Anda di halaman 1dari 93

DOKUMEN AMDAL

ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN


KEGIATAN USAHA PENAMBANGAN
GOLONGAN GALIAN C (PASIR dan BATU)
PT. Puser Bumi Indonesia

Graduate School of Environment Science


Magister Program of Environmental Management

Oleh:
1.
2.
3.
4.
5.

Lighar Dwinda Prisbitari


Syampadzi Nurroh
Anwar Saimu
Mia Muthiany
Kartini

NIM: 13/354980/PMU/7905
NIM: 13/354980/PMU/7908
NIM: 13/354980/PMU/7987
NIM: 13/354980/PMU/7998
NIM: 13/354980/PMU/7946

GRADUATE OF SCHOOL
GADJAH MADA UNIVERSITY
YOGYAKARTA
2014

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... ii
PERNYATAAN ............................................................................................................................. iii
DAFTAR ISI ................................................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................ xiii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................... xv
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................................. xix
BAB I

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang .............................................................................................. I-1
1.2. Tujuan dan Manfaat Penelitian ........................................................................ I-2
1.3. Perundangan-undangan ................................................................................ I-3

BAB II

RENCANA USAHA DAN/ATAU KEGIATAN


2.1. Identitas Pemrakarsa dan Penyusun Andal .................................................... II-1
2.2. Uraian Rencana Usaha dan/atau Kegiatan .................................................... II-2
2.2. Alternatif-alternatif yang Dikaji dalam Andal ............................................... II-16

BAB III

RONA LINGKUNGAN HIDUP


3.1. Komponen Abiotik ......................................................................................... III-1
3.2. Komponen Biotik ........................................................................................... III-9
3.3. Komponen Sosekbudkemas ........................................................................ III-14

BAB IV

RUANG LINGKUP STUDI


4.1. Dampak Penting yang Ditelaah .................................................................... IV-1
4.2. Evaluasi Dampak Potensial .......................................................................... IV-8
4.3. Hasil Proses Pelingkupan ........................................................................... IV-10
4.4. Wilayah Studi dan Batas Waktu Kajian ...................................................... IV-13

BAB V

PRAKIRAAN DAMPAK PENTING


5.1. Prakiraan Dampak Penting ............................................................................ V-1
5.2. Prakiraan Sifat Penting Dampak .................................................................... V-3

BAB V

EVALUASI DAMPAK PENTING


5.1. Pemilihan Alternatif Terbaik .......................................................................... VI-2
5.2. Telaah sebagai Dasar Pengelolaan .............................................................. VI-2
5.2. Rekomendasi Penilaian Kelayakan Lingkungan ......................................... VI-12

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................ 132


LAMPIRAN ............................................................................................................................... 133

DAFTAR TABEL
Tabel

1.1.

Undang-Undang terkait dengan Studi Amdal PT. Puser Bumi


Indonesia di Kabupaten Sleman Provinsi DI Yogyakarta ................................. I-3

Tabel

1.2.

Peraturan Pemerintah terkait dengan Studi Amdal PT. Puser Bumi


Indonesia di Kabupaten Sleman, Provinsi DI Yogyakarta ................................ I-4

Tabel

1.3.

Keputusan Menteri dan Peraturan Menteri terkait dengan Studi Amdal


PT. Puser Bumi Indonesia di Kabupaten Sleman, Provinsi Yogyakarta .......... I-4

Tabel

1.4.

Keputusan Terkait Lainnya dengan Studi Amdal PT. Puser Bumi Indonesia di
Kabupaten Sleman, Provinsi DI Yoyakarta ...................................................... I-5

Tabel

2.1.

Tim Pelaksana Studi AMDAL ........................................................................... II-2

Tabel

2.2.

Jumlah dan Kualikasi Tenaga Kerja Kegiatan Penambangan Galian


Golongan C (pasir dan batu) PT. Puser Bumi Indonesia ................................. II-7

Tabel

3.1.

Bentuklahan Wilayah Sleman ......................................................................... III-2

Tabel

3.2.

Data curah hujan Stasiun Pakem.................................................................... III-4

Tabel

3.3.

Data curah hujan Bulanan Stasiun Kaliurang ................................................ III-5

Tabel

3.4.

Rata-rata Temperatur Rata-rata (oC) Di Kab. Sleman..................................... III-5

Tabel

3.5.

Kualitas Udara Sekitar Rencana Penambangan PT. Puser Bumi Indonesia


di Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman ...................................................... III-6

Tabel

3.6.

Konversi ISPU menjadi Skala Kualitas Lingkungan ........................................ III-9

Tabel

3.7.

Tabel

3.8.

Hasil Pengamatan Flora Darat di Lokasi IUP PT. Puser Bumi Indonesia
di Kecamatan Pakem ................................................................................. III-10
Hasil Pengamatan Semak, Palm, Liana, dan Rumput di Lokasi IUP
PT. Puser Bumi Indonesia di Kecamatan Pakem .................................. III-11

Tabel

3.9.

Tabel

3.10.

Jenis-jenis Fauna yang Ditemukan atau Terindikasi Hidup di Sekitar


Lokasi IUP PT. Puser Bumi Indonesia ......................................................... III-12
Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk
Menurut Kecamatan Tahun 2010................................................................... III-15

Tabel

3.11.

Sektor Menurut Mata Pencaharian ............................................................... III-16

Tabel

3.12.

Jumlah Penduduk Menurut kriteria bekerja dan tidak bekerja


di Kabupaten SlemanTahun 2010................................................................. III-17

Tabel

3.13.

Data jumlah 10 besar penyakit di Wilayah Kerja Puskesma Pakem ............. III-19

xiii

DAFTAR GAMBAR
Gambar

2.1.

Penampang Drainage Jalan Angkut ........................................................... II-11

Gambar

2.2.

Penampang Atas Sedimen Pond. .............................................................. II-11

Gambar

2.3.

Penampang melintang A B Sediment Pond ............................................ II-11

Gambar

2.4.

Penampang Jalan Angkut .......................................................................... II-13

Gambar

2.5.

Tahaptahap Kegiatan Penambangan ....................................................... II-14

Gambar

3.1.

Batas lokasi wilayah kajian proyek. ............................................................. III-2

Gambar

3.2.

Pola musim iklim di lokasi proyek ................................................................ III-4

Gambar

3.3.

Model Plot Jalur Berpetak Pengamatan keragaman Vegetasi


Pada Areal Izin Usaha Pertambangan Golongan Galian-C
PT. Puser Bumi Indonesia ......................................................................... III-10

Gambar

3.4.

Sebaran spatial sebaran kepadatan penduduk di Kabupaten Sleman .... III-14

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran

1.

Curriculum Vitae Tim Penyusun Andal ...................................................... L - 1

xiv

BAB I.
PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Kebutuhan akan bahan bangunan seperti pasir dan batu dewasa ini meningkat seiring
dengan peningkatan teknologi dan kebutuhan pengembangan wilayah. Kegunaan pasir
digunakan untuk pengembangan perumahan, bahan bangunan maupun industri. Pesatnya
pembangunan di wilayah perkotaan sekitar Yogyakarta, Sleman, Muntilan, Magelang, Klaten,
Boyolali, Semarang dan sekitarnya menjadikan kebutuhan akan bahan bangunan berupa pasir
dan batu (Sirtu) yang termasuk Bahan Galian Golongan C sangat meningkat. Peraturan yang
tertuang dalam regulasi dan ketentuan dari pemerintah lebih detail tentang segala bentuk rencana
kegiatan pembangunan yang diprediksi akan memberikan dampak penting dan besar terhadap
lingkungan, termasuk kegiatan pertambangan mineral dengan segala bentuk kegiatan yang
terkait didalamnya adalah diterbitkannya Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27
Tahun 2009 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup dan selanjutnya Peraturan
Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 12 Tahun 2012 tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau
Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi Dengan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup.
Mengacu pada perundang-undangan dan peraturan-peraturan tersebut, maka pihak
manajemen PT. Puser Bumi Indonesia yang merupakan perusahaan swasta bergerak di bidang
pertambangan umum merencanakan melakukan studi AMDAL atas rencana kegiatan pada areal
Izin Usaha Tambang Golongan Galian-C di Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.
dengan luas 100 ha, yang izin eksplorasinya telah dikeluarkan berdasarkan Surat Keputusan
Bupati Sleman Nomor :____________________________.
PT. Puser Bumi Indonesia merencanakan melakukan kegiatan eksploitasi yang
diharapkan kegiatan tersebut menjadi penggerak ekonomi wilayah sekitar khususnya, sumber
penerimaan negara melalui devisa serta meningkatkan kualitas sosial ekonomi dan budaya
masyarakat melalui peningkatan pendapatan dan kesempatan berusaha serta alih teknologi. Di
samping dampak positif tersebut tentunya akan timbul dampak negatif, baik langsung maupun
Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

I - 1

tidak langsung pada komponen lingkungan fisik kimia, biologi maupun sosial ekonomi budaya dan
kesehatan masyarakat, karena usaha penambangan tersebut mempunyai interaksi yang kuat
dengan lingkungan hidup.
1.2. TUJUAN DAN MANFAAT
1.2.1. Tujuan
Rencana kegiatan penambangan yang akan dilakukan oleh PT. Puser Bumi Indonesia
secara umum bertujuan untuk :
a. Mengelola potensi sumber daya alam berupa pasir dan batu (SIRTU) yang terkandung di
wilayah Kabupaten Sleman untuk kepentingan ekonomis;
b. Memenuhi permintaan pasokan pasir dan batu lokal wilayah secara khusus dan nasional
secara umum;
c. Meningkatkan pendapatan perusahaan dari kegiatan penambangan pasir dan batu
(SIRTU) yang dilaksanakan di lokasi penambangan tersebut; serta
d. Meningkatkan penerimaan daerah dari sektor non migas melalui pajak perusahaan.
1.2.2. Manfaat
Adapun manfaat yang akan diperoleh dari kegiatan penambangan yang akan dilakukan
oleh PT. Puser Bumi Indonesia adalah :

Bagi Perusahaan :
a. Keuntungan ekonomis bagi keberlanjutan usaha perusahaan;
b. Memenuhi permintaan pasokan pasir dan batu dari industri-industri mitra yang
membutuhkan; serta

c. Meningkatkan pendapatan perusahaan dari usaha pertambangan.


Bagi Pemerintah :
a. Penggerak percepatan pertumbuhan wilayah (growth development)
b. Penggerak dan pendorong pengembangan sektor inti dan sektor strategis daerah
(prime mover); serta

c. Meningkatkan pendapatan negara melalui pajak dan royalti.


Bagi Masyarakat

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

I - 2

a. Meningkatkan tingkat kesejahteraan ekonomi dan sosial melalui penciptaan peluang


kerja dan berusaha; serta
b. Penyerapan tenaga kerja produktif di daerah sekitar kegiatan.
1.3. PERUNDANG-UNDANGAN
Landasan hukum yang dipakai sebagai payung dalam menyusun dokumen AMDAL
rencana kegiatan penambangan Galian C (pasir dan batu) PT. Puser Bumi Indonesia berupa
peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan pemerintah yang berlaku.
1.3.1. Undang Undang
Tabel 1.1. Undang-Undang terkait dengan Studi Amdal PT. Puser Bumi Indonesia di Kabupaten
Sleman Provinsi DI Yogyakarta.
No.
1.

Undang-Undang
Undang - Undang
Dasar 1945

Tentang
Pengelolaan dan Pemanfaatan
Sumber daya Alam

2.

No. 5 Tahun 1960

Pokok-pokok Agraria

3.

No. 5 Tahun 1990

4.

No. 23 Tahun 1992

Konservasi Sumber Daya Alam


Hayati dan Ekosistem
Kesehatan

5.

No.5 Tahun 1994

6.

No. 41 Tahun 1999

Pengesahan Konvensi PBB


Mengenai Kehati
Kehutanan

7.
8.

No.28 Tahun 2000


No. 13 Tahun 2003

Bangunan Setempat
Ketenagakerjaan

9.
10.
11.

No.7 Tahun 2004


No.16 Tahun 2004
No.32 Tahun 2004

12.

No.33 Tahun 2004

13.
14.

No. 26 Tahun 2007


No. 40 tahun 2007

Sumber daya Air


Penggunaan Tanah
Kewenangan Pemerintah Provinsi
dan Kabupaten/Kota
Perimbangan Keuangan Pusat dan
Daerah
Penataan Ruang
Perseroan Terbatas

15.

No. 22 Tahun 2009

Lalulintas dan Angkutan Jalan

16.

No. 32 Tahun 2009

Perlindungan dan Pengelolaan


Lingkungan Hidup

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

Alasan
Payung hukum untuk mengelola dan
memanfaatkan SDA secara adil, dan
berkelanjutan.
Terkait penguasaan dan pengelolaan
tanah/lahan.
Upaya pengelolaan berlandaskan konservasi
SDA
Telaah gangguan kesehatan masyarakat dan
tenaga kerja
Ketentuan-ketentuan konvensi bidang Kehati
Acuan dasar pemanfaatan dan pengelolaan
wilayah kawasan hutan
Acuan pendirian bangunan
Regulasi bidang ketenagakerjaan termasuk
usaha pertambangan
Acuan Pengelolaan sumber daya air
Ketentuan dalam perolehan hak atas tanah
Acuan pembagian kewenangan pemerintah
Acuan Pengelolaan keuangan Daerah
Arahan Kesesuaian dan Penataan Ruang
Acuan untuk pihak Pemrakarsa dalam
mengalokasikan angg. Sebagai bentuk CSR
Penggunaan jalan Provinsi dan jalan-jalan
umum untuk kegiatan proyek
Pedoman
Umum
Perlindungan
dan
pengelolaan lingkungan hidup

I - 3

1.3.2. Peraturan Pemerintah


Tabel 1.2. Peraturan Pemerintah terkait dengan Studi Amdal PT. Puser Bumi Indonesia di
Kabupaten Sleman, Provinsi DI Yogyakarta

1.

Peraturan
Pemerintah
No. 20 Tahun 1990

2.

No. 12 Tahun 2012

3.

No.

Tentang

Alasan

Pengendalian Pencemaran Air dan


Lampirannya
Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan

Kegiatan Potensial menyebabkan


perubahan kualitas air
Acuan dalam proses pelaksanaan Studi
Amdal

No. 41 Tahun 1999

Pengendalian Pencemaran Udara

4.
5.

No. 75 Tahun 2001


No. 82 Tahun 2001

6.

No. 34 Tahun 2002

7.

No. 6 Tahun 2007

Perubahan UU Pertambangan
Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air
Penyusunan Rencana Pengelolaan
Hutan, Pemanfaatan Hutan dan
Penggunaan Kawasan Hutan
Penataan Hutan dan Rencana
Pengelolaan Hutan serta
Pemanfaatan Hutan

Pedoman pelaksanaan Pengendalian


pencemaran udara
Acuan pokok pertambangan
Pedoman pelaksanaan kegiatan untuk
meminimalisir pencemaran air
Dasar pengelolaan kawasan hutan

1.3.3

Telaah penataan dan pemanfaatan wilayah


hutan

Keputusan Menteri dan Peraturan Menteri

Tabel 1.3. Keputusan Menteri dan Peraturan Menteri terkait dengan Studi Amdal PT. Puser Bumi
Indonesia di Kabupaten Sleman, Provinsi Yogyakarta
No.
1.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

Keputusan/Peraturan Menteri
Kep. Menhut
Nomor 54/KPTS/UM/2 Tahun
1972
Kep. Menkes
Nomor 718/MENKES Tahun
1987
Kep. MenKLH
Nomor KEP-02/MENKLH/6
Tahun 1988
Peraturan Menteri
Pertambangan dan Enegi
Nomor 1211.K/008/M.PE/1995

Tentang
Jenis Pohon Yang Dilindungi

Alasan
Keragaman jenis pada lokasi
rencana usaha/ kegiatan

Kebisingan dan Kesehatan

Pencegahan dan Penanggulangan


Kerusakan dan Pencemaran
Lingkungan

Rencana usaha/kegiatan
potensial menyebabkan
kebisingan
Pedoman pelaksanaan kegiatan
untuk menjadi indikator baku mutu
lingkungan
Pedoman penanggulangan
kerusakan lingkungan akibat Keg.
Pertambangan

Kep. MenLH
Nomor 13/MENLH/ 3 Tahun
1995
Men LH
48/MENLH/11/ 1996

Baku Mutu Udara Emisi Sumber


Tidak Bergerak

Pedoman pelaksanaan kegiatan


untuk setiap tahap kegiatan

Baku Mutu Tingkat Kebisingan

Kep. Mendagri No. 13067

Pengakuan Kewenangan

Pedoman pelaksanaan kegiatan


agar tidak melebihi baku mutu
lingkungan
Pedoman pemberian kewenangan

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

Pedoman Baku Mutu Lingkungan

I - 4

No.

9.
10.

11.

1.3.4

Keputusan/Peraturan Menteri
Tahun 2002

Tentang
Kabupaten dan Kota

Kep. Men. LH
No. 37 Tahun 2003
Kep. Men. LH
No. 115 Tahun 2003

Metode Analisis Kualitas Air


Permukaan
Pedoman Penentuan Status Mutu
Air

Permen LH
No. 12Tahun 2012

Jenis Rencana Usaha dan/atau


Kegiatan Yang Wajib AMDAL

Alasan
kepada pemerintah
kabupaten/kota
Panduan pengukuran paramater
kualitas air permukaan
Pedoman penetapan kualitas dan
mutu air di sekitar lokasi sebelum
pelaksanaan kegiatan
Pedoman dan landasan hukum
penyusunan studi AMDAL

Keputusan Terkait Lainnya

Tabel 1.4. Keputusan Terkait Lainnya dengan Studi Amdal PT. Puser Bumi Indonesia di
Kabupaten Sleman, Provinsi DI Yoyakarta
No.
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.
8.
9.

10.

Peraturan

Tentang

Alasan

Kep.Kepala Badan Pengendalian


Dampak Lingkungan (BAPEDAL)
Nomor Kep.056/1994
Keputusan Kepala Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan
Nomor Kep.299/II/1996

Pedoman Mengenai Dampak


Penting

Pedoman penentuan dampak


penting dalam penyusunan
AMDAL
Pedoman kajian sosial dalam
penyusunan AMDAL

Keputusan Direktur Jenderal


Pertambangan Umum Nomor
693.K/008DDJP/1996
Keputusan Kepala BAPEDAL Nomor
124/BAPEDAL/12/1997

Pengendalian Erosi Pada


Kegiatan Pertambangan
Umum
Panduan Kajian Aspek
Kesehatan Masyarakat dalam
Penyusunan AMDAL
Jaminan Reklamasi

Keputusan Direktur Jenderal


Pertambangan Umum Nomor 336.K/
008/DDJP/1997
Perda Kab. Sleman Nomor 20 Tahun
2003

Pedoman Teknis Kajian Aspek


Sosial dalam Penyusunan
AMDAL

Penyelenggara Pengelola
Usaha Pertambangan Umum

Perda Kab. Sleman Nomor 2 Tahun


2012
Keputusan Gubernur Prov. DIY No.5
Tahun 2007
Keputusan Bupati Sleman No.540.2/
SK.039/DESDM/III/ 2013

Rencana Tata Ruang Wilayah


Kabupaten Sleman
Upah Minimal Provinsi

Instruksi Bupati Kab. Sleman Nomor


118 Tahun 2011

Perlindungan Kawasan
Resapan Air

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

Pemberian izin Eksplorasi


Kepada PT. PBI

Acuan pengendalian erosi dalam


kegiatan pertambangan
Pedoman kajian aspek kesmas
dalam penyusunan AMDAL
Pedoman penarikan dan
pemanfaatan jaminan reklamasi
keg. pertambangan
Kebijakan Pemda Morowali
penyeleng- garaan usaha
pertambangan umum
Terkait dengan kebijakan alokasi
ruang pada IUP tambang
Pedoman sistem penggajian/
Penguapahan
Menjadi payung hukum bagi
Kegiatan PT. TBI
Pedoman perlindungan
sumberdaya air disekitar
kawasan penambangan.

