Anda di halaman 1dari 38

MAKALAH RISET PASAR DAN MANAJEMEN OPERASI

ANALISIS RETURN DAN RISIKO PADA PT. XL


AXIATA TBK DAN PT. TELEKOMUNIKASI
INDONESIA TBK

OLEH:
SUKARDI
H111 11 002

JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2014

KATA PENGANTAR

Assalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh


Alhamdulillahirobbi alaamiin, begitu banyak nikmat Allah yang di berikan
kepada kita semua, tetapi sedikit sekali yang kita ingat. Segala puji hanya
layak untuk Allah Tuhan seru sekalian alam, atas segala berkat, rahmat,
taufik, serta hidayah-Nya yang tiada terkira besarnya, sehingga kami dapat
menyelesaikan makalah dengan judul ANALISIS RETURN DAN RISIKO
PADA PT. XL AXIATA TBK DAN PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA
TBK.
Dalam penyusunannya, kami memperoleh banyak bantuan dari
pihak, karena itu kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada: kedua orang tua kami dan kami juga banyak berterima kasih
kepada Dosen kami Prof. Dr. Hj. Aidawayati Rangkuti, M.S. Yang memberi
kami

kesempatan

dan

kepercayaan

yang

begitu

besar

untuk

menyelesaikan penulisan makalah ini.


Dari dukungan merekalah kesuksesan ini berawal, semoga semua
ini bisa memberikan sedikit kebahagian dan menuntun pada langkah yang
lebih baik lagi. Meskipun kami berharap isi dari makalah ini bebas dari
kekurangan dan kesalahan, namun selalu ada yang kurang. Oleh karena
itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar makalah
ini dapat lebih baik lagi. Akhir kata kami berharap agar makalah ini
bermanfaat bagi semua pembaca.

Makassar, 23 November 2014


Penyusun:
SUKARDI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................................... 2


DAFTAR ISI...................................................................................................................... 3
BAB I .................................................................................................................................. 5
PENDAHULUAN ............................................................................................................. 5
1.1 Latar Belakang ........................................................................................................ 5
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................. 6
1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................................... 6
BAB II ................................................................................................................................ 7
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................... 7
2.1 Pengertian Saham ................................................................................................... 7
2.2 Pengertian Return Saham ...................................................................................... 8
2.3 Estimasi Pengukuran Return................................................................................. 8
2.4. Definisi Ekspektasi, Standar Deviasi Dan Koefisien......................................... 10
2.4.1 Ekspektasi ....................................................................................................... 10
2.4.2 Standar Deviasi .............................................................................................. 10
2.4.3 Koefisien Variasi ............................................................................................ 11
BAB III............................................................................................................................. 12
METODE PENELITIAN ............................................................................................... 12
3.1 Objek Penelitian .................................................................................................... 12
3.2 Teknik Pengumpulan Data .................................................................................. 12
3.3 Variabel Yang Diteliti ........................................................................................... 12
3.4 Metode Analisis Data ............................................................................................ 13
3.4.1 Menghitung Holding Period Return (HPR) ................................................ 13
3.4.2 Menghitung Expected Return (AM) ............................................................ 13
3.4.3 Menghitung Standar Deviasi........................................................................ 13
3.4.4 Koefisien Variasi ............................................................................................ 14
3.4.5 Membandingkan Return Dan Risiko Pada Saham ..................................... 14
BAB IV ............................................................................................................................. 15
HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................................... 15

4.1 Hasil Penelitian...................................................................................................... 15


4.2.1 Menghitung Tingkat Keuntungan Yang Di Harapkan (Expected Return)
.................................................................................................................................. 16
4.2.2 Menghitung Risiko Investasi (Varian dan Standar Deviasi) ...................... 21
4.2.3 Menghitung koefisien Variasi (CV) .............................................................. 23
BAB V .............................................................................................................................. 25
PENUTUP........................................................................................................................ 25
5.1 Kesimpulan ............................................................................................................ 25
5.2 Saran ...................................................................................................................... 26
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 27
LAMPIRAN..................................................................................................................... 29
LAMPIRAN 1.............................................................................................................. 29
LAMPIRAN 2.............................................................................................................. 30
LAMPIRAN 3.............................................................................................................. 31
LAMPIRAN 4.............................................................................................................. 32
LAMPIRAN 5.............................................................................................................. 34
LAMPIRAN 6.............................................................................................................. 35
LAMPIRAN 7.............................................................................................................. 37

