Anda di halaman 1dari 16

Modul 11.

MIXER
11.1. Pendahuluan
Mixer digunakan untuk mengubah sinyal dari satu frekeunsi ke frekuensi yang
lain. Proses modulasi, demodulasi dan penggandaan frekuensi merupakan
contoh dari aplikasi tersebut. Istilah mixer pada umumnya disediakan untuk
rangkaian yang mengubah sinyal frekuensi radio untuk beberapa nilai
intermediate (yang dikenal dengan Intermediate Frequency atau IF) .
Beberapa jenis

mixer (khususnya yang digunakan dalam microwave) ada

sebagai sebuah satu paket, dengan port input yang dinamai RF dan LO dan
bagian outputnya dengan label IF. Pada aplikasi penerima tertentu, rangkaian
osilator merupakan bagian yang terintegrasi dengan rangkaian mixer, dan hanya
input RF dan output RF yang diidentifikasi.
Pada setiap proses translasi frekuensi, yaitu terjadinya perubahan nilai frekuensi,
baik ke atas maupun ke bawah, maka peran mixer selalu ada. Translasi
frekuensi terjadi misalnya pada proses menghasilkan sinyal IF (intermediate
frequency), atau pada sistem microwave-link yang harus meneruskan transmisi
dengan frekuensi kanal yang berbeda, atau pada proses transmisi satelit antara
sinyal uplink dan downlink yang mempunyai perbedaan frekuensi, dsb.
11.2 Prinsip Mixer
Semua rangkaian mixer menggunakan menggunakan prinsip bahwa jika dua
sinyal sinusoidal disatukan dan resultantnya terdiri dari penjumlahan dan
pengurangan komponen frekuensi. Dengan merepresentasikan sinyal osilator
sebagai berikut :
........................................(11.1)
Dan sinyal RF direpresentasikan dengan :
.......................................(11.2)

Dengan mengalikan kedua sinyal di atas sehingga diperoleh :

) ...(11.3)

Frekuensi yang terdiri

merupakan satu yang secara normal dipilih,

dengan mengfilter, menjadi suatu sinyal intermediate frequency (IF) (pada


aplikasi khusus. Atau yang lain, komponen frekuensi tinggi yang dipilih). Ini
menunjukkan bahwa tidak ada satu pun dari dua frekuensi input yang diambil
untuk menjadi output, hanya penjumlahan dan pengurangan/selisih frekuensi.
11.3 Penerima Superheterodyne
Pada modul pertama sudah ditampilkan mengenai penerima superheterodyne.
Penerima awal digunakan untuk penerima sinyal. Jenis penerima ini hanya
merupakan rangkaian penguat, dimana semuanya dirangkaian dengan frekuensi
yang sama, yang diikuti oleh sebuah rangkaian pengdeteksi. Penerima ini
mengalami penolakan sinyal yang lemah, khususnya jika diperlukan dipasang
pada frekeunsi lebar dimana Q dari rangkaian tuning berubah berdasarkan
frekuensinya.
Penerima superheterodyne dikembangkan untuk memperbaiki pemilihan kanal
terdekat dengan menempatkan sebahagian besar dari pemilihan frekuensi pada
tahap

Intermediate Frequency (IF). Superheterodyne berlangsung jika dua

sinyal dari frekuensi yang berbeda disatukan (mixer) secara bersama-sama.


