Anda di halaman 1dari 23

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Saat ini industri food and beverages makin meningkat dipengaruhi oleh sikap
masyarakat yang semakin kritis dalam memilih makanan. Makan merupakan
kebutuhan primer seorang manusia yang membutuhkan makanan untuk
kelangsungan hidupnya. Setiap harinya manusia membutuhkan makanan tetapi
seiring berjalannya waktu perilaku manusia berubah. Manusia membutuhkan
makanan yang mempunyai ciri khas tertentu dan hal ini berdampak makin banyak
pebisnis yang bergerak dalam industri ini. Keadaan pasar saat ini menunjukkan
hampir di semua segmen pasar food and beverages makin banyak pemainnya.
Tidak hanya persaingan yang semakin ketat, karakter pasar food and beverages
juga cenderung semakin penuh tantangan dan bila tidak disikapi dengan strategi
yang tepat akan berbuah kegagalan ditinjau dari karakteristik konsumennya sudah
mengarah ke impulse buyer.
Beberapa perusahaan asing yang memiliki jaringan franchise yang hadir di
lebih dari 50 negara mulai memasuki pasar Indonesia. Salah satunya yaitu Krispy
Kreme Doughnuts. Krispy Kreme merupakan nama premier doughnut Indonesia,
berada di bawah naungan besar PT Mitra Adiperkasa, Tbk. Krispy Kreme
bergerak di bidang food and beverages, menjual doughnut dan coffee yang
mengutamakan experience customer dalam menikmati doughnut dan coffee.
Krispy Kreme merupakan franchise dari Amerika Serikat sejak tahun 1937 dan
ada di Indonesia pertama kali dibuka di Pondok Indah Mall II pada 24 Agustus

2006. Dari segi produk, kelebihan krispy kreme adalah sensasi rasa Krispy Kreme
yang melting in your mouth ketika dimakan. Krispy Kreme menjual berbagai jenis
donat, namun yang paling terkenal adalah donat berlapis gulanya yang biasanya
disajikan hangat. Salah satu ciri khas Krispy Kreme adalah kaca besar antara
dapur dan area pelanggan sehingga para pelanggan dapat melihat cara pembuatan
dan penyajian donat.
Dengan banyak bermunculan gerai donat dan kopi di pusat perbelanjaan yang
gencar melakukan berbagai promosi yang dapat menarik perhatian konsumen, dan
persaingan yang ketat menyebabkan konsumen akan mudah berpindah loyalitas
dari satu merek ke merek lainnya. Begitu juga dengan peningkatan usaha
perusahaan untuk meningkatkan usahanya melalui penajaman visi dan misi serta
kinerjanya guna menghadapi persaingan. Perusahaan

yang sadar akan

keunggulannya akan dapat bertahan di persaingan industry food and beverages.

1.2 Rumusan Masalah


Berikut ini adalah rumusan masalah dalam makalah ini :
1. Bagaimana visi dan misi perusahaan mempengaruhi setiap aktivitas bisnis
perusahaan?
2. Bagaimana tantangan dan kesempatan yang dihadapi perusahaan
berdampak pada keputusan bisnis perusahaan?
3. Bagaimana
kompetitif?

kekuatan

perusahaan

dapat

membentuk

keunggulan

1.3 Tujuan
1. Menganalisis visi dan misi dan pengaruhnya dalam setiap aktivitas bisnis
perusahaan.
2. Menganalisis tantangan dan kesempatan yang dihadapi perusahaan
berdampak pada keputusan bisnis perusahaan.
3. Menganalisis
kompetitif.

kekuatan

perusahaan

dapat

membentuk

keunggulan

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Visi


Menurut Wibisono (2006), visi merupakan rangkaian kalimat yang
menyatakan cita-cita atau impian sebuah organisasi atau perusahaan yang ingin
dicapai di masa depan. Visi juga merupakan pernyataan want to be dari organisasi
atau perusahaan. Visi merupakan hal yang sangat krusial bagi perusahaan untuk
menjamin kelestarian dan kesuksesan jangka panjang.
Visi yang efektif antara lain harus memiliki karakteristik seperti:
1. Imagible (dapat dibayangkan)
2. Desirable (menarik)
3. Feasible (realistis dan dapat dicapai)
4. Focused (jelas)
5. Flexible (aspiratif dan responsive terhadap perubahan lingkungan)
6. Communicable (mudah dipahami).
Visi bagi organisasi atau perusahaan dapat digunakan sebagai penyatuan tujuan,
arah, dan sasaran perusahaan, dasar untuk pemanfaatan dan alokasi sumber daya
serta pengendaliannya dan pembentuk serta pembangun budaya perusahaan
(corporate culture).
Menurut Kotler dalam Nawawi (2000), visi adalah pernyataan tentang
tujuan organisasi yang diekspresikan dalam produk dan pelayanan yang
ditawarkan, kebutuhan yang dapat ditanggulangi, kelompok masyarakat yang
dilayani, nilai-nilai yang diperoleh serta aspirasi dan cita-cita masa depan.

