Anda di halaman 1dari 32

DAFTAR ISI

1. Daftar Isi

....................................................................

....................................................................

....................................................................

....................................................................

21

....................................................................

33

2. BAB I
Pendahuluan
3. BAB II
Tinjauan Pustaka
4. BAB III
Kasus
5. BAB IV
Kesimpulan

6. Daftar Pustaka....................................................................

34

BAB I
PENDAHULUAN
Bantuan dokter kepada kalangan hukum yang paling sering dan sangat
diperlukan adalah pemeriksaan korban untuk pembuatan Visum et Repertum
(VeR) atau lebih sering disingkat visum saja. Melalui jalur inilah umumnya
terjalin hubungan antara pihak yang membuat dan memberi bantuan dengan pihak
yang meminta dan menggunakan bantuan. Visum adalah jamak dari visa, yang
berarti dilihat dan repertum adalah jamak dari repere yang berarti ditemukan atau
didapati, sehingga terjemahan langsung dari VeR adalah yang dilihat dan
ditemukan.
Walaupun istilah ini berasal dari bahasa latin namun sudah dipakai sejak
jaman belanda dan sudah demikian menyatu dalam bahasa indonesia dalam
kehiduapn sehari-hari. Jangankan kalangan hukum dan kesehatan, masyarakat
sendiripun akan segera menyadari bahwa visum pasti berkaitan dengan surat yang
dikeluarkan dokter untuk kepentingan polisi dan pengadilan. Di Belanda sendiri
istilah ini tidak dipakai.
Ada usaha untk mengganti istilah VeR ini ke bahasa indonesia seperti yang
terlihat dalam KUHAP, dimana digunakan istilah keterangan dan keterangan
ahli untuk pengganti visum. Namun usaha demikian tidak banyak berguna karena
sampai saat ini ternyata istilah visum tetap saja dipakai oleh semua kalangan. 1
Baik didalam Kitab Hukum Acara Pidana yang lama, yaitu RIB (Reglemen
Indonesia yang diper-Baharui) maupun Kitab Undang-undah Hukum Acara
Pidana (KUHAP) tidak ada satu pasalpun yang memuat perkataan VeR. Hanya
didalam lembaran negara tahun 1937 no.350 pasal 1 dan pasal 2 yang menyatakan
bahwa Visum et Repertum adalah suatu keterangan tertulis yang dibuat oleh
2

dokter atas sumpah atau janji tentang apa yang dilihat pada benda yang
diperiksanya yang mempunyai daya bukti dalam perkara-perkara pidana. 2
Dari rumah sakit pemerintah maupun swasta sampai ke puskesmas, setiap
bulan ada ratusan pemeriksaan yang harus dilakukan dokter untuk membuat
visum yang diminta oleh penyidik. Yang paling banyak adalah visum untuk luka
karena perkelahian, penganiayaan, terbakar dan kecelakaan lalu lintas, selanjutnya
visum untuk pelanggaran kesusilaan atau perkosaa, kemudian diikuti visum
jenazah. Visum yang lain seperti visum psikiatri, visum untuk korban keracunan,
atau penentuan keraguan siapa bapak seorang anak (disputed parenity), biarpun
tidak banyak namun merupakan pelayanan yang dapat dilakukan dokter juga.
Visum pada luka bakar bisa dilakukan pada korban hidup atau mati. Pada
korban hidup dilihat apakah luka tersebut adakah indikasi tindakan kejahatan atau
tidak. Sedangkan pada korban mati dilihat apakah penyebab kematian pada
korban terbakar tersebut atau adakah sebelumnya ada tindakan kejahatan sebelum
korban dibakar bisa diketahui. Di dalam makalah ini akan dijelaskan tentang luka
bakar dan contoh visum pada kasus luka bakar.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi
Luka bakar didefinisikan sebagai jaringan rusak yang disebabkan oleh
panas. Luka bakar biasanya terjadi karena sumber panas yang kering dry
heat dan sumber panas yang basah wet heat.
B. Patofisiologi
Segera setelah terjadi luka bakar, berbagai respon patologi terjadi. Suhu
tinggi akan merusak lapisan kulit. Terjadi dilatasi kapiler dan permeabilitas
kapiler meningkat, protein terlepas dari plasma masuk kedalam ruang
ekstraseluler menyebabkan udem, penurunan volume darah dan gangguan
sirkulasi darah. Pada saat yang sama, timbul bula di kulit dengan membawa
serta elektrolit, sehingga terjadi penurunan cairan intravaskuler. Eritrosit dan
leukosit tetap dalam sirkulasi dan menyebabkan peningkatan hematokrit dan
leukosit. Darah dan cairan akan hilang melalui evaporasi sehingga terjadi
kekurangan cairan.
Faktor patofisiologis yang berpengaruh pada gangguan sirkulasi dan
metabolik akibat luka bakar sudah dapat diidentifikasi. Peningkatan
permeabilitas kapiler berhubungan dengan aktivasi komplemen dan pelepasan
histamin. Histamin berinteraksi dengan xantin oksidase sehingga terjadi
peningkatan aktivitas katalitik. Oksigen yang bersifat toksik, sebagai hasil
dari xantin oksidase, termasuk H2O2 dan hydroxyl radical merusak endotel
pembuluh darah.
Kompensasi terhadap syok dengan kehilangan cairan maka tubuh
mengadakan respon dengan menurunkan sirkulasi sistem gastrointestinal
4

yang mana dapat terjadi ileus paralitik, tachycardia dan tachypnea merupakan
kompensasi untuk menurunkan volume vaskuler dengan meningkatkan
kebutuhan oksigen terhadap jaringan yang luka. Kemudian menurunkan
perfusi pada ginjal, dan terjadi vasokontriksi yang akan berakibat pada
depresi filtrasi glomerulus dan oliguri.
Skema berikut menyajikan mekanisme respon luka bakar terhadap injury
pada anak/orang dewasa dan perpindahan cairan setelah injury thermal.
Penyebab kematian pada luka bakar:
1.

