Anda di halaman 1dari 23

Alloanamnesis Tanggal 27 Agustus 2014

Lokasi : Ruang kemuning


D : dokter Muda K : keluarga
D : Assalamualaikum, bu
K : Waalaikum salam.
D : Maaf ini dengan siapanya pasien?
K : Saya Ibunya
D : Oh ya bu perkenalkan kami dokter muda
K : Iya dok
D : Kami mau bertanya dulu ya bu ?
K : Iya, silahkan dok.
D : Kenapa Meilia dibawa kesini ya bu ?
K : Gini dok, dia suka ngamuk-ngamuk terus di rumah sampai
sempat menendang saya dan sering mengancam akan
kabur dari rumah sambil menodongkan pisau atau gunting.

D : Sejak kapan bu?


K : Sejak 5 hari yang lalu dok
D : Kenapa bisa ngamuk- ngamuk bu?
K : Awalnya dia ingin menikah dengan laki-laki yang
dikenalkan oleh temannya. Tapi orang tua tidak setuju
karena laki-laki tersebut sering minum alcohol dan main
judi. Sebelumnya Meilia pernah menikah 7 tahun yang lalu.
Tapi bercerai setelah 7 bulan menikah. Kata Meilia setelah
3 bulan menikah, suaminya tidak ganteng lagi seperti dulu.
Lalu jadilah Meilia seperti ini.
D : Kenal sama suaminya dimana bu?
K : Dikenalkan oleh temannya. Awalnya dia gamau dok tapi
setelah 1 minggu kenalan tiba-tiba dia mau karena
menganggap suaminya terlihat ganteng. Dari situ saya
merasa sepertinya Meilia di guna guna
D: Apakah Meilia mempunyai anak dari pernikahannya bu?
K : Alhamdulillah untungnya belum dok

D : Loh kok Alhamdulillah bu?


K : Iya karena suaminya kasar, sering mukulin Meilia dan
sering minum alcohol juga.
D : Apakah sebelumnya pernah Meilia berobat ke poli
jiwa bu?
K : Iya dok, sejak 4 tahun yang lalu, terakhir kontrol ke
poli 15 hari sebelum kesini
D : Obatnya rutin diminum setiap hari bu?
K : Iya dok, tapi akhir-akhir inisetelah kontrol jarang
minum lagi, katanya bosen
D : Ngamuk-ngamuknya tiba tiba atau bagaimana bu ?
K : Tiba tiba dok
D : Saat sedang marah marah dia sampai merusak
barang barang di rumah nggak bu ?
K : Kadang iya dok, kadang juga mukul saya dan kakaknya

D : Terus ditanyakan ke pasien kenapa dia mengamuk ngamuk ?


K :Katanya karena ingin menikah. Namanya orang tua ya dok,
ingin yang terbaik buat anaknya. Tapi meilia malah
menganggap kami melarangnya menikah.
D : Ibu sama Bapak orang tua kandungnya Mei atau gimana?
K : Iya orang tua kandung. Saya yang hamil sampai melahirkan
dia. Cuma waktu saya lagi hamil, Bapak lagi tugas di luar
kota. Setelah Mei lahir saya Cuma bilang ke Bapak kalau
mau kasih nama Meilia, kata Bapak iya. Bapak teh baru
balik kesini pas Mei usia 3 tahun. Habis itu ada tugas lagi
keluar kota. Makanya Mei jadi ga deket sama Bapaknya.
Kalau lagi kumat mah dia ga kenal sama orang tuanya
D : Di keluarga ada yang punya penyakit sama kaya Meilia ga
bu?
K : Engga dok, cuma dia aja yang kaya gini

D : Meilia sebelumnya udah pernah kerja bu?


