Anda di halaman 1dari 17

DEPRESI

Definisi
Depresi (Major depression) adalah penyakit suasana hati. Penyakit yang lebih dari
sekadar kesedihan atau dukacita. Depresi adalah kesedihan atau dukacita yang lebih hebat
dan bertahan terlalu lama (selalu minimal selama 2 minggu dan sering sampai berbulanbulan). Depresi merupakan suatu sindrom yang ditandai dengan sejumlah gejala klinik
yang manifestasinya bisa berbeda pada masing-masing individu, bisa melibatkan gejala
vegetatif yang menetap dan gejala kognisi.

Epidemiologi
Menurut sebuah penelitian di Amerika, 1 dari 20 orang di Amerika setiap tahun
mengalami depresi, dan paling tidak 1 dari 5 orang pernah mengalami depresi sepanjang
sejarah kehidupan mereka. Di Indonesia, banyak kasus depresi terjadi sebagai akibat dari
krisis yang melanda beberapa tahun belakangan ini. Masalah PHK, sulitnya mencari
pekerjaan, sulitnya mempertahankan pekerjaan dan krisis keuangan adalah masalah yang
sekarang ini sangat umum menjadi pendorong timbulnya depresi di kalangan profesional.
Gangguan depresi sering ditemui. Prevalensi selama kehidupan, pada wanita 10%-25%
dan pada laki-laki 5%-12%.
Tabel Epidemiologi Major Depressive Disorder berdasarkan DSM-IV
Insidensi

1/100 pria

Prevalensi

3/100 wanita
2-3/100 pria

Jenis kelamin
Usia

5-10/100 wanita
W:P=2:1
Rata-rata pada usia 40 tahun
10% pada usia setelah 60 tahun
50% pada usia sebelum 40 tahun

Kejadian kecil pada remaja


Tidak ada perbedaan
Risiko meningkat pada riwayat keluarga

Suku bangsa
Sosiokultural

peminum

alkohol,

depresi,

kehilangan

orangtua pada usia sebalum 13 tahun


Risiko sedikit meningkat pada kelompok
sosioekonomi rendah
Risiko sekitar 10-13% pada keluarga

Riwayat keluarga

keturunan pertama

Etiologi

A. Biologi
1. Biogenic amines
Adanya disregulasi dari berbagai zat biogenic ammines berdasarkan
penemuan kadar yang abnormal seperti pada metabolit Homovanillic acid
(HVA) (dari dopamine), 5-Hydroxyindoleacetic acid (5-HIAA) (dari
serotonin)

dan

3-methoxy-4-hydroxyphenylglycol

(MHPG)

(dari

norepinephrine) dalam darah, urin, cairan serebrospinal pasien dengan


gangguan mood. Penurunan kadar serotonin berhubungan dengan depresi;
kadar 5-HIAA yang renah berhubungan dengan tindakan kekerasan dan
bunuh diri; dopamin yang menurun pada depresi, meningkat pada manik.
2. Pengaturan neuroendokrin
Secara umum, abnormalitas dari neuroendokrin kemungkinan mencerminkan
gangguan input biogenic amines ke hipotalamus. Hiperaktivitas dari aksis
HPO (Hipotalamus-Pituitari/Hipofisis-Organ Target/Adrenal) pada pasien
depresi disebabkan oleh peningkatan sekresi kortisol. Selain itu, pada depresi
terjadi penurunan pelepasan berbagai hormone, seperti TSH, GH, FSH, LH,

dan testosterone; sekresi nokturnal melatonin yang menurun. Disertai fungsi


imun yang menurun pada depresi dan manik.
3.

Genetik
Salah satu orangtua yang memiliki major depressive disorder akan
mewariskan kepada anaknya sebesar 10-13%.
Hubungan antara gangguan mood dan tanda genetik dilaporkan ada, yaitu
pada kromosom 5, 11 dan X.

