawai
dan Negeri KUD
2. Koperasi Sekunder merupakan koperasi yang anggota-anggotanya adalah organisasi
koperasi.Koperasi sekunder adalah koperasi yang didirikan oleh dan beranggotakan
koperasi.Koperasi sekunder dibentuk sekurang-kurangnya 3 koperasi.

EKONOMI KOPERASI

Page 38

BAB VIII
PERMODALAN KOPERASI

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa dapat mengerti arti modal bagi koperasi,sumber modal dan distribusi cadangan
koperasi.

EKONOMI KOPERASI

Page 39

8.1 ARTI MODAL KOPERASI


Simpanan sebagai istilah penamaan modal koperasi pertama kali digunakan dalam
UU 79 tahun 1958, yaitu UU koperasi pertama setelah kemerdekaan. Sejak saat itu sampai
sekarang modal koperasi adalah simpanan.
8.2 SUMBER MODAL
a) Menurut UU No.12/1967
1.
2.
3.
4.

Simpanan Pokok
Simpanan Wajib
Simpanan Sukarela
Modal Sendiri
b) Menurut UU No.25/1992
1. Modal Sendiri (equity capital)
2. Modal Pinjaman (dept capital)

8.3. DISTRIBUSI CADANGAN KOPERASI


Cadangan menurut UU No.25/1992 adalah sejumlah uang yang diperoleh dari penyisihan
sisa hasil usaha yang dimasukan untuk memupuk modal sendiri dan untuk menutup kerugian
koperasi bila diperlukan.\
Sesuai anggaran dasar yang menunjuk pada UU No. 12/1967 menentukan bahwa 25%
dari SHU yang diperoleh dari usaha anggota di sisihkan untuk cadangan , sedangkan SHU yang
berasal bukan dari usaha anggota sebesar 60% disisihkan untuk cadangan.
MANFAAT DISTRIBUSI CADANGAN
1. Memenuhi kewajiban tertentu
2. Meningkatkan jumlah operating capital koperasi
3. Sebagai jaminan untuk kemungkinan kemungkinan rugi di kemudian hari
4. Perluasan usaha

EKONOMI KOPERASI

Page 40

BAB IX
EVALUASI KEBERHASILAN KOPERASI
DILIHAT DARI SISI ANGGOTA

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa dapat Mengerti efek ekonomis,harga dan biaya,neraca pelayanan.

EKONOMI KOPERASI

Page 41

9.1 EFEK-EFEK EKONOMI KOPERASI


Anggota koperasi merupakan pengguna jasa koperasi sekaligus pemilik koperasi.
Sebagai pengguna jasa koperasi, anggota koperasi mempersoalkan kontinuitas pengadaan
kebutuhan barang maupun jasa, menguntungkan atau tidak pelayanan koperasi
dibandingkan dengan penjual atau pembeli di luar koperasi. Sebagai pemilik yang
memiliki simpanan di dalam koperasi, anggota mempersoalkan masalah simpanan yang
sudah diserahkannya, apakah menguntungkan atau tidak. Dalam badan usaha koperasi,
profit bukanlah satu-satunya yang dicari, melainkan besar kecilnya partisipasi anggota
dalam melakukan transaksi di dalalm koperasi. Semakin tinggi partisipasi anggota, maka
semakin tinggi pula manfaatnya yang didapatoleh anggota.

9.2. EFEK HARGA DAN EFEK BIAYA


Partisipasi anggota menentukan keberhasilan koperasi. Sedangkan tingkat
partisipasi anggota dipengaruhi oleh besarnya nilai manfaat pelayanan koperasi secara
utilitarian dan normatif. Motivasi utilitarian sejalan dengan kemanfaatan ekonomis.
Kemanfaatan ekonomis disini adalah insentif berupa pelayanan barang dan jasa oleh
koperasi yang efisien, atau adanya pengurangan biaya, atau pengurangan harga
menguntungkan serta penerimaan SHU baik berupa uang tunai maupun barang. Dilihat
dari peranan anggota yang sangat dominan, maka setiap harga yang ditetapkan koperasi
harus dibedakan harga untuk anggota dengan non anggota. Perbedaan ini mengharuskan
analisa yang tajam dalam melihat peranan koperasi dalam pasar persaingan.Adapun dari
sisi perusahaan, koperasi akan mencapai keberhasilan apabila terdapat efisien koperasi,
efektivitas koperasi, dan produktivitas koperasi

