Anda di halaman 1dari 34

BAB I

PENDAHULUAN

Dalam rangka pemenuhan energi yang semakin meningkat, sementara suplai bahan
bakar minyak yang semakin terbatas, maka pemerintah mengupayakan diversifikasi
energy. Salah satu sumber energy yang memiliki nilai potensial adalah batubara yang
tersebar di berbagai wilayah di Indonesia termasuk di wilayah Provinsi Kalimantan
Selatan. Pengembangan usaha pertambangan batubara memiliki prospek yang baik
mengingat kebutuhan pasar akan kebutuhan batubara tersebut sangat tinggi baik dalam
skala nasional maupun internasoinal. Melihat peluang dan potensi yang ada, serta
didukung oleh sumber daya alam (SDA) yang ada, PT. Adaro Indonesia (AI) turut serta
dalam dunia usaha pertambangan Indonesia.

1.1 Latar Belakang


Kerja Praktek merupakan media efektif bagi mahasiswa pertambangan
untuk menetapkan blue printakademisnya. Selain untuk mendapatkan
pengalaman kerja di perusahaan tambang, dimaksudkan juga sebagai langkah
komperehensif mahasiswa untuk bersosialisasi dengan dunia pertambangan yang
sebenarnya. Lebih jauh lagi, Kerja Praktek ini diharapkan juga mampu memberi
bekal lebih saat mereka mengaplikasikan formula umum dunia pertambangan.
Perkembangan teknologi saat ini semakin pesat, khususnya di sektor
pertambangan yang merupakan salah satu sektor utama dalam memberikan
kontribusi bagi negara yaitu sumber devisa yang cukup tinggi. Hal ini dikarenakan
banyaknya perusahaan asing yang menanamkan modalnya di sektor penambangan
ini, sebut saja PT Adaro Indonesia yang merupakan perusahaan penambangan
batubara berskala internasional yang ada di Indonesia dan berlokasi di Kalimanatan
Selatan.

1|P age

1.2 Maksud dan Tujuan


1. Untuk mendapatkan pengalaman kerja dan penerapan antar ilmu yang diajarkan
dengan kenyataan di dunia kerja.
2. Memberikan latihan dan kesiapan pada mahasiswa untuk menemukan suatu
"problem statement" dan solusinya di lapangan.
3. Sebagai suatu bentuk kerjasama efektif antar mahasiswa pertambangan dengan
perusahaan pertambangan.
4. Menjalin hubungan antara Jurusan Pertambangan Trisakti sebagai perguruan tinggi
yang menghasilkan ahli pertambangan dengan Instansi dan Perusahaan Tambang
sebagai arena kerja kelak.
5. Merancang pola pikir pada mahasiswa tentang kondisi dunia pertambangan yang
semestinya dan masalah-masalah yang terjadi di lapangan.

1.3 Waktu dan Lokasi


Waktu pelaksanaan Kerja Praktek ini dilakukan selama 1 bulan, dimulai dari
tanggal 1 September sampai dengan 30 September 2014 di PT Adaro Indonesia,
Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan.

1.4 Perumusan Masalah


Dimulai

dengan

mengamati

kegiatan

penambangan lalu mencatat

kedalam text book, lalu didiskusikan dan dianalisa untuk mendapatkan data yang
sesuai dengan topik, dan diolah menjadi bentuk laporan.

1.5 Metode Penulisan


Beberapa

Metode

dalam

penyusunan

Kerja

Praktek

ini,

dengan

menggunakan metode antara lain :


a. Metode Observasi, Adalah metode yang digunakan untuk mengumpulkan data
dengan mengamati secara langsung dilapangan.
b. Metode Interview, Adalah metode yang digunakan untuk mengumpulkan data
dengan cara bertanya langsung pada karyawan atau narasumber yang terkait.
c. Metode Literatur, Adalah suatu metode yang didapat di bangku kuliah dan
dari perusahaan,berupa buku yang dianggap relevan dalam penyusunan
laporan ini.
2|P age

BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1. Sejarah Singkat PT Adaro Indonesia


Sekilas tentang Adaro, sejarah Adaro dimulai dari guncangan minyak global
tahun 1970-an. Guncangan itu menyebabkan Pemerintah Indonesia merevisi
kebijakan energinya, sampai difokuskan pada minyak dan gas, untuk memasukkan
batu bara sebagai bahan bakar untuk keperluan domestik. Dengan meningkatnya
fokus pada batubara, pada tahun 1976 Departemen Pertambangan membagi Timur
dan Selatan Kalimantan menjadi delapan blok batubara dan membuka tender untuk
blok.
Perusahaan Pemerintah Spanyol Enadimsa menerima tawaran untuk Blok
8 di kabupaten Tanjung, Kalimantan Selatan, batu bara diketahui dari singkapan
yang dipetakan oleh ahli geologi Belanda di tahun 1930-an dan dari persimpangan
di kedalaman di sumur minyak yang dibor oleh Pertamina pada tahun 1960. Tidak
ada tawaran perusahaan lain untuk blok ini, pada waktu itu dianggap terlalu jauh di
pedalaman dan batubara berkualitas rendah.
Nama 'Adaro' dipilih sebagai nama perusahaan oleh Enadimsa untuk
menghormati keluarga Adaro, historis terkenal di Spanyol, yang telah terlibat dalam
pertambangan Spanyol selama beberapa abad, dan PT Adaro Indonesia muncul.
Perjanjian Kerjasama Batubara Adaro Indonesia (CCA) ditandatangani pada
tanggal 2 November 1982. Enadimsa melakukan eksplorasi di wilayah kerja pada
tahun 1983-1989, ketika sebuah konsorsium perusahaan Australia dan Indonesia
membeli 80% dari Adaro Indonesia dari Enadimsa.

