Anda di halaman 1dari 5

P

ring… suara itu membangunkan tidurku. Ya, ***


pasti dia, fikirku. Wajahnya sudah terbayang Aku memang baru mengenalnya dua tahun
jelas dibenakku, meski mataku masih belakangan ini, namun keakraban kami sungguh tak
terpejam. terduga. Aku memang lebih akrab dengan Dina
*** dibandingka dengan Fani, Desi, dan Fitri ( tiga teman
Yap!!! Tafsiranku tak meleset. Pecahan- kosanku lainya). Ya… mungki karena Dina teman
pecahan beling sudah berserakan di lantai saat aku satu kuliah juga denganku, jadi intensitas pertemuan
datang ke dapur. kami agak lebih lama. (tapi selain akrab, kamipun
“ Lo tuh kenapa kenapa sih Din, kalo kerja gak tak jarang untuk bertengkar bersama).
pernah bener? Kalo gini caranyamah namanya bukan ***
ngeringanin kerjaan, tapi malah nambahin kerjaan. Itu tak berarti aku tak dekat dengan teman-
Stok piring di kita tuh udah ampir abis gara- gara lo temanku yang lainnya. Sebagai teman satu kosan,
pecahin tau gak sih ? lo tu sebagai cewe, har…” kami semua cukup kompak untuk saling tolong
“ Aduh, aduh Luna sayang… lo tu yang kenapa sih ? menolong dalam menghadapi berbagai krisis
baru bangun udah ngomel- ngomel panjang, kali kehidupan di kota Jakata, terutama dalam hal pinjam
lebar, kali tinggi ,,,,, meminjamkan uang jika jatah bulanan kami dari
eeh….salah, itu sih luas persegi ya??? He..he… orang tua sudah habis sebelum akhir bulan, he…he…
maksud gue, lo baru bangun udah ngomel pajang ***
lebar gak jelas ! Dina memang selebor, ceroboh, dan selalu
Entar lo cepet tua loh….” Guraunya. tak pernah bisa mengerjakan pekerjaan wanita
“ ya abis elo, setiap dateng ke dapur selalu aja ada sebagaimana mestinya.
yang lo rusakin. “ Ya…. Tapi itulah dia. Dina si periang,
“ Ya sory deh…. Maksud gue kan baik, gue mau humoris, yang selalu menampakkan wajah cerianya
belajar bikin sarapan sendiri! Eh, tau gak sih? pada setiap orang.
Bahkan, tadinya gue mau bikinin nasi goreng special ***
buat lo!” jawabnya mengeles. Hari ini adalah hari Minggu, aku berusaha
“ Alah, Lo pikir gue gak tau apa? palingan entar unutuk berdandan sebagus mungkin. Yaa….
rasanya kalo ga keasinan, malah kemanisan gara- Biasalah, aku sudah janjian denagn pacarku. Kevin
gara lo kebalik ngasihin garemnya sama gula! Ia namanya.
kan??” Entah mengapa, untuk hal yang satu ini aku dan
“Tau aja ya lo, kalo temenlo ini shafe terbaik se Dina tak kompak. Dari awal aku berpacararan, Dina
kampung bojongsoang!he..he…” jawabnya lagi- lagi tak pernah setuju. Memang sih, Kevin sudah terkenal
dengan nada bergurau. sebagai cowok playboy di kampus! tapi entah
Akupun jadi ikut tertawa. mengapa ,dia selalu bisa meyakinkanku bahwa dia
“Dasar lo! Udah sana, beresihin tu belingnya. Inget memang sudah berubah.
!!! jangan sampe ada korban lagi yang kena pecahan ***
belinglo di rumah ini!!!” seruku galak, sambil Jam 11.00. Kevin sudah datang
berjalan menuju kamar mandi. menjemputku. Aku langsung bergegas keluar dari
“ Beres deh Bos. He..he…” jawab Dina. kamar, dan berpamitan pada teman- temanku di
*** rumah.
Dina namanya. Dia adalah teman satu “ Temen- temen, Gue pergi dulu ya, biasa..he..he…
kosan denganku. Berasal dari Bandung, yang ”
merantau ke Jakarta. Entah kebetulan atau apa “ Pergi sama siapa lo? Sama playboy cap kunyuk itu
namanya, di Jakarta, kami sama- sama berkuliah di lagi ? Ati- ati lo…” Tanya Dina dengan nada
London School jurusa Public Relation. Bedanya, menyindir.
asalku dari Surabaya.
