Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Hidrosefalus adalah penumpukan CSS sehingga menekan jaringan otak. Jumlah
cairan bisa mencapai 1,5 liter bahkan ada sampai 5 liter, sehingga tekanan intrakranial sangat
tinggi. Hidrosefalus sering di jumpai sebagai kelainan konginetal namun bisa pula oleh sebab
postnatal. Angka kejadian hidrosefalus kira-kira 30 % yang di temui sejak lahir, dan 50%
pada 3 bulan pertama. Frekuensi hidrosefalus ini utero 2:2000 bayi, dan kira-kira 12% dari
semua kelainan konginetal. Hidrosefalus sering menyebabkan distosia persalinan. Apabila
hidrosefalus berlanjut setelah lahir dan tetap hidup akan menjadi masalah pediatri sosial.
Pasien hidrosefalus memerlukan perawatan khusus dan benar karena pada anak yang
mengalami hidrosefalus ada kerusakan saraf yang menimbulkan kelainan neurologis berupa
gangguan kesadaran sampai pada gangguan pusat vital dan resiko terjadi dekubitus.
Mahasiswa keperawatan perlu mempelajari cara mencegah dan menanggulangi
masalah hidrosefalus dengan student center learning berupa pembuatan makalah dan diskusi
antar teman di kelas.
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana konsep teoritis dari Hidrosefalus dari definisi Hidrosefalus, klasifikasi,
etiologi, patofisiologi, tanda dan gejala (manifestasi klinis), pemeriksaan penunjang,
komplikasi dan penatalaksanaan medis ?
2. Bagaimana asuhan keperawatan secara teoritis pada pasien dengan Hidrosefalus ?
1.3 TUJUAN
1. Tujuan Umum
1. Mahasiswa mampu mengetahui konsep teoritis dari Hidrosefalus
2. Tujuan Khusus
a. Mengetahui gambaran umum tentang asuhan keperawatan yang berhubungan
dengan penyakit Hidrosefalus pada anak.
b. Mahasiswa mampu membuat asuhan keperawatan pada pasien dengan
Hidrosefalus.

BAB II
1 | Askep HYDROCEPHALUS

KONSEP TEORITIS
2.1 PENGERTIAN
Hydrocephalus adalah akumulasi cairan cerebrospinal (CSS) dalam ventrikel serebral,
ruang subacarhnoid, atau ruang sub dural. (NANDA, NIC-NOC, 2012)
Hidrosefalus adalah suatu keadaan patologis otak yang mengakibatkan bertambahnya
cairan serebrospinalis, disebabkan baik oleh produksi yang berlebihan maupun gangguan
absorpsi, dengan atau pernah disertai tekanan intrakanial yang meninggi sehingga terjadi
pelebaran ruangan-ruangan tempat aliran cairan serebrospinalis (Darto Suharso,2009)
Hidrocephalus

adalah:

suatu

keadaan

patologis

otak

yang

mengakibatkan

bertambahnya cairan cerebrospinal (CSS) dengan atau pernah dengan tekanan intra kranial
yang

meninggi

sehingga

terdapat

pelebaran

ruangan

tempat

mengalirnya

CSS

(Ngastiyah,2005).
Hidrocepalus adalah akumulasi cairan serebrospinal dalam ventrikel cerebral, ruang
subarachnoid, atau ruang subdural (Suriadi,2006)
Hidrocephalus adalah sebuah kondisi yang disebabkan oleh produksi yang tidak
seimbang dan penyerapan dari cairan cerebrospinal (CSF) di dalam sistem Ventricular. Ketika
produksi CSF lebih besar dari penyerapan, cairan cerebrospinal mengakumulasi di dalam
sistem Ventricular (nining,2008).

2.2 KLASIFIKASI HYDROCEPHALUS


Menurut waktu pembentukan hidrosefalus pada anak di bedakan menjadi dua, yaitu :
1. Konginetal

: Hidrocefalus sudah diderita sejak bayi dilahirkan. Sehingga pada saat

lahir keadaan otak bayi terbentuk kecil. Terdesak oleh banyaknya cairan didalam
kepala dan tingginya tekanan intrakranial sehingga pertumbuhan sel otak terganggu.