Proses mixing melibatkan penambahan dan melewatkan hasil melalui sebuah
perangkat nonlinier dimana terjadi penambahan dari dua sinyal sehingga output
terdiri atas hasil dari dua sinyal dan juga dua sinyal asli. Hasil dapat dibagi
menjadi dua sinyal, satu merupakan penjumlahan frekuensi dan satu lagi
merupakan selisih frekuensi. Pada proses konversi frekuensi, frekuensi osilator
di atur mungkin ditempatkan di atas atau di bawah frekuensi sinyal, atau
penjumlahan atau selisih frekuensi yang mungkin digunakan sebagai output.
Untuk konversi ke atas, penjumlahan frekuensi digunakan sebagai frekuensi
sebagi output, dengan osilator di atas atau sedangkan sinyal di bawah . Untuk
konversi ke bawah, frekuensi selisih digunakan sebagai output, dengan osilator
apakah dibawah atau di atas frekuensi sinyal. Pada penerima superheterodyne.
Konversi ke bawah yang biasa. Dimana sinyal radio yang diterima pada
frekuensi fs digabungkan dengan sinyal dari osilator lokal pada fo(biasanya
ditempatkan di atas fs) dan selisih frekuensi dihasilkan yang diambil sebagai
Intermediate Frequency atau IF sebagai berikut:
|

|................................................(11.4)

Pada penerima broadcast superheterodyne merupakan aplikasi asli dari pinsip


ini. Nama superheterodyne merupakan singkatan dari istilah supersonis
heterodyne atau menghasilkan dari frekuensi beat di atas range pendengaran.

Gambar 11.1 (a) Penerima Superheterodyne, (b) Spektrum sinyal


Dasar dari penerima superheterodyne digambarkan pada Gambar 11.1 (a).
Tahap pertama merupakan tahap tuning penguat RF, menggunakan dua
rangkaian tuning variabel yang satunya bisa untuk saling tracking dengan yang
lain dan satunya ke osilator lokal. Dua rangkaian tuning RF membentuk suatu
Band Pass Filter(BPF) untuk melewati frekuensi sinyal RF yang diinginkan
sedangkan frekuensi yang lain di blokir. Tahap ini berfungsi untuk menaikkan
level sinyal yang kurang dari antena di atas level noise untuk menyediakan
beberapa pemilihan sinyal dan menghindari pemancaran kembali dari sinyal

osilator lokal. Penerima yang lebih murah mungkin menghilangkan penguat RF


dan rangkaian tuning yang kedua.
Sinyal output dari penguat RF menuju ke satu input dari rangkaian mixer dan
sedangkan yang lain menuju ke osilator lokal. Ketika rangkaian pemisah
mungkin digunakan untuk mixer dan osilator. Pada beberapa penerima tuning
yang berubah dilakukan

dengan menggunakan kapasitor variabel untuk

menyediakan traking frekuensi yang tepat. Receiver yang baru kebanyakan


menggunakan varactor diode tuning, yang memungkinkan remote control dan
rangkaiannya yang sangat ringkas/kecil.
Output mixer (selisih frekuensi untuk konversi ke bawah) di berikan ke Amplifier
IF cascade, yang merupakan tuning tetap yang sudah memilih dengan tepat
untuk menolak kanal sinyal yang ada disebelahnya. Pemancar yang lebih lama
khususnya digunakan tuning transformer untuk filter, tetapi beberapa penerima
sekarang menggunakan filter resonator keramik yang murah dengan rangkaian
penguat dengan gain tinggi.
Output dari penguat IF menjadi input ke rangkaian detektor dimana sinyal audio
di ekstrak dari carrier IF, atau didemodulasi. Detektor juga menyediakan sinyal
untuk Pengontrolan Gain Otomatis (AGC) dan pengontrolan frekuensi otomatis
(AFC)

dalam

penerima

FM.

Sinyal

AGC

digunakan

sebagai

sinyal

bias(prategangan) untuk mengurangi gain dari RF dan penguat IF untuk


menghindari detektor overload pada sinyal yang kuat. Sinyal AFC digunakan
untuk mengatur frekuensi pada osilator lokal sehingga mengunci terhadap ratarata dari frekuensi sinyal yang diterima dan untuk meniadakan masalah minor
kesalahan tuning.
Sinyal audio dari detektor dilewatkan melalui low pass filetr untuk menghilangkan
komponen frekuensi tinggi yang tidak diinginkan dan kemudian melalui sebuah
kontrol pada sebuah penguat audio. Penguat audio biasanya satu tahap audio
level rendah yang diikuti oleh sebuah penguat daya dan sebuah speaker.
Gambar 11.1b menggambarkan spektrum sinyal pada beberapa titik pada
penerima. Spektrum sinyal RF yang diperoleh dari antena ditunjukkan pada A,
dengan kanal diinginkan dan dua kanal disebelahnya. Output yang tidak difilter
dari Mixer B termasuk frekuensi sinyal RF. Frekuensi osilator, dan mengulang
sinyal RF pada penjumlahan dan selisih frekuensi. Spektrum output dari BPF IF
C menunjukkan kanal yang diinginkan pada IF, dari semua frekuensi lain,

