Anda di halaman 1dari 7

Perhitungan Ukuran Flash Drum

Setelah komposisi uap dan cairan telah ditentukan, maka ukuran flash drum yang dibutuhkan dapat
ditentukan. Dalam hal ini akan digunakan perhitungan secara empiris. Kami akan membahas
perhitungan unk flash drum vertikal (Gambar 2-1) dan kemudian akan disesuaikan jika digunakam
flash drum horizontal.
Langkah 1. Adalah menghiyung jumlah uap yang diperbolehkan, uperm.

uperm adalah kecepatan uap maksimum yang diijinkan dalam meter per detik pada luas maksimum
cross-section.
dan
adalah densitas cair dan uap. Kdrum dalam ft/s. Kdrum adalah konstanta
empiris yang tergantung pada jenis drum. Untuk drum vertikal nilai telah berkorelasi secara grafis
oleh Watkins (1967) untuk 85% dari flood tanpa demister. Sekitar 5% cairan akan bercampur dengan
uap. Penggunaan desain yang sama dengan demister akan mengurangi pencampuran cairan dengan
uap menjadi kurang dari 1%. Perangkap pada demister akan menghasilkan tetesan air yang kecil
pada kawat perangkap dan mencegahnya keluar. Tetesan tersebut kemudian bergabung menjadi
tetesan yang lebih besar, yang jatuh dari kawat dan melalui uap yang naik ke dalam kolam cairan di
bagian bawah ruang flash. Blackwell (1984) korelasi Watkins 'cocok dengan persamaan

Dimana

dengan WL dan Wv menjadi laju aliran cairan dan uap dalam satuan berat per jam (misalnya, lb / hr).
Konstanta adalah (Blackwell, 1984):

Nilai yang dihasilkan untuk Kdrum biasanya berkisar 0,1-0,35.


Langkah 2. Menggunakan aliran uap yang diketahui, V, konversi uperm ke daerah horizontal. Laju
aliran uap, V, dalam mol lb / hr nilainya adalah

Penyelesain untuk luas Cross-section

Nilai diameter untuk drum vertikal adalah

Usually, the diameter is increased. to the next Largest ,6-in. increment.


Step 3. Set the length/diameter ratio either by rule of thumb or by the required liquid surge volume.
For vertical flash drums, the rule of thumb is that htota/D ranges from 3.0 to 5.0. The appropriate
value of totaL within this range can be found by minimizing the total vessel weight (which minimizes
cost). Flash drums are often used as liquid surge tanks in addition to separating liquid and vapor. The
design procedure for this case is discussed by Watkins (1967) for petrochemical applications. The
height of the drum above the centerline of the feed nozzle, hv, should be 36 in. plus one-half the
diameter of the feed line (see Figure 2-14). The minimum of this distance is 48 in.
Biasanya nilai diameter meningkat ke nilai perhitungan berikutnya hingga 6-in.
Langkah 3. Mengatur panjang / rasio diameter baik oleh aturan praktis atau volume lonjakan cairan
yang diperlukan. Untuk flash drum vertikal, aturan praktis adalah bahwa htotal / D berkisar 3,0-5,0.
Nilai yang sesuai dari total dalam kisaran ini dapat ditemukan dengan meminimalkan total berat
vessel (meminimalkan biaya pembuatan). Flash drum sering digunakan sebagai tangki pengaduk
cairan selain memisahkan cairan dan uap. Prosedur desain untuk kasus ini dibahas oleh Watkins
(1967) untuk aplikasi petrokimia. Ketinggian drum di atas garis tengah nosel umpan, hv, harus 36 in,
ditambah satu setengah diameter garis umpan (lihat Gambar 2-14). Jarak minimum ini adalah 48 in.

Gambar perhitungan flash drum vertikal


Ketinggian pusat garis umpan di atas tingkat maksimum kolam cair, h1, harus 12 in, ditambah satu
setengah diameter garis umpan. Jarak minimum ini adalah 18 in. Ketinggian cairan dalam flash drum,
hL, dapat ditentukan dari volume gelombang yang diinginkan, Vsurge.