I - 5

BAB II.
RENCANA USAHA DAN/ATAU
KEGIATAN
2.1. Identitas Pemrakarsa dan Penyusun ANDAL
1. Pemrakarsa
Nama Perusahaan

PT. Puser Bumi Indonesia

Alamat Kantor Perusahaan

Jl. Teknika Utara No. 10, Pogung, Yogyakarta,

Penanggung Jawab

Dr. Suprapto Dibyosaputro, M.Sc

Jabatan

Direktur Utama

2. Penyusun ANDAL
Pelaksana

: PT. Puser Bumi Indonesia

Penanggung jawab

: Dr. Suprapto Dibyosaputro, M.Sc

Alamat Kantor

: Jl. Teknika Utara No. 10, Pogung, Yogyakarta


Telp. (031) 3577256 3577561
Fax. (031) 3577256

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 1

Tabel 2.1. Tim Pelaksana Studi AMDAL


No.

N a m a

1.

Anwar Saimu, S.T., M.Sc

2.

Syampadzi Nurroh, S.Hut, M.Sc

3.

Kartini, S.Hut., M.Sc

4.

Mia Muthiany, S.T., M.Sc

5.

Linghar Dwinda P, S.Hut, M.Sc.

Asisten Peneliti

: 10 orang

Administrasi

: 2 orang

Keterangan
Lain

Sertificate/Ijazah

Keahlian

S2, Ilmu Lingkungan,


Universitas Gadjah
Mada
2013
S2, Ilmu Lingkungan
Universitas Gadjah
Mada
2013
S2, Ilmu Lingkungan,
Universitas Gadjah
Mada
2013
S2, Ilmu Lingkungan,
Universitas Gadjah
Mada
2013
S2, Ilmu Lingkungan,
Universitas Gadjah
Mada
2013

Ahli Lingkungan
AMDAL A dan B
Kompetensi
AMDAL

Ketua Tim

Ahli Ilmu
Lingkungan,
AMDAL B

Koord.
Geofisik Kimia

Ahli Teknik
Sumberdaya Air, Anggota Tim
AMDAL B
Ahli Kimia
Lingkungan

Anggota Tim

Ahli Geologi,
AMDAL B

Anggota Tim

2.2. Uraian Rencana Usaha dan/atau Kegiatan


1. Status Studi AMDAL
Studi AMDAL kegiatan penambangan Golongan Galian C yang akan dilaksanakan
oleh PT. Puser Bumi Indonesia di Kabupaten Sleman Kecamatan Pakem merupakan proses
kelanjutan dari studi kelayakan teknis dan ekonomis (feasibility study) yang telah dilakukan
sebelumnya. Berdasarkan kajian teknis dan ekonomis, kegiatan penambangan pasir dan batu
di lokasi tersebut layak untuk dilanjutkan, mengingat kandungan pasir dan batu yang
terkandung cukup memadai untuk ditambang hingga beberapa tahun mendatang. Teknis
pelaksanaan penambangan akan mengikuti standar dan prosedur penambangan umum.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 2

2. Kesesuaian Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan dengan Rencana Tata Ruang
Mengacu pada Perda tersebut, maka Pemerintah Kabupaten Sleman telah
memberikan izin eksplorasi penambangan Galian C pasir dan baru kepada PT. Puser Bumi
Indonesia dengan SK Bupati No: ________________tentang Persetujuan Izin Usaha
Pertambangan Galian Golongan C Kepada PT. Puser Bumi Indonesia dengan luas areal 100
ha.
Batas wilayah studi rencana kegiatan penambangan golongan PT. Puser Bumi
Indonesia meliputi :
a. Batas Proyek
Batas proyek adalah ruang dimana rencana kegiatan penambangan pasir dan batu
terletak, yaitu di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem. Luasan tapak proyek adalah 100
Ha berdasarkan luas Izin Usaha Pertambangan yang dikeluarkan oleh Bupati Sleman.
b. Batas Ekologi
Batas ekologi dari kegiatan penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi
Indonesia adalah batas yang masih dipengaruhi persebaran dampak melalui udara, air
dan tanah. Persebaran dampak pencemaran udara yang dicermati adalah adalah wilayah
permukiman yang meliputi desa-desa yang ada di sekitar lokasi kegiatan. Sedang
pencemaran air khususnya air sungai adalah batas wilayah yang masih terjangkau
penyebaran sedimen dan erosi.
c. Batas Sosial
Batasan sosial adalah ruang di sekitar rencana kegiatan kawasan yang
merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang mengandung norma
dan nilai tertata yang sudah mapan, sesuai dengan proses dinamika sosial suatu
kelompok masyarakat yang diperkirakan mengalami perubahan mendasar akibat rencana
kegiatan nantinya. Kemungkinan yang akan terkena dampak dari adanya kegiatan
tersebut adalah masyarakat di sekitar proyek. Cakupan batas sosial kegiatan

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 3

penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi Indonesia adalah Desa Cangkringan
Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman.
d. Batas Administrasi
Batas administrasi rencana kegiatan penambangan PT. Puser Bumi Indonesia
sebagai berikut :
Desa

: Cangkringan

Kecamatan

: Pakem

Kabupaten

: Sleman

Provinsi

: Daerah Istimewa Yogyakarta

3. Hubungan Antara Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan dengan Jarak dan
Ketersediaan Berbagai Sumberdaya
Sumberdaya air khususnya untuk kebutuhan air tawar dapat diperoleh di wilayah
tersebut, mengingat pada wilayah tersebut terdapat sumber mata air yang berasal dari
beberapa aliran sungai dan mata air karena daerah tersebut berbatasan dengan daerah
resapan air (hutan). Demikian pula kebutuhan lain seperti keperluan sehari-hari karyawan
akan didatangkan dari wilayah sekitar Kecamatan Pakem. Energi listrik yang akan digunakan
kawasan penambangan akan bersumber dari PLN dan genset milik PT. Puser Bumi Indonesia.
Sedangkan sumberdaya manusia sebagai tenaga kerja akan diprioritaskan bagi masyarakat
Desa Cangkringan secara khusus dan masyarakat Kabupaten Sleman secara umum.
4. Tata Letak Usaha dan/atau Kegiatan
Beberapa bangunan dan infrastruktur yang akan dibangun untuk menunjang aktivitas
PT. Puser Bumi Indonesia dalam kegiatan penambangan di Kecamatan Pakem adalah:
a. Pembangunan Stone Crosser dan Workshop
Lokasi yang layak untuk Stone Crosser dan Workshop berdasarkan hasil orientasi
dan survey berada di lokasi batas penambangan.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 4

b. Pembangunan Sarana Penunjang dan Pendukung


Sarana penunjang yang akan dibangun di Desa Cangkringan berupa sarana
penunjang yang langsung berhubungan dengan kegiatan produksi. Sarana penunjang
dimaksud, berupa :

Kantor seluas 100 m2

Bengkel seluas 100 m2

Garasi seluas 50 m2

Preparasi contoh seluas 200 m2

Bangunan Laboratorium seluas 50 m2

Rumah genset seluas 30 m2

Pompa dan dudukan tangki BBM seluas 20 m2


Pos keamanan seluas 30 m2.

Adapun sarana dan perumahan di sekitar Desa Cangkringan yang akan dibangun,
meliputi :

Barak poliklinik desa seluas 600 m2

Mess/base camp karyawan seluas 300 m2

Rumah genset seluas 50 m2

Jaringan air bersih

5. Tahap Pelaksanaan Usaha dan/atau Kegiatan


Untuk menguraikan rencana kegiatan penambangan pasir dan batu oleh PT. Puser
Bumi Indonesia secara jelas dan komprehensif maka akan diuraikan sesuai dengan tahap
kegiatan yaitu kegiatan pra konstruksi, konstruksi, operasional dan pasca operasi.
a. Tahap Prakonstruksi
Pada tahap prakonstruksi, kegiatan yang dilakukan dengan survey studi kelayakan
dan studi detail desain dan perizinan lokasi.
1) Studi kelayakan dan studi detail desain
Studi kelayakan dilaksanakan untuk mendapatkan gambaran mengenai
cadangan, penambangan, sarana/infrastruktur yang diperlukan serta evaluasi ekonomis

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 5

dengan perhitungan target produksi 100 truck/hari pada lahan 100 ha. Asumsi I ha (10000
m2 tebal material 5 meter dari permukaan tanah menjadi 50.000 m 2/ha. Sehingga deposit
untuk masa usaha sebesar 5.000.000 m2. Produksi per hari 2 ret dengan kapasitas
muatan 3 m2/unit truk dengan 100 truck hari menjadi 600 m2/hari. Sehingga umur tambang
selama 22 tahun.
2) Perizinan Lokasi
Kegiatan pengurusan izin dan telaah teknis lokasi penambangan dilakukan pada
instansi yang terkait Dinas Pertambangan atau instansi teknis sesuai perundang-undangan
yang berlaku.
b. Tahap Konstruksi
Kegiatan tahap konstruksi meliputi mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat berat dan
material, pembangunan jalan, pembangunan dermaga dan sarana penunjang (seperti
bengkel kerja, kantor, gudang, base camp, laboratorium, rumah genset, pompa BBM, barak
poliklinik, mess, dan lain-lain).
1) Mobilisasi Tenaga Kerja
Untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja di kegiatan penambangan pasir dan batu
milik PT. Puser Bumi Indonesia, direncanakan suatu organisasi kerja. Dengan rencana
produksi per tahun sekitar /tahun, tenaga non skill operasi produksi akan diserahkan
kepada pihak ketiga (out sourching) dan tenaga kerja outsourching dapat diambil dari
masyarakat setempat.
Secara bertahap tenaga kerja setempat dilatih untuk memenuhi formasi apa yang
dibutuhkan oleh perusahaan mengenai tenaga kerja. Seperti pada tenaga operator alat
berat, workshop, bidang produksi dan pengapalan. Jumlah dan kualifikasi yang dibutuhkan
oleh PT. Puser Bumi Indonesia untuk melakukan penambangan di Kecamatan Pakem.
Berikut ini disajikan pada Tabel 2.2. di bawah ini mengenai organisasi kerja yang akan
dibutuhkan sebagai keutuhan perusahaan.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 6

Tabel 2.2.
Jumlah dan Kualikasi Tenaga Kerja Kegiatan Penambangan Galian Golongan C (pasir dan
batu) PT. Puser Bumi Indonesia
No.
1.
2.
5.
7.
10.
13.
15.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
35.
36.
37.
39.
41.
43.
45.
46.
47.
48.

Departemen
Director

Civil & Maintenance

HRD & Umum

Finance & Logistic

Community Dev/Public Relation

Posisi
Project Manager/Kepala Teknik
Tambang
Geologist
Surveyor
Asst. Geologist
Spv Reklamasi dan Lingkungan
Foreman Reklamasi & Lingkungan
Crew Reklamasi & Lingkungan
Kepala Civil & Maintenance
Spv Maintenance & Electric
Foreman Civil
Foreman Maintenance & Electrik
Crew Carpenter
Operator Alat Berat
Driver Dump Truck
Kepala HRD & Umum
Kepala Security
Crew Security
Administrasi
Cleaning & Washing
Kepala Finance & Logistic
Adm Finance & Kasir
Administrasi
Fuel Man
Crew Logistic
Community Development
Jumlah

Jumlah
1
1
1
1
2
2
6
1
2
1
1
6
14
100
1
1
10
6
4
1
1
1
3
3
1
170

Sumber : PT. Puser Bumi Indonesia, 2013

2). Mobilisasi Alat dan Material


Berdasarkan hasil observasi lapangan, bahwa pemrakarsa akan membuat jalan
masuk sesuai kebutuhan dengan menggunakan lahan masyarakat setempat. Sedangkan
untuk kegiatan mobilisasi jalan akan digunakan adalah jalan kolektor yang menghubungkan
antara provinsi DIY , kabupaten Sleman, kecamatan Pakem hingga desa cangkringan
Selama kegiatan penambangan berlangsung dengan mempertimbangkan kondisi
lapangan maka disarankan untuk membangun sarana jalan perkerasan di areal

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 7

penambangan untuk kapasitas 12,5 ton. Dimana jalan provinsi merupakan jalan kolektor
dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan ibukota provinsi dengan ibukota
kabupaten atau antar ibukota dan jalan strategis provinsi.
Peralatan utama yang akan akan dimobilisasi untuk digunakan selama kegiatan
pertambangan adalah excavator, bulldozer, motor grader, wheel loader dan dump truck.
Pemilihan besar dan kapasitas peralatan dimaksudkan untuk menyesuaikan dengan
kondisi variasi kualitas dan tebal deposit yang akan ditambang secara selektif.
Berdasarkan perhitungan, jumlah alat berat yang digunakan dari mulai aktivitas clearing
sampai pengangkutan pasir dan batu adalah sebagai berikut :
a). Excavator hidrolik (6 Unit)
Berdasarkan karakteristik lokasi penambangan dan bahan tambang, dan juga karena
dilakukan beberapa eksploitasi pada saat bersamaan, dengan lokasi terpisah-pisah,
maka untuk proses pengerukan digunakan excavator hidrolik. Mengingat jumlah
pengupasan maka dipertimbangkan untuk menggunakan excavator hidrolik
berkapasitas 2 m3 jenis PC 200 atau Simibar/PC 300.
b). Bulldozer (3 Unit)
Untuk menimbun lapisan overburden dan membersihkan bahan tambang, meratakan
area kerja dan jalan, akan digunakan 3 unit bulldozer jenis D 85 SS atau simibar.
c). Wheel loader (6 Unit)
Diperlukan 6 unit front loader tipe WA 350 yang akan digunakan untuk mengangkut
bahan tambang di lokasi penambangan terbuka, untuk perbaikan dan perawatan jalan
transportasi, membersihkan lereng dan sebagianya.
d).Motor Grader (3 Unit)
Digunakan untuk akses plant dan pemeliharaan jalan (street mantanance). Adapun
kebutuhan sejumlah 3 unit type G 120 H
e). Mobil penyemprot air (2 Unit)
Untuk mencegah debu di lapangan pada saat pengupasan akan digunakan 2 unit
mobil penyemprot air dengan tipe Hino 250 berkapasitas 10 ton.
f). Dump Truck type Hino /CWB yang akan digunakan 100 unit

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 8

3) Pembangunan akses jalan


Akses jalan masuk menuju tapak proyek yang disiapkan untuk 2 arah jalur
pengangkutan dump truck berkecepatan maksimum 40 km/jam, dan kecepatan dump
truck bermuatan di tikungan tidak boleh lebih dari 25 km/jam.
Selama kegiatan penambangan berlangsung dengan mempetimbangkan kondisi
lapangan maka disarankan untuk membangun sarana jalan perkerasan di areal
penambangan untuk kapasitas 15 30 ton. Bentuk jalan hendaknya berjenjang dan setiap
stage memiliki akses penghubung antara lokasi tambang dan lokasi penimbunan material
dan waste. Jalan untuk pengangkutan dirancang sebagai berikut :
a). Lebar jalan : 15 meter ( 2 arah/2 jalur)
b). Kemiringan vertikal makasimum : I = 6 - 8 %
c). Jari-jari bundaran putar balik R = 15 meter
d). Panjang lereng landai L = 40 meter
e). Panjang jalan : 12 km
4) Pembangunan sarana penunjang dan perumahan
Di desa sekitar lokasi tambang sudah terdapat bangunan fasilitas umum seperti
mesjid, pasar, sekolah dan fasilitas sosial lainnya. Oleh karena itu sarana penunjang yang
akan dibangun di wilayah tersebut hanyalah sarana penunjang langsung berhubungan
dengan kegiatan produksi.
Sarana penunjang tersebut adalah :
a). Bengkel (workshop), merupakan tempat perawatan dan perbaikan peralatan
tambang sehingga alat-alat tersebut dapat beroperasi secara terus-menerus dan
tidak mengalami penurunan produktivitas. Gudang berfungsi menyimpan suku
cadang dan peralatan yang digunakan. Fasilitas bengkel dibangun dekat lokasi
perkantoran.
b). Sarana perkantoran, yang merupakan pusat pengendalian semua kegiatan
penambangan, baik kegiatan administrasi maupun kegiatan operasional di lapangan.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 9

c). Perumahan/mess, yang berfungsi sebagai tempat tinggal para pekerja selama
kegiatan penambangan berlangsung. Lokasi perumahan yang ada cukup
menampung sekitar 20 orang dengan fasilitas yang cukup baik.
d). Pos keamanan, terletak di daerah yang menjadi jalan keluar masuk daerah tambang
dekat perkantoran dan perumahan mess karyawan serta pada lokasi-lokasi yang
dinilai kritis/perlu pengamanan
e). Poliklinik, lokasinya di pintu masuk tambang, sedangkan keperluan P3K disediakan
di dalam bangunan fasilitas yang ada, seperti kantor, bengkel, dan fasilitas lainnya.
Termasuk juga disipakan 1 mobil ambulance yang berfungsi sebagai poliklinik dan
sebagai sarana mobil ambulance.
f).

Unit pemadam kebakaran/rescue, berupa pemadam kebakaran air yang berlokasi di


dekat kantor dan perumahan karyawan. Fasilitas fire extinguisher juga tersedia di
dalam setiap bangunan yang ada.

g). Masjid/mushollah, yang berlokasi tepat ditengah-tengah perumahan dan kantor


karyawan.
h). Tangki bahan bakar dan garasi, berlokasi di dekat fasilitas genset, dekat perkantoran
yang terdiri dari 4 buah tangki dengan kapasitas tamping sekitar 22.000 liter.
i).

Pembangkit listrik tenaga diesel, sumber daya listrik diambil dari 9 (sembilan)
genset/generator dengan kapasitas total 339,10 KVA yang akan digunakan sebagai
pembangkit energi listrik untuk semua fasilitas.

j).