termasuk kanal yang disebelahnya, dihilangkan. Akhirnya, spektrum pada output


dari demodulator LPF D menunjukkan hanya basebandi frekuensi modlasi.
Pada proses mixing, terdapat dua frekuensi yang dicampur, misalnya f1 dan f2.
Dari hasil pencampuran itu dihasilkan pada outputnya, empat frekuensi yang
masing-masing adalah, f1, f2, (f1 - f2), dan (f1 + f2).
Pada prakteknya, bukan dari keempat frekuensi tersebut yang dimanfaatkan,
melainkan hanya satu diantaranya. Diambil (f1 - f2) apabila dikehendaki terjadi
penurunan nilai frekuensi seperti misalnya pada proses deteksi sinyal modulasi.
Dalam hal proses deteksi tersebut, proses mendapatkan sinyal IF memang
disebut sebagai deteksi pertama, sementara deteksi sinyal informasinya disebut
sebagai proses deteksi kedua.
Kemudian, bila diambil (f1 + f2), maka berarti terjadi proses penaikan nilai
frekuensi. Ini terjadi misalnya pada sistem microwave-link darat, yaitu pada
translasi frekuensi misalnya dari 1832,5 MHz ke 3882,5 MHz. Atau dari frekuensi
IF-nya, yaitu 70 MHz ke frekuensi kanal transmisinya, dsb.
Pada proses mixing tersebut satu frekuensi dari dua yang dicampur adalah
frekuensi osilator lokal, yang dapat mempunyai nilai lebih besar atau lebih kecil
dari frekuensi sinyal yang diproses tergantung dari syarat teknis yang harus
dipenuhi. Misalnya pada proses deteksi sinyal modulasi, maka frekuensi sinyal
osilator lokal, fO, dipilih lebih besar dari sinyal yang datang, fS, sehingga nilai
frekuensi IF menjadi (fO fS). Dan yang menjadi pokok bahasan dalam modul ini
adalah proses mixing yang berlangsung pada proses deteksi sinyal modulasi.
Proses mendapatkan hanya satu frekuensi yang dikehendaki, dilakukan dengan
menggunakan filter, yaitu bandpass filter yang mempunyai lebar pita relatif
sempit atau mempunyai faktor kualitas Q yang besar.
Dapat dikutip kembali disini dari Modul-1, bahwa terdapat dua alasan teknik
mengapa fO > fS , yaitu :
1. Kapasitor variabel (rotary variable capacitor) yang dapat dibuat praktis mempunyai ratio 10 : 1, yaitu dengan nilai minimum dan maksimum kapasitansi
variabel yang diberikan, dari 50 pF 500 pF,
2. Bila diambil fS > fO , maka akan terjadi kesulitan tracking, yaitu sulit mendapatkan nilai IF yang konstan.
Penjelasan kedua alasan tersebut adalah sebagai berikut.