Selama tahun pertama pada tahun 1990 studi kelayakan dilakukan untuk
mempetakan dasar bagi pengembangan proyek. Kunci penting adalah memilih rute
transportasi untuk pengangkutan batu bara, dan keputusan itu dibuat untuk
membangun jalan angkut batubara 80km ke arah barat ke Sungai Barito, lebih baik
dibandingkan jalan 130 km timur ke Adang Bay di pantai Kalimantan karena akan

3|P age

lebih cepat dan lebih murah , terutama karena akan menghindari melintasi
pegunungan Meratus.

Hal itu juga memutuskan untuk memulai produksi dari deposit Paringin
karena memiliki nilai kalor sedikit lebih tinggi dari deposit Tutupan dan juga karena
telah overburden yang berisi batu lumpur yang terbakar, batuan keras seperti ni
cocok dalam pembangunan jalan. Pengembangan tambang ini cepat untuk menjual
batubara ke pasar untuk mengembangkan basis pelanggan.

Keputusan dibuat untuk mengintegrasikan dengan masyarakat sebanyak


mungkin, dengan semua staf, ekspatriat maupun nasional, yang tinggal di kota-kota
setempat, dan fokus pada perekrutan dari penduduk setempat dengan komitmen
petugas untuk program pelatihan utama. Penggunaan kontraktor untuk semaksimal
mungkin juga dibuat fokus untuk operasi, terutama kontraktor lokal dan pemasok
lokal jika tersedia.

Langkah pertama dalam pengembangan deposit batubara adalah untuk


mengumpulkan dana, dan pada Mei 1990 sejumlah bank didekati untuk pembiayaan
proyek sebesar US $ 28 juta. Namun, semua bank menolak untuk memberikan dana
dengan alasan adanya masalah yang berhubungan dengan kualitas batubara Adaro
karena

batubara Adaro merupakan batubara sub-bituminous yang belum

diperdagangkan secara internasional sebelumnya dalam volume yang signifikan


dan karena pasar domestik relatif kecil.

Ada juga keraguan tentang kelayakan pembangunan jalan pengangkutan


terutama karena faktanya 27 kilometer terakhir dari jalan yang diusulkan adalah
rawa-rawa yang bahkan jika secara teknis dinyatakan layak, berarti biaya konstruksi
akan semakin tinggi.

Bank enggan untuk mendanai proyek atas kekhawatiran tentang kualitas


batubara. Jadi para pemegang saham memasang US $ 20 juta dana pembangunan
pada tingkat keuangan komersial untuk pembangunan dan pengembangan operasi
Adaro dengan persyaratan bahwa semua pendanaan lebih lanjut berasal dari arus
kas.

4|P age

Pertambangan dimulai, pembangunan jalan angkut batubara dimulai pada


bulan September 1990 dan butuh waktu sekitar satu tahun karena kesulitan
membangun jalan lebih 27km dari rawa di ujung sungai Barito.

Membuka lubang Paringin dengan 30 meter dimulai Maret 1991 dengan


menggunakan kontraktor lokal, dan batubara pertama diuji dalam kondisi stockpile
dan dikirim ke Australia untuk pengujian pembakaran, hasilnya kembali dengan
indikasi positif untuk digunakan dalam boiler komersial, dan pembukaan resmi
tambang Paringin diadakan pada bulan Agustus 1991.

Selama tahun 1990 program pemasaran telah dikembangkan yang berfokus


pada pasar potensial di mana batubara Adaro memiliki kadar sulfur ultra-rendah
dan abu batubara memiliki manfaat. Untuk membantu pemasaran diputuskan untuk
mengadopsi nama merek untuk batubara yang akan mencerminkan sifat-sifat ini
dan setelah manfaat "aquacoal" telah dibahas dan ditolak, nama "Envirocoal"
terpilih.
Penjualan pertama batubara Adaro adalah untuk Krupp Industries dari
Jerman yang tertarik pada kualitas lingkungan. Kapal perusahaan, MV Maersk
Tanjong, self-sarat dengan gigih dan meraih sendiri dan berlayar ke Eropa pada
tanggal 22 Oktober dengan 68.750 ton Envirocoal.

Setelah pengujian batubara lebih lanjut, pengiriman dilakukan pada tahun


1992 untuk berbagai pelanggan potensial dan dengan selesainya pembangunan
tambang dan infrastruktur dan pembentukan basis pelanggan, Adaro dinyatakan
berada di produksi komersial pada tanggal 22 Oktober. 1992

Sejak hari-hari awal, tambang Tabalong telah berkembang menjadi tambang


terbesar di belahan bumi selatan, dan produksi telah berkembang dari awal 1 juta
ton pada tahun 1992, dengan beberapa tahun mencatat pertumbuhan yang luar
biasa. Pada tahun 2006, misalnya, Adaro Indonesia meningkatkan produksi lebih
dari 28% dari tahun sebelumnya menjadi 34,4 juta ton.

Hingga saat ini, produksi Adaro Indonesia telah membuat tren stabil dan
pada tahun 2012 mencapai 47 juta ton, dengan rencana 50 juta ton di tahun 2013.

5|P age

2.2 Lokasi dan Kesampaian Daerah


Daerah penyelidikan dapat dicapai dengan menggunakan pesawat terbang
dari Jakarta ke Banjarmasin, kemudian dilanjutkan dengan bis ke daerah Tabalong
dan untuk ke lokasi penyelidikan dapat di tempuh dengan kendaraan roda 4.