2 | Askep HYDROCEPHALUS

2. Di dapat

: Bayi/anak mengalaminya pada saat sudah besar dengan penyebabnya

adalah penyakit-penyakit tertentu misalnya trauma kepala yang menyerang otak dan
pengobatannya tidak tuntas.
Berdasarkan letak obstruksi CSF hidrosefalus pada bayi dan anak ini juga terbagi dalam
dua bagian yaitu :
1. Hidrosefalus Komunikans
Hidrosefalus yang memperlihatkan adanya hubungan antara CSS sistem ventrikel dan
CSS dari ruang subarakhnoidalis terhambat.Gangguan absorbsi CSS dapat disebabkan
sumbatan sisterna subaroknoid disekeliling batang otak atau obliterasi ruang
subarakhnoid sepanjang otak, seluruh sistem ventrikel terdistensi
2. Hidrosefalus Non komunikan / Obstruktif
CSS sistem ventrikel tidak berhubungan dengan CSS ruang subarakhnoid misal
aquaduktus sylvii menyempit atau tersumbat.Terdapat hambatan sirkulasi CSS dalam
sistem ventrikel sendiri akibatnya cairan ventrikal tidak dapat mencapai ruang
subarakhnoid.Terjadi pembesaran sistem ventrikel di proksimal obstruksi.

2.3 ETIOLOGI
Penyebab penyumbatan aliran CSS yang sering terdapat pada bayi (NANDA, NIC-NOC, 2012)
adalah:
1. Kelainan bawaan
a. Stenosis Aquaductus sylvii
merupakan penyebab yang paling sering pada bayi/anak (60-90%) Aquaductus dapat
berubah saluran yang buntu sama sekali atau abnormal ialah lebih sempit dari biasanya.
Umumnya gejala Hidrocefalus terlihat sejak lahir/progresif dengan cepat pada bulan-bulan
pertama setelah lahir.

3 | Askep HYDROCEPHALUS

b. Spina bifida dan cranium bifida


Biasanya berhubungan dengan sindrom Arnold-Chiari akibat tertariknya medula spinalis
dengan medula oblongata dan cerebelum, letaknya lebih rendah dan menutupi foramen
magnum sehingga terjadi penyumbatan sebagian/total.
c. Sindrom Dandy-Walker
Merupakan atresia congenital foramen luscha dan mengendie dengan akibat Hidrocefalus
obstruktif dengan pelebran sistem ventrikel terutama ventrikel IV sehingga merupakan krista
yang besar di daerah losa posterior.
d. Kista Arachnoid
Dapat terjadi conginetal membagi etiologi menurut usia
2. Anomali pembuluh darah
3. Infeksi
4. Perdarahan
5. Neoplasma

2.4 PATOFISIOLOGI
Hidrocephalus ini bisa terjadi karena konginetal (sejak lahir), infeksi (meningitis,
pneumonia, TBC), pendarahan di kepala dan faktor bawaan (stenosis aquaductus sylvii)
sehingga menyebabkan adanya obstruksi pada system ventrikuler atau pada ruangan
subarachnoid, ventrikel serebral melebar, menyebabkan permukaan ventrikuler mengkerut
dan merobek garis ependymal. White mater dibawahnya akan mengalami atrofi dan tereduksi
menjadi pita yang tipis. Pada gray matter terdapat pemeliharaan yang bersifat selektif,
sehingga walaupun ventrikel telah mengalami pembesaran gray matter tidak mengalami
gangguan. Proses dilatasi itu dapat merupakan proses yang tiba tiba / akut dan dapat juga
selektif tergantung pada kedudukan penyumbatan. Proses akut itu merupakan kasus
emergency.
Pada bayi dan anak kecil sutura kranialnya melipat dan melebar untuk
mengakomodasi peningkatan massa cranial. Jika fontanela anterior tidak tertutup dia tidak
4 | Askep HYDROCEPHALUS