Syok.
Keadaan ini biasanya terjadi dalam 48 jam pertama, berupa syok
neurogenik akibat rasa nyeri atau ketakutan.

2.

Asfiksia.
Hal ini akibat asap atau gas sisa pembakaran. Pada kasus dimana
korban diambil dari rumah yang sudah terbakar, maka luka bakar yang
terjadi bisa merupakan postmortem.

3.

Cedera dan kecelakaan.


Hal ini bisa dialami sewaktu berusaha menghindari kebakaran dan

4.
5.

mengakibatkan cedera fatal.


Inflamasi beberapa bagian tubuh, misalnya meningitis, peritonitis, dll.
Lemas akibat kehilangan banyak cairan yang bisa menyebabkan

6.

dehidrasi.
Septikemia, gangren, dan tetanus.
Penyebab Kematian Akibat Luka Bakar (Manner of Death)

1. Keracunan Zat Karbon Monoksida

Kebanyakan kematian pada luka bakar biasanya terjadi pada


kebakaran yang hebat yang terjadi pada gedung-gedung atau rumahrumah bila dibandingkan dengan kebakaran yang terjadi pada kecelakaan
pesawat terbang atau mobil. Pada kasus-kasus kebakaran yang terjadi
secara bertahap maka CO poisoning dan smoke inhalation lebih sering
bertanggung jawab dalam penyebab kematian korban dibanding dengan
luka bakar itu sendiri. CO poisoning merupakan aspek yang penting dari
penyebab kematian pada luka bakar, biasanya korban menjadi tidak sadar
dan meninggal sebelum api membakarnya, ini dapat menjawab
pertanyaan mengapa korban tidak melarikan diri pada waktu terjadi
kebakaran. Sehingga dalam menentukan penyebab dari kematian, maka
luas dan derajat luka bakar serta saturasi darah yang mengandung CO
harus dinilai secara hati hati. Gas CO ini dibentuk dari pembakaran
yang tidak sempurna misalnya kayu yang terbakar, kertas, kain katun,
batu bara yang terbakar akan menghasilkan gas CO.
CO dalam darah merupakan indikator yang paling berharga yang
dapat menunjukkan bahwa korban masih hidup pada waktu terjadi
kebakaran. Oleh karena gas ini hanya dapat masuk melalui absorbsi pada
paru-paru. Pada perokok dapat dijumpai saturasi CO dalam darah hanya
lebih dari 5%, dan ini dapat menunjukan bahwa korban masih bernafas
pada waktu terjadinya kabakaran, demikian juga pada korban
atherosclerosis coroner yang berat dapat meninggal dengan kadar COHB
yang lebih rendah dari pada individu yang sehat. Bila CO merupakan

penyebab mati yang utama maka saturasi dalam darah paling sedikitnya
dibutuhkan 40% COHB, kecuali pada orang tua, anak-anak dan debilitas
dimana pernah dilaporkan mati dengan kadar 25 %. Sebenarnya kadar
COHB pada korban yang sekarat selama kebakaran, sering tidak cukup
tinggi untuk menyebabkan kematian. Banyak kasus-kasus fatal
menunjukan 50- 60 % saturasi, walaupun kadarnya secara umum kurang
dari kadar yang terdapat dalam darah pada keracunan CO murni, seperti
pembunuhan dengan gas mobil atau industrial exposure, dimana
konsentrasinya dapat mencapai 80 %. Selain itu adanya gas-gas toksik
dan pengurangan oksigen dalam atmosfer dapat menyebabkan kematian
dengan kadar CO yang rendah.
2. Menghirup asap pembakaran (Smoke Inhalation)
Pada banyak kasus kematian, dimana cedera panas pada badan tidak
sesuai dengan penyebab kematian maka dikatakan penyebab kematian
adalah smoke inhalation. Asap yang berasal dari kebakaran terutama alatalat rumah tangga seperti furniture, cat , kayu, pernis, karpet dan
komponen-komponen

yang

secara

struktural

terdiri

polystyrene,

polyurethane, polyvinyl dan material-material plastik lainnya dikatakan


merupakan gas yang sangat toksik bila dihisap dan potensial dalam
menyebabkan kematian.
3. Trauma Mekanik
Kematian oleh karena trauma mekanik biasanya disebabkan karena
runtuhnya bangunan disekitar korban, atau merupakan bukti bahwa

korban mencoba untuk melarikan diri seperti memecahkan kaca jendela


dengan tangan. Luka-luka ini harus dicari pada waktu melakukan
pemeriksaan luar jenasah untuk memastikan apakah luka-luka tersebut
signifikan dalam menyebabkan kematian. Trauma tumpul yang
mematikan tanpa keterangan antemortem sebaiknya harus dicurigai
sebagai suatu pembunuhan.
4. Anoksia dan hipoksia
Kekurangan oksigen dengan akibat hipoksia dan anoksia sangat
jarang sebagai penyebab kematian. Bila oksigen masih cukup untuk
menyalakan api maka masih cukup untuk mempertahankan kehidupan.
Sebagai contoh tikus dan lilin yang diletakkan dalam tabung yang
terbatas kadar oksigennya ternyata walaupun lilin padam lebih dahulu
tikus masih aktif berlari disekitarnya.
Radikal bebeas dapat diajukan sebagai salah satu kemungkinan dari
penyebab kematian, oleh karena radikal bebas ini dapat menyebabkan
surfaktan menjadi inaktif, jadi mencegah pertukaran oksigen dari alveoli
masuk kedalam darah.
5. Luka bakar itu sendiri
Secara general dapat dikatakan bahwa luka bakar seluas 30 50 %
dapat menyebabkan kematian. Pada orang tua dapat meninggal dengan
presentasi yang jauh lebih rendah dari ini, sedangkan pada anak-anak
biasanya lebih resisten.