2.3 Iklim dan Curah Hujan


Dari hasil pengamatan curah hujan di tambang Tutupan, periode musim
hujan terjadi pada bulan November sampai Juni sedangkan musim panas hanya
pada bulan Juli sampai September. Walaupun musim panas pada periode Juli
September hujan masih turun dengan intensitas 63 298 mm per bulan. Dalam
periode 5 tahun terakhir hanya pada tahun 2004, intensitas hujan bisa turun sampai
, < 20 mm perbulan yaitu pada bulan Agustus dan Oktober.
Curah hujan tertinggi biasanya terjadi pada bulan Desember sampai Maret,
dengan intensitas > 400 mm per bulan dengan hari hujan berkisar antara 15 sampai
dengan 27 hari. Ada indikasi intensitas curah hujan dari tahun ke tahun semakin
tinggi, bahkan pada tahun 2007 intensitas curah hujan mencapai 4.488 mm
pertahun, dengan curah hujan tertinggi pada bulan Januari dengan Intensitas
mencapai 647,10 mm perbulan.
Fluktuasi curah hujan per-tahun bisa dilihat pada tabel dan gambar dibawah
ini. Pola umumnya adalah Januari Maret hujan berfluktuasi kemudian menurun
sampai titik terendah pada bulan agustus kemudian naik mencapai titik puncak pada
bulan november.
2.4

GEOLOGI UMUM
2.4.1

Geologi Regional
PKP2B PT ADARO Indonesia terletak di batas timur laut Cekungan
Barito, sebuah depresi cratonic yang cukup luas mencapai lebar 250 km
dengan umur Eosen sampai Pliosen. Cekungan ini menempati sebagian
besar Propinsi Kalimantan Tengah dan bagian barat Propinsi Kalimantan
Selatan. Bagian barat cekungan berbatasan dengan Sunda Shield dan bagian
timur berbatasan dengan batuan dasar (up-thrust belt of basement rocks)
yang membentuk Pegunungan Meratus. Gambar 2.

6|P age

Gambar 1. Deposit Batubara Di Area PT. ADARO

7|P age

Gambar 2 Peta Geologi Regional


Sikuen geologi dari Cekungan Barito umumnya terdiri dari endapan laut
dangkal meskipun sikuen terrestrial yang membawa batubara terdapat pada bagian
dasar dan atas cekungan. Kemudian diendapkan secara tidak selaras sedimen
dengan umur Miosen-Pliosen. Lebih dari 4,000 m tebal sedimen yang tertampung
dalam Cekungan Barito ini.
Batuan dasar tertua dari sub-cekungan Barito berumur pra-tersier yaitu yang
berasal dari zaman Triassic sampai Cretaceous. Batuan ini penyebarannya cukup
luas dan merupakan sumber dari batuan sedimen yang mengisi cekungan. Susunan
stratigrafi dari Sub-Cekungan Barito dari tua ke muda..
8|P age

Batuan dasar pra-tersier


Batuan dasar tertua berupa Skist Kristalin yang tersingkap di Pegunungan
Meratus bagian timur dan Pegunungan Schwaner di bagian barat dari cekungan.
Menurut Zeylmans van Emmichoven (1940) umur dari batuan di daerah
pegunungan Schwaner diperkirakan sebelum Permo-Karbon, sedangkan di daerah
pegunungan Meratus sekitar Jura.
Di atas batuan pra-tersier ini diendapkan formasi batuan Pitap dan
Paniungan yang berumur Cretaceous. Formasi Pitap mempunyai dua anggota yaitu
Batununggal dan Haruyan. Batununggal terdiri dari batulempung, batugamping,
batupasir dan konglomerat sedangkan Haruyan terdiri dari breksi volkanik dan
basal. Formasi Paniungan umumnya berupa batupasir gampingan atau lempungan.
Eosen
Diatas batuan pra-Tersier secara tidak selaras diendapkan Formasi Tanjung
yang diendapkan pada Akhir Eosen. Formasi ini terdiri dari batupasir kuarsa,
batulempung, konglomerat dan lapisan batubara.
Oligosen Miosen Bawah
Diatas Formasi Tanjung diendapkan Formasi Berai yang berumur Oligosen
Miosen bawah. Formasi in terdiri dari batugamping, napal, batulanau dan
batulempung. Formasi Berai mempunyai tiga anggota yaitu Serpih Bawah,
Batugamping Tengah dan Serpih Atas. Pembagian ini berdasarkan pada umur dan
lingkungan pengendapan. Serpih bawah berumur Oligosen dengan lingkungan
pengendapan laut dalam, batugamping tengah berumur Oligosen-Miosen bawah
dengan lingkungan pengendapan laut dangkal, sedangkan serpih atas berumur
oligosen dengan lingkungan pengendapan laut dalam.
Miosen Tengah Atas
Di atas Formasi Tanjung diendapkan Formasi Warukin yang berumur
Miosen tengah Miosen atas. Formasi Warukin dapat dibagi menjadi empat satuan
batuan yaitu : lempung, pasir bawah, pasir atas dan batubara. Pembentukan lapisan
batubara sudah dimulai pada satuan batuan pasir atas.

9|P age

Pliosen
Pada jaman Miosen atas terjadi pengangkatan cekungan diikuti dengan
proses perlipatan dan pensesaran. Pada jaman ini diendapkan Formasi Dahor secara
tidak selaras di atas Formasi Warukin. Formasi ini terdiri dari endapan danau dan
kontinen seperti alterasi konglomerat, batupasir, batulanau dan batulempung.

Kuarter
Tidak ada proses pengendapan pada zaman Pleistosen, sedangkan endapan
kuarter umumnya berasal dari sungai atau rawa.
Formasi Warukin merupakan formasi pembawa batubara utama dalam
konsesi PT ADARO Indonesia dengan ketebalan sekitar 2.300 meter. Formasi ini
terbagi kedalam 3 bagian dengan keberadaan lapisan-lapisan batubara pada bagian
paling atas. Gambar 3
Cekungan Barito, termasuk juga sikuen batubaranya, erat kaitannya dengan
episode kompresi dan thrust faulting yang terjadi selama Miosen Tengah bagian
atas.
2.4.2 Geologi Daerah Penyelidikan dan Sumberdaya
Di dalam area PT. ADARO Indonesia, perlapisan batuan Formasi
Warukin membentuk 2 antiklin dengan arah umum utara sampai timur laut
yang dikenal dengan Antiklin Warukin dan Antiklin Paringin. Sejumlah
lipatan-lipatan minor berasosiasi dengan struktur ini.
Lipatan umumnya terdapat dapat dalam bentuk overthrust anticline
yang dicirikan dengan sayap barat yang terjal dan sayap timur yang lebih
landai. Saat ini kegiatan eksplorasi dan penambangan difokuskan pada
sayap timur yang lebih landai. Pengecualian yang signifikan dari pola ini
terdapat di bagian down-dip di Tutupan timur laut. Disini perlapisan
dipengaruhi struktur antiklin dengan kemiringan yang landai di kedua
sayapnya. Hal ini berakibat batubaranya menjadi tersebar dengan lebih luas
dan menghasilkan dua area tambahan yang dapat ditambang