9.3 ANALISIS HUBUNGAN EFEK EKONOMIS DENGAN


KEBERHASILAN KOPERASI
Koperasi merupakan badan usaha ekonomi yang bertujuan untuk menigkatkan
kesejahteraan hidup para anggotanya. Ditinjau dari konsep koperasi, fungsi laba
tergantung pada besarnya partisipasi ataupun transaksi anggota dengan koperasinya.
Semakin tinggi partisipasi anggota semakin tinggi manfaat yang terima oleh anggotanya.
Keberhasilan koperasi ditentukan salah satu faktornya adalah partisipasi anggota,
partisipasi anggota sangat erat hubungannya dengan efek ekonomis koperasi yaitu
manfaat yang diperoleh oleh anggota koperasi.
Penyajian dan analisis neraca pelayananBila suatu koperasi bisa lebih memenuhi pelayan
yang sesui dengan kebutuhan anggotanya dibandingkan dengan pesaingnya, maka
partisipasi anggota terhadap koperasi akan meningkat. Untuk lebih meningkatnkan
pelayanannya kepada anggota koperasi membutuhkan informasi yang dating dari
anggotanya sendiri.
Ada 2 faktor koperasi harus meningkatkan pelayanan kepada anggota koperasinya :
1. Adanya tekanan persaingan dari organisasi lain
2. Perubahan kebutuhan manusia sebagai akibat dari perubahan waktu dan peradaban.

EKONOMI KOPERASI

Page 42

9.4 PENYAJIAN DAN ANALISIS NERACA PELAYANAN


Di sebabkan oleh perubahan kebutuhan dari para
anggotadanperubahan lingkungan koperasi terutama tantangan-tantangan kompetitif,
pelayanankoperasi
terhadap anggota harus secara kontinu di sesuaikan.
Ada dua faktor utama yang mengharuskan koperasi meningkatkan pelayanan
kepada anggotanya.:
1. Adanya tekanan persaingan dari organisasi lain (terutama
organisasi non koperasi).
2. Perubahan kebutuhan manusia sebagai akibat perubahan waktu dan peradaban.
Perubahan kebutuhan ini akan menentukan pola kebutuhan anggota dalam
mengkonsumsi
produk-produk yang di tawarkan oleh koperasi. Bila koperasi mampu memberikan
pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan anggota yang lebih besar dari pada
pesaingnya, maka tingkat partisipasi anggota terhadap koperasinya akan meningkat.
Untuk meningkatkan pelayanan, koperasi memerlukan informasi-informasi yang
datang terutama dari anggota koperasi.

EKONOMI KOPERASI

Page 43

BAB X
EVALUASI KEBERHASILAN DILIHAT
DARI SISI PERUSAHAAN

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa dapat mengerti
laporan keuangan koperasi

EKONOMI KOPERASI

tentang efisiensi, efektivitas, produktivitas dan analisis

Page 44

10.1 EFISIENSI PERUSAHAAN KOPERASI


koperasi adalah badan usaha yang kelahirannya dilandasi oleh fikiran sebagai usaha
kumpulan orang-orang bukan kumpulan modal. Oleh karena itu koperasi tidak boleh terlepas dari
ukuran efisiensi bagi usahanya, meskipun tujuan utamanya melayani anggota.
Ukuran kemanfaatan ekonomis adalah adalah manfaat ekonomi dan pengukurannya di
hubungkan dengan teori efisiensi, efektivitas serta waktu terjadinya transaksi atau di perolehnya
manfaat ekonomi.
Efesiensi adalah: penghematan input yang di ukur dengan cara membandingkan input
anggaran atau seharusnya (Ia) dengan input realisasi atau sesungguhnya (Is), jika Is < Ia disebut
(Efisien). Dihubungkan dengan waktu terjadinya transaksi/di perolehnya manfaat ekonomi oleh
anggota dapat di bagi menjadi dua jenis manfaat ekonomi yaitu :
1. Manfaat ekonomi langsung (MEL)
2. Manfaat ekonomi tidak langsung (METL)

