Anda di halaman 1dari 2

Batuan Sedimen Non Klastik BATUAN

SEDIMEN SILIKA
Batuan sedimen silika tersusun dari mineral silika (SiO2). Batuan ini terhasil dari proses kimiawi
dan atau biokimia, dan berasal dari kumpulan organisme yang berkomposisi silika seperti
diatomae, radiolaria dan sponges. Kadang-kadang batuan karbonat dapat menjadi batuan
bersilika apabila terjadi reaksi kimia, dimana mineral silika mengganti kalsium karbonat.
Kelompok batuan silika adalah:
1. Diatomite, terlihat seperti kapur (chalk), tetapi tidak bereaksi dengan asam. Berasal dari
organisme planktonic yang dikenal dengan diatoms (Diatomaceous Earth).
2. Rijang (Chert), merupakan batuan yang sangat keras dan tahan terhadap proses lelehan,
masif atau berlapis, terdiri dari mineral kuarsa mikrokristalin, berwarna cerah hingga
gelap. Rijang dapat terbentuk dari hasil proses biologi (kelompok organisme bersilika,
atau dapat juga dari proses diagenesis batuan karbonat.
Batuan sedimen silica
Batuan ini terdiri dari rijang (chert), radiolarian dan tanah diatorn. Proses terbentuknya batuan ini
adalah gabungan antara proses organik, seperti radiolarian atau diatom dan proses kimiawi untuk lebih
menyempurnakannya.

Sedimen silika
Batuan ini terbentuk daripada proses kimia, iaitu daripada bahan kimia yang larut dalam
air (terutamanya air laut). Bahan kimia ini termendap hasil daripada proses kimia (contohnya
proses perwapan membentuk hablur garam), atau dengan bantuan proses biologi (seperti
pembesaran cangkang oleh hidupan yang mengambil bahan kimia yang ada dalam air). Dalam
keadaan tertentu, proses yang terlibat sangat kompleks, dan sukar untuk dibezakan antara bahan
yang terbentuk hasil daripada proses kimia, atau proses biologi (yang juga melbatkan proses
kimia secara tak langsung). Jadi lebih sesuai kedua-dua jenis sedimen ini diletak dalam satu klas
yang sama (sedimen endapan kimia / biokimia).
Batuan sedimen silika tersusun dari mineral silika (SiO2). Batuan ini terhasil dari proses
kimiawi dan atau biokimia, dan berasal dari kumpulan organisme yang berkomposisi silika
seperti diatomae, radiolaria dan sponges. Kadang-kadang batuan karbonat dapat menjadi batuan
bersilika apabila terjadi reaksi kimia, dimana mineral silika mengganti kalsium karbonat.
Kelompok batuan silika adalah:

Diatomite, terlihat seperti kapur (chalk), tetapi tidak bereaksi dengan asam. Berasal dari
organisme planktonic yang dikenal dengan diatoms (Diatomaceous Earth).

Rijang (Chert), adalah batuan sedimen silikaan berbutir halus. Batuan keras, kompak yang
terbentuk oleh kristal kuarsa berukuran lanau (mikrokuarsa) dan kalsedon, sebuah bentuk silika
yang terbuat dari serat memancar dengan panjang beberapa puluh hingga ratusan mikrometer.
Lapisan rijang terbentuk sebagai sedimen primer atau oleh proses diagenesis.

Di atas lantai laut dan danau, kerangka silikaan dari organisme mikroskopik
terakumulasi membentuk ooze silikaan. Organisme ini adalah diatom, terdapat di danau dan
mungkin juga terakumulasi dalam kondisi laut, meskipun radiolaria lebih umum sebagai
komponen utama ooze silikaan di laut. Radiolaria adalah zooplankton (hewan mikroskopik
dengan gaya hidup planktonik) dan diatom adalah fitoplankton (tanaman mengambang bebas dan
alga).
Jika terkonsolidasi, ooze ini akan membentuk lapisan rijang. Silika opalin diatom
dan radiolaria adalah metastabil dan terekristalisasi membentuk silika kalsedon atau
mikrokuarsa. Rijang yang terbentuk dari ooze sering berlapis tipis dengan lapisan yang
disebabkan oleh variasi jumlah material berukuran lempung yang ada. Rijang ini sangat umum
dalam lingkungan laut dalam.

Beberapa rijang adalah hasil diagenesis, terbentuk oleh penggantian mineral lain
oleh air kaya silika yang mengalir melalui batuan. Umumnya mengganti batugamping (contoh
sebagai batuapi / flint dalam kapur) dan terkadang terjadi dalam batulumpur. Rijang ini dalam
bentuk nodul-nodul atau lapisan irreguler dan dari sini dengan mudah dapat dibedakan dari
rijang primer. Jasper adalah rijang dengan pewarnaan merah yang kuat karena adanya hematit.