Anda di halaman 1dari 1

Berdasarkan matrik tersebut, maka rumah tangga dapat dibedakan menjadi tiga kategori,

yaitu :
1. Rumah tangga tahan pangan adalah rumah tangga yang memiliki persedian
pangan/makanan pokok secara kontinyu (diukur dari persediaan makan selama jangka
masa satu panen dengan panen berikutnya dengan frekuensi makan 3 kali atau lebih
perhari serta akses langsung) dan memiliki pengeluaran untuk protein hewani dan nabati
atau protein hewani saja
2. Rumah tangga kurang tahan pangan adalah rumah tangga yang memiliki:
Kontinuitas pangan/makanan pokok kontinyu tetapi hanya mempunyai pengeluaran
untuk protein nabati saja
Kontinuitas ketersediaan pangan/makanan kurang kontinyu dan mempunyai
pengeluaran untuk protein hewani dan nabati
3. Rumah tangga tidak tahan pangan adalah rumah tangga yang dicirikan oleh :
Kontiniuitas ketersediaan pangan kontinyu, tetapi tidak memiliki pengeluaran untuk
protein hewani maupun nabati
Kontiniuitas keterrsediaan pangan kontinyu kurang kontinyu dan hanya memiliki
pengeluaran untuk protein hewani atau nabati, atau tidak untuk kedua-duanya.
Kontiniuitas keterrsediaan pangan tidak kontinyu walaupun memiliki pengeluaran
untuk protein hewani dan nabati
Kontiniuitas keterrsediaan pangan tidak kontinyu dan hanya memiliki pengeluaran
untuk protein nabati saja, atau tidak untuk kedua-duanya.