Anda di halaman 1dari 14

Laporan Praktikum Fisiologi

Sikap dan Keseimbangan Badan


Kelompok

: B7

Ketua Kelompok

: Parci Juliana Besitimur (102010040)

Angggota Kelompok : 1. Ira Vini Gloria F (102013103)


2. David Christian Ronaldtho (102012210)
3. Dwiputra Oktarizky (102013104)
4. Octri Erina Prasetyanti Korwa (102013205)
5. Golda Meir (102013296)
6. Indra Mendila (102013351)
7. Eldiana Lepa (102013386)
8. Mita Wulandari (102013432)
9. Nur Zahidah Nadzirah (102013496)
10. Meliantha Agustha Christa (102012472)
A.

Tujuan

Mendemonstrasikan kepentingan kedudukan kepala dan mata dalam mempertahankan


keseimbangan badan pada manusia.

Mendemonstrasikan dan menerangkan pengaruh percepatan sudut :


a. Dengan kursi barany terhadap : gerakan bola mata
b. Dengan berjalan mengelilingi statif

B.

Alat yang diperlukan


Kursi Brany + Tongkat/statif yang panjang

C.

Dasar teori

Sikap dan Keseimbangan Badan


Keseimbangan adalah kemampuan untuk mempertahankan kesetimbangan tubuh
ketika di tempatkan di berbagai posisi. Definisi menurut OSullivan, keseimbangan adalah
kemampuan untuk mempertahankan pusat gravitasi pada bidang tumpu terutama ketika saat
posisi tegak. Selain itu menurut Ann Thomson, keseimbangan adalah kemampuan untuk
mempertahankan tubuh dalam posisi kesetimbangan maupun dalam keadaan statik atau
dinamik, serta menggunakan aktivitas otot yang minimal.
Keseimbangan juga bisa diartikan sebagai kemampuan relatif untuk mengontrol pusat
massa tubuh (center of mass) atau pusat gravitasi (center of gravity) terhadap bidang tumpu
(base of support). Keseimbangan melibatkan

berbagai gerakan di setiap segmen tubuh

dengan di dukung oleh sistem muskuloskleletal dan bidang tumpu. Kemampuan untuk
menyeimbangkan massa tubuh dengan bidang tumpu akan membuat manusia mampu untuk
beraktivitas secara efektif dan efisien.
Keseimbangan terbagi atas dua kelompok, yaitu keseimbangan statis : kemampuan
tubuh untuk menjaga kesetimbangan pada posisi tetap (sewaktu berdiri dengan satu kaki,
berdiri diatas papan keseimbangan); keseimbangan dinamis adalah kemampuan untuk
mempertahankan kesetimbangan ketika bergerak.
Keseimbangan merupakan interaksi yang kompleks dari integrasi/interaksi sistem
sensorik (vestibular, visual, dan somatosensorik termasuk proprioceptor) dan muskuloskeletal
(otot, sendi, dan jar lunak lain) yang dimodifikasi/diatur dalam otak (kontrol motorik,
sensorik, basal ganglia, cerebellum, area asosiasi) sebagai respon terhadap perubahan kondisi
internal dan eksternal. Dipengaruhi juga oleh faktor lain seperti, usia, motivasi, kognisi,
lingkungan, kelelahan, pengaruh obat dan pengalaman terdahulu.
Fisiologi Keseimbangan
Kemampuan tubuh untuk mempertahankan keseimbangan dan kestabilan postur oleh
aktivitas motorik tidak dapat dipisahkan dari faktor lingkungan dan sistem regulasi yang
berperan dalam pembentukan keseimbangan. Tujuan dari tubuh mempertahankan
keseimbangan adalah : menyanggah tubuh melawan gravitasi dan faktor eksternal lain, untuk