10. 2. EFEKTIFITAS
Efektivitas adalah pencapaian target output yang di ukur dengan cara membandingkan
output anggaran atau seharusnya (Oa), dengan output realisasi atau sungguhnya (Os), jika Os >
Oa di sebut efektif.
1.

Rumus perhitungan Efektivitas koperasi (EvK) :


EvK= Realisasi SHUk + Realisasi MEL
Anggaran SHUk + Anggaran MEL
= Jika EvK >1, berarti efektif.

10.3 PRODUKTIFITAS
Produktivitas adalah pencapaian target output (O) atas input yang digunakan (I), jika
(O>1) disebut produktif.
2.

Rumus perhitungan produktivitas perusahaan koperasi :


PPK = S H U X 100%
Modal koperasi
= Rp. 102,586,680 X 100%
Rp. 118,432,448
= Rp. 86.62

EKONOMI KOPERASI

Page 45

Dari hasil ini dimana PPK > 1 maka koperasi ini adalah produktif.
10.4 ANALISIS LAPORAN KOPERASI
Analisis Laporan Koperasi Laporan keuangan koperasi merupakan bagian dari laporan
pertanggungjawaban pengurus tentang tata kehidupan koperasi. Laporan keuangan sekaligus
dapat dijadikan sebagai salah satu alat evaluasi kemajuan koperasi. Laporan keuangan koperasi
berisi :
1. Neraca
2. Perhitungan hasil usaha (income statement)
3. Laporan arus kas (cash flow)
4. Catatan atas laporan keuangan
5. Laporan perubahan kekayaan bersih sbg laporan keuangan tambahan
Perhitungan hasil usaha pada koperasi harus dapat menunjukkan usaha yang berasal dari
anggota dan bukan anggota. Alokasi pendapatan dan beban kepada anggota dan bukan anggota
pada perhitungan hasil usaha berdasarkan perbandingan manfaat yang di terima oleh anggota dan
bukan anggota.
Laporan koperasi bukan merupakan laporan keuangan konsolidasi dari koperasi-koperasi.
Dalam hal terjadi penggabungan dua atau lebih koperasi menjadi satu badan hukum koperasi,
maka dalam penggabungan tersebut perlu memperhatikan nilai aktiva bersih yang riil dan
bilamana perlu melakukan penilaian kembali. Dalam hal operasi mempunyai perusahaan dan
unit-unit usaha yang berada di bawah satu pengelolaan, maka di susun laporan keuangan
konsolidasi atau laporan keuangan gabungan.

EKONOMI KOPERASI

Page 46

BAB XI
PERANAN KOPERASI

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa dapat mengerti peranan koperasi di berbagai persaingan

EKONOMI KOPERASI

Page 47

11.1 PERANAN KOPERASI DI BERBAGAI BIDANG KEADAAN


PERSAINGAN
Menurut Undang-undang No. 25 tahun 1992 Pasal 4 dijelaskan bahwa koperasi memiliki
fungsi dan peranan antara lain yaitu mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota
dan masyarakat, berupaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia,

