Anda di halaman 1dari 7

ETIOLOGI

Penyebab koma adalah : (Aru W.Sudoyo,dkk,2007)


1. Penyebab Intra kranial
Lesi besar pada serebral dan herniasi.
Lubang kranial dipisahkan menjadi kompartemen oleh lipatan
dura. Herniasi adalah pergeseran jaringan otak ke kompartemen
yang secara normal.
a. Herniasi transtentorial uncal.
Merupakan impaksi girus temporal media anterior (uncus) ke
bagian anterior bukan tentorial. Jaringan yang bergeser menekan
saraf ketiga ketika ia melalui ruang subarachnoid dan
mengakibatkan pembesaran pupil ipsilateral (kemungkinan karena
serat para simpatetik fungsi pupil terletak pada daerah peroperal
saraf). Koma yang terjadi merupakan akibat dari tekanan lateral
dari otak tengah yang berbenturan dengan sudut tentorial yang
berseberangan karena pergesseran gyrus parahipokampus.
b. Herniasi transtentorial sentral.
Merupakan gerakan simetik kebawah dari bagian thalamus atau
melalui bukan tentorial, tanda utama adalah pupil miotik dan
drowsiness.
Herniasi temporal dan sentral dianggap sebagai penyebab
tekanan progresif batang otak dari atas : pertama otak tengah,
kemudian pons dan terakhir medula. Sehingga terjadi tanda
neurologis yang berhubungan dengan tingkat yang terpapar.
Gangguan metabolik
Gangguan metabolik mengakibatkan koma dan mengganggu
pengiriman substrat energi (hipoksia , iskemia, hipoglikemia) atau
dengan mengganti eksitabilitas neuron.
Epileptik
Pengeluaran listrik menyeluruh dan berkelanjutan dari korteks
berhubungan dengan koma, walaupun tidak ada aktivitas motor
epileptik. Koma yang terjadi setelah kejang, merupakan tahap
postical, yang disebabkan oleh kekurangan persediaan energi atau

efek molekul toksik lokal yang merupakan hasil dari kejang


Infeksi (meningitis, ensafilitis, sepsis)
Infeksi otak atau infeksi berat di luar otak,bisa menyebab kan
demam tinggi adanya zat racun dalam darah dan tekanan darah
rendah, yang bisa mempengaruhi fungsi otak dan menyebabkan
koma.
2. Penyebab ekstra kranial.
Farmakologis
Overdosis beberapa obat dan toksin dapat menekan fungsi sistem
saraf. Ada pula yang menyebabkan koma dengan mengganggu
nukleus batang otak termasuk RAS dan korteks serebral.
Kelainan psikis
Malingerin (pura-pura sakit atau terluka) histeria dan kataton
(keadaan skizofrenikdimana penderita tampak dalam keadaan
stupor).

Etiologi dan patofisiologi


Etiologi (1) (4)
Faktor penyebab koma dapat dibagi menjadi empat golongan besar, yakni lesi supratentorial,
lesi infratentorial, metabolik dan kelainan psikiatrik. Lesi supratentorial, termasuk di dalamnya
lesi rhinensefalik dan kerusakan subkortikal luas serta massa supratentorial menyebabkan
kurang lebih 20,2% dari kasus koma dan penurunan kesadaran. Lesi infratentorial, diantaranya
lesi penekanan terhadap serebelum dan perdarahan atau kerusakan pontin dan batang otak,
mencakup 13% keseluruhan kasus koma dan penurunan kesadaran. Namun penyebab terbanyak
dari koma dan penurunan kesadaran bukanlah lesi struktural, melainkan kelainan korteks difus
atau metabolisme sistemik yang mencakup 65,2% dari keseluruhan kasus. Kelainan korteks difus
dan metabolisme sistemik mencakup faktor-faktor etiologik yang luas, diantaranya adalah:
perdarahan subarakhnoid, ensefalitis, trauma kapitis, kejang dan stadium post-iktal, anoksia,
iskemia, ensefalopati hepatikum, uremia dan banyak lagi keadaan lainnya (tabel 1.). Lebih lanjut
lagi, kita juga harus mewaspadai terhadap penyebab koma dan penurunan kesadaran yang
berasal dari kelainan psikiatrik seperti reaksi koversi, depresi dan stupor katatonik, yang
walaupun kecil presentasenya (1,6%) dapat menyebabkan kesulitan dalam penegakan diagnosis
apabila tidak diperhitungkan sebelumnya. (1)
Penelitian yang dilakukan oleh Solomon dan Aring bertahun-tahun yang lalu menempatkan
alkoholisme, trauma serebri dan stroke sebagai tiga besar penyebab koma. Nampaknya trend ini
masih tetap diketemukan sampai saat ini di rumah sakit-rumah sakit umum daerah, di mana
intoksikasi, trauma serebri dan penyakit serebrovaskuler tetap merupakan penyebab utama dari
koma. Perhatian lebih lanjut harus diperhatikan pada rumah sakit rujukan sebagaimana di atas,
penyebab koma dapat mengalami sedikit bias di mana lebih banyak didapatkan kasus-kasus
jarang yang mengubah pola penyebab koma di tempat-tempat di atas. Faktor-faktor penyebab
koma lainnya yang sering ditemukan adalah epilepsi, intoksikasi obat-obatan, diabetes dan
infeksi berat. (3)

