Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH KOMUNIKASI BISNIS

BAB 16 PRESENTASI BISNIS

KELOMPOK 7:
CIPTA AJENG PRATIWI

1211011034

NOVITA LIANA SARI

1211011118

UMI RESTU SUCI N.P

1211011152

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2014

TUJUAN PRESENTASI BISNIS

Seorang presenter atau pembicara yang melakukan presentasi dihadapan pemirsa/audience


tentunya memiliki tujuan tertentu yang ingin dicapai. Untuk mencapai tujuan tersebut,
seorang presenter perlu mempersiapkan diri dengn sebaik-baiknya .
Secara umun presentasi bisnis memiliki empat tujuan pokok yaitu :
1. Menginformasikan pesan-pesan bisnis kepada audiens
Pesan-pesan bisnis yang disampaikan harus menarik ,sederhana , mudah dipahami
,dan mudah didengar audiens hindari presentasi yang membosankan ,monoton ,tidak
jelas dan bahasanya sulit dipahami.
2. Menghibur audiens
Untuk mencapai tujuan presentasi bisnis seorang pembicara perlu menyiapkan humorhumor segar yang mampu menghidupkan suasana.yang perlu diingat adalah bahwa
umur yang diselipkan dalam suatu presentasi bisnis sebagai selingan dan bukan
sebagai yang utama.
3. Menyentuh emosi audiens
Dengan gaya bicara dan dengan intonasi yang menarik ,seorang pembicara mampu
menggugah emosi audiens
4. Memotivasi audiens untuk melakukan sesuat
Untuk bertindak sesuatau untuk memotivasai audiens seorang pembicara
menyatakannya secara exsplisit dan bukan menggunakan bahasa basa-basi dalam arti
bahwa apa yang diinginkan pembiacra harus secara tegas dan jelas tercangkup dalam
presentasi.

PERSIAPAN PRESENTASI BISNIS

Dalam hal ini persiapan yang diperlukan untuk presentasi bisnis mencangkup beberapa hal
antara lain :
1. Penguasan terhadap topik atau materi yang akan dipresentasikan
Penguasaan terhadap materi yang akan disampaikan merupakan hal terpenting dalam
sebuah presentasi. Berhasil atau tidaknya sebuah presentasi bergantung pada

kemampuan pembicara dalam memahami setiap detail hal-hal yang terkandung dalam
isi materi presentasi. Ketidaksiapan terhadap materi yang akan dipresentasikan akan
menghambat penyampaian pesan kepada audiens, serta akan memberikan image yang
kurang baik bagi pembicara tersebut.
2. Penguasaan berbagai alay bantu presentasi dengan baik
Presentasi yang baik bukan hanya terlihat dari isi materi yang disampaikan tetapi juga
dipengaruhi oleh bagaimana cara membawakannya. Apabila penyampaian presentasi
dilakukan secara menarik, maka audiens akan merasa senag. Terlebih jika pada saat
presentasi pembicara menggunakan berbagai macam alat bantu sebagai penunjang
presentasi, seperti OHP, LCD pojector, slide serta penggunaan audio visual.
3. Menganalisis audiens
Agar tujuan presentasi dapat tercapai, maka pembicara perlu mengenal siapa
sebenarnya yang menjadi audiens. Metode yang digunakan adalah dengan
menggunakan kata tanya seperti apa, dimana, kapan, mengapa dan bagaimana, maka
pembicara akan dapat menidentifikasi tentang siapa sebenarnya audiens yang
dimaksud
4. Menganalisis berbagai lingkungan lokasi atau tempat untuk presentasi
Seorang pembicara harus mengenal lebih dekat dengan lingkungan lokasi atau tempat
dimana ia akan melakukan presentasi. Pengenalan terhadap lokasi ataupun tempat
akan sangat membantu pembicara dalam menyampaikan presentasi, penggunaan alat
serta menentukan teknik penyampaian presentasi.

ALAT BANTU PRESENTASI BISNIS

Alat bantu presentasi mencangkup banyak variasi, yaitu:


1. Papan tulis hitam dan putih
Keunggulan:

Fleksibilitas dalam penulisannya.

Kemudahan dalam melakukan koreksi.

Dapat merangkum pendapat peserta maupun pembicara pada saat yang sama.

Kelemahan:

Tulisan sering kali sulit dibaca.

Pembicara menutupi peserta saat menulis.

Pembicara tidak dapat menulis dan berbicara pada saat yang sama.

Tersedianya papan tulis yang sangat terbatas sehingga apabila suda penuh harus
dihapus dulu.

Spidol sangat mengganggu dan sering mengering sehingga tidak dapat dimanfaatkan
secara optimal.

Tidak efektif untuk peserta yang berjumlah lebih dari 15 orang.

2. Flip charts
Flip charts adalah sebuah papan yang dilengkapi dengan lembaran-lembaran kertas
berukuran besar.
Keunggulan:

Fleksibilitas dalam penulisan.

Pembicara dapat mempersiapkan penulisannya sebelum presentasi.

Pembicara dapat merujuk catatan (lembar kertas) sebelumnya.

Biaya relatif murah.

