Anda di halaman 1dari 7

PEDOMAN ASI EKSKLUSIF DAN INISIASI MENYUSUI DINI (IMD)

RUMAH SAKIT BERSALIN KOTA METRO TAHUN 2014


KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT BERSALIN ASIH
NOMOR :
TENTANG :
PEMBERLAKUAN PEDOMAN PELAYANAN ASI EKSKLUSIF DAN INISIASI MENYUSUI DINI (IMD) DI
RUMAH SAKIT BERSALIN (RSB) ASIH DIREKTUR RUMAH SAKIT BERSALIN ASIH,
Menimbang :
a. Bahwa Air Susu Ibu (ASI) merupakan makanan terbaik bayi karena mengandung zat besi paling
terbaik untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi.
b.Bahwa untuk mencapai pertumbuhan dan perkembangan bayi yang optimal ASI perlu diberikan
secara eksklusif sampai umur 6 bulan dan dapat dilanjutkan sampai anak berumur 2 tahun.
c.Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana huruf a, b, dan c diatas, maka perlu diberlakukan
Pedoman Pelayanan Asi Eksklusif dan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) dengan Keputusan Direktur
Rumah Sakit Bersalin Asih.
Mengingat :
1. Undang-undang Nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan
2. Undang-undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Rumah Sakit
3. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 129/Menkes/SK/III/2008 tentang Standar Pelayanan
Minimal Rumah Sakit
4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2012 tentang Pemberian Asi Eksklusif

MEMUTUSKAN
Menetapkan :
KESATU :Keputusan Direktur Rumah Sakit Bersalin Asih Tentang Pemberlakuan Pedoman Pelayanan
Asi Eksklusif dan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) di Rumah Sakit Bersalin Asih.
KEDUA :Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila dikemudian hari terdapat
keliruan akan dilakukan perbaikan sebagaimana mestinya.
Ditetapkan di : Metro
Pada tanggal :
DIREKTUR RSB ASIH,

dr. RIRIN FEBRINA

BAB I PENDAHULUAN
A.Latar Belakang
Angka Kematian Bayi (AKB) merupakan salah satu indikator penting dalam menentukan tingkat
kesehatan masyarakat. Di negara berkembang, saat melahirkan dan minggu pertama setelah
melahirkan merupakan periode kritis bagi ibu dan bayinya. Sekitar dua per tiga kematian terjadi
pada masa neonatal, dua per tiga kematian neonatal tersebut terjadi pada minggu pertama, dan dua
per tiga kematian bayi pada minggu pertama tersebut terjadi pada hari pertama. Sedangkan di
Indonesia, AKB mencapai 48 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 2005 (Aprillia, 2009; 1).
Banyak tindakan yang relatif murah dan mudah diterapkan untuk meningkatkan kesehatan dan
kelangsungan hidup bayi baru lahir. Salah satunya adalah pemberian Air Susu Ibu (ASI) segera
setelah lahir atau biasa disebut inisiasi menyusui dini (IMD), serta pemberian ASI Eksklusif. Inisiasi
Menyusui Dini (IMD) adalah bayi mulai menyusu sendiri segera setelah dilahirkan. Cara bayi
melakukan IMD ini dinamakan The Breast Crawl atau merangkak mencari payudara. IMD memberi
banyak manfaat baik bagi ibu maupun bayi, antara lain mengontrol perdarahan post partum dengan
mengelurkan oksitosin. ASI yang pertama keluar (colostrums) mengandung zat kekebalan tubuh dan
nutrisi dapat melindungi bayi dari infeksi, serta mempercepat berfungsinya pencernaan bayi dengan
normal (Roesli,2008:2)
Penggunaan Air Susu Ibu (ASI) di Indonesia perlu ditingkatkan dan dilestarikan. Dalam "pelestarian
penggunaan ASI", yang terutama perlu ditingkatkan adalah pemberian ASI eksklusif, yaitu pemberian
ASI segera (kurang lebih 30 menit setelah lahir) sampai bayi berumur 4 bulan dan memberikan
kolostrum pada bayi (Depkes RI; 1992:15).
Oleh karena itu sesuai dengan visi dan misi Rumah sakit Bersalin Asih maka dirasakan perlu adanya
upaya untuk mendukung program Asi Eksklusif yang berpedoman pada motto rumah sakit yaitu
Memberikan Pelayanan Prima dibidang Kebidanan dan Penyakit Kandungan selalu memberikan
pelayanan sebaik-baiknya terutama pada pelayanan ibu dan bayi secara terpadu dan paripurna.

B.Tujuan Pedoman
1. Tujuan Umum
Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di Rumah Sakit Bersalin Asih Kota Metro dengan
menerapkan standar pelayanan kesehatan ibu dan bayi secara terpadu dan paripurna serta
melaksanakan fungsi pelayanan obstetrik dan neonatus.
2. Tujuan Khusus
a.Menurunkan resiko kedinginan
b.Membuat pernafasan dan detak jantung menjadi lebih stabil
c.Bayi mendapat kolostrum dengan konsentrasi protein dan immunoglobulin paling tinggi

d.Mendukung keberhasilan ASI Eksklusif

C.Ruang Lingkup Pelayanan


Pelayanan Asi Eksklusif dan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) di Rumah Sakit Bersalin Asih mencakup
seluruh bayi yang dilahirkan di Rumah Sakit Bersalin Asih

D.Landasan Hukum
1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2012 Tentang Pemberian Air Susu Ibu
Eksklusif
2. Inpres No.14/1975 Menko Kesra selaku koordinator pelaksana menetapkan bahwa salah satu
program dalam usaha perbaikan gizi adalah peningkatan penggunaan ASI.
3. Permenkes No.240/1985 Melarang produsen susu formula untuk mencantumkan kalimat-kalimat
promosi produknya yang memberikan kesan bahwa produk tersebut setara atau lebih baik mutunya
daripada ASI.
4. Permenkes No.76/1975 Mengharuskan produsen susu kental manis (SKM) untuk mencantumkan
pada label produknya bahwa SKM tidak cocok untuk bayi, dengan warna tulisan merah dan cukup
mencolok.