Tempat pembibitan tanaman (nursery) untuk reklamasi bekas tambang, berlokasi


dekat pintu masuk ke tambang dengan kapasitas sekitar 10.000 pohon dengan jenis
yang bervariasi.

k). Sedimentation pond, berfungsi untuk mengendalikan air permukaan memperkecil


erosi dan pencemaran. Sediment pond berada di daerah sekitar stockpile disposal,
temporary stockpile dan area pront penambangan. Sediment pond ini juga berfungsi
untuk mengendapkan lumpur yang bercampur dengan air dari front penambangan
sebelum dialirkan ke sungai-sungai.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 10

200 300 meter


Gambar 2.1. Penampang Drainage Jalan Angkut
Keterangan:
Lapisan Jalan
Penampang drainage
Penampang sump

Gambar 2.2. Penampang Atas Sedimen Pond.


Keterangan:
= Aliran Air
= Tempat Alat melakukan pengerukan dan pemuatan
= Lebar alat + 2 (1/4 x Lebar alat)

Gambar 2.3. Penampang melintang A B Sediment Pond


Keterangan:
= Susunan Batu
= Air terbentang
= Aliran air kelaut

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 11

c. Tahap operasional
1) Clearing dan Striping Tanah Penutup
Proses pengupasan dan penambangan tidak memerlukan peledakan untuk
melubangi melainkan langsung dengan teknik pengerukan. Berdasarkan perbedaan
topografi maka pengupasan yang dipakai yaitu teknik pengupasan dengan excavator
hidrolik pengangkutan dengan dump truck. Lapisan overburden dan mineral langsung
dikeruk menggunakan excavator untuk selanjutnya loading.
Teknik pengupasan yang dipakai adalah teknik pengupasan vertikal. Maka urutan
proses pengupasan adalah dari bawah ke atas. Maka urutan penambangan adalah dari
atas ke bawah. Yang perlu dipersiapkan untuk proses pengupasan adalah :
a).Tinggi stage

: 6-10 meter

b). Lebar minimum

: 30 meter 35 meter

c). Lebar kanal pembuka

: 10 meter 15 meter

2) Penambangan dan Pembangunan jalan Angkut


Dalam kegiatan yang akan dilakukan per-block pengambilan pasir dan batu alam
sampai ke dalam 6-10 dan dilaksanakan selama 1,5 tahun pada setip blok. Selama
proses penambangan berada di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem akan terjadi
lubang yaitu perubahan topografi lokal dan bersifat sementara. penambangan bisa
dilakukan dari bawah atau dari atas, tergantung dari kondisi front yang ditambang.
Penggalian/pemuatan menggunakan alat gali-muat excavator (back hoe) dan alat angkut
dump truck. Pengangkutan berawal dari front tambang dan langsung ditumpahkan ke
stockpile. Jalan utama tambang (main haulage) yang menghubungkan jalan tambang
dengan stockpile mempunyai jarak yang bervariasi tergantung pada lokasi yang
ditambang. Kemiringan jalan disesuaikan dengan kemampuan dump truck, yaitu
maksimum 8 %. Lebar jalan yang direncanakan adalah 15 meter dengan sudut elevasi
jalan sebesar 1,5% dan pada sisi jalan dibuat parit. Berikut ini Gambar 2.4. mengenai
rencana pembuatan jalan angkut di areal penambangan.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 12

Gambar 2.4. Penampang Jalan Angkut

Alat yang diperlukan untuk di front tambang adalah alat galimuat, yaitu :
excavator PC 200 dengan kapasitas bucket 0.8 m3 dengan kemampuan alat per jam
sebesar 60 ton, sedangkan alat angkut pasir dan batu dari front tambang menggunakan
dump truck 10 roda dengan daya angkut sebesar 20 ton dengan kapasitas per jam
sebesar 40 ton dan untuk perawatan jalan menggunakan motor grader. Jumlah alat yang
dibutuhkan untuk kegiatan dapat dilihat pada tabel kebutuhan berat.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 13

3) Reklamasi lahan
Setiap selesainya penambangan pada tiap blok, langsung dilakukan reklamasi
dengan cara revegetasi dengan terlebih dahulu mengembalikan topsoil (tanah pucuk)
yang telah dikupas sebelumnya. Tanah ini kemudian ditebarkan kembali ke area bekas
tambang yang siap untuk direhabilitasi kembali. Tanaman yang digunakan menggunakan
tanaman setempat yang memiliki sifat tanaman cepat tumbuh (fast growing) yang
berfungsi produktif.
4) Pengangkutan dan Pemuatan Hasil Tambang
Alat bucket yang digunakan untuk kegiatan ini adalah kombinasi alat muat Wheel
Loader WA 180 kapasitas 2,50 m3 dan alat angkut dump truck dengan daya angkut 10
ton. Hasil tambang ini kemudian diangkut ke lokasi stockpile dan selanjutnya akan
dibawa ke para konsumen yaitu tersebar di Provinsi DIY dan Provinsi Jawa Tengah
sebagian wilayah.
5) Operasional Sarana Penunjang
Sarana penunjang yang penting dioperasikan di lokasi penambangan pada saat
kegiatan operasi adalah bengkel, laboratorim, workshop, dan genset. Dalam operasional
ini akan dibutuhkan bahan-bahan penunjang yang mendukung operasional berupa oli,
pelumas, dan bahan lain yang dibutuhkan.

d. Tahap Pasca Operasi


Kegiatan pasca operasi yang diperkirakan sangat penting ditangani oleh PT. Puser
Bumi Indonesia adalah kegiatan penanganan lingkungan dan reklamasi lahan/revegetasi
lahan bekas tambang.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 14

1) Penanganan Lingkungan
Lokasi penambangan PT. Puser Bumi Indonesia, di beberapa bagian berbatasan
dengan kawasan lahan perkebunan/pertanian penduduk, kawasan hutan dan kawasan
pertanian lahan kering.
Settling pond yang akan dibuat untuk semua lokasi tambang pembuatannya
disesuaikan kebutuhan lapangan dengan mengkondisikan topografi setempat. Untuk
lokasi di stockpile, kondisi level permukaan tanah dibuat sedemikian rupa dengan bentuk
melintang tinggi di tengah dan pada sisinya yang rendah dibuat parit kemudian dialirkan
ke sump yang berukuran 6 x 6 x 2 m.
Perawatan Settling pond i dan sump dijadwalkan setiap 3 bulan sekali dengan
mengeruk hasil pengendapan lumpur dengan menggunakan excavator PC 200 yang
kemudian endapannya diangkut ke lahan bekas tambang dengan menggunakan dump
truck. Selain penanggulangan sedimentasi, juga dilakukan pemantauan kondisi air di
Settling pond, sump, dan sekitar lokasi proyek.
2) Reklamasi lahan/revegetasi lahan
Reklamasi total di semua blok yang telah ditambang dilakukan dengan cara
revegetasi total yang dimulai pasca tambang. Tanaman yang digunakan menggunakan
tanaman setempat yang memiliki sifat tanaman cepat tumbuh (fast growing) yang
berfungsi produktif, seperti tanaman Sebastian Plum Cordia, pohon jati (Tectona
grandis), Mahoni (Switenia macrophylla) dan jati putih (Gmelina arborea), dan lain-lain
sesuai kebutuhan di lapangan. Di samping itu, juga menanam tanaman yang bersifat
mengembalikan bahan organic dari top soil, misalnya tanaman albizia, kaliandra, dan
lamtoro. Juga menanam tanaman penutup tanah seperti orok-orok (Crytalaria juncu).
2.3. Alternatif - Alternatif Yang Dikaji Dalam ANDAL
Berdasarkan kajian teknis dan ekonomis, kegiatan penambangan pasir dan batu di
lokasi tersebut layak untuk dilanjutkan, mengingat kandungan materiaalnya yang terkandung
cukup memadai untuk ditambang hingga beberapa tahun mendatang. Teknis pelaksanaan

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 15

penambangan akan mengikuti standar dan prosedur penambangan yang berlaku. Lokasi
penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi Indonesia di Kecamatan Pakem merupakan Izin
Usaha Pertambangan (IUP) yang diberikan oleh Pemerintah Kabupaten Sleman.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

II - 16

BAB III.
RONA LINGKUNGAN HIDUP
Rona lingkungan hidup adalah gambaran awal kegiatan yang didapatkan berdasarkan
data primer hasil survey dan data sekunder, serta hasil penelitian sebelumnya. Komponen
rona lingkungan yang ditelaah dalam studi ini adalah komponen abiotik, biotik dan sosial
ekonomi budaya dan kesehatan masyarakat. Komponen abiotik meliputi iklim dan kualitas
udara, fisiologi dan geologi, hidrologi, kualitas air. Komponen biotik meliputi flora dan fauna
darat dan air. Adapun komponen sosial ekonomi meliputi kepadatan penduduk, agama, mata
pencaharian, dan pendapatan penduduk. Komponen sosial budaya meliputi asal usul
penduduk, adat istiadat, interaksi sosial budaya dan persepsi masyarakat terhadap proyek.
Komponen kesehatan masyarakat meliputi kondisi kesehatan masyarakat dan kesehatan
lingkungan.
3.1. Komponen Abiotik
a. Geografis
Wilayah Sleman sebagian besar terletak di lereng sayap Seletan dan Tenggara
Gunungapi Merapi yang secara topografis mempunyai ketinggian bervariasi antara 114 1990
m.dpal. Batuan penyusun wilayah Sleman ini adalah endapan piroklastik berupa lahar dan
endapan tefra berbagai ukuran mulai bom, lapilli, pasir (kasar, sedang, halus) hingga debu
dengan abu volkanik.
Berdasarkan Environment Geology Quadrant Map of Java (1993) menyatakan bahwa
formasi batuan penyusun dan tipe batuan dominan adalah Andesit, Breksi, Konglomerat, Pasir
Volkanik dan Tuf, mulai dari puncak hingga lereng bawah Gunungapi Merapi. Dari puncak
Gunungapi sampai dengan daerah yang mempunyai elevasi terendah Wilayah Kabupaten
Sleman tersusun atas beberapa bentuklahan yaitu Kerucut gunungapi, Lereng atas. Berikut ini
Gambar 3.1. wilayah batas izin usaha penambangan yang dikeluarkan oleh Bupati Sleman

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 1

Bgunungapi, Lereng tengah gunungapi dan Lereng bawah Gunungapi Merapi. Berikut ini
disajikan pada Tabel 1.1. mengenai bentuklahan dan Gambar 1.1. Lokasi proyek.
RENCANA
PENAMBANGAN
PASIR & BATU

Gambar 3.1. Batas lokasi wilayah kajian proyek.

Tabel 3.1. Bentuklahan Wilayah Sleman.


Nomor

Unit bentuklahan

Lereng (%)

Ketinggian (m pal)

Kerucut Gunungapi

> 40

2250-2911

Lereng Atas Gunungapi

20-40

1100 - 2250

Lereng Tengah

8-20

550-1100

Lereng Bawah

3-8

50-550

Sumber: Suharyadi 1994


Batas wilayah Kabupaten Sleman secara administratif memiliki batas-batas wilayah
sebagai berikut :
Sebelah Utara

: Berbatasan dengan wilayah Kabupaten Magelang

Sebelah Selatan

: Berbatasan dengan wilayah Kabupaten Bantul

Sebelah Timur

: Berbatasan dengan wilayah Kabupaten Kulon Progo

Sebelah Barat

: Berbatasan dengan wilayah Kabupaten Gunung Kidul

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 2

Penggunaan lahan dilokasi berbagai macam penggunaan lahan seperti hutan, kebun
campuran, perkebunan, permukiman dan pekarangan, permukiman kota, pertanian lahan
basah dan pertanian lahan kering.
b. Kondisi Iklim
Untuk menjelaskan keberadaan iklim kegiatan penambangan Golongan Galian C
(pasir dan batu) PT. Puser Bumi Indonesia menggunakan data iklim (stasiun Pakem dan
statiun Kaliurang) curah hujan daerah Sleman yang diwakili oleh Stasiun Klimatologi Pakem
dan Kaliurang menunjukkan adanya variasi tebal hujan rata rata tahunan adalah 1983 mm.
Berikut ini disajikan pada Tabel 3.2. dan Tabel 3.3. mengenai curah hujan rata-rata
bulanan dari tahun 1985 sampai tahun 1994. Data tersebut dapat mewakili keadaan kondisi
iklim setempat karena datanya 10 tahun terakhir. Berdasarkan data statiun pakem curah hujan
rata-rata bulanan selama 10 tahun terakhir sebesar 1483 mm, sedangkan berdasarkan data
statiun Kaliurang sebesar 1984 selama 10 tahun terakhir. Curah hujan tertinggi terekam pada
bulan februari sebesar 332 mm/bulan di stasiun pakem dan di stasiun Kaliurang sebesar 314
mm/bulan.
Dalam penentuan pola musim di daerah penelitian, dianalogikan dengan kriteria hujan
menurut Mohr (1933) dalam Santosa (2010), yaitu:
(a) bulan basah yang dianalogikan dengan musim penghujan, apabila curah hujan > 100
mm, dengan curah hujan lebih besar dari penguapan;
(b) bulan lembab yang dianalogikan dengan transisi musim dari penghujan ke kemarau
atau sebaliknya, apabila curah hujan 60 hingga 100 mm, dimana besarnya curah
hujan sebanding dengan penguapan; dan
(c) bulan kering yang dianalogikan dengan musim kemarau apabila curah hujan < 60 mm,
dengan curah hujan lebih kecil dari pengupan.
Merujuk pada kriteria tersebut, maka kondisi curah hujan dan pola musim di daerah proyek
yang didasarkan pada data curah hujan rerata bulanan seperti disajikan dalam Gambar 3.2.
dibawah ini.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 3

Gambar 3.2. Pola musim iklim di lokasi proyek


Berdasarkan pola musim iklim tersebut dislokasi proyek terjadi musim hujan dimulai
pada bulan Oktober sama Maret sedangkan musim kemarau dimulai pada bulan april sampai
September. Pola musim ini berkaitan dengan pengelolaan dalam analisis dampak lingkungan
sehingga penyesuian dengan kondisi iklim di daerah proyek sehingga dapat meminimalkan
dampak-dampak penting yang bersifat negatif.
Tabel 3.2. Data curah hujan Stasiun Pakem
Thn
1985
1986
1987
1988
1989
1990
1991
1992
1993
1994
Total
Rata2

Jan
0
338
406
267
55
341
375
146
511
332
2771
277

Feb
220
358
420
652
513
348
147
292
241
2993
332

Mar
111
245
211
272
298
131
131
147
419
1966
218

Apr
84
87
11
152
113
252
420
158
22
1300
144

Stasiun Klimatologi Pakem 445 m pal


Mei Jun Jul
Agt Sept
9
11
18
65
131 25
20
6
73
4
5
3
21
11
0
3
4
165 71
126 65
1
118 41
30
14
13
4
2
0
0
163 34
16
30
77
219 8
0
0
0
0
0
0
0
0
824 309 214 155 106
103 34
21
15
12

Okt
222
301
0
114
169
44
28
231
0
0
1111
111

Nov
78
318
150
0
116
148
187
151
60
63
1270
127

Des
164
53
33
3
256
730
177
144
250
1811
201

14830
1483

Sumber: BMKG Yogyakarta

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 4

Tabel 3.3. Data curah hujan Bulanan Stasiun Kaliurang


Thn
1985
1986
1987
1988
1989
1990
1991
1992
1993
1994
Total
Rata2

Jan
467
560
452
434
167
145
0
130
2356
294

Feb
237
574
41
545
345
224
542
98
225
2831
314

Mar
147
886
105
105
243
225
11
225
488
249
2678
268

Stasiun Klimatologi Kaliurang Cepit 616 m. pal


Apr
Mei
Jun
Jul Agt Sept Okt
200 240 183
45
54
24
300
260
82
366
77
36
236
0
2
0
1
2
0
5
53
13
6
25
366
191 280 259 163 65
19
184
349
46
104
75
77
27
115
24
94
94
0
0
7
189
108
14
100 319 236
429
218 160
0
5
4
15
63
4
4
1
1466 909 1015 474 559 579 1604
147 101 127
47
62
64
200

Nov
596
432
63
112
436
5
602
622
326
3195
355

Des
288
292
32
177
305
230
398
184
251
22
2179
218

19845
1984

Sumber: BMKG Yogyakarta

Mengenai data temperatur di kabupaten Sleman diperoleh dari BMKG Yogyakarta.