10 | P a g e

2.4.3. Stratigrafi
Wilayah kuasa pertambangan PT Adaro Indonesia secara regional termasuk
dalam cekungan kutai, Cekungan Kutai ini, dibagi menjadi dua bagian, yaitu:
Cekungan Barito yang terdapat di sebelah barat Pegunungan Meratus dan Cekungan
Pasir yang terdapat di sebelah Timur Pegunungan Meratus. Secara khusus wilayah
kerja penambangan PT Adaro Indonesia terletak pada Cekungan Barito yang terletak
di tepi bagian timur Sub-cekungan Barito di dekat Pegunungan Meratus. Subcekungan Barito merupakan bagian selatan cekungan Kutai yang berupa suatu
cekungan luas dan meliputi Kalimantan bagian Selatan dan Timur selama zaman
Tersier. Cekungan Barito, terdiri dari empat formasi yang berumur eosin sampai
plesitosen. Adapun urut-urutan stratigrafi formasi cekungan Barito (Tabel 2.1)
berdasarkan waktu terbentuknya adalah :
1. Formasi Tanjung
Formasi paling tua yang ada di daerah penambangan, berumur Eosen,
yang diendapkan pada lingkungan paralis hingga neritik yang ketebalannya
900-1100 meter, terdiri dari perselingan batupasir kuarsa, batulempung dan
batulanau sisipan batubara, juga didapat sisipan batugamping dan ditemukan
konglomerat. Formasi ini diendapkan pada lingkungan paralik hingga neritik
dengan ketebalan sekitar 900 meter. Hubungannya tidak selaras dengan batu
pra-tersier.
2. Formasi Berai
Formasi ini diendapkan pada lingkungan lagon hingga neritik tengah
dengan ketebalan hingga 107-1300 meter. Berumur oligosen bawah sampai
miosen awal, hubungannya selaras dengan formasi Tanjung yang terletak
dibawahnya. Formasi ini terdiri dari pengendapan laut dangkal di bagian
bawah, batu gamping dan napal di bagian atas.
3. Formasi Warukin
Yang diendapkan pada lingkungan neritik dalam hingga deltaik dengan
ketebalan 1000 - 2400 meter, dan merupakan formasi paling produktif,
berumur mioesen tengah sampai plestosen bawah. Pada formasi ini ada tiga
lapisan paling dominan, yaitu :
A. Batu lempung dengan ketebalan 100 meter.
11 | P a g e

B. Batu lumpur dan batu pasir dengan ketebalan 600-900 meter, dengan
bagian atas terdapat deposit batubara sepanjang 10 meter.
C. Lapisan batubara dengan tebal cadangan 20-50 meter, yang pada bagian
bawah lapisannya terdiri dari pelapisan pasir dan batupasir yang tidak
kompak dan lapisan bagian atasnya yang berupa lempung dan batu
lempung dengan ketebalan 150-850 meter. Formasi warukin ini
hubungannya selaras dengan formasi Berai yang ada dibawahnya.
4. Formasi Dahor
Formasi ini diendapkan pada lingkungan litoral hingga supralitoral, yang
berumur miosen sampai plioplistosen dengan ketebalan 450-840 meter.
Formasi ini letaknya tidak selaras dengan ketiga formasi dibawahnya dan
tidak selaras dengan endapan alluvial yang ada diatasnya. Formasi ini adalah
perselingan batuan konglomerat dan batupasir yang tidak kompak, diformasi
ini juga ditemukan batu lempung lunak, lignit dan limonit.

12 | P a g e

STRATIGRAFI CEKUNGAN BARITO


(ADARO RESOURCES REPORT, 1999)
UMUR

STRATIGRAFI

KUARTER

ALLUVIUM

KOLOM
STRATIGRAFI

LITOLOGI

FORMASI DAHOR

Batuan klastik, konglomerat, batupasir,


batulanau dan batulempung.

ATAS
ANGGOTA

ATAS
BATUBARA

ANGGOTA

PASIR

TENGAH

ATAS
TENGAH

MIOSEN

ANGGOTA

WARUKIN

PASIR
BAWAH
BAWAH

ANGGOTA
LEMPUNG
ANGGOTA

MARL

BAWAH

ATAS

FORMASI
BERAI

ANGGOTA
BATUGAMPING

ANGGOTA

OLIGOSEN

TEBAL
(m)

LOWER
DELTA
PLAIN

lebih dari
840

Deposit sungai dan rawa

PLIOSEN

FORMASI

FASIES

MARL

Seam batubara berketebalan 30 - 40 m,


UPPER
interbedded dari batulempung calcareous DELTA
dan pasir halus.
PLAIN

850

Lapisan tebal dari sangat halus hingga


kasar, batulanau, batulempung dan
beberapa seam batubara, konglomerat
sebagai dasar.

LOWER
DELTA
PLAIN

500

Interkalasi dan pasir halus, batulanau,


batulempung dan beberapa seam
batubara tipis.

LOWER
DELTA
PLAIN

600

Serpih, kadang-kadang calcareous,


pasir halus dan marl.

DELTA
FRONT

450

Marl, lempung, lanau dan interbedded


dari lapisan batugamping tipis, berisi
pita-pita batubara.

PRODELTA

225

Batugamping kristalin, interbedded


lapisan tipis marl.

PRODELTA

600

Marl, batugamping, serpih, lanau dan


beberapa interbedded seam batubara.