2.2 Pengertian Misi


Menurut Wheelen dalam Wibisono (2006), misi merupakan rangkaian
kalimat yang menyatakan tujuan atau alasan eksistensi organisasi yang memuat
apa yang disediakan oleh perusahaan kepada masyarakat, baik berupa produk
maupun jasa. Menurut Drucker (2000), pada dasarnya misi merupakan alasan
mendasar eksistensi suatu organisasi. Pernyataan misi organisasi, terutama di
tingkat unit bisnis menentukan batas dan maksud aktivitas bisnis perusahaan. Jadi
perumusan misi merupakan realisasi yang akan menjadikan suatu organisasi
mampu menghasilkan produk dan jasa berkualitas yang memenuhi kebutuhan,
keinginan, dan harapan pelanggannya.
Pernyataan misi merupakan sebuah kompas yang membantu untuk
menemukan arah dan menunjukkan jalan yang tepat dalam bisnis. Tujuan dari
pernyataan misi adalah mengkomunikasikan kepada stakeholder, baik di dalam
maupun luar organisasi yaitu tentang alasan pendirian perusahaan dan arah tujuan
perusahaan. Oleh karena itu, rangkaian kalimat dalam misi sebaiknya dinyatakan
dalam satu bahasa dan komitmen yang dapat dimengerti dan dirasakan
relevansinya oleh semua pihak yang terkait.
Langkah penyusunan misi yang umum dilakukan oleh organisasi atau
perusahaan dengan mengikuti tahap-tahap berikut ini:
1. Melakukan proses brainstorming dengan mensejajarkan beberapa kata
yang menggambarkan organisasi.
2. Penyusunan prioritas dan pemfokusan pada kata-kata yang paling penting.
3. Mengkombinasikan kata-kata yang telah dipilih menjadi kalimat atau
paragraf yang menggambarkan misi perusahaan.

4. Mengedit kata-kata sampai terdengar benar.


Untuk menjamin bahwa misi yang telah dicanangkan merupakan sebuah misi
yang bagus, misi tersebut harus:
1. Cukup luas untuk diterapkan selama beberapa tahun sejak saat ditetapkan.
2. Cukup spesifik untuk mengkomunikasikan arah.
3. Fokus pada kompetensi atau kemampuan yang dimiliki perusahaan.
4. Bebas dari kata-kata yang tidak bermakna.

2.3 Pengertian Strategi


Menurut Lynch dalam Wibisono (2006), strategi perusahaan merupakan pola
atau rencana yang mengintegrasikan tujuan utama atau kebijkan perusahaan
dengan rangkaian tindakan dalam sebuah pernyataan yang saling mengikat.
Strategi perusahaan biasanya berkaitan dengan prinsip-prinsip secara umum untuk
mencapai misi yang dicanangkan perusahaan, serta bagaimana perusahaan
memilih jalur yang spesifik untuk mencapai misi tersebut. Menurut David, dkk
(2009), strategi adalah cara dimana tujuan jangka panjang akan tercapai. Strategi
bisnis dapat mencakup ekspansi geografis, diversifikasi, akuisisi, pengembangan
produk, penetrasi pasar, penghematan, divestasi, likuidasi, dan joint venture.
Menurut Carpenter, dkk (2009), strategi adalah cara yang dikoordinasi oleh
organisasi mengejar sasaran dan tujuannya. Strategi demikian meliputi pola
tindakan yang telah diambil dan mereka yang direncanakan akan diambil oleh
organisasi dalam mencapai tujuannya. Dari berbagai pendapat diatas maka strategi
dapat dipahami sebagai seseorang yang memiliki jabatan pada tingkat top
manajemen dalam suatu organisasi yang bertanggungjawab atas hidup matinya