Pemeriksaan geometri dapat dilakukan dengan

Nilainya harus antara 3 dan 5. Jika Htotal/D <3, volume lonjakan cair yang lebih besar harus
diperbolehkan. Jika Htotal/D > 5, flash drum yang horisontal harus digunakan.
Untuk drum horisontal Blackwell (1984) menyarankan penggunaan

Hitung Ac dari Persamaan diatas ini dan secara empiris menentukan total luas penampang AT
sebagai

Dan diameter drum horizontal adalah

Kisaran khas untuk htotal/D adalah dari 3 sampai 5, drum horizontal sangat berguna bila kapasitas
gelombang cair besar diperlukan. Prosedur desain yang lebih rinci dan metode untuk drum
horisontal disajikan oleh Evans (1980), Blackwell (1984), dan Watkins (1967).
Contoh
Sebuah flash drum vertikal digunakan untuk memisahkan Benzene yang berasal dari sentesis toluena
yang direaksikan dengan gas H2. Di dalam flash drum tersebut masih terdapat sisa toluena dan H2
dalam fasa cair yang tersisa serta hasil samping reaksi berupa methane dengan jumlah umpan
sebesar 1500 lb mole/jam. Dengan masing-masing Benzena, Tolluena, H2, dan Metana mempunyai
fraksi mol pada fasa cair 0,7;0,25;0,04;0,01 serta pada fase uap 0,1;0,05;0,25;0,6. Tekanan operasi
yang digunakan adalah 1 atm dan suhu operasi sebesar 378 K serta nilai V/F adalah 0,51. Berapa
ukuran flash drum yang dapat digunakan
Diketahui nilai
A= -1,1877478097

C= -0,1870744085

B= -0,8145804597

D= -0,0145228667

E= -0,0010148518

Jawab:
1. Penentuan densitas Cairan
MWL = xBMWB + xTMWT + xHMWH + xMMWM
Dimana MW= Molecular Weight= Mr
MrH2 (g/mol)
2
MrToluena
92,14
MrBenzena
78,11
MrMetana
16,04
Dan x adalah fraksi mol pada fase cair
xH2
xToluena
xBenzena
xMetana
Sehingga,
MWL = 188,29 g/mol

0,01
0,25
0,7
0,04

Selanjutnya menentukan volume cairan


VL = xB MWB/
Dimana

+ xT MWT/

+ xH MWH/

+ xM MWM/

adalah densitas

DensitasH2 (g/ml)
DensitasToluena
DensitasBenzena
DensitasMetana
Sehingga

0,0899
866,9
876,5

0,66

VL = 91,41920838 ml/g-mol
Dan densitas larutan bernilai
L

= 2,059632799 g/ml
2. Penentuan densitas uap

MWV = yBMWB + yTMWT + yHMWH + yMMWM


Dimana MW= Molecular Weight= Mr
MrH2 (g/mol)
2
MrToluena
92,14
MrBenzena
78,11
MrMetana
16,04
Dan y adalah fraksi mol pada fase uap
yH2
yToluena
yBenzena
yMetana
Sehingga,

0,25
0,05
0,1
0,6

MWv = 22,542 g/mol


Dengan meninjau persamaan gas ideal didapatkan persamaan:
V

= n/V= p/RT

= p MWv/RT

Dimana
P= tekanan operasi= 1 atm
R= tetapan gas ideal = 82.0575 mL atm/mole K
T= Suhu = 378 K

Sehingga densitas uap bernilai


L

= 0,000726746 g/ml
3. Perhitungan Kdrum

Menghitung parameter aliran, Flv


V = (V/F)(F) = (0.51)(1500) = 765 lb moles/hr
Wv = (V)(MWV) = (765)(22,542) = 38,0179014 lb/hr
L = F-V = 735 lb moles/hr
WL = (L)(MWL) = (735)(188,29) = 305,1046692 lb/hr

tolong buat persamaannya


Flv = 0,150749887
Dengan persamaan

Didapatkan nilai Kdrum sebesar 0,398292345


4. Mengitung uperm
Berdasarkan persamaan

Didapatkan nilai uperm sebesar 21,19966719 ft/s


5. Penentuan Diameter dan tinggi flash drum
Penentuan Ac, berdasarkan persamaan

Didapatkan nilai AC sebesar 4,98483612 ft2


Berdasarkan nilai AC dapat dihitung diameter dari flash drum, dengan persamaan

Sehingga nilai D sebesar 2,519942402 ft, guna keamanan maka nilai diameter dibulakkan ke atas
menghasilkan nilai sebesar 3 ft.
Jika rasio diameter dan tinggi total adalah 4, maka nilai tingi total (htotal) sebesar 12 ft