Anda di halaman 1dari 31

PROSEDUR SERVICE

DAN
TUNE UP MOTOR BENSIN

Disusun Oleh :
Muhammad Afri Aidil Tidaris
1241220048
Dosen Pembimbing :
Hanric Muharka S.T, M.T

JURUSAN TEKNIK MESIN


PROGRAM STUDI D-IV TEKNIK OTOMOTIF ELEKTRONIK
POLITEKNIK NEGERI MALANG
2012

A. PROSEDUR SERVICE SISTEM PENGAPIAN

1. Penyetelan Platina

Langkah-langkah penyetelan platina yakni:


1. Top kan mesin silinder 1
Buka cop delco dan cara memposisikan top mesin bisa di baca di cara mengetahui
Top mesin (TDC=Top Dead Center).

2. Posisikan platina pada nok puncak (Nok Delco)


Biasanya saat top posisi ebonit/kaki platina belum mencapai puncak nok delko, jadi
tambah putaran mesin untuk mencapai posisi puncak nok delco.

3. Kendorkan Baut pengikat platina


Pengendoran baut platina jangan terlalu kendor, cukup setengah putaran atau
putaran saja.
4. Stel platina sesuai spesifikasi mobil
Pergunakan obeng minus untuk menyetel platina, tiap-tiap delko sudah dilengkapi
tempat untuk menyetel celah platina (berupa nok/coakan). (Stel dengan celah0.45mm)
5. Finishing
Kencangkan baut platina dan pasang kembali cop delco
6. Setel saat pengapian menggunakan Timing Light
Penyetelan saat pengapian penting untuk mencapai hasil maksimal Tune Up mesin.

2. Mengukur Sudut Dwell


Langkah menyetel sudut dwell
1. Pasang dwell tester sesuai petunjuk alat, untuk model 2 kabel maka kabel merah dihubungkan
terminal distributor atau (-) koil pengapian, kabel hitam dihubungkan ke massa.
2. Hidupkan mesin, lihat besar sudut dwell yang ditunjukan oleh alat ukur. Pada mesin 4 silinder
spesifikasi sudut dweel sebesar 52 2 .
3. Bila sudut dwell terlalu besar, berarti celah platina terlalu sempit. Matikan mesin, buka tutup
distributor, kendorkan mur pengikat platina, stell sudut dweel dengan menggeser dudukan platina
kearah celah platina yang lebih besar.
4. Pasang kembali tutup distributor, hidupkan mesin, periksa apakah hasil penyetelan sudut
dwell telah tepat. Ulangi bila hasil penyetelan belum tepat.

3. Pemasangan Distributor
Langkah langkah untuk memasang distributor
1. Posisikan silinder 1 pada posisi top dengan cara memutar puli hingga coakan pada puli sejajar
dengan posisi 80 - 100 pada body mesin. Setelah itu buka busi nomor 1 dan lihat apakah posisi
piston berada pada TMA atau TMB, jika piston nomor 1 berada pada TMA, berarti sudah tepat
posisi top silinder 1, tetapi jika piston nomor 1 berada pada TMB, putar puli 3600 sampai tepat
posisi top silinder 1. Atau bisa dengan cara membuka tutup kepala silinder, dan perhatikan kedua
katup silinder 1. Jika push rod nya tidak menekan kedua katup (katup posisi bebas), berarti sudah
tepat pada posisi top silinder 1.
2. Ambil distributor yang akan dipasang pada mesin. Pastikan platina dan rotor sudah terpasang di
distributor dengan baik dan benar.
3. Posisikan / putar rotor arah silinder 1, dan pastikan platina terbuka.
4. Perhatikan di dalam dudukan dari pada distributor, terdapat poros pompa oli. Dimana terdapat
lubang di poros tersebut. Kemudian, cocokkan / sejajarkan ujung poros distributor ke lubang
poros pompa oli.
5. Setelah yakin kedua ujung poros tersebut sejajar, putar rotor atau poros distributor sebanyak 150.
Hal itu perlu dilakukan karena bentuk dari gear poros distributor yang helix (miring). Jadi,
apabila poros distributor kita masukkan, poros tersebut akan berputar. Oleh karena itu kita harus
memutar rotor atau poros distributor 150 supaya poros distributor tepat masuk ke poros pompa
oli.
6. Setelah poros distributor tepat masuk ke dudukannya, perhatikan rotor mengarah kemana.
Apabila rotor mengarah tepat ke silinder 1, berarti pemasangannya sudah benar, dan apabila rotor
belum tepat mengarah ke silinder 1, tarik kembali distributor, dan lakukan hal seperti di atas
dengan benar sampai pemasangan tepat.