Bisa diletakkan di mana saja.

Kelemahan:

Sukar dibaca karena keterbatasan tulisan tangan

Pembicara sering menutupi peserta saat menulis.

Pembicara tidak dapat menulis dan berbicara pada saat yang sama.

Mutu kertas yang jelek dan kemungkinan spidol yang digunakan macet.

Biasanya kertas flip charts hanya digunakan untuk sekali presentasi saja.

Muncul suara berisik ketika mengganti lembar kertas.

Tidak cocok untuk peserta yang lebih dari 20 orang.

3. Transparansi overhead projector


Keunggulan:

Cepat dan murah jika menggunakan fotokopi.

Dapat dibuat dengan artwork dengan kualitas tinggi, tetapi biayanya relatif mahal.

Layar tetap jelas meskipun dalam ruang yang terang.

Visual dapat dioperasikan secara cepat dan mudah diubah meskipun beberapa saat
sebelum presentasi dilakukan.

Informasi dapat ditampilkan secara progresif meskipun secara manual.

Overhead projector umumnya banyak tersedia di berbagai tempat pertemuan atau


pelatihan.

Kelemahan:

Kualitas transparansinya jelek jika ditulis dengan tangan.

Umumnya hasil fotokopi adalah hitam dan putih.

Pergantian secara manual seringkali mengganggu pembicara dan mengalihkan


pembicaraan.

Menimbulkan distorsi gambar manakala OHP tidak fokus.

Kipas pada OHP seringkali berisik.

Transparansi sangat peka dengan bekas sidik jari dan mudah rusak.

4. Slide
Keunggulan:

Slide foto warna mudah pembuatannya.

Slide grafis berkualitas tinggi dapat dihasilkan oleh PC.

Dapat dimungkinkan slide dengan 3D dan efek khusus lainnya.

Terlindung dari sidik jari dan kerusakan jika disimpan dalam tempat penyimpanan
yang terbuat dari kaca.

Slide yang dihasilkan dari komputer dapat disimpan dalam disket.

Hasil cetakannya lebih kecil dan lebih portable.

Kelemahan:

Proses produksi slide film 35 mm memerlukan waktu cukup lama.

Harganya relatif mahal

5. Papan tulis elektronik


Keunggulan:

Fleksibilitas dalam penulisan materi.

Koreksi dapat dilakukan dengan mudah.

Mampu menampilkan tulisan pembicara dan peserta pada layar tersebut.

Hasil cetakan dapat disimpan maupun diedarkan kepada peserta.

Kelemahan:

Tulisan tangan.

Peserta sering kali terhalang oleh pembicara saat menulis.

Pemicara tidak dapat menulis dan berbicara pada saat bersamaan sehingga arus dan
ritme terganggu.

Hasil cetakan sering kali berkualitas rendah dan sukar dibaca jika tulisan tangannya
memang jelek.

Sering kali pembicara menghadapi kesulitan dalam operasionalnya.

6. Video cassete recorder


Keunggulan:

Sangat praktis.

Monitor TV dan VCR cukup banyak tersedia di perkantoran.

Video dapat menambah penguasaan materi dan sekaligus hiburan.

Tersedia pokok materi subjek sacara luas termasuk pelatihan perusahaan dan program
motivasional.

Kelemahan:

Kualitas tampilan lebih rendah jika diproyeksikan dalam layar lebar.

Perlu kecermatan dalam memilih peralatan dan jenis video yang akan digunakan.

Untuk peserta yang relatif banyak, sarana video kurang efektif.

Diperlukan tenaga ahli khusus untuk operator video.

7. Panel LCD projector


Keunggulan:

Proyeksi data secara langsung dari PC secara real time

Proyeksi langsung memungkinkan tingkat interaktifnya semakin tinggi.

Panel LCD dapat diletakkan di bagian atas dari proyektor overhead standar.

Kelemahan:

Panel LCD versi lama cenderung menghasilkan kualitas gambar yang jelek.

Keterbatasan kualitas gambar dari proyektor overhead karena rendahnya kekuatan


watt.

Ada tiga peralatan yang diperlukan seperti kompuer, proyektor overhead, dan panel
LCD.

8. Protector LCD
Keunggulan:

Tampilan data dilakukan secara real time

Presentasi bisa dilakukan secara interaktif dengan audiens

Dengan software presentasi, tampilan presentasi menjadi semakin menarik karena


yang ditampilkan dapat berupa data teks, suara, dan video

Kelemhan:

LCD versi lama cenderung menghasilkan kualitas gambar yang kurang bagus

Harga LCD proyektor masih relative masih mahal, meskipun dari waktu ke waktu
cenderung harganya turun