akan mengembang dan terasa tegang pada perabaan. Stenosis aquaductal (Penyakit keluarga /
keturunan yang terpaut seks) menyebabkan titik pelebaran pada ventrikel laterasl dan tengah,
pelebaran ini menyebabkan kepala berbentuk khas yaitu penampakan dahi yang menonjol
secara dominan (dominan Frontal blow). Syndroma dandy walkker akan terjadi jika terjadi
obstruksi pada foramina di luar pada ventrikel IV. Ventrikel ke IV melebar dan fossae
posterior menonjol memenuhi sebagian besar ruang dibawah tentorium. Klien dengan tipe
hidrosephalus diatas akan mengalami pembesaran cerebrum yang secara simetris dan
wajahnya tampak kecil secara disproporsional.
Dikarenakan kondisi CSS yang tidak normal hidrosefalus secara teoritis terjadi sebagai
akibat dari tiga mekanisme yaitu:
1. Produksi likuor yang berlebihan
2. Peningkatan resistensi aliran likuor
3. Peningkatan tekanan sinus venosa
Konsekuensi tiga mekanisme di atas adalah peningkatan tekanan intrakranial(TIK)
sebagai upaya mempertahankan keseimbangan sekresi dan absorbsi.

5 | Askep HYDROCEPHALUS

PATHWAY
Infeksi
Perdarahan
Perlekatan meningen
Fibrosis
Liptomeninge
n

Obliterasi Subasakhnoid

Kelainan
Kongenital

Hidrocefalus

Kepala
membesar

CSS
Berlebih

Peningkatan TIK

Penekanan
saraf lokal

Kulit meregang hingga


tipis / pasien tidak
dapat bergerak atau
menggerakkan kepala

Gangguan aliran
darah ke otak

Sekresi prostagladin,
bradikinin

Gangguan
perfusi jaringan
serebral

Nyeri
Saraf tertekan ( N.Vagus,
glosofaringeal, facialis)

Kerusakan
mobilisasi

Mual / muntah
Anoreksia

Imobilasi
Aktivitas
Kekurangan
cairan

Nutrisi kurang
dari kebutuhan

Krisis pada
keluarga

Kurang
pengetahua
n

Kurang info

6 | Askep HYDROCEPHALUS

Kecemasan

2.5 MANIFESTASI KLINIS


Gejala yang nampak dapat berupa (Ngastiyah, 1997; Depkes;1998) dalam NANDA, NICNOC , 2012 :
1. TIK yang meninggi: muntah, nyeri kepala, edema pupil saraf otak II
2. Pada bayi biasanya disertai pembesaran tengkorak
3. Kepala bayi terlihat lebih besar bila dibandingkan dengan tubuh

7 | Askep HYDROCEPHALUS

4. Ubun-ubun besar melebar atau tidak menutup pada waktunya teraba tegang dan
mengkilat dengan perebaran vena di kulit kepala
5. Sutura tengkorak belum menutup dan teraba melebar
6. Terdapat sunset sign pada bayi (pada mata yang kelihatan hitam-hitamnya, kelopak mata
tertarik ke atas)
7. Bola mata terdorong ke bawah oleh tekanan dan penipisan tulang suborbita
8. Sklera mata tampak di atas iris
9. Pergerakan mata yang tidak teratur dan nistagmus tak jarang terdapat
10. Kerusakan saraf yang memberi gejala kelainan neurologis berupa gangguan kesadaran
motorik atau kejang-kejang, kadang-kadang gangguan pusat vital.
2.6 PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Skan temografi komputer (CT-Scan) mempertegas adanya dilatasi ventrikel dan
membantu dalam mengidentifikasi kemungkinan penyebabnya (neoplasma, kista,
malformasi konginetal atau perdarahan intra kranial)
2. Pungsi ventrikel

kadang digunakan untuk mengukur tekanan intra kranial,

mengambil cairan serebrospinal untuk kultur (aturan ditentukan untuk


pengulangan pengaliran).
3. EEG: untuk mengetahui kelainan genetik atau metabolik
4. Transluminasi: untuk mengetahui adanya kelainan dalam kepala
5. MRI (Magnetik Resonance Imaging): memberi informasi mengenai struktur otak
tanpa kena radiasi