7. Setelah distributor terpasang dengan baik dan benar, pasangkan kembali baut pengikat distributor.
8. Setel celah platina dengan cara memutar puli sampai kita menemukan celah terbesar dari kontak
platina. Longgarkan sekrup-sekrup pada kontak tetap. Kemudian stel celah platina menggunakan
feeler gauge dengan ukuran 0,45 mm. Kencangkan kembali sekrup-sekrupnya.
9. Pasangkan tutup distributor.
10. Pasangkan kembali kabel kabel busi sesuai dengan FO (Firing Order). Misalnya FO 4 silinder
adalah 1 3 4 2.

11. Penyetelan Busi

Memeriksa, membersikan dan menyetel celah busi


1. Lepas kabel tegangan tinggi yang menempel dibusi, catat urutan kabel yang dilepas agar urutan
pengapian tidak salah.

2. Lepas busi satu persatu, periksa bagaimana warna dan deposit karbon pada rongga busi, kondisi
elektrode, masukkan busi pada nampan yang berisi bensin.

3. Bersihkan rongga busi menggunakan sikat dan bersihkan elektrode busi dengan amplas.
Perhatian: Jangan membersihkan kotoran pada rongga busi dengan benda keras seperi obeng kecil
atau kawat karena dikuatirkan isolator porselin menjadi retak sehingga busi mati.

4. Setel celah elektrode busi sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan kendaraan.
5. Pasang kembali busi pada silinder. Pemasangan yang benar adalah memutar busi dengan tenaga
yang ringan, setelah ulir habis mengencangkan putaran

6. Saat kita melakukan pengujian busi di luar silinder, kita dapat menyimpulkan busi masih baik,
namun terdapat kemungkinan saat didalam silinder busi mati karena busi bekerja peda tekanan
lebih tinggi, sehingga kesimpulan kita salah, untuk mengatasi hal tersebut dibuat Spark plug
cleaner and tester.

12. Penyetelan Accu


Cara Menggunakan Multi-meter untuk Memeriksa Accu

1. Buka kap mobil dan temukan posisi aki. Cari terminal positif (+) pada aki. Lepaskan
pelindung pada terminal positif.
2. Hubungkan kabel positif multi-meter (warna merah) ke terminal positif aki mobil.
3. Hubungkan kabel negatif multi-meter (warna hitam) ke terminal negatif aki mobil.

4. Jika aki mobil berfungsi, tegangan pada meteran multi-meter harus terbaca antara 12,5
sampai 12,8 volt.
5. Jika bacaan kurang dari 12,5 volt, Anda perlu men-charge aki mobil Anda.
Pemeriksaan Visual Accu
Pemeriksaan visual meliputi :
1)

Kotak Accu
Kotak baterai sering mengalami kerusakan yang dapat diidentifikasi secara visual, jenis kerusakan
kotak baterai antara lain: kotak retak akibat benturan, mengembang akibat over charging, bocor
akibat keretakan atau sel rontok karena getaran, kualitas yang kurang baik maupun usia baterai

2)

Sel-sel Accu
Sel baterai sering mengalami gangguan, yaitu sel yang mengembang akibat over charging maupun
mengkristal dan sel yang rontok karena getaran, kwalitas yang kurang baik maupun usia baterai.

3)

Terminal Accu dan konektor kabel

Terminal baterai dan konektor merupakan bagian baterai yang sering mengalami kerusakan, bentuk
kerusakan paling banyak adalah korosi yang disebabkan oleh uap elektrolit baterai maupun panas
akibat kenektor kendor atau kotor
4)

Jumlah elektrolit
Jumlah elektrolik perlu diperiksa secara periodic. Bila pengisian berlebihan (over charging) maka
elektrolit cepat berkurang karena penguapan berlebihan. Pemeriksaan jumlah elektrolit dapat
dilakukan dengan cepat karena kotak dibuat dari plastic yang tembus pandang. Jumlah elektrolit
harus berada diantara garis Upper Level dan Lower Level.