Yang pertama. Sebagai ilustrasi bahasan, kita ambil pita frekuensi MW (medium
wave), yaitu antara 540 kHz sampai 1650 kHz, sementara nilai IF adalah 455
kHz (Re-komendasi ITU-R). Bila dirancang fO > fS , maka nilai frekuensi osilator
lokal harus berkisar antara 995 ~ 2105 kHz sesuai dengan ratio (1 : 2,1). Ratio
ini akan dapat di-berikan atau dapat didekati oleh ratio nilai praktis kapasitor
variabel yang (1:10). Nilai ratio tersebut akan menghasilkan nilai ratio frekuensi
(1: 3,2) = faktor ( 1 / 10 ).
Bila sekarang diambil nilai fO < fS , maka nilai frekuensi osilator lokal menjadi
berkisar antara 85 ~ 1195 kHz sesuai dengan ratio (1 : 14). Nilai ratio frekuensi
yang demikian itu sangat jauh untuk dapat dicakup oleh nilai praktis kapasitor
variabel yang memberi-kan ratio frekuensi hanya (1 : 3,2).
Yang kedua. Kesulitan tracking adalah kendala untuk mendapatkan nilai IF yang
sama selama tuning dilakukan. Kesulitan ini disebabkan karena ukuran fisik dan
susunan sambungan mekanik (ganged) kapasitor variabel itu sendiri, sehingga
ratio kapasitan-sinya tidak dapat lebih besar dari (1: 10), misalnya (1 : 100).
Misalnya untuk fo > fS , maka fOmin / fSmin = 995/540 atau sama dengan (1,84),
semen-tara fOmax / fSmax = 2105/1650 atau (1,28). Kedua nilai perbandingan itu
tidak terlalu jauh dan tidak menjadi masalah dalam tracking. Tetapi bila sekarang
diambil fo < fS , maka fSmin / fOmin = 540/85 = 6,35; sementara fSmax / fOmax =
1650/1195 = 1,38. Kedua nilai perbandingan itu sangat berjauhan dan akan
menyebabkan kesulitan dalam proses tracking.
Kesalahan tracking yang terjadi dapat dijelaskan dalam kurva-tracking yang
ditunjuk-kan pada Gambar 11.2

Gambar 11.2 Kurva tracking-error

Pada Gambar 11.2 nampak, terdapat tiga kurva hasil pengaturan tracking. Kurva
yang pertama yang digambarkan dengan garis penuh, adalah kurva hasil
pengaturan yang optimum dimana terjadi tiga titik dengan nilai IF yang sama,
yaitu pada fS

= 600 kHz, 950 kHz, dan 1500 kHz. Error yang terjadi pada

pengaturan optimum itu berkisar 3 kHz untuk nilai IF-nya. Sementara hasil
pengaturan tracking yang kurang optimum (misaligned) atau bahkan lepas sama
sekali ditunjukkan oleh dua kurva yang lain (garis putus).
Cara mengatasi kesulitan tracking pada pengaturan optimum tersebut pada
umumnya adalah, dengan menambahkan kapasitor kapasitansi nilai kecil seri
dengan induktor rangkaian tuning osilator-lokal nya. Kapasitor nilai kecil ini biasa
disebut dengan pad-ding capacitor atau padder yang diberi notasi Cp
Terdapat dua metoda dalam melakukan proses mixing, yaitu, additive mixing,
dan multiplicative mixing. Sekali lagi, bahwa pokok bahasan pada modul ini
adalah proses mixing atau penyampuran dua sinyal yang terjadi pada sistem
penerima, sehingga hasil olahannya adalah sinyal IF.

11.4 Mixer Dioda


Metoda penyampuran ini terjadi bila satu sinyal secara sederhana ditambahkan
pada sinyal output osilator lokal dan kemudian melewatkan sinyal jumlah ini ke
unit elektro-nik yang mempunyai karakteristik tidak linier. Salah satu device
elektronik yang tidak linier adalah dioda.
Secara umum proses additive mixing digambarkan diagram bloknya seperti
dilukiskan pada Gambar 11.3 Nampak pada Gambar 11.3 ditunjukkan, bahwa
sinyal yang ditambahkan adalah sinyal yang diterima dari tahapan RF-amplifier
hasil seleksi tuning circuit, fS. Sementara sinyal yang ditambah, fo , berasal dari
osilator lokal.