Selain oleh derajat dan luas luka bakar prognosis juga dipengaruhi
oleh lokasi daerah yang terbakar, keadaan kesehatan korban pada waktu
terbakar. Luka bakar pada daerah perineum, ketiak, leher, dan tangan
dikatakan sulit dalam perawatannya, oleh karena mudah mengalami
kontraktur.
6. Paparan panas yang berlebih
Environmental hypertermia dapat menjadi sangat fatal dan bisa
menyebabkan kematian. Bila tubuh terpapar gas panas, air panas atau
ledakan

panas

dapat

menyebabkan

syok

yang

disertai

kolaps

kardiovaskuler yang mematikan.


C. Penilaian secara klinis luka bakar
Secara klinis, luka bakar dinilai menurut persentasi dari luas pemukaan
tubuh yang terpajan dan kedalaman luka. Cara untuk menilai derajat luka
bakar menurut persentasi luas permukaan tubuh yang terpajan pada orang
dewasa dan anak-anak adalah dengan rules of nines.

Berat ringannya luka bakar dari American Burn Association dalam


Whaley and Wrong(1999) adalah sebagai berikut :

1.
2.
3.

Luka minor adalah luka bakar kurang dari 10% luas permukaan tubuh.
Luka bakar moderate adalah luka bakar 10-20% luas pemukaan tubuh.
Luka bakar mayor adalah luka bakar lebih dari 20% luas permukaan
tubuh.

Berdasarkan kedalaman luka, luka bakar terbagi atas 3 derajat yaitu :


1.

Luka bakar derajat pertama (menurut Dupuytren, luka bakar derajat


pertama dan kedua), setiap luka bakar yang

didalam proses

penyembuhannya tidak meninggalkan jaringan parut. Luka bakar derajat


pertama tampak sebagai suatu daerah yang berwarna kemerahan, terdapat
gelembung-gelembung(skin blister, vesikulae, bullae), yang ditutupi oleh
daerah putih, epidermis yang tidak mengandung pembuluh darah dan
dibatasi oleh kulit yang berwarna merah serta hiperemis. Secara
mikroskopik tampak adanya kongesti dari pembuluh darah, mungkin pula
dijumpai

perdarahan-perdarahan

dan

infiltrasi

sel

radang

polymorphonuclear(PMN).
Pemeriksaan kimiawi dari cairan yang terdapat di dalam gelembunggelembung

luka

bakar,

yang

dilanjutkan

dengan

pemeriksaan

mikroskopik menunjukkan bahwa dalam cairan tersebut kaya akan


protein, yang kadang-kadang dapat menggumpal akibat panas; sel-sel
PMN dapat dijumpai walaupun tidak terdapat infeksi. Luka bakar derajat
pertama dapat berakhir dengan kematian korban bila luas daerah yang
terbakar sama atau lebih dari sepertiga luas permukaan tubuh.
2.

Luka bakar derajat(menurut Dupuytren) sesuai dengan luka bakar derajat


ke-3 dan ke-4), adalah luka bakar yang pada proses penyembuhan akan

10

selalu membentuk jaringan parut; oleh karena pada luka bakar derajat
kedua ini seluruh kulit mengalami kerusakan, dan tergantung dari lokasi
kerusakannya kontraktur dapat terjadi. Daerah yang terbakar akan
mengkerut, terdapat daerah yang tertekanoleh karena terjadi koagulasi
jaringan, dikelilingi oleh kulit yang berwarna kemerahan dan kulit yang
menggelembung. Dalam waktu sekitar satu minggu jaringan yang
nekrotik

akan

terlepas

dan

meninggalkan

tukak

yang

waktu

penyembuhannya lama. Pengobatan biasanya memerlukan operasi


plastik. Gambaran luka bakar derajat kedua pada umumnya tidak berbeda
dengan luka bakar derajat pertama, hanya saja pada luka bakar derajat
kedua rasan nyeri sangat hebat dan seringkali diakhiri dengan shock,
3.

kemungkinan terjadinya shock pada luka bakar derajat kedua lebih besar.
Luka bakar derajat ketiga(menurut Dupuytren sesuai dengan luka bakar
derajat kelima dan keenam), tubuh akan mengalami destruksi yang hebat,
tidak saja terbatas pada kulit dan subkutis, akan tetapi sampai kelapisan
yang lebih dalam, jaringan otot atau tulang. Kerusakan pada ujung-ujung
saraf pada luka bakar derajat ketiga akan menyebabkan kurangnya rasa
sakit. Terjadinya devitalisasi jaringan akan memudahkan terjadinya
infeksi dan lambatnya penyembuhan. Bahaya lain yang dapat timbul
adalah shock, yang biasanya terjadi lambat yaitu setelah 1 atau 3 hari.
Sampai fase tersebut dilewati prognosa tetap dubius oleh karena korban
dapat jatuh dalam koma atau mati.