5)

Kabel Accu
Kabel baterai dialiri arus yang sangat besar, saat mesin distarter besar arus dapat mencapai 250 500
A, tergantung dari daya motor starter, dengan arus sebesar itu kabel akan panas. Panas pada kabel
menyebabkan elasitas kabel menurun, isolator muda pecah dan terkupas, hal ini terjadi terutama pada
isolator dekat dengan terminal baterai.

6)

Pemegang Accu
Pemengang baterai harus dapat mengikat baterai dengan kuat agar goncangan baterai dapat dihindari,
sehingga usia baterai dapat lebih lama. Gangguan pada pemegang baterai antara lain kendor akibat
mur pengikat berkarat, untuk itu lindungi mur dengan mengoleskan vaselin/ grease.

Pemeriksaan Elektrolit
Jumlah elektrolit baterai harus selalu dikontrol, jumlah yang baik adalah diantara tanda batas Upper
Level dengan Lower Level. Jumlah elektrolit yang kurang menyebabkan sel baterai cepat rusak, sedang
jumlah elektrolit berlebihan menyebabkan tumpahnya elektrolit saat batarai panas akibat pengisian atau
pengosongan berlebihan. Akibat proses penguapan saat pengisian memungkinkan jumlah elektrolit
berkurang, untuk menambah jumlah elektrolit yang kurang cukup dengan menambah H2O atau terjual
dengan nama Air Accu.
Penyebab elektrolit cepat berkurang dapat disebabkan oleh overcharging, oleh karena bila
berkurangnya elektrolit tidak wajar maka periksa dan setel arus pengisian. Keretakan baterai dapat pula
menyebabkan elektrolit cepat berkurang, selain itu cairan elektrolit dapat mengenai bagian kendaraan,
karena cairan bersifat korosif maka bagian kendaraan yang terkena elektrolit akan korosi.
Pemeriksaan berat jenis elektrolit baterai menggunakan alat hydrometer. Pemeriksaan berat jenis
elektrolit baterai merupakan salah satu metode untuk mengetahui kapasitas baterai. Baterai penuh pada
suhu 20 C mempunyai Bj 1,27-1,28, dan baterai kosong mempunyai Bj 1,100 -1,130.
Langkah melakukan pengukuran elektrolit baterai adalah:
1)

Lepas terminal baterai negatif

2)

Lepas sumbat baterai dan tempatkan dalam wadah agar tidak tercecer

3)

Masukkan thermometer pada lubang baterai

4)

Masukkan ujung hydrometer ke dalam lubang baterai

5)

Pompa hydrometer sampai elektrolit masuk ke dalam hydrometer dan pemberat terangkat

6) Tanpa mengangkat hydrometer baca berat jenis elektrolit baterai dan baca temperature elektrolit baterai
7)

Catat hasil pembacaan, lakukan hal yang sama untuk sel baterai yang lain.

Pemeriksaan Tegangan Accu

Gunakan AVO meter untuk mengecek tegangan pada ACCU.


Set AVO meter pada DC V 50.
Pasangkan kabel merah pada AVO meter ke terminal positif ACCU.
Pasangkan kabel hitam pada AVO meter ke terminal negatif ACCU.
Baca AVO meter.

Catatan: Sebelum menggunakan AVO meter, pengguna harus mahir membaca AVO meter.

13. Penyetelan Timing Ignition


A. Menyetel menggunakan timing tester

Penggunaan Timing Tester untuk menyetel saat pengapian adalah sebagai berikut:
1. Hidupkan mesin pada putaran stasioner (putaran stasioner 700 rpm, pengukuran
putaran lebih tepat menggunakan tachometer yang terdapat pada tune up tester).
2. Pasang Timing Tester, dengan menghubungkan alat dengan sumber listrik yaitu kabel merah
(+) pada baterai (+), kabel hitam (-) pada baterai (-) dan sensor pada kabel tegangan tinggi
silinder 1.
3. Tekan tombol pada Timing Tester, arahkan cahaya pada tanda pengapian (timing mark).
4. Bila saat pengapian tidak tepat, kendurkan baut pengikat distributor, putar
distributor berlawanan arah dengan putaran rotor untuk mengajukan dan putar searah putaran
rotor untuk mengundurkan saat pengapian.