VS
(f'S=fS)

(fS)

(VS+VO)

VO
(fO)

osilator
lokal

komponen
nonlinier

fO
fS
(fO+fS)
(fO-fS)
yg lain

amplifier IF
dan filter

kVIF
(hanya
fO-fS)

Gambar 11.3 Diagram blok Additive-Mixing


Komponen nonlinier adalah komponen elektronika yang mempunyai karakteristik
atau bagian karakteristiknya yang tidak linier. Menuju ke bagian yang tidak linier
tersebut dilakukan dengan memberikan prategangan (bias voltage) tertentu pada
device tersebut. Pengolahan sinyal melalui karakteristik yang tidak linier itu
menghasilkan olahan yang tidak sesuai dengan sinyal aslinya atau mengalami
ketidaksimetrian bila sinyal inputnya adalah sinyal simetris, seperti bentuk sinyal
sinusoidal. Cacat ini disebut sebagai cacat nonlinier.
Rangkaian untuk sebuar mixer dioda ditunjukkan pada Gambar 11.4. Dua sinyal
dihubungkan secara seri dan di beri tegangan bias yang mungkin juga
diaplikasikam untuk mengoptimalkan titik kerja pada dioda. Karakteristik dioda
V/I adalah nonlinier yang menghasilkan pada arus yang mempunyai hubungan
proporsional dengan hasil Voscvsig. Ini akan mengembangkan suatu tegangan
yang melewati rangkaiann tunes output yang bersifat resonan pada frekuensi
intermediate.

Vsig

VIF

Vosc

Bias

Gambar 11.4 Mixer Dioda

Tegangan yang melewati dioda merupakan penjumlahan dari tegangan input


dan output. Dengan mengasumsikan bahwa impedansi rangkaian output
diabaikan pada frekuensi input, tegangan yang melalui dioda diperkirakan :
.................................(11.5)
Dengan mengasumsikan bahwa kurva karakteristik dioda dapat diperluasnpada
sebuah deret Taylor, dan syarat hingga hanya kebutuhan yang kedua
diperhitungkan. Sehingga arus dioda menjadi
..............................................(11.6)

Perluasan dari hubungan kuadrat menunjukkan bahwa ini memuat sebuah hasil
dan mengsubsitusikan dari persamaan (5.10.3) memberikan nilai puncak dari
arus IF
...............................................(11.7)
Dengan mengasumsikan impedansi transfer dari rangkaan output yang dikenal
pada IF, tegangan output puncak pada IF adalah
..........................................(11.8)
Sebuah kekurangan dari mixer dioda adalah conversion loss yang tinggi.
Conversion gain dari mixer adalah perbandingan daya output pada IF terhadap
daya input pada frekuensi sinyal, dan conversion loss merupakan kebalikan dari
ini. Juga, osilator dan rangkaian sinyal tidak diisolasi dari yang lain. Pemberian
kenaikan terhadap masalah dari pancaran osilator dari input sinyal dan juga hasil
lain yang disebut dengan hasil intermodulation, yang muncul pada output. Dan
satu kelebihan dari mixer dioda adalah bahwa ini membangkitkan noise yang
rendah dibandingkan dnegan mixer transistor. Bagaimanapun, Kecuali jika
keuntungan telah diambil dari sifat noise yang rendah, mixer dioda tunggal
jarang digunakan dalam aplikasi penerima normal.
11.5 Mixer Transistor
11.5.1 Mixer BJT
Transistor juga mempunyai bagian karakteristik yang tidak linier. Untuk mencapai
daerah tidak linier itu, maka transistor dioperasikan sebagai penguat kelas-B
yang mempunyai titik kerja berada pada daerah cutoff atau mendekati cutoff.
Pada kondisi ini hakekatnya, junction emitter berlaku se-bagai sebuah dioda.
Satu rangkaian untuk mixer BJT

ditunjukkan pada gambar 11.5. Di sini,

tegangan sinyal diaplikasikan antara base dan ground dan tegangan osilator
antara emiter dan ground. Hubungan tegangan/arus untuk transistor adalah
....................................................(11.9)
Dimana Is merupakan arus saturasi dari transistor dan VBE merupakan total
tegangan base-emiter, yang merupakan penjumlahan aljabar dari bias dc, sinyal
dan tegangan osilator. Sebagaimana sebelumnya, VT = 26mV pada suhu
ruangan

