Anda di halaman 1dari 2

2.

Aglomerat
Aglomerat adalah batuan yang dibentuk oleh konsolidasi material material dengan
kandungan yang didominasi oleh bomb gunung api dimana kandungan lapili dan abu kurang
dari 25 %
Aglomerat : menurut Fisher (1961) sebagai batuan yang terbentuk dari hasil konsolidasi
material yang mengandung bom, (tuff-aglomerat merupakan batuan yang jumlah kandungan
bom dan abu sebanding atau dominan terdiri atas abu vulkanik.
Aglomerat adalah batuan sedimen yang merupakan akumulasi material blok berukuran
diameter > 64 mm, terdiri dari material volkanik, umumnya fragmen lava, yang dihasilkan
pada fase erupsi gunungapi. Terdapatnya aglomerat di suatu tempat menunjukkan
kedekatan tempat tersebut dengan pusat keluarnya lava, atau pusat gunungapinya.

Gumpalan biasanya ditemukan di dekat ventilasi vulkanik dan dalam saluran vulkanik, di
mana mereka dapat berhubungan dengan breksi vulkanik piroklastik atau mengganggu. Lebih
tua (pra-1970) publikasi, [tentukan] terutama di Skotlandia, disebut setiap kasar gunung api
batu sebagai 'menggumpal', yang menyebabkan deposit aliran debris, deposito talus dan jenisjenis breksi yang keliru untuk ventilasi. Gumpalan biasanya buruk disortir, dapat berisi abu
atau tuf matriks halus dan bervariasi dari matriks dukungan klas. Mereka mungkin
monolithologic atau heterolithic, dan mungkin berisi beberapa blok dari berbagai batuan
beku. Ada berbagai perbedaan antara aglomerat dan tempat tidur abu biasa atau tufa.
Aglomerat yang kasar dan kurang sering baik-bedded. Gumpalan dapat non-dilas atau dilas,
seperti basal kasar 'hujan rintik-rintik. Mereka biasanya membentuk proksimal selama letusan
strombolian, dan umum di kuat gunung berapi peralkaline. Beberapa deposito gumpalan
besar disimpan dari arus kepadatan piroklastik selama peledak kaldera pembentuk letusan,
seperti di Santorini, Taal, dan Campi Flegrei. Mereka mungkin besar untuk kasar tempat
tidur, dan dapat mencapai ketebalan yang besar.

Massa kristal yang berbeda terjadi pada beberapa angka dalam aglomerat tertentu. Mereka
terdiri dari mineral vulkanik sangat banyak sama seperti yang dibentuk pada lava, tetapi
menunjukkan kekhasan tertentu yang menunjukkan bahwa mereka telah membentuk
perlahan-lahan di bawah tekanan pada kedalaman yang cukup. Mereka memiliki kemiripan
untuk plutonik batuan beku, tetapi lebih tepat dianggap sebagai aglomerasi kristal yang
terbentuk dalam lava cair karena perlahan-lahan naik ke permukaan, dan pada periode
berikutnya diusir oleh ledakan uap kekerasan. Para sanidinites dari Eifel milik grup ini. Di
Vesuvius, Ascension, St Vincent dan banyak gunung berapi lain, mereka membentuk bagian
besar dari kasar abu-tempat tidur. Mineral yang paling umum mereka olivin, anorthite,
hornblende, augit, biotit dan leucite.