mempertahankan pusat massa tubuh agar seimbang dengan bidang tumpu, serta
menstabilisasi bagian tubuh ketika bagian tubuh lain bergerak.
Komponen-komponen pengontrol keseimbangan adalah :
Sistem informasi sensoris
Sistem informasi sensoris meliputi visual, vestibular, dan somatosensoris.
a. Visual
Visual memegang peran penting dalam sistem sensoris. Cratty & Martin
(1969) menyatakan bahwa keseimbangan akan terus berkembang sesuai umur, mata
akan membantu agar tetap fokus pada titik utama untuk mempertahankan
keseimbangan, dan sebagai monitor tubuh selama melakukan gerak statik atau
dinamik. Penglihatan juga merupakan sumber utama informasi tentang lingkungan
dan tempat kita berada, penglihatan memegang peran penting untuk mengidentifikasi
dan mengatur jarak gerak sesuai lingkungan tempat kita berada. Penglihatan muncul
ketika mata menerima sinar yang berasal dari obyek sesuai jarak pandang.
Dengan informasi visual, maka tubuh dapat menyesuaikan atau bereaksi
terhadap perubahan bidang pada lingkungan aktivitas sehingga memberikan kerja otot
yang sinergis untuk mempertahankan keseimbangan tubuh.
b. Sistem vestibular
Komponen vestibular merupakan sistem sensoris yang berfungsi penting
dalam keseimbangan, kontrol kepala, dan gerak bola mata. Reseptor

sensoris

vestibular berada di dalam telinga. Reseptor pada sistem vestibular meliputi kanalis
semisirkularis, utrikulus, serta sakulus. Reseptor dari sistem sensoris ini disebut
dengan sistem labyrinthine. Sistem labyrinthine mendeteksi perubahan posisi kepala
dan percepatan perubahan sudut. Melalui refleks vestibulo-occular, mereka
mengontrol gerak mata, terutama ketika melihat obyek yang bergerak. Mereka
meneruskan pesan melalui saraf kranialis VIII ke nukleus vestibular yang berlokasi di
batang otak. Beberapa stimulus tidak menuju nukleus vestibular tetapi ke serebelum,
formatio retikularis, thalamus dan korteks serebri.
Nukleus vestibular menerima masukan (input) dari reseptor labyrinth, retikular
formasi, dan serebelum. Keluaran (output) dari nukleus vestibular menuju ke motor
neuron melalui medula spinalis, terutama ke motor neuron yang menginervasi otot-

otot proksimal, kumparan otot pada leher dan otot-otot punggung (otot-otot postural).
Sistem vestibular bereaksi sangat cepat sehingga membantu mempertahankan
keseimbangan tubuh dengan mengontrol otot-otot postural.
c. Somatosensoris
Sistem somatosensoris terdiri dari taktil atau proprioseptif serta persepsikognitif. Informasi propriosepsi disalurkan ke otak melalui kolumna dorsalis medula
spinalis. Sebagian besar masukan (input) proprioseptif menuju serebelum, tetapi ada
pula yang menuju ke korteks serebri melalui lemniskus medialis dan talamus.
Kesadaran akan posisi berbagai bagian tubuh dalam ruang sebagian bergantung pada
impuls yang datang dari alat indra dalam dan sekitar sendi. Alat indra tersebut adalah
ujung-ujung saraf yang beradaptasi lambat di sinovia dan ligamentum. Impuls dari
alat indra ini dari reseptor raba di kulit dan jaringan lain , serta otot di proses di
korteks menjadi kesadaran akan posisi tubuh dalam ruang.
Adaptive systems
Kemampuan adaptasi akan memodifikasi input sensoris dan keluaran motorik (output) ketika
terjadi perubahan tempat sesuai dengan karakteristik lingkungan. Lingkup gerak sendi (Joint
range of motion). Kemampuan sendi untuk membantu gerak tubuh dan mengarahkan gerakan
terutama saat gerakan yang memerlukan keseimbangan yang tinggi.
Faktor-faktor yang mempengaruhi keseimbangan
a. Pusat gravitasi (Center of Gravity-COG)
Pusat gravitasi terdapat pada semua obyek, pada benda, pusat gravitasi terletak tepat
di tengah benda tersebut. Pusat gravitasi adalah titik utama pada tubuh yang akan
mendistribusikan massa tubuh secara merata. Bila tubuh selalu ditopang oleh titik ini,
maka tubuh dalam keadaan seimbang. Pada manusia, pusat gravitasi berpindah sesuai
dengan arah atau perubahan berat. Pusat gravitasi manusia ketika berdiri tegak adalah
tepat di atas pinggang diantara depan dan belakang vertebra sakrum ke dua.
Derajat stabilitas tubuh dipengaruhi oleh empat faktor, yaitu : ketinggian dari titik
pusat gravitasi dengan bidang tumpu, ukuran bidang tumpu, lokasi garis gravitasi
dengan bidang tumpu, serta berat badan.
b. Garis gravitasi (Line of Gravity-LOG)