B. Menyetel saat pengapian tanpa timing light


Penyetelan saat pengapian tanpa timing tester dapat dilakukan, namun akurasi hasil sangat
tergantung dari keterampilan mekanik. Langkah penyetelan adalah sebagai berikut:
1. Pastikan aki mobil benar benar dalam kondisi prima. Karena waktu meyetel perlu beberapa
kali memutar mesin.
2. Buka tutup distributor, bersihkan dan letakan di tempat yang aman
3. Lihat apakah permukaan platina bersih dan tidak benjol. Kalau benjor mendingan ganti baru.
Kalau ganti baru ganti juga condensor baru.
4. Putar puli crank shaft (kruk as) dan perhatikan noken pada distributor, berhenti ketika noknya
menyentuk benjolan pada platina.

5. Ketika membongkar pastikan urutannya, dan pasang kembali perhatikan jangan terjadi
korsluiting, terutama pada baut yang berada pada pinggiran distributor.
6. Setel jarak platina antara 0.2 sampai 0.4 mm.
7. Setelah semua dipastikan sudah terpasang dengan benar, coba kontak dan letikan platina,
apakah sudah keluar percikan bunga api.
8. Hidupkan mesin, kalau hidup anda berhasil, kalau tidak berhasil coba perhatikan ulang
proses pemasangannya.
9. Kalau mesin sudah hidup, kendorkan baut 10 mm yang mengancing distributor pada blok
mesin. Pelan pelan memutar ke kiri atau ke kanan. Dengakan putaran mesin. Berhenti ketika
yakin sudah menemukan putaran mesin yang paling tinggi.
10. Kalau sudah beberapa kali mencoba dan berhasil, ada cara lebih canggih, yaitu sambil
memainkan RPM mesin distributor di putar mencari kondisi mesin tidak knoking ketika
mesin di sentak.
11. Jangan mencabut distributor dari blok mesin.

Catatan: Sebelum menggunakan AVO meter, pengguna harus mahir membaca AVO meter.

B. PROSEDUR SERVICE SISTEM BAHAN BAKAR


1) Pembongkaran dan Pemasangan Karburator
Pembongkaran:
Pertama-tama sediakan alat-alat di antaranya : kunci ring 8 dan 7, tang, obeng min, obeng
plus.
langkah pertama tutup kran bensin, kalau ada.
kemudian kendorkan plat penjepit saringan udara.
kendorkan 2 baut 8 yang menempelkan karburator pada intake.
setelah karburator telepas buka penutup atas karburator yang terhubung ke kabel gas.
setelah lepas buka 4 baut ruang badan pelampung yang berada di bagian bawah
karburator dengan obeng plus.
setelah terbuka lepaskan pena lengan pelampung.
lepaskan pelampung dan katup pelampung.
lepaskan slow jet,main jet,needle jet holder dan needle jet.
kemudian bersihkan semua komponen dengan menggunakan bensin murni.
Pemasangan:

pasang slow jet,main jet,needle jet holder dan needle jet.


pasang pelampung dan katup pelampung.
setelah terpasang pasang pena lengan pelampung.
setelah terpasang pasang 4 baut ruang badan pelampung yang berada di bagian bawah
karburator dengan obeng plus.
setelah karburator terpasang, pasang penutup atas karburator yang terhubung ke kabel
gas.
kencangkan 2 baut 8 yang menempelkan karburator pada intake.
kemudian kencangkan plat penjepit saringan udara.
langkah selanjutnya buka kran bensin, kalau ada.
Bersihkan dan rapikan semua alat.