suatu organisasi tersebut. Strategi yang dibuat suatu organisasi atau perusahaan
haruslah selaras dengan visi dan misi yang ada pada perusahaan terlihat secara
spesifik di dalam tujuan dan sasaran yang dibuat perusahaan.
Untuk menjalankan semua strategi yang telah disusun dengan rapi oleh suatu
organisasi, maka terdapat proses yang harus dilakukan agar strategi tersebut dapat
dilaksanakan dengan baik. Proses manajemen strategis terdiri dari tiga tahap yaitu:
perumusan strategi, implementasi strategi, dan evaluasi strategi. Kategori yang
termasuk dalam perumusan strategi adalah mengembangkan visi dan misi,
mengidentifikasi peluang eksternal organisasi dan ancaman, menentukan kekuatan
dan kelemahan internal, menetapkan tujuan jangka panjang, menghasilkan strategi
alternatif, dan memilih strategi-strategi khusus untuk mengejar formulasi strategiisu termasuk memutuskan untuk masuk pada bisnis baru apa, bisnis apa yang
layak untuk ditinggalkan, bagaimana cara mengalokasikan sumber daya, apakah
perusahaan akan memperluas operasi atau diversifikasi, apakah baik untuk masuk
ke dalam pasar internasional, apakah akan melakukan merger atau membentuk
joint

venture,

dan

bagaimana

untuk

menghindari

peemusuhan

dalam

pengambilalihan.
Implementasi strategi mengharuskan perusahaan untuk menetapkan tujuan
untuk periode tahunan, menyusun kebijakan, memotivasi karyawan, dan
mengalokasikan sumber daya sehingga strategi yang dirumuskan dapat
dilaksanakan. Implementasi strategi termasuk mengembangkan budaya strategimendukung, menciptakan struktur organisasi yang efektif, mengarahkan usaha
pemasaran, menyiapkan anggaran, mengembangkan sistem informasi dengan

menggunakan dan menguhubungkan antara kompensasi karyawan dengan kinerja


organisasi.
Evaluasi strategi merupakan tahap akhir dalam manajemen strategis. Pada
tahap ini, manajer sangat perlu untuk mengetahui kapan waktunya strategi tertentu
tidak berfungsi dengan baik. Semua strategi masa depan tunduk pada modifikasi
karena faktor eksternal dan internal selalu berubah. Terdapat tiga dasar kegiatan
strategi-evaluasi adalah (1) meninjau faktor-faktor eksternal dan internal yang
merupakan dasar untuk strategi sekarang, (2) pengukuran kinerja, (3) mengambil
tindakan korektif. Strategi evaluasi diperlukan karena kondisi pada saat ini tidak
menjamin keberhasilan dimasa depan.

2.4 Analisis SWOT


Analisis SWOT merupakan alat yang membantu manajer menentukan dan
mengembangkan strategi yang tepat dalam menghadapi persaingan. Namun yang
perlu diperhatikan bahwa tujuan dalam menentukan strategi yang digunakan dari
hasil SWOT adalah pada dasarnya menghasilkan strategi alternatif yang layak,
bukan untuk menetapkan strategi yang terbaik. Sehingga seorang manajer dapat
menilai bahwa tidak semua strategi dalam SWOT dipilih untuk dikembangkan
antara lain:
1. Strategi Integrasi Vertikal
Strategi ini merupakan strategi yang mengkehendaki perusahaan
melakukan penguasaan yang lebih atas distributor, pemasok, atau para
pesaing baik melalui merger, akuisisi atau membuat perusahaan sendiri.
Strategi integrasi dibedakan menjadi tiga yaitu:

Integrasi ke depan merupakan strategi untuk memperoleh


kepemilikan atau meningkatkan kendali atas distributor atau
pengecer.

Integrasi

ke

belakang

merupakan

strategi

untuk

mencari

kepemilikan atau meningkatkan kendali atas perusahaan pemasok.

Integrasi horizontal merupakan strategi untuk mengendalikan para


pesaing.