Garis gravitasi merupakan garis imajiner yang berada vertikal melalui pusat gravitasi
dengan pusat bumi. Hubungan antara garis gravitasi, pusat gravitasi dengan bidang
tumpu adalah menentukan derajat stabilitas tubuh.
c. Bidang tumpu (Base of Support-BOS)
Bidang tumpu merupakan bagian dari tubuh yang berhubungan dengan permukaan
tumpuan. Ketika garis gravitasi tepat berada di bidang tumpu, tubuh dalam keadaan
seimbang. Stabilitas yang baik terbentuk dari luasnya area bidang tumpu. Semakin
besar bidang tumpu, semakin tinggi stabilitas. Misalnya berdiri dengan kedua kaki
akan lebih stabil dibanding berdiri dengan satu kaki. Semakin dekat bidang tumpu
dengan pusat gravitasi, maka stabilitas tubuh makin tinggi.
Keseimbangan berdiri
Pada posisi berdiri seimbang, susunan saraf pusat berfungsi untuk menjaga pusat
massa tubuh (center of body mass) dalam keadan stabil dengan batas bidang tumpu tidak
berubah kecuali tubuh membentuk batas bidang tumpu lain (misalnya: melangkah).
Pengontrolan keseimbangan pada tubuh manusia terdiri dari tiga komponen penting yaitu
system informasi sensorik (visual, vestibular, dan somatosensoris), central processing dan
efektor.
Pada system informasi, visual berperan dalam contras sensitifity (membedakan pola
dan bayangan) dan membedakan jarak. Selain itu, masukan visual berfungsi sebagai control
keseimbangan, pemberi informasi, serta memprediksi datangnya gangguan. Bagian vestibular
berfungsi sebagai pemberi informasi gerakan dan posisi kepala ke susunan saraf pusat untuk
respon sikap dan member keputusan tentang perbedaan gambaran visul dan gerak yang
sebenarnya. Posisi tubuh ketika berdiri dapat dilihat kesimetrisannya dengan kaki selebar
sendi pinggul, lengan di sisi tubuh dan mata menatap ke depan. Walaupun posisi ini dapat
diakatakan sebagai posisi yang paling nyaman, tetapi tidak dapat bertahan lama karena
seseorang akan segera berganti posisi untuk mencegah kelelahan.
Nuklei vestibular adalah untuk mengatur secara selektif sinyal-sinyal eksitatorik
berbagai otot antigravitasi untuk menjaga keseimbangan,sebagi responnya terhadap sinyal
dari aparatus vestibular. Aparatus vestibular merupakan organ sensoris untuk mendeteksi
sensasi keseimbangan. Alat ini terbungkus salam satu tabung tulang dan ruangan-ruangan
yang terletak dalam bagian petrosus (bagian seperti batu,bagian keras) dari tulang temporal,