2) Fungsi Masing-Masing Komponen pada Karburator

1. Mangkok karburator (float chamber)


Berfungsi sebagai penyimpan bahan bakar sementara sebelum digunakan.
2. Klep/jarum pelampung (floater valve)
Berfungsi mengatur masuknya bahan bakar ke dalam mangkuk karburator.
3. Pelampung (floater)
Berfungsi mengatur bahan bakar agar tetap pada mangkuk karburator.
4. Skep/katup gas (throtle valve)
Berfungsi mengatur banyaknya gas yang masuk ke dalam silinder.
5. Pemancar jarum (main nozzle/needle jet)
Berfungsi memancarkan bahan bakar waktu motor di gas, besarnya diatur oleh terangkatnya
jarum skep.
6. Jarum skep/jarum gas (Needle jet)
Berfungsi mengaturbesarnya semprotan bahan bakar dari main nozzle pada waktu motor di gas.
7. Pemancar besar (main jet)
Berfungsi memancarkan bahan bakar ketika motor di gas penuh(tinggi)
8. Pemancar kecil/stationer (slow jet)
Berfungsi memancarkan bahan bakar waktu lamsam/stationer.
9. Sekrup gas/baut gas (trhottle screw)
Berfungsi menyetel posisi skep sebelum di gas.
10.Sekrup udara/baut udara (air screw)
Berfungsi mengatur banyaknya udara yang akan dicampur dengan bahan bakar,
11. Katup cuk (choke valve)
Berfungsi menutup udala luar yang akan masuk ke dalam karburator sehingga gas menjadi kaya,
digunakan pada waktu start.

3) Pengecekan Pompa Bensin

Pertanda kalau pompa bensin masih bekerja dengan baik adalah apabila saat Anda
melakukan kontak/acc, terdengar bunyi mendengung.
Jika tidak kemungkinan besar permasalahan muncul dari pompa bensin. Tidak seperti
menyediakan kabel jumper atau sekring cadangan, pompa bensin relatif mahal dan
tidak bisa diprediksi kapan pompa bensin Anda akan rusak.
Cara pencegahannya periksalah kondisi pompa bensin Anda apabila bunyi mendengung
lebih kencang dari biasanya. Bila tanda pompa bensin menyala dan sistim kelistrikan
bekerja secara normal maka sangat mungkin masalah disebabkan oleh selang bensin yang
bocor.

4) Penyetelan Kondisi Stationer/ Idle

Pasang takhometer, hidupkan motor


Bandingkan rpm idle dengan spesifikasi (biasanya 750-850rpm). Jika salah, stel rpm pada
sekrup penyetel katup gas yang terpasang pada mekanisme katup gas. Sekrup penyetel katup
gas jangan tertukar dengan sekrup penyetel putaran start dingin yang terletak pada mekanisme
cuk.

Stel campuran idle dengan sekrup penyetel yang terletak pada rumah katup gas

Cara menyetel campuran idle tanpa pengetes gas buang


Perbandingan campuran mempengaruhi putaran idle. Berdasarkan pengaruh tersebut kita bisa menyetel
campuran yang sesuai
Langkah penyetelan :

Sekrup penyetel diputar ke arah luar, sampai putaran motor mulai turun. (Titik 1 pada diagram).
Kemudian, sekrup penyetel diputar ke arah dalam, sampai putaran motor mulai turun. (Titik 2 pada
diagram)
Untuk tahap ini, putar sekrup penyetel tahap demi tahap dengan putaran. Setiap putaran, tunggu
sedikit dan perhatikan reaksi pada motor.Pada saat terdengar / terasa* putaran mulai turun, kendorkan
sekrup penyetel putaran untuk mendapat penyetelan campuran yang benar.

Jika setelah penyetelan campuran, tinggi putaran tidak sesuai, penyetelan katup gas dan penyetelan
campuran perlu diulangi.

Note : Jangan menyetel idle pada saat motor sangat panas.


Karburator sering dilengkapi dengan katup termostatik, yang terbuka saat temperatur karburator di atas
500 C. Pada saat terbuka, katup tersebut mengalirkan udara tambahan ke saluran masuk, sehingga
campuran menjadi lebih kurus. Oleh karena itu, penyetelan idle tidak boleh dilakukan, jika motor terlalu
panas.

5) Pembersihan Filter Bahan Bakar

Lepas pengunci selang selang pada filter.


Lepas selang-selang masuk dan buang yg terkait pada filter.
Masukan bensin dari saluran masuk filter.
Kocok bensin di dalam filter.
Buang bensin dari saluran masuk juga.
Lakukan beberapa kali sampai kotoran pada filter benar-benar hilang.

