Anda di halaman 1dari 23

Masa Pemerintahan SBY (Jilid I)

KELOMPOK URUTAN KE-5


1.

ALFISYAHRIN

2.

ALIF ALDINO R.

3.

HANNY SABRINA

4.

NURANISSA F.

5.

PUTRI FARAH E.

Masa Pemerintahan SBY-JK


(2004-2009)

PROFIL

VISI DAN MISI

KELEBIHAN DAN
KELEMAHAN

KONDISI DAN KEBIJAKAN

PROFIL
Jend. TNI ( Purn.) Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono (lahir
di Tremas, Arjosari, Pacitan, Jawa Timur, 9 September 1949;
umur 62 tahun) adalah Presiden Indonesia ke-6 yang
menjabat sejak 20 Oktober 2004. Ia, bersama Wakil Presiden
Muhammad Jusuf Kalla, terpilih dalam Pemilu Presiden 2004.
Ia berhasil melanjutkan pemerintahannya untuk periode
kedua dengan kembali memenangkan Pemilu Presiden 2009,
kali ini bersama Wakil Presiden Boediono. Sehingga, sejak era
reformasi dimulai, Susilo Bambang Yudhoyono merupakan
Presiden Indonesia pertama yang menyelesaikan masa
kepresidenan selama 5 tahun dan berhasil terpilih kembali
untuk periode kedua.Yudhoyono yang dipanggil Sus oleh
orang tuanya dan populer dengan panggilan SBY,
melewatkan sebagian masa kecil dan remajanya di Pacitan.

Ia merupakan pensiunan militer. Selama


di militer ia lebih dikenal sebagai Bambang
Yudhoyono. Karier militernya terhenti ketika ia
diangkat Presiden Abdurrahman Wahid sebagai
Menteri Pertambangan dan Energi pada tahun
1999 dan tampil sebagai salahsatu pendiri Partai
Demokrat. Pangkat terakhir SBY adalah Jenderal
TNI sebelum pensiun pada 25 September 2000.
Pada Pemilu Presiden 2004, keunggulan
suaranya dari Presiden Megawati membuatnya
menjadi presiden pertama yang terpilih melalui
pemilihan langsung oleh rakyat Indonesia. Hal
ini dimungkinkan setelah melalui amandemen
UUD 1945.
Dalam kehidupan pribadinya, Ia menikah
dengan Kristiani Herrawati (Ibu Ani) yang
merupakan anak perempuan ketiga Jenderal
(Purn) Sarwo Edhi Wibowo (alm), komandan
RPKAD (kini Kopassus) yang turut membantu
menumpas PKI pada tahun 1965.

Visi dan Misi Pemerintahan


Masa pemerintahan SBY dibagi menjadi dua masa, yaitu masa
pemerintahan SBY-JK dan SBY-Boediono. Pemerintahan SBY-JK
berlangsung pada tahun 2004-2009. Dalam pemerintahan ini, Presiden
Susilo Bambang Yudhoyono bersama wakilnya, Jusuf Kalla
mencetuskan visi dan misi sebagai berikut:
- Visi :

1) Terwujudnya kehidupan masyarakat, bangsa dan negara yang


aman, bersatu, rukun dan damai.
2) Terwujudnya masyarakat, bangsa dan negara yang menjunjung
tinggi hukum, kesetaraan dan hak-hak asasi manusia.
3) Terwujudnya perekonomian yang mampu menyediakan
kesempatan kerja dan penghidupan yang layak serta memberikan
pondasi yang kokoh bagi pembangunan yang berkelanjutan.
- Misi :
1)

Mewujudkan Indonesia yang aman damai

2)

Mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis

3)

Mewujudkan Indonesia yang sejahtera

Kondisi dan Kebijakan

Selama masa pemerintahan ini, sistem kepartaian mengalami perubahan yang signifikan, dimana partai
politik bebas untuk didirikan asalkan sesuai dengan persyaratan dan ketentuan yang berlaku, serta tidak
menyimpang dari hakikat pancasila secara universal. Masyarakat Indonesia pun dapat memilih calon wakil
rakyat pilihan mereka secara langsung, hal ini tentu menunjukan apresiasi negara terhadap hak dasar bangsa
secara universal dalam konteks pembentukan Negara demokratis.