Penyebab struktural dari koma dan penurunan kesadaran


Lesi struktural dapat menyebabkan koma melalui dua macam mekanisme, yakni melalui lesi
kompresi dan lesi destruktif (tabel 2). Lesi kompresi dapat menyebabkan koma melalui dua cara,
melalui penekanan langsung atau melalui disposisi jaringan otak sedemikian rupa sehingga
menekan sistem arousal asenden atau lokasi-lokasi di otak bagian depan. Lesi destruktif
menyebabkan koma dengan kerusakan langsung di sistem arousal asenden atau lokasi-lokasi di
otak bagian depan, namun untuk menyebabkan koma lesi destruktif biasanya harus difus dan
bilateral. Lesi destruktif minimal dapat menyebabkan koma bila lokasinya tepat di garis tengah
dari sistem arousal asenden di otak tengan atau kaudal dari diensefalon, untuk lesi subkortikal
dan kortikal harus difus dan bilateral untuk dapat menyebabkan koma (gambar 1).
Penyusun: Dr. Stevent Sumantri; Pembimbing: DR. Dr. Siti Setiati, Sp.PD-KGer, M.Epid Page 7

Diskusi Topik: Koma 2009

Tabel 1. Penyebab stupor atau koma pada 500 pasien dengan diagnosis awal koma dengan
etiologi tidak diketahui.*
Kausal
II.
IV.
Lesi subtentorial

Lesi kompresi (12/65)


Lesi destruktif/iskemik (53/65)
Koma psikiatrik

Reaksi konversi (4/8)


Depresi (2/8)
Stupor katatonik (2/8)

Subtotal
65/500 = 13%
8/500 = 1,6%
I. Lesi supratentorial

Lesi destruktif rinensefalik dan subkortikal (2/101)


Lesi masa supratentorial (99/101)

101/500 = 20,2%
III. Kelainan otak difus atau metabolik

Kelainan intrinsik otak difus (38/326)


Kelainan ekstrinsik atau metabolik (288/326)

326/500 = 65,2%
*Mewakili hanya pasien-pasien yang dikonsultasikan ke bagian neurologi oleh karena diagnosis awal tidak
pasti dan diagnosis final dapat ditegakkan. Oleh karena itu diagnosis yang jelas seperti keracunan,
meningitis dan cedera kepala tertutup serta kasus ensefalopati metabolik campuran di mana etiologi
spesifik tidak dapat ditegakkan menjadi kurang terwakili.

Lesi kompresi

Lesi kompresi dapat menyebabkan koma melalui beberapa mekanisme, yakni: (1) Dengan secara
langsung menekan sistem arousal desenden atau lokasi-lokasi target di otak bagian depan; (2)
Meningkatkan tekanan intrakranial sehingga mengganggu aliran darah ke otak; (3) Menekan
jaringan sedemikian rupa sehingga menyebabkan iskemia; (4) Menyebabkan edema sehingga
memperberat penekanan; dan (5) Dengan menyebabkan herniasi jaringan. Pemahaman
mengenai anatomi, patologi dan patofisiologi dari kerusakan yang disebabkan oleh lesi kompresi
amat penting dalam penanganan koma yang disebabkan olehnya.
Tabel 2. Lesi struktural yang dapat menyebabkan koma. (1)
Lesi kompresi
Diensefalon

Thalamus (eq. perdarahan)


Hipothalamus (eq. tumor hipofisis)

Lesi destruksi
Diensefalon
Thalamus (eq. infark)
Serebral
Hematoma subdural bilateral
Hemisfer serebri
Korteks (eq. trauma anoksia akut)
Substantia alba subkorteks (eq. trauma
anoksia subakut)
Batang otak

Otak tengah (eq. herniasi unkus)


Serebelum (eq. perdarahan, tumor, abses)

Batang otak
Otak tengah, pons (eq. infark)
Penyusun: Dr. Stevent Sumantri; Pembimbing: DR. Dr. Siti Setiati, Sp.PD-KGer, M.Epid
Page 8