D. Penilaian Medikolegal Luka Bakar

11

Secara prinsip medikolegal, yang dinilai adalah bagaimana luka bakar itu
terjadi, apakah terjadi secara sengaja atau karena kecelakaan. Kejelasan yang
diperoleh baik dokter maupun penyidik adalah apakah korban yang
ditemukan terbakar itu memang mati karena terbakar atau sebelumnya telah
mendapat penganiayaan, peracunan atau pembunuhan terlebih dahulu, baru
kemudian mayatnya dibakar. Adanya tanda-tanda intravital, baik pada luka
bakar

atau

gelembung-gelembung,

adanya

jelaga-jelaga

di

saluran

pernapasan/ trakea dan cabang-cabangnya serta adanya karbonmonoksida


dalam darah korban merupakan tanda bahwa yang terbakar itu adalah orang
yang masih hidup.
Saturasi karbonmonoksida diatas 10 persen menunjukkan bahwa korban
masih hidup sewaktu terbakar dan kematian korban karena terbakar, bukan
karena keracunan karbonmonoksida. Tidak terlepas kemungkinan bahwanya
pada kasus kebakaran, sebab kematian justru karena keracunan gas
karbonmonoksida; ini dimungkinkan karena setiap proses pembakaran tidak
akan sempurna. Saturasi karbonmonoksida di dalam darah dapat mencapai 75
persen hanya dalam waktu 2-15 menit; dengan demikian dalam kasus ini
kematian korban adalah karena keracunan gas karbonmonoksida dan bukan
karena terbakar. Lebam mayat yang berwarna cherry red menunjukkan bahwa
kematian korban karena keracunan gas karbonmonoksida, tentunya jika tubuh
korban tidak seluruhnya hangus, sehingga penilaian lebam mayat tidak
mungkin. Kematian korban dengan demikian dapat disebabkan oleh karena

12

terbakar, keracunan gas karbonmonoksida serta penyebab-penyebab lain yang


memerlukan ketelitian dalam pemeriksaannya.
Kemungkinan adanya anak peluru dalam tengkorak, patahnya tulang
lidah padapencekikan, terberak, patahnya tulang lidah pada pencekikan,
terbelahnya jantung karena tusukan benda tajam, retaknya tengkorak yang
disertai dengan kerusakan jaringan otak dan perdarahan intrakranial akibat
kekerasan benda tumpul, demikian pula adanya racun-racun di dalam tubuh
korban, yang bila ditemukan pada korban, akan mengungkapkan sebab
kematian yang sebenarnya dan tentunya cara kematian, bukan lagi kecelakaan
melainkan pembunuhan atau bunuh diri.
Karakteristik luka akibat trauma termis dipengaruhi oleh beberapa faktor
yaitu Bagian tubuh yang terlibat, Temperatur,Waktu Sumber panas yang
berasal dari :
1.
2.
3.
4.

Radiasi
Air panas(wet heat)
Kobaran api(flames)
Kontak dengan objek panas
Rentannya kulit mengalami luka bakar tergantung dari ketebalan kulit.

Kulit yang paling tebal dan resisten terhadap pengaruh panas adalah telapak
tangan dan kaki. Dan kulit yang paling tipis dan mudah terkena adalah
permukaan fleksor dari pergelangan tangan. Temperatur minimum yang dapat
menyebabkan luka bakar adalah 44oC, ini terjadi jika terpapar selama 6 jam
atau lebih. Sebaliknya pada suhu 70oC luka bakar dapat terjadi dalam waktu
kurang lebih 1 menit.

13

Pola dan distribusi luka bakar tergantung pada jenis dari sumber panas.
Pada prinsipnya ada 4 jenis sumber panas yaitu yang berasal dari radiasi, air
panas(wet heat), kobaran api(flames), dan objek yang panas.
1.

Radiasi
Kerusakan kulit akibat radiasi paling umum terlihat seperti terkena
sinar matahari sunburn. Pola luka bakar yang disebabkan oleh radiasi
tergantung dari posisi tubuh yang berhubungan langsung terhadap
sumber panas dan ada tidaknya pakaian atau objek lain yang

2.

mengintervensi.
Air Panas(wet heat)
Terdapat deskuamasi kulit dan eritem yang jelas dari daerah yang
terbuka pada luka bakar yang disebabkan oleh cairan panas dan gas
panas. Pada luka bakar akibat terkena air panas bentuk lukanya jelas dan
khas seperti air yang mengalir atau tertumpah pada bagian tubuh yang
spesifik. Untuk membedakan antara luka bakar yang terjadi karena
kecelakaan dan kesengajaan dapat dilihat dari lokasi dan bentuk luka.
Biasanya luka bakar yang berasal dari sumber panas yang kering dapat
dibedakan dengan luka bakar akibat terkena air panas yaitu adanya
jaringan yang hangus dan destruksi rambut pada luka bakar yang berasal
dari sumber panas yang kering sedangkan pada luka bakat akibar
terkena air panas biasanya tidak ada. Adatidaknya tanda hangus(charring)
tidak dapat mengidentifikasikan hal itu berasal dari sumber panas yang
basah.

3.