4. Neuroanatomi
Melibatkan sistem limbik, hipotalamus, dan ganglia basalis.
B. Psikososial
1. Psikoanalitik
Kehilangan orang yang dikasihi tidak dapat diterima (digambarkan sebagai
penolakan). Freud menggambarkan adanya ambivalensi internal terhadap
objek yang dikasihi dapat mengakibatkan timbulnya bentuk kesedihan yang
patologis jika objek tersebut hilang atau diangggap tidak ada. Kesedihan ini
menyebabkan tinbulnya bentuk depresi berat dengan peerasaan bersalah dan
tidak berharga dan ide bunuh diri.
2. Kognisi

Pandangan tentang diri sendiri yang negative

Interpretasi negative tentang hal yang terjadi

Pandangan masa depan yang buruk

3. Stressful life events

Sering mendahului episode awal dari gangguan mood.


Klasifikasi
KlASIFIKASI DEPRESI MENURUT DSM-IV
1. Gangguan depresi mayor unipolar dan bipolar.
2. Gangguan mood spesifik lainnya
a. Gangguan distimik depresi minor.
b. Gangguan siklotimik
c. Ganguan depresi atipik
d. Depresi postpartum
e. Depresi menurut musim
3. Gangguan depresi akibat kondisi medik umum
4. Gangguan depresi akibat zat dan obat-obatan
5. Gangguan penyesuaian dengan mood depresi

Gejala- gejala depresi


Individu yang terkena depresi pada umumnya menunjukkan gejala psikis, gejala fisik
& sosial yang khas, seperti murung, sedih berkepanjangan, sensitif, mudah marah
dan tersinggung, hilang semangat kerja, hilangnya rasa percaya diri, hilangnya
konsentrasi dan menurunnya daya tahan. Sebelum kita menjelajah lebih lanjut untuk
mengenali gejala depresi, ada baiknya jika kita mengenal apakah artinya gejala.
Gejala adalah sekumpulan peristiwa, perilaku atau perasaan yang sering (namun
tidak selalu) muncul pada waktu yang bersamaan. Gejala depresi adalah kumpulan
dari perilaku dan perasaan yang secara spesifik dapat dikelompokkan sebagai
depresi. Namun yang perlu diingat, setiap orang mempunyai perbedaan yang
mendasar, yang memungkinkan suatu peristiwa atau perilaku dihadapi secara berbeda
dan memunculkan reaksi yang berbeda antara satu orang dengan yang lain. Gejala-

gejala depresi ini bisa kita lihat dari tiga segi, yaitu gejala dilihat dari segi fisik,
psikis dan sosial. Secara lebih jelasnya, kita lihat uraian di bawah ini.
Gejala Fisik
Menurut beberapa ahli, gejala depresi yang kelihatan ini mempunyai rentangan dan
variasi yang luas sesuai dengan berat ringannya depresi yang dialami. Namun secara
garis besar ada beberapa gejala fisik umum yang relatif mudah dideteksi. Gejala itu
seperti :

Gangguan pola tidur (sulit tidur, terlalu banyak atau terlalu sedikit)

Menurunnya tingkat aktivitas. Pada umumnya, orang yang mengalami depresi


menunjukkan perilaku yang pasif, menyukai kegiatan yang tidak melibatkan
orang lain seperti nonton TV, makan, tidur

Menurunnya efisiensi kerja. Penyebabnya jelas, orang yang terkena depresi


akan sulit memfokuskan perhatian atau pikiran pada suatu hal, atau pekerjaan.
Sehingga, mereka juga akan sulit memfokuskan energi pada hal-hal prioritas.
Kebanyakan yang dilakukan justru hal-hal yang tidak efisien dan tidak
berguna, seperti misalnya ngemil, melamun, merokok terus menerus, sering
menelpon yang tak perlu. Yang jelas, orang yang terkena depresi akan terlihat
dari metode kerjanya yang menjadi kurang terstruktur, sistematika kerjanya
jadi kacau atau kerjanya jadi lamban.