SBY berusaha memantapkan politik luar negeri Indonesia dengan cara meningkatkan kerjasama
internasional dan meningkatkan kualitas diplomasi Indonesia. SBY telah berhasil mengubah citra Indonesia dan
menarik investasi asing dengan menjalin berbagai kerjasama dengan banyak negara pada masa
pemerintahannya, antara lain dengan Jepang.
Ciri politik luar negeri Indonesia pada masa pemerintahan SBY, yaitu :
1) Terbentuknya kemitraan-kemitraan strategis dengan negara-negara lain (Jepang, China, India, dll).
2) Terdapat kemampuan beradaptasi Indonesia terhadap perubahan-perubahan domestik dan perubahanperubahan yang terjadi di luar negeri .
3) Bersifat pragmatis kreatif dan oportunis, artinya Indonesia mencoba menjalin hubungan dengan siapa saja
(negara, organisasi internasional, ataupun perusahaan multinasional) yang bersedia membantu Indonesia dan
menguntungkan pihak Indonesia.
4) Konsep TRUST, yaitu membangun kepercayaan terhadap dunia Internasional. Prinsip-prinsip dalam konsep
TRUST adalah unity, harmony, security, leadership, prosperity.

Penegakan hukum berjalan di tempat. Kasus-kasus besar selalu diakhiri dengan drama transaksional. Kegagalan
itu diwakili Kementerian Hukum dan HAM dalam pembebasan 29 napi koruptor atas nama remisi (HUT RI dan
Lebaran). Sektor kelautan juga dinilai masih banyak terjadi pencurian-pencurian sumber daya alam Indonesia
seperti ilegal fishing.
SBY dianggap lamban menyikapi kisruh KPK vs Polri. SBY baru mau turun setelah rakyat mendesak. Pemerintah
SBY telah gagal melindungi kekayaan rakyat berupa minyak dan gas bumi, barang tambang maupun yang lainnya
tidak banyak dinikmati oleh rakyat, malah oleh segelintir orang termasuk pihak asing melalui regulasi dan
kebijakan yang tidak pro rakyat.
Pemerintah SBY gagal memberantas korupsi dan mafia
hukum. Ironinya banyak dilakukan oleh para pejabat yang
berlangsung makin massif dan sistemik. Sekitar 148 kepala
daerah saat itu jadi tersangka korupsi, diantaranya adalah 17
Gubernur. Kasus korupsi melahirkan korupsi baru melalui
mafia hukum yang mengatur Kepolisian, Kejaksaan,
Kehakiman dan pengacara. Itulah yang membuat banyak
kasus korupsi yang tidak terungkap, contohnya kasus Bailout
Bank Century misalnya.

Harga

2004

2009

Catatan

Minyak Mentah Dunia / barel

~ USD 40

~ USD 45

Harga hampir sama

Premium

Rp 1810

Rp 4500

Naik 249%

Minyak Solar

Rp 1890

Rp 4500

Naik 238%

Minyak Tanah

Rp 700

Rp 2500

Naik 370%

Pertumbuhan

Janji Target

Realisasi

Keterangan

2004

5.1%

2005

5.5%

5.6%

Tercapai

2006

6.1%

5.5%

Tidak tercapai

2007

6.7%

6.3%

Tidak tercapai

2008

7.2%

6.2%

Tidak tercapai

2009

7.6%

~5.0%

Tidak tercapai

Tingkat Inflasi

Janji Target

2004

Fakta

Catatan Pencapaian

6.4%

2005

7.0%

17.1%

Gagal

2006

5.5%

6.6%

Gagal

2007

5.0%

6.6%

Gagal

2008

4.0%

11.0%

Gagal

Penduduk Miskin

Jumlah

Persentase

2004

36.1 juta

16.6%

2005

35.1 juta

16.0%

Februari 2005

2006

39.3 juta

17.8%

Maret 2006

2007

37.2 juta

16.6%

Maret 2007

2008

35.0 juta

15.4%

Maret 2008

2009

8.2% ????

Catatan

Kelebihan dan Kelemahan