“ Udah deh Din, jangan mulai! Kenapa? Lo sirik, gara- ***
gara gak punya acara sendiri?” sindirku membalas. Hari libur sepertinya terasa cepat berlalu.
“ Eits, sory ya.. kata siapa gue gak punya acara? Gue Seperti biasa, aku harus berngkat ke kampus
juga mu pergi kok?” jawab Dina tak mau kalah. bersama Dina pagi- pagi. Setiap anak mengerjakan
“ Emang lo mau pergi kemana Din, sama siapa?” pekerjaan rumah terlebih dahulu sebelum
Tanya Desi seolah mengitrogasi. melaksanakan aktifitasnya masing- masing. Aku
“ Ia Din, tumben nih belakangan ini lo suka pergi- yang hari ini mendapatkan tuagas untuk memasak
pergian gak jelas. Pake gak mau ngasih tau segala sarapan, sibuk di dapur. Fitri yang bertugas untuk
lagi, lo pergi kemana. Eits… Jangan- jangan, lo udah mengelap debu pada barang- barang elektronik,
punya cowok tanpa sepengetahuan kita ya?”goda Fany yang mencuci piring bekas makan kita
Fani pada Dina. semalam, Desi yang sibuk dengan lap pelnya, dan
“ Alah… mau tau aje lo pada!” seru Dina. Dina yang selalu mendapat tugas untuk menyapu
“ Huhh.. dasar bikin orang penasaran aja lo!” seru lantai serumah. Ya,,, karena memang itulah yang
Fitri agak kecewa, karna tak jadi mendapatkan setidknya agak bisa ia kerjakan.
bahan gossip!!! Hal- hal seperti ini memang santapan kita sehari-
*** hari.
Belakangan ini Dina memang sedikit aneh, ***
tak seperti biasanya dia jadi suka rahasia- rahasiaan. Hari ini aku dan Dina pergi lebih awal
“ Alaa… udah deh, kok malah ngegosip sih? Gue daripada anak- anak yang lainnya.
pergi dulu ya, si beby udah nungguin tuh, he..he… “ aa…h ini gara- gara lo kelamaan dandan nih!” seru
Assalamualaikum ” Dina.
“ wa`alaikumsalam….” Jawab meraka hampir “ Enak aja!!! Yang ada ini tuh gara- gara lo yang
berbarengan. ketelatan bangun tau gak sih??? “
“ Huh..Beby, Beby, E nya kebalik sama A kali!!!”Dina “ elo” (Dina).
berkomat- kamit. Tapi karena buru- buru, aku tak “ elo “
sempat untuk meladeninya. “ Aduh- aduh, kalian tuh gimana sih? Udah tau telat!
*** Eh,, malah bikin forum debat dulu. Sono, buruan
“ Sory ya Vin, lo nunggu kelamaan ya? Biasalah tadi cabut! Mau gak dibolehin masuk kelas lagi, ma dosen
anak- anak, malah ngajakin ngegosip dulu” kalian?”saran Desi.
“ Ooo …. Gak apa- apa kok” Jawab Kevin pengertian. Aku dan Dina sampai di depan kelas nafas
“ Mau masuk dulu, atau langsung pergi?” Tanyaku yang masih ngos- ngosan. Dengan sedikit memelas
pada Kevin dengan maksud berbasa basi. dan merayu, akhirnya kamipun diperbolehkan masuk
“ Ee…hh kayaknya langsung pergi aja kali ya, entar ke kelas oleh Pak Dosen.
aku malah digigit lagi, sama temen kamu yang ganas ***
itu lagi, lagupula takut kesiangan nih” “ Lun, kayaknya hari ini gue gak bisa balik bareng
“ ha..ha.. maksud kamu Dina?” deh sama lo, gue cabut duluan ya!” seru Dina
Kefin menaikkan alis sebelah kanannya sambil terburu- buru.
tersenyum. “ Eits.. main tinggal aja lo! Emangnya lo mau pergi
“ Daasar kamu..” seruku sambil sama- sama tertawa. kemane neng?” seruku sambil menarik lengannya.
Setiap hari Minggu, aku dan teman- teman “ ah,,, elo mah mau tau aje!!! Udah deh, anak kecil
memang selalu memiliki acara. Kalau gak main kayak lo mah gak usah tau!”
bareng, ya paling janjian sama pacar kita masing- “ uh… dasar lo” seruku kesal.
masing, kecuali Dina. Dina memang belum punya “ udah ah… dah… gue duluan ya” Dina langsung
pacar sampai sekarang. Entahlah, tapi sepertinya dia berlari meningalkanku yang sedang bersama Rida,
memang tidak pernah berniat untuk mencari seorang ( teman sekelasku juga).
kekasih???