2.7 KOMPLIKASI
1. Peningkatan TIK
2. Kerusakan otak
3. Infeksi: septisemia, infeksi luka nefritis, meningitis, ventrikulitis, abses otak
4. Emboli otak
5. Obstruksi vena kava superior
6. Shunt tidak berfungsi dengan baik akibat obstruksi mekanik
7. Fisik dan intelegent kurang dari normal, gangguan penglihatan
8 | Askep HYDROCEPHALUS

8. Kematian
Komplikasi Hidrocefalus menurut Prasetio (2004)
1. Peningkatan TIK
2. Pembesaran kepala
3. kerusakan otak
4. Meningitis, ventrikularis, abses abdomen
5. Ekstremitas mengalami kelemahan, inkoordinasi, sensibilitas kulit menurun
6. Kerusakan jaringan saraf
7. Proses aliran darah terganggu

2.8 PENATALAKSANAAN MEDIS


Penanganan hidrocefalus masuk pada katagori live saving and live sustaining
yang berarti penyakit ini memerlukan diagnosis dini yang dilanjutkan dengan tindakan
bedah secepatnya. Keterlambatan akan menyebabkan kecacatan dan kematian sehingga
prinsip pengobatan hidrocefalus harus dipenuhi yakni:

9 | Askep HYDROCEPHALUS

1. Mengurangi produksi cairan serebrospinal dengan merusak pleksus koroidalis dengan


tindakan reseksi atau pembedahan, atau dengan obat azetasolamid (diamox) yang
menghambat pembentukan cairan serebrospinal.
2. Memperbaiki hubungan antara tempat produksi caira serebrospinal dengan tempat
absorbsi, yaitu menghubungkan ventrikel dengan subarachnoid
3. Pengeluaran cairan serebrospinal ke dalam organ ekstrakranial, yakni:
1. Drainase ventrikule-peritoneal
2. Drainase Lombo-Peritoneal
3. Drainase ventrikulo-Pleural
4. Drainase ventrikule-Uretrostomi
5. Drainase ke dalam anterium mastoid
6. Mengalirkan cairan serebrospinal ke dalam vena jugularis dan jantung melalui
kateter yang berventil (Holter Valve/katup Holter) yang memungkinkan pengaliran
cairan serebrospinal ke satu arah. Cara ini merupakan cara yang dianggap terbaik
namun, kateter harus diganti sesuai dengan pertumbuhan anak dan harus diwaspadai
terjadinya infeksi sekunder dan sepsis.
7. Tindakan bedah pemasangan selang pintasan atau drainase dilakukan setelah
diagnosis lengkap dan pasien telah di bius total. Dibuat sayatan kecil di daerah
kepala dan dilakukan pembukaan tulang tengkorak dan selaput otak, lalu selang
pintasan dipasang. Disusul kemudian dibuat sayatan kecil di daerah perut, dibuka
rongga perut lalu ditanam selang pintasan, antara ujung selang di kepala dan perut
dihubiungakan dengan selang yang ditanam di bawah kulit hingga tidak terlihat dari
luar.

8. Pengobatan modern atau canggih dilakukan dengan bahan shunt atau pintasan jenis
silicon yang awet, lentur, tidak mudah putus. Ada 2 macam terapi pintas /
shunting :
1. Eksternal
10 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

CSS dialirkan dari ventrikel ke dunia luar, dan bersifat hanya sementara.
Misalnya: pungsi lumbal yang berulang-ulang untuk terapi hidrosefalus
tekanan normal.
2. Internal
a. CSS dialirkan dari ventrikel ke dalam anggota tubuh lain :

Ventrikulo-Sisternal, CSS dialirkan ke sisterna magna (Thor-Kjeldsen)

Ventrikulo-Atrial, CSS dialirkan ke sinus sagitalis superior

Ventrikulo-Bronkhial, CSS dialirkan ke Bronhus.