Menurunnya produktivitas kerja. Orang yang terkena depresi akan kehilangan


sebagian atau seluruh motivasi kerjanya. Sebabnya, ia tidak lagi bisa
menikmati dan merasakan kepuasan atas apa yang dilakukannya. Ia sudah
kehilangan minat dan motivasi untuk melakukan kegiatannya seperti semula.
Oleh karena itu, keharusan untuk tetap beraktivitas membuatnya semakin
kehilangan energi karena energi yang ada sudah banyak terpakai untuk
mempertahankan diri agar tetap dapat berfungsi seperti biasanya. Mereka
mudah sekali lelah, lelah padahal belum melakukan aktivitas yang berarti

Mudah merasa letih dan sakit. Jelas saja, depresi itu sendiri adalah perasaan
negatif. Jika seseorang menyimpan perasaan negatif maka jelas akan
membuat letih karena membebani pikiran dan perasaan; dan ia harus
memikulnya di mana saja dan kapan saja, suka tidak suka

Gejala Psikis

Kehilangan rasa percaya diri.


Penyebabnya, orang yang mengalami depresi cenderung memandang segala
sesuatu dari sisi negatif, termasuk menilai diri sendiri. Pasti mereka senang
sekali membandingkan antara dirinya dengan orang lain. Orang lain dinilai
lebih

sukses,

pandai,

beruntung,

kaya,

lebih

berpendidikan,

lebih

berpengalaman, lebih diperhatikan oleh atasan, dan pikiran negatif lainnya.

Sensitif
Orang yang mengalami depresi senang sekali mengkaitkan segala sesuatu
dengan dirinya. Perasaannya sensitif sekali, sehingga sering peristiwa yang
netral jadi dipandang dari sudut pandang yang berbeda oleh mereka, bahkan
disalahartikan. Akibatnya, mereka mudah tersinggung, mudah marah, perasa,
curiga akan maksud orang lain (yang sebenarnya tidak ada apa-apa), mudah
sedih, murung, dan lebih suka menyendiri.

Merasa diri tidak berguna


Perasaan tidak berguna ini muncul karena mereka merasa menjadi orang yang
gagal terutama di bidang atau lingkungan yang seharusnya mereka kuasai.
Misalnya, seorang manajer mengalami depresi karena ia dimutasikan ke
bagian

lain.

Dalam

persepsinya,

pemutasian

itu

disebabkan

ketidakmampuannya dalam bekerja dan pimpinan menilai dirinya tidak cukup


memberikan kontribusi sesuai dengan yang diharapkan.

Perasaan bersalah.

Perasaan bersalah terkadang timbul dalam pemikiran orang yang mengalami


depresi. Mereka memandang suatu kejadian yang menimpa dirinya sebagai
suatu hukuman atau akibat dari kegagalan mereka melaksanakan tanggung
jawab yang seharusnya dikerjakan. Banyak pula yang merasa dirinya menjadi
beban bagi orang lain dan menyalahkan diri mereka atas situasi tersebut.

Perasaan terbebani.
Banyak orang yang menyalahkan orang lain atas kesusahan yang dialaminya.
Mereka merasa terbeban berat karena merasa terlalu dibebani tanggung jawab
yang berat.

Gejala Sosial
Jangan heran jika masalah depresi yang berawal dari diri sendiri pada akhirnya
mempengaruhi lingkungan dan pekerjaan (atau aktivitas rutin lainnya). Bagaimana
tidak, lingkungan tentu akan bereaksi terhadap perilaku orang yang depresi tersebut
yang pada umumnya negatif (mudah marah, tersinggung, menyendiri, sensitif, mudah
letih, mudah sakit). Problem sosial yang terjadi biasanya berkisar pada masalah
interaksi dengan rekan kerja, atasan atau bawahan. Masalah ini tidak hanya
berbentuk konflik, namun masalah lainnya juga seperti perasaan minder, malu, cemas
jika berada di antara kelompok dan merasa tidak nyaman untuk berkomunikasi secara
normal. Mereka merasa tidak mampu untuk bersikap terbuka dan secara aktif
menjalin hubungan dengan lingkungan sekalipun ada kesempatan.
Kriteria Diagnostik untuk Major Depressive Disorder Menurut DSM-IV
A. Lima (atau lebih) dari gejal-gejala berikut telah terjadi selama 2 minggu dan
menunjukkan perubahan dari fungsi sebelumnya : minimal ada salah satu gejala
seperti (1) mood depresi, atau (2) loss of pleasure or interest
(1)