PRODELTA

250

Interkalasi dari serpih dan pasir dengan


beberapa seam batubara tipis.

MARINE

BAWAH

EOSEN

PRATERSIER

FORMASI

ATAS

TANJUNG

BAWAH

BASEMENT PRATERSIER

Serpih, pasir dan konglomerat

Serpih, kuarsit dan batuan beku

Gambar 3. Stratigrafi Cekungan Barito

13 | P a g e

900
DELTA FRONT

Gambar 4. Geologi Area PT. ADARO

14 | P a g e

2.5

Target dan Kualitas Batubara


South Tutupan

Target produksi batubara 422.999 ton/minggu

Target OB 3.129.917 BCM/minggu

SR 7.1

North Tutupan

Target produksi batubara 424.300 ton/minggu

Target OB 2.707.000 BCM/minggu

Stripping Ratio 6.38

Paringin

Target produksi batubara 137.579 ton/minggu

Target OB 864.363 BCM/minggu

Stripping Ratio 6.3

Wara

15 | P a g e

Target produksi batubara 93.176 ton/minggu

Target OB 187.470 BCM/minggu

Stripping Ratio 2.01

Parameter

Envirocoal 5000 Envirocoal 4700 Envirocoal 4000

Total Moisture (ar)

: 26%

30%

38%

Air dried moisture (ad) : 14.5%

18%

20%

Gross CV (ar)

: 5,100 kcal/kg

4,700 kcal/kg

4,050 kcal/kg

Net CV (ar)

: 4,800 kcal/kg

4,363 kcal/kg

3,700 kcal/kg

Ash (ar)

: 2%

2.5%

3.50%

Total sulphur (ar)

: 0.10%

0.20%

0.25%

HGI

: 50

47

65

Carbon (daf)

: 73.8%

74%

72%

Hydrogen (daf)

: 4.9%

5%

5%

Nitrogen (daf)

: 0.9%

1%

1%

Oxygen (daf)

: 20.3%

19.8%

22%

Sulphur (daf)

: 0.1%

0.2%

0.32%

Initial deformation

: 1,200 C

1,200 C

1,150 C

Hemisphere

: 1,260 C

1,240 C

1,250 C

Flow

: 1,340 C

1,270 C

1,310 C

Sizing

: 0-50 mm

0-50 mm

0-50 mm

Ash Fusion Temp

Tabel 1. Kualitas Batubara

16 | P a g e

BAB III
TEORI DASAR

3.1. PENGERTIAN
a. Batubara adalah batuan karbonan berlapis yang dibentuk oleh akumulasi tumbuhtumbuhan bersama hasil dekomposisinya dan terawetkan di batuan sedimen dalam
lingkungan bebas oksigen dan terkena panas dan panas yang berlansung lama,serta
mengalami proses pengkayaan unsur karbon karena diagenesis.
b. Gambut adalah sisa timbunan yang telah mati kemudian diuraikan oleh bakteri anerobik
dan aerobik menjadi komponen yang lebih stabil.

3.2. GENETIKA
Batubara terbentuk dari faktor-faktor :posisi geoteknik,topografi,iklimpenurunan,umur
geologi, tumbuh tumbuhan, dekomposisi, sejarah sesudah pengenapan,struktur cekungan
batubara, metamorfosis organik.

3.3. JENIS

Antrasit(Karbon kering 98%)

Bituminous(Karbon kering 75 %)

Sub-Bituminous(Karbon Lembab BTU 11000 atau kurang dari 13000)

Lignit ( Karbon Lembab BTU kurang dari 8.300).

3.4. MODEL LINGKUNGAN PENGENDAPAN


Lingkungan Pengendapan batubara :
Rumpun Tumbuhan Pembentuk
Daerah air terbuka dengan tumbuhan air
Rawa ilalang terbuka
Rawa hutan
Rawa lumut

17 | P a g e

3.5. SUMBERDAYA DAN CADANGAN


1. Sumberdaya

Hipotetik,kebenarannya

10-15%,tahap

eksplorasinya

hanya

berdasarkan daftar pustaka


2. Sumberdaya

Tereka,

kebenarannya

20-30%,

tahap

eksplorasinya

daftar

pustaka,laboratorium, dan cecking di lapangan


3. Sumberdaya Tertunjuk kebenrannya 50 60% tahap eksplorasinya laboratorium,
daftar pustaka, parit uji, bor dangkal.
4. Sumberdaya Terukur kebenarannya 80-85 % tahap eksplorasinya laboratorium,
daftar pustaka,parit uji,bor dalam,di tambah penyajian data secara 3 dimensi.

3.6. PENGARUH GEOLOGI


Pengaruh Geologi membentuk kematangan Batubara,yaitu :
1.Hydrothermal
2.Jenis Tumbuhan
3.Sesar
4.Intrusi