Perluasan dari persamaan arus menunjukkan bahwa ini memuat sebuah hasil
voscvsig yang pada gilirannya terdi komponen IF dari arus, Perluasan juga
menunjukkan bahwa level dc dari arus kolektor dan dengan demikian
transkonduktansi gm merupakan suatu fungsi antara sinyal dan nilai puncak
osilator. Dengan tetap menjaga amplitude sinyal kecil, ketergantungan pada hal
tersebut dapat diabaikan dan tetap menjaga level osilator konstan, efektif
konstan gm dicapai. JUga, tegangan osilator yang besar (Vosc100 mV) yang
secara normal digunakan, dan dibawah kondisi ini arus output puncak pada IF
ditunjukkan pada:
.................................................(11.10)
Gc dikenal dengan conversion transconductance dan ditentukan dengan bias dan
tegangan puncak osilator. Dengan mengasumskan bahwa impedansi transfer
dari rangkaian output kolektor dikenal pada IF, tegangan output yang diberikan
pada IF adalah

............................................(11.11)

-VCC
Rdc

TC2

TC3

Cby

R1

VIF sin(O-S)t

CO

TC1
VS sinSt

Cby
RE
R2

VO sinOt

Gambar 11.5 Mixer BJT


Transistor jenis PNP diberi prategangan melalui resistor R1 dan R2 pada
rangkaian ba-sisnya, sedang pada rangkaian kolektornya diberikan melalui
resistor Rdc dan RE. Dengan keempat resistor tersebut, transistor dioperasikan
sebagai penguat kelas-B. Fungsi kapasitor bypass, Cby , adalah untuk menjadi

10

jalan bebas sinyal RF agar tidak berpenga-ruh pada prategangan yang diberikan
pada rangkaian.
Sinyal yang sudah terseleksi oleh rangkaian tuning, VS sinSt, dimasukkan
melalui ba-sis, dimana rangkaian tuning TC1 ditala pada frekuensi sinyal
tersebut, fS. Sementara sinyal dari osilator local, Vo sinot , dengan frekuensi fo,
dimasukkan melalui emiter. Karena penjumlahan dua sinyal tersebut diolah oleh
transistor yang telah berada pada daerah nonlinier-nya, maka keluarannya
setelah mengalami penapisan oleh rangkaian tuning TC2 dan TC3, merupakan
sinyal IF dengan frekuensi yang merupakan selisih frekuensi kedua sinyal
tersebut, atau VIF sin(o-S)t. Kedua rangkaian tuning terakhir ini ditala pada
frekuensi IF sebagai double tuned circuit.
Harmonisasi dari frekuensi sinyal dan osilator dan istilah intermodulation juga
muncul pada arus kolektor sebagai sebuah hasil dari karakteristik transfer
nonlinier. Khususnya hal-hal yang menyusahkan adalah komponen pada
frekuensi

dan

. Ini dikenal dengan hasil intermodulation

tingkat ke tiga
11.5.2 Mixer FET
Untuk FET yang ideal. Fungsi transfer arus/tegangan untuk bagian arus konstan
(dikenal sebagai bagian saturasi untuk FET) yang diberikan oleh :

......................................(11.12)
Dimana ID merupakan arus drain, VGS merupakan tegangan gate-source, VP
merupakan tegangan pinch off dan IDSS arus drain untuk VGS = 0 . VP dan IDSS
merupakan parameter yang ditentukan untuk transistor.
Hubungan hukum kuadrat untuk FET yang ideal berarti bahwa hanya sampai
pada perpangkatan dua yang akan ditunjukkan ke output. Ini akan memuat
voscvsig, yang menghasilkan pada komponen IF sebagaimana sebelumnya.
Satu keuntungan utama dari mixer FET terhadap mixer BJT adalah level yang
rendah adalah intermodulasi order tingkat ketiga sangat rendah (untuk FET ideal
ini akan ditiadakan). Juga, FET dapat menghandel lebuh banyak range yang
lebar dari tegangan input, dibandingkan dengan BJT. Rangkaian untuk mixer
FET akan ditunjukkan pada gambar 11.6