K : Udah jadi wartawan tapi cuma 1,5 tahun aja. Soalnya
dia ga nyaman kerja disana, ga ada yang seumuran
dengan dia, usia nya sudah tua semua.
D : Waktu di tempat kerja pernah ada masalah dengan
teman kantornya ga bu?
K : Engga ada sepertinya dok
D : Sama keluarga gimana bu? Pernah ada masalah?
K : Sama keluarga sih engga dok. Cuma ya itu kalau lagi
kambuh suka ga inget sama keluarganya, dibilangnya
kita bukan keluarga kandugnya.
D : Apakah ada masalah lain yang ibu ketahui tentang
Meilia?
K : Engga ada, hanya ingin menikah saja karena dia takut
tidak mendapat jodoh sampai tua

D : Masih ada hal lain yg mau di kerjakan di rumah nggak


bu?
K :Sehari-hari dia masih membantu saya mengerjakan
pekerjaan rumah, jika pikirannya sedang baik tapi kalau
lagi kumat biasanya cuma tidur-tiduran aja dikamar
D : Selain itu bagaimana bu dengan pola tidurnya di rumah
?
K : Kalau lagi kambuh mah tidurnya susah dok, kalau lagi
baik ya baik tidurnya
D : Terus bagaimana dengan pola makannya bu ?
K : Makannya seperti biasa dok, tapi kadang ga mau makan
juga dok
D : Baik bu, mungkin itu saja yang ingin kami tanyakan.
Terima kasih bu..
K : Iya, sama-sama dok.

Autoanamnesis Tanggal 28 Agustus 2014


Lokasi: Ruang Kemuning
D: Dokter Muda, P : (Pasien)
D : Assalamualaikum, hai namanya siapa?
P : Waalaikum salam. Saya Meilia Ronggowatidok,
panggila aja mba Memei (muka senyum)
D : Umurnya berapa Mei?
P : 31 dok.
D : Agamanya apa?
P : Islam.
D : Sekolah sampai tingkat berapa?
P : SMEA dok
D : Sekarang bekerja atau tidak?
P : Engga dok, saya cuma dirumah aja

D : Tapi sebelumnya pernah bekerja ga?


P : Pernah dok, jadi wartawan cuma sebentar
D : sebentarnya itu berapa lama mba memei?
P : sebentar ya dok, saya ingat-ingat dulu. Kalo ngga salah 1 bulan dok, eh
tapi 1 minggu juga ngga sampai, kurang lebih 3 hari kalo ga salah ya dok.
D : Kenapa cuma sebentar?
P : Iya soalnya temennya laki-laki semua, ada Boy, Ronal, Viktor, sama siapa
lagi saya lupa. Mereka juga membuat saya bodoh, dihilangkan akal pikiran
saya dan kecerdasan saya. Tapi aslinya ya dok, saya itu cerdas, tapi saya ga
sombong. (senyum)
D : Mba Memei tau ngga kesini kenapa?
P : Engga tau ya dok ya, saya dipaksa kesini sama orang yang ngaku-ngaku
orang tua saya. Kayanya mereka mau saya disini sampai meninggal kali ya
dok ya?!
D :Maksudnya ngaku orangtua mba memei gimana?
P : Iya mereka itu aslinya bukan orangtua saya, orangtua saya itu sudah
almarhum almarhumah.Mereka pada jahat sama saya, saya mau nikah tapi
ga boleh. Wujud dan kulit saya di bikin jelek biar ga ada yang suka.

D : Cara dibikin jeleknya gimana?


P : Iya saya dibawa ke orang pinter, dikasih air untuk
diminum dan cuci muka. Tapi abis itu muka saya jadi
jelek, saya liat ke kaca malah jadi kaya nenek nenek,
kulit saya jadi gosong
D : Mba Memei tau ga ini dimana?
P : Iya tau dok ruang kemuning.
D : Mba Memei tau sakit apa?
P : Pertama sakit hati, kedua sakit pikiran, ketiga sakit
jiwa raga, yang keempat...sebentar ya dok ya saya
inget-inget lagi. Kalau ngga salah ya, saya pernah sakit
jiwa dok, tapi alhamdulillah sekarang udah sembuh.
Tapi ngga tau kenapa ya dok, saya ko begini lagi.

D : Mba Memei sebelumnya pernah kesini ?