18 | P a g e

BAB IV
HASIL PENGAMATAN

Area penambangan PT. Adaro Indonesia terbagi menjadi tiga wilayah yaitu
Tutupan yang merupakan area terbesar, Wara yang terbagi menjadi Wara I dan Wara II
serta Paringin. Area daerah Tutupan melintasi sepanjang 20 km dimana pada peta topografi
terletak di perbukitan yang meliputi bagian timur laut dari project Adaro. Pada daerah
tutupan terdapat 13 seam yang menyusun blok Tutupan yaitu group seam T100, T200 dan
T300. Pada T100, tebal batubara sebesar 60m yang berada di bagian selatan pengendapan.
Semakin ke arah utara, seam semakin menipis dan bahkan menghilang. Pada daerah
Tutupan, yang menjadi seam utama adalah seam T220 yang terletak di bagian utara dengan
tebal 50m.
Pada area Wara terbagi menjadi Wara I dan Wara II. Daerah Wara I terletak di
bagian barat dari daerah Central Tutupan yang dipisahkan oleh patahan Dahai. Wara I dan
Wara II dipisahkan oleh Marridu Thrust Fault, dimana Wara I terdiri atas tiga seam utama
yang dibagi menjadi 13 individual seam dengan ketebalan antara 3-35m. Karakteristik dari
seam Wara adalah memiliki kadar abu rendah(<3%) dengan kelembaban 40% yang dikenal
sebagai batubara lignite.
Area Wara II, secara sekuen stratigrafi mirip dengan Wara I yaitu seam W100
(kombinasi seam W110 dan W120) yang ditumpangi seam W200. Pada Wara II, seam
W300 hilang di area ini. Bagian dasar area Wara II tersusun oleh Formasi Berai yang
berumur Oligosen, dan ditindih oleh Formasi Warukin yang berumur Miosen diatasnya.
Daerah Paringin Utara diinterpretasikan sebagai perpanjangan dari bagian selatan
Tutupan, yang terletak disebelah tenggara daerah Tutupan. Ketebalan seam batubara ini
berkisar antara 1-30m, dimana lapisan paling tebal berada pada seam P500 yang terbagi
menjadi P510 dan P520. Dilihat dari kualitasnya, batubara daerah Paringin mirip dengan
daerah Tutupan yaitu memiliki nilai kalori berkisar antara 4170-5490 kcal/kg. Kelembaban
27% dengan rata-rata kandungan ash 3%. Major fault memisahkan antara Paringin Utara
dengan bagian tenggara Tutupan.

19 | P a g e

4.1. Pembersihan Lahan (Land Clearing)


Kegiatan pembersihan lahan (Land Clearing) dilakukan untuk daerah yang
akan ditambang mulai dari semak belukar hingga pepohonan yang berukuran besar.
Untuk menebang pohon yang berukuran besar (diameter > 1 m) biasanya
menggunakan chainsaw lalu dilanjutkan dengan menggunakan buldozer.
Pembukaan lahan merupakan tahap awal kegiatan penambangan dimana lahan yang
semula hutan, untuk mempersiapkan tempat dan mempermudah kegiatan
penambangan maka perlu dibersihkan dari semak-semak, rawa-rawa, dan binatang
buas dengan terlebih dahulu menebang pepohonan yang besar. Kemudian bulldozer
yang naik di atas bukit digunakan untuk mendorong kayu - kayu dan semak-semak
menuju ke bawah. Pembersihan lahan dilakukan dengan bertahap dengan luas
tertentu sesuai dengan kemajuan penambangan yang telah direncanakan.

Gambar 5. Land Clearing

Gambar 6. Land Clearing

4.2. Pengupasan dan Pemindahan Tanah Pucuk


Setelah pembukaan dan pembersihan lahan, kegiatan selanjutnya
adalah pengupasan lapisan tanah pucuk/ top soil yang sangat kaya akan unsur hara.
Biasanya ketebalan tanah pucuk adalah 10 cm sampai 30 cm. Pengupasan tanah
pucuk ini bertujuan untuk menemukan lapisan penutup batubara dan menyimpan
tanah pucuk (top soil) ini untuk keperluan reklamasi dikemudian hari. Untuk
kegiatan ini diperlukan alat mekanis yaitu bulldozer, backhoe dan power shovel
sebagai alat gali.

20 | P a g e

Gambar 7. Pengupasan Top Soil


Pengupasan dan pemindahan tanah pucuk dilakukan untuk mengamankan atau
menyimpan tanah pucuk agar tidak rusak, sehingga dapat digunakan untuk kegiatan
reklamasi. Tanah pucuk biasanya disimpan di stock top soil, dan di atasnya di tutup
dengan cover crop jenis CM, CP, PJ (Pueraria javanica) / kacang-kacangan, gulma,
dan rumput untuk mencegah erosi.

4.3. Pengupasan Tanah Penutup (Stripping Overburden)


Dalam pengupasan tanah penutup, metode yang digunakan untuk
pengupasan tanah pucuk dipengaruhi oleh kondisi material batuan. Lapisan batuan
yang tergolong lunak dan tidak terlalu kompak atau lapuk, dapat digunakan metode
penggalian secara langsung atau dengan digaru terlebih dahulu menggunakan
bulldozer yang dilengkapi pisau bajak (ripper blade).
Untuk lapisan batuan yang tergolong sangat kompak digunakan metode
peledakan untuk mengupas batuan penutup sebelum penggalian dengan excavator.
Pengupasan tanah penutup harus sesuai dengan desain yang sudah
direncanakan oleh perusahaan. Biasanya pengupasan tanah penutup dibuat jenjang
per jenjang dengan tinggi rata-rata 12 meter, lebar 5 meter, dengan kemiringan
untuk low wall 40 atau mengikuti kemiringan batubara, sedangkan untuk high wall
biasanya lebih curam yaitu antara 50 sampai 60. Bahkan jika masih dirasa aman

21 | P a g e

untuk sisi high wall pengupasan tanah penutup bisa dibuat single slope dengan
tinggi jenjang 48 m. Pengupasan tanah penutup dilakukan dengan tiga cara, yaitu :

a. Direct-Digging
Pengupasan tanah penutup dapat dilakukan dengan penggalian langsung
oleh shovel atau backhoe. Penggalian langsung ini hanya untuk material tanah
penutup yang sangat lunak sampai lunak.

Gambar 8. Direct Digging

b. Riping dan Dozing


Pengupasan tanah penutup dilakukan dengan ripper untuk menggali hingga
tanah terbongkar dan bulldozzer untuk mendorong tanah penutup yang relatif lunak
untuk kemudian diangkut oleh dump truck.

Gambar 9. Ripping dan Dozing

22 | P a g e

c. Drilling dan Blasting


Dalam pengupasan tanah penutup kadang didapat material yang keras
misalnya batupasir sehingga perlu untuk diledakkan. Cara ini pun bisa dipakai jika
cara direct-digging sudah tidak efektif lagi.
Pola pengeboran yang digunakan adalah empat persegi panjang dan selang
seling (Rectangular Staggerd Patten) dengan pola peledakan beruntun perbaris.
Bahan peledak yang digunakan adalah ANFO ( Amonium Nitrate Fuel Oil) dan
Emultion serta bahan penguat ledak Anzomex Booster dengan pemicu non-elektrik.