yang disebut labirin tulang. Di dalam sistem ini terdapat tabung membran dan ruangan yang
di sebut labirin membranosa yang merupakan bagian fungsional aparatus vestibular.
Labirin ini terdiri atas koklea (duktus koklearis), tiga kanalis semisirkularis dan dua
ruangan besar yang dikenal sebagai utrikulus dan sakulus. Koklea merupakan organ sensorik
utama pendengaran.dan hampir tidak berhubungan dengan keseimbangan. Kanalis
semirikularis,utrikulus dan sakulus ,semua ini merupakan bagian integral dari mekanisme
keseimbangan.
Makula organ sensorik utrikulus dan sakulus untuk mendeteksi orientasi kepala
sehubungan dengan gravitasi. Makula pada utrikulus terutama terletak pada bidang
horizontal permukaan inferior utrikulus dan berperan penting dalam menentukan orientasi
kepala ketika kepala dalam posisi tegak. Sebaliknya, makula pada sakulus terutama terletak
dalam bidang vertikal dan memberikan sinyal orientasi kepala saat seseorang berbaring.
Setiap makula d tutupi oleh lapisan gelatinosa yang dilekati oleh banyak krista
kalsium karbonat kecil kecil yang di sebut statokonia.dalam makula juga didapati beriburibu sel rambut, pangkal dan sisi sel-sel rambut bersinaps denganujung-ujung sensorik saraf
vestibular.
Dalam aparatus vestibular terdapat kanalis semisirkularis,dikenal sebagai kanil
semisrikularis anterior, posterior dan lateral tersusun tegak lurus satu sama lain sehingga
kanalis ini terdapat 3 bidang. Bila kepala tunduk kira-kira 30 derajat ke depan,kanalis
semirikularis lateral kira-kira aada pd bidang horizontal sesuai dengan permukaan bumi,
kemudian kanalis anterior ada pd bidang vertikal yang arah ptoyeksinya ke depan dan 45
derajat ke luar, dankanalis posterior ada pada bidang vertikal yang berproyeksi ke belakang
dan 45 derajat keluar.
Pada setiap ujung kanalis semisirkualris terdapat pembesaran yang disebut ampula,
dan kanlis serta ampula ini terisi oleh cairan yang disebut endolimfe. Aliran cairan melalui
canalis dan ampulanya merangsang organ sensorik. Pada puncak krista ini terdapat jaringan
longgar massa gelatinosa,yang disebut kupula. Bila seseorang mulai memutar ke suatu arah,
inersia cairan didalam satu atau lebih kanalis semisirkularis akan mempertahankan cairan
agar tetap seimbang sementara kanalis semisirkularis berputar searah dengan kepala. Hal ini
menyebabkan cairan mengalir dari kanalis menuju ampula,membelokkan kupula ke satu sisi.

Putaran kepala dalam arah yang berlawanan menyebabkan kupula berbelok ke sisi yang
berlawanan.
Kedalam kupula terdapat ratusan penjuluran silia dari sel-sel rambut yang terletak
pada sepanjang krista ampularis. Kinosilia sel-sel rambut ini semuanya beorientasi ke arah
sisi yang sama dalam kupula,dan pembelokkannya ke arah yang berlawanan mengakibatkan
hiperpolarisasi sel rambut. Kemudian, dari sel-sel rambut sinyal-sinyal yang sesuai
dikirimkan melalui nervus vestibular untuk memberitahu sistem saraf pusat mengenai
perubahan perputaran kepala dan kecepatan perubahan pada setiap tiga bidang ruangan.
Setiap kepala berputar tiba-tiba,sinyal yang berasal dari kanalis semisirkularis
menyebabkan, mata berputar dengan arah yang berlawanan dengan arah putaran kepala.
Keadaan ini timbul akibat adanya refleks yang dijalarkaan melalui nuklei vestibular dan
fasikulus longitudinalis medial menuju nuklei okulomotor.
D.

