Anda di halaman 1dari 6

PSIKOLOGI WARNA

Warna merupakan karunia Tuhan yang diciptakan sebagai salah satu bentuk keindahan dunia, warna
tercipta dari berbagai campuran yang ada di alam, akan tetapi tidak hanya berfungsi sebagai bentuk
keindahan saja, tetapi warna dikenal mampu memberikan kesan seseorang pada saat pertama kali
bertemu.
Dalam dunia Psikologi barat, ilmu pengenalan tentang warna disebut dengan Colour Psychology,
Dalam Wikipedia, Psikologi warna merupakan studi tentang warna sebagai penentu perilaku
manusia.Bahkan warna dalam dunia Psikologi warna dikenal sebagai salah satu bentuk pengobatan
penyakit psikologis, terapi ini diskenal sebagai Chromotherapi. Menurut healing.about.com terapis
yang terlatih dalam terapi warna menggunakan cahaya dan warna dalam bentuk alat, visualisasi,
atau komunikasi verbal untuk menyeimbangkan energi di daerah tubuh kita yang kurang Vibrance,
baik itu fisik, emosional, spiritual, atau mental.
Apapun perkembanganya, warna menjadi sesuatu yang penting terutama untuk memberi kesan
positif pada kita, oleh karena itu kita perlu mengetahui warna-warna berikut yang memiliki kesan
berbeda untuk pemakainya.. Berikut penjelasannya warna warna tersebut serta pengaruh psikologis
dari si pemakai serta kapan saat waktu yang tepat untuk memakainya. Ada empat warna utama
psikologis - merah, biru, kuning dan hijau. Mereka berhubungan masing-masing untuk tubuh,
pikiran, emosi dan keseimbangan penting antara ketiganya.

MERAH

Positif: keberanian fisik, kekuatan, kehangatan, energi, kelangsungan hidup


dasar, fight or flight, stimulasi,maskulinitas,kegembiraan
Negatif:Defiance,agresi.
Merah adalah warna yang kuat. Meskipun tidak secara teknis yang paling terlihat, ia memiliki
properti untuk tampil agar lebih dekat daripada warna yang lain, oleh karena itu pengguna warna
merah mampu mencuriperhatian kita pertama kali. Oleh karena itu warna merah dianggap efektif
dalam mengatur lalu lintas dan dipakai sebagai lampu lalu lintas di seluruh dunia. Efeknya sangat
fisik, melainkan merangsang kita dan meningkatkan denyut nadi, memberi kesan bahwa waktu
berlalu lebih cepat dari itu. agresif.
Merah adalah warna yang punya banyak arti, mulai dari cinta yang menggairahkan hingga kekerasan

perang. Warna ini tak cuma memengaruhi psikologi tapi juga fisik. Penelitian menunjukkan menatap
warna merah bisa meningkatkan detak jantung dan membuat kita bernapas lebihcepat.

Kapan dipakai: Ini adalah warna yang dinamis dan dramatis. Bila dipakai dalam dunia profesional
memiliki kesan yang sangat kuat. Tapi jangan gunakan baju merah saat wawancara kerja. Warna ini
bisa menimbulkan konflik saat negosiasi, kata Eisman. Kenakan warna merah hanya sebagai aksen,
misalnya kamisol merah yang dipadankan dengan blazer abu-abu.
BIRU

Positif: Kecerdasan, komunikasi, kepercayaan, efisiensi, ketenangan, tugas,


logika, kesejukan, refleksi, sensitif dantenang.
Negatif: Dingin, sikap acuh tak acuh, kemasaman, kurang emosi
Biru adalah warna pikiran dan pada dasarnya menenangkan; itu mempengaruhi kita secara mental,
bukan reaksi fisik kita harus merah. Biru yang kuat akan merangsang pemikiran yang jernih dan
ringan, biru lembut akan menenangkan pikiran dan konsentrasi bantuan. Akibatnya adalah mental
tenang dan menenangkan. Ini adalah warna komunikasi yang jelas. Benda biru tidak muncul untuk
menjadi seperti dekat dengan kita sebagai yang merah. Waktu dan lagi dalam penelitian, biru adalah
warna favorit dunia. Namun, dapat dianggap sebagai dingin, tanpa emosi dan tidak ramah.
Biru memiliki arti stabil karena itu adalah warna langit, kata Eisman. Meski langit kelabu dan akan
hujan, kita tahu di atas awan-awan itu warna langit tetaplah biru.
Kapan dipakai: Biru tua lebih cocok untuk acara formal atau seragam, sementara biru muda untuk
yang sifatnya non formal. Untuk memberi kesan humor dan kreatifitas, cobalah campuran warna
biru dan ungu, kata Eisman.