BAB II TATA LAKSANA PELAYANAN


A.Tata Laksana Inisiasi Dini Secara Umum
1.Dianjurkan suami atau keluarga mendampingi ibu saat persalinan.
2.Biarkan ibu menentukan cara melahirkan yang diinginkan, misalnya melahirkan normal di dalam air
atau dengan jongkok.
3.Seluruh badan dan kepala bayi dikeringkan secepatnya, kecuali kedua tangannya. Lemak putih
(vernix) yang menyamankan kulit bayi sebaiknya dibiarkan.
4.Bayi ditengkurapkan di dada atau perut ibu. Biarkan kulit bayi melekat dengan kulit ibu. Posisi
kontak kulit dengan kulit ini dipertahankan minimun satu jam atau setelah menyusu awal selesai.
Kedunya diselimuti, jika perlu gunakan topi bayi.
5.Bayi dibiarkan mencari puting susu ibu. Ibu dapat merangsang bayi dengan sentuhan lembut tetapi
tidak memaksakan bayi ke puting susu.
6.Ayah didukung agar membantu ibu untuk mengenali tanda-tanda atau perilaku bayi sebelum
menyusu. Hal ini dapat berlangsung selama beberapa menit atau satu jam, bahkan lebih. Dukungan
ayah akan meningkatkan rasa percaya diri ibu. Biarkan bayi dalam posisi kulit bersentuhan dengan
kulit ibunya setidaknya selama satu jam, walaupun ia telah berhasil menyusu pertama sebelum satu
jam. Jika belum menemukan puting payudara ibunya dalam waktu satu jam, biarkan kulit bayi tetap
bersentuhan dengan kulit ibunya sampai berhasil menyusu pertama.
7.Dianjurkan untuk memberikan kesempatan kontak kulit dengan kulit pada ibu yang melahirkan
dengan tindakan, misalnya operasi caesar.
8.Bayi dipisahkan dari ibu untuk ditimbang, di ukur, di cap setelah satu jam atau menyusu awal
selesai. Prosedur yang invasife, misalnya suntikan vitamin K dan tetesan mata bayi dapat ditunda.
9.Rawat gabung ibu dan bayi dirawat dalam satu kamar. Selama 24 jam ibu bayi tetap tidak
dipisahkan dan bayi selalu dalam jangkauan ibu. Pemberian minuman pre-laktal (cairan yang
diberikan sebelum ASI keluar) dihindarkan. (Roesli Utami, 2008:20-22)

B.Tatalaksana Inisiasi Dini Pada Ibu Post Operasi Caesar


1.Tenaga dan pelayanan kesehatan yang suportif
2.Jika mungkin, diusahakan suhu ruangan 20-25C. Disediakan selimut untuk menutupi punggung
bayi dan badan ibu. Disiapkan juga topi bayi untuk mengurangi hilangnya panas dari kepala bayi.
3.Anjurkan suami atau keluarga mendampingi ibu saat melahirkan yang tepat, sensitif dan
mendukung ibu
4.Sarankan untuk mempergunakan cara yang tidak mempergunakan obat kimiawi dalam menolong
ibu saat melahirkan (pijat, aroma therapi dsb)

5.Biarkan ibu menentukan cara dan posisi melahirkan


6.Keringkan bayi secepatnya tanpa menghilangkan vernix yang menyamankan kulit bayi
7.Tengkurapkan bayi di dada atau perut ibu dengan kulit bayi melekat pada kulit ibu. Selimuti
keduanya, kalau perlu menggunakan topi bayi
8.Biarkan bayi mencari puting susu ibunya sendiri. Ibu dapat merangsang bayi dengan sentuhan
lembut. Bila perlu ibu boleh mendekatkan bayi pada puting tapi jangan memaksakan bayi ke puting
susu
9.Biarkan bayi dalam posisi kulit bersentuhan dengan kulit ibu sampai proses menyusu pertama
selesai
10.Ibu melahirkan dengan proses operasi berikan kesempatan skin to skin contact
11.Bayi dipisahkan dari ibu untuk ditimbang, diukur, dicap, setelah menyusu dini selesai
12.Hindarkan pemberian minuman pre-laktal
13.Jika inisiasi dini belum terjadi di kamar bersalin, kamar operasi atau bayi harus dipindah sebelum
satu jam maka bayi tetap diletakkan di dada ibu ketika dipindahkan ke kamar perawatan atau
pemulihan. (Roesli Utami, 2008:22-23).

BAB III PENUTUP


Dengan disusunnya buku pedoman Asi Eksklusif dan Inisiasi Menyusui Dini (IMD) di RSB ASIH kota
Metro diharapakan dapat meningkatkan mutu pelayanan kesehatan khususnya dalam pelayanan ibu
dan anak dalam memberikan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir dengan menganjurkan
melakukan Inisiasi Menyusui Dini dan Memberikan Asi Eksklusif kepada bayi sehingga manfaatnya
dapat dirasakan oleh ibu dan bayi serta dapat mendukung program pemerintah dalam
penyosialisasian Asi Eksklusif. Buku pedoman ini akan di review secara berkala, paling lambat 3
tahun sekali.