11

VDD

IF

Signal

Oscilator
Injection

Bias

Gambar 11.6 Mixer FET


Rangkaian untuk MOSFET dual gate pada gambar 11.7(a). Isolasi yang baik
antara rangkaian sinyal dan osilator disediakan dnegan penyusunan

ini jika

mereka dihubungkan dengan gate berbeda. Sinyal secara normal diaplikasi ke


gate 1 karena gate ini meyediakan gain yang terbaik. Tegangan osilator
diaplikasikan ke gate 2 yang mana mengontrol transkondukatansi yang
menunjuk pada gate 1. Transkonduktansi gate 1 merupakan fungsi dari
tegangan gate 2 antara cut off dan level saturasi sebagaimana yang ditunjukkan
pada 11.7(b). Untuk mendapatkan beberapa ide untuk proses mixing, asumsikan
bahwa fungsi diperkirakan linier, dari bentuk

, dimana a dan b

adalah konstan, emudian komponen ac dari arus drain adalah


dilihat untuk memuat hasil

. Ini

dan dengan demikian komponen IF dari

arus. Beberapa hasil intermodulasi terjadi, dan titik operasi dipilih sebagai
sebuah kompromi antar conversion gain tinggi yang diperoleh dan hasil
intermodulasi yang rendah.

12

Gambar 11.7 (a) Dual Gate Mixer FET, (b) Transkonduktansi gm1
Mempunyai diagram blok seperti ditunjukkan pada Gbr-4. Pada dasarnya,
multiplica-tive mixing terjadi bila transkonduktansi rangkaian mixer berubah yang
bergantung pada nilai tegangan osilator lokal. Dengan perubahan itu, maka
output hasil pencampur-an merupakan fungsi dari perkalian vo dan vs , dimana vo
adalah tegangan sinyal osi-lator lokal dan vs adalah tegangan sinyal masuk.
Kedua tegangan tersebut masing-masing mempunyai persamaan,
vs = Vs cos s t
vo = Vo cos o t

dimana Vo >> Vs

Bentuk cosinus dalam persamaan yang digunakan agar sesuai dengan


persamaan Fourier yang diberikan berikut ini. Nilai arus output yang dihasilkan
kemudian adalah,
im = gm vs

..........................................................

(11-13)

dimana gm berubah nilainya, atau sebagai fungsi dari nilai tegangan osilator
lokal, vo. Transistor yang dipilih untuk rangkaian adalah transistor yang
mempunyai nilai trans-konduktansi berbanding langsung dengan tegangan
prategangan

(bias)

yang

diberikan,

sampai

mencapai

nilai

maksimum

transkonduktansinya, gmmax, pada tegangan Vbmax seperti ditunjukkan pada


Gambar 11.7(b).
Tegangan bias dibuat berubah sekitar titik kerjanya dengan pengaruh vo,
sehingga untuk nilai puncak positif vo, Vomax, transistor mencapai keadaan jenuh.
Sebaliknya, untuk nilai puncak negatif vo, transistor mencapai hampir cutoff
(kelas AB). Fungsi transkon-duktansi tersebut menghasilkan bentuk gelombang
sinus yang terpotong seperti ditun-jukkan pada Gambar 11.7(b) dengan
persamaannya dalam bentuk deret Fourier1 sebagai,
Dari persamaan Fourier (11-14), nilai a1 cos ot yang berguna dimana nilai a1
bergan-tung pada sudut hantaran dari pemotongan gelombang pada Gambar
11.7(b). Tetapi yang penting kemudian kita perhatikan persamaan (11-14) yang
akan menghasilkan nilai arus out-put seperti ditunjukkan pada persamaan (11-

Jean Baptiste Joseph Fourier (1768-1830), ilmuwan matematik bangsa Perancis, yang mengatakan
dalam teorinya bahwa, setiap sinyal periodik (fungsi waktu) yang bukan sinus murni dan memenuhi
syarat Dirichlet, akan terdiri dari komponen dc, komponen dengan frekuensi dasarnya, dan komponen
harmonisanya.