2. Strategi Diversifikasi
Strategi diversifikasi merupakan pendekatan utama strategi pada level
koroporasi. Tingkat level strategi diversifikasi dibedakan menjadi tiga
kategori yaitu:

Tingkat diversifikasi rendah

Tingkat diversifikasi menengah

Tingkat diversifikasi tinggi

Selain itu juga dikenal dengan istilah diversifikasi related dan diversifikasi
unrelated. Perusahaan mengimpletasikan strategi diversifikasi, dilandasi
alasan motif untuk mempertahankan keunggulan strategis, insentif dan
sumber daya, serta motif manajerial. Disamping itu juga didorong oleh
lingkungan internal, dan lingkungan eksternal.
3. Strategi Level Perusahaan
Untuk dapat mencapai keunggulan bersaing, perusahaan harus melakukan
evaluasi lingkungan eksternal, guna mengidentifikasi peluang, ancaman,
dan kemampuan sumber daya internal untuk menentukan kompetensi inti
dan strategi yang akan diimplementasikannya, yang disebut dengan

10

strategi level bisnis. Tipe strategi pada level ini disebut dengan strategi
generic, yang terdiri dari:

Cost leadership (keunggulan biaya)

Differentiation (diferensiasi/perbedaan)

Focused low cost (fokus pada biaya rendah)

Focused differentiation strategi level fungsional.

Penjabaran strategi pada level fungsional memegang peranan yang sangat


menentukan atas berhasil tidaknya sasaran strategis bisnis yang telah
ditetapkan, oleh karenanya diperlukan suatu penjabaran aktivitas yang
sedetail mungkin atas strategi bisnis yang telah dicanangkan. Penjabaran
tersebut selain memudahkan control dari manajer juga memudahkan
bagian pelaksana untuk mengimplementasikan pada tingkat strategi
fungsional yang cukup strategis. Fungsi produksi dan operasi meliputi
fasilitas dan peralatan, sumber bahan baku, perencanaan dan pengendalian
produksi. Fungsi pemasaran yang meliputi produk, harga, distribusi, dan
promosi. Fungsi keuangan yang meliputi kebutuhan modal, alokasi modal,
dan manajemen dividend modal. Fungsi sumber daya yang meliputi proses
rekrutmen dan orientasi, pengembangan karir dan pelatihan, kompensasi
evaluasi, disiplin, dan pengendalian.

2.5 Perencanaan Strategis


Kegiatan pokok perencanaan strategis terdiri dari empat elemen pokok yaitu:
1. Environmental scanning ( adaptasi terhadap lingkungan)
2. Formulation strategy

11

3. Implementation strategy
4. Evaluation and Control.
Pilar strategi dalam organisasi perusahaan (Moore,1995):
1. Secara mendasar bernilai (substantively valuable); Pemda harus
menghasilkan sesuatu yang bernilai bagi lembaga pengawas,
pengguna jasa (klien), dan masyarakat dengan biaya murah.
2. Abash dan secara politis dapat diterima (legitimate and politically
sustainable); Pemda harus bisa mendapatkan mandat maupun dana
serta tanggungjawab terhadap institusi politik yang ada.
3. Secara

operasional

dan

administratif

dapat

dilaksanakan

(operationally and administrative feasible); kewenangan dan kegiatan


yang direncakan dapat dilaksanakan dalam organisasi yang ada atau
dengan bantuan pihak-pihak lain yang membantu organisasi Pemda.

12

BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Hubungan Antara Pengaruh Perumusan Visi Misi dan Strategi


Perusahaan
Setelah visi dan misi dirumuskan maka seluruh strategi perusahaan harus
mengacu pada visi dan misi tersebut dan tidak boleh dibalik perumusannya. Sebab
hal ini dikhawatirkan strategi tidak akan efektif karena komitmen dan arah tujuan
seluruh orang dalam perusahaan berbeda dan terkotak-kotak dalam functional
structure. Dalam mengkomunikasikan visi dan misi peran leadership sangat
menentukan.

Menurut

Davidson

(1995),

peran

leadership

dalam

mengkomunikasikan visi dan misi dapat melalui:


1. Education (menumbuhkan pemahaman terhadap visi).
2. Authentication (menumbuhkan keyakinan kepada semua pihak bahwa
kata sesuai dengan perbuatan)
3. Motivation (menumbukan kemauan dari dalam diri karyawan self
motivated workforce untuk berperilaku sesuai dengan tujuan
perusahaan).
Davidson (1995) menambahkan ada 7 elemen kunci yang dapat digunakan untuk
meningkatkan efektifitas komunikasi visi antara lain:
1. Simplicity (visi sebaiknya dituliskan secara sederhana sehingga mudah
dikomunikasikan kepada semua orang baik secara internal maupun
eksternal perusahaan).