memperkokoh

perekonomian rakyat, mengembangkan perekonomian nasional, serta mengembangkan


kreativitas dan jiwa berorganisasi bagi pelajar bangsa.
Peran koperasi dalam memajukan perekonomian masyarakat dari dulu hingga saat ini
sangat lah banyak. Karena masyarakat dapat meminjam atau berdagang pada koperasi tersebut.
Bukan hanya itu saja peranan yang dilakukan koperasi juga dapat membantu Negara untuk
menggembangkan usaha kecil yang ada dalam masyarakat.
Peranan koperasi dalam perekonomian Indonesia adalah :
1. Alat pendemokrasi ekonomi
2. Alat perjuangan ekonomi untuk mempertinggi kesejahteraan rakyat
3. Membantu pemerintah dalam mengelola cabang-cabang produksi yang tidak menguasai hajat
hidup orang banyak
4. Sebagai soko guru perekonomian nasional Indonesia (tiang utama pembangunan ekonomi
nasional)
5. Membantu pemerintah dalam meletakkan fondasi perekonomian nasional yang kuat dengan
menjalankan prinsip-prinsip koperasi Indonesia
a) Di PASAR PERSAINGAN SEMPURNA
Ciri-ciri pasar persaingan sempurna :
1.

Adanya penjual dan pembeli yang sangat Banyak

2.

Produk yang dijual perusahaan adalahsejenis (homogen)

3.

Perusahaan bebas untuk mesuk dan keluar

4.

Para pembeli dan penjual memiliki informasi yang sempurna


b) Di PASAR MONOPOLISTI

1.

Banyak pejual atau pengusaha dari suatu produk yang beragam

2.

Produk yang dihasilkan tidak homogeny

3.

Ada produk substitusinya

4.

Keluar atau masuk ke industri relatif mudah

5.

berbeda-beda sesuai dengan keinginan penjualnya

EKONOMI KOPERASI

Page 48

c) Di PASAR MONOPSONI
1. Disini ada penjual banyak tetapi hanya ada satu Pembeli.

d) Di PASAR OLIGOPOLI
Oligopoli adalah struktur pasar dimana hanya ada beberapa perusahaan(penjual)
yang menguasai pasar Dua strategi dasar untuk Koperasi dalam pasar oligopoli yaitu
strategi harga dan nonharga.Untuk menghindari perang harga, perusahaan akan
mengadakan product defferentiation dan memperluas pasar dengan cara melakukan
kegiatan advertensi,membedakan mutu dan bentuk produk.
o Penawaran Harga yang bersifat Predator
o

Price Leadership

EKONOMI KOPERASI

Page 49

BAB XII
PEMBANGUNAN KOPERASI

Tujuan Pembelajaran :
1. Mahasiswa dapat mengerti pembangunan koperasi di Negara berkembang

EKONOMI KOPERASI

Page 50

12.1

PEMBANGUNAN KOPERASI DI NEGARA BERKEMBANG

Di negara berkembang koperasi dirasa perlu dihadirkan dalam kerangka membangun


institusi yang dapat menjadi mitra negara dalam menggerakkan pembangunan untuk mencapai
kesejahteraan masyarakat. Oleh karena itu kesadaran antara kesamaan dan kemuliaan tujuan
negara dan gerakan koperasi dalam memperjuangkan peningkatan kesejahteraan masyarakat
ditonjolkan di negara berkembang, baik oleh pemerintah kolonial maupun pemerintahan bangsa
sendiri setelah kemerdekaan, berbagai peraturan perundangan yang mengatur koperasi dilahirkan
dengan maksud mempercepat pengenalan koperasi dan memberikan arah bagi pengembangan
koperasi serta dukungan/perlindungan yang diperlukan.
Pembangunan koperasi dapat diartikan sebagai proses perubahan yang menyangkut
kehidupan perkoperasian Indonesia guna mencapai kesejahteraan anggotanya. Tujuan
pembangunan koperasi di Indonesia adalah menciptakan keadaan masyarakat khususnya anggota
koperasi agar mampu mengurus dirinya sendiri (self help).
Kendala yang dihadapi masyarakat dalam mengembangkan koperasi di negara
berkembang adalah sebagai berikut :
2. Sering koperasi hanya dianggap sebagai organisasi swadaya yang otonom partisipatif dan
demokratis dari rakyat kecil (kelas bawah) seperti petani, pengrajin, pedagang dan
pekerja/buruh
3. Disamping itu ada berbagai pendapat yang berbeda dan diskusi-diskusi yang
controversial mengenai keberhasilan dan kegagalan seta dampak koperasi terhadapa
proses pembangunan ekonomi social di negara-negara dunia ketiga (sedang berkembang)
merupakan alas an yang mendesak untuk mengadakan perbaikan tatacara evaluasi atas
organisasi-organisasi swadaya koperasi.
4. Kriteria ( tolok ukur) yang dipergunakan untuk mengevaluasi koperasi seperti
perkembangan anggota, dan hasil penjualan koperasi kepada anggota, pangsa pasar
penjualan koperasi, modal penyertaan para anggota, cadangan SHU, rabat dan
sebagainya, telah dan masih sering digunakan sebagai indikator mengenai efisiensi
koperasi.
A. Permasalahan dalam Pembangunan Koperasi
Koperasi bukan kumpulan modal, dengan demikian tujuan pokoknya harus benar-benar
mengabdi untuk kepentingan anggota dan masyarakat di sekitarnya. Pembangunan
koperasi di Indonesia dihadapkan pada dua masalah pokok yaitu masalah internal dan
eksternal koperasi.
1. Masalah internal koperasi antara lain: kurangnya pemahaman anggota akan
manfaat koperasi dan pengetahuan tentang kewajiban sebagai anggota. Harus ada
sekelompok orang yang punya kepentingan ekonomi bersama yang bersedia
bekerja sama dan mengadakan ikatan sosial. Dalam kelompok tersebut harus ada
tokoh yang berfungsi sebagai penggerak organisatoris untuk menggerakkan
koperasi ke arah sasaran yang benar.