KUNING

Positif: Optimis, kepercayaan diri, harga diri, extraversion, kekuatan


emosional, keramahan, kreativitas.
Negatif: Irasionalitas, ketakutan, kerapuhan, emosional depresi, kecemasan, bunuh diri.
Panjang gelombang kuning relatif lama dan pada dasarnya merangsang. Dalam hal ini stimulus
emosional, sehingga kuning adalah warna terkuat, psikologis. Warna kuning yang tepat akan
mengangkat jiwa kita dan harga diri kita, itu adalah warna kepercayaan diri dan optimisme. Terlalu
banyak, atau nada yang salah dalam hubungan dengan nada lain dalam skema warna, dapat

menyebabkan harga diri untuk menurun, sehingga menimbulkan ketakutan dan kecemasan.
Warna kuning akan meningkatkan konsentrasi, itu sebabnya warna ini dipakai untuk kertas legal
atau post it. Kuning juga merupakan warna persahabatan. Jadi Anda sudah bisa menebak jika si
dia
memberi
mawar kuning saat Valentine.
Kapan dipakai: Banyak orang yang kurang pede memakai warna ini karena takut terlihat mencolok.
Padahal warna kuning hadir dalam berbagai variasi, mulai dari pastel hingga kuning cerah. Bila tak
nyaman dengan busana warna ini, padankan dengan sesuatu yang
Disukai,
misalnya
tas
bunga-bunga warna kuning.
ABU-ABU

Positif: netralitas psikologis


Negatif: Kurang percaya diri, kelembaban, depresi, hibernasi, kekurangan energi.
Arti: Serius, bisa diandalkan dan stabil
Warna abu-abu adalah warna alam. Di luar sana warna abu-abu merupakan warna yang
permanen,misalnya
batu atau karang.
Kapan dipakai: Abu-abu adalah warna yang kuat dan praktikal, kata Eisman. Saat wawancara kerja,
pilih busana warna ini untuk menunjukkan Anda orang yang bertanggung jawab. Tapi bila warna ini
dipakai dari atas hingga ke bawah Anda akan dianggap orang yang membosankan. Beri sentuhan
warna lain, misalnya atasan bercorak, sepatu cantik, atau anting-anting yang manis.
HIJAU

Positif: Harmony, keseimbangan, penyegaran, cinta universal, istirahat,


pemulihan, jaminan, kesadaran lingkungan,keseimbangan,keberuntungandankedamaian.
Negatif:Kebosanan,stagnasi,blandness,kelemasan
Warna Hijau yang mencolok mata sedemikian rupa tidak memerlukan penyesuaian apapun
dan karena sifatnya yang menenangkan. Berada di tengah spektrum, itu adalah warna keseimbangan
- konsep yang lebih penting daripada yang banyak orang sadari.Hijau melambangkan alam,
kehidupan dan symbol fertilitas, para pengantin abad 15 menggunakan gaun pengantin berwarna
hijau. Secara negatif, dapat menunjukkan stagnasi dan, salah digunakan, akan dipandang sebagai
terlalu hambar.
Kapan dipakai: Warna hijau cocok dipakai untuk sore hari. Sedangkan hijau pastel cocok untuk siang
hari.

VIOLET

Positif: Spiritual kesadaran, penahanan, visi, kemewahan, keaslian,


kebenaran, kualitas.
Negatif:introversi,dekadensi,penindasan,rendah diri.
Panjang gelombang terpendek adalah ungu, sering digambarkan sebagai ungu. Dibutuhkan
kesadaran ke tingkat lebih tinggi dalampikiran, bahkan ke dalam alam nilai-nilai spiritual. Hal ini
sangat introvertive dan mendorong perenungan yang mendalam, atau meditasi. Ini memiliki asosiasi
dengan royalti dan biasanya mengkomunikasikan kualitas mungkin terbaik. Disarankan untuk tidak
menjadikan warna terlalu berlebihan.
ORANGE

Positif: Fisik kenyamanan, makanan, kehangatan, keamanan, sensualitas,


gairah, kelimpahan, menyenangkan.
Negatif: Perampasan,frustrasi,kesembronoan,ketidakdewasaan.
Karena itu adalah kombinasi merah dan kuning, oranye adalah merangsang dan reaksi itu adalah
kombinasi dari fisik dan emosional. Ini berfokus pikiran kita tentang isu-isu kenyamanan fisik makanan, kehangatan, dll penampungan - dan sensualitas. Ini adalah menyenangkan warna. Secara
negatif, mungkin fokus pada kebalikannya - kekurangan. Hal ini sangat mungkin ketika jeruk hangat
digunakan dengan hitam. Sama, terlalu banyak jeruk menunjukkan kesembronoan dan kurangnya
nilai-nilai intelektual.