Kontak dengan objek panas

14

Luka bakar akibat kontak dengan objek panas biasanya terjadi


karena kecelakaan dan paling banyak ditemukan dibagian tangan. Bentuk
luka

bakarnya

sering

berhubungan

dengan

objek

panas

yang

menyebabkan luka bakar, contohnya terbakar rokok, bentuknya biasanya


kecil dan sirkular.
E. IDENTIFIKASI
Keadaan sekitar dari kasus kebakaran secara langsung membantu
identifikasi korban. Jika ditemukan tubuh dengan ditutupi oleh jelaga dan
tidak begitu parah, jelaganya bisa dibersihkan terlebih dahulu agar wajah dan
gambaran eksternal lainnya dapat terlihat secara visual. Pakaian dan personal
effects, jika tidak terbakar, dapat membantu identifikasi. Hangus dapat
melenyapkan identifikasi gambaran eksternal. Tinggi badan dan berat badan
tidak dapat dijadikan identifikasi yang akurat karena terjadi reduksi tinggi
badan dan berat badan oleh karena kontraksi panas. Sesuai dengan observasi
splitz rambut warna kelabu berubah menjadi pirang pada suhu 120?C(250?F).
Setelah 10-15 menit pada suhu 205?C(400?F), rambut coklat akan berubah
menjadi sedikit kemerahan. Dan rambut hitam tidak mengalami perubahan
warna.
Jika terdapat identifikasi sementara, seperti gigi dan catatan medis harus
diperoleh oleh penyidik. Kegunaan dari catatan ini tergantung dari spesifitas
dan keakuratannya. Salah satu cara untuk mengidentifikasi tubuh yang
hangus dilakukan pemeriksaan radiologi. Jika kecocokan antara informasi
antemortem dan postmortem tidak jelas, ketetapannya masih dapat masih

15

dapat diperkuat oleh ahli patologi dan ahli lainnya yang terlibat. Jika metode
pembanding konvensional tidak jelas, maka gigi dan tulang dapat digunakan
untuk analisa DNA.
Gambaran post-mortem Pemeriksaan luar
1.

Pakaian dari korban diambil dan diperiksa secara teliti untuk mencari
terdapatnya minyak tanah, bensin atau bahan lainnya yang mudah

2.

terbakar.
Gambaran kulit bisa bervariasi, misalnya :
a. Putih. Pada luka bakar akibat panas radiasi.
b. Melepuh dan merah. Ukuran dan bentuknya bergantung pada ukuran
benda panas. Bentuk luka seperti ini adalah karena bersentuhan

3.

c.

dengan benda panas.


Luka merah terpanggang. Merupakan akibat bersentuhan dengan

d.

benda panas dalam waktu yang cukup lama.


Kehitaman dan seperti tattoo. Merupakan luka akibat ledakan

e.

tambang batubara. Biasanya ukuran luka sangat luas.


Hitam dan berjelaga pada beberapa bagian tubuh, yaitu luka bakar

f.

akibat minyak tanah.


Kemerahan dan pembentukan vesikel pada kulit, yaitu akibat terkena

g.

uap panas, misalnya dari air mendidih atau uap panas.


Luka basah dan kulit kehilangan sifat elastisnya, yaitu pada luka

bakar akibat uap yang sangat panas.


Sikap pugilistik.
Sikap ini mirip sikap defensive dan terdapat pada mayat yang lama
terpapar temperatur tinggi sehingga mayat menjadi kaku. Pada beberapa
kasus, temperatur yang sangat tinggi ini bisa mengakibatkan keretakan

4.

dan celah sehingga sangat mirip dengan luka potong.


Penentuan jenis kelamin adalah berdasarkan :

16

a.

Adanya uterus atau kelenjar prostat. Kedua jaringan tersebut lebih

b.

tahan terhadap suhu tinggi dibandingkan jaringan tubuh lainnya.


Jika yang tertinggal hanya tulang kerangka, maka proses
identifikasinya berdasarkan ukuran dan bentuk tulang pelvis.

Pemeriksaan dalam
1.

Hematoma dalam kepala (pseudoepidural hematom) hampir selalu ada


jika tulang tengkorak terbakar. Hematoma ini lunak, berupa bekuan darah
berwarna coklat dan sangat rapuh serta tampak seperti sarang lebah.
Perbedaan pseudoepidural dan epidural hematom

Pseudoepidural hematom
Warna bekuan darah coklat
Konsistensi rapuh
Bentuk otak mengkerut seluruhnya

Epidural hematom
Warna bekuan darah hitam
Konsistensi kenyal
Bentuk otak cekung sesuai dengan

Garis patah tidak menentu

bekuan darah
Garis patah

Tanda postmortem

meningeal
Tanda intravital

2.

melewati

sulcus

arteri

Tulang tengkorak sering mengalami fraktur pada kematian akibat


kebakaran. Jaringan otak sangat menyusut walau bentuknya masih dapat

3.

dikenali. Lapisan yang menutupi otak dan menings mengalami kongesti.


Jika kematian akibat asfiksia, pada traktus respiratorius bisa ditemukan
partikel karbon. Seluruh traktus respiratorius bagian atas mengalami

4.
5.
6.

kongesti dan dilapisi cairan mukus yang berbusa.


Inflamasi pleura bisa terjadi dan terdapat efusi ke dalam rongga pleura.
Bilik jantung penuh berisi darah.
Lambung dan duodenum menunjukkan reaksi inflamasi. Setelah
kematian, pada duodenum mungkin terdapat tukak yang disebut tukak
Curling (Curlings ulcer).
17

7.
8.

Pada hati terdapat perlemakan.


Pada ginjal terdapat pembengkakan (cloudy swelling), thrombosis

9.

kapiler, bahkan mengalami infark.


Limpa dan kelenjar mengalami kongesti.
Perbedaan antara luka bakar antemortem dengan luka bakar post mortem

1.

Batas kemerahan.
Batas kemerahan pada luka bakar antemortem selalu ada. Batas ini
berupa garis yang permanen yang tampak setelah kematian. Eritema pada
daerah disekitar luka tidak ada karena dilatasi pembuluh darah hanya

2.

sementara dan semakin tidak jelas setelah kematian.


Pembentukan vesikel.
Luka bakar sewaktu masih hidup menyebabkan terbentuknya vesikel
yang mengandung albumin dan klorida. Dasar vesikel mengalami
inflamasi dengan papil yang menonjol. Keadaan ini sangat berbeda
dengan luka bakar postmortem dimana vesikel biasanya berisi udara.
Walaupun sangat jarang ada juga vesikel yang mengandung cairan
serosa, tetapi hanya mengandung albumin dan tidak ada klorida. Dasar

3.

vesikel kering dan keras.