Diskusi Topik: Koma 2009


Sindrom herniasi

Doktrin Monro-Kellie mengajukan hipotesis sebagai berikut: oleh karena isi kranium tidak dapat
ditekan dan terbungkus di dalam kerangka tulang yang tidak elastis, maka jumlah volume otak,
likuor serebrospinal dan darah intracranial konstan sepanjang waktu. Pada otak normal,
peningkatan ukuran lesi masa dapat dikompensasi dengan pemindahan volume likuor
serebrospinal dan pada beberapa keadaan volume darah yang sesuai oleh peningkatan tekanan
intrakranial. Seiring pembesaran masa, semakin sedikit likuor yang dapat dipindahkan, sehingga
komplians intracranial menurun seiring dengan pembesaran lesi kompresi. Pada saat masa telah
mencapai keadaan di mana hanya ada sedikit likuor di dalam kompartemen, peningkatan sedikit
saja volume lesi dapat meningkatkan tekanan kompartemental secara signifikan. Rendahnya
tekanan di kompartemen yang bersebelahan menyebabkan terjadinya herniasi.
Destruksi korteks difus bilateral
Kerusakan bilateral korteks serebri dapat timbul sebagai akibat dari kekurangan substrat
metabolik (eq. oksigen, glukosa atau darah yang membawa mereka) atau sebagai akibat
gangguan metabolik dan infeksi tertentu. Keadaan ini seringkali disebabkan oleh henti jantung
berkepanjangan pada pasien yang berhasil diresusitasi, namun juga dapat sebagai akibat
hipoksia difus oleh karena gagal napas atau pada pasien dengan hipoglikemia berat dan
berkepanjangan.
Kekurangan substrat metabolik menyebabkan kerusakan neuron lapis III dan V korteks serebri
serta lapangan CA1 dan CA3 formasio hippokampal, sebagai akibat dari toksisitas langsung asam
amino eksitatorik. Pada periode kekurangan zat metabolik terdapat perubahan gradien ion
menuju ke depolarisasi neuron, sehingga terjadi pelepasan neurotransmitter secara berlebihan.
Salah satu
Gambar 1. Lesi struktural penyebab koma: (a) lesi batang otak fokal; (b) lesi tumor/masa; (c)
patologi kortikal difus dan bilateral (10)
Penyusun: Dr. Stevent Sumantri; Pembimbing: DR. Dr. Siti Setiati, Sp.PD-KGer, M.Epid Page 9

Diskusi Topik: Koma 2009


neurotransmitter, yakni NMDA (N-Methyl-D-Aspartate), menyebabkan influks ion kalsium
berlebih ke dalam sel neuron dan menyebabkan apoptosis.

-kelainan ini berkembang


dalam jangka waktu minggu hingga bulan dan jarang menimbulkan permasalahan diagnostik
setelah terjadi gangguan kesadaran. Panensefalitis sklerotik oleh karena infeksi lambat dengan
virus campak juga dapat menyebabkan gambaran di atas, namun jarang terjadi di masyarakat
dengan imunisasi campak yang efektif.
Destruksi diensefalon
Destruksi diensefalon jarang menyebabkan gangguan kesadaran karena pendarahannya yang
luas oleh sirkulus Willisi, namun apabila terdapat oklusi ujung arteri basilaris yang mensuplai

darah ke otak bagian belakang dan kedua arteri komunikans maka dapat terjadi gangguan
kesadaran akibat destruksi diensefalon.
Beberapa kelainan infeksi dan inflamasi dapat menyebabkan kerusakan diensefalon,
diantaranya penyakit Behcet dengan abses steril di diensefalon yang dapat menurunkan
kesadaran. Kelainan autoimun juga dapat menyerang diensefalon, antibodi antitumor anti-Ma
dapat menyebabkan lesi di diensefalon bersamaan dengan ngantuk yang berlebihan dan gejala
narkolepsi lainnya seperti katapleksi. Beberapa tumor otak primer yang jarang dapat pula timbul
di diensefalon seperti astrositoma atau limfoma susunan saraf pusat primer.
Destruksi batang otak
Lesi destruksi batang otak dapat timbul sebagai akibat dari penyakit vaskular, tumor, infeksi
atau trauma. Penyebab paling sering dari lesi destruktif adalah oklusi arteri vertebralis atau
basilaris. Oklusi seperti tersebut di atas biasanya menyebabkan tanda-tanda spesifik yang
menunjukkan tempat terjadinya infarksi. Lesi perdarahan batang otak biasanya terjadi
intraparenkimal di dalam basis pontis, meskipun demikian malformasi arteriovenous dapat
terjadi di mana saja. Infeksi yang dapat menyerang batang otak diantaranya Listeria
monositogenes yang sering menyebabkan abses rombensefalik (gambar 2). Trauma yang
mengenai batang otak jarang menjadi problem diagnostik karena biasanya fatal.