13

2. Metaphor, analogy and example (visi dapat secara sederhana dituliskan


melalui kata-kata bersifat kiasan, analogi, dan contoh agar visi dapat lebih
dikomunikasikan).
3. Multiple forum (mengkomunikasikan visi dapat dilakukan dengan
berbagai cara antara lain dapat melalui rapat besar, memo, surat kabar,
poster dan pembicaraan informal lainnya.
4. Repetition (visi akan dapat meresap dan dipahami secara mendalam
biasanya setelah para pegawai mendengar visi tersebut berkali-kali).
5. Leadership by example (mengkomunikasikan visi akan lebiih efektif jika
dilakukan dengan adanya kesamaan antara perkataan dan perilaku atasan)
6. Explanation

of

seeming

inconsistencies

(jika

ternyata

terdapat

inkonsistensi seperti pada butir 5, maka manajemen harus segera


memberikan penjelasan kepada seluruh pegawai secara sederhana dan
jujur untuk menghindari berkurangnya kepercayaan pegawai pada
manajemen).
7. Give and take (mengkomunikasikan visi akan lebih efektif apabila
penyampaiannya dilakukan dua arah).
Hubungan manajemen strategi dan visi misi suatu perusahaan adalah cara terbaik
untuk mencapai beberapa sasaran. Untuk menentukan mana yang terbaik tersebut
akan tergantung pada kriteria yang digunakan. Sedangkan taktik adalah pilihanpilihan yang dimiliki dalam mengimplementasikan sebuah strategi. Pilihan-pilihan
visi misi dalam manajemen strategi ini akan bekerja atau tidak bekerja tergantung
dari kriteria yang digunakan dan pilihan-pilihan tersebut adalah yang berlangsung
lama, dan tidak mudah diubah karena mencakup situasi yang sangat terstruktur.

14

Tujuan visi dan misi perusahaan dalam manajemen strategi pada umumnya
didefinisikan sebagai sesuatu yang ingin dicapai dalam jangka panjang; seperti
bertahan hidup, keamanan dan memaksimalkan profit. Sasaran lebih nyata yaitu
pencapaian hal-hal yang penting untuk mencapai tujuan. Mencapai sasaran akan
lebih mendekatkan pada tujuan. Sasaran pada umumnya lebih spesifik dan harus
dapat diukur dan biasanya mencakup kerangka target dan waktu. Visi dan misi
perusahaan dalam manajemen strategi juga merupakan himpunan keputusankeputusan dan tindakan-tindakan manajerial yang menentukan kinerja jangka
panjang suatu organisasi. Manajemen strategi sebagai studi mencakup perhatian
yang integraif mengenai kebijakan organisasi publik dengan penekanan yanglebih
berat kepada lingkungan dan strategi.
3.2 Analisis Visi Perusahaan
Visi perusahaan dapat mengarahkan, memusatkan, memotivasi, menyatukan
bahkan menginspirasi seluruh komponen dalam perusahaan untuk mencapai
kinerja yang superior dan maksimal. Visi perusahaan akan menunjukkan suatu
kondisi ideal tentang masa depan yang realistis, meyakinkan, serta mengandung
daya tarik. Adapun tujuan penetepan visi perusahaan, yaitu:
1. Mencerminkan sesuatu yang akan dicapai perusahaan.
2. Memiliki orientasi pada masa depan perusahaan.
3. Menimbulkan komitmen tinggi dari seluruh jajaran dan lingkungan
perusahaan.
4. Menentukan arah dan fokus strategi perusahaan yang jelas.
5. Menjamin kesinambungan kepemimpinan organisasi perusahaan.
Visi juga mempunyai beberapa manfaat, diantaranya:

15

1. Menumbuhkan komitmen dan semangat kerja karyawan.


Karyawan tidak akan bekerja dengan penuh antusias jika dia tidak tahu
untuk apa dia bekerja. Namun, jika dia tahu apa kontribusi perusahaan
pada masyarakat dia akan termotivasi bahwa dia bekerja bukan hanya
untuk perusahaan, tetapi juga untuk masyarakat.
2. Menumbuhkan rasa kebermaknaan
Salah satu tempat karyawan mencari kehidupan adalah lingkungan
pekerjaannya.
3. Menumbuhkan standar kerja yang prima.
Jika seorang karyawan memahami dia bekerja untuk suatu tujuan yang
sangat mulia, dia akan bekerja penuh semangat dna meletakkan standar
prima untuk setiap pekerjaannya.
4. Menjembatani keadaan perusahaan masa sekarang dan masa depan.
3.3 Analisis Misi Perusahaan
Keberadaan misi perusahaan sangat penting untuk perumusan tujuan
perusahaan dan formulasi strategi yang efektif. Misi sebagai pernyataan tentang
apa yang harus dikerjakan dalam perusahaan dalam usahanya mewujudkan visi.
Adapun manfaat misi antara lain:
1. Memastikan tujuan dasar organisasi.
2. Memberikan basis atau standar untuk mengalokasikan sumber daya di
organisasi.
3. Menciptakan kondisi atau iklim organisasi yang umum.
4. Menjadi titik utama bagi individu dalam mengidentifikasi tujuan dan arah
organisasi.

16

5. Memfasilitasi penerjemahan tujuan untuk menjadi struktur kerja yang


melibatkan penugasan hingga elemen tanggung jawab dalam organisasi.
6. Memberikan

tujuan

dasar

organisasi

dan

kemungkinan

untuk

menertejemahkan tujuan dasar ini menjadi tujuan dalam bentuk


sedemikian rupa hingga parameter waktu, biaya, dan kinerja dapat
dievaluasi dan dikontrol.
Ada beberapa karakteristik misi perusahaan, diantaranya:
1. Deklarasi Sikap
Misi yang baik memungkinkan untuk perumusan dan pemikiran alternatif
tujuan dan strategi yang layak tanpa mengurangi kreativitas manajemen.
Misi juga harus cukup luas untuk menyatukan perbedaan secara efektif
dan memiliki daya tarik bagi stakeholder organisasi, individu, atau
kelompok yang mempunyai keinginan dalam organisasi. Misi perusahaan
harus mencerminkan bagaimana komitmen perusahaan untuk memenuhi
tuntutan stakeholder. Kumpulan misi perusahaan menunjukkan strategi
perusahaan dalam usahanya bertumbuh melalui analisis internal dan
eksternal.
2. Beorientasi pada Pelanggan
Alasan mendasar mengembangkan misi perusahaan adalah untuk menarik
sebanyak mungkin pelanggan. Misi sebuah perusahaan tidak hanya
mengembangkan suatu produk dan mencari pasarnya, tetapi lebih jauh dari
itu, misi perusahaan harus berusaha untuk mengidentifikasi kebutuhan dan
keinginan pelanggan dan kemudian menyediakan alat pemuas kebutuhan

17

dan keinginannya. Misi yang baik selalu berusaha untuk mengidentifikasi


kegunaan produk perusahaan untuk pelanggannya.
3. Deklarasi kebijakan sosial
Keijakan sosial mempengaruhi perkembangan misi suatu perusahaan.
Kebijakan sosial secara langsung mempengaruhi pelanggan, produk, pasar,
teknologi, profitabilitas dan citra perusahaan. Kebijakan sosial tidak mau
harus ikut diintegrasikan dengan strategi pengembangan perusahaan yang
dapat dilihat dari misi perusahaan.

3.4 Analisis SWOT


Kekuatan yang dimiliki Krispy Kreme sebagai berikut:

Gairah pelanggan untuk dapat merasakan Krispy Kreme seperti dalam


iklan yang disampaikan dari mulut ke mulut.

Citra merek perusahaan dan reputasi yang mulai tumbuh.

Resep rahasia dari Joe LeBeau untuk adonan donat telah memberikan nilai
tinggi produk berkualitas tinggi bagi perusahaan dengan daya tarik
pembeli yang kuat (jika dibandingkan dengan beberapa pesaing).

Hak milik atas peralatan pembuat donat dan kemampuan untuk memasok
ke seluruhfranchisee merupakan hal yang menguntungkan.

Rantai nilai yang terintegrasi dari perusahaan (contohnya perusahaan dapat


menjual bahan-bahan adonan donat dan peralatan pembuatan donat. Dalam
waktu dekat produkkopi juga akan begitu) ; Integrasi vertikal adalah
kekuatan kompetitif yang kuat untuk KKD dan bisa membuktikan untuk
menjadi keunggulan kompetitif yang besar .