mood depresi selama hampir sehari penuh dan hampir setiap hari, dapat
dilihat dari pandangan diri sendiri/subjektif (contoh merasa sedih atau
hampa) atau pandangan dari orang lain/objektif (tampak ketakutan).

(2)

Kurangnya rasa kesenangan yang kelihatan jelas dalam hampir atau


keeluruhan aktivitas dalam hampir keseluruhan hari dan hampir setiap hari
(disadari oleh diri sendiri atau oleh orang lain)

(3)

Penurunan berat badan yang berarti tanpa ada niat , atau peningkatan berat
badan; atau penurunan atau peningkatan nafsu makan hampir setiap hari.

(4)

Insomnia atau hipersomnia hampir setiap hari

(5)

Agitasi psikomotor atau retardasi hampir setiap hari

(6)

Rasa lelah atau kehilangan energi hampir setiap hari

(7)

Perasaan tidak berharga atau rasa bersalah yang berlebihan hampir setiap
hari

(8)

Kurangnya kemampuan untuk berpikir atau konsentrasi hampir setiap hari

(9)

Ide kematian berulang (bukan sekedar perasaan takut mati), ide bunuh diri
berulang tanpa direncanakan, atau kecenderunagn untuk bunuh diri atau
rencana mengakhiri hidup (bunuh diri).

B. Gejala-gejala tidak memenuhi kriteria untuk episode campuran


C. Gejala-gejala menyebabkan gangguan yang berarti dalam sosial, pekerjaan, atau
fungsi lainnya.
D. Gejala-gejala tersebut bukan merupakan efek fisiologis langsung dari suatu zat
(contoh penyalahgunaan obat, pengobatan) atau kondisi medis umum (contoh
hipotiroid)
E. Gejala-gejala tidak lebih baik bila diperhitungkan dengan perpisahan/kehilangan
orang yang berhubungan dengannya.
Pemeriksaan Klinis

Ada beberapa pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk membantu menegakkan diagnosis
dan prognosis depresi.
o Dexamethasone suppression test (DST) hasil tes positif bila tidak terjadi penekanan
plasma kortisol 6-24 jam setelah pemberian deksametason oral.
o Peningkatan kortisol serum (30% pasien depresi mengalami hipertrofi adrenal)
o Penurunan kadar MHPG (3-methoxy-4 - hydroxyphenylene glycol) urin, suatu hasil
katabolit metanorepinefrin dan 5-HIAA cairan serebrospinal (CSS) yaitu suatu
metabolit
o Serotonin pada penderita depresi.
o Uji stimulasi TSH (TSH turun dan tidak ada respons TSH dan GH terhadap TRH
eksogen, menunjukkan depresi unipolar).
o Rekaman tidur - terdapat gangguan pola tidur : Latensi REM memendek waktu antara
masuk tidur dengan mulai tidur REM (indikator paling baik) sering terbangun,
terbangun dini hari, penurunan tidur NREM peningkatan densitas REM (frekuensi
gerakan bola mata cepat pada tidur REM). Semua ini mungkin ciri-ciri orang yang
rentan untuk depresi.
o Uji tantangan stimulansia beberapa pasien depresi membaik sementara bila diberi 10
mg amfetamin.
Penggunaan klinik rutin uji-uji ini sangat sedikit; yang paling baik dilihat adalah :
a. Pola tidur abnormal
b. Kadar TSH dan respons TRH abnormal
c. Bila setelah pengobatan DST positif, merupakan indikator hasil terapi yang buruk.
Semua uji-uji ini sensitivitas dan spesifikasinya tidak cukup baik (terlalu banyak positif
palsu dan negatif palsu).
Bagaimanapun, keadaan ini dapat menunjukkan bahwa faktor biologi memegang peranan
pada beberapa pasien depresi selain lingkungan yang juga berperan penting, karena 25%
pasien dengan kondisi medik serius dan yang menderita stres psiko-sosial berat akan
menderita depresi mayor .Penelitian dengan PET dan MRI untuk mengetahui lokasi
gangguan ini di SSP memberi harapan. Depresi mayor diduga berkaitan dengan