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ada dua aspek yang perlu dipertimbangkan oleh manajemen perusahaan dalam
mengambil keputusan keuangan, yaitu tingkat pengembalian (return) dan risiko
(risk) keputusan keuangan tersebut. Tingkat pengembalian adalah imbalan yang
diharapkan diperoleh di masa mendatang, sedangkan risiko diartikan sebagai
ketidakpastian dari imbalan yang diharapkan. Risiko adalah kemungkinan
terjadinya penyimpangan dari rata-rata dari tingkat pengembalian yang diharapkan
yang dapat diukur dari standar deviasi dengan menggunakan statisika.
Suatu keputusan keuangan yang lebih berisiko tentu diharapkan memberikan
imbalan yang lebih besar, yang dalam keuangan di kenal dengan istilah High Risk
High Return. Ada trade off antara risk dan return, sehingga dalam pemilihan
berbagai alternative keputusan keuangan yang mempunyai risiko dan tingkat
pengembalian yang berbeda-beda, pengambilan keputusan keuangan perlu
memperhitungkan risiko relative keputusannya. Untuk mengukur risiko relative
digunakan koefisIen variasi, yang menggambarkan risiko per unit imbalan yang
diharapkan yang ditunjukkan oleh besarnya standar deviasi dibagi tingkat
pengembalian yang diharapkan.
Risiko berbisnis berkaiatan dengan ketidakpastian tingkat pengembalian atas
aktivita suatu perusahaan di masa mendatang, yang mengacu pada varibilitas,
kuntungan yang diharapkan sebelum bunga pajak (EBIT). Risiko bisnis merupakan

akibat langsung dari keputusan investasi perusahaan, yang tercermin dalam struktur
aktivitanya. Yang dimaksud dengan risiko bisnis adalam hal ini adalah tingkat
risiko aktiva perusahaan jika perusahaan tidak menggunakan hutang.
1.2 Rumusan Masalah
Rumusan masalah pada makalah ini adalah Bagaimana membandingkan
pemgembalian (return) dan risiko (risk) pada PT. XL Axiata Tbk dan PT.
Telekomunikasi Indonesia Tbk..
1.3 Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Menentukan pengembalian yang diharapkan dari masing-masing saham.
2. Menentukan standar deviasi dan koefisien variasi dari HPR untuk masing
masing saham.
3. Membandingkan saham yang lebih menguntungkan dengan tingkat risiko
yang rendah.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Pada bab ini berisi tentang teori-teori yang mendukung penelitian yang dilakukan
pada dua perusahaan PT. XL Axiata Tbk dan PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.
Mengenai Return dan Risk terhadap perusahaan tersebut, dimana Return dan risiko
merupakan dua hal yang tidak terpisahkan, karena pertimbangan suatu investasi
merupakan trade-off dari kedua faktor ini. Return dan risiko mempunyai hubungan
yang positif, semakin besar risiko yang harus ditanggung investor, semakin besar
return yang dikompensasikan. Hal seperti inilah yang menjawab pertanyaan
mengapa tidak semua investor hanya berinvestasi pada aset yang menawarkan
tingkat return yang paling tinggi.
2.1 Pengertian Saham
Pengertian saham berbeda-beda menurut para ahli, tetapi pada dasarnya memiliki
maksud yang sama. Saham (Stock) menurut Dahlan Slamat adalah Surat bukti atau
tanda kepemilikan bagian modal pada suatu perseroan terbatas. Saham menurut
L. Thian Hin, Saham adalah Surat berharga yang merupakan tanda kepemilikan
seseorang atau badan terhadap suatu perusahaan. Menurut Bambang Riyanto,
Saham adalah Tanda bukti pengambilan bagian atau peserta dalam suatu PT.
(Perseroan

Terbatas).