Proses penyembuhan.
Pada luka bakar antemortem bisa tampak proses perbaikan luka,
berupa inflamasi, pembentukan pus, pembentukan jaringan granulasi atau
pengelupasan kulit. Hal ini tidak terdapat pada luka bakar postmortem.

18

BAB III
KASUS
VISUM ET REPERTUM
Nomor : VER/074/IKF&ML/VIII /2014

Pro Justitia
Berdasarkan surat dari Kepala Kepolisian Sektor Karangpandan, yang ditanda
tangani oleh : Heri Ekanto, S.H; Pangkat AKP. Jabatan : Kapolsek Karang
Pandan; NRP 64110023; Nomor : R/02/VIII/2014/Sek Kpd; Klasifikasi: rahasia;
Lampiran: 1 (satu) rangkap; Perihal : Permintaan visum et repertum / autopsi
terhadap mayat atas nama Dirjo Samidi, maka saya yang bertanda tangan di
bawah ini Dokter Adji Suwandono, S.H, dokter jaga pada Instalasi Kedokteran
Forensik Dan Medikolegal RSUD. Dr. Moewardi menerangkan bahwa pada hari
Minggu tanggal 24 Agustus 2014 pukul 09.00 Waktu Indonesia Barat bertempat di
Ruang Otopsi Instalasi Kedokteran Forensik dan Medikolegal RSUD. Dr.
Moewardi telah melakukan pemeriksaan luar dan dalam atas jenazah yang
menurut surat Saudara :
Nama

Dirjo Samidi

Jenis Kelamin

Laki-laki

Umur

63 Tahun

Agama

Islam

19

Pekerjaan

Belumdiketahui

Kewarganegaraan

Indonesia

Tempat tinggal rumah

: Dusun Gedangan RT 01 RW 04 Kelurahan


Salam Kecamatan Karang Pandan Kabupaten
Karang Anyar

Hasil pemeriksaan itu ialah sebagai berikut :


I. PEMERIKSAAN LUAR
1.

KeadaanJenazah

: Jenazah tak bermaterai, tidak berlabel,


terletak di atas meja otopsi dibungkus
dengan kantong jenazah warna biru oranye
bertuliskan

BASARNAS dan vitrase

warna putih berenda bunga warna biru


kuning. Bungkus dibuka, jenazah dalam
keadaan

telanjang

dan

terdapat

sisa

potongan celana berkaret di pinggang dan


lengan baju bertali di pergelangan tangan
kanan. Kulit jenazah mengelupas, hitam,
mengarang, dan berminyak di seluruh
tubuh.
2.

Sikap Jenazah di
Atas Meja Otopsi

: Jenazah

terlentang,

dengan

muka

menghadap keatas. Lengan kanan lurus

20

dengan tangan kanan membentuk sudut 90


derajat. Lengan kiri dengan tangan kiri
membentuk sudut 60 derajat. Kedua tangan
seperti mencengkram,

jari-jari menekuk

dengan kulit mengelupas dan mengarang


3.

Kaku Jenazah

: Terdapat kaku jenazah pada persendian


kedua siku tangan, kedua pergelangan
tangan, kedua lutut, dan kedua pergelangan
kaki, sukar digerakkan.

4.

Bercak Jenazah

: Tidak terdapat bercak jenazah.

5.

Pembusukan Jenazah

: Tidak didapatkan.

6.

Ukuran Jenazah

: Panjang badan155 cm.

7.

Kepala
a. Rambut

: Warna hitam, tak beruban, panjang 1 cm,


mudah dicabut, rambut dalam keadaan
kering

b. Bagian yang
tertutup rambut

: Terdapat luka, memar, ukuran 5x3 cm, di


bagian kanan belakang. Tidak ada memar
maupun retak tulang

c. Dahi

: Terdapat luka pada dahi kiri ukuran 3x4


cm, luka pada dahi kanan ukuran 3x0,5
cm. Terdapat memar pada dahi kiri. Tidak
terdapat retak tulang.

d. Mata kanan

: Menutup. Rambut mata ada, warna hitam

21

berukuran 0,2 cm. Kelopak mata bagian


luar tidak didapatkan luka, memar maupun
derik tulang. Bagian dalam kelopak mata
berwarna

pucat.

Sekitar

mata

tidak

didapatkan kelainan, sesuai warna kulit.


Pada perabaan teraba kenyal, tidak teraba
retak tulang. Warna kornea jernih. Sklera
berwarna putih. Pupil ukuran 0,4 cm. Bola
mata tampak utuh, tidak menonjol dan
teraba kenyal.
Mata kiri

: Menutup. Rambut mata ada, warna hitam


berukuran 0,1 cm. Kelopak mata bagian
luar terdapat pembengkakan warna biru
kehitaman. Bagian dalam kelopak mata
berwarna pucat. Sekitar mata berwarna
kebiruan. Pada perabaan teraba kenyal,
tidak teraba retak tulang. Warna kornea
jernih. Sklera berwarna putih. Pupil ukuran
0,4 cm. Bola mata tampak utuh, tidak
menonjol dan teraba kenyal.

e. Hidung

: Dari

kedua

lubang

hidung

tidak

mengeluarkan cairan. Tidak didapatkan


luka, memar maupun derik tulang.