Aku semakin merasa heran, belakangan ini Ya… aku tau, Dina memang memiliki banyak teman
Dina semakin sering pergi tak jelas. Tapi, aku berfikir lelaki yang jago- jago! Namun, rasanya tak mungkin
kembali. Apa yang harus aku curigai dari Dina, bila dia sejahat itu.
temanku yang polos itu. Aku tetap mencari Dina untuk menanyakan hal
*** tersebut. Akhirnya aku menemukan Dina di kantin.
Keesokan harinya “ Din, maaf kalo gue keterlaluan, tapi gue tetep mau
Hari ini, aku tidak berangkat kulaih bersama denger ini dari mulut lo sendiri!”
Dina. Aku pergi lebih dulu. Ada kelas tambahan yang “ Maksudlo???”
harus aku ikuti. “ Isu yang beredar kalo lo yang nyebabin Kevin
Entah apa maksudnya. Sebelum aku dipulin itu gak bener kan?” kataku penuh harap.
berangkat, Dina mengungkit masalah Kevin. “ Mungkin ini saat yang tepat untuk lo tau yang
“ Din, gue duluan ya!” sebenernya Lun!”
“ Lun, mungkin ini saatnya untuk lo bener- bener “ Jangan bilang kalo…”
ninggalin Kevin! “ “ Itu semua emang bener Lun, tapi gue ngelakuin
“ hheeh.. Lo tuh kenapa sih Din? Gue ngomong apa, semua ini kerena..”
nyambungnya kemana!” “ Stop Din! Stop!” seruku memotong kata- katanya
“ tapi Lun, Kevin tuh udah nge…” sambil menutup telinga, denagan kedua tanagnku.
Belum sempat Dina menyelesaikan “ Lun…”
kalimatnya aku langsung menyela. “ Gue tau kalo lo emang gak pernah suka sama
“ udah lah Din, gue lagi gak mood untuk berdebat Kevin Din! tapi gue gak pernah nyangka kalo lo bisa
sama lo! Lagian sampe kapan sih lo bakalan gak segila ini! Sumpah!!! Kali ini lo udah bener- bener
percaya kalo Kevin udah bener- bener berubah? kelewatan!”
Sory, gue buru- buru Din, assalamualaikum” Dengan spontan, air mata ini mengalir dari kedua
“ wa`alaikumsalam” jawabnya sama sekali tak pipiku. Aku memang sudah biasa, bertengkar dengan
semangat. Dina. Tapi tak pernah seserius ini. Rasa kecewa, dan
Hari ini adalah hari yang luar biasa masih ada sedikit ketidakpercayaan terus
mengejutkan bagiku. Sesampainya di kampus, aku menghantuiku.
mendapatkan berita bahwa Kevin sedang dirawat di ***
rumah sakit. Kabarnya, dia dipukuli oleh segerombol Seminggu belakangan, rasanya aku
preman tak dikenal. Tanpa berfikir panjang, aku semakin jauh dengan Dina. Kami tak pernah lagi
langsung pergi ke Rumah Sakit tempat Kevin pergi ataupun pulang kuliah bersama. Bahkan,
dirawat, tanpa menghiraukan kelas tambahan yang dirumahpun kami tak berkomunikasi lagi. Teman-
seharusnya aku ikuti. temanku yang lain selau berusaha memulihkan
Keadaan Kevin memang cukup parah. hubunganku bersama Dina, tapi rasanya hatiku
Wajahnya seakan tak berupa lagi. Bonyok, dan belum bisa memaafkannya setelah apa yang ia
memar. Dia hanya terdampar tak berdaya di tempat perbuat. Yaa… tak jarang juga Dina mencari
tidur rumah sakit. Rasanya tak kuasa melihat kesempatan yang seakan ingin memberiku
keadaan Kevin yang seperti itu. penjelasa. Tapi aku tak pernah mau mendengar
*** penjelasan apapun darinya. Terus terang, akupun
Beberapa hari setelah kejadian itu, aku merindukan banyak hal darinya. Sebenarnya Kevin
mendengar isu yang sanagat mengejutkan. Beredar sempat berkata kalau dia sudah memaafkan Dina,
kabar, bahwa dalang dari kejadian yang menimpa namun rasanya semua ini belum bisa aku terima.