Berdasarkan data yang diperoleh data rata-rata temperatur bervariasi antara 26,00 hingga 27,2
0C

seperti disajikan pada Tabel 3.4. Data iklim merupakan rata-rata pengamatan rata-rata

pengamatan periode tahun 1990 sampai 1994, yang meliputi, suhu udara. Berikut ini Tabel
3.4. mengenai rata-rata temperatur di Kabupaten Sleman.
Tabel 3.4. Rata-rata Temperatur Rata-rata (oC) Di Kab. Sleman.
Bulan

1990

1991

1992

1993

1994

Januari

26.9

26.9

26.2

26.3

26.0

Februari

27.6

27.2

26.2

26.3

26.2

Mret

26.6

26.3

26.9

26.4

26.0

April

26.5

27.5

27.0

26.9

27.0

Mei

26.3

26.0

27.7

27.0

25.9

Juni

26.1

26.5

27.2

27.3

25.2

Juli

27.3

27.0

26.2

26.1

24.7

Agustus

27.9

26.6

26.0

26.7

24.5

September

26.3

27.7

26.2

26.7

26.0

Oktober

29.0

26.8

26.2

26.5

27.2

Nopember

29.0

27.6

26.2

26.5

26.2

Desember

27.2

27.7

26.2

26.7

26.6

Rata-rata

27.2

27.0

26.5

26.7

26.0

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 5

Suhu udara rata-rata berkisar dari 26,1C pada bulan Juni sampai 28,6C pada bulan
Desember. Suhu udara minimum berkisar dari 23,1C pada bulan April sampai 25,1C pada
bulan November dan Desember. Suhu udara maksimum berkisar 28,1C pada bulan Agustus
sampai 34C pada bulan Maret.
c. Kualitas Udara
Parameter yang diteliti dan cara pengambilan sampel udara mengacu pada SNI 197119.9-2005 tentang Penentuan Lokasi Pengambilan Contoh Uji Pemantauan Kualitas Udara
Ambien, hasil analisis kemudian dibandingkan dengan baku mutu lingkungan udara
berdasarkan PP no. 41 th 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara. Kadar debu di 4
titik pengamatan pada daerah yang diteliti masih di bawah Nilai Ambang Batas (NAB) yakni
0,23 mg/m3, demikian juga kadar emisi gas seperti SOx , COx dan HC, masih berada di bawah

NAB yakni untuk SOx = 900 g/Nm3 dan NOx = 400 g/Nm3 dan COx = 30.000 g/Nm3 HC =

160 ug/Nm3 ).
Hasil pengukuran kualitas udara rona lingkungan awal sekitar lokasi rencana kegiatan,
disajikan pada Tabel 3.5. Dari tabel tersebut tampak bahwa kondisi semua parameter kualitas
udara di sekitar wilayah studi mempunyai angka masih berada di bawah baku mutu
lingkungan, sehingga dapat dikatergorikan masih baik.
Tabel 3.5.
Kualitas Udara Sekitar Rencana Penambangan
PT. Puser Bumi Indonesia di Kecamatan Pakem
Kabupaten Sleman
Parameter

Waktu Pengukuran

Satuan

BML

TSP (Debu)
24 jam
g/m3
0,23
Kebisingan *)
5 menit
dB(A)
55 & 70
3
Sulfur oksida (SOx)
1 Jam
900
(g/Nm )
3
Nitrogen ioksida (NOx)
1 Jam
400
(g/Nm )
Sumber: Baku Mutu Kebisingan menurut Keputusan Men.LH. No. Kep. 48/Men/LH/1996

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 6

Jika nilai-nilai pada Tabel di atas dikonversi menjadi nilai dalam skala indeks standar
pencemar udara atau disingkat ISPU, perhitungan konversi berpedoman pada Keputusan
Kepala BAPEDAL Nomor 107/KABAPEDAL/11/1997 tentang Pedoman Teknis Perhitungan
dan Pelaporan Serta Informasi ISPU. menggunakan persamaan:
I

Ia- Ib
(Xx - Xb) Ib
Xa - Xb

dimana :
I
Ia
Ib
Xa
Xb
Xx

: ISPU terhitung
: ISPU batas atas
: ISPU batas bawah
: Ambien batas atas
: Ambien batas bawah
: Kadar ambien nyata hasil pengukuran

Hasil perhitungan menunjukkan angka-angka di atas masih masuk dalam kategori


baik dimana nilai ISPU dalam range ini tidak memberikan efek bagi kesehatan manusia atau
hewan dan tidak berpengaruh pada tumbuhan, bangunan ataupun nilai estetika. Nilai skala
ISPU ini kemudian dikonversi menjadi Skala Kualitas Lingkungan untuk memprakirakan
besarnya dampak rencana kegiatan terhadap lingkungan hidup disekitarnya., hasilnya
disajikan pada Tabel 3.6.
Tabel 3.6.
Konversi ISPU menjadi Skala Kualitas Lingkungan
ISPU

Kategori

1 50
51 100
101 199
200 299
> 300

Baik
Sedang
Tidak sehat
Sangat tidak sehat
Berbahaya

Skala Kualitas
Lingkungan
5
4
3
2
1

Kategori
Sangat baik
Baik
Sedang
Buruk
Sangat buruk

Sumber: BAPEDAL Nomor 107/KABAPEDAL/11/1997

Berdasarkan Tabel 3.6. tampak bahwa kualitas udara dalam wilayah studi
menunjukkan kondisi kualitas udara yang masih relatif alami.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 7

d. Analisa Hidrologi
Setiap perubahan masing-masing bentuklahan tersebut ditandai oleh adanya tekuk
lereng (nick point) yang pada umumnya merupakan tempat-tempat keluarnya mataair yang
menjalur mengelilingi lereng atas, tengah dan bawah gunungapi berupa spring belts. Oleh
karena itu dengan adanya sabuk mataair (sprink belt) tersebut menjadikan sayap selatan dan
tenggara Gunungapi Merapi pada wilayah-wilayah tertentu selalu mendapat suplai air dari
mata air cukup besar untuk mengairi sawah-sawah penduduk setempat.
Karakteristik sungai dengan lebar antara 10 sampai 20 meter dengan debit aliran
deras, air jernih karena bersumber dari mata air pegunungan di atasnya.tebing sungai yang
landai dengan pinggir sungai yang merupakan habitat rerumputan dengan lebar antara 1
sampai 2 meter. Sedangkan sungai-sungai kecil lainnya dengan karakteristik tebing sungai
umumnya agak curam sehingga banyak sekali dijumpai terjunan air disepanjang aliran sungai
dengan air sungai umumnya lebih jernih dengan aliran kecil tergolong intermiten yang berair
pada musim hujan saja.
e. Kualitas Air
Kegiatan penambangan terutama pada saat pembersihan lahan, pengupasan tanah
pucuk, prakonstruksi, konstruksi diduga akan dapat mengalami erosi bila musim hujan, yang
berpotensi meningkatkan kadar total padatan terlarut, pH dan kekeruhan serta pencucian dan
pelarutan beberapa logam tertentu kedalam badan air penerima limpahan di sekitar lokasi
kegiatan, sebagai akibatnya dapat meningkatkan kekeruhan, BOD5, dan COD, serta dapat
meningkatkan kadar logam atau bahan-bahan tertentu di dalam perairan, yang pada gilirannya
akan menurunkan kualitas badan air penerima sehingga berpengaruh pada kesehatan
masyarakat yang menggunakan badan air tersebut serta biota yang hidup di dalamnya,
walaupun diketahui bahwa air itu sendiri juga memiliki kemampuan untuk membersihkan diri
(water self furification). Makin besar debit air makin tinggi kemampuan dari badan air untuk
membersihkan diri.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 8

Kualitas air yang diamati adalah kualitas air sungai, dan air sumur gali. Untuk mengetahui
kualitas air tersebut di sekitar lokasi wilayah studi, maka dilakukan pengukuran terhadap
kualitas air sungai dan air sumur warga.
Berdasarkan hasil pengamatan kualitas air pada IUP PT. Puser Bumi Indonesia untuk
komponen fisik-kimia secara umum berada dalam kisaran dibawah baku mutu lingkungan.
nilai parameter berada dibawah nilai baku mutu lingkungan.
3.2. Komponen Biotik
a. Flora Darat
Kawasan hutan di Kabupaten Sleman seperti umumnya kawasan tropis di wilayah
bagian tengah dan timur, terpengaruh erat dengan ekosistem daerah aliran sungai (DAS) yang
terdiri atas beberapa bagian Sub DAS. Kawasan hutan Kabupaten Sleman berdasarkan Tata
Guna Hutan Kesepakatan yang ditetapkan berdasarkan SK Menteri Kehutanan Nomor
757/Kpts-II/1995 seluas 100 ha.
Inventarisasi flora yang dilakukan di sekitar rencana lokasi penambangan Pasir dan
Batu PT. Puser Bumi Indonesia dilakukan dengan metode kombinasi antara metode jalur dan
transek garis berpetak (Line Transect) dengan cara menetapkan garis transek dengan arah
memotong garis kontur dengan mempertimbangkan keterwakilan tipe komunitas yang diamati.
Menurut Petunjuk Teknis Inventarisasi Flora, Balai KSDA III (1983), disebutkan
penentuan intensitas sampling 2% untuk luas kawasan hutan atau lahan 1.000 10.000 ha,
dan intensitas sampling 5% untuk luas kawasan kurang dari 1.000 ha. Dengan demikian maka
luas sampling pengamatan yang dilakukan adalah 5 ha. Panjang transek 1.500 meter dan
lebar transek 100 meter, sehingga plot yang dibuat sebanyak 5 buah dengan 4 lokasi seperti
tersaji pada gambar berikut :

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 9

100 m

50 m

100 m

25 m

B
C

50 m

25 m

Arah Jalur Sepenjang 1.500 m

10 m

10 m

C
B
A

Gambar 3.3.
Model Plot Jalur Berpetak Pengamatan keragaman Vegetasi
Pada Areal Izin Usaha Pertambangan Golongan Galian-C PT. Puser Bumi Indonesia
Keterangan gbr 3.1. :
A = Plot contoh tingkat Pohon ukuran 100 m x 100 m
B = Plot contoh tingkat Tiang ukuran 50 m x 50 m
C = Plot contoh tingkat Pancang ukuran 25 m x 25 m
D = Plot contoh tingkat Semai ukuran 10 m x 10 m
E = Plot contoh untuk Tumbuhan bawah ukuran 5 m x 5 m
Hasil inventarisasi pada masing-masing transek yang dibuat pada saat studi,
ditemukan sangat bayak jenis vegetasi yang termasuk kategori langka dan endemik pulau
lokasi proyek.
Tabel 3.7.
Hasil Pengamatan Flora Darat di Lokasi IUP PT. Puser Bumi Indonesia di Kecamatan Pakem
Titik 1

No
1
2
3
4
5
6
7

Nama Jenis
Apu
Daun kecil
Eha
Pandan-Pandan
Jambu-Jambu
Kayu Angin
Palem

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

Bahasa Latin
Gironniera subaequalis
Diospyros buxifolia
Castanopsis buruana
Pandanus sp
Syzygium sp.
Casuarina sumatrana
Palmaceae sp

III - 10

8 Pandan hutan
1 Kelapa Sawit
2 Eha
3 Rotan
4 Kayu besi
5 Akasia
6 Pulai
Titik 3
1 Mirip Denge
2 Daun kecil
3 Eha
4 Jambu-Jambu
5 Kayu Angin
6 Pulai
7 Raha-raha waio
8 Tirotasi
Titik 4
1 Apu
2 Daun kecil
3 Eha
4 Jambu-Jambu
6 Pulai
7 Biscofia
8 Pondo anyurung
9 Tirotasi
10 Tolihe
Sumber : Hasil Pengamatan Lapangan

Pandanus sp

Titik 2

Castanopsis buruana
Calamus z
Acasia mangium
Alstonia shcolaris
Paracroton pendulus
Diospyros buxifolia
Castanopsis buruana
Syzygium sp.
Casuarina sumatrana
Alstonia shcolaris
Cryptocarya infectoria
Alstonia macrophylla
Gironniera subaequalis
Diospyros buxifolia
Castanopsis buruana
Syzygium sp.
Alstonia shcolaris
Bischofia javanica
Actinodaphne multiflora
Alstonia macrophylla
Gardenia anisophylla

Tabel 3.8.
Hasil Pengamatan Semak, Palm, Liana, dan Rumput di Lokasi IUP
PT. Puser Bumi Indonesia di Kecamatan Pakem
No
1
2
3
4

Habitus ; Semak
Rodu
Komba-Komba
Pandan-pandan
Bambu tamiang
Habitus ; Palm
1 Palm Hutan
Habitus ; Liana
1 Bambu rambat
Rumput
1 Teki
2 Alang-Alang
3 Pakis tanah/ Paka
Sumber : Hasil Pengamatan Lapangan 2013

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

Bahasa Latin
Melastoma Sp.
Euphatorium odoratum L.
Freycinetia sp.
Schizostachyium blumei
Palmaceae sp2
Dinochloa sp
Cyperus rotundus
Imperata Cylindrica
Glechenia linearis

III - 11

b. Fauna Darat
Berdasarkan hasil pengamatan pada transek yang sama dengan flora dan wawancara
dengan masyarakat serta studi pustaka, fauna yang ada di sekitar rencana lokasi Izin Usaha
Penambangan PT. Puser Bumi Indonesia digolongkan ke dalam kelompok :
a. Mamalia,
b. Aves,
c.

Reptil, dan Amphibi serta

d. Invertebrata.
Tabel 3.9.
Jenis-jenis Fauna yang Ditemukan atau Terindikasi Hidup di Sekitar Lokasi IUP PT. Puser
Bumi Indonesia
No
1.
2.
1
2
3
1
2
3
1
2
3
4

1
2
3
4
5
6
7
8

Nama Ilmiah
Mamalia
Myotis adversus
Rattus rattus
Aves
Aecipter rhodogaster
Dicaeum sp.
Ducula aenea
Reptil
Mabuya multifasciata
Phiton sp.
Varanus bengalensis
Amphibia
Bufo spp
Limnonectes modestus
Polypedates leucomystax
Rana sp
Invertebrata
Kupu-kupu
Capung
Semut merah
Semut hitam
Semut raja
Semut hitam besar/Kolimondi
Semut merah hitam besar
Laba-laba janda hitam

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

Nama Indonesia/Lokal
Kelelawar kecil abu
Tikus hutan
Tekukur
Burung cabe
Peragam hijau

M
J
J

Status
E
T

e
e
E

Kadal
Ular
Biawak
Katak Batu
Katak sungai kecil
Katak pohon
Katak
Ordo. Lepidoptera
Ordo. Odonata
Monomorium pharaonis
Componotus pennsylvnicus
Polyrhachis hauxwelli
Iridomyrmex anceps
Lobopelta ocillifera
Lactrodectus mactans

III - 12

No
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26

9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
*

Nama Ilmiah
Laba-laba kebun
Laba-laba coklat
Kumbang kulit
Jangkrik tanah
Jangkrik pohon
Kecoak timur
Nyamuk hutan
Belalang bertaji
Lalat belatung
Kepik daun
Kumbang scrabeid
Belalang pronotum bertaji
Lalat perampok
Tabuhan
Kepik Pembunuh
Kumbang tanah
Laba-laba tanah
Kaki seribu

Nama Indonesia/Lokal
Argiope Aurelia
Loxosceles reclosa Gert.
Phyllophaga portorice.
Allonemobius fasciatus
Neoxabea bipunclata G
Blatta orientalis
Aedes stimulans Walk
Melanoplus different.
Dermatobia hominis L.
Halticus bractatus Say.
Phaneeus vindex
Melanoplus sanguinipes
Laphira lata
Phanomeris pyillotomae
Melanolestes picipes
Callosoma scrutator
Lycosa sp
Polydesmid millipede

Status

E = Endemisitas (E = Endemik Yogyakarta, e = Endemik Wallacea), T = Keterancaman (EN


= Endangered, NT = Near Threatened, dd = Data Deficient, VU = Vulnerable), P =
Keterlindungan (o = dilindungi)
Berdasarkan hasil inventarisasi dan informasi masyarakat sekitar lokasi serta data-

data penting lainnya yang dikumpulkan, keragaman jenis fauna di kawasan Izin Usaha
Penambangan serta di desa terdekat dari kawasan tergolong keragaman tinggi.
Gangguan dan ancaman terhadap kelestarian ekosistem kawasan hutan, dikawasan
sekitar pertambangan selain aktivitas beberapa industri kayu, penambangan yang dilakukan
oleh investor juga banyak disebabkan oleh alih fungsi kawasan oleh masyarakat untuk
keperluan perkebunan dan pertanian intensif.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 13

3.3. Komponen Sosekbud Kesmas


a. Sosial: Kependudukan
Wilayah konsesi penambangan material Pasir dan Batu PT. Puser Bumi Indonesia
secara adminstratif lokasinya berada di Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman, Provinsi
Daerah Istimewa Yogyakarta. Berikut ini disajikan pada Gambar 3.4. mengenai sebaran
spatial sebaran kepadatan penduduk di Kabupaten Sleman.

Gambar 3.4. Sebaran spatial sebaran kepadatan penduduk di Kabupaten Sleman


Sumber: BPS Sleman

Wilayah kajian proyek berada di Kecamatan Pakem Desa Cangkringan yang memiliki
kepadatan penduduk 0-999. Hal ini mengindikasikan bahwa kepadatan penduduk di daerah
kajian rendah. Pertumbuhan penduduk di sekitar proyek tidak secepat di kecamatan lainnya.
Berikut ini pada Tabel 3.10. mengenai luas wilayah, jumlah penduduk dan kepadatan
pendduduk per kecamatan pada tahun 2010.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 14

Tabel 3.10.
Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk
Menurut Kecamatan Tahun 2010
Sumber: BPS Sleman

b. Ekonomi: Tingkat kesempatan kerja


Seiring dengan adanya kegiatan di daerah ini, kesempatan kerja bagi angkatan
kerja semakin terbuka. Khususnya di Desa Cangkringan di Kecamatan Pakem, serapan
tenaga kerja cukup signifikan, baik yang berasal dari desa setempat maupun dari desa
tetangga. Secara otomatis dengan hadirnya PT. Puser Bumi Indonesia yang akan datang akan
semakin membuka lapangan kerja. Jumlah angkatan kerja yang terserap lapangan kerja di
Desa Cangkringan dapat digambarkan dari jumlah penduduk berdasarkan mata pencaharian.
Beriku ini disajikan pada Tabel 3.11 mengenai sektor pekerjaan menurut mata pencaharian.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 15

Tabel 3.11.
Sektor Menurut Mata Pencaharian
Sumber: BPS Sleman

Berdasarkan tabel tersebut di atas, serapan tenaga kerja dari sektor Pertani pada
tahan 2011 sebesar 28,26%. Jadi masih ada angkatan kerja yang bisa terserap di sektor
pertambangan di estimasi bertambah 3 % yang awalnya pada tahun 2011 sebesar 2,47%.
Angkatan kerja yang tidak terserap lapangan kerja pada umumnya masih bekerja di kebun
masyarakat, maupun buruh harian pada kontraktor yang secara temporer mendapat pekerjaan
konstruksi di daerah ini.
Jumlah penduduk Kecamatan Pakem sebesar 34.665 jiwa sehingga dengan
bertambahnya sebesar 2% makan mengurangi tenaga kerja yang tidak bekerja sebesar 100
jiwa orang. Hal ini cukup signifikan untuk mengurangi angka penganguran di daerah setempat.
Diharapkan dengan beroperasinya kegiatan penambangan Pasir dan Batu di daerah ini,
kesempatan kerja dan serapan tenaga kerja semakin meningkat khususnya di Desa
Cangkringan dan di desa-desa tetangga sekitar lokasi tambang. Berikut ini disajikan pada

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 16

Tabel 3.12. mengenai angka jumlah penduduk yang berkerja dan tidak bekerja pada tahun
2010.
Tabel 3.12.
Jumlah Penduduk Menurut kriteria bekerja dan tidak bekerja
di Kabupaten SlemanTahun 2010
sumber: BPS Sleman

1) Tingkat pendapatan masyarakat


Sebagian besar penduduk Desa Cangkringan bermata pencaharian sebagai petani.
Hal ini terkait dengan kondisi daerah yang mempunyai ketersediaan lahan pertanian yang
relatif luas. Di Berdasarkan hasil survei dan wawancara dengan masyarakat Desa
Cangkringan, pendapatan masyarakat berkisar antara Rp 1.000.000- Rp 1.250.000 per bulan.
Pendapatan tersebut bervariasi, tergantung jenis pekerjaan atau usaha yang dikelola, serta
sekitar 35 % masyarakat di lokasi kegiatan memiliki pendapatan per bulan di bawah standar
UMR (Provinsi Yogyakarta Tengah).
c. Sosial Budaya
1) Nilai Budaya dan Adat Istiadat
Pada lokasi rencana lokasi tambang ditemukan kenyataan bahwa nilai budaya dan
adat istiadat setempat masih begitu kuat eksistensinya di masyarakat, baik dalam konteks
hubungan manusia dengan Tuhannya, manusia dengan manusia maupun manusia dengan
lingkungannya.
Dalam hal hubungan manusia dengan Tuhannya, baik orang Jawa, maupun sukusuku minoritas yang lain sangat meyakini mengenai adanya kekuatan yang lebih tinggi yang
mengatasi kekuatan manusia dan alam yaitu kekuatan Tuhan semesta alam. Oleh karena itu,

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 17

mereka meyakini bahwa manusia harus taat dan patuh terhadap Tuhan yang Maha Kuasa.
Segala perilaku dan tindakanterlepas itu kemudian ditaati atau dipatuhi- selalu didasari oleh
kesadaran mengenai adanya Tuhan. Dalam hal hubungan manusia dengan manusia, di
kalangan masyarakat di Desa Cangkringan masih menjunjung tinggi adat istiadat setempat
seperti orang tua harus dihormati dan orang seusia harus saling menghargai. Adat istiadat
seperti ini masih cukup melekat kuat baik di kalangan orang tua maupun di kalangan generasi
muda.
2) Kelembagaan Masyarakat
Kelembagaan masyarakat yang terdapat di Desa Cangkringn meliputi kelembagaan
masyarakat yang bersifat modern, sementara itu yang bersifat tradisional seperti misalnya
lembaga adat. Kelembagaan masyarakat yang bersifat modern tersebut meliputi Pemerintah
Desa, BPD, PKK dan Persatuan Pemuda/Karang Taruna, dan Kelembagaan Politik.
Sementara lembaga yang bersifat tradisional seperti lembaga adat dan kelompok tani.
d. Kesehatan Masyarakat
Kondisi Kesehatan Lingkungan dan Masyarakat
Kondisi kesehatan lingkungan pada Desa Tanah Sumpu Kecamatan Pakem sesuai
hasil wawancara sebagai berikut :

Untuk

Sumber air yang digunakan masyarakat berasal dari sumur gali dan sumur
pompa dengan jumlah masing-masing sumur gali sebanyak 120 unit dan
sumur pompa sebanyak 40 unit
Perumahan warga pada umumnya permanen dan semi permanen
Pembuangan sampah RT dilakukan di tempat pembuangan sampah, dilahan
kosong, dan dilahan pertanian
Jamban keluarga menggunakan jamban sendiri, jamban umum.
Sumber air untuk mencuci berasal dari sumur gali dan sumur pompa
melihat pola penyakit yang ada di wilayah Kecamatan Pakem sesuai data

sekunder dari 10.266 Jiwa, Laporan Tahun 2010 pada Puskesmas Pakem bahwa untuk 10

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

III - 18

besar penyakit. Berikut ini Tabel 3.13. mengenai data jumlah 10 besar penyakit di wilayah
kerja puskesmas Pakem.
Tabel 3. 13.
Data jumlah 10 besar penyakit di Wilayah Kerja
Puskesmas Pakem
NO.