6) Penyetelan Kondisi Kecepatan Sedang (900-1500rpm)


Pada saat mesin berputar stasioner, bahan bakar mengalir dari ruang pelampung melalui
primary main jet, kemudian ke slow jet, economizer jet, dan akhirnya ke ruang bakar melalui idle
port.
Kemudian pada saat pedal gas ditekan sedikit, maka katup gas akan membuka lebih lebar
sehingga aliran bahan bakar dari ruang pelampung tersebut masuk ke ruang bakar selain melalui
idle port juga melalui slow port.

7) Penyetelan Kondisi Akselerasi


Pada saat pedal gas diinjak secara tiba-tiba, katup gas akan membuka secara tiba-tipa pula,
sehingga aliran udara akan menjadi lebih cepat. Sementara bahan bakar mengalir lebih lambat
karena berat jenis bahan bakar lebih rendah dari pada udara sehingga campuran menjadi kurus.
Padahal pada keadaan tersebut dibutuhkan campuran yang kaya. Untuk itu pada karburator
dilengkapi dengan sistem percepatan.

Pada saat pedal gas diinjak secara tiba-tiba, plunger pompa akan bergerak turun
menekan bahan bakar yang ada di ruangan di bawah plunger pompa. Akibatnya bahan
bakar akan mendorong outlet steel ball dan discharge weight, sehingga bahan bakar keluar
melalui pump jet menuju ruang bakar.

Setelah melakukan penekanan, plunger pump kembali ke posisi semula karena adanya
pegas yang ada di bawah plunger pompa. Akibatnya bahan bakar yang ada di ruang
pelampung terhisap melalui inlet steel ball.
PENYETELANNYA:

a. Setelah mesin dipanaskan, lepas selang vakum dari membran dan sumbatlah ujung slang
vakum.
b. Stel putaran mesin pada 3000 rpm.
c. Lepas pedal gas.
d. Periksa putaran penyetelan dashpot (2.000 200 rpm).
e. Stel dashpot dengan cara memutar sekrup penyetel dashpot.

8) Penyetelan Kondisi Kecepatan Tinggi


Pada saat pedal gas dibuka lebih lebar, aliran bahan bakar dari ruang pelampung langsung
menuju primary main nozle (nosel utama primer). Sementara dari idel port dan slow port tidak lagi
mengeluarkan bahan bakar karena kevakuman pada idel port dan slow port lebih rendah dari pada
di daerah prymary main nozle.

Pada saat pedal gas dibuka lebih lebar, aliran bahan bakar dari ruang pelampung langsung menuju
primary main nozle (nosel utama primer). Sementara dari idel port dan slow port tidak lagi
mengeluarkan bahan bakar karena kevakuman pada idel port dan slow port lebih rendah dari pada di
daerah prymary main nozle.

9) Penyetelan Kondisi Kecepatan Rendah (keadaan mesin dingin)


a. Panaskan mesin hingga mencapai temperatur kerja
b. Pasanglah tachometer pada mesin
c. Hentikan kerja cam breaker dengan cara melepas selang vakum dari cam breaker dan
sumbat ujung selang.
d. Stel cam idel cepat dengan cara : menahan katup gas sedikit terbuka, tarik fast idel cam
ke atas dan
e. kembalikan katup gas pada posisi semula sambil menempatkan tuas throttle di atas step
ketiga dari cam.
f. Apabila kecepatan idel cepat tidak sesuai spesifikasi stel kecepatan idel tinggi dengan
memutar sekrup penyetel idel cepat.
g. Periksa kembali bahwa putaran mesin kembali ke kecepatan idle setelah pedal gas
ditekan sedikit.
h. Hubungkan kembali selang vakum.

C. PROSEDUR PENYETELAN KATUP


1) Menentukan Kondisi TOP 1
o

Buka baut pengunci tutup kepala silinder dengan kunci ring 1/2 mm. Kemudian lepas seal
washernya.

Copot slang positive crankcase ventilation (PCV) di kop silinder dari klemnya.

Buka tutup kepala silinder perlahan-lahan. Maka akan terlihat deretan katup (klep) dan rocker
arm yang tersusun rapi.