22

f. Mulut

: Mulut dalam keadaan terbuka, terlihat dua


depan. Bibir atas dan bibir bawah terdapat
luka bakar.

g. Dagu

: Tidak terdapat adanya rambut. Tidak


terdapat adanya luka, memar, maupun
retak tulang.

h. Pipi kanan

: Tidak terdapat luka, memar, maupun retak


tulang. Kulit pipi mengelupas.-

i. Pipi kiri

: Tidak terdapat luka, memar, maupun retak


tulang. Kulit pipi mengelupas.

j. Telinga

: Daun telinga utuh kanan dan kiri. Tidak


terdapat

adanya

retak

tulang.

Tidak

terdapat adanya memar. Kulit telinga


mengelupas dan hitam mengarang.

8.

Leher

: Tidak

terdapat

terdapat
9.

Dada

adanya

jeratan. Tidak

adanya luka. Tidak

: adanya memar.

terdapat

Tidak terdapat adanya

retak tulang.
Terdapat 2 luka lecet, luka I pada dada
10.

Perut

: kanan ukuran 2cmx0.3cm, luka II pada


dada

kiri

ukuran

2cmx0.1cm,

tidak

terdapat memar maupun retak tulang. Pada


ketukan terdengar suara redup. Kulit dada
23

mengelupas, berwarna hitam mengarang.


Permukaaan sejajar dengan permukaaan
dada. Kulit perut mengelupas dan hitam
mengarang serta berminyak. Pusatdatar.
Terdapat 3 luka bakar terbuka, luka I
ukuran 9cmx2cm pada bagian bawah
pusat, luka II ukuran 4cmx2.5cm pada
bagian atas pusat, dan luka III ukuran
4cmx2cm pada perut kiri atas dekat
pusat.Tidak

terdapat

memar.

Pada

perabaan teraba kaku.


11.

Alat kelamin

: Jenis kelamin laki-laki sudah disunat.


Rambut kelamin warna hitam keriting,
panjang 2cm sukar dicabut. Dari lubang
kemaluan tidak keluar cairan. Kulit hitam
mengarang. Pada batang zakar kaku. Pada
kantung pelir bengkak. Tidak terdapat
luka.

12.

Anggota gerak atas


Kanan

: Lengan atas terdapat luka bakar terbuka


ukuran 8cmx1cm, tidak terdapat hematom
maupun retak tulang. Lengan bawah tidak

Kiri

:
terdapat luka. Pada tangan terdapat 2 luka
bakar terbuka pada bagian punggung
tangan ukuran 8cmx3cm dan pada bagian

24

pangkal ibu jari ukuran 2.5cmx0.8cm.


Lengan atas terdapat luka bakar terbuka
ukuran

6cmx0.5cm,

tidak

terdapat

hematom maupun retak tulang. Lengan


bawah tidak terdapat luka, hematom
maupun retaktulang. Tangan tidak terdapat
luka, hematom maupun retak tulang. Kulit
lengan dan tangan mengelupas serta hitam
mengarang.
13.

Anggota Gerak bawah


Kanan

: Paha terdapat 2 luka bakar terbuka, luka I


pada bagian paha depan ukuran 9cmx3cm
tepi tidak beraturan dan terlihat jaringan
lemak, luka II pada bagian paha samping
dalam ukuran 7cmx1.5cm, tidak terdapat

Kiri

: hematom maupun retak tulang. Tungkai


bawah terdapat luka bakar terbuka dekat
lutut ukuran 9cmx1cm, tidak terdapat
hematom maupun retak tulang. Kaki tidak
terdapat luka, hematom maupun retak
tulang. Kulit kedua paha, tungkai bawah,
dan kaki mengelupas, hitam mengarang
dan berminyak.
Paha terdapat luka bakar terbuka ukuran
9cmx2cm terlihat jaringan lemak, tidak
25

terdapat

hematom

maupun

retak

tulang.Tungkai bawah tidak terdapat luka,


hematom maupun retak tulang. Kaki tidak
terdapat luka, hematom maupun retak
tulang. Kulit paha, tungkai bawah, dan
kaki mengelupas. Hitam mengarang, dan
berminyak.
14.

Punggung

: Tidak terdapat luka, hematom maupun


retak tulang. Kulit punggung mengelupas,
hitam mengarang.

15.

Pantat

: Tidak terdapat luka, hematom maupun


retak tulang. Kulit pantat mengelupas,
hitam mengarang.

16.

Dubur

: Tidak terdapat luka, hematom maupun


retak tulang. Tidak keluar cairan dari
dubur. Kulit sekitar dubur mengelupas,
hitam mengarang.

17.

Anggotatubuh yang lain

: Tidak ada kelainan.

II.

PEMERIKSAAN DALAM
Setelah kulit dada dibuka tidak didapatkan memar atau retak tulang. Tinggi
diafragma kanan pada setinggi ruang intercostalis ke-5 dan kiri pada ruang
intercostal ke-6. Setelah tulang dada diangkat, bagian jantung tak tertutup
paru-paru bagian atas 6 cm dan bawah 10 cm. Tulang dada bagian dalam

26

tidak ada retak atau kelainan. Paru-paru kanan atau kiri tak ada perlekatan
dengan dinding bagian dalam dan mudah dilepas. Dalam rongga dada tak
terdapat cairan.
1. Jantung

: Kantong jantung dibuka, di dalam terdapat cairan, warna


jernih, sebanyak 5 cc Ukuran jantung 17 cm x 13 cm x 3
cm, Berat 250 gram , warna merah mudah, konsistensi
kenyal. Pada pembukaan jantung: lobang antara bilik kiri
dan lobang antara bilik kanan dan serambi selebar 3 cm
pada kiri dan 3 cm pada kanan Keadaan klep jantung
warna coklat, pada perabaan kenyal. Otot papilaris tidak
ada luka, tidak ada memar Dalam ruang jantung tidak
terlihat adanya luka, tidak terlihat adanya memar. Tebal
otot bilik kiri 2 cm, serambi kiri 0,3 cm, bilik kanan 0,5
cm, serambi kanan 0,2 cm. Arteri koronaria tidak dibuka.
Aorta lingkaran 2 cm, klep warna merah muda, tidak
terlihat adanya luka dan pada perabaan kenyal. Arteri
pulmonalis dibuka, ukuran lingkaran 1,5 cm, klep warna
merah muda.