URAIAN

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Inspeksi Saluran Pernapasan Atas


Gastritis
Karies Gigi
Malaria Klinis
Diare
Penyakit Tekanan Darah Tinggi
Penyakit Pada Sistem Otot dan Jaringan Penyekat
Kecelakaan Ruda Paksa
Penyakit Mata Lainnya
Penyakit Kulit karena alergi
Jumlah
Sumber : Puskesmas Pakeman 2012

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

JUMAH KASUS
593
156
89
74
49
41
35
31
14
11
1.093

III - 19

BAB IV.
RUANG LINGKUP STUDI
4.1. Dampak Penting yang Ditelaah
Potensi dampak penting dari kegiatan penambangan Golongan Galian C (pasir dan
batu) yang akan dilakukan oleh PT. Puser Bumi Indonesia di Kecamatan Pakem merupakan
hasil telaahan terhadap kegiatan yang akan dilakukan pada seluruh tahapan kegiatan.
Dampak penting yang diperkirakan timbul tersebut merupakan hasil dari rangkaian proses
identifikasi dan pelingkupan dampak potensial dengan mendasarkan pada interaksi antara
deskripsi rencana kegiatan dengan kondisi rona lingkungan hidup awal. Proses pelingkupan
yang dilakukan untuk menelaah dampak potensial dalam kegiatan ini adalah sebagai berikut :
1. Identifikasi Dampak Potensial
Secara hipotetik, komponen lingkungan yang potensial terkena dampak proyek adalah
sebagai berikut :
a. Komponen fisik kimia
1) Perubahan Bentang Lahan
Dampak terhadap komponen fisik kimia berupa perubahan bentang lahan
merupakan dampak primer yang disebabkan oleh kegiatan penambangan terutama
akibat kegiatan pembukaan lahan untuk badan jalan angkut material, pembersihan
dan pengupasan tanah penutup pada tahap kegiatan penambangan.
Perubahan bentang lahan ini akan berdampak terhadap perubahan jenis dan fungsi
ekosistem (komponen biologi), dan peningkatan erosi.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen bentang lahan
antara lain :
Operasional

: Pembukaan jalan angkut material, clearing (pembersihan)


dan stripping (pengupasan) tanah pucuk dan tanah

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 1

penutup proses penambangan pasir dan batu dan


reklamasi
: Kegiatan rehabilitasi/penataan dan reklamasi lahan/
revegetasi lahan bekas tambang

Pasca Operasi

2) Penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan


Komponen udara akan mengalami dampak oleh aktivitas proyek, yang menyebabkan
perubahan dan penurunan kualitas udara, yaitu dengan meningkatnya konsentrasi
gas ambien, debu, maupun peningkatan kebisingan.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen udara dan
kebisingan antara lain :
Konstruksi

Mobilisasi alat dan material, pembuatan jalan angkut, dan


pembangunan sarana penunjang dan perumahan.

Operasional

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup,
penambangan pasir dan batu, reklamasi, dan
pengangkutan dan pemuatan hasil tambang.

Dampak terhadap komponen udara dan kebisingan merupakan dampak primer,


sedangkan dampak sekundernya adalah menurunnya kesehatan masyarakat dan
kesehatan lingkungan.
3) Transportasi
Komponen transportasi yang akan terkena dampak adalah peningkatan volume lalu
lintas akibat kegiatan penambangan ini.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen transportasi
antara lain :
Konstruksi

Mobilisasi alat dan material

Operasional

Kegiatan penambangan pasir dan batu


pengangkutan dan pemuatan hasil tambang.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

serta

IV - 2

Dampak peningkatan volume lalu lintas akan mengakibatkan dampak turunan


berupa potensi terjadinya kecelakaan lalu lintas, penurunan kualitas udara dan
peningkatan kebisingan. Tetapi di sisi lain akan memberikan dampak positif.
4). Sedimentasi dan erosi
Komponen erosi dan sedimentasi akan mengalami dampak oleh aktivitas proyek,
yang menyebabkan meningkatnya laju erosi dan sedimentasi.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini antara lain :
Konstruksi

Pasca Operasi

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup,
penambangan Golongan Galian C (pasir dan batu).
: Kegiatan
rehabilitasi/penataan
dan
reklamasi
lahan/revegetasi lahan bekas tambang

Dampak peningkatan laju erosi dan sedimentasi akan mengakibatkan dampak


turunan berupa terganggunya kehidupan flora fauna di sungai.
5). Penurunan kualitas air sungai
Komponen perairan sungai yang akan terkena dampak adalah akibat meningkatnya
laju erosi dan sedimentasi dari kegiatan penambangan.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen perairan sungai
antara lain :
Dampak penurunan kualitas air sungai akan mengakibatkan dampak turunan berupa
terganggunya kehidupan flora fauna di sungai.
b. Komponen biologi
1) Tergangunya biota darat
Komponen biota darat dijabarkan dalam kepadatan satwa dan vegetasi baik yang
dilindungi maupun tidak. Dengan adanya kegiatan penambangan ini, dampak yang
timbul terhadap biota darat adalah menurunnya populasi satwa liar dan dilindungi
maupun vegetasi darat.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 3

Kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen biota darat tersebut antara
lain :
Operasional

Pasca Operasi

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan)
tanah pucuk dan tanah penutup,
penambangan Golongan Galian C (pasir dan batu), dan
reklamasi, serta pemuatan hasil tambang ke kapal
: Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang

2) Tergangunya produktivitas lahan pertanian dan perkebunan


Komponen produktivitas lahan ini merupakan aspek penting yang harus diperhatikan
terutama jika terdapat aktivitas pertanian dan perkebunan masyarakat setempat.
Dengan adanya kegiatan penambangan ini, dampak yang timbul terhadap komponen
ini adalah menurunnya produktivitas lahan pertanian dan perkebunan warga.
Kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini tersebut antara lain :
Operasional

3)

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup, reklamasi,
serta penambangan Golongan Galian C (pasir dan batu)

Terganggunya biota perairan


Terganggunya biota perairan berupa terganggunya kehidupan nekton di sungai.
Dampak yang ditimbulkan dari kegiatan penambangan ini adalah berupa
menurunnya kuantitas biota perairan tersebut.
Kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen biota perairan antara lain :
Operasional

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup,
penambangan pasir dan batu, serta operasional sarana
penunjang

Pasca Operasi

Kegiatan rehabilitasi/penataan dan reklamasi lahan/


revegetasi lahan bekas tambang

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 4

Menurunnya biota perairan terutama nekton akan berdampak pada menurunnya


pendapatan (mata pencaharian) sebagian masyarakat yang sehari-harinya
menangkap ikan di perairan sekitar areal penambangan.
c. Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas
1)

Kesempatan kerja dan peluang berusaha


Kegiatan penambangan akan menimbulkan dampak positif dengan terbukanya
kesempatan kerja dan peluang berusaha bagi masyarakat. Dampak ini merupakan
dampak primer yang terjadi dalam tempo yang cukup lama.
Kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen kesempatan kerja dan
berusaha tersebut antara lain :
Konstruksi

: Kegiatan mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat dan


material, serta pembangunan sarana penunjang dan
perumahan

Operasional

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup,
penambangan pasir dan batu, reklamasi, pengangkutan
dan pemuatan hasil tambang, operasional sarana
penunjang.
: Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang.

Pasca Operasi

2)

Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD


Komponen pendapatan masyarakat dan PAD dijabarkan ke dalam pendapatan,
kesejahteraan, dan pemasukan ke kas daerah. Dampak terhadap peningkatan
pendapatan masyarakat dan PAD merupakan dampak turunan dari kesempatan
kerja dan peluang berusaha.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen pendapatan
masyarakat dan PAD antara lain :
Pra Konstruksi

: Perizinan Lokasi

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 5

Konstruksi

: Kegiatan mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat dan


material, serta pembangunan sarana penunjang dan
perumahan.

Operasional

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup,
penambangan pasir dan batu, reklamasi, pengangkutan
hasil tambang, operasional sarana penunjang.

Pasca Operasi

: Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang.

3) Persepsi masyarakat
Komponen persepsi masyarakat merupakan dampak turunan dari kegiatan-kegiatan
yang berlangsung pada semua tahap kegiatan proyek.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini antara lain :

4)

Pra Kontruksi
Konstruksi

: Studi kelayakan dan detail desain serta perizinan lokasi


: Kegiatan mobilisasi tenaga kerja, mobilisasi alat dan
material, dan pembangunan sarana penunjang dan
perumahan.

Operasi

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping


(pengupasan) tanah pucuk dan tanah penutup,
penambangan pasir dan batu, reklamasi, operasional
sarana penunjang.

Pasca Operasi

: Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang.

Kesehatan masyarakat
Komponen kesehatan masyarakat terutama disebabkan oleh perubahan kualitas
llingkungan akibat kegiatan konstruksi dan operasional penambangan.
Beberapa kegiatan yang menimbulkan dampak terhadap komponen ini antara lain :
Konstruksi

: Kegiatan mobilisasi alat dan material

Operasional

: Kegiatan clearing (pembersihan) dan stripping (pengupasan)


tanah pucuk dan tanah penutup, penambangan pasir dan batu.

Pasca Operasi : Kegiatan reklamasi lahan/revegetasi lahan bekas tambang

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 6

Selengkapnya dampak potensial yang berpengaruh terhadap komponen lingkungan


terlihat pada Tabel 4.1. berikut ini.
Tabel 4.1.
Matriks Identifikasi Dampak Kegiatan Penambangan Golongan Galian C (pasir dan batu)
PT. Puser Bumi Indonesia di Kecamatan Pakem
No

Komponen lingkungan
Pra
Konstruksi
1
2

A.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
B
1
2
3
C
1
2
3
4

GEOFISIK-KIMIA
Perubahan
bentang lahan
Kerusakan Jalan
Kualitas udara dan
kebisingan
Transportasi
Kualitas air sungai
Sedimentasi dan erosi
Gangguan lalu lintas
Runoff
Kualitas air permukaan
Kualitas air tanah
Iklim Mikro
Kualitas Tanah
Timbulan sampah dan
sanitasi lingkungan
BIOLOGI
Vegetasi
Fauna
Biota perairan
SOSEKBUDKESMAS
Kesempatan kerja dan
peluang berusaha
Pendapatan Masy dan
PAD
Persepsi masyarakat
Gangguan Kesehatan
Masyarakat

Komponen Kegiatan
Konstruksi
Operasi
3

Pasca
operasi
9

Keterangan :
1.
Perizinan Lokasi
2.
Rekrutmen Tenaga Kerja
3.
Mobilisasi Peralatan
4.
Land Clearing dan Stripping
5.
Pembuatan Jalan Masuk
6.
Pembuatan Barak dan Mess
7.
Penambangan Pasir dan Batu
8.
Pengangkutan material pasir dan batu
9.
Penataan lahan (reklamasi)

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 7

4.2. Evaluasi Dampak Potensial


a. Komponen fisik kimia
1). Perubahan bentang lahan
Dampak terhadap perubahan bentang lahan disebabkan oleh kegiatan
penambangan terutama dengan pembersihan dan pengupasan tanah penutup.
Dampak ini berlangsung lama dan menyebabkan dampak lanjutan pada komponen
lingkungan lain.
Dengan menggunakan kriteria dampak besar dan penting maka dampak terhadap
bentang lahan merupakan dampak negatif besar dan penting.
2). Penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan
Komponen udara akan mengalami dampak oleh aktivitas proyek, yang menyebabkan
perubahan dan penurunan kualitas udara, baik konsentrasi gas ambien, debu,
maupun meningkatnya kebisingan. Dampak ini berlangsung lama dan menyebabkan
dampak lain berupa perubahan tingkat kesehatan masyarakat, sehingga dengan
kriteria dampak besar dan penting, dampak ini tergolong dampak negatif besar dan
penting.
3). Transportasi
Komponen transportasi yang akan terkena dampak adalah peningkatan volume lalu
lintas akibat kegiatan penambangan ini. Dampak ini berlangsung lama (selama
kegiatan penambangan), jumlah manusia yang terkena cukup banyak, dan dampak
ini berpotensi mengakibatkan terjadinya kecelakaan lalu lintas, kerusakan jalan, dan
kemacetan lalu lintas, sehingga merupakan dampak negatif besar dan penting.
Kecelakaan dan kemacetan tidak termasuk dampak besar dan penting karena
jumlah manusia yang terkena dampak relatif kecil (intensitas kecil) dan dapat
ditanggulangi secara sederhana dengan pemasangan rambu-rambu lalu lintas
sepanjang jalan.
4). Sedimentasi dan erosi

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 8

Komponen erosi dan sedimentasi tergolong dampak negatif besar dan penting
karena berlangsung cukup lama (selama kegiatan penambangan berlangsung) dan
cakupan wilayah yang terkena dampak ini cukup luas (termasuk sungai), serta
mempengaruhi komponen lingkungan hidup lainnya.
5). Penurunan kualitas air sungai
Komponen perairan sungai yang akan terkena dampak adalah akibat meningkatnya
laju erosi dan sedimentasi daari kegiatan penambangan ini.
Dampak ini berpengaruh luas dan berlangsung lama, berdampak pada komponen
lain dan akan berbalik terhadap keberlanjutan rencana kegiatan, sehingga tergolong
dampak negatif besar dan penting.
b. Komponen biologi
1). Tergangunya biota darat
Komponen biota darat dijabarkan dalam kepadatan satwa dan vegetasi baik yang
dilindungi maupun tidak. Dampak terhadap biota darat ini akibat perubahan bentang
lahan, sehingga sebagian vegetasi pada lahan tersebut mengalami distorsi.
Karena fungsi ekosistem kawasan yang banyak, maka dampak yang muncul
termasuk dampak negatif besar dan penting.
2). Terganggunya biota perairan
Terganggunya biota perairan berupa terganggunya kehidupan nekton. Komponen ini
merupakan salah satu rantai dalam ekosistem, meskipun tidak memiliki peran secara
luas. Dampak terhadap biota perairan berdampak cukup luas sehingga dikategorikan
sebagai dampak besar dan negatif penting.
c. Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas
1). Kesempatan kerja dan peluang berusaha
Peluang bekerja dan berusaha merupakan dampak yang dapat berlangsung lama,
jumlah manusia yang terkena dampak juga banyak, dan dapat berbalik selama ada
penerimaan tenaga kerja dan peluang berusaha. Dampak ini akan menurun pada

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 9

peningkatan pendapatan masyarakat, sehingga dampak ini tergolong dampak positif


besar dan penting.
2). Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD
Komponen pendapatan masyarakat dan PAD dijabarkan ke dalam pendapatan,
kesejahteraan, dan pemasukan ke kas daerah. Dampak ini berlangsung lama,
jumlah manusia yang terkena dampak cukup banyak, dan berbalik terhadap kegiatan
proyek, sehingga dikategorikan sebagai dampak positif besar dan penting.
3). Persepsi masyarakat
Komponen persepsi masyarakat merupakan dampak turunan dari kegiatan-kegiatan
yang berlangsung pada semua tahap kegiatan proyek. Persepsi beragam ini
merupakan turunan dari peningkatan pendapatan masyarakat dan perekonomian
daerah. Dengan demikian dampak ini tergolong besar dan penting.
4). Kesehatan masyarakat
Komponen kesehatan masyarakat terutama disebabkan oleh perubahan kualitas
lingkungan akibat kegiatan konstruksi dan operasional penambangan serta pasca
operasi. Dampak ini bersifat lama, akumulatif, berdampak luas, sehingga
dikategorikan dampak negatif besar dan penting.
4.3. Hasil Proses Pelingkupan
Dampak penting hipotetik
Setelah dilakukan evaluasi terhadap potensi dampak dari kegiatan penambangan
yang akan dilakukan oleh PT. Puser Bumi Indonesia maka diperoleh dampak penting hipotetik
antara lain :

a. Komponen Geofisik kimia


1) Perubahan bentang lahan
2) Penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan
3) Gangguan lalu lintas

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 10

4) Sedimentasi dan erosi


5) Penurunan kualitas air sungai
6) Kerusakan Jalan
7) Kualitas tanah
b. Komponen biologi
1) Tergangunya biota darat
2) Terganggunya biota perairan
c. Komponen sosial ekonomi budaya dan kesmas
1) Kesempatan kerja dan peluang berusaha
2) Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD
3) Persepsi masyarakat
4) Kesehatan masyarakat
Langkah-langkah pelingkupan mulai dari identifikasi dampak potensial menjadi
dampak penting hipotetik disajikan pada Gambar 4.1. berikut ini.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 11

DESKRIPSI RENCANA
KEGIATAN :
1. Prakonstruksi
2. Konstruksi
3. Operasional
4. Pasca operasi

DAMPAK POTENSIAL
FISIK KIMIA
1. Perubahan bentuk
lahan
2. Kerusakan jalan
3. Kualitas udara dan
kebisingan
4. Kualitas air
5. Erosi dan Sedimentasi
6. Penurunan kualitas air
permukaan
7. Penurunan kualitas air
tanah
8. Iklim Mikro
9. Run off
10. Kualitas tanah
11. Gangguan lalu lintas
BIOLOGI
1. Vegetasi
2. Fauna
3. Biota air
SOSEKBUD
1. Kesempatan Kerja dan
Berusaha
2. Pendapatan
Masyarakat dan PAD
3. Persepsi Masyarakat
KESMAS
1. Kesehatan Masyarakat
2.