EKONOMI KOPERASI

Page 51

2. Masalah eksternal koperasi antara lain iklim yang mendukung pertumbuhan


koperasi belum selaras dengan kehendak anggota koperasi, seperti kebijakan
pemerintah yang jelas dan efektif untuk perjuangan koperasi, sistem prasarana,
pelayanan, pendidikan, dan penyuluhan.
B. Kunci Pembangunan Koperasi
manajemen modern yang mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
1. semua anggota diperlakukan secara adil,
2. didukung administrasi yang canggih
3. koperasi yang kecil dan lemah dapat bergabung (merjer) agar menjadi koperasi yang
lebih kuat dan sehat,
4. pembuatan kebijakan dipusatkan pada sentra-sentra yang layak,
5. petugas pemasaran koperasi harus bersifat agresif dengan menjemput bola bukan hanya
menunggu pembeli,
6. kebijakan penerimaan pegawai didasarkan atas kebutuhan, yaitu yang terbaik untuk
kepentingan koperasi,
7. manajer selalu memperhatikan fungsi perencanaan dan masalah yang strategis
8. memprioritaskan keuntungan tanpa mengabaikan pelayanan yang baik kepada anggota
dan pelanggan lainnya,
9. perhatian manajemen pada faktor persaingan eksternal harus seimbang dengan masalah
internal dan harus selalu melakukan konsultasi dengan pengurus dan pengawas,
10. keputusan usaha dibuat berdasarkan keyakinan untuk memperhatikan kelangsungan
organisasi dalam jangka panjang,
11. selalu memikirkan pembinaan dan promosi karyawan,
12. pendidikan anggota menjadi salah satu program yang rutin untuk dilaksanakan.
Perkembangan koperasi sebagai Organisasi mandiri yang otonom Setelah berhasil
mencapai tingkat swadaya dan otonom, koperasi-koperasi yang sebelumnya disponsori oleh
Negara dan mengembangkan dirinya sebagai organisasi swadaya koperasi bekerja sama dan
didukung oleh lembaga-lembaga koperasi sekunder dan tersier.

EKONOMI KOPERASI

Page 52

DAFTAR PUSTAKA
1. Maulana Ridwan.(2013/10/16).Tugas Makalah Ekonomi Koperasi.
2. Ariefdar.(2013/11/28).Pola Manajemen Koperasi.
3. Uiita.(2013/12/27).Permodalan Koperasi.
4. Marlia Dewi (2012/11).Evaluasi Keberhasilan Koperasi.
5. Rachmadhidayatullah02.(2013/01).Peranan Koperasi

EKONOMI KOPERASI

Page 53