Anda di halaman 1dari 2

Kisah yang diceritakan ini mungkin aneh dan tidak masuk akal, tetapi tiada yang mustahil di dalam

dunia ini dengan


kehendak Allah.
Kisahnya mengenai Abu Laits as-Samarqandi, ahli fiqh yang masyhur. Satu ketika, dia pernah berkata: Ayahku
menceritakan bahawa antara Nabi yang bukan Rasul, ada menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya
mendengar suara.
Seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi pada satu malam, diperintahkan dengan mimpi yang
menyatakan: Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat.
Engkau dikehendaki berbuat, pertama; apa yang engkau lihat maka makanlah, kedua; engkau sembunyikan, ketiga;
engkau terimalah, keempat; jangan engkau putuskan harapan, yang kelima; larilah engkau daripadanya.

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan kebetulan yang pertama dihadapinya
ialah sebuah bukit besar berwarna hitam.
Nabi itu kebingungan sambil berkata: Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu
yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan.
Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya,
tiba-tiba bukit itu mengecilkan diri sehingga menjadi sebesar buku roti.
Nabi itu mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun
mengucapkan Alhamdulillah.
Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula sebuah mangkuk emas. Dia teringat arahan
mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu,
kemudian ditinggalkannya.
Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu menanamnya semula sehingga tiga kali berturut-turut.
Selepas tiga kali, berkatalah Nabi itu: Aku sudah melaksanakan perintah-Mu.
Lantas dia meneruskan perjalanannya dan tanpa disedarinya, mangkuk emas itu tetap terkeluar semula dari tempat ia
ditanam.
Ketika berjalan, tiba-tiba dia ternampak seekor burung helang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah
burung kecil itu berkata: Wahai Nabi Allah, tolonglah aku.
Mendengar rayuan burung itu, hatinya berasa simpati lalu memasukkan ke dalam bajunya. Melihatkan keadaan itu,
lantas burung helang itu datang menghampiri Nabi itu sambil berkata: Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku
mengejar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu, janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku.
Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh memutuskan harapan. Dia
menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu.
Akhirnya, dia membuat keputusan mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pahanya dan diberi kepada
helang itu.
Setelah mendapat daging itu, helang itu terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya. Selepas
kejadian itu, Nabi berkenaan meneruskan perjalanannya.
Tidak lama kemudian dia bertemu pula satu bangkai yang sangat busuk baunya, dia pun bergegas lari dari situ
kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya.

Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, kembalilah Nabi itu ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi berdoa. Dalam
doanya dia berkata: Ya Allah, aku sudah melaksanakan perintah-Mu sebagaimana diberitahu dalam mimpiku, maka
jelaskan kepadaku erti semua ini.
Dalam mimpi, beliau diberitahu oleh Allah bahawasanya: Yang pertama engkau makan itu ialah marah. Pada
mulanya nampak besar seperti bukit, tetapi akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, marah
akan menjadi lebih manis daripada madu.
Kedua, semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, ia tetap akan nampak juga. Ketiga, jika menerima
amanah seseorang, jangan kamu khianat kepadanya.
Keempat, jika seseorang meminta kepadamu, usahakan untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri
berhajat.
Kelima, bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang duduk
berkumpul membuat ghibah.
Kelima-lima kisah ini hendaklah kita semaikan dalam diri kita berikutan lima perkara ini sentiasa berlaku dalam
kehidupan seharian, terutama dalam soal memperkatakan hal orang lain.
Maka, pada bulan yang mulia ini, mari kita sama-sama ubah sikap. Ramadan diciptakan Allah dengan janji pahala
berlipat ganda berbanding bulan biasa.
Jangan kerana sikap kita itu tadi, pahala yang ingin dikejar dalam beribadah hilang begitu saja dan menjadi sia-sia.