IDENTIFIKASI
DAMPAK
POTENSIAL

METODE
MATRIKS

1.
2.
3.
4.

DESKRIPSI RONA
LINGKUNGAN AWAL
Fisik Kimia
Biologi
Sosekbud
Kesmas

DAMPAK PENTING
HIPOTETIK
FISIK KIMIA:
1.
2.

EVALUASI
DAMPAK
POTENSIAL

3.
4.
5.
6.
7.
8.

BIOLOGI :
1.
2.
3.

Vegetasi
Fauna
Biota air

SOSEKBUD:
1.
2.
3.

1.
2.
3.

Perubahan bentuk
lahan
Kualitas udara dan
kebisingan
Gangguan lalu lintas
Erosi dan Sedimentasi
Kerusakan jalan
Penurunan kualitas air
permukaan
Kualitas tanah
Timbulan Sampah dan
Sanitasi Lingkungan

Kesempatan Kerja dan


Berusaha
Pendapatan
Masyarakat dan PAD
Persepsi Masyarakat

KESMAS :

METODE
Diskusi
Studi Literatur
Penilaian Ahli

1. Kesehatan Masyarakat

Gambar 4.1. Diagram Alir Pelingkupan Dampak Hipotetik Penambangan Golongan Galian C (pasir dan
batu) PT. Puser Bumi Indonesia

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 12

4.4. Wilayah Studi dan Batas Waktu Kajian


Batas wilayah studi rencana kegiatan penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi
Indonesiameliputi :
1. Wilayah Studi
a. Batas Proyek
Batas proyek adalah ruang dimana rencana kegiatan penambangan pasir dan batu
terletak, yaitu di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem. Luasan tapak proyek adalah 100
Ha berdasarkan luas Izin Usaha Pertambangan (IUP) yang dikeluarkan oleh Bupati
Sleman. Adapun batas proyek adalah :
b. Batas Ekologi
Batas ekologi dari kegiatan penambangan Golongan Galian C (pasir dan batu)
PT. Puser Bumi Indonesiaadalah batas yang masih dipengaruhi persebaran dampak
melalui udara, air dan tanah. Persebaran dampak pencemaran udara yang dicermati
adalah adalah wilayah permukiman yang meliputi desa-desa yang ada di sekitar lokasi
kegiatan.
c. Batas Sosial
Batasan sosial adalah ruang di sekitar rencana kegiatan kawasan yang
merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang mengandung norma
dan nilai tertata yang sudah mapan, sesuai dengan proses dinamika sosial suatu
kelompok masyarakat yang diperkirakan mengalami perubahan mendasar akibat rencana
kegiatan nantinya. Kemungkinan yang akan terkena dampak dari adanya kegiatan
tersebut adalah masyarakat di sekitar proyek. Cakupan batas sosial kegiatan
penambangan Golongan Galian C (pasir dan batu)

PT. Puser Bumi Indonesia adalah

Kecamatan Pakem.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 13

d. Batas Administrasi
Batas administrasi rencana kegiatan penambangan PT. Puser Bumi Indonesia
sebagai berikut :
Desa

: Cangkringan

Kecamatan

: Pakem

Kabupaten

: Sleman

Provinsi

: Daerah Istimewa Yogjakarta

2. Batas Waktu Kajian


Batas waktu kajian kegiatan AMDAL penambangan Golongan Galian C (pasir dan
batu) PT. Puser Bumi Indonesia selama 6 (enam) bulan, mulai dari kegiatan persiapan studi,
pengumpulan dan analisis data, analisis dan perumusan dampak, seminar-seminar studi
hingga penyelesaian dan pengumpulan laporan hasil studi.
Sementara itu, waktu kegiatan penambangan Golongan Galian C (pasir dan batu) PT.
Puser Bumi Indonesia akan menyesuaikan dengan kandungan pasir dan batu yang
terkandung di wilayah IUP yang izinnya telah dikeluarkan Bupati Sleman.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

IV - 14

BAB V.
PRAKIRAAN DAMPAK PENTING
5.1. Prakiraan Besaran Dampak
Kegiatan penambangan pasir dan batu PT. Puser Bumi Indonesia di Desa
Cangkringan Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman dapat menimbulkan dampak terhadap
lingkungan hidup, baik yang bersifat positif maupun negatif serta bersifat penting maupun tidak
penting. Besaran dampak ini akan dievaluasi menggunakan metode Leopold modifikasi. Skala
kualitas lingkungan ditentukan berdasarkan besaran (Magnitude) dan tingkat kepentingan
dampak (Importance). Berikut ini Tabel 5.1. mengenai besaran dampak yang diklasifikasikan
menjadi 5 kategori.
Tabel 5.1. Skala besaran dampak
No
1
2
3
4
5

Skala
1
2
3
4
5

Prakiraan

Persentase (%)
10-20
20-40
40-60
60-80
80-100

dampak

besar

Keterangan Dampak
Sangat Kecil
Kecil
Sedang
Besar
Sangat Besar

dikaji

berdasarkan

tahapan-

tahapan

kegiatan

penambangan, berikut ini hasil analisis tim memprakirakan dampak besar pada setiap tahap
kegiatan. Berikut ini tahapan-tahapan pada setiap kegiatan hasil hipotetik prakiraan dampak:
A. Tahap Pra Konstruksi
1. Perizinan Lokasi
2. Rekrutmen Tenaga Kerja
B. Tahap Konstruksi
3. Mobilisasi Peralatan dan Material
4. Land Clearing dan Stripping
5. Pembuatan Jalan Masuk

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -1

6. Pembuatan Base camp


C. Tahap Operasi
7. Penambangan Sirtu
8. Pengangkutan Material Sirtu
D. Tahap Pasca Operasi
9. Penataan Lahan (Reklamasi dan Rehabilitasi)
Berdasarkan hasil analisis prakiraan dampak besar, berikut ini disajikan pada Tabel
5.2. mengenai Prakiraan Dampak Besar pada setiap tahap kegiatan.
Tabel 5.2. Prakiraan Dampak Besar pada setiap tahap kegiatan
No.

Kegiatan

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

Timbulan Sampah dan Sanitasi Lingkungan

BIOTIK

Vegetasi

Fauna darat

Biota Air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan kerja & peluang berusaha

Pendapatan masy. & PAD

Sikap dan Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan Kesehatan masyarakat

Konstruksi

Pra Konstruksi

RLA

Komponen Lingkungan

2
3
2
4

2
5

4
3

Operasi

5
3

3
1

2
5

3
3

4
2

2
5

2
5

3
5

5
4

2
2

Psca Oprsi

2
5

5
2

2
5

2
5

3
5

2
3

3
4

3
2

2
3

2
3

3
3

3
3

3
3

4
4

5
4

3
4

4
4

3
3

5
5

3
5

3
4

3
1

2
3

3
4

2
4

3
5

3
4

2
2

2
5

4
2
4

3
5

Sumber: Author By conducted

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -2

Berkaitan mengenai penjelasan pada setiap tahapan kegiatan akan dijelaskan


dibawah ini dengan membandingkan data perhitungan pada rona awal lingkungan saat kajian
dan penelitian dilakukan di lapangan. Berikut ini penjelasan pada setiap tahap kegiatan:
1. Tahap Pra-Kontruksi
Pada tahap pra-kontruksi berdasarkan hasil hipotetik prakiraan dampak, kegiatan
yang berdampak pada komponen SOSEKBUDKESMAS. Berikut ini Tabel 5.3. mengenai hasil
analisis tim pada tahap pra-kontruksi. Setelah tahap perhitungan rona awal lingkungan pada
komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai dampak penting yang
ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal lingkungan. Hal ini
mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun negatif.
Tabel 5.3. Prakiraan Dampak Besar pada Tahap Pra-Kontruksi
Tahap
Pra Konstruksi

Rona Lingkungan Awal


No.

KOMPONEN LINGKUNGAN
M/I

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

4
4

3
4
3
5
5
4
5

Penurunan Kualitas Tanah

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

4
4

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Sikap dan Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

3
3
3
2
4
3
3
3
3
4
3

M xI

M x I M x I Skala
Maks %
A

15

25

60

20

25

80

15

25

60

25

25

100

20

25

80

20

25

80

12

25

48

12

25

48

12

25

48

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

4
5
4

4
4

4
3

Prakiraan Dampak
Penting
M x I M x I Skala
M xI
maks %
B

20

25

80

32

50

64

27

50

54

Sumber: Author By conducted

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -3

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap prakonstruksi dengan 2 (dua) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai Perizinan Lokasi dan kegiatan
(2) mengenai Rekrutmen Tenaga Kerja. Berikut ini hasil analisis prakiraan dampak besar pada
kegiatan tersebut.
1. Pra-kontruksi Kegiatan 1 (satu)
a. Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (4/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif
berdasarkan skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
b. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif. berdasarkan
skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
2. Pra-kontruksi Kegiatan 2 (satu)
c. Kesempatan kerja dan berusaha (2/4) rona awal menjadi (4/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif. berdasarkan
skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
d. Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (4/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
berdasarkan skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (4)
e. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/4). prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif. berdasarkan
skala baku mutu lingkungan dari skala (2) menjadi skala (3)
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap prakonstruksi dengan 2 (dua) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai Perizinan Lokasi dan kegiatan
(2) mengenai Rekrutmen Tenaga Kerja. hasil yang diperoleh dari analisis prakiraan dampak
besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan berdampak besar dan positif pada setiap
kegiatan.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -4

2. Tahap Kontruksi
Pada tahap kontruksi berdasarkan hasil hipotetik prakiraan dampak, kegiatan yang
berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat.
Berikut ini Tabel 5.4. mengenai hasil analisis tim pada tahap kontruksi. Setelah tahap
perhitungan rona awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup
studi mengenai dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona
awal lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun
negatif.
Tabel 5.4. Prakiraan Dampak Besar pada Tahap Kontruksi
Tahap
Konstruksi

Rona Lingkungan Awal


No.

KOMPONEN LINGKUNGAN
M/I

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

Timbulan Sampah dan Sanitasi Lingkungan

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

3
3

3
4
3
5
5
4
5
3
4

3
3

Sikap dan Persepsi masyarakat

SOSEKBUDKESMAS

Gangguan kesehatan masyarakat

4
3
3
4
3

M xI

15
20

M x I M x I Skala
Maks %
A
25
25

60
80

3
4

25

60

25

25

100

2
5

4
3

15

Prakiraan Dampak
Penting
M x I M x I Skala
M xI
maks %
C

2
3

3
3

3
2
5
2

20

25

80

20

25

80

20

25

80

2
2

5
5
5

12

25

48

20

25

80

12

25

48

4
2
4

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

5
3

2
4

3
5

14

50

28

32

100

32

25

36

10

25

40

10

25

40

10

25

40

10

25

40

25

32

25

32

10

25

40

10

25

40

25

36

24

75

32

Sumber: Author By conducted


Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
konstruksi dengan 4 (empat) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai Mobilisasi Peralatan dan
Material, kegiatan (2) megenai Land Clearing dan Stripping; kegiatan (3) mengenai

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -5

Pembuatan Jalan Masuk; kegiatan (4) mengenai Pembuatan Base camp mengenai Berikut ini
hasil analisis prakiraan dampak besar pada kegiatan tersebut.
1. Kontruksi Kegiatan 1 (satu)
a. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Gangguan lalu lintas (5/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Penurunan kualitas dan kuantitas air permukaan (5/4) rona awal menjadi (2/5)
prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan
negatif.
d. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (2/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

2. Kontruksi Kegiatan 2 (satu)


a. Perubahan bentuklahan (5/3) rona awal menjadi (2/3) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Sedimentasi dan erosi (5/5) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
d. Penurunan kualitas dan kuantitas air permukaan (5/4) rona awal menjadi (2/5)
prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan
negatif.
e. Penurunan kualitas dan kuantitas air tanah (4/5) rona awal menjadi (2/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
f.

Gangguan vegetasi (4/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

g. Gangguan fauna (4/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -6

h. Gangguan biota air (4/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
i.

Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (3/2) prakiraan


dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.

3. Kontruksi Kegiatan 3 (tiga)


a. Perubahan bentuklahan (5/3) rona awal menjadi (4/2) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
b. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

4. Kontruksi Kegiatan 4 (empat)


a.

Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/1) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

b.

Persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/1) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

c.

Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (3/2) prakiraan


dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.

d.

Gangguan kesehatan masyarakat (5/4) rona awal menjadi (2/4) prakiraan


dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
konstruksi pengaruh dampak kegiatan pada masing-masing komponen berdasarkan skala
baku mutu lingkungan, sebagai berikut disajikan pada Tabel 5.5. dibawah ini.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -7

Tabel 5.5. Dampak besar terhadap komponen lingkungan pada konstruksi


Rona Lingkungan

Prakiraan Dampak

Awal
Skala

Penting
Skala

No.

KOMPONEN LINGKUNGAN

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

Timbulan Sampah dan Sanitasi Lingkungan

Keterangan

Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Kecil
Negatif
Besar
Negatif

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Persepsi masyarakat

Kecil
Negatif

SOSEKBUDKESMAS

Gangguan kesehatan masyarakat

Kecil
Negatif

Kecil
Negatif
Kecil
Negatif

Sumber: Author By Conducted


Berdasarkan skala baku lingkungan perubahan dari rona awal lingkungan yang
diestimasi pada prakiraan dampak penting pada Tabel 5.5. menunjukan perubahan secara
signifikan terhadap komponen lingkungan. Hal ini menjadi bahan pertimbangan pada Ababa
selajutnya adalah evaluasi dampak penting, dimana keputusan pada hasil evaluasi
mempengaruhi dokumen pemantauan dan pengelolaan lingkungan. Sehingga prakiraan

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -8

menjadi tahapan penting untuk mengestimasi pengaruh kegiatan tersebut di masa akan
datang dan selama proyek berjalan untuk memastikan kualitas lingkungan tetap terjaga,
berkelanjutan dan lestari.
3. Tahap Operasional
Pada tahap opersional berdasarkan hasil hipotetik prakiraan dampak, kegiatan yang
berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat.
Berikut ini Tabel 5.6. mengenai hasil analisis tim pada tahap kontruksi. Setelah tahap
perhitungan rona awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup
studi mengenai dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona
awal lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan berdampak positif maupun negatif.
Tabel 5.6. Prakiraan Dampak Besar pada Tahap operasional
Tahap
Operasional

Rona Lingkungan Awal


No.

KOMPONEN LINGKUNGAN
M/I

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

Timbulan Sampah dan Sanitasi Lingkungan

3
4
3
5
5
4
5
3
4

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Sikap dan Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

3
3
3
2
4
3
3
3
3
4
3

M xI

M x I M x I Skala
Maks %
A

15

25

60

20

25

80

15

25

60

25

25

100

20

25

80

5
2
5

5
2
4

2
5

2
5

20

25

80

20

25

80

3
3

12

25

48

20

25

80

12

25

48

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

5
4
3
3
3

3
2

5
4
3

3
4

3
2

Prakiraan Dampak
Penting
M x I M x I Skala
M xI
maks %
B
10

25

40

25

50

50

25

32

10

25

40

10

25

40

10

25

40

12

25

48

25

36

25

36

25

24

20

25

80

21

50

42

20

50

40

Sumber: Author By conducted

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V -9

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
operasional dengan 2 (dua) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai Penambangan Sirtu dan
kegiatan (2) mengenai Pengangkutan Material Sirtu. Berikut ini hasil analisis prakiraan dampak
besar pada kegiatan tersebut.
1. Opersional Kegiatan 1 (satu)
a. Perubahan bentuklahan (5/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Sedimentasi dan erosi (5/5) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
d. Gangguan biota air (4/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
e. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (2/5) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
f.

Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/4) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.

g. Timbulan sampah dan sanitasi lingkungan (5/4) rona awal menjadi (3/3) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.
2. Operasional Kegiatan 2 (satu)
a. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Gangguan lalu lintas (5/5) rona awal menjadi (2/4) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
c. Kerusakan jalan (4/5) rona awal menjadi (2/5) prakiraan dampak. Dengan
perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
d. Penurunan kualitas dan kuantitas air permukaan (5/4) rona awal menjadi (2/5)
prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan
negatif.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 10

e. Penurunan kualitas dan kuantitas air tanah (4/5) rona awal menjadi (3/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
f.

Penurunan kualitas tanah (4/3) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.

g. Gangguan kesehatan masyarakat (4/3) rona awal menjadi (3/2) prakiraan


dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
e.

Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (5/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan positif.

f.

Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (3/3). prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan positif.

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
konstruksi pengaruh dampak kegiatan pada masing-masing komponen berdasarkan skala
baku mutu lingkungan, sebagai berikut disajikan pada Tabel 5.7. dibawah ini.
Tabel 5.7. Dampak besar terhadap komponen lingkungan pada tahap operasional
No.

KOMPONEN LINGKUNGAN

Rona Lingkungan Awal


Skala

Prakiraan Dampak
Skala

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

Timbulan Sampah dan Sanitasi Lingkungan

BIOTIK

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Sikap dan Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

Keterangan
Besar
Negatif
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Negatif
Besar
Besar
Negatif
Kecil
Negatif
Besar
Positif
Kecil
Positif
Besar
Negatif

Sumber: Author By conducted

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 11

4.

Tahap Pasca Operasional


Pada tahap pasca operasional berdasarkan hasil hipotetik prakiraan dampak, kegiatan

yang berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat.
Berikut ini Tabel 5.8. mengenai hasil analisis tim pada tahap pasca operasional. Setelah tahap
perhitungan rona awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup
studi mengenai dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona
awal lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun
negatif.
Tabel 5.8. Prakiraan Dampak Besar pada Tahap pasca operasional
Rona Lingkungan Awal
No.