13

13). Bila persamaan (11-14) disubstitusikan ke persamaan (11-14), maka


menjadi,

g m ax
. Vo ( ao + a1 cos ot + ........ )
Vb m ax

gm =

.......

(11-14)

g m ax
. Vo . a1 cos ot . Vs cos s t
Vb m ax

im =

g m axa1VoVs
cos o s t cos o s t
2Vb m ax

........

(11-15)

................................

(11-16)

Dari persamaan (11-15), maka sinyal IF adalah,

dimana,

g m axa1VoVs
cos s
2Vb m ax

iIF =

Vbmax = VB + Vo

VB = Vo.cos

Selanjutnya, nilai a1 mencapai nilai maksimum bila sudut hantaran ( = / 2 )


adalah 0,68 atau sekitar 122o. Pada keadaan itu nilai gc juga maksimum yang
besarnya ditentukan pada persamaan (12-5).

gcmax =

1,68

g max = 0,27 gmax

....................................

(11-17)

Terlihat pada persamaan (12-4), bahwa nilai IF berbanding lurus dengan


perkalian te-gangan input sinyal, Vs, dan tegangan osilator lokal, Vo. Rangkaian
Multiplicative Mixing ditunjukkan pada Gambar 11.5, yaitu dengan komponen
FET double-gate.Sinyal Vs masuk melalui G1 sementara sinyal osilator lokal, Vo,
diinputkan melalui G2.
Contoh Soal
Satu

FET

gate

ganda

dioperasikan

sebagai

multiplicative-mixer,

yang

mempunyai karakteristik sebagai berikut,


Gate1 :

g1max

= 1,5 mS

14

Gate2 :

g1o

= 1,0 mS pada V2 = 0 volt

Vpo2

= - 3,0 volt

g2max

= 0,8 mS

G2o

= 0,6 mS pada V1 = 0 volt

Vpo1

= - 2,5 volt

Rangkaian mixer diatas diatur sedemikian sehingga Gate-2 dicatu cutoff, dan
disedikit masuk ke saturasi oleh tegangan osilator lokal. Gate-1 dicatu pada
tegangan nol volt. Dalam hal ini dianggap bahwa karakteristik g-V merupakan
kurva linier.
(a) Lukiskan kurva g-V dalam sistem sumbu yang sama
(b) Tentukan persamaan garis lurus bagian kurva tersebut
(c) Tentukan V1max dan V2max
(d) Tentukan nilai puncak tegangan osilator
(e) Hitung nilai gc ?
Penyelesaian
(a) Kurva yang dimaksudkan ditunjukkan pada Gambar 11.8 berikut ini,

Gambar 11.8

Kurva g-V untuk FET gate ganda

(b) Slope bagian garis lurus untuk kurva g1 =

1
g1o
=
= 0,333
3
Vpo 2

15

Slope bagian garis lurus untuk kurva g2 =

0,6
g 2o
=
= 0,24
2 ,5
Vpo1

sehingga persamaan aris tersebut masing-masing adalah,


g1 = 1,0 + 0,33 V2
g2 = 0,6 + 0,24 V1
(c)

(d)
(e)

V2max =

g1 m ax 1
1,5 1
=
= 1,5 volt
0,333
0,333

V1max =

g 2 m ax 0,6
0,8 0,6
=
= 0,833 volt
0,24
0,24

Vop = V2max Vpo2 = 1,5 ( 3,0) = 4,5 volt


gc = . a1. g1max
= x x 1,5 = 0,375 mS
Karena mixer mengikuti tanggapan setengah siklus positif tegangan
osi-lator, maka a1 = (koefisien deret Fourier harmonik pertama untuk
pe-rataan setengah gelombang).

16