penurunan aktivitas korteks prefrontal lateralis terutama sisi kiri, kaudatus, putamen, dan
mungkin juga amigdala (1,8)

Penatalaksanaan Depresi
Perlu pemeriksaan medik dan psikiatrik untuk menyisihkan depresi sekunder. Tanyakan
tentang gambaran-gambaran vegetatif dan evaluasi potensi untuk bunuh diri.
Apakah pasien :
a. Mengalami ketidakmampuan akibat gangguan ini.
b. Mempunyai lingkungan rumah yang destruktif atau dukungan lingkungan yang
terbatas.
c. Mempunyai ide-ide bunuh diri.
d. Mempunyai penyakit medik terkait yang memerlukan pengobatan atau perawatan.
Semua pasien depresi mesti mendapatkan psikoterapi, beberapa memerlukan tambahan
terapi fisik. Jenis terapi bergantung dari diagnosis, berat penyakit, umur pasien, respons
terhadap terapi sebelumnya.
PSIKOTERAPI
Psikoterapi yaitu terapi yang digunakan untuk menghilangkan keluhan-keluhan dan
mencegah kambuhnya gangguan psikologik atau pola perilaku maladaptif. Terapi ini
dilakukan dengan jalan pembentukan hubungan profesional antara terapis dengan pasien.
Psikoterapi untuk DPS dapat diberikan secara individu, kelompok, atau pasangan sesuai
dengan gangguan psikologik yang mendasarinya. Beberapa pasien dan klinisi sangat
meyakini manfaat intervensi psikoterapi tetapi ada pula yang sebaliknya yaitu tidak
percaya. Berdasarkan hal ini, keputusan untuk melakukan psikoterapi sangat dipengaruhi
oleh penilaian dokter atau pasiennya.
Terapi kognitif (TK)

Ada dugaan bahwa penderita depresi adalah orang yang "belajar menjadi tak berdaya".
Depresi diterapi dengan memberikan pasien latihan ketrampilan dan memberikan
pengalaman-pengalaman tentang kesuksesan. Terapi ini bertujuan untuk menghilangkan
simptom depresi melalui usaha yang sistematis yaitu mengubah cara pikir maladaptif dan
otomatik pada pasien-pasien depresi. Dasar pendekatannya adalah suatu asumsi bahwa
kepercayaan-kepercayaan yang mengalami distorsi tentang diri sendiri, dunia, dan masa
depan dapat menyebabkan depresi. Pasien harus menyadari cara berpikirnya yang salah.
Kemudian ia harus belajar cara merespons cara pikir yang salah tersebut dengan cara
yang lebih adaptif. Dari perspektif kognitif, pasien dilatih untuk mengenal dan
menghilangkan

pikiran-pikiran

negatif

dan harapan-harapan negatif.