Ventrikulo-Mediastinal, CSS dialirkan ke mediastinum

Ventrikulo-Peritoneal, CSS dialirkan ke rongga peritoneum.

b. Lumbo Peritoneal Shunt


CSS dialirkan dari Resessus Spinalis Lumbalis ke rongga peritoneum
dengan operasi terbuka atau dengan jarum Touhy secara perkutan.
Teknik Shunting:
1. Sebuah kateter ventrikular dimasukkan melalui kornu oksipitalis atau kornu
frontalis, ujungnya ditempatkan setinggi foramen Monroe.
2. Suatu reservoir yang memungkinkan aspirasi dari CSS untuk dilakukan
analisis.
3. Sebuah katup yang terdapat dalam sistem Shunting ini, baik yang terletak
proksimal dengan tipe bola atau diafragma (Hakim, Pudenz, Pitz, Holter)
maupun yang terletak di distal dengan katup berbentuk celah (Pudenz).
Katup akan membuka pada tekanan yang berkisar antara 5-150 mm, H2O.
4. Ventriculo-Atrial Shunt. Ujung distal kateter dimasukkan ke dalam atrium
kanan jantung melalui v. jugularis interna (dengan thorax x-ray ujung distal
setinggi 6/7).
5. Ventriculo-Peritneal Shunt
11 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

1. Slang silastik ditanam dalam lapisan subkutan


2. Ujung distal kateter ditempatkan dalam ruang peritoneum.
Pada

anak-anak

dengan

kumparan

silang

yang

banyak,

memungkinkan tidak diperlukan adanya revisi walaupun badan anak


tumbuh memanjang. Komplikasi yang sering terjadi pada shunting:
infeksi, hematom subdural, obstruksi, keadaan CSS yang rendah,
ascites akibat CSS, kraniosinostosis.

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN TEORITIS
Proses asuhan keperawatan pada klien dengan hidrosefalus di awali dengan
pengkajian, diagnosis, dan intervensi keperawatan.

I.

PENGKAJIAN

1.1 Anamnesa
12 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

1) Pengumpulan data : nama, usia, jenis kelamin, suku/bangsa, agama, pendidikan,


pekerjaan, alamat.
2) Kaji Riwayat penyakit / keluhan utama
Muntah, gelisah nyeri kepala, lethargi, lelah apatis, penglihatan ganda, perubahan
pupil, kontriksi penglihatan perifer.
3) Kaji Riwayat Perkembangan
Kelahiran : Prematur. Pada waktu lahir menangis keras atau tidak. Apakah pernah
terjatuh dengan kepala terbentur.
Keluhan sakit perut.
1.2 Pemeriksaan Fisik
1) Inspeksi :
- Anak dapat melihat keatas atau tidak.
- Adanya Pembesaran kepala.
- Dahi menonjol dan mengkilat. Serta pembuluh darah terlihat jelas.
2) Palpasi :
- Ukur lingkar kepala : Kepala semakin membesar.
- Fontanela : fontanela tegang keras dan sedikit tinggi dari permukaan tengkorak.
3) Pemeriksaan Mata :
- Akomodasi.
- Gerakan bola mata.
- Luas lapang pandang
- Konvergensi.
Didapatkan hasil : alis mata dan bulu mata keatas, tidak bisa melihat keatas. Stabismus,
nystaqmus, atropi optic.
1.2 Observasi Tanda tanda vital
Didapatkan data data sebagai berikut :
- Peningkatan sistole tekanan darah.
- Penurunan nadi / Bradicardia.
13 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

- Peningkatan frekwensi pernapasan.


II.

DIAGNOSA KEPERAWATAN

Pada pasien anak dengan Hydrocephalus diagnosa yang dapat muncul, yaitu :
1. Perfusi jaringan serebral tidak efektif berhubungan dengan peningkatan tekanan
intrakranial.
2. Potensial terhadap perubahan integritas kulit kepala berhubungan dengan ketidak
mampuan bayi dalam mengerakan kepala akibat peningkatan ukuran dan berat kepala
3. Potensial komplikasi peningkatan tekanan intrakranial berhubungan akumulasi cairan
serebrospinal.
4. Ansietas berhubungan dengan kurang pengetahuan tua tentang penyakit anaknya.