KOMPONEN LINGKUNGAN
M/I M x I

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

Vegetasi

Fauna

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

25

60

20

25

80

15

25

60

25

25

100

20

25

80

20

25

80

20

25

80

12
3
BIOTIK

25

48

12

25

48

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

4
3
5
5
4
5

M x I M x I Skala
Maks %
A

15

3
3
3
2
4
3
3
3
3
4
3

Tahap
Pasca Oprsi
1

3
3

3
4
2
4
3
2

Prakiraan Dampak
Penting
M x I M x I Skala
MxI
maks %
B

25

36

12

25

48

25

32

25

24

Sumber: Author By conducted


Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap pasca
operasional dengan 1 (satu) kegiatan yaitu kegiatan (1) mengenai Penataan Lahan

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 12

(Reklamasi dan Rehabilitasi). Berikut ini hasil analisis prakiraan dampak besar pada kegiatan
tersebut:
1. Pasca operasional Kegiatan 1 (satu)
a. Kualitas udara dan kebisingan (5/4) rona awal menjadi (3/3) prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan negatif.
b. Pendapatan masyarakat dan PAD (3/3) rona awal menjadi (3/4) prakiraan
dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
c. Sikap dan persepsi masyarakat (3/3) rona awal menjadi (2/4). Prakiraan dampak.
Dengan perubahan tersebut maka berdampak kecil dan negatif.
d. Gangguan kesehatan masyarakat dan berusaha (4/3) rona awal menjadi (3/2)
prakiraan dampak. Dengan perubahan tersebut maka berdampak besar dan
negatif.
Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
konstruksi pengaruh dampak kegiatan pada masing-masing komponen berdasarkan skala
baku mutu lingkungan, sebagai berikut disajikan pada Tabel 5.8. dibawah ini.
Tabel 5.8. Dampak besar terhadap komponen lingkungan pada tahap pasca onstruksi
No.

KOMPONEN LINGKUNGAN

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Kualitas udara dan kebisingan

B
C

BIOTIK
SOSEKBUDKESMAS

Rona Lingkungan Awal


Skala

Prakiraan Dampak Penting


Skala

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

Keterangan

Besar
Negatif

Kecil
Positif
Kecil
Negatif

Sumber: Author By conducted


Berdasarkan skala baku lingkungan perubahan dari rona awal lingkungan yang
diestimasi pada prakiraan dampak penting pada Tabel 5.8. menujukan perubahan secara
signifikan terhadap komponen lingkungan. Hal ini menjadi bahan pertimbangan pada tahapan
selanjutnya adalah evaluasi dampak penting.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 13

5.2. Prakiraan Sifat Penting Dampak


Kriteria ukuran dampak penting dapat ditetapkan atas pertimbangan salah satu atau
beberapa faktor dari 6 kriteria dampak. Berikut ini pada Tabel 5.9. mengenai 6 dampak kriteria
berdasarkan UU No 32. Tahun 2009 mengenai Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup.
Tabel 5.9. Skala tingkat kepentingan dampak
No

Kriteria

1
2
3
4

Jumlah manusia terkena dampak


Luas wilayah persebaran dampak
Intensitas dan lamanya dampak berlangsung
Banyaknya komponen lingkungan yang terkena
dampak
Sifat kumulatif dampak
Berbalik tidaknya dampak.

5
6

Klasifikasi
kepentingan
1
2
3
4

Keterangan

5
6

Sangat penting

Tidak penting
Kurang penting
Cukup penting
Penting

Sumber: UU No 32 Tahun 2009


Kategori untuk setiap parameter dikelompokkan dalam skala berdasarkan kriteria
sebagai berikut :
1. Jumlah Manusia yang terkena dampak
1

Kurang Penting, bila manusia yang terkena dampak < 10% dari manusia yang
memperoleh manfaat.

Cukup Penting, bila manusia yang terkena dampak 11-20% dari manusia yang
memperoleh manfaat.

Penting, bila manusia yang terkena dampak 21-30% dari manusia yang
memperoleh manfaat.

Lebih Penting, bila manusia yang terkena dampak 31-40% dari manusia yang
memperoleh manfaat.

Sangat Penting, bila manusia yang terkena dampak >51% dari manusia yang
memperoleh manfaat.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 14

2. Luas Persebaran Dampak


1

Kurang Penting, bila sangat sempit (< luas kecamatan)

Cukup Penting, bila relatif sempit (seluas kecamatan)

Penting, bila lebih sempit dari luas kabupaten

Lebih Penting, dampak lebih luas dari kabupaten

Sangat Penting, bila melebihi batas nasional

3. Intensitas Dampak dan Lama Dampak Berlangsung


1

Dampak sangat singkat, intensitas ringan (intensitas sesaat)

Dampak singkat, intensitas sedang (1 tahap saja)

Dampak berlangsung 1 2 tahap, intensitas berat

Dampak mulai pra-konstruksi-operasi, dengan onstruksi lebih berat

Dampak sangat panjang, dengan intensitas sangat berat

4. Komponen Lingkungan yang Terkena Dampak


1

Sangat Sedikit

Sedikit

Sedang

Banyak

Sangat Banyak

5. Sifat Kumulatif Dampak


1

Antagonis saling meniadakan

Dampak muncul kumulatif sedang

Dampak muncul kumulatif lama

Dampak muncul kumulatif relatif singkat

Dampak muncul kumulatif sangat singkat

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 15

Ukuran penting dan tidak pentingnya dampak ditentukan berdasarkan besarnya


dampak dan pentingnya dampak. Berikut ini analisis prakiraan dampak penting pada setiap
tahapan kegiatan.
1. TAHAP PRA KONSTRUKSI
Tahap pra konstruksi terdapat 2 kegiatan besar mengenai perizinan lokasi dan onstruks
tenaga kerja. Berikut ini Tabel 5.10. mengenai tingkat kepentingan dampak pada komponen
lingkungan pada tahap pra-konstruksi.
Tabel 5.10. Tingkat kepentingan dampak pada tahap pra-konstruksi.
Rencana Kegiatan dan Komponen Lingkungan
Terkena Dampak

Tingkat Kepentingan Dampak


SP

Arti

%P

Skala

Perizinan Lokasi
Pendapatan Masy dan PAD
Persepsi masyarakat

P
P

P
P

P
P

TP
P

TP
P

TP
TP

3
5

50
83

4
5

Rekruitmen Tenaga Kerja


Kesempatan kerja dan peluang berusaha
Pendapatan Masy dan PAD
Persepsi masyarakat

P
P
P

P
P
P

P
P
P

P
P
TP

P
P
P

TP
TP
TP

5
5
4

83
83
67

5
5
4

A. Tahap Pra Konstruksi


1

Sumber: author by conducted


Berdasarkan hasil analisis tingkat kepentingan dampak pada tahap pra konstruksi
maka dapat disimpulkan berdasarkan klasifikasi kepentingan pada setiap komponen
lingkungan dalam tahapan-tahapan kegiatan.
Klasifikasi kepentingan
1
2
3
4
5

Keterangan
Tidak penting
Kurang penting
Cukup penting
Penting
Sangat penting

Pada tahap pra-kontruksi seluruh kegiatan pada komponen lingkungan berada pada
range 4-5, hal ini berarti seluruh komponen mengeneai perizinan lokasi yang terkait dengan
pendapatan masyarakat dan PAD (4) serta persepsi masyarakat (5) berdampak penting dan
sangat penting.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 16

2. TAHAP KONSTRUKSI
Tahap konstruksi terdapat 4 kegiatan besar mengenai mobilisasi peralatan (1), land
clearing dan stripping (2), pembuatan jalan masuk (3), dan pembuatan base cam (4).
Perizinan lokasi dan rekrutmen tenaga kerja. Berikut ini Tabel 5.12. mengenai tingkat
kepentingan dampak pada komponen lingkungan pada tahap onstruksi.
Tabel 5.12. Tingkat kepentingan dampak pada tahap onstruksi.
Rencana Kegiatan dan Komponen Lingkungan
Terkena Dampak
1

Mobilisasi Peralatan
Kualitas Udara & Kebisingan
Kerusakan Jalan
Gangguan Lalu Lintas
Gangguan kesehatan masyarakat
Land Clearing & Stripping
Kualitas Udara & Kebisingan
Perubahan Bentuk Lahan
Erosi & Sedimentasi
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air Permukaan
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air Tanah
Penurunan Kualitas Air Tanah
Vegetasi
Fauna Darat
Biota Air
Gangguan kesehatan masyarakat
Timbulan sampah dan sanitasi lingkungan
Pembuatan Jalan Masuk
Kualitas Udara & Kebisingan
Perubahan Bentuk Lahan
Pembuatan Base Camp
Kualitas Udara & Kebisingan
Sikap & Persepsi masyarakat
Gangguan kesehatan masyarakat

Tingkat Kepentingan Dampak


Arti

%P

Skala

SP

P
P
P
P

P
P
P
P

P
TP
TP
TP

P
P
TP
TP

P
P
TP
P

TP
P
TP
P

5
5
2
4

83
83
33
67

5
5
3
4

P
TP
P
P
P
P
P
P
P
P
P

P
TP
P
P
P
P
P
P
TP
P
P

P
P
P
P
P
P
P
TP
TP
TP
TP

P
P
P
P
TP
P
P
TP
P
P
P

P
TP
P
P
P
TP
P
P
P
P
TP

TP
P
P
P
P
TP
TP
TP
TP
P
TP

5
3
6
6
5
4
5
3
3
5
3

83
50
100
100
83
67
83
50
50
83
50

5
3
5
5
5
4
5
3
3
5
3

P
P

P
TP

TP
TP

P
P

TP
TP

TP
TP

3
2

50
33

3
2

TP
P
P

TP
TP
TP

TP
TP
TP

P
TP
P

TP
TP
TP

TP
TP
TP

1
1
2

17
17
33

1
1
2

Sumber: author by conducted


Berdasarkan hasil analisis tingkat kepentingan dampak pada tahap konstruksi maka
dapat disimpulkan berdasarkan klasifikasi kepentingan pada setiap komponen lingkungan
dalam tahapan-tahapan kegiatan ditahap konstruksi.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 17

Klasifikasi kepentingan
1
2
3
4
5

Keterangan
Tidak penting
Kurang penting
Cukup penting
Penting
Sangat penting

Pada tahap pra-kontruksi seluruh kegiatan pada komponen lingkungan berada pada
kisaran 1-5, hal ini berarti seluruh komponen mencakup sangat penting sampai tidak penting.

3. TAHAP OPERASIONAL
Tahap operasional terdapat 2 (dua) kegiatan besar mengenai penambangan pasir dan
batu (1), pengangkutan pasir dan batu (2). Berikut ini Tabel 5.13. mengenai tingkat
kepentingan dampak pada komponen lingkungan pada tahap konstruksi.
Tabel 5.13. Tingkat kepentingan dampak pada tahap konstruksi.
Rencana Kegiatan dan Komponen Lingkungan
Terkena Dampak
1

Penambangan Sirtu
Kualitas Udara & Kebisingan
Perubahan Bentuk Lahan
Erosi & Sedimentasi
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air Permukaan
Penurunan Kualitas & Kuantitas Air Tanah
Penurunan Kualitas Tanah
Biota Air
Sikap & Persepsi masyarakat
Gangguan kesehatan masyarakat
Timbulan sampah dan sanitasi lingkungan
Pengangkutan Sirtu
Kualitas Udara & Kebisingan
Kerusakan Jalan
Gangguan Lalu Lintas
Pendapatan Masy dan PAD
Sikap & Persepsi masyarakat
Gangguan kesehatan masyarakat

Tingkat Kepentingan Dampak


Arti

%P

Skala

SP

P
P
P
P
P
P
P
P
P
P

P
P
P
P
TP
TP
P
P
P
P

P
P
P
P
P
TP
TP
P
P
TP

P
P
P
P
TP
TP
TP
TP
P
P

P
P
P
P
P
P
TP
P
P
TP

P
P
P
TP
P
P
TP
TP
TP
TP

6
6
6
5
4
3
2
4
5
3

100
100
100
83
67
50
33
67
83
50

5
5
5
5
4
3
2
4
5
3

P
P
P
P
P
P

P
P
P
P
P
P

P
P
P
P
P
P

P
P
TP
TP
TP
P

P
P
P
P
TP
P

TP
TP
TP
TP
TP
P

5
5
4
4
3
6

83
83
67
67
50
100

5
5
4
4
3
5

Sumber: author by conducted

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 18

Berdasarkan hasil analisis tingkat kepentingan dampak pada tahap operasional maka
dapat disimpulkan berdasarkan klasifikasi kepentingan pada setiap komponen lingkungan
dalam tahapan-tahapan kegiatan ditahap operasional.
Klasifikasi kepentingan
1
2
3
4
5

Keterangan
Tidak penting
Kurang penting
Cukup penting
Penting
Sangat penting

Pada tahap pra-konstruksi seluruh kegiatan pada komponen lingkungan berada pada
kisaran 2-5, hal ini berarti seluruh komponen. Hanya pada komponen biotik biota air yang
berdampak kurang penting. Hal ini disebabkan pada kegiatan operasional telah dilakukan
pengelolaan dengan membuat sedimen pond (kolam sedimen) untuk mengurangi pencemaran
khsusunya kekeruhan COD dan BOD pada badan perairan yaitu sungai di sekitar lokasi
proyek.

4. TAHAP PASCA OPERASIONAL


Tahap pasca operasional terdapat 1 (satu) kegiatan besar mengenai penataan lahan
(reklamasi dan revegatasi kembali lahan bekas penambangan (1). Berikut ini Tabel 5.14.
mengenai tingkat kepentingan dampak pada komponen lingkungan pada tahap konstruksi.
Tabel 5.14. Tingkat kepentingan dampak pada tahap konstruksi.

1
2
3

Tingkat Kepentingan Dampak

Rencana Kegiatan dan Komponen Lingkungan


Terkena Dampak

SP

Penataan Lahan (Reklamasi & Revegetasi)


Kualitas Udara & Kebisingan
Pendapatan Masy dan PAD
Sikap & Persepsi masyarakat

P
P
P

P
P
P

TP
P
TP

P
TP
P

TP
P
P

TP
TP
TP

3
4
4

Arti

%P

Skala

50
67
67

Sumber: author by conducted


Berdasarkan hasil analisis tingkat kepentingan dampak pada tahap operasional maka
dapat disimpulkan berdasarkan klasifikasi kepentingan pada setiap komponen lingkungan
dalam tahapan-tahapan kegiatan ditahap operasional.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 19

3
4
4

Klasifikasi kepentingan
1
2
3
4
5

Keterangan
Tidak penting
Kurang penting
Cukup penting
Penting
Sangat penting

Pada tahap pra-kontruksi seluruh kegiatan pada komponen lingkungan berada pada
range 3-4, hal ini berarti seluruh komponen lingkungan yang terkena dampak pada tahap
pasca operasional berdampak cukup penting dan penting.

Dok, Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

V - 20

BAB VI.
EVALUASI DAMPAK PENTING
Evaluasi dampak penting kegiatan penambangan Golongan Galian C (pasir dan baru)
PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman
berdasarkan hasil prakiraan dampak yang meliputi tahap pra konstruksi, konstruksi, operasi,
dan pasca operasi dapat menimbulkan dampak pada komponen Geo-fisik kimia, biotik, sosial
ekonomi budaya, dan kesehatan masyarakat. Evaluasi dampak penting dilakukan untuk
mengkaji secara holistik atas berbagai komponen lingkungan hidup yang diprakirakan akan
timbul dikaitkan dengan isu pokok yang ada dengan menggunakan metode matriks Leopold
dimodifikasi.
Dampak yang timbul dari seluruh tahap kegiatan bersifat positif dan negatif, baik yang
merupakan dampak primer, sekunder, maupun tersier. Hasil evaluasi dampak penting
tersebut, akan digunakan sebagai dasar untuk membuat arahan penyusunan Rencana
Pengelolaan Lingkungan (RKL). Berikut ini mengenai Matriks evaluasi dampak penting hasil
kajian dari perhitungan rona awal lingkungan dan prakiraan dampak penting pada Bab V.
Sehingga dapat diketahui dan menjadi bahan pertimbangan untuk mengambil keputusan
pada evaluasi dampak penting. Matriks evaluasi ini dibahas pada setiap tahapan kegiatan pra
konstruksi, konstruksi, operasional dan pasca operasional. Berikut ini hasil evaluasi dampak
penting pada masing-masing tahapan kegiatan:
1.

Tahap Pra-Kontruksi
Pada tahap pra-kontruksi berdasarkan hasil prakiraan dampak, kegiatan yang

berdampak pada komponen SOSEKBUDKESMAS. Berikut ini Tabel 6.1. mengenai hasil
analisis tim pada tahap pra-kontruksi. Setelah tahap perhitungan rona awal lingkungan pada
komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai dampak penting yang
ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal lingkungan. Hal ini

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun negatif. Berikut ini Tabel
6.1. mengenai matriks evaluasi pada tahap pra-konstruksi.
Tabel 6.1. Matriks evaluasi pada tahap pra-konstruksi.
Tahap
Pra Konstruksi

Rona Lingkungan Awal


KOMPONEN LINGKUNGAN

No.

M/I
A

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

4
4

4
3
5
5
4
5
3

3
3

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Sikap dan Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

2
4
3
3
3
3
4
3

M x I M x I Skala
M xI
Maks %
A
15

25

60

20

25

80

15

25

60

25

25

100

20

25

80

20

25

80

12

25

48

12

25

48

12

25

48

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

4
5
4

4
3

3
5

Prakiraan Dampak
Penting
M x I M x I Skala
M xI
maks %
B

Evaluasi Dampak
Skala
B-A

Dampak
(+/-) K/T

20

25

80

32

50

64

27

50

54

Sumber: author by conducted


Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap prakonstruksi dengan 3 (tiga) komponen yaitu komponen mengenai kesempatan kerja dan
berusaha akan dikelola (K); mengenai pendapatan masyarakat dan PAD akan dikelola (K)
dan komponen sikap dan persepsi masyarakat akan dikelola (K). hasil yang diperoleh dari
analisis evaluasi dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan berdampak besar
dan positif pada setiap kegiatan.

2.

Tahap Konstruksi
Pada tahap kontruksi berdasarkan hasil prakiraan dampak, kegiatan yang berdampak

pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat. Berikut ini
Tabel 6.2. mengenai hasil analisis tim pada tahap kontruksi. Setelah tahap perhitungan rona

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup studi mengenai
dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona awal lingkungan.
Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun negatif.
Tabel 6.2. Matriks evaluasi pada tahap konstruksi.
KOMPONEN LINGKUNGAN
M/I
A

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

Timbulan Sampah dan Sanitasi Lingkungan

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Sikap dan Persepsi masyarakat

SOSEKBUDKESMAS

Gangguan kesehatan masyarakat

3
4
3
5
5
4
5
3
4

3
3
3

4
3
3
4
3

M xI

15

M x I M x I Skala
Maks %
A
25

60

Evaluasi Dampak
Prakiraan Dampak
Penting
M x I M x I Skala Skala
Dampak
M xI
maks %
C
C-A (+/-) K/T

Tahap
Konstruksi

Rona Lingkungan Awal


No.

4
3

20

25

80

15

25

60

25

25

100

20

25

80

20

25

80

20

25

80

12

25

48

20

25

80

12

25

48

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

2
5

2
3

3
3

3
2
5
2
5
5
5
4
2
4

5
5
3

2
4

3
5

14

50

28

-1

32

100

32

-2

25

36

-1

10

25

40

-3

10

25

40

-2

10

25

40

-2

10

25

40

-2

25

32

-1

25

32

-2

10

25

40

-1

10

25

40

25

36

-1

24

75

32

-1

K
T

Sumber: author by conducted


Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
konstruksi dengan komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat yaitu
komponen abiotik seluruhnya akan dikelola; komponen biotik maya fauna (TK) yang tidak
dikelola vegetasi (K) dan biota air (K) akan dikelola; komponen sosekbudkesmas akan dikelola
antara lain persepsi masyarakat (K) dan gangguan kesehatan masyarakat (K). hasil yang
diperoleh dari analisis evaluasi dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan
berdampak besar dan negatif pada setiap kegiatan.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

3.