Cara ini

dipraktekkan di luar sesi terapi dan menjadi modal utama dalam mengubah gejala.
(Cermin Dunia Kedokteran No. 149, 2005 11)
Terapi ini berlangsung lebih kurang 12-16 sesi dengan tiga fase yaitu:
1. Fase awal (sesi 1-4) membentuk hubungan terapeutik dengan pasien. Mengajarkan
pasien tentang bentuk kognitif yang salah dan pengaruhnya terhadap emosi dan fisik.
Menentukan tujuan dan goal terapi. Mengajarkan pasien untuk mengevaluasi pikiranpikirannya yang otomatis.
2. Fase pertengahan (sesi 5-12) mengubah secara berangsur-angsur kepercayaan yang
salah. Membantu pasien mengenal akar kepercayaan diri. Pasien diminta mempraktekkan
ketrampilan berespons terhadap hal-hal yang depresogenik dan memodifikasinya.
3. Fase akhir (sesi 13-16) menyiapkan pasien untuk terminasi dan memprediksi situasi
berisiko tinggi yang relevan untuk kekambuhan dan mengkonsolidasikan pembelajaran
melalui tugas-tugas terapi sendiri.
Terapi perilaku
Intervensi perilaku terutama efektif untuk pasien yang menarik diri dari lingkungan sosial
dan anhedonia. Terapi ini sering digunakan bersama-sama terapi kognitif. Tujuannya
adalah meningkatkan aktivitas pasien, mengikutkan pasien dalam tugas-tugas yang dapat
meningkatkan perasaan yang menyenangkan.
Fase awal pasien diminta memantau aktivitasnya, menilai derajat kesulitan aktivitasnya,
kepuasannya terhadap aktivitasnya. Pasien diminta melakukan sejumlah aktivitas yang

menyenangkan. Latihan ketrampilan sosial, asertif, dapat meningkatkan hubungan


interpersonal dan dapat menurunkan interaksi submisif.
Fase akhir fokus berpindah ke latihan mengontrol diri dan pemecahan masalah.
Diharapkan ilmu yang didapat dalam terapi dapat digeneralisasi dan dipertahankan dalam
lingkungan pasien sendiri.
.
Psikoterapi suportif
Psikoterapi ini hampir selalu diindikasikan. Memberikan kehangatan, empati, pengertian
dan optimisme. Bantu pasien mengidentifikasi dan mengekspresikan emosinya dan bantu
untuk ventilasi. Mengidentifikasi faktor-faktor presipitasi dan membantu mengoreksi.
Bantu memecahkan problem eksternal (misalnya masalah pekerjaan, rumah tangga).
Latih pasien untuk mengenal tanda-tanda dekompensasi yang akan datang.
Temui pasien sesering mungkin (mula-mula 1-3 kali per minggu) dan secara teratur,
tetapi jangan sampai tidak berakhir atau selamanya. Kenalilah bahwa beberapa pasien
depresi dapat memprovokasi kemarahan terapis (melalui kemarahan, hostilitas, tuntutan
yang tak masuk akal, dan lain-lain).
Psikoterapi psikodinamik
Dasar terapi ini adalah teori psikodinamik yaitu kerentanan psikologik terjadi akibat
konflik perkembangan yang tak selesai. Terapi ini dilakukan dalam periode jangka
panjang. Perhatian pada terapi ini adalah defisit psikologik yang menyeluruh yang diduga
mendasari gangguan depresi. Misalnya, problem yang berkaitan dengan rasa bersalah,
rasa rendah diri, berkaitan dengan pengalaman yang memalukan, pengaturan emosi yang
buruk, defisit interpersonal akibat tak adekuatnya hubungan dengan keluarga.
Psikoterapi dinamik singkat (brief dynamic psychotherapy)
Sesinya lebih pendek. Tujuannya menciptakan lingkungan yang aman buat pasien. Pasien
dapat mengenal materi konfliknya dan dapat mengekspresikannya.
Terapi kelompok

Tidak ada bentuk terapi kelompok yang spesifik. Ada beberapa keuntungan terapi
kelompok.
1. Biaya lebih murah
2. Ada destigmatisasi dalam memandang orang lain dengan problem yang sama
3. Memberikan