Percobaan

Percobaan 1
A. Pengaruh kedudukan kepala dan mata yang normal terhadap keseimbangan
badan
Cara Kerja
1. Suruhlah orang percobaan berjalan mengikuti suatu garis lurus dengan mata terbuka
dan sikap kepala dan badan yang biasa. Perhatikan jalannya dan tanyakan apakah ia
mengalami kesukaran dalam mengikuti garis lurus tersebut.
2. Ulangi percobaan di atas (no.1) dengan mata tertutup
3. Ulangi percobaan di atas (no. 1 dan 2) dengan:
a. Kepala dimiringkan dengan kuat ke kiri
b. Kepala dimiringkan dengan kuat ke kanan
Bagaimana pengaruh sikap kepala dan mata terhadap keseimbangan badan?
B. Hasil Pengamatan dan Analisa Data
OP

Hasil

a. Jalan lurus ke depan dengan mata terbuka dan Arah jalannya tetap lurus dan tidak
kepala serta badan sikap yang biasa

mengalami kesukaran

Jalan balik ke belakang dengan mata tertutup, Arah jalannya agak miring ke kanan
kepala serta badan sikap yang biasa

dan tidak mengalami kesukaran

b. Jalan lurus ke depan dengan mata terbuka dengan Arah jalannya sedikit agak miring ke
kepala dimiringkan dengan ke kiri

kanan

dan

tidak

mengalami

kesukaran
Jalan balik keblakang dengan kepala dimiringkan ke Arah jalannya miring ke kanan dan
kiri serta mata tertutup

mengalami kesukaran

c. Jalan lurus ke depan dengan kepala dimiringkan Arah jalannya sedikit miring ke kiri
ke kanan

dan mengalami kesukaran

Jalan lurus ke depan dengan kepala dimiringkan ke Arah jalannya miring ke kiri dan
kanan serta mata tertutup

mengalami kesukaran

Pada saat kepala dimiringkan, maka mata akan ikut miring kea rah miringnya kepala.
Mata akan membantu agar tetap fokus pada titik utama untuk mepertahankan keseimbangan
dan sebagai monitor tubuh selama melakukan gerak statis atau dinamis. Penglihatan
memegang peranan penting untuk mengindentifikasi dan mengatur jarak gerak sesuai
lingkungan tempat kita berada.
Kesimpulan Percobaan 1
Mata (visual) sangat berpengaruh dengan keseimbangan atau arah berjalan kita karena
indra penglihatan adalah salah satu sumber informasi yang

sangat vital bagi manusia.

Dengan informasi visual, maka tubuh dapat menyesuaikan atau bereaksi terhadap perubahan
bidang pada lingkungan aktivitas sehingga memberikan kerja otot yang sinergis untuk
mempertahankan keseimbangan tubuh.
Percobaan 2
B. Percobaan dengan kursi barany
A. Nistagmus
Cara Kerja

a. Suruhlah orang percobaan duduk tegak dikursi Barany dengan kedua tangannya
memegang erat tangan kursi.
b. Tutup kedua matanya dengan sapu tangan dan tundukkan kepalanya 300 kedepan.
c. Putarlah kursi ke kanan 10 kali dalam 20 detik secara teratur dan tanpa sentakan
d. Hentikan pemutaran kursi tiba-tiba
e. Bukalah saputangan (buka mata) dan suruhlah o.p melihat jauh kedepan
f. Perhatikan adanya nistagmus
Tetapkanlah arah komponen lambat dan cepat nistagmus tersebut
g. Apa yang dimaksud dengan rotatory nistagmus dan postrotatory nystagmus ?
1. Hasil Pengamatan dan Pembahasan
Pada percobaan ini, setelah o.p diputar dengan kursi ke kanan sebanyak 10 kali. Maka
pada mata o.p terjadi nistagmus. Setelah berputar ke kanan, terdapat nistagmus komponen
cepat ke arah kiri dan komponen lambat ke arah kanan. Hal ini disebabkan oleh adanya
refleks vestibulo-okular (VOR) yang merupakan refleks gerakan mata untuk menstabilkan
gambar pada retina selama gerakan kepala dengan memproduksi sebuah gerakan mata ke
arah yang berlawanan dengan gerakan kepala, sehingga mempertahankan gambar untuk
berada pada pusat bidang visual. Tindakan penundukan o.p 300 kedepan adalah agar canalis
semisirkularis anterior sejajar dengan bidang bumi.
Apa yang dimaksud dengan rotatory nistagmus dan postrotatory nystagmus ?
Jawab: Rotatory nistagmus : nistagmus yang gerakan mata berada disekitar aksis visual.
Post-rotatory nistagmus adalah keadaan normal yang ditemukan pada hewan pasca pemutaran
yang terjadi akibat pergerakan kupula sewaktu rotasi dihentikan memiliki arah berlawanan.
2. Kesimpulan Percobaan 2
Setiap kepala berputar tiba-tiba, sinyal yang berasal dari kanalis semisirkularis
menyebabkan mata berputar dengan arah yang berlawanan dengan arah putaran kepala.
Keadaan ini timbul akibat adanya refleks yang dijalarkaan melalui nuklei vestibular dan
fasikulus longitudinalis dan medial menuju nuklei okulomotor.
B. Tes penyimpangan penunjukan (past pointing test of barany)
Cara Kerja