Sedangkan

menurut

Darmadji

dan

Fakhruddin

mendefinisikan saham (Stock) sebagai Tanda pernyertaan atau pemilikan


seseorang atau badan dalam perusahaan atau perseroan terbatas. Dari definisi
tersebut dapat di tarik kesimpulan bahwa saham merupakan surat bukti kepemilikan

dalam suatu perseroan terbatas yang diperoleh melalui pembelian atau cara lain
yang kemudian memberikan hak atas deviden dan lain-lain sesuai dengan besar
kecilnya Investasi modal pada perusahaan tersebut.
2.2 Pengertian Return Saham
Salah satu motif Investor melakukan investasi adalah harapan pengembalian dana
yang lebih tinggi dibandingkan dana awal yang ditanamkan. Pengembalian ini biasa
disebut return. Halim mendefinisikan,Return merupakan imbalan yang diperoleh
dari investasi.
Return dibedakan menjadi dua, pertama return yang telah terjadi (actual return)
yang dihitung berdasarkan data historis, dan yang kedua, retrun yang diharapkan
(expected return) akan diperoleh investor di masa mendatang.
Komponen return meliputi:
1. Capital gain (loss), merupakan selisih antara harga beli dan harga jual.
2. Yield, merupakan pendapatan yang diperoleh dari suatu hasil investasi
selama satu periode. Untuk investasi dalam saham, yield merupakan jumlah
dividen yang diperoleh selama satu periode, biasanya dinyatakan dengan
persentase dari harga pokok.
2.3 Estimasi Pengukuran Return
Untuk menentukan return suatu investasi adalah suatu hal yang sangat sulit,
mengingat perekonomian itu sangat dinamis. Yang dapat dilakukan untuk
menentukan investasi yang efisien hanyalah perkiraan melalui perhitungan

estimasi. Begitupun dengan resiko. Ada beberapa model perhitungan yang


digunakan untuk mengukur return dari investasi aset finansial, yakni:
Historical rate of return. Dibagi menjadi dua yakni holding period of return (HPR)
dan holding period yield (HPY). HPR merupakan perbandingan antara ending value
of investment dengan begining value of investment. Secara matematis ditulis:
= =

= 0,
=

Keterangan:
RR = relativitas pengembalian
CFt = aliran kas selama periode t
PE = Nilai Akhir Investas
PB = Nilai awal Investasi
Biasanya investor mengevaluasi investasinya dalam presentase, untuk itu dapat
dihitung tingkat pengembalian atas investasinya dengan menghitung Holding
Period Yield (HPY) sebagai berikut:
= 1,
Dan untuk memperoleh presentase tingkat pengembalian selama setahun adalah:
= 1/ .
Dimana:
= ( )

= 1

2.4. Definisi Ekspektasi, Standar Deviasi Dan Koefisien


2.4.1 Ekspektasi
Definsi 1. Rata-rata dari suatu set data didefinisika sebagai jumlah dari semua nilai
pengamatan dibagi dengan jumlah data.
Misalnya 1 , . 2 , . adalah suatu nilai-nilai pengamatan dari suatu sampel
berukuran n nilai ekspektasi sampel () dinyatakan sebagai berikut:

=
1

Nilai rata-rata dari sebuah variable random X biasa juga disebut ekspektasi bagi X
dan di tuliskan dengan notasi dengan E.X.
2.4.2 Standar Deviasi
Definsi 2. Variansi dari suatu set data didefiniskan sebagai rata-rata dari kuadrat
simpangan nilai-nilai pengamatan terhadap nilai rata-ratanya.
Variansi sampel biasanya dilambangkan dengan 2 dengan rumus sebagai berikut:

( )2
=
1
2

=1

10

2.4.3 Koefisien Variasi


Koefisien variasi adalah perbandingan antara simpangan baku dengan nilai rataratanya dan dinyatakan dalam bentuk persen. Koefisien dapat dinyatakan dalam
rumus:
=

100%.

Dimana:
= ,

= (),

= .