MERAH MUDA

Positif: ketenangan fisik, memelihara, kehangatan, kewanitaan, cinta,


seksualitas, simbol kelangsungan hidup manusia.
Negatif:Inhibisi,kelemahanfisik.
Warna yang disukai banyak wanita ini menyiratkan sesuatu yang lembut dan menenangkan tapi
kurang bersemangat dan membuat energy melemah. Menjadi warna merah, merah muda juga

mempengaruhi kita secara fisik, tapi menenangkan, bukan merangsang. (Menariknya, merah adalah
warna hanya yang memiliki nama yang sama sekali terpisah untuk tints nya tints biru, hijau, kuning,
dll hanya disebut cahaya biru, cahaya hijau etc..) Pink warna kuat, secara psikologis. Ini merupakan
prinsip feminin, dan merupakan symbol kelangsungan hidup manusia.
Kapan dipakai: Bila ingin memberi kesan lebih sensual, jangan gunakan warna ini, kata Eisman.
Warna pink yang lembut cocok untuk acara kencan yang romantis, bukan menggairahkan.
HITAM

Positif: Kecanggihan, glamor, keamanan, keselamatan emosional, efisiensi,


substansi.
Negatif: Penindasan, dingin, ancaman, berat.
Hitam adalah semua warna, benar-benar diserap. Implikasi psikologis yang cukup besar. Ini
menciptakan hambatan pelindung, karena menyerap semua energi yang datang ke arah Anda. Hitam
pada dasarnya adalah ketiadaan cahaya, karena tidak ada dalam panjang gelombang
cermin oleh karena itu bisa jadi mengancam; banyak orang yang takut terhadap gelap. Secara positif,
ia berkomunikasi kejelasan mutlak, tanpa nuansa halus. Ini mengkomunikasikan keunggulan
kecanggihan dan tak kenal kompromi dan bekerja sangat baik dengan putih. Hitam punya reputasi
buruk. Warna ini dipakai oleh para penjahat di komik atau film. Hitam juga melambangkan duka dan
murung. Tapi, hitam juga punya sisi lain, misalnya saja untuk menyatakan sesuatu yang abadi, klasik,
dan secara universal dianggap sebagai warna yang melangsingkan.
Kapan dipakai: Khawatir Anda akan memakai gaun dengan warna sama dalam pesta? Tambahkan
sedikit keceriaan, misalnya gunakan perona mata cerah, kalung bebatuan, cat kuku warna merah,
atau stiletto warna silver. Warna hitam mudah dipadukan dengan aksesori jenis apa pun.
PUTIH

Positif: Kebersihan, kesucian, kejelasan, kemurnian, kebersihan,


kesederhanaan, kecanggihan, efisiensi.
Negatif: Sterility, dingin, hambatan, kemasaman, elitisme.
Sama seperti hitam adalah total penyerapan, jadi putih adalah refleksi total. Akibatnya, itu
mencerminkan kekuatan penuh spektrum ke mata kita. Jadi juga menciptakan hambatan, tetapi
berbeda dari hitam, dan sering strain untuk dilihat. Ini berkomunikasi, Sentuhlah aku tidak! Putih
adalah kemurnian dan, seperti hitam, tanpa kompromi, itu bersih, higienis, dan steril. Konsep
sterilitas juga bisa negatif. Secara visual, putih memberikan persepsi tinggi pada sebuah ruang. Efek

negatif putih pada warna-warna hangat adalah untuk membuat mereka terlihat dan terasa
berlebihan.
COKELAT

Positif: Keseriusan, kehangatan, Nature, membumi, kehandalan, dukungan.


Negatif: Kurangnya humor, berat, kurangnya kecanggihan.
Brown biasanya terdiri dari merah dan kuning, dengan persentase besar hitam. Akibatnya, ia
memiliki banyak keseriusan sama hitam, tapi lebih hangat dan lembut. Ini memiliki unsur sifat merah
dan kuning. Brown memiliki asosiasi dengan bumi dan alam. Ini adalah warna solid, dapat diandalkan
dan kebanyakan orang merasa tenang mendukung - lebih positif daripada yang warna paling populer
yaitu hitam, yang cenderung bersifat menekan, daripada mendukung.
Inilah misteri dibalik makna warna, terkadang menjadi sesuatu yang ingin didapat dari sebuah kesan
pertama itu sangat penting bukan? Oleh karena itu dengan warna kita diharapkan dapat
memanfaatkan efek positif & negatif dari penggunaanya. (By: @YudhaHeka)
Sumber:
http://healing.about.com/cs/colortherapy/a/aa_colortherapy.htm
http://puramoz.blogspot.com/2012/03/warna-pakaian-mempengaruhi-kondisi.html