Tahap Operasional
Pada tahap operasional berdasarkan hasil prakiraan dampak, kegiatan yang

berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat.
Berikut ini Tabel 6.3. mengenai hasil analisis tim pada tahap operasional. Setelah tahap
perhitungan rona awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup
studi mengenai dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona
awal lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun
negatif.
Tabel 6.3. Matriks evaluasi pada tahap operasional
Tahap
Operasional

Rona Lingkungan Awal


No.

KOMPONEN LINGKUNGAN
M/I

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

Penurunan Kualitas Tanah

4
5

3
4
3
5
5
4
5
3

Timbulan Sampah dan Sanitasi Lingkungan

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Sikap dan Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

3
3
3
2
4
3
3
3
3
4
3

M x I M x I Skala
M xI
Maks %
A
15

25

60

2
3

5
2

20

25

80

15

25

60

25

25

100

20

25

80

20

25

80

20

25

80

12

25

48

20

25

80

12

25

48

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

5
2
4

2
5
5
5
4
3
3
3

3
2

5
4
3

3
4

3
2

Prakiraan Dampak
Penting
M x I M x I Skala
M xI
maks %
B

Evaluasi Dampak
Skala
B-A

Dampak
(+/-) K/T

10

25

40

-1

25

50

50

-1

25

32

-1

10

25

40

-3

10

25

40

-2

10

25

40

-2

12

25

48

-1

25

36

-1

25

36

-2

25

24

-1

20

25

80

21

50

42

20

50

40

-1

Sumber: author by conducted


Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
konstruksi dengan komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat yaitu
komponen abiotik seluruhnya akan dikelola; komponen biotik maya fauna (TK) yang tidak
dikelola vegetasi (K) dan biota air (K) akan dikelola; komponen sosekbudkesmas akan dikelola

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

antara lain persepsi masyarakat (K) dan gangguan kesehatan masyarakat (K). hasil yang
diperoleh dari analisis evaluasi dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan
berdampak besar dan negatif pada setiap kegiatan.

4.

Tahap Pasca Operasional


Pada tahap pasca operasional berdasarkan hasil prakiraan dampak, kegiatan yang

berdampak pada seluruh komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat.
Berikut ini Tabel 6.4. mengenai hasil analisis tim pada tahap pasca operasional. Setelah tahap
perhitungan rona awal lingkungan pada komponen tersebut yang telah dikaji di ruang lingkup
studi mengenai dampak penting yang ditelaah berdasarkan data-data perhitungan pada rona
awal lingkungan. Hal ini mempertimbangkan hasil prakiraan yang berdampak positif maupun
negatif.
Tabel 6.4. Matriks evaluasi pada tahap pasca operasional
Rona Lingkungan Awal
No.

KOMPONEN LINGKUNGAN
M/I M x I

ABIOTIK (FISIK-KIMIA)

Perubahan bentuk lahan

Kualitas udara dan kebisingan

Gangguan lalu lintas

Erosi dan Sedimentasi

Kerusakan jalan

Penurunan kualitas & Kuantitas air permukaan

Penurunan Kualitas dan kuantitas air tanah

4
4

3
4
3
5
5
4
5

Penurunan Kualitas Tanah

BIOTIK

Vegetasi

Fauna

Biota air

SOSEKBUDKESMAS

Kesempatan Kerja dan Berusaha

Pendapatan Masyarakat dan PAD

Persepsi masyarakat

KESEHATAN MASYARAKAT

Gangguan kesehatan masyarakat

3
3
3
2
4
3
3
3
3
4
3

Tahap
Pasca Oprsi

M x I M x I Skala
Maks %
A

15

25

60

20

25

80

15

25

60

25

25

100

20

25

80

20

25

80

20

25

80

12

25

48

12

25

48

12

25

48

12

25

48

25

32

25

36

25

36

12

25

48

3
3

3
4
2
4
3
2

Prakiraan Dampak
Evaluasi Dampak
Penting
M x I M x I Skala Skala
Dampak
MxI
maks %
B
B-A (+/-) K/T

25

36

-2

12

25

48

25

32

25

24

-1

Sumber: author by conducted

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

Berdasarkan hasil prakiraan dampak besar maka dapat disimpulkan pada tahap
konstruksi dengan komponen abiotik, biotik, sosekbud dan kesehatan masyarakat yaitu
komponen abiotik pada kualitas udara dan kebisingan yang akan dikelola; komponen biotik
tidak ada yang akan dikelola (TK); komponen sosekbudkesmas yang tidak akan dikelola
antara lain persepsi masyarakat (TK), pendapatan masyarakat dan PAD akan dikelola (K) dan
gangguan kesehatan masyarakat (K) akan dikelola. hasil yang diperoleh dari analisis evaluasi
dampak besar pada kegiatan tersebut disimpulkan akan berdampak besar dan negatif pada
setiap kegiatan.
6.1. Pemilihan Alternatif Terbaik
Dalam kajian ANDAL ini, beberapa alternatif komponen rencana usaha dan/atau
kegiatan, seperti alternatif lokasi sudah sesuai dengan tata ruang dan Izin Usaha
Pertambangan (IUP) yang diberikan oleh Pemerintah Kabupaten Sleman.
Alternatif teknologi yang akan digunakan selama berlangsung kegiatan penambangan
ini mengikuti standar dan persyaratan teknis kegiatan penambangan yang berlaku, baik
terhadap jumlah alat-alat kerja maupun penggunaan alat-alat kerja tersebut.
6.2. Telaahan Sebagai Dasar Pengelolaan
Perubahan terhadap komponen lingkungan hidup yang terkena dampak kegiatan
penambangan PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem Kabupaten
Sleman baik dampak positif maupun dampak negatif, perlu dilakukan upaya pengelolaan
dampak. Dampak negatif penting yang harus dikelola terutama dampak primer karena dengan
dikelolanya dampak primer tersebut maka dampak lanjutannya tidak akan terjadi lagi.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

6.3. Rekomendasi Penilaian Kelayakan Lingkungan


Berdasarkan hasil evaluasi dampak penting yang telah dilakukan sebelumnya secara
holistik, diketahui bahwa rencana kegiatan penambangan Golongan Galian C (pasir dan baru)
PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman
berpotensial menimbulkan dampak penting, baik dampak penting bersifat positif maunpun
dampak penting bersifat negatif.
Dampak penting bersifat positif di perkirakan timbul hampir pada seluruh tahapan
kegiatan. Dampak positif tersebut antara lain :
1. Terbukanya kesempatan kerja dan peluang berusaha
2. Peningkatan pendapatan masyarakat dan PAD
3. Persepsi positif masyarakat
Demikian pula dampak negatif penting, di perakirakan timbul hampir pada seluruh
tahapan kegiatan penambangan ini. Dampak negatif penting tersebut antara lain :
1. Perubahan bentang lahan
2. Penurunan kualitas udara dan kebisingan
3. Terjadinya erosi dan sedimentasi
4. Penurunan kualitas perairan sungai
5. Terganggunya kehidupan flora fauna darat
6. Terganggunya kehidupan biota perairan
7. Penurunan kesehatan masyarakat dan pekerja
8. Timbulan sampah dan sanitasi lingkungan
Dampak negatif penting yang timbul tersebut pada dasarnya masih dapat dikelola
melalui beberapa pendekatan pengelolaan lingkungan hidup, antara lain pendekatan
teknologi, sosial ekonomi, dan pendekatan institusi.
Dengan adanya pengelolaan lingkungan hidup, diharapkan dampak positif dapat terus
dikembangkan dan dampak negatif dapat diminimalkan, sehingga nantinya kegiatan
penambangan PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan Kecamatan Pakem Kabupaten

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

Sleman dapat memberikan konstribusi berarti bagi pembangunan masyarakat sekitar secara
khusus dan pembangunan Nasional secara umum.
Berdasarkan

pada pertimbangan tersebut diatas, maka kegiatan penambangan

Golongan Galian C (pasir dan baru) PT. Puser Bumi Indonesia di Desa Cangkringan
Kecamatan Pakem Kabupaten Sleman secara pengelolaan ekologi, ekonomi dan sosial
dalam kajian analisis dampak lingkungan DINYATAKAN LAYAK LINGKUNGAN mengingat
daya dukung lingkungan sebagai kawasan penambangan ini masih memadai, sepanjang tetap
dilakukan upaya pengendalian, pengelolaan

dan pemantauan lingkungan hidup dengan

sungguh-sungguh sesuai dengan arahan dalam Rencana Pengelolaan dan Rencana


Pemantauan Lingkungan.

Dok. Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL)

VI - 1

DAFTAR PUSTAKA
Affandi, R, D.S. Sjafei, M,F. Rahardjo dan Sulistijo. 1992. Ikhtiologi. Suatu Pedoman Kerja
Laboratorium. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Direktuir Jenderal Pendidikan
Tinggi, Pusat Antar Universitas Ilmu Hayat. Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Alaerts, G dan Sri Sumestri S. 1987. Metode Penelitian Air. Cetakan Pertama Surabaya
APHA, 1976. Standart Method for Examination of Water and Waste Water, Fourteenth Edition.
PHA-AWWA-WPFC Publishing Co., Washington D.C.
Arsyad, S, 1991. Dasar-Dasar Konservasi Tanah dan Air, PT. Sinar Dunia, Edisi Ketiga,
Jakarta.
Canter, L.W, 1997. Environmental Impact Assesment. McGraw-Hill, Inc, New York
Davis, M. C., 1995. The Marine and Freshwater Plankton. Michigan State Univ. Press, USA.
Dunne, T. 1977. Evaluation of Erosion Condition and Trends, p.53-83. In Guidelines for
Watershed Management, p. 53 83. FAO Conservation Guide No.1
Fandeli, C. 1992. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan, Prinsip Dasar dan Pemahamannya
dalam Pembangunan. Liberty, Yogyakarta.
Fardiaz, Srikandi, 1992. Polusi Air dan Udara. Edisi I, cetakan I, Yogyakarta: Yayasan
Kanisius.
Gunawan, S. 1991. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan, Gajah Mada University Press,
Yogyakarta.
Hamer, W. I. 1982. Final Soil Conservation Consultant Report. Tech. Note No.26. Centre for
Soil Research, Bogor.
Hardjasoemantri, K., 1993. Hukum Perlindungan Lingkungan Konservasi Sumber Daya Alam
Hayati dan Ekosistemnya. Edisi Kedua, Cetakan Pertama, Yogyakarta; Gadjah Mada
university Press.
Harto, S., 1993. Analisis Hidrologi. Cetakan Pertama. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Linsley, R. K.,M.A. Kohler and J.H. Paulus. 1982. Hydrology for Engineers, Mc Graw Hill Book
Company, Inc. New York.
Odum, E.P., 1971. Fundamental of Ecology. Third edition, W.B. Sounders Co. Philadelpia and
London, 546 pp.
Reksohadiprodjo, S, 1998. Ekonomi Sumberdaya Alam dan Energi, Edisi kedua, BPFE,
Yogyakarta.
Salim, E. 1983. Manusia dan Lingkungan. UI Press, Jakarta
Soemarwoto, O. 1977. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Gajah Mada University Press.
Yogyakarta.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Curriculum Vitae TIM penyusun Andal

Jalan Sulawesi 2 No. 9A Kamar 3 RT 01/058


Desa Purwosari, Kecamatan. Mlati, Kabupaten Sleman, Yogjakarta
https:/bogoragriculturaluniversity.academia.edu/SyampadziNurroh
Syampadzy@gmail.com / syampadzi.nurroh@mail.ugm.ac.id
SYAMPADZI NURROH NIM: 13/354980/PMU/7908
PERSONAL
DETAIL

Place, date of Birth: Cimahi, November 17th 1986


Sex: Male
Nationality: Indonesia
Height/Weight: 169 cm / 59 Kg
Contact number: +6281381912282

SKILLS &
ABILITIES

1. Research Interesting Skills for Hydrometric and Climatological data


collection and monitoring
2. Intermediates User for GIS Software, ArcView, Tanks Model, Minitabs,
Statistic V.x, HydroCAD Stromwater
3. Report Writing for statistical, analytical, and deterministic modeling

EXPERIENCE ASSESSMENT TEAM PROJECT, CV IDEAL MULTI DESIGN


Morowali, Central Sulawesi Province December, 27th 2013 - February, 25th 2014
Responsibilities: PT Mobi Jaya Persada was asked by The Ministry of Environmental for asses
the properties of its Nikel Mine in Morowali, Central Sulawesi. And required additional documents
to be prepared to supplement the existing EIA, these documents included an Environmental
Action Plan, and an EIS addendum to supplement the deficiencies of PT Mobi Jaya Persadas
original assessment.
CENTER FOR REGIONAL SYSTEM ANALYSIS, PLANNING AND DEVELOPMENT
(CRESTPENT), BOGOR AGRICULTURAL UNIVERSITY
Kampus IPB Barangsiang Jl. Padjajaran, Bogor- Indonesia. 16144 March, 27th 2013August, 25th 2013 Responsibilities: Technical support for Management financial, to required
additional document to be preapared for an environtmental action plan. Assited those document to
asses and report on environmental management practice.

CURRICULUM VITAE (CV)


I.

II.

DATA PRIBADI :
1.
2.

Nama
Tempat/Tanggal Lahir

:
:

3.

Kebangsaan/Suku Bangsa

4.

Alamat
e-mail

:
:

RIWAYAT PENDIDIKAN :
No
.
1
2
3
4
5

III.

Jenjang Studi
SDN Torete Kab. Poso Sulteng
SMP Neg. 2 Salabangka Kab. Poso Sul-Teng
STM Neg. Kendari Sul-Tra
Teknik Sipil Universitas Haluoleo Kendari Sul-Tra
Teknik Lingkungan Universitas Muhammadiyah Kendari Sul-Tra

Thn.
Kelulusan
1987
1990
1993
2000
2007

RIWAYAT PEKERJAAN :
1.
2.
3.

IV.

ANWAR SAIMU, ST NIM:


13/354980/PMU/7987
Torete / 1974
Indonesia /
Bungku
Jln. Mayjend Katamso, Lrg. Satya Brata No.13
Kendari
anwar.saimu @yahoo.co.id
anwarsaimu01@gmail.com

Tahun 2007 s/d 2010 Direktur CV. IDEALL MULTI DESIGN Consultant
Tahun 2008 s/d 2010 Staf Pengajar Fakultas Teknik Jurusan Teknik Lingkungan Universitas
Muhammadiyah Kendari, Sulawesi Tenggara
Tahun 2010 s/d sekarang sebagai PNS di Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Morowali
Provinsi Sulawesi Tengah

KURSUS/SEMINAR/PELATIHAN :
1.
2.

3.
4.

Rapat Kerja Nasional (RAKERNAS) INKINDO di Surabaya, 2006 (Peserta)


Pelatihan Penanggung Jawab Teknik (PJT) Badan Usaha Jasa Konstruksi di selenggarakan oleh
Departemen Pekerjaan Umum dan Pembina Jasa Konstruksi Provinsi Sulawesi Tenggara di
Kendari, 2006 (Peserta).
Kursus AutoCAD di Laboratorium Pendidikan Komputer Design Teknik, Kendari Sulawesi
Tenggara, 2007 (Peserta).
Penataran Kode Etik dan Tata laku Keprofesian Konsultan di INKINDO Kendari Sulawesi
Tenggara, 2008 (Peserta).

Perum Griya Tirta Kencana E.3 Krandon


Jl.Kaliurang KM. 10 Nglinggan Gentan Ngaglik Sleman
Yogyakarta-Indonesia
miamuthiany@gmail.com / mia.muthiany@mail.ugm.ac.id

MIA MUTHIANY NIM: 13/354980/PMU/7998

DATA PRIBADI
Tempat Lahir
Tanggal Lahir
Jenis Kelamin
Agama
Status
HP
Golongan Darah
Tinggi/Berat

: Banjarmasin
: 22 Jui 1985
: Perempuan
: Islam
: Belum Menikah
: 081227510022
:A
: 165 cm / 50 kg
PENDIDIKAN NON FORMAL

2005
2010

Pelatihan Penilai Analisis Mengenai Dampak Lingkungan


(AMDAL TIPE B) di PSLH-UGM
Pelatihan PPLH PUSDIKLAT KLH Serpong, Tangerang

JL. KALIURANG KOCORAN BARU NO.23,


YOGYAKARTA
kartini@mail.ugm.ac.id

KARTINI NIM: 13/354980/PMU/7946

DATA PRIBADI
Tempat Lahir
Tanggal Lahir
Jenis Kelamin
Agama
Status
HP
Golongan Darah
Tinggi/Berat

: Manokwari
: 22 Desember 1981
: Perempuan
: Islam
: Menikah
: 0813 413 83 910
:A
: 160 cm / 59 kg
PENDIDIKAN FORMAL

UNIVERSITAS GADJAH MADA


MAGISTER PENGELOLAAN LINGKUNGAN
2013
UNIVERSITAS TADULAKO
MANAJEMEN HUTAN
1999

PENGALAMAN ORGANISASI DAN PEKERJAAN


2009sekarang

Pegawai Negeri Sipil


Dinas Kehutanan Daerah Provinsi Sulawesi Tengah

Curriculum Vitae
PERSONAL DETAILS
Name
Sex
Place,Date of Birth
Nationality
Health
Religion
Address
Phone Number
E-mail

: Lighar Dwinda Prisbitari NIM: 13/354980/PMU/7905


: Female
: Lamongan, June 3 1990
: Indonesia
: Very good
: Muslim
: Samirono lama CT VI No.278, Depok Sleman, Yogyakarta
55281
: 081230306699/085730898899
: dwindakshe@gmail.com/ lighar.dwinda.p@mail.ugm.ac.id

EDUCATION BACKGROUND
2008 2012
2013 Now

: Forest Resource Conservation and Ecotourism, Faculty of Forestry, Institut


Pertanian Bogor
: Student of Magister Enviroment Management,Gadjah Mada University

EXPERIENCE
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

2008
: Member of Public Relation Division IFSS 2008
2009 2010 : Member of Teater Rumput Fakultas of Forestry IPB
2009 2013 : Staff of Agroedutourism in IPB
2010 2011 : Treasure of KPE (Kelompok Pemerhati Ekowisata) Himakova
IPB
2010
: Secretary II of Bina Corps Rimbawan IPB
February-March 2013
: English Course at Pare, Kediri, East Java
February-March 2013
: Mandarin course at Pare, Kediri, East Java
November 2013-Now
: Staff of Jogja English Yogyakarta

SKILLS
1. Computer skills: Mocrosoft office
2. Research interesting skills for Forest Conservation
3. English Active; Mandarin Passive; Tradisional Dance; Modern Dance;
Theater; Singer