11

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Objek Penelitian


Objek yang digunakan dalam penelitian ini adalah dua perusahaan yang tercatat
sebagai indeks LQ 45 pada Bursa Efek Indonesia. Dua perusahaan yang digunakan
dalam penelitian ini adalah perusahaan yang bergelut dalam bidang usaha yang
sama yaitu PT. XL Axiata Tbk, dan PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.
3.2 Teknik Pengumpulan Data
Jenis data dalam penulisan makalah ini adalah data sekunder yang berupa catatan
laporan tertulis yang diterbitkan oleh Bursa Efek Indonesia yang didapat dari media
elektronik yaitu internet dan dengan membaca literature-literature, berupa artikelarikel mengenai penelitian tersebut serta jurnal-jurnal yang berhubungan dengan
penelitian. Adapun data-data yang diperoleh adalah Investasi keuangan pada saham
selama Lima tahun pada periode 2008-2012.
3.3 Variabel Yang Diteliti
Variable yang diteliti dalam penulisan ini adalah Expected Return (Tingkat
pengembalian) dan Risk (Risiko) dari suatu investasi. Expected adalah keuntungan
yang diharapkan akan diperoleh dari suatu investasi, sedangkan Risk adalah
kemungkinan bahwa Return sesungguhnya dari suatu investasi akan tidak sesuai
dari return yang diharapkan.

12

3.4 Metode Analisis Data


3.4.1 Menghitung Holding Period Return (HPR)
Untuk menghitung HPR kita gunakan rumus dibawah ini:

= =

Jika = 0, maka:

Dimana,
= ,
= ,
= ,
= .
3.4.2 Menghitung Expected Return (AM)
Untuk menghitung tingkat pengembalian yang diharapan maka digunakan rumus:

=
=1

3.4.3 Menghitung Standar Deviasi


Untuk menghitung tingkat risiko suatu saham maka digunakan rumus standar
Deviasi yaitu:

13

( )
=
1

=1

3.4.4 Koefisien Variasi


Untuk menghitung perbandingan tingkat pengembalian dengan risiko suatu saham
maka di gunakan rumus:
=

3.4.5 Membandingkan Return Dan Risiko Pada Saham


Setelah megetahui tingkat pengembalian yang diharapkan dan risiko yang terjadi
pada suatu saham maka diperoleh kesimpulan saham mana yang memiliki tingkat
keuntungan yang tinggi dengan tingkat risiko yang rendah.

14

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian


Setelah mengamati laporan tahunan dua perusahaan yang bergerak dibidang
penyediaan jasa komunikasi yaitu PT. XL Axiata Tbk dan PT. Telekomunikasi
Indonesia Tbk. Maka didapatkan data 5 (Lima) tahun terakhir terhitung mulai dari
tahun 2008 sampai 2012. Data hasil pengamatan dapat di lihat pada tabel 4.1
sebagai berikut:
Tabel 4.1 Hasil Investasi PT. XL Axiata Tbk. dan PT. Telekomunikasi Inodenesia Tbk.
PT. XL Axiata Tbk (EXCL)
PT. Telekomunikasi Indonesia (TLKM)
Share Price(Rp)
Share Price((Rp)
Dividend
Dividend
Year
Beginning
Ending
Beginning
Ending
Income(Rp)
Income(Rp)
2008
10824
4805
296.94
10050
6880
2009
4521
9590
288.06
5750
9500
2010
107
9530
26650
322.59
9500
7970
2011
129.88
26350
22550
371.05
7980
7100
2012
135
22425
28000
436.20
7040
9000
Sumber: http://www.duniainvestasi.com/bei/prices/stock/
(Lampiran 1-3)

4.2 Pembahasan
Dalam pembahasan ini, akan dihitung tingkat pengembalian yang diharapkan dan
tingkat risikonya serta membandingkan saham mana yang memiliki tingkat
pengembalian yang tinggi dengan tingkat risiko yang rendah.

15

4.2.1 Menghitung Tingkat Keuntungan Yang Di Harapkan (Expected


Return)
Untuk menentukan HPR untuk setiap saham PT. XL Axiata Tbk dan PT.
Telekomunikasi Indonesia Tbk. Pada Lima tahun sebelumnya, di gunakan rumus

= =

Dengan demikian di peroleh data HPR sebagai berikut:


(*) Untuk PT. XL Axiata Tbk pada tahun 2008-2012
XL pada saat ini merupakan penyediaan layanan telekomunikasi selular dengan
cakupan jaringan yang luas di seluruh wilayah Indonesia bagi pelanggan ritel dan
penyediaan solusi bisnis bagi pelanggan korparat. Layanan XL mencakup antara
lain: layanan suara, data dan layanan nilai tambah lainnya(Value added services).
Sekarang bagaimana laporan keuangan PT. XL Axiata Tbk dari tahun 2008-2012.
Berikut adalah ringkasan Investasi dari tahun 2008-2012.
Tabel 4.2: Hasil Investasi PT. XL Axiata Tbk