a. Suruhlah OP duduk tegak dikursi Barany dan tutuplah kedua matanya dengan
saputangan.
b. Pemeriksa berdiri tepat dimuka kursi Barany sambil mengulurkan tangan kirinya ke
arah OP
c. Suruhlah OP meluruskan lengan kanannya ke depan sehingga dapat menyentuh jari
tangan pemeriksa yang telah diulurkan sebelumnya
d. Suruhlah OP mengangkat lengan kanannya ke atas dan kemudian dengan cepat
menurunkannya kembali sehingga dapat menyentuh jari pemeriksa lagi.

Tindakan a-d merupakan persiapan untuk tes yang berikut :


e. Suruhlah sekarang OP dengan kedua tangannya memegang erat tangan kursi,
menundukkan kepala 300 ke depan.
f. Putarlah kursi ke kanan 10 kali dalam 20 detik secara teratur tanpa sentakan.
g. Segera setelah pemutaran, kursi dihentikan dengan tiba-tiba, suruhlah OP
menegakkan kepalanya dan melakukan tes penyimpangan penunjukan seperti di atas.
h. Perhatikan apakah terjadi penyimpangan penunjukan oleh OP. Bila terjadi
penyimpangan, tetapkanlah arah penyimpangannya. Teruskanlah tes tersebut sampai
OP tidak salah lagi menyentuh jari tangan pemeriksa.
1. Hasil Pengamatan dan Analisa
Pada saat mata OP terbuka, OP dapat menyentuh jari tangan pemeriksa dengan arah
yang lurus. Namun, ketika OP menutup mata dengan kepala menunduk 300 dan diputar
selama 10x putaran searah jarum jam, maka ketika tiba-tiba kursi berhenti, OP tidak dapat
menyentuh lagi jari pemeriksa, karena arah gerakan tangan OP menyimpang 2X jauh ke
sisi kanan dari pemeriksa.
2. Kesimpulan Percobaan
Deviasi dari tes dapat terjadi namun belum tentu karena kelainan, namun karena
koordinasi yang salah.
C. Tes jatuh
Cara kerja
a. Suruhlah OP duduk di kursy barany dengan kedua tangannya memegang erat tangan
kursi. Tutuplah kedua matanya dengan saputangan dan bungkukkan kepala dan
badannya sehingga posisi kepala membentuk sudut 1200 dari posisi normal.

b. Putarlah kursi ke kanan 10 kali dalam 10 detik secara teratur dan tanpa sentakan.
c. Segera setelah pemutaran kursi dihentikan dengan tiba-tiba, suruhlah OP menegakkan
kembali kepala dan badannya.
d. Perhatikan kemana dia akan jatuh dan tanyakan kepada OP kemana rasanya ia akan
jatuh.
e. Ulangi tes jatuh ini, tiap kali pada OP lain dengan:

Memiringkan kepala kearah bahu kanan sehingga kepala miring 900 terhadap
posisi normal.