P : Pernah dok
D : Terus kenapa kesini lagi ?
P : Saya kepikiran ingin nikah ingin punya jodoh yang sayang
sama saya. Tapi orang tua saya melarang, jadi saya kepikiran
sampai sakit begini. Tapi saya ga fitnah ya dok, kalau fitnah
kan masuk neraka.
D : Sekarang udah yang keberapa kali?
P : Kalau ngga salah ya dok, udah 19 kali lebih atau 20 kali
lebih, saya lupa dok
D : Mba Memei udah kenalan belum sama temen-temen
disini?
P : Ga mau dok, nanti saya dikira naksir sama dia, nanti
pacarnya marah. Nanti saya juga dikatain perebut suami orang
atau pacar orang. Mereka juga sering bilang saya pembantu,
jadi saya ga mau kenalan sama mereka.

D : Tapi dulu mba Memei punya banyak temen ga ?


P : Punya dok, waktu masih sekolah, tapi mereka juga
pada jahatin saya.
D : Punya ga temen yang deket banget waktu sekolah ?
P : Aslinya ya dok, kalau ga salah namanya, sebentar
dok saya inget-inget lagi. Waktu kelas 1 SMEA saya
duduk sebangku sama Lianti orang Cibadak, kelas 2
SMEA saya duduk sama Diah, kelas 3 saya duduk
sebangku sama Nani. Awalnya mereka pada baik, tapi
malah jahatin saya.
D : Emang jahatinnya gimana sih mba Mei?
P : Mereka menghacurkan masa depan saya dan sering
memfitnah saya. Saya pernah dicekokin obat, ga tau
obat perangsang atau apa ya dok ya habis itu saya
pusing terus disetubuhi sampai saya hamil dan
melahirkan disekolah.

D : Terus anaknya sekarang dimana?


P : Iya bentar dengerin dulu ya. Sayaawalnya gatau waktu itu
hamil, Pas lagi mandi kok perut berasanya agak sakit, Kaya
ada isinya, dipegang keras. Aku pikir kenapa gini.Aku ga
bilang ke orang tua. Terus Bulbul Dani kan ya nama pacar
pertama aku orang Sekarwangi. Aku kan muntah muntah
gatau apa apa. Dia yang tau aku hamil. Dikasih uang buat
gugurin sama dia 50.000 tapi aku ga nurut gatau kenapa.
Ditendang perut aku sama Bul bul. Ga ngaku dia hamilin aku.
Aku jadinya serem. Abis melahirkan jadinya stress gitu, kan
diputusin sama dia. Jadinya itu udah ada bisikan bisikan
waktu aku hamil katanya gini Itu anaknya cekik saja sama
kamu, kalau kamu besarkan, laki-laki itu ga akan tanggung
jawab sama kamu terus aku kan dari dulu suka kemasukan,
terus aku cekik anaknya, samapi mati. Terus dibawa sama
Bulbul. Katanya mah dibuang ke sungai hanyut.Jadi aku ya
udah stress dari dulu ya. Tapi wallahu alam ya gatau gamau
suuzon, kaya ada yang mau jahatin jadinya gini (sambil
tunjukin kulitnya yang menjadi gosong)

D :Mba Mei pernah denger ada bisikan yang lain lagi ga?
P :Bisikanlain?dulu pernah ada ya dok. Terakhir ada bisikan
suaranya laki-laki tapi bukan orang.Katanya gini Kau adalah
istri saya, kau jangan menikah dengan manusia seumur
hidup kamu. Sampai sekarang saya masih belum diceraikan
dok sama dia. Tapi aslinya saya masih singel ya dokter, saya
bukan janda. Terus rambut saya ya dok dulunya ga begini,
asalnya botak. Ada bisikan katanya gini, aku kan sakit kepala
ya sakit ubun ubun gini katanya Rambutnya gunting sama
kamu. Digundulin sama kamu biar sakit kepalanya hilang.
Sekarang udah tumbuh lagi, karena saya merasa wujud saya
berubah dan ini bukan rambut saya, saya gunting lagi dan
sebagian saya cabutin.
D : Sejak kapan mba Memei sering mendengar bisikan itu?
Terus ada bisikan itu saat mba Memei sedang apa?
P : Kurang lebih 5 bulan, ga nentu dok kapan adanya bisikan
itu.

D : Pernah liat bayangan atau makhluk lain gitu ga?