Tahun
2008
2009
2010
2011
2012

Nilai
Dividen
107
129.88
135

Harga saham(Rp)
Nilai Awal Nilai Akhir
10824
4805
4521
9590
9530
26650
26350
22550
22425
28000

Sumber:http://www.duniainvestasi.com/bei/prices/stock/EXCL

Keterangan: Pada tahun 2008 dan 2009 tidak terjadi pembagian Dividen. (Lampiran
1)
16

Berdasarkan tabel 4.2 maka laba (Holding Periode Yield) dapat dihitung dengan
rumus:
+
HPY(%) = (
1) 100%

Maka diperoleh data sebagai berikut:


Table 4.3: Nilai Holding Period Yield
Harga saham (Rp)
Nilai Awal
Nilai Akhir
2008
10824
4805
2009
4521
9590
2010
107
9530
26650
2011
129.88
26350
22550
2012
135
22425
28000
Sumber: Data primer (Lampiran 4)
Tahun

Nilai
Dividen

HPY(%)
-56
112
181
-14
25

Kemudian, menghitung Holding Period Return (HPR) dengan rumus sebagai


berikut: = + 1, diperoleh:
Tabel 4.4: Nilai Holding Period Return PT. XL Axiata Tbk.
Harga saham (Rp)
Nilai
Dividen Nilai awal
Nilai akhir
2008
10824.00
4805.00
2009
4521.00
9590.00
2010
107
9530.00
26650.00
2011
129.88
26350.00
22550.00
2012
135
22425.00
28000.00
Sumber: Data Primer (Lampiran 5)
Tahun

HPY(%)

HPR

-56
112
181
-14
25

0.44
2.12
2.81
0.86
1.25

Dari data yang di peroleh pada tabel 4.4 maka dapat di hitung total return atau
kinerja selama 5 tahun dengan menggunakan rumus:
17

() :

=
=1

Diperoleh total return adalah


5

=
=1

(56% + 112% + 181% 14% + 25%)


5

248%
= 50 %
5

Jadi, rata rata tingkat pengembalian yang di harapkan PT. XL Axiata Tbk pada
periode 5 tahun terakhir (2008-2012) adalah 50 %.
(**) Untuk PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk pada tahun 2008-2012
Tabel 4.5: Nilai Investasi PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk

Tahun
2008
2009
2010
2011
2012

Nilai
Inviden
296.94
288.06
322.59
371.05
436.20

Harga saham
Nilai awal
Nilai akhir
10050
6880
5750
9500
9500
7970
7980
7100
7040
9000

Sumber: http://www.duniainvestasi.com/bei/prices/stock/TLKM

Berdasarkan tabel 4.5 maka laba (Holding Periode Yield) dapat dihitung dengan
rumus :
+
HPY(%) = (
1) 100%

18

Maka diperoleh data sebagai berikut:


Tabel 4.6: Nilai Holding Period Yield pada PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk
Ta hun

Nila i
Dividen

Ha rga s a ha m (Rp)
Nila i a wa l

Nila i a khir

HPY(%)

2008

296.94

10050

6880

-29

2009

288.06

5750

9500

70

2010

322.59

9500

7970

-13

2011

371.05

7980

7100

-6

2012

436.20

7040

9000

34

Sumber: Da ta Pri mer (La mpi ra n 6)

Kemudian, menghitung Holding Period Return (HPR) dengan rumus sebagai


berikut: = + 1, diperoleh:
Tabel: 4.7: Nilai Holding Period Return pada PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.
Hargam Saham
Nilai
Dividen
Nilai awal
Nilai akhir
2008
296.94
10050
6880
2009
288.06
5750
9500
2010
322.59
9500
7970
2011
371.05
7980
7100
2012
436.20
7040
9000
Sumber: Data Primer (Lampiran 7)
Tahun

HPY(%)

HPR

-29
70
-13
-6
34

0.71
1.70
0.87
0.94
1.34

Dari data yang di peroleh pada tabel 4.4 maka dapat di hitung total return atau
kinerja selama 5 tahun dengan menggunakan rumus:
() :

=
=1

19

Diperoleh total return adalah


5

=
=1

(29% + 70% 13% + 6% + 34%)