Menyetelnya, pertama putar puli kruk-as searah jarum jam, pakai kunci ring 19 guna mencari
posisi Top 1 dan 4. Artinya, piston silinder 1 dan 4 berada di titik mati atas (TMA). Posisi Top
juga ditunjukkan oleh coakan pada puli kruk-as. Yaitu, saat coakan tadi berada tepat di garis
nol.

Biar gampang untuk menentukan posisi Top 1, pegang dan putar push rod. Bila push rod pada
silinder 1 dapat diputar, berarti dalam keadaan bebas atau bisa disetel. Ini artinya Top 1. Saat
Top 1, katup yang disetel katup isap dan buang silinder 1. Berikutnya katup isap silinder 2 dan
katup buang silinder 3.

2) Langkah-Langkah Penyetelan Katup


Posisikan TOP Silinder 1.
Putar mesin melalui pulley sampai mencapai TDC/Top Dead Center pada
silinder

Cara Mengetahui Top mesin (TDC=Top Dead Center)

Valve/klep yang dapat di stel:


Silinder 1 klep Hisap & Buang.
Silinder 2 Klep Hisap.
Silinder 3 klep Buang.
Silinder 4 Tidak dapat di setel semua karena dlm kondisi Overlaping.
Posisikan Top Silinder 4.
Putar mesin melalui pulley sampai mencapai TDC/Top Dead Center pada
silinder 4.

Cara Mengetahui Top mesin (TDC=Top Dead Center)

Valve/klep yang dapat di stel:


Silinder 4 klep Hisap & Buang.
Silinder 3Klep Hisap.
Silinder 2 klep Buang.
Silinder 1 Tidak dapat di setel semua karena dlm kondisi Overlaping.

D. PROSEDUR SERVICE SISTEM STARTER


1) Cara Pembongkaran dan Pemasangan Sistem Starter.
a. Pembongkaran:
Dari mobil:
Lepas klem aki negatif (-).
Lepas kabel pada terminal 50 pada motor starter.
Lepas kabel pada baut terminal 30 motor starter.
Lepas baut yang mengunci motor starter terhadap gear house.
Turunkan motor starter.

Motor starter

Jepit starter pada ragum

Buka mur pengikat klem kabel utama ke


motor starter

Lepas baut-mur pemegang solenoid

Lepas solenoid dari motor starter


Goyang-goyangkan

solenoid

supaya

plunyernya terlepas dari tuas penggerak

. Buka tutup bantalan

Dengan lidah pengukur (fluler) periksa


celah samping poros anker antara plat
pengunci dan ujung kerangka (rumah
starter).

Bandingkan hasil pengukuran dengan


buku petunjuk

Buka

plat

pengunci,

pegas

dan

ring/karet

Buka dua baut panjang dan keluarkan


kerangka ujung komutator

Dengan sepotong kawat baja lepas


pegas-pegas sikat dan lepas sikat-sikat
dari pemegangnya

Lepaskan pemegang sikat dari anker

Buka kerangka kumparan medan dari


rumah penggerak pinion

Buka tuas penggerak dari rumah


penggerak pinion
Lepaskan anker dari rumah penggerak
Dengan alat khusus keluarkan cincin
penyetop dari ring pengunci
Lepaskan ring pengunci
Keluarkan pinion beserta kopling jalan
bebas dan poros anker

b. Pemasangan:
Motor Starter

Tempatkan pinion pada poros anker.

Pasang ring pengunci

Tempatkan
porosanke

cincin

penyetop

pada

Dengan ragum tekan ring pengunci


periksa bahwa ring pengunci terpasang
dengan benar

Dengan obeng, pukul pinion dalam


usaha memasukkan cincin penyetop ke
dalam ring pengunci

Pasang tuas penggerak pinion pada


rumah penggerak

Pasang anker beserta pinion pada rumah


penggerak

Pasang kerangka kumparan medan pada


naker

Tempatkan pemegang sikat di atas poros


anker

Dengan sepotong kawat baja pegang


pegas sikat serta pasang sikat pada
pemegang sikat

Pasang kerangka ujung pada poros anker


dan pasang 2 baut panjang.

Pasang karet, pegas dan plat pengunci.


Ukur celah samping anker antara plat
pengunci dan kerangka ujung

Pasang tutup bantalan dengan dua


sekrup.