Gambar 10. Contoh Pola Peledakan


Batuan penutup yang telah terbongkar dimuat menggunakan hydraulic
excavator PC 3000 dengan kapasitas bucket 15 m. Kemudian diangkut
menggunakan dump truck HD 785 maupun Hitachi euclit dengan kapasitas 60m
dengan jarak angkut 2000 m 3500 m menuju disposal. Pembuangan material pada
disposal dilakukan tiap layer dengan ketinggian 3 m. Setelah tinggi layer mencapai
3 m, dilakukan lagi penumpukan material pada tiap layer hingga mencapai
ketinggian 6 m dengan slope 45. Material yang keras ditempatkan pada bagian
tepi, sedangkan material pasir/ lepas berada pada bagian tengah dengan tujuan
mencegah terjadinya longsoran.

23 | P a g e

Gambar 11. Pemasukan Emulsi ke lubang ledak

Gambar 12. Proses


penimbunan lubang ledak

Gambar 13. Peledakan

Gambar 14. Contoh lubang ledak

4.4. Penimbunan Tanah Penutup ke Disposal


Setelah tanah penutup dikupas maka perlu suatu tempat untuk lokasi
penumpukan dan penyimpanan tanah penutup tersebut (disposal) dari lokasi
penambangan (pit). Untuk pengangkutan dari pit ke area disposal digunakan dump
truck yang besarnya disesuaikan dengan volume lapisan tanah penutup. Alat yang
digunakan yaitu : Big Fleet PC 4000 dan PC 3000, O&K RH 120 E (shovel +
backhoe), Komatsu HD 785 dan HD 1500, serta Hitachi EH 1700. Untuk desain
lokasi penimbunan ini diatur oleh PT Adaro dengan mempertimbangkan daerah
yang sudah dibebaskan.

24 | P a g e

Gambar 15. Disposal

Gambar 16. Disposal

4.5. Penggalian dan Pengangkutan Batubara ke ROM


Batubara dikupas setelah lapisan tanah penutup diatasnya diambil. Untuk
mendapatkan batubara yang bersih dari pengotor dan batubara halus, maka lapisan
batubara biasanya disisakan sekitar 30 cm dengan menggunakan alat gali ukuran
kecil (PC 200/ PC 300) untuk mencegah kontaminasi.
Pembersihan batubara dengan cara ini biasa disebut cleaning batubara.
Untuk penggalian batubara, alat berat yang digunakan diantaranya adalah Big Fleet
PC 3000, Hitachi EX 2500, Lieb 994, serta O&K RH 120 E. Sedangkan untuk
pengangkutan batubara menuju ROM, alat berat yang digunakan yaitu Komatsu HD
785 dan HD 1500, serta Hitachi EH 1700.
Jarak dari pit menuju ROM kurang lebih 2 km. Pada ROM bekerja wheel
loader WA 600 yang berguna untuk memuat batubara ke dalam trailer dan backhoe
PC 400 untuk merapikan isian trailer. Tinggi tumpukan batubara dibuat tidak
terlalu tinggi untuk menyesuaikan dengan tinggi alat muat. Penimbunan batubara
yang terlalu lama pada ROM terkadang menyebabkan terbakarnya batubara di titik
tertentu karena terkena panas matahari yang berlebih. Dengan demikian batubara
harus segera diangkut menuju crushing plant untuk diolah lebih lanjut.
Kegiatan penggalian atau pengambilan batubara dilakukan dengan metode strip
mine, yaitu menggali batubara diatur secara berurutan setiap strip dan blok
penambangan sehingga terjadi penambangan yang berkesinambungan.

25 | P a g e

Gambar 17. Penggalian Batubara

Gambar 18. Pengangkutan Batubara

4.6. Pengangkutan Batubara dari ROM ke Crushing Plant


Batubara dari lokasi ROM stock tambang dimuat menggunakan wheel
loader ke dalam alat angkut trailer untuk selanjutnya dibawa ke Kelanis, Kabupaten
Barito Selatan. Dari ROM, batubara tambang Tutupan diangkut menuju crushing
plant di Kelanis menggunakan trailer yang biasanya membawa 2 atau 3 gerbong
pengangkut batubara (vessel), dengan kapasitas satu vessel rata-rata 40 ton sampai
60 ton. Proses pengangkutan ditempuh melalui haul road sejauh 76 km atau 1.5
jam. Selain menggunakan trailer, pengangkutan batubara juga menggunakan dump
truck tronton roda 10.

Gambar 19. Pengangkutan dengan Trailer

4.7. Pengolahan Batubara


Dalam perjalanan menuju crushing plant di Kelanis pada kilometer 35 akan
ada penimbangan batubara pada tiap vessel dan sekaligus untuk menentukan hopper
mana yang akan digunakan untuk dumping batubara. Untuk selanjutnya batubara
26 | P a g e

ditumpahkan ke dalam hopper tersebut. Di Kelanis terdapat 5 buah hopper, dengan


masing-masing hopper mempunyai kapasitas sebagai berikut:
- Hopper 1 dan hopper 2 mempunyai kapasitas 1200 1300 ton per jam.
- Hopper 3 dan hopper 4 mempunyai kapasitas 1500 1700 ton per jam.
- Hopper 5 mempunyai kapasitas 2000 2500 ton per jam.
Setelah dimasukkan ke dalam lima unit hopper, batubara dihancurkan oleh
primary crusher dengan ukuran maksimum 200 mm. Kemudian dari primary
crusher batubara diayak di vibrating screen untuk mendapatkan ukuran batubara
yang maksimal sebesar 50 mm. Batubara dengan ukuran lebih besar dari 50 mm
akan dimasukkan ke secondary crusher yang dilanjutkan dengan pengayakan pada
vibrating screen kembali. Proses penggerusan batubara (crushing) menggunakan
suatu alat penggerus yang disebut divergator (Gambar 16 ). Untuk batubara yang
berukuran kurang dari 50 mm langsung diangkut ke stockpille berkapasitas 500.000
ton menggunakan belt conveyor.