5

75
= 15 %
5

Jadi, rata rata tingkat pengembalian yang di harapkan PT. Telekomunikasi


Indonesia Tbk. pada periode 5 tahun terakhir (2008-2012) adalah 15 %.
Berdasarkan perhitungan sebelumnya, maka tingkat pengembalian selama periode
investasi (HPR), dan tingkat pengembalian yang diharapkan (expected return) dari
saham PT. XL Axiata Tbk, dan PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk pada periode 5
tahun terkahir (2008-2012) disajikan dalam tabel 4.8 dan 4.9 sebagai berikut:
Tabel 4.8: Nilai simpangan PT. XL Axiata Tbk

ta
hu
n

PT. XL Axiata Tbk (EXCL)


Harga saham(Rp)
Nilai
Nilai
Nilai
HPR HPY
AM
Diveden Awal
Akhir
2008
0.44
-56%
50%
10824
4805
2009
4521
9590
2.12
112%
50%
2010
107
9530
26650
2.81
181%
50%
2011 129.88 26350 22550
0.86
-14%
50%
2012
135
22425 28000
1.25
25%
50%
Sumber: Data primer.

(Simpangan)
-106%
62%
131%
-64%
-25%

112%
39%
171%
41%
6%

20

Tabel 4.9: Nilai simpangan PT. Telekomunikasi Tbk

ta
hu
n

PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM)


Harga saham(Rp)
Nilai
Nilai
Nilai
HPR HPY
AM
Diveden Awal
Akhir
(Simpangan)
2008 296.94
10050
6880
0.71
-29%
20%
-49%
2009
288
5750
9500
1.70
70%
20%
50%
2010 322.59
9500
7970
0.87
-13%
20%
-33%
2011 371.05
7980
7100
0.94
-6%
20%
-26%
2012 436.20
7040
9000
1.34
34%
20%
14%
Sumber: Data primer.

24%
25%
11%
7%
2%

keterangan:
HPY yang bernilai negatif menyatakan bahwa saham yang investasinya pada
periode tersebut mengalami difisit (kerugian).
4.2.2 Menghitung Risiko Investasi (Varian dan Standar Deviasi)
Untuk menghitung Risiko Investasi, digunakan rumus :

( )
= (
)
1
=1

Dimana:
2 =
() =
( ) =
= .
(*) Untuk X = PT. XL Axiata Tbk

21

( )
= (
)
1
=1

(56 50)2 % + (112 50)2 + (181 50)2 + (14 50)2 + (25 50)2
4

(106)2 + (62)2 + (131)2 + (64)2 + (25)2


=
4

11236 + 3844 + 17161 + 4096 + 625


4

36962
4

= 9240.5

= 9240.5
= 96.13%
Jadi, tingkat risiko yang terjadi pada PT. XL Axiata Tbk sebesar 96.13 %
(**) Untuk X= PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

( )
= (
)
1
=1

(29 20)2 + (70 20)2 + (13 20)2 + (6 20)2 + (34 20)2


4

(49)2 + (50)2 + (33)2 + (26)2 + (14)2


4

2401 + 2500 + 1089 + 676 + 196


4

22

6862
4

= 1715.5

= 1715,5
= 41,42 %

Jadi, tingkat risiko investasi yang terjadi pada PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk
sebesar 41,42 %.
4.2.3 Menghitung koefisien Variasi (CV)
Untuk menghitung koefisien variasi digunakan rumus:
=

Dimana:
= ,
= ,
= .
Dengan demikian, untuk PT. XL Axiata Tbk, koefisien variansinya adalah

96.13%
= 1,9
50%

Sedangkan untuk PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk, adalah

41,42%
= 2,8
15%

23

Tingkat perbandingan antara pengembalian yang diharapkan dan risiko


investasinya pada PT. XL Axiata Tbk sebesar 1.9 sedangkan pada PT.
Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 2.8, dengan demikian PT. Telekomunikasi
Indonesia Tbk memiliki tingkat perbanding lebih tinggi dibanding PT. XL Axiata
Tbk.