P : Kalau sekarang sih engga ya . Cuma waktu itu lihat, tapi ga
ngarang cerita ya, gatau setan jurig atau apa gitu, berbulu,
menyerupai orang tua. Dan laki-laki yang sering membisiki saya
dengan mengaku suami saya berwujud seperti makhluk besar,
hitam, tua dan jelek. Tapi sekarang mah engga Alhamdulillah.
D : Mba Mei ada masalah dengan keluarga?
P : Tidak ada ya dokter, waktu orang tua saya masih hidup. Tapi
semenjak orang tua saya almarhum dan almarhumah, semua
harta milik keluarga saya dicuri oleh mereka dan para pelakunya,
tapi malah saya yang dituduh mencuri. Saya juga pernah
mendengar mereka mendoakan saya supaya saya mati, ga punya
jodoh, jelek dan gila seumur hidup.
D: Mereka itu siapa mba Mei?
P : Mereka dan para pelakunya dokter, dari golongan manusia,
hewan dan tumbuhan dan makhluk gaib yang diciptakan oleh
Sang Pencipta yang menjelma jadi orang tua, kakak, kakak ipar
dan keponakan saya.

D : Dirumah biasanya ngapain aja?


P : Dirumah waktu orang tua saya belum almarhum dan
almarhumah, saya bantuin mama beresin rumah. Tapi saya
bukan pembantu atau babu ya dok, jangan anggap saya
pembantu, saya juga bukan pelacur saya tidak merebut istri
mereka, saya masih singel ya dokter.
D : Di rumah atau sekitar rumah ada yg jahat ga?
P :Ada dokter, mereka dan para pelakunya
D : Jahatinnya gimana?
P :Mereka memfitnah saya, membuat saya seperti sekarang
ini, dan menuakan saya.
D : Menuakan bagaimana?
P : Sebentar ya dok ya, dengerin dulu. Jadi, mereka dan para
pelakunya membuat saya menjadi tua, aslinya saya tinggi
sekarang saya menjadi pendek, dan membuat wajah saya
berubah seperti sekarang ini, tapi saya ga sombong ya dok ya,
saya ga iri sama dokter, saya takut masuk neraka jahanam.

D :Terus apa yang mba Memei lakukan ?


P :Saya berdoa kepada Sang Pencipta, agar saya dikembalikan seperti
dulu dari ujung kepala sampai ujung kaki. Berdoa agar mereka dilaknat
oleh sang pencipta. Kenapa dokter Tanya-tanya?
D : Mau tau, boleh kan?
P : Iya boleh
D : Mba Mememi sayang sama orang tua mba Memei ga ?
P : Sayang ya dok, sama orang tua kandung saya yang melahirkan saya
dari rahimnya.
D : Mba memei anak keberapa dari berapa bersaudara ?
P : Saya anak terakhir dokter, saya punya satu orang kakak perempuan
D : Sayang ga sama kakanya mba Mei?
P : Sayang dokter, tapi sekarang udah ga tau kemana. Masih hidup ga
ya?

D : Lho, emang ga tau masih hidup atau ngga?


P : Sebentar ya dok, saya inget-inget dulu. Kayanya udah
meninggal deh dok, eh tapi ga tau deh.
D : Mba Memei ada keinginan untuk menikah ga ?
P : Aslinya ya dokter, saya ingin menikah tapi dengan jodoh
yang langsung dari sang pencipta yang soleh dan solehah,
yang baik dan budi pekertinya baik, yang ibadahnya rajin.
Tapi sang pencipta belum memberikan jodoh untuk saya.
D : Kalau boleh tau, sebenernya mba memei sudah pernah
menikah atau belum?
P : Aslinya ya dok, saya pernah menikah, tapi waktu saya
masih kecil. Sama laki-laki tua, hitam, saya ga cinta dok, tapi
dia yang membuat saya menjadi cinta menggunakan magic.
Saya diguna-guna supaya mau menikah dengan laki-laki tua
itu.

D : Kalau tidur gimana biasanya? Nyenyak ga?