Kevin adalah Dina ? ***
Kabarnya Dina yang menyuruh teman- temannya Aku datang ke kampus tanpa gairah yang
untuk memukuli Kevin? seperti biasanya. Semanjak kejadian itu, aku
memang tak lagi bergairah untuk datang ke kampus.
Aku bertengkar dengan Dina di Kantin. Di Dina. Ya,,, aku langsung menuju kamar Dina.
tempat umum. Semua orang yang ada di sana Pintunya tertutup.
melihat dan mendenagar pertengkaran kami. (ee…h “ Din, sumpah gue nyesel banget. Ternyata lo bener,
maksudku kemarahanku pada Dina). Sampai- kalo Kevintuh emang bajingan, pembohong,
sampai, mereka seolah- olah sanagat mengerti akan pecundang. Gue baru tau, kalo ternyata selama ini,
permasalahanku dengan Dina. dia Cuma ngejadiin gue bahan taruhannya! Gue
Aku dan Dina memang terkenal sebagai emang salah Din, gue malah percaya sama si
sepasang sahabat yang dikagumi banyak orang di berengsek itu dibandingin sama elo yang padahal
kampus. Maka tak heran, permasalahan ini menjadi sahabat gue sendiri. Tapi Please maafin gue Din.”
hal yang sanagat menarik bagi mereka. Dina tak menyahut juga. Mungkin dia sudah
*** terlanjur marah padaku.
Sehabis belajar, aku mencari Kevin. Ya… “ Din, lo boleh ngehukum gue apa aja, tapi Please
sekaran Kevin memang satu- satunya harapanku di jangan jawab gue. Bilang kalo lo mau maafin gue
kampus. Siang ini Kevin berjanji untuk mengajakku Din, please…” pintaku penuh harap.
makan siang. Dina tetap tak menyaut. Ternyata pintu kamarnya
uu..hh.. susah sekali mencari keberadaan Kevin! tak dikunci. Aku berusaha membukanya. Dina
Kakiku sudah sangat pegal. Akhirnya aku putuskan memang tak ada di dalam kamar! Lantas kemana
untuk beristirahat dan duduk di dekat tempat parkir. Dina?
Tiba- tiba aku mendengar suara yang rasanya Aku menemukan secarik kertas di atas
kukenal. Aku terus mencari dimana sumber ranjang kamar Dina. Entah mengapa, rasanya kertas
suaranya. itu membuatku begitu penasaran.
Akhirnya aku berhasil menemukannya. Ya…. Sory Din, batinku.
Aku tak salah. Itu benar suara Kevin. Dia sedang Kuambil dan kubaca tulisan di kertas itu dengan
mengobrol dengan beberapa teman lelakinya. Tanpa lancang. Aku tak percaya! Kubaca berulang- ulang.
senagja aku mendengar perkataan mereka. Dengan harapan apa yang kubaca adalah salah,
Perkataan yang sungguh tak pernah kukira namun hasilnya masih tetap sama.
sebelumnya. Dengan spontan, ku hampiri mereka, Air mataku yang tadinya sudah mulai
dan kudaratkan tamparan perdanaku kepada Kevin. mereda, kini turun kembali membasahi pipiku. Lebih!
“ Kita Putus” Makna dari air mataku yang sekarang, jauh lebih
*** menyakitkan dibandingkan yang tadi.
Aku bergegas pualang. Langkahku begitu Hand Phoneku berbunyi.
cepat, seolah berbalap dengan turunnya air mataku ~ Fany ~ , tulisan yang ada pada layar Hpku.
yang sangat deras. Penyesalan dan rasa bersalah “ Lun, gue ada di………………..”
luar biasa yang sebelumnya tak pernah kurasakan ***
kini benar- benar telah menghinggapiku. Perasaanku saat itu benar- benar sudah tak
Dengan air mata yang terus mengalir, aku terungkapkan lagi. Aku kalut. Benar- benar kalut.
bergegas masuk ke rumah. Pintu rumah terkunci. Kanapa lo gak pernah cerita sih Din??? Kata- kata
Setauku, mereka Dina, Fitri, dan Fany ada di rumah. yang terus kulontarkan selama berada di dalamTaxi,
Dina tak masuk kuliaha karena tidak enak badan, menuju Rumah Sakit yang Fany beritahukan padaku.
sedangkan Fitri dan Fany memang tak ada jadwal Apa yang kubaca di kamar Dina tadi, terus
kuliah di hari Kamis. Mungkin mereka sedang tidur di menghantuiku. Ternyata setaun belakangan ini, Dina
kamar, fikirku. mengidap penyaki kangker rahim!!! Ya…. Sekarang
Kubuka pintu dengan kunci serep yang gue baru sadar! kepergian gak jelas dina belakangan
kumiliki. Kupanggil nama mereka berulang kali, tak inituh pasti ada hubungannya dengan penyakit yang
ada yang menyaut juga. Tujuan utamaku adalah dia derita. Gue ini teman macem apa sih? Hal yang
selama ini lagi Dina alaminpun gue gak tau!