24

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan terhadap dua perusahaan yaitu PT. XL
Axiata Tbk dan PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk 5 tahun terakhir (2008-2012)
dengan membandingkan return dan risk pada masing masing saham tersebut maka
dapat disimpulkan bahwa:
1. PT. XL Axiata Tbk memiliki tingkat pengembalian yang lebih baik dengan
return ekspektasi sebesar 50 % dibanding dengan PT. Telekomunikasi
Indonesia Tbk. Yang hanya memiliki return ekspektasi sebesar 15%.
2. PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk memiliki tingkat risiko Investasi lebih
rendah dengan standar deviasi sebesar 41,42 % dibanding dengan PT. XL
Axiata Tbk yang memilih tingkat Risiko Investasi yang tinggi dengn standar
deviasi sebesar 96.13 %.
3. Saham yang paling menguntung adalah PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk
dengan tingkat risiko investasi yang paling rendah yaitu 41,42 % dengan
koefisien variasi yang lebih tinggi yaitu 2,8 dibandingakan dengan PT. XL
Axiata Tbk yang memilih tingkat risiko investasi yang lebih besar dengan
koefisien variasi terendah yaitu 1.9.

25

5.2 Saran
Dengan melihat hasil penelitian pada bab IV maka kami dapat memberikan saran
kepada peneliti selanjutnya atau investor investor yang ingin mendapat data yang
akurat.,maka kami menyarankan sebagai berikut:
1. Untuk mendapatkan nilai kerja investasi yang lebih baik untuk setiap
tahunnya kami menyarankan untuk menggunakan metode perhitungan yang
lebih akurat yaitu Geometric Return.
2. Untuk mendapatkan hasil yang lebih maksimal kami menyarankn untuk
menggunakan data langsung yang didapat di Perusahaan yang akan di teliti
dibanding mengumpulkan data yang ada di internet.

26

DAFTAR PUSTAKA

Annual Report 2012. Bringing Indonesia to the Digital Society. 2013.


Jakarta: PT.

Telekomunikasi Indonesia Tbk (http://www.telkom.co.id,

diakses pada tanggal 21 November 2014).


Annual Report 2011. Transformation TO Data. 2012. Jakarta: PT. XL Axiata
Tbk(http://www.xl.co.id, di akses pada tanggal 18 November 2014).
Annual Report 2013. Enhancing Digital lifestyle. 2014. Jakarta: PT. XL
Axiata Tbk (http://www.xl.co.id, diakses pada tanggal 18 November 2014).
Dunia Investasi. Januari 2008 - Desember 2012. Data Bursa Efek Indonesia,
Telekomunikasi Indonesia (persero) Tbk. (TLKM), (Online). Page
Historical, (http://www.duiainvestasi.com/bei/prices/stock/TLKM, di akses
22 November 2014).
Dunia Investasi. Januari 2008-Desember 2014. Data Bursa Efek Indonesia,
XL

Axiata

Tbk.

(EXCL),

(Online),

page

Historical,

(http://duniainvestasi.com/bei/prices/stock/EXCL, di akses 22 November


2014).
Elvina, Julianti. Analisa Pembentukan Portofolio Optimal pada tiga
Perusahaan dengan Menggunakan teori Portofolio. Universitas Gunadarma:
Jl Margoda Raya 100-Depok.
Pahlewi, Rizal. 2008. Portoolio Sebagai Alternatif Keputusan Investasi Di
Pasar Modal. Universitas Brawijaya: Malang.

27

Safitri, Resty Aditia. 2010. Analisis Pembentukan Portofolio Pada Tiga


Sekuritas Perusahaan Tambang Yang Tercatat SEbagai Indeks LQ 45 Pada
Bursa Efek Indonesia. Universitas Gunadarma.
Widyastuti, Ira. 2010. Analaisis Perbandingan Return dan Risiko pemegang
Saham sebelum dan sesudah Mesges dan Akuisisi: Universitas Sebelas
Maret Surakarta: Surakarta.

Sumber lainya:
http://ekaagustinamatematika.blogspot.com/2013/02/koefisien-variasi.html
http://eprints.uny.ac.id/8659/3/bab%202%20-08408141037.pdf
http://indomembaca.blogspot.com/2014/06/investasi-dan-manajemenportofolio.html
http://pianhervian.files.wordpress.com/2010/12/ukuran-penyimpangan.doc
http://www.telkom.co.id/download/File/UHI/Tahun2010/LaporanKeuanganInd
o/FSTelkomQ3indo.pdf
http://www.telkom.co.id/UHI/UHI2011/ID/0101_keuangan.html

28

LAMPIRAN
LAMPIRAN 1
Dividen tahun 2007-2010 pada Saham PT. XL Axiata Tbk.