Peralatan diperlukan seperti computer, LCD proyektor, dan layar

Kadangkala terjadi ketidaksesuaian (tidak kompetibel) antara merek LCD proyektor


tertentu dengan computer yang digunakan

ANALISIS AUDIENS

Untuk dapat melakukan presentasi bisnis yang salah satu persyaratannya harus menganalisis
audiens secara tepat. Oleh karena itu, dalam menganalisis audiens seoarang pembicara harus
mampu menjawab 6 pertanyaan mendasar berikut ini.
1. Siapa audiensnya ?
Analisis audiens ini berkaitan dengan kepada siapa seseorang itu berbicara. Semakin
banyak informasi yang dapat diperoleh dari para audiens, pembicara semakin mudah
melakukan presentasi secara tepat. Audiens tersebut dapat ditinjau dari berbagai hal,
misalnya daru sisi pekerjaan atau jabatan, status, pekerjaan, usia, jenis kelamin,
agama, asal daerah, pendidikan dll.
2. Apa yang diingkan audiens ?
Dengan memahami apa yang diharapkan audiens, seorang pembicara tentunya akan
berupaya semaksimal mungkin untuk melakukan presentasi sebaik mungkin, sehingga
dapat memuaskan audiens.
3. Dimana melakukan presentasi ?
Pemahaman tempat presentasi,akan membantu pembicara untuk menyusun strategi
yang tepat.

4. Kapan melakukan presentasi ?


Dengan mengetahui kapan seseorang harus melakukan presentasi, paling tidak dai
akan mempersiapkan strategi atau trik-trik apa yang paling tepat untuk melakukan
presentasi bisnis tersebut.
5. Mengapa melakukan presentasi ?
Sebelum melakukan presentasi bisnis pembicara harus menjawab pertanyaan
mengapa melakukan presentasi bisnis. Jawaban atas pertanyaan tersebut tentunya
akan sangat bervariasi antara seseorang dengan orang lain.
6. Bagaimana melakukan prentasi ?
Dalam melakukan presentasi seorang pembicara tentunya memiliki strategi yang
berbeda-beda. Selain itu, perlu diperhatikan apakah presentasi bisnis memerlukan tata
letak meja secara khusus untuk diskusi kelompok.

ANALISIS BAHASA TUBUH

1. Ekspresi wajah
Ekspresi wajah merupakan salah satu bahasa tubuh yang membarikan arti
senang,sedih,cemberut,atau marah. Wajah dapat mengungkapkan emosi dirinya
dengan polos, apa adanya, tanpa ditutupi.
2. Senyuman
Tidak ada kpomunikasi yang lebih handal di antara manusia selain senyum. Menurut
suatu penelitian , orang yang medah senyum lebih bahagia dari pada mereka yang
tidak pernah senyum.
3. Kontak mata
Kontak mata (eye contact) yang efektif dan efisien adalah ciri-ciri profesionalitas
pembicara. Mata yang terbuka lebar menunjukan keyakinan diri seseorang.
Sedangkan mata yang setengah tertutup member kesan adanya keraguan atau
kesangsian. Oleh karena itu, kontak mata yang bai9k akan membantu penyampaian
pesan-pesan kepada audiens.
4. Gerakan tangan
Gerakan tangan pada saat melakukan presentasi bisnis akan dapat membantu
pembicara untuk lebih meyakinkan atau memperkuat topic bahasan tertentu.
5. Gerakan bahu
Gerakan bahu dalam melakukan presentasi bisnis untuk menunjukan kepercayaan diri
atau menyerah.

6. Gerakan kepala
Gerakan kepala bagi pembicara dapat digunakan untuk menunjukan sikap setuju atau
menolak sesuatu.
7. Cara berdiri
Posisi duduk atau berdiri diatas podium dalam suatu presentasi bisnis memberikan
kesan yang terlalu formal dan kaku. Oleh Karena itu, dalam memberikan presentasi
bisnis dapat menggunakan alternative lain yang terkesan agak santai dan rileks
adalahdengan posisis berdiri secara bebas menghadap audiens.

PENINJAUAN LOKASI

Peninjauan lokasi bagi pembicara merepakan salah satu factor penting yang perlu
diperhatikan sebelum melakukan presentasi bisnis. Disamping mengetuhui posisi alat Bantu
presentasi bisnis, tata letak untuk tempat duduk juga perlu diperhatikan. Selain itu, posisi
podium juga perlu diperhatikan apakah menutupi pandangan audiens atau tidak.

PERCAYA DIRI

Ketidakpercayaan diri seorang pembicara dalam suatu presentasi bisnis diekspresikan dalam
berbagai macam sikap atau perilaku gemetar, bicara terputus-putus, tangan berkeringat
dingin, mulut kering, terlalu banyak liur, tersengal-sengal, tegang wajah, dan tenggorokan
tersumbat. Ada beberapa cara untuk mengendalikan hal tersebut.
1. Gemetar
2. Bicara terputus-putus
3. Mulut kering
4. Tenggorokan tersumbat
5. Tersenggal-senggal

BERLATIH PRESENTASI BISNIS

Agar presentasi bisnis yang dilakukan oleh pembicara dapat mencapai sasarannya, perlu
diperhatikan beberapa hal berikut ini :
1. Identifikasi audiens
2. Buatlah pokok-pokok pikiran presentasi bisnis
3. Tulislah teks presentasi bisnis dengan lengkap
4. Buatlah rangkuman presentasi bisnis ke dalam sub-subjudul
5. Tulislah ke dalam kartu ukuran kartu pos