Rasa bersalah! Perasaan yang menghinggapiku kala kita masing- masing. Ini adalah kali pertama aku
itu. Bahkan rasanya ingin kumengutuk diriku sendiri! melihat Dina menangis.
Laju kendaraan yang kunaiki terasa begitu lama. Aku “ Din, maaf ya, lo emang bener. Sekarang gue udah
sungguh tak sabar ingin cepat sampai tujuan. tau kalo Kevin tuh….”
*** Lagi- lagi Dina memotong kalimatku.
Sesampainya di sana, aku melihat banyak “ Udahlah, males banget ngomongin tu anak! Yang
orang. Teman- temanku, bahkan Ibu dan Ayah penting, sekarang lo udahan kan, sama si playboy
Dinapun sudah datang dari Bandung. Mereka hanya cap Kungyuk itu?”
berkumpul di depan suatu ruanagn. Ya…. Ruangan “ ia, tapi sekali lagi maafin gue ya Din!”
itu adalah tempat keberadaan Dina, fikirku. Separah Dina hanya menjawabnya dengan
apa keadaan Dina sekarang? Sampai- sampai tak tersenyum
ada yang diperbolehkan untuk masuk. ***
“ lo tuh kemana aja sih Lun? Dari tadi Dina ngigo Ya… senyum itu adalah senyum terakhir
manggil- manggil namalo tau gak sih?” pernyataan yang kulihat dari wajah manisnya. Ruangan itu
Fitri, yang membuatku begitu merasa bersalah. menjadi gaduh setelah Dina maluncurkan senyuman
Ragaku rasanya melayang. Sekujur tubuhku lemas. manisnya itu. Suara tangisan saling bersaut- saut
Entah mengapa, perasaan takut yang luar biasa dari setiap orang yang ada di ruang itu. Bahkan, Ibu
menghantuiku. Dina sampai jatuh pinsan, tak kasa menerima
*** kepergian anak tercintanya.
Dokter yang menangani Dina sudah keluar ***
dari ruangan. Kita diperbolehkan masuk bergiliran. Seminggu setelah kepergian Dina, tempat
Tak kuasa rasanya. Harus melihat Dina “ si kos terasa sepi tak seperti biasanya. Ya,,, pantas
Periang”, kini terbaring tak berdaya di atas ranjang saja! Kini tak ada lagi Dina si periang dan selebor,
Rumah sakit. yang selalu membuat gaduh tempat kosan kami.
Lengannya bergerak ketika kupegang. TerimakasihDin ! lo udah ngasih gue banyak
Ya…. Dina siuman! Dia tersenyum. palajran dalam kehidupan gue ini! Gue gak akan
Sungguh luar biasa. Ekspresi pertama yang ia pernah ngelupain elo Dina! Seorang sahabat terbaik,
tamapakkan saat keadaan yang seperti inipun tetap yang selalu ngebuat gue ngerasa happy, nyaman
senyuman. dan aman setiap kali ada di deket lo…
“ Din, kenapa lo gak pernah cerita sih sama gue kalo Selamat talan Dina sahabatku…….
lo tuh…”
“ Ssstt… kenapa sih lo? Temen baru bangun
bukannya disambut baek malah ngomel! Lagian
tenang aja kali! Bantar lagi juga gue bakalan
sembuh, terus balik deh, ke rumah! Lagian gue kan
mu ngebayar utang gue dulu sama lo!”
“ Utang apa?” tanyaku heran.
“ Utng janji! “ tegas Dina.
“ Janji?”
“ Ia, janji bikinin lo nasi goreng special ala Dina , safe
terbaik sekampung Bojongsoang! He..he..” tegasnya,
lagi- lagi dalam nada bergurau.
“ Dasar lo! “
Kami tertawa bersama. Ya… tawa yang kali
ini diiringi dengan sesuatu yang bejalan turun di pipi