Menengadahkan kepala ke belakang sehingga membentuk sudut 600.

f. Hubungkan arah jatuh pada setiap percobaan dengan arah aliran endolimfe pada
kanalis semisirkularis yang terangsang.
1. Hasil dan analisa
OP menunduk 1200 kemudian diputar 10x dalam 10 detik, pada saat menegakkan
kepala kembali OP jatuh ke sisi kanan OP namun OP merasakan dia jatuh ke sisi kirinya.
Selanjutnya OP miringkan kepala 900 dengan mata tertutup diputar 10X sensasi OP kearah
belakang namun nyata terlihat OP jatuh ke kiri. Begitupun saat OP menengadahkan kepala
kebelakang sehingga membentuk sudut 600, OP sensasi ke kiri nanum nyata terlihat OP jatuh
ke depan.
Pembahasan
Pada setiap ujung kanalis semisirkualris terdapat pembesaran yang disebut ampula,
dan kanlis serta ampula ini terisi oleh cairan yang disebut endolimfe. Aliran cairan melalui
canalis dan ampulanya merangsang organ sensorik. Pada saat kepala OP miring 900, badan
OP lebih condong ke belakang, namun OP merasa dia jatuh ke depan.
Pada puncak krista ini terdapat jaringan longgar massa gelatinosa,yang disebut
kupula. Bila seseorang mulai memutar ke suatu arah, inersia cairan didalam satu atau lebih
kanalis semisirkularis akan mempertahankan cairan agar tetap seimbang sementara kanalis
semisirkularis berputar searah dengan kepala. Hal iini menyebabkan cairan mengalir dari
kanalis menuju ampula,membelokkan kupula ke satu sisi. Putaran kepala dalam arah yang
berlawanan menyebabkan kupula berbelok ke sisi yang berlawanan.
Kesimpulan Percobaan 4

OP mengalami rasa jatuh yang berbeda dengan posisi jatuhnya disebabkan oleh aliran
endolimfe yang merangsang organ sensorik dan ketika kepala diputar, cairan yang mengalir
dari kanalis semisirkularis menuju ampula ini membelokkan kupula berbelok ke sisi yang
berlawanan.
D. Kesan (sensasi)
Cara kerja
a. Gunakan OP yang lain
Suruhlah OP duduk di kursi Barany dan tutuplah kedua matanya dengan sapu tangan
b. Putarlah kursi tersebut ke kanan dengan kecepatan yang berangsur-angsur bertambah
dan kemudian kurangilah kecepatan putarannya secara berangsur-angsur pula sampai
berhenti.
c. Tanyakan kepada OP arah perasaan berputar
1) sewaktu kecepatan putar masih bertambah
2) sewaktu kecepatan menetap
3) sewaktu kecepatan dikurangi
4) segera setelah kursi dihentikan
d. Berikan keterangan tentang mekanisme terjadinya arah perasaan berputar yang
dirasakan OP.
1. Hasil Pengamatan dan Analisa
1) sewaktu kecepatan putar masih bertambah : OP merasa berputar ke kanan
2) sewaktu kecepatan menetap : OP merasa berputar ke kanan
3) sewaktu kecepatan dikurangi : OP merasa berputar ke kanan
4) segera setelah kursi dihentikan : OP merasa berputar ke kiri
5) mekanisme terjadinya arah perasaan berputar yang dirasakan OP.:
perasaan berputar dikarenakan adanya gangguan keseimbangan pada organ tympani
pada telinga.
Saat kursi mulai diputar ke kanan, endolimfe akan berputar ke arah sebaliknya, yaitu
ke kiri. Akibatnya, kupula akan bergerak ke kiri dan OP akan merasa berputar ke kiri. Saat
kecepatan mulai konstan, kupula dalam posisi tegak sehingga OP akan merasa tidak berputar
namun pada percobaan OP merasa berputar ke kanan. Saat kecepatan berkurang dan kursi
dihentikan, kupula akan bergerak ke arah sebaliknya, yaitu ke kanan, sehingga OP akan
merasa berputar ke kanan. Namun, pada praktikum OP berputar ke kanan saat kecepatan

konstan dan pada saat kecepatan cepat. Dan ketika kecepatan dikurangi OP merasa berputar
ke kanan sedangkan pada saat kursi berhenti, OP merasa berputar ke kiri. Hal ini mungkin
disebabkan oleh persepsi keseimbangan OP yang bagus.
Kesimpulan Percobaan
Dengan adanya sensasi dari arah kanan, maka reaksi tubuh bergerak kesebelah kiri,
namun jika konstan tidak terasa berputar, dan jika dihentikan mengikuti arah putaran.