kesempatan

untuk

memainkan

peran

dan

mempraktekkan

ketrampilan perilaku interpersonal yang baru


4. Membantu pasien mengaplikasikan ketrampilan baru
Terapi kelompok sangat efektif untuk terapi jangka pendek pasien rawat jalan juga lebih
efektif untuk depresi ringan. Untuk depresi lebih berat terapi individu lebih efektif.
Deprivasi tidur parsial
Bangun mulai di pertengahan malam dan tetap jaga sampai malam berikutnya, dapat
membantu mengurangi gejala-gejala depresi mayor buat sementara
.
TERAPI BIOLOGIK
Antidepresan
Sebagian besar penderita depresi membutuhkan anti-depresan (70%-80% pasien
berespons terhadap antidepresan), walaupun yang mempresipitasi terjadinya depresi jelas
terlihat atau dapat diidentifikasi. Mulailah dengan SSRI atau salah satu antidepresan
terbaru. Jika tak berhasil, pertimbangkan anti-depresan trisiklik, atau MAOI (terutama
pada depresi "atipikal") atau kombinasi beberapa obat jika obat pertama tak berhasil.
Harus hati-hati dengan efek samping dan harus sadar bahwa antidepresan "dapat"
mempresipitasi episode manik pada beberapa pasien bipolar (10% dengan TCA, dengan
SSRI lebih rendah, tetapi semua konsep tentang "presipitasi manik" masih
diperdebatkan).
Setelah sembuh dari episode depresi pertama, obat dipertahankan untuk beberapa bulan,
kemudian diturunkan.
Beberapa pasien membutuhkan obat pemeliharaan jangka panjang
Anti depresan saja (tunggal) tidak dapat mengobati depresi.
Penggolongan obat anti depresi
1. obat anti depresi trisiklik = trisiklik anti depresan

a. Lithium
Bermanfaat untuk depresi bipolar akut dan beberapa depresi unipolar. Ia cukup efektif
pada bipolar serta untuk mempertahankan remisi dan begitu pula pada beberapa pasien
unipolar.
b. Antikonvulsan
Juga sama baiknya dengan lithium untuk mengobati
kondisi akut, meskipun kurang efektif untuk pemeliharaan.
Antidepresan dan lithium dapat dimulai bersama-sama dan
lithium diteruskan setelah remisi.
Pasien psikotik, paranoid atau sangat agitasi membutuhkan antipsikotik, tunggal atau
bersama-sama dengan antidepresan, lithium antipsikotik atipik juga terlihat efektif.
c. Terapi Kejang Listrik (TKL)
Mungkin merupakan terapi pilihan bila :

Obat tak berhasil

Kondisi pasien menuntut remisi segera (misalnya; bunuh diri yang akut).

Pada beberapa depresi psikotik.

Pada pasien yang tak dapat mentoleransi obat (misalnya pasien tua yang
berpenyakit jantung).

Lebih dari 90% pasien memberikan respons.


d. Latihan fisik
Lari dan renang dapat memperbaiki depresi, dengan mekanisme biologis yang belum
dimengerti dengan baik

KESIMPULAN
Depresi merupakan suatu sindrom yang ditandai dengan
sejumlah gejala klinik yang manifestasinya bisa berbeda pada
masing-masing individu. Diagnostic and Statistical Manual of
Mental Disorders (DSM-IV) merupakan salah satu instrumen
yang digunakan untuk menegakkan diagnosis depresi.
Gejala depresi terdiri dari penurunan mood, gangguan

kognitif, vegetatif, retardasi psikomotor. Ada beberapa bentuk


depresi yaitu gangguan depresi mayor (unipolar, bipolar),
gangguan mood spesifik lainnya,gangguan depresi akibat
kondisi medik umum atau akibat zat, dan gangguan penyesuaian dengan mood depresi. Sampai saat ini, penyebab pasti
gangguan depresi belum diketahui. Ada beberapa faktor yang
berkrontribusi yaitu faktor stresor psikososial, genetik, kepribadian, dan biologik.
Pada stroke, gangguan depresi merupakan gangguan emosi
yang paling sering ditemukan. Sekitar 15%-25% pasien stroke
dalam komunitas menderita depresi. sedangkan pasien stroke
yang sedang dirawat di rumah sakit, sekitar 30%-40% menderita depresi.
Ada beberapa jenis penatalaksanaan depresi medikasi,
psikoterapi, kombinasi keduanya, Terapi Kejang Listrik (TKL),
terapi cahaya, atau gabungan terapi cahaya dan medikasi.
Mengingat ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan
timbulnya depresi, penatalaksanaan yang komprehensif sangat
diperlukan.