Paru-paru
a.

Kanan

: Terdiri dari satu bagan, tiap-tiap bagian ada perlekatan,


mudah dilepaskan, warna merah muda dengan bintikbintik hitam, konsistensi kenyal, tepi tumpul, permukaan
licin, tidak berbenjol-benjol. Ukuran 25 cm x 15 cm x 5
cm, berat 350 gram Pada pengirisan warna jaringan merah
27

kehitaman dan pada pemijatan keluar cairan warna merah


kehitaman

dengan

busa.----------------------------------------------------------------

b.

Kiri

: Terdiri dari dua bagian, tiap-tiap bagiaan tidak ada


perlekatan, mudah dilepas, konsistensi kenyal, tepi tumpul,
permukaan licin. Ukuran 23 cm x 26 cm x 1 cm, berat 350
gram. Pada pengirisan warna jaringan merah kehitaman
dan pada pemijatan keluar cairan warna merah kehitaman
dengan busa.

Perut dibuka, pada pengambilan organ dalam ruang perut, dilihat dalam
ruang perut tidak terdapat cairan. Selanjutnya alat dalam di ruang perut
dikeluarkan
3. Hati

Ukuran 27 cm x 20 cm, berat 1300 gram. Warna coklat


muda konsistensi kenyal padat. Tepi tumpul, terdapat
memar, terdapat luka panjang pada lobus kanan ukuran
1cmx3cm. Pada pengirisan warna jaringan coklat,
pengirisan pada bagian yang memar keluar sedikit
darah.Kantong empedu dan saluran dibuka tidak terdapat
batu.

4. Lambung,
Usus halus,

Lambung didapat :warna pucat. Tidak ada kelainan. Usus


halus, warna pucat Tampak menggelembung. Usus besar
Tampak menggelembung, warnat pucat. Pada usus buntu
28

Usus besar,

ada peradangan, perlengketan warna tidak ada, panjang 7


cm.

Usus buntu
5. Pemeriksaan :

Tidak didapatkan kelainan.

alat kencing
Ginjal

6. Leher

Pada organ pernafasan atas dan organ pencernaan bagian


atas didapatkan jelaga berwarna hitam.

III.

KESIMPULAN
Telah dilakukan pemeriksaan pada korban jenazah seorang laki-laki
dewasa dengan identitas jelas dan dikenal. Perkiraan kematian korban
antara enam sampai delapan jam sebelum dilakukan pemeriksaan. Pada
pemeriksaan didapatkan hampir seluruh tubuh korban terdapat luka bakar
tingkat lanjut dengan kulit sudah mengelupas dan hitam mengarang. Pada
organ pernafasan dan pencernaan bagian atas didapatkan jelaga (sisa
kebakaran). Dapat disimpulkan korban meninggal disebabkan mati lemas
(asfiksia) akibat sumbatan jalan nafas bagian atas karena jelaga sebagai
sisa kebakaran.

IV.

PENUTUP
Demikian Visum et Repertum ini dibuat dengan mengingat sumpah pada
waktu menerima jabatan berdasarkan Lembaran Negara Nomor 350 tahun
1937 dan Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981.
Surakarta,24 Agustus 2014
29

Dokter Pemeriksa,

dr. Adji Suwandono, S.H.


NIP. 19801213 200912 1 004

BAB IV
KESIMPULAN

30

Visum et repertum terdapat dalam lembaran negara tahun 1937 No. 350

pasal 1 dan pasal 2.


Fungsi dari Visum et Repertum adalah berperan dalam proses pembuktian
suatu perkara pidana terhadap kesehatan, jiwa, dan juga orang yang telah
meninggal. Visum et Repertum juga dapat dianggap sebagai barang bukti
yang sah karena segala sesuatu tentang hasil pemeriksaan medis telah
diuraikan dalam bagian pemberitaan. Serta keterbatasan barang bukti yang
diperiksa pasti akan mengalami perubahan alamiah sehingga tidak

memungkinkan untuk dibawa kepengadilan.


Secara prinsip medikolegal, yang dinilai adalah kejelasan yang diperoleh
baik dokter maupun penyidik adalah apakah korban yang ditemukan
terbakar itu memang mati karena terbakar atau sebelumnya telah mendapat
penganiayaan, peracunan atau pembunuhan terlebih dahulu, baru

kemudian mayatnya dibakar.


Saturasi karbonmonoksida dapat menentukan apakah korban mati karena

keracunan karbonmonoksida atau karena luka bakarnya.


Lebam mayat yang berwarna cherry red menunjukkan bahwa kematian

korban karena keracunan gas karbonmonoksida.


Pada korban mati yang terbakar harus dilakukan pemeriksaan luar dan
dalam untuk mengetahui penyebab kematiannya.

DAFTAR PUSTAKA

Sumber : Dix Jay. In : Color Atlas of Forensic Pathology, 2000

31

Budiyanto A, Widiatmaka W, Sudiono S, dkk. Ilmu Kedokteran Forensik.


Edisi Pertama. Jakarta : Bagian Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran

UI; 1997.
Rutty GN. Essentials of Autopsy Practice:Current Methods and Modern

Trends. UK: Springer 2006.


Dahlan, Sofwan. 2007. Ilmu Kedokteran Forensik. Semarang: Badan
Penerbit Universitas Diponegoro. 67-91.

32