III.

No
.
I

INTERVENSI KEPERAWATAN

Diagnosa

Tujuan

Perfusi jaringan
serebral tidak efektif
berhubungan dengan
peningkatan tekanan
intrakranial.

Intervensi
Mandiri

Mandiri

1. Kaji data dasar


neurologis.

1. Pengkajian yang
dilakukan sesering
mungkin akan
memberikan data guna
menentukan perubahan
keadaan neurologis
anak yang
berhubungan dengan
ICP Bila hal itu terjadi
akan menunjukkan
bahwa anak sudah

2. Observasi TTV.
3. Tentukan posisi anak :
tinggikan kepala.

Perfusi jaringan
serebral adequat,
dengan kriteria :
14 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

Rasional

4. Anjurkan anak dan


orang tua untuk
mengurangi aktivitas
yang dapat menaikkan
tekanan intrakranial atau

tekanan systole dan


diastole dalam
rentang yang
diharapkan, tidak
ada tanda-tanda
peningkatan
intrakranial (tidak
lebih dari 15mmHg)
dan tingkat
kesadaran membaik.

intra abdominal, misal:


mengejan saat BAB,
menarik nafas,
membalikkan badan,
batuk.

menunjukkan
gangguan ICP yang
bermakna.

Kolaborasi
1. Kolaborasi dengan
dokter untuk
pemberian analgetik.
Edukasi
1. Instruksikan
keluarga untuk
mengobservasi kulit
jika ada isi atau
laserasi

2. Pengkajian tanda-tanda
vital yang sesering
mungkin akan
membantu mendeteksi
tanda-tanda dini dari
ICP (seperti takikardia,
fluktuasi tekanan
darah, dan pernafasan
cheyne-stokes)
3. Peninggian kepala di
tempat tidur
memungkinkan
terjadinya gravitasi
untuk peningkatan
aliran darak serebral,
akan membantu
penurunan ICP.
4. Dengan aktivitas yang
berlebih anak akan
berisiko mengalami
peningktan TIK.
Kolaborasi
1. Pemberian analgetik
untuk mengurasi nyeri
akibat TIK
Edukasi
1. Keluarga dapat
berpatisipasi dalam
perawatan anak dengan
hidrosefalus

1.

15 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

II

III

Potensial terhadap
perubahan integritas
kulit kepala
berhubungan dengan
ketidak mampuan
bayi dalam
mengerakan kepala
akibat peningkatan
ukuran dan berat
kepala

Tidak terjadi
gangguan integritas
kulit dengan
kriteria : Kulit utuh,
bersih dan kering.

Mandiri

Mandiri

1. Kaji kulit kepala setiap 2


jam dan monitor terhadap
area yang tertekan

1. untuk memantau
keadaan integumen
kulit secara dini.

3. Hindari tidak adanya


linen pada tempat tidur

2. Linen dapat menyerap


keringat sehingga kulit
tetap kering

4. Baringkan kepala pada


bantal karet busa atau
menggunakan tempat tidur
air jika mungkin.
Kolaborasi

Potensial komplikasi

1. Kolaborasi dengan ahli


gizi dengan berikan
nutrisi sesuai
kebutuhan.

Kolaborasi

Edukasi

Edukasi

1. Instruksikan pada
keluarga pasien agar
mengubah posisi tidur
setiap 2 jam sekali

1. Untuk meningkatkan
sirkulasi kulit

Mandiri

peningkatan tekanan

1. Observasi ketat tandatanda peningkatan TIK


2. Tentukan skala coma

intrakranial b/d
akumulasi cairan
serebrospinal.