18

Kemampuan perusahaan untuk mengumpulkan begitu banyak publisitas


gratisyang berharga dan dengan demikian perusahaan menghindari harus
menghabiskan uanguntuk iklan perkenalan produk-produknya di pasar
baru .

Sangat mudah untuk menarik franchisers kaliber atas karena profitabilitas


dari cabang/ toko Krispy Kreme .

KKD tidak memiliki hutang jangka panjang dan neraca yang kuat .
Persyaratan

modaluntuk

ekspansi

KKD

melalui

waralaba

tidak

terlalu besar.

Strategi perusahaan dan model bisnis tampak sangat mudah dipahami


denganbaikdan berjalan pada semua silinder. Ketiga segmen perusahaan m
enguntungkan dantampaknya cenderung menjadi lebih menguntungkan
jika franchisee menambahkanlebih banyak toko baru.

Kelemahan yang dimiliki Krispy Kreme yaitu:

Beberapa kompetitor merupakan perushaan yang lebih besar dan mapan di


pasarmereka. Krispy

Kreme mungkin

akan

sulit untuk

bersaing

dengan mereka head-to -head. Sebagai contoh Dunkin Donuts memiliki


7 kali penjualan KKD.

Perusahaan ini tidak memiliki pengalaman di pasar luar negeri .

Produk inti dari perusahan yang berupa donat tidak menarik bagi
kesehatan / berat badan konsumen yang sadar akan kesehatan.

Mengingat bahwa pasar donat secara keseluruhan tumbuh perlahan ,


penjualandan pangsa pasar KKD hanya bisa untung dengan mengorbankan
saingan

19

Peluang yang dimiliki Krispy Kreme yaitu:

Tambahkan lebih banyak toko di target pasar saat ini untuk membuat
nyaman semua penduduk wilayah metropolitan agar mereka hanya butuh
berkendara tak lebih dari 3-4mil atau perjalanan tak lebih dari 10 menit
untuk mencapai toko KKD terdekat dan haltersebut akan membuat banyak
orang menjadi pelanggan tetap.

Menarik lebih luas dari pelanggan dan menjual lebih banyak produk
kepada pelanggan yangsudah ada dengan meningkatkan sajian
menu (terutama kopi gourmetdan minuman kopi ).

Mengembangkan format toko agak lebih kecil untuk memungkinkan


penetrasi kotadengan kurang dari 100.000 rumah tangga.

Ekspansi ke pasar internasional.

Ancaman eksternal Krispy Kreme yaitu:

Konsumen terus menjadi sadar kesehatan dan gizi , menyebabkan banyak


orang untuk menghindari donat dan mengakibatkan pertumbuhan
perusahaan jadi lambat. Pertumbuhan lambat untuk keseluruhan pasar
donat akan menimbulkan ancaman terhadap pertumbuhan KKD pula.
Untuk di USA, share KKD sudah sampai 13 % dari pasar

Rivals , khawatir tentang pertumbuhan yang cepat dari Krispy Kreme dan
pangsa

pasar keuntungan dan erosi posisi pasar mereka sendiri ,

competitor mungkin akan dipaksa untuk meremajakan menu, kualitas


produk, dan strategi mereka sehingga membuat lebih sulit bagi Krispy
Kreme untuk mendapatkan penjualan dan pangsa pasar di mereka. Hal ini

20

bisa memicu pertempuran pangsa pasar yang mengikis margin keuntungan


dan memotong profitabilitas secara keseluruhan.

Ciri khas dari donat Krispy Kreme mulai menghilang. Pelanggan


mengalihkan perhatian mereka dengan produk yang lain, sehingga KKD
mungkin

harus

menghabiskan

uang

untuk

iklan

yang

mempertahankan / meningkatkan penjualan di toko-toko mereka.