Kaitkan solenoid pada tuas penggerak


Pasang baut / mur pengikat solenoid.

Pasang klem kabel utama ke motor


starter

Pada Mobil
Naikan motor starter pada kedudukannya.
Pasang kedua baut pemegang motor starter.
Kencangkan kedua baut pemegang motor starter.
Pasang kabel besar ke terminal 30 pada motor starter.
Pasang kaber kecil ke terminal 50 pada motor starter.
Pasang klem aki.

2) Penyetelan dan Pemasangan Sikat Arang.


Pemasangan:
Masukan terlebih dahulu tempat dudukan pegas dan sikat arang.
Masukan pegas pada dudukannya.
Dorong pegas dan selipkan sikar arang diantara pegas dengan komutator.
Pasang tutup dudukan pegas dan komutator.
Penyetelan:
Penyetelan pada sikat arang di lakukan secara otomatis oleh tekanan pegas.

3) Pengecekan Sistem Starter.


a)

Selenoid
Mengecek pull in coil
Siapkan Ohm meter.
Hubungkan kabel ohm meter pada terminal 50 selenoid dengan terminal C.
Lihat apakah ada pergerakan pada ohm meter.
Jika ada, maka pull in coil masih dalam keadaan baik.

b)

Mengecek hold in coil


Siapkan Ohm meter.
Hubungkan kabel ohm meter pada terminal 50 dengan bodi selenoid.
Lihat apakah ada pergerakan pada ohm meter.
Jika ada maka hold in coil dalam keadaan baik.

c) Mengecek plat kontak


Siapkan ohm meter.
Hubungkan kabel ohm meter pada terminal 30 dan C pada selenoid.
Tekan tuas yang ada pada bagian bawah selenoid.
Lihat apakah ada pergerakan pada ohm meter.
Jika ada maka plat kontak masih dalam keadaan baik.

Kumparan Rotor

1. Dengan alat tes 110 volt - Ohmmeter - Pipser


Periksa gulungan anker terhadap
hubungan singkat dengan massa
Jika ada hubungan singkat dengan
massa anker diganti / diperbaiki

Periksa

hubungan

segmen-segmen

komutator terhadap kemugkinan putus


pada gulungan

2. Dengan growler

Periksa
hubungan

gulungan
singakt

anker

terhadap

dengan

massa

menggunakan growler. Letakkan anker


pada tester dan tempelkan sebilah plat
atau daun gergaji diatas anker bila
plat

bergetar

keras,

hubungan singakat

berarti

ada

B. Memeriksa komutator, sikat, pemegang sikat dan kopling jalan bebas

Periksa

komutator

terhadap

kelonjongan dengan dial indicator

Periksa komutator terhadap kotor dan


terbakar / oksidasi listrik.
bila kotor bersihkan dengan kertas
ersihkan dengan kertas gosok no. 400

Periksa diameter komutator dengan


mikrometer / mistar sorong

bandingkan
kelonjongan

hasil
dan

pengukuran

diameter

dengan

ketentuan pada buku petunjuk

Periksa

segmen-segmen

komutator

terhadap kotoran, kebersihan alur-alur


segmen dengan daun gergaji.

Jika alur-alur segmen kedalamannya


kurang dari minimum
dengan
komutator

daun

gergaji

perbaiki
atau

frais

Sikat arang

Periksa permukaan bidang kontak sikatsikat

bersihkan

Ukur panjang sikat-sikat, bandingkan


dengan ukuran minimal pada buku
petunjuk, jika terlalu pendek ganti
dengan yang baru

Pegas sikat arang

Periksa tekanan pegas sikat dengan


timbangan tarik bandingkan dengan
ketentuan pada buku petunjuk

Hasil pengukuran dibaca saat pegas


sikat lepas dari sikat

Gigi pinion dan kopling

Periksa roda gigi pinion dan poros ulir


memanjang terhadap aus dan cat.

Periksa
diputar

kopling
searah

jalan

jarum

jam

bebas
pinion

berputar bebas; diputar berlawanan arah


jarum jam pinion terkunci

Kumparan Medan

Periksa kumparan medan terhadap


kemungkinan putus hubungan.

Perikasa kuparan medan terhadap


hubungan singkat dengan massa