P :Alhamdulillah dokter, nyenyak
D :Mba Memei biasanya lebih seneng menyendiri, main kumpul
sama yang lain atau gimana?
P : Saya sih pengennya ya kaya orang normal. Pingin punya temen,
temen laki-laki, temen perempuan, sahabat atau pacar yang tidak
menjerumuskan saya, yang baik. Tapi itu ada yang doa jahat ke saya
biar saya sendiri seumur hidup. Saya ga suuzon dokter, emang
nyatanya begitu
D : Jadi mba Mei yakin bapak ibu itu bukan orang tua kandungnya?
P : Iya yakin. Lagian waktu kecil kan bapak ibu mukanya ga kaya gitu,
kenapa sekarang kaya gitu. Tapi dia ngaku saya anak dia tapi bapak
itu setubuhin saya, terus bilang terang terangan Mama sama bapak
ga sayang sama kamu, kamu bukan anak kandung mama.
D : Iyau dah kalo gitu makasih ya Mba Mei, nanti kalo ada yang mau
ditanya saya tanya lagi ya, terimakasih
P : Iya dokter, sama-sama. Terimakasih kembali (senyum)

STATUS MENTAL
1. Raut Wajah : Biasa
2. Pola Pikir :
a. Bentuk : autistik
b. Isi : Waham curiga, ideas
of reference
c. Jalan : Flight of idea,
Megical Thinking,
Persevarsi

3. Gangguan persepsi
a. Auditorik : ada
b. Visual : tidak ada

4. Afek : Appropriate
5. Mood : Disfonik

6. Perhatian : Distraktibilitas
(-)
7. Tingkah Laku : Hipoaktif
8. Decorum :
a. Penampilan : rapi
b. Kebersihan : bersih
c. Sopan santun : baik
9. Tilikan : III
10. Taraf dapat dipercaya :
kurang dapat dipercaya

STATUS FISIK
1. STATUS INTERNUS

KU : tampak sehat
Kesadaran : CM
Tanda Vital
TD : 120/80 mmHg
Suhu : 36C
Nadi : 88 kali/m
pernafasan : 18 kali/m

2. Status Neurologi
Gangg. Rangsang Meningeal
: (-)
Mata :
Gerakan
:
Baik kesegala arah
Bentuk Pupil
: Bulat
isokor
Reflek cahaya : +/+
(langsung, tidak langsung)

Motorik :
Tonus
Turgor
Kekuatan
Koordinasi

: baik
: baik
: baik
: baik

PEMERIKSAAN MULTIAKSIS
Aksis I : F20.0 Skizofrenia Paranoid dengan Depresi dan Suicidal
Behaviour
DD/ F31.2 Gangguan Afektif Bipolar, Episode Kini manic dengan
Gejala Psikotik

Aksis II : F60.0 Gangguan Kepribadian Paranoid

Aksis III : Tidak ada gangguan. Dari pemeriksaan anamnesis dan


pemeriksaan fisik pasien tidak memiliki penyakit lain.

Aksis IV : Ditemukan adanya masalah hubungan percintaan


(psikososial), masalah ketidakpatuhan obat, dimana pasien tidak
minum obat selama 1 bulan

Aksis V : GAF 51- 60 (gejala sedang, disabilitas sedang).

RENCANA TERAPI
Rawat inap. Karena pasien
datang ke RS Syamsudin
dengan keadaan mengamuk,
tidak mau minum obat, dan
menyalahkan orang lain.

Farmakoterapi
Haloperidol 5 mg, 3x1 tab
Trihexyphenidyl 2 mg, 3x1 tab

Chlorpromazine 100 mg, 1x1 tab


Depakote 250 mg 1x1 tab

Psikoterapi suportif :
Psikoterapi persuasi : minum obat teratur dan kontrol kedokter.
Psikoterapi sugestif : meyakinkan pasien dengan tegas bahwa
yang di dengarnya tidak benar.
Psikoterapi bimbingan : memberi nasehat kepada pasien bahwa
beribadah itu penting karena dapat menenangkan pikiran dan
jangan berburuk sangka terhapat orang lain.

PROGNOSIS
Ad vitam :
Bonam karena pasien tidak mengalami kelainan fisik
dan skizofrenia paranoid tidak menyebabkan kecacatan
fisik.
Ad functional :
Bonam karena pasien dapat melakukan aktivitas
sehari-hari dengan baik.
Ad sanationam :
Dubia karena pada pasien ini stress yang menjadi
kekambuhan nya diakibatkan dari faktor luar, dan
ketidakteraturan meminum obat, tekanan dari luar diri
individu dapat diminimalisir atau dihilangkan