3. Hindari pemasangan
infus dikepala
4. Hindari sedasi
5. Jangan sekali-kali
memijat atau memopa
shunt untuk memeriksa
fungsinya
Kolaborasi
Tidak terjadi

16 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

3. Untuk mengurangi
tekanan yang
menyebabkan stess
mekanik.

1. Berkolaborasi dengan
dokter untuk melakukan

1. Jaringan akan mudah


nekrosis bila kalori dan
protein kurang

Mandiri
1. Untuk mengetahui
secara dini
peningkatan TIK
2. Penurunan keasadaran
menandakakan adanya
peningkatan TIK
3. Mencegah terjadi
infeksi sistemik
4. Karena tingkat
kesadaran merupakan
indikator peningkatan
TIK
5. Dapat mengakibatan
sumbatan sehingga

peningkatan TIK
dengan kriteria
:Tanda vital normal,
pola nafas efektif,
reflek cahaya
positif,tidak tejadi
gangguan kesadaran,
tidak muntah dan
tidak kejang.

pembedahan, untuk
mengurangi peningkatan.

Edukasi
1. Ajari keluarga mengenai
tanda-tanda peningkatan
TIK.

terjdi nyeri kepala


karena peningkatan
CSS atau obtruksi
pada ujung kateter
diperitonial
Kolaborasi
1. Dengan dilakukan
pembedahan, diharapkan
cairan cerebrospinal
berkurang, sehingga TIK
menurun, tidak terjadi
penekanan pada lobus
oksipitalis dan tidak
terjadi pembesaran pada
kepala.
Edukasi

1. Keluarga dapat
berpatisipasi dalam
perawatan anak dengan
hidrosefalus.

Ansietas
berhubungan dengan
IV.

kurang pengetahuan
orang tua (situasi
krisis) tentang
penyakit anaknya.

Keluarga menerima
keadaan anaknya,
mampu menjelaskan
keadaan penderita
dengan kriteria :
Keluarga
berpartisipasi dalam
merawat anaknya
dan secra verbal
keluarga dapat
mengerti tentang
penyakit anaknya.

17 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

Mandiri

Mandiri

1. Jelaskan secara rinci


tentang kondisi penderita,
prosedur, terapi dan
prognosanya.

1. Pengetahuan dapat
mempersiapkan keluarga
dalam merawat penderita.

2. Ulangi penjelasan
tersebut bila perlu dengan
contoh bila keluarga belum
mengerti

2. Keluarga dapat
menerima seluruh
informasi agar tidak
menimbulkan salah
persepsi

3. Klarifikasi kesalahan
asumsi dan misskonsepsi

3. Untuk menghindari
salah persepsi

4. Berikan kesempatan
keluarga untuk bertanya.

4. Keluarga dapat
mengemukakan
perasaannya.

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan.
Hidrocephalus adalah: suatu keadaan patologis otak yang mengakibatkan bertambahnya
cairan cerebrospinal (CSS) dengan atau pernah dengan tekanan intra kranial yang meninggi
sehingga terdapat pelebaran ruangan tempat mengalirnya CSS. Merupakan sindroma klinis
yang dicirikan dengan dilatasi yang progresif pada sistem ventrikuler cerebral dan kompresi
gabungan dari jaringan jaringan serebral selama produksi CSF berlangsung yang
meningkatkan kecepatan absorbsi oleh vili arachnoid. Akibat berlebihannya cairan
serebrospinalis dan meningkatnya tekanan intrakranial menyebabkan terjadinya peleburan
ruang ruang tempat mengalirnya liquor. Berdasarkan letak obstruksi CSF hidrosefalus pada
bayi dan anak ini juga terbagi dalam dua bagian yaitu :

Hidrochepalus komunikan

Hidrochepalus non-komunikan

Dan berdasarkan waktu pembentukan hidrosefalus pada bayi dan anak juga terbagi dalam dua
bagian, yaitu :

Kongenital

Di dapat
Insidens hidrosefalus pada anak-anak belum dapat ditentukan secara pasti dan

kemungkinan hai ini terpengaruh situasi penanganan kesehatan pada masing-masing rumah
sakit.
18 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S

4.2 Saran
Tindakan alternatif selain operasi diterapkan khususnya bagi kasus-kasus yang yang
mengalami sumbatan didalam sistem ventrikel. Dalam hal ini maka tindakan terapeutik
semacan ini perlu.

19 | A s k e p H Y D R O C E P H A L U S