KEPUSTAKAAN
1.
Akiskin HS. Mood disorder; introduction and overview. Dalam: Sadock
BJ, Sadock VA (eds.) Kaplan & Sadock's Comprehensive Textbook of
Psychiatry, 7th ed, Philadelphia: Lippincott, Williams & Wilkins, 1999,
1284-98
2.
Blazer DG, Kessler RC, McGonagle KA. The prevalence and distribution
of major depression in a national community sample: the National
Comorbidity Survey. Am J Psychiatr. 1994;151:979-86.

3. Fricchione G, el-Chemali Z, Weilburg JB, Murray GB. Neurology and


Microsurgery. Dalam: Wise MG, Rundell JR, (eds). Textbook of
Consultation-Liaison Psychiatry, Psychiatry in the Medically Ill.
American Psychiatric Publ., Inc, Washington DC, London, England, 2
nd
ed., 2002; hal. 679-700.
4. Nierenberg AA, Alpert JE, Pava J. Course and treatment of atypical
depression. J Clin Psychiatr. 1998;59(suppl 18);5-9.
5.
Lewy AJ, Bauer VK, Cutler NL. Morning vs evening light treatment of
patients with winter depression. Arch Gen Psychiatr. 1998;55:890-96.
6.
Robinson RG, Starkstein SE. Neuropsychiatric Aspect of Cerebrovascular
Disease. Dalam: Kaplan & Sadock's Comprehensive Textbook of
Psychiatry, 7th ed, Sadock BJ, Sadock VA, (eds.), Philadelphia,
Lippincott, Williams & Wilkins, 1999, 242-50
7. Lipsey JR, Spencer WC, Rabin PV. Phenomenological comparison of
postsroke depression and functional depression. Am J Psychiatr. 1986;
143:527-29.
8. Kennedy SH, Javanmard M, Vaccarino FJ. A review of functional
neuroimaging in mood disorders: positron emission tomography and
depression. Can J Psychiatr. 1997;42:467-75.
9. Robinson RG, Starr LB, Kubos KL. A two-year longitudinal study
poststroke mood disorder: findings during the initial evaluation. Stroke
1983;14:736-41.
10. Robinson RG, Bolduc PL, Price TR. Two-year longitudinal study of
poststroke mood disorder: diagnosis at one and two years. Stroke
1987;18:837-43.
11. Robinson RG, Price TR. Comparison of cortical and subcortical lesions in
the production of poststroke mood disorder. Brain, 1987; 110;1045-59.
12. Soares JC, Mann JJ. The anatomy of mood disorders--review of

structural neuroimaging studies. Biol Psychiatr. 1997;41:86-106.


13. Starkstein SE, Robinson RG, Price TR. Comparison of patients with and
without post-stroke major depression matched for size and location of
lesion. Arch Gen Psychiatr 1988,45: 247-55.
14. Signer S, Cummings JL, Benson DF. Delusion and mood disorders in
patients with chronic aphasia. J Neuropsychiatr Clin. Neurosciences,
1989;1:40-5.
15. Ross ED, Gordon WA, Hibbart M. The dexamethasone suppression test,
post-stroke depression, and the validity of DSM-II-based diagnostic
criteria. Am J Psychiatr. 1986;38;1344-30
16. Robinson RG, Strarr LB, Kubos KL. Mood disorders in stroke patients:
importance of lesion location. Brain 1989;107: 81-93.
17. Jorgensen MB, Dam H, Bolwig TG. The efficacy of psychotherapy in
non-bipolar depression: a review. Acta Psychiatr Scand 1998;98:1-13.
18. DeRubies RJ, Gelfand LA, Tang TZ. Medications versus cognitive
behavior therapy of severely depressed outpatients: meta-analysis of four
randomized comparisons. Am J Psychiatr. 1999;156:1007-13.