Percobaan 3
Percobaan sederhana untuk kanalis semisirkularis horisontalis
1. Cara Kerja
a. Suruhlah OP dengan mata tertutup dan kepala ditundukkan 30o, berputar sambil
berpegangan pada tongkat atau statif, menurut arah jarum jam,sebanyak 10 kali dalam
30 detik
b. Suruhlah OP berhenti, kemudian membuka matanya dan berjalan lurus ke muka
c. Perhatikan apa yang terjadi
d. Ulangi percobaan ini dengan berputar menurut arah yang berlawanan dengan arah
jarum jam.
2. Hasil Pengamatan dan Analisa
Setelah OP berputar searah jarum jam, OP jalan lurus kedepan ke arah kanan. Namun,
pada saat OP berputar berlawanan arah dengan jarum jam, OP jalan lurus kedepan ke arah
kiri dan hampir terjatuh.
Pembahasan
Hal ini dikarenakan endolimf bergerak lebih lambat namun bersifat menyusul jadi
ketika terdapat penghentian putaran, endolimf masih cenderung mengikuti perputaran
tersebut. OP berjalan tidak lurus dan miring hampir jatuh berlawanan dengan arah putaran,
lebih merasa pusing saat diputar ke arah yang berlawanan dengan arah jarum jam (yang
kedua).
Keseimbangan adalah kemampuan untuk mempertahankan orientasi tubuh dan
bagian- bagiannya dalam hubungannya dengan ruang internal. Keseimbangan tergantung
pada continous visual, labirintin, dan input somatosensorius (proprioceptif) dan integrasinya

dalam batang otak dan serebelum. Kanalis semisirkularis punya posisi anatomis terangkat
30o, kalau seseorang menunduk dengan sudut 30o maka posisi kanalis semisirkularis lateral
dibidang horizontal. Kesulitan berjalan lurus biasa dialami, hal ini dikarenakan cairan
endolimph dan perilimph terganggu atau bergejolak.
3. Kesimpulan
Posisi berjalan dan keseimbangan dipengaruhi oleh posisi kanalis semisirkularis serta
pergerakan cairan endolimph-perilimph.
Kesimpulan akhir
Aparatus vestibularis mendeteksi perubahan posisi dan gerakan kepala. Kanalis
semisirkularis mendeteksi akselarasi atau deselarasi anguler atau rotasional kepala.
Akselarasi atau deselarasi selama rotasi kepala ke segala arah menyebabkan pergerakan
endolimfe yang awalnya tidak ikut bergerak sesuai arah rotasi kepala karena inersia.
Apabila gerakan kepala berlanjut dalam arah dan kecepatan yang sama, endolimfe
akan menyusul dan bergerak bersama dengan kepala sehingga rambut-rambut kembali
ke posisi tegak. Ketika kepala berhenti, keadaan sebaliknya terjadi. Endolimfe secara
singkat melanjutkan diri bergerak searah dengan rotasi kepala sementara kepala melambat
unutk berhenti. Ketika seseorang berada dalam posisi tegak, rambut-rambut pada utrikulus
berorientasi secara vertikal dan rambut-rambut sakulus berjajar secara horizontal.
Daftar Pustaka
1. Laurelee Sherwood. Fisiologi manusia dari sel ke sistem. Edisi 2. Jakarta: EGC;
1996.hal 176-89.
2. Guyton A C. Buku ajar fisiologi kedokteran. Edisi 9. Jakarta: EGC; 1996.hal 827-38.