dapat

21

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Perusahaan menghabiskan sedikit budget untuk iklan, lebih tergantung
pada promosi darimulut ke mulut, dan publisitas lokal. Strategi ini tampaknya
masih bekerja dengan baik untuk pembukaan toko baru , tapi tidak akan cukup
untuk menghasilkan melanjutkan usaha. Akibatnya,Krispy Kreme mengakuisisi
perusahaan pada tahun 2007 bahwa pada akhir tahun fiskal 2008 ,telah kehilangan
$ 25 juta dolar . Masalah kedua adalah menggunakan rantai pasokan
yangterintegrasi secara vertikal dimana itu diproduksi campuran dan kepemilikan
peralatan pembuatan donat , juga menyediakan kopi untuk digunakan di tokotoko mereka . Sementara ini KK Manufaktur dan Distribusi pembagian Krispy
Kreme umumnya disediakan pendapatan yangcukup besar dan pendapatan untuk
bisnis ini juga, mulai menyelinap bersama dengan pendapatanlainnya , dan juga
memberikan kontribusi terhadap kurangnya Krispy Kreme data pasar saat ini
.Analisis pendapatan untuk tahun fiskal yang berakhir 1 Februari 2007 ,
menunjukkan KKManufaktur dan Distribusi pendapatan $ 461.195 . Pendapatan
oleh feb, 3,2008 turun menjadi $429.319Industri makanan telah dipengaruhi oleh
tren baru-baru ini terhadap kebiasaan makansehat. Krispy Kreme telah
memanfaatkan tren ini dengan menempatkan donat makanan on the go.
Keberhasilan Krispy Kreme telah bergantung pada konsistensi seluruh lokasi dan
dengan memberikan produk yang berkualitas tinggi. Peluang pertumbuhan masa
depan termasuk memperluas waralaba serta penetrasi saluran distribusi alternatif .

22

Sebagai Krispy Krememenganalisa peluang pertumbuhan potensial dalam saluran


distribusi alternatif seperti toko-tokodan rantai pasokan, ia harus menentukan
apakah hal tersebut akan mengorbankan ekuitas merekdan kualitas produk.
Memperluas luar toko sendiri akan memerlukan pemasaran donat dalamformat
dingin. Sebagai analisis menunjukkan , keberhasilan Krispy Kreme telah datang
dari faktor-faktor lain dari suhu yang melayani produk-produknya.
Manajemen strategi diwujudkan dalam bentuk perencanaan berskala besar
dalam arti mencakup seluruh komponen dilingkungan sebuah organisasi yang
dituangkan dalam bentuk rencana strategis yang dijabarkan menjadi perencanaan
operasional. Visi, misi, pemilihan strategi yang menghasilkan strategi induk, dan
tujuan strategi organisasi untuk jangka panjang merupakan acuan dalam
merumuskan rencana strategi, namun dalam teknik penempatannya sebagai
keputusan manajemen puncak secara tertulis semua acuan terdapat didalamnya.
Pengimplementasian strategi dalam program-program termasuk proyek-proyek
untuk mencapai sasarannya masing-masing dilakukan melalui fungsi-fungsi
manajemen

lainnya

yang

penganggaran, dan control.

mencakup

pengorganisasian,

pelaksanaan,

23

DAFTAR PUSTAKA

Adner,R, dan P. Zemky. (1990). Strategic Management Journal 27.


New York. Mc-Grow Hill,Inc.
David Fred R..Manajemen Strategis Konsep, Salemba Empat : Jakarta
Hadari Nawawi (2005); Manjemen Strategi, Gadjah Mada Pers :
Yogyakarta
Hunger, J. David & Thomas L. Wheelen. Strategic Manajemen : Bisnis
Policy, Entering 21st Century Global Society.USA. Adison WesleyLongman,Inc. 1998.
Muhammad, Suwarsono. Manajemen Strategik : Konsep dan Kasus.
Yogyakarta : UPP AMP YKPN. 2000.
Porter, M.E. (1991) Startegi Bersaing ; Teknik menganalisis Industri dan
pesaing, Cetakan Keempat, Terjemahan, Penerbit Erlangga, Jakarta
Statistik Indonesia, 1999 Pengelementasian Manajemen Startegi,
www.google.co.id
Rachbini, Didik J. Pembangunan Ekonomi & Sumber Daya Manusia.
Jakarta. Grasindo.2001.
Winardi. Pemikiran Sistemik Dalam BIdang Organisasi dan Manajemen.
Jakarta : Raja Grafindo Persada. 2005.
___________________ Arti, Peluang Dan Manfaat Manajemen Strategik
Hartomo, Tommy, Kolonel Ir.
___________ Manajemen Stratejik (Berpikir Cerdas, Strategik dan Proses
Manajemen) Litbang Pertahanan Indonesia. Wiweko, Hidayat SE. Msi

Anda mungkin juga menyukai