29

LAMPIRAN 2
Dividen tahun 2011-2012 pada saham PT. XL Axiata Tbk.

30

LAMPIRAN 3
Diveden tahun 2006-2011 pada Saham PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

31

LAMPIRAN 4
Menghitung Holding Period Yield (HPY) dan Holding Period Return (HPR) pada
saham PT. XL Axiata Tbk dengan rumus HPY:
+
HPY(%) = (
1) 100%

Tahun 2008
4.805
HPY(%) = (
1) 100%
10.824
HPY(%) = (0,44 1) 100%
HPY(%) = (0,56 100%)
(%) = 56%
Tahun 2009
9.590
HPY(%) = (
1) 100%
4.521
HPY(%) = (2,12 1) 100%
HPY(%) = (1,12 100%)
(%) = 112%
Tahun 2010
107 + 26.650
HPY(%) = (
1) 100%
9.530
26.757
HPY(%) = (
1) 100%
9.530
32

HPY(%) = (2,81 1) 100%


HPY(%) = (1,81) 100%
HPY(%) = 181%
Tahun 2011
129,88 + 22.550
HPY(%) = (
1) 100%
26.350
22.679,88
HPY(%) = (
1) 100%
26.350
HPY(%) = (0,86 1) 100%
HPY(%) = (0,14) 100%
HPY(%) = 14%
Tahun 2012
135 + 28.000
HPY(%) = (
1) 100%
22.425
28.135
HPY(%) = (
1) 100%
22.425
HPY(%) = (1,25 1) 100%
HPY(%) = (0.25) 100%
HPY(%) = 25%

33

LAMPIRAN 5
Menghitung Holding Period Return untuk tahun 2008-2012 pada saham PT. XL
Axiata Tbk , dengan menggunakan rumus
HPR = HPY + 1
Tahun 2008
HPR = (0.56) + 1
HPR = 0,44
Tahun 2009
HPR = (1,12) + 1
HPR = 2,12
Tahun 2010
HPR = (1,81) + 1
HPR = 2,81
Tahun 2011
HPR = (0,14) + 1
HPR = 0,86
Tahun 2012
HPR = (0,25) + 1
HPR = 1,25

34

LAMPIRAN 6
Menghitung Holding Period Yield pada tahun 2008-2012 untuk saham PT.
Telekomunikasi Tbk dengan rumus:
+
HPY(%) = (
1) 100%

Tahun 2008
296,94 + 6.880
HPY(%) = (
1) 100%
10.050
HPY(%) = (0,71 1) 100%
HPY(%) = (0,29 100%)
(%) = 29 %
Tahun 2009
288,06 + 9.500
HPY(%) = (
1) 100%
5.750
HPY(%) = (1,70 1) 100%
HPY(%) = (0,70 100%)
(%) = 70 %
Tahun 2010
322,59 + 7.970
HPY(%) = (
1) 100%
9.500
HPY(%) = (0,87 1) 100%

35

HPY(%) = (0,13) 100


HPY(%) = 13%
Tahun 2011
371,05 + 7100
HPY(%) = (
1) 100%
7980
7471,05
HPY(%) = (
1) 100%
7980
HPY(%) = (0,94 1) 100%
HPY(%) = (0,06) 100%
HPY(%) = 6%
Tahun 2012
436,20 + 9000
HPY(%) = (
1) 100%
7040
9436,2
HPY(%) = (
1) 100%
7040
HPY(%) = (1,34 1) 100%
HPY(%) = (0,34) 100%
HPY(%) = 34 %

36

LAMPIRAN 7
Menghitung Holding Period Return pada tahun 2008-2012 untuk perusahaan PT.
Telekomunikasi Tbk, dengan rumus:
HPR = HPY + 1
Tahun 2008
HPR = (0.29) + 1
HPR = 0,71
Tahun 2009
HPR = (0,70) + 1
HPR = 1,70
Tahun 2010
HPR = (0,13) + 1
HPR = 0,87
Tahun 2011
HPR = (0,06) + 1
HPR = 0,94
Tahun 2012
HPR = (0,34) + 1
HPR = 1,34

37

38

Anda mungkin juga menyukai