Anda di halaman 1dari 13

AKUNTANSI BIAYA DAN

PENGERTIAN BIAYA
Oleh :
Siti Nurngaini, M.Si

Akuntansi biaya merupakan bagian dari


akuntansi keuangan dan manajemen
Akuntansi biaya = proses pencatatan,
penggolongan, peringkasan dan penyajian biaya,
pembuatan dan penjualan produk jasa, dengan
cara-cara tertentu, serta penafsiran terhadapnya.
Akuntansi biaya mempunyai 3 tujuan pokok yaitu:
Penentu kos produk
Pengendalian biaya
Pengambilan keputusan khusus

Penentu kos produk


Akuntansi biaya mencatat, menggolongkan,
meringkas biaya-biaya pembuatan produk
atau penyerahan jasa.
Biaya yang dikumpulkan dan disajikan adalah
biaya yang telah terjadi dimasa lalu atau biaya
historis.
Akuntansi biaya untuk penentuan kos produk,
tunduk pada prinsip-prinsip akuntansi yang
lazim

Pengendalian Biaya
Jika biaya yang seharusnya telah ditetapkan,
akuntansi biaya bertugas untuk memantau
apakah pengeluaran biaya yang sesungguhnya
sesuai dengan biaya yang seharusnya
tersebut.
Akuntansi biaya kemudian melakukan analisis
terhadap penyimpangan biaya sesungguhnya
dengan biaya seharusnya.

Pengambilan keputusan khusus


Akuntansi biaya untuk pengambilan keputusan
khusus menyajikan menyajikan biaya masa
yang akan datang (future cost).
Untuk memenuhi kebutuhan manajemen
dalam pengambilan keputusan, akuntansi
biaya mengembangkan berbagai konsep
informasi biaya seperti: biaya kesempatan,
hipotetis, biaya tambahan, biaya terhindarkan,
dan pendapatan yang hilang

BIAYA
Dalam arti luas, biaya = pengorbanan sumber
ekonomi, yang diukur dalam satuan uang,
yang telah terjadi atau yang kemungkinan
akan terjadi untuk tujuan tertentu
Ada 4 unsur pokok definisi biaya:
Merupakan pengorbanan ekonomi
Diukur dalam satuan uang
Yang telah terjadi atau kemungkinan akan terjadi
Pengorbanan untuk tujuan tertentu

Penggolongan biaya
Dalam akuntansi biaya, biaya dapat
digolongkan menurut:
Objek pengeluaran
Fungsi pokok dalam perusahaan
Hubungan biaya dengan sesuatu yang dibiayai
Perilaku biaya dalam hubungannya dengan
perubahan volume kegiatan
Jangka waktu manfaatnya

Penggolongan biaya menurut objek


pengeluaran
Dalam cara penggolongan ini, nama objek
pengeluaran merupakan dasar penggolongan
biaya.
contoh: nama objek pengeluaran adalah
bahan bakar, maka semua pengeluaran yang
berhubungan dengan bahan bakar disebut
biaya bahan bakar

Penggolongan biaya menurut fungsi pokok


dalam perusahaan
Dalam perusahaan manufaktur, ada tiga fungsi
pokok yaitu produksi, pemasaran, administrasi
dan umum.
Sehingga dalam perusahaan manufaktur biaya
dikelompokkan menjadi 3 yaitu:
Biaya produksi
Biaya pemasaran
Biaya administrasi dan umum

Penggolongan biaya menurut hubungan


biaya dengan sesuatu yang dibiayai
Sesuatu yang dibiayai dapat berupa produk
atau departemen. Dalam hubungannya
dengan sesuatu yang dibiayai, biaya dapat
dikelompokkan menjadi dua golongan:
Biaya langsung= biaya yg terjadi yg penyebab satusatunya adalah karena adanya sesuatu yang
dibiayai
Biaya tidak langsung= biaya yang terjadi tidak
hanya disebabkan oleh sesuatu yang dibiayai

Penggolongan biaya menurut perilakunya dalam


hubungannya dengan perubahan volume aktivitas

Dalam hubungannya dengan perubahan


volume aktivitas, biaya dapat digolongkan
menjadi:
Biaya variabel
Biaya semivariabel
Biaya semifixed
Biaya tetap

Penggolongan biaya atas dasar jangka


waktu manfaatnya
Atas dasar jangka waktu manfaatnya, biaya
dapat dibagi menjadi dua yaitu:
Pengeluaran modal (capital expenditure)
Pengeluaran pendapatan ( revenue expenditure)

Metode penentuan biaya produksi


Ada dua pendekatan dalam menentukan biaya
produksi yaitu
Pendekatan full costing= metode penentuan kos
produksi yg memperhitungkan semua unsur biaya
produksi ke dalam kos produksi yg terdiri dari biaya
bahan baku, biaya tenaga kerja, biaya overhead pabrik
baik yg berperilaku variabel maupun tetap
Pendekatan variabel costing= metode penentuan yang
hanya memperhitungkan biaya produksi yang
berperilaku variabel.