Gambar 20. Tempat Pengolahan Batubara


4.8. Pengapalan
Batubara yang telah di hancurkan pada primary crusher dapat ditimbun
sementara di stockpille atau langsung dimasukkan menggunakan conveyor ke
tongkang yang kemudian akan ditarik oleh kapal motor. Tongkang membawa
batubara menyusuri Sungai Barito sepanjang 240 km ke arah hilir sebelum
dialihkan ke kapal-kapal berbobot sampai 225.000 DWT bagi konsumen
internasional. Sedangkan untuk konsumen domestik tongkang dapat langsung
27 | P a g e

berlayar menuju pelabuhan tujuan di Indonesia. Pemindahan batubara dari


tongkang ke kapal dilakukan di Taboneo, 15 mil dari lepas pantai Banjarmasin
dengan menggunakan empat unit derek terapung (floating crane) yaitu:
o Donna Anna berkapasitas 4000 mt/day.
o Donna Clara berkapasitas 10000 mt/day.
o Donna Floor berkapasitas 10000 mt/day.
o Donna Maria berkapasitas 10000 mt/day.
Adapun penggolongan kapal berdasarkan kapasitas muat yang digunakan
untuk memasarkan batubara ke Negara konsumen adalah :
Handymax berkapasitas 20-40 KMT.
Panamax berkapasitas 40-70 KMT.
Cape Size berkapasitas 70-120 KMT.
Super Cape Size berkapasitas 120-3000 KMT.

Gambar 21. Proses Pengapalan di Kelanis

28 | P a g e

4.9. Reklamasi
Kegiatan reklamasi yang dilakukan meliputi penataan kembali area bekas
tambang dengan cara perataan daerah timbunan batuan penutup dan membentuk
kontur seperti kondisi permukaan aslinya. Setelah itu bentuk permukaannya
ditebari dengan lapisan tanah pucuk yang subur dengan ketebalan antara 0,5 m
sampai dengan 0,75 m. Daerah yang secara tidak langsung terganggu oleh aktivitas
penambangan juga akan ditanami kembali seperti daerah bekas tambang lainnya.
Kegiatan reklamasi dan revegetasi area bekas tambang dan area lain yang terganggu
akibat tidak langsung dari penambangan akan dilakukan secara paralel mengikuti
reklamasi pada area yang lahannya terganggu oleh tambang.

Gambar 22. Penebaran Tanah Pucuk

29 | P a g e

Gambar 23. Pembibitan untuk Reklamasi

Contoh data produktivitas alat diambil di Pit Paringin


Contoh 1

Hauler CAT 789

Loader Komatsu PC4000 = 24 BCM = 48 ton

CT Hauler

= 15 menit

CT Loader

= 2.5 menit

OB

= 5145 BCM = 10290 ton

Produksi Hauler = 158 : 15 X 60


Unit Hauler = 10290 : 632

= 79 BCM = 158 ton

= 632 ton/jam
= 17 unit

Produksi Loader = 48 : 2.5 X 60 = 1152 ton/jam


Unit Loader = 10290 : 1152
MF = (632 X 17) : (1152 X 9)

= 9 unit
= 1.03

MF > 1 jadi Hauler menunggu

Contoh 2

Hauler Komatsu 785

Loader Komatsu PC1250 = 5 BCM = 6.5 ton

CT Hauler

= 20 menit

CT Loader

= 5 menit

BB

= 819 ton

= 100 ton

Prouksi Hauler = 100 : 20 X 60

= 300 ton/jam

Unit Hauler = 819 : 300

= 3 unit

Prouksi Loader = 6.5 : 5 X 60

= 78 ton/jam

Unit Loader = 819 : 78

= 10 unit

MF = (300 X 3) : (78 X 10)

= 1.15

MF > 1

30 | P a g e

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan
1. Daerah produksi PT. Adaro Indonesia dibagi menjadi 4 pit yaitu South Tutupan. North
Tutupan, Wara, dan Paringin.
2. Setiap Pit dikelola oleh kontraktor yang berbeda yaitu di South Tutupan oleh PAMA, di
North Tutupan oleh SIS, di Wara oleh RA, dan di Paringin oleh BUMA.
3. Penanganan disposal di PAMA, SIS, dan RA dibuat membentuk lereng-lereng dengan
ketinggian 6-12 meter, sedangkan BUMA menerapkan penanganan disposal secara
Backfilling di dalam pit.
4. Ada 2 metoda penanganan lumpur di Adaro sebagai contoh di PAMA menyedot lumpur
dengan dredge (kapal keruk) dan di SIS menggunakan metode Gravitasi.
5. Rata-rata produktivitas alat di PT. Adaro Indonesia banyak hauler yang menunggu
loader, kemungkinan karena tanah yang dikeruk loader agak keras seperti sampel di pit
Paringin.
6. Rata-rata pola pemboran di PT. Adaro Indonesia memakali pola staggerd dan
kedalamannya sekitar 9-11 meter, bahan yang dipakai sebagian besar emulsi hanya PAMA
yang masih menggunakan ANFO.
5.2. Saran
Saran penelitian kami di PT. Adaro Indonesia adalah untuk prouktivitas alat, bisa
ditambahkan Loader atau mengurangi Hauler, agar tidak ada hauler yang menunggu dan
waktu jadi lebih efisien, penanganan debu di jalan hauling juga harus lebih baik, lebih baik
discrub dulu jalan haulingnya sebelum disiram, agar debu serta air nya lebih menyerap ke
tanah dan tidak menyebar kepemukiman warga.

